Anda di halaman 1dari 174

1

HALAMAN JUDUL
PENGELOLAAN SUMBER DAYA AIR

DISUSUN OLEH :

POSO NASUTION

PROGRAM STUDI TEKNIK LINGKUNGAN UNIVERSITAS DIPONEGORO SEMARANG 2012

KATA PENGANTAR
Segala puji dan syukur senantiasa kami panjatkan kehadirat Allah SWT, karena dengan limpahan rahmat dan hidayah-Nya, akhirnya kami dapat menyelesaikan buku yang berjudul Pendahuluan Pengelolaan Sumber Daya Air. Buku yang kami susun ini merupakan salah satu tugas matakuliah PSDA. Penyusunan buku ini berfungsi untuk menambah wawasan serta pengetahuan pembaca mengenai PSDA. Atas tersusunnya buku ini, kami mengucapkan terima kasih kepada semua pihak yang telah membantu kami, hingga terselesaikannya buku ini. Namun kami menyadari, buku yang kami susun ini masih jauh dari sempurna, oleh karena itu kritik dan saran sangat kami harapkan dari berbagai pihak. 2

Sebagai manusia biasa, kami berusaha dengan sebaik-baiknya dan semaksimal mungkin, dan sebagai manusia biasa juga kami tidak luput dari segala kesalahan dan kekhilafan dalam menyusun buku ini. Untuk menyempurnakan buku ini, kami dengan senang hati akan menerima kritik dan saran yang sifatnya membangun dari berbagai pihak. Sehingga di kemudian hari kami dapat menyempurnakan buku ini dan kami dapat belajar dari kesalahan-kesalahan yang telah kami lakukan. Akhirnya kami berharap semoga buku ini dapat bermanfaat khusunya bagi kami dan umumnya bagi semua pihak yang berkepentingan. Amin.

Semarang, 19 Maret 2012

PENDAHULUAN PENGELOLAAN SUMBER DAYA AIR


Pertama-tama perlu kita diketahui terlebih dahulu mengenai Istilah istilah yang berkaitan dengan Pengelolaan Sumber Daya Air, agar lebih mempermudah untuk memahami Pengelolaan Sumber Daya Air yang akan di bahas oleh makalah ini. Berikut ini adalah definisi istilah-istilah di Bidang Sumber Daya Air.

a. Istilah dan Definisi

Air Adalah semua air yang terdapat pada, diatas ataupun dibawah permukaan tanah, termasuk dalam pengertian ini :
Air permukaan; Air tanah; Air hujan; Air laut yang ada didarat. Air permukaan adalah semua air yang terdapat pada permukaan tanah, dan air tanah adalah air yang terdapat dalam lapisan tanah atau batuan di bawah permukaan tanah. Pengertian tentang air ini menjelaskan bahwa air tanah merupakan bagian yang tidak terpisahkan secara keseluruhan. Sumber daya air merupakan bagian dari sumber daya yang mempunyai sifat yang sangat berbeda dengan sumber daya alam lainnya. Air merupakan sumber daya yang terbarui, bersifat dinamis mengikuti siklus hydrologi yang secara alamiah berpindah-pindah serta mengalami perubahan bentuk dan sifat. Tergantung dari waktu dan lokasinya, air dapat berupa zat padat sebagai es dan salju, dapat berupa air yang mengalir serta air permukaan. Berada dalam tanah sebagai air tanah, berada di udara sebagai air hujan, berada di laut sebagai air laut, dan bahkan berupa uap air yang didefinisikan sebagai air udara.

(UU Nomor 7 tahun 2004)

Gambar Siklus Air

Sumber Air adalah tempat atau wadah air alami dan/atau buatan yang terdapat pada, diatas ataupun dibawah permukaan tanah. Daya Air adalah potensi yang terkandung dalam air dan/atau pada sumber air yang dapat memberikan manfaat ataupun kerugian bagi kehidupan dan penghidupan manusia serta lingkungannya, dan Sumber Daya Air adalah air, Sumber air dan Daya air yang terkandung didalamnya. b. Fakta Fakta Krisis Air Hanya 0.4% dari total air dunia yang tersedia bagi manusia. Kini lebih dari 2 milyar manusia yang terkena dampak dari kekurangan air di lebih dari 40 negara. 263 wilayah sungai digunakan oleh dua negara atau lebih secara bersama-sama. 2 juta ton limbah manusia setiap hari terbuang di daerah aliran air. Setengah dari populasi dunia yang berkembang terpapar oleh sumberdaya air tercemar yang menambah tingkat penyakit. 90% dari bencana alam tahun era 1990an berhubungan dengan air. Meningkatnya jumlah orang dari 6 milyar menjadi 9 milyar akan membuat pengelolaan sumberdaya air menjadi demikian penting hingga 50 tahun ke depan.
Berdasarkan penimbangan tentang sumber daya Air, Bahwa dalam menghadapi ketidakseimbangan antar ketersediaan air yang cenderung menurun dan kebutuhan air yang semakin meningkat, sumber daya air wajib dikelola dengan memperhatikan fungsi social, lingkungan hidup dan ekonomi secara selaras. Pengelolaan sumber daya air perlu diarahkan untuk mewujudkan sinergi dan keterpaduan yang harmonis antarwilayah, anatarsektor, dan antar generasi. Adanya Permasalahan air yang semakin komplek menuntut kita untuk mengelolah sumberdaya air sehingga dapat menunjang kehidupan masyarakat dengan baik.

c. Penimbangan Sumber Daya Air

Pengelolaan sumber daya air adalah upaya merencanakan, melaksanakan, memantau, dan mengevaluasi penyelenggaraan konservasi sumber daya air, pendayagunaan sumber daya air, dan pengendalian daya air rusak. Pengertian lain Pengelolaan sumberdaya air didefinisikan sebagai aplikasi dari cara struktural dan non-struktural untuk mengendalikan sistem sumberdaya air alam dan buatan manusia untuk kepentingan/manfaat manusia dan tujuantujuan lingkungan. (Kodoatie Robert J dkk, 2002). Pengelolaan di sini memiliki arti seluas-luasnya. Hal ini menekankan bahwa kita tidak boleh hanya memusatkan pada pengembangan sumberdaya air namun kita juga harus mengelola pengembangan sumberdaya air yang dapat memastikan kegunaan jangka panjang yang berkelanjutan untuk generasi masa depan. (Biltonen, 2002)

d. Pengertian Pengelolaan Sumber Daya Air

e. Fungsi Pengelolaan Sumber Daya Air Alokasi air. Mengalokasikan air bagi pengguna air dan kegunaan air dalam skala besar, memelihara tingkat minimal untuk penggunaan secara sosial dan lingkungan sekaligus memelihara kesetaraan dan kebutuhan pembangunan untuk masyarakat. Pengendalian pencemaran. Menangani pencemaran dengan menggunakan sistem prinsip pencemar-bayar dan insentif yang sesuai untuk mengurangi masalah pencemaran paling penting dan meminimalisir dampak lingkungan dan sosial. Pemantauan sumberdaya air, penggunaan air dan pencemaran. Menerapkan sistem pengawasan yang efektif yang menyediakan informasi pengelolaan yang penting dan mengidentifikasi dan merespon atas pelanggaran terhadap hukum, peraturan dan izin. Pengelolaan informasi. Menyediakan data penting yang dibutuhkan untuk mengambil keputusan yang jelas dan transparan demi pembangunan dan pengelolaan berkelanjutan atas sumberdaya air. Pengelolaan ekonomi dan keuangan. Menerapkan instrumen ekonomi dan keuangan demi investasi, pemulihan dana dan perubahan perilaku untuk mendukung kesetaraan akses dan manfaat berkelanjutan bagi masyarakat dari penggunaan air.
Berikut ini adalah definisi atau istilah-istilah yang terdapat pada sistim Pengelolaan Sumber Daya Air yang diambil dari buku Undang Undang Pengelolaan Sumber Daya Air.

f. Definisi atau Istilah-istilah dalam Pengelolaan Sumber Daya air

Pola pengelolaan sumber daya air adalah kerangka dasar merencanakan, melaksanakan, memantau, dan mengevaluasi kegiatan conservasi sumber daya air, pendayagunaan sumber daya air, dan pengendalian daya rusak air. Perencanaan Sumber daya air adalah suatu proses kegiatan untuk menentukan tindakan yang akan dilakukan secara terkoordinasi dan terarah dalam rangka mencapai tujuan pengelolaan sumber daya air. Conservasi Sumber Daya Air adalah upaya memelihara keberadaan dan keberlanjutan keadaan, sifat dan fungsi sumber daya air agar tersedia dalam kuantitas dan kualitas yang memadai untuk memenuhi kebutuhan mahluk hidup, baik pada waktu sekarang maupun di waktu yang akan datang. Pendayagunaan Sumber Daya Air adalah upaya penatagunaa, penyediaan, penggunaan, pengembangan dan pengusahaan sumber daya air agar berdaya guna dan berhasil guna. Pengendalian Daya Air Rusak adalah Upaya mencegah, menanggulangi dan memulihkan kerusakan kualitas lingkungan yang disebabkan daya rusak air. Wilayah Sungai (WS) adalah Kesatuan Wilayah pengelolaan sumber daya air dalam satu atau lebih daerah aliran sungan dan atau pulau-pulau kecil yang luasnya kurang dari 2.000 Km. g. Permasalahan yang timbul dalam Pengelolaan Sumber Daya Air
Pengelolaan sumber daya air semakin hari semakin menghadapi berbagai permasalahan sejalan dengan bertambahnya jumlah penduduk yang diiringi dengan pertumbuhan social-ekonomi. Peningkatan kebutuhan akan air telah menimbulkan eksploitasi sumber daya air secara berlebihan sehingga mengakibatkan penurunan daya dukung lingkungan sumber daya air yang pada

gilirannya menurunkan kemampuan pasokan air. Permasalahan umum dalam pengelolaan sumber daya air pada dasarnya terdiri atas 3 aspek yaitu : Too much atau terlalu banyak air (banjir) Too little atau terlalu sedikit (Kekurangan air), dan Too Dirty atau terlalu kotor (Pencemaran air). Bertambahnya jumlah penduduk yang diiringi dengan pertumbuhan social-ekonomi mengakibatkan kebutuhan air meningkat. Degradasi Sumber Daya Air Penggunaan air yang berlebihan dan kurang efisien. Penyempitan dan pendangkalan sungai, danau karena desakan lahan untuk pemukiman dan industry. Pencemaran air permukaan dan air tanah. Erosi tanah sebagai akibat penggundulan hutan. Secara umum masalah pengelolaan sumberdaya air dapat dilihat dari kelemahan mempertahankan sasaran manfaat pengelolaan sumberdaya air dalam hal pengendalian banjir dan penyediaan air baku bagi kegiatan domestik, municipal, dan industri.

Untuk mengatasi bahaya banjir dan kerugian yang diakibatkan bahwasannya dapat dilakukan upaya structural meliputi normalisasi sungai, pembuatan tanggul, sudetan, waduk pengendali banjir, daerah retensi banjir dan perbaikan lahan , sedangkan upaya non structural adalah zonasi banjir, pengaturan pada daratan banjir, peramalan banjir dan peringatan dini, dan pemasangan peil banjir. Masalah pengendalian banjir sebagai bagian dari upaya pengelolaan pengelolaan sumberdaya air, sering mendapatkan hambatan karena adanya pemukiman padat di sepanjang sungai yang cenderung mengakibatkan terhambatnya aliran sungai karena banyaknya sampah domestik yang dibuang ke badan sungai sehingga mengakibatkan berkurangnya daya tampung sungai untuk mengalirkan air yang datang akibat curah hujan yang tinggi di daerah hulu. Pada sisi lain penyediaan air baku yang dibutuhkan bagi kegiatan rumah tangga, perkotaan dan industri sering mendapatkan gangguan secara kuantitas dalam arti terjadinya penurunan debit air baku akibat terjadinya pembukaan lahanlahan baru bagi pemukiman baru di daerah hulu yang berakibat pada pengurangan luas catchment area sebagai sumber penyedia air baku. Disamping

h. Upaya-upaya dalam Permasalahan Pengelolaan Sumber Daya Air

itu, secara kualitas penyediaan air baku sering tidak memenuhi standar karena adanya pencemaran air sungai oleh limbah rumah tangga, perkotaan, dan industri.

i. Bentuk Bentuk Pengelolaan Sumber Daya Air Pengelolaan Pencemaran Pengelolaan sumberdaya air memerlukan dua unsur yang saling terkait, yaitu pemeliharaan dan pengembangan kuantitas air yang mencukupi dengan kualitas yang memadai berkualitas. Karena itu, pengelolaan sumberdaya air tidak dapat dilaksanakan dengan baik tanpa memerhatikan kualitas air. Hal ini dapat dilaksanakan dengan mengelola di titik sumber pencemaran dan di bukan titik pencemaran. Perlindungan Air Tanah Kerangka pengendalian pencemaran air tanah membutuhkan tindakan-tindakan seperti:
Mengidentifikasikan ancaman terhadap air tanah dari titik sumbernya atau dari sumber sebarannya, dan dengan berdasarkan bahan pencemar baik yang dapat terurai maupun yang tidak dapat terurai dalam wilayah sungai; Mengelompokkan air tanah berdasarkan kerentanannya dan mendefinisikan zona perlindungan sumber air tanah; dan Membuat kebijakan dan strategi pengendalian kegiatan pencemaran untuk mengurangi atau menghapus risiko pencemaran.

Pemantauan Terhadap Sumber Daya Air Pemantauan terhadap sumberdaya air, mutu air, penggunaan air dan pembuangan pencemaran adalah hal penting untuk pengelolaan sumberdaya air yang efektif. Perencanaan Sumber Daya Air Wilayah Sungai Wilayah sungai adalah unit pembukuan alamiah untuk pengelolaan air, sementara keputusan politis dan administratif seringkali diambil berdasarkan batasan-batasan yurisdiksi yang tidak sesuai dengan wilayah sungai. Dilema yang dihadapi langsung oleh para pengelola air adalah bagaimana caranya membuat para pelaku dan pihak yang berkepentingan yang berbeda-beda memberi sumbangan secara bersama-sama untuk pengembangan dan pengelolaan wilayah sungai. Teknis pengelolaan sumberdaya air
Dengan semakin meningkatnya kebutuhan akan air akibat pertambahan penduduk dan kegiatan ekonomi memerlukan kemampuan teknis dalam pengelolaan air baik pada saat air tinggi maupun air rendah, Disamping kemampuan teknis dan dukungan peralatan yang memadai diperlukan data hidrologi yang dapat dipercaya dan menerus, Pengelolaan secara conjunctive use antara air permukaan dan air tanah perlu mendapat perhatian untuk pemanfaatan sumberdaya air secara efisien, Pelaksanaan secara terintegrasi penanganan watershed untuk perlindungan dan konservasi sumberdaya air guna menjaga kelangsungan pemanfaatan,

Proses pengambilan keputusan dalam perencanaan maupun alokasi air dapat dilaksanakan dengan cepat melalui DSS maupun model lainnya.

j. Kesimpulan Air merupakan sumberdaya alam yang penting, terbatas dan rentan perlu dimanfaatkan sebaik-baiknya untuk kesejahteraan bersama, dengan upaya perlindungan, pengembangan, penggunaan dan pengendalian yang terarah dan terpadu, Penanganan secara holistik membutuhkan keterpaduan dalam perencanaan, pengembangan dan pengelolaan berbagai aspek teknis, sosial, ekonomi, lingkungan dan budaya dalam kesatuan wilayah sungai, Reformasi sektor Pengairan perlu dilaksanakan dengan terarah untuk mencapai tujuan pengelolaan sumberdaya air yang berkelanjutan.

LANDASAN HUKUM PENGELOLAAN SUMBER DAYA AIR


Menurut Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 7 Tahun 2004 pasal 3, pengertian pengelolaan sumber daya air dilihat dari beberapa sudut pandang :

1. Pengertian Pengelolaan Sumber Daya Air

Yang dimaksud dengan pengelolaan sumber daya air secara menyeluruh mencakup semua bidang pengelolaan yang meliputi konservasi, pendayagunaan, dan pengendalian daya rusak air, serta meliputi satu sistem wilayah pengelolaan secara utuh yang mencakup semua proses perencanaan, pelaksanaan, serta pemantauan dan evaluasi. Yang dimaksud dengan pengelolaan sumber daya air secara terpadu merupakan pengelolaan yang dilaksanakan dengan melibatkan semua pemilik kepentingan antarsektor dan antarwilayah administrasi. Yang dimaksud dengan pengelolaan sumber daya air berwawasan lingkungan hidup adalah pengelolaan yang memperhatikan keseimbangan ekosistem dan daya dukung lingkungan. Yang dimaksud dengan pengelolaan sumber daya air berkelanjutan adalah pengelolaan sumber daya air yang tidak hanya ditujukan untuk kepentingan generasi sekarang tetapi juga termasuk untuk kepentingan generasi yang akan datang. 2. Landasan Hukum Pengelolaan Sumber Daya Air UUD 1945 Pembangunan sumberdaya air adalah bagian pembangunan nasional sebagai pengamalan Pancasila dan perwujudan amanat Undang -Undang Dasar (UUD) 1945. Pasal 33 ayat 3 UUD 1945 menyatakan bahwa bumi dan air dan kekayaan alam yang terkandung didalamnya dikuasai oleh negara dan dipergunakan untuk sebesar-besar keamakmuran rakyat. Undang-Undang Nomor 24 Tahun 1992 tentang Penataan Ruang Lahirnya Undang-Undang No. 24 tahun 1992 tentang Penataan Ruang, telah lebih memperjelas lagi bahwa penatagunaan air adalah merupakan bagian dari perencanaan tata ruang mencakup perencanaan struktur dan pola pemanfaatan ruang, yang meliputi tata guna tanah, tata guna udara, dan tata guna sumberdaya alam lainnya. Kemudian pasal 16 ayat (1a) menyatakan bahwa dalam pemanfaatan ruang dikembangkan pola penggunaan tata guna tanah, tata guna air, tata guna udara, dan tata guna sumber daya alam lainnya sesuai dengan asas penataan ruang. Di dalam penjelasan UU No, 24 tahun 1992 pasal 16 ayat (1) disebutkan bahwa yang dimaksud dengan penatagunaan tanah, air, udara dan sumber daya alam lainnya yang berwujud konsolidasi pemanfaatan tanah, air, udara dan sumber daya alam lainnya melalui pengaturan kelembagaan yang terkait dengan pemanfaatan tanah, air, udara dan sumber daya alam lainnya sebagai suatu kesatuan sistem untuk kepentingan masyarakat secara adil. Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 7 Tahun 2004 Tentang Pengelolaan Sumber Daya Air Air sebagai sumber kehidupan masyarakat secara alami keberadaannya bersifat dinamis mengalir ke tempat yang lebih rendah tanpa mengenal batas wilayah administrasi. Keberadaan air mengikuti siklus hidrologis yang erat hubungannya dengan kondisi cuaca pada suatu daerah sehingga menyebabkan ketersediaan air tidak merata dalam setiap waktu dan setiap wilayah. Sejalan dengan perkembangan jumlah penduduk dan meningkatnya kegiatan masyarakat mengakibatkan perubahan fungsi lingkungan yang berdampak negatif

terhadap kelestarian sumber daya air dan meningkatnya daya rusak air. Hal tersebut menuntut pengelolaan sumber daya air yang utuh dari hulu sampai ke hilir dengan basis wilayah sungai dalam satu pola pengelolaan sumber daya air tanpa dipengaruhi oleh batas-batas wilayah administrasi yang dilaluinya. Berdasarkan hal tersebut di atas, pengaturan kewenangan dan tanggung jawab pengelolaan sumber daya air oleh Pemerintah, pemerintah provinsi, dan pemerintah kabupaten/kota didasarkan pada keberadaan wilayah sungai yang bersangkutan, yaitu:
wilayah sungai lintas provinsi, wilayah sungai lintas negara, dan/atau wilayah sungai strategis nasional menjadi kewenangan Pemerintah.

wilayah sungai lintas kabupaten/kota menjadi kewenangan pemerintah provinsi; wilayah sungai yang secara utuh berada pada satu wilayah kabupaten/kota menjadi kewenangan pemerintah kabupaten/kota; Di samping itu, undang-undang ini juga memberikan kewenangan pengelolaan sumber daya air kepada pemerintah desa atau yang disebut dengan nama lain sepanjang kewenangan yang ada belum dilaksanakan oleh masyarakat dan/atau oleh pemerintah di atasnya. Kewenangan dan tanggung jawab pengelolaan sumber daya air tersebut termasuk mengatur, menetapkan, dan memberi izin atas peruntukan, penyediaan, penggunaan, dan pengusahaan sumber daya air pada wilayah sungai dengan tetap dalam kerangka konservasi dan pengendalian daya rusak air.

Peraturan Pemerintah Republik Indonesia Nomor 42 Tahun 2008 Tentang Pengelolaan Sumber Daya Air Pada pasal 2, Sumber daya air dikelola secara menyeluruh, terpadu, dan berwawasan lingkungan hidup dengan tujuan untuk mewujudkan kemanfaatan sumber daya air yang berkelanjutan untuk sebesar-besar kemakmuran rakyat. Disebutkan pula dalam pasal 4, yaitu tentang pengelolaan sumber daya air diselenggarakan dengan berlandaskan pada:
kebijakan pengelolaan sumber daya air pada tingkat nasional, provinsi, dan kabupaten/kota; wilayah sungai dan cekungan air tanah yang ditetapkan; dan pola pengelolaan sumber daya air yang berbasis wilayah sungai.

Pengelolan sumber daya air memerlukan perencanan yang matang, agar dapat memberikan manfaat banyak untuk masyarakat. Pada pasal 24 yang membahas tentang perencanaan pengelolaan sumber daya air berbunyi : Perencanaan pengelolaan sumber daya air disusun sesuai dengan prosedur dan persyaratan melalui tahapan yang ditetapkan dalam standar perencanaan yang berlaku secara nasional yang mencakup inventarisasi sumber daya air penyusunan, dan penetapan rencana pengelolaan sumber daya air. 3. Kesimpulan
Pengelolaan sumber daya air memiliki 4 landasan hukum, yaitu :

1. Undang-Undang Dasar 1945

2. Undang-Undang Nomor 24 Tahun 1992 tentang Penataan Ruang 3. Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 7 Tahun 2004 Tentang Pengelolaan Sumber Daya Air 4. Peraturan Pemerintah Republik Indonesia Nomor 42 Tahun 2008 Tentang Pengelolaan Sumber Daya Air

KERANGKA DASAR PENGELOLAAN SDA BERBASIS WILAYAH SUNGAI


1. Pendahuluan Pengelolaan Sumber Daya Air (PSDA) Pengertian dan Konsep Pengelolaan Sumber Daya Air Menurut Undang-Undang No.7 Tahun 2004 tentang Sumber Daya Air, pengelolaan sumber daya air adalah upaya merencanakan, melaksanakan, memantau, dan mengevaluasi penyelenggaraan konservasi sumber daya air, pendayagunaan sumber daya air dan pengendalian rusak air. Sementara Sumber Daya Air adalah air, sumber air dan daya air yang terkandung di dalamnya. Dalam rangka pengelolaan sumber daya air terdapat suatu pola pengelolaan sumber daya air yang merupakan kerangka dasar dalam merencanakan, melaksanakan, memantau dan mengevaluasi kegiatan konservasi sumber daya air, pendayagunaan sumber daya air, dan pengendalian daya rusak air. Tujuan Pengelolaan Sumber Daya Air Menurut Undang-Undang No.7 Tahun 2004, tujuan pengelolaan sumber daya air adalah mewujudkan kemanfaatan sumber daya air yang berkelanjutan untuk kemakmuran rakyat. Landasan Hukum Pengelolaan Sumber Daya Air Landasan hukum pengelolaan sumber daya air di Indonesia diatur dan dikuatkan oleh Undang-Undang No.7 Tahun 2004 tentang Sumber Daya Air. Kerangka Dasar Pengelolaan Sumber Daya Air Berbasis Wilayah Sungai Sungai sebagai Sumber Daya Air Dalam undang-undang, sumber daya air adalah air, sumber air, dan daya air yang terkandung di dalamnya. Air adalah semua air yang terdapat pada, di atas, ataupun di bawah permukaan tanah, termasuk dalam pengertian ini air permukaan, air tanah, air hujan dan air laut yang berada di darat. Sungai merupakan salah satu sumber air yang banyak terdapat di berbagai daerah di Indonesia. Wilayah sungai adalah kesatuan wilayah pengelolaan sumber daya air dalam satu atau lebih daerah aliran sungai dan atau pulau-pulau kecil yang luasnya kurang dari atau sama dengan 2000 km2. Daerah aliran sungai adalah suatu wilayah daratan yang merupakan satu kesatuan dengan sungai dan anak-anak sungainya, yang berfungsi menampung, menyimpan, dan mengalirkan air yang berasal dari curah hujan ke danau atau ke laut secara alami, yang batas di darat merupakan pemisah topografis dan batas di laut sampai dengan daerah perairan yang masih terpengaruh aktivitas daratan. Pengelolaan Sumber Daya Air Wilayah Sungai Sungai sebagai salah satu sumber daya air memerlukan suatu pengelolaan yang bertujuan agar sungai dapat dimanfaatkan sebaik-baiknya untuk kesejahteraan masyarakat. Undang-Undang No. 7 Tahun 2004 tentang Sumber Daya Air juga dimaksudkan untuk memfasilitasi strategi pengelolaan sumber daya air untuk wilayah sungai di Indonesia untuk memenuhi kebutuhan akan air dan menjamin terselenggaranya pengelolaan tersebut secara berkelanjutan. Pengelolaan tersebut pun dilaksanakan dengan adanya pola pengelolaan sumber daya air yang disusun berdasarkan wilayah sungai dengan prinsip keterpaduan antara air permukaan dan air tanah. Kerangka Dasar Pengelolaan Sumber Daya Air Berbasis Wilayah Sungai Pola pengelolaan sumber daya air adalah kerangka dasar atau langkah awal dalam merencanakan, melaksanakan, memantau dan mengevaluasi kegiatan konservasi

2.

sumber daya air, pendayagunaan sumber daya air, dan pengendalian daya rusak air (Undang-Undang No.7 Tahun 2004). Perencanaan diperlukan dalam suatu pengelolaan sumber daya air berbasis wilayah sungai sehingga tindakan selanjutnya terkoordinasi untuk mencapai tujuan pengelolaan tersebut. Kerangka dasar pengelolaan sumber daya air berbasis wilayah sungai yang perlu diperhatikan antara lain:
Tujuan pengelolaan sumber daya air pada wilayah sungai yang bersangkutan.

Dasar pertimbangan yang digunakan dalam melakukan pengelolaan sumber daya air, antara lain mencakup analisis kondisi yang ada, asumsi, standar, dan criteria yang ditetapkan secara jelas. Penyusunan scenario, strategi, dan evaluasi pelaksanaan pengelolaan sumber daya air. Skenario kondisi wilayah sungai merupakan aumsi tentang kondisi pada masa yang akan dating yang mungkin terjadi, misalnya kondisi perekonomian, perubahan iklim atau perubahan politik. alternatif pilihan strategi pengelolaan sumber daya air untuk setiap scenario merupakan rangkaian upaya atau kegiatan pengelolaan sumber daya air untuk mencapai tujuan pengelolaan sumber daya air sesuai dengan kondisi wilayah sungai. kebijakan operasional (arahan pokok) untuk melaksanakan strategi pengelolaan sumber daya air, contoh: melalui undang-undang. Sebagai tindak lanjut dari adanya pola pengelolaan sumber daya air berbasis wilayah sungai terdapat rencana induk pengelolaan sumber daya air yang diperlukan untuk menyelenggarakan pengelolaan sumber daya air dan disusun dengan berpedoman kepada pola pengelolaan sumber daya air untuk wilayah sungai terkait.

Setelah rencana induk pengelolaan sumber daya air wilayah sungai dilakukan:
Studi kelayakan Program pengelolaan. Rendana kegiatan. Rencana rinci. Pelaksanaan. Operasi dan pemeliharaan.

Dalam rangka penyusunan pola pengelolaan sumber daya air maka diperlukan data dan informasi antara lain:
Penyelenggaraan pengelolaan sumber daya air yang telah dilakukan oleh pemerintan dan atau pemerintah daerah yang bersangkutan. Kebutuhan sumber daya air bagi semua pemanfaat di wilayah sungai yang bersagkutan, agar tercapai keterpaduan pengelolaan sumber daya

air. Keberadaan masyarakat hukum adat setempat yang menyangkut unsure masyarakatnya, unsure wilayah, dan unsure hubungan antara keduanya. Sifat alami dan karakteristik sumber daya air dalan satu kesatuan sistem hidrologis. Kepentingan manusia generasi masa kini dan mendatang Kondisi lingkungan hidup.

Rencana pengelolaan sumber daya air dilakukan melalui inventarisasi sumber daya air, penyusunan dan penetapan rencana pengelolaan sumber daya air. Dalam Rencana Induk (masterplan) pengelolaan sumber daya air dimuat: pokok-pokok program konservasi sumber daya air, pendayagunaan sumber daya air dan pengendalian daya rusak air oleh masing-masing sector dan wilayah meliputi upaya fisik dan nonfisik..
Dari pembahasan di atas dapat disimpulkan bahwa :

3.

Kesimpulan Pengelolaan sumber daya air berbasis wilayah sungai diawali dengan adanya suatu pola pengelolaan sumber daya air yang menjadi kerangka dasar pengelolaan sumber daya air. Pengelolaan sumber daya air dan pola pengelolaannya diatur melalui Undang-Undang No. 7 Tahun 2004.

INFORMASI KONDISI WS, TOPOGRAFI DAN BATIMETRI; HIDROMETRI; GEOLOGI; MEKANIKA TANAH
Tahapan pengelolaan sumber daya air, meliputi beberapa aspek sebagai berikut: Informasi wilayah sungai Kriteria Tipe wilayah sungai ditetapkan pada wilayah sungai adalah sebagai berikut:
wilayah sungai dalam satu kabupaten/kota; wilayah sungai lintas kabupaten/kota; wilayah sungai lintas provinsi; wilayah sungai lintas negara; dan wilayah sungai strategis nasional.

1.

Penentuan wilayah sungai tersebut diatas didasarkan pada efektivitas pengelolaan sumber daya air dengan kriteria:
Dapat memenuhi kebutuhan konservasi sumber daya air dan pendayagunaan sumber daya air; dan/atau telah tersedianya prasarana sumber daya air yang menghubungkan daerah aliran sungai yang satu dengan daerah aliran sungai yang lain. Efisiensi pengelolaan sumber daya air dengan kriteria rentang kendali pengelolaan sumber daya air. Yang dimaksud dengan rentang kendali pengelolaan sumber daya air, misalnya besaran wilayah, besaran organisasi, kompleksitas permasalahan. Keseimbangan pengelolaan sumber daya air pada daerah aliran sungai basah dan daerah aliran sungai kering dengan kriteria tercukupinya hak setiap orang untuk mendapatkan air guna memenuhi kehidupan yang sehat, bersih, dan produktif. Yang dimaksud dengan daerah aliran sungai kering adalah daerah aliran sungai (DAS) yang curah hujannya secara alamiah tidak dapat memenuhi kebutuhan air untuk kehidupan yang sehat, bersih, dan produktif. Yang dimaksud dengan daerah aliran sungai basah adalah DAS yang curah hujannya secara alamiah berlebih guna memenuhi kebutuhan air untuk kehidupan yang sehat, bersih, dan produktif.

Parameter Selain memenuhi kriteria yang telah tersebut diatas, penentuan wilayah sungai juga perlu memenuhi parameter berikut ini;
Potensi sumber daya air pada wilayah sungai yang bersangkutan lebih besar atau sama dengan 20% dari potensi sumber daya air pada provinsi. Banyaknya sektor dan jumlah penduduk dalam wilayah sungai yang bersangkutan:

jumlah sektor yang terkait dengan sumber daya air pada wilayah sungai paling kurang 16 sektor; dan jumlah penduduk dalam wilayah sungai paling kurang 30% dari jumlah penduduk pada provinsi. besarnya dampak sosial terhadap pembangunan nasional; tenaga kerja pada lapangan kerja yang terpengaruh oleh sumber daya air paling kurang 30% dari seluruh tenaga kerja pada tingkat provinsi; atau pada wilayah sungai terdapat pulau kecil atau gugusan pulau kecil yang berbatasan dengan wilayah negara lain; besarnya dampak lingkungan terhadap pembangunan nasional: terancamnya keanekaragaman hayati yang spesifik dan langka pada sumber air, yang perlu dilindungi, atau yang ditetapkan dalam konvensi internasional; perbandingan antara debit air sungai maksimum dengan debit air sungai minimum rata-rata tahunan pada sungai utama melebihi 75; atau perbandingan antara kebutuhan dan ketersediaan air pada wilayah sungai yang bersangkutan melampaui angka 1,5 (satu koma lima); atau Seringnya timbul kejadian penyakit terkait dengan air yang mengakibatkan kematian/cacat. Seringnya timbul kejadian penyakit terkait dengan air yang mengakibatkan kematian/cacat tetap dalam jumlah besar.

Besarnya dampak ekonomi terhadap pembangunan nasional:


Terdapat paling kurang 1 (satu) daerah irigasi yang luasnya lebih besar atau sama dengan 10.000 ha; Nilai produksi industri terkait dengan sumber daya air pada wilayah sungai paling kurang 20% dari nilai produksi industri pada tingkat provinsi; atau Produksi pembangkit listrik tenaga air pada wilayah sungai yang bersangkutan terkoneksi atau merupakan bagian dari jaringan listrik lintas provinsi. Dampak negatif akibat daya rusak air terhadap pertumbuhan ekonomi mengakibatkan tingkat kerugian ekonomi paling kurang 1% dari Produk Domestik Regional Bruto (PDRB) tingkat provinsi.

Untuk menentukan pembagian wilayah sungai pemetintah provinsi bersama pemerintah Kabupaten/kota dapat mengajukan permintaan/usulan kepada menteri Pekerjaan umum. Jika Dewan Air atau wadah kordinasi pengelolaan sumber daya air sudah terbentuk usulan tersebut perlu dikonsultasikan lebih dahulu pada Dewan

Air. Penetapan wilayah sungai dapat ditinjau kembali apabila ada perubahan fisik dan/atau nonfisik di wilayah sungai bersangkutan yang berdasarkan kriteria yang ada mengakibatkan perubahan batas wilayah sungai dan/atau perubahan kelompok wilayah sungai. Yang dimaksud dengan perubahan fisik misalnya perubahan prasarana sumber daya air, perubahan luas tutupan lahan, perubahan debit air sungai maksimumminimum, sedang yang dimaksud dengan perubahan nonfisik misalnya perubahan wilayah administrasi kabupaten/kota atau provinsi, perubahan jumlah penduduk pada wilayah sungai. Geologi Data geologi, yaitu data yang menunjukkan jenis-jenis tanah termasuk lapisanlapisan tanah yang perlu ditinjau terhadap daya dukung tanah bagi konstruksi suatu bangunan air yang akan dibangun di atasnya. Tujuan survei dan investigasi geoteknik (geologi) untuk mengetahui kondisi geologi dan tanah di lokasi terutama untuk tujuan pembuatan pondasi bangunan, dimana diperlukan data yang akurat sehingga dapat diambil keputusan yang tepat untuk pemilihan jenis atau macam pondasi bangunan. Berbagai survei yang dapat dilakukan antara lain meliputi survei tentang :
Jenis batuan menurut sifat-sifatnya Pemeriksaan tegangan geser Perubahan bentuk sebelum rusak Karakteristik rusaknya batuan Kesatuan batuan Kelangsungan reformasi Jenis jatuan menurut pelapukannya Batuan segar Batuan agak lapuk Batuan lapuk sedang Batuan sangat lapuk Batuan lapuk Tanah

Pengujian terhadap data geologi ialah:


Pengujian di Laboratorium. Pemeriksaan Petrografi, digunakan untuk menentukan nama batuan. Hal tersebut dapat dilakukan dalam dua cara, yaitu : o Cara Makroskopis, dilaksanakan secara visual dengan melihat batuan yang ada untuk ditentukan warna, struktur dan tekstur batuan.

o Cara Mikroskopis, dilaksanakan dengan alat mikroskop untuk dapat melihat dan membandingkan mineral yang membentuk batuan untuk ditentukan warna, struktur dan tekstur batuan. Pengujian Reaksi Alkali pada Batuan. Digunakan untuk memeriksa apakah batuan mengandung bahan-bahan yang bereaksi dengan alkali semen sehingga dapat menimbulkan kerusakan. Ada tiga cara yang dilakukan, yang terdiri dari : o o o secara kimia, pengujian batang uji, pengujian ketahan aus.

Penelitian Dan Penyelidikan Di Lapangan o Pembuatan lubang pengujian (test Pit).

Gambar Tes Pit

Pembuatan lubang pengujian dalam (test Shaft).

Gambar Tes Shaft

o o

Pengujian dengan alat standard penetrasi. Pembuatan bor inti.

Gambar Pembuatan Bor Inti

Pengujian seismic

Mekanika tanah Tujuan penelitian dan penyelidikan mekanika tanah adalah untuk meneliti, mempelajari dan menyelidiki keseimbangan serta perubahan dari tanah baik dengan tekanan maupun tanpa tekanan. Survei tanah dipergunakan untuk keperluan pembangunan konstruksi yang dapat berupa bangunan gedung, jalan, jembatan, bandar udara, pelabuhan termasuk bangunan-bangunan pengembangan sumberdaya air. Adapun penelitian dan penyidikan terhadap data mekanika tanah dapat dilakukan melalui dua cara, yaitu:
Penelitian Dan Penyelidikan di Laboratorium

Gambar Uji Seismik

Untuk melanjutkan penelitian dan penyelidikan hasil-hasil yang sudah didapat di lapangan, haruslah dilakukan proses penelitian di laboratorium guna mendapatkan datanya secara lebih spesifik dan akurat. Jadi sangat diperlukan adanya data dari hasil uji laboratorium. Adapun data laboratorium yang diperlukan meliputi hal-hal seperti :
penentuan gradasi butir mengukur kadar air menentukan kadar pori dan angka pori tanah menentukan berat jenis tanah pengujian geser langsung pengujian proctor pengujian rembesan air pengujian konsolidasi

Penelitian Dan Penyidikan Lapangan

Penelitian dan penyelidikan harus dilakukan pada contoh tanah sesuai dengan keadaan sebenarnya, sehingga harus diambil pada keadaan aslinya. Pengambilan dilaksanakan dari :
pembuatan lubang pengujian (test pit) pembuatan lubang pengujian dalam (test shaft) pembuatan lubang pengeboran (drill hole) pengujian dengan alat standard penetrasi (SPT)

Gambar Alat Penetrasi Standar

pengujian dengan alat sondir

Gambar Alat Sondir

Topografi Data Topografi, merupakan pemetaan lahan yang dilengkapi garis ketinggian (kontur) dengan profil dalam skala tertentu dan jika diperlukan dapat disertakan pula foto-foto udaranya atau peta citra satelit. Langkah-langkah aktiftas survai hendaknya dilakukan dalam program yang matang rencananya secara substansial dan dalam waktu yang tepat.Hasil survai berupa data topografi yang diperlukan untuk pemetaan yang masih perlu ditinjau lebih lanjut kelengkapannya, misalnya mengenai adanya bangunan- bangunan seperti pabrik, kompleks perumahan, perkantoran, pertamanan, hutan, areal pertanian dsb., yang akan mempengaruhi pembangunan pengembangan sumberdaya air. Untuk kelengkapan orientasi dalam langkah-langkah aktifitas survai tersebut sangat diperlukan adanya peta topografi yang relatif masih baru dan akurat sebagai masukan data awal. Pelaksanaan pekerjaan pengukuran topografi dalam pelaksanaannya melalui proses pengambilan data, pengolahan data lapangan, perhitungan, penggambaran dan penyajian data pada laporan. Survey topografi yang dilakukan adalah pengukuran sungai sepanjang 25 km ke arah hilir sungai. Berdasarkan pemahaman dan kajian yang telah diuraikan pada bab pemahaman umum proyek sebelumnya, Secara garis besar pengambilan data topografi meliputi :
Pengukuran Kerangka Dasar Horisontal. Pengukuran Kerangka Dasar Vertikal. Pengukuran Detail Situasi. Pengukuran melintang.

Prosedur kerja lapangan dan studio diuraikan di bawah ini.


Peralatan yang diperlukan Peralatan yang akan di pakai telah memenuhi persyaratan ketelitian (kalibrasi) dan sudah di periksa dan disetujui oleh pemberi kerja. Theodolite T1/Wild, dipergunakan untuk kegiatan pembuatan kerangka horizontal utama, baik untuk pemetaan situasi maupun pengukuran trase. Waterpass (WP), dipergunakan untuk kegiatan pembuatan kerangka vertical dan pengukuran trase. Theodolite To/Wild, dipergunakan untuk kegiatan pemetaan situasi rincikan. EDM (Electronic Distance Measure), dipergunakan untuk pengukuran jarak akurat poligon utama

Titik Referensi dan Pemasangan Benchmark (BM), Control Point (CP) dan patok kayu

Dalam pelaksanaan pengukuran situasi detail dan trase sungai/pantai, Konsultan akan menggunakan titik tetap yang sudah ada sebagai titik acuan (referensi) dan harus diketahui dan disetujui oleh pemberi kerja. Untuk menunjang hasil kegiatan proyek, dilakukan penambahan benchmark baik berupa BM maupun CP di beberapa lokasi untuk menjamin akurasi pengukuran pada saat pelaksanaan konstruksi. Dimensi patok Benchmark (BM) berukuran 20 cm x 20 cm x 100 cm terbuat dari beton dan Control Point (CP) berukuran 10 cm x 10 cm x 80 cm atau pipa paralon diameter 4 diisi beton cor. Keduanya dilengkapi paku/besi beton yang dipasang menonjol setinggi 1 cm pada bagian atas BM dan CP. Penempatan CP dan BM pada posisi yang memudahkan kontrol pengukuran, aman dari gangguan manusia atau hewan, tidak mengganggu transportasi dan kegiatan rutin penduduk sekitar, diluar areal kerja/batas pembebasan tanah untuk bangunan air dan saluran, tetapi cukup mudah dicari dan berada dicakupan lokasi kerja. Patok CP dan BM dilengkapi dengan kode proyek, nama, nomor dan huruf yang akan dikonsultasikan dengan direksi. Sesuai KAK, spesifikasi rintisan dan pemasangan patok dan patok permanen (BM dan CP) kerangka dasar pengukuran adalah sebagai berikut :
Pemasangan patok, BM dan CP dilaksanakan pada jalur-jalur pengukuran sehingga memudahkan pelaksanaan pengukuran. BM, CP dan patok di pasang sebelum pengukuran situasi sungai/pantai dilaksanakan. BM di pasang pada setiap jarak 2.0 km dan CP di pasang pada setiap jarak 2.0 km (berdampingan dengan BM) atau pada tempat yang diperkirakan akan di buat bangunan penanggulangan banjir. Pilar-pilar tersebut di buat dari konstruksi beton. BM dan CP tersebut di pasang pada tempat-tempat yang aman, stabil serta mudah ditemukan. Apabila tidak memungkinkan untuk mendapatkan tempat yang stabil, misalnya tanah gembur atau rawa-rawa maka pemasangan BM dan CP tersebut harus di sangga dengan bamboo/kayu. Patok-patok di pasang maksimal setiap jarak 100 m pada bagian sungai yang lurus dan < 50 m pada bagian sungai yang berkelok-kelok (disesuaikan dengan keperluan). Patok-patok di buat dari kayu (misal kayu gelam/dolken) dengan diameter 3 5 cm. Pada bagian atas patok ditandai dengan paku payung. Jalur rintisan/pengukuran mengikuti alur sungai dan pantai. Didalam laporan topografi akan di buat buku Diskripsi BM yang memuat, posisi BM dan CP dilengkapi dengan foto, denah lokasi, dan nilai koordinat (x, y, z).

Penk ing n un a

6cm

2 0

2 5

Pe t m rm r 1 x 1 la a e 2 2

Pip p lonPV cm a ra C 6 N or t ik om it

Tu ng n tia 0 la a ng 1 D icor b on et

10 0

6 5

1 0

Seng ng -1 ka 5 5

Bet 1 :3 on :2

1 5

1 0

2 0

2 0

2 0

Pa d a t an sir ip da k

40

Benchmark

7 5

D b o icor et n

Control Point

Gambar Bentuk BM dan CP

Pengukuran kerangka dasar pemetaan. Sebelum melakukan pekerjaan pemetaan areal rencana sungai dan pantai baik pengukuran kerangka dasar horizontal, kerangka dasar vertikal maupun pengukuran detail situasi, terlebih dahulu dilakukan pematokan yang mengcover seluruh areal yang akan dipetakan. Azimut awal akan ditetapkan dari pengamatan matahari dan dikoreksikan terhadap azimut magnetis.
Pengukuran Jarak Pengukuran jarak dilakukan dengan menggunakan pita ukur 100 meter. Tingkat ketelitian hasil pengukuran jarak dengan menggunakan pita ukur, sangat tergantung kepada cara pengukuran itu sendiri dan keadaan permukaan tanah. Khusus untuk pengukuran jarak pada daerah yang miring dilakukan dengan cara seperti di Gambar 9. Jarak AB = d1 + d2 + d3

d1

d2 1 d3 2

Gambar Pengukuran Jarak Pada Permukaan Miring

Untuk menjamin ketelitian pengukuran jarak, maka dilakukan juga pengukuran jarak optis pada saat pembacaan rambu ukur sebagai koreksi.

Pengukuran Sudut Jurusan Sudut jurusan sisi-sisi poligon adalah besarnya bacaan lingkaran

horisontal alat ukur sudut pada waktu pembacaan ke suatu titik. Besarnya sudut jurusan dihitung berdasarkan hasil pengukuran sudut mendatar di masing-masing titik poligon. Penjelasan pengukuran sudut jurusan sebagai berikut lihat Gambar 10. AB AC = = = sudut mendatar

bacaan skala horisontal ke target kiri bacaan skala horisontal ke target kanan

Pembacaan sudut jurusan poligon dilakukan dalam posisi teropong biasa (B) dan luar biasa (LB) dengan spesifikasi teknis sebagai berikut:

Jarak antara titik-titik poligon adalah 50 m.


Alat ukur sudut yang digunakan Theodolite T2. Alat ukur jarak yang digunakan pita ukur 100 meter. Jumlah seri pengukuran sudut 4 seri (B1, B2, LB1, LB2). Selisih sudut antara dua pembacaan 2 (dua detik). Ketelitian jarak linier (KI) ditentukan dengan rumus berikut.

KI =

(f

2 x

= fy

1 : 5.000

Bentuk geometris poligon adalah loop.

AB

AC

A C

Gambar Pengukuran Sudut Antar Dua Patok

Pengamatan Azimuth Astronomis Pengamatan matahari dilakukan untuk mengetahui arah/azimuth awal

yaitu: Sebagai koreksi azimuth guna menghilangkan kesalahan akumulatif pada sudut-sudut terukur dalam jaringan poligon. Untuk menentukan azimuth/arah titik-titik kontrol/poligon yang tidak terlihat satu dengan yang lainnya. Penentuan sumbu X untuk koordinat bidang datar pada pekerjaan pengukuran yang bersifat lokal/koordinat lokal. Pengamatan azimuth astronomis dilakukan dengan: Alat ukur yang digunakan Theodolite T1 Jumlah seri pengamatan 4 seri (pagi hari) Tempat pengamatan, titik awal (BM.1) Dengan melihat metoda pengamatan azimuth astronomis pada Gambar 11, Azimuth Target (T) adalah: T = M + atau T = M + ( T - M ) di mana: T M (T) = = = azimuth ke target azimuth pusat matahari bacaan jurusan mendatar ke target bacaan jurusan mendatar ke matahari

(M) =

= sudut mendatar antara jurusan ke matahari dengan jurusan ke target

U (Geografi)
Matahari

T M

Target A

Gambar Pengamatan Azimuth Astronomis

Pengukuran kerangka dasar horizontal dilakukan dengan metoda poligon

dimaksudkan untuk mengetahui posisi horizontal, koordinat (X,Y ). Adapun spesifikasi pengukuran kerangka dasar antara lain : Pengukuran poligon adalah untuk menentukan koordinat titik-titik poligon yang digunakan sebagai kerangka pemetaan. Pengukuran polygon sebagai kerangka kontrol horisontal dan pengukuran waterpass sebagai kerangka vertikal. Pengukuran kerangka dasar pemetaan ini harus terikat dengan benchmark referensi dan di bagi dalam beberapa loop/kring sesuai dengan kebutuhan. Pengukuran poligon diikatkan pada titik tetap geodetis (titik trianggulasi) dan titik tersebut harus masih dalam keadaan baik serta mendapatkan persetujuan dari Direksi Pekerjaan. Pengontrolan sudut hasil pengukuran poligon dilakukan penelitian azimuth satu sisi dengan pengamatan matahari pada setiap jarak 2.5 km. Sudut polygon diusahakan tidak ada sudut lancip, alat ukur yang di pakai adalah Theodolite T2 atau yang sederajat dengan ketelitian 20 dan Elektronik Distance Meter (EDM). Kerangka cabang dilakukan dengan ketentuan panjang sisi poligon maksimum 100 m. Jarak kerangka cabang diukur ketinggiannya dengan waterpass. Selisih sudut antara dua pembacaan < 2 (dua detik). Persyaratan pengukuran poligon utama mempunyai kesalahan sudut (toleransi) adalah 10n detik pada loop tertutup dimana n adalah jumlah titik poligon. Pada poligon cabang toleransi kesalahan sudut adalah 20n detik dengan n adalah jumlah titik poligon. Salah penutup utama jarak fd <1:7.500, dimana fd adalah jumlah penutup jarak. Pengukuran waterpass setiap seksi dilakukan pergi-pulang yang harus dilakukan dalam satu hari. Jalur pengukuran waterpass harus merupakan jalur yang tertutup dengan toleransi kesalahan beda tinggi 10D (mm) dimana D = panjang jarak (km). Pengukuran sudut dilakukan dua seri (biasa dan luar biasa) muka belakang. Jarak di ukur dengan pita ukur. Jalur poligon di buat dalam bentuk geometris poligon kring tertutup (loop) melalui BM dan patok kayu dan bagian sungai/pantai berada

dalam kring tersebut.

Gambar Contoh Pengukuran Topografi

Hidrologi-Hidrometri Sungai Data hidrologi, secara garis besar data ini haruslah merupakan rekaman data hujan berskala waktu lebih dari sepuluh tahun, sehingga diharapkan dapat memberikan informasi dan besaran-besaran yang merupakan masukan yang penting untuk dapat dilakukan analisis selanjutnya secara komprehensif. Penelitian hidrologi dilakukan untuk mendapatkan informasi besaran debit air yang selanjutnya digunakan untuk patokan rancangan perhitungan pada bangunan-bangunan pengembangan sumberdaya air. Hidrologi berkaitan langsung dengan air didalam tanah, sungai, danau, telaga, waduk, sawah, dan semua air yang terdapat di atmosfir baik dalam keadaan diam ataupun bergerak (mengalir). Pekerjaan survai hidrologi & hidrometri dimaksudkan untuk memperoleh data lapangan (primer dan sekunder) tentang karakteristik sungai, anak/cabang sungai yang akan mendukung dalam analisis hidrologi maupun hidrolika. Dengan melakukan survei terlebih dahulu dengan sungai yang akan di ambil data lapangannya Kegiatan survai hidrologi meliputi :
Pengumpulan data curah hujan terbaru minimum selama 10 tahun dari beberapa stasiun-stasiun terdekat minimum 3 stasiun pos hujan. Pengumpulan data klimatologi (temperatur, kelembaban udara, kecepatan angin, penguapan dsb.) terbaru minimum selama 5 tahun dari stasiun-stasiun terdekat. Pengumpulan data/informasi banjir (tinggi, lamanya perkiraan luas genangan dan dampaknya). Pengumpulan data yang berkaitan dengan karakteristik DPS antara lain : keadaan vegetasi daerah pengaliran, sifat dan jenis tanah dan debit ratarata pada waktu keadaan normal, tahun kering dan tahun basah.

Kegiatan survai hidrometri meliputi :


Pengukuran kecepatan aliran. Pengukuran kecepatan aliran sungai dilakukan pada bagian aliran (di

sungai) yang tidak terpengaruh pasang surut, kegiatan pengukuran dilakukan di 3 titik yang ditempatkan di hulu sungai, hilir sungai dan sungai cabang dengan ketentuan sebagai berikut : Jika kedalaman air > 0,50 m, di pakai alat Current Meter. Untuk kedalaman aliran > 1,50 m, pengukuran kecepatan dilakukan pada kedalaman 0,20, 0,60 dan 0,80 dari kedalaman aliran untuk masing-masing lokasi (bagian tengah dan pinggir aliran). Untuk kedalaman aliran antara 0,50 1,50 m, pengukuran kecepatan dilakukan pada kedalaman 0,50 m dari kedalaman aliran pada bagian tengah aliran. Jika kedalaman aliran < 0,50 m, di pakai alat metode pengukuran kecepatan aliran dengan menggunakan pelampung. Interval pias pengukuran terhadap lebar permukaan sungai adalah : B < 50 m, jumlah 3 pias. B = 50-100 m, jumlah 4 pias. B = 100 200 m, jumlah 5 pias. B = 200 400 m, jumlah 6 pias. Kedalaman pengukuran (D) dan perhitungan kecepatan rata - rata (Vm) : D < 0.60 m, satu titik pengukuran, Vm = V0.6 D = 0.60 1.50 m, dua titik pengukuran, Vm = (V0.2 + V0.8) D > 1.50 m, tiga titik pengukuran, Vm = (V0.2 +2V0.6 + V0.8) Pengukuran penampang sungai di titik pengukuran debit. Pengikatan muka air sungai dan bak ukur muka air (peil schaal) dengan patok topografi untuk mendapatkan kesatuan sistim elevasi tanah dengan muka air. Pengamatan muka air sungai khususnya di hilir sungai (titik pengukuran debit) tiap 1 jam selama 24 jam saat pasang tinggi (spring tide) dan pasang rendah (neap tide) berdasarkan data HIDRAL (Hidro Oceanografi AL) di pelabuhan terdekat.

Pengambilan Contoh Sedimen.


Contoh sedimen yang di ambil terdiri dari sedimen layang dan material dasar, dengan ketentuan sebagai berikut : Jika ketinggian air > 1,00 m maka pengambilan contoh sedimen dilakukan dengan menggunakan alat Suspended Sampler (untuk sedimen layang) dan Bed Material Sampler (untuk material dasar).

Jika ketinggian air < 1,00 m maka pengambilan contoh sedimen dilakukan dengan tabung sample (untuk sedimen layang) dan Bed Material Sampler (untuk material dasar). Pengambilan contoh sedimen dilakukan pada bagian pinggir aliran dan tengah aliran. Contoh sedimen dimasukan ke dalam tabung sample.

Pengamatan Pasang Surut Muka Air Sungai/Laut.


Pengamatan pasang surut dilakukan dengan ketentuan sebagai berikut : Lokasi pengamatan di daerah muara sungai, dimana muka airnya tidak bergelombang/berombak baik akibat lalu lintas perahu maupun gelombang air laut. Pengamatan dilakukan selama 15 hari x 24 jam berturut-turut dengan interval pengamatan setiap 1 jam. Pengamatan harus maliputi pasang purnama. Pada lokasi pengamatan di pasang peil schaal.

Bathimetri Sungai Bathimetri adalah studi tentang kedalaman air danau atau dasar lautan. Dengan kata lain, bathimetri adalah setara dengan hypsometry bawah air. Peta bathimetri (hidrografi) biasanya diproduksi untuk mendukung keselamatan navigasi permukaan atau sub-permukaan, dan biasanya menunjukkan relief dasar laut atau daerah dasar laut sebagai garis kontur (isodepth) dan pemilihan kedalaman (sounding), dan biasanya juga menyediakan informasi mengenai navigasi permukaan . Peta Bathimetri dapat juga dibuat dengan menggunakan Digital Terrain Model dan teknik pencahayaan buatan untuk menggambarkan kedalaman yang digambarkan.
Pengukuran Posisi Fix Point Cara Ikatan Ke Muka. Posisi fix point dengan cara ikatan ke muka dengan maksud agar koordinat fix point satu sistem dengan koordinat peta topografi seperti seperti dijelaskan sebagai berikut :

Gambar 12 Penentuan posisi fix point cara ikatan ke muka

Lihat Segitiga ASB

Obj100

Penentuan Jarak Menentukan jarak DAS DAS . sin = DAB . sin

Obj101

DAS

(1)

Menentukan jarak DBS

Obj102

DBS . sin = DAB . sin

Obj103

DBS =

(2)

Penentuan Absis dan Ordinat Titik S (XS, YS) Dari titik A XS1 = XA + DAS sin AZAS

YS1

YA + DAS cos AZAS

(3)

Dari titik B YS2 YS2 = = XA + DAS sin AZBS YB + DBS cos AZBS

Koordinat rata-rata (Sr)

Obj104

Obj105

Dimana : DAB = DAS = DBS = Az X Y

(4)

Jarak basis hasil ukuran poligon. Jarak titik A-S. Jarak titik B-S. = = = = = = Sudut BAS. Sudut ABS. Sudut ASB : 180 ( + ). Azimuth. Absis. Ordinat.

Koreksi Bacaan Kedalaman. Tiap-tiap pengukuran kedalaman dengan Echosounder harus di koreksi dengan korelasi indeks atau koreksi alat dan koreksi pasang surut. Koreksi-koreksi yang harus diberikan pada hasil pengukuran kedalaman dengan Echosounder adalah :
Koreksi alat. Koreksi kedudukan transducer terhadap permukaan air. Koreksi kedalaman karena perubahan kecepatan gelombang. Koreksi pasang surut.

Yang paling dominan diperhitungkan untuk koreksi kedalaman adalah koreksi kedudukan transducer yang ditentukan di lapangan dan kondisi posisi pasang surut selama sounding bathimetri dilakukan.

MORFOLOGI SUNGAI; EKOLOGI; GEOGRAFIS DAN KEPENDUDUKAN; PENGEMBANGAN WILAYAH


1. Morfologi Sungai

Morfologi sungai merupakan ilmu yang mempelajari tentang bentuk ataupun system dari sungai tersebut. Pemanfaatan sungai untuk navigasi dan pertambahan aktivitas manusia pada umumnya memerlukan pengontrolan sungai dengan cara melakukan perbaikan pengukuran perubahan sungai yang telah dilakukan. Hal ini karena banyak sungai mempunyai kecenderungan alam untuk berubah terus menerus pada alur sungainya, misalnya proses meander dan braided sungai dan pengaruh perkembangan di sekitarnya misalnya konstruksi jembatan, adanya perkotaan di sekitar sungai, tempat berlabuhnya kapal dan sebagainya, yang memerlukan alignmen sungai yang tetap pada beberapa tempat. Kegiatan tersebut dapat meningkatkan erosi tanggul, erosi sekitar pilar jembatan, sedimentasi di saluran untuk navigasi, dan sebagainya, yang akan menyebabkan perubahan morfologi sungai secara alami. Fenomena alam di atas merupakan fenomena yang sangat kompleks. Usahausaha untuk mendekati fenomena tersebut hingga dapat dijadikan sebagai referensi solusi pendekatan dari permasalahan sungai di atas, adalah dengan melakukan penelitian-penelitian. Model fisik atau matematika sering digunakan untuk memperkirakan perubahan morfologi sungai. Sampai sekarang sudah banyak model matematik morfologi satu dimensi yang dikembangkan. Biasanya model matematik satu dimensi tersebut untuk memperkirakan perubahan morfologi pada jangka waktu yang lama dan skala panjang. Untuk memprediksi pengaruh bend cut-off pada saluran yang digunakan untuk navigasi, pengaruh stabilitas alignment saluran , dan lainlain, terhadap perubahan morfologi sungai diperlukan aplikasi model morfologi dua dimensi (horisontal). Demikian juga dengan adanya intake air, outlet, adanya anak sungai (tributary), pertemuan aliran (confluence), percabangan aliran (bifurcation) dan river bend, aplikasi model morfologi dua dimensi sangat relevan. Khususnya pada percabangan (bifurcation), perkiraan distribusi angkutan sedimen dan komposisi sedimen sangat penting. Hal ini karena distribusi dan komposisi sedimen akan mempengaruhi perkembangan morfologi sungai dalam jangka waktu lama.

Gambar Morfologi Sungai

2.

Ekologi

Ekologi adalah ilmu yangmempelajari interaksi antara organisme dengan lingkun gannya dan yang lainnya. Pembahasan ekologi tidak lepas dari pembahasan ekosistem dengan berbagai komponen penyusunnya, yaitu faktor abiotik dan biotik. Faktor abiotik antara lain suhu, air, kelembaban, cahaya, dan topografi, sedangkan faktor biotik adalah makhluk hidup yang terdiri dari manusia, hewan, tumbuhan, dan mikroba. Ekologi juga berhubungan erat dengan tingkatan-tingkatan organisasi makhluk hidup, yaitu populasi, komunitas, dan ekosistem yang saling memengaruhi dan merupakan suatu sistem yang menunjukkan kesatuan.

Ekologi mempelajari hal berikut :


Perpindahan energi dan materi dari makhluk hidup yang satu ke makhluk hidup yang lain ke dalam lingkungannya dan faktor-faktor yang menyebabkannya. Perubahan populasi atau spesies pada waktu yang berbeda dalam faktorfaktor yang menyebabkannya. Terjadi hubungan antarspesies (interaksi antarspesies) makhluk hidup dan hubungan antara makhluk hidup dengan lingkungannya.

Konsep Ekologi Hubungan keterkaitan dan ketergantungan antara seluruh komponen ekosistem harus dipertahankan dalam kondisi yang stabil dan seimbang (homeostatis). Perubahan pada salah satu komponen akan mempengaruhi komponen lainnya. Homeostatis adalah kecenderungan sistem biologi untuk menahan perubahan dan selalu berada dalam keseimbangan. Sungai merupakan suatu bentuk ekositem aquatic yang mempunyai peran penting dalam daur hidrologi dan berfungsi sebagai daerah tangkapan air (catchment area) bagi daerah disekitarnya, sehingga kondisi suatu sungai sangat dipengaruhi oleh karakteristik yang dimiliki oleh lingkungan disekitarnya. Sebagai suatu ekosistem, perairan sungai mempunyai berbagai komponen biotik danabiotik yang saling berinteraksi membentuk suatu jalinan fungsional yang saling mempengaruhi. Komponen pada ekosistem sungai akan terintegrasi satu sama. Di beberapa tempat, sungai bahkan menyediakan pasokan air yang cukup penting bagi sektor pertanian dan perkebunan. Bahkan batu-batu yang ada disungai mensuplai sebagian besar bahan bangunan bagi rumah penduduk di sekitar daerah aliran sungai.

Dengan demikian, keberadaan sungai menjadi sangat penting bagi kehidupan bahkan sampai sekarang. Namun sayang, kita kurang begitu peduli dengan pelestarian dan kebersihan sungai disekitar kita. Padahal disamping bermanfaat untuk hal diatas, sungai di jaman sekarang bisa pula di gunakan untuk pembangkit tenaga listrik, wisata air serta aneka kegiatan yang berhubungan dengan air dan perairan. Sungai yang terawat serta terjaga kebersihannya akan membawa dampak positif bagi masyarakat yang hidup disekitarnya. Karena dapat menghindarkan diri dari resiko banjir serta dapat mendatangkan devisa bagi industri pariwisata di sekitar bantaran sungai. Sudah saatnya kita menjaga kebersihan sungai karena dari sanalah roda kehidupan itu mengalir.

Gambar Contoh Sungai

3.

Dampak negatif pembangunan sungai selama hamper 300 tahun ini membawa pendekatan baru dalam studi pembangunan sungai berikutnya. Studi pembangunan sungai tidak lagi didominasi para insinyur rekayasa sipil hidro murni, namun secara realistis harus melibatkan para Naturwissenschaft, yaitu para ilmuwan dan praktisi yang bergerak di bidang ekologi, pertanian, perikanan, kehutanan, dan lingkungan hidup. Masuknya disiplin ilmu baru ini ternyata telah memulai babak baru pemikiran pengembangan sungai ke arah restorasi. Ekosistem sungai sangat dipengaruhi oleh aktivitas manusia di daerahaliran sungai (DAS). Aktivitas manusia di Daerah Aliran Sungai sangat eratkaitannya dengan pemanfaatan air sungai di daerah pemukiman, industri, danirigasi pertanian. Dengan demikian secara langsung atau tidak, sampah ataulimbah pemukiman, industri, dan pertanian masuk ke dalam sungai. Sampahatau limbah tersebut mengakibatkan menurunnya kualitas air dan berubahnyak o m p o s i s i s u b s t r a t d a s a r s u n g a i m e n y e b a b k a n o r g a n i s m e y a n g h i d u p d i dalamnya yakni hewan makrobentos terganggu. Jika wilayah sungai dikembangkan maka secara umum manfaat yang kita tahu dari sungai itu adalah:

Pengembangan Wilayah Sungai

Sumber air rumah tangga Sumber air industry Irigasi Perikanan Transportasi Rekreasi Sumber bahan bangunan (pasir dan batu)

Untuk itu sungai perlu dijaga kelestariannya,antara lain dengan cara:

Menjaga kelestarian hutan di bagian hulu DAS Menjaga kelestarian tanah di wilayah pertanian Membuat sabuk hijau di sekitar tebing sungai Melarang pembuangan limbah ke sungai. Melarang pembuangan sampah di sungai Pengambilan bahan bangunan tidak berlebihan Meningkatkan kegiatan prokasih. 4. Keadaan Geografis Sungai
Keadaan geografis suatu wilayah berbeda-beda. Dikarenakan letak geograrisnya juga berbeda. Begitu juga halnya dengan keadaan geografis suatu sungai. Yaitu dapat dilihat dari berbagai macam faktor. Misalnya faktor kuantitas pemakaian dari air tersebut, maksudnya adalah seberapa banyak air sungai itu dipakai oleh masyarakat sekitar, faktor seberapa sering air hujan turun didaerah tersebut bahkan adanya faktor besar maupun kecil sungai yang ada. Biasanya kedaan geografis sungai dapat dilihat dari keadaan dari geograis daerah ataupun masyarakat yang tinggal disana.

5.

Kependudukan dan Pengembangan Wilayah Sungai

Kependudukan atau demografi adalah ilmu yang mempelajari dinamika kependudukan manusi. Meliputi di dalamnya ukuran, struktur, dan distribusi penduduk, serta bagaimana jumlah penduduk berubah setiap waktu akibat kelahiran, kematian, migrasi, serta penuaan. Analisis kependudukan dapat merujuk masyarakat secara keseluruhan atau kelompok tertentu yang didasarkan kriteria seperti pendidikan, kewarganegaraan, agama, atau etnisitas tertentu. Maksudnya disini adalah bagaimana pengaruh kependudukan terhadap wilayah sungai. Jika disuatu daerah yang memiliki sungai terdapat jumlah penduduknya lebih banyak daripada jumlah penduduk yang sedikit, maka kedaan sungai akan pasti berbeda. Jumlah penduduk yang banyak akan memepengaruhi keadaan sungai. Karena secara otomatis semakin ramai orang yang akan tinggal didaerah sungai tersebut. Penduduk mempunyai andil yang besar untuk menentukan kondisi perkembangan di wilayah sungai. Contoh : penduduk sekitar sungai musi memanfaatkan sungai untuk diambil ikan nya, dan di sekitar sungainya juga dijadikan lokasi wisata. Berbeda halnya dengan sungai tembalang, banyak warga yang kurang peduli akan menjaga kebersihan sungai sehingga sungai kotor banyak sampah dan bila air tdk mengalir dapat menimbulkan bau tidak sedap. Jika penduduk lebih sering memanfaatkan sungai sebagai air baku maka secara otomatis akan mempengaruhi fungsi sungai.

6.

Kesimpulan Sungai tempat air mengalir dan membawa berbagai kebutuhan hidup manusia dan makhluk hidup lain yang dilaluinya sehingga ada hubungan timbal balik antara sungai dan makhluk hidup tersebut.

Sungai yang memiliki morfologi yang berubah baik dari segi aliran maupun kegunaannya akan mempengaruhi pengembangan wilayah sungai. Jika penduduk lebih sering memanfaatkan sungai sebagai air baku maka secara otomatis akan mempengaruhi fungsi sungai ataupun bentuk dari sungai itu

DEFINISI DAN KOMPONEN RIVER BASIN


1.
River Basin atau dalam bahasa Indonesia disebut sebagai Daerah Aliran Sungai ( DAS) adalah adalah suatu wilayah yang dibatasi oleh batas-batas topografi secara alami sedemikian rupa sehingga setiap air hujan yang jatuh dalam DAS tersebut akan mengalir melalui titik tertentu (titik pengukuran di sungai) dalam DAS tersebut. Daerah aliran sungai (DAS) juga bisa diartikan sebagai daerah yang dibatasi punggung-punggung (igir-igir) gunung, air hujan yang jatuh pada daerah tersebut akan ditampung oleh punggung gunung tersebut dan dialirkan melalui sungai-sungai kecil ke sungai utama (Asdak, 1995: 4). Pengertian DAS tersebut menggambarkan bahwa DAS adalah suatu wilayah yang mengalirkan air yang jatuh di atasnya beserta sedimen dan bahan terlarut melalui titik yang sama sepanjang suatu aliran atau sungai. Dengan demikian DAS atau watershed dapat terbagi menjadi beberapa sub DAS dan sub-sub DAS, sehingga luas DAS pun akan bervariasi dari beberapa puluh meter persegi sampai ratusan ribu hektar tergantung titik pengukuran ditempatkan.

Pengertian

Gambar Ilustrasi Daerah Aliran Sungai

Daerah aliran sungai terbagi menjadi tiga daerah yaitu bagian hulu, bagian tengah, dan bagian hilir.

DAS Bagian Hulu (Upperland), daerah ini memiliki ciri ciri:


Merupakan daerah konservasi. Mempunyai kerapatan drainase lebih tinggi. Merupakan daerah dengan kemiringan lereng besar (> 15%). Bukan merupakan daerah banjir. Pengaturan pemakaian air ditentukan oleh pola drainase. Jenis vegetasi umumnya merupakan tegakan hutan. Laju erosi lebih cepat daripada pengendapan.

Pola penggerusan tubuh sungai berbentuk huruf V.

DAS Bagian Tengah (Middle Land) DAS bagian tengah merupakan daerah peralihan antara bagian hulu dengan bagian hilir dan mulai terjadi pengendapan. Ekosistem tengah sebagai daerah distributor dan pengatur air, dicirikan dengan daerah yang relatif datar. Daerah aliran sungai bagian tengah menjadi daerah transisi dari kedua karakteristik biogeofisik DAS yang berbeda antara hulu dengan hilir. DAS Bagian Hilir (Lowerland), dicirikan dengan:
Merupakan daerah pemanfaatan atau pemakai air. Merupakan zone sedimentasi Kerapatan drainase kecil. Merupakan daerah dengan kemiringan lereng kecil sampai dengan sangat kecil (kurang dari 8%). Pada beberapa tempat merupakan daerah banjir (genangan). Pengaturan pemakaian air ditentukan oleh bangunan irigasi. Jenis vegetasi didominasi oleh tanaman pertanian kecuali daerah estuaria yang didominasi hutan bakau/gambut. Pola penggerusan tubuh sungai berbentuk huruf U

Pengelolaan daerah aliran sungai (DAS) bagian hulu akan berpengaruh sampai pada hilir. Oleh karenanya DAS bagian hulu merupakan bagian yang penting karena mempunyai fungsi perlindungan terhadap seluruh bagian DAS, jadi apabila terjadi pengelolan yang tidak benar terhadap bagian hulu maka dampak yang ditimbulkan akan dirasakan juga pada bagian hilir. Misalnya, erosi yang terjadi tidak hanya berdampak bagi daerah dimana erosi tersebut berlangsung yang berupa terjadinya penurunan kualitas lahan, tetapi dampak erosi juga akan dirasakan dibagian hilir, dampak yang dapat dirasakan oleh bagian hilir adalah dalam bentuk penurunan kapasitas tampung waduk ataupun sungai yang dapat menimbulkan resiko banjir sehingga akan menurunkan luas lahan irigasi (Asdak, 1995:12). Jika digambarkan maka, Daerah Aliran Sungai memiliki komponen komponen yang khas sebagai berikut :

Gambar Komponen DAS

Anak sungai (Tributaries) merupakan sungai kecil yang mengalir ke sungai yang lebih besar. Sebuah DAS ( Watershed) adalah daerah dataran tinggi di sekitar aliran sungai. Tempat pertemuan ( Confluence) yaitu tempat di mana sungai bergabung sungai lain. Sumber ( source ) adalah awal sungai. Mulut (mouth ) yaitu Dimana sungai bertemu dengan danau, laut atau samudra. 2.
Beberapa proses alami dalam DAS dapat memberikan dampak menguntungkan kepada sebagian kawasan DAS, tetapi pada saat yang sama dapat merugikan bagian yang lain. Bencana alam banjir dan kekeringan silih berganti yang terjadi di suatu wilayah atau daerah merupakan dampak negatif kegiatan manusia pada suatu DAS, dapat dikatakan bahwa kegiatan manusia telah menyebarkan DAS gagal dalam menjalankan fungsinya sebagai penampung air hujan, penyimpan, dan pendistribusian air ke saluran-saluran atau sungai. Air permukaan baik yang mengalir maupun yang tergenang (danau, waduk, rawa) dan sebagian air bawah permukaan akan terkumpul dan mengalir membentuk sungai dan berakhir ke laut. Proses perjalanan air di daratan itu terjadi dalam komponen-komponen siklus hidrologi yang membentuk sistem daerah aliran sungai (DAS). Jumlah air di bumi secara keseluruhan relatif tetap, yang berubah adalah wujud dan tempatnya. Fungsi suatu DAS merupakan fungsi gabungan yang dilakukan oleh seluruh faktor yang ada pada DAS tersebut, yaitu vegetasi, bentuk wilayah (topografi), tanah, dan manusia. Apabila salah satu faktor tersebut mengalami perubahan, maka hal tersebut akan mempengaruhi juga ekosistem DAS tersebut dan akan menyebabkan gangguan terhadap bekerjanya fungsi DAS. Apabila fungsi suatu DAS telah terganggu, maka sistem hidrologisnya akan terganggu, penangkapan curah hujan, resapan dan penyimpanan airnya menjadi sangat berkurang atau sistem penyalurannya menjadi sangat boros. Kejadian itu akan menyebabkan melimpahnya air pada musim penghujan dan sangat minimum pada musim pada musim kemarau, sehingga fluktuasi debit sungai antara musim hujan dan musim kemarau berbeda tajam.

Fungsi Daerah Aliran Sungai

Agus, F. Dan Widianto (2004:186) mengemukakan bahwa sebuah DAS yang sehat dapat menyediakan:

1) Unsur hara bagi tumbuh-tumbuhan. 2) Sumber makanan bagi manusia dan hewan 3) Air minum yang sehat bagi manusia dan makhluk lainnya. 4) Tempat berbagai aktivitas manusia dan hewan. 3.
Sumber daya alam utama yang terdapat dalam suatu DAS yang harus diperhatikan dalam pengelolaan DAS adalah sumberdaya hayati, tanah dan air. Sumberdaya tersebut peka terhadap berbagai macam kerusakan (degradasi) seperti kehilangan keanekaragaman hayati (biodiversity), kehilangan tanah (erosi), kehilangan unsur hara dari daerah perakaran (kemerosotan kesuburan tanah atau pemiskinan tanah), akumulasi garam (salinisasi), penggenangan (water logging), dan akumulasi limbah industri atau limbah kota (pencemaran) (Rauschkolb, 1971; ElSwaify, et. al. 1993). Apabila ada kegiatan di suatu DAS maka kegiatan tersebut dapat mempengaruhi aliran air di bagian hilir baik dari segi kuantitas maupun kualitas. Penebangan hutan secara sembarangan di bagian hulu suatu DAS dapat mengganggu distribusi aliran sungai di bagian hilir. Pada musim hujan air sungai akan terlalu banyak bahkan sering menimbulkan banjir tetapi pada musim kemarau jumlah air sungai akan sangat sedikit atau bahkan kering. Disamping itu kualitas air sungai pun menurun, karena sedimen yang terangkut akibat meningkatnya erosi cukup banyak. Perubahan penggunaan lahan atau penerapan agroteknologi yang tidak cocok pun dapat mempengaruhi kualitas dan kuantitas air yang mengalir ke bagian hilir. Salah satu jenis kerusakan DAS yang memerlukan penanganan khusus adalah erosi. Dampak negatif erosi terjadi pada dua tempat yaitu pada tanah tempat erosi terjadi, dan pada tempat sedimen diendapkan. Kerusakan utama yang dialami pada tanah tempat erosi terjadi adalah kemunduran kualitas sifat-sifat biologi, kimia, dan fisik tanah yang berupa : kehilangan keanekaragaman hayati, unsur hara dan bahan organik yang terbawa oleh erosi tersingkapnya lapisan tanah yang miskin hara dan sifat-sifat fisik yang menghambat pertumbuhan tanaman menurunnya kapasitas infiltrasi dan kapasitas tanah menahan air meningkatnya kepadatan tanah dan ketahanan penetrasi serta berkurangnya kemantapan struktur tanah. Penurunan infiltrasi akibat kerusakan DAS mengakibatkan meningkatnya aliran permukaan (run off) dan menurunnya pengisian air bawah tanah (groundwateri) mengakibatkan meningkatnya debit aliran sungai pada musim hujan secara drastis dan menurunnya debit aliran pada musim kemarau. Pada keadaan

Dampak Kerusakan Daerah Aliran Sungai

kerusakan yang ekstrim akan terjadi banjir besar di musim hujan dan kekeringan pada musim kemarau. Hal ini mengindikasikan bahwa terjadi kehilanghan air dalam jumlah besar di musim hujan yaitu mengalirnya air ke laut dan hilangnya mata air di kaki bukit akibat menurunnya permukaan air bawah tanah. Dengan perkataan lain, pengelolaan DAS yang tidak memadai akan mengakibatkan rusaknya sumberdaya air.

Untuk menjaga produktivitas lahan, maka penggunaan lahan harus sesuai dengan kemampuan lahan serta penggunaan agroteknologi harus disertai dengan penerapan teknik konservasi tanah dan air yang memadai. Tipe teknik konservasi tanah dan air yang banyak diterapkan di seluruh dunia termasuk dalam pengelolaan DAS di Indonesia dapat dikelompokkan ke dalam empat kelompok utama yaitu agronomi, vegetatif, struktur, dan manajemen (WASWC, 1998). Teknik konservasi tanah dan air yang dikelompokkan ke dalam kelompok agronomi antara lain penanaman tanaman campuran (tumpang sari), penananam berurutan (rotasi), Teknik konservasi tanah dan air yang dikelompokkan ke dalam kelompok vegetatif antara lain penanaman tanaman pohon atau tanaman tahunan (seperti kopi, teh, tebu, pisang), penanaman tanaman tahunan di batas lahan (tanaman pagar), Teknik konservasi tanah dan air yang dikelompokkan ke dalam kelompok struktur antara lain saluran penangkap aliran permukaan, saluran pembuangan air, saluran teras, parit penahan air (rorak), sengkedan, guludan, teras guludan, teras bangku, dam penahan air. Teknik konservasi tanah dan air yang dikelompokkan ke dalam kelompok manajemen antara lain perubahan pengunaan lahan menjadi lebih sesuai, pemilihan usaha pertanian yang lebih cocok, pemilihan peralatan dan masukan komersial yang lebih tepat, penataan pertanian.

4.

Cara pengelolaan DAS

5.

Kesimpulan
DAS adalah suatu wilayah yang dibatasi oleh batas-batas topografi secara alami sedemikian rupa sehingga setiap air hujan yang jatuh dalam DAS tersebut akan mengalir melalui titik tertentu (titik pengukuran di sungai) dalam DAS tersebut. Daerah aliran sungai terbagi menjadi tiga daerah yaitu bagian hulu, bagian tengah, dan bagian hilir. Daerah Aliran Sungai memilikikomponen komponen yang khas yaitu anak sungai (tributaries), tempat pertemuan( confluence),watershed (DAS), Muara ( mouth) Fungsi suatu DAS merupakan fungsi gabungan yang dilakukan oleh seluruh faktor yang ada pada DAS tersebut, yaitu vegetasi, bentuk

wilayah (topografi), tanah, dan manusia. Untuk menjaga produktivitas lahan, maka penggunaan lahan harus sesuai dengan kemampuan lahan serta penggunaan agroteknologi harus disertai dengan penerapan teknik konservasi tanah dan air yang memadai

KOMPONEN DAN FUNGSI INFRASTRUKTUR AIR


Infrakstruktur dapat didefinisikan sebagai kebutuhan dasar fisik pengorganisasian sistem struktur yang diperlukan untuk jaminan ekonomi sektor publik dan sektor privat sebagai layanan dan fasilitas yang diperlukan agar perekonomian dapat berfungsi dengan baik. Jadi jika dikaitkan dengan air, infrakstruktur merupkan sarana untuk penyediaan air bagi penggunanya yang bersifat layanan. Infrastruktur merujuk pada sistem fisik yang menyediakan transportasi, pengairan, drainase, bangunan-bangunan gedung dan fasilitas publik yang lain yang dibutuhkan untuk memenuhi kebutuhan dasar manusia dalam lingkup sosial dan ekonomi (Grigg, 1988). Sistem infrastruktur merupakan pendukung utama fungsi-fungsi sistem sosial dan ekonomi dalam kehidupan sehari-hari masyarakat. Sistem infrastruktur dapat didefinisikan sebagai fasilitas-fasilitas atau struktur-struktur dasar, peralatan-peralatan, instalasi-instalasi yang dibangun dan yang dibutuhkan untuk berfungsinya sistem sosial dan sistem ekonomi masyarakat (Grigg, 2000). Macam-macam infraktruktur air : 1. Waduk
Waduk merupakan kolam besar tempat menyimpan air sediaan untuk berbagai kebutuhan. Waduk dapat terjadi secara alami maupun dibuat manusia. Contohnya waduk yang terjadi secara alami adalah waduk di Kabupaten Gresik yakni waduk Banjaranyar di Bunder, Waduk Lowayu di Kecamatan Dukun, Waduk Sumengko dan Waduk Kali Ombo di Kecamatan Duduksampeyan, serta waduk Gedang Kulud.Waduk buatan dibangun dengan cara membuat bendungan yang lalu dialiri air sampai waduk tersebut penuh. Contohnya adalah waduk Gajah Mungkur di Wonogiri, waduk Jatiluhur di Jawa Barat.

Gambar Waduk Jatiluhur

Berdasarkan fungsinya waduk dibagi menjadi 2 macam, yaitu :

Waduk Tunggal Guna (singel purpose) Waduk tunggal guna adalah wadunk yang hanya berguna hanya untuk satu kegunaan/manfaat, misalnya
Waduk untuk irigasi Waduk pembangkit llistrik tenaga air

Waduk untuk pengendalian air

Waduk Serba Guna (multi purpose) Waduk serba guna adalah waduk yang fungsinya digunakan untuk memenuhi berbagai keperluan sekaligus secara bersamaan antara lain untuk keperluan:
Irigasi Pembangkit llistrik tenaga air Pengendalian banjir Rekreasi Perikanan Pengontrolan Air minum Dan lain- lain Sistem tata air waduk berbeda dengan danau alami. Pada waduk komponen tata airnya pada umumnya telah direncanakan sedemikian rupa sehingga volume, kedalaman, luas, presepitasi, debit inflow/outflow dan waktu tinggal air diketahui dengan pasti. Waduk memiliki beberapa komponen yaitu : Bendungan (DAM) Bendungan (DAM) adalah konstruksi yang dibangun untuk menahan laju air menjadi waduk. Seringkali bendungan juga digunakan untuk mengalirkan air ke sebuah Pembangkit Listrik Tenaga Air. Kebanyakan Dam juga memiliki bagian yang disebut pintu air untuk membuang air yang tidak diperlukan secara bertahap atau berkelanjutan. DAM berfungsi untuk menahan atau membelokkan arah aliran air. Pelimpah (Spillway) Bangunan air yang bernama spillway ini mempunyai kegunaan untuk mengendalikan tinggi air pada waktu saat terjadinya banjir, dimana pengendalian spillway ini yakni dengan mengatur kedudukan pintunya. Pada saat terjadi hujan dengan curah yang tinggi, maka kemungkinan permukaan air untuk itu guna menghindari meluapnya air yang tinggi tersebut maka dapat diatasi dengan membuka pintu spillway agar kedudukan air pada waduk dalam keadaan stabil. Selain itu spillway juga berfungsi mengurangi banyak sedimen yang masuk ke dalam waduk dengan cara yang sama yakni mengatur buka dan tutupnya pintu air spillway. Konstruksi bangunan pelimpah terbuat dari beton, urugan batu, urugan tanah atau gabungan dari ketiganya. Tailrace Outlate (Pintu Keluar Saluran Akhir)

Suatu konstruksi khusus tempat keluarnya air dari spillway atau air buangan rumah pembangkit. Konstruksinya dari beton. Pembangkit listrik (Power House) Power house hanya terdapat pada bendungan pembangkit listrik, atau dapat disebut sebagai rumah pembangkit merupakan konstruksi tehnik khusus yang berfungsi sebagai tempat merubah energi air menjadi energi listrik yang melalui turbin. Konstruksi umumnya dari beton.

2.

Penampungan Air

Penampungan air adalah alat untuk menampung air yang bertujuan sebagai tolak ukur dari debit air yang dibutuhkan. Contohnya penampungan air hujan, tangki penampungan air, bak penampungan air dll. Fungsi dari penampungan air itu sendiri secara garis besar untuk menyediakan air untuk berbagai keperluan.

Gambar Penampungan Air

3.

Sistem transmisi air besih adalah sistem perpipaan dari bangunan pengambilan air baku ke bangunan pengolahan air bersih. Hal- hal yang perlu diperhatikan dalam menentukan sistem transmisi air adalah :

Sistem Transmisi Air

Tipe pengairan jaringan pipa transmisi yang meliputi sistem permompaan, sistem gravitasi dan sistem gabungan pemompaan dan gravitai. Sistem pemompaan diterapkan pada kondisi dimana letak dari bangunan intake lebih rendah dari bangunan pengolahan.

Sebaliknya sistem gravitasi diterapkan pada kondii dimana elevasi letak bangunan penangkap air lebih tinggi atau sama dengan bangunan pengolahan air. Sistem gabungan diterapkan pada kondisi topologi bangunan intake ke bangunan pengolahan yang naik turun. Menentukan tempat bak pelepas tekan. Bak pelepas tekan dibuat untuk menghindari tekanan yang tinggi, sehingga tidak akan meruak sistem perpipaan yang ada. Bak ini dibuat di tempat dimana tekanan tertinggi semakin mungkin terjadi atau pada stasiun penguat ( boaster pump) sepanjang pipa transmisi. Menghitung panjang dan diameter pipa. Panjang pipa dihitung berdasarkan jarak dari penangkap air ke bangunan pengolahan, sedangkan diameter pipa ditentukan sesuai dengan debit hari maksimum. Jalur pipa sebaiknya mengikuti jalan raya dan dipilih jalur yang tidak memerlukan banyak perlengkapan.
Adapun perlengkapan yang ada pada sistem transmisi perpipaan air bersih :

Adapun fungsi transmisi (transmission) untuk mengalirkan air dari sumbernya (collection system) ke awal sistem distribusi. Jarak antara sumber air dan sistem distribusi boleh jadi berkilo-kilometer tetapi bisa juga dekat, hanya satu dua kilometer. Kualitas air yang ditransmisikannya bisa berupa air baku, bisa juga air bersih (olahan, baik setengah diolah maupun sudah selesai diolah). Jenis salurannya dikelompokkan menjadi tiga macam, yaitu saluran terbuka (open channel, free-flow conduit), saluran tertutup (aquiduct, closed conduit), dan pipa. Sepanjang jalurnya disediakan fasilitas bangunan pelengkap seperti jembatan pipa, sifon, terowongan (tunnel), pintu air, beragam jenis valve, dll. Secara fungsi, saluran terbuka selalu digunakan untuk mengalirkan air baku sedangkan saluran tertutup bisa untuk air baku bisa juga untuk air bersih tapi dengan pengamanan. Adapun pipa dapat digunakan untuk menyalurkan air baku dan air bersih.

Wash out: Berfungsi untuk penggelontor sedimen atau endapan yang ada pada pipa Air valve: Berfungsi untuk mengurangi tekanan pada pipa sehingga pipa tidak pecah Blow off Gate valve: Berfungsi untuk mengatur debit aliran Pompa

4. Sistem Distribusi
Sistem distribusi air bersih merupakan salah satu bagian penting dalam penyediaan air. Ada dua komponen utama di dalam sistem distribusi air minum, yaitu reservoir (dan perlengkapannya) dan perpipaan (dan perlengkapannya). Fungsi reservoir distribusi adalah penyimpan air pada waktu debit air yang masuk ke reservoir lebih besar daripada yang keluar dari reservoir. Fluktuasi atau variasi penggunaan air ini terjadi setiap hari sehingga permukaan air di reservoir distribusi naik turun antara level maksimum dan minimumnya. Dengan demikian, volume atau dimensi reservoir bisa diperoleh. Reservoir berfungsi untuk mengatur tekanan air di daerah distribusi dan ini bergantung pada lokasi reservoirnya. Fungsi ketiga ialah sebagai pembagi air ke seluruh konsumen. Perancangan sistem distribusi air bersih yang dilakukan meliputi : penaksiran kebutuhan air bersih, pemilihan sistem penyedian dan pipa air bersih, penentuan

kapasitas dan dimensi dari tangki air, penentuan diameter pipa air serta pemilihan pompa air yang tepat. Setelah itu dilakukan modifikasi sistem distribusi air bersih yang ada agar dapat mencukupi kebutuhan air sebagai akibat peningkatan kebutuhan air bersih. Hasil yang didapatkan untuk mengatasi lonjakan kebutuhan air bersih adalah dengan memodifikasi sistem distribusi air bersih seperti menambah volume tangki air pada Pump House 4 dan Passenger Terminal Building menambah atau mengganti pompa distribusi air. Adapun Sistem pendistribusian air ke daerah pelayanan ada beberapa :

Dengan demikian dari makala ini dapat diambil kesimpulan bawah :

Sistem Jaringan Pipa adalah Sistem Pendistribusian air melalui jaringan pipa dengan cara gravitasi ke daerah pelayanan Sistem Pelayanan Air Tangki adalah Armada tangki siap beroperasi melayani kebutuhan masyarakat secara langsung selama 24 jam. Sistem Kran Umum dan Terminal Air adalah Merupakan sarana pelayanan air bersih untuk daerah pemukiman tertentu yang dinilai cukup padat dan sebagai penduduknya belum mampu menjadi pelanggan air minum melalui sambungan rumah dan menggunakan tarif sosial. Infrastruktur air adalah kebutuhan dasar fisik pengorganisasian sistem struktur yang diperlukan untuk jaminan ekonomi sektor publik dan sektor privat sebagai layanan dan fasilitas yang diperlukan agar perekonomian dapat berfungsi dengan baik. Jadi jika dikaitkan dengan air, infrakstruktur merupkan sarana untuk penyediaan air bagi penggunanya yang bersifat layanan. Komponen komponen infrastruktur air meliputi waduk, penampungan air, sistem transmisi air dan sistem distribusi air.

SIKLUS HIDROLOGI DAN PRINSIP WATER BALANCE


1.
Siklus air atau siklus hidrologi adalah sirkulasi air yang tidak pernah berhenti dari atmosfer ke bumi dan kembali ke atmosfir melalui kondensasi, presipitasi, evaporasi, dan transpirasi. Pemanasan air laut oleh sinar matahari merupakan kunci proses siklus hidrologi tersebut yang berjalan secara terus menerus. Air berevaporasi, kemudian jatuh sebagai presipitasi dalam bentuk hujan, salju, hujan batu, hujan es dan salju (sleet). Siklus hidrologi menurut Suyono (2006) adalah air yang menguap ke udara dari permukaan tanah dan laut, berubah menjadi awan sesudah melalui beberapa proses dan kemudian jatuh sebagai hujan atau salju ke permukaan laut atau daratan. Sedangkan siklus hidrologi menurut Soemarto (1987) adalah gerakan air laut ke udara, yang kemudian jatuh ke permukaan tanah lagi sebagai hujan atau bentuk presipitasi lain, dan akhirnya mengalir ke laut kembali.

Pengertian Siklus Hidrologi

2.

Unsur-unsur Siklus Hidrologi

Gambar . Siklus Air

Perjalanan menuju bumi beberapa presipitasi dapat berevaporasi kembali ke atas atau langsung jatuh yang kemudian diintersepsi oleh tanaman sebelum mencapai tanah. Setelah mencapai tanah, siklus hidrologi terus bergerak secara kontinu dalam tiga cara yang berbeda:

Evaporasi / transpirasi Air yang ada di laut, di daratan, di sungai, di tanaman, dan sebagainya. Kemudian akan menguap ke angkasa (atmosfer) dan kemudian akan menjadi awan. Pada keadaan jenuh uap air (awan) itu akan menjadi bintik-bintik air yang selanjutnya akan turun (precipitation) dalam bentuk hujan, salju, dan es. Infiltrasi / Perkolasi Infiltrasi / Perkolasi ke dalam tanah adalah air yang bergerak ke dalam tanah melalui celah-celah dan pori-pori tanah dan batuan menuju muka air tanah. Air dapat bergerak

akibat aksi kapiler atau air dapat bergerak secara vertikal atau horizontal dibawah permukaan tanah hingga air tersebut memasuki kembali sistem air permukaan. Air Permukaan Air Permukaan adalah air bergerak diatas permukaan tanah dekat denganaliran utama dan danau, makin landai lahan dan makin sedikit pori-pori tanah, maka aliran permukaan semakin besar. Aliran permukaan tanah dapat dilihat biasanya pada daerah urban. Sungai-sungai bergabung satu sama lain dan membentuk sungai utama yang membawa seluruh air permukaan disekitar daerah aliran sungai menuju laut. Air permukaan, baik yang mengalir maupun yang tergenang (danau, waduk, rawa), dan sebagian air bawah permukaan akan terkumpul dan mengalir membentuk sungai dan berakhir ke laut. Proses perjalanan air di daratan terjadi dalam komponenkomponen siklus hidrologi yang membentuk sistem Daerah Aliran Sungai (DAS). Jumlah air di bumi secara keseluruhanrelatif tetap, yang berubah adalah wujud dan tempat. 3. Macam-Macam dan Tahapan Proses Siklus Hidrologi Siklus Pendek atau Siklus Kecil

Gambar . Siklus Pendek

1. Air laut menguap menjadi uap gas karena panas matahari 2. Terjadi kondensasi dan pembentukan awan 3. Turun hujan di permukaan laut

Siklus Sedang

Gambar . Siklus Sedang

1. Air laut menguap menjadi uap gas karena panas matahari 2. Terjadi kondensasi 3. Uap bergerak oleh tiupan angin ke darat 4. Pembentukan awan 5. Turun hujan di permukaan daratan 6. Air mengalir di sungai menuju laut kembali Siklus Panjang

Gambar . Siklus Panjang

1. Air laut menguap menjadi uap gas karena panas matahari 2. Uap air mengalami sublimasi 3. Pembentukan awan yang mengandung kristal es 4. Awan bergerak oleh tiupan angin ke darat 5. Pembentukan awan 6. Turun salju 7. Pembentukan gletser 8. Gletser mencair membentuk aliran sungai 9. Air mengalir di sungai menuju darat dan kemudian ke laut 4.
Siklus hidrologi merupakan konsep dasar tentang keseimbangan dan pergerakan air dimuka bumi. Siklus hidrologi meliputi beberapa tahap utama yaitu:

Prinsip Water Balance

Penguapan air dari permukaan bumi yang berasal dari permukaan badan air,tanah dan dari jaringan tumbuhan Kondensasi uap air pada lapisan troposfer sehingga terbentuk awan; Perpindahan awan mengikuti arah angin Presipitasi dalam bentuk cair (hujan) atau padat (salju dan kristal es) yangmengembalikan air dari atmosfer ke permukaan bumi Mengalirnya air mengikuti gaya gravitasi (dari tempat yang tinggi ke tempat yanglebih rendah) baik dalam bentuk aliran permukaan maupun aliran bawah/tanah

Gambar . Siklus Hidrologi

Berdasarkan siklus hidrologi tersebut, maka persamaan kesetimbangan air (water balance) dapat dituliskan sebagaiberikut: Dimana: P ET RO I S = Curah hujan (mm/hari) = Evapotranspirasi (mm/hari) = Limpasan permukaan (mm/hari) = Infiltrasi (mm/hari) = Perubahan daya tampung air tanah(mm/hari)

P = ET + RO + I S

Dari persamaan di atas, dapat disimpulkan bahwa untuk mencegah penurunan muka air tanah, yang berarti mengecilnya nilai S sebagai akibat adanya kerusakan tutupan hutan (membesarnya nilai ET) dan adanya parit dan saluran terbuka (membesarnyanilai RO), maka perlu dilakukan pengendalian terhadap nilai RO yang besar [catatan:asumsi nilai curah hujan (P) dan infiltrasinya (I) konstan].

Gambar . Prinsip Utama dalam Penyekatan Parit dan Saluran

Salah satu cara untuk mengendalikan nilai limpasan permukaan (RO) di lahan gambut adalah melalui penyekatan parit dan saluran yang tadinya bebas terbuka, seperti digambarkan pada gambar diatas dan dalam diagram alir di bawah. Dengan penyekatan ini diharapkan muka air tanah di lahan gambut akan meningkat dan gambut tidak mengalami kekeringan.

5.

Siklus air yang dikatakan seimbang adalah apabila besarnya aliran air yang masuk / ketersediaan (Inflow) dan keluar kebutuhan (Outflow) siklus adalah sama, sedangkan ketidakseimbangan air adalah sebaliknya.

Keseimbangan Air

6.

Kebutuhan air (Water requirement)

Kebutuhan air di sini adalah suatu gambaran besarnya kebutuhan air untuk keperluan tumbuhnya tanaman sampai tanaman (padi) itu siap panen. Kebutuhan air ini harus dipertimbangkan terhadap jenis tanaman, keadaan medan tanah, sifat-sifat tanah, cara pemberian air, pengolahan tanah, iklim, waktu tanam (pola tanaman), kandungan air tanah, efisiensi irigasi, curah hujan efektif, koefisien tanaman bulanan, pemakaian air konsumtif, perkolasi, kebutuhan air untuk tanaman, dan kebutuhan air di sawah.

7.

Ketersediaan air adalah berapa besar cadangan air yang tersedia untuk keperluan irigasi. Ketersediaan air ini biasanya terdapat pada air permukaan seperti sungai, danau, dan rawa-rawa, serta sumber air di bawah permukaan tanah. Pada prinsipnya perhitungan ketersediaan air ini bersumber dari banyaknya curah hujan, atau dengan perkataan lain hujan yang jatuh pada daerah tangkapan hujan(catchment area/ watershed) sebagian akan hilang menjadi evapotranspirasi, sebagian lagi menjadi limpasan langsung (direct run off), sebagian yang lain akan masuk sebagai infiltrasi. Infiltrasi ini akan menjenuhkan tanah atas (top soil), kemudian menjadi perkolasi ke ground water yang akan keluar menjadi base flow. Ketidakseimbangan air ini dikarenakan oleh perbedaan antara kebutuhan air yang lebih banyak dibandingkan dengan ketersediaan air yang ada. Besarnya perbedaan antara ketersediaan dan kebutuhan air ini di sebabkan oleh salah satunya adalah kerusakan Daerah Aliran Sungai (DAS) bila tahun-tahun lalu air hujan masih bisa tertampung dan tersimpan dalam tanah kini tidak lagi. Pasalnya kerusakan DAS dan hutan-hutan sebagai daerah tangkapan air hujan kini mengalami kerusakan parah. Akibatnya, air hujan itu langsung mengalir ke laut lepas. Diperparah lagi dengan adanya konversi lahan yang tidak pada tempatnya. Pada dasarnya analisis hidrologi mempunyai asumsi bahwa siklus hidrologi pada daerah pengamatan adalah suatu sistem, di mana terdapat input dan output

Ketersediaan air (Water availability)

sistem. Sistem dalam analisis hidrologi disebut WATER BALANCE, keseimbangan air, neraca air (memperhitungkan inflow dan outflow), Keseimbangan air dalam siklus hidrologi tergantung pada daerah yang diamati sesuai dengan inflow dan outflow.

8.

Kesimpulan

Siklus air atau siklus hidrologi adalah sirkulasi air yang tidak pernah berhenti dari atmosfer ke bumi dan kembali ke atmosfir melalui kondensasi, presipitasi, evaporasi, dan transpirasi. Unsur-unsur siklus hidrologi yaitu: evaporasi / transpirasi, infiltrasi / perkolasi, dan air permukaan. Macam-macam siklus hidrologi yaitu: siklus pendek, siklus sedang, dan siklus panjang. Prinsip Water Balance: P = ET + RO + I S. Siklus air yang dikatakan seimbang adalah apabila besarnya aliran air yang masuk / ketersediaan (Inflow) dan keluar kebutuhan (Outflow) siklus adalah sama, sedangkan ketidakseimbangan air adalah sebaliknya.

9.

Air permukaan adalah air yang terdapat di sungai, danau, atau rawa air tawar. Air permukaan secara alami dapat tergantikan dengan presipitasi dan secara alami menghilang akibat aliran menuju lautan, penguapan, dan penyerapan menuju ke bawah permukaan. Meski satu-satunya sumber alami bagi perairan permukaan hanya presipitasi dalam area tangkapan air, total kuantitas air dalam sistem dalam suatu waktu bergantung pada banyak faktor. Faktor-faktor tersebut termasuk kapasitas danau, rawa, dan reservoir buatan, permeabilitas tanah di bawah reservoir, karakteristik aliran pada area tangkapan air, ketepatan waktu presipitasi dan rata-rata evaporasi setempat. Semua faktor tersebut juga memengaruhi besarnya air yang menghilang dari aliran permukaan. Aktivitas manusia memiliki dampak yang besar dan kadang-kadang menghancurkan faktor-faktor tersebut. Manusia seringkali meningkatkan kapasitas reservoir total dengan melakukan pembangunan reservoir buatan, dan menguranginya dengan mengeringkan lahan basah. Manusia juga sering meningkakan kuantitas dan kecepatan aliran permukaan dengan pembuatan sauran-saluran untuk berbagai keperluan, misalnya irigasi. Kuantitas total dari air yang tersedia pada suatu waktu adalah hal yang penting. Sebagian manusia membutuhkan air pada saat-saat tertentu saja. Misalnya petani membutuhkan banyak air ketika akan menanam padi dan membutuhkan lebih sedikit air ketika menanam palawija. Untuk mensuplai petani dengan air, sistem air permukaan membutuhkan kapasitas penyimpanan yang besar untuk mengumpulkan air sepanjang tahun dan melepaskannya pada suatu waktu tertentu. Sedangkan penggunaan air lainnya membutuhkan air sepanjang waktu, misalnya pembangkit listrik yang membutuhkan air untuk pendinginan, atau pembangkit listrik tenaga air. Untuk mensuplainya, sistem perairan permukaan harus terisi ketika aliran arus rata-rata lebih rendah dari kebutuhan pembangkit listrik. Perairan permukaan alami dapat ditambahkan dengan mengambil air permukaan dari area tangkapan hujan lainnya dengan kanal atau sistem perpipaan. Dapat juga ditambahkan secara buatan dengan cara lainnya, namun biasanya jumlahnya diabaikan karena terlalu kecil.

Potensi SDA Permukaan (Sungai dan Danau); Rawa dan Pantai; Air Tanah

10. Potensi SDA Permukaan


Sungai adalah suatu torehan dipermukaan lahan yang didalamnya terdapat air dan mengalir secara terus menerus ataupun pada waktu tertentu. Daerah sungai meliputi: aliran air, bantaran, tanggul, dan areal yang dinyatakan sebagai daerah sungai. Indonesia memiliki sangat banyak sungai dan anak-anak sungai yang berpotensi untuk menyediakan sumber air yang dapat dimanfaatkan untuk pemenuhan kebutuhan air bagi masyarakat. Penyediaan air untuk masyarakat sangat penting dalam meningkatkan kesejahteraan masyarakat dan menunjang dalam peningkatan pembangunan suatu daerah. Kekurangan air dapat mengakibatkan suatu daerah tidak dapat berkembang karena pembangunan

tidak dapat ditingkatkan. Penyediaan air berkaitan erat dengan berapa sebenarnya potensi/ketersediaan sumber daya air yang tersedia pada suatu daerah. Beberapa daerah yang wilayahnya dilalui sungai memanfaatkan potensi sungai untuk memenuhi kebutuhan baku. Contohnya adalah provinsi Sumatera Utara memanfaatkan potensi dan prasarana wilayah sungainya untuk memenuhi kebutuhan air baku untuk beberapa sector pembangunan antara lain:

Danau merupakan cekungan alamiah dipermukaan bumi dan terdapat genangan air yang mempunyai volume yang besar. Sangat potensial dalam penyediaan sumber daya air yang sangat besar, sehingga dalam pengelolaan dan pemanfaatannya akan memerlukan bangunan air lainnya. Potensi danau diantaranya sektor perikanan dimana masyarakat sekitar danau memanfaatkan danau untuk membuat tambak ikan dan sektor periwisata.

Sektor Pertanian Sektor Perikanan Sektor Suplai Air Baku Sektor Penggelontoran Kota Sektor Intrusi Air Asin Sektor Energi / Hidro Power Sektor Kualitas Air.

Gambar Danau Toba sebagai Pariwisata

11.

Potensi SDA Waduk

Waduk adalah kolam besar tempat menyimpan air sediaan untuk berbagai kebutuhan[. Waduk dapat terjadi secara alami maupun dibuat manusia. Waduk buatan dibangun dengan cara membuat bendungan yang lalu dialiri air sampai waduk tersebut penuh. Waduk berfungsi menampung kelebihan air dalam periode kelebihan air yang akan digunakan selama musim kering berikutnya. Digunakan juga sebagai tempat menampung air banjir untuk sementara waktu dan dilepas / dibuang ke hilir pada waktu banjir surut. Fungsi utama: memperbaiki dan menstabilkan aliran air sungai, baik dengan pengaturan penyediaan air yang tidak tetap dari suatu aliran sungai. Beberapa potensi waduk diantaranya untuk sumber PLTA (Pembangkit Listrik Tenaga Air) seperti pada waduk Jatiluhur, perikanan dengan membuat tambaktambak ikan di wilayah waduk serta pariwisata.

12.

Rawa adalah lahan genangan air secara ilmiah yang terjadi terus-menerus atau musiman akibat drainase yang terhambat serta mempunyai ciri-ciri khusus secara fisika, kimiawi dan biologis. Rawa bersifat payau dan mengandung kadar asam yang cukup tinggi, dan sering disertai lahan gambut. Pantai daerah rawa dengan ditandai oleh tumbuhan bakau dan atau mangrove. Ekosistem lahan rawa bersifat marjinal dan rapuh yang rentan terhadap perubahan baik oleh karena faktor alam (kekeringan, kebakaran, dan kebanjiran), maupun karena faktor kesalahan pengelolaan (reklamasi, pembukaan, budidayaintensif). Jenis tanah di kawasan rawa tergolong tanah bermasalah yang mempunyai banyak kendala. Misalnya tanah gambut mempunyai sifat kering tak balik (reversible drying), mudah ambles (subsidence), dan penurunan kadar hara (nutrients deficiency). Reklamasi rawa: upaya meningkatkan fungsi dan pemanfaatan rawa untuk kepentingan masyarakat luas. Jaringan reklamasi -> saluran primer, sekunder, tersier, bangunan pelengkap, dan pembagian penggunaan air. Penyelenggaraan Konservasi Rawa:

Potensi SDA Rawa dan Pantai

Peningkatan fungsi serta pemanfaatan rawa dapat diselenggarakan oleh pemerintah ataupun swasta. Pemanfaatan lahan rawa dapat dijadikan lahan alternatif untuk pengembangan pertanian, meskipun perlu pengelolaan yang tepat, dukungan kelembagaan yang baik dan profesional serta pemantauan secara terus menerus. Potensi lahan rawa di Indonesia adalah seluas 33,43 juta hektar yang terdiri dari 20,15 juta hektar rawa pasang surut dan 13,28 juta hektar rawa lebak. Lahan rawa yang telah dibuka atau direklamasi mencapai 5 juta hektar, luas tersebut sudah termasuk bekas lahan pertanian lahan gambut sejuta hektar di Kalimantan Tengah. Meskipun pemerintah sudah dilakukan pembangunan terhadap lahan rawa, tetap diperlukan pengembangan pertanian yang baik. Apabila tidak demikian sangat dimungkinkan pembangunan lahan rawa tersebut tidak akan mendapatkan hasil pertanian secara optimal. Hal itu disebabkan karena karakteristik dari ekosistem lahan rawa yang bersifat marjinal dan rapuh.

Perlindungan pengawetan secara lestari Peningkatan fungsi Pemanfaatan rawa sebagai ekosistem sumber

13.

Potensi SDA Air Tanah

Air tanah adalah air yang terdapat dalam lapisan tanah atau bebatuan di bawah permukaan tanah. Air tanah merupakan salah satu sumber daya air yang keberadaannya terbatas dan kerusakannya dapat mengakibatkan dampak yang luas serta pemulihannya sulit dilakukan. Letak air tanah dapat mencapai beberapa puluh bahkan beberapa ratus meter di bawah permukaan bumi. Lapisan batuan ada yang lolos air (permeable) dan ada pula yang tidak

lolos/kedap air (impermeable). Lapisan lolos air misalnya terdiri dari kerikil, pasir, batuapung, dan batuan yang retak-retak, sedangkan lapisan kedap air antara lain terdiri dari napal dan tanah liat atau tanah lempung. Sebetulnya tanah lempung dapat menyerap air, namun setelah jenuh air, tanah jenis ini tidak dapat lagi menyerap air.

14.

Jenis-jenis air tanah

Gambar Air tanah

Menurut letaknya, air tanah dapat dibedakan atas: air tanah dangkal (air tanah preatik) yaitu air tanah yang terdapat di atas lapisan kedap air yang paling dekat dengan permukaan bumi, dan air tanah dalam (air tanah aretesis) yaitu air tanah yang terdapat pada lapisan lolos air yang terletak di antara dua lapisan batuan kedap air. Air tanah jenis ini memungkinkan terjadinya sumber air artesis, manakala ia dapat muncul sebagai mata air dengan tekanan cukup tinggi. Menurut asal airnya, air tanah dapat dibedakan atas: air tanah yang berasal dari atmosfer (air meteorik), yaitu air tanah yang berasal dari serapan presipitasi baik dari hujan atau salju; dan air taanah yang berasal dari dalam bumi, misalnya:

Air tanah turbir (conate water), yaitu air tanah yang tersimpan di dalam batuan sedimen; Air tanah juvelin (juvelin water), yaitu air tanah yang bersumber dari air yang naik dari maagma bila gas-gasnya dibebaskan melalui mata air panas. 15. Potensi air tanah

Di daerah endapan, air tanah pada umumnya berupa air payu, kecuali di daerah bentukan endapan sungai delta, tanggul pantai, dan tanggul sungai, airnya berasa tawar. Air tanah bergerak secara sangat lambat baik gerak vertikal maupun horizontal, gerakan air tanah ini rata-rata hanya mencapai dua meter per hari. Pada lapisan batuan padas misalnya, gerakannya akan jauh lebih lambat, yakni hanya sekitar lima belas meter per tahun. Di daerah pantai sering terdapat kantong-kantong air tawar di antara serapan air asin. Kantong air tawar ini ada karena air hujan yang jatuh di atas wilayah ini mengalami perembesan ke arah bawah (infiltrasi dan perkolasi) dan akhirnya terakumulasi di bawah permukaan bumi, sehingga menyerupai suatu kantong yang sangat besar.

16.

Secara vertikal, di dalam bumi terdapat berbagai wilayah air tanah, yaitu:

Wilayah air tanah

Gambar Wilayah Air Tanah

Sungai dan air tanah mempunyai hubungan yang sangat erat. Misalnya, sebagian air sungai berasal dari air tanah, sebaliknya ada air tanah yang berasal dari remebesan air sungai. Air sungai yang berasal dari air tanah dapat terjadi apabila permukaan (freatik) air tanah lebih tinggi dari pada muka air sungai. Namun apabila permukaan air tanah lebih rendah dari pada muka air sungai, maka air tanah mendapat rembesan dari air sungai.

Wilayah yang masih dipengaruhi oleh udara luar Pada bagian atas wilayah ini terdapat lapisan tanah yang mengandung air, yang dimanfaatkan oleh tanaman. Bila lapisan/zona ini telah jenuh maka disebut tanah jenuh air (field capacity). Karena adanya gaya berat, maka air di zona ini akan bergerak turun. Air yang bergerak bebas karena gravitasi lini disebut air bebas, yang satuannya dinyatakan dalam prosen terhadap volume tanah. Air tanah yang tidak bebas akan ditahan oleh butir-butir batuan. Jumlah air yang ditahan oleh butir-butir batuan ktersebut juga dinyatakan dengan prosen terhadap volume tanah dan disebut kemampuan menahan air (holding capacity). Wilayah jenuh air Wilayah jenuh air mengacu kedapa kedalaman muka air tanah, yang dapat diamati dari beberapa sumur. Kedalaman wilayah jenuh air sangat ditentukan oleh kondisi topografi dan jenis batuannya. Wilayah kapiler air Wilayah kapiler air merupakan peralihan antara wilayah terpengaruh udara dengan wilayah jenuh air. Air tanahnya diperoleh dari proses kapilarisasi (perambatan kie arah atas). Wilayah air dalam Wilayah ini terdapat di dalam batuan, dan biasanya terletak di antara dua lapisan kedap air.

17.

Air permukaan adalah air yang terdapat di sungai, danau, atau rawa air tawar. Air permukaan secara alami dapat tergantikan dengan presipitasi dan secara alami menghilang akibat aliran menuju lautan, penguapan, dan penyerapan menuju ke bawah permukaan. Sungai adalah suatu torehan dipermukaan lahan yang didalamnya terdapat air dan mengalir secara terus menerus ataupun pada waktu tertentu. Danau merupakan cekungan alamiah dipermukaan bumi dan terdapat genangan air yang mempunyai volume yang besar. Waduk dapat Menampung kelebihan air dalam periode kelebihan air yang akan digunakan selama musim kering berikutnya.

KESIMPULAN

PEMANFAATAN SDA UNTUK IRIGRASI, AIR BAKU, PLTA, KESEIMBANGAN EKOSISTEM


1.
Karena air hujan tidak dapat mencukupi kebutuhan pengairan sawah, terutama di musim kemarau, maka dipakai pemanfaatan sumber air sungai untuk irigasi, perlu dilakukan peninjauan dalam satu sistem, bahwa managemen untuk pemanfaatan sumber daya air dibawah satu kebijakan dalam pengelolaannya. Hal ini untuk menghindari adanya konflik, kerancuan ataupun overlaping dan pemanfaatan sumber daya air yang berkelebihan. Dengan demikian pengelolaan sumber daya air dalam satu kesatuan dan untuk memenuhi semua kebutuhan sumber air yang ada dalam sistem tersebut perlu ditinjau secara menyeluruh. Maka pemanfaatan air, sumber daya air untuk irigasi perlu memperhatikan :

Pemanfaatan Air Untuk Irigasi

1. Kebutuhan air (tanaman, pada petak sawah/lahan, pada tingkat jaringan irigasi dan pada intake) 2. Kualitas air (persyaratan untuk masing-masing tanaman) 3. Metode pemberian air yang cocok 4. Bangunan-bangunan irigasi yang diperlukan supaya lebih efisien 5. Manajemen pemanfaatan air yang baik dari sumbernya sampai pada tingkat pemakai air

Gambar irigasi di makassar

Gambar irigasi di persawahan

2.

Pemanfaatan Air Untuk Pembangkit Listrik Tenaga Air

Semakin maju pembangunan suatu negara semakin banyak listrik yang digunakan antara lain untuk:

1. 2. 3. 4.

Penerangan Industri Alat-alat rumahtangga Dan lain sebagainya

Karena air adalah sumber daya alam yang banyak, tidak ada polusi serta topografi yang menunjung, maka sumber daya air dapat dimanfaatkan untuk pembangkit listrik tenaga air. Untuk tinggi terjunan minimum 3m, dapat dibuat pembangkit tenaga air mikro hidro, untuk keperluan listrik desa. Sedangkan pada daerah yang mempunyai potensi air cukup banyak dibuat bendungan sehingga mempunyai tinggi jatuh yang cukup yang dapat dibuat pembangkit listrik tenaga air seperti PLTA Jatiluhur, PLTA Saguling, PLTA Cirata, dan sebagainya. Daya listrik dihasilkan akibat tinggi jatuh air, memberi tekanan yang memutar turbin dan selanjutnya memutar generator, mengubah energi potensial menjadi energi kinetik dan dihasilkan listrik, melalui transmisi disalurkan ke daerahdaerah yang membutuhkan.

Gambar PLTA Jatiluhur

Gambar PLTA Cirata

Pembangkit Listrik Tenaga Air (PLTA) bekerja dengan cara merubah energi potensial (dari dam atau air terjun) menjadi energi mekanik (dengan bantuan turbin air) dan dari energi mekanik menjadi energi listrik(dengan bantuan generator). Komponen komponen dasar PLTA berupa dam, turbin, generator dan transmisi. Dam/Waduk/Bendungan berfungsi untuk menampung air dalam jumlah besar karena turbin memerlukan pasokan air yang cukup dan stabil. Selain itu dam juga berfungsi untuk pengendalian banjir. contoh waduk Jatiluhur yang berkapasitas 3 miliar kubik air dengan volume efektif sebesar 2,6 miliar kubik. Turbin berfungsi untuk mengubah energi potensial menjadi energi mekanik. Air akan memukul susu sudu dari turbin sehingga turbin berputar. Perputaran turbin ini di hubungkan ke generator. Turbin terdiri dari berbagai jenis seperti turbin Francis, Kaplan, Pelton, dll. Generator dihubungkan ke turbin dengan bantuan poros dan gearbox. Memanfaatkan perputaran turbin untuk memutar kumparan magnet didalam

generator sehingga terjadi pergerakan elektron yang membangkitkan arus AC. Travo digunakan untuk menaikan tegangan arus bolak balik (AC) agar listrik tidak banyak terbuang saat dialirkan melalui transmisi. Travo yang digunakan adalah travo step up. Transmisi berguna untuk mengalirkan listrik dari PLTA ke rumah rumah atau industri. Sebelum listrik kita pakai tegangannya di turunkan lagi dengan travo step down. Pembangkit listrik tenaga air konvensional bekerja dengan cara mengalirkan air dari dam ke turbin setelah itu air dibuang. Saat ini ada teknologi baru yang dikenal dengan pumped-storage plant. Pumped-storage plant memiliki dua penampungan yaitu:

Waduk Utama (upper reservoir) seperti dam pada PLTA konvensional. Air dialirkan langsung ke turbin untuk menghasilkan listrik. Waduk cadangan (lower reservoir). Air yang keluar dari turbin ditampung di lower reservoir sebelum dibuang disungai.
Pada saat beban puncak air dalam lower reservoir akan di pompa ke upper reservoir sehingga cadangan air pada Waduk utama tetap stabil. Kapasitas PLTA diseluruh dunia ada sekitar 675.000 MW ,setara dengan 3,6 milyar barrel minyak atau sama dengan 24 % kebutuhan listrik dunia yang digunakan oleh lebih 1 milyar orang. PLTA merubah energi yang disebabkan gaya jatuh air untuk menghasilkan listrik. Turbin mengkonversi tenaga gerak jatuh air ke dalam daya mekanik. Kemudian generator mengkonversi daya mekanik tersebut dari turbin ke dalam tenaga elektrik. Jenis PLTA bermacam-macam, mulai yang berbentuk mikro-hidro dengan kemampuan mensupalai untuk beberapa rumah saja sampai berbentuk raksasa seperti Bendungan Karangkates yang menyediakan listrik untuk berjuta-juta orang-orang. Photo dibawah ini menunjukkan PLTA di Sungai Wisconsin, merupakan jenis PLTA menengah yang mampu mensuplai listrik untuk 8.000 orang.

Gambar Komponen PLTA

Komponen PLTA dan cara kerjanya : Bendungan

Berfungsi menaikkan permukaan air sungai untuk menciptakan tinggi jatuh air. Selain menyimpan air, bendungan juga dibangun dengan tujuan untuk menyimpan energi.
Turbin

Gaya jatuh air yang mendorong baling-baling menyebabkan turbin berputar. Turbin air kebanyakan seperti kincir angin, dengan menggantikan fungsi dorong angin untuk memutar baling-baling digantikan air untuk memutar turbin. Selanjutnya turbin merubah energi kenetik yang disebabkan gaya jatuh air menjadi energi mekanik.
Generator

Dihubungkan dengan turbin melalui gigi-gigi putar sehingga ketika baling-baling turbin berputar maka generator juga ikut berputar. Generator selanjutnya merubah energi mekanik dari turbin menjadi energi elektrik. Generator di PLTA bekerja seperti halnya generator pembangkit listrik lainnya.

Gambar Generator

Jalur Transmisi

Berfungsi menyalurkan energi listrik dari PLTA menuju rumah-rumah dan pusat industri.

Pipa Pesat (Penstock)

Berfungsi untuk menyalurkan dan mengarahkan air ke cerobong turbin. Salah satu ujung pipa pesat dipasang pada bak penenang minimal 10 cm diatas lantai dasar bak penenang. Sedangkan ujung yang lain diarahkan pada cerobong turbin. Pada bagian pipa pesat yang keluar dari bak penenang, dipasang pipa udara (Air Vent) setinggi 1 m diatas permukaan air bak penenang. Pemasangan pipa udara ini dimaksudkan untuk mencegah terjadinya tekanan rendah (Low Pressure) apabila bagian ujung pipa pesat tersumbat. Tekanan rendah ini akan berakibat pecahnya pipa pesat. Fungsi lain pipa udara ini untuk membantu mengeluarkan udara dari dalam pipa pesat pada saat start awal PLTMH mulai dioperasikan. Diameter pipa udara inch.

3.

Ekosistem adalah tempat saling memberi dan menerima antara makhluk hidup dengan lingkungannya. Ekosistem terdiri dari komponen biotik dan abiotik.

Pemanfaatan Air Untuk Keseimbangan Ekosistem

Komponen biotik terdiri dari tumbuhan dan hewan. Sedangkan komponen abiotik terdiri dari batu, tanah, air, sungai, dan lain-lain.Dalam suatu ekosistem harus ada keseimbangan antara produsen dan konsumen. Kehidupan dapat tetap berlangsung jika jumlah produsen lebih besar dari konsumen tingkat I. Konsumen tingkat I lebih banyak dari konsumen tingkat II dan seterusnya. Banyak sekali ekosistem yang meliputi pemanfaatan air, contohnya ekosistem sawah , danau , air laut serta sungai. Sehingga ketika komposisi didalamnya itu terganggu maka terganggu juga keseimbangan ekosistem tersebut.

4.

Air baku adalah air bersih yang dipakai untuk memenuhi kebutuhan air minum, air rumah tangga, dan industri. Untuk memenuhi kebutuhan air baku yang semakin hari semakin bertambah, maka air baku dapat diperoleh dari air sungai, air tanah, dan lain sebagainya. Air yang dipakai untuk air baku harus memenuhi standar persyaratan sesuai dengan kegunaanya. Sumber daya air sungai untuk penyediaan air baku ditampung untuk memenuhi pola distribusi kebutuhan air yang kadang-kadang tidak sesuai dengan pola debit aliran. PDAM, biasanya melakukan pengolahan secara fisika dan kimiawi dalam proses penyediaan air bersih. Secara umum, skema pengolahan air bersih di daerahdaerah di Indonesia terlihat seperti pada gambar di bawah. Terdapat 3 bagian penting dalam sistem pengolahannya.

Pemanfaatan Air Untuk Air Baku

Bangunan Intake
Bangunan intake ini berfungsi sebagai bangunan pertama untuk masuknya air dari sumber air. Pada umumnya, sumber air untuk pengolahan air bersih, diambil dari sungai. Pada bangunan intake ini biasanya terdapat bar screen yang berfungsi untuk menyaring benda-benda yang ikut tergenang dalam air. Selanjutnya, air akan masuk ke dalam sebuah bak yang nantinya akan dipompa ke bangunan selanjutnya, yaitu WTP Water Treatment Plant.

Water Treatment Plant


Water Treatment Plant atau lebih populer dengan akronim WTP adalah bangunan utama pengolahan air bersih. Biasanya bagunan ini terdiri dari 4 bagian, yaitu : bak koagulasi, bak flokulasi, bak sedimentasi, dan bak filtrasi. Nah, sekarang kita bahas satu per satu bagian-bagian ini. Koagulasi Dari bangunan intake, air akan dipompa ke bak koagulasi ini. Pada proses koagulasi ini dilakukan proses destabilisasi partikel koloid, karena pada dasarnya air sungai atau air-air kotor biasanya berbentuk koloid dengan berbagai partikel koloid yang terkandung di dalamnya. Destabilisasi partikel koloid ini bisa dengan penambahan bahan kimia berupa tawas,

ataupun dilakukan secara fisik dengan rapid mixing (pengadukan cepat), hidrolis (terjunan atau hydrolic jump), maupun secara mekanis (menggunakan batang pengaduk). Biasanya pada WTP dilakukan dengan cara hidrolis berupa hydrolic jump. Lamanya proses adalah 30 90 detik. Flokulasi Setelah dari unit koagulasi, selanjutnya air akan masuk ke dalam unit flokulasi. Unit ini ditujukan untuk membentuk dan memperbesar flok. Teknisnya adalah dengan dilakukan pengadukan lambat (slow mixing).

Gambar Proses Flokulasi Partikel Koloid

Sedimentasi Setelah melewati proses destabilisasi partikel koloid melalui unit koagulasi dan unit flokulasi, selanjutnya perjalanan air akan masuk ke dalam unit sedimentasi. Unit ini berfungsi untuk mengendapkan partikelpartikel koloid yang sudah didestabilisasi oleh unit sebelumnya. Unit ini menggunakan prinsip berat jenis. Berat jenis partikel koloid (biasanya berupa lumpur) akan lebih besar daripada berat jenis air. Dalam bak sedimentasi, akan terpisah antara air dan lumpur.

Gambar Proses Sedimentasi

Gambar Unit Aselator pada Water Treatment Plant

Filtrasi Setelah proses sedimentasi, proses selanjutnya adalah filtrasi. Unit filtrasi ini, sesuai dengan namanya, adalah untuk menyaring dengan media berbutir. Media berbutir ini biasanya terdiri dari antrasit, pasir silica, dan kerikil silica denga ketebalan berbeda. Dilakukan secara grafitasi.

Gambar Unit Filtrasi

Selesailah sudah proses pengolahan air bersih. Biasanya untuk proses tambahan, dilakukan disinfeksi berupa penambahan chlor, ozonisasi, UV, pemabasan, dan lain-lain sebelum masuk ke bangunan selanjutnya, yaitu reservoir. Reservoir Setelah dari WTP dan berupa clear water, sebelum didistribusikan, air masuk ke dalam reservoir. Reservoir ini berfungsi sebagai tempat penampungan sementara air bersih sebelum didistribusikan melalui pipapipa secara grafitasi. Karena kebanyakan distribusi di kita menggunakan grafitasi, maka reservoir ini biasanya diletakkan di tempat dengan eleveasi lebih tinggi daripada tempat-tempat yang menjadi sasaran distribusi. Biasanya terletak diatas bukit, atau gunung.

Gambar Reservoir air bersih

Gabungan dari unit-unit pengolahan air ini disebut IPA Instalasi Pengolahan Air. Untuk menghemat biaya pembangunan, biasanya Intake, WTP, dan Reservoir dibangun dalam satu kawasan dengan ketinggian yang cukup tinggi, sehingga tidak diperlukan pumping station dengan kapasitas pompa dorong yang besar untuk menyalurkan air dari WTP ke reservoir. Barulah, setelah dari reservoir, air bersih siap untuk didistribusikan melalui pipa-pipa dengan berbagai ukuran ke tiap daerah distribusi.

Gambar Penyaluran air bersih

5.

Kesimpulan

Karena air adalah sumber daya alam yang banyak, tidak ada polusi serta topografi yang menunjung, maka sumber daya air dapat dimanfaatkan untuk bermacam-macam kebutuhan baik itu kebutuhan manusia maupun demi keutuhan lingkungan.

POTENSI SUMBER DAYA AIR SEBAGAI NAVIGASI, PERIKANAN, PENGGELONTORAN DAN REKREASI
1.
Navigasi atau pandu arah adalah penentuan kedudukan (position) dan arah perjalanan baik di medan sebenarnya atau di peta, dan oleh sebab itulah pengetahuan tentang pedoman arah (compass) dan peta serta teknik penggunaannya haruslah dimiliklki dan dipahami. Navigasi juga merupakan penetuan posisi dan arah perjalanan, baik di medan perjalanan atau di peta. Navigasi terdiri atas navigasi darat, sungai, pantai, rawa dan laut, namun yang umum digunakan adalah navigasi darat. Namun dalam hubungannya dengan sumber daya air jadi navigasi yang akan dibahas adalah navigasi sungai, pantai dan rawa.

POTENSI SUMBER DAYA AIR SEBAGAI NAVIGASI

Navigasi Sungai Dalam perjalanan menyusuri sungai, baik berjalan kaki atau dengan perahu, kita dituntut untuk menguasai navigasi sungai seperti halnya navigasi darat dalam perjalanan gunung hutan. Secara praktis ilmu navigasi sungai telah lama dikenal oleh orang dayak di pedalaman kalimantan. Sebab sungai merupakan satu-satunya sarana angkutan bagi mereka. Dan dalam penentuan kedudukannya di sungai, mereka menggunakan tanda-tanda alam yang berupa riam, belokan sungai, penyempitan/pelebaran sungai, muara dan lainnya. Navigasi sungai adalah teknik untuk menentukan kedudukan secara tepat dalam perjalanan penyusuran sungai. Perbedaan yang mendasar antara navigasi sungai dan navigasi darat terletak pada acuan dasar untuk menentukan kedudukan. Pada navigasi darat, yang diambil sebagai acuan dasar adalah bentuk permukaan fisik bumi yang digambarkan oleh garis kontur, sedang pada navigasi sungai acuan dasarnya adalah bentuk dari tepi kiri dan kanan sungai, yaitu belokan-belokan sungai yang tergambar di peta. Perlengkapan Navigasi sungai a. Peta Ada dua macam peta yang digunakan yaitu: 1. Peta situasi sungai, peta ini tidak mempunyai garis kontur, yang tergambar adalah sungai dan desa yang ada di sepanjang daerah aliran sungai. Skala peta yang dipakai sebaiknya 1:50.000 atau 1:25.000, yang cukup jelas menggambarkan kondisi fisik sungai. Peta ini umumnya dibuat oleh perorangan yang pernah tinggal atau melakukan survey dan pemetaan disepanjang sungai tersebut. 2. Peta topografi, mempunyai kelebihan jika dibandingkan dengan peta situasi karena dapat membantu membaca kondisi alam di sekitar sungai seperti berupa rawa, tebing, bukit maupun pegunungan. b. Kompas Digunakan untuk menentukan sudut belokan-belokan sungai, kompas bidik dan kompas orienteering dengan keakuratan yang baik dapat digunakan untuk keperluan ini. c. Alat Tulis Berupa kertas tulis, busur derajat, penggaris dan alat tulis. Dipakai untuk menentukan posisi, setelah terlebih dahulu membidik sudut kompas dari sungai dan melakukan penaksiran jarak. d. Altimeter

Altimeter bukan merupakan peralatan yang paling utama untuk menentukan posisi, tetapi lebih tepat untuk mengetahui gradien sungai, yaitu beda tinggi antara dua titik di sungai dalam jarak 1 km (contoh gradien sungai 9 m/km, yaitu beda tinggi 9 m antara dua titik yang berjarak 1 km). Karena perbedaan tinggi pada penurunan sungai relatif kecil untuk tiap km panjang sungai, maka sebaiknya digunakan altimeter yang cukup teliti, misalnya dengan kemampuan membaca perbedaan tinggi sampai 10 meter (sebagai gambaran, untuk sungai yang berarus deras dan banyak air terjunnya, perbedaan sungai rata-rata untuk tiap kilometer hanya sekitar 40 meter). Menentukan Kedudukan Pada Peta Dilakukan dengan cara bergerak menyusuri sungai sambil memperhatikan perubahan arah belokan sungai, dibantu dengan tanda-tanda alam tertentu yang terdapat disepanjang sungai. Ada dua cara yang dapat dipakai untuk menentukan kedudukan: A. Dengan Bantuan Tanda-Tanda alam Misalnya kita sedang melakukan penyusuran sungai dari titik A ke titik B, kemudian pada suatu tempat dijumpai sebuah muara anak sungai di sebelah kiri, untuk menentukan kedudukan pada saat ini adalah: Lakukan orientasi peta, kemudian amati sekitar medan dengan teliti, ukur sudut kompas (azimuth) dari lintasan sungai pada belokan di depan dan di belakang dengan menggunakan kompas, ingat tanda alam sebelumnya yang terdapat di belakang ( misalnya di belakang kita terdapat sebuah delta) dan lihat juga tanda alam di depan (misalnya belokan sungai ke arah kiri), kemudian gambar situasi sungai yang telah di dapat, kemudian cari padanannya pada peta (perlu diketahui bahwa delta yang terdapat pada sungai adalah delta yang cukup besar, tidak tertutup pada saat banjir, dan di tumbuhi pepohonan, jika tidak memenuhi persyaratan tersebut tidak akan digambarkan pada peta.) apabila masih kurang jelas, maka perlu dilakukan penyusuran sampai pada tanda alam berikutnya yang dapat lebih memperjelas kedudukan kita. B. Membuat Peta Sendiri Teknik pelaksanaannya yaitu dengan penaksiran jarak dan pengukuran sudut kompas (azimuth). Sebelum melakukan cara ini, sebaiknya mata kita di latih dahulu untuk menaksir jarak, misalnya untuk jarak 50 meter atau 100 meter. Cara termudah adalah dengan berlatih di jalan raya dengan bantuan sepeda motor atau mobil yang penunjuk jaraknya masih berlaku dengan baik, dapat juga dengan bantuan tiang listrik (setiap 50 meter), patok kecil di sepanjang jalan raya (100 meter). Jika mata sudah terlatih, dapat dipraktekkan pada jalan dalam kota yang banyak belokannya. Untuk sungai di daerah hulu yang sempit dan banyak tikungannya, maka di pakai patokan jarak setiap 50 meter dengan sisa ukuran terkecil adalah 10 meter. Sedangkan untuk sungai di daerah tengah dan hilir yang relatifr lebih lebar dan lurus (kecuali pada daerah meander), atau jari-jari belokan besar (sudut belokannya relatif kecil untuk jarak 100 meter), maka dipakai patokan jarak setiap kelipatan 100 meter dengan sisa ukuran terkecil 25 meter. Jadi kita membuat sungai menjadi sebuah batang yang terdiri dari banyak ruas panjang dan pendek, yang berbelok-belok sesuai dengan sudutnya. Langkah-langkah yang harus diperhatikan dalam pembuatan sungai adalah : sediakan peralatan yang diperlukan, buat tabel pada kertas yang terdiri dari dua kolom, kolom pertama untuk derajat (azimuth)dan kolom kedua untuk jarak (meter). Jika ingin lebih teliti dapat ditambahkan dua kolom lagi, yaitu untuk lebar sungai dan keterangan yang diperlukan (misalnya jika ada penyempitan, batu besar di tengah sungai, tebing terjal di kiri dan kanan sungai dan lainnya), bidik kompas pada awal pergerakan, dan taksir jaraknya

dengan mata yang sudah terlatih, isikan hasil bidikan pada kolom 1 dan 2, jika menggunakan perahu sebaiknya dilakukan dari tengah sungai, hitung jaraknya sambil bergerak maju setiap 50 dan 100 meter. Setelah sampai pada batas yang telah ditentukan dari ruas sungai, lakukan pembidikan dan taksirkan jaraknya kembali, ulangi sampai melampaui 3 belokan sungai, kemudian buat gambar sungai tersebut berdasarkan hasil catatan yang ada pada tabel, skala dapat di misalkan 1 cm untuk 100 meter atau lebih kecil lagi, kemudian cari padanan atau bentuk yang mirip dari gambar sungai yang kita buat dengan peta sungai yang kita bawa, dengan demikian kedudukan kita di peta dapat ditentukan yaitu pada titik terakhir yang kita buat, jika belum di dapat juga ulangi sampai beberapa belokan lagi. a. Navigasi Pantai Navigasi pantai adalah teknik berjalan dan menentukan posisi dengan tepat di daerah pantai. Navigasi pantai jauh lebih mudah jika dibandingkan dengan navigasi rawa dan sungai, sebab sebuah garis posisi sudah diketahui, yaitu sebuah garis tepi pantai, jadi hanya dibutuhkan sebuah tanda lagi untuk melakukan resection. Tandatanda medan yang dapat dijadikan patokan adalah sudut arah dari garis pantai, tanjung atau teluk, muara sungai, pulau atau karang yang terdapat disekitar pantai, bukit yang terdapat didaerah pantai, kampung nelayan. Jika sudah terlatih navigasi gunung hutan, maka navigasi di daerah pantai tidak menjadi masalah, karena pada navigasi pantai lebih ditekankan pembacaan peta. Tanpa bantuan kompaspun sebenarnya kita dapat berjalan di tepi pantai, kompas dibutuhkan jika harus melakukan perjalanan potong kompas, menghindari rintangan yang berupa tebing terjal yang tidak mungkin untuk dilewati. Adapun langkah-lagkah yang harus dilakukan dalam navigasi pantai: 1) Plot posisi kita dengan cara resection. 2) Berjalan mengikuti garis pantai selama masih memungkinkan. 3) Catat waktu perjalanan untuk waktu yang berbeda atau tiap menjumpai tanda yang mudah dikenal. Ini dilakukan untuk mempermudah kita jika kehilangan posisi. Periksa posisi kita di peta setiap menjumpai tanda-tanda medan yang mudah dikenal, misalnya tanjung dan muara sungai. 4) Jika menemui rintangan yang berupa tebing karang yang tidak mungkin dilewati, lakukan resection untuk menentukan posisi terakhir sebelum tebing tersebut. Setelah itu rencanakan perjalanan melambung dengan bantuan kompas sampai melewati rintangan. Pada tebing karang, umumnya perjalanan harus melewati tanjakan dan turunan yang terjal.

b. Navigasi Rawa Navigasi rawa adalah teknik berjalan dan menentukan posisi dengan tepat di medan rawa. Navigasi rawa merupakan navigasi pada daerah dataran sehingga prinsipnya sama dengan navigasi gurun pasir. Tidak ada tanda ekstrim (bukit atau lembah) yang dapat dijadikan patokan. Jika pada rawa daerahnya datar dan kadang di penuhi aliran sungai yang dapat berubah akibat banjir, maka pada gurun pasir pun daerahnya selalu berubah-ubah akibat tiupan angin. Seperti pada navigasi darat (gunung hutan), maka langkah pertama yang paling penting sebelum memulai perjalanan adalah mengetahui letak titik pemberangkatan di peta. Tanda-tanda medan yang dapat dijadikan sebagai patokan adalah sungai, lokasi desa terdekat, garis pantai (jika dekat dengan pantai), jadi perlu diperhitungkan kecermatan orientasi medan yang teliti. Langkah-langkah yang harus dilakukan dalam navigasi rawa adalah: 1. tentukan titik pemberangkatan kita di peta. 2. bidik arah perjalanan yang diambil, catat sudut kompasnya. 3. ukur dan catat jarak tempuh perjalanan dengan sudut kompas tersebut, lakukan terus untuk setiap bagian perjalanan sampai menemukan tanda yang dapat dijadikan patokan, misalnya sungai, jika belum dijumpai, lakukan terus sambil mencari tempat beristirahat. Cara mengukur jarak: a) Dengan penaksiran jarak (jika sudah mahir), seperti navigasi man to man atau pemakaian back azimuth pada navigasi gunung hutan, pemegang kompas berjalan di belakang dan rekan lainnya berjalan menurut sudut kompas. Batas jarak pengukuran untuk satu segmen tergantung dari mata dan telinga, artinya sampai batas pengelihatan jika medannya tertutp atau sampai batas pendengaran jika medannya terbuka, jadi panjang suatu segmen relatif, tergantung medan yang dihadapi; b) Dengan menggunakan pita ukur atau tali, caranya sama seperti di atas, tetapi didapat hasil yang lebih teliti; c) Dengan alat bantu ukur yang di pasang pada pinggang pemegang kompas, yaitu pemegang kompas berjalan paling belakang, rekan yang di depan membuka jalur sesuai arah sudut kompas, ikat ujung benang pada titik awal pada saat membelok atau merubah arah, lihat angka yang tertera pada alat pengukur tersebut. Putuskan benang dan ikat kembali ujung yang baru pada titik belok; d) Dengan alat pengukur langkah yang dipasang pada pinggang bagian depan. Catat jumlah langkah untuk setiap arah sudut kompas. Ambil patokan 10 langkah sama dengan beberapa meter, atau kelipatan yang habis dibagi dengan 10; 4. Plot hasil pengukuran tersebut pada peta, pergunakan skala peta yang sesuai dengan skala peta yang dimiliki, jika pengukuran jarak dan sudut kompas teliti maka akan didapat hasil yang akurat. 5. Pemeriksaan posisi akhir dengan orientasi medan. Jika tersesat, minimal kita mempunyai catatan perjalanan untuk kembali ke tempat semula. 6. Jika sudut kompas dan jarak tempuh sudah ditentukan, maka plot di peta arah lintasan kita. Lakukan perjalanan dengan sudut kompas tersebut dan pergunakan cara melambung jika medannya tidak memungkinkan untuk dilalui, dengan tidak melupakan poin 2 dan 3. 6. 2. POTENSI SUMBER DAYA AIR SEBAGAI PERIKANAN Sumber daya perikanan dapat dipandang sebagai suatu komponen dari ekosistem perikanan berperan sebagai faktor produksi yang diperlukan untuk menghasilkan suatu output yang bernilai ekonomi masa kini maupun masa mendatang. Disisi lain, sumber daya perikanan bersifat dinamis, baik dengan ataupun tanpa intervensi manusia. Sebagai ilustrasi, pada sumber daya perikanan tangkap, secara

sederhana dinamika stok ikan ditunjukkan oleh keseimbangan yang disebabkan oleh pertumbuhan stok, baik sebagai akibat dari pertumbuhan individu (individu growth) maupun oleh perkembangbiakan (recruitment) stok itu sendiri. sumber daya perikanan pada suatu wilayah sangat dipengaruhi oleh perairan, baik perairan laut maupun perairan umum. Potensi perairan yang ada di wilayah tersebut sangat besar baik ditinjau dari sisi pemanfaatannya sebagai sarana dan prasarana transportasi sungai dan laut, maupun dari sisi sumberdaya yang terkandung di dalamnya seperti wilayah perairan tersebut merupakan aliran utama sungai kampar, sedangkan wilayah/daerah lautnya berdekatan dengan selat dan pertemuan arus. Sumberdaya perikanan perairan umum dimanfaatkan oleh masyarakat untuk memenuhi berbagai kebutuhan baik bersifat komersil maupun non komersil. Jenis pemanfaatan sumber daya perairan yang bersifat komersil diantaranya adalah perikanan tangkap dan perikanan budidaya. Sementara, jenis pemanfaatan yang bersifat non komersil diantaranya adalah pemanfaatan sumberdaya air untuk kegiatan mandi, cuci dan air minum. Umumnya keberadaan danau-danau di berbagai wilayah sangat berperan dalam menunjang usaha perikanan di daerah tersebut seperti memiliki potensi penangkapan (perikanan tangkap) dan budidaya (keramba). Dan berikut adalah beberapa cara dalam potensi sumber daya air sebagai perikanan dalam perairan waduk secara optimal: Perikanan Tangkap Pengelolaan perikanan tangkap meliputi berbagai kegiatan yang ditujukan untuk memanfaatkan sumberdaya peri kanan secara optimal dan berkelanjutan. Dalam pengelolaan perikanan tangkap, diharapkan kesejahteraan hidup masyarakat dapat meningkat, khususnya yang berada di sekitar waduk dan mereka yang terkena pembangunan waduk, oleh sebab itu inventarisasi mengenai keinginan, harapan dan prefensi masyarakat perlu dilakukan (Kartamihardja, 1993). Hal- hal yang perlu diperhatikan agar dicapai tingkat pemanfaatan yang optimal dan berkelanjutan, adalah : A. Pengelolaan Habitat Pembendungan aliran sungai akan me mbentuk ekosistem baru yang sangat berlainan dengan ekosistem sungai .Sungai yang merupakan perairan mengalir sebagai habitat ikan sungai, akan mengalami perubahan menjadi perairan waduk. dan mungkin hanya beberapa jenis ikan saja yang mampu menyesuaikan diri untuk hidup dan berkembangbiak dalam menyelesai kan daur hi dupnya.Perairan waduk yang terbentuk mungki n hanya cocok sebagai daerah pertumbuhan, tetapi tidak sebagai daerah pemijahan bagi beberapa jenis ikan asli sungai, sehingga ikan tersebut hanya dapat tumbuh namun ti dak dapat melanjutkan keturunannya. Oleh sebab itu, maka di dalam pengelolaan sumberdaya perairan waduk, salah satu hal yang penti g untuk diperhatikan adalah kondisi habitat agar habitat baru tersebut sesuai bagi persyaratan perkembangan populasi ikan untuk menyelesaikan daur hidupnya. Agar produksi perikanan di perairan waduk meningkat dan sesuai dengan sasaran yang diharapkan, maka pengelola perikanan harus mampu memanipulasi dan memodifikasi habitat waduk sehingga sesuai dengan persyaratan yang diperlukan oleh populasi ikan. Hal ini dapat dilakukan dengan mempertimbangkan pembersihan tumbuhan sebelum waduk diairi, penyediaan daerah pemijahan dan jalu r ik an, pengelolaan daerah hilir bendungan, dan pengendalian tanaman air. B. Pengelolaan Populasi Ikan

Perubahan ekosistem sungai menjadi ekosistem waduk akan berpengaruh terhadap populasi ikan. Pada awal penggenangan, siklus hidup ikan akan terganggu. Jenis ikan yang dapat beradaptasi dengan lingkungan waduk akan tumbuh dan berkembang biak serta biasanya merupakan ikan yang mendominasi. Sebaliknya, jenis ikan yang kurang atau tidak mampu beradaptasi, pada jangka panjang akan menghilang meskipun mungki n pada ta hun pertama penggenangan jumlahnya melimpah. Ukuran populasi ikan ditentukan oleh l aju peremajaan dan pertumbuhan. Apabila ketersediaan daerah pemijahan dan daerah makanan ikan terbatas maka ukuran populasi akan semakin menurun. Penurunan tersebut akan dipercepat dengan meningkatnya upaya penangkapan.Perikanan waduk bertujuan untuk meningkatkan produksi ikan dan mempertahankan produksi tersebut pada tingkat produktivitas maksimumnya, oleh sebab itu maka pengelolaan populasi ikan harus ditujukan bagi tercapainya kondisi perairan yang sesuai untuk pertumbuhan dan perkembangan populasi ikan yang diharapkan. Berdasarkan uraian di atas, maka di dalam pengelolaan populasi ikan di waduk, harus mempertimbangkan kondisi lingkungan, faktor-faktor yang membatasi ukuran populasi dan tujuan serta sasaran perikanan waduk. Teknik-teknik yang dapat dilakukan dalam pengelolaan populasi ikan untuk mencapai tingkat produksi ikan yang tinggi antara lain : pemberantasan jenis ikan yang tidak disukai, introduksi dan penebaran, pengaturan permukaan air dan pencegahan serta pengendalian hama penyakit dan parasit. C. Pengelolaan Penangkapan Pola usaha penangkapan i kan yang di kembangkan di suatu perairan waduk harus didasarkan pada pengetahuan tentang populasi ikan seperti formasi populasi, dinamika populasi, kelimpahan stok dan biomass, dan produksi maksimum lestari yang dapat dicapai. Usaha penangkapan diarahkan pada rasionalisasi pemanfaatan sumber yang optimal dengan memperhati kan kelestarian sumber. Dengan sasaran itu, maka pola pembinaan pengelolaan di daerah padat menurut Widana dan Martosubroto (1986) dilakukan dengan upaya sebagai berikut : 1. pembatasan upaya baik jumlah alat tangkap maupun musi m penangkapan. 2. pembatasan ukuran mata jaring atau alat lain 3. membangun reservat baru dan meningkatkan fungsi reservat yang sudah ada, serta perlu adanya pengawasan terhadap kegiatan nelayan yang merugikan fungsi reservet tersebut dan perlu adanya penyuluhan tentang arti penting suatu reservat. 4. mengadakan penebaran yang harus ditunjang dengan penyediaan benih yang cukup dengan jalan meningkatkan fungsi BBI lokal. 5. mengingat perairan waduk merupakan peranan yang tertutup dan dibeberapa tempat di manfaatkan untuk berbagai tujuan, maka pengelolaan harus dilaksanakan secara koordinatif dan terpadu dengan di tunjang oleh peraturan yang memadai. 6. diversivikasi usaha kebidang lain, terutama kebidang usaha budidaya diperairan waduk. 7. perlu penyuluhan yang intensif kepada masyarakat mengenai pentingnya kelestarian sumber. Teknik penangkapan yang diterapkan harus didasarkan pada teknologi tepat guna, yaitu teknologi yang sedarhana, mudah diterapkan, rancang bangunnya tidak memerlukan pengetahuan yang tinggi, produktivitasnya tinggi tetapi tidak merusak sumberdaya peri kanan. Sebagai contoh, di waduk Jatiluhur, penangkapan ikan dengan jaring insang menggunakan bahan pelampung yang terbuat dari styrofoam

bekas, potongan kayu atau bambu. Jumlah, jenis dan tipe alat tangkap yang di gunakan harus di sesuaikan dengan potensi sumberdaya ikan dan daya pulih stok. Jenis alat tangkap yang umumnya banyak digunakan di perairan waduk adalah: 1. jaring insang, rawei , jala, dan pancing. 2. Penggunaan alat tangkap ikan yang menggunakan arus listrik , bahan peledak atau racun (bahan-bahan yang bersifat toksik) harus dilarang karena akan memusnahkan stok ikan mulai dari larva hingga dewasa, serta biota lainnya. 3. Penggunaan alat tangkap yang sifatnya menguras stok ikan seperti pukat harimau harus dilarang sebab selain menangkap ikan tidak selektif, juga dapat merusak habitat biota dasar perairan. Pengendalian penangkapan ikan antara lain dapat dilakukan dengan cara: 1. Menetapkan daerah dan musim atau bulan larangan penangkapan ikan, yang bertujuan untuk memberi kesempatan ikan berkembang biak dan bertumbuh. 2. Pengaturan ukuran terkecil yang boleh ditangkap, yaitu dengan penetapan ukuran terkecil mata jaring in sang dan ukuran mata pancing rawai yang boleh dipakai oleh nelayan. 3. Pengaturan upaya penagkapan, misalnya dengan mengatur jumlah nelayan dan atau unit alat tangkap. 4. Larangan penggunaan alat tangkap ikan yang dapat membahayakan kelestarian sumberdaya perikanan, misalnya larangan penggunaan bahan peledak dan bahan beracun berbahaya (B3), alat tangkap berarus listrik dan pukat harimau. Perikanan Budidaya A. Pengelolaan Budidaya
Pengelolaan budidaya ikan harus ditujukan untuk mendapatkan produksi ikan optimal dengan tetap memperhatikan daya dukung dan kelestarian sumberdaya perairan. Prinsip dari budidaya ikan adal ah pemeliharaan ikan pada kondisi perairan yang dapat dikendalik an lingkungannya. Waduk merupakan salah satu perairan umum yang mempunyai wilayah yang memenuhi syarat untuk budi daya ik an. Saat ini budidaya yang masih cocok untuk perairan waduk adalah pemeliharaan ikan dalam keramba jaring apung. Keramba jaring apung merupakan salah satu jenis usaha keramba yang dominan yang di usahakan oleh petani . Jika ditinjau dari segi ketersediaan sumberdaya pertanian, profit abilitas usaha dan pasar, terutama pasar ekspor, usaha keramba jaring apung mempunyai prospek untuk dikembangkan dan merupakan lapangan pekerjaan yang penting bagi masyarakat di sekitarnya. Ada indikasi bahwa usaha keramba jaring apung bersifat terintegrasi mulai dari penyediaan benih, usaha pembesaran ikan hingga pemasaran mempunyai profitabilitas yang lebih tinggi. Usaha ini pada awalnya dicoba di waduk Jatiluhur oleh Lembaga Penelitian Perikanan Darat. Pemanfaatan waduk untuk usaha perikanan dengan keramba lebih berkembang di Jawa dibanding dengan daerah lain di Indonesia.Tujuan utama budidaya ikan adalah optimasi produksi ikan pada tingkat biaya yang minimum, oleh kerenanya setiap budidayawan harus tahu dan menguasai seluruh konsep sistem budidaya dan secara efektif dapat mengendalikan setiap

tahapan operasional budidaya yang dimulai dari tahap pembuatan unit budidaya dan pemilih an lokasi untuk budidaya ikan meliputi faktor fisik, kimia, dan biologi perairan, kemudahan jangkauan dan ketersediaan sarana dan prasarana, serta faktor keamanan.

B. Operasional Budidaya

Sebelum operasional budidaya dilakukan, perlu dibuatkan jadwal pelaksanaanya yang memuat semua kegiatan yang akan dilaksanakan mulai dari persiapan, pengadaan sarana, bahan dan peralatan, penebaran ikan, pemberian pakan, perawatan dan pengawasan, pemantau an stok ikan dan kualitas perairan sampai dengan panen dan distribusi. Apabila lokasi budiday a t elah dipilih, f asilit as bu diday a su dah len gk ap tersedia dan wadah pemeliharaan suda h ditebari ikan, maka budidayawan ikan harus mempunyai keyaki nan bahwa ik an yang dipeli ara tumbuh dengan l aju pertumbuhan yang di harapkan, kehilangan ikan baik yang disebabkan penyakiot, hama maupun lolos keluar jaring minimum, dilakukan pemeliharaan jaring secara rutin , pemberian pakan dilakukan secara efisien dan tepat, dan pengecekan stok ikan serta kualitas air dilaku kan secara rutin selama pemeliharaan . Panen sebaiknya disesuaikan dengan rencana yang tel ah di tetapkan, ukuran ikan sesuai dengan permintaan dan tersedianya pasar serta produk yang dihasilkan sebaiknya memenuhi mutu terbaik dan higienis.

3. POTENSI SUMBER DAYA AIR SEBAGAI PENGGELONTORAN Salah satu pemanfaatan sumber daya air adalah untuk penggelontoran sungai yang tercemar oleh limbah industri, limbah rumah tangga, dan sebagainya. Terutama dikota besar seperti Jakarta (waduk jatiluhur menggelontor sungai ciliwung) dan Surabaya (kali surabaya menggelontro kali jagir). Bendungam yang membentuk waduk/reservoir berguna untul berbagai macam tujuan, antara lain sebagai pengendali banjir, PLTA, irigasi, persediaan air baku, dan lain-lain. Pembendungan sungai akan menurunkan kecepatan aliran, dan akibatnya sedimen yang terbawa aliran sungai akan mengendap, dan mengurangi kapasitas waduk. Sebagian besar bendungan direncanakan dan dioperasikan untuk umur tertentu, yaitu oleh karena adanya akumulasi endapan lumpur dan bukan oleh karena keusangan kontruksi. Pada saat perencanaan harus sudah dipersiapkan alokasi ruang utnuk endapan sedimen (Dead Strorage) yang cukup, agar endapan tidak mengganggu fungsi bendungan selama umur rencana. Dimana umur rencana di definisikan sebagai: umur waduk yang sama dengan waktu penuhnya tampungan mati oleh endapan lebih besar dari laju endapan rencana, maka umur bendungan akan lebih pendek dari umur rencana semula. Di Indonesia pada umunya, laju endapan yang masuk ke bendungan cukup tinggi. Bendungan Wonogiri laju pengurangan kapasitas akibat sedimentasi rata-rata

2,70% per tahun. Hal ini cukup tinggi bila dibandingkan dengan laju pengurangan kapasitas reservoir akibat sedimentasi dunia yang rata-rata 1%. Salah satu usaha untuk mengurangi/mengeluarkan endapan yang telah terlanjur masuk dan atau mengendap didalam reservoir, yaitu dengan pemgbilasan hidrolis (Hydraulic Flushing) dan Penggalian / manual (Dredging). Ada tiga jenis cara pembilasan hidrolis, yaitu pengoperasian pembilasan (Sluicing Operation), pengoperasian pembuangan aliran lumpur (Venting of density current) dan pengoperasian penggelontoran (Flusing Operation). Pengoperasian pembilasan (sluicing) adalah pengeluaran dengan mengendalikan sedimen yang masuk ke waduk supaya tidak segera mengendap dengan menurunkan muka air waduk. Sluicing biasanya dilakukan disaat banjir. Pengoperasian pembuangan aliran lumpur (Venting) adalah mengendalikan muatan sedimen agar tidak mengenda, dan dikeluarkan secara menerus dengan pintu bawah bendungan, tanpa menurunkan muka air waduk. Definisi Flushing Prinsip dari metode penggelontoran sedimen dengan energi potensial air waduk (flushing) adalah mengeluarkan sedimen deng an mengambil manfaat energi hidrolik akibat beda tinggi antara muka air di depan dan belakang bendungan, untuk mensuplai energi pada sediment flushing system. pengoperasian penggelontoran (Flushing) adalah penggelontoran yang ditujukan untuk menggerus sedimen yang telah mengendap di dasar waduk. Endapan sedimen yang telah tergerus atau tererosi akan terbawa ke hilir oleh aliran air dalam waduk dan keluar melalui pintu penggelontor. Teknik pengoperasian ini diterapkan dengan meningkatkan kecepatan aliran pada pintu pembungan, sehingga kecepatan di dalam waduk lebih besar dan sukup untuk menggerus / menggelontor sedimen yang telah terakumulasi melalui sistem pintu pembuangan. Teknik penggelontoran ini secara efektif diterapkan pada level muka air waduk yang rendah dan mencapai kondisi aliran bebas (free flow condition). Pengoperasian flushing akan lebih efektif bila dilakukan dengan pengosongan reservoir, tetapi hal ini harus mengorbankan tampungan air dalam reservoit. Flushing sebetulnya juga dapat dilakukan dengan atau tanpa menurunkan muka air waduk yang rendah. Cara penggelontoran (Hodraulic Flushing) adalah cara yang lebih baik untuk mengembalikan kapasitas reservoir bila dibanding dengan cara lain, misalnya dredging. Klasifikasi Flushing Menurut Fan ( 1985 ) secara umum flushing dapat diklasifikasikan kedalam 2 kategori yaitu Empty or Free-flow Flus hing dan Flushing With Partial Drawdown. 1. Empty or free-flow flushing : Yaitu flushing dilaksanakan dengan cara mengosongkan air waduk, sedangkan aliran air sungai tetap di pertahankan masuk kedalam waduk, untuk selanjutnya digunakan sebagai penggelontor sedimen keluar waduk melalui bottom outlet. Waktu pelaksanaannya ada 2 cara, yaitu : - Empty Flushing During Flood Season Flushing dilaksanakan pada saat musim hujan atau musim basah. - Empty Flushing During Non Flood Season Flushing dilaksanakan pada saat musim kemarau atau musim kering. 2. Flushing With Partial Drawdown

Yaitu penggelontoran sedimen dengan cara elevasi air waduk dipertahankan dalam keadaan tinggi, endapan sedimen diarahkan keluar waduk melalui bottom outlet. Dalam pelaksanaannya ada 2 macam cara, yaitu: - Pressure Flushing Pada saat flushing dilaksanakan, elevasi air waduk ditutunkan ke elevasi paling rendah yang diijinkan (minimun operation level) - Flushing With High-Level Outlet Flushing dilaksanakan dengan membuat Underwater Dike di waduk untuk menaikkan endapan sedimen ke High Level Bypass Channel yang elevasinya lebih tinggi dari elevasi intake. Faktor-Faktor Yang Mempengaruhi Flushing Efektif tidaknya hasil penggelontoran sedimen (flushing) dipengaruhi oleh beberapa faktor sebagai berikut: a. Dimensi dari flushing outlet b. Posisi dari flushing outlet c. Penampang waduk dan kecuraman dasar waduk d. Panjang, pendek, lebar dan tidaknya waduk e. Lurus tidaknya waduk kearah outlet f. Distribusi dan kepadatan sedimen g. Ketersediaan air waduk unt uk penggelontoran sedimen h. Frekuensi penggelontoran sedimen i. Kondisi cathment area dari waduk 4. POTENSI SUMBER DAYA AIR SEBAGAI REKREASI Penggunaan air untuk rekreasi biasanya sangatlah kecil, namun terus berkembang. Air yang digunakan untuk rekreasi biasanya berupa air yang ditampung dalam bentuk reservoir, dan jika air yang ditampung melebihi jumlah yang biasa ditampung dalam reservoir tersebut, maka kelebihannya dikatakan digunakan untuk kebutuhan rekreasional. Pelepasan sejumlah air dari reservoir untuk kebutuhan arung jeram atau kegiatan sejenis juga disebut sebagai kebutuhan rekreasional. Hal lainnya misalnya air yang ditampung dalam reservoir buatan (misalnya kolam renang). Penggunaan rekreasional umumnya non-konsumtif, karena air yang dilepaskan dapat digunakan kembali. Pengecualian terdapat pada penggunaan air di lapangan golf, yang umumnya sering menggunakan air dalam jumlah berlebihan terutama di daerah kering. Namun masih belum jelas apakah penggunaan ini dikategorikan sebagai penggunaan rekreasional atau irigasi, namun tetap memberikan efek yang cukup besar bagi sumber daya air setempat. Sebagai tambahan, penggunaan rekreasional mungkin akan mengurangi ketersediaan air bagi kebutuhan lainnya di suatu tempat pada suatu waktu tertentu. Saat ini rekreasi sudah menjadi suatu kebutuhan bagi masyarakat kota akibat adanya rutinitas kerja yangn membuat kejenuhan. Sarana pemanfaatan air untuk rekreasi anatara lain: waduk, sungai dan laut dapat dijadikan tempat rekreasi dengan pemandangannya yang indah, olahraga air, berperahu dan memancing. Contoh sebagai rekreasi: a. Arung Jeram (Rafting) Arum jeram dapat dikategorikan sebagai wisata olahraga. Wisata olah raga ini merupakan salah satu cara yang sering dilakukan bagi sebagian orang yang menyukai tantangan sebagai suatu kegiatan wisata. Arum jeram selain memerlukan tenaga yang

ekstra juga memerlukan keberanian. Pada umumnya medan yang digunakan adalah berarus deras dan berbatu. Rafting atau dikenal arung jeram adalah kegiatan olahraga mengarungi jeram sungai dengan perlengkapan tertentu. Perlengkapan utama yang biasa digunakan adalah perahu karet. Arung jeram pada awalnya hanya diminati beberapa orang tertentu yang menyukai kegiatan petualangan. Saat ini masyarakat umum bisa menikmati olahraga petualangan yang menarik ini dengan ikut program wisata arung jeram. Rafting merupakan rekreasi yang memanfaatkan sungai. Aliran sungai yang cukup deras dimanfaatkan untuk menjelajah menggunakan perahu karet. Dengan arus sungai yang cukup deras kita bisa memacu adrenalin dengan segala kondisi aliran sungai yang beragam.

Gambar Arung Jeram b. Pantai Pantai adalah tempat yang memiliki banyak fungsi. Salah satunya adalah sebagai tempat untuk berekreasi dan menghirup udara segar yang berguna bagi kesehatan serta fungsi-fungsi lingkungan lainnya yang banyak manfaatnya bagi kehidupan di sekitarnya. Ukuran fungsi yang sedikit telah disinggung di sini adalah fungsi yang tentunya bersinggungan dengan kehidupan makhluk hidup, khususnya makhluk hidup yang bernama manusia. Pantai di berbagai wilayah negara terlihat mengalami perkembangan yang sangat bervariasi. Namun pada dasarnya, wilayah pantai merupakan wilayah yang menjadi salah satu tempat favorit bagi upaya pengembangan dan pemekaran wilayah, baik pada nantinya wilayah pantai itu telah menjadi suatu bagian pengembangan wilayah yang sangat dekat dengan pembangunan wilayah perkotaan maupun masih merupakan bagian wilayah yang pembangunan wilayahnya masih tergolong dalam wilayah pedesaan. Sumber daya air yang ada di laut biasa dimanfaatkan oleh banyak orang untuk berenang, bermain air atau bahkan berselancar disekitar pantai. Melihat potensi yang ada seperti ini biasannya pemerintah setempat memanfaatkanya sebagai sarana rekreasi pantai untuk masyarakat yang membutuhkan tempak wisata terutama untuk di daerah perkotaan.

Gambar Pantai Waduk Pemanfaatan sumberdaya alam secara luas dan efisien merupakan tuntunan dalam pembangunan nasional. Keperluan akan sumberdaya air terus menerus meningkat baik ditujukan bagi pengairan, keperlua n umum dan pemukiman, pengembangan industri, pembangkit tenaga, perikanan, perhubungan, pariwisata maupun maksud lainnya. Upaya pembendungan DAS, genangan atau bentuk sumberdaya air lainnya telah banyak dilakukan dalam rangka meme nuhi keperluan air dan tenaganya, untuk itu dibentuk waduk ( reservoir/man made lakes). Pembuatan waduk melalui pembendungan aliran sungai pada hakekatnya akan merubah ekosistem sungai dan daratan menjadi ekosistem waduk. Perubahan ini akan mempunyai dampak, baik positif maupun negatif terhadap sumberdaya dan lingkungannya. Dampak positif maupun negatif yang ditimbulkna adalah sesuai dengan fungsi waduk tersebut, sedangkan dampak ne gatif dan permasalahan yang paling menonjol adalah pemukiman kembali penduduk asal kawasan yang digenangi, pengadaan lapangan kerja, hilangnya dara tan, hutan, perkebunan, dan sumberdaya lainnya termasuk flora, fauna serta dampak ekologi yang merugikan lainnya baru akan terasa dalam jangka panjang. Oleh sebab itu, maka pembangunan waduk perlu dinilai dan dikaji de ngan memperhitungkan arti dan peran pentingnya bagi pembangunan ekonomi dan kemudian mema ntapkan cara dan teknik pengelolaan sumberdaya perairan waduk agar diperoleh hasil optimal dengan meminimalkan efek atau dampak negatif ya ng tidak diinginkan. Contoh waduk yang dijadikan tempat rekreasi: 1. Waduk PLTA Jatiluhur

Gambar Waduk Jatiluhur Salah satu waduk yang dimanfaatkan sebagai rekreasi adalah waduk jatiluhur. Waduk Jatiluhur dapat dijadikan sebagai alternatif sebagai tempat rekreasi bersama keluarga. dengan fasilitas yang memadai waduk ini memang pantas dijuluki sebagai waduk serbaguna. Fasilitas-fasilitas yang ada di lokasi ini antara lain, hotel atau

bungalow, bar dan tempat makan, lapangan tenis, bilyard, perkemahan, kolam renang yang dilengkapi dengan water slide, ruang pertemuan, sarana rekreasi, dan olahraga air, dan playground. Selain itu, di lokasi ini juga terdapat tempat budidaya ikan keramba jaring apung. Wisatawan yang memiliki hobi memancing dapat memburu ikan saat siang ataupun malam. Bila malam tiba, suasana menjadi semakin seru sambil menikmati ikan bakar. Selain untuk wisata, Waduk Jatiluhur juga berfungsi sebagai penyedia air irigasi untuk 242.000 hektar sawah, air baku untuk minum, budi daya perikanan, dan pengendali banjir. Di dalam waduk, terpasang 6 unit turbin daya 187 MW yang dapat memproduksi listrik rata-rata 1.000 juta kwh setiap tahun. Di lokasi ini wisatwan juga dapat melihat Stasiun Satelit Bumi yang dikelola oleh PT Indosat Tbk. sebagai alat komunikasi internasional. Dapat dibayangkan waduk yang satu ini memang sangat multifungsi. Selain berwisata alam pengunjung juga bisa mempelajari banyak hal di tempat ini. Waduk Jatiluhur terletak di Kecamatan Jatiluhur, Kabupaten Purwakarta (9 km dari pusat Kota Purwakarta).Bendungan Jatiluhur adalah bendungan terbesar di Indonesia. Bendungan itu dinamakan oleh pemerintah Waduk Ir. H. Juanda, dengan panorama danau yang luasnya 8.300 ha. Bendungan ini mulai dibangun sejak tahun 1957 oleh kontraktor asal Perancis, dengan potensi air yang tersedia sebesar 12,9 miliar m3 / tahun dan merupakan waduk serbaguna pertama di Indonesia. Di dalam Waduk Jatiluhur, terpasang 6 unit turbin dengan daya terpasang 187 MW dengan produksi tenaga listrik rata-rata 1.000 juta kwh setiap tahun, dikelola oleh PT. PLN (Persero). Selain dari itu Waduk Jatiluhur memiliki fungsi penyediaan air irigasi untuk 242.000 ha sawah (dua kali tanam setahun), air baku air minum, budi daya perikanan dan pengendali banjir yang dikelola oleh Perum Jasa Trita II. Selain berfungsi sebagai PLTA dengan sistem limpasan terbesar di dunia, kawasan Jatiluhur memiliki banyak fasilitas rekreasi yang memadai, seperi hotel dan bungalow, bar dan restaurant, lapangan tenis, bilyard, perkemahan, kolam renang dengan water slide, ruang pertemuan, sarana rekreasi dan olahraga air, playground dan fasilitas lainnya. Sarana olahraga dan rekreasi air misalnya mendayung, selancar angin, kapal pesiar, ski air, boating dan lainnya. Di perairan Danau Jatiluhur ini juga terdapat budidaya ikan keramba jaring apung, yang menjadi daya tarik tersendiri. Di waktu siang atau dalam keheningan malam kita dapat memancing penuh ketenangan sambil menikmati ikan bakar. 2. Waduk PLTA Saguling

Gambar Waduk Saguling Waduk Saguling adalah waduk buatan yang terletak di Kabupaten Bandung Barat pada ketinggian 643 m di atas permukaan laut.[1] Waduk ini merupakan salah satu dari

tiga waduk yang membendung aliran Sungai Citarum yang merupakan sungai terbesar di Jawa Barat. Dua waduk lainnya adalah Waduk Jatiluhur dan Waduk Cirata. 3. Waduk PLTA Cirata

Gambar Waduk Cirata Cirata, selain berpungsi sebagai Pembangkit Listrik Tenaga Air (PLTA) danau yang berketinggian sekitar 223 meter di atas permukaan laut itu, dikelilingi bukit menjadikan keindahan alam yang sangat menarik. PLTA Cirata merupakan Proyek Induk Pembangkit Hidro Jawa Barat (Pikitdro Jabar) yang dapat membangkitkan energi listrik rata-rata sebesar 1.426 juta kilowat/jam pertahun Bila melakukan perjalanan dari Kota Purwakarta melalui Plered, kita akan tiba di Cirata dalam waktu kurang lebih 40 menit. Dalam perjalanan itu, dapat dinikmati keindahan alam di sepanjang jalan Plered-Cirata. Ke depan danau Cirata akan dikembangkan menjadi tempat educationol tourism bagi para pelajar dan mahasiswa dan sarana rekreasi, terutama rekreasi air seperti halnya Obyek Wisata Jatiluhur.

KESIMPULAN
Navigasi atau pandu arah adalah penentuan kedudukan (position) dan arah perjalanan baik di medan sebenarnya atau di peta, dan oleh sebab itulah pengetahuan tentang pedoman arah (compass) dan peta serta teknik penggunaannya haruslah dimiliki dan dipahami. Navigasi juga merupakan penetuan posisi dan arah perjalanan, baik di medan perjalanan atau di peta. Navigasi terdiri atas navigasi darat, sungai, pantai, rawa dan laut, namun yang umum digunakan adalah navigasi darat. Namun dalam hubungannya dengan sumber daya air jadi navigasi yang akan dibahas adalah navigasi sungai, pantai dan rawa. Sumber daya perikanan dapat dipandang sebagai suatu komponen dari ekosistem perikanan berperan sebagai faktor produksi yang diperlukan untuk menghasilkan suatu output yang bernilai ekonomi masa kini maupun masa mendatang. Disisi lain, sumber daya perikanan bersifat dinamis, baik dengan ataupun tanpa intervensi manusia. Sebagai ilustrasi, pada sumber daya perikanan tangkap, secara sederhana dinamika stok ikan ditunjukkan oleh keseimbangan yang disebabkan oleh pertumbuhan stok, baik sebagai akibat dari pertumbuhan individu (individu growth) maupun oleh perkembangbiakan (recruitment) stok itu sendiri. Prinsip dari metode penggelontoran sedimen dengan energi potensial air waduk (flushing) adalah mengeluarkan sedimen deng an mengambil manfaat energi hidrolik akibat beda tinggi antara muka air di depan dan belakang bendungan, untuk mensuplai energi pada sediment flushing system. pengoperasian penggelontoran (Flushing) adalah penggelontoran yang ditujukan untuk menggerus sedimen yang telah mengendap di dasar waduk. Endapan sedimen yang telah tergerus atau tererosi akan terbawa ke hilir oleh aliran air dalam waduk dan keluar melalui pintu penggelontor. Teknik pengoperasian ini diterapkan dengan meningkatkan kecepatan aliran pada pintu pembungan, sehingga kecepatan di dalam waduk lebih besar dan sukup untuk menggerus / menggelontor sedimen yang telah terakumulasi melalui sistem pintu pembuangan. Penggunaan air untuk rekreasi biasanya sangatlah kecil, namun terus berkembang. Air yang digunakan untuk rekreasi biasanya berupa air yang ditampung dalam bentuk reservoir, dan jika air yang ditampung melebihi jumlah yang biasa ditampung dalam reservoir tersebut, maka kelebihannya dikatakan digunakan untuk kebutuhan rekreasional. Pelepasan sejumlah air dari reservoir untuk kebutuhan arung jeram atau kegiatan sejenis juga disebut sebagai kebutuhan rekreasional. Hal lainnya misalnya air yang ditampung dalam reservoir buatan (misalnya kolam renang). Penggunaan rekreasional umumnya non-konsumtif, karena air yang dilepaskan dapat digunakan kembali. Pengecualian terdapat pada penggunaan air di lapangan golf, yang umumnya sering menggunakan air dalam jumlah berlebihan terutama di daerah kering. Namun masih belum jelas apakah penggunaan ini dikategorikan sebagai penggunaan rekreasional atau irigasi, namun tetap memberikan efek yang cukup besar bagi sumber daya air setempat. Sebagai tambahan, penggunaan rekreasional mungkin akan mengurangi ketersediaan air bagi kebutuhan lainnya di suatu tempat pada suatu waktu tertentu.

STANDAR KEBUTUHAN AIR UNTUK IRIGASI, PERKOTAAN, RUMAH TANGGA DAN INDUSTRI
Standar kelayakan kebutuhan air bersih untuk manusia sangatlah penting dikarenakan bisa mengukur kebutuhan air yang sehari-hari digunakan untuk kegiatan misalnya irigasi dan industry,semakin besar tingkat pendapatan seorang manusia maka semakin besar juga kebutuhan air yang diperlukan untuk kesehariannya. Standar kelayakan kebutuhan air bersih adalah 49,5 liter/kapita/hari. Untuk kebutuhan tubuh manusia air yang diperlukan adalah 2,5 lt perhari. Standar kebutuhan air pada manusia biasanya mengikuti rumus 30 cc per kilo gram berat badan per hari. Artinya jika seseorang dengan berat badan 60 kg, maka kebutuhan air tiap harinya sebanyak 1800 cc atau 1,8 liter. Badan dunia UNESCO sendiri pada tahun 2002 telah menetapkan hak dasar manusia atas air yaitu sebesar 60 lt/org/hari. Standar kebutuhan air ini sangat penting dikarenakan air bisa menjadi kebutuhan kegiatan manusia dan juga sebagai kebutuhan pokok, maka standar kebutuhan air ini dibagi berdasarkan untuk irigasi,perkotaan,rumah tangga dan industry Untuk Irigasi Kebutuhan air selain untuk irigasi yaitu kebutuhan air untuk tambak atau kolam,industry maupun air minum yang diambil dari saluran irigasi. Air irigasi merupakan air yang diambil dari suatu sungai atau waduk melalui saluran-saluran irigasi yang disalurkan ke lahan pertanian guna menjaga keseimbangan air dan kepentingan pertanian (Suhardjono, 1994 dalam Gunawan, 2008). Air sangat dibuthkan untuk produksi pangan, seandainya pasokan air tidak berjalan baik maka hasl pertannian pn akan terpengaruh (Sutawan, 2001). Air irigasi dapat berasal dari air hujan maupun air permukaan atau sungai. Pemanfaatan air irigasi tidak hanya untuk pertanian saja melainkan dapat juga dimanfaatkan untuk kegiatan-kegiatan yang lain seperti perikanan atau peternakan. Kebutuhan air irigasi dipengaruhi oleh beberapa faktor, yaitu kebutuhan untuk penyiapan lahan (IR), kebutuhan air konsumtif untuk tanaman

(Etc), perkolasi (P), kebutuhan air untuk penggantian lapisan air (RW), curah hujan efektif (ER), efisiensi air irigasi (IE), dan luas lahan irigasi (A) (SNI,2002). Untuk menghitung kebutuhan.

IG Etc IR RW P ER EI A

Keterangan :

= kebutuhan air irigasi (m3), = kebutuhan air konsumtif (mm/hari), = kebutuhan air untuk penyiapan lahan (mm/hari), = kebutuhan air untuk mengganti lapisan air (mm/hari), = perkolasi (mm/hari), = hujan efektif (mm/hari), = efisiensi irigasi (-), = luas areal irigasi (m2).

Kebutuhan air konsumtif Kebutuhan air konsumsi memiliki makna bahwa setiap tanaman akan memiliki kebutuhan tertentu terhadap air sehingga antara tanaman satu dengan lainnya akan memiliki kebutuhan yang berbeda dalam menggunakan air. Dengan menggunakan standar yang sudah ada maka besarnya kebutuhan air konsumtif dapat dihitung menggunakan rumus berikut.

Etc = kebutuhan air konsumtif (mm/hari), Eto = evapotranspirasi (mm/hari), kc = koefisien tanaman. Evapotranspirasi dapat dihitung menggunakan metode Penman sedangkan koefisien tanaman dapat melihat panduan dari FAO yang ada dalam standar irigasi Tabel 2 Koefisien Tanaman, kc

Sumber: Direktorat Pengairan dan Irigasi Bappenas. 2006 Kebutuhan air untuk penyiapan lahan Perhitungan kebutuhan air untuk penyiapan lahan ditentukan oleh kebutuhan maksimum irigasi. Adapun factor-faktor yang mempengaruhi kebutuhan air untuk

penyiapan lahan adalah (1) lamanya waktu yang dibutuhkan untuk menyelesaikan pekerjaan penyiapan lahan, dan (2) jumlah air yang diperlukan untuk penyiapan lahan. Perhitungan kebutuhan air yang digunakan didasarkan dari penelitian van de Goor dan Zijlstra (1968) (dalam Direktorat Pengairan Irigasi, 2006).

Keterangan : IR = kebutuhan air irigasi di tingkat persawahan (mm/hari), M = kebutuhan air untuk menganti kehilangan air akibat evaporasi dan perkolasi di sawah yang telah dijenuhkan,= Eo + P, Eo = 1,1 x Eto; P = Perkolasi (mm/hari), T = jangka waktu penyiapan lahan (hari) dan k = M x (T/S), S = kebutuhan air untuk penjenuhan ditambah dengan lapisan air 50 mm. Perhitungan kebutuhan air untuk penyiapan lahan digunakan T = 30 hari dan S = 250 mm. Ini sudah termasuk banyaknya air untuk penggenangan setalah transplantasi, yaitu sebesar 50 mm serta kebutuhan untuk persemaian.

Gambar Standar Kebutuhan Air untuk Irigasi

1. Untuk Perkotaan Kebutuhan air per orang per hari disesuaikan dengan standar yang biasa digunakan serta criteria pelayanan berdasarkan pada kategori kotanya . Di dalamnya setiap kategori tertentu kebutuhan air per orang perhari berbeda-beda Direktorat Jenderal Cipta Karya Departemen Pekerjaan Umum membagi lagi standar kebutuhan air minum tersebut berdasarkan lokasi wilayah sebagai berikut: a. Pedesaan dengan kebutuhan 60 liter / per kapita / hari. b. Kota Kecil dengan kebutuhan 90 liter / per kapita / hari. c. Kota Sedang dengan kebutuhan 110 liter / per kapita / hari. d. Kota Besar dengan kebutuhan 130 liter / per kapita / hari. e. Kota Metropolitan dengan kebutuhan 150 liter / per kapita / hari. 2. Untuk Rumah Tangga Tabel 1 Standar Kebutuhan Air Rumah Tangga Berdasarkan Jenis Kota dan Jumlah Penduduk.

Standar Kebutuhan Air Rumah Tangga Berdasarkan Jenis Kota dan Jumlah Penduduk. Sumber: Pedoman Konstruksi dan Bangunan, Dep. PU dalam Direktorat Pengairan dan Irigasi Bappenas. 2006.

dimana : Q (DMI) q(u) q(r) P(u) P(r)

= kebutuhan air untuk kebutuhan domestik (m/tahun) = konsumsi air pada daerah perkotaan (liter/kapita/hari) = konsumsi air daerah pedesaan (liter/kapita/hari) = jumlah penduduk kota = jumlah penduduk pedesaan

Kebutuhan air domestik akan dipengaruhi juga oleh pola konsumsinya seperti penduduk kota menggunakan air lebih banyak dibandingkan penduduk desa. Berdasarkan SNI tahun 2002 tentang sumberdaya air penduduk kota membutuhkan 120L/hari/kapita, sedang penduduk pedesaan memerlukan 60L/hari/kapita. Berdasarkan asumsi tersebut maka dapat diformulasikan kebutuhan air penduduk desa maupun kota (SNI, 2002). Kebutuhan air penduduk pedesaan = penduduk x 365 x 60 L = . L/Tahun. Kebutuhan air penduduk perkotaan = penduduk x 365 x 120 L = . L/Tahun. 3. Untuk Industri Kebutuhan air untuk industry merupakan kebtuhan untuk kegiatan produksi meliputi

bahan baku, pekerja, industry dan kebutuhan pendukung industry lainnya (Gunawan, 2008). Menurut Erwan dkk (1996) dalam SNI 2002) , untuk memperoleh data yang akan digunakan untuk menghitung kebutuhan air industry diperlukan kuesioner dan wawancara langsung, namun jika datanya terbatas maka prediksi penggunaan air dapat menggunakan standar dari Direktorat Teknik Penyehatan, Ditjen Cipta Karya Depertemen Pekerjaan Umum. Besar kebutuhan rata-ratanya adalah 2.000 lt/unit/hari atau 500 lt/hari/karyawan (Nippon Koei, 1995 dalam SNI, 2002).
Tabel 4. Kebutuhan Air Industri Berdasarkan Beberapa Proses Industri

Sumber: Pedoman Konstruksi dan Bangunan, Dep. PU. Proyeksi kebutuhan air industri sangat kompleks dengan segala faktor-faktor yang ikut mendukungnya. Semakin besar suatu industri maka pemanfaatan air akan semakin banyak, hal ini juga dipengeruhi oleh jenis industri yang diusahakan misalnya industri sedang minuman ringan lebih kecil kebutuhannya dibandingkan industri besar minuman ringan. Tabel 5 Standar kebutuhan air untuk berbagai sector Sumber: Standar Nasional Indonesia, 2002

Gambar Standar Kebutuhan Air Untuk Industri

Kesimpulan
Air merupakan sumberdaya yang sangat penting untuk kelangsungan hidup manusia. Adanya pengelolaan dan pemanfaatan yang optimal serta berwawasan lingkungan diharapkan kebutuhan manusia dapat terpenuhi tanpa mengganggu kesimbangan alam dan ketersediaan air terjaga sehingga air dapat dimanfaatkan secara lestari. Ketersediaan akan berbenturan dengan kebutuhan, maka selayaknya fungsi manajemen kebutuhan sangat penting untuk dilakukan sperti dalam manajemen air untuk irigasi, industry, peternakan, irigasi, perikanan serta pemanfaatan lain yang juga harus diperhatikan.

PROYEKSI KEBUTUHAN AIR JANGKA PANJANG DENGAN METODE ARITMATIK, GEOMETRI DAN LEAST SQUARE
1. ANALISIS KEBUTUHAN AIR BERSIH TINJAUAN UMUM Analisis kebutuhan air bersih untuk masa mendatang menggunakan standart standart perhitungan yang telah ditetapkan. Kebutuhan air untuk fasilitas fasilitas sosial ekonomi harus dibedakan sesuai peraturan PDAM dan memperhatikan kapasitas produksi sumber yang ada, tingkat kebocoran dan pelayanan. Faktor utama dalam analisis kebutuhan air adalah jumlah penduduk pada daerah studi. Untuk menganalisis proyeksi 10 tahun ke depan dipakai metode Aritmatik dan metode Geometrik. Dari proyeksi tersebut, kemudian dihitung jumlah kebutuhan air dari sektor domestik dan sektor nondomestik berdasarkan kriteria Ditjen Cipta Karya 1996. Dengan adanya analisis kebutuhan air bersih ini ditargetkan kebutuhan air bersih masyarakat dapat dipenuhi dengan tingkat pelayanan hingga 100 % dari jumlah penduduk Kecamatan Gunem pada masa mendatang di mana dengan menggunakan data penduduk terakhir tahun 2006 dan kemudian sampai dengan 10 tahun ke depan yaitu tahun 2016. ANALISIS SEKTOR DOMESTIK Analisis sektor domestik merupakan aspek penting dalam menganalisis uhan penyediaan di masa mendatang. Analisis sektor domestik untuk masamendatang dilaksanakan dengan dasar analisis pertumbuhan penduduk pada wilayah yang direncanakan. Kebutuhan air domestik untuk kota dibagi dalam beberapa kategori, yaitu : 1. Kota kategori I ( Metropolitan ) 2. Kota kategori II ( Kota Besar ) 3. Kota kategori III ( Kota Sedang ) 4. Kota kategori IV ( Kota Kecil ) 5. Kota kategori V ( Desa ) Untuk mengetahui kriteria perencanaan air bersih pada tiap tiap kategori dapatdilihat pada tabel berikut ini :

Analisis Pertumbuhan Penduduk Tabel diatas memberikan data penduduk Kecamatan Gunem dari tahun 1997 2006. Dari data tersebut kemudian dihitung tingkat pertumbuhan tiap tahunnya dengan menggunakan metode Geometrik dan Aritmatik. Ratio pertumbuhan tersebut kemudian dirata rata untuk dapat memproyeksikan pertumbuhan penduduk 10 tahun ke depan.

Metode Geometrik Rumus dasar metode geometrik yaitu : Pn = Po ( 1 + r )n Dari data di atas didapat : Po = 23290 jiwa r = + 0,71 % = + 0,0071 didapat persamaan forward projection : Pn = 23290 ( 1 + 0, 0071 )n B. Metode Aritmatik Rumus dasar metode aritmatrik yaitu : Pn = Po + n r r = tP P t o ) ( dari data di atas didapat : Pt = jumlah penduduk pada tahun 1997 = 21856 jiwa Po = 23290 jiwa To = 2006 Tt = 1997 r= ) 1997 2006 ( ) 21856 23290 ( r = 159,333 didapat persamaan aritmatik : Pn = Po + nr Pn = 23290 + 159,333 n

Grafik Proyeksi Penduduk Kecamatan Gunem Tahun 2006 s/d 2016 Dari analisis di atas didapat jumlah penduduk Kecamatan Gunem pada tahun 2016 berjumlah 24940 jiwa (proyeksi 10 tahun), maka sesuai Tabel 5.1, Kecamatan Gunem termasuk dalam kategori kota kecil dengan jumlah penduduk berkisar 20.000 100.000 jiwa. Standart Analisis Menurut kriteria perencanaan Ditjen Cipta Karya Dinas PU, maka : 1). Konsumsi sambungan rumah tangga : 70 liter/orang/hari. 2). Konsumsi sambungan hidran umum adalah : 30 liter/orang/hari. 3). Perbandingan antara sambungan rumah tangga dan hidran umum adalah : SR : HU = 70 : 30 Untuk lebih jelas dapat dilihat pada Tabel 5.1. ANALISIS SEKTOR NON DOMESTIK Analisis sektor non domestik dilaksanakan dengan berpegangan pada analisis data pertumbuhan terakhir fasilitas fasilitas sosial ekonomi yang ada pada wilayah perencanaan. Kebutuhan air non domestik menurut kriteria perencanaan pada Dinas PU dapat dilihat dalam Tabel 2.3 sampai Tabel 2.5 berikut ini :

Keterangan : [a] = Nomer urut [b] = Tahun proyeksi (tahun perencanaan) [c] = Hasil perhitungan proyeksi jumlah penduduk (tabel 5.3) [d] = Tabel 5.1 no.12 kolom 5 (kota kecil) [e] = [c] x [d] [f] = Kriteria perencanaan Ditjen Cipta Karya Dinas PU [g] = [e] x [f] [h] = [g] / (24 x 60 x 60) 4.2. Sektor Non Domestik 1). Fasilitas Pendidikan Fasilitas pendidikan berfungsi untuk melayani masyarakat sehingga pertumbuhan pelajar diasumsikan sama atau seiring dengan angka pertumbuhan penduduk Kecamatan Gunem. Dari peraturan Ditjen Cipta Karya Dep.PU faktor yang diperhitungkan adalah jumlah murid dengan kebutuhan air 10 liter / orang / hari.

2). Fasilitas Peribadatan Fasilitas peribadatan digunakan masyarakat sebagai sarana menjalankan ibadah sehingga pertumbuhan jumlah peribadatan diasumsikan sama dengan tingkat pertumbuhan penduduk Kecamatan Gunem. Pada peraturan yang ditetapkan Ditjen Cipta Karya Dep. PU didapat kebutuhan air bersih untuk Masjid sebesar 3000 liter/unit/hari dan Mushola sebesar 2000 liter/unit/hari. Proyeksi jumlah masjid diasumsikan untuk masjid tiap 5 tahun bertambah 1 unit, dan untuk mushola tiap 2 tahun bertambah 1 unit. Perhitungan kebutuhan air untuk masjid dan mushola dapat dilihat pada Tabel 5.5 sebagai berikut:

3). Fasilitas Pasar Terdapat pula fasilitas pasar yang melayani kebutuhan kebutuhan pokok sehari hari. Di dalam pasar tersebut memerlukan tersedianya air bersih. Analisis kebutuhan air bersih untuk fasilitas pasar dapat dilihat pada tabel 5.10.

Keterangan : [a] = Nomer urut [b] = Tahun proyeksi (tahun perencanaan) [c] = Hasil perhitungan proyeksi jumlah penduduk (tabel 5.3) [d] = Kriteria perencanaan Ditjen Cipta Karya Dinas PU [e] = [c] x [d] [f] = Tabel 5.4 [g] = [e] x [f] [h] = [g] / (24 x 60 x 60) 4). Fasilitas Olahraga

Fasilitas lapangan olah raga antara lain sepakbola, lapangan bola volley, dan lapangan bulu tangkis, semuanya dihitung dengan menggunakan unit/banyaknya pemakai lapangan tersebut. Menurut Tabel 5.4, perhitungan kebutuhan air bersih untuk 1 orang pemakai lapangan olah raga yaitu 10 liter/orang/detik. Perhitungan kebutuhan air untuk fasilitas olahraga diasumsikan dalam proyeksi 10 tahun yaitu konstan, maksudnya tidak ada pertambahan fasilitas olahraga.

5). Fasilitas Perkantoran Dan Pertokoan Perhitungan kebutuhan air : Kebutuhan air untuk perkantoran sebesar 10 liter/pegawai/hari. Kebutuhan air untuk pertokoan sebesar 10 liter/pegawai/hari. Asumsi untuk proyeksi jumlah pegawai perkantoran yaitu bertambah 2 pegawai tiap tahunnya dan untuk proyeksi jumlah pegawai pertokoan juga bertambah 2 pegawai tiap tahunnya, atau diasumsikan tiap tahun bertambah 1 unit pertokoan ( asumsi 1 unit = 2 pegawai ). Perhitungan kebutuhan air untuk perkantoran dan pertokoan dapat dilihat pada tabel 5.12 sebagai berikut :

6). Fasilitas Puskesmas Perkembangan fasilitas kesehatan sampai tahun 2016 diasumsikan bersifat konstan, artinya tidak ada pertambahan untuk fasilitas jenis ini, maka jumlah kebutuhan air untuk fasilitas ini tetap dari tahun 2006 2016.

Keterangan : [a] = Nomer urut [b] = Tahun proyeksi (tahun perencanaan) [c] = Jumlah fasilitas puskesmas tahun 2006 yaitu 1 unit di peroleh dari sumber BPS Rembang dalam angka tahun 2006. Perhitungan proyeksi jumlah puskesmas diasumsikan konstan. [d] = Tabel 5.4 [e] = [c] x [d] [f] = [e] /(24 x 60 x 60) KEBUTUHAN AIR BERSIH KECAMATAN GUNEM Dari hasil perhitungan kebutuhan air bersih di Kecamatan Gunem, maka dapat dibuat tabel rekapitulasi kebutuhan air bersih seperti dapat dilihat pada Tabel 5.14. Pada tahun 2006 (awal tahun rencana) diketahui bahwa total kebutuhan air bersih di Kecamatan Gunem adalah sebesar 19,725 liter/detik dan pada tahun 2016 (proyeksi 10 tahun) didapat total kebutuhan air bersih di Kecamatan Gunem adalah sebesar 21,079 liter/detik. Dalam melakukan analisis berikutnya maka dari hasil perhitungan total kebutuhan air bersih pada Tabel 5.14 (kebutuhan normal), selanjutnya dihitung untuk kebutuhan air bersih pada hari maksimum dan jam puncak, seperti terlihat pada Tabel 5.15. Kebutuhan air bersih pada hari maksimum dengan mengalikan faktor 1,15 (tabel 5.1), pada tahun 2006 sebesar 22.684 liter/detik dan pada tahun 2016 (proyeksi 10 tahun) sebesar 24,241 liter/detik. Sedangkan kebutuhan pada jam puncak dengan mengalikan faktor 1,75 (tabel 5.1), tahun 2006 sebesar 34,519 liter/detik dan pada tahun 2016 (proyeksi 10 tahun) didapat sebesar 36,888 liter/detik. Untuk lebih jelas dapat di lihat pada Tabel 5.14 dan Tabel 5.15 sebagai berikut :

POTENSI AIR PERMUKAAN, AIR BAWAH TANAH, DAN KAJIAN ANALISA HIDROLOGI YANG BERKAITAN DENGAN RUNOFF
A. Potensi Air Permukaan dan Air Tanah Air Permukaan Air permukaan adalah air yang jatuh dari atmosfer dan keluar dari mata air, kemudian mengalir di atas permukaan tanah, masuk ke sungai besar dan sungai kecil, kolam-kolam, danau-danau, rawa, dan sumur. Air Tanah Air tanah adalah air yang terdapat di lapisan dalam tanah. Dan sekitar 1.036 juta km3 air tawar di sungai, danau, rawa, dan benda-benda basah di daratan muka bumi, sekitar 1.015,3 juta km3 (98%) tersimpan berupa air tanah.

Air tanah di lapisan dangkal disebut phreatic dan dilapisan dalam disebut air tanah dalam. Sumur gali berair banyak dan tetap jika galiannya mencapai lapisan phreatic. Mata-mata air sumbernya berasal dari lapisan phreatic dan air tanah dalam. Air tanah merupakan air tawar yang paling bersih. Hal ini disebabkan terserapnya air permukaan ke dalam lapisan batuan tanah. Air ini dibersihkan dan dinetralkan derajat kesamaannya. Air tanah atau air di bawah permukaan bumi ini menjadi sumber mata air, anak sungai, induk sungai, dan mengisi sumur-sumur. Air tanah berasal dari : a. hujan b. salju yang mencair c. bentuk curahan lain, misalnya perembesan dari buangan rumah tangga dan laut d. uap dari magma Jumlah air yang merembes ke dalam tanah bergantung pada hal-hal berikut ini : a. jumlah total curahan b. tingkat pencurahan (jika hujannya tidak begitu besar, air akan mudah meresap ke dalam tanah, tetapi jika hujannya besar, air lebih banyak mengalir sebagai air permukaan) c. kemiringan lereng, makin curang lereng maik air permukaan akan mengalir dengan cepat dan perembesannya sedikit d. keadaan lubang-lubang (liang-liang) bantuan e. formasi tanah yang memungkinkan air merembes (jika bantuang atau tanahnya permeable maka tanah itu tidak dapat ditembus atau dilewati) f. kemiringan batuan (jika lapisan batuan datar, kecepatan air mengalir lebih lambat disbanding lapisan batuan yang miring g. jumlah uap air dalam atmosfer juka akan menentukan seberapa jauh air akan menembus ke dalam tanah. Potensi Air Permukaan dan Air Tanah Potensi air permukaan dan air tanah, yaitu sebagai berikut : a. Sebagai sumber air minum, baik melalui sumur maupun pengeboran b. Sebagai sumber tenaga, yaitu tenaga air waduk atau danau dibuat PLTA (Pembangkit Listrik Tenaga Air) c. Sebagai irigasi (dari waduk atau danau) d. Air di sungai merupakan tempat persediaan ikan secara alami, air di waduk dibuat jaring terapung e. Sebagai sarana transportasi, seperti yang dilakukan oleh masyarakat yang tinggal di pinggir sungai besar maupun danau f. Sebagai bahan pembantu dalam proses industri g. Sebagai sarana olahraga, misalnya arung jeram, lomba dayung, renang, dan sebagainya. 5. Air Bawah Tanah

B.

Lebih dari 98 persen dari semua air di daratan tersembunyi di bawah permukaan tanah dalam pori-pori batuan dan bahan-bahan butiran. Dua persen sisanya terlihat sebagai air di sungai, danau dan reservoir. Setengah dari dua persen ini disimpan di reservoir buatan. Sembilan puluh delapan persen dari air di bawah permukaan disebut air tanah dan digambarkan sebagai air yang terdapat pada bahan yang jenuh di bawah muka air tanah. Dua persen sisanya adalah kelembaban tanah. 6. Pengertian Air Bawah Tanah / Air Tanah Air bawah tanah adalah air yang berada di bawah permukaan tanah yang tidak kedap air (preatis) dan air tanah yang kedap air (artesis). 7. Air bawah tanah terdiri atas air freatis dan air artesis a. Air freatis adalah air tanah permukaan atau air tanah yang letaknya dekat dengan permukaan tanah. Usaha pemanfaatannya dapat dilakukan dengan alat sederhana, contohnya sumur. b. Air artesis adalah air tanah dalam yang letaknya jauh di dalam lapisan tanah. Untuk memanfaatkannya, kita perlu menggunakan alat modern, misalnya melalui pengeboran. Sumur artesis biasa dibuat disuatu daerah yang tidak terjangkau oleh fasilitas PAM. 1. Konservasi Air Bawah Tanah Konservasi air bawah tanah adalah pengelolaan air bawah tanah untuk menjamin ketersediaannya dengan tetap memelihara serta meningkatkan mutunya. Konservasi tersebut bertujuan untuk mencegah terjadinya kerusakan, melakukan perlindungan, serta melakukan pelestarian air bawah tanah dan lingkungan sekitarnya. Konservasi air bawah tanah sendiri didasarkan pada asas kemanfaatan, ketersediaan, serta kelestarian air bawah tanah dan lingkkungan sekitarnya. upaya yang dapat dilakukan dalam pelaksanaan konservasi air bawah tanah antara lain sebagai beriku : a. Memaksimalkan pengimbuhan atau pengisian air bawah tanah b. Melakukan pengaturan dalam pengambilan air bawah tanah c. Melakukan perlindungan terhadap air bawah tanah 2. Pengendalian Pemanfaatan Air Bawah Tanah Pengendalian pemanfaatan air tanah perlu dilakukan karena untuk menghindari pengambilan air tanah secara berlebihan yang dapat mengakibatkan berbagai dampak negatif. Pengertian pengendalian menurut Keputusan Menteri Energi dan Sumber Daya Mineral Nomor: 1451 K/10/MEM/2000 tentang Pedoman Teknis Penyelenggaraan Tugas Pemerintahan di Bidang Pengelolaan Air Bawah Tanah. Pengendalian adalah segala usaha yang mencakup kegiatan pengaturan, penelitian dan pemantauan

pengambilan air bawah tanah untuk menjamin pemanfaatannya secara bijaksana demi menjaga kesinambungan ketersediaan dan mutunya. Pengendalian air bawah tanah adalah kegiatan yang mengatur pengambilan air bawah tanah termasuk pengeringan air tanah setempat (dewatering). Untuk menjamin pemanfaatannya secara bijaksana demi menjaga kesinambungan ketersediaan dan mutu serta dampaknya tidak menggangu lingkungan. Pengertian Pengambilan air bawah tanah adalah setiap kegiatan pengambilan dan pemanfaatan air bawah tanah yang dilakukan dengan cara pemboran, penggalian atau penurapan yang digunakan oleh orang pribadi atau badan untuk berbagai keperluan . Menurut Kodoatie et.al. (2007) kebijakan yang diambil dalam rangka pengendalian pemanfaatan air tanah antara lain pengaturan persyaratan dalam pemberian izin pengeboran, penurapan mata air dan pengambilan, serta pembatasan debit pengambilan. Kebijakan ini bertujuan mempertahankan kesinambungan keberadaaan air tanah agar mampu menopang kebutuhan untuk jangka panjang dan masa datang. Disebutkan Peraturan Pemerintah tentang air tanah dalam pemanfaatan (penggunaan) air tanah, dilakukan dengan cara: a. Mengatur kedalaman akuifer yang disadap; b. Mengatur kedalaman pengeboran atau penggalian air tanah; c. Mengatur jarak antar sumur bor air tanah; d. Membatasi debit penggunaan air tanah; dan/atau e. Membatasi penyadapan air tanah pada akuifer yang sudah rawan dan kritis dengan mengurangi jumlah pengambilan dan penggunaan air tanah. Pengendalian pemanfaatan air tanah sebagaimana dimaksud pada ayat terutama ditujukan pada: a. Akuifer yang air tanahnya banyak dieksploitasi; b. Daerah lepasan air tanah yang mengalami degradasi akibat pengambilan air tanah yang intensif. 3. Dampak Pengambilan Air Bawah Tanah Pemanfataan air tanah yang tidak terkendali dapat menyebabkan dampak negatif. Menurut Kodoatie (2005: 205) pengambilan air tanah melalui sumur-sumur akan mengakibatkan lengkung penurunan muka air tanah (depression cone). Jika laju pengambilan air tanah dari sejumlah sumur jauh lebih besar dari pengisiannya, maka lengkung-lengkung penurunan muka air tanah antara sumur satu dengan lainnya akan menyebabkan terjadinya penurunan muka air tanah secara permanen. Sedangkan pada daerah pantai, penurunan air tanah dapat menyebabkan intrusi air laut. Pengambilan air tawar yang berlebihan mengakibatkan penurunan muka air tanah tawar dan kenaikan muka air laut sehingga mengakibatkan terjadinya intrusi air laut Kajian Analisa Hidrologi Yang Berkaitan Dengan Run Off 1. Pengertian Run Off (Aliran Permukaan) Aliran permukaan (run off) adalah bagian dari curah hujan yang mengalir di atas permukaan tanah menuju ke sungai, danau dan lautan. Air hujan yang jatuh ke permukaan tanah ada yang langsung masuk ke dalam tanah atau disebut air infiltrasi. Sebagian lagi tidak sempat masuk ke dalam tanah dan oleh karenanya mengalir di atas permukaan tanah ke tempat yang lebih rendah. Ada juga bagian dari air hujan yang telah masuk ke dalam tanah, terutama pada tanah yang hampir atau telah jenuh, air tersebut ke luar ke permukaan tanah lagi dan lalu mengalir ke bagian yang lebih

rendah. Aliran air permukaan yang disebut terakhir sering juga disebut air larian atau limpasan. Bagian penting dari air larian dalam kaitannya dengan rancang bangun pengendali air larian adalah besarnya debit puncak, Q (peak flow atau debit air yang tertinggi) dan waktu tercapainya debit puncak, volume dan penyebaran air larian. Curah hujan yang jatuh terlebih dahulu memenuhi air untuk evaporasi, intersepsi, infiltrasi, dan mengisi cekungan tanah baru kemudian air larian berlangsung ketika curah hujan melampaui laju infiltrasi ke dalam tanah. Semakin lama dan semakin tinggi intensitas hujan akan menghasilkan air larian semakin besar. Namun intensitas hujan yang terlalu tinggi dapat menghancurkan agregat tanah sehingga akan menutupi pori-pori tanah akibatnya menurunkan kapasitas infiltrasi. Volume air larian akan lebih besar pada hujan yang intensif dan tersebar merata di seluruh wilayah DAS dari pada hujan tidak merata, apalagi kurang intensif. Disamping itu, faktor lain yang mempengaruhi volume air larian adalah bentuk dan ukuran DAS, topografi, geologi dan tataguna lahan. Kerapatan daerah aliran (drainase) mempengaruhi kecepatan air larian. Kerapatan daerah aliran adalah jumlah dari semua saluran air/sungai (km) dibagi luas DAS (km 2). Makin tinggi kerapatan daerah aliran makin besar kecepatan air larian sehingga debit puncak tercapai dalam waktu yang cepat. Vegetasi dapat menghalangi jalannya air larian dan memperbesar jumlah air infiltrasi dan masuk ke dalam tanah. 2. Perhitungan Koefisien Runoff 8. Koefisien Air Larian Koefisien air larian (C) adalah bilangan yang menunjukkan perbandingan antara besarnya air larian terhadap besarnya curah hujan. C= Air Larian (mm)Curah Hujan (mm) (dalam suatu DAS) Atau C= 112di x 86400 x Q(P x A) Dimana : di = Jumlah hari dalam bulan ke i Q = Debit rata-rata bulanan (m3 / detik) dan 86400 = jumlah detik dalam jam P = Curah hujan rata-rata setahun (m/tahun) A = Luas DAS (m2) Misalnya C untuk hutan adalah 0,1 arti nya 10% dari total curah hujan akan menjadi air larian. Angka C ini merupakan salah satu indikator untuk menentukan apakah suatu DAS telah mengalami gangguan fisik. Nilai C yang besar berarti sebagian besar air hujan menjadi air larian, maka ancaman erosi dan banjir akan besar. Besaran nilai C akan berbeda -beda tergantung dari tofografi dan penggunaan lahan. Semakin curam kelerengan lahan semakin besar nilai C lahan tersebut. Nilai C pada berbagai topografi dan penggunaan lahan bisa dilihat pada tabel di bawah ini 9. Tabel Nilai C pada berbagai topografi dan penggunaan lahan Kondisi Daerah Nilai C Pegunungan yang curam 0.75 0.90 Pegunungan tersier 0.70 0.80 Tanah bergelombang dan 0.50 0.75 hutan

Tanah dataran yang ditanami Persawahan yang diairi Sungai di daerah pegunungan Sungai kecil di dataran Sungai besar di dataran

0.45 0.60 0.70 0.80 0.75 0.85 0.45 0.75 0.50 0.75

Sumber : Dr. Mononobe dalam Suyono S. (1999) Perhitungan Debit Puncak Aliran Permukaan Metoda Rasional Metoda rasional (U.S. Soil Consevation Service, 1973) adalah metoda yang digunakan untuk memperkirakan besarnya air larian puncak (peak runoff). Metoda ini relatif mudah digunakan karena diperuntukkan pemakaian pada DAS berukuran kecil, kurang dari 300 ha (Goldman et al, 1986). Persamaan matematik metoda rasional : Qp = 0,0028 C ip A Dimana : Qp = Air larian (debit) puncak (m3/dt) C = Koefisien air larian ip = Intensitas hujan (mm/jam) A = Luas Wilayah DAS (ha) Intensitas hujan ditentukan dengan memperkirakan waktu konsentrasi ( time of concentration, Tc) untuk DAS bersangkutan dan menghitung intensitas hujan maksimum untuk periode berulang (return period) tertentu dan waktu hujan sama dengan Tc. Bila Tc=1 jam maka intensitas hujan terbesar yang harus digunakan adalah curah hujan 1-jam. Contoh : 1. Perhitungan debit puncak (Qp) Suatu daerah dengan luas 250 ha memiliki koefisien runoff (C=0,35), intensitas hujan terbesar (ip= 0,75 mm/jam). Hitung debit air larian puncak (m3/dt) ? Penyelesaian Qp = 0,0028 C ip A = 0,0028 . 0,35 . 0,75 . 250 m3/dt = 0.18 m3/dt 2. Perhitungan P, Q dan C 10. Perhitungan jumlah air yang mengalir melalui outlet dengan ukuran DAS (200ha) Debit RataJumlah rata hari Q (m3/dt) Januari 0.15 (d) 31 Total Debit d x 86400 x Q (m3) 401760 Curah Hujan (mm) 369

Bulan

Pebuari Maret April Mei Juni Juli Agustu s

0.1 0.08 0.06 0.05 0.05 0.02 0.01

28 31 30 31 30 31 31 30 31 30 31

241920 214272 155520 133920 129600 53568 26784 103680 160704 207360 562464 3391552

291 289 271 188 132 132 67 78 144 226 355 2542

Septem 0.04 ber Oktobe 0.06 r Nopem 0.08 ber Desem 0.21 ber Total Setahun

Tahap-tahap yang perlu dilakukan : a. Volume hujan setahun seluas 200 ha, P = CH/1000 x A dimana, CH = curah hujan (mm/tahun) A = luas DAS (m2) (1 ha = 10000 m2) P = (2542/1000) x 200 x 10000 m3 = 5.084.000 m3 b. Total Q setahun Q=112d x 86400 x Q = 2.391.552 m3 c. Koefisien air larian (C) kemudian dapat dihitung, yaitu : Q=112d x 86400 x Q(CH/1000) (A) C = 2391552 m3 / 5084000 m3 =0.47

POTENSI AIR PERMUKAAN, AIR TANAH, KAJIAN ANALISIS HIDROLOGI BERKAITAN DENGAN ALIRAN DASAR

1. AIR TANAH DAN AIR PERMUKAAN Air tanah adalah air yang terdapat dalam lapisan tanah atau bebatuan di bawah permukaan tanah. Air tanah merupakan salah satu sumber daya air yang keberadaannya terbatas dan kerusakannya dapat mengakibatkan dampak yang luas serta pemulihannya sulit dilakukan. Air tanah di lapisan dangkal disebut phreatic dan di lapisan dalam disebut air tanah dalam Sumur gali berair banyak dan tetap jika galiannya mencapailapisan phreatic. Mata-mata air sumbernya berasal dari lapisan phreatic danair tanah dalam Selain air sungai dan air hujan, air tanah juga mempunyai peranan yangsangat penting terutama dalam menjaga keseimbangan dan ketersediaan bahan baku air untuk kepentingan rumah tangga (domestik) maupun untuk kepentinganindustri. Dibeberapa daerah, ketergantungan pasokan air bersih dan air tanah telah mencapai 70%. Air tanah dapat kita bagi lagi menjadi dua,yaitu : 1. Air tanah Preatis 2. Air tanah Artesis A Air Tanah Preatis adalah air tanah yang letaknya tidak jauh dari permukaan tanahserta berada di atas lapisan kedap air / impermeable b. Air tanah artesis letaknya sangat jauh di dalam tanah serta berada di antara dualapisan kedap air. Air tanah dapat berasal dari bermacam sumber,yaitu : 1. Air meteorik adalah air tanah yang berasal dari peresapan air permukaan. 2. Air juvenil adalah air tanah yang berasal dari senyawa antara unsur hidrogen dan oksigen yang terdapat dalam magma pada waktu magma bergerak naik ke atas. 3. Air konat adalah air tanah yang berasal dariair yang terjebak pada waktu pembentukan batuan sedimen. Muka air tanah biasanya merupakan pencerminan dari keadaan topografinya. Ada bermacam tipe muka air tanah berdasarkan pada sifatnya, yaitu : Muka air tanah bebas (unconfined water table) adalah muka air tanah yangkedudukannya sangat dipengaruhi oleh musim. Muka air tanah tertekan (confined water table) adalah air tanah yangterdapat pada batuan yang ditutupi oleh lapisan batuan yang kedap air (impermeable) Muka air tanah terjebak (perched water table) adalah muka air tanah yang terjebak oleh lapisan batuan kedap air di bawahnya.

Sifat fisik batuan yang dapat mempengaruhi jumlah air tanah adalah: 1. Porositas,merupakan jumlah atau persentase pori atau rongga dalam totalvolume batuan atau sedimen 2. Permeabilitas,merupakan kemampuan batuan atau tanah untuk melewatkan atau meloloskan air 2. Air Permukaan Air Permukaan adalah adalah air yang berada di permukaan tanah dandapat dengan mudah dilihat oleh mata kita. Contoh air permukaan seperti laut,sungai, danau, kali, rawa, empang, dan lain sebagainya. Air permukaan dapatdibedakan menjadi dua jenis yaitu : 1. Perairan darat adalah air permukaan yang ada di atas daratan seperti rawa-rawa, danau, sungai dan sebagainya 2. Perarian Laut adalah Perairan yang ada di lautan luas seperti air laut Potensi Air permukaan dan Air tanah : Potensi air permukaan dan air tanah, yaitu sebagai berikut : sebagai sumber air minum, baik melalui sumur maupun pengeboran sebagai sumber tenaga, yaitu dari tenaga air waduk atau danau dibuatPLTA (Pembangkit Listrik Tenaga Air) sebagai irigasi (dari waduk atau danau) sebagai sarana transportasi, seperti yang dilakukan oleh masyarakat yang tinggal di pinggir sungai besar maupun danau sebagai bahan pembantu dalam proses industri sebagai sarana olahraga, misalnya arung jeram, lomba dayung, renang,dan sebagainya. 3. Analisa Hidrologi Secara umum analisis hidrologi merupakan satu bagian analisis awal dalam perancangan bangunan-bangunan hidraulik. Pengertian yang terkandung di dalamnya adalah bahwa informasi dan besaran-besaran yang diperoleh dalam analisis hidrologi merupakan masukan penting dalam analisis selanjutnya. Bangunan hidraulik berupa gorong-gorong, bendung, bangunan pelimpah, tanggul penahan banjir, dan sebagainya. Ukuran dan karakter bangunanbangunan tersebut sangat tergantung dari tujuan pembangunan dan informasi yang diperoleh dari analisis hidrologi. Sebelum informasi yang jelas tentang sifat-sifat dan besaran hidrologi diketahui, hampir tidak mungkin dilakukan analisis untuk menetapkan berbagai sifat dan besaran hidrauliknya. Demikian juga pada dasarnya bangunanbangunan tersebut harus dirancang berdasarkan suatu standar perancangan yang benar sehingga diharapkan akan dapat menghasilkan rancangan yang memuaskan. Dalam hal ini yang akan kami bahas yaitu aliran dasar dalam analisa tersebut. Baseflow dapat diartikan aliran dasar,digunakan untuk menggambarkan aliran dasar yang terjadi pada saat limpasan sehingga dapat dihitung tinggi puncak hidrograf yang terjadi. Dalam pemodelan digunakan metode recession (resesi) dengan asumsi bahwa aliran dasar selalu ada dan mempunyai puncak hidrograf pada satu satuan waktu dan mempunyai keterkaitan dengan curah hujan (presipitasi). Parameter yang digunakan dalam model resesi ini adalah initial flow, recession ratio dan treshold flow. Initial flow merupakan nilai aliran dasar awal yang dapat dihitung atau dari data observasi, recession ratio constant adalah nilai rasio antara aliran yang terjadi sekarang dan kemarin secara konstan mempunyai nilai 0 sampai 1. Sedangkan treshold flow adalah nilai ambang pemisahan aliran limpasan dan aliran dasar. Untuk menghitung nilai ini bisa digunakan cara exponential atau diasumsikan dengan nilai besar rasio dari puncak ke puncak (peak to peak). Contoh modelnya ialah sebagai berikut:

PENUTUP Kesimpulan : Air tanah di bagi menjadi 2, yaitu Air tanah Preatis adalah air tanah yang letaknya tidak jauh dari permukaan tanahserta berada di atas lapisan kedap air / impermeable. Air tanah artesis adalah air tanah letaknya sangat jauh di dalam tanah serta berada di antara dualapisan kedap air Air Permukaan ada 2 yaitu : 1. Perairan Darat Perairan darat adalah air permukaan yang berada di atas daratan misalnya seperti rawa-rawa, danau, sungai, dan lain sebagainya 2. Perairan Laut Perairan laut adalah air permukaan yang berada di lautan luas. Contohnya sepertiair laut yang berada di laut.

INFILTRASI, EVAPOTRANSPIRASI; ANALISA HIDROGRAF DAN KARAKTERISTIK DAERAH PENGALIRAN SUNGAI (DPS)
1. Infiltrasi Infiltrasi adalalah proses meresapnya air/proses pelaluan air ke dalam tanah melewati permukaan tanah. Sedangkan kebalikan dari kejadian ini misalkan mata air (spring), perembesan (seepage). Menurut ilmu hidrologi, infiltrasi merupakan aliran air ke dalam tanah melalui permukaan tanah. Di dalam infiltrasi dikenal dua istilah yaitu kapasitas infiltrasi dan laju infiltrasi, yang dinyatakan dalam mm/jam. Kapasitas infiltrasi adalah laju infiltrasi maksimum yang ditentukan oleh jenis tanah dimana terjadinya infiltrasi, sedangkan laju infiltrasi adalah kecepatan infiltrasi yang dinilai tergantung pada kondisi tanah dan kapasitas hujan. Suatu tanah dalam kondisi kering memiliki daya serap yang tinggi sehingga laju infiltrasi semakin besar, dan akan berkurang perlahan-lahan apabila tanah tersebut jenuh terhadap air. Adapun beberapa faktor yang mempengaruhi laju infiltrasi yaitu genangan dan tebal lapisan jenuh, kelembaban tanah, pemampatan oleh hujan, penyumbatan oleh butir halus, tanaman penutup, topografi, dan intensitas hujan. Proses Terjadinya Infitrasi

(sumber : http://science.howstuffworks.com/nature/climate-weather/storms/trees-affectweather1.htm) Ketika air hujan menyentuh permukaan tanah, sebagian atau seluruh air hujan tersebut masuk ke dalam tanah melalui pori-pori permukaan tanah. Proses masuknya air hujan ke dalam tanah disebabkan oleh tarikan gaya gravitasi dan gaya kapiler tanah. Laju air infiltrasi yang dipengaruhi oeh gaya gravitasi dibatasi oleh besarnya diameter pori-pori tanah. Dibawah pengaruh gaya gravitasi, air hujan mengalir tegak lurus ke dalam tanah melalui profil tanah. Pada sisi yang lain, gaya kapiler bersifat mengalirkan air tersebut tegak lurus ke atas, ke bawah dan ke arah horizontal. Gaya kapiler tanah ini bekerja nyata pada tanah dengan pori-pori yang relatif kecil (USDA NRCS, 1998). Dapat dikatakan bahwa, proses infiltrasi melibatkan tiga proses yang saling tidak tergantung satu sama lain, yaitu (1) proses masuknya air hujan melalui pori-pori permukaan tanah, (2) tertampungnya air hujan tersebut di dalam tanah, (3) proses mengalirnya air tersebut ke tempat lain (bawah, samping, dan atas). Meskipun tidak saling tergantung, ketiga proses tersebut saling terkait. Besarnya laju infiltrasi pada tanah tidak bervegetasi tidak akan pernah melebihi laju intensitas hujan (Asdak, 1995).

Evapotranspirasi

(sumber : http://science.howstuffworks.com/nature/climate-weather/storms/treesaffect-weather1.htm) Evapotranspirasi atau dapat disebut sebagai evaporasi total yaitu merupakan peristiwa evaporasi dan transpirasi yang terjadi bersama-sama. Biasanya dalam mempelajarikeadaan air dari suatu DAS dianggap tidak praktis untuk memisahkan transpirasi dan evaporasi. Pengertian dari evaporasi sendiri yaitu proses pertukaran molekul air (liquid/solid) di permukaan menjadi mulekul uap air (gas) di atmosfer melalui kekuatan panas (heat energy). Dengan kata lain evaporasi merupakan proses penguapan dari benda-benda mati yang merupakanproses perubahan dari wujud air menjadi gas. Evaporasi dapat terjadi pada sungai, danau, laut, dan reservoir ( permukaan air bebas), permukaan tanah.faktor-faktor yang mempengaruuhi proses evaporasi berupa faktor-faktor meteorologis yaitu suhu air, suhu udara/ atmosfer, kelembaban, kecepatan angin, tekanan udara, sinar matahari (radiasi). Sedangkan transpirasi merupakan proses penguapan pada tumbuhan-tumbuhan, lewat sel-sel stomata.faktor-faktor yang mempengaruhi transpirasi diantaranya ada faktor meteorologis terutama matahari, jenis tumbuh-tumbuhannya, dan jenis tanahnya. Dengan demikian Evapotranspirasi, yaitu proses penggabungan antara evaporasi dan transpirasi. Intinya merupakan proses penguapan secara keseluruhan. Analisa Hidrograf Hidrograf adalah grafik yang menggambarkan hubungan antara unsur-unsur aliran (tinggi dan debit) dengan waktu (stage hydrograph, ducharge hydrograph). Hidrograf merupakan responsi dari hujan yang terjadi. Kurva tersebut memberikan gambaran mengenai berbagai kondisi yang ada di suatu daerah pada waktu yang bersamaan. Apabila karakteristik daerah itu berubah-ubah, maka bentuk hidrograf juga akan berubah. Unit Hydrograph (U.H) didefinisikan sebagai berikut : apabila suatu kejadian hujan 1 satuan (mm/inchi) menghasilkan runoff (limpasan) pada suatu daerah pengaliran maka hydrograph aliran tersebut dianggap sebagai unit hidrograf yang merupakan sifat khas dari daerah pengaliran tersebut. Penerapan dari unit hidrograf pada hujan efektif yang tidak sama dengan 1 satuan (mm/inchi) dapat dilakukan dengan cara mengalikan

hujan efektif dengan ordinat-ordinat unit hidrograf yang mempunyai interval waktu sama atau time duration dari curah hujan sama. Hidrograf terdiri dari 3 bagian: a. Sisi naik (rising limb or concentration curve) b. Puncak (crest or peak discharge) c. Sisi turun (falling limb or recession curve)

Sifat-sifat hidrograf antara lain : a. Time Lag (L): waktu dari titik berat hujan sampai puncak hidrograf. b. Waktu naik (rising time) tp : waktu mulai hujan sampai puncak. c. Waktu konsentrasi tc: waktu dari akhir hujan sampai titik belok pada sisi turun. d. Waktu turun (recession time) tr : waktu dari puncak sampai akhir limpasan permukaan. e. Waktu dasar (base time) tb: waktu dari awal sampai akhir limpasan permukaan. Unit hidrograf merupakan korelasi dari hujan efektif dan limpasan permukaan. Hujan efektif adalah sisa hujan dalam bentuk limpasan sesudah semua kehilangan akibat evaporasi, intersepsi dan infiltrasi diperhitungkan. Limpasan permukaan adalah hidrograp limpasan dikurangi dengan aliran dasar (base flow). Ada 3 prinsip dari metode Unit Hidrograf : o Pada hujan efektif berintensitas seragam pada suatu daerah aliran tertentu, intensitas yang berbeda tetapi memiliki durasi yang sama akan menghasilkan limpasan dengan periode sama, meskipun jumlahnya berbeda. Kurva warna merah dan biru merupakan hidrograf dari sebuah daerah aliran akibat dari hujan efektif dengan intensitas yang berbeda tetapi durasinya sama. Intensitas hujan yang membentuk kurva merah lebih besar dari intensitas hujan yang membentuk kurva biru.

Gambar Prinsip pertama Hidrograf Satuan Umboro Lasminto VII - 2

o Pada hujan efektif berintensitas seragam pada suatu daerah aliran tertentu, intensitas hujan yang sama tetapi memiliki durasi yang berbeda menghasilkan hidrograf limpasan dimana ordinatnya setiap waktu sembarang memiliki proporsi yang sama terhadap satu sama lainnya seperti intensitas hujan.

Gambar Prinsip kedua Hidrograf Satuan o Prinsip superposisi dipakai pada hidrograp yang dihasilkan oleh hujan efektif berintensitas seragam yang memiliki periode-periode yang berdekatani. Hidrograf H1 diperoleh dengan mengalikan unit hidrograf dengan tinggi hujan efektif R1 dan awal hidrograf pada saat terjadinya curah hujan R1, Hidrograf H2 diperoleh dengan mengalikan unit hidrograf dengan tinggi hujan efektif R2 dan awal hidrograf pada saat terjadinya curah hujan R2 dan Hidrograf H3 diperoleh dengan mengalikan unit hidrograf dengan tinggi hujan efektif R3 dan awal hidrograf pada saat terjadinya curah hujan R3. Sedangkan hidrograf Htot diperoleh dengan menjumlahkan ordinat dari hidrograf-hidrograf akibat curah hujan R1, R2 dan R3.

Daerah Pengaliran Sungai (DPS) Secara teknis, yang disebut sebagai daerah pengaliran sungai atau disingkat DPS adalah suatu kesatuan tata air yang terbentuk secara alamiah,ketika air meresap dan

atau air mengalir melalui sungai dan anak anak sungainya ke danau atau ke laut, termasuk dibawahnya cekungan air bawah tanah. Definisi tersebut menunjukan bahwa dari gunung tempat air hujan jatuh, melalui sungai dan aliran air bawah tanah hingga bermuara ke laut/danau merupakan satu kesatuan hidrologis dari DPS. a. Karakteristik sungai Sungai mempunyai fungsi mengumpulkan curah hujan dalam suatu daerah tertentu dan mengalirkannya ke laut. Sungai itu dapt digunakan juga untuk berjenis-jenis aspek seperti pembangkit tenaga listrik, pelayaran, pariwisata, perikanan, dan lain-lain. Dalam bidang pertanian sungai itu berfungsi sebagai sumber air yang penting untuk irigasi. b. Daerah pengaliran Daerah pengaliran sebuah sungai adalah daerah tempat presipitasi itu mengkonsentrasi ke sungai. Garis batas daerah-daerah aliran yang berdampingan disebut batas daerah pengaliran. Luas daerah pengaliran diperkirakan dengan pengukuran daerah itu pada peta topografi. Daerah pengaliran, topografi, tumbuhtumbuhan dan geologi mempunyai pengaruh terhadap debit banjir,corak banjir, debit pengaliran dasar dan seterusnya. c. Corak dan karakteristik daerah pengaliran Daerah pengaliran berbentuk bulu burung Jalur daerah di kiri sungai utama di mana anak-anak sungai mengalir ke sungai utama disebut daearh pengaliran bulu burung. Daerah pengaliran sedemikian mempunyai debit banjir yangb kecil, oleh karena waktu tiba banjir dari anak-anak sungai itu berbeda-beda. Sebaliknya banjirnya berlangsung agak lama. Daerah pengaliran radial
Daerah pengaliran yang berbentuk kipas atau lingkaran dan dimana anak-anak sungainya mengkonsentrasi ke suatu titik secara radial disebut daerah pengaliran radial. Daerah pengaliran dengan corak sedemikian mempunyai banjir yang besar di dekat titik pertemuan anakanak sungai.

Daerah pengaliran yang kompleks


Hanya beberapa buah daerah aliran yang mempunyai benruk-bentuk ini dan disebut daerah pengaliran yang kompleks.

KESIMPULAN
Infiltrasi adalalah proses meresapnya air/proses pelaluan air ke dalam tanah melewati permukaan tanah. Evapotranspirasi atau dapat disebut sebagai evaporasi total yaitu merupakan peristiwa evaporasi dan transpirasi yang terjadi bersama-sama. Hidrograf adalah grafik yang menggambarkan hubungan antara unsur-unsur aliran (tinggi dan debit) dengan waktu (stage hydrograph, ducharge hydrograph

Karakteristik daerah aliran sungai mempengaruhi bentuk hidrograf. Jika karakteristik aliran sungainya berubah maka bentuk hidrografnya pun berubah.

MAKALAH PENGELOLAAN SUMBER DAYA AIR HIDROGRAF INFLOW DAN OUTFLOW UNTUK REGULATED DAN UNREGULATED OUTFLOW
1. Pengertian, jenis dan bentuk Hidrograf Pengertian Hidrograf adalah penyajian grafis antara salah satu unsur aliran dengan waktu. Sesuai dengan sifat dan perilaku DAS yang bersangkutan, hidrograf aliran selalu berubah sesuai dengan besaran dan waktu terjadinya masukan. Menurut Suyono dalam bukunya berjudul Hidrolika dalam Pengaliran, hidrograf adalah kurva yang menggambarkan variasi debit atau permukaan air menurut waktu. Kurva tersebut memberikan gambaran mengenai berbagai kondisi di daerah tersebut secara bersama-sama. Hidrograf aliran selalu berubah sesuai dengan besaran dan waktu terjadinya masukan. Analisis hidrograf bertujuan untuk menduga run off yang terjadi di daerah aliran sungai berdasarkan data curah hujan. Dalam analisis hidrograf dibedakan komponen-komponen yang membentuk debit total. Aliran total/Debit Total dibagi menjadi dua bagian utama, aliran limpasan langsung (storm ataudirect run off ) danaliran dasar (base flow). Pada dasarnya bentuk hidrograf yang dihasilkan dalam periode hujan tertentu terdiri atas tiga bentuk utama, bagian yang naik rising limb, puncak peak dan resesi resession, sebagaimana dapat dilihat pada Gambar 1

Gambar 1. Kurva Hidrograf Kurva Rising Limb menunjukkan pemasukan air ke dalam sistem pengaliran. Pemasukan air ini disebabkan oleh curah hujan yang jatuh pada basin, sehingga debit aliran akan naik. Setelah mencapai puncak Peak, aliran akan turun. Terjadi pengeluaran air dari sistem pengaliran pada penyimpanan air basin. Kurva Resesi, relatif lebih stabil dari pengaruh curah hujan yang jatuh,dibanding-kan dengan kurva yang lain dalam hidrograf. Jika curah hujan jatuh pada saat terjadi resesi dari hujan sebelumnya sedangkan resesi hujan sebelumnya masih dalam tahap perkembangan, maka resesi yang timbul kacau secara alami. Bentuk kurva resesi mencerminkan sifat khas daerah basin, makauntuk menentukan komponen aliran dalam analisis hidrograf dipakai kurva resesi.

Jenis-jenis hidrograf Beberapa jenis hidrograf yang dikenal (Sasongko, 1978): Hidrograf muka air (stagehydrograph), yaitu hubungan antara perubahan tinggi muka air dengan waktu. Hidrograf ini tidak lain adalah merupakan hasil rekaman Automatic Water Level Record (AWLR). Hidrograf debit (discharge hydrograph), yaitu hubungan antara debit dengan waktu. Dalam pengertian sehari-hari, bila tidak disebut lain, hidrograf debit ini sering disebut sebagai hidrograf. Hidrograf ini dapat diperoleh dari hidrograf muka air dan rating curve. Hidrograf sedimen (sediment hydrograph), yaitu hubungan antara kandungan sedimen dengan waktu. Hidrograf terdiri dari tiga bagian (SriHarto, 1993), yaitu sisi naik (rising limb), puncak (crest), dan sisi resesi (recession limb). Bentuk hidrograf dapat ditandai dengan tiga sifat pokoknya, yaitu waktu naik (time of rise), debit puncak (peak discharge), dan waktu dasar (base time). Bentuk Hidrograf Bentuk hidrograf sangat dipengaruhi oleh sifat hujan yang terjadi dan sifat DAS yang lain. Seyhan (1997) mengemukakan bahwa hidrograf periode pendek terdiri atas cabang naik, puncak dan cabang turun. Sedangkan hidrograf periode panjang dibedakan menjadi 3, yaitu hidrograf bergigi, hidrograf halus dan hidrograf yang ditunjukkan oleh sungai-sungai besar. Waktu naik (TR) adalah waktu yang diukur dari saat hidrograf mulai naik sampai waktu terjadinya debit puncak. Debit puncak adalah debit maksimum yang terjadi pada suatu kasus tertentu. Waktu dasar adalah waktu yang diukur dari saat hidrograf mulai naik sampai waktu dimana debit kembali pada suatu besaran yang ditetapkan. Besaranbesaran tersebut dapat digunakan sebagai petunjuk tentang kepekaan sistem DAS terhadap pengaruh masukan hujan. Karakter kontribusi air tanah pada aliran banjir sangat berbeda dari limpasan permukaan, maka kontribusi air tanah harus dianalisis secara terpisah, dan oleh karenganya salah satu syarat utama analisis hidrograf adalah memisahkan hal tersebut. 2.1. Pengertian inflow dan outflow Inflow adalah aliran yang masuk ke DAS yang berasal dari berbagai sumber air. Atau bisa juga dikatakan bahwa inflow adalah limpasan air yang masuk ke DAS. Kecepatan aliran inflow tergantung dengan besarnya debit air. Sedangkan outflow berarti aliran air yang keluar dari DAS 2.2. Hidrograf regulated dan unregulated flow Regulated flow adalah aliran yang debitnya sudah terukur. Karena debitnya sudah terukur, maka dari data regulated flow kita dapat membuat hidrograf. Sedangkan untuk hidrograf unregulated flow (aliran yang debitnya belum ditentukan) tidak dapat dibuat hidrografnya. Karena sesuai definisi, hidrograf dibuat dari hubungan antara debit dan waktu. Berikut ini contoh hidrograf inflow dan outflow untuk regulated flow

Gambar 2. Hidrograf Inflow Regulated Flow Bentuk hidrograf pada umumnya sangat dipengaruhi oleh sifat hujan yang terjadi, akan tetapi juga dapat dipengaruhi oleh sifat DAS yang lain. Menurut Sasongko 1967 sifat hujan yang sangat mempengaruhi bentuk hidrograf ada 3 macam, yaitu intensitas hujan, lama hujan, dan arah gerak hujan.

BAB III KESIMPULAN


Hidrograf adalah penyajian grafis antara salah satu unsur aliran dengan waktu. Sesuai dengan sifat dan perilaku DAS yang bersangkutan, hidrograf aliran selalu berubah sesuai dengan besaran dan waktu terjadinya masukan. Menurut Suyono dalam bukunya berjudul Hidrolika dalam Pengaliran, hidrograf adalah kurva yang menggambarkan variasi debit atau permukaan air menurut waktu. Kurva tersebut memberikan gambaran mengenai berbagai kondisi di daerah tersebut secara bersama-sama. Analisis hidrograf bertujuan untuk menduga run off yang terjadi di daerah aliran sungai berdasarkan data curah hujan. Regulated flow adalah aliran yang debitnya sudah terukur. Karena debitnya sudah terukur, maka dari data regulated flow kita dapat membuat hidrograf. Sedangkan untuk hidrograf unregulated flow (aliran yang debitnya belum ditentukan) tidak dapat dibuat hidrografnya.

POTENSI SUMBER DAYA AIR DAN KOMPONEN HIDROLOGI UNTUK WATER BALANCE DALAM DPS
Pada bagian ini akan dijelaskan apa yang dimaksud dengan potensi sumber daya air dan komponen hidrologi untuk water balance dalam daerah pengaliran sungai .Namun untuk lebih jelasnya akan dijelaskan terlebih dahulu pengertian dari masing-masing sub judul di atas. Pertama adalah pengertian dari potensi sumber daya air. Pengertian sumber daya air di sini adalah kemampuan dan kapasitas potensi air yang dapat dimanfaatkan oleh manusia untuk kegiatan sosial ekonomi.Sedangkan potensinya meliputi penggunaan di bidang pertanian, industri, rumah tangga, rekreasi, dan aktivitas lingkungan. Salah satu komponen dari hidrologi adalah siklus hidrologi , sirkulasi air ini tidak pernah berhenti dari atmosfer ke bumi dan kembali ke atmosfer melalui kondensasi, presipitasi, evaporasi dan transpirasi. Pada perjalanan menuju bumi beberapa presipitasi dapat berevaporasi kembali ke atas atau langsung jatuh yang kemudian diintersepsi oleh tanaman sebelum mencapai tanah. Setelah mencapai tanah, siklus hidrologi terus bergerak secara kontinu dalam tiga cara yang berbeda: Evaporasi / transpirasi - Air yang ada di laut, di daratan, di sungai, di tanaman, dsb. kemudian akan menguap ke angkasa (atmosfer) dan kemudian akan menjadi awan. Pada keadaan jenuh uap air (awan) itu akan menjadi bintik-bintik air yang selanjutnya akan turun (precipitation) dalam bentuk hujan, salju, es. Infiltrasi / Perkolasi ke dalam tanah - Air bergerak ke dalam tanah melalui celahcelah dan pori-pori tanah dan batuan menuju muka air tanah. Air dapat bergerak akibat aksi kapiler atau air dapat bergerak secara vertikal atau horizontal dibawah permukaan tanah hingga air tersebut memasuki kembali sistem air permukaan. Air Permukaan - Air bergerak di atas permukaan tanah dekat dengan aliran utama dan danau; makin landai lahan dan makin sedikit pori-pori tanah, maka aliran permukaan semakin besar. Aliran permukaan tanah dapat dilihat biasanya pada daerah urban. Sungai-sungai bergabung satu sama lain dan membentuk sungai utama yang membawa seluruh air permukaan disekitar daerah aliran sungai menuju laut. Air permukaan, baik yang mengalir maupun yang tergenang (danau, waduk, rawa), dan sebagian air bawah permukaan akan terkumpul dan mengalir membentuk sungai dan berakhir ke laut. Proses perjalanan air di daratan itu terjadi dalam komponen-komponen siklus hidrologi yang membentuk sistem Daerah Aliran Sungai (DAS).Jumlah air di bumi secara keseluruhan relatif tetap, yang berubah adalah wujud dan tempatnya.Tempat terbesar tejadi di laut. Neraca air (water balance) merupakan neraca masukan dan keluaran air disuatu tempat pada periode tertentu, sehingga dapat untuk mengetahui jumlah air tersebut kelebihan (surplus) ataupun kekurangan (defisit).Kegunaan mengetahui kondisi air pada surplus dan defisit dapat mengantisipasi bencana yang kemungkinan terjadi, serta dapat pula untuk mendayagunakan air sebaik-baiknya. Persamaan untuk Water Balance adalah : P=Q+E+ S P = presipitasi Q = Surface Runoff E = Evapotranspirasi S = Perubahan penyimpanan air di dalam tanah Presipitasi Pengertian dari presipitasi adalah adalah setiap produk dari kondensasi uap air di atmosfer.Hal ini terjadi ketika atmosfer (yang merupakan suatu larutan gas raksasa) menjadi jenuh dan air kemudian terkondensasi dan keluar dari larutan tersebut (terpresipitasi). Udara menjadi jenuh melalui dua proses, pendinginan atau penambahan uap air.Presipitasi yang mencapai permukaan bumi dapat menjadi beberapa bentuk, termasuk diantaranya hujan, hujan beku, hujan rintik, salju, sleet, and hujan es.

Surface Runoff Pengertian dari Surface Runoff adalah limpasan air atau aliran air yang mengalir diatas permukaan tanah karena tanah telah kelebihan kapasitas. Evapotranspirasi Evapotranspirasi terdiri dari dua kata , yaitu evaporasi dan transpirasi . Evaporasi adalah proses perubahan molekul di dalam keadaan cair (contohnya air) dengan spontan menjadi gas (contohnya uap air). Proses ini adalah kebalikan dari kondensasi. Umumnya penguapan dapat dilihat dari lenyapnya cairan secara berangsurangsur ketika terpapar pada gas dengan volume signifikan.Sedangkan transpirasi adalah hilangnya uap air dari bagian tanaman ( mirip dengan berkeringat), terutama pada daun tetapi juga di batang , bunga dan akar. Perubahan penyimpanan air dalam tanah Perubahan kandungan air tanah merupakan selisih kandungan air tanah antara satu periode dengan periode sebelumnya secara berurutan. Nilai S yang positif menunjukkan terjadinya penambahan kandungan air tanah. Penambahan ini akan terhenti setelah kapasitas lapang terpenuhi. Manfaat secara umum yang dapat diperoleh dari analisis neraca air antara lain: 1. Digunakan sebagai dasar pembuatan bangunan penyimpana dan pembagi air serta saluran-salurannya. Hal ini terjadi jika hasil analisis neraca air didapat banyak bulan-bulan yang defisit air. 2. Sebagai dasar pembuatan saluran drainase dan teknik pengendalian banjir. Hal ini terjadi jika hasil analisis neraca air didapat banyak bulan-bulan yang surplus air. 3. Sebagai dasar pemanfaatan air alam untuk berbagai keperluan pertanian seperti tanaman pangan hortikultura, perkebunan, kehutanan hingga perikanan. Daerah aliran sungai merupakan suatu megasistem kompleks yang dibangun atas sistem fisik (physical systems), sistem biologis (biological systems) dan sistem manusia (human systems). Setiap sistem dan sub-sub sistem di dalamnya saling berinteraksi. Dalam proses ini peranan tiap-tiap komponen dan hubungan antar komponen sangat menentukan kualitas ekosistem DAS. Tiap-tiap komponen tersebut memiliki sifat yang khas dan keberadaannya tidak berdiri sendiri, melainkan berhubungan dengan komponen lainnya membentuk kesatuan sistem ekologis (ekosistem). Gangguan terhadap salah satu komponen ekosistem akan dirasakan oleh komponen lainnya dengan sifat dampak yang berantai. Keseimbangan ekosistem akan terjamin apabila kondisi hubungan timbal balik antar komponen berjalan dengan baik dan optimal. (Kartodihardjo, 2008). Dari penjabaran judul di atas dapat dijelaskan bahwa maksud dari Potensi Sumber Daya Air dan Komponen Hidrologi untuk Water Balance dalam DPS adalah pemanfaatan potensi sumber daya air suatu sungai untuk kegiatan manusia seperti pertanian , industri ,rumah tangga dll.Misalnya suatu sungai digunakan untuk irigasi , irigasi merupakan potensi sumber daya air dari sungai.Ternyata curah hujan antara hulu dan hilir jauh berbeda dimana bagian hulu merupakan daerah pegunungan dengan curah hujan yang tinggi sedangkan daerah hilir yang di wakili daerah pertanian merupakan daerah dengan curah hujan yang rendah.Curah hujan adalah salah satu komponen hidrologi .Di saat musim penghujan terjadi limpasan atau runoff yang besar ,berarti perubahan penyimpanan air dalam tanah sudah jenuh.Sedangkan di saat musim kemarau terjadi kekeringan yang berarti penyimpanan air dalam tanah kecil.Dapat dilihat bahwa dengan menggunakan persamaan water balance dapat diketahui kapan dan daerah mana saja yang terjadi surplus maupun defisit air.Data ini kemudian digunakan untuk perencanaan pengelolaan sumber daya air di sekitar das tersebut secara ruang dan waktu. Lebih lanjut solusi dari masalah ini dapat berupa pembangunan waduk di bagian tengah sungai untuk menampung air yang besar saat musim penghujan dan juga sebagai cadangan ketersediaan air saat musim kemarau.Dengan waduk ini maka water balance atau neraca air dalam das akan seimbang karena air akan terus tersedia sepanjang tahun sepanjang aliran sungai. Selain itu akan muncul potensi lain dari sumberdaya air ini , waduk dapat digunakan untuk pembangkit listrik dan tempat rekreasi.

PERSAMAAN WATER BALANCE UNTUK DPS, WATER BODYS & DIRECT RUN OFF

2.

1.Pengertian Water Balance Neraca air (water balance) merupakan neraca masukan dan keluaran air disuatu tempat pada periode tertentu, sehingga dapat untuk mengetahui jumlah air tersebut kelebihan (surplus) ataupun kekurangan (defisit). Konsep neraca air pada dasarnya menunjukkan keseimbangan antara jumlah air yang masuk ke, yang tersedia di, dan yang keluar dari sistem (sub sistem) tertentu. Secara umum persamaan neraca air dirumuskan dengan : 2.

+ S

Secara umum persamaan neraca air dirumuskan dengan : I = O S dimana : I = masukan (inflow); O = keluaran (outflow) atau bentuk umum persamaan water balance adalah: P = Ea + GS + TRO dengan: P = presipitasi. Ea = evapotranspirasi. GS = perubahan groundwater storage . TRO = total run off. Kegunaan mengetahui kondisi air pada surplus dan defisit dapat mengantisipasi bencana yang kemungkinan terjadi, serta dapat pula untuk mendayagunakan air sebaik-baiknya. Manfaat secara umum yang dapat diperoleh dari analisis neraca air antara lain: 1. Digunakan sebagai dasar pembuatan bangunan penyimpanan dan pembagi air serta saluran-salurannya. Hal ini terjadi jika hasil analisis neraca air didapat banyak bulanbulan yang defisit air. 2. Sebagai dasar pembuatan saluran drainase dan teknik pengendalian banjir. Hal ini terjadi jika hasil analisis neraca air didapat banyak bulan-bulan yang surplus air. 3. Sebagai dasar pemanfaatan air alam untuk berbagai keperluan pertanian seperti tanaman pangan hortikultura, perkebunan, kehutanan hingga perikanan. Untuk menyederhanakan system neraca air yang terjadi di lapang maka digunakan suatu persamaan. Persamaan neraca air yang umum pada suatu lahan pertanian adalah sebagai berikut :

CH+I=D+Runoff+ETP+KAT Dimana: CH : Curah Hujan I : Irigasi D : Drainase Runoff : Aliran Permukaan KAT : Perubahan kandungan air tanah

Thornhtwaite dan Mather (1957) membuat persamaan yang sederhana menggunakan input hanya dari curah hujan saja. Pada metode ini semua aliran masuk dan keluar air serta nilai kapasitas cadangan air tanah pada lokasi dengan kondisi tanaman tertentu digunakan untuk mendapatkan besarnya kadar air tanah, kehilangan air, surplus, dan defisit. 3. CH=ETP+KAT+Ro 4. Dimana: 5. CH : Curah hujan 6. ETP : Evapotranspirasi 7. KAT : Perubahan kandungan air tanah 8. Ro : Aliran Permukaan 9. 10. Sedangkan persamaan neraca air menurut Chang (1974) sebagai berikut : 11. CH+I=ETP+KAT+Pc+Ro 12. CH : Curah Hujan 13. I : Irigasi 14. D : Drainase 15. Runoff: Aliran Permukaan 16. KAT : Perubahan kandungan air tanah 17. Pc : Perkolasi 18. 19. Prosedur perhitungan neraca air menurut Thornthwaite and Mather (1957) menggunakan sistem tata buku yaitu dengan membuat sebuah tabel dengan langkahlangkah sebagai berikut : 1. Mengisi curah hujan (CH) 2. Mengisi kolom evapotranspirasi potensial (ETP) 3. APML (Accumulation of Potensial Water Loss). 20. Nilai APWL merupakan akumulasi CH-ETP dari waktu ke waktu. Akumulasi air yang hilang secara potensial ini akan menentukan kandungan air tanah pada saat curah hujan lebih kecil dari evapotranspirasi potensial. 4. Kadar air tanah. 21. Kandungan air tanah dapat maksimum pada suatu periode dimana CH-ETP bernilai positif. Sedangkan apabila CH-ETP bernilai negatif maka kandungan air tanah akan ditentukan: 22.

23. AT= KL- TLP 5. dKAT (Perubahan Kandungan Air Tanah) 24. Perubahan kandungan air tanah merupakan selisih kandungan air tanah antara satu periode dengan periode sebelumnya secara berurutan.Nilai dKAT yang positif menunjukkan terjadinya penambahan kandungan air tanah. Penambahan ini akan terhenti setelah kapasitas lapang terpenuhi. 6. ETA (Evapotranspirasi actual) 25. Bila curah hujan lebih besar dari nilai evapotranspirasi maka nilai ETA sama dengan nilai ETP. Namun bila curah hujan jauh lebih kecil dari nilai ETP maka tanah akan mulai mengering dan ETA menjadi lebih rendah dari nilai potensialnya. Pada kondisi ini maka nilai ETA akan sama dengan nilai CH+dKAT. 26. 27. 7. Defisit 28. Defisit berarti berkurangnya air untuk keperluan evapotranspirasi potensial sehingga defisit air adalah perbedaan atau selisih antara nilai ETP dan ETA. Nilai defisit

merupakan jumlah air yang perlu ditambahkan untuk memenuhi keperluan ETP tanaman. 8. Surplus 29. Setelah simpan air mencapai kapasitas lapang maka kelebihan curah hujan akan dihitung sebagai surplus. Air ini merupakan kelebihan setelah air tanah terisi kembali. Dengan demikian surplus dihitung sebagai nilai curah hujan dikurangi dengan nilai ETP dan perubahan kadar air tanah (CH-ETP-dKAT)

30.
3. 2.Daerah Pengaliran Sungai (DPS) 31. Daerah Aliran Sungai (DAS) merupakan wilayah yang dikelilingi dan dibatasi oleh topografi alami berupa punggung bukit atau pegunungan, dimana presipitasi yang jatuh di atasnya mengalir melalui titik keluar tertentu (outlet) yang akhirnya bermuara ke danau atau laut. Batasbatas alami DAS dapat dijadikan sebagai batas ekosistem alam, yang dimungkinkan bertumpangtindih dengan ekosistem buatan, seperti wilayah administratif dan wilayah ekonomi.Namun seringkali batas DAS melintasi batas kabupaten, propinsi, bahkan lintas negara.Suatu DAS dapat terdiri dari beberapa sub DAS, daerah Sub DAS kemudian dibagibagi lagi menjadi subsub DAS. 32. Model NRECA {National Rural Electric Cooperative Association) dikembangkan oleh Norman H. Crowford (USA) pada tahun 1985, merupakan penyederhanaan dari Stanford Watershed Model IV (SWM). Pada model SWM terdapat 34 parameter sedangkan NRECA hanya menggunakan 5 parameter. Model ini dapat digunakan untuk menghitung debit bulanan dari hujan bulanan berdasarkan keseimbangan air di DAS. 33. Persamaan keseimbangan tersebut adalah sebagai berikut: 34. Hujan - Evapotranspirasi aktual + Perubahan tampungan = Limpasan. 35. Model NRECA membagi aliran bulanan menjadi dua, yaitu limpasan langsung (limpasan permukaan dan bawah permukaan) dan aliran dasar. Tampungan juga dibagi dua yaitu tampungan kelengasan (moisture storage) dan tampungan air tanah (ground water storage). 36. Sisa dari curah hujan yang mengalir di atas permukaan bersama aliran dasar bergerak masuk menuju alur sungai. Aliran total yang ada kemudian dikalikan dengan Luas DAS. Hasil dari perkalian tersebut merupakan keluaran {output) dari model NRECA yang berupa debit aliran sungai sesuai periode rencana (Badan Litbang Departemen PU, 1994). 37. Q = (GF + DRF) x A 38. dengan: A = Luas DAS (km2); DRF = Limpasan Langsung (mm); GF = Limpasan air tanah (mm)

39.

40. 41. Pola Aliran Sungai Pola aliran sungai apabila dilihat dari atas tampak menyerupai beberapa bentuk, seperti menyerupai percabangan pohon (dendritik), segi empat (rectangular), jarijari lingkaran (radial), dan trellis.Pola aliran ini dapat merupakan petunjuk awal tentang jenis dan struktur batuan yang ada. 42. a. Pola dendritik : umumnya terdapat pada daerah dengan batuan sejenis dan penyebaran yang luas, misalnya kawasan yang tertutup endapan sedimen yang terluas dan terletak pada bidang horizontal, seperti di dataran rendah bagian timur Sumatera dan Kalimantan. 43. b. Pola rectangular : Umumnya terdapat di daerah berbatuan kapur, seperti di kawasan Gunung Kidul, Yogya. 44. c. Pola radial : umumnya dijumpai di daerah lereng gunung berapi, seperti G. Semeru, G. Ijen, G. Merapi. d. Pola trellis : dijumpai di daerah dengan lapisan sedimen di daerah pegunungan lipatan, seperti di Sumatera Barat dan Jawa Tengah 45. 4. 3.Water Bodies 46. Merupakan kumpulan air yang besarnya antara lain bergantung pada relief permukaan bumi, kesarangan batuan pembendungnya, curah hujan, dsb. Missal sungai, rawa, danau, laut, dan samudra. 47. Menurut Wiersum (1979, dalam Lieshout, tanpa tahun) selama siklus atau sub siklus hidrologi maka air akan mempengaruhi kondisi lingkungan baik secara fisik, kimia ataupun biologi. Efek fisik akan terlihat selama proses gerakan air sehingga

menimbulkan erosi pada bagian hulu dan sedimentasi pada bagian hilir. Efek kimia terlihat setelah proses kimiawi antara air yang mengandung bahan larutan tertentu dengan kimia batuan sehingga batuan tersebut terlapukkan, sedangkan efek biologi terutama sebagai media transport bagi perpindahan binatang karang serta media bagi pertumbuhantanaman. 48. Analisis kuantitatif dari konsep siklus hidrologi dapat didekati dengan dua cara yang berbeda, yaitu sederhana dan komplek. Pendekatan sederhana berlandaskan pada persamaan kontinuitas dalam bentuk neraca air atau hidrologi (lihat Persamaan 1) 49. Inflow = Outflow Storage ............................... 1. 50. Persamaan ini cenderung hanya memperhatikan aliran masuk dan keluar serta cadangan air tapi tidak memperhatikan proses yang terjadi di antara keduanya, sehingga dari pandangan konsep mekanistik maka pendekatan pertama kurang sempurna. Berdasarkan keterbatasan tersebut maka pendekatan kedua yang lebih komplek layak untuk diperhitungkan. Pendekatan kuantitatif kedua dari siklus hidrologi adalah diawali dengan pengertian bahwa suatu siklus dibatasi oleh kondisi fisik tertentu seperti DAS atau sebidang lahan, dan di dalamnya menerima masukan (input), proses, dan keluaran (output). Masukan (input) mencakup presipitasi dengan berbagai bentuknya. Keluaran (output) mencakup dua keluaran utama yaitu evaporasi dan limpasan serta bocoran akifer, sedangkan proses meliputi berbagai transfer air yang terjadi dalam system siklus tersebut. Pendekatan kedua ini apabila dikaji lebih jauh bentuknya sama dengan pendekatan pertama yaitu neraca air atau hidrologi, namun prosedur perhitungannya lebih komplek (lihat Persamaan 2) 51. P (Q + ET) L = S ............................... 2. 52. dimana: 53. P=presipitasi total Q = total limpasan dan aliran sungai termasuk aliran air bumi ET = total evaporasi dan transpirasi L = bocoran (leakage) air yang keluar dari system atau bocoran air yang masuk ke dalam sistem S = perubahan cadangan air dalam sistem dan dipertimbangkan setiap periode waktu tertentu 54. Metode untuk mengukur dan mengestimasi unsur-unsur yang terdapat dalam Persamaan 1 dan 2. akan dibincangkan lebih jauh dalam kajian atau analisis neraca air secara khusus, yaitu neraca air lahan, daerah aliran sungai dan global. 55. 5. 4.Direct Runoff 56. Apabila intensitas hujan melebihi kapasitas infiltrasi, maka air hujan yang jatuh akan menjadi aliran permukaan (surface runoff) dan kemudian menuju sungai atau badan air terdekat. Aliran permukaan ini juga merupakan salah satu energi yang dapat menggerus partikel tanah di permukaan dan menyebabkan erosi.Aliran permukaan semakin besar dengan semakin tingginya intensitas hujan, lereng yang semakin curam, semakin berkurangnya kekasaran permukaan tanah, dan semakin kecilnya kapasitas infiltrasi. 57. Komposisi aliran air di dalam sungai terdiri dari aliran permukaan (surface runoff), aliran bawah permukaan (sub surface runoff), dan aliran air tanah (groundwater). Di dalam aliran air yang mengalir senantiasa membawa bahan dan mineral yang dapat larut dan tidak larut. Bahan yang dibawa aliran air kemudian diendapkan secara selektif. 58. Untuk menafsirkan secara kuantitatif siklus hidrologi dapat dicapai dengan persamaan umum yang dikenal dengan persamaan neraca air, yaitu bahwa dalam selang waktu tertentu, masukan air total pada suatu ruang tertentu harus sama dengan keluran total ditambah perubahan bersih dalam cadangan (Seyhan, 1993). Neraca hidrologi dari suatu wilayah dapat ditulis sebagai berikut : 59. Perolehan (Input) = Keluaran (output) + simpanan

60. P = (R - G - E - T) + S 61. dimana : peubah P adalah presipitasi (hujan), R adalah aliran permukaan, G adalah air tanah, E adalah evporasi, T adalah transpirasi, dan S adalah perubahan simpanan. Persamaan inilah yang dikenal sebagai persamaan dasar hidrologi. 62. Persamaan neraca air dapat digunakan untuk menentukan besarnya nilai proses hidrologi yang tidak diketahui. Misalnya besarnya evapotranspirasi (ET) yang terjadi di suatu DAS yang besar tidak diketahui, karena peralatan untuk pengukurannya tidak ada. Namun data hujan (P), aliran permukaan (R) , air tanah (G) dan simpanan air (S) untuk DAS tersebut terukur. Dengan demikian besarnya nilai ET dapat ditentukan dengan mengurangi P dengan R, G, dan S (atau ET = P - R - G - S). 63.

64.KESIMPULAN
Neraca air (water balance) merupakan neraca masukan dan keluaran air disuatu tempat pada periode tertentu, sehingga dapat untuk mengetahui jumlah air tersebut kelebihan (surplus) ataupun kekurangan (defisit). Daerah Aliran Sungai (DAS) merupakan wilayah yang dikelilingi dan dibatasi oleh topografi alami berupa punggung bukit atau pegunungan, dimana presipitasi yang jatuh di atasnya mengalir melalui titik keluar tertentu (outlet) yang akhirnya bermuara ke danau atau laut. Merupakan kumpulan air yang besarnya antara lain bergantung pada relief permukaan bumi, kesarangan batuan pembendungnya, curah hujan, dsb. Missal sungai, rawa, danau, laut, dan samudra. Apabila intensitas hujan melebihi kapasitas infiltrasi, maka air hujan yang jatuh akan menjadi aliran permukaan (surface runoff) dan kemudian menuju sungai atau badan air terdekat.

65.

66.PENERAPAN PERMODALAN HUJAN DAN ALIRAN PERMUKAAN 67.DENGAN METODE RASIONAL


68. 1. Pengertian Metode Rasional 69. Menurut Wanielista (1990) Metoda Rasional adalah salah satu dari metode tertua dan awalnya digunakan hanya untuk memprkirakan debit puncak (peak discharge). Ide yang melatarbelakangi metode rasional adalah jika surah hujan dengan intensitas I terjadi secara terus menerus, maka laju limpasan langsung akan bertambah sampai mencapai waktu konsentrasi (Tc). Waktu konsentrasi Tc tercapai ketika seluruh bagian DAS telah memberikan kontribusi aliran di outlet. Laju masukan pada sistem (IA) adalah hasil dari curah hujan dengan intensitas I pada DAS dengan luas A. Nilai perbandingan antara laju masukan dengan laju debit puncak (Qp) yang terjadi pada saat Tc dinyatakan sebagai run off coefficient (C) dengan (0CI) (Chow, 1988). Hal di atas di ekspresikan dalam formula rasional sebagai berikut ini (Chow, 1988): 70. Q=0,277 C I A 71. keterangan: 72. Q : debit puncak (m3/dtk) 73. C : koefisien run off, tergantung pada karakteristik DAS (tak berdimensi) 74. I : intensita curah hujan, untuk durasi hujan (D) sama dengan waktu konsentrasi (Tc) (mm/jam) 75. A : luas DAS (km2) 76. konstanta 0,277 : faktor konversi debit puncak ke satuan (m3/detik) (Seyhan, 1990) 77. 78. Beberapa asumsi dasar untuk menggunakan formula rasional adalah sebagai beriktu (Wanielista,1990): a. curah hujan terjadi dengan intensitas yang tetap dalam satu jangka waktu tertentu, setidaknya sama dengan waktu konsentrasi. b. limpasan langsung mencapai maksimum ketika durasi hujan dengan intensitas yang tetap, sama dengan waktu konsentrasi. c. koefisien run off dianggap tetap selama durasi hujan. d. luas DAS tidak berubah selama durasi hujan. 79. 2. Faktor Debit Puncak Berdasar Metode Rasional a. Koefisien Limpasan (run off coeffisien) (C) 80. Dalam penghitungan debit banjir menggunakan metode rasional diperlukan data koefisien limpasan (run off coeffisien). koefisien limpasan adlah rasio jumlah limpasan terhadap jumlah curah hujan, dimana nilainya tergantung pada teksrtur tanah, kemiringan lahan, dan jenis penutupan lahan. Pada daerah aliran sungai (DAS) berhutan dengan tekstur tanah liat berpasir, nilai koefisien limpasan berkisar antara 0,10-0,30. Pada lahan pertanian dengan tekstur tanah yang sama, nilai koefisien limpasan adalah 0,30-0,50. 81. a. Intensitas Hujan (I) 82. Perhitungan debit banjir dengan metode rasional memerlukan data intensitas curah hujan. Intensitas curah hujan adalah ketinggian curah hujan yang terjadi pada suatu kurun waktu di mana air tersebut terkonsentrasi (Loebis, 1992). Intensitas curah hujan dinotasikan dengan huruf I dengan satuan mm/jam. Durasi adalah lamanya suatu kejadian hujan. Intensitas hujan yang tinggi pada umumnya berlangsung dengan durasi pendek dan meliputi daerah yang tidak sangat lias. Hujan yang meliputi daerah luas, jarang sekali dengan intensitas tinggi, tetapi dapat berlangsung dengan durasi cukup panjng. Kombinasi dari intensitas hujan yang tinggi dengan durasi panjang jarang terjadi, apabila terjadi berarti sejumlah besar volume air ditumpahakan dari langit.

83. Sri Harto (1993) menyebukan bahwa analisis IDF memerlukan analisis frekuensi dengan menggunakan sei data yang diperoleh dari rekaman data hujan. Jika tidak tersedia waktu untuk mengamati besarnya intensitas hujan atau disebabkan oleh karena alatnya tidak ada, dapat ditempuh cara-cara empiris dengan menggunakan rumusrumus eksperimental seperti rumus Talbot, Mononobe, Sherman dan Ishigura (Suryono dan Takeda 1993) 84. Intensitas hujan adalah volume rata-rata curah hujan yang terjadi selama satu unit waktu (mm/jam). Intensitas hujan juga bisa diekspresikan sebagai intensitas sesaat atau intensitas rata-rata selama kejadian hujan. Intensitas rata-rata curah hujan secara umum dirumuskan sebagai berikut: 85. I= PTd 86. keterangan: I : intensitas hujan (mm/jam) 87. P : jumlah hujan (mm) 88. Td : lama hujan (jam) 89. Waktu konsentrasi (Tc) dapat dihitung berdasarkan persamaan Kirpich, 1940 dalam Chow,et.al,1988 sebagai berikut: 90. Tc=3,97 L0,77 S-0,385 91. keterangan: Tc : waktu konsentrasi (jam) 92. L : panjang sungai (km) 93. S : landai sungai (m/m) b. Luas DAS (A) 94. Wilayah sub DAS ditentukan berdasar batas-batas tangkapan hujan dalam peta topografi skala 1:50.000. Batas dari DAS ditentukan dengan melihat garis batas DAS dan berdasarkan garis ketinggian dan arah aliran air. 95. Faktor karakteristik Daerah Aliran Sungai (DAS) yang menghasilkan besarnya aliran permukaan adalah: 96. Relief (kemiringan lereng). 97. Infiltrasi. 98. Vegetasi Penutup 99. Timbunan permukaan (Kerapatan Aliran). 100. Perhitungan Koefisien Aliran Permukaan 101.

102.

103. VARIASI DAN KARAKTERISTIK KOEFISIEN RUN OFF TERHADAP KARAKTERISTIK DPS, KAWASAN TERBANGUN, DAN BELUM BERKEMBANG 104.
1. Aliran permukaan (run off) 105. Aliran permukaan (run off) adalah bagian dari curah hujan yang mengalir di atas permukaan tanah menuju ke sungai, danau dan lautan. Air hujan yang jatuh ke permukaan tanah ada yang langs ung masuk ke dalam tanah atau disebut air infiltrasi. Sebagian lagi tidak sempat masuk ke dalam tanah dan oleh karenanya mengalir di atas permukaan tanah ke tempat yang lebih rendah. Ada juga bagian dari air hujan yang telah masuk ke dalam tanah, terutama pada tanah yang hampir atau telah jenuh, air tersebut ke luar ke permukaan tanah lagi dan lalu mengalir ke bagian yang lebih rendah. . Aliran air permukaan yang disebut terakhir sering juga disebut air larian atau limpasan. Bagian penting dari air larian dalam kaitannya dengan rancang bangun pengendali air larian adalah besarnya debit puncak, Q (peak flow atau debit air yang tertinggi) dan waktu tercapainya debit puncak, volume dan penyebaran air larian. 106. Run Off atau limpasan merupakan sisa air yang keluar dari hujan yang jatuh ke permukaan dan tidak teresap ke dalam tanah. Sebagian curah hujan yang mencapai permukaan tanah akan diserap ke dalam tanah, dan sebagian lagi yang tidak teresap akan menjadi limpasan permukaan. Jumlah yang disimpan didalam tanah tergantung dari kondisi kandungan kandungan air tanah pada saat presipitasi. Limpasan terjadi saat air yang sampai ke permukaan tanah melebihi tingkat infiltrasi atau kemampuan tanag menyerap air. Ketika tingkat infiltrasi dilampaui, maka air mulai menggenang pada permukaan tanah. Namun setelah tahanan permukaan terlampaui, air mulai mengalir diatas permukaan tanah san mengumpul di saluran alam . Berikut ini merupakan faktor-faktor yang mempengatuhi limpasan : a. Intensitas Curah Hujan 107. Karakteristik hujan memegang peranan penting dalam limpasan yang akan terjadi. Hujan kecil mungkin akan semuanya terintersepsi oleh tumbuhan atau disimpan tanah. Hujan deras dengan durasi singkat dapat menyebabkan limpasan yang besar karena tingkat hujan yang jauh melampaui kemampuan kapasitas infiltrasi. 108. b. Karakteristik Daerah Pengaliran 109. Karakteristik daerah dimana hujan turun juga berperan penting dalam menentukan kuantitas limpasan yang akan terjadi. Ukuran dan bentuk daeah pengaliran juga memegang peranan. 110. 111. Daerah pengaliran yang panjang dan sempit biasanya memiliki tingkat limpasan yang lebih rendah dibandingkan daerah pengaliran yang luas 112. c. Kondisi Topografi daerah pengaliran 113. Elevasi daerah pengaliran mempunyai hubungan yang penting terhadap curah hujan. Gradiennya mempunyai hubungan dengan infiltrasi, limpasan permukaan, kelembaban, dan pengisian air tanah. Gradien daerah pengaliran adalah salah satu faktor yang mempengaruhi waktu pengalirannya aliran permukaan ( waktu konsentrasi ) 114. d. Kondisi penggunaan lahan ( landuse ) 115. Hidrograf sebuah sungai dipengaruhi oleh kondisi penggunaan lahan dalam daerah pengaliran itu. Daerah hutan yang ditutupi tumbuh-tumbuhan yang lebat membuat sulit air menyebabkan limpasan permukaan kare na kapasitas infiltrasi yang besar. Apabila daerah tersebut dijadikan pemukiman maka kapasitas infiltrasi daerah tersebut akan turun karena pemampatan permukaan tanah. 116. Kawasan Terbangun adalah ruang dalam kawasan permukiman yang mempunyai cirri dominasi penggunaan lahan secara terbangun atau lingkungan binaan untuk mewadahi kegiatan daerah 117. 2.2 Nilai Koefisien Run Off

118. Koefisien run off merupakan elemen penting yang berfungsi untuk mengonversikan curah hujan rata-rata dengan periode ulang tertentu ke dalam intensitas run off puncak pada frekuensi yang sama. Karena itu, koefisien run off berperan untuk banyak fenomena kompleks mengenai proses run off. Nilai dari koefisien run off bergantung pada kelembaban, kemiringan lahan, permukaan lahan, penurunan tampungan, kelembaban tanah, bentuk area drainase, kecepatan aliran air permukaan, intensitas hujan, dll. Sekarang ini dipertimbangkan bahwa koefisien run off adalah tetap untuk jenis drainase tertentu. Pertimbangan inilah yang menyebabkan banyaknya kritik terhadap metode rasional. 119. Koefisien limpasan adalah suatu angka yang memberikan pengertian berapa persen air yang mengalir dari bermacam-macam permukaan akibat terjadinya hujan pada suatu wilayah, atau perbandingan antara jumlah limpasan yang terjadi dengan jumlah curah hujan yang ada. Angka ini dikenal dengan koefisien limpasan C. Nilai C yang besar menunjukan bahwa lebih banyak air hujan yang menjadi limpasn. 120. 121. 122. 123. Hal ini kurang menguntungkan bagi konservasi sumber daya air karena besarnya air yang menjadiair tanah akan berkurang. Kerugian lainnya adalah semakin besarnya jumlah air hujan yang menjadi air limpasan, maka ancaman terjadinya erosi dan banjir menjadi lebih besar. Nilai koefisien ini tergantung pada beberapa faktor yang mempengaruhi seperti karakteristik dari daerak tangkapan hujan, yang termasuk didalamnya : Tata guna lahan tersebut Relief atau kelandaian daerah tangkapan Karakteristik daerah, seperti perlindungan vegetasi, jenis penutup permukaan, jenis ranah dan daerah kedap air . 124. 125. 126. 127. TIPE DAERAH ALIRAN 128. 129. BENTUK LAHAN Tabel 2.2.1 Nilai Koefisien Run Off (C) 130. 131. HA RGA C

132. 133. tan 134. 135. 136. 137. 138. 139. 140. 141. 142. 143. gan 144. 145. 146. an 147. 148. 149. 150. 151. 152. 153. 154. 155. 156. 157. 206.

165. Perumpu 166. Tanah pasir datar, 2 % Tanah pasir, ratarata 2-7 % 167. Tanah pasir, curam 7 % Tanah gemuk, datar 2 % Tanah gemuk. rata-rata 2-7 % Tanah gemuk, curam 7 % Daerah Kota Lama 168. Daerah Kota Baru Daerah single family Multi Unit, terpisahPerdagan pisah Multi Unit, tertutup Suburban 169. Daerah rumah-rumah apartemen Perumah 170. Daerah ringan 171. Daerah berat 172. 173. 174. 175. 176. 177. Industri

178. 179. 0,10 180. 0,15 181. 0,20 182. 0,17 183. 0,22 184. 0,35 185. 0,95 186. 0,70 187. 0,50 188. 0,60 189. 0,75 190. 0,40 191. 0,70 192. 0,80

0,05 0,10 0,15 0,13 0,18 0,25 0,75 0,50 0,30 0,40 0,60 0,25 0,50 0,50

Sumber : Direktorat Penyelidikan Masalah Air (Puslitbang Air), 1984

207. 208.

Tabel 2.2.2 Nilai Koefisien Run Off (C) 210. LOAM 248. 249. 250. 2 5 1. 0, 10 252. 2 5 3. 0, 211. LEM 212. LEM PUNG PUNG 272. 296. 273. 274. 2 7 5. 0, 30 276. 2 7 7. 0, 297. 298. 299. 0,40 300. 301. 0,50 302. 303. 0,60 304.

209. JENIS TANAH TIPE DAERAH ALIRAN 213. 230. 214. Hutan 231. K 215. emiringan 216. 232. 217. 233. 0 218. 5% 219. 234. 220. 235. 5 221. 10 % 222. Padang 236. Rumput / Semak- semak 237. 1 223. 0 30 % 224. Kemiringan 225. 238. 0 226. 5% 227. 239. 228. 240. 5 320. 321. 322. 323. 324.

Sumber : Direktorat Penyelidikan Masalah Air (Puslitbang Air), 1984 2.3 Perhitungan Koefisien Runoff

325. Koefisien air larian (C) adalah bilangan yang menunjukkan perbandingan antara besarnya air larian terhadap besarnya curah hujan. 326. 327. 328. (dalam suatu DAS) 329. 330. Air 332.
Larian (mm) C =

331.
333.

Cur

ah hujan (mm)

334. 335.
336.

atau 341. 342. 343.


344. 345. 346. 12

337. 338. 339. 340.

C =
1

(di x 86400 x Q) / (P x A)

347. 349. 24 jam. 348. Dimana : 350. di = Jumlah hari dalam bulan ke -i 351. Q = Debit rata-rata bulanan (m 3/detik) dan 86400 = jumlah detik dalam

352. P = Curah hujan rata -rata setahun (m/tahun) 353. A = Luas DAS (m 2) 354. Misalnya C untuk hutan adalah 0,1 arti nya 10% dari total curah hujan akan menjadi air larian. Angka C ini merupakan salah satu indikator untuk menentukan apakah suatu DAS telah mengalami gangguan fisik. Nilai C yang besar berarti sebagian besar air hujan menjadi air larian, maka ancaman erosi dan banjir akan besar. Besaran nilai C akan berbeda -beda tergantung dari tofografi dan penggunaan lahan. Semakin curam kelerengan lahan semakin besar nilai C lahan tersebut. Nilai C pada berbagai topografi dan penggunaan lahan bisa dilihat pada table dibawah ini : 355. 356. Tabel 2.3.1 Nilai C pada berbagai topografi dan penggunaan lahan 357. Kondisi daerah 358. N 359. Pegunungan yang curam 360. 0 361. Pegunungan tersier 362. 0 363. Tanah bergelombang dan hutan 364. 0 365. Tanah dataran yang ditanami 366. 0 367. Persawahan yang diairi 368. 0 369. Sungai di daerah pegunungan 370. 0 371. Sungai kecil di dataran 372. 0 373. Sungai dengan tanah dan hutan dibagian atas 374. 0 375. Sungai besar di dataran 376. 0 377. 378. 379. 380. 381. 382. Sumber : Dr. Mononobe dalam Suyono S. (1999 ) 383. 384. Harga koefisien run off untuk berbagai daerah: a) Daerah kota 385. 386. Tabel 2.3.2 Koefisien Runoff Daerah Kota 387.

388. 389. 390. 391. 392.

393. 394. b) Daerah Desa dengan Luas < 10 km2 395. 396.

Tabel 2.3.3 Koefisien Runoff Daerah Desa 397. 398. 399. 400. 401. 402. 403. Untuk daerah yang memilki tipe permukaan yang berbeda, koefisien gabungan dapat dicari dengan memperhitungkan pembagian tiap tipe daerah dalam area tinjauan total, mengalikan tiap karakterisitk daerah dengan koefisien yang cocok dengan daerah tersebut, dan menjumlahkan hasil dari tiap semua tipe permukaan. Koefisien yang ada nantinya adalah untuk mencerminkan kondisi pada akhir periode desain.

404.

KESIMPULAN

Aliran permukaan (run off) adalah bagian dari curah hujan yang mengalir di atas permukaan tanah menuju ke sungai, danau dan lautan Koefisien run off merupakan elemen penting yang berfungsi untuk mengonversikan curah hujan rata-rata dengan periode ulang tertentu ke dalam intensitas run off puncak pada frekuensi yang sama. Berikut ini merupakan faktor-faktor yang mempengatuhi limpasan : a. Intensitas Curah Hujan 405. b. Karakteristik Daerah Pengaliran 406. c. Kondisi Topografi daerah pengaliran 407. d. Kondisi penggunaan lahan ( landuse ) Nilai koefisien ini tergantung pada beberapa faktor yang mempengaruhi seperti karakteristik dari daerak tangkapan hujan, yang termasuk didalamnya : - Tata guna lahan tersebut - Relief atau kelandaian daerah tangkapan - Karakteristik daerah, seperti perlindungan vegetasi, jenis penutup permukaan, jenis ranah dan daerah kedap air . Nilai C yang besar berarti sebagian besar air hujan menjadi air larian, maka ancaman erosi dan banjir akan besar. Semakin curam kelerengan lahan semakin besar nilai C lahan tersebut. 408.

409.

KARAKTERISTIK INTENSITAS HUJAN TERHADAP DEBIT PUNCAK


410.

1. Metode Rasional 411. Menurut Wanielista (1990) metode rasional adalah salah satu dari metode tertua dan awalnya digunakan hanya untuk memperkirakan debit puncak (peak discharge). Ide yang melatarbelakangi metode Rasional adalah jika curah hujan dengan intensitas I terjadi secara terus menerus, maka laju limpasan langsung akan bertambah sampai mencapai waktu konsentrasi (Tc). Waktu konsentrasi Tc tercapai ketika seluruh bagian DAS telah memberikan kontribusi aliran di outlet. Laju masukan pada sistem (IA) adalah hasil dari curah hujan dengan intensitas I pada DAS dengan luas A. Nilai perbandingan antara laju masukan dengan laju debit puncak (Qp) yang terjadi pada saat Tc dinyatakan sebagai run off coefficient 412. (C) dengan (0 C 1) (Chow 1988). Hal di atas diekspresikan dalam formula Rasional sebagai berikut ini (Chow, 1988) : 413. Q = 0,277 C I A (1) 414. Keterangan : 415. Q : debit puncak (m3/dtk) 416. C : koefisien run off, tergantung pada karakteristik DAS (tak berdimensi) 417. I : intensitas curah hujan, untuk durasi hujan (D) sama dengan waktu konsentrasi (Tc) (mm/jam) 418. A : luas DAS (km2) 419. Konstanta 0,277 adalah faktor konversi debit puncak ke satuan (m3/dtk) (Seyhan, 1990). 420. 421. 422. 423. Persamaan lain adalah yang dikembangkan oleh Burkli-Ziegler: Q = C debit koefisien intensitas kemiringan I A [S/A] 0,25 ....................................... puncak hujan luas permukaan tanah (2)

dimana: Q : C : I : A : S :

(cfs) limpasan (inch/jam) DAS rata-rata

424. Beberapa asumsi dasar untuk menggunakan formula Rasional adalah sebagai berikut (Wanielista 1990) : a. Curah hujan terjadi dengan intensitas yang tetap dalam satu jangka waktu tertentu, setidaknya sama dengan waktu konsentrasi. b. Limpasan langsung mencapai maksimum ketika durasi hujan dengan intensitas yang tetap, sama dengan waktu konsentrasi. c. Koefisien run off dianggap tetap selama durasi hujan. d. Luas DAS tidak berubah selama durasi hujan. 6. 2. Koefisien Limpasan (runoff coeffisien) (C) 425. Dalam penghitungan debit banjir menggunakan Metode Rasional diperlukan data koefisien limpasan (runoff coeffisien). Koefisien limpasan adalah rasio jumlah limpasan terhadap jumlah curah hujan, dimana nilainya

tergantung pada tekstur tanah, kemiringan lahan, dan jenis penutupan lahan. Pada daerah aliran sungai (DAS) berhutan dengan tekstur tanah liat berpasir, nilai koefisien limpasan berkisar antara 0,10 0,30. Pada lahan pertanian dengan tekstur tanah yang sama, nilai koefisien limpasan adalah 0,30 0,50. Dalam tulisan ini data koefisien limpasan disesuaikan dengan kondisi lapangan seperti pada Tabel 2.1 426. 427. Tabel 2.1 428. K 429. ondisi daerah Nilai 430. Pegunungan yang curam 431. 432. 434. hutan 436. 438. 440. 442. 444. Pegunungan tersier Tanah bergelombang dan Tanah dataran yang ditanami Persawahan yang diairi Sungai di daerah pegunungan Sungai kecil di dataran Sungai besar di dataran 0.75 433. 0.70 435. 0.50 437. 0.45 439. 0.70 441. 0.75 443. 0.45 445. 0.50

446. 3. Intensitas hujan (I) 447. Perhitungan debit banjir dengan metode rasional memerlukan data intensitas curah hujan. Intensitas curah hujan adalah ketinggian curah hujan yang terjadi pada suatu kurun waktu di mana air tersebut terkonsentrasi (Loebis 1992). Intensitas curah hujan dinotasikan dengan huruf I dengan satuan mm/jam. Durasi adalah lamanya suatu kejadian hujan. Intensitas hujan yang tinggi pada umumnya berlangsung dengan durasi pendek dan meliputi daerah yang tidak sangat luas. Hujan yang meliputi daerah luas, jarang sekali dengan intensitas tinggi, tetapi dapat berlangsung dengan durasi cukup panjang. Kombinasi dari intensitas hujan yang tinggi dengan durasi panjang jarang terjadi, tetapi apabila terjadi berarti sejumlah besar volume air bagaikan ditumpahkan dari langit. 448. Sri Harto (1993) menyebutkan bahwa analisis IDF memerlukan analisis frekuensi dengan menggunakan seri data yang diperoleh dari rekaman data hujan. Jika tidak tersedia waktu untuk mengamati besarnya intensitas hujan atau disebabkan oleh karena alatnya tidak ada, dapat ditempuh cara-cara empiris dengan mempergunakan rumus-rumus eksperimental seperti rumus Talbot, Mononobe, Sherman dan Ishigura (Suyono dan Takeda 1993). 449. Rumus Monobe
Obj106

450. 451. 452. 453.

Dimana I = Intensitas Curah Hujan (mm/jam) t = lamanya curah hujan (jam)


Obj107

454. 455.

= curah hujan maksimum dalam 24 jam (mm)

456.

Rumus Talbot
Obj108

457. 458. I = Intensitas curah hujan (mm/jam) 459. t = lamanya curah hujan (jam) 460. a dan b = konstanta yang tergantung pada lamanya curah hujan yang terjadi di daerah aliran 461. Rumus Ishguro
Obj109

462. 463. 464. 465. 466. Rumus Sherman 467. I = a/tn 468. Loq a = (loq I) x (loq t)2 (loq t x loq I) x (loq t) 469. n x (loq t)2 (loq t) x (loq t) x (loq t) 470. n= (loq I) x (loq t) n x (loq t x loq I) 471. n x (loq t)2 (loq t) x (loq t) 472. 473. Intensitas hujan adalah volume rata-rata curah hujan yang terjadi selama satu unit waktu (mm/jam). Intensitas hujan juga bisa diekspresikan sebagai intensitas sesaat atau intensitas rata-rata selama kejadian hujan. Intensitas ratarata curah hujan secara umum dirumuskan sebagai berikut :
Obj110

474. (2) 475. Keterangan : i = intensitas hujan (mm/jam) 476. P = jumlah hujan (mm) 477. Td = lama hujan (jam) 478. 479. Waktu konsentrasi (Tc) dapat dihitung berdasarkan persamaan Kirpich, 1940 dalam Chow, et. al, 1988 sebagai berikut. 480. Tc = 3,97*L0.77*S-0.385 ... (3) 481. Keterangan : 482. Tc = waktu konsentrasi (jam); 483. L = panjang sungai (km); 484. S = landai sungai (m/m). Contoh Soal 485. Perhitungan debit puncak (Qp) 486. 487. Suatu daerah dengan luas 250 ha memiliki koefisien runoff (C=0,35), intensitas hujan terbesar (ip= 0,75 mm/jam). Hitung debit air larian 3 puncak (m /dt) ? 488. Pemecahan : 489. Qp = 0,0028 C I A 490. = 0,0028 . 0,35 . 0,75 . 250 m 3/dt

3 491. = 0.18 m /dt 492.

493.

KESIMPULAN

494. Intensitas curah hujan adalah ketinggian curah hujan yang terjadi pada suatu kurun waktu di mana air tersebut terkonsentrasi. Intensitas curah hujan dinotasikan dengan huruf I dengan satuan mm/jam. 495. Dilihat dari rumus Q = 0,277 C I A, dimana Q adalah debit puncak, C adalah koefisien , dimana Q adalah debit puncak, C adalah koefisien run off, I intensitas curah hujan, dan A adalah luas daerah aliran sungai, maka besarnya intensitas hujan akan berbanding lurus dengan besarnya debit puncak. 496. 497. 498. 499. 500. 501. 502.

503.
7.

TUJUAN PERENCANAAN UNTUK MENGEMBANGKAN SDA

1. Sejarah Pembangunan Infrastruktur Sumber Daya Air di Indonesia 504. Kebijakan pembangunan infrastruktur di Indonesia telah dimulai sejak masa Hindia-Belanda, terutama untuk sektor sumber daya air dengan dikeluarkannya Peraturan Umum tentang Air (Algemeene Water Reglement (AWR) pada tahun 1936 dan Algemeene Waterbeheersverordening pada tahun 1937) dan diikuti dengan Peraturan Air tingkat Propinsi Provinciale Water Reglement (Jawa Timur dan Jawa Barat) pada tahun 1940. Pada masa setelah kemerdekaan, peraturan yang ditetapkan sejalan dengan UUD 1945. 505. Pembangunan infrastruktur secara menyeluruh selanjutnya dimulai dengan disusunnya Rencana Pembangunan Lima Tahun I (REPELITA I) periode 1968/1969 1973/1974 termasuk sektor sumber daya air, transportasi, dan listrik. Pembangunan infrastruktur dilaksanakan secara cepat selama pelaksanaan REPELITA I hingga VI. Pembangunan infrastruktur di sektor sumber daya air telah berhasil meningkatkan produksi pangan hingga mencapai swasembada pangan pada tahun 1980. Sejalan dengan pertumbuhan penduduk, telah dikembangkan juga infrastruktur pengairan dan sanitasi terutama sejak pelaksanaan REPELITA III. Namun demikian, pembangunan tidak dapat mengimbangi pertumbuhan penduduk dimana cakupan pelayanan hanya dapat mencapai sekitar 55% dari jumlah penduduk di Indonesia. 506. Mengingat pengembangan sumber daya air di Indonesia selalu mengalami peningkatan dan perubahan dari waktu ke waktu, maka dari itu sangat diperlukan untuk melakukan pengembangan dan peningkatan sektor sumber daya air baik dari segi kebijakan, peraturan dan perundang-undangan, aspek kelembagaan, maupun pelaksanaan di lapangan. Hal tersebut perlu diintegrasikan dengan paradigm pembangunan nasional dan pembangunan sumber daya air secara keseluruhan. 507. Dengan meningkatnya permintaan masyarakat untuk sumber daya air baik secara kuantitas maupun kualitas, maka dapat mendorurng untuk penguatan nilai ekonomi sumber daya air dibandingkan dengan nilai sosial dan berpotensi untuk terjadi konflik kepentingan antar sector, antar wilayah dan antar berbagai pihak yang terkait sumber daya air. Pengelolaan sumber daya air yang lebih mempertimbangkan nilai ekonomi akan cenderung untuk memberikan manfaat yang lebih banyak kepada kepentingan penguatan ekonomi dan akan mengesampingkan kepentingan sosial dan pemenuhan kebutuhan dasar masyarakat terhadap air. Hal ini akan menjadi kerugian bagi kelompok masyarakan yang tidak mampu bersaing karena rendahnya kemampuan ekonomi, bahkan akan menyebabkan hak dasar setiap orang untuk mendapatkan air tidak dapat dipenuhi. Mengingat sumber daya air merupakan sumber kehidupan, pemerintah wajib melindungi kepentingan kelompok masyarakat berkemampuan ekonomi rendah untuk mendapatkan sumber daya air secara adil dengan menerapkan prinsip-prinsip pengelolaan sumber daya air yang mampu menyeimbangkan antara nilai sosial dan nilai ekonomi sumber daya air. 508. 2. Status dan Karakteristik Sumber Daya Air di Indonesia 509. Secara umum, sektor sumber daya air di Indonesia menghadapi permasalahan jangka panjang terkait dengan pengelolaan dan tantangan investasi , yang akan mempengaruhi pembangunan ekonomi negara dan menyebabkan berkurangnya keamanan pangan, kesehatan masyarakat dan kerusakan lingkungan. Pada tingkat kebijakan dan pelaksanaan, Indonesia menghadapi beberapa permasalahan spesifik seperti sebagai berikut:

510. a. Ketidakseimbangan antara pasokan dan kebutuhan dalam perspektif ruang dan waktu. Indonesia yang terletak di daerah tropis merupakan negara kelima terbesar di dunia dalam hal ketersediaan air. Namun, secara alamiah Indonesia menghadapi kendala dalam memenuhi kebutuhan air karena distribusi yang tidak merata baik secara spasial maupun waktu, sehingga air yang dapat disediakan tidak selalu sesuai dengan kebutuhan, baik dalam perspektif jumlah maupun mutu. 511. b. Meningkatnya ancaman terhadap keberlanjutan daya dukung sumber daya air, baik air permukaan maupun air tanah. Kerusakan lingkungan yang semakin luas akibat kerusakan hutan secara signifikan telah menyebabkan penurunan daya dukung Daerah Aliran Sungai (DAS) dalam menahan dan menyimpan air. Hal yang memprihatinkan adalah indikasi terjadinya proses percepatan laju kerusakan daerah tangkapan air. Kelangkaan air yang terjadi cenderung mendorong pola penggunaan sumber air yang tidak bijaksana, antara lain pola eksploitasi air tanah secara berlebihan sehingga mengakibatkan terjadinya penurunan permukaan dan kualitas air tanah, intrusi air laut, dan penurunan permukaan tanah 512. c. Menurunnya kemampuan penyediaan air. Berkembangnya daerah permukiman dan industri telah menurunkan area resapan air dan mengancam kapasitas lingkungan dalam menyediakan air. Pada sisi lain, kapasitas infrastruktur penampung air seperti waduk dan bendungan makin menurun sebagai akibat meningkatnya sedimentasi, sehingga menurunkan keandalan penyediaan air untuk irigasi maupun air baku. Kondisi ini diperparah dengan kualitas operasi dan pemeliharaan yang rendah sehingga tingkat layanan prasarana sumber daya air menurun semakin tajam. 513. d. Meningkatnya potensi konflik air. Sejalan dengan meningkatnya jumlah penduduk dan kualitas kehidupan masyarakat, jumlah kebutuhan air baku bagi rumah tangga, permukiman, pertanian maupun industri juga semakin meningkat. Pada tahun 2003, secara nasional kebutuhan air mencapai 112,3 miliar meter-kubik dan diperkirakan pada tahun 2009 kebutuhan air akan mencapai 117,7 miliar meter-kubik. Kebutuhan air yang semakin meningkat pada satu sisi dan ketersediaan yang semakin terbatas pada sisi yang lain, secara pasti akan memperparah tingkat kelangkaan air. 514. 515. Untuk peningkatan sumber daya air di Indonesia, masih banyak diperlukan pembangunan bendungan, waduk, dan sistim jaringan irigasi yang handal untuk menunjang kebijakan ketahanan pangan pemerintah. Di samping itu untuk menjamin ketersediaan air baku, tetap perlu dilakukan normalisasi sungai dan pemeliharaan daerah aliran sungai yang ada di beberapa daerah. Pemeliharaan dan pengembangan Sistem Wilayah Sungai tersebut didekati dengan suatu rencana terpadu dari hulu sampai hilir yang dikelola secara profesional. Untuk itu perlu dikembangkan teknologi rancang bangun Bendungan Besar, Bendung Karet, termasuk terowongan, teknologi Sabo, sistem irigasi maupun rancang bangun pengendali banjir. 516. Saat ini terdapat beberapa Daerah Aliran Sungai (DAS) yang memiliki peran penting dalam penyediaan sumber air sebagian telah mengalami kerusakan yaitu 62 DAS rusak dari total 470 DAS, sehingga mengakibatkan menurunnya nilai kemanfaatan air sehubungan penurunan fungsi daerah tangkapan dan resapan air. Saat ini jaringan irigasi terbangun mencapai 6,77 juta ha (1,67 juta ha belum berfungsi), dan jaringan irigasi rawa 1,8 juta ha yang berfungsi untuk mendukung Program Ketahanan Pangan Nasional. 517. Namun di sisi lain perkembangan fisik wilayah telah memberikan dampak pada terjadinya alih fungsi lahan pertanian sekitar 35 ribu ha per tahun. 518.

519.

521.

520. KESIMPULAN

522. 523. Infrastruktur dan dampaknya terhadap lingkungan adalah konsumsi terhadap sumberdaya (energi, air,bahan dan lahan) selama konstruksi dan operasi. Pengurangan emisi sebagai limbah dari sampah, gas rumah kaca, dan sebagainya perlu dipertimbangkan untuk menciptakan pembangunan yang berkelanjutan. 524. Dalam pembangunan infrastruktur sumber daya air, pemerintah sebagai regulator perlu mensosialisasikan pentingnya pelaksanaan pembangunan dengan mempertimbangkan faktor lingkungan sehingga dapat tercapai efisiensi baik dari sisi ekonomi maupun ekologi. Hal ini perlu dipertimbangkan mengingat eskalasi harga minyak dunia akan mempengaruhi harga bahan bangunan. Di sisi lain, kekhawatiran terhadap peningkatan limbah material bangunan sejalan dengan pemahaman masyarakat mengenai pembangunan berbasis lingkungan. Pada akhirnya, pelaksanaan konstruksi perlu menekan sebanyak mungkin efek terhadap polusi air, udara, dan suara. 525. Pemanfaatan bahan bangunan yang ramah terhada lingkungan perlu didukung semaksimal mungkin, dengan perhatian khusus dan insentif terhadap harga pasar. Penggunaan tidak hanya didasarkan pada material buatan manufaktur, tetapi perlu juga mempertimbangkan material alami. 526. Penguatan masyarakat perlu ditingkatkan untuk mendukung pembangunan infrastruktur berbasis eco-efficient. Indonesia telah menerapkan pembangunan partisipatif untuk meningkatkan partisipasi dan kesadaran masyarakat pada pembangunan, operasi dan pemeliharaan infrastruktur perdesaan. 527.

528. PERENCANAAN UNTUK PENGEMBANGAN INFRASTRUKTUR SUMBER DAYA AIR : TAHAPAN PERENCANAAN DAN PENGAMBILAN DATA
529. STATUS PENGEMBANGAN SUMBER DAYA AIR DI INDONESIA Sejarah Pembangunan Infrastruktur Sumber Daya Air di

1. Indonesia 530. Kebijakan pembangunan infrastruktur di Indonesia telah dimulai sejak masa Hindia-Belanda, terutama untuk sektor sumber daya air dengan dikeluarkannya Peraturan Umum tentang Air (Algemeene Water Reglement (AWR) pada tahun 1936 dan Algemeene Waterbeheersverordening pada tahun 1937) dan diikuti dengan Peraturan Air tingkat Propinsi Provinciale Water Reglement (Jawa Timur dan Jawa Barat) pada tahun 1940. Pada masa setelah kemerdekaan, peraturan yang ditetapkan sejalan dengan UUD 1945. 531. Pembangunan infrastruktur secara menyeluruh selanjutnya dimulai dengan disusunnya Rencana Pembangunan Lima Tahun I (REPELITA I) periode 1968/1969 1973/1974 termasuk sektor sumber daya air, transportasi, dan listrik. Pembangunan infrastruktur dilaksanakan secara cepat selama pelaksanaan REPELITA I hingga VI. Pembangunan infrastruktur di sektor sumber daya air telah berhasil meningkatkan produksi pangan hingga mencapai swasembada pangan pada tahun 1980. Sejalan dengan pertumbuhan penduduk, telah dikembangkan juga infrastruktur pengairan dan sanitasi terutama sejak pelaksanaan REPELITA III. Namun demikian, pembangunan tidak dapat mengimbangi pertumbuhan penduduk dimana cakupan pelayanan hanya dapat mencapai sekitar 55% dari jumlah penduduk di Indonesia. 532. Mengingat pengembangan sumber daya air di Indonesia selalu mengalami peningkatan dan perubahan dari waktu ke waktu, maka dari itu sangat diperlukan untuk melakukan pengembangan dan peningkatan sektor sumber daya air baik dari segi kebijakan, peraturan dan perundang-undangan, aspek kelembagaan, maupun pelaksanaan di lapangan. Hal tersebut perlu diintegrasikan dengan paradigma pembangunan nasional dan pembangunan sumber daya air secara keseluruhan. 533. Dengan meningkatnya permintaan masyarakat untuk sumber daya air baik secara kuantitas maupun kualitas, maka dapat mendorurng untuk penguatan nilai ekonomi sumber daya air dibandingkan dengan nilai sosial dan berpotensi untuk terjadi konflik kepentingan antar sector, antar wilayah dan antar berbagai pihak yang terkait sumber daya air. Pengelolaan sumber daya air yang lebih mempertimbangkan nilai ekonomi akan cenderung untuk memberikan manfaat yang lebih banyak kepada kepentingan penguatan ekonomi dan akan mengesampingkan kepentingan sosial dan pemenuhan kebutuhan dasar masyarakat terhadap air. Hal ini akan menjadi kerugian bagi kelompok masyarakan yang tidak mampu bersaing karena rendahnya kemampuan ekonomi, bahkan akan menyebabkan hak dasar setiap orang untuk mendapatkan air tidak dapat dipenuhi. Mengingat sumber daya air merupakan sumber kehidupan, pemerintah wajib melindungi kepentingan kelompok masyarakat berkemampuan ekonomi rendah untuk mendapatkan sumber daya air secara adil dengan menerapkan prinsip-prinsip pengelolaan sumber daya air yang mampu menyeimbangkan antara nilai sosial dan nilai ekonomi sumber daya air. 534. Status dan Karakteristik Sumber Daya Air di Indonesia 535. Secara umum, sektor sumber daya air di Indonesia menghadapi permasalahan jangka panjang terkait dengan pengelolaan dan tantangan investasi , yang akan mempengaruhi pembangunan ekonomi negara dan

menyebabkan berkurangnya keamanan pangan, kesehatan masyarakat dan kerusakan lingkungan. Pada tingkat kebijakan dan pelaksanaan, Indonesia menghadapi beberapa permasalahan spesifik seperti sebagai berikut: 536. a. Ketidakseimbangan antara pasokan dan kebutuhan dalam perspektif ruang dan waktu. Indonesia yang terletak di daerah tropis merupakan negara kelima terbesar di dunia dalam hal ketersediaan air. Namun, secara alamiah Indonesia menghadapi kendala dalam memenuhi kebutuhan air karena distribusi yang tidak merata baik secara spasial maupun waktu, sehingga air yang dapat disediakan tidak selalu sesuai dengan kebutuhan, baik dalam perspektif jumlah maupun mutu. 537. b. Meningkatnya ancaman terhadap keberlanjutan daya dukung sumber daya air, baik air permukaan maupun air tanah. Kerusakan lingkungan yang semakin luas akibat kerusakan hutan secara signifikan telah menyebabkan penurunan daya dukung Daerah Aliran Sungai (DAS) dalam menahan dan menyimpan air. Hal yang memprihatinkan adalah indikasi terjadinya proses percepatan laju kerusakan daerah tangkapan air. Kelangkaan air yang terjadi cenderung mendorong pola penggunaan sumber air yang tidak bijaksana, antara lain pola eksploitasi air tanah secara berlebihan sehingga mengakibatkan terjadinya penurunan permukaan dan kualitas air tanah, intrusi air laut, dan penurunan permukaan tanah 538. c. Menurunnya kemampuan penyediaan air. Berkembangnya daerah permukiman dan industri telah menurunkan area resapan air dan mengancam kapasitas lingkungan dalam menyediakan air. Pada sisi lain, kapasitas infrastruktur penampung air seperti waduk dan bendungan makin menurun sebagai akibat meningkatnya sedimentasi, sehingga menurunkan keandalan penyediaan air untuk irigasi maupun air baku. Kondisi ini diperparah dengan kualitas operasi dan pemeliharaan yang rendah sehingga tingkat layanan prasarana sumber daya air menurun semakin tajam. 539. d. Meningkatnya potensi konflik air. Sejalan dengan meningkatnya jumlah penduduk dan kualitas kehidupan masyarakat, jumlah kebutuhan air baku bagi rumah tangga, permukiman, pertanian maupun industri juga semakin meningkat. Pada tahun 2003, secara nasional kebutuhan air mencapai 112,3 miliar meter-kubik dan diperkirakan pada tahun 2009 kebutuhan air akan mencapai 117,7 miliar meter-kubik. Kebutuhan air yang semakin meningkat pada satu sisi dan ketersediaan yang semakin terbatas pada sisi yang lain, secara pasti akan memperparah tingkat kelangkaan air. 540. e. Kurang optimalnya tingkat layanan jaringan irigasi. Jaringan irigasi terbangun di Indonesia berpotensi melayani 6,77 juta hektar sawah. Dari jaringan irigasi yang telah dibangun tersebut diperkirakan sekitar 1,67 juta hektar, atau hampir 25 persen, masih belum atau tidak berfungsi. Untuk jaringan irigasi rawa, hanya sekitar 0,8 juta hektar (44 persen) yang berfungsi dari 1,80 juta hektar yang telah dibangun. Selain penurunan keandalan layanan jaringan irigasi, luas sawah produktif beririgasi juga makin menurun karena alih fungsi lahan menjadi non-pertanian terutama untuk perumahan 541. f. Makin meluasnya abrasi pantai. Perubahan lingkungan dan abrasi pantai mengancam keberadaan lahan produktif dan wilayah pariwisata. Selain itu, abrasi pantai pada beberapa daerah perbatasan dapat menyebabkan bergesernya garis perbatasan dengan negara lain. Dengan demikian di wilayahwilayah tersebut, pengamanan garis pantai mempunyai peran strategis dalam menjaga keutuhan wilayah Negara Kesatuan Republik Indonesia (NKRI) dan Zona Ekonomi Eksklusif (ZEE) Indonesia 542. g. Lemahnya koordinasi, kelembagaan, dan ketatalaksanaan. Perubahan paradigma pembangunan sejalan dengan semangat reformasi memerlukan beberapa langkah penyesuaian tata kepemerintahan, peran

masyarakat, peran BUMN/BUMD, dan peran swasta dalam pengelolaan infrastruktur sumber daya air. Penguatan peran masyarakat, pemerintah daerah, BUMN/BUMD, dan swasta diperlukan dalam rangka memperluas dan memperkokoh basis sumber daya. Meskipun prinsip-prinsip dasar mengenai hal tersebut telah diatur dalam Undang-Undang Nomor 7 Tahun 2004 tentang Sumber Daya Air, namun masih diperlukan upaya tindak lanjut untuk menerbitkan beberapa produk peraturan perundangan turunan dari undangundang tersebut sebagai acuan operasional. Pada aspek institusi, lemahnya koordinasi antarinstansi dan antardaerah otonom telah menimbulkan pola pengelolaan sumber daya air yang tidak efisien, bahkan tidak jarang saling berbenturan. Pada sisi lain, kesadaran dan partisipasi masyarakat, sebagai salah satu prasyarat terjaminnya keberlanjutan pola pengelolaan sumber daya air, masih belum mencapai tingkat yang diharapkan karena masih terbatasnya kesempatan dan kemampuan. 543. h. Rendahnya kualitas pengelolaan data dan sistem informasi. Pengelolaan sumber daya air belum didukung oleh basis data dan sistem informasi yang memadai. Kualitas data dan informasi yang dimliki belum memenuhi standar yang ditetapkan dan tersedia pada saat diperlukan. Berbagai instansi mengumpulkan serta mengelola data dan informasi tentang sumber daya air, namun pertukaran data dan informasi antar instansi masih banyak mengalami hambatan. Masalah lain yang dihadapi adalah sikap kurang perhatian dan penghargaan akan pentingnya data dan informasi PENGELOLAAN SUMBER DAYA AIR DI INDONESIA 544. Pengembangan Infrastruktur Sumber Daya Air 545. Untuk peningkatan sumber daya air di Indonesia, masih banyak diperlukan pembangunan bendungan, waduk, dan sistim jaringan irigasi yang handal. Di samping itu untuk menjamin ketersediaan air baku, tetap perlu dilakukan normalisasi sungai dan pemeliharaan daerah aliran sungai yang ada di beberapa daerah. Pemeliharaan dan pengembangan Sistem Wilayah Sungai tersebut didekati dengan suatu rencana terpadu dari hulu sampai hilir yang dikelola secara profesional. Untuk itu perlu dikembangkan teknologi rancang bangun Bendungan Besar, Bendung Karet, termasuk terowongan, teknologi Sabo, sistem irigasi maupun rancang bangun pengendali banjir. 546. Saat ini terdapat beberapa Daerah Aliran Sungai (DAS) yang memiliki peran penting dalam penyediaan sumber air sebagian telah mengalami kerusakan yaitu 62 DAS rusak dari total 470 DAS, sehingga mengakibatkan menurunnya nilai kemanfaatan air sehubungan penurunan fungsi daerah tangkapan dan resapan air. Saat ini jaringan irigasi terbangun mencapai 6,77 juta ha (1,67 juta ha belum berfungsi), dan jaringan irigasi rawa 1,8 juta ha. Namun di sisi lain perkembangan fisik wilayah telah memberikan dampak pada terjadinya alih fungsi lahan pertanian sekitar 35 ribu ha per tahun. 547. Pelaksanaan Pengelolaan Sumber Daya Air 548. Indonesia telah melakukan langkah maju dalam pelaksanaan Kebijakan Pengelolaan Sumber Daya Air secara terpadu (Integrated Water Resources Management IWRM) yang menjadi perhatian dunia internasional untuk meningkatkan pengelolaan sumber daya air dalam mencapai kesejahteraan umum dan pelestarian lingkungan. Sejalan dengan konsep IWRM yang berkembang di forum internasional, beberapa tindakan telah diambil di tingkat nasional dan daerah dalam rangka reformasi kebijakan sumber daya air. 549. Reformasi dalam pengelolaan sumber daya air merupakan salah satu tindakan penting untuk mengatasi pengentasan kemiskinan, ketahanan pangan, dan konservasi sumber daya alam. Dalam pelaksanaannya, telah diterbitkan beberapa kebijakan antara lain diberlakukannya Undang-Undang No. 7 Tahun 2004 tentang Sumber Daya Air (UU SDA) yang sejalan dengan prinsip-prinsip

IWRM. Undang-undang ini bertujuan untuk pelaksanaan pengelolaan sumber daya air secara menyeluruh, berkelanjutan, dan melalui pendekatan terbuka sehingga memberikan pilihan bagi masyarakat bisnis dan organisasi nonpemerintah untuk berpartisipasi dalam proses perencanaan dan pelaksanaan pengelolaan sumber daya air terpadu. 550. Undang-Undang Sumber Daya Air menyatakan visi, misi, dan prinsipprinsip pengelolaan sumber daya air di Indonesia, sebagai dasar untuk pelaksanaan IWRM. Visi untuk pengelolaan sumber daya air berdasarkan UU SDA adalah Sumber daya air dikelola secara menyeluruh, terpadu, dan berwawasan lingkungan hidup dengan tujuan mewujudkan kemanfaatan sumber daya air yang berkelanjutan untuk sebesar-besar kemakmuran rakyat (Pasal 3 UU SDA). Untuk menjalankan visi tersebut, telah diidentifikasi lima misi pengelolaan sumber daya air, yaitu: 1) konservasi sumber daya air, 2) pendayagunaan sumber daya air; 3) pengendalian daya rusak air; 4) pemberdayaan dan peningkatan peran masyarakat, dunia usaha, dan pemerintah; dan 5) perbaikan data dan informasi yang ketersediaan dan transparansi. Selanjutnya, dalam rangka untuk mencapai misi tersebut, pengelolaan sumber daya air dilaksanakan berdasarkan prinsip-prinsip harmoni, kesetaraan, kesejahteraan umum, integritas, keadilan, otonomi, transparansi dan akuntabilitas 551. Pelaksanaan Pengelolaan Irigasi 552. Indonesia telah memulai untuk melaksanakan reformasi terhadap kebijakan pengelolaan irigasi sejak diterapkannya Kebijakan Operasi dan Pemeliharaan Irigasi (Irrigation Operation and Maintenance Policy IOMP) pada tahun 1987. Upaya reformasi tersebut merupakan respon terhadap kurangnya pembiayaan, kapasitas kelembagaan dan institusi, permasalahan kinerja yang dihadapi Pemerintah dalam rangka menjaga irigasi yang keberlanjutan. 553. Pada tahun 1999, pemerintah menerapkan kebijakan baru yang disebut Reformasi Kebijakan Pengelolaan Irigasi karena pelaksanaan IOMP tahun 1987 tidak sesuai dengan yang diharapkan dan krisis moneter yang terjadi pada tahun 1997 telah mendorong pemerintah untuk meninjau ulang kebijakan pelayanan publik termasuk untuk pengelolaan irigasi. Kedua kebijakan tersebut telah membuka ruangan yang lebih besar dan menuntut peran utama petani untuk pengelolaan irigasi melalui Perkumpulan Petani Pemakai Air (P3A). Penerapan kedua kebijakan tersebut memberlakukan kembali komitmen pemerintah untuk perubahan pengelolaan irigasi dari dominasi institusi pemerintah menjadi bentuk baru dalam pengaturan kelembagaan yang mengedepankan kerjasama antara pemerintah dengan petani. Sebagai bentuk baru pengaturan kelembagaan, diperlukan penguatan P3A dan kerjasama yang berkesinambungan menjadi agenda penting dalam perubahan pengelolaan irigasi. 554. Pada tahun 2006, Pemerintah mengeluarkan Peraturan Pemerintah Nomor 20 Tahun 2006 tentang Irigasi sebagaimana yang diamanatkan Undangundang No 7 tahun 2004 tentang Sumber Daya Air. PP tentang irigasi tersebut mendorong Pembangunan dan Pengelolaan Sistem Irigasi parisipatif (PPSIP) sebagai pelaksanaan irigasi berbasis partisipasi petani mulai, perencanaan, pengambilan keputusan, dan pelaksanaan kegiatan pada tahap pembangunan, peningkatan, operasi dan pemeliharaan, serta rehabilitasi untuk menjaga pemanfaatan air dalam bidang pertanian berdasarkan prinsip partisipatif, kesetaraan, kesejahteraan umum, keadilan, otonomi, transparansi dan akuntabilitas, serta berwawasan lingkungan. 555. Pengelolaan sistem irigasi partisipatif melibatkan semua pihak yang berkepintingan dengan mengedepankan kepentigan dan peran serta petani. Pelaksaannnya difasilitasi oleh Pemerintah tingkat Pusat, Provinsi, maupun

Kabupaten/Kota sesuai dengan kewenangannya dan memberikan bantuan sesuasi dengan yang dibutuhkan oleh P3A dengan tetap memperhatikan prinsip kemandirian. 556. Pemberdayaan dan pendayagunaan kelembagaan pengelolaan irigasi perlu dilakukan untuk menjamin pengelolaan irigasi. Kelembagaan pengelolaan irigasi tersebut meliputi instansi pemerintah, perkumpulan petani pemakai air (P3A), dan komisi irigasi. Perkumpulan petani pemakai air dibentuk secara demokratis pada setiap daerah layanan/petak tersier atau desa dan dapat membentuk gabungan perkumpulan petani pemakai air (GP3A) pada daerah layanan/blok sekunder, gabungan beberapa blok sekunder, atau satu daerah irigasi. Selain itu perlu dibentuk juga induk perkumpulan petani pemakai air (IP3A) pada daerah layanan/blok primer, gabungan beberapa blok primer, atau satu daerah irigasi. Sementara itu, Komisi Irigasi dibentuk untuk mewujudkan keterpaduan pengelolaan sistem irigasi pada setiap provinsi dan kabupaten/kota. PERENCANAAN, PELAKSANAAN KONSTRUKSI, OPERASI DAN PEMELIHARAAN INFRASTRUKTUR SUMBER DAYA AIR 557. Pengelolaan sumber daya air, atau konkritnya infrastruktur sumber daya air memiliki siklus (life-cycle) yang kerap disingkat dengan akronim SIDLAKOM (Survai, Investigasi, Design, land Acquisition, Konstruksi, Operation dan Maintenance) secara umum adalah meliputi tahap perencanaan, pelaksanaan konstruksi, operasi dan pemeliharaan. 1. Perencanaan 558. Perencanaan pengelolaan sumber daya air disusun untuk menghasilkan sebagai pedoman dan arahan dalam pelaksanaan konservasi sumber daya air, dan pengendalian daya rusak air. Rencana pengelolaan sumber daya air merupakan salah satu unsur dalam penyusunan, peninjauan kembali, dan/atau penyempurnaan tata ruang wilayah. Perencanaan pengelolaan sumber daya air disusun sesuai dengan prosedur dan persyaratan melalui tahapan yang ditetapkan dalam standar perencanaan yang berlaku secara nasional yang mencakup inventarisasi sumber daya air. Inventarisasi sumber daya air dilakukan pada setiap wilayah sungai di seluruh wilayah Indonesia, secara terkoordinasi oleh pengelola sumber daya air. Penyusunan rencana pengelolaan sumber daya air dilaksanakan secara terkoordinasi oleh instansi yang berwenang sesuai dengan bidang tugasnya dengan mengikutsertakan para pemilik kepentingan dalam bidang sumber daya air dan masyarakat. Instansi yang berwenang sesuai dengan bidang tugasnya mengumumkan secara terbuka rancangan pengelolaan sumber daya air kepada masyarakat. Masyarakat berhak menolak rancangan pemgelolaan sumber daya air dalam jangka waktu tertentu sesuai dengan kondisi setempat. 559. 560. 561. 562. 2. Pelaksanaan Konstruksi, Operasi dan Pemeliharaan 563. Pelaksanaan konstruksi prasarana sumber daya air dilakukan berdasarkan norma, standar, pedoman, dan manual (NSPM) dengan memanfaatkan teknologi dan sumber daya lokal serta mengutamakan keselamatan, keamanan kerja, dan keberlanjutan fungsi ekologis sesuai dengan peraturan perundang-undangan. 564. Setiap orang atau badan usaha dilarang melakujkan kegiatan pelaksanaan konstruksi prasarana sumber daya air yang tidak didasarkan pada NSPM. Pelaksanaan operasi dan pemeliharaan sumber daya air serta operasi dan pemeliharaan prasarana sumber daya air. 565. Pelaksanaan operasi dan pemeliharaan sumber daya air dilakukan oleh pemerintah pusat, pemerintah daerah, atau pengelola sumber daya air sesuai

dengan kewenangannya untuk menjamin kelestarian fungsi dan manfaat sumber daya air. 566. Metode Pengambilan Data 567. Metode pengambilan data yang dilakukan dalam perencanaan untuk pengembangan infrastruktur sumber daya air. 568. Metodenya antara lain dengan cara: 1. Metode literatur yaitu suatu metode yang digunakan untuk mendapatkan data dengan mengumpulkan, mengidentifikasi, mengolah data. 2. Metode observasi yaitu metode yang digunakan untuk mendapatkan data dengan cara melakukan survey langsung ke lokasi. Hal ini sangat diperlukan untuk mengetahui kondisi lokasi sebenarnya. 569. PEMBANGUNAN INFRASTRUKTUR SUMBER DAYA AIR YANG BERKELANJUTAN 570. Pembangunan berkelanjutan sangat memperhatikan optimalisasi manfaat sumber daya alam dan sumber daya manusia dengan cara menyelaraskan aktivitas manusia dengan kemampuan sumber daya alam untuk menopangnya. Komisi dunia untuk lingkungan dan pembangunan mendefinisikan pembangunan berkelanjutan sebagai pembangunan yang memenuhi kebutuhan masa kini tanpa mengorbankan hak pemenuhan kebutuhan generasi mendatang. 571. Tujuan pembangunan berkelanjutan yang bermutu adalah tercapainya standar kesejahteraan hidup manusia yang layak, sehngga tercapai taraf kesejahteraan masyarakat secara menyeluruh. Taraf kesejahteraan ini diusahakan dicapai dengan menjaga kelestarian lingkungan alam serta tetap tersediannya sumber daya yang diperlukan. Salah satu konsep terkait dengan pembangunan yang memperhatikan dampak terkecil dari kerusakan lingkungan tetapi menghasilkan manfaat yang optimal adalah kosep Eco-Efficiency. 572. Konsep Eco- Efficiency 573. Eco-efficiency untuk pertama kalinya dipromosikan dalam The World Business Council on Sustainable Development (WBCSD) sebagai konsep bisnis untuk memperbaiki kinerja ekonomi dan kondisi lingkungan pada setiap perusahaan. Eco-efficiency telah dipertimbangkan dengan memperhitungkan penghematan sumber daya dan pencegahan polusi dari industri manufaktur sebagai pemicu untuk inovasi dan daya saing di semua jenis perusahaan. Pasar uang juga mulai mengenali nilai eco-efficiency karena banyak perusahaan yang menerapkan eco-efficiency dapat menghasilkan performa yang lebih baik secara finansial. 574. Menurut Tamlyn, pengertian eco-efficiency perlu memperhatikan dampak lingkungan meliputi pertimbangan ekologi dan ekonomi yang merupakan strategi untuk mengurangi dampak lingkungan dan meningkatkan nilai produksi. Dengan mempertimbangkan hal-hal tersebut maka akan terdapat upaya untuk mengurangi dampak lingkungan namun dapat meningkatkan pertumbuhan ekonomi. Namun hal yang penting untuk dicatat adalah terjadinya hubungan yang memberikan peluang untuk saling berubah secara posistif antara satu dengan yang lainnya. 575. WBCSD telah mengidentifikasi 7 (tujuh) elemen yang dapat digunakan dalam menjalankan bisnis perusahaan untuk meningkatkan eko-efisiensi proses bisnisnya yaitu: 1) mengurangi penggunaan bahan baku; 2) mengurangi penggunaan energi; 3) mengurangi limbah beracun dari hasil produksi; 4) meningkatkan kemampuan daur ulang; 5) memaksimalkan penggunaan energi terbarukan; 6) memperpanjang daya tahan produk; dan 7) meningkatkan intensitas layanan. 576. Indikator eco-efficiency pada tingkat penrusahaan dapat diterapkan untuk mengukur seberapa besar tingkat efisiensi sumberdaya yang digunakan dalam

suatu usaha. Misalnya seberapa besar sumber daya energi, air dan bahan baku utama yang digunakan untuk mentransformasikan menjadi produk yang layak jual. WBCSD menyarankan agar menggunakan ratio antara nilai produk atau jasa per pengaruh lingkungan. Dari pernyataan WBCSD tersebut selanjutanya oleh Fuse, Horikoshi, Y.Kumai dan Taniguchi, dalam penerapannya disebut sebagai faktor eco-efficiency yang dapat diformulasikan dalam bentuk persamaan sebagai berikut: 577.

578. Keterkaitan Eco-Efficiency dengan Infrastruktur Sumber Daya Air 579. Eco-efficient dalam pembangunan infrastruktur sumber daya air merupakan upaya untuk mengurangi dampak negatif terhadap lingkungan yang disebabkan oleh kegiatan konstruksi, dalam hal ini adalah konstruksi infrastruktur sumber daya air yang memiliki dampak signifikan terhadap lingkungan sekitarnya. Dalam penerapan eco-efficiency, bahan baku yang digunakan perlu mempertimbangkan berasal dari dalam negeri. Hal ini akan mengurangi biaya pengiriman bahan baku sehingga akan lebih efisien dalam penggunaan bahan bakar, yang pada akhirnya dapat mengurangi emisi karbon. Pemanfaatan bahan bangunan dan teknologi ramah lingkungan perlu disosialisasikan dan dilaksanakan secara optimal untuk mengurangi dampak kerusakan ekologis dalam pembangunan infrastruktur sumber daya air, serta operasi dan pemeliharaannya. 3. Penerapan Eco-Efficiency dalam Pembangunan Infrastruktur Sumber Daya Air 580. Dalam rangka penerapan konsep eco-efficiency dalam pembangunan infrastruktur sumber daya air, Pemerintah Indonesia melakukan berbagai upaya yang dijelaskan di bawah ini: 581. Konservasi Sumber Daya Air 582. Konservasi sumber daya air dilaksanakan oleh Pemerintah Indonesia dilatarbelakangi pada beberapa hal sebagai berikut: Perlunya keseimbangan kebutuhan air saat ini dan di masa mendatang Penggunaan persediaan air yang ditampung pada saat musim hujan untuk digunakan pada musim kemarau Meningkatkan ketersediaan air tanah Perbandingan infrastruktur skala besar dengan infrastruktur skala kecil Kebijakan Pemerintah Indonesia: peningkatan embung yang dikelola oleh petani di perdesaan dan daerah pertanian. 583. Berdasarkan pengalaman, Pemerintah Indonesia saat ini mencoba untuk meminimalkan dampak pembangunan infrastruktur sumber daya air melalui pembangunan skala mikro yang meningkatkan partisipasi masyarakat untuk mendukung konsep ramah lingkungan. Dengan partisipasi masyarakat, biaya operasi dan pemeliharaan dapat lebih efisien dan anggaran dapat dikurangi. Perbandingan dalam pembangunan infrastruktur sumber daya air ditampilkan dalam tabel berikut. 584. Tabel 1: Perbandingan Bendungan dan Embung 587. Field 586. Bendunga 585. Kriteria Reservoir n 588. (Embung) 589. Fungsi 590. Jangka 591. Jangka

Panjang 592. Investasi 593. 597. 600. 603. Tinggi Rendah Tinggi Besar

Pendek 594. Rendah/Mo derat 598. 601. derat 604. um 608. 609. Tinggi Rendah/Mo Kecil/Medi Ramah Lingkungan

595. Partisipasi 596. Masyarakat 599. Dampak Sosial 602. 605. 606. Kapasitas Dampak Lingkungan

607. Resiko Tinggi

610. 611. Sebagai tambahan pengembangan waduk dan embung, pemerintah juga mendorong konservasi sumber daya air lainnya yang memberikan lebih banyak pada peningkatan air tanah dan penguranan limpasan air permukaan. Konservasi sumber daya air yang diperkenalkan oleh Handojo (2008) dapat dibagi menjadi konservasi di hulu, tengah dan hilir sungai wilayah. 612. Daerah Hulu (Parit resapan) 1. Parit resapan merupakan penampungan air sementara untuk menampung limpasan air permukaan supaya terserap ke dalam tanah. 2. Fungsi dari parit resapan tersebut adalah untuk mengurangi air limpasan, menyaring polutan, dan meningkatkan pengisian ulang air tanah. 3. Parit resapan dibuat dengan kedalaman kurang dari 1 m dan lebar 80 cm. Parit dapat diisi dengan kerikil atau dikominasikan dengan pipa. 613.

614. Gambar

Parit Resapan di Daerah Hulu

615. 616. 1. 617. 618. 619.

Daerah Tengah (Embung resapan) Membuat embung resapan: efektif dengan pendekatan keteknikan yang ringan, berdasarkan pada proses alami untuk mengantisipasi banjir dan kekeringan. 2. Menyediakan waktu untuk air dapat terserap 3. Menampung air hujan yang dapat digunakan saat musim kemarau 4. Meningkatkan kualitas air

620.

621. Gambar

Embung Resapan di Daerah Tengah

622. 623. 624. Daerah hilir (Sumur resapan) 1. Membangun sumur resapan. 2. Meningkatkan pengisian kembali air tanah. 3. Sebagai upaya untuk mengatasi ekstrasi air tanah yang akan mengakibatkan penurunan tanah. 4. Berkontribusi dalam mengurangi limpasan air permukaan. 625.

626. Gambar

Sumur Resapan di Daerah Hilir

627.

628.

KESIMPULAN

629. Infrastruktur dan dampaknya terhadap lingkungan adalah konsumsi terhadap sumberdaya (energi, air,bahan dan lahan) selama konstruksi dan operasi. Pengurangan emisi sebagai limbah dari sampah, gas rumah kaca, dan sebagainya perlu dipertimbangkan untuk menciptakan pembangunan yang berkelanjutan. 630. Dalam pembangunan infrastruktur sumber daya air, pemerintah sebagai regulator perlu mensosialisasikan pentingnya pelaksanaan pembangunan dengan mempertimbangkan faktor lingkungan sehingga dapat tercapai efisiensi baik dari sisi ekonomi maupun ekologi. Di sisi lain, kekhawatiran terhadap peningkatan limbah material bangunan sejalan dengan pemahaman masyarakat mengenai pembangunan berbasis lingkungan. Pada akhirnya, pelaksanaan konstruksi perlu menekan sebanyak mungkin efek terhadap polusi air, udara, dan suara. 631. Pemanfaatan bahan bangunan yang ramah terhadap lingkungan perlu didukung semaksimal mungkin, dengan perhatian khusus dan insentif terhadap harga pasar. Penggunaan tidak hanya didasarkan pada material buatan manufaktur, tetapi perlu juga mempertimbangkan material alami. 632.

633.

KAJIAN LINGKUNGAN

1. KAJIAN LINGKUNGAN STRATEGIS PENGERTIAN KLHS 634. Kajian Lingkungan Hidup Strategis (KLHS) atau Strategic Environmental Assesment (SEA) adalah suatu alat bantu untuk mengatasi persoalan lingkungan hidup dengan melakukan sebuah langkah/tindakan dalam menuntun, mengarahkan, dan menjamin efek negatif terhadap lingkungan dan keberlanjutan dipertimbangkan dalam Kebijakan, Rencana, dan Program tata ruang dalam mengatasi persoalan lingkungan hidup. 635. Kajian Lingkungan Hidup Strategis (KLHS) adalah sebuah tindakan strategil dalam menuntun, mengarahkan, dan menjamin efek negatif terhadap lingkungan dan keberlanjutan dipertimbangkan dalam KRP tata ruang. Posisinya berada pada relung pengambilan keputusan. Oleh karena siklus dan bentuk pengambilan keputusan dalam perencanaan tata ruang tidak selalu gamblang, maka manfaat KLHS bersifat khusus bagi masing masing RTRW. KLHS bisa menentukan substansi RTRW, bisa memperkaya proses penyususnan dan evaluasi keputusan, bisa dimanfaatkan sebagai instrumen metodologis pelengkap (komplementer) atau tambahan (suplementer) dari penjabaran RTRW atau kombinasi beberapa atau semua fungsi-fungsi diatas. 636. Berdasarkan uraian tersebut, maka diperlukan suatu instrumen yang nantinya dapat dipergunakan untuk memastikan aspek lingkungan telah terintegrasi dalam penyusunan tata ruang. Instrumen tersebut saat ini dikenal dengan nama Kajian Lingkungan Hidup Strategis (KLHS). Dimana KLHS ini sesuai dengan Pertauan Menteri Lingkungan Hidup No. 27 Tahun 2009 adalah sebuah proses mengintegrasikan pembangunan berkelanjutan yang berwawasan lingkungan hidup dalam pengambilan keputusan terhadap kebijakan, rencana,atau program (KRP). 637. KLHS diperlukan untuk memastikan bahwa prinsp pembangunan berkelanjutan telah menjadi dasar dan integrasi dalam kebijakan, rencana, da /atau program RTRW suatu daerah. Apabila dalam KRP RTRW tersebut pertimbangan pertimbangan lingkungan belum diperhitungkan atau dimasukan, adalah fungsi KLHS untuk melakukan perbaikan dalam kerangka pikir perencanaan tata ruang wilayah. Hal ini dilakukan untuk mengatasi atau meminimalisasi persoalan lingkungan hidup yang berdampak akan terjadi akibat KRP RTRW suatu daerah tersebut. 638. 2. MODEL PENDEKATAN / KELEMBAGAAN KLHS 639. UNEP (2002) dan Sadler (2005) mengidentifikasi adanya 4 model pendekatan.kelembagaan KLHS, antara lain : 1. KLHS dengan kerangka dasar AMDAL (EIA Mainframe) 640. KLHS dalam model ini secara formal ditetapkan sebagai bagian dari peratuaran perundangan AMDAL atau melalui peraturan lain namun memiliki prosedur yang terkait dengan AMDAL 2. KLHS sebagai kajian penilaian keberlanjutan lingkunga (Environmental Appraisal Style) 641. KLHS model ini menggunakan proses yang terpisan dengan sistem AMDAL. Prosedur dan pendekatannya telah dimodifikasi hingga memiliki karakteristik sebagai penilaian lingkungan. 3. KLHS sebagai kajian terpadu atau penilaian keberlanjutan (Integrated Assesment/Sustainability Appraisal) 642. KLHS ditempatkan sebagai bagian dari kajian yang lebih luas untuk menilai/menganalisis dampak sosial, ekonomi, dan lingkungan hidup secara terpadu. Banyak pihak menempakan model ini bukan sebagai KLHS melainkan Kajian Terpadu untuk Jaminan Keberlanjutan (ISA)

KLHS sebagai pendekatan untuk pengelolaan berkelanjutan sumberdaya alam (Susainable Resource Management) 643. KLHS diaplikasikan dala kerangka pembangunan berkelanjutan dan dilaksanakan sebagai bagian tak terpisahkan dari hierarki sistem perencanaan penggunaan lahan dan sumberdaya alam serta sebagai bagian dari strategi spesifk pengelolaan sumberdaya alam. 644. 3. DAYA DUKUNG DAN DAYA TAMPUNG LINGKUNGAN HIDUP Permasalahan Pengelolaan Sumberdaya Air di Pulau Jawa 645. Kebutuhan Air Semakin Meningkat 646. Meskipun Indonesia termasuk 10 negara di dunia yang mempunyai sumber daya air besar, hal itu tidak menjamin akses terhadap sumber daya tersebut secara mudah dapat diperoleh. Masalahnya, krisis air di Indonesia merupakan masalah kronis karena hampir selalu terjadi setiap tahun. Penyebabnya karena distribusi ketersediaan air di Indonesia tidak merata. Pulau Jawa tergolong pulau yang kritis air (water stress area) dimana setiap penduduk di Jawa hanya terpenuhi kebutuhan airnya dalam satu tahun sebesar 1.750 meter kubik per kapita. Suatu wilayah masuk dalam kategori kritis air karena pemenuhan kebutuhan airnya sudah di bawah 2.000 meter kubik per kapita per tahun yang dipersyaratkan. 647. 2.2.2 Perubahan Penutupan Lahan 648. Hasil penafsiran citra landsat tahun 2005, hutan alam di pulau Jawa tinggal lebih kurang 400.000 hektar, sedangkan total penutupan lahan oleh vegetasi (hutan, perkebunan, mangrove dan lain-lain) hanya mencapai 21 persen sehingga lebih rendah dari yang disyaratkan dalam Undang-Undang Nomor 26 tahun 2007 tentang Penataan Ruang, yaitu setiap Daerah Aliran Sungai (DAS) minimal 30 persen harus berupa hutan dan pada daerah perkotaan 30 persennya berupa Ruang Terbuka Hijau (RTH). Luas penutupan sawah tinggal 2,63 juta hektar (20,8 persen) yang dalam kurun waktu 15 tahun telah terjadi penurunan luas sawah sebesar 7 persen. 649. Perubahan alih fungsi lahan di Jawa memang tidak dapat di hindari terkait dengan tekanan jumlah penduduk dan tuntutan kebutuhan kehidupan yang terus meningkat. Upaya moratorium alih fungsi lahan misalanya melalui Instruksi Presiden tentang pelarangan konversi lahan irigasi teknis tidak sepenuhnya berhasil, malah dalam kenyataan sebaliknya terutama terjadi di daerah hinterland perkotaan. Hasil perhitungan Jejak ekologi menunjukkan daya dukung lahan di semua provinsi di jawa sudah terlampaui yaitu baik menggunakan standar kebutuhan lahan sangat sederhana (0,256 hektar/kapita), atau dengan standar kebutuhan lahan sedang (0,78 hektar/kapita). 650. 651. 652. Banjir dan Kekeringan dalam Siklus Hidrologi 653. Dalam siklus hidrologi sering terjadi dua hal yang ekstrim yitu kekeringan dan banjir. Untuk memahami keadaan kedua ekstrim tersebut diperlukan pemahaman bagaimana air dapat disimpan dengan baik didalam maupun dipermukaan tanah dan bagaimana agar siklus air bekerja secara alamiah. Beberapa faktor yang menjadi penyebab banjir, ternyata bukan hanya disebabkan karena curah hujan yang tinggi, akan tetapi juga diakibatkan karena kondisi iklim global yang menyebabkan naiknya air laut, sehingga air hujan tidak dapat mengalir dengan lancar ke laut. 654. Musim kemarau utamanya di Pulau Jawa selalu mengalami kekeringan dan kesulitan air. Jumlah wilayah yang menderita kekeringan dari tahun ketahun terlihat semakin meningkat dan meluas. Hal ini diakibatkan tidak hanya oleh rusaknya lingkungan di daerah tangkapan air, akan tetapi juga diakibatkan oleh

4.

pesatnya pembangunan fisik serta rendahnya tingkat kesadaran masyarakat dalam penggunaan air yang tidak diikuti dengan upaya menjaga dan melestarikan sumber daya air. 655. Menurut Badan Meteorologi dan Geofisika setidaknya terdapat 30 kabupaten yang mengalami kesulitan air, dan tergolong parah adalah yaitu di 13 kabupaten di provinsi Jawa Timur, 12 kabupaten di Jawa Tengah, 3 di Jawa Barat, 2 di DI. Yogyakarta, dan 2 kabupaten di provinsi Banten. Sedangkan menurut data BPS tahun 2000, desa yang rawan air bersih meliputi desa-desa di kabupaten Serang, Tangerang, Bekasi, Karawang, Subang, Indramayu, Cirebon, Garut, Sukabumi, Grobogan, Demak, Blora, Rembang, Brebes, Wonogiri dan Cilacap. 656. 657. Penurunan Kualitas Air 658. Penggundulan hutan yang semakin lama semakin ke arah hulu sungai membuat kemampuan DAS menyerap air berkurang. Jumlah air permukaan yang mengalir menjadi lebih banyak. Dengan menggunakan istilah run off coefficient, yaitu jumlah air yang mengalir dibanding jumlah air hujan yang turun sebagai indikasi dari rusaknya hutan. Curah hujan yang tidak merata sepanjang tahun, kondisi DAS yang rusak dapat dikendalikan dengan pembangunan saluran irigasi. Namun, kondisi prasarana irigasi yang dibangun pemerintah serta waduk dan saluran irigasi banyak yang rusak parah. Dari total jaringan irigasi di pulau Jawa seluas 3,28 juta hektar, 379,761 ribu hektar rusak. Kerusakan sebesar lebih dari 10 persen ini amat mengganggu. Upaya untuk menyeimbangkan debit maksimum dan minimum rasionya dapat dilakukan dengan pembangunan waduk. Hujan yang jatuh di hulu karena kondisi DAS rusak semua mengalir ke bawah, ditampung waduk yang pada musim kemarau dapat sebagai cadangan air untuk irigari, air baku, dan kebutuhan lainnya. 659. Pencemaran Air 660. Pencemaran air pada umumnya diakibatkan oleh kegiatan manusia. Besar kecilnya pencemaran akan tergantung dari jumlah dan kualitas limbah yang dihasilkan. Sampah organik yang dibuang ke sungai menyebabkan berkurangnya jumlah oksigen terlarut, karena sebagian besar digunakan bakteri untuk proses pembusukannya. Apabila sampah anorganik yang dibuang ke sungai, cahaya matahari dapat terhalang dan menghambat proses fotosintesis dari tumbuhan air dan alga, yang menghasilkan oksigen. Penggunaan deterjen secara besar-besaran juga meningkatkan senyawa fosfat pada air sungai atau danau. Fosfat ini merangsang pertumbuhan ganggang dan eceng gondok. Pertumbuhan ganggang dan eceng gondok yang tidak terkendali menyebabkan permukaan air danau atau sungai tertutup sehingga menghalangi masuknya cahaya matahari dan mengakibatkan terhambatnya proses fotosintesis. 661. Kerusakan Pesisir dan Pantai 662. Secara ekologis berpotensi sebagai perlindungan terhadap wilayah pesisir dan pantai dari ancaman sedimentasi, abrasi, dan intrusi air laut. Kawasan mangrove di pantai utara Jawa Tengah pada umumnya tergolong rusak berat dan rusak sedang dengan luas masing-masing 43.903 hektar dan 32.502 hektar. Penyebab kerusakan adalah terjadinya alih fungsi hutan mangrove menjadi perumahan, tambak, polusi laut, reklamasi, serta kawasan wisata pantai. Potensi kawasan mangrove di wilayah DKI Jakarta saja pada tahun 1939 tercatat 1.210 hektar, saat sekarang tercatat tinggal 310,50 hektar. Dari potensi luasan tersebut, 168 hektar diantaranya berada di pantai Jakarta, meliputi: (a) kawasan Hutan Lindung (44,0 hektar), Suaka Alam (25,0 hektar), dan hutan wisata mangrove (99,0 hektar). 663. Kerusakan lingkungan yang dialami wilayah pesisir utara Pulau Jawa, makin lama makin parah, penyebabnya adalah terjadinya abrasi, pengikisan

daratan oleh air laut. Diperparah lagi, tanaman bakau dan terumbu karang yang menjadi pertahanan pantai utara ikut hancur. Akibat abrasi berbagai infrastruktur rusak, lingkungan hancur, ekosistem berubah. Dan secara sosial ekonomi juga menciptakan bencana terhadap penduduk. Pencemaran industri dan abrasi yang jadi penyebabnya. Bencana alam di daerah itu, seperti rob dan pencemaran lingkungan semakin tak terelakkan. Sekitar 84 kilometer bibir pantai di bagian utara Jawa Tengah mengalami kerusakan akibat abrasi yang melanda kawasan pesisir. Panjang bibir pantai utara Jawa Tengah yang mencapai 441 kilometer, membanting dari wilayah Brebes hingga Rembang, telah mengalami kerusakan 664. 4. PENGENDALIAN PENCEMARAN DAN KERUSAKAN LINGKUNGAN HIDUP 665. Pencegahan, Pencemaran dan Kerusakan Lingkungan Hidup 666. Instrumen pencegahan kerusakan lingkungan hidup terdiri atas : (1) KLHS; (2) Tata ruang; (3) Baku mutu lingkungan hidup; (4) Kriteria baku kerusakan lingkungan hidup; (5) Amdal; (6) UKL-UPL; (7) Perizinan; (8) Instrumen ekonomi lingkungan hidup; (9) Peraturan perundang-undangan berbasis lingkungan hidup; (10) Anggaran berbasis lingkungan hidup; (11) Analisis risiko lingkungan hidup; (12) Audit lingkungan hidup; (13) Instrumen lain sesuai dengan kebutuhan dan/atau perkembangan ilmu pengetahuan. 667. Kajian Lingkungan Hidup Strategis (KLHS) 668. Untuk memastikan bahwa prinsip pembangunan berkelanjutan telah menjadi dasar dan terintegrasi dalam pembangunan suatu wilayah dan/atau kebijakan, rencana, dan/atau program, maka sesuai amanat UU No. 32 tahun 2009 bahwa Pemerintah dan Pemerintah Daerah diwajibkan untuk membuat Kajian Lingkungan Hidup Strategis (KLHS). Adapun dalam KLHS sedikitnya harus memuat : 669. (1) Kapasitas daya dukung dan daya tampung lingkungan hidup; 670. 671. 672. 673. iklim; 674. 675. 676. Penanggulangan Pencemaran dan Kerusakan Lingkungan Hidup 677. Penanggulangan kerusakan dan atau pencemaran lingkungan hidup adalah upaya untuk menghentikan meluas dan meningkatnya kerusakan dan atau pencemaran lingkungan hidup serta dampaknya. 678. (6) Tingkat ketahanan dan potensi keanekaragaman hayati. (2) Perkiraan mengenai dampak dan risiko lingkungan hidup; (3) Kinerja layanan/jasa ekosistem; (4) Efisiensi pemanfaatan sumberdaya alam; (5) Tingkat kerentanan dan kapasitas adaptasi terhadap perubahan

679. 680. 681. 682. 683. 684. 685. Gambar 2. Tahapan Pengendalian Pencemaran dan Kerusakan Lingkungan Hidup 686.Pemulihan Pencemaran dan Kerusakan Lingkungan Hidup 687. Pemulihan

kerusakan dan atau pencemaran lingkungan hidup adalah upaya untuk mengembalikan fungsi hutan dan atau lahan yang berkaitan dengan kebakaran hutan dan atau lahan sesuai dengan daya dukungnya, adapun upaya pemulihan dilakukan dengan tahapan sebagai berikut : 688. 689. 690. 691. 692. 693. 694. 695. 696. Gambar 3. Tahapan Pemulihan Pencemaran dan Kerusakan Lingkungan Hidup 697.Pemeliharaan Lingkungan Hidup 698.Pemeliharaan lingkungan hidup adalah upaya yang dilakukan untuk menjaga pelestarian fungsi lingkungan hidup dan mencegah terjadinya penurunan atau kerusakan lingkungan hidup yang disebabkan oleh perbuatan manusia. Pemeliharaan lingkungan hidup dilaksanakan melalui konservasi dan pencadangan

sumberdaya alam serta pelestarian fungsi atmosfer. Konservasi sumberdaya alam meliputi kegiatan pencadangan, pengawetan dan pemanfaatan secara lestari sumberdaya alam. Pencadangan sumberdaya alam merupakan sumberdaya alam yang tidak dapat dikelola dalam kurun waktu tertentu. Pelsetarian sumberdaya alam meliputi upaya mitigasi dan adaptasi perubahan iklim, perlindungan lapisan ozon, dan perlindungan terhadap hujan asam. 699. 5. KONSEP KLHS DALAM PERENCANAAN TATA RUANG 700. Efektivitas KLHS sebagai instrumen pengelolaan LH menuju pembangunan berkelanjutan karena kajian lingkungan tersebut dilaksanakan pada tahap awal proses pengambilan keputusan perencanaan pembangunan. Pada tahap awal ini terdapat berbagai alternatif yang belum tertutup oleh keputusan tertentu. Dengan demikian, sebuah studi dampak lingkungan atas KRP memberi kesempatan untuk memasukkan aspek LH dalam proses perencanaan pada tahap sangat awal sehingga dapat sepenuhnya memprakirakan dampak lingkungan potensial, termasuk yang bersifat kumulatif jangka panjang dan sinergistik, baik pada tingkat lokal, regional, nasional maupun global (Lee dan Walsh, 1992; Partidario, 1996; Annandale dan Bailey, 1999; Therivel, 2004). 701. Dengan kata lain, KLHS bergerak di bagian hulu dari suatu proses pengambilan keputusan, yaitu KRP. Untuk memudahkan pemahaman KLHS, berikut ini adalah definisi KLHS yang digunakan sebagai acuan. Definisi serupa, tapi berbeda perspektif dan penekanannya dapat dilihat sebagai berikut: 702. 703. SEA is a systematic process for evaluating the environmental consequences of proposed policy,plan, or program initiatives in order to ensure they are fully included and appropriately addressed at the earliest appropriate stage of decision-making on par with th economic and social considerations (Sadler dan Verheem, 1996). 704. 705. Definisi tersebut menunjukkan bahwa Skala sasaran kajian KLHS lebih luas daripada instrumen pengelolaan LH lain, misalnya AMDAL karena analisis dampak KRP mempunyai implikasi dampak lebih luas/makro. Selain itu, KLHS fokusnya adalah pada tataran konsep dan bukan pada tataran disain teknis yang bersifat fisik. Yang terakhir ini menjadi tekanan/fokus studi AMDAL. 706. Kata stratejik dalam KLHS menjadi kata kunci yang membedakan antara instrumeninstrumen pengelolaan lingkungan yang telah dilaksanakan dan instrumen KLHS. Istilah stratejik dalam konteks KLHS secara umum dapat diartikan secara konseptual berkaitan dengan akar permasalahan yang harus menjadi fokus kajian lingkungan yang dilakukan, yaitu proses dan hasil pengambilan keputusan. Pengertian stratejik dalam KLHS pada umumnya berasosiasi dengan tiga hal berikut (Partidario, 1994): 1. strategis dalam konteks pengambilan keputusan; 2. keberlanjutan proses pengambilan keputusan, yaitu proses penyempurnaan KRP secara terusmenerus; 3. fokus pada manfaat hasil keputusan, merujuk pada beragamnya alternatif pilihan KRP dalam proses perencanaan pembangunan yang bersifat strategis. 707. Pertanyaannya adalah: pilihan KRP apa yang mungkin dilakukan untuk menangani satu persoalan khusus atau kebutuhan yang spesifik?; konsekuensi lingkungan apa yang akan terjadi sebagai respons dari pilihan tersebut?, dan pilihan KRP mana yang dari segi lingkungan terbaik? Jawaban pertanyaanpertanyaan ini jauh lebih penting (dari kepentingan lingkungan) daripada menunjukkan rencana kegiatan yang akan dilakukan, kemudian

a. b. c. d. e. f.

mempertanyakan: dampak lingkungan apa yang akan terjadi? Kasus yang terakhir adalah pola pendekatan yang dilakukan dalam AMDAL. 708. 709. CONTOH PENERAPAN KLHS DALAM PENGELOLAAN SUMBER DAYA AIR 710. Sebagai instrumen baru, belum banyak pemerintah daerah yang sudah menyusun KLHS. Salah satu daerah yang sudah memiliki dokumen KLHS adalah Provinsi DIY. Penyusunan KLHS di DIY diinisiasi dan selanjutnya dikoordinasikan oleh Badan Lingkungan Hidup (BLH). BLH DIY merencanakan KLHS dibagi untuk tiga kawasan berdasarkan homogenitas sifat fisik dan keterkaitan isu. Ketiga kawasan tersebut adalah Kartamantul dengan isu sumberdaya air, Gunungkidul dengan isu pengelolaan kawasan karst, serta Kulonprogo dengan isu bencana longsor. Salah satu KLHS yang sudah disusun adalah KLHS untuk Kartamantul , dimana Penulis juga terlibat dalam penyusunannya. 711. KLHS Kartamantul dengan fokus pada konservasi sumberdaya air didasari pada kenyataan perkembangan wilayah Sleman sbagai kawasan penyangga sudah mengkhawatirkan dari sisi konservasi. Perubahan tata guna lahan cukup tinggi dan cenderung meningkat. Perubahan tertinggi adalah konversi dari lahan pertanian ke lahan terbangun. Perubahan tersebut sebagian besar terjadi untuk memenuhi berbagai kebutuhan seperti untuk permukiman, pendidikan, wisata dan tempat peristirahatan. Pada akhirnya perubahan tersebut telah mengurangi fungsi konservasi. Di sisi lain, wilayah tengah yaitu Kota Yogyakarta merupakan pusat perekonomian berupa perdagangan, jasa, dan industri dan menjadi tempat tujuan bagi warga Kabupaten Sleman (kawasan hulu) dan warga Kabupaten Bantul (kawasan hilir) untuk mencari rejeki. Dengan demikian terjadi hubungan timbal balik yang saling membutuhkan antara kawasan utara (hulu), tengah dan selatan (hilir). 712. Sebagaimana paparan di atas permasalahan lingkungan hidup paling krusial untuk Kabupaten Sleman, Kabupaten Bantul dan Kota Yogyakarta adalah sektor sumberdaya air. Secara garis besar dibutuhkan kebijakan komprehensif dan holistik untuk pengelolaan sumberdaya air di ketiga wilayah tersebut. Oleh karena itu, KLHS ini akan berfokus pada aspek kebijakan pengelolaan sumberdaya air atau dapat dikatakan KLHS ini termasuk tipe kombinasi sektoral-kebijakan. 713. Hasil KLHS telah mengidentifikasi banyak isu spesifik terkait sumberdaya air, baik dari aspek lingkungan fisik, kebijakan dan kelembagaan, tata ruang, ekonomi, dan sosial kependudukan. Kompleksitas isu tersebut mencakup lintas wilayah, lintas sektor, dan lintas kelembagaan. Untuk mengurai atau mencari benang merah dalam rangka menentukan solusi permasalahan, diperlukan langkah yang sifatnya prioritatif dan memiliki cakupan komprehensif dan holistik. Langkah tersebut merupakan representasi dari pelingkupan isu-isu yang ada. Pelingkupan isu yang dilakukan diarahkan pada bagaimana kebijakan yang seharusnya diputuskan untuk meminimalisasi isu utama tersebut. Pelingkupan isu sumberdaya air di Kabupaten Sleman, Kota Yogyakarta, dan Kabupaten Bantul antara lain adalah : Konversi lahan pertanian ke lahan terbangun Kurang optimalnya penataan dan pengendalian ruang Belum ada kebijakan khusus untuk pengelolaan sumberdaya air Kabupaten Sleman, Kota Yogyakarta, dan Kabupaten Bantul Kurangnya sarana peresapan air hujan Kurangnya monitoring pencemaran airtanah dan air sungai Kesadaran sosial dan budaya terhadap lingkungan kurang dan belum tergerak masif

714. Alternatif kebijakan yang direkomendasikan untuk pengelolaan lingkungan dan sumberdaya air di Kabupaten Sleman, Kota Yogyakarta, dan Kabupaten Bantul adalah sebagai berikut : a. Kebijakan koordinasi tata ruang b. Kebijakan pengendalian pemanfaatan ruang c. Kebijakan pengembangan sarana peresapan atau penangkapan air hujan d. Kebijakan pengendalian pencemaran air e. Kebijakan partisipasi sosial budaya 715. Kebijakan-kebijakan di atas perlu dirincikan, baik substansi, mekanisme, dan siapa yang bertanggungjawab. Kajian mendalam perlu dilakukan, seperti dalam valuasi ekonomi dan penentuan prioritas kebijakan dari multi kriteria yang ada. Kebijakan-kebijakan tersebut tidak harus berdiri sendiri dan merupakan produk baru. Akan lebih efektif jika bersifat mengevaluasi atau melengkapi yang sudah ada serta dapat tercakup dalam beberapa kebijakan saja. Yang perlu diperhatikan lagi adalah realistis dan optimal tanpa mengurangi hal yang ideal. Siapa, apa, dan bagaimana merupakan kunci manajerial kebijakan tersebut. Hal ini merupakan rambu-rambu atau pijakan bagi kelanjutan pelaksanaan KLHS agar tetap fokus dan berkesinambungan. Kunci penting lainnya adalah sistem pengelolaan yang adaptif terhadap dinamika, sehingga setiap ada perubahan tidak membutuhkan kajian yang lama lagi, melainkan tinggal updating data dan koordinasi untuk penyikapan kebijakan. 716. Hasil akhir dalam KLHS adalah bagaimana pengelolaan dan pemantauannya. KLHS merekomendasikan pengelolaan Kartamantul kaitannya dengan konservasi airtanah. Kawasan Kabupaten Sleman, Kota Yogyakarta dan Kabupaten Bantul dapat dibagi dalam 3 (tiga) kriteria kawasan konservasi resapan air yang wajib untuk dipertahankan dan ditingkatkan yaitu: 1. Kawasan Sangat Intensif 717. Merupakan kawasan air tanah tanah sekaligus kawasan lindung untuk resapan air dimana perubahan lahan dari non terbangun menjadi terbangun sebaiknya tidak dilakukan lagi 2. Kawasan Intensif 718. Merupakan kawasan konservasi air tanah sekaligus kawasan budidaya pertanian lahan basah dan kering dimana untuk konservasi air tanahnya dilakukan dengan sangat membatasi perubahan lahan dari non terbangun menjadi terbangun dan diarahkan untuk pengembangannya secara vertikal. 3. Kawasan Restorasi 719. Merupakan kawasan konservasi air tanah sekaligus sebagai kawasan pengembangan lahan terbangun, karena fokusnya pada pengembangan lahan terbangun maka koservasi air tanah yang dilakukan di kawasan ini lebih banyak bersifat mekanis seperti biopori, sumur resapan dan teknologi lain yang bisa dilakukan untuk infiltrasi air tanah. 720. Ancaman terhadap konservasi airtanah paling besar adalah konversi lahan yang tinggi. Oleh karena itu perlu prioritas pengendalian pemanfaatan ruangdalam rangka pengendalian laju konversi lahan. Pedoman pengendalian pemanfaatan ruang dan pembangunan adalah sebagai berikut : 1) Pedoman pengendalian pemanfaatan ruang didasarkan pada arahan-arahan yang tercantum dalam RTRW Provinsi dan Kabupaten/Kota, RTRK, RDTRK, dan RTBL; 2) Pengendalian pemanfaatan ruang meliputi sistem kegiatan, pemanfaatan ruang publik dan privat, ketentuan teknis bangunan, berbagai sektor kegiatan, sistem prasarana wilayah serta fasilitas dan utilitas kawasan; 3) Pengendalian pemanfaatan ruang dilaksanakan melalui kegiatan perijinan, pengawasan dan penertiban terhadap pemanfaatan ruang.

4)

Apabila mekanisme pelaksanaan pemanfaatan ruang dan pembangunan tidak memenuhi ketentuan yang ditetapkan maka akan dilakukan penertiban dengan (1) pencabutan ijin, atau (2) pembongkaran dan atau (3) pengenaan denda progresif/ disintensif. 721. Mendasarkan pertimbangan sebelumnya, diperlukan kebijakan daerah yang secara spesifik berisi upaya pengelolaan sumberdaya air di Kabupaten Sleman, Kota Yogyakarta, dan Kabupaten Bantul. Selama ini kebijakan utama sudah ada, yaitu Rencana Tata Ruang Wilayah (RTRW). Konsep RTRW secara umum bisa megakomodasi kebutuhan pengaturan pemanfaatan dan pengendalian pemanfaatan ruang serta pengelolaan kawasan konservasi sumberdaya air. Oleh karena itu terdapat dua alternatif yang dapat dipertimbangkan, yaitu : 722. 1. Peraturan mensejajarkan kebutuhan upaya pemanfaatan dan pengendalian pemanfaatan ruang. Peraturan yang dapat disusun adalah Peraturan Gubernur Tentang Pemanfaatan dan Pengendalian Pemanfaatan Ruang. Pada tahap berikutnya adalah menyiapkan serial Peraturan Gubernur tentang Pemanfaatan dan Pengendalian Pemanfaatan Ruang. Artinya tidak hanya satu tetapi ada beberapa peraturan yang dibutuhkan. Misalnya dapat disiapkan seri Peraturan Gubernur tentang : a. Petunjuk Pelaksanaan Pengaturan Pemanfaatan dan Pengendalian Pemanfaatan Ruang b. Pengorganisasian Pengaturan Pemanfaatan dan Pengendalian Pemanfaatan Ruang c. Insentif dan Disinsetif dalam Pemanfaatan dan Pengendalian Pemanfaatan Ruang d. Partisipasi Pemanfaatan dan Pengendalian Pemanfaatan Ruang e. Pembiayaan Pemanfaatan dan Pengendalian Pemanfaatan Ruang f. Pengelolaan Kawasan Lindung g. Pengelolaan Kawasan Budidaya h. dan sebagainya sesuai dengan kebutuhan dan perkembangan 723. 2. Peraturan yang mengatur pengelolaan kawasan lindung merupakan penjabaran dari peraturan pemanfaatan dan pengendalian pemanfaatan ruang. Pengelolaan kawasan lindung diatur dengan Peraturan Gubernur. Pada tahap berikutnya adalah disiapkan serial Peraturan Gubernur tentang Petunjuk Pelaksanaan Pengelolaan Kawasan Lindung. Artinya tidak hanya satu tetapi ada beberapa peraturan yang dibutuhkan. Misalnya dapat disiapkan seri Peraturan Gubernur tentang : a. Pengorganisasian Pengelolaan Kawasan Lindung b. Penetapan Kawasan Lindung Diluar Kawasan Hutan c. Penetapan Kawasan Lindung Lainnya d. Insentif dan Disinsetif dalam Pengelolaan Kawasan Lindung e. Partisipasi Pengelolaan Kawasan Lindung f. Pembiayaan Pengelolaan Kawasan Lindung g. dan sebagainya sesuai dengan kebutuhan dan perkembangan 724. Selain kebijakan juga perlu disiapkan kelembagaan/instiusinya. Institusi pengelolaan tata ruang dan kawasan konservasi di Kartamantul dapat dikoordinasikan pada sebuah forum atau lembaga. Beberapa alternatif lembaga atau forum tersebut diantaranya : 725. 1. Mengembangkan yang sudah ada, misalnya : Badan Koordinasi Penataan Ruang Daerah (BKPRD) Provinsi DIY. Karena kebutuhan dan kekhasannya, Kabupaten Sleman, Kota Yogyakarta, dan Kabupaten Bantul dapat menjadai Sub Bagian tersendiri. Konsekuensinya lembaga ini diperkuat Tupoksi-nya agar lebih optimal Sekretariat Bersama (Sekber) Kabupaten Sleman, Kota Yogyakarta, dan Kabupaten Bantul (Kartamantul). Konsekuensinya lembaga ini harus diperluas kewenangan dan bidang garapnya.

a.

2. Membuat forum/lembaga koordinasi baru Diperlukan pula instansi yang melakukan monitoring dan evaluasi secara definitif. Selama ini fungsi pengawasan pengendalian pembangunan atau tata ruang sangat minim terlaksana. Beberapa alternatif yang dapat melakukannya adalah : b. Menjadi bagian dalam instansi pelaksana pengelolaan, misalnya menjadi bidang khusus pada BKPRD atau Sekber Kartamantul. c. Terpisah dengan instansi pelaksana pengelolaan, misal : d. Meletakkan kewenangan pada Inspektorat Daerah, dengan memperluas Tupoksinya menjadi semacam Inspektorat Pembangunan Daerah e. Mengoptimalkan BAPEDA dengan bidang khusus yang lebih optimal f. Membentuk lembaga pengawasan dan pengendalian baru 726.

727.

KESIMPULAN

1. Kajian Lingkungan Hidup Strategis merupakan suatu instrumen yang dibutuhkan dalam perencanaan tata ruang, yang berfungsi untuk melakukan perbaikan dalam kerangka pikir perencanaan tata ruang wilayah sesuai dengan hukum perlindungan lingkungan yang berlaku. 2. Adapun beberapa hal yang harus dimuat dalam KLHS, yaitu : 728.(1) Kapasitas daya dukung dan daya tampung lingkungan hidup; 729.(2) Perkiraan mengenai dampak dan risiko lingkungan hidup; 730.(3) Kinerja layanan/jasa ekosistem; 731.(4) Efisiensi pemanfaatan sumberdaya alam; 732.(5) iklim; 733.(6) Tingkat ketahanan dan potensi keanekaragaman hayati 734. 735. Tingkat kerentanan dan kapasitas adaptasi terhadap perubahan

736.

ANALISA SYSTEM, PROYEK MULTI TUJUAN, DAN ALOKASI DANA DALAM PENGEMBANGAN INFRASTRUKTUR PSDA

737. 1. Analisis Sistem 738. Pengambilan keputusan adalah bagian dari perencanaan yang akan selalu dihadapi oleh setiap pengelola suatu usaha. Pihak berwenang akan memilih alternatif terbaik dari yang tersedia. Tetapi pertanyaan berikutnya adalah bagaimana menetukan alternatif mungkin dapat dilakukan tanpa banyak mengalami kesulitan, tetapi untuk sistem yang kompleks diperlukan metode tertentu untuk menghadapinya. Dalam konsep sistem tersedia metodologi untuk menghadapi persoalan di atas, yaitu analisis sistem. Pada garis besarnya analisis sistem adalah menganalisis dan memecahkan masalah pengambilan keputusan dengan memilih alternatif yang terbaik, dengan melihat sumber daya yang diperlukan dibandingkan manfaat yang akan diperoleh, termasuk pengkajian risiko yang mungkin dihadapi. Pemilihan di atas dilakukan dengan simulasi, atau metode matematis yang lain sebelum memberi kesimpulan dan mengambil keputusan berdasarkan judgment (penilaian) atas dasar pengalaman. 2. Proses Analisis Sistem 739. Telah disebutkan di atas bahwa analisis sistem adalah proses mempelajari suatu kegiatan, lazimnya dengan cara-cara matematis, untuk menentukan (mengambil keputusan) tujuan, kemudian menyusun prosedur operasi dalam rangka mencapai tujuan tersebut secara efisien. Dalam perkembangan selanjutnya, analisis sistem tidak hanya menggunakan cara matematis tetapi juga non matematis. Untuk membantu dan memudahkan pengambilan keputusan, analisis sistem acapkali mempergunakan model. Model ini dapat berbentuk fisik, formulasi matematik, atau program komputer. Proses analisis sistem terdiri dari beberapa tahap, yaitu formulasi, penelitian, analisis/kesimpulan, dan verifikasi. Pada tahap pertama, adalah formulasi atau merumuskan ide yang timbul. Awal dari ide tersebut dapat berupa gagasan yang masih berupa konsep, kemudian dikembangkan dengan memberikan penjelasan perihal tujuan, lingkup, risiko, dan lain-lain. 740. Tahap berikutnya adalah penelitian yang mengumpulkan dan mempelajari data dan informasi perihal gagasan tersebut. Pada tahap ini, komponen sistem dan hubungan diantaranya didentifikasi, kemudian sumber daya yang diperlukan dan antisipasi hambatan yang mungkin timbul diperkirakan. Selanjutnya, alternatif untuk mencapai tujuan yang dimaksud disajikan. 741. Periode selanjutnya, adalah analisis yang membuahkan kesimpulan. Pada tahap ini umumnya dibuat model untuk membandingkan alternatif-alternatif, yang hasilnya diajukan kepada yang berwenang untuk diambil keputusan. 742. Tahap akhir adalah verifikasi, disini kesimpulan yang telah diambil diuji coba dalam praktek atau penggunaannya secara nyata, dengan demikian akan diketahui kebenaran atau kekurangan kesimpulan yang telah diambil. 743. Dari proses di atas terlihat bahwa metode analisis sistem relatif memerlukan waktu untuk menyelesaikan langkah-langkah yang diperlukan sebelum sampai kepada suatu kesimpulan, tetapi menyajikan suatu cara yang logis dan konsisten. Oleh karena itu, apabila yang dihadapi adalah pemilihan berbagai macam alternatif, maka metode ini dapat menghasilkan keputusan yang lebih akurat dibanding pertimbangan yang hanya bersifat intuitif 744. 745. 746. 747.

748. 749. 750. 751. 752. 753. 754. Gambar. Proses analisis sistem 3. PROYEK MULTI TUJUAN Tahap Perencanaan 755. Tahap awal dari proses perencanaan adalah dengan cara mengidentifikasi dan mendefinisikan isu dan permasalahan yang ada, yang menyangkut kerusakan sumber daya alam, konflik penggunaan, pencemaran, dimana perlu dilihat penyebab dan sumber permasalahan tersebut. Selanjutnya juga perlu diperhatikan sumber daya alam dan ekosistem yang ada yang menyangkut potensi, daya dukung, status, tingkat pemanfaatan, kondisi sosial ekonomi dan budaya setempat seperti jumlah dan kepadatan penduduk, keragaman suku, jenis mata pencaharian masyarakat lokal, sarana dan prasarana ekonomi dan lain-lain. Berdasarkan pendefinisian masalah yang dipadukan dengan informasi tentang sumber daya alam dan ekosistem serta aspirasi masyarakat selanjutnya disusun tujuan dan sasaran yang ingin dicapai. Berdasarkan tujuan dan sasaran yang ingin dicapai serta melihat peluang dan kendala yang ada selanjutnya mulai dibuat perencanaan berupa kegiatan pembangunan dalam bentuk program dan proyek. Perencanaan yang telah disusun perlu disosialisasikan kembali kepada masyarakat luas untuk mendapat persetujuan, setelah mendapat pesetujuan rencana ini baru dimasukkan dalam agenda pembangunan baik daerah maupun nasional. 756. Dalam penyusunan rencana pengelolaan ini, perlu juga diperhatikan bahwa konsep pengelolaan sumber daya pesisir terpadu berbasis masyarakat diharapkan akan mampu untuk (1) meningkatkan kesadaran masyarakat, akan pentingnya SDA dalam menunjang kehidupan mereka (2) meningkatkan kemampuan masyarakat, sehingga mampu berperan serta dalam setiap tahapan pengelolaan dan (3) meningkatkan pendapatan masyarakat, dengan bentukbentuk pemanfaatan yang lestari dan berkelanjutan serta berwawasan lingkungan (Zamani dan Darmawan, 2000). 757. Tahap Pelaksanaan (Implementasi) Rencana 758. Pada tahap implementasi perencanaan, diperlukan kesiapan dari semua pihak yang terlibat didalamnya, seperti masyarakat itu sendiri, tenaga pendamping lapangan dan pihak lainnya. Selain itu juga diperlukan koordinasi dan keterpaduan antar sektor dan stakeholder yang ada sehingga tidak terjadi tumpang tindih kepentingan dan ego sektoral. Dalam hal ini diperlukan adanya lembaga pelaksana yang melibatkan semua pihak yang berkepentingan seperti Pemerintah Daerah, masyarakat lokal, Investor/swasta, instansi sektoral, Perguruan Tinggi dan Lembaga Swadaya Masyarakat (LSM). 759. Pada tahap implementasi ini juga diperlukan kesamaan persepsi antara masyarakat lokal dengan lembaga atau orang-orang yang terlibat dalam pelaksanaan kegiatan ini sehingga masyarakat benar-benar memahami rencana yang akan dilaksanakan. Menurut Zamani dan Darmawan (2000) kegiatankegiatan yang perlu dilakukan pada tahap implementasi ini adalah: (1) integrasi ke dalam masyarakat, dengan melakukan pertemuan dengan masyarakat untuk menjawab seluruh pertanyaan yang berhubungan dengan penerapan konsep dan mengidentifikasi pemimpin potensial yang terdapat di lembaga masyarakat lokal. (2) pendidikan dan pelatihan masyarakat, metoda pendidikan dapat dilakukan secara non formal menggunakan kelompok-kelompok kecil dengan

cara tatap muka sehingga dapat diperoleh informasi dua arah dan pengetahuan masyarakat lokal (indigenous knowledge) dapat dikumpulkan untuk dimasukkan dalam konsep penerapan (3) memfasilitasi arah kebijakan, dalam hal ini segenap kebijakan yang berasal dari masyarakat dan telah disetujui oleh koordinator pelaksana hendaknya dapat didukung oleh pemerintah daerah, sehingga kebijakan bersama tersebut mempunyai kekuatan hukum yang jelas, dan (4) penegakan hukum dan peraturan, yang dimaksudkan agar seluruh pihak yang terlibat akan dapat menyesuaikan tindakannya dengan hukum dan peraturan yang berlaku. 760. Tahap Monitoring dan Evaluasi 761. Monitoring yang dilakukan sejak dimulainya proses implementasi perencanaan dimaksudkan untuk mengetahui efektivitas kegiatan, permasalahan yang timbul dalam implementasi kegiatan. Monitoring dilakukan dengan melibatkan seluruh pihak yang ada. Setelah monitoring selanjutnya dilakukan evaluasi bersama secara terpadu dengan melibatkan seluruh pihak yang berkepentingan. Melalui evaluasi ini akan diketahui kelemahan dan kelebihan dari perencanaan yang ada guna perbaikan untuk pelaksanaan tahap berikutnya. 762. 3. ALOKASI DANA Pengembangan Infrastruktur Sumber Daya Air 763. Untuk peningkatan sumber daya air di Indonesia, masih banyak diperlukan pembangunan bendungan, waduk, dan sistim jaringan irigasi yang handal untuk menunjang kebijakan ketahanan pangan pemerintah. Di samping itu untuk menjamin ketersediaan air baku, tetap perlu dilakukan normalisasi sungai dan pemeliharaan daerah aliran sungai yang ada di beberapa daerah. Pemeliharaan dan pengembangan Sistem Wilayah Sungai tersebut didekati dengan suatu rencana terpadu dari hulu sampai hilir yang dikelola secara profesional. Untuk itu perlu dikembangkan teknologi rancang bangun Bendungan Besar, Bendung Karet, termasuk terowongan, teknologi Sabo, sistem irigasi maupun rancang bangun pengendali banjir. 764. Saat ini terdapat beberapa Daerah Aliran Sungai (DAS) yang memiliki peran penting dalam penyediaan sumber air sebagian telah mengalami kerusakan yaitu 62 DAS rusak dari total 470 DAS, sehingga mengakibatkan menurunnya nilai kemanfaatan air sehubungan penurunan fungsi daerah tangkapan dan resapan air. Saat ini jaringan irigasi terbangun mencapai 6,77 juta ha (1,67 juta ha belum berfungsi), dan jaringan irigasi rawa 1,8 juta ha yang berfungsi untuk mendukung Program Ketahanan Pangan Nasional. Namun di sisi lain perkembangan fisik wilayah telah memberikan dampak pada terjadinya alih fungsi lahan pertanian sekitar 35 ribu ha per tahun. a. Pembiayaan Pembangunan Sumber Daya Air 765. Dana infrastruktur sumber daya air dianggarkan di tingkat pemerintah pusat melalui Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara (APBN) dan di tingkat daerah melalui Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah (APBD). Penganggaran di tingkat pusat dilakukan melalui koordinasi antara lembagalembaga yang melibatkan Badan Perencanaan Pembangunan Nasional (BAPPENAS) dalam mengembangkan Rencana Kerja Pemerintah tahunan. APBN dapat bersumber dari mata uang lokal, pinjaman, dan hibah dari Negara/lembaga donor.

b.

766. Penganggaran di tingkat daerah prosesnya sama dengan proses penganggaran di tingkat pusat. Sumber untuk Anggaran Pendapatan Belanja Daerah (APBD) berasal dari Pendapatan Asli Daerah (PAD) dan pinjaman atau hibah yang dianggarkan dalam Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara (APBN). Selain itu, anggaran untuk Pemerintah Daerah dapat berasal dari Dana Alokasi Umum (DAU), Dana Alokasi Khusus (DAK), dan Dana Bagi Hasil (DBH) yang dilaksanakan berdasarkan undang-undang yang berlaku. Pembangunan Infrastruktur Sumber Daya Air yang Berkelanjutan 767. Pembangunan berkelanjutan sangat memperhatikan optimalisasi manfaat sumber daya alam dan sumber daya manusia dengan cara menyelaraskan aktivitas manusia dengan kemampuan sumber daya alam untuk menopangnya. Komisi dunia untuk lingkungan dan pembangunan mendefinisikan pembangunan berkelanjutan sebagai pembangunan yang memenuhi kebutuhan masa kini tanpa mengorbankan hak pemenuhan kebutuhan generasi mendatang. 768. Tujuan pembangunan berkelanjutan yang bermutu adalah tercapainya standar kesejahteraan hidup manusia yang layak, sehingga tercapai taraf kesejahteraan masyarakat secara menyeluruh. Taraf kesejahteraan ini diusahakan dicapai dengan menjaga kelestarian lingkungan alam serta tetap tersediannya sumber daya yang diperlukan. Salah satu konsep terkait dengan pembangunan yang memperhatikan dampak terkecil dari kerusakan lingkungan tetapi menghasilkan manfaat yang optimal adalah konsep Eco-Efficiency. 769.

770. Eco-efficient dalam pembangunan infrastruktur sumber daya air merupakan upaya untuk mengurangi dampak negative terhadap lingkungan yang disebabkan oleh kegiatan konstruksi, dalam hal ini adalah konstruksi infrastruktur sumber daya air yang memiliki dampak signifikan terhadap lingkungan sekitarnya. Dalam penerapan eco-efficiency, bahan baku yang digunakan perlu mempertimbangkan berasal dari dalam negeri. Hal ini akan mengurangi biaya pengiriman bahan baku sehingga akan lebih efisien dalam penggunaan bahan bakar, yang pada akhirnya dapat mengurangi emisi karbon. Pemanfaatan bahan bangunan dan teknologi ramah lingkungan perlu disosialisasikan dan dilaksanakan secara optimal untuk mengurangi dampak kerusakan ekologis dalam pembangunan infrastruktur sumber daya air, serta operasi dan pemeliharaannya. c. Penerapan Eco-Efficiency dalam Pembangunan Infrastruktur Sumber Daya Air 771. Dalam rangka penerapan konsep eco-efficiency dalam pembangunan infrastruktur sumber daya air, Pemerintah Indonesia melakukan berbagai upaya yang dijelaskan di bawah ini: 772. 1. Konservasi Sumber Daya Air 773. Konservasi sumber daya air dilaksanakan oleh Pemerintah Indonesia dilatarbelakangi pada beberapa hal sebagai berikut: Perlunya keseimbangan kebutuhan air saat ini dan di masa mendatang

Penggunaan persediaan air yang ditampung pada saat musim hujan untuk digunakan pada musim kemarau Meningkatkan ketersediaan air tanah Perbandingan infrastruktur skala besar dengan infrastruktur skala kecil 2. Pemanfaatan Teknologi Lokal Tepat Guna 775. a. Infrastruktur Irigasi

774.

776. Dalam pembangunan saluran irigasi, terdapat beberapa hal yang menjadi pertimbangan Pemerintah Indonesia untuk membangung saluran irigasi baru. Pertimbangan yang biasa umum dilakukan dalam membangunan saluran dengan bahan beton dan batu adalah tingginya investasi untuk mengembangkan infrastruktur irigasi dan kurangnya ketersediaan batu. Untuk mendukung pendekatan eco-efficient, Pemerintah mempertimbangkan untuk mengembangkan teknologi yang dapat mengurangi penggunaan batu sebagai konstruksi saluran irigasi, penggunaan biaya yang rendah dan penguatan partisipasi masyarakat, serta pertimbangan penggunaan material yang dapat mengurangi penggunaan batu sehingga eksploitasi batu di sungai dapat dikurangi. Berdasarkan hasil yang pernah dilakukan, efisiensi biaya dalam pembangunan irigasi mencapai 62,6% untuk saluran sekunder dan 58,16% untuk saluran tersier. 777. Dalam mengurangi penggunaan kayu sebagai material pembangunan infrastruktur, maka didorong untuk dapat memanfaatkan bambu mengingat material tersebut mudah ditemui di sisi sungai. Selain itu biaya dari material tersebut relatif rendah, mudah untuk digunakan sehingga dapat mendorong partisipasti masyarakat, relatif rendah dalam penggunaan air, dan dapat mempertahankan infiltrasi air untuk penambahan persediaan air tanah. 778. b. Pembangkit Listrik Mikrohidro 779. Saat ini isu kelangkaan energi listrik yang menjadi fokus utama pemerintah. Pasokan listrik di desa-desa juga merupakan perhatian utama. Untuk mengatasi hal tersebut pemerintah mendorong partisipasi masyarakat dalam penyediaan energi. Partisipasi diperlukan karena kurangnya persediaan energy listrik terutama di desa-desa terpencil, harga bahan bakar yang tinggi, dan terdapat potensi untuk mengembangkan pembangkit listrik mikrohidro.

780.

KESIMPULAN

Analisis sistem adalah menganalisis dan memecahkan masalah pengambilan keputusan dengan memilih alternatif yang terbaik, dengan melihat sumber daya yang diperlukan dibandingkan manfaat yang akan diperoleh, termasuk pengkajian risiko yang mungkin dihadapi. Proyek Multi tujuan meliputi beberapa tahapan diantaranya : tahap perencanaan, tahap pelaksanaan (implementasi) rencana, tahap monitoring dan evaluasi Alokasi dana meliputi Pengembangan Infrastruktur Sumber Daya Air, Pembiayaan Pembangunan Sumber Daya Air, Pembangunan Infrastruktur Sumber Daya Air yang Berkelanjutan, dan Penerapan Eco-Efficiency dalam Pembangunan Infrastruktur Sumber Daya Air. 781.

782. KRITERIA DAN INDIKATOR DALAM PEMBANGUNAN SUMBER DAYA AIR BERKELANJUTAN
783. 1. SUMBER DAYA AIR 784. Berdasarkan UU No 7 Tahun 2004 tentang Sumberdaya Air, Air adalah semua air yang terdapat pada, di atas, ataupun di bawah permukaan tanah, termasuk dalam pengertian ini air permukaan, air tanah, air hujan, dan air laut yang berada di darat. Pengelolaan sumberdaya air didefinisikan sebagai aplikasi dari cara struktural dan non-struktural untuk mengendalikan sistem sumberdaya air alam dan buatan manusia untuk kepentingan/manfaat manusia dan tujuantujuan lingkungan (Kodoatie Robert J dkk, 2002). 785. Sumber daya air merupakan bagian dari sumber daya yang mempunyai sifat yang sangat berbeda dengan sumber daya alam lainnya. Air adalah sumber daya yang terbarui, bersifat dinamis mengikuti siklus hydrologi yang secara alamiah berpindah-pindah serta mengalami perubahan bentuk dan sifat. Tergantung dari waktu dan lokasinya, air dapat berupa zat padat sebagai es dan salju, dapat berupa air yang mengalir serta air permukaan. Berada dalam tanah sebagai air tanah, berada di udara sebagai air hujan, berada di laut sebagai air laut, dan bahkan berupa uap air yang didefinisikan sebagai air udara. 786. 2. STATUS DAN KARAKTERISTIK SUMBER DAYA AIR DI INDONESIA 787. Secara umum, sektor sumber daya air di Indonesia menghadapi permasalahan jangka panjang terkait dengan pengelolaan dan tantangan investasi , yang akan mempengaruhi pembangunan ekonomi negara dan menyebabkan berkurangnya keamanan pangan, kesehatan masyarakat dan kerusakan lingkungan. Pada tingkat kebijakan dan pelaksanaan, Indonesia menghadapi beberapa permasalahan spesifik seperti sebagai berikut: a. Ketidakseimbangan antara pasokan dan kebutuhan dalam perspektif ruang dan waktu. b. Meningkatnya ancaman terhadap keberlanjutan daya dukung sumber daya air, baik air permukaan maupun air tanah. c. Menurunnya kemampuan penyediaan air. d. Meningkatnya potensi konflik air. e. Kurang optimalnya tingkat layanan jaringan irigasi f. Makin meluasnya abrasi pantai. g. Lemahnya koordinasi, kelembagaan, dan ketatalaksanaan. h. Rendahnya kualitas pengelolaan data dan sistem informasi. 3. PENGELOLAAN SUMBER DAYA AIR 788. Dalam Undang-Undang Dasar Tahun 1945 pasal 33 ayat 3 disebutkan,bahwa : Bumi, air dan kekayaan alam yang terkandung di dalamnya, dikuasai negara dan dipergunakan sebesar-besarnya bagi kemakmuran rakyat secara adil dan merata. Pernyataan pasal di atas mengingatkan kepada pengelola sumberdaya air tentang pentingnya peran air bagi kehidupan manusia dan lingkungannya. 789. Salah satu cara yang harus diperhatikan dalam pengelolaan air adalah pengelolaan yang berdasarkan pada watershed (Daerah Aliran Sungai/DAS). Daerah aliran sungai adalah suatu wilayah daratan yang merupakan satu

kesatuan dengan sungai dan anak-anak sungainya, yang berfungsi menampung, menyimpan, dan mengalirkan air yang berasal dari curah hujan ke danau atau ke laut secara alami, yang batas di darat merupakan pemisah topografis dan batas di laut sampai dengan daerah perairan yang masih terpengaruh aktivitas daratan. 790. Dengan pengelolaan air berdasarkan DAS maka diharapkan akan tercipta kesinambungan sumber daya air karena air tidak bisa dilihat satu bagian wilayah saja. Pengelolaan air pada suatu daerah tidak bisa begitu saja hanya memperhatikan variabelvariabel hidrologis pada wilayah itu saja Seluruh masalah pengelolaan sumber daya air harus memperhitungkan keseluruhan DAS karena bagaimanapun juga bahkan sebuah titik di ujung terluar DAS pun memiliki pengaruh terhadap keberadaan dan kualitas air di sungai utama. Jadi pengelolaan sumber daya air yang bersifat parsial harus ditinggalkan. 791. Selain itu, untuk mengelola sumber daya air berbasis DAS ini, kita harus mengacu pada aspekaspek yang ada dalam DAS tersebut. Bukan hanya dibatasi pada aspek fisika saja. Tapi juga sosialbudaya, kualitas air, aktivitas industri, politik, ekonomi, demografi (kependudukan). 792. 4. PENDEKATAN PENGELOLAAN DAERAH ALIRAN SUNGAI 793. Daerah aliran sungai (DAS) menurut definisi adalah suatu daerah yang dibatasi (dikelilingi) oleh garis ketinggian dimana setiap air yang jatuh di permukaan tanah akan dialirkan melalui satu outlet. Komponen yang ada di dalam sistem DAS secara umum dapat dibedakan dalam 3 kelompok, yaitu komponen masukan yaitu curah hujan, komponen output yaitu debit aliran dan polusi / sedimen, dan komponen proses yaitu manusia, vegetasi, tanah, iklim, dan topografi. Sehingga pengelolaan DAS adalah melakukan pengelolaan setiap komponen DAS sehingga dapat mencapai tujuan yang dimaksud. 794. Tujuan dari pengelolaan DAS adalah melakukan pengelolaan sumberdaya alam secara rasional supaya dapat dimanfaatkan secara maksimum lestari dan berkelanjutan sehingga dapat diperoleh kondisi tata air yang baik. Sedangkan pembangunan berkelanjutan adalah pemanfaatan dan pengelolaan sumberdaya alam bagi kepentingan umat manusia pada saat sekarang ini dengan masih menjamin kelangsungan pemanfaatan sumberdaya alam untuk generasi yang akan datang. 795. Dalam sistem DAS mempunyai arti penting terutama bila hubungan ketergantungan antara hulu dan hilir. Perubahan komponen DAS di daerah hulu akan sangat mempengaruhi komponen DAS pada daerah hilirnya, oleh sebab itu perencanaan daerah hulu menjadi sangat penting.Dalam setiap aktifitas perencanaan dan pelaksanaan kegiatan di dalam sistem DAS, sangat diperlukan indikator yang mampu digunakan untuk menilai apakah pelaksanaan kegiatan tersebut telah berjalan sesuai dengan perencanaan atau belum. Indikator yang dimaksud adalah indikator yang dengan mudah dapat dilihat oleh seluruh masyarakat luas sehingga dapat digunakan peringatan awal dalam pelaksanaan kegiatan. 796. 5. INDIKATOR PENGELOLAAN DAERAH ALIRAN SUNGAI 797. Secara umum pengelolaan sumber daya alam yang berkelanjutan paling sedikit harus memenuhi indikator lestari dan berkelanjutan dibawah ini, yaitu: Pengelolaan yang mampu mendukung produktifitas optimum bagi kepentingan kehidupan (indikator ekonomi) Pengelolaan yang mampu memberikan manfaat merata bagi kepentingan kehidupan (sosial) Pengelolaan yang mampu mempertahankan kondisi lingkungan untuk tidak terdegradasi (indikator lingkungan)

Pengelolaan dengan menggunakan teknologi yang mampu dilaksanakan oleh kondisi penghidupan setempat, sehingga menstimulir tumbuhnya sistem institusi yang mendukung (indikator teknologi) 798. Pada pengelolaan DAS indikator paling memungkinkan adalah melihat kondisi tata airnya. Yang dimaksud indikator tata air kondisi tata air yang meliputi: a. Indikator kuantitas air. Kondisi kuantitas air ini sangat berkaitan dengan kondisi tutupan vegetasi lahan di DAS yang bersangkutan. Bila tutupan vegetasi lahan DAS yang bersangkutan berkurang dapat dipastikan perubahan kuntitas air akan terjadi. Sehingga setiap pelaksanaan kegiatan yang bermaksud mengurangi tutupan lahan pada suatu tempat maka harus diiringi dengan usaha konservasi. Indikator ini dapat dilihat dari besarnya air limpsan permukaan maupun debit air sungai. b. Indikator kualitas air. Kondisi kualitas air disamping dipengaruhi oleh tutupan vegetasi lahan seperti pada kondisi kuantitas, tetapi juga dipengaruhi oleh buangan domestik, buangan industri, pengolahan lahan, pola tanam, dll. Dengan demikian bila sistem pengelolaan limbah, pengolahan lahan, dan pola tanam dapat dengan mudah diketahui kejanggalannya dengan melihat indikator kualitas air. Kualitas air ini dapat dilihat dari kondisi kualitas air limpasan, air sungai ataupun air sumur. c. Indikator perbandingan debit maksimum dan minimum. Yang dimaksud disini adalah perbandingan antara debit puncak maksimum dengan debit puncak minimum sungai utama (di titik outlet DAS). Indikator ini mengisyaratkan kemampuan lahan untuk menyimpan. Bila kemampuan menyimpan air dari suatu daerah masih bagus maka fluktuasi debit air pada musim hujan dan kemarau adalah kecil. Kemampuan menyimpan air ini sangat bergantung pada kondisi permukaan lahan seperti kondisi vegetasi, tanah, dll d. Indikator muka air tanah. Indikator ini dapat dilihat dari ketinggian muka air tanah di suatu lahan. Indikator muka air tanah ini mengisyaratkan besarnya air masukan ke dalam tanah dikurangi dengan pemanfaatan air tanah. Yang mempengaruhi besarnya air masuk kedalam tanah adalah vegetasi, kelerengan, kondisi tanahnya sendiri, dll. Ketinggian muka air tanah ini dapat dilihat dari ketinggian muka air tanah dalam (aquifer) ataupun ketinggian air tanah dangkal (non-aquifer). e. Indikator curah hujan. Besarnya curah hujan suatu tempat sangat dipengaruhi oleh kondisi klimatologi daerah sekitarnya, sedangkan kondisi klimatologi ini diperanguhi perubahan tutupan lahan, ataupun aktifitas lainnya. Sehingga bila terjadi perubahan secara besar pada tutupan lahan maka akan mempengaruhi klimatologi dan juga curah hujan yang terjadi. 799. Dengan demikian dengan mengetahui indikator tata air yang dapat dengan mudah dilihat dengan pengamatan masyarakat umum diharapkan dengan demikian kontrol pelaksanaan pembangunan dapat dilakukan dengan lebih terbuka. Sebagai gambaran bahwa suatu daerah aliran sungai dapat dikatakan masih baik apabila: Memberikan produksi tinggi bagi keperluan kehidupan dalam DAS yang bersangkutan Menjamin kelestarian DAS, dimana erosi yang terjadi dibawah erosi yang dapat ditoleransi Terdapat kelenturan, dimana bila terjadi gangguan pada salah satu bagian, maka bagian lain mampu memberikan supply / bantuan

Bersifat pemerataan, dimana setiap stake holder yang ada di dalam DAS mampu berperan sesuai dengan kemampuan yang dipunyai dan mendapatkan imbalan yang sesuai 800. Sedangkan dari aspek biofisik, suatu DAS dikatakan baik apabila: 1. Debit sungai konstan dari tahun ke tahun 2. Kualitas air baik dari tahun ke tahun 3. Fluktuasi antara debit maksimum dan minimum kecil 4. Ketinggian muka air tanah konstan dari tahun ke tahun 5. Kondisi curah hujan tidak mengalami perubahan dalam kurun waktu tertentu 801. 802. 803.