Anda di halaman 1dari 4

SMALL INCISION CATARACT SURGERY (SICS) DENGAN PEMASANGAN LENSA INTRAOKULAR

Identitas Pasien : Nama Umur Jenis kelamin Agama Suku Alamat Pekerjaan Diagnosis Tanggal operasi Jenis operasi Operator : Tn. James Adri Palit : 50 Tahun : Laki-laki : Kristen Protestan : Minahasa : Desa Lakia 2 : Petani : Katarak senilis stadium matur oculus dekstra : 11 Oktober 2012 : Small Incision Cataract Surgery (SICS) disertai pemasangan IOL

: dr. Herny Poluan, SpM dr. Teguh Metaputra

Persiapan Operasi : 11 Oktober 2012 (pagi) Jam 9.00 WITA periksa tanda vital TD = 120/80 mmHg. Gunting bulu mata kiri Pantocain ED 0,5 % 1 tetes oculus dekstra (OD)

Teknik Operasi : Operasi dimulai pada jam 9.20 WITA, penderita dibawah ke ruang operasi dan dibaringkan terlentang di atas meja operasi, mikroskop di atur sedemikian rupa sehingga lapangan pandang operasi jelas. Mata kanan ditetesi dengan anastesi Pantocain 0,5 % 1 tetes, kemudian dilakukan spooling kantus media/lateral dari forniks superior/anterior bola mata dengan sol povidone iodine : RL = 1 : 9. Daerah palpebra didesinfeksi dengan povidone iodine dan dibilas dengan alkohol 70 %. Tutup lapang pandang operasi dengan doek steril besar. Lapangan operasi diperkecil kembali dengan doek steril kecil, lalu dipasang eye speculum di mata kanan dan dilakukan anastesi subtenon dengan lidokain 2 % sebanyak 4 cc.

Eye speculum dilepas kemudian dilakukan massage OS selama 5 menit. Eye speculum dipasang lagi, kemudian dilakukan fiksasi mukulus rektus arah jam 12. Selama operasi, kornea dibasahi dengan ringer laktat, operasi dimulai dengan melakukan peritomi konjungtiva arah jam 12 sepanjang 8 mm. perdarahan terjadi dirawat dengan kapas gulung dan kauter bipolar. Selanjutnya dibuat grooving pada arah jam 12 selebar 8 mm. Dilakukan tunneling sampai ke kornea selebar 7 mm. Kemudian dilakukan sideport arah jam 10, dimasukan tryphen blue ke anterior. Dimasukan viscoat melalui sideport. Menembus arah jam 12 dengan keratomi melalui tunnel, luka dilebarkan 7 mm, dimasukan viscoat untuk membentuk COA, kemudian dilakukan continues curvelinier capsulorhesis. Selanjutnya dilakukan hidrodiseksi dan hidroprolaps, supaya lensa berada di depan iris. Lensa dikeluarkan dengan vectis. Dilakukan irigasi aspirasi untuk mengeluarkan sisa korteks. Kemudian dimasukan viscoat ulang, lensa dimasukan in the bag. Kemudian dilakukan irigasi aspirasi untuk mengeluarkan sisa viscoat. Dilakukan hidrasi pada side port, cek tekanan bola mata. Setelah itu, dilakukan injeksi gentamycin dan dexamethasone, kemudian berikan salep Gentamisin pada mata kanan, ditutup dengan kasa steril. Operasi selesai jam 9.50 WITA. Pasien diistirahatkan.

Terapi Post Operasi : Asam mefenamat tablet 3 x 500 mg Ciprofloxacin tablet 2 x 500 mg Prednison 5 mg 3 x 2 tab Tobroson ED 8 x 1 gtt OS Noncort ED 8 x 1 gtt OS

Operator

Dokter Muda

Dr. Teguh Metaputra

Fill Febrina Akay

SMALL INCISION CATARACT SURGERY (SICS) DENGAN PEMASANGAN LENSA INTRAOKULAR

Identitas Pasien : Nama Umur Jenis kelamin Agama Suku Alamat Pekerjaan Diagnosis Tanggal operasi Jenis operasi Operator : Ny. Martha Taas : 64 Tahun : Perempuan : Kristen Protestan : Minahasa : Desa Tareran : Ibu Rumah Tangga : Katarak senilis stadium matur oculus dekstra : 11 Oktober 2012 : Small Incision Cataract Surgery (SICS) disertai pemasangan IOL

: dr. Herny Poluan, SpM dr. Teguh Metaputra

Persiapan Operasi : 11 Oktober 2012 (pagi) Jam 10.15 WITA periksa tanda vital TD = 130/80 mmHg. Gunting bulu mata kiri Pantocain ED 0,5 % 1 tetes oculus dekstra (OD)

Teknik Operasi : Operasi dimulai pada jam 10.35 WITA, penderita dibawah ke ruang operasi dan dibaringkan terlentang di atas meja operasi, mikroskop di atur sedemikian rupa sehingga lapangan pandang operasi jelas. Mata kanan ditetesi dengan anastesi Pantocain 0,5 % 1 tetes, kemudian dilakukan spooling kantus media/lateral dari forniks superior/anterior bola mata dengan sol povidone iodine : RL = 1 : 9. Daerah palpebra didesinfeksi dengan povidone iodine dan dibilas dengan alkohol 70 %. Tutup lapang pandang operasi dengan doek steril besar. Lapangan operasi diperkecil kembali dengan doek steril kecil, lalu dipasang eye speculum di mata kanan dan dilakukan anastesi subtenon dengan lidokain 2 % sebanyak 4 cc.

Eye speculum dilepas kemudian dilakukan massage OS selama 5 menit. Eye speculum dipasang lagi, kemudian dilakukan fiksasi mukulus rektus arah jam 12. Selama operasi, kornea dibasahi dengan ringer laktat, operasi dimulai dengan melakukan peritomi konjungtiva arah jam 12 sepanjang 8 mm. perdarahan terjadi dirawat dengan kapas gulung dan kauter bipolar. Selanjutnya dibuat grooving pada arah jam 12 selebar 8 mm. Dilakukan tunneling sampai ke kornea selebar 7 mm. Kemudian dilakukan sideport arah jam 10, dimasukan tryphen blue ke anterior. Dimasukan viscoat melalui sideport. Menembus arah jam 12 dengan keratomi melalui tunnel, luka dilebarkan 7 mm, dimasukan viscoat untuk membentuk COA, kemudian dilakukan continues curvelinier capsulorhesis. Selanjutnya dilakukan hidrodiseksi dan hidroprolaps, supaya lensa berada di depan iris. Lensa dikeluarkan dengan vectis. Dilakukan irigasi aspirasi untuk mengeluarkan sisa korteks. Kemudian dimasukan viscoat ulang, lensa dimasukan in the bag. Kemudian dilakukan irigasi aspirasi untuk mengeluarkan sisa viscoat. Dilakukan hidrasi pada side port, cek tekanan bola mata. Setelah itu, dilakukan injeksi gentamycin dan dexamethasone, kemudian berikan salep Gentamisin pada mata kanan, ditutup dengan kasa steril. Operasi selesai jam 11.05 WITA. Pasien diistirahatkan.

Terapi Post Operasi : Asam mefenamat tablet 3 x 500 mg Ciprofloxacin tablet 2 x 500 mg Prednison 5 mg 3 x 2 tab Tobroson ED 8 x 1 gtt OS Noncort ED 8 x 1 gtt OS

Operator

Dokter Muda

Dr. Teguh Metaputra

Gabriella Lintin