Anda di halaman 1dari 43

LAPORAN

DESAIN III RENCANA UMUM DAN SAFETY PLAN ME 091323


SEMESTER GENAP 2011/2012

NAMA MAHASISWA NOMOR POKOK DOSEN PEMBIMBING DOSEN KOORDINATOR

: Miftahuddin Nur : 4208100071 : Dr. Trika Pitana, ST,MSc : Dr. Trika Pitana, ST,MSc

JURUSAN TEKNIK SISTEM PERKAPALAN FAKULTAS TEKNOLOGI KELAUTAN ITS

RENCANA UMUM DAN SAFETY PLAN 2012

KATA PENGANTAR
Segala puji syukur kami panjatkan ke hadirat Tuhan Yang Maha Esa, karena atas rida dan rahmatNya laporan yang berjudul Laporan Tugas Rencana Umum ini dapat diselesaikan. Tulisan ini disusun untuk memenuhi tugas mata Tugas Rencana Umum (LS 1318) Jurusan Teknik Sistem Perkapalan Fakultas Teknologi Kelautan Institut Teknologi Sepuluh Nopember Surabaya. Dalam proses penyusunan tulisan ini penulis telah mendapatkan dukungan dan bantuan dari berbagai pihak sehingga penulispun mengucapkan terima kasih khususnya kepada :

1. Ayah dan ibu kami yang selalu memberi dukungan fisik dan spiritual hingga tugas dan laporan ini dapat diselesaikan. 2. Bapak Dr. Trika Pitana, ST, M.Sc selaku koordinator dan Dr. Trika Pitana, ST, M.Sc selaku dosen pembimbing mata kuliah Tugas Rencana Umum yang telah memberikan pengarahan dalam perkuliahan dan pegerjaan tugas ini. 3. Teman-temanku Bireme 08 yang telah berkenan untuk saling berbagi informasi dalam perkuliahan dan perngerjaan tugas ini. 4. Pihak lain yang tidak dapat kami sebutkan satu persatu. Akhirnya penulis berharap semoga tulisan kami dapat bermanfaat bagi pembaca.

Surabaya, Januari 2012

Surabaya, .... September 2011

iii

Miftahuddin Nur [ 4208 100 071 ]

RENCANA UMUM DAN SAFETY PLAN 2012

Table of Contents
KATA PENGANTAR ..................................................................................................................................................... III BAB I FILOSOFI RANCANGAN ................................................................................................................................... 1

I.1. RENCANA UMUM ..................................................................................................................................................... 1 I.1.1. Ruang Muat ...................................................................................................................................................... 2 I.1.2. Ruang Navigasi ................................................................................................................................................. 2 I.1.3. Ruang Crew....................................................................................................................................................... 3 I.1.4. Tanki-tanki ........................................................................................................................................................ 3 I.1.5. Ruangan permesinan ....................................................................................................................................... 4 I.2. SAFETY PLAN ........................................................................................................................................................... 10 BAB II DETAIL LANGKAH DAN PERHITUNGAN ........................................................................................................ 12

II.1. PERHITUNGAN TAHANAN ............................................................................................................................................. 12 II.2. GAMBAR TAMPAK SAMPING......................................................................................................................................... 13 II.2.1. Jarak Gading .................................................................................................................................................. 13 II.2.2. Tinggi Dasar Ganda ....................................................................................................................................... 13 II.2.3. Sekat Kedap Tabung Poros, Sekat Kamar Mesin, Sekat Ruang Muat, Sekat Tubrukan ................................ 13 II.3. PERENCANAAN JUMLAH ANAK BUAH KAPAL .................................................................................................................... 15 II.4. PERENCANAAN GAMBAR PANDANGAN ATAS GELADAK, DASAR GANDA, DAN TANGKI.............................................................. 17 II.4.1. Pandangan Atas Geladak .............................................................................................................................. 17 II.4.2. Dasar Ganda .................................................................................................................................................. 21 II.4.3. Tangki-tangki ................................................................................................................................................. 21 II.4.4. Ketentuan - ketentuan umum untuk ruang - ruang akomodasi .................................................................... 21 II.5. PERHITUNGAN PAYLOAD, DWT, LWT ........................................................................................................................... 25 II.5.1. Perhitungan Berat Perbekalan ...................................................................................................................... 25 II.5.2. Perhitungan Berat LWT ................................................................................................................................. 25 II.5.3. Perhitungan DWT .......................................................................................................................................... 25 II.5.4.Perhitungan Payload ...................................................................................................................................... 25 II.5.5.Jumlah Kontainer ............................................................................................................................................ 26 II.6. TUTUP PALKAH (HATCHWAYS) ...................................................................................................................................... 26 II. 7. PERHITUNGAN PERMESINAN GELADAK........................................................................................................................... 26 II.7.1. Jangkar .......................................................................................................................................................... 26 II.7.2. Chain Locker................................................................................................................................................... 28 II.7.3. Windlass ........................................................................................................................................................ 29 II. 8. STEERING GEAR ......................................................................................................................................................... 30 II.9. PERENCANAAN LIFE BOAT ........................................................................................................................................... 30 II.10. SAFETY PLAN ........................................................................................................................................................... 30 II.10.1 Sekoci ............................................................................................................................................................ 31 II.10.2 Dewi Dewi (Davits) ..................................................................................................................................... 32 II.10.3. Pelampung Penolong (Life Bouy) ................................................................................................................. 33 II.10.4. Baju Penolong (Life Jacket) .......................................................................................................................... 34 II.10.5. Rancangan Safety Plan ................................................................................................................................ 35 II .11. FIRE FIGHTING......................................................................................................................................................... 35 BAB III GAMBAR RANCANGAN .............................................................................................................................. 38

DAFTAR PUSTAKA ..................................................................................................................................................... 39 LAMPIRAN................................................................................................................................................................. 40

iv

Miftahuddin Nur [ 4208 100 071 ]

[Type the document title] BAB I FILOSOFI RANCANGAN


I.1. RENCANA UMUM
Rencana umum merupakan suatu perancangan kapal yang terdiri dari perancangan ruangan, peralatan geladak, kontruksi dasar ganda dan sebagainya. Dimana tugas ini bertujuan agar mahasiswa mampu mendesain dan merancang kapal secara keseluruhan dengan memenuhi peraturan-peraturan dari klasifikasi dan terutama memenuhi reliability dan estetika dari suatu perancangan. Pada tugas ini mahasiswa juga diharuskan mampu menentukan besarnya tahanan kapal dan daya yang dibutuhkan oleh kapal agar dapat memenuhi kecepatan kapal yang telah ditentukan sebelumnya.

Berikut beberapa faktor yang perlu diperhatikan dalam tugas rencana umum : ~ Dimensi Ukuran dan berat dari peralatan serta ruangan tempat peralatan tersebut harus sesuai dan diusahakan seminimal mungkin karena ruangan kapal sebesar-besarnya dapat digunakan untuk payload muatan, dengan tetap mempertimbangkan faktor tata letak dan korelasi antara muatan serta kesesuaian fungsi dan jalur kerjanya. ~ Pengoperasian Pengoperasian kapal dan segenap peralatannya harus mudah, efektif, efisien, dan nilai gunanya tinggi serta handal. Disamping itu perlu dipertimbangkan perencanaan system yang sederhana. Hal ini penting artinya dalam pengurangan crew dan penekanan biaya perawatan serta operasional kapal. ~ Pemeliharaan Pemeliharaan yang dilakukan harus tepat dan cepat serta dalam prosesnya mudah. Pertimbangan lain adalah suku cadang yang mudah dan murah mendapatkannya. ~ Keselamatan

RENCANA UMUM DAN SAFETY PLAN 2012 Standart keselamatan kapal harus dimiliki setiap kapal, dalam pengoperasiannya kapal tidak hanya mengangkut barang, tetapi juga manusia dan hal ini menuntut agar kapal memiliki faktor keselamatan yang tinggi Pada tugas rencana umum terdapat penentuan lokasi ruang utama. Ruangan yang dimaksud adalah : Ruang muat Ruang navigasi Ruang Crew Tangki Ruangan permesinan Berikut ini penjelasan dari penentuan lokasi dari ruang utama :

I.1.1. Ruang Muat


Ruang muat dalam tugas rencana umum memiliki asumsi bahwa ruang muat harus dapat memuat barang bawaannya sebanyak mungkin, keberadaan kamar mesin dapat diperkecil seiring dengan dibutuhkannya kelebaran ruang muat itu sendiri namun disamping itu kita juga harus mempertimbangkan dimensi dari mesin dan peralatan permesinan yang lainnya agar kamar mesin tidak terlalu sempit. Sedangkan menurut BKI vol II mengenai sekat ruang muat mengatakan bahwa semua kapal harus memiliki sekat kedap air, adapun sekat kedap air yang diisyaratkan oleh BKI yaitu sekat tubrukan, sekat ceruk buritan dan 1 sekat kedap air disetiap ujung dari kamar mesin. Jumlah sekat kedap air tergantung dari panjang kapalnya sedangkan batasannya adalah utuk kapal dengan panjang kurang dari 65 m memiliki 3 sekat, kapal dengan panjang antara 65 sampai 85 m memiliki 4 sekat, kapal dengan panjang 85 sampai 105 m memiliki 4 sekat, kapal dengan panjang 105 sampai 125 m memiliki 5 sekat, kapal dengan panjang 125 sampai 145 memiliki 6 sekat, kapal dengan panjang 145 sampai 165 m memiliki 7 sekat dan kapal dengan panjang 165 sampai 185 memiliki 8 sekat

I.1.2. Ruang Navigasi


a) Ruang Kemudi (Wheel House) Terletak pada deck yang paling tinggi sehingga pandangan ke depan dan ke samping tidak teralang ( visibility 360o ).

Miftahuddin Nur [ 4208 100 071 ]

RENCANA UMUM DAN SAFETY PLAN 2011 Flying wheel house lebarnya dilebihkan 0,5 meter dari lebar kapal, untuk mempermudah waktu berlabuh. Jenis pintu samping dari wheel house merupakan pintu geser. Jarak pandang dari wheel house menurut aturan SOLAS adalah 2xLpp. b) Ruang Peta ( Cart Room ) Terletak di dalam ruang wheel house. Antara ruang peta dan wheel house bisa langsung berhubungan sehingga perlu dilengkapi jendela atau tirai yang dapat menghubungkan keduanya. c) Battery Room. Adalah tempat untuk menyimpan Emergency Sourse of Power (ESEP) Terletak di tempat yang jauh dari pusat kegiatan karena suara bising akan mengganggu. Harus mampu mensupply kebutuhan listrik minimal 3 jam pada saat darurat. Instalasi ini masih bekerja jika kapal miring sampai 22,5o atau kapal mengalami trim 10o. Untuk peraturan ESEP lihat SOLAS Chapter II-1 PART D. Electrical

I.1.3. Ruang Crew


Kapal dalam pembuatannya selain memiliki nilai teknologi juga harus memiliki nilai keindahan serta kenyamanan, disini ruang anak buah kapal dan penumpang memiliki ketentuan-ketentuan umum mengenai ruang muat, biasanya penempatan ruangan ABK didekatkan dengan ruangan dimana dia melakukan tugasnya sedangkan penumpang serta para perwira diletakkan di dek atas agar jauh dari kebisingan ruang mesin, ruangan-ruangan ini harus layak dan memiliki fentilasi udara yang memadai serta tingkat kenyamanan yang sesuai.

I.1.4. Tanki-tanki
Pertimbangan lokasi tangki: - Tidak memerlukan akses kecuali lubang orang untuk pembersihan dan perawatan. - Penempatan di bagian bawah untuk meningkatkan stabilitas. - Penempatan tangki diusahakan simetris.

Miftahuddin Nur [ 4208 100 071 ]

RENCANA UMUM DAN SAFETY PLAN 2012 a) Tangki Bahan Bakar Umumnya diletakkan di dasar ganda.Tangki pada alas ganda dibagian untuk mengontrol permukaan bebas akan tetapi pembagian yang berlebihan menaikan kebutuhan perpipaan dan biaya kapal. Selain itu bisa jadi tangki dasar ganda tidak mampu menampung jumlah bahan bakar karena kebutuhan tangki untuk ballast, sehingga peletakan bahan bakar dilakukan dideep tank. Meskipun tangki bahan bakar sedikit mengalami masalah korosi akan tetapi membutuhkan pembersihan untuk menghilangkan endapan. b) Tangki Air Tawar Air tawar digunakan untuk tiga keperluan utama yaitu masak dan minum, cuci dan kebutuhan sistem permesinan baik sebagai media pendingin ataupun fluida kerja sistem turbin Kapal - kapal modern sudah dilengkapi dengan evaporator untuk memproses air laut menjadi air tawar, sehingga kebutuhan tangki dan air tawar yang harus dibawa menjadi berkurang Peletakan tangki harus mempertimbangkan faktor stabilitas dan umunya diletakkan dekat kamar mesin dan ruang akomodasi untuk mengurangi perpipaan. c) Tangki Ballast Tangki ballast didistribusikan sepanjang kapal dan diusahakan simetris untuk fleksibilitas dalam pengendalian trim.

I.1.5. Ruangan permesinan


setiap perancangan kapal, prinsip-prinsip dibawah ini harus digunakan dalam merancang ruang permesinan: Merancang hingga mencapai volume minimum Meminimumkan masalah terhadap tujuan utama kapal Kesesuaian antara berat mein dan watertight floor dengan stabilitas. Tidak bermasalah apabila terjadi kondisi trim yang tajam dan bermacammacam kondisi pada saat loading-discharge. Kesesuaian machinery layout dengan minimum standard. Panjang poros yang rasional.

Perencanaan yang di sebutkan diatas berhubungan dengan Permesinan yang ada hubungannya dengan pembangkit propulsi utama. Tetapi ada yang tidak berhubungan dengan

Miftahuddin Nur [ 4208 100 071 ]

RENCANA UMUM DAN SAFETY PLAN 2011 pembangkit propulsi utama seperti permesinan geladak yaitu steering gear, anchor windlasses, berbagai macam winch, cranes, capstan, semua jenis peralatan akses cargo, bow thrusters, rudders, serta fin stabiliser. Hampir semua peralatan yang termasuk dalam permesinan geladak ini dalam

desainnya membutuhkan teknik melebihi dari standar permesinan dan system kontrol praktis biasa. Operasi permesinan tersebut disesuaikan agar peralatan tersebut dapat bekerja dengan baik di lingkungan laut dan mampu bekerja pada berbagai kondisi unik yang sering ditemui di atas geladak kapal (laik laut)

a. steering gear Tipe-tipe steering gear terdapat dalam berbagai macam variasi yang biasanya dibedakan menurut tenaga utamanya, dapat kita sebutkan disini tiga macam tipe steering gear, yaitu : 1. Steam Steering Gear, tipe ini menggunakan tenaga uap untuk unit tenaganya. 2. Electric Steering Gear, tipe ini menggunakan tenaga utama dari arus listrik. 3. Hydraulic Steering Gear, tipe ini memakai aliran fluida guna membangkitkan tenaga penggerak. Untuk sistem kontrol, banyak pula macam-macamnya, misalkan saja seperti electrical control system, dimana pengontrolan steering gear dilakukan dengan energi llistrik. Contoh lainnya adalah hydraulic control system, dimana pengontrolan dilakukan secara hidrolis, dan masih banyak lagi ragam sistem control lainnya. Untuk pemakaian steering system di kapal, system yang dipasang haruslah mempunyai tingkat efisisensi yang tinggi dan sesuai dengan tipe kapalnya, sebagai contoh pada kapal tanker yang membawa muatan yang mudah terbakar tentu dibutuhkan sebuah sistem yang memiliki perilaku yang tidak menimbulkan hal-hal yang dapat menyebabkan percikan api, panas, dan halhal lainya yang dapat menyebabkan kebakaran, dalam hal ini sebuah system termasuk steering system yang meminimalkan resiko terjadinya kebakaran sangatlah penting dipilih, untuk keperluan tersebut dapat dipilih tipe hydraulic steering gear. Contoh lainnya misalnya pada kapal yang memakai tenaga uap untuk pendorong utamanya, maka steam steering system lebih cocok

Miftahuddin Nur [ 4208 100 071 ]

RENCANA UMUM DAN SAFETY PLAN 2012 digunakan karena tenaga uap sudah tersedia sehingga efisiensi yang optimal dapat dicapai. Untuk sistem kontrolnya juga dipilih yang sesuai dan efisien, sistem kontrol elektrik banyak dipakai pada kapal karena kesederhanaanya, fleksibilitasnya yang tinggi, dan transmisi yang mudah, sehingga keunggulankeunggulan tersebutlah yang membuat ia cocok dipasangkan dengan berbagai tipe steering gear sehingga munculah istilah electro-hydraulic steering gear, electro-mechanical steering gear, dan lain sebagainya. Jadi hal yang sangat penting untuk pemilihan type steering system adalah pertimbangan efisiensi, kecocokan dengan jenis kapal, dan pertimbangan-pertimbangan lain yang mendukung.

b. jangkar Pada kapal yang sedang tertambat pada jangkar, bekerja gaya-gaya sebagai berikut; 1. Gaya oleh arus pada dasar kapal 2. Gaya oleh angin pada bagian atas kapal 3. Gaya inersia akibat pitching dan rolling. Jangkar dan sistem penjangkaran akan menahan gaya-gaya tersebut sehingga kapal berada pada posisi yang stasioner. Peralatan penambat meliputi; Jangkar (anchor) Rantai jangkar (anchor chain) Lubang masuk dan keluar jangkar dan rantainya (hawspipe holes) Stopper Peralatan penarik jangkar (anchor handling equipment)

Kapal biasanya dilengkapi dengan tiga macam jangkar; 1. 2. Jangkar haluan (bower anchor) Jangkar arus (stream anchor) Kedua macam jangkar tersebut berguna untuk menahan posisi haluan atau buritan. 3. Jangkar cemat (kedges anchor), untuk menarik kapal jika terjadi

bahaya. Miftahuddin Nur [ 4208 100 071 ]

RENCANA UMUM DAN SAFETY PLAN 2011

Pengaturan jangkar harus mampu; Melepaskan jangkar secara cepat sampai kedalaman yang disyaratkan dan dapat menghentikan gerak rantai dengan halus. Mengangkat rantai beserta jangkarnya Dapat menahan kapal pada posisi penjangkaran Siap untuk menyimpan jangkar dan rantainya. Mesin untuk mengangkat jangkar disebut windlass dan anchor capstans. Berdasarkan penggeraknya mesin jangkar dapat digolongkan menjadi; manual steam elektrik internal combustion engine.

c. windlass Kegunaan utama dari windlass adalah sebagai penghubung atau penarik tali (rantai) jangakar. Windlass mempunyai kemampuan untuk mengangkat jangkar pada kecepatan rata-rata 5-6 fathoms/menit dari kedalaman 30-60 fathoms. Pemilihan windlass dilihat dari segi ukurannya tergantung dari beberapa hal antara lain ; Ukuran kapal Service dari kapal Berat jangkar dan rantai jangkar Losses akibat gelombang air Tipe Windlass 1. Horizontal windlass Adalah type windlass yang mempunyai poros (poros dari wildcat, gearbox utama, dan gypsy head) yang horizontal dengan deck kapal. Windlass horizontal digerakan oleh motor hidrolis dan motor listrik ataupun oleh mesin uap. Windlass jenis ini lebih murah dalam pemasangannya tapi dibutuhkan perawatan yang lebih sulit karena

Miftahuddin Nur [ 4208 100 071 ]

RENCANA UMUM DAN SAFETY PLAN 2012 permesinannya yang berada diatas deck dan terkena langsung dengan udara luar dan gelombang. 2. Vertikal windlass Vertikal windlass adalah type windlass yang mempunyai sumbu poros dari wildcat yang arahnya vertikal terhadap deck kapal. Biasanya motor penggerak dilengkapi gigi, rem dan permesinan lain yang letaknya dibawah deck cuaca dan hanya wildcat dan alat control saja yang berada diatas deck cuaca. Hal itu memberikan keuntungan, yaitu terlindunginya permesinan dari cuaca. Keuntungan lainnya adalah mengurangi masalah dari relative deck defleksion dan

menyerdehanakan instalasi dan pelurusan dari windlass. Untuk mneggulung tali tambat (warping), sebuah capstan disambungkan pada poros utama diatas windlass. Windlass vertikal mempunyai fleksibilitas yang tinggi dalam menarik jangkar dan pengaturan mooring. Pertimbangan-pertimbangan dalam desain 1. Kesesuaian wildcat dan rantai jangkar Besarnya diameter pitch dari wildcat tergantung dari besarnya ukuran rantai jangkar dan jumlah whelps pada wildcat. Ukuran dari rantai dan wildcat sangat penting, biasanya ukuran akhir dari rantai atau tegangan yang dialami digunakan sebagai patokan dalam pemasangan rantai yang baru maka harus ada toleransi ukuran rantai karena tegangan. 2. Untuk horizontal windlass, pipa rantai yang membawa rantai kedalam chain locker harus berada dibawah windlass 3. Rem windlass harus dapat menghentikan rantai dan jangkar dalam waktu dua detik setelah rem diaktifkan. Dalam periode waktu tersebut , rem mengabsorbsi seluruh energi kinetik yang dihasilkan olegh rantai dan jangkar, dan permukaan rem biasanya menjadi panas, oleh karena itu harus digunakan material yang kuat. Untuk hasil yang maksimum, maka rem harus mengelilingi Brake Drum denga sudut mendekati 360 derajat. 4. Chain count (penghitung rantai) dapat dipasang pada windlass sebagai pengukur panjang rantai yang telah dilepaskan. Hasil pengukuran

Miftahuddin Nur [ 4208 100 071 ]

RENCANA UMUM DAN SAFETY PLAN 2011 tesebut dimunculkan pada wheel house sehingga jika kedalaman laut diketahui, maka dapat dipastikan keamanan penggunaan jangkar. Daya penggerak windlass 1. Windlass bertenaga uap. Tipe ini biasanya untuk menggerakan windlass tipe horizontal, dimana seluruh komponennya berada diatas deck cuaca. Type ini umum dijumpai pada kapal tanker karena pada umumnya kapal tanker memiliki boiler. Keuntungan windlass bertenaga uap adalah lebih simple dan mengurangi kemungkinan bahaya kebakaran pada kapal tanker, dan dapat beroperasi pada kecepatan tinggi. 2. Sistem penggerak bertenaga listrik dan electrical hydraulic system. Sistem penggerak listrik yang umum digunakan adalah motor DC, sebab mempermudah pengontrolan kecepatan. Sedang pada electric hydraulic system dimungkinkan kontrol penuh pada kecepatan penarikan dan menjamin keamanan terhadap hentakan pada poros transmisi dan roda gigi. Pada beberapa kapal, kedua system ini digunakan bersamaan pada wildcat ataupun wildcat-capstan.

Kombinasi ini berfungsi sebagai emergency jika salah satu rusak atau tidak berfungsi, maka yang lain dapat menggantikannya. d. capstan Ada tiga macam penyusunan Capstan yang umum digunakan. Dalam suatu penyusunan motor, elektrik brake, gear reducer dan capstan head diletakkan semuanya pada weather Deck. Penyusunan yang kedua adalah hanya capstan head yang diletakkan pada weather deck, dengan motor electric brake dan gear reducer tergantung dibawah weather deck. Penyusunan ketiga adalah hanya capstan head yang diletakkan di weather deck dengan motor, brake dan gear reducer berada di deck di bawahnya. Keuntungan penyusunan dengan cara pertama, semua bagian dapat dirangkai oleh pembuat mesin untuk dipasang ditempat yang diinginkan oleh perencana/pembuat kapal. sedang kerugiannya bahwa motor dan brake harus menggunakan konstruksi yang kedap air, dan penempatannya yang menyusahkan. Susunan yang kedua mempunyai keuntungan motor dan remnya diluar weather deck. Sehingga merupakan konstruksi yang tahan terhadap air.

Miftahuddin Nur [ 4208 100 071 ]

RENCANA UMUM DAN SAFETY PLAN 2012 Susunan yang ketiga mempunyai masalah meluruskan mesin penggerak

dengan capstan head. Dan juga memerlukan instalasi fleksibel kopling yang dapat menyesuaikan ketidaklurusan . capstan head biasanya berbentuk seperti tong. Gear reducer biasanya terdiri dari roda reduksi dan gulungan dan sebuah taji, helix, atau reduksi tulang ikan. Biasanya lebih banyak digunakan roda reduksi dan gulungan dari pada reduksi yang lain dengan keuntungan effisiensi yang lebih tinggi. Semua bantalan yang ada di reducer harus berbentuk bola atau bertipe roler. Karena diperlukan untuk akurasi pelurusan dari gear gulung. Untuk kapal dagang biasanya ketika capstan menanggung beban tertentu ditekankan untuk tidak melebihi 40 % diri yield point dari material. Motor capstan seharusnya reversibel dan biasanya terdiri dari 2 kecepatan (penuh dan seper empat), daya konstan dan bertipe sangkar tupai. Sebuah brake seharusnya ada pada poros motor. Capstan biasanya dirancang untuk kecepatan kira-kira 30 - 35 FPM, ini kira kira sama dengan kecepatan manusia untuk melilitkan tali pada kapstan. Jika motor berkecepatan penuh dan

seperempat seperti disebutkan diatas akan menghasilkan kecepatan 120 - 140 FPM.

I.2. SAFETY PLAN


Dalam safetyplan tergantung dari dimensi dan Gross Tonnage kapal yang kita

rancang, seperti yang kita tahu sebuah pelayaran banyak resiko yang akan di hadapi maka dari itu perencanaan keselamatan dari sebuah kapal menjadi sangat penting. Dalam pelayarannya, suatu kapal harus dilengkapi dengan adanya peralatan-peralatan keselamatan. Hal ini berfungsi apabila suatu kapal mengalami suatu musibah,seperti kebakaran, kebocoran, dll, maka dengan cepat kru dapat menanggulangi musibah tersebut, atau bahkan dengan cepat dapat menyelamatkan diri. Semua peraturan atau persyaratannya diatur di dalam hasil Konferensi Internasional tentang keselamatan jiwa di laut yang diadakan di London pada tahun 1960 yang terkenal dengan peraturan SOLAS 1960 (International Convention for the Safety of Life at Sea, 1960). Adapun alat-alat keselamatan pelayaran dibagi menjadi 3 bagian sesuai dengan fungsinya, yakni :

10

Miftahuddin Nur [ 4208 100 071 ]

RENCANA UMUM DAN SAFETY PLAN 2011 1. Alat-alat penolong (live saving appliances), yang terdiri dari : Sekoci (life boat) beserta perlengkapannya Alat-alat peluncur sekoci, dewi-dewi (davits) Pelampung penolong (Life buoy) Baju penolong otomatis (life jacket or life belt) Rakit penolong otomatis (inflatable life craft) Dan lain-lain 2. Alat-alat pemadam kebakaran 3. Tanda-tanda bahaya dengan cahaya atau suara Persyaratan umum alat-alat penolong ditentukan sebagai berikut : 1.Alat-alat tersebut harus setiap saat siap untuk dipergunakan jika kapal dalam keadaan darurat 2.Jika diturunkan ke dalam air harus dapat dilaksanakan dengan mudah dan cepat, walaupun dalam kondisi yang tidak menguntungkan, misalnya kapal trim 15 3.Penempatan masing-masing alat penolong tersebut sedemikian rupa sehingga tidak menggangu satu sama lainnya pada waktu digunakan Pengetahuan yang berorientasi pada keselamatan dapat digunakan sebagai pemandu utama dalam pemilihan peralatan keselamatan pada kapal tentunya telah disesuaikan dengan type kapal yang akan direncanakan. Kecuali kalau spesifikasi dari peralatan keselamatan telah ditetapkan berdasarkan kapal yang akan melakukan penjelajahan internasional yang seluruhnya telah diatur dalam SOLAS

11

Miftahuddin Nur [ 4208 100 071 ]

RENCANA UMUM DAN SAFETY PLAN 2012

BAB II DETAIL LANGKAH DAN PERHITUNGAN


II.1. Perhitungan Tahanan
Perhitungan Tahanan di perencanaan ini digunakan untuk mengetahui engine yang digunakan pada pelayaran yang telah ditentukan. Penentuan tahanan dan pemilihan mesin sudah dilakukan pada perencanaan desain II tentang sistem poros dan propeller, berikut ini merupakan data dari principal dimension dan nilai-nilai perhitungan Tahanan dari kapal yang akan dirancang :
Tipe Kapal Nama Kapal Lpp B H T Kecepatan percobaan (Vt) : Container : Djadoel :112 m :20 m :8.3 m :6.5m : 16.5 kn

Pelayaran Radius Pelayaran Bendera RT( Tahanan Total )

: Surabaya Manila : 1487 nautical miles : Indonesia : 352,428 KN

Dalam Nilai tahanan total di atas masih dalam pelayaran percobaan, untuk kondisi rata-rata pelayaran dinas harus diberikan kelonggaran tambahan pada tahanan dan daya efektif. Kelonggaran rata-rata untuk pelayaran dinas disebut sea margin/service margin. Untuk rute pelayaran Laut di daerah Asia Timur sea marginnya adalah sebesar 15-20%, untuk pengambilan marginnya saya mengambil nilai 15% sehingga nilai tahanan totalnya menjadi 405,29 KN, untuk lebih detailnya tentang cara perhitungan tahanan bisa di lihat pada lampiran 1, dari perhitungan tahanan tersibut kemudian kita menghitung daya untuk kapal yang akan dirancang, berikut nilai-nilai daya yang direncanakan untuk kecepatan 16,5 knot :
EHP DHP SHP BHP : 3440,22 kw : 4677,39 HP : 6120,23 kw :8207,23 HP :6245,13 kw :8374,72 HP :6939,04 kw :9305,25 HP

12

Miftahuddin Nur [ 4208 100 071 ]

RENCANA UMUM DAN SAFETY PLAN 2011 Dari nilai daya di atas kita dapat memilih mesin yang akan kita gunakan untuk detail perhitungan daya dapat di lihat di lampiran , pemilihan mesin buat kapal dengan sepesifikasi seperti di atas digunakan mesin sebagai berikut :

Jenis Type Cylinder Daya Max Jml.Sylinder RPM SFOC cylinde bore Stroke

: Man BW : L42MC : 2 Strokes : 6965 kW ; 9485 HP :7 : 176 RPM : 177 kg/hr : 420 mm : 1360 mm

Dimensi Panjang : 7165 mm Lebar : 2469 mm Tinggi : 6350 mm

II.2. Gambar Tampak Samping


II.2.1. Jarak Gading
Jarak gading atau Frame Spacing merupakan jarak antara 2 gading yang terletak antara Sekat Ceruk Buritan atau After Peak Bulkhead dengan Sekat Tubrukan atau Collision Bulkhead. Jarak Gading di Depan Sekat Tubrukan Dan di Belakang Sekat Ceruk Buritan. Menurut BKI vol II section 9 A.1.1.2, jarak antara 2 gading yang terdapat di belakang Sekat Ceruk Buritan dan di depan Sekat Tubrukan tidak boleh melebihi 600 mm. Dalam perencanaan ini diambil jarak gading sebesar 600 mm .

II.2.2. Tinggi Dasar Ganda


Menurut BKI vol II sec 24 A 3.3, tinggi double bottom adalah B/15,dimana B adalah lebar dari kapal.

II.2.3. Sekat Kedap Tabung Poros, Sekat Kamar Mesin, Sekat Ruang Muat, Sekat Tubrukan
Sekat Kedap Tabung Poros Sekat ceruk buritan sekurang-kurangnya berjarak 4 jarak gading. Direncanakan jarak antara sekat ceruk buritan ke AP adalah 10 kali jarak gading 6 meter agar

13

Miftahuddin Nur [ 4208 100 071 ]

RENCANA UMUM DAN SAFETY PLAN 2012 terdapat kecukupan ruang dalam memasang poros antara di buritan kamar mesin. Oleh karena itu, sekat ceruk buritan terletak di frame 10. Sekat Kamar Mesin Satu hal penting pada tahap awal perancangan adalah menentukan panjang kamar mesin, karena ukuran ini menentukan panjang kapal secara keseluruhan, yang selanjutnya juga mempengaruhi bentuk kapal, performance, struktur dan sebagainya. Di luar pertimbangan kemudahan akses dan perawatan, panjang kamar mesin sebaiknya sependek mungkin, karena makin panjang kamar mesin, makin besar berat konstruksi, dan makin kecil kapasitas (ruang) muat. Dalam hal ini panjang kamar mesin diusahakan seminimal mungkin sesuai dimensi permesinan yang ada agar ruang muat menjadi maksimal. Semakin kecil ruang kamar mesin maka akan semakin menguntungkan bagi owner. Pada perencanaan ini panjang kamar mesin diambil antara 18%-20% Lpp dari AP yaitu pada gading no. 10 sampai 32. Sekat Ruang Muat Jumlah sekat tergantung dari panjang kapal. Berdasarkan aturan klasifikasi BKI volume II section 24, jumlah sekat minimum berdasarkan panjang kapal adalah sebagai berikut :

Panjang kapal (m) L 65 65L85 85L105 105L125 125L145 145L165 165L185 L185

Jumlah sekat 3 4 4 5 6 7 8 Rancangan khusus

14

Miftahuddin Nur [ 4208 100 071 ]

RENCANA UMUM DAN SAFETY PLAN 2011

Sekat Tubrukan Menurut peraturan BKI yang tercantum pada buku peraturan konstruksi lambung , untuk semua kapal barang harus memiliki jarak sekat tubrukan yang besarnya antara 0,05 L sampai 0,08 L dari FP.

II.3. Perencanaan Jumlah Anak Buah Kapal


untuk memperoleh efisiensi kerja dan optimasi biaya maka dilakukan penentuan awak kapal berdasarkan pada masing-masing bagian/departemen, dalam penentuan jumlah abk tergantu dari bendera kapal yang dirancang dalam hal ini mengacu pada keputusan menrtri yakni KM-70 yang mana dalam peraturan tersebut menyebutkan bahawa jumlah ABK untuk kapal yang di rancang berjumlah 20 orang dengan susunan sebagai berikut :

Perwira No 1 2 3 4 5 6 7 8 9 Deck Department Capten Radio Operator Chief Officer Chief Engineer Chief Cook Second Officer First Engineer Second Engineer Third Engineer jumlah 1 Orang 1 Orang 1 Orang 1 Orang 1 Orang 1 Orang 1 Orang 1 Orang 1 Orang

Bintara No 1 2 3 4 5 6 Deck Department Boatswain Sieman Oiler Kelasi Wiper Boy jumlah 1 Orang 3 Orang 3 Orang 2 Orang 1 Orang 1 Orang

15

Miftahuddin Nur [ 4208 100 071 ]

RENCANA UMUM DAN SAFETY PLAN 2012 Berikut ini merupakan Peran dan fungsi masing masing crew di kapal : Captain Memberi perintah pada para petugas dan bertanggung jawab penuh diatas kapal. Menjalankan kapal pada waktu yang pantas. Memilih crew kapal dan peralatan yang diperlukan. Mengatur kapal ketika dalam pelayaran Menavigasi menurut jalur yang disetujui sebelumnya. Chief officer Bertanggung jawab terhadap kapten untuk setiap tugas-tugas bawahannya Bertanggung jawab dari kebersihan, sanitasi, pengkondisian, bentuk dan safety di kapal. Bertugas sehari penuh dan bertanggung jawab mengambil langkah-langkah yang diperlukan atas perintah captain Bertanggung jawab perawatan dari lambung kapal dan perlengkapan, life saving dan peralatan pemadam kebakaran, juga kedisiplinan dan effisiensi dari crew kapal. Menyusun dan koordinat dari kerja kapal dan penambatan, menyiapkan kegiatan rutin harian. Memeriksa penyalahgunaan, mencegah terpecahnya disiplin dan penyimpangan perintah. Mengenal seluruh bagian kapal dan anggota kapal Menindaklanjuti terhadap pelanggaran disiplin Dapat mengendalikan kerusakan pada kapal atau pada saat keadaan darurat. Second officer. Merencanakan tempat penyimpanan barang muatan, serta jenis - jenis barang yang boleh diangkut. Mengetahui bentuk stoward dan mesin kerek Mengurusi bagian pembukuan yang berhubungan dengan pelayaran mulai dari berangkat sampai tiba di tujuan Mencatat perintah-perintah dari atasan. Mengurusi onderdil dan spareparts Mengurusi bagian bridges Membantu bagian - bagian lain dalam kapal jika diperlukan. Third Officer

16

Miftahuddin Nur [ 4208 100 071 ]

RENCANA UMUM DAN SAFETY PLAN 2011 Bertanggung jawab terhadap kapten tentang radio komunikasi, baik komunikasi dengan kapal lain ataupun dengan stasiun radio pelabuhan. Merangkap tugas Second Officer. Quarter master Membantu tugas dari kapten, terutama yang berhubungan dengan kemudi Chief Engineer, Second Engineer, Third Engineer Bertanggung jawab untuk fungsi semua permesinan dari persediaan air, listrik, pendingin di kapal. Mechanic Bertanggung jawab pada sistem Permesinan Seaman Mempunyai tanggung jawab jaga setiap saat Cook dan Ass. Cook Pelayan pada bagian cooking Steward Mengantar makanan Membantu cook Boatswain Mempunyai tanggung jawab pada life boat dan peralatan safety yang lain Oiler Mempunyai tanggung jawab terhadap persediaan dan penanganan oli oli (pelumas) setiap permesinan. kapal, bahan bakar,

II.4. Perencanaan Gambar Pandangan Atas Geladak, Dasar Ganda, dan Tangki
II.4.1. Pandangan Atas Geladak
Perencanaaan Ruang- Ruang Akomodasi Perencanaan pandangan atas ini dibagi menjadi beberapa bagian dan bagian-bagian ini memiliki pengertian perancangan tersendiri, misalnya dibagian poop deck, peletakan mess room yang besar di bagian ini dimaksudkan untuk para ABK yang berada di main deck dan boat deck tidak terlalu jauh untuk menuju ke mess room. Adapun perincian tiap-tiap deck sebagai berikut :

17

Miftahuddin Nur [ 4208 100 071 ]

RENCANA UMUM DAN SAFETY PLAN 2012 a. Main Deck Main deck pada gambar rencana umum ini digunakan untuk ruangan bagi para bawahan atau ratings, dan disamping itu terdapat gudang-gudang baik itu provision store, deck store and cold store. Ruangan untuk steering gear dirancang pada main deck. Hal ini bertujuan untuk memudahkan inspeksi pada saat terjadi masalah pada steering gear.

b. Forecastle Deck Di bagian deck ini terdapat peralatan jangkar

c. Top Deck Di bagian ini merupakan ruangan terbuka yang terdapat tiang lampu

18

Miftahuddin Nur [ 4208 100 071 ]

RENCANA UMUM DAN SAFETY PLAN 2011 3. Navigation Deck Sesuai dengan namanya di deck ini terdapat alat-alat navigasi, ESEP, radio and chart room dan toilet.

4. Deck D Di deck bagian ini terdapat captain room, chief engineer dan radio room, sedangkan untuk office kerja dirancang pada kamar masing-masing yang terdapat meja,kursi dan dapat digunakan sebagai office karena ruangan yang begitu besar.

5. Deck C Terdapat 4 kamar, toile, library untuk para perwira kapal.

19

Miftahuddin Nur [ 4208 100 071 ]

RENCANA UMUM DAN SAFETY PLAN 2012

6. Deck B Terdapat 5 kamar, toile, clinik kesehatan, smoking area.

7. Deck A Di main deck ini terdapat mess room yang luas yang diperuntukkan tempat berkumpulnya para anggota kapal selain itu juga terdapat mushola. Mushola ini dapat menampung seluruh awak kapal seandainya semua awak kapal tersebut adalah muslim.

20

Miftahuddin Nur [ 4208 100 071 ]

RENCANA UMUM DAN SAFETY PLAN 2011

II.4.2. Dasar Ganda


Perincian serta filosofi yang terdapat pada dasar ganda dan tangki adalah sebagai berikut : Dasar ganda pada dasar ganda ini merupakan ruangan kosong yang akan dimanfaatkan keberadaannya sabagai tempat penyimpanan bahan bakar dan ballast. Dasar ganda ini merupakan penguatan yang dilakukan untuk memperkuat sruktur kapal.

II.4.3. Tangki-tangki
1. Tangki-tangki a.Tangki-tangki consumable Misalnya tangki bahan bakar (fuel oil tank), tangki minyak pelumas (lubricating oil tank), tangki air tawar (fresh water tank). Khusus untuk tangki air tawar biasanya terletak pada tangki ceruk buritan (after peak tank). b.Tangki-tangki ballast Tangki-tangki ballast biasanya terletak di bawah ruang muat (pada double bottom) pada perancangan kali ini terdapat 6 ballast tank yang berbeda masingmasing volumenya c.Tangki Ceruk Haluan Perhitungan volume tangki ceruk haluan disesuaikan dengan letak tangki yang telah direncanakan (terletak pada frame berapa sampai berapa). Volume total dari tangki ceruk haluan sama dengan volume tangki ceruk haluan dikurangi dengan volume dari kotak rantai jangkar (chain locker)

II.4.4. Ketentuan - ketentuan umum untuk ruang - ruang akomodasi


1. Ruang Tidur Terletak di atas garis muat air penuh: Memiliki tinggi bebas minimum 2400 mm Luas ruang tidur perorang minimum 2,78 m2 Ukuran tempat tidur minimum 1900 x 800 mm2 Ruang tidur untuk captain, chief officer, chief engineer, dan operator radio masing masing 1 kamar tidur untuk satu orang dan dilengkapi dengan kamar mandi dan WC Untuk perwira yang lain jika tidak memungkinkan satu ruang tidur dapat digunakan untuk dua orang Untuk awak kapal yang lain masing - masing kamar tidur dapat ditempati oleh 2 - 3 Orang

21

Miftahuddin Nur [ 4208 100 071 ]

RENCANA UMUM DAN SAFETY PLAN 2012 Tinggi tempat tidur bertingkat pertama tidak kurang dari 760 mm dan kedua tidak lebih dari 1930 mm

Fasilitas dalam ruang tidur : Ruang tidur Captain : tempat tidur tunggal, lemari pakaian, sofa, meja tulis dengan kursi putar, TV, kamar mandi, shower, bathtub, WC. Ruang tidur Chief Officer : tempat tidur tunggal, lemari pakaian, sofa, meja tulis dengan kursi putar, TV, kamar mandi, shower, bathtub, WC. Ruang tidur Chief Engineer : tempat tidur tunggal, lemari pakaian, sofa, meja tulis dengan kursi putar, TV, kamar mandi, shower, bathtub, WC. Ruang tidur Engineer : tempat tidur tunggal, lemari pakaian, meja tulis dengan kursi putar Ruang tidur crew : tempat tidur tunggal, lemari pakaian, meja tulis dengan kursi putar

Ukuran perabot: Tempat tidur Ukuran tempat tidur minimal 190 x 68 cm. Jarak antar deck diambil 240 cm. Lemari pakaian, ukuran lemari pakaian bervariasi misalnya, 60 x 60 x 60 cm Meja tulis, ukuran meja tulis 80 x 50 x 80 cm

2. Ruang Makan (Messroom) a) Setiap kapal harus dilengkapi dengan messroom atau ruang makan, yang harus direncanakan untuk memenuhi kebutuhan seluruh awak kapal, dimana ruang makan untuk perwira harus disediakan terpisah b) Ruang makan dilengkapi dengan meja, kursi, dan perlengkapan makan yang lain yang dapat menampung seluruh jumlah awak kapal dalam waktu yang bersamaan c) Sedekat mungkin dengan galley atau dapur d) Dapat dilengkapi dengan pantry atau tempat penyimpanan masakan 3. Sanitary accomodation a) Setiap kapal harus dilengkapi dengan peralatan sanitasi termasuk closet, bak mandi, pancuran air, dimana pemakaiannya disesuaikan dengan kebutuhan b) Untuk Captain, Chief engineer dan Chief Officer disediakan kamar mandi dalam 22 Miftahuddin Nur [ 4208 100 071 ]

RENCANA UMUM DAN SAFETY PLAN 2011 c) Setiap satu toilet, satu bak mandi, dan shower maksimum dalam satu hari digunakan untuk 8 orang. d) Untuk kapal dengan radio operator terpisah maka harus tersedia fasilitas sanitary dtempat itu e) Toilet untuk deck department, catering department harus disediakan terpisah

Fasilitas sanitari minimum: 1 Bath tub atau shower untuk 8 orang atau kurang. 1 WC untuk 8 orang atau kurang. 1 Wash basin untuk 6 orang atau kurang.

4. Musolla Sesuai dengan kebutuhan crew yang beragama Islam, maka direncanakan: Adanya musholla, lemari tempat meyimpan Al- Quran dan perlengkapan sholat.

5. Hospital accomodation Untuk kapal dengan awak kapal lebih dari 15 orang dan berlayar lebih dari 3 hari, maka harus dilengkapi dengan sebuah klinik khusus untuk pelayanan kesehatan selama pelayaran. Harus tersedia tempat tidur minimal 1 buah dan maksimal 6 buah.

6. Galley a. Galley atau dapur harus diletakkan berdekatan dengan messroom, gudang makanan, dan kamar pendingin makanan b. Galley berukuran sekecil mungkin, berventilasi, dan cukup penerangan c. Galley pada messroom untuk perwira disediakan pantry untuk menyimpan makanan d. Harus dilengkapi dengan exhaust fan dan ventilasi untuk menghisap debu dan asap

7. Gudang Makanan (Dry Store) Gudang makanan atau Dry Store harus ditempatkan di dekat galley dan pantry dan cukup untuk menyimpan makanan kering selama pelayaran pada perancangan kali ini dry store digabung dengan vegetable room dan cold store 8. Store dan Cold Provision Store - Store Berfungsi untuk menyimpan bahan bentuk curah yang tidak memerlukan pendinginan..

23

Miftahuddin Nur [ 4208 100 071 ]

RENCANA UMUM DAN SAFETY PLAN 2012 - Cold store . Ruang pendingin atau Cold Provision Store bersuhu cukup dingin guna menyimpan beberapa jenis makanan, antara lain : daging, sayur - sayuran, buah - buahan, dan ikan Temperatur ruang harus dijaga dengan ketentuan : Untuk menyimpan daging, suhu maksimum adalah : -22 C Untuk meyimpan sayuran, suhu maksimum adalah : -12 C

Luas provision store yang dibutuhkan untuk satu orang ABK adalah ( 0,8 s/d 1 ) m2.

9. Chart Room a) Terletak di dalam ruang wheel house. b) Ukuran ruang peta 2,4 m x 2,4 m. c) Ukuran meja peta 1,8 m x 11,2 m. d) Antara ruang peta dan wheel house bisa langsung berhubungan sehingga perlu dilengkapi jendela atau tirai yang dapat menghubungkan keduanya.

10. Ruang Radio Diletakkan setinggi mungkin diatas kapal dan terhindar dari air dan gangguan suara. Pada kapal ini radio room dan ruang marconis terpisah. Ruang tidur radio operator harus terletak sedekat mungkin dan dapat ditempuh dalam waktu 3 menit.

11. Batery Room Adalah tempat untuk menyimpan Emergency Sourse of Electrical Power (ESEP) ,Terletak di tempat yang jauh dari pusat kegiatan karena suara bising akan mengganggu. Harus mampu mensupply kebutuhan listrik minimal 3 jam pada saat darurat. Instalasi ini masih bekerja jika kapal miring sampai 22,5o atau kapal mengalami trim 10o.

12. Ruang Kemudi Ruang kemudi atau Wheel House harus ditempetkan pada geladak teratas sampai ketinggian dimana arah pandangan ke depan dan ke samping tidak terganggu dan jarak pandang ke depan minimum 1,25 kali LPP. Terletak pada deck yang paling tinggi sehingga pandangan ke depan dan ke samping tidak teralang ( visibility 360o ). Jenis pintu samping dari wheel house merupakan pintu geser.

24

Miftahuddin Nur [ 4208 100 071 ]

RENCANA UMUM DAN SAFETY PLAN 2011

II.5. Perhitungan Payload, DWT, LWT


II.5.1. Perhitungan Berat Perbekalan
Untuk perhitungan perbekalan bisa di lihat pada lampiran, dari perhitungan perbekalan di dapat data sebagai berikut : a. Berat dan Volume Bahan Bakar Motor Induk (Berat/Volume) HFO 143 ton MDO 29 ton Pelumas 1 ton b. Kebutuhan Air Tawar Untuk makan dan minum 4 ton Untuk mandi dan cuci 4 ton Untuk memasak 0,8 ton Untuk permesinan 0,28 ton c. Berat Crew 1,6 ton d. Berat provision 0,8 ton Dari data di atas berat perbekalan total yang harus di bawa sebesar 184 ton

II.5.2. Perhitungan Berat LWT


Menurut Practical Ship Design, chapter 4 diterangkan bahwa berat LWT kapal terdiri dari beberapa komponen yakni : Berat struktur kapal 689 ton Berat outfitting 896 ton Berat instalasi permesinan 631 ton Margin (berat cadangan) 55 ton Jadi berat total sebesar 2270 ton

II.5.3. Perhitungan DWT


DWT = - LWT = 9.673 2270 = 7403 ton

II.5.4.Perhitungan Payload
Payload = DWT - Wperbekalan Dimana : Wperbekalan = 184 ton

25

Miftahuddin Nur [ 4208 100 071 ]

RENCANA UMUM DAN SAFETY PLAN 2012 Maka : Payload = DWT - Wperbekalan Payload = 7403 184 Payload = 7219 ton

II.5.5.Jumlah Kontainer
Dengan asumsi berat untuk 1 kontainer berkisar 15 ~ 20 Ton, diambil 18 Ton Maka Jumlah kontainer = Payload/18 = 359 TEU CONTAINER

II.6. Tutup Palkah (Hatchways)


Pada kapal ini tutup palkah direncanakan menggunakan pontoon sebagai tutup palkahnya dengan ketinggian tutup pontoon 500 mm.

II. 7. Perhitungan Permesinan Geladak


II.7.1. Jangkar
Untuk perhitungan jumlah jangkar, diameter rantai jangkar, panjang rantai jangkar, tali temali yang digunakan pada kapal, berdasarkan ketentuan dari Bki, Vol II. section 18. a) Perhitungan Equipment Numeral (Z) Untuk menentukan equipment numeral digunakan persamaan brikut Z Dimana : D = displacement moulded dalam ton pada summer load waterline. h = jumlah tinggi dari summer load waterline sampai bangunan atas yang teratas = a + hi a = jarak dalam meter diukur vertical pada midship dari summer load waterline sampai upper deck diukur pada sisi kapal hi = jumlah tinggi dalam meter dari superstructure dan deck house diukur pada centerline. Lebar superstructure harus lebih besar dari B/4 Dari rumusan tersebut di dapat nilai Z = 8161.78 Dari nilai Z tersebut selanjutnya dicari jumlah jangkar, diameter rantai jangkar, dari table. = D2/3 + 2hB + A/10

26

Miftahuddin Nur [ 4208 100 071 ]

RENCANA UMUM DAN SAFETY PLAN 2011

Dari data Tabel diatas di dapat Stockless Anchor dengan No. Reg. 159 Number Bower Anchor Mass per Anchor :2 : 1740 kg

Stud link chain cables (Bower anchors) : Total length : 440 m

27

Miftahuddin Nur [ 4208 100 071 ]

RENCANA UMUM DAN SAFETY PLAN 2012 Diameter (d2) quality) Diameter (d3) Towline : * Length * Break load2 Mooring ropes : * Number * Length * Break load :4 : 160 m : 130 kN : 190 m : 340 kN :32 mm : 36 mm D2 = K1 (Special

Recommended ropes : -

II.7.2. Chain Locker


Untuk menentukan stowage capacity chain locker digunakan persamaan dari BKI Volume II section 18.E Digunakan rumusan sebagai berikut : Sm = d2 Sm = ruang untuk menyimpan setiap 100 fathoms (183 m) rantai (m3) mm d = diameter rantai = 42 = 1,65354 in panjang rantai = 440 m Maka volume chain locker : Dimana : Sm = 6,57 m3 Dalam hal ini direncanakan ada 2 buah chain locker dengan dimensi : panjang = 2,5 m lebar = 2,2 m tinggi = 3,5 m 4,5 Bagian atas chain locker diberi tambahan ketinggian 0.5 m dan di bagian bawah diberi kotak lumpur (mud box) dengan ketinggian 500 mm + penambahan untuk semen sekitar 100 mm, sehingga volume chain locker = 2.5 x 2.2 x 3.5 = Volume Chain Locker + mud box = 19,25 24,75 m3 m3

28

Miftahuddin Nur [ 4208 100 071 ]

RENCANA UMUM DAN SAFETY PLAN 2011

II.7.3. Windlass
- Gaya Tarik Pengangkat Jangkar (Tcl) Tcl = 2fh x (Ga+(Pa x La)) x (1 - ( w/a) dimana : Ga = Berat jangkar = dc = Ukuran balok rantai = Pa = Berat rantai jangkar Untuk Stud - link, Pa = 0,023(dc)2 = La = panjang rantai yang menggantung = a = density material =

1740 42

kg mm

40,572 100 7750

kg m kg/m3

w = density sea water = 1025 kg/m3 fh = factor gesekan pada hawse pipe dan stoper, nilainya antara 1.28 - 1.35 fh = 1,3 Tcl = 13677,56671 kg - Torsi pada Cable Lifter (Mcl) Mcl = (Tcl x Dcl)/(2 x cl) Dimana : Dcl = Diameter efektif kabel lifter Dcl = 0.013 dc = 0,546 m hcl = effisiensi kabel lifter, nilainya berkiar antara 0.9 - 0.92, diambil = 0,92 Mcl = 4058,67 kg.m - Torsi pada Poros Motor (Mm) Mm = Mcl/(ia x a) ; (kg.m) Dimana : Ncl = putaran kabel lifter Ncl = (60 x Va )/0.04d = 7,14 Rpm Nm = putaran motor penggerak, nilainya berkisar antara 523 - 1165 Rpm Nm = 1100 Rpm Ia = perbandingan gigi mekanis ia = nm/ncl = 154,00 a = effisiensi peralatan, untuk worm gearing = 0,7 ~ 0,85, diambil = 0,85 Sehingga : Mm = 31,01 kg.m - Daya Motor Penggerak Windlass (Ne) Ne = (Mm x nm) / 716,2 = 47,62 HP

29

Miftahuddin Nur [ 4208 100 071 ]

RENCANA UMUM DAN SAFETY PLAN 2012

II. 8. Steering Gear


Berdasarkan BKI 2006 Vol II Section 14 Rudder and Manuvering, luas permukaan daun kemudi : Luas Permukaan Daun Kemudi A = c1 x c2 x c3 x c4 x

1,75xLxT 2 m 100

Dimana : c1 : koefisien factor untuk tipe kapal : 1,0 untuk umum : 0,9 untuk bulk carrier dan tanker yang mempunyai displacemen lebih dari 50.000 ton

: 1,7 untuk yug dan trawlers c2 : factor untuk tipe rudder : 1,0 untuk umum : 0,9 untuk semi spade rudder : 0,8 untuk double rudder : 0,7 untuk untuk high lift rudder c3 : factor untuk bentuk profil rudder : 1,0 untuk profil NACA dan plate rudder : 0,8 untuk hollow profiles c4 : factor untuk susunan rudder : 1,0 untuk rudder di dalam propeller jet : 1,5 untuk rudder di luar propeller jet Untuk memperjelas tentang perhitungan steering gear terlampir.

II.9. Perencanaan Life Boat


Keterangan lebih lengkap mengenai Life Boat terdapat pada project guide terlampir.

II.10. Safety Plan


Peraturan serta persyaratan keselamatan yang ada dikapal diatur dalam SOLAS (Safety of Life at Sea). Ini adalah merupakan hasil dari konferensi international tentang keselamatan jiwa dilaut yang diadakan di London tahun 1960. Adapun persyaratan umum dari alat alat penolong adalah sebagai berikut :

30

Miftahuddin Nur [ 4208 100 071 ]

RENCANA UMUM DAN SAFETY PLAN 2011 Alat alat tersebut harus setiap saat siapa untuk dipergunakan jika kapal dalam keadaan darurat. Jika diturunkan kedalam air harus dapat dilaksanakan dengan mudah dan cepat walaupun dalam kondisi kondisi yang tidak menguntungkan, misalnya kapal trim 15
0

Penempatan masing masing alat penolong tersebut sedemikian rupa sehingga tidak mengganggu satu sama lainnya waktu digunakan.

II.10.1 Sekoci
Didalam SOLAS 1960 ditentukan bahwa life boat/sekoci penolong harus memenuhi persaratan persaratan sebagai berikut : 1. Harus cukup kuat diturunkan kedalam air dengan aman jika dimuai penuh dengan penumpang yang diizinkan beserta perlengkapan perlengkapan yang

dibutuhkan.dismping itu harus mempunyai kekuatan sedemikian rupa jika dibebani dengan muatan 25% lebih banyak dari kapasitas sesungguhnya. 2. Dilengkapi dengan tangki tangki udara (sebagai cadangan daya apung) untuk menghindari tenggelam walaupun sekoci dalam keaadaan terbalik. 3. Umumnya bentuknya gemuk dan bagian belakangnya runcing dankedua lingginya sedapat mungkin tajam agar dapat bergerak baik untuk maju dan mundur. 4. Mempunyai kelincahan dan kecepatan sedemikian rupa sehingga dapat dengan cepat menghindari badan kapal yang kecelakaan. 5. Mempunyai bentuk yang sedemikian rupa hingga dapat berlayar pada kondisi lautan yang bergelombang dan mempunyai cukup stabilitas dan lambung timbul, jika dimuati dengan penumpang dan perlengkapan yang diizinkan. 6. Harus dapat diturunkan dengan mudah dan cepat walaupun kapal dalam keaadaan miring 15 0 . 7. Dilengkapi dengan alat alat yang memungkinkan penumpang yang berada di air dapat naik ke dalam sekoci. 8. Papan tempat duduk yang melintang dan bangku bangku harus diletakkan serendah mungkin. 9. Dapat menjamin proviat dalam jangka waktu tertentu. 10. Dilengkapi dengan alat alat navigasi dan perlengkapan lainnya yang di saratkan.

31

Miftahuddin Nur [ 4208 100 071 ]

RENCANA UMUM DAN SAFETY PLAN 2012 11. Khusus untuk sekoci tanker dilengkapi dengan alt pemadam kebakaran yang portable dan bisa mengeluarkan busa atau bahan lain yang baik untuk memadamkan kebakaran minyak.

II.10.2 Dewi Dewi (Davits)


Davit merupakan peralatan pasangan yang berfungsi untuk menurunkan sekoci dari kapal menuju permukaan perairan. Kekuatan dari davit dan operlengkapannya pada kapal harus tersedia factor keamanannya berdasarkan tegangan tarik maksimumnya (ultimate tensile stess) dari material yang digunakan. Perlengkapan seperti block, falls, dan winch juga harus memiliki factor keamanan tertentu. Sehingga davit harus mampu meluncurkan sekoci dengan kondisi kapal mengalami list 15 o dengan trim 10o. Davit diklasifikasikan berdasarkan metode pemindahan sekoci dari posisi penyimpanan sampai pada posisi emberkasi yaitu sebagai berikut : Gravity davit Gravity davit harus dapat mengayun keluar tanpa menggunakan bantuan dari luar. Davit ini secara umum terdiri dari arm rolling pada jalur tracknya (luncur) atau lengan dengan satu atau lebih rangkaian pivoting. Paralatan ini digunakan untuk berat sekoci dan perlengkapannya dengan berat yang lebih dari 5000 lb dan untuk keperluan tanker pada pelayaran/ penjelajahan internasional tanpa memperhatikan berat dari sekoci. Untuk keperluan embarkasi dan dembarkasi, sebuah tangga diletakkan di depan setelah davit. Berikut ini adalah gambar dari gravity davit : Mechanical davit

Pada mechanical davit gerakan mengayun dihasilkan dari gerakan manual dari sebuah pin semacam poros sehingga menghasilkan gerak semacam engsel yang dioperasikan dengan screw, gear, atau peralatan mekanik lainnya. Sedangkan pivot dari davit hanya digunakan sebagai jalur pengangkatan sekoci yang ditarik oleh winch brakehandle setelah sekoci berada pada posisi embarkasi. Berbagai jenis mekanikal davit seperti crescent dan pivot, dimana sekoci diayunkan pada curve arm dan peletakkannya relative lebih tinggi sehingga memberikan tambahan perlindungan pada boat untuk melawan kerusakan pada saat dilepaskan kepermukaan perairan hal ini lebih baik jika dibandingkan dengan jenis mechanical

32

Miftahuddin Nur [ 4208 100 071 ]

RENCANA UMUM DAN SAFETY PLAN 2011 davit yang lainnya. Sedangkan type yang lainnya ialah straight boom type, yang terletakkan melebihi pada bagian akhir dari dari sekoci sehingga sekoci dapat berayun diantara davit. Winch dan tangga embarkasi - embarkasi terletak tepat didepan setelah davit. Berikut ini adalah gambar dari mechanical davits : Radial davit

Untuk jenis radial davit bentuk atasnya melengkung terbuat dari besi cor yang berongga yang berputar mengelilingi porosnya sendiri, jarak tiang davit satu sama lainya lebih pendek dari panjang sekoci sehingga untuk menggerakkan sekoci harus digerakkan secara miring bergantian atau zig-zag atau dengan kata lain dapat diputar secara terpisah untuk mengubah posisi sekoci agar siap untuk diluncurkan. Jenis ini biasanya digunakan pada kapal yang relative lebih kecil dan juga digunakan untuk menangani jenis sekoci yang kecil atau untuk sekoci kerja., karena tidak memerlukan waktu yang tergesa-gesa. Berikut ini adalah gambar dari radial davits

II.10.3. Pelampung Penolong (Life Bouy)


Pelampung ini ditinjau dari segi bentuknya dibedakan menjadi dua yaitu sebagai berikut : 1. Bentuk lingkaran 2. Bentuk tapal kuda Tetapi yang sering dipakai dikapal adalah yang berbentuk lingkaran karena lebih kuat dan praktis. Cara penggunaan life bouy adalah dengan cara dilemparkan maka dari itu harus dibuat dari bahan yang ringan sekali. Solas menentukan persyaratan sebagai berikut bagi life bouy: 1. Dengan beban sekurang kurangnya 14,5 kg harus dapat terapung didalam air selama 24 jam. 2. Tahan terhadap minyak dan hasil hasil minyak. 3. Harus mempunyai warna yang mudah dilihat di laut. 4. Nama dari kapal harus ditulis dengan huruf besar. 5. Dilengkapi dengan tali tali pegangan yang diikat dengan di keliling pelampung. 6. Untuk kapal penumpang setengah dari jumalh pelampung tetapi tidak kurang dari 6 buah, dan untuk kapal barang sedikitnya setengah dari jumlah pelampung penolong harus dilengkapi dengan lampu yang menyala secara otomatis dan tidak mati oleh air. Harus menyala sekurang kurangnya 45 menit dan mempunyai kekuatan nyala/cahaya sekurang kurangnya 3,5 lumens. Miftahuddin Nur [ 4208 100 071 ]

33

RENCANA UMUM DAN SAFETY PLAN 2012 7. Ditempatkan sedmikian rupa sehingga siap untuk dipakai dan cepat tercapai tempatnya oleh setiap orang yang ada di kapal. Dua diantaranya dilengkapi dengan lampu yang menyala secara otomatis pada malam hari dan mengeluarkan asap secara otomatis pada siang hari. 8. Cepat dapat dilepaskan, tidak boleh diikat secara tetap dan cepat pula dilemparkan dari anjungan ke air.

II.10.4. Baju Penolong (Life Jacket)


Baju penolong ini digunakan pada waktu meninggaljkan kapal ketika kapal mengalami keadaan darurat, agar dapat terapung dalam waktu yang cukup lama dengan bagian kepala tetap berada di atas permukaan. Bahan yang paling baik adalah Styropor (Polystyrol yang membusa) yang tahan terhadap pengaruh bensin dan minyak. Perlengkapan ini oleh SOLAS 1960 disyaratkan harus sesuai dengan ketentuan-ketentuan sebagai berikut : 1. 2. Setiap pelayar, harus tersedia paling sedikit satu baju penolong. Harus disimpan di suatu tempat, sehingga bila ada bahaya dapat dengan mudah dicapai. 3. Harus dibuat sedemikian rupa, sehingga menghindarkan pemakaian yang salah, kecuali memang dapat dipakai dari luar dan dalam. 4. Harus dibuat sedemikian rupa, sehinggan kepala dari si pemakai yang dalam keadaan tidak sadar, tetap berada di atas permukaan air. 5. Dalam air tawar harus dapat mengapung paling sedikit selama 24 jam dengan besi seberat 7,5 kg. 6. 7. 8. 9. Berwarna sedemikia rupa sehinggan dapat dilihat dengan jelas. Tahan terhadap minyak dan cairan minyak. Dilengkapi dengan sempritan yang disahkan dan diikat dengan tali yang kuat. Khusus untuk kapal penumpang, baju penolong harus 105% dari jumlah semua penumpang yang terdapat di kapal. 10. Baju penolong yang ditiup sebelum dipakai dapat dipergunakan dengan sarat mempunyai 2 ruang udara yang terpisah dan dapat menyangga besi seberat 15 kg selama paling sedikit 24 jam di air tawar.

34

Miftahuddin Nur [ 4208 100 071 ]

RENCANA UMUM DAN SAFETY PLAN 2011

II.10.5. Rancangan Safety Plan


1. 2. 3.
4.

Radar Transpoder. Distress flares (rocket parachute flares) >> Chapter 3 Part B Sect. 1 Regulation 6 (3) Lifebuoys >> Chapter 3 Part B Sect. 1 Regulation 7 (1) & Chapter 3 Part B Sect. 3 Lifejackets >> Chapter 3 Part B Sect. 1 Regulation 7 (2) & Chapter 3 Part B Sect. 3
Regulation 32 (2)

5.

Immersion suits and anti-exposure suit >> Chapter 3 Part B Sect. 1 Regulation 7 (3) &
Sect. 3 Reg.32 (3)

6.

Survival craft muster and embarkation arrangements >> Chapter 3 Part B Sect. 1
Regulation 11 (3)

7.

Peralatan Radio >> bab 4 chapter 7

II .11. Fire Fighting


Sebab sebab terjadinya kebakaran dapat dibagi menjadi tiga factor yaitu sebagai berikut : 1. Barang padat, cair atau gas yang dapat terbakar (kayu, kertas, textile, bensin, minyak, acetelin, dan lain lainnya. 2. Suhu yang sedemikian tingginya hingga menimbulkan gas gas yang mudah menimbulkan kebakaran. 3. Adanya zat asam O 2 yang cukup untuk mengikat gas gas yang bebas. Ikatan ikatan ini diikuti dengan adanya gejala gejala kebakaran dan suhu yang tinggi sehingga kemudian terjadilah kebakaran. Bila pengikatan ini berjalan dengan cepat maka akan terjadi ledakan. Ketiga factor tersebut dapat ditunjukkan dalam bentuk hubungan segitiga api. Jadi apabila terjadi kebakaran dapat dipadamkan sebagai berikut : 1. Dengan menurunkan suhunya dibawah suhu kebakaran. 2. Menutup masuknya jalan zat asam. 3. Menjauhkan bahan yang mudah terbakar. Klasifikasi kebakaran berdasar tipe bahan yang terbakar :

35

Miftahuddin Nur [ 4208 100 071 ]

RENCANA UMUM DAN SAFETY PLAN 2012

A. Api membakar kayu, fiberglass, dan alat furniture B. Api membakar minyak pelumas dan bahan bakar C. Api membakar bahan bakar gas seperti LPG D. berarti api membakar logam yang mudah terbakar seperti magnesium dan aluminium E. Api membakar benda yang disebutkan diatas dengan Tegangan listrik yang tinggi

Media yang digunakan : air Sistem pemadam kebakaran yang digunakan adalah air laut,yang biasanya dalam praktek menggunakan powerful jets. foam
-

Jenis ini digunankan bervariasi dari yang portable sampai pada system yang built-in.

Foam ini sebenarnya diproduksi dari proses pencampuran dari air, udara, dan senyawa kimia yang kemudian menghasilkan bentuk seperti gelembung.

Foam ini merupakan smothering agent, yang dalam prakteknya akan menutupi tempat terjadinya kebakaran sehingga tempat itu menjadi terisolasi sehingga api tidak mendapatkan supply oksigen.

inert gas Inert gas adalah gas-gas yang tidak mendukung terjadinya pembakaran. Gas-gas tersebut adalah nitrogen dan karbondioksida dimana dalam kuantitas yang besar gasgas tersebut dapat dijadikan pemadam kebakaran Uap 36 Miftahuddin Nur [ 4208 100 071 ]

RENCANA UMUM DAN SAFETY PLAN 2011


-

Uap merupakan media yang dapat menutupi sumber kebakaran dari udara luar. Uap harus dijaga dari peristiwa kondensasi. Uap ini cocok untuk kapal yang penggeraknya memakai boiler

CO2 Dry Powder

Sensor yang digunakan detektor kebakaran:


-

Sensor asap Bekerja berdasarkan perbedaan penghantaran arus listrik dari dua buah tabung yang berisi aorosol atau partikel ionisasi.

Sensor nyala api Bekerja dengan menggunakan detekor sinar ultraviolet dan inframerah mengingat nyala api menimbulkan radiasi ultraviolet dan inframerah.

Sensor panas bekerja berdasarkan perbedaan nilai muai panjang masing-masing unsur logamnya. Sensor jenis ini terpasang di dapur dan laundry mengingat dikedua lokasi tersebut sering terjadi kesalahan deteksi jika dipergunakan detektor jenis lain.

FIRE FIGHTING PLAN 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. 10. 11. 12. Material Plat Dinding Kapal>> Chapter II-2 Reg. 9 (2.3) table 9.6 (deck) Detection and Alarm Chapter II-2 Part C Reg. 7 Number and position of hydrants >> Chapter II-2 Reg. 10 (2.15) Fire Hose and Nozzles >> Chapter II-2 Reg. 10 (2.3) Ventilation systems : Ducts and Dampers >> Chapter II-2 Reg. 7 (7.1) Portable fire extinghuishers >> Chapter II-2 Reg. 10 (3) Fixed fire-extinguishing systems >> Chapter II-2 Reg. 10 (4) Fire-extinguishing arrangements in machinery spaces >> Chapter II-2 Reg. 10 (5) Escape Flashing Fligh for alarm Chapter II-2 Reg. 10 (10.2) Sistem deteksi dan alaram kebakaran yang dipasang tetap Chapter II-2 Reg. 10 (10.2) Heat Detector Chapter II-2 Reg. 11 (11.3)

37

Miftahuddin Nur [ 4208 100 071 ]

RENCANA UMUM DAN SAFETY PLAN 2012

BAB III GAMBAR RANCANGAN

38

Miftahuddin Nur [ 4208 100 071 ]

RENCANA UMUM DAN SAFETY PLAN 2011

DAFTAR PUSTAKA
1. Sv. Aa. Harvald, TAHANAN DAN PROPULSI KAPAL, Airlangga University Press, Surabaya, 1993. 2. J. P. Den Haan, PRACTICAL SHIPBUILDING, H. Staam Haarlem, Holland. 3. M. Khetagurov, MARINE AUXILLIARY MACHINERY AND SYSTEM, Moscow 4. David G.M Watson, Practical Ship Design, Elsevier Ocean Engineering Book Series, Volume 1. 5. Biro Klasifikasi Indonesia, Rules for The Classification And Construction of Sea Going Steel Ships, Edition 2006. 6. Germanischer Lloyd, Rules For Classification And Construction, Ship Technology, Edition 2008. 7. Robbert Taggart, Ship Design And Construction, The Society On Naval Architects And Marine Engineers One world Trade Centre, Suite 1369, New York, N.Y 10048, 1980. 8. MAN B&W S35MC, Project Guide Camshaft Controlled Two-Stroke Engines, Fourth Edition, January 2009.

39

Miftahuddin Nur [ 4208 100 071 ]

RENCANA UMUM DAN SAFETY PLAN 2012

LAMPIRAN

40

Miftahuddin Nur [ 4208 100 071 ]