Anda di halaman 1dari 11

KONSEP & KAIDAH RANCANGAN

NEW-ART DECO
Karya : Bank Universal, Budi Lim Setting : Menghadirkan karya bernuansa Art-Deco untuk menandai identitas suatu Jaringan Bank Swasta di Jakarta. Konsep 1. Elemen bahasa dan grammar Art-Deco yang diolah kembali bagi kebutuhan ruang kantor perbankan. 2. Rasionalitas art-deco dikembangkan dengan iklim tropis Indonesia 3. Komposisi masa bangunan dengan geometri yang khas disertai dengan unsur menara (khususnya pada bangunan sudut). Tapak relatif terbuka (hijau rumput) dengan masa bangunan warna putih. Menghadirkan suatu picture tertentu pd urban setting.

Kaidah Rancangan 1. Keindahan dari geometri. Mulai dari setting kota, olah masa, elemen bangunan hingga detail. Berbagai elemen bagunan dirancang plastis khususnya dengan ekspresi beton bertulang (khususnya pada dinding, kolom). 2. Penggunaan kaca yang relatif bersih (tanpa motif patri) serta penggunaan lampu/cahaya untuk penonjolan elemen tertentu dari bangunan. 3. Detail yang diperlihatkan melalui olahan pintu, jendela, dll merupakan pengolahan garis dan bidang geometri yang menggambarkan kesan clear (bandingkan dengan detail rumit pada Gereja abad pertengahan).

11

Perancangan ArsitekturPusat Pengembangan Bahan Ajar 6 Ir. Budi Susetyo, MT. Universitas Mercu Buana

REGIONALISME DGN KOMPOSISI BARU


Karya : Rangkaian Novotel Hotel, DCM Setting : Menghadirkan karya bernuansa Tropis untuk menandai identitas suatu Jaringan Hotel di Indonesia. Konsep 1. Konsep digali dari pandangan masyarakat setempat, atau terikat pada setting setempat. 2. Rasionalitas dikembangkan dengan iklim tropis Indonesia 3. Komposisi masa bangunan dengan geometri yang khas disertai dengan sensasi bentuk tropis.

Kaidah Rancangan 1. Menghadirkan geometri baru dengan penekanan terkuat pada rancangan tertentu elemen bercitra adaptasi iklim tropis (khususnya pada elemen atap). 2. Geometri arsitektur modern dengan regionalisme dihadirkan dengan kekuatan sama untuk meghadirkan komposisi baru. Bidang kaca terbuka dengan grid sederhana dipadukan dengan bidang dengan unsur atap tropis. 3. Bidang/ruang dengan pengolahan tertentu (lengkung, unsur atap dengan sudut kemiringan tinggi, bidang segitiga miring, silinder, dimanfaatkan untuk memberikan aksen pada gubahan komposisi masa. 4. Penggunaan cahaya tidak langsung yang sangat intensif

11

Perancangan ArsitekturPusat Pengembangan Bahan Ajar 6 Ir. Budi Susetyo, MT. Universitas Mercu Buana

DEKONSTRUKSI
Karya : New Cinema Dresden, Jerman oleh Coop Himmelblau (Principal Wolf Prix & Helmut Swiczinsky). Setting : Karya terletak di kawasan superblok Dresden, diantara Stasiun KA dan sungai Elbe. Struktur kota bergaya Stalinist (serba teratur, tertib, seragam, cenderung berkesan kaku). Konsep 1. Non linear, non gravity center 2. Non-strukturalist 3. Perbedaan antara City palnning, arsitektur dengan scupture semakin tipis (menyatu). 4. Metoda merancang dengan spirit Kebebasan dan Keterbukaan (Merancang sangat rileks, menarik garis sambil menutup mata untuk mendapatkan sesuatu yang non-linear) 5. Intesif dengan penggunaan material dan sistem konstruksi baru (baja, stainles steel, dll)

Kaidah Rancangan 1. Masa yang dinamik dalam struktur kota, menonjolkan kesan torsi. 2. Masa amorf (plastis dan banyak siku dengan sudut kemiringan yang sangat bervariasi). 3. Permainan masif dan transparan 4. Penggunaan tata-lampu / cahaya yang intensif

11

Perancangan ArsitekturPusat Pengembangan Bahan Ajar 6 Ir. Budi Susetyo, MT. Universitas Mercu Buana

Pustaka Christopher Jones, Design Methods, 1992. Karya Arsitektur Indonesia, 2002 Contoh karya mahasiswa Ary Rahman

11

Perancangan ArsitekturPusat Pengembangan Bahan Ajar 6 Ir. Budi Susetyo, MT. Universitas Mercu Buana

1. Kategori, Judul dan Tema Kategori Judul Tema 2. Definisi Concert Hall Exhibition Entertainment Building adalah suatu bagian dari nama (Identitas) yang diambil dari Definisi dan fungsi Opera building Centre, Concert Hall Exhibition Entertainment Building adalah suatu bangunan yang Memliki Fasilitas multifungsi. CHEE memliki fungsi utama adalah Opera Buildingnya. Opera building adalah adalah bagian dari gabungan ruang auditorium dan ruang konser. Ruang Auditorium adalah ruang yang pada umumnya karakteristik sinyal sumber suaranya hanya berupa suara pembicaraan, pidato, presentasi dan sebagainya, atau bisa dikatakan sumber suaranya berasal dari suara manusia. Sementara itu Ruang konser adalah ruang yang dipakai untuk mempegelarkan musik konser. Ruang opera adalah ruang yang digunakan untuk pegelaran opera yaitu kombinasi antara suara nyanyian pemain opera, pembicaraan dan suara musik. 3. Latar Belakang Bangsa Indonesia memiliki nilai-nilai kesenian dan kebudayaan yang tinggi. Diantaranya dalam bidang seni musik. Hal ini dapat di buktikan dengan banyaknya seniman-seniman musik Indonesia yang memiliki kreatifitas dan prestasi yang gemilang, bahkan hingga taraf Internasional. Dan penghargaan Indonesia khususnya cukup tinggi terhadap mereka. Dilain pihak, pemerintah telah menyatakan dukungannya terhadap perkembangan dan peningkatan bidang kesenian dan kebudayaan, diantaranya melalui: a. Garis-garis besar kebijaksanaan pemerintah dalam bidang Nsional Indonesia, yang menegaskan bahwa usaha-usaha pembinaan dan kebudayaan nasional perlu ditingkatkan untuk kepribadian dan pemliharaan Nasional perlu ditingkatkan untuk memperkuat kepribadian dan kesatuan bangsa, serta memperkaya dn memberikan cirri-ciri kepada kebudayaan Nasional. b. Keputusan Gurbenur DKI Jakarta no.DIIIb / 2935-73, Tentang Pedoman Dasar Organisasi Kesenian Jakarta yang mengatakan bahwa selain proyek Ismail Marzuki Perlu dikembangkan dan dibina proyek lainnya yang sesuai dengan azas yang dilandasi Pancasila, yang bertujuan mempertinggi muttu serta perkembangan dan kebudayaan Indonesia. Tetapi hingga saat ini sarana yang baik secara kualitas dan kuantitas yang dibutuhkan mewadahi untuk meningkatkan kegiatan dan minat terhadap seni musik masih belum ada. Concert Hall Exhibition Entertainment ini memiliki prioritas untuk mewujudkan suatu pusat kegiatan Pertunjukan yang bertaraf Internasional dan sebagai suatu wadah : Mixed use building / Bangunan multifungsi : (Gedung Pertunjukan) : Metafora

11

Perancangan ArsitekturPusat Pengembangan Bahan Ajar 6 Ir. Budi Susetyo, MT. Universitas Mercu Buana

masyarakat

untuk

mengekspresikan

bakat

dan

kreatifitas

dalam

bentuk

pertunjukan,pargelaran, Sudah ada beberapa fasilitas gedung pertunjukan yang mewadahi sebelumnya yang keberadaannya hingga sampai saat ini, seperti Gedung Kesenian Jakarta, dan Jakarta Hilton Convention Centre yang kita ketahui keberadaannya masih benar-benar kurang mampu memenuhi kriteria dan fasilitas yang benar-benar mendukung untuk menampung kreatifitas masyarakat dalam bermusik. CHEE ini ingin mewujudkan suatu tempat Districnya pusat pertunjukan dan sebagi tempat sharing kreatifitas, ketrampilan, seniman dalam pendidikan musik secara formal tetapi tetap Komersil (menjual,menguntungkan) dan mewujudkan suatu tempat yang sangat eyecatching, familiar,sehingga seseorang yang memiliki event atau hanya berkunjunng disana sekalipun akan memiliki kapuasan dan kebanggaan. 4. Landasan Tema terhadap latar belakang 4.1 Pengertian tema Tema adalah suatu pendekatan atau sudut pandang untuk menyelesaikan permasalahan, yang kita harus mengetahui betul judul dari latar belakang yang kita kemukakan harus memiliki keterikatan logis yang jelas.Berhubungan dengan keterkaitan judul, latar belakang, dan Tema Saya menganalogikan suatu Judul lagu Punk hari ini yang di bawakan oleh Band Superman Is Dead yang bertema anti Life Style atau gaya hidup yang berlebihan, dan dalam penyelesaian masalahnya bagaimana Band tersebut membawa, menceritakan, dan menyajikan semenarik mungkin sehingga si pendengar tertarik oleh syair yang dibawakan. 4.1.1 Pengertin Metafora Bahasa merupakan salah satu cara manusia untuk saling dapat berkomunikasi antara satu dengan yang lainnya. Denagn bahasa pula manusia mampu berfikir secara abstark terhadap obyek- obyek yang nyata dengan cara obyekobyek tersebut ditransformasikan dengan symbol_symbol abstrak. Kenyataannya manusia berfikir tentang obyek tersebut tidak berada pada saat kegiatan berfikir tersebut dilakukan. Metafora merupakan bagian dari bahasa yang digunakan oleh manusia untuk menjelaskan sesuatau melalui perbandingan atau suatu persamaan / kemiripan.

4.1.2Pengertian Arsitektur Metafora a.Charles Jencks ( The Language of Post Moderen Architecture hal 40 )

11

Perancangan ArsitekturPusat Pengembangan Bahan Ajar 6 Ir. Budi Susetyo, MT. Universitas Mercu Buana

Dalam bukunya The Language Of Pos Modern Architecture ( awal tahun 1970-an ), Charles Jenck menyoba mengaitkan antara bahasa dengan arsitektur, anatara lain dengan metafora. Dalam Arsitektur , metafora adalah kiasan atau ungkapan bentuk yang diwujudkan pad bangunan sehingga akan menimbulkan bebagai persepsi dari yang melihatnya. Masyarakat dapat mempunyai pandangan tertentu terhadap bentuk bangunan yang dilihat dan diamatinya, entah trhadap bentuk keseluruhan atau Cuma sebagian dari bentuk tersebut. ( People invariby see on building in tern of another, or interm of similar object, in short as a metaphor ) (Keanekaragaman dalam melihat suatu bangunan sebagai ssuatau yang lain atau mirip dengan suatu obyek, di sebut metafora) b.Paul- Alan Johnson ( Paul Alan Johnson, Th History of Architcture hal 428 ): ( Metaphor is technique of transferring or transporting a name or description to semething as if it were that thing but clearly not ) ( Metafora adalah tehnik mmindahkan gambaran kepda sesuatu hal, seakan-akan benar tetapi sbenarnya bukan ) c. Menurut Geoffrey Broadbent : ( Transfring figure of speech in wich a name or descriptive term is transferred to some object, diferen from but analogous to, that is properly applicable ) ( memindahkan gambaran kepada suatu bject yang brbda tetapi analog ) d. Robert Ventury Metafora yang menimbulkan persepsi yang semestinya merupakan tanda secara arsitektural dari suatu bangunan secara komunikasi. 5. Teori pendukung Atas Landasan Tema terhadap latar belakang Pendekatan Mtafora sebagai komunikasi Arsitktural menggunakan teori pendukung : a. Paul-Alan Johnson (Design in Architectre hal 392) ( Form. is not simply the ficical facilitation of function. Rether, it Translates an objects function into language of perceptual expression. the expression by means of wich th subjective mental condition inducd by ideas as concomitant of a concept may b communicatd to others. Architecture as th hitting upon aesthetic ideas and their expression as a means of communications ) ( Bentuk tidak hanya sebagai fasilitas fisik an funngsi, tapi juga memliki ekspresi prsepsi dari fungsi objct. Ekspresi dalam arti kondisi mental yang subyektif yag muncul dari ide-ide yang sesuai denagnkonsep dapat dikomunikasikan dengan yang lain ) Pendekatan Bentuk 3D (Dimensioanal) denagn metafora menggunakan teori pendukung : b. Anthony C Antoniades (Poetic of Architcture hal 30)

11

Perancangan ArsitekturPusat Pengembangan Bahan Ajar 6 Ir. Budi Susetyo, MT. Universitas Mercu Buana

Terdapat tiga kategori Metafora, yaitu : 1. Intangible Metaphors (Metafora tidak nyata) Metafora yang dipakai berangkat dari konsep, ide, hakekat anusia atau dari nilainilai seperti Individualisme, Naturalisme, Komunitas, Tradisi, dan Kebudayaan. 2. Tangible Metaphors ( Mtafora Nyata) Metafora yang berangkat dari hal-hal yang visual serta spesifikasi atau karakter tertentu dari suatu benda seperti rumah sebagai puri.

3. Combined Metaphors Merupakan gabungan Intangible Metaphors dan Tngible Metaphors dengan membandingkan obyek fisual dengan yang lain mempunyai persamaan nilai atau konsep, dimana bentuk visual nya dapat dipakai sebagai acuan kreatifitas perancangnya. Keberhasilan penerapan Metafora pada Arsitektur dinilai dari tingkat kesamaran dalam menggali sumber inspirasi suatu bangunan, semakin tersamar, dan menimbulkan persepspsi yang lain maka semakin tersamar dan menimbulkan pertsepsi yang lain maka semakin berhasil metaforanya. Kegunaan Dari Penerapan Metafora 6. Kegunaan dari Penerapan Metafora a. mempengaruhi pengertian orang terhadap suatu obyek yang kemudian dianggap belum atau suatu hal yang tidak dapat dimengerti. b. Dapat menimbulkan interpretasi-interpretasi yang lain dari orang yang mengamatinya. c. Menyebabkan pengamat memandang suatu obyek dari karya Arsitektural dari sudut pandang yang lain. d. Dapat menghasilkan karya Arsitektur yang ekspresif.

7. Beberapa Studi Banding Penggunaan Metafora 7.a. Nagakin Capsule Building

11

Perancangan ArsitekturPusat Pengembangan Bahan Ajar 6 Ir. Budi Susetyo, MT. Universitas Mercu Buana

Bangunan ini terdiri dari susunn unit rumah tinggal berbentuk kubus dengan jendela berbentuk lingkaran. Unit- unit tersebut dipegan oleh inti bangunan sebagai konstruksi utama. Bagi masyarakat jepang bentuk unit rumah tersebut serupa dengan bentuk sangkar burung dan bukan seperti bentuk rumah tinggal. Tetapi bagi masyarakat eropa bntuk unit rumah tersebut serupa dengan bentuk mesin cuci. Sehingga bagi mereka bangunan tersebut merupakan tumpukan mesin cuci. 7.b. Sidney Opera House oleh jhon utzon Bangunan ini menimbulkan banyak metafora baik dari kalangan profesional maupun masyarakat umum. Seperti diantaranya dikatakan seperti : Kura-kura bercinta, kepakan sayap burung, Kerang maupun kapal yang sedang berlayar. Jhon sendiri mengumpamakan sebagai buah jeruk yang dipotong dan disusun berdiri.

7.c.Roncham Chapel oleh Lee Corbizier Sebuah bangunan Gereja dengan penampilan secar visual majemuk dan imajinatif sehingga bentuknya dapat terlihat menyerupai kapal laut, atau seperti tangan yang sedang berdoa. 8. Permasalahan Seindah, sebagus, dan semenarik mungkin bangunan pasti memilikii permasalahan, karena sangat banyak faktor yang harus dipertimbangkan untuk menjadikan suatu bangunan yang berfungsi, hidup, selaras, dan sesuai dengan penggunaannya (efisien).Berikut ini adalah beberapa factor yang harus di pertimbangkan :

4.1

Permasalahan Gedung Pertunjukan a. Bagaimana mengatur tata ruang sirkuasi dalam tapak b c. Bagaiman mengantisiasi kemacetan yang terjadi keika pertunjukan musik berlangsung Bagaimana mengantisiapsi kemactan pada jam-jam kantor mengingat lokasi yang cukup dikatakan ramai dengan jalur kendaraan. d. Bagaimana menciptakan pedestrian dan tata hijau yang sejuk dan nyaman bagi pengunjung. e. Bagaimana mengurangi kebisingan yang timbul baik dari dalam maupun dari luar tapak f. Bagaimana mengatur organisasi masa dan memperhatiakan suatu kesan ataupun mungkin dampak apa yang akan timbul dari susunan organisasi masa.

4.2

Permasalahan gedung pertunjukan a. Bagaimana mengatur tata ruang dan sirkulasi dalam gedung.

11

Perancangan ArsitekturPusat Pengembangan Bahan Ajar 6 Ir. Budi Susetyo, MT. Universitas Mercu Buana

b. Bagaimana pengelolaan gedung tersebut agar ada pemasukan meskipun tidak ada pertunjukan event atau kegiatan lainnya . c. d. Bagaimana mewujudkan Bangunan tersebut agar tetap hidup, tetap berlangsung walaupun tidak ada pertunjukan event didalamnya. Bagaiman mendesain akustik yang memenuhi syarat dalam gedung pertunjukan. e. Bagaimana system utilitas di dalam gdung. f. Bagaimana struktur bangunan yang digunakan . g. Bagaimana mentransformasikan tema kedalam desain bangunan. 4.3 Permasalahan Manusia a.Bagaimana menciptakan kenyamanan penonton dalam menonton pertunjukan musik b.Bagaimana agar pengunjung dapat mengetahui tentang musik. c.Bagaiman kenyamanan sirkulasi pengunjung didalam dan diluar bangunan, terutama bagi pengunjung yang cacat fisik. d.Bagaimana bangunan. 9. Maksud dan Tujuan a. Terhadap Klien - Menjadikan suatu tempat Komersil yang bersifat menguntungkan memiliki nilai jual bagi pemilik bangunan dan sebagai Income juga untuk negara. - CHEE, akan menampilkan karya-karya seni International dan lokal, dan gedung ini bukan hanya sebagai tempat pertunjukan seni, tetapi juga sebagai pusat kajian. Jadi seniman yang bertaraf Internasional yang memiliki event diJakarta bahkan di Indonesia, akan tertarik untuk melangsungkan pertunjukan tersebut di CHEE ini. b. Terhadap Exixtensi Bangunan sudut pandang Arsitek - Menggunakan pendekatan Arsitektur Methaphors Combined untuk memberikan komunikasi Visual kepada pengamat, pengunjung, kaegiatan yang berada didalamnya. - Mentukan baentuk bangunan yang tepat terhadap fungsi bangunan yang akan direncanakan. - Menjadikan suatu pusat budaya Kesenian Musik. - Membuat Landmark daerah tersebut sebagai pusat gedung pertunjukan, dengan menjadikan Simbol negara yang dimana pada lokasi beberapa bangunan yang berada disekelilingnya. site terdapat Gedung Departemen/Majelis Perwakilan Rakyat , Jadi bisa menjadi Symbol/landmark dari dan terhadap bangunan yang terdapat disekelilingnya mengenai bentuk bangunan yang mentransformasikan membentuk pola fakir,rasa,dan psikology manusia dengan

11

10

Perancangan ArsitekturPusat Pengembangan Bahan Ajar 6 Ir. Budi Susetyo, MT. Universitas Mercu Buana

c. Terhadap Masyarakat dan Alam Sekitar ( Global ) - Menjadi suatu wadah/penghormatan terhadap seniman untuk bisa mengeksplorasikan kemampuan dan bakat kreatifitasnya. - Mengenalkan, dan memajukan Apresiasi terhadap bidang kesenian mengingat kutipan dari comand Pemerintahan China, Bahwa suatu negara yang dikatakan maju bukan hanya diukur dari bidang Perdagangan dan Teknologinya saja tetapi memajukan Kesenian dan budaya indonesia sehingga menjadikan negara tersebut menjadi suatu negara yang bermartabat dan bernilai, khususnya di bidang Musik. - Karena bangunan ini bertaraf Internasioanal, gedung ini pun harus memiliki masukan yang baik dalam pendidikan musik.Arsitek mendesain dengan pertimbangan bangunan ini harus ikut memberikan dampak yang baik untuk seniman Indonesia dan seniman lokal lainnya. Dengan menciptakan Auditorium para seniman Internasional tersebut harus memberikan kontribusi yang baik untuk masyarakat lokal dengan membuat seminar atas karya yang ingin dipertunjukan. Amphiteater juga di lengkapi untuk education juga bagi masyarakat Indonesia dari Prapertunjukan yang akan ditampilakan khususnya untuk pertunjukan outdorr.Jadi CHEE ini tidak hanya untuk Fasilitas pertunjukan saja, Bangunan ini juga sebagai tempat belajar & kajian musik bagi seluruh masyarakat Indonsia. - Tetap mempertahankan kondisi alam yang hijau, Karena hingga saat ini kota Jakarta adalah pusat gedung-gedung tinggi yang bisa dikatakan sebagai kawasan hutan beton, jadi atas pertimbangan tersebut CHEE ini memberikan Kontribusi yang baik juga terhadap alam mengingat pada lokasi site berdekatan dengan Departemen Kehutanan.

11

11

Perancangan ArsitekturPusat Pengembangan Bahan Ajar 6 Ir. Budi Susetyo, MT. Universitas Mercu Buana