Anda di halaman 1dari 167

SISTIM LISTRIK

Untuk Lingkungan Sendiri

MECHANIC DEVELOPMENT PT PAMAPERSADA NUSANTARA 2004

KATA PENGANTAR

Puji syukur kita panjatkan ke hadirat Tuhan Yang Maha Esa, Sehingga dapat tersusun buku SISTEM LISTRIK Buku ini disusun untuk melengkapi bahan pelatihan di lingkungan PT Pamapersada Nusantara khususnya Plant Departement. Buku ini disajikan dalam bentuk yang sederhana, dengan harapan dalam pemahamannya akan lebih mudah, khususnya bagi Calon Mekanik atau Junior Mekanik dibidang Alat-alat Berat. Dengan segala kerendahan hati penyusun menyadari bahwa buku ini masih jauh dari sempurna, maka dengan keterbatasan yang ada penyusun sangat mengharap kritik dan saran dari para pembaca untuk meningkatkan kesempurnaan buku ini sehingga tidak terjadi salah persepsi untuk pemahaman dari isi dan makna terhadap buku ini. Akhirnya penyusun mengucapkan terima kasih kepada semua pihak yang telah membantu sehingga terselesaikannya buku ini.

Jakarta, Januari 2004

Penyusun Mechanic Development

Mechanic Development. PT Pamapersada Nusantara

DAFTAR ISI
KATA PENGANTAR DAFTAR ISI BAB I. DASAR DASAR LISTRIK A. Teori Elektron .. I B. Arus, Tegangan dan Hambatan.....I C. Arus Searah dan Arus Bolak - balik. I D. Tenaga Listrik... I E. Sirkuit Arus Searah... I F. Contoh Soal...I G. Avometer ..I H. Simbol - simbol..I 1 3 6 7 8 12 17 21 1 1 2 8 10 1 6 13 16 19 22 26 22 22 22 22 22 22 22 22 13 13 13 13 13 38 38 38 38 38 38 38

BAB II. M A G N E T A. Pengertian Kemagnetan.... II B. Sifat - Sifat Magnet...II C. ElectromagnetII D. Prinsip Motor Listrik.... II E. Prinsip Kerja Alternator... II

BAB III. KOMPOENEN KOMPOENEN LISTRIK A. Resistor..... III B. Capacitor ......III C. Semi Conductor ... III D. D i o d e.III E. T r a n s i s t o r..IIIF. Thyristor... III G. Battery...III BAB IV. STARTING SYSTEM A. Starting Switch..IVB. Battery Relay Switch IVC. Starting Motor...IVD. Safety Relay..... IV-

1 - 11 2 - 11 5 - 11 7 - 11

BAB V. CHARGING SYSTEM A. Alternator dengan Semi Conductor Regulator. V - 1 - 6 B. Alternator Brushless Semi Conductor . V - 3 - 6 BAB VI. PRE HEATING SYSTEM A. Sistem Pemanasan Awal Dengan Glow Plug... VIB. Sistem Pemanasan Awal Dengan Ribbon Heater. VIC. Sistem Pemanasan Awal Thermostat... VID. Sistem Pemanasan Awal Dengan APS. VI1 - 11 4 - 11 5 - 11 6 - 11

Mechanic Development. PT Pamapersada Nusantara

DAFTAR ISI
BAB VII.CIRCUIT DIAGRAM A. Wiring Diagram D 60 A,P - 8...VII B. Wiring Diagram D 155 A - 2.VII BAB VIII.TROUBLE SHOOTING. Trouble shooting .. VIII BAB IX. S U P P L E M E N T A. Sistem Penerangan ( Lighting System )IX B. Sistem Lampu Peringatan ( Caution Lamp System )... IX C.Gauge System... IX D.Alarm Horn System.. IX E.Shut - Off Valve System IX F. Fuel Cut Solenoid. IX G. Engine Stop MotorIX H. Flicker System..IX I. Mechatronic.. IX 1 - 2 2 - 2 1 - 14 1 9 13 20 25 26 27 30 33 38 38 38 38 38 38 38 38 38

Mechanic Development. PT Pamapersada Nusantara

DASAR - DASAR LISTRIK

BAB I

Mechanic Development. PT Pamapersada Nusantara

DASAR - DASAR LISTRIK


A. TEORI ELEKTRON DAN LISTRIK STATIS. 1. Teori Elektron.

I - 1 - 22

Elektron adalah bagian terkecil dari suatu atom. Sifatnya ringan dan selalu mengorbit pada inti ( proton ). Lihat gambar berikut ini :

Gbr. I - 1. Elektron dan proton. Atom yang sederhana adalah atom hydrogen. Atom ini mempunyai satu elektron yang mengorbit pada satu inti ( proton ). Atom yang elektronnya lebih banyak adalah atom uranium. Atom ini mempunyai 92 elektron dan 92 proton. Setiap atom mempunyai struktur sendiri sendiri. Tetapi pada umunya setiap atom mempunyai jumlah proton dan elektron yang sama (sebanding ). Atom atom tersebut menyebar dalam lintasan yang terdapat pada atom tersebut. Menurut Paulli, banyaknya elektron maksimum yang dapat menempati tiap kulit dirumuskan dengan : 2 n2 (n = nomor lintasan kulit atom) Simbol kulit dalam banyaknya elektron maksimum dalam setiap kulit adalah : K = (n 1 ) = 2 x (1)2 = 2 elektron L = (n 2 ) = 2 x (2)2 = 8 elektron M = (n 3 ) = 2 x (3)2 = 18 elektron N = (n 4 ) = 2 x (4)2 = 32 elektron O = (n 5 ) = 2 x (5)2 = 50 elektron P = (n 6 ) = 2 x (6)2 = 72 elektron

Mechanic Development. PT Pamapersada Nusantara

DASAR - DASAR LISTRIK


Contoh : Aluminium ( Al ) dengan nomor atom ( NA ) = 13.

I - 2 - 22

Gbr. I - 2. Jumlah kulit dan elektron atom Al. Silikon ( Si ) dengan nomor atom ( NA ) = 14.

Gbr. I - 3. Jumlah kulit dan elektron atom Si. Elektron yang terdapat pada kulit terluar disebut Valensi. Pada contoh diatas Atom Aluminium ( Al ) mempunyai nomor atom 13, menurut aturan pauli pengisiannya maksimum pada masing masing kulit adalah: NA 13 ----> K = 2 elektron. L = 8 elektron. M = 1 elektron. Berarti Atom Al mempunyai valensi 3. Tembaga adalah bahan yang banyak digunakan dalam sistem kelistrikan, karena dapat menghantarkan listirk dengan baik. Atom tembaga terdiri dari 29 proton dan 29 elektron. Elektron elektron menyebar dalam 4 lintasan ( kulit ) terluar hanya mempunyai satu elektron seperti terlihat pada gambar berikut ini :
Mechanic Development. PT Pamapersada Nusantara

DASAR - DASAR LISTRIK

I - 3 - 22

Gbr. I - 4. Struktur atom tembaga. Bahan yang atom atomnya mempunyai jumlah elektron lebih kecil dari 4 pada lintasan ( kulit ) terluar disebut Konduktor. Bahan atom atomnya mempunyai lebih dari 4 elektron pada lintasan ( kulit ) terluar disebut Isolator. Sedangkan bahan atom atomnya mempunyai 4 elektron pada lintasan ( kulit ) terluar disebut Semi Konduktor. Dengan demikian Aluminium dan Tembaga adalah bahan konduktor karena memiliki jumlah elektron terluar kurang dari 3. Proton dan elektron dalam atom mempunyai gaya potensial : ~ Proton mempunyai muatan positif ( + ) ~ Elektron mempunyai muatan negatif ( - ) Inti ( proton ) menarik elektron dan mempertahankan dalam lintasannya dan pada saat muatan positif ( proton ) sebanding dengan muatan negatif ( elektron ), maka atom menjadi netral ( kelistrikannya ). Meskipun demikian, muatan atom dapat dirubah. Jika elektron terlepas dari atom, atom menjadi bernuatan positif ( + ) dan elektron yang terlepas bermuatan negatif ( - ) jika mendapat tambhaan elektron dari atom lain pada kulit terluarnya. B. ARUS, TEGANGAN DAN HAMBATAN. 1. Arus ( I ). Ketika dua konduktor ( A ) dan ( B ) diisi muatan positif dan negatif yang dihubungkan dengan kawat penghantar ( C ). Elektron elektron bebas yang berada pada konduktor ( B ) akan ditarik oleh konduktor ( A ) melalui kawat penghantar ( C ). Hal ini akan menyebabkan terjadinya arus elektron dari konduktor ( B ) yang bermuatan negatif ke konduktor ( A ) yang bermuatan positif.
Mechanic Development. PT Pamapersada Nusantara

DASAR - DASAR LISTRIK

I - 4 - 22

Pergerakkan elektron inilah yang kemudian menyebabkan terjadinya Arus listrik dari konduktor ( A ) yang bermuatan positif ke konduktor ( B ) yang bermuatan negatif.

Gbr. I - 5. Hubungan antara arus listrik dan arah arus elektron bebas. Coloumb ( Q ) adalah banyaknya muatan listrik ( elektron ) yang mengalir melalui suatu titik pada penghantar. 1 Q = 6,28 x 1018 elektron. Arus adalah jumlah muatan listrik yang mengalir melalui suatu titik tertentu selama satu detik. Di rumuskan dengan : I = Q/t Coloumb/detik. ( Ampere ). ( Coloumb ). ( detik ).

Dimana : I = Arus Q = Muatan listrik t = Waktu

Satuan arus listrik adalah coloumb perdetik atau Ampere ( A ). I(A) = 1000 ( mA ) I ( mA ) = 1000 ( A ) I(A) = 106 ( A ). 2. Tegangan ( V ). Tegangan adalah gaya yang mengakibatkan terjadinya arus listrik. Terjadinya tegangan akibat beda / selisih potensial dan dikatakan ada tegangan ( voltage ). = 103 ( mA ). = 103 ( A ).

Mechanic Development. PT Pamapersada Nusantara

DASAR - DASAR LISTRIK

I - 5 - 22

Arus listrik akan mengalir dari tegangan tinggi ke tegangan yang lebih rendah. Satuan tegangan listrik disebut Volt dan disimbolkan V . 1 ( MV ) = 1000 ( KV ). 1 ( KV ) = 1000 ( V ). 1 ( V ) = 1000 ( mV ). 3. Hambatan ( R ). Kawat tembaga pada umumnya digunakan untuk menghantarkan arus llistrik karena kawat tembaga, hambatan terhadap aliran listriknya kecil. Lihat gambar berikut ini :

Gbr. I - 6. Gambaran umum hambatan listrik dalam konduktor. Ketika elektron bebas berjalan melalui sebuah logam, elektron elektron itu melambung melawan molekul, yang akan memperlambat kecepatan jalannya. Perlambatan kecepatan ini merupakan hambatan yang umumnya disebut dengan Electric Resistance atau Hambatan Listrik . Satuan dari hambatan adalah ohm dan diberi simbol ( ). Hambatan suatu penghantar dikatakan mempunyai nilai 1 bila besarnya hambatan tersebut menyebabkan mengalirnya arus sebesar 1 A, bila pada kedua ujung kawat penghantar tersebut dihubungkan dengan sumber tegangan sebesar 1V ( pada temperatur konstan ). Adapun harga hambatan pada sebuah penghantar dipengaruhi oleh bahan penghantar, luas penampang penghantar, serta temperatur. Besarnya harga hambatan dapat dihitung dengan rumus :

R=L A Dimana : R = Hambatan ( ohm).

= Tahanan jenis ( ohm meter ).


L = Panjang kawat ( meter ). A = Luas penampang kawat ( m2 ).

Mechanic Development. PT Pamapersada Nusantara

DASAR - DASAR LISTRIK

I - 6 - 22

Tahanan jenis setiap material berbeda beda. Beberapa diantaranya adalah sebagai berikut : Material Copper, (pure soft) Copper, hard draw) Steel, low carbon Cast iron Aluminium (soft) Aluminium (hard) Nickel (100% pure) ( cm) at 20 C 1.724 x 10-6 1.777 x 10-6 9.96 x 10-6 19.1 x 10-6 2.73 x 10-6 2.83 x 10-6 10.4 x 10-6 Material Gold Lead Mercury Silver Zinc Nichrome Manganin ( cm) at 20 C 2.2 x 10-6 20.0 x 10-6 85.1 x 10-6 1.59 x 10-6 6.21 x 10-6 100.0 x 10-6 47.8 x 10-6

Gbr. I - 7. Tabel tahanan jenis material. C. ARUS SEARAH DAN ARUS BOLAK - BALIK. 1. Arus Searah ( Direct Current ). Arus searah ( DC ) adalah arus yang mengalir dalam arah yang tetap ( konstan ). Dimana masing - masing terminal selalu tetap polaritasnya. Misalkan sebagai kutub ( + ) selalu menghasilkan polaritas positif begitu pula sebaliknya. Beberapa contoh sumber arus searah ( DC ) adalah battery, accu, dynamo.

Gbr. I - 8. Rangkaian arus searah dan bentuk gelombangnya. 2. Arus Bolak - balik ( Alternating Current ). Arus bolak - balik ( AC ) adalah arus yang mengalir dengan polaritas yang selalu berubah - ubah. Dimana masing - masing terminalnya polaritas yang selalu bergantian. Contoh Alternator ( AC generator ), PLN.

Mechanic Development. PT Pamapersada Nusantara

DASAR - DASAR LISTRIK

I - 7 - 22

Gbr. I - 9. Rangkaian arus bolak - balik dan gelombangnya. D. TENAGA LISTRIK. 1. Tenaga. Satuan tenaga listrik adalah watt disingkat ( W ) yaitu jumlah dari usaha listrik yang dihasilkan atau dihilangkan adalah ditetapkan sesuai dengan usaha yang digunakan dalam periode waktu satu detik. 1 watt menunjukkan tenaga yang membutuhkan arus sebesar 1 A pada tegangan 1 V dalam setiap detik. Sebagai contoh lihat gambar berikut ini :

Gbr. I - 10. Pembebanan pada DC generator. Sebuah DC generator ( G ) menghasilkan tegangan V melewati beban R ( ) untuk menghasilkan arus I ( Ampere ) melalui beban R, maka tenaga (P): P = V.I ( W ) = ( R . I ) . I = RI2 ( W ) Dimana : P = Tenaga listrik ( watt ). V = Tegangan ( Volt ). I = Arus ( Ampere )
Mechanic Development. PT Pamapersada Nusantara

DASAR - DASAR LISTRIK

I - 8 - 22

Tenaga ( P ) ini disediakan oleh generator ( G ). Kemudian tenaga yang dihasilkan oleh generator G dapat disimbolkan Po. Po = P = V.I ( W ) ( kerugian dalam generator dan sirkuit dianggap nol ). Horse power ( HP ) digunakan sebagai satuan tenaga mekanik, jika dikonversikan ke tenaga listrik : 1 HP = 746 ( W ) ( Foot Pound HP ) 1 PS = 735 ( W ) ( Metrik Horse Power ) 2. Jumlah Tenaga Listrik ( Energi Listrik ). Tenaga listrik adalah jumlah dari kemampuan kerja listrik dalam setiap satuan waktu ( detik ). Jumlah tenaga listrik diartikan xalah satu jumlah usaha listrik yang dihasilkan atau ditetapkan dalam periode tertentu. Jumlah tenaga listrik = Tenaga listrik x waktu ( Energi listrik ). Satuan energi listrik adalah watt detik disingkat dengan ( WS ) atau joule ( J ) jika jumlah pengukuran besar satuan yang digunakan ( Wh ) Watt jam. 3. Panas Joule. Joule menemukan bahwa tenaga listrik yang dipakai dalam sebuah hambatan berubah semuanya menjadi panas. Penemuan ini disebut Hukum Joule Panas yang dihasilkan berasal dari aliran listrik dalam sebuah hambatan dan disebut Panas Joule dan 1 ( WS ) = 1 joule. E. SIRKUIT ARUS SEARAH. 1. Hukum ohm. Bunyi Hukum Ohm adalah : Arus ( I ) yang mengalir melalui dua titik a dan b dalam suatu konduktor ( kawat penghantar ) adalah berbanding lurus dengan tegangannya dan berbanding terbalik dengan hambatannya ( R ). Kalau dirumuskan : V I= R
Mechanic Development. PT Pamapersada Nusantara

DASAR - DASAR LISTRIK


Dimana : I = Arus yang mengalir ( Ampere ). V = Tegangan ( Volt ). R = Hambatan ( Ohm ). 2. Hubungan hubungan resistor.

I - 9 - 22

Hambatan ( Resistance ) di dalam sirkuit dapat dihubungkan secara Serie , Parallel

Gbr. I - 11. Hubungan hubungan resistor. 3. Sirkuit Serie. a. Tegangan ( voltage ). Tegangan kalau diserie akan berlaku rumus : Vt = V1 + V2 + V3 + .. Vn Dimana : V = Voltage total serie. V1 - n = Voltage masing -masing.

Gbr. I - 12. Tegangan pada hubungan serie.


Mechanic Development. PT Pamapersada Nusantara

DASAR - DASAR LISTRIK


b. Hambatan ( Resistansi ). Hambatan dirangkaikan serie akan berlaku rumus : Rt = R1 + R2 + R3 + .. Rn Dimana : Rt = Hambatan total serie. Rt n = Hambatan masing masing.

I - 10 - 22

Gbr. I - 13. Hambatan pada hubungan serie. c. A r u s. Arus listrik yang mengalir dalam rangkaiabn serie dirumuskan dengan : It = I1 = I2 = I3 = .. In Dimana : It I1 - n = Arus total. = Arus masing masing yang mengalir pada rangkaian.

Gbr. I - 14. Arus pada hubungan serie.

Mechanic Development. PT Pamapersada Nusantara

DASAR - DASAR LISTRIK


4. Sirkuit Parallel. a. Tegangan ( voltage ). Tegangan sumber dirangkai parallel berlaku rumus : Vt = V1 = V2 = V3 = . Vn Dimana : Vt = Tegangan total parallel. V1 - n = Tegangan masing - masing sumber.

I - 11 - 22

Gbr. I - 15. Tegangan pada hubungan parallel. b. Hambatan ( resistansi ). Hambatan dirangkaikan secara parallel akan berlaku rumus : 1/Rt = 1/R1 +1/R2 + 1/R3 . 1/Rn Dimana : Rt = Hambatan total parallel. R1 n = Hambatan masing - masing sumber.

Gbr. I - 16. Hambatan pada hubungan parallel.

Mechanic Development. PT Pamapersada Nusantara

DASAR - DASAR LISTRIK


c. A r u s.

I - 12 - 22

Arus listrik yang mengalir dalam rangkaian parallel dirumuskan dengan : It = I1 + I2 + I3 . In Dimana : It = Arus total parallel. I1 - n = Arus yang masing - masing rangkaian.

Gbr. I - 17. Arus pada hubungan parallel. F. CONTOH SOAL. 1. Sirkuit Serie ( a ). Diketahui : Sebuah sumber 12 volt dihubungkan serie dengan dua buah hambatan masing masing 2 ohm dan 4 ohm. Hitung : a. Berapa besarnya arus yang mengalir dari sumber? b. Berapa besarnya voltage yang hilang ( voltage drop ) pada masing masing hambatan ? Jawab :

Gbr. I - 18. Contoh hubungan serie. Rt = 2 + 4 = 6 ohm. a. It = V/Rt = 12/6 = 2 Ampere. b. Vd1 = I1 x R1 = 2 x 2 = 4 volt. Vd2 = I2 x R2 = 2 x 4 = 8 volt.
Mechanic Development. PT Pamapersada Nusantara

DASAR - DASAR LISTRIK

I - 13 - 22

Besarnya volatge drop pada hambatan yang dihibukan serie adalah tergantung besarnya arus yang mengalir dan besarnya hambatannya. 2. Sirkuit Serie ( b ). Diketahui : Sebuah sumber 12 volt dihubungkan serie dengan dua buah hambatan masing masing 24 w/12 v dan 12 w/12 v. Hitung : Berapa tenaga masing masing lampu tersebut ? Jawab :

Gbr. I - 19. Contoh hubungan serie. Lampu 1 : Arus yang diminta : IL1 = WL1/VL1 = 24/12 = 2 ampere Hambatan lampu 1 : RL1 = VL1/IL1 = 12/2 = 6 ohm. Lampu 2 : Arus yang diminta : IL2 = WL2/VL2 = 12/2 = 1 ampere Hambatan lampu 2 : RL2 = VL2/IL2 = 12/1 = 12 ohm. Rt = RL1 + RL2 = 6 + 12 = 18 ohm. It = Vt/Rt = 12/18 = 0.66 Ampere. W1 = ( It )2 x RL1 = ( 0.66 )2 x 6 = 2,6 Watt W2 = ( It )2 x RL1 = ( 0.66 )2 x 12 = 5,2 Watt

Mechanic Development. PT Pamapersada Nusantara

DASAR - DASAR LISTRIK


3. Sirkuit Parallel ( a ).

I - 14 - 22

Diketahui : Sebuah sumber 12 volt dihubungkan parallel dengan dua buah resistor masing masing besarnya 6 ohm dan 3 ohm. Hitung : a. Berapa besarnya arus yang mengalir dari sumber ? b. Berapa besarnya arus yang mengalir di masing masing resistor ? Jawab :

Gbr. I - 20. Contoh hubungan parallel. 1/Rt = 1/R1 +1/R2 + 1/6 + 1/3 = 3/6 Rt = 6/3 = 2 ohm. a. It = V/Rt = 12/2 = 6 Ampere. b. I1 : I2 = R2 : R1 = 3 : 6 I1 = 3/9 x 6 = 2 Ampere I2 = 6/9 x 6 = 4 Ampere

Mechanic Development. PT Pamapersada Nusantara

DASAR - DASAR LISTRIK


4. Sirkuit Parallel ( b ).

I - 15 - 22

Diketahui : Sebuah sumber 12 volt dihubungkan parallel dengan dua buah lampu masing masing 24 W / 12 V dan 12 W / 12 V. Hitung : Tenaga pada masing - masing lampu ! Jawab :

Gbr. I - 21. Contoh hubungan parallel. Lampu 1 : Arus yang diminta Tahanan lampu 1 Lampu 2 : Arus yang diminta : IL2 = WL2 /VL2 = 12/2 = 1 ampere Hambatan lampu 2 : RL2 = VL2 /IL2 = 12/1 = 12 ohm. 1/Rt = 1/6 +1/12 + 2/12 + 1/12 = 3/12 Rt = 12/3 = 4 ohm. It = 12/4 = 3 Ampere. IL1 : IL2 = R2 : R1 = 12 : 6 IL1 = 12/18 x 3 = 2 Ampere IL2 = 6/18 x 3 = 1 Ampere Tenaga pada : Lampu 1 : W1 = ( IL1 )2 x R1 =22x6 W1 = 24 watt. W2 = 1 2 x 12 W2 = 12 watt.
Mechanic Development. PT Pamapersada Nusantara

: IL1 = WL1 /VL1 = 24/12 = 2 ampere : RL1 = VL1 /IL1 = 12/2 = 6 ohm.

DASAR - DASAR LISTRIK


5. Sirkuit Gabungan ( Serie - Parallel ).

I - 16 - 22

Dalam sirkuit gabungan ( serie - parallel ) untuk menghitung tahanan total arus yang mengalir dan tegangannya, memakai rumus gabungan serie parallel. Cara menghitungh yang paling mudah, diselesaikan dulu rangkaian parallelnya dan kemudian diselesaikan rangkaian seluruhnya serie. Contoh sirkuit gabungan serie - parallel. Diketahui : Sebuah sumber 12 volt dihubungkan dengan 3 buah resistor ( Lihat Gbr. 22 ).

Gbr. I - 22. Rangkaian serie - parallel. Hitung : a. Berapa besarnya arus yang mengalir dari sumber ? b. Berapa besarnya arus yang mengalir pada R1 dan R2 ? a. Berapa besarnya voltage drop pada masing-masing resistor?

Gbr. I - 23. Hubungan serie - parallel. Jawab : 1/R2,3 = 1/6 + 1/3 = 3/6 R2,3 = 6/3 = 2 ohm. Rt = r1 + R2,3 = 2 + 2 = 4 ohm. a. It = Vt/Rt = 12/4 = 3 Ampere. b. I2 : I3 = R3 : R2 =3 : 6 I2 = 3/9 x 3 = 1 Ampere I3 = 6/9 x 3 = 2 Ampere c. Voltage drop pada R1 : Vd1 = It x R1 = 3 x2 = 6 volt Vd2,3 = It x R2,3 = 3 x2 = 6 volt Besarnya voltage drop pada hambatan yang dihubungkan parallel adalah sama meskipun hambatan yang diparallelkan berbeda - beda.
Mechanic Development. PT Pamapersada Nusantara

DASAR - DASAR LISTRIK


G. AVOMETER

I - 17 - 22

Pada semua barang yang ditentukan mempuhyai ukuran besar kecil, panjang pendek, kuat - lemah dan sebagainya. Untuk menetukan satu barang dapat dikatakan besar, lebih besar ataupun lebih besar lagi tentu masih kurang akurat dan penilaiannya setiap orang akan berbeda. Dalam hal ini untuk mengatasi masalah - masalah tersebut diperlukan suatu standar yang sama untuk menentukan ukuran dari barang yaitu : Dengan menggunakan alat ukur. Jadi dapat disimpulkan bahwa alat ukur adalah merupakan alat pembanding yang standar. Pada umumnya satu alat ukur hanya digunakan untuk mengukur satu - satuan ukur saja, tetapi ada juga satu alat ukur digunakan untuk mengukur beberapa satuan ( Contoh : Ampere, volt meter dan Ohm meter yang sering disebut multi tester ( Avometer ). Avometer adalah alat ukur yang multi guna untuk mengukur ( Ampere, Volt, Ohm ) dan sebagian orang menyebut Multi Tester. a. Bentuk dan Bagian - bagiannya.

Gbr. I - 24. Avometer.

Mechanic Development. PT Pamapersada Nusantara

DASAR - DASAR LISTRIK


b. Mengukur Hambatan / Tahanan ( Ohm Meter ).

I - 18 - 22

8 Pastikan bahwa hambatan yang akan diukur tidak dialiri arus dan tidak mempunyai hubungan dengan hambatan yang lain. 8 Posisikan selektor ( rotary switch ) pada skala Ohm. 8Set pointer pada posisi 0 ( nol ) dengan menyetel zero ohm adjuster ( kedua test pin dihubungkan ) 8Pasang Ohm meter parallel dengan hambatan yang akan diukur. 8Pembacaan besarnya hambatan yang diukur adalah sesuai dengan skala pada selektor dan pointernya.

Gbr. I - 25. Mengukur hambatan R3. c. Cara setting pointer 0. Pengukuran hambatan diberi tenaga oleh battery pada bagian dalam. Batterynya aus oleh karena hasil pemakaian menyebabkan kesalahan membaca nilai yang diukur. Untuk pembacaan yag benar dari hambtan kesensitipan dari indikator harus disetel menurut voltage yang disalurkan battery. Inilah yang dinamakan penyetelan 0

Gbr. I - 26. Setting meter.

Mechanic Development. PT Pamapersada Nusantara

DASAR - DASAR LISTRIK


d. Mengukur Tegangan ( Volt Meter ).

I - 19 - 22

8 Mengetahui kira - kira besarnya tegangan yang akan diukur. 8Mengetahui sumber tegangannya DC atau AC. Bila sumbernya adalah DC maka harus diketahui kutub ( + ) atau kutub ( - ). 8Posisikan selektor ( rotary switch ) pada skala volt ( DC volt atau AC volt ). 8Posisikan skala selektor diatas atau lebih besar dari tegangan yang akan diukur. 8Set pointer pada posisi 0 ( nol ) dengan menyetel zero point adjusting screw. 8Pasang volt meter parallel dengan sirkuit yang akan diukur. 8Pembacaan besarnya tegangan yang akan diukur adalah sesuai dengan skala pada selektor ( rotary switch ).

Gbr. I - 27. Mengukur tegangan. e. Mengukur Arus ( Ampere Meter ). 8 Mengetahui kira - kira besarnya arus yang akan diukur. 8Mengetahui sumber tegangannya DC atau AC. Bila sumbernya adalah DC maka harus diketahui kutub ( + ) atau kutub ( - ). Pada umumnya Avometer hanya untuk mengukur arus DC yang kecil ( 0 - 500 mA ). 8Posisikan selektor ( rotary switch ) pada skala Ampere. 8Set pointer pada posisi 0 ( nol ) dengan menyetel zero point adjusting screw. 8Pasang Ampere meter serie dengan sirkuit yang akan diukur. 8Pembacaan besarnya arus yang akan diukur adalah sesuai dengan skala pada selektor ( rotary switch ).

Gbr. I - 28. Mengukur arus.


Mechanic Development. PT Pamapersada Nusantara

DASAR - DASAR LISTRIK


e. Penggunaan / Perawatan.

I - 20 - 22

8 Memilih jarak yang tepat untuk menambah keakuratan / ketepatan, gunakanlah jarak ukur yang nilainya terdekat dengan nilai yang sedang di check / diperiksa. Sebagai contoh untuk mengukur tegangan battery kering 1.5 volt, gunakan skala ukur DC 2.5 V. 8Mengukur nilai yang tidak diketahui ketika mengukur nilai yang diketahui, mulailah dengan jarak ukur yang tertinggi. Setelah bisa diperkirakan besarnya, saklarnya bisa disetel ke jarak ukur yang lebih rendah untuk membaca / mengukur lebih akurat. 8Perlindungan dari tester. Tester adalah instrumen presisi, guncangan atau getaran yang kuat harus dihindari, Jangan membiarkan terallu lama pada tempat yang bertemperatur atau lembaban tinggi. 8Penggantian battery dilakukan jika penyetelan o tidak mungkin battery di dalam harus diganti.

Mechanic Development. PT Pamapersada Nusantara

DASAR - DASAR LISTRIK


H. SIMBOL - SIMBOL SIMBOL KET Resistor SIMBOL

I - 21 - 22

KET Persilangan wires yang tidak berhubungan Persilangan wires yang berhubungan Fuse lamp

Grounding

Terminal Battery

Ammeter Switch Coil

Voltmeter Contact Power source

Potentiometer

Thermistor

Generator

Alternator

Motor

Safety relay

Capacitor

Mechanic Development. PT Pamapersada Nusantara

DASAR - DASAR LISTRIK


H. SIMBOL - SIMBOL SIMBOL KET Diode SIMBOL

I - 22 - 22

KET Transistor

Glow plug

Starting switch

Thyiristor

Hubungan Starting switch

Mechanic Development. PT Pamapersada Nusantara

MAGNET

BAB II

Mechanic Development. PT Pamapersada Nusantara

MAGNET
A. PENGERTIAN KEMAGNETAN.

II - 1 - 13

Magnet adalah sebuah benda logam yang mempunyai sifat menarik benda benda besi. Terdapat 2 ( dua ) macam magnet, yaitu : 1. Magnet Alam. 2. Magnet Buatan. Magnet alam adalah magnet yang terdapat pada batu besi magnet. Magnet buatan adalah besi dengan cara tertentu dibuat menjadi magnet. Pada magnet buatan, bila dapat menyimpan kemagnetannya dengan baik ( lama ) di sebut Magnet Permanen, sedangkan bila dapat menyimpan kemagnetan hanya sementara disebut Remanen Magnet. B. SIFAT - SIFAT MAGNET. 1. Pada ujung - ujung sebuah magnet terdapat kutub utara ( N pole ) dan kutub selatan (S pole)

Gbr II - 1. Kutub - kutub magnet. 2. Kutub - kutub yang senama akan saling tolak - menolak, sedangkan kutub kutub yang tidak senama akan saling tarik menarik.

Gbr II - 2. Gaya tarik menarik dan tolak menolak kutub magnet.

Mechanic Development. PT Pamapersada Nusantara

MAGNET
3. Kemagnetan yang terkuat terdapat pada ujung - ujungnya.

II - 2 - 13

Gbr II - 3. Kekuatan pada ujung-ujung magnet. 4. Magnet mempunyai garis-garis gaya magnet yang : ~ Diluar magnet mengarah dari kutub utara ke kutub selatan. ~ Sedangkan di dalam magnet mengarah dari kutub selatan ke kutub utara.

Gbr II - 4. Arah garis gaya magnet. C. ELECTROMAGNET. 1. Pengertian Electromagnet. Electromagnet adalah medan magnet yang ditimbulkan oleh adanya aliran arus listrik pada sebuah konduktor atau coil.

Gbr II - 5. Medan magnet karena arus listrik.


Mechanic Development. PT Pamapersada Nusantara

MAGNET
2. Sifat - sifat Electromagnet.

II - 3 - 13

a. Bila sebuah konductor dialiri arus listrik, maka disekeliling konductor akan timbul medan magnet dapat ditentukan menurut aturan tangan kanan.

Gbr II - 6. Kaidah tangan kanan dan bentuk lingkaran medan magnet pada konduktor yang dialiri arus listrik b. Arah medan magnet yang timbul tergantung dari arah arus yang melewati konduktor tersebut.

Gbr II - 7. Arah medan magnet berubah bila arah arus berubah.

Mechanic Development. PT Pamapersada Nusantara

MAGNET

II - 4 - 13

c. Makin besar arus yang mengalir, makin besar medan magnet yang timbul.

Gbr II - 8. Pengaruh kuatnya arus terhadap medan magnet. d. Bila gulungan / coil dialiri arus listrik, maka pada gulungan / coil tersebut akan timbul medan magnet.

Gbr II - 9. Medan magnet pada kumparan / coil. e. Arah gulungan atau arah arus listrik berubah, maka arah medan magnet yang timbul juga akan berbalik.

Gbr II - 10. Arah medan magnet berubah bila arus atau gulungan berubah.
Mechanic Development. PT Pamapersada Nusantara

MAGNET
f. Untuk memperbesar medan magnet dapat dilakukan : 8Memperbesar arus yang mengalir. 8Menambahkan inti besi ke dalam ulungan / coil. 8Memperbanyak jumlah gulungan / coil.

II - 5 - 13

Gbr II - 11. Inti besi memperkuat medan magnet pada kumparan / coil. g. Induksi diri ( self Induction ). Pada gambar berikut ini diperlihatkan bahwa switch, lilitan dan battery dihubungkan serie. Bila switch di Onkan maka arus akan mengalir dan pada lilitan akan timbul garis - garis gaya.

Gbr II - 12. Induksi diri. Ketika switch dibuka ( off ) dengan tiba - tiba hilang dan medan magnet akan turun tiba - tiba yang menyebabkan berbaliknya gaya gerak listrik, gaya gerak listrik yang berbalik akan aliran arus pada lilitan .dicegah agar tidak turun ( tetap ada ) dan disebut induksi diri ( self Induction ).

Mechanic Development. PT Pamapersada Nusantara

MAGNET

II - 6 - 13

Adapun tegangan yang terjadipun akan berbalik seperti diperlihatkan pada gambar berikut ini :

Gbr II - 13. Tegangan induksi pada lilitan. Di dalam percoban seperti pada gambar berikut ini, ketika switch dihubungkan dengan battery 6 volt, lampu tidak menyala. Tetapi jika switch dibuka dengan tiba - tiba lampu akan menyala sesaat. Makin cepat switch dilepas, makin terang nyala lampu tersebut. Hal tersebut membuktikan bahwa induksi diri di lilitan.

Gbr II - 14. Percobaan induksi diri. h. Mutual Induction ( Induksi timbal balik ). Sebuah lilitan dihubungkan serie dengan switch dan battery. Lilitan S dengan jumlah lilitan yang lebih banyak didekatkan dengan lilitan P tersebut. Bila arus melewati lilitan P diputus dan dihubungkan maka akan menyebabkan gaya gerak listrik pada lilitan S seperti diperlihatkan pada gambar berikut ini :

Mechanic Development. PT Pamapersada Nusantara

MAGNET

II - 7 - 13

Gbr II - 15. Induksi timbal balik. i. Transformer. Pada gambar berikut ini diperlihatkan bahwa primary coil yang dihubungkan serie dengan battery dan switch, maka ketika switch digerak - gerakkan ON dan OFF lampu akan menyala. Sedangkan bila primary coil dihubungkan dengan sumber AC, lampu akan menyala. Hal ini disebabkan perubahan arus bolak -balik berubah secara periodik dengan frequency yang sama besar. Induksi medan magnet ini menjadikan gaya gerak listrik di secondary coil berlangsung terus - menerus. Inilah yang merupakan prinsip dasar sebuah transformer.

Gbr II - 16. Dasar teori transformator. Pada umumnya transformer dibuat dalam bentuk seperti pada gambar berikut ini, dimana ketebalan plat core pada umumnya 0.35 mm.

Gbr II - 17. Core transformator.


Mechanic Development. PT Pamapersada Nusantara

MAGNET

II - 8 - 13

Adapun hubungan antara tegangan dan arus di primary coil dan secondary coil adalah : Tegangan primer = Tegangan sekunder V1 V2 D. PRINSIP MOTOR LISTRIK. 1. Kaidah Tangan Kiri Fleming. Bila sebuah konduktor diletakkan kutub N dan S dari magnet tapal kuda dan konduktor dialiri arus, maka konduktor akan terlempar keluar dari kutub-kutub magnet tersebut. Peristiwa ini dapat dilihat pada gambar berikut ini. Lilitan primer N1 N2 Lilitan primer = Arus primer I2 I1 Arus sekunder

Gbr II - 18. Arah gaya gerak magnet dan kaidah tangan kiri Fleming. Peristiwa tersebut dapakt dipalhami dengan kaidah tangan kiri Fleming : 4 Jari telunjuk sebagai simbol arah medan magnet. 4 Jari tengah sebagai simbol arah arus pada konduktor. 4 Ibu Jari sebagai simbol arah gaya magnet pada konduktor. 2. Gaya pada konduktor yang sejajar dan dialiri arus. Pada gambar berikut diperlihatkan bahwa bila konduktor yang terletak sejajar dan dialiri arus listrik, gari sgaya magnet yang mengelilingi masing masing konduktor akan saling mempengaruhi :

Mechanic Development. PT Pamapersada Nusantara

MAGNET
4 Garis- garis gaya yang searah akan tarik menarik 4 Garis- garis gaya yang berlawanan akan tolak menolak.

II - 9 - 13

Gbr II - 19. Gaya - gaya magnet pada konduktor sejajar. Peristiwa tersebut dapakt dipalhami dengan kaidah tangan kiri Fleming : 4 Jari telunjuk sebagai simbol arah medan magnet. 4 Jari tengah sebagai simbol arah arus pada konduktor. 4 Ibu Jari sebagai simbol arah gaya magnet pada konduktor. 3. Prinsip Kerja Motor. Diantara dua buah N dan S terdapat sebuah konduktor yang berujung di C1 dan C2 ( setengah cincin tembaga yang disebut commutator ). Dua buah sikat arang ( brush ) B1 dan B2 yang berhubungan dengan commutator memungkinkan arus mengalir ke konduktor. Bagian yang dapat berputar ini disebut dengan armature. Konduktor yang terletak didekat kutub S akan bergerak ke kanan dan konduktor yang terletak didekat kutub N akan bergerak ke kiri. Gabungan dari gerak tersebut akan memutar armature searah jarum jam ( sesuai dengan Kaidah Tangan Kiri Fleming ). Bila arus pada konduktor tersebut di balik, maka putaran armature akan berbalik.

Gbr II - 20. Prinsip kerja motor.


Mechanic Development. PT Pamapersada Nusantara

MAGNET
E. PRINSIP KERJA ALTERNATOR. 1. Hukum Faraday.

II - 10 - 13

Bila sebuah konduktor digerak - gerakkan memotong garis gaya magnet, maka pada konduktor akan mengalir arus listrik.

Gbr II - 21. Induksi elektro magnet. Medan magnet di dalam lilitan akan berubah yang mengakibatkan gaya gerak listrik sehingga arus akan mengalir. Hal ini disebut dengan induksi elektro magnet. 2. Arus induksi di dalam sebuah konduktor. Pada gambar dibawah ini terlihat bahwa bila sebuah konduktor yang berada dalam medan magnet, digerakkan memootong medan magnet tersebut, maka pada konduktor akan timbul gaya gerak listrik ( timbul arus listrik ). Kaidah Tangan Kanan Fleming menyatakan bahwa : 8Jari telunjuk menunjukkan arah medan magnet. 8Ibu jari menunjukkan gerak konduktor. 8Jari tengah menunjukkan arah arus induksi.

Mechanic Development. PT Pamapersada Nusantara

MAGNET

II - 11 - 13

Gbr II - 22. Kaidah Tangan Kanan Fleming. 3. Prinsip generator. Generator adalah sebuah alat yang merubah garis - garis gaya magnet yang memotong coil menjadi tenaga listrik. Prinsip dasar dari keduanya ini adalah sama namun dengan konstruksi yang berbeda. Perbedaan konstruksi inilah yang pada akhirnya generator dibagi atas dua jenis yaitu : 4 AC generator ( alternator ). 4 DC generator ( dynamo ).

Mechanic Development. PT Pamapersada Nusantara

MAGNET

II - 12 - 13

Alternator. pada alkternator ditandai dengan tidak adanya magnet tetap, dengan demikian alternator harus diberikan arus listrik awal agar tercipta medan magnet. Bagian yang berputar pada alternator disebut rotor coil atau field coil yang sekaligus sebagai pembangkit medan magnet bila coil tersebut dialiri arus. Sedangkan bagian yang diam disebut Stator coil atau armature coil. Armature coil inilah yang kemudian akan mengeluarkan arus listrik bila field coil berputar. Flux yang melalui stator coil akan berubah perlahan lahan seperti berikut :

Gbr II - 23. Induksi gaya gerak listrik alternator. Ketika rotor diputar searah jarum ham, maka induksi gaya gerak listrikk akan maksimum pada 90 dan 270 serta akan minumum pada 180 dan 360, dengan demikian arus listrik selalu berbeda polaritas setiap 180. Polaritas yang demikian ini disebut dengan arus bolak - balik atau Alternating Current. DC gernartor ( Dynamo ). Pada DC generator, ditandai dengan adanya medan tetap sedangkan armature coilnya berputar didalam magnet tersebut. Akibatnya terjadilah pemotongan garis gaya magnet oleh armature coil sehingga pada armature coil akan ada arus listrik. Pada shaft armature terdapat comutator ( cincin yang terbelah belah ).

Mechanic Development. PT Pamapersada Nusantara

MAGNET

II - 13 - 13

Adanya cincin ini menyebabkan ini menyebabkan arus yang berbalik polaritasnya selalu diarahkan ke tempat yang sama. Dengan demikian biarpun pada armature coil terjadi polaritas bolak balik, tetapi keluarannya setelah melewati comutator memiliki polaritas yang selalu tetap . Arus yang polaritasnya tetap ini dinamakan arus searah.

Mechanic Development. PT Pamapersada Nusantara

KOMPONEN KOMPONEN LISTRIK

BAB III

Mechanic Development. PT Pamapersada Nusantara

KOMPONEN KOMPONEN LISTRIK


A. RESISTOR.

III - 1 - 38

Resistor merupakan salah satu parameter dasar yang paling sering dipakai dalam rangkaian - rangkaian listrik. Dalam rangkaian, diperlukan resistor dengan harga yang tepat agar rangkaian dapat berfungsi sesuai dengan yang diharapkan. Resistor dapat digolongkan menjadi 3 ( tiga ) jenis : 8Resitor tetap. 8Resitor variable. 8Resitor non linier. 1. Resistor Tetap. Yang dimaksud dengan resistor adalah resistor yang sengaja dibuat dengan harga resistansi ( ohm = ) tertentu. Namun demikian, selain harga resistansinya, yang perlu diketahui adalah power ratingnya. Resistor tersedia dengan harga resistansi yang cukup banyak, mulai dari beberapa ohm sampai dengan beberapa mega ohm. Adapun power ratingnya mulai dari 0.1 watt sampai dengan beberapa ratus watt. Power rating adalah hal yang diperlukan agar resistor dapat bekerja tanpa panas yang berlebihan karena bisa merusak resistor itu sendiri. Pada umumnya resistor dibuat dari kawat yang dililit atau dari karbon dan dibentuk seperti contoh berikut ini.

Gbr V - 1. Contoh bentuk resistor tetap. Adapun untuk mengidentifikasi besarnya harga resistansi sebuah resistor tetap, apabila pada badan resistor tidak ditulisjkan harga resistansinya, maka pada badan resistor dibuat gelang - gelang berwarna.

Mechanic Development. PT Pamapersada Nusantara

KOMPONEN KOMPONEN LISTRIK

III - 2 - 38

Tabel berikut ini dapat dipergunakan untuk menghitung harga resistansi sebuah resistor.
Co l. Nu band Co mbe rin g co lou de r

1st band Resistance no 0 1 2 3 4 5 6 7 8 9 -

2nd band Resistance no 0 1 2 3 4 5 6 7 8 9 -

3rd band No of zeros

4th band Error rate of resist

Black Brown Red Orange Yellow Green Blue Purple Grey White Golden Silver Colourless

0 00 000 0,000 00,000 000,000 0,000,000 00,000,000 000,000,000 x 0.1 x 0.01 -

1% 2%

5% 10% 20%

Gbr III - 2. Tabel harga resistansi resistor.

Mechanic Development. PT Pamapersada Nusantara

KOMPONEN KOMPONEN LISTRIK


Contoh :

III - 3 - 38

22000 = 5 % ohm 3900 + 10 %. Gbr III - 3. Contoh gelang warna dan harga resistansi. 2. Resistor Variable. Resistor variable yang digunakan di dalam peralatan elektronik dikenal dalam 3 jenis yaitu : 8 Potentiometer. 8 Trimmer. Semua resistor variable diatas mempunyai terminal tetap dan terminal tidak tetap yang dapat digeser sepanjang elemen resistor tersebut. 8Potentiometer. a. Wirewound Potentiometer. Potentiometer ini terbuat dari lilitan kawat yang berbentuk lingkaran. Sebuah lengan yang digeser - geser dibuat berhubungan dengan elemen resistor yang bisa digeser yang akan menghasilkan harga resistansi berbeda.

Gbr III - 4. Wirewound potentiometer.

Mechanic Development. PT Pamapersada Nusantara

KOMPONEN KOMPONEN LISTRIK

III - 4 - 38

Pada umumnya potentiometer ini tersedia dengan harga resistansi 50 sampai 50 K dengan rating sampai 8 watt. b. Carbon Potentiometer. Potentiometer ini mempunyai elemen resistor daklam suatu jalur yang berbentuk lingkaran. Lengan variablenya berhubungan dengan elemen resistor oleh suatu pemutar.Apabila sumbu pemutar diputar, maka lengan variablenya akan menggerakkan wiper dan membuat hubungan pada beberapa terminal. Contoh konstruksi dan bentuk carbon potentiometer ini adalah sebagai berikut :

Gbr III - 5. Carbon potentiometer. Carbon potentiometer ini tersedia dengan harga resistansi 50 sampai 10M dengan rating daya 0,1 sampai 2,25 watt. 8Trimmer. Potensio jenis ini biasanya dipasang pada PCB dimana dibutuhkan suatu pengkalibrasian. Bahan yang digunakan adalah karbon. Contoh berbagai macam bentuk trimer adalah sebagai berikut :

Gbr III - 6. Potentiometer jenis trimmer.


Mechanic Development. PT Pamapersada Nusantara

KOMPONEN KOMPONEN LISTRIK


3. Resistor Non Linier. Resistor non linier ada 3 jenis yaitu : 8 Thermistor. 8 Voltage Dependent Resistor. 8 Light Dependent Resistor.

III - 5 - 38

Ketiga jenis resistor diatas harganya berubah - ubah ( tidak sesuai dengan hukum ohm ), tetapi merupakan fungsi dari temperatur, tegangan dan cahaya yang jatuh terserap. Selanjutnya pada buku ini hjanya dibahas mengenai thermistor yang banyak digunakan dalam sistem kelistrikan alat - alat besar. 8 Themistor. Thermistor adalah salah satu jenis resistor yang mempunyai koeffisien temperatur yang sangat tinggi, dimana dengan adanya perubahan temperatur, resistansinya juga akan berubah. Terdapat 2 jenis termistor yaitu : a. NTC ( Negative Thermal Coefficient ). b. PTC ( Positive Thermal Coefficient ). a. Thermistor NTC. Thermistor NTC merupakan resistor dengan koefiisien temperatur negatif yang sangat tinggi. Thermistor jenis ini pada umumnya dibuat dari Ni O, Co O atau Fe2 O3. Harga nominal biasanya ditetapkan pada temperaur 25C. Perubahan resistansinya yang diakibatkan dalam bentuk non liniernya ditunjukkan dalam bentuk diagram resistansi dengan temperatur.
R HARGA NOMINAL

40 20 10 8 4 2 1 0 25 50 75 100 t C

Gbr III - 7. Hubungan resistansi dan temperatur pada thermistor NTC.


Mechanic Development. PT Pamapersada Nusantara

KOMPONEN KOMPONEN LISTRIK


b. Thermistor PTC.

III - 6 - 38

Thermistor PTC merupakan resistor dengan temperatur positif yang sangat tinggi. Thermistor jenis ini pada umumnya dibuat dari Ba Ti O3. Skala resistansinya berubah mulai dari beberepa ratus ohm pada temperatur 75 dan beberapa kilo ohm pada temperatur 150C. Berikut ini adalh contoh diagram resistansi dengan temperatur untuk thermistor PTC.

Gbr III - 8. Hubungan resistansi dan temperatur pada thermistor PTC. B. KAPASITOR. Kapasitor adalah suatu komponen elektronika yang mempunyai sifat - sifat : 8Dapat menyimpan muatan listrik. 8Dapat menahan arus searah ( DC ). 8Dapat melewatkan arus bolak - balik ( AC ). Dalam pemakaian, kapasitor dapat diisi muatan dan dikosongkan kembali yang sangat tergantung pada sirkuit yang memakainya. 1. Konstruksi. Pada gambar berikut ini diperlihatkan bahwa kapasitor terbuat dari 2 ( dua ) buah plat. Plat konduktor tersebuit dibuat sejajar dan dipisahkan oleh bahan dielektrika.
Mechanic Development. PT Pamapersada Nusantara

KOMPONEN KOMPONEN LISTRIK

III - 7 - 38

Gbr. III - 9. Konstruksi dasar kapasitor. Yang dimaksud bahan dielektrika adalah bahan yang mempunyai kemampuan menerima medan listrik. Bahan dielektrika tersebut mempunyai faktor dielektrika atau permitivitas yang berlainan dengan satuan farad / meter. Contoh - contoh bahan dilelektrika adalah sebagai berikut : BAHAN Ruang Hampa Udara Kertas, Parafin Mika Porselin Air suling r 1.00 1.00006 2-3 4-7 6 80.0

Adapun yang dimaksud dengan permitivitas ( Er ) adalah suatu konstanta pembanding antara permitivitas suatu bahan dielektrika dengan permitivitas ruang hampa udara. Besarnya permitivitas ruang hampa udara adalah :

o = 8.854 x 10

-12

farad/meter

Mechanic Development. PT Pamapersada Nusantara

KOMPONEN KOMPONEN LISTRIK


Adapun fungsi bahan dielektrika tersebut adalah untuk :

III - 8 - 38

8 Memisahkan kedua plat secara mekanis sehingga jaraknya sangat dekat tetapi bersinggungan. 8 Memperbesar kemampuan kedua plat dalam menerima tegangan 8 Memperbesar nilai kapasitansi. Prinsip kerja kapasitor dapat dijelaskan sebagai berikut : 8Charge : Sumber atau battery akan menolak elektron - elektron ke salah satu plat dan menarik elektron dari plat yang lainya.

Gbr III - 10. Prinsip pengisian kapasitor. 8Discharge : Elektron - elektron yang terkumpul pada salah satu plat akan bergerak untuk mengisi elektron yang hilang pada plat yang lainnya.

Gbr III - 11. Prinsip pengosongan kapasitor.

Mechanic Development. PT Pamapersada Nusantara

KOMPONEN KOMPONEN LISTRIK


2. Kapasitas Kapasitor.

III - 9 - 38

Yang dimaksud dengan kapasitor adalah kemampuan suatu kapasitor di dalam menyimpan muatan listrik. Pada dasarnya kapasitas kapasitor tergantung dari beberapa faktor, yaitu : 8 Bahan dielektrika yang digunakan. 8 Jarak antara kedua plat konduktor. 8 Luas penampang plat konduktor. Dengan demikian, pada bahan dielektrika yang sama, bila luas penampang plat makin besar, berarti makin besar kemabnpuan kapasitor menyimpan muatan listrik. Sebaliknya bila jarak antara kedua plat semakin jauh maka kapasitas kapasitor akan semakin kecil. Rumus kapasitansi dari suatu kapasitor dapat dituliskan sebagai berikut : C C Eo Er A d = Eo . Er . A/d

= Kapasitansi dalam Farad ( F ). = Permitivitas ruang hampa udara ( 8.854 x 10 -12 F/m ). = Permitivitas relatif bahan dielektrika. = Luas penampang plat ( m2 ). = Jarak antara kedua plat ( m ).

Selanjutnya sebuah kapasitor dikatakan mempunyai kapasitas 1 Farrad bila diberi tegangan 1 volt dapat menyimpan muatan sebesar 1 coulomb ( 6.28 x 1018 elektron ). Adapun untuk kapasitor yang mempunyai jumlah plat lebih dari dua ( umumnya digunakan untuk kapasitor variable ), bila n adalah jumlah plat, maka : Luas efektif = ( n - 1 ) A Sehingga : C = Eo . Er ( n - 1 ) A/d 3. Pengisian Dan Pengosongan Kapasitor. Untuk menjelaskan pengisian dan pengosongan kapasitor dapat dipergunakan gambar berikut ini :

Mechanic Development. PT Pamapersada Nusantara

KOMPONEN KOMPONEN LISTRIK


Untuk menjelaskan pengisian dan pengosongan kapasitor dapat dipergunakan gambar berikut ini :

III - 10 - 38

Gbr III - 12. Prinsip pengisian kapasitor. Pada saat switch s dihubungkan keposisi 1, maka arus akan mengalir dari battery, switch S, hambatan R dan capasitor C. Perbedaannya potensial pada kapasitor akan mulai naik bersamaan dengan menurunnya arus, sedemikian rupa sehingga saat perbedaan potensial pada kapasitor maksimum, arus akan berhenti. Hal ini dapat dilihat pada gambar berikut ini :

Gbr III - 13. Grafik arus dan tegangan pada pengisian kapasitor.
Mechanic Development. PT Pamapersada Nusantara

KOMPONEN KOMPONEN LISTRIK

III - 11 - 38

Selanjutnya setelah perbedaan potensial pada kapasitor maksimum., swijtch S dihubungkan ke posisi 2, terjadilah proses pengosongan kapasitor. Perhatikan bahwa arus yang mengalir adalah berlawanan arah dengan arus saat pengisian. Kapasitor akan mengeluarkan energi yang disimpannya dan kemudian disisipkan ke ham,abatn R. Tegangan pada kapasitor akan menurun dan arus pada hambatan R pun akan menurun hingga tegangan pada kapasitor nol dan aruspun berhenti mengalir seperti dijelaskan pada gambar berikut ini :

Gbr III - 14. Grafik arus dan tegangan pada pengosongan kapasitor. Didalam penyelidikan, ternyata waktu yang diperlukan untuk pengisian kapasitor tergantung dari besarnya kapasitansi kapasitor dan hambatan yang dipasang secara serie debngan kapasitasnya.
Mechanic Development. PT Pamapersada Nusantara

KOMPONEN KOMPONEN LISTRIK


4. Hubungan serie dan parallel pada kapasitor.

III - 12 - 38

a. Hubungan serie. Pada hubungan serie adalah : Harga kapasitor dari dapat diperoleh dengan cara sama seperti memperoleh tahanan total dari tahanan yang dihubungkan parallel.

Gbr III - 15. Rangkaian kapasitor serie. Pada contoh gambar diatas, maka : 1/Ct = 1/C1 + 1/C2 = 1/1000 + 1/1000 = 2/1000 Ct = 1000/2 = 500 F

b. Hubungan parallel. Pada hubungan parallel adalah : Harga total dari kapasitansi pengganti dari beberapa kapasitor diperoleh dengan cara sama seperti memperoleh tahanan total pada rangkaian serie.

Gbr III - 16. Rangkaian kapasitor parallel.


Mechanic Development. PT Pamapersada Nusantara

KOMPONEN KOMPONEN LISTRIK


Pada contoh gambar diatas, maka : Ct = C1 + C2 = 1000 + 1000 = 2000 F Ct

III - 13 - 38

= 1000/2 = 500 F.

C. SEMI CONDUKTOR. Keuntungan penggunaan semikonductor adalah : 8Kecil dan ringan. 8Effisiensi yang tinggi dengan konsumsi daya yang rendah. 8Tahan lama. 8Tahan terhadap goncangan. 8Kebisingan suara rendah. Kerugiannya adalah : 8Pembuatan tidak mudah ( terutama untuk frekwensi tinggi, daya besar dan tegangan tinggi ) 8Peka terhadap temperatur. 8Pada jenis - jenis tertentu sangat mahal. 1. Material Semi Konduktor. Bahan semi konduktor yang banyak dipergunakan dalam pembuatan komponen semi konduktor adalah silikon ( Si ) dan Germanium ( Ge ). Pada umumnya Si dipergunakan untuk komponen dengan kapasitas besar, sedangkan Ge untuk kapasitas kecil karena Ge mempunyai sifat lebih buruk dari Si. Semi Konduktor memiliki jumlah elektron terluar 4 (ingat teori elektron). Dalam material atom, Si atau Ge terikat dalam bentuk ikatan covalent. Dimana elektron terluar saling mengisi sehingga jumlah elektron terluar pada ikatan tersebut adalah 8. Lihat gambar :

Mechanic Development. PT Pamapersada Nusantara

KOMPONEN KOMPONEN LISTRIK

III - 14 - 38

Gbr III - 17. Struktur kristal silikon. 2. Material N. Bila kristal Si atau Ge ditambah ( di-doping ) dengan material P ( phosphorus ) yang mempunyai 5 elektron di-outer ring, maka akan terjadi salah satu elektron P yang tidak saling mengikat dengan kristal Si atau Ge. Salah satu elektron dari material P tersebut dapat bergerak bebas ke seluruh kristal sehingga menjadi elektron bebas ( free electron ). Selanjutnya material tersebut dinamakan Material - N ( material donor ). Selain material P ( phosphorus ), untuk membuat material N dapat juga digunakan materal Arsenic ( As ) atau Antimony ( Sb ).

Gbr III - 18. Kristal material - N.

Mechanic Development. PT Pamapersada Nusantara

KOMPONEN KOMPONEN LISTRIK


3. Material P.

III - 15 - 38

Bila kristal Si atau Ge ditambah ( di-doping ) dengan material Al ( Alumunium ) yang mempunyai 3 elektron di-outer ring, maka untuk membentuk ikatan kristal / covalent bonding akan kekurangan elektron yang disebut dengan hole. Dengan sifat yang demikian, maka kristal Si atau Ge yang didoping dengan Al disebut dengan Material - P ( material akseptor ). Selain material Al ( aluminium ), untuk membuat material P dapat juga digunakan materal B ( boron ).

Gbr III - 19. Kristal material - P. 4. Arus pada Material N atau P. Bila material N dihubungkan dengan sebuah sumber, maka arus elektron akan mengalir disirkuit. Arus ini adalah gerakan dari elektron - elektron bebas seperti halnya pada sebuah kabel tembaga.

Gbr III - 20. Gerak elektron pada material N.

Mechanic Development. PT Pamapersada Nusantara

KOMPONEN KOMPONEN LISTRIK

III - 16 - 38

Bila material P dihubungkan dengan sebuah sumber, maka arus yang terjadi adalah gerakan postive Charged Holes seperti terlihat berikut ini :

Gbr III - 21. Gerak hole material P. Gerakkan hole yang secara terus - menerus dari terminal positif ke negatif inilah yang merupakan dasar pengoperasian komponen semi konduktor ( misalnya diode dan transistor ). D. D I O D E. 1. Konstruksi Dasar Diode. Diode adalah suatu komponen elektronika dua kutub Anoda dan Katoda. Dioda terdiri dari gabungan material N dan material P.

Gbr III - 22. Konstruksi dasar dioda.


Mechanic Development. PT Pamapersada Nusantara

KOMPONEN KOMPONEN LISTRIK


2. Prinsip Kerja Diode.

III - 17 - 38

Diode dikatakan mendapat arus forward Bias apabila anode ( A ) lebih positif dari Cathode ( K ) dan dikatakan mendapat reverse Bias apabila Cathode (K) lebih positif dari anode ( A ). Arus listrik hanya bisa mengalir apabila diode mendapat Forward Bias atau arus hanya mengalir dari anode ke cathode saja.

Gbr III - 23. Prinsip kerja diode. 3. Karakteristik Diode. Untuk menelaah karakteristik sebuah diode, maka pada gambar berikut ini diberikan suatu contoh karakteristik sebuah diode.

Mechanic Development. PT Pamapersada Nusantara

KOMPONEN KOMPONEN LISTRIK

III - 18 - 38

Gbr III - 24. Contoh karakteristik diode. 4. Bentuk - bentuk Diode. Berikut ini contoh bentuk - bentuk diode pada umumnya.

Gbr III - 25. Bentuk - bentuk diode. Selanjutnya, untuk mengidentifikasi sebuah diode, paad umumnya terminal cathode diberi tanda / warna atau pada badan diode digambarkan simbol diode.
Mechanic Development. PT Pamapersada Nusantara

KOMPONEN KOMPONEN LISTRIK


5. Zener Diode.

III - 19 - 38

Zener diode adalah sebuah diode yang dirancang khusus untuk menghantarkan arus reverse tanpa merusaknya. Simbol dan contoh karakter Zener diode dapat dilihat pada gambar berikut ini :

Gbr III - 26. Simbol dan contoh karakteristik Zener Diode. Suatu contoh , sebuah zener diode tidak mengalirkan arus bila reverse bias voltage lebih rendah dari 6 volt. Tetapi bila reverse bias voltage menjadi 6 volt atau lebih, maka zener diode dengan sekonyong - konyong mengalirkan arus reverse. E. TRANSISTOR. Transistor adalah suatu komponen elektronika yang dibuat dengan penggabungan dari material P dan N. yang disisipkan suatu lapisan tipis P atau N. Dengan demikian terdapat dua kemungkinan transistor yaitu PNP atau NPN. Adapun dalam penggunaannya transistor dapat berfungsi sebagai electric switch dan sebagai penguat. 1. Transistor PNP. Dalam pembuatannya transisitor PNP, adalah dua buah lapisan P yang disisipkan ditengahnya satu lapisan tipis N.

Mechanic Development. PT Pamapersada Nusantara

KOMPONEN KOMPONEN LISTRIK

III - 20 - 38

Gbr. III - 27. Konstruksi dan simbol transistor PNP. Prinsip kerja transistor PNP dapat dijelaskan sebagai berikut :

Gbr. III - 28. Prinsip kerja transistor PNP. Pada prinsipnya akan ada arus mengalir dari emitter ( E ) ke collector ( C ) bila sudah ada arus dari emitter ( E ) ke base ( B ). Dan bila : lb = arus base. lc = arus collector. le = arus emitter. le = lb + lc

maka :

Mechanic Development. PT Pamapersada Nusantara

KOMPONEN KOMPONEN LISTRIK


2. Transistor NPN.

III - 21 - 38

Dalam pembuatan transisitor NPN, diantara lapisan N disisipkan satu lapisan P. Dengan demikian konstruksi dasar transistor NPN dan simbolnya dapat digambarkan sebagai berikut :

Gbr. III - 29. Konstruksi dan simbol transistor NPN. Prinsip kerja transistor NPN dapat dijelaskan sebagai berikut :

Gbr. III - 30. Prinsip kerja transistor NPN. Pada prinsipnya akan ada arus mengalir dari collector ( C ) ke emitter ( E ) bila sudah ada arus dari base ( B ) ke emitter ( E ). Dan bila : lb = arus base. lc = arus collector. le = arus emitter. le = lb + lc

maka :

Mechanic Development. PT Pamapersada Nusantara

KOMPONEN KOMPONEN LISTRIK


3. Karakteristik NPN.

III - 22 - 38

Dalam keadaan mkerja normal, transistor harus diberi polaritas sebagai berikut : 8Pertemuan emitter base diberi polaritas dalam arah maju. 8Pertemuan base collector diberi polaritas dalam arah mundur. +

+ PNP

+ + NPN

Gbr. III - 31. Dasar polaritas transistor. 4. Bentuk - bentuk transistor . Berikut ini adalah contoh bentuk - bentuk transistor pada umumnya :

Gbr. III - 32. Contoh bentuk - bentuk transistor. F. THYRISTOR ( SCR = SILICON CONTROLLED RECTIFIER ). 1. Konstruksi dasar thyristor. Konstruksi dasar sebuah SCR adalah merupakan susunan empat lapisan bahan semi konduktor P N P N atau N P N P dengan tiga terminal keluaran yaitu Anode ( A ), Cathode ( K ) dan Gate ( G ). Hal tersebut diatas dapat dilihat pada gambar berikut ini.

Mechanic Development. PT Pamapersada Nusantara

KOMPONEN KOMPONEN LISTRIK

III - 23 - 38

Gbr. III - 33. Konstruksi dasar dan simbol SCR. 2. Prinsip Kerja thyristor. Prinsip kerja sebuah thyristor dapat dijelaskan sebagai berikut :

Gbr. III - 34. Prinsip kerja thyristor. Pada dasarnya sebuah thyristor sama dengan dua buah transistor yang dihubungkan seperti pada gambar diatas. Bila base current ( 1 ) sudah mengalir ke Tr1, maka arus akan mengalir arus base ( 2 ) pada Tr2. Akibatnya, arus collector ( 3 ) pada Tr2 akan mengalir yang juga merupakan arus base ( 1 ) ditiadakan ( thyristor tetap ON ). Selanjutya untuk meng-OFF-kan thyristor dapat dilakukan dengan 2 cara yaitu : 8 Memperkecil arus mengalir hingga nol. 8 Diberikan hubung singkat dengan kapasitor yang sudah diberi charge. Hal ini dapat dilihat dari gambar berikut.
Mechanic Development. PT Pamapersada Nusantara

KOMPONEN KOMPONEN LISTRIK

III - 24 - 38

Gbr. III - 35. Meng-Off-kan thyristor. 3. Karakteristik thyristor. Pada gambar berikut ini diperlihatkan contoh karakteristik sebuah thyristor.

Gbr. III - 36. Contoh karakteristik sebuah thyristor. Jika thyristor diberi forward bias ( anode diberi tegangan positif dan cathode diberi tegangan negatif ), maka thyristor akan ONM setelah ada arus gate. Dalam kondisi diatas ( forward bias ) tegangan dinaikkan sampai tegangan tertentu, maka tiba - tiba thyristor akan ON. Tegangan ini disebut break over voltage yang dapat merusak thyristor. Dari hal tersebut thyristor tidak akan ON kecuali berikan arus gate ( thyristor diberi forward bias ).
Mechanic Development. PT Pamapersada Nusantara

KOMPONEN KOMPONEN LISTRIK

III - 25 - 38

Selanjutnya, bila thyristor diberi reverse bias ( anode diberi tegangan negatif dan cathode diberi tegangan negatif ), maka thyristor mempunyai karkteristik seperti diode biasa. Dengan demikia, thyristor akan tetap OFF. Selanjutnya bila tegangan dinaikkan ( diberi reverse voltage ), maka pada tegangan tertentu thyristor akan break down . Hal inipun dapat merusak thyristor. 5. Bentuk - bentuk thyristor. Contoh bentuk - bentuk thyristor dapat dilihat pada gambar berikut ini :

Gbr. III - 37. Contoh bentuk - bentuk thyristor.

Mechanic Development. PT Pamapersada Nusantara

KOMPONEN KOMPONEN LISTRIK


G. B A T T E R Y

III - 26 - 38

Fungsi battery adalah sebagai alat perubah energi kimia menjadi energi listrik untuk menyediakan listrik bagi sistem kelistrikan pada unit. 1. Konstruksi. Battery dapat dibedakan berdasarkan konstruksi dan tipenya ada 2 macam yaitu : a. Konstruksi compound. Battery ini sel - selnya berdiri sendiri - sendiri dan antara sel yang satu dengan yang lain dihubungkan dengan lead bar ( connector ) di luar case, seperti pada gambar berikut ini :

Gbr III - 38. Battery jenis Coumpound. b. Konstruksi Solid. Battery ini antara sel yang satu dengan yang alin dihubungkan dengan lead bar di dalam case. Terminal yang kelihatan hanya dua buah hasil hubungan seri dari sel - selnya seperti gambar berikut ini.

Mechanic Development. PT Pamapersada Nusantara

KOMPONEN KOMPONEN LISTRIK

III - 27 - 38

Gbr III - 39. Battery jenis Solid. 2. Tipe Battery. Battery menurut tipenya ada 2 macam yaitu : a. Tipe Basah ( Wet Type ). Battery tipe basah ( Wet Type ) terdiri dari elemen - elemen yang telah diisi penuh dengan muatan listrik ( full charged ) dan dalam penyimpanannya telah diisi dengan elektrolit. Battery ini tidak bisa dipertahankan tetap dalam kondisi full charge. Sehingga harus diisi ( charge ) secara periodik. Selama battery tidak digunakan dalam penyimpanan, akan terjadi reaksi kimia secara lambat yang menyebabkan berkurangnya kapasitas battery, reaksi ini disebut Self Discharge . b. Tipe Kering ( Dry Type ). Battery tipe kering ( Dry Type ) terdiri dari plate - plate ( postif & negatif ) yang telah diisi penuh dengan muatan listrik, tapi dalam penyimpanannya tidak diisi dengan elektrolit. Jadi keluar dari pabrik dalam kondisi kering. Setelah battery tersebut diaktif ( diisi elektrolit ), battery dry tipe ini pada dasarnya sama seperti dengan battery tipe basah ( Wet Type ).Elemen elemen battery ini diisi secara khusus dengan cara memberikan arus DC pada plat yang direndamkan ke dalam larutan elektrolit lemah. Setelah plat - plat itu terisi penuh dengan muatan listrik, kemudian di angkat dari larutan elektrolit kemudian dicuci dengan air dan dikeringkan. Kemudian plat -plat tersebut diassembling dalam case battery.Sehingga bila battery tersebut akan dipakai, cukup diisi elektrolit dan langsung bisa digunakan tanpa charge kembali.
Mechanic Development. PT Pamapersada Nusantara

KOMPONEN KOMPONEN LISTRIK

III - 28 - 38

Cara pengisian elektrolit dapat dilihat pada gambar berikut ini :

Gbr III - 40. Pengaktifan Dry Charged Batteries. 3. Vent Plug . Vent plug terdapat ( menjadi satu ) pada tutup di setiap sel. Fungsi tutup itu itu adalah untuk mencegah masuknya debu dan kotoran ke dalam sel. Fungsi yang lebih penting lagi adalah agar tersedia saluran ( lubang ) untuk membebaskan gas dan memungkinkan terbentuknya lagi asam sulfat yang terkandung di dalam uap asam yang terbentuk pada saat pengisian battery ( lihat bentuk saluran vent plug ). Membiarkan tutup sel itu terbuka menyebabkan kotornya sekitar lubang oleh karena adanya uap asam.

Gbr III - 41. Vent Plug.

Mechanic Development. PT Pamapersada Nusantara

KOMPONEN KOMPONEN LISTRIK


4. Plat Positif Dan Plat Negatif. a. Plat Positif.

III - 29 - 38

Plat positif terbuat dari material PbO2 ( Lead Peroxide ) yang berwarna coklat tua. b. Plat Negatif. Plat negatif terbuat dari material Pb ( spongy lead ) yang berwarna kelabu. Untuk mencegah plat positif dan plat negatif bersinggungan, dipasang separator yang terbuat dari polyvinyl chloride ( PVC ) yang berpori - pori. 5. Elektrolit ( H2SO4 ). Standard berat jenis ( specific gravity ) elektrolit battery pada temperature standard ( 20 C ) adalah 1.280. Apabila temperature larutan elektrolit berubah, maka standard berat jenis elektrolit battery dapat dicari dengan rumus : S 20 = St + 0,007 ( t 20 ) Dimana : S 20 = Berat jenis pada temperatur 20 C. St = Berat jenis pada temperatur pengukuran t = Teperature elektrolit pada saat pengukuran

Berat jenis akan turun pada saat battery dipakai ( discharge ). Pada kondisi standard ( 20 C ), bila berat jenis elektrolit turun mencapai 1.200, maka battery harus diisi kembali ( charging ). Bila jumlah elektrolit di dalam battery berkurang, maka harus ditambah dengan air aki ( air suling saja ). Perubahan berat jenis elektrolit tergantung oleh : 8Discharge rate. 8Charge rate. 8Temperature. 8Jumlah asam sulfat yang terkandung dalam elektrolit.

Mechanic Development. PT Pamapersada Nusantara

KOMPONEN KOMPONEN LISTRIK

III - 30 - 38

Perubahan berat jenis ini dapat dilihat pada gambar - gambar berjkut ini :

Gbr III - 42. Perubahan berat jenis elektrolit saat battery digunakan.

Gbr III - 43. Perubahan berat jenis elektrolit saat pengisian battery. Larutan elektrolit dapat membeku pada temoeratur tertentu. Oleh karena itu kalau menyimpan battery boleh ditempat sedingin mungkin asalkan tidak sampai larutan elektrolitnya membeku. Seperti terlihat pada tabel berikut ini :
Condition of Battery Discharged Specific Grafity of Electrolyte 1.100 1.140 1.180 1.220 1.260 When Electrolyte Frerzes ( temp ). ( F ) ( C ) +18 + 8 - 6 - 31 -75 - 8 - 13 - 21 - 35 - 59

Fully - charged

Gbr III - 44. Pembekuan elektrolit pada berat jeis denngan temperatur tertentu.
Mechanic Development. PT Pamapersada Nusantara

KOMPONEN KOMPONEN LISTRIK


6. Reaksi Kimia.

III - 31 - 38

Battery pada saat discharging maupun re - charging akan terjadi reaksi kimia. a. Reaksi Kimia Pada Saat Discharging. Yang dimaksud discharging adalah penggunaan isi ( kapasitas ) battery. Rekasi kimia yang terjadi ialah : PbO2 + 2 H2SO4 + Pb ----------> PbSO4 + 2 H2O + PbSO4 Pada akhir discharging, plat positif dan plat negatif akan menjadi Pb SO4 dan elektrolitnya akan menjadi H2O. b. Reaksi Kimia Pada Saat Recharging. Recharging adalah proses pengisiah battery. Reaskis kimia terjadi ialah : PbSO2 + 2 H2SO4 + PbSO4 ----------> PbO2 + 2 H2O + Pb Akhir dari proses recharging ini, pl;at positif kembali menjadi PbO2 dan plat negatifnya Pb, sedangkan elektrolit kembali terbentuk menjadi H2SO4. c. Larutan Elektrolit. Larutan elektrolit ini terdiri dari pencampuran antara Asam Sulfat (H2SO4) yang berat jenisnya 1,835 dan air ( H2O ) yang berat jenisnya 1 dengan komposisi tertentui seperi gambar berikut ini : H2O H2SO4
64 % WATER SP.GR. = 1.000 36 % ACID SP.GR. = 1.835 ELECTROLYTE SP.GR. = 1.270

Gbr III - 45. Komposisi elektrolit battery. Hasil campuran 36 Asam sulfat dan 64 %air ajkan menghasilkan elektrolit yang berat jenisnya 1.270 pada 80 F ( 27C ).

Mechanic Development. PT Pamapersada Nusantara

KOMPONEN KOMPONEN LISTRIK


d. Terminal Voltage.

III - 32 - 38

Terminal voltage adalah batas tegangan battery yuang diijinkan pada saat discharging dan recharging. a. Saat Dicharging. Ketika battery dipakai degan arus besar, sebagai contoh digunakan untuk memutar engine waktu start, maka tahanannya dalam battery akan naik. Hal ini tidak hanya disebabkan berkurangnya asam sulfat ( yang semestinya untuk mempertahankan kecepatan reaksi kimia antara plat - plat dan elektrolit ), tetapi juga akibat polarisasi battery itu. Terminal volatge battery dalam satu sel yang dipakai selama 20 jam ( untuk battery N 200 ) dan arus yang digunakan 10A adalah seperti pada kurva berikut ini :

Gbr III - 46. Final terminal voltage untuk 1 sel battery saat discharge. 2. Saat Recharging. Pada saat recharging ( arus pengisian kurang lebih sepersepuluh dari arus discharging rata - rata ) maka akan menghasilkan naiknya perbedaaan potensial antara terminal positif dan negatif. Pada saat recharging tersebut, akan timbul gelembing - gelembung karena peritiwa elektolisa ( penguraian ) H2O. Gelembungf - gelembung tersebut dapat menyebabkan umur battery pendek. Oleh karena itu, ketika recharging apabila sudah mencapai terminal voltage, maka recharging dihentikan. Lihat kurva berikut ini :

Mechanic Development. PT Pamapersada Nusantara

KOMPONEN KOMPONEN LISTRIK

III - 33 - 38

Gbr III - 47. terminal voltage pada saat recharging untuk 1 sel.. 7. Self Discharge Suatu battery yang telah diisi elektrolit, jika didiamkan ( tidak dipakai ) akan kehilangan muatan listriknya. Hal ini disebabkan setelah battery diisi elektrolit, maka battery mulai mengalami suatu reaksi kimia, meskipun battery tersebut dipakai atau tidak. Sifat seperti ini tidak dapat dihindarkan pada semua battery. Kehilangan muatan listrik yang tersimpan tanpa pemakaian melalui rangkaian luar disebut Self Discharge . Sebab - sebab self discharge sebagai berikut : a. Plat negatif beraksi langsung dengan asam sulfat dari elektrolit membentuk timbal sulfat ( PbSO4 ). b. Hubungan singkat antara plat positif dan plat negatif melalui endapan dari material aktif. c. Jika suhu dan konsentrasi elektrolit tidak merata disekitar plat posiitf dan negatif akan terjadi reaksi elektrokimia lokal. Hal - hal seperti diatas ini yang menyebabkan muatan battery akan berkurang meskipun tidak dipakai. Reaksi kimia yang terjadi dalam battery akan lebih cepat dengan kenaikan suhu elektrolit. Hal ini juga berarti Self Discharge akan bertambah cepat jika suhu lebih tinggi.

Mechanic Development. PT Pamapersada Nusantara

KOMPONEN KOMPONEN LISTRIK

III - 34 - 38

Reaksi kimia yang terjadi dalam battery akan lebih cepat dengan kenaikan suhu elektrolit. Hal ini juga berarti Self Discharge akan bertambah cepat jika suhu lebih tinggi. Jadi penyimpanan battery pada suhu rendah lebih effektif dalam memperkecil kecepatan Self Discharge seperti terlihat pada kurva berikut ini :

Gbr. III 48. Self Discharge terhadap temperatur elektrolit. Faktor lain yang mempercepat Self Discharge adalah bila elektrolit atau air suling yang disiikan ke dalam battery mengandung material material pengetes, karena akan menimbulkan reaksi lokal. 8. Kapasitas Battery. Kapasitas battery adalah jumlah listrik yang dapat dihasilkan dengan melepaskan arus tetap, sampai dicapai voltage akhir ( final terminal voltage ). Besarnya ditentukan dengan mengalikan besar arus pelepasan dengan waktu pelepasan dan dinyatakan dalam AH ( Ampere Hour ). Jadi untuk menyatakan kapasitas battery, perlu ditentukan laju arus pelepasan. Karena kapasitas battery tergantung dari kuat arus pelepasan. Misalnya suatu battery mempunyai kapasitas 100 AH untuk laju arus 20 jam. Ini berarti battery tersebut sanggup melepaskan muatan sebesar 5 ampere selama 20 jam. Tapi tidak berarti sanggup melepaskan muatan sebesar 10 ampere selama 10 jam. Suatu battery yang sanggup melepaskan muatan sebesar 10 ampere selama 10 jam disebut mempunyai kapasitas 100 AH untuk laju arus 10 jam. Sedang battery yang sanggup melepaskan muatan sebesar 5 ampere selama 20 jam disebut battery mempunyai kapasitas 100 AH untuk laju arus 20 jam.
Mechanic Development. PT Pamapersada Nusantara

KOMPONEN KOMPONEN LISTRIK

III - 35 - 38

Jadi jika ingin membandingkan kapasitas battery perlu disamakan dahulu laju arus pelepasan muatan listriknya. Makin besar arus pelepasan, makin kecil laju arus pelepasan. Hubungan antara laju arus pelepasan kapasitas battery ( untuk battery 120 AH / 20 H ) dapat dilihat pada kurva berikut ini :

Gbr. III - 49. Hubungan antara kapasitas battery dan laju arus pelepasan. Selain arus pelepasan dan laju arus pelepasan, suhu elektrolit juga mempengaruhi kapasitas battery. Standard suhu untuk menentukan kapasitas battery adalah 25C. Misalnya suatu battery yang dinyatakan mempunyai kapsitas 200 AH untuk laju arus 20 jam adalah bila battery tersebut dipakai ( Discharge ) dengan arus konstan 10 A, akan sampai pada final terminal voltage selama laju arus 20 jam pada suhu elektrolit 25C. Pengaruh suhu elektrolit terhadap kapasitas battery dapat dilihat pada kurva berikut ini :

Gbr. III - 50. Hubungan temperatur elektrolit dan kapasitas battery.


Mechanic Development. PT Pamapersada Nusantara

KOMPONEN KOMPONEN LISTRIK

III - 36 - 38

Jika temperatur elektrolit rendah kecepatan reaksi kimia di dalam battery lambat yang menyebabkan berkurangnya kapasitas battery. Sebaliknya reaksi kimia terjadi dengan cepat pada temperatur tinggi, menyebabkan kapasiats battery naik. 8. Pengetesan Battery. Kondisi dari sebuah battery yang ditunjukkan oleh berat jenis larutan elektrolitnya. Salah satu cara yang paling sederhana dan lebih dipercaya adalah dengan mengukur berat jenis dari larutan elektrolit. Alat untuk mengukur berat jenis elektrolit disebut Hydrometer dan dilengkapi dengan thermometer elektrolit. Hydrometer dikalibrasi untuk mengukur berat jenis elektrolit pada temperatur standard ( JIS ) 20C ( 68F ). Untuk menemukan pembacaan berat jenis yag benar adalah sebagai berikut : 8 Bila suhu diatas 20C ( 68F ), ditambah 0,0007 tiap kenaikan 1C. 8 Bila suhu dibawah 20C ( 68F ), ditambah 0,0007 tiap penurunan 1C. Sebagai contoh, pada suhu 49C ( 68F ) didapatkan pembacaan berat jenis elektrolit 1,2597. Dimana pengukuran ini suhu elektrolitnya 29C diatas standard yang ditetapkan yaitu 20C ( 68F ) JIS. Sehingga pembacaan berat jenis yang sebenarnya dihitung dengan rumus sebagai berikut : S20 = St + 0,0007 ( t - 20 ) = 1,2597 + 0,0007 ( 49 - 20 ) = 1,28

Jadi pembacaan yang benar setelah dikoreksi dengan temperatur adalah 1,28. Pada contoh yang lain, suhu elektrolit pada saat pengukueran 0C ( 32F ) berat jenis elektrolit terbaca 1,294. Dimana temperatur elektrolit 20C (68 F) dibawah standard ( JIS ). Sehingga pembacaan berat jenis yang benar adalah : S20 = St + 0,0007 ( t - 20 ) = 1,294 + 0,0007 ( 0 - 20 ) = 1,294 + 0,0203 = 1,28 Jadi pembacaan yang benar adalah 1,28 setelah dikoreksi dengan temperatur elektrolitnya. Oleh karena itu, kalau kita mengukur berat jenis elektrolit harus dikoreksi dengan temperatur elektrolitnya.
Mechanic Development. PT Pamapersada Nusantara

KOMPONEN KOMPONEN LISTRIK

III - 37 - 38

Pembacaan skala pada hydrometer harus dipastikan bahwa hydrometer floatnya benar - benar bebas, dan kita luruskan mata kita dengan permukaan zat cair untuk mendapatkan pembacaan yang tepat. Pembacaan yang dengan menyudut akan didapatkan hasil yang kurang tepat lihat gambar berikut ini :

Gbr. III - 51. Cara pembacaan hydrometer. Jika level elektrolit terlalu rendah, tambahkan air suling ditiap - tiap sel dan battery recharging beberapa lama untuk memastikan percampuran antara air dan elektrolit. Kemudian check dengan hydrometer. Apabila dalam pengetesan berat jenis elektrolit lebih kecil dari 1,28 berarti battery tersebut perlu recharging kembali. 9. Perawatan Battery. Salah satu faktor agar suatu battery dapat mencapai umur sesuai pabrik maka di dalam menggunakan battery perlu diperhatikan hal - hal berikut ini : a. Hal - hal yang perlu diperhatikan dalam Discharging. Periksa kabel - kabel penghubung. Jika rusak, ganti yang baru. Bersihkan terminal battery dan terminal kabel dengan sikat kawat dan bubuhkan sedikit gemuk / vaselin, kemudian kencangkan hubungan kabel - kabelnya. Pemakaian arus battery untuk 6 volt tidak boleh lebih dari 2x kapasitasnya, sedangkan untuk 12 volt tidak boleh lebih dari 3 x kapasitasnya, karena dapat memperpendek umur dari battery.

Mechanic Development. PT Pamapersada Nusantara

KOMPONEN KOMPONEN LISTRIK


III - 38 - 38

Pembebanan battery tidak boleh melebihi batas terminal voltage ( final terminal voltage ) yang diijinkan. Untuk tiap sel final terminal voltagenya 1,75 volt. Tutup battery terutam vent plugnya tidak boleh tersumbat, karen bisa menyebabkan battery meledak. Bila air battery kurang, harus ditambah dengan air suling.

b. Hal - hal yang perlu diperhatikan pada saat Recharging. Sebelum Recharging harus diperiksa jumlah elektrolit dalam battery. Bila kurang tambahkan air suling. Jangan sekali - kali menambahkan larutan asam sulfat ( H2SO4 ), karena akan mengakibatkan berat jenis elektrolit terlalu tinggi, yang akan mengurangi umur battery dan tidak memungkinkan untuk mengukur keadaan muatan listrik battery melalui berat jenis. Kencangkan kabel - kabel penghubung, sebab bila kabel kendor akan terjadi loncatan bunga api. Gas yang terjadi pada proses recharging harus segera dibebaskan ( Perhatikan vent plugnya atau buka tutup jika perlu ). Bila memakai battery charger, harus ada fan untuk membuang gas gas yang terjadi dan harus dicegah supaya tidak terjadi bunga api yang bisa menyebabkan kebakaran. Arus pengisian dianjurkan sebagai berikut : 8 Untuk fast charging : 40 - 70 Ampere. 8 Untuk slow charging : Kurang lebih 7 % dari AH - nya.

Saat pengisian, Temperatur Elektrolit tidak boleh melebihi 55 0C. c. Hal - hal yang perlu diperhatikan pada saat penyimpanan battery. Battery yang tidak dipakai harus disimpan di tempat yang kering, sejuk dan tidak kena sinar matahari langsung, karena bisa mempercepat reaksi kimia ( self discharge ). Battery yang diterima lebih dahulu sebaiknya didahulukan pemakaiannya. Pada waktu dikeluarkan dari kemasan, periksalah dengan teliti apakah ada kerusakan luar. Jika ada kerusakan perbaiki. Untuk battery tipe basah, perlu adanya pengisian secara periodik, yaitu minimal sebulan sekali. Untuk menjaga agar battery tetap full charge dan tidak cepat rusak.

Mechanic Development. PT Pamapersada Nusantara

STARTING SYSTEM

BAB IV

Mechanic Development. PT Pamapersada Nusantara

STARTING SYSTEM

IV - 1 - 11

Fungsi sistem start adalah untuk menghidupkan engine. Komponen - komponen utama yang termasuk dalam sistem start ini adalah : Battery. Starting switch. Battery relay switch. Starting motor. Safety relay.

Hubungan masing - masing komponen tersebut adalah sebagai berikut :

Gbr IV - 1. Hubungan Komponen - Komponen Sistem Start. A. STARTING SWITCH. Fungsi starting switch adalah untuk memutuskan atau menghubungkan komponen - komponen dalam sistem start. Dalam kondisi tertentu, starting switch juga memutuskan atau menghubungkan komponen - komponen sistem lain.
Mechanic Development. PT Pamapersada Nusantara

STARTING SYSTEM

IV - 2 - 11

Adapun konstruksi dan hubungan masing - masing terminalnya adalah sebagai berikut :

Gbr X - 2. Konstruksi Dan Hubungan terminal Starting Switch. Pada umumnya hubungan terminal - terminal pada starting switch ini dicantumkan pada sirkuit SISTEM LISTRIK - nya. B. BATTERY RELAY SWITCH. Fungsi battery relay switch adalah untuk memutuskan atau menghubungkan negatif battery dengan body / chasis. Pada unit -unit tertentu, battery relay switch berfungsi untuk memutuskan atau menghubungkan positif battery dengan starting motor. Terdapat 2 ( dua ) jenis battery relay switch yaitu : Battery relay switch 3 terminal. Battery relay switch 4 terminal. 1. Battery Relay Switch 3 Terminal. Kontruksi battery relay switch 3 terminal adalah sebagai berikut :

Gbr IV - 3. Konstruksi Battery Relay Switch 3 Terminal.

Mechanic Development. PT Pamapersada Nusantara

STARTING SYSTEM

IV - 3 - 11

Prinsip kerja battery relay switch 3 terminal adalah sebagai berikut :

Gbr IV - 4. Skematik Diagram Battery Relay Switch 3 Terminal. Pada saat starting switch posisi ON, maka jalannya arus adalah : BR - C1 - P3 - b magnet P1 - P2 terhubung, ( -b ) dan E berhubungan P3 terbuka BR C1 - C2 - (-) b

Arus melewati C1 diperlukan untuk menarik kontraktor P1 - P2, sedangkan arus meleweati C1 dan C2 diperlukan untuk menahan kontraktor P1 dan P2.

Mechanic Development. PT Pamapersada Nusantara

STARTING SYSTEM
2. Battery Relay Switch 4 Terminal.

IV - 4 - 11

Konstruksi battery relay switch 4 terminal adalah sebagai berikut :

1. 2. 3. 4. 5. 6.

Case. Terminal. Base. Cover. Plate. Sub switch.

Gbr IV - 5. Konstruksi Battery Relay Switch 4 Terminal. Prinsip kerja battery relay switch 4 terminal adalah sebagai berikut :

Gbr IV - 6. Skematik Diagram Battery Relay Switch 4 Terminal. Pada saat starting switch posisi ON, maka jalannya arus adalah : BR - D2 - C - b magnet Sub switch dan P1 - P2 terhubung, ( - ) b dan E berhubungan Bila engine sudah hidup dan tegangan pengisian battery mencapai 28 - 29 volt, arus dari alternator ke : R - D3 - Sub switch - C - ( - ) b
Mechanic Development. PT Pamapersada Nusantara

STARTING SYSTEM

IV - 5 - 11

Dengan demikian, jika engine hidup dan starting switch di-OFF-kan, P1 - P2 dan sub switch tidak terbuka secara mengejut hingga tegangan dari alternator turun menjadi 9 volt. D1 yang dihubungkan parallel dengan coil C adalah flywheel diode yang digunakan untuk mengalirkan tegangan yang timbul pada coil C ketika sirkuit ground terputus. D2 untuk mencegah terbaliknya polaritas terminal BR dan ( - ) b. D3 untuk mencegah arus menuju altenator ketika sub switch terhubung. 2. Battery Relay Positif. Battery relay ini menghubungkan terminal postif battery dengan starting motor.

Gbr IV - 7. Battery Relay Postif. C. STARTING MOTOR. Fungsi starting motor adalah untuk menghidupkan engine dengan prinsip merubah energi listrik menjadi energi mekanis. Konstruksi starting motor menjadi energi mekanis.

Mechanic Development. PT Pamapersada Nusantara

STARTING SYSTEM

IV - 6 - 11

Gbr IV - 8. Konstruksi Starting Motor. Prinsip kerja motor adalah sebagai berikut :

Gbr IV - 9. Skematik Diagram Starting Motor. Ketika starting switch posisikan START, maka jalannya arus adalah : Hold in coil 1 - ground C Pull in coil 2 - field coil - armature - ground

Mechanic Development. PT Pamapersada Nusantara

STARTING SYSTEM

IV - 7 - 11

Kemagnetan yang terjadi mampu melawan spring 4, menarik plunger 3 sehingga terminal B - M berhubungan. Saat terminal B - M berhubungan pull in coil 2 tidak bekerja, sedangkan hold in coil bekerja untuk mempertahankan agar terminal B - M tetap berhubungan. Dengan adanya mekanisme shift lever, maka saat plunger bergerak pada pinion gear akan bergerak maju. Sedangkan pada field coil timbul medan magnet sehingga saat armature mendapat arus akan di dapat gerakkan berputar ( kopel ) untuk memutar engine. D. SAFETY RELAY. Pada produk Komatsu, alat - alat besar, pada sistem start terdapat komponen safety relay. Adapun fungsi safety relay selain sebagai relay ( penghubung ) antara starting switch dan starting motor, juga berfungsi untuk : ~ Mencegah mengalirnya arus ke starting motor jika starting switch diputar ke posisi START sementara engine sudah hidup. ~ Secara otomatis memutus arus ke starting motor sehingga starting motor lepas ( disengaged ) dari engine flywheel ( setelah engine hidup ) sementara starting switch masih di posisi START. ~ Mencegah arus mengalir ke starting motor jika starting switch diputar ke posisi start ketika starting motor masih berputar karena gagal menghidupkan engine ( untuk safety relay model lama ). 1. Safety Relay ( Old Model ). Konstruksi safety relay ( old model ) adalah sebagai berikut :

Gbr. IV - 10. Konstruksi safety relay old model.

Mechanic Development. PT Pamapersada Nusantara

STARTING SYSTEM

IV - 8 - 11

Adapun bekerjanya safety relay ini dapat dijelaskan sebagai berikut:

Gbr. IV - 11. Skematik diagram safety relay old model. 8 Menghidupkan engine : Bila starting switch diposisikan START, maka jalannya arus adalah : S - C1 - F - E Magnet Contact point D - A - B terhubung, contact point C terbuka. 8 Setelah engine hidup, starting switch diposisikan START : Arus dari generator atau alternator masuk ke terminal A dan jalannya arus adalah : R1 --- D A - C2 R2 magnet E terbuka sehingga kemagnetan C1 hilang. E

Mechanic Development. PT Pamapersada Nusantara

STARTING SYSTEM

IV - 9 - 11

Pada kondisi ini, meskipun starting switch diposisikan START, starting motor tidak akan bekerja. 8 Starting motor berputar karena gagal menghidupkan engine : Starting motor bersifat sebagai generator, arus keluar dari terminal C. Jalannya arus adalah C - C3 - C4 - E Magnet F terbuka Dengan demikian meskipun starting switch diposisikan START, starting motor tidak bekerja. 2. Semi Conductor Safety Relay ( New Model ). Konstruksi semi conductor safety relay adalah sebagai berikut :

Gbr IV - 12. Konstruksi Safety Relay New Model.


Mechanic Development. PT Pamapersada Nusantara

STARTING SYSTEM

IV - 10 - 11

Prinsip kerja safety relay new model ini dapat dijelaskan sebagai berikut :

Gbr IV - 13. Skematik Diagram Safety Relay New Model. 8 Menghidupkan engine : Saat starting switch diposisikan START, maka jalannya arus adalah : R4 - base Q2 S E L - Collector / emitter Q2 magnet E

T tertutup, B - C berhubungan dan starting motor bekerja. 8 Setelah engine hidup, starting switch diposisikan START : Alternator mengeluarkan arus, dan jalannya arus adalah : R1 - R2 - Z - D2 - base Q1 - E S - R4 - Collector / emitter Q1 - E Q1 ON, Q2 OFF T tetap terbuka

Karena kontaktor T terbuka, maka starting motor tidak bekerja.


Mechanic Development. PT Pamapersada Nusantara

STARTING SYSTEM

IV - 11 - 11

R2 dan C1 digunakan sebagai pengaman agar arus ke starting motor tidak bekerja segera terputus ketika altenator mulai menghasilkan arus / tegangan. Zener diode Z digunakan untuk mencegah transistor Q1 ON sebelum tegangan yang dihasilkan alternator sesuai spesifikasi yang ditentukan.

Mechanic Development. PT Pamapersada Nusantara

CHARGING SYSTEM

BAB V

Mechanic Development. PT Pamapersada Nusantara

CHARGING SYSTEM

V-1-6

Charging System digunkan untuk mengembalikan kondisi battery agar selalu siap digunakan. Hal ini disebabkan kapasitas battery tidak mungkin digunakan secara terus menerus. Sistim pengisian ( charging system ) ini, pada produk - produk Komatsu dapat diklasifikasikan menjadi 3 ( tiga ), yaitu : Sistem pengisian Sistem pengisian Sistem pengisian Sistem pengisian dengan DC Generator dan Tirril Regulator. dengan alternator dan Tirril Regulator. dengan alternator dan Semi Conductor Regulator. dengan alternator Brushless dan Semi Conductor Regulator.

A. ALTERNATOR DENGAN SEMI KONDUKTOR REGULATOR. Tegangan yang dihasilkan alternator diatur oleh regulator sehingga sesuai dengan karakteristik sistem kelistrikannya pada unitnya. Adapun arus yang masuk ke battery ( sebagai arus pengisian ) dapat dimonitor melalui A meter atau charging lamp yang dihubungkan serie dengan terminal R alternator dan terminal ACC starting switch. 1. Alternator Konstruksi dan prisnsip kerja alternator jenis ini dapat dijelaskan sebagai berikut :

Gbr. V - 1. Konstruksi dan wiiring alternator. Prinsip kerjanya adalah : a. Field coil ( rotor coil ) mendapat arus penguat sehingga pada rotor coil timbul medan magnet. b. Bila alterantor diputar oleh engine, maka medan magnet pada rotor coil akan dipotong oleh konduktort pada staror coil. Sehingga pada stator coil akan timbul arus listrik.
Mechanic Development. PT Pamapersada Nusantara

CHARGING SYSTEM

V-2-6

c. Tegangan bolak balik yang keluar dari stator kemudian diserahkan oleh diode sehingga menjadi arus searah. 2. Semi Conductor Regulator. Fungsi semi conductor regulator adalah mengontrol arus penguat ke field coil ( rotor coil ) sehingga tegangan yang dihasilkan alternator antara 27.5 s/d 29.5 volt. Prinsip kerja regulator adalah sebagai berikut :

Gbr.V - 2. Skematik Diagram alternator Dan Semi Conductor Regulator. a. Bila starting switch posisi ON, maka arus dari battery akan mengalir ke rotor coil. Jalannya arus penguat adalah : Battery B R rotor coil F T1 E.

b. Setelah rotor coil menjadi magnet dan alternator diputar oleh engine, maka dari alternator akan menghasilkan tegangan. c. Bila out put voltage dari alternator masih kecil amka arus yang keluar dari alternator akan memperkuat medan magnet pada rotor coil, sehingga out put voltage dari alternator naik. Out put voltage dari alternator adalah sebanding dengan putaran dan kekuatan medan magnetnya.

Mechanic Development. PT Pamapersada Nusantara

CHARGING SYSTEM

V-3-6

d. Saat tegangan mencapai 29,5 volt maka voltage drop di V3 akan menyebabkan zener diode mendapat reverse - voltage sehingga T2 akan ON dan T1 akan OFF. Dengan demikian arus penguat ke rotor coil tidak mendapat ground dan kemagnetan akan berkurang sehingga tegangan yang dihasilkan alternator akan turun.

Gbr.V - 3. Tegangan reverse voltage pada zener diode e. Bila out put voltage turun mencapai 27,5 volt, maka T2 akan OFF dan T1 kembali ON ( bekerja ) dan field coil mendapat arus penguat kembali dan out put voltage alternator naik kembali. Dengan demikian arus yang keluar dari alternator akan dijaga selalu pada tengangan regulating yaitu 27,5 volt - 29,5 volt. B. ALTERNATOR BRUSHLESS DENGAN SEMI KONDUKTOR REGULATOR. Pada prinsipnya sistem pengisian ini sama dengan seperti yang telah dijelaskan diatas. Adapun perbedaannya terletak pada konstruksi alternator yang tidak menggunakannya brush serta adanya sistem penguat yang disebut dengan Darlington pada regulatornya.

Mechanic Development. PT Pamapersada Nusantara

CHARGING SYSTEM

V-4-6

Gbr.V - 4. Alternator Brushless dan skematik diagram regulator.

Mechanic Development. PT Pamapersada Nusantara

CHARGING SYSTEM
Komponen Komponen Utamanya Adalah :

V-5-6

1. Stator assy Rear bracket assy 2. Bracket rear 3. Heat sink assy (+) 4. Heat sink assy (+) 5. Bolt 6. Support 7. Insulator 8. Bushing 9. Insulator 10. Bushing 11. Condenser 12. Bolt 13. Insulator

14. Bushing 15. Regulator assy 16. O-ring 17. Cover 18. Bearing, Ball 19. Cover 20. Coil assy 21. Rotor assy Front bracket assy 22. Bracket 23. Seal, Oil 24. Bearing, Ball 25. O-ring 26. Cover 27. Bolt

Gbr.V - 5. Komponen Brushless Alternator

Mechanic Development. PT Pamapersada Nusantara

CHARGING SYSTEM
Darlington Connection Bila switch ON, Tr1 ON dengan demikian akan ada arus B2 E2, sehingga Tr2 akan ON. Jadi :

V-6-6

IB2

IB1 + IC1

Misal hfe Tr1 = Tr2 = 20 hfe = nilai penguatan ( berarti penguatan yang terjadi adalah 20 kali ) Bila : IB1 = 1mA IC1 = 20 mA Berarti :

IB2 = IB1 + IC1

= 1 + 20 = 21 mA

Dengan demikian : IC1 = 21 x 20 = 420 mA Jadi dengan adany arangakaian Darlington maka penguatan yang terjadi dari arus sumber yang 1 mA menjadi 420 mA. Gbr.V - 6. Ilustrasi Darlington

Mechanic Development. PT Pamapersada Nusantara

PREHEATING SYSTEM

BAB VI

Mechanic Development. PT Pamapersada Nusantara

PREHEATING SYSTEM

VI - 1 - 11

Fungsi sistem pemanasan awal adalah untuk memanaskan udara yang akan masuk ke ruang bakar dengan tujuan mempermudah menghidupkan engine pada waktu udara sekeliling engine masih dingin. Pada waktu produk - produk Komatsu terdapat beberapa jenis sistem pemanasan awal yaitu : Sistem pemanasan awal dengan Glow Plug. Sistem pemanasan awal dengan Ribbon Heater. Sistem pemanasan awal dengan Thermostat.. Sistem pemanasan awal dengan APS ( Auto Priming System ). A. SISTEM PEMANASAN AWAL DENGAN GLOW PLUG. Pada sistem pemanasan awal ini, udara dipanaskan dengan jalan membakar bahan bakar atau udara dengan menggunakan glow plug. Hubungan komponen - komponen pada sistem pemanasan awal ini adalah sebagai berikut :

Gbr VI - 1. Hubungan Komponen - Komponen Sistem Pemanasan Awal Dengan Glow Plug.

Mechanic Development. PT Pamapersada Nusantara

PREHEATING SYSTEM

VI - 2 - 11

Prinsip kerja sistem pemanasan awal dengan glow plug adalah sebagai berikut :

Gbr VI - 2. Skematik Diagram Sisitem Pemanasan Awal Dengan Glow Plug. Karena glow plug yang dipakai 6 volt, maka resistor R1 dan R2 berfungsi untuk menurunkan tegagan battery sehingga tegangan yang masuk glow plug 6 volt. 1. Glow Plug. Glow plug adalah sebuah alat pemanas yang dengan komponen - komponen lain akan memanaskan udara untuk pembakaran pada engine. Konstruksi glow plug adalah sebagai berikut :

Gbr VI - 3. Konstruksi Glow Plug.

Mechanic Development. PT Pamapersada Nusantara

PREHEATING SYSTEM

VI - 3 - 11

Pada prinsipnya apabila Glow Plug akan membara dan proses pemanas pun berlangsung. Untuk mengetahui bahwa glow plug sudah membara maka dipasang glow plug indicator.

Gbr VI - 4. Konstruksi Glow Plug Indicator. 2. Circuit Breaker. Fungsi circuit breaker adalah mencegah kerusakan kerusakan komponen komponen dan kabel - kabel pada sistem pemanasan awal yang dikarenakan arus berlebihan ( short circuit ). Konstruksi circuit breaker dapat dilihat seperti berikut ini :

Gbr VI - 5. Konstruksi Circuit Breaker.

Mechanic Development. PT Pamapersada Nusantara

PREHEATING SYSTEM
B. SISTEM PEMANASAN AWAL DENGAN RIBBON HEATER.

VI - 4 - 11

Hubungan komponen dan prinsip kerja sistem pemanasan awal dengan ribbon heater.

Gbr VI - 6. Skematik Diagram Sistem Pemanasan Awal Dengan Ribbon Heater. Adapun konstruksi ribbon heater yang digunakan adalah sebagai berikut ini :

Section A - A Section B - B Gbr VI - 7. Konstruksi Ribbon Heater.

Mechanic Development. PT Pamapersada Nusantara

PREHEATING SYSTEM
C. SISTEM PEMANASAN AWAL DENGAN THERMOSTAT.

VI - 5 - 11

Pada sistem pemanasan awal ini bahan bakar dibakar dengan igniter yang konstruksinya sebagai berikut :

Gbr VI - 8. Konstruksi Dan Skematik Diagram Sistem Pemanasan Awal Dengan Thermostart.

Mechanic Development. PT Pamapersada Nusantara

PREHEATING SYSTEM

VI - 6 - 11

D. SISTEM PEMANASAN AWAL DENGAN APS ( AUTO PRIMING SYSTEM ). Pada sistem pemanasan awal ini, prinsipnya sama dengan yang menggunakan glow plug atau thermostat yaitu dengan membakar bahan bakar di dalam intake manifold. Adapun hubungan komponen - komponennya adalah sebagai berikut :
1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. Vehicle monitor After heating monitor Preheating monitor Heater switch Starting switch Fuel cut - off switch APS controller APS water temperature sensor 9. Bimetal timer 10. APS resistor 11. APS hold relay 12. Battery 13. APS relay 14. Fuel tank 15. Fuel injection pump 16. Fuel cut - off solenoid valve 16A. Engine stop motor 17. Fuel filter 18. Bracket 19. T - Joint 20. APS fuel injection nozzle 21. Glow plug.

Gbr VI - 9. Hubungan Komponen - komponen APS.

Mechanic Development. PT Pamapersada Nusantara

PREHEATING SYSTEM

VI - 7 - 11

1. Garis besar APS. 8 Bahan bakar dari tanki dipompakan oleh feed pump ( FIP ) ( 15 ), ke fuel filter ( 17 ), menuju APS fuel circuit. 8 APS fuel circuit terdiri dari fuel valve ( 18 ), bracket ( 19 ) yang membagi fuel, injection nozzle ( 20 ) yang dengan menggunakan APS controller ( 7 ) secara otomatis mengatur jumlah bahan bakar yang disemprotkan. 2. Start Dengan APS.
APS starts Passage of time
Glow plug preheat Starting motor is cranked Engine starts, intake air heated

APS stops completely

Starting switch Pre heater switch APS water temperature sensor Hold relay APS relay Glow plug Bimetal timer Preheat monitor display Fuel injection nozzle After heating monitor display Out OFF OFF OFF OFF

ON ON

START AUTO ON ( Below 20 C ) ON ON ON

ON OFF OFF OFF OFF OFF OFF

ON On No injection Out

Out Intermittent injection Flashes No injection Out

Gbr VI - 10. Starts dengan APS. a. Buka kran APS fuel valve ( 18 ). b. Starting switch ( 5 ) diposisikan ON. c. Fuel cut - off switch ( 6 ) OFF, starting switch ( 5 ) diposisikan START selama 10 detik ( starting motor bekerja ). 8 Perlakuan ini utnuk mensirkulasikan oli ke seluruh engine. 8 Jika fuel cut - off switch ( 6 ) OFF, fuel cut - off solenoid OFF dan FIP pada posisi tidak injeksi. d. Posisikan fuel cut - off switch ( 6 ) ON. 8 Switch akan kembali secara otomatis bila lepas. e. Posisikan preheat switch ( 4 ) ON, maka preheat monitor lamp ( 3 ) menyala dan glow plug bekerja. 8 Sewaktu preheat monitor lamp ( 3 ) menyala, posisikan preheat switch ( 4 ) ke AUTO.
Mechanic Development. PT Pamapersada Nusantara

PREHEATING SYSTEM

VI - 8 - 11

f. Tekan accelerator pedal setengah langkahnya. g. Setelah pemanasan kurang lebih 80 detik ( Periode bi-metal timer bekerja ), preheat monitor lamp ( 3 ) akan mati. Putar starting switch ( 5 ) START untuk menghidupkan engine. 8 Jika starting switch ( 5 ) diputar ke posisi START ketika preheat monitor lamp ( 3 ) sedang menyala, glow plug akan basah dan tidak panas. h. Jika engine sudah hidup, kembalikan posisi starting switch ( 5 ) ON. i. Setelah engine hidup, tunggulah putaran engine hingga normal dan warna gas buang normal, kemudian putar preheat switch ( 4 ) OFF. 3. Pengoperasian APS a. Preheat Monitor Lamp ( 3 ) Pada Vehicle Monitor ON.

Gbr VI - 11. Wiring diagram APS. 8 Jika starting switch ( 1 ) ON, preheat switch ( 2 ) ON, maka APS hold relay ( 3 ) dan APS relay ( 4 ) akan bekerja. Pada kondisi ini, jika temperatur sistem pendingin engine dibawah 13 0C, water temperature sensor ( 5 ) akan ON.
Mechanic Development. PT Pamapersada Nusantara

PREHEATING SYSTEM

VI - 9 - 11

8Ketika preheat switch ( 2 ) ON atau AUTO, terminal 3 dan % pada APS hold relay ( 3 ) akan terhubung. Jika temepratur sensor 20 0C terminal 3 dan 5 pada APS hold relay ( 3 ) akan OFF. 8Arus akan mengalir dari terminal A APS relay ( 4 ) ke terminal R4 dan R3 APS resistor ( 6 ) menuju terminal 3 dan 4 pada preheat switch ( 2 ), glow plug akan menyala. Glow plug akan menyala dengan rated voltage glow plug adalah 18 volt, untuk itu digunakan APS resistor ( 6 ) untuk menurunkan tegangan battery. 8Ketika glow plug ( 7 ) menyala, arus akan mengalir dari terminal 2 ke terminal 3 pada bi - metal timer ( 8 ). 8Pada waktu yag sama, arus akan mengalir dari terminal 2 - 1 resistor ( 9 ) ground. Dengan demikian resistor ( 9 ) diberi tegangan 24 volt dan dari preheat monitor ( 10 ) pada vehicle monitor akan menyala. 8Setelah kurang lebih 80 detik, kontak pada bi - metal timer ( 8 ) terbuka dan preheat monitor lamp ( 10 ) akan mati. Hal ini menunjukkan bahwa glow plug ( 7 ) telah selesai memanaskan APS system. b. After heating Monitor.

Gbr VI - 12. Wiring diagram APS.


Mechanic Development. PT Pamapersada Nusantara

PREHEATING SYSTEM

VI - 10 - 11

8Setelah preheat monitor lamp ( 10 ) mati dan jika starting switch ( 2 ) diposisikan START, starting motor akan bekerja dan pada waktu yang sama APS controller ( 12 ) bekerja. APS fuel injection nozzle ( 11 ) pada intake manifold akan ON dan OFF ( 10 kali / detik ) menyemprotkan fuel ke glow plug ( 7 ). 8Untuk menghindari voltage drop ketika start, tegangan dari battery dihubungkan ke terminal R2 starting switch ( 1 ) langsung ke APS controller ( 12 ) dan glow plug ( 7 ). 8Setelah engine hidup, signal dari altenator akan menuju injection nozzle. Bila hal ini terjadi, tegangan antara preheat switch ( 2 ) dan glow plug ( 7 ) akan dideteksi dan after heating monitor ( 13 ) berkedip. 8Setelah temperatur air pendingin engine diatas 20 derajat celcius, APS water temperature sensor ( 5 ) terbuka ( OFF ) dan APS hold relay ( 3 ) OFF, dengan demikian APS relay ( 4 ) juga akan OFF. 8Sirkuit ke glow plug ( 7 ) dan APS controller ( 12 ) terputus, dengan demikian APS berhenti bekerja. Pada waktu yang sama, preheating monitor ( 10 ) akan mati. 8Jika beroperasi dengan preheating system bekerja, maka oksigen pda intake system akan kurang, sehingga akan terjadi asap hitam dan engine kurang tenaga.

Mechanic Development. PT Pamapersada Nusantara

PREHEATING SYSTEM
c. Konstruksi Komponen - Komponen APS.

VI - 11 - 11

Konstruksi komponen -komponen APS anatra lain sebagai berikut :

Gbr VI - 13. Konstruksi Dan Komponen - Komponen APS.


Mechanic Development. PT Pamapersada Nusantara

CIRCUIT DIAGRAM
A. WIRING DIGRAM D60 - 65 A,P - 8

VII - 1 - 2

Mechanic Development. PT Pamapersada Nusantara

CIRCUIT DIAGRAM
B. WIRING DIGRAM D155 A - 2

VII - 2 - 2

Mechanic Development. PT Pamapersada Nusantara

TROUBLE SHOOTING

BAB VIII

Mechanic Development. PT Pamapersada Nusantara

TROUBLE SHOOTING
1.

VIII - 1 - 14

Starting motor ( dengan safety relay ) tidak berputar ketika starting switch posisi start . Trouble shooting pada posisi start dan gear shift lever posisi netral.

O Hubungkan terminal B & C safety relay . Apakah motor berputar ?

Hubungkan terminal B & C starting motor . Apakah motor berputar ?

Check voltage pada terminal B

Mechanic Development. PT Pamapersada Nusantara

TROUBLE SHOOTING

VIII - 2 - 14

O A Hubungan terminal B & C starting switch. Apakah motor berputar ? X O Hubungan terminal B & C safety relay. Apakah motor berputar ? X O Apakah brush contact baik Check voltage pada terminal M starting motor X O Check voltage pada magnet switch teminal M X

F G

H I

J K

O Check voltage pada terminal ( + ) battery X

Mechanic Development. PT Pamapersada Nusantara

TROUBLE SHOOTING
E Starting switch.

VIII - 3 - 14

F G

Pengawatan diantara safety relay S dan starting switch C. Safety relay atau groundnya.

H I

Pengawatan antara starting motor C dan saftey relay C. Bagian starting motor atau groundnya.

J K

Brush contact yang jelek. Hubungan yang jelek pada bar penghubung starting motor.

Magnetic switch starting motor. Pengawatan antara sisi ( + ) battery dan terminal B starting motor.

Battery atau groundnya.

Mechanic Development. PT Pamapersada Nusantara

TROUBLE SHOOTING
2.

VIII - 4 - 14

Starting motor ( with safety relay and battery relay switch ) tidak berputar ketika starting switch posisi start .

O Hubungkan terminal B & C starting motor. Apakah motor berputar ? Lampu menyala ketika lampu switch ditarik ke posisi ON . Jika tidak starting putar ke posisi preheat dan check indicatornya. Hubungkan terminal - B & E battery relay. Check voltage pada terminal motor. X

Mechanic Development. PT Pamapersada Nusantara

TROUBLE SHOOTING

VIII - 5 - 14 O E

Hubungan terminal B & S safety relay. Apakah motor berputar ?

Hubungkan terminal B & C starting switch. Apakah motor berputar ? X O Hubungkan terminal B & C safety relay. Apakah motor berputar ? X O Apakah brush starting motor terhubung ? H I F G

Check voltage motor pada starting motor assy Check voltage teminal M dari magnet switch

X O

J K

X C Check voltage pada terminal M starting motor Check terus enerus voltage antara B & BR starting switch Check voltage battery relay terminal O

L M N

O P

Check voltage pada B starting switch motor dengan ( - ) battery di hubungkan ke ground

Hubungkan terminal E battery relay switch ke ( - ) battery dan check voltage pada terminal B starting motor

X O

R S

Check voltage pada terminal ( - ) battery X


Mechanic Development. PT Pamapersada Nusantara

TROUBLE SHOOTING
E F Starting switch. Pengawatan antara S safety relay dan C starting switch.

VIII - 6 - 14

G H

Safety relay atau groundnya. Pengawatan antara starting motor C dan saftey relay.

I J

Starting motor assy atau groundnya. Brush contact.

K L

Hubungan pada bar penghubung starting motor. Magnetic switch starting motor.

Battery relay switch.

N O

Pengawatan antara BR starting switch dan BR battery relay switch. Pengawatan antara BR starting switch dan B battery relay dan B starting switch. Starting switch. ( - ) battery dan -b battery relay switch. Ground battery relay switch. Pengawatan antara ( + ) battery dan B starting motor. Battery atau pengawatan antara battery - battery.

Q R S T

Mechanic Development. PT Pamapersada Nusantara

TROUBLE SHOOTING
3.

VIII - 7 - 14

Starting motor berputar, tapi terlalu lemah untuk start engine ( with safety relay dan battery relay switch ).

O Apakah panel starting motor terhubung ? X O

Check volatge pada M starting motor voltage > 18 V

B C

Hubungkan terminal B & C starting motor . Check voltage pada B.

Check voltage pada magnetic switch terminal M >18 v

X Hubungkan battery ke ground . Check voltage pada B starting motor voltage = 24 volt

D E

O X Check spesifik gravity air battery > 1,16

Mechanic Development. PT Pamapersada Nusantara

TROUBLE SHOOTING

VIII - 8 - 14

Starting motor atau groundnya.

B C

Brush contact. Pengawatan pada bar penghubung starting motor.

Magnetic switch.

Hubungkan -B -E battery relay, check ( + ) battery ( =24V )

Battery relay switch.

X Hubungkan -B -E battery relay, check ( + ) battery ( =24V ) O

Battery relay switch grounded. Pengawatan antara battery dan starting motor. Pengawatan diantara battery battery

Battery habis / kurang catatan : check charging circuit.

Mechanic Development. PT Pamapersada Nusantara

TROUBLE SHOOTING
4.

VIII - 9 - 14

Ketika starting switch diposisikan start , terdengar suara click tapi starting motor tidak berputar.

Pinion atau ring gear rusak

O Hubungkan terminal B & C starting motor . Check voltage pada B. Check gerakan pinion clutch ( tarik dengan tangan ) X

Magnetic switch

shift lever atau plunger staring motor

Check battery spesific gravity > 1,16 X

Kapasitas battery turun

Mechanic Development. PT Pamapersada Nusantara

TROUBLE SHOOTING
5.

VIII - 10 - 14

Jarum ammeter menunjuk arus negatif atau tidak bergerak meskipun putaran engine naik. a. Built in type voltage regulator. Lakukan pemeriksaan terhadap tension V belt dan pengawatannya terlebih dahulu. Cacat pada safety atau short pada pengawatan diantara safety relay dan alternator O Operasikan engine pada putaran tinggi ukur tegangan antara B & E alternator * 28 - 29,5 tirril. * 27,5 - 29,5 (semi conductor ). Cacat pada ammeter atau pengawatan yang salah antara ( + ) battery & B alternator

O Lepas kabel pada R alternator atau N safety relay. Set relay. Set jarum indicator ammeter

Mechanic Development. PT Pamapersada Nusantara

X X

Ukur tegangan antara B & E terminal alternator ( > 24 V )

Cacat pada alternator

Cacat pada voltage regulator Cacat pada ammeter atau putusnya hubungan antara ( + ) battery dan B alternator

TROUBLE SHOOTING
b. Separate type voltage regulator.

VIII - 11 - 14

O Lepas kabel pada R alternator atau N safety relay dan set jarum indicator ammeter

O Operasikan engine pada putaran tinggi ukur tegangan antara B & E alternator * 28 - 29 tirril. * 27,5 - 29 (semi conductor ).

Mechanic Development. PT Pamapersada Nusantara

X X

Ukur voltage antara B & E terminal alternator ( > 24 V )

TROUBLE SHOOTING

VIII - 12 - 14

Cacat pada safety relay atau short pada pengawatan antara safety relay dan alternator

Cacat pada ammeter atau putusnya kabel antara ( + ) battery dan B battery O Operasikan engine pada low speed. Ukur volatge antara N & E terminal ( >12 ). X Cacat pada regulator atau pengawatan yang salah antara voltage regulator dan alternator

Lepas kabel F, B N alternator dan hubungkan B dengan F, set gerakan jarum ammeter dengan mengoperasikan engine pada low sampai middle speed.

Cacat pada alternator

Cacat pada alternator Cacat pada ammeter atau putusnya kabel antara ( + ) battery dan alternator

Mechanic Development. PT Pamapersada Nusantara

TROUBLE SHOOTING
6. Pengetesan terhadap battery relay 4 Terminal.

VIII - 13 - 14

Gbr. VIII - 1. Pengetesan battery relay switch 4 terminal. ON kan starting switch Hasil Pengukuran 1. Voltmeter menunjuk 24 V dan antara BR dan E. Tidak ada tegangan antara R - E. Voltmeter menunjuk 24 V antara R E. Tidak ada tegangan antara terminal Br - E. 1. Analisa Rangkaian dari battery yang melalui starting switch ke battery relay switch dalam kondisi baik. D3 dalam keadaan baik. Berarti diode D3 rusak menjadi konduktor. Starting switch kontaknya sudah rusak. Kabel penghubung antara starting switch dan battery relay switch putus. Kabel penghubung ke ground ( E ) terputus. Kontak yang tidak batal pada Starting switch yang menghubungkan terminal B dan Br. Rangkaian yang salah antara starting switch & battery switch. Kabel dari terminal C starting switch putus / lepas.

2. 3. 4.

1. 1. 1. 2. 3.

5.

Tidak ada tegangan pada terminal Br - E.

1. 2. 3.

Mechanic Development. PT Pamapersada Nusantara

TROUBLE SHOOTING
7.

VIII - 14 - 14

Pengetesan terhadap safety relay ( Untuk menguji kemampuan safety relay dalam melindungi starting motor saat engine telah hidup )

Gbr. VIII - 2. Pengetesan terhadap safety relay . ON kan starting switch Lepaskan pengawatan yang menuju terminal C dari safety relay pada starting motor. ( karena yang akan dites adalah safety relay dengan maksud agar engine tidak berputar saat starting switch di posisikan start ) Hasil Pengukuran 1. Tegangann antara terminal B safety relay dan E ( ground ) menunjukkan 24 volt Posiskan startingswitch ke posisi start, tegangan antara terminal S safety relay dan E ( ground ) harus 24 volt. Lanjutkan dengan melakukan pengukuran besarnya tegangan antara terminal C safet relay dengan E ( ground ) hasil pengukuran adalah 24 Volt Lanjutkan dengan memberikan arus listrik 24 volt ke terminal S ( new model ) atau A/N ( old model ). Maka tegangan C E yang 24 volt harus segera hilang.
Mechanic Development. PT Pamapersada Nusantara

Analisa 1. Kondisi pengawatan dari battery ke safety relay baik. Bial ya, pengawatan antara terminal S safety relay dengan starting switch baik. Bila ya, berarti kontrator yang menghubungkan terminal B dan C di dalam safety relay berfungsi dengan baik. Bila ya, berarti fungsi safet relay untuk memutuskan arus ke starting motor saat engine hidup adalah baik.

2.

1.

3.

1.

4.

1.

SUPPLEMENT

BAB IX

Mechanic Development. PT Pamapersada Nusantara

SUPPLEMENT
A. SISTEM PENERANGAN ( LIGHTING SYSTEM ). Sistem penerangan dapat dibagi menajdi 6 jenis sirkuit yaitu : 8Head lamp circuit. 8Turn signal circuit. 8Back-up lamp circuit. 8Stop lamp circuit. 8Parking lamp circuit. 8Electric luminescence ( EL ) circuit. 1. Sirkuit Head Lamp.

IX - 1 - 38

Sirkuit untuk head lamp circuit ini dapat digambarkan sebagai berikut :

Gbr. IX - 1. Sirkuit head lamp. Dari gambar diatas, bila switch posisi 1, maka head lamo dan panel lamp akan menyala,. Sedangkan bila switch posisi 2, maka selain head lamp dan panel lamp, maak work lama akan menyala.

Mechanic Development. PT Pamapersada Nusantara

SUPPLEMENT

IX - 2 - 38

Pada unit -unit tertentu untuk head lamp dilengkapi dengan low dan high beam ( lampu dekat dan lampu jauh ) dengan sirkuit sebagai berikut :

Gbr. IX - 2. Sirkuit low beam dan high beam. Dengan memposisikan lighting switch ke posisi 1 atau 2 maka akan di dapat low atau high beam yang menyala. 2. Sirkuit Turn Signal. Turn signal circuit terdiri dari turn signal lamp, pilot lamp, turn signal switch dan flashing unit yang dapat dilihat pada sirkuit diagram berikut ini :

Gbr. IX - 3. Sirkuit turn signal.

Mechanic Development. PT Pamapersada Nusantara

SUPPLEMENT

IX - 3 - 38

Turn signal switch. Turn signal berfungsi untuk menghubungkan power supply ke turnsignal lamp kiri atau kanan. Hubungan terminal - terminal turn signal switch tersebut adalah sebagai berikut :

Gbr. IX - 4. Turn signal switch dan hubungan terminalnya. Flashing Unit. Fungsi flasing unit adalah untuk membuat hidup ( ON ) dan mati ( OFF ) pada turn signal lamp ketika turn signal switch diposisijkan ON. Konstruksi dan skematik diagram flashing unit adalah sebagai berikut :

Gbr. IX - 5. Konstruksi dan skematik diagram flashing unit


Mechanic Development. PT Pamapersada Nusantara

SUPPLEMENT

IX - 4 - 38

Pada prinsip flashing unit tresebut dapat dijelaskan sebagai berikut : ~ Pada saat trun signal switch diposisikan ke R atau L maka jalannya arus adalah : Capasitor - Ground B-C Realy coil - L - turn signal lamp - ground Dengan demikian trun signal lamp akan mulai berkedip. ~ Bila arus yang ke kapasitor dan coil sudah mencukupi, kemagnetan yang timbul akan mampu menarik C hingga terbuka. Jalannya arus adalah : Capasitor - Ground B - Resistor Realy coil - L - turn signal lamp - ground Akibatnya, arus ke turn signal lamp berkurang dan lampu mati. ~ Dengan berkurangnya arus C, akan tertutup kembali dan lampu kembali menyala. Dengan penghulangan tersebut diatas, maka akan didapat turn signal lamp berkedip. Selanjutnya apabila turn signal lamp putus dan lampunya diganti tetapi tidak sesuai standard akan berakibat : ~ Bila power rating dipebesar maka kecepatan berkedip akan bertambah. ~ Bila power rating diperkecil maka kecepatan berkedip akan berkurang. 3. Sirkuit Back - Up Lamp. Fungsi circuit ini adalah untuk menyalakan lampu ( bagian belakang ) ketikla travelling control lever diposisikan reverse (mundur ). Sirkuit diagram back - up lamp adalah sebagai berikut :

Gbr. IX - 6. Sirkuit back - up lamp.


Mechanic Development. PT Pamapersada Nusantara

SUPPLEMENT

IX - 5 - 38

Apabila travelling control lever diposisikan reverse ( mundur ), maka back up lamp switch akan ON dan back - up lamp akan menyala. Adapun konstruksi back - up lamp switch dapat dilihat pada gambar berikut ini :

Gbr. IX - 7. Konstruksi back - up lamp switch. 4. Sirkuit Stop Lamp. Fungsi sirkuit ini adalah untuk menyalakan lampu stop ketika brake pedal ditekan. Sirkuit diagram stop lamp adalah sebagai berikut :

Gbr. IX - 8. Sirkuit stop lamp. Ketika brake pedal ditekan, maka stop lamp switch akan ON dan stop lamp akan meyala.
Mechanic Development. PT Pamapersada Nusantara

SUPPLEMENT
5. Sirkuit Parking Lamp.

IX - 6 - 38

Fungsi parking lamp adalah sebagai petunjuk bagi operator bahwa bila parking lamp menyala, brake sedang bekerja. Sirkuit diagram parking lamp adalah sebagai berikut :

Gbr. IX - 9. Sirkuit parking lamp. Bila parking lamp switch bekerja ( ON ) maka parking lampa akan menyala. 6. Sirkuit Electric Luminescence ( EL ). Sistem EL terdiri dari inverter, EL gauges dan lamp switch dengan sirkuit diagram sebagai berikut :

Gbr. IX - 10. Sirkuit electric luminescence. Bila lamp switch diposisikan ON ( B dan T berhubungan ) maka EL gauge akan meyala.

Mechanic Development. PT Pamapersada Nusantara

SUPPLEMENT

IX - 7 - 38

EL gauge. EL gauge adalah sebuah plate electric luminescence yang digunakan sebagai pengganti lampu - lampu panel. Plate EL ini dibuat dengan meyisipkan luminous body sejajar dengan electrode seperti gambar berikut ini :

Gbr. IX - 11. Konstruksi EL gauge. Plate El ini akan menyala jika padaa elektroda diberikan tegangan AC 200 Hz. Untuk mendapatkan tegangan AC dengan 200 Hz digunakan kompenen Inverter.

Mechanic Development. PT Pamapersada Nusantara

SUPPLEMENT

IX - 8 - 38

I n v e r t e r. Fungsi inverter adalah merubah tegangan DC menjadi tegangan AC, untuk menyalakan El gauge. Skematik diagram dari inverter ditunjukkan oada gambar berikut ini :

Gbr. IX - 12. Skematik diagram inverter.

Mechanic Development. PT Pamapersada Nusantara

SUPPLEMENT
B. SISTEM LAMPU PERINGATAN ( CAUTION LAMP SYSTEM ). Sistem lampu peringatan dapat dibagi menjadi 3 jenis sirkuit : 8Sirkuit lampu peringatan tangki udara bertekanan rendah. 8Sirkuit lampu peringatan filter oli engine. 8Sirkuit lampu peringatan tekanan oli engine rendah. 1. Sirkuit Lampu Peringatan Tangki Udara Bertekanan Rendah.

IX - 9 - 38

Fungsi sirkuit ini adalah untuk memberikan peringatan kepada operator pada tangki udara tekanannya mencukupi atau tidak ( kurang ). Selain menggunakan lampu juga digunakan buzzer seperti terlihat pada sirkuit dibawah ini :

Gbr. IX - 13. Sirkuit lampu peringatan tangki udara bertekanan rendah. Apabila tekanan pada tangki udara rendah, maka low pressure switch akan ON, pilot lamp akan meyala dan buzzer akan berbunyi.

Mechanic Development. PT Pamapersada Nusantara

SUPPLEMENT

IX - 10 - 38

B u z z e r. Terdapat 2 ( dua ) macam buzzer yaitu magnetic buzzer dan electronic buzzer yang konstruksinya dapat dilihat pada gambar berikut ini

Gbr. IX - 14. Konstruksi magnetic buzzer.

Gbr. IX - 15. Konstruksi electronic buzzer.


Mechanic Development. PT Pamapersada Nusantara

SUPPLEMENT

IX - 11 - 38

Low - pressure switch. Low pressure switch mempunyai dua terminal ( positif dan negatif ). Apabila tekanan pada tangki udara mencukupi, low - pressure switch akan OFF dan apabila tekanan pada tangki udara tidak mencukupi, low pressure switch akan ON. Konstruksi low pressure switch dapat dilihat pada gambar berikut ini :

Gbr. IX - 16. Konstruksi low pressure switch. 2. Sirkuit Lampu Peringatan Engine Oil Filter. Fungsi sirkuit ini adalah untuk memberikan peringatan kepada operator bahwa engine oil filter buntu. Berikut ini adalah sirkuit lampu peringatan engine oil filter.

Gbr. IX - 17. Sirkuit lampu peringatan engine oil filter.


Mechanic Development. PT Pamapersada Nusantara

SUPPLEMENT

IX - 12 - 38

Selanjutnya konstruksi pressure switch yang digunakan pada sirkuit lampu peringatan engine oil filter dapat dilihat pada gambar berikut ini :

Gbr. IX - 18. Konstruksi pressure switch. 3. Sirkuit Lampu Peringatan Tekanan Oli Engine Rendah. Fungsi sirkuit ini adalah untuk memberikan peringatan kepada operator bahwa oli engine rendah. Berikut ini adalah sirkuit lampu peringatan tekanan oli engine rendah :

Gbr. IX - 19. Sirkuit lampu peringatan oli engine rendah.


Mechanic Development. PT Pamapersada Nusantara

SUPPLEMENT

IX - 13 - 38

Selanjutnya konstruksi dari pressure switch yang digunakan pada sirkuit lampu peringatan tekanan oli engine rendah dapat dilihat pada gambar berikut ini :

Gbr. IX - 20. Konstruksi pressure switch. C. GAUGE SYSTEM. Gauge system dapat dibagi menjadi 3 jenis sirkuit yaitu : 8Sirkuit fuel gauge. 8Sirkuit temperature gauge ( temperatur air pendingin dan temperatur oli torque converter ). 1. Sirkuit Fuel Gauge. Fungsi sirjkuit ini adalah untuk memberikan petunjuk kepada operator tentang banyaknya fuel ( bahan bakar ) di fuel tank.

Mechanic Development. PT Pamapersada Nusantara

SUPPLEMENT
Sirkuit untuk fuel gauge ini dapat digambarkan sebagai berikut :

IX - 14 - 38

Gbr. IX - 21. Sirkuit fuel gauge. Dari gambar diatas, banyaknya bahan bakar akan dideteksi oleh tank unit ( variable resistor ) dan akan ditunjukkan oleh fuel gauge. Adapun sebagai fungsi masing - masing komponen pada sirkuit fuel gauge adalah sebagai berikut : Load Balancer. Fungsi load balancer adalah untuk menurunkan tegangan dari 24 volt menjadi 12 v. Load balancer ini diperlukan karena fuel gauge bekerja pada tegangan 12 v. Tank unit. Fungsi tank unit adalah untuk mendeteksi jumlah bahan bakar yang ada di fuel tank dan merubahnya ke harga resistance ( Ohm ).

Mechanic Development. PT Pamapersada Nusantara

SUPPLEMENT
Konstruksi tank unit dapat dilihat pada gambar berikut ini :

IX - 15 - 38

Gbr. IX - 22. Konstruksi tank unit.

Mechanic Development. PT Pamapersada Nusantara

SUPPLEMENT

IX - 16 - 38

Fuel gauge. Fungsi fuel gauge adalah sebagai indikator banyaknya fuel pada fuel tank. Konstruksi fuel gauge dapat dilihat pada gambar berikut ini :

Gbr. IX - 23. Konstruksi fuel gauge.


Mechanic Development. PT Pamapersada Nusantara

SUPPLEMENT

IX - 17 - 38

Gbr. IX - 24. Konstruksi indikator dan voltage regulator pada fuel gauge.

Mechanic Development. PT Pamapersada Nusantara

SUPPLEMENT
2. Sirkuit Temperature Gauge.

IX - 18 - 38

Fungsi sirjkuit ini adalah untuk memberikan petunjuk kepada operator tentang temperatur yang terjadi pada sistem. Yang menggunakan sirkuit ini contohnya adalah pada air pendingin engine dan oli torque converter seperti berikut ini :

Gbr. IX - 25. Sirkuit temperatur gauge. Dari gambar diatas, temperatur yang terjadi dideteksi oleh thermistor sensor dan akan ditunjukkan oleh temperatur gauge. Adapun fugsi masing - masing komponen pada sirkuit temperatur gauge adalah sebagai berikut : Load balancer. Fungsi load balancer adalah untuk menurunkan tegangan dari 24 volt menjadi 12 volt. Load balancer ini diperlukan karena fuel gauge bekerja pada tegangan 12 volt. Thermistor sensor. Harga resistansi thermistor ini adaah bervariasi sesuai dengan temperatur yang dideteksi. Adapun thermistor yang digunakan adalah jenis NTC. Penjelasan lebih dalam dilihat pada bab - bab sebelumnya .
Mechanic Development. PT Pamapersada Nusantara

SUPPLEMENT
Konstruksi thermistor ini dapat dilihat pada gambar berikut ini :

IX - 19 - 38

Gbr. IX - 26. Konstruksi thermistor. Temperatur gauge. Fungsi temperatur gauge adalah sebagai indikator temperatur yang terjadi pada sistem ( air pendigin engine dan torque converter ). Konstruksi temperatur gauge dapat dilihat pada gambar berikut ini :

Gbr. IX - 27. Konstruksi temperature gauge


Mechanic Development. PT Pamapersada Nusantara

SUPPLEMENT

IX - 20 - 38

Gbr. XII - 27. Konstruksi temperatur gauge. D. ALARM HORN SYSTEM. Alarm horn system ada 2 macam yaitu alarm horn system tanpa horn relay dan alarm horn system dengan horn relay seperti berikut ini :

Gbr. IX - 28. Alarm horn system.


Mechanic Development. PT Pamapersada Nusantara

SUPPLEMENT
1. Horn Switch.

IX - 21 - 38

Horn Switch dapat terletak ditengah - tengah steering wheel atau bisa dipisah yang letaknya tergantung model unitnya. Berikut ini adalah horn switch yang terletak di tengah - tengah steering wheel.

Gbr. IX - 29. Horn switch. 2. Horn. Electromagnetic horn. Konstruksi electromagnetic horn adalah seperti gambar berikut ini :

Gbr. IX - 30. Konstruksi electromagnetic horn.


Mechanic Development. PT Pamapersada Nusantara

SUPPLEMENT
Prinsip kerja electromagnetic horn :

IX - 22 - 38

~ Jika arus listrik masuk ke magnetic coil, maka kemagnetan yang terjadi akan menarik moving plate. Pada saat yang sama kontak point terbuka sehingga arus listrik ke magnetic coil terputus. ~ Akibatnya kemagnetan hilang dan moving plate akan kembali ke posisinya. Apabila hal ini terjadi, proses 1) akan terulang lagi. Dengan berulang - ulangnya proses 1) dan 2) maka kontak point, akan menggetarkan diaphragma sehingga timbul bunyi. Pada umumnya untuk menghindari rusaknya kontak point, dipasang kapasitor yang dipasang parallel dengan kontak point. Electro buzzer. Konstruksi electro buzzer adalah seperti berikut ini :

Gbr. IX - 31. Konstruksi electro buzzer.


Mechanic Development. PT Pamapersada Nusantara

SUPPLEMENT
Prinsip kerja electro buzzer :

IX - 23 - 38

~ Ketika horn switch di-on-kan maka arus listrik akan mengalir dengan urutan seperti gambar berikut ini :

Gbr. IX - 32. Prinsip kerja buzzer. Pada saat tersebut diatas, C2 dan C3 akan diberi charge dan Tr1 akan ON. Dengan demikian arus mengalir ke buzzer coil ( low voltage ). ~ Ketika C3 full charge Tr1 akan OFF. Pada saat yang sama Tr2 akan ON ( C2 discharge ). Dengan demikian arus akan mengalir ke buzzer coil ( high voltage ). Seperti ditunjukkan pada gambar berikut ini :

Gbr. IX - 33. Prinsip kerja buzzer.

Mechanic Development. PT Pamapersada Nusantara

SUPPLEMENT

IX - 24 - 38

~ Ketika C2 full charge, Tr2 akan OFF. Untuk selanjutnya prinsip kerja buzzer berulang ke 1, 2 dan 3 berulang - ulang. Dengan demikian buzzer akan berbunyi kapasitor C1 dan flywheel diode D1 berfungsi untuk menyerap tegangan kejut pada sirkuit. Electro buzzer dalam penggunaannya dapat dihubungkan dengan tekanan udara, duhubungkan dengan handle untuk transimisi mundur. Berikut ini adalah contoh sirkuit untuk electro buzzer yang dihubungkan dengan tekanan udara.

Gbr. IX - 34. Sirkuit buzzer untuk tekanan udara. Adapun salah satu jenis buzzer mempuyai karakteristik sebagai berikut ini :

Voltage ( V ) Sound pressure ( phon ) Frequency ( Hz )

24 Exceeding 90 at distance of 1 m 800

Gbr. IX - 35. Spesifikasi buzzer.

Mechanic Development. PT Pamapersada Nusantara

SUPPLEMENT
E. SHUT - OFF VALVE SYSTEM. Shut valve digunakan pada fuel system Cummins Engine untuk menghubungkan atau memutuskan aliran bahan bakar ke engine. Sirkuit shut - off valve dapat digambarkan sebagai berikut ini :

IX - 25- 38

Gbr. IX - 36. Sirkuit Shut - off valve. Bila starting switch diposiskan ON, coil pada shut off valve akan menjadi magnet akan membuka saluran fuel system. Adapun cut - away dari shut off valve dapat dilihat pada gambar berikut ini :

Gbr. IX - 37. Shut - off valve cut away.


Mechanic Development. PT Pamapersada Nusantara

SUPPLEMENT
F. FUEL CUT SOLENOID.

IX - 26 - 38

Bekerjanya komponen ini adalah pada saat menghentikan engine. Pada saat itu solenoid bekerja, solenoid akan tertarik. Dan stop lever dari injection pump bekerja ke stop ( non Injection Position ) sehingga fuel di stop dan engine menjadi berhenti. Cara kerja : Pada saat starting, solenoid bekerja dan menarik injection pump stop lever ke posisi run. Kemudian selama engine hidup jumlah fuel akan dikontrol oleh control lever. Pada saat engine stop, maka solenoid tidak bekerja sehingga secara otomatis injection pump stop lever akan ditarik oleh solenoid ke posisi non injection position.

C1 : Pull - in - coil C2 : Holding coil 1. 2. 3. 4. Shaft Case Piston Coil 5. 6. 7. 8. Stop lever Return spring Solenoid Fuel control lever

Gbr. IX - 38. Fuel cut solenoid


Mechanic Development. PT Pamapersada Nusantara

SUPPLEMENT
G. ENGINE STOP MOTOR. Structural Drawing :

IX - 27 - 38

1. 2. 3. 4. 5.

Gear cover assembly Motor assembly Cable clamp Cable assembly Gear case assembly

1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8.

Gear cover assembly Slider assembly Armature shaft Contactor assembly Roller Worm wheel assembly Motor assembly Gear case assembly

Gbr. IX - 39. Structural engine stop motor.


Mechanic Development. PT Pamapersada Nusantara

SUPPLEMENT
Cara Kerja : 1. Kondisi stop ( 0 atau 360 ), starting switch OFF.

IX - 28 - 38

Gbr. IX - 40. Kondisi awal Gambar diatas menunjukkkan posisi stop, kondisi dimana FIP berada pada keadaan tidak injeksi, Kontaktor plate P1 berhubungan dengan ground sedangkan P2 berhubungan dengan Positif atau berhubungan dengan B. 2. Starting switch ON.

Gbr. IX - 41. Posisi injeksi. Ketika starting switch ON berarti sekaligus menghubungkan switch dari kondisi P1 dan P2. Karena kondisi P2 yang berhubungan dengan B melalui kontak plate, maka mengalirlah arus dari battery ke terminal B terus kontak plate terus ke P2 terus ke Motor terus ke ground sehingga motor berputar. Berputarnya motor menyebabkan Worm wheel berputar sehinbgga roller akan ikut bergerak mengikuti putaran worm wheel. Gerakan roller tersebut akan membawa slider assy, sehingga slider assy akan bergerak searah panah. Ketika worm wheel telah berputar sejauh 180 dari posisi awal. Kontak plate dari P2 berhubugan dengan ground sedangkan P1 berhubungan dengan positif battery atau kontak positif sehingga motor berhenti berputar. Dalam keadaan ini posisi slider bergerak full searah panah ke kanan. Kondisi ini adalah kondisi dimana FIP pada posisi injeksi.
Mechanic Development. PT Pamapersada Nusantara

SUPPLEMENT
3. Ketika starting switch di posisikan OFF.

IX - 29 - 38

Mengoffkan starting switch berarti juga menghubungkan switch dari P2 ke P1. Karena kondisi P1 telah berhubungan dengan plate positif, maka akan ada arus mengalir ke motor sehingga motor berputar. Berputarnya motor menyebabkan Worm wheel berputar sehinbgga roller akan ikut bergerak mengikuti putaran worm wheel. Gerakan roller tersebut akan membawa slider assy, sehingga slider assy akan bergerak. Ketika worm wheel telah berputar sejauh 360 dari posisi semula 0, kontak plate dari P1 berhubugan dengan ground sedangkan P2 berhubungan dengan positif battery atau kontak positif sehingga motor berhenti berputar. Dalam keadaan ini posisi slider telah bergerak full searah panah ke kiri. Kondisi ini adalah kondisi dimana FIP pada posisi non injeksi.

Gbr. IX - 42. Posisi non injeksi.

Mechanic Development. PT Pamapersada Nusantara

SUPPLEMENT
H. FLICKER SYSTEM.

IX - 30 - 38

Dump truck - dump truck ukuran besar dilengkapi dengan Flicker System dimana menghasilkan signal untuk menghidupkan back-up horn, pada saat truck berjalan mundur. Sirkuit flicker digambarkan sebagai berikut :

Gbr. IX - 43. Sirkuit Flicker.

Mechanic Development. PT Pamapersada Nusantara

SUPPLEMENT
Prinsip kerja flicker :

IX - 31 - 38

~ Ketika flicker back - up switch di-on-kan, maka arus listrik akan mengalir dengan urutan seperti gambar berikut ini :

Gbr. IX - 44. Tahap pertama prinsip kerja flicker. Pada saat ini arus mengalir melalui R3 dan D1 untuk membuat Tr1 on. Dengan demikian arus mengalir melalui R1, R2 dan C1 menuju ke ground lewat Tr1. Kapasitor C1 diisi ( charge ). Setelah C1 diisi penuh maka Tr1 akan off. Seperti terlihat pada gambar berikut ini :

Gbr. IX - 45. Tahap kedua prinsip kerja flicker.


Mechanic Development. PT Pamapersada Nusantara

SUPPLEMENT

IX - 32 - 38

~ Ketika Tr1 off tegangan yang melalui R2 ditambah dari discharge C1. Arus dari D2 masuk melalui basis Tr2 dan mengalir menuju ground dan Tr2 akan on. Arus yang lewat R3 dan C2 mengalir ke luar ke ground. Pada saat itu arus besar mengalir ke buzzer relay coil menuju ke gorund lewat Tr2 sehingga buzzer akan berbunyi. ~ Setelah C2 discharge Tr2 akan off dan memutuskan buzzer relay coil. Sehingga buzzer berhenti berbunyi. Dan arus sisa didalam buzzer rel;ay coil lewat melalui flywheel diode dan berputar terus sampai berhenti ( lemah ). Lihat gambar berikut ini :

Gbr. IX - 46. Tahap ketiga prinsip kerja flicker. ~ Kemudian arus discharge dari C2 dan arus yang lewat R3 akan membuka Tr1 ( Tr1 on ) dan akan terulang lagi proses mulai dari langkah 1. Dengan demikian fungsi kerja flicker ini akan membuat buzzer berbunyi dan mati secara periodik.

Mechanic Development. PT Pamapersada Nusantara

SUPPLEMENT
I. MECHATRONIC.

IX - 33 - 38

Istilah mechatronic berasal dari gabungan kata Mechanism dan Electronic Jadi mechatronics dapat didefinisikan sebagai suatu konsep baru dalam teknologi untuk meningkatkan hubungan organik antara teknik mesin dan teknik listrik. Suatu sistem mechatronics terdiri dari : 1. Sensor. 2. Controller. 3. Actuator. 4. Indicator. 5. Wiring Harness. Struktur mechatronics adalah sebagai berikut :

Gbr. IX - 47. Struktur mechatronics.

Mechanic Development. PT Pamapersada Nusantara

SUPPLEMENT

IX - 34 - 38

Gbr. IX - 48. Susunan Mechatronics.

Mechanic Development. PT Pamapersada Nusantara

SUPPLEMENT
Tujuan penggunaan mechatronics.

IX - 35 - 38

1. Meningkatkan Kemampuan Gerak. Dengan pengontyrolan operasi secara mudah atau otomatis, oerator yang barupun dapat mendapatkan hasil produksi yang sama dengan operator pengalaman. 2. Mengurangi Biaya Operasi. Pengontrolan operasi alat optimal akan meningkatkan effisiensi kerja pengontrolan otomatis dapat mempersingkat waktu operasi persiklus, meningkatkan effisiensi perbaikan dan perawatan, sehingga hasilnya biaya operasi dapat ditekan. 3. Meningkatkan Fkator Keselamatan. Pekerjaan dapat dilakukan dengan aman pada kondisi kerja yang kurang baik atau lingkungan kerja yang tidak baik ( contoh : pekerjaan yang dilakukan didasar laut atau pekerjaan yang dilakukan di daerah panas ). 4. Menghemat Energi. Karena pengontrolan mesin dilakukan secara lektronik, dari pengontrolan pembebanan yang optimal dari power train maupun pompa, setrta kombinasi keduanya dapat menghemat energi yang dikeluarkan mesin. Keuntungan penggunaan mechatronics. Dengan menggunakan mechatronics, maka akan didapat keuntungan keuntungan : 1. Produksi yang didapat lebih banyak ( high produktivity ). 2. Pemakaian bahan bakar tidak boros ( fuel economy ). 3. Pengoperasian mudah dan menyenangkan ( pleasant operation dan operator comfort ). Sensor. Sensor fungsinya dapatdisamakan dengan panca indra manusia dan dapat diklasifikasikan seperti dalam tabel berikut ini. Jadi sensor adalah alat untuk mendeteksi kondisi suatu alat ( misal : temperatur, tekanan, putaran dsb ). Dan akan dirubahnya hasil pendeteksian menjadi sinyal listrik dan dikirim ke Controller.

Mechanic Development. PT Pamapersada Nusantara

SUPPLEMENT
Sensor - sensor yang sesuai dengan panca indra.
Human sense Sense of vision ( eyes ) Sensor Photo sensor Length sensor Angle sensor Effect of symptom Photovoltaic power

IX - 36 - 38

Example Solar cell Photo transistor Photentiometer potentiometer Piezo electric effect (Ba Tio ) Strain gauge Magnetic resistant element Conductive rubber Piezo electric Element Conductive rubber Thermistor Collector sensor (infrared ray) Humadity sensor, Gas sensor o sensor

Sense of hearing ( ear )

Pressure sensor Magnetic sensor

Piezo electric effect Strain resistant effect Magnetic effect Hall effect Piezo electric effect Strain resistant effect Thermal resistant effect Photoelectric effect Absorbing effect Chemical resistant effect

Sense of touch ( skin )

Pressure sensor Temperature sensor

Sense of smell ( nose ) Sense of smell ( nose )

Gas sensor

Not developerd yet

Mechanic Development. PT Pamapersada Nusantara

SUPPLEMENT

IX - 37 - 38

Sensor - sensor sistem mechatronic yag digunakan pada alat - alat berat.

Mechatronics System Radion Control System

Construction Machine Bulldozer Hydraulic Excavator Amphibious bulldozer Dump truck Motor scraper Bulldozer Motor grader Asphalt finisher Ditcher Dump truck

Major Sensor Temperature sensor Pressure sensor etc Revolution sensor Throttle sensor, etc Level sensor ( Laser photo receiver ) etc

Automatic gear shifting service Laser leveling device

Electronic fuel control device

Revolution sensor Throttle sensor, etc Level sensor Speed sensor Pressure sensor Temperature sensor etc Temperature sensor Throttle sensor, etc Temperature sensor Throttle sensor, etc Pressure sensor Position sensor, etc Angle sensor Ground machine speed sensor Agnle sensor, etc

Electronic display panel ( monitor alarm )

Bulldozer Wheel loader Hydraulic excavator Dump truck Motor grader Dump truck

Auto, fan control device

Auto retarder control device

Dump truck

PPM electronic - control system Bucket tilt control Blade loading control device

Hydraulic excavator, hydro static transmission Hydraulic excavator Bulldozer

Mechanic Development. PT Pamapersada Nusantara

SUPPLEMENT
Controller.

IX - 38 - 38

Bila seseorang mengoperasikan suatu unit untuk mengerjakan pekerjaan yang diharapkan, hal tersebut dapat dikatakan bahwa orang tersebut mengontrol unit itu. Bila beberapa pekerjaan yang dilakukan menggunakan alat elektronik, maka alat elektronik tersebut berfungsi sebagai otak manusia ( controller ). Dalam hal pertimbanagan, perbandingan dan memberikan perintah yang didasari informasi dari mata, telinga, dan lain sebaginya. Actuator. Pada umumnya semua mekanisme yang menggerakkan suatu alat dengan penggunaan tenaga listrik, tenaga ( tekanan ) hidrolik atau tekaan udara sebagai sumber tebaga dinamakan actuator. Dalam sistem mechatronic suatu mekanisme yang menggerakkan alat dengan mengubah suatu sinyal listrik dalam tenaga disebut actuator. Misalnya, motor listrik, governor motor, solenoid valve, valve servo dan sebagainya. Indikator. Fungsi indikator adalah menerima perintah dari controller dan merubahnya menjadi sinyal lampu atau suara atau angka angka digital. Misalnya electric display panel bazzer dan lainnya. Wirring Harness. Wiring harness terdiri dari kabel - kabel listrik yang dibungkus menjadi satu. Digunakan untuk menghubungkan controller, sensor - sensor dan actuator satu sama lain. Dengan cara demikian sinyal - sinyal listrik dan tenaga listrik dapat diteruskan ke antara komponen - komponen peralatan mechatronic. Fungsi wiring harness dalam mechatronic dapat dibandingkan dengan urat syaraf tubuh manusia. Bila salah satu kawat putus, seluruh sistem mechatronic akan tidak dapat bekerja normal. Oleh karena itu, peliharalah wiring harness sungguh - sungguh. Wiring harness dibuat sedemikian rupa sehingga memudahkan pemeliharaan, pemeriksaan, dan perbaikan karena setiap kabel memiliki warna dan kode tertentu.

Mechanic Development. PT Pamapersada Nusantara