Anda di halaman 1dari 15

INHIBITOR KOROSI I. TUJUAN 1. Mahasiswa dapat menjelaskan proses korosi logam baja dalam larutan NaCl 2.

Mahasiswa dapat mempelajari pengaruh inhibitor CaO, nitrit dan borax terhadap laju korosi baja dalam NaCl 3. Mahasiswa dapat menghitung laju korosi logam baja dalam larutan NaCl, NaCl dan nitrit, NaCl dan borax, NaCl dan CaO

II.

DASAR TEORI Korosi adalah kerusakan logam akibat berinteraksi dengan lingkungannya. Proses

korosi logam dalam larutan akuatik (mengandung air) merupakan reaksi elektrokimia yang meliputi proses perpindahan massa dan perpindahan muatan. Bila suatu logam dicelupkan dalam larutan elektrolit, terjadi dua lokasi yang disebut anoda dan katoda. Pada anoda terjadi reaksi oksidasi dan pada katoda terjadi reaksi reduksi. Inhibitor adalah zat yang bila ditambahkan ke dalam suatu lingkungan dalam jumlah kecil, secara sinambung atau berkala, dapat menurunkan laju korosi logam. Pemakaian Inhibitor Korosi adalah salah satu upaya untuk mencegah korosi. Terdapat beberapa macam inhibitor dan klasifikasinya diantaranya : 1. Menurut Bahan Dasarnya : - Inhibitor Organik : Menghambat korosi dengan cara teradsorpsi kimiawi pada permukaan logam, melalui ikatan logam-heteroatom. Inhibitor ini terbuat dari bahan organik. Contohnya adalah : gugus amine, tio, fosfo, dan eter. Gugus amine biasa dipakai di sistem boiler. - Inhibitor Inorganik: Inhibitor yang terbuat dari bahan anorganik.

2.

Menurut Reaksi yang dihambat : Inhibitor katodik : Yang dihambat adalah reaksi reduksi. Molekul organik netral teradsorpsi di permukaan logam, sehingga mengurangi akses ion hidrogen menuju permukaan elektroda. Dengan berkurangnya akses ion hidrogen yang menuju permukaan elektroda, maka hydrogen overvoltage akan meningkat, sehingga menghambat reaksi evolusi hidrogen yang berakibat menurunkan laju korosi.

Inhibitor katodik dibedakan menjadi : Inhibitor racun : Contohnya : As2O3, Sb2O3. Inhibitor jenis ini menghambat

penggabungan atom-atom Had menjadi molekul gas H2 di permukaan logam, dapat mengakibatkan perapuhan hidrogen pada baja kekuatan tinggi. Dan bersifat racun bagi lingkungan Inhibitor presipitasi katodik : mengendapkan CaCO3, MgCO3, CaSO4, MgSO4 dari dalam air. Contoh : ZnSO4 + dispersan. Oxygen scavenger : mengikat O2 terlarut Contoh : N2H4 (Hydrazine) + O2 N2 + 2 H2O Hydrazine diinjeksikan di up stream Deaerator dalam sistem WHB (Waste Heat Boiler) dan WHR (Waste Heat Recovery) di unit pabrik Ammonia maupun Utilitas. Inhibitor Anodik : Adalah inhibitor yang menghambat reaksi oksidasi.

Molekul organik teradsorpsi di permukaan logam, sehingga katalis FeOHad berkurang akibatnya laju korosi menurun. Contoh inhibitor anodik adalah molibdat, silikat, fosfat, borat, kromat, nitrit, dan nitrat. Inhibitor jenis ini sering dipakai / ditambahkan pada saat chemical cleaning peralatan pabrik. Inhibitor campuran : Campuran dari inhibitor katodik dan anodik.

1.

Menurut Mekanisme (Cara Kerja) Inhibisi : Inhibitor Pasivator : menghambat korosi dengan cara menghambat reaksi anodik melalui pembentukan lapisan pasif, sehingga merupakan inhibitor berbahaya, bila jumlah yang ditambahkan tidak mencukupi. Inhibitor Pasivator terdiri dari : Inhibitor Pasivator Oksidator, misalnya : Cr2O72-, , CrO42-, ClO3-, ClO4-. Cr2O72mempasivasi baja dengan peningkatan reaksi katodik dari Cr2O72- menjadi Cr2O3, dan menghasilkan lapisan pasif Cr2O3 dan FeOOH. Inhibitor Pasivator non oksidator, contohnya : ion metalat (vanadat, ortovanadat, metavanadat), NO2-. Inhibitor vanadium dipakai di Unit CO2 Removal Pabrik Ammonia, karena larutan Benfield yang bersifat korosif.

Molybdat (MoO42-) menginhibisi dengan cara membentuk lapisan pelindung yang terdiri dari senyawa ferro-molybdat menurut reaksi berikut :

Pembentuk senyawa tak larut :

Misalnya : NaOH, Na3PO4, Na2HPO4, Na2CO3, NaBO3. Inhibitor Presipitasi : Membentuk kompleks tak larut dengan logam atau lingkungan sehingga menutup permukaan logam dan menghambat reaksi anodik dan katodik. Contoh : Na3PO4, Na2HPO4. Contoh inhibitor yang bereaksi dengan logam :

Contoh inhibitor yang bereaksi dengan lingkungan :

Inhibitor Adsorpsi : Agar teradsorpsi harus ada gugus aktif (gugus heteroatom). Gugus ini akan teradsorpsi di permukaan logam. Contoh : Senyawa asetilen, senyawa sulfur, senyawa amine dan senyawa aldehid. 2. Inhibitor Aman dan Inhibitor Berbahaya : Inhibitor aman (tidak berbahaya) adalah inhibitor yang bila ditambahkan dalam jumlah yang kurang (terlalu sedikit) dari konsentrasi kritisnya, tetap akan mengurangi laju korosi. Inhibitor aman ini umumnya adalah inhibitor katodik, contohnya adalah garamgaram seng dan magnesium, calcium, dan polifosfat. Inhibitor berbahaya adalah inhibitor apabila ditambahkan di bawah harga kritis akan mengurangi daerah anodik, namun luas daerah katodik tidak terpengaruh. Sehingga kebutuhan arus dari anoda yang masih aktif bertambah hingga mencapai harga

maksimum sedikit di bawah konsentrasi kritis. Laju korosi di anoda-anoda yang aktif itu meningkat dan memperhebat serangan korosi sumuran. Yang termasuk inhibitor berbahaya adalah inhibitor anodik, contohnya adalah molibdat, silikat, fosfat, borat, kromat, nitrit, dan nitrat.

III. METODOLOGI 3.1 Alat dan Bahan Peralatan Gelas kimia 1000 mL 6 buah Logam baja ukuran 2 cm x 5 cm 6 buah Spatula Batang pengaduk Bahan Kertas amplas Larutan NaCl 3,56 gpl, buat dalam gelas kimia 1 L @ 1000 mL Asam nitrit 5 % 50 mL Asam borat 1 % 50 mL Larutan etanol 90

3.1 Langkah Kerja Tanpa Aerasi


3 buah logam baja Ampelas

Masukkan dalam larutan etanol 90%

Keringkan

Isolasi dan hitung luas logam

Timbang dan catat berat plat

Logam 1

Logam 2

Logam 3

Larutan NaCl

Larutan NaCl + Larutan nitrit

Larutan NaCl + Larutan borax

Diamkan selama 2 minggu

Timbang berat plat akhir

Dengan Aerasi
3 buah logam baja Ampelas

Masukkan dalam larutan etanol 90%

Keringkan

Isolasi dan hitung luas logam

Timbang dan catat berat plat

Logam 1

Logam 2

Logam 3

Larutan NaCl

Larutan NaCl + Larutan nitrit

Larutan NaCl + Larutan borax

Aerasi selama 30 menit

Diamkan selama 2 minggu

Timbang berat plat akhir

IV. DATA PENGAMATAN

Logam

Lingkungan elektrolit NaCl tanpa aerasi NaCl + nitrit tanpa aerasi NaCl + borax tanpa aerasi NaCl dengan aerasi NaCl + nitrit dengan aerasi NaCl + borax dengan aerasi

Luas

Berat awal

Berat akhir

0,20

8530

8510

0,166

8010

7720

0,21

6950

7030

0,19

7540

7510

0,187

8240

7770

0,193

8100

8060

V.

PENGOLAHAN DATA Perhitungan laju korosi 1. Logam dalam NaCl tanpa aerasi A = 0,20 dm2 W = b-a = 8510 8530 = -20 mg t r = 14 hari = W/A.t = 20 mg/0,20 dm2 * 14 hari = 7,143 mdd

2. Logam dalam NaCl + Nitrit tanpa aerasi A = 0,166 dm2 W = b-a = 7720 - 8010 = -290 mg t r = 14 hari = W/A.t = 290 mg/0,166 dm2 * 14 hari = 124,784 mdd

3. Logam dalam NaCl + Borax tanpa aerasi A = 0,21 dm2 W = b-a = 7030 - 6950 = 80 mg t r = 14 hari = W/A.t = 80 mg/0,21 dm2 * 14 hari = 27,211 mdd

4. Logam dalam NaCl dengan aerasi A = 0,19 dm2 W = b-a = 7510 7540 = -30 mg t r = 14 hari = W/A.t = 30 mg/0,19 dm2 * 14 hari = 11,278 mdd

5. Logam dalam NaCl + Nitrit dengan aerasi A = 0,187 dm2 W = b-a = 7770 - 8240 = -470 mg t r = 14 hari = W/A.t = 470 mg/0,187 dm2 * 14 hari = 179,526 mdd

6. Logam dalam NaCl + Borax dengan aerasi A = 0,173 dm2 W = b-a = 8060 - 8100 = -40 mg t r = 14 hari = W/A.t = 40 mg/0,173 dm2 * 14 hari = 16,515 mdd

Hasil Perhitungan

Logam

Lingkungan elektrolit

Laju korosi (mdd) 7,143 124,784 27,211 11,278 179,526 16,515

1 2 3 4 5 6

NaCl tanpa aerasi NaCl + nitrit tanpa aerasi NaCl + borax tanpa aerasi NaCl dengan aerasi NaCl + nitrit dengan aerasi NaCl + borax dengan aerasi

PEMBAHASAN

Oleh : Faiz Abdullah (101411072) Inhibitor adalah suatu zat yang dalam jumlah kecil (ppm) ditambahkan dalam medium korosif untuk menurunkan laju korosi dengan cara memperlambat reaksi anodik dan katodik. Tujuan praktikum ini adalah untuk mengetahui kinerja dari sejumlah inhibitor yang ditambahkan pada logam baja di dalam lingkungan elektrolit NaCl. Adapun Inhibitor yang digunakan diantaranya asam borax, asam nitrit dan CaO (larutan kapur). Masing-masing inhibitor ditambahkan dengan jumlah yang sama, yaitu 5 ml. Pengamatan dilakukan selama 8 hari dengan melihat perubahan secara visual yang terjadi pada specimen dan larutan kemudian menghitung laju korosi dari masing-masing keadaan dan membandingkannya. Hasil percobaan setelah 14 hari menunjukkan bahwa pada setiap larutan menghasilkan kondisi lingkungan dan logam yang sama, yaitu logam terlapisi oleh produk korosi berwarna kuning karena terbentuk ion Fe sehingga larutan pun berubah menjadi berwarna kuning dan terbentuk endapan. Akan tetapi, pada lingkungan NaCl yang ditambah dengan asam nitrit, warna logam menjadi hitam yang merupakan produk korosi Fe2O3, berikut reaksi yang terjadi : 2Fe2+ + 3O2- Fe2O3 Berdasarkan perbandingan laju korosi masing masing larutan, hasil percobaan menunjukkan bahwa laju korosi dalam larutan NaCl + nitrit dengan aerasi memiliki nilai laju korosi paling besar, yaitu 179,526 mdd. Berdasarkan teori, asam Nitrit merupakan jenis inhibitor anodik oksidator artinya suatu anion yang bermigrasi ke permukaan anodic dan membantu proses pasivasi, karena oksidator maka inhibitor ini efektif bekerja tanpa oksigen. Hal ini tidak sesuai dengan percobaan, seharusnya dengan penambahan inhibitor nitrit, laju korosinya akan menjadi kecil. Hal ini mungkin dikarenakan jumlah inhibitor yang ditambahkan tidak tepat sehingga konsentrasinya kecil dan menyebabkan inhibitor tersebut tidak bekerja optimal membentuk lapisan pasif sehingga memunculkan korosi sumuran. Pada logam dalam NaCl + borax tanpa aerasi, laju korosi yang ditimbulkan cukup jika dibandingkan dengan nilai laju korosi pada larutan NaCl + nitrit , yaitu 27,211 mdd. Hal ini disebabkan oleh kemampuan CaO dalam membentuk lapisan pasif sehingga logam dapat terlindungi dan korosi dapat terhambat. Hal tersebut dibuktikan dengan berat logam

yang bertambah setelah pengamatan selama 14 hari. Maka, penambahan CaO sebagai inhibitor sudah tepat, baik konsentrasi ataupun jumlah yang ditambahkan. Pada larutan elektrolit dengan penambahan asam borax, laju korosinya pun besar jika dibandingkan dengan logam yang ada pada larutan NaCl saja. Berdasarkan teori, penambahan asam borax akan menghambat laju korosi, seharusnya, laju korosi dengan penambahan asam borax lebih kecil, hal ini disebabkan proses inhibisi, dalam asam borax kekurangan oksigen karena tidak dilakukan aerasi. karena sifat borax sebagai inhibitor non oksidator artinya suatu anion yang bermigrasi ke permukaan anodic dan membantu proses pasivasi, sehingga oksidator maka inhibitor ini efektif bekerja dengan oksigen.

Oleh : Fajar Budi Reksa T (101411073) Inhibitor adalah suatu zat yang dalam jumlah kecil (ppm) ditambahkan dalam medium korosif untuk menurunkan laju korosi dengan cara memperlambat reaksi anodik dan katodik. Sebelum dicelupkan pada larutan, logam pertama kali dicelupkan pada HCl, agar menghilangkan karat-karat yang ada pada logam tersebut Pengamatan dilakukan selama 14 hari dengan melihat perubahan secara fisik dari masing-masing logam dan larutan kemudian menghitung laju korosi dari masing-masing keadaan dan membandingkannya. Nitrit merupakan inhibitor anodik oksidator akan membentuk anion dengan ion logamdapat membentuk persenyawaan yang sukar larut dan logam akan berada di daerah pasif.Berdasarkan teori nitrit mempunyai efisensi tertinggi untuk menghambat korosi, dari data praktikum laju korosi yanpa aerasi yaitu 124,784 mdd dan dengan aerasi yaitu 179,526 mdd, dan juga dikarenakan Berdasarkan teori, asam Nitrit merupakan jenis inhibitor anodik oksidator artinya suatu anion yang bermigrasi ke permukaan anodic dan membantu proses pasivasi, karena oksidator maka inhibitor ini efektif bekerja tanpa oksigen. Hal ini tidak sesuai dengan percobaan, seharusnya dengan penambahan inhibitor nitrit, laju korosinya akan menjadi kecil. Hal ini mungkin dikarenakan jumlah inhibitor yang ditambahkan tidak tepat sehingga konsentrasinya kecil dan menyebabkan inhibitor tersebut tidak bekerja optimal

membentuk lapisan pasif sehingga memunculkan korosi sumuran Pada larutan elektrolit dengan penambahan asam borax, laju korosinya pun besar jika dibandingkan dengan logam yang ada pada larutan NaCl saja, dengan nilai NaCl borax dengan aerasi 27,211 mdd dan tanpa aerasi 16,515 mdd, sedangkan nilai NAClnya saja dengan aerasi 11,278 mdd dan tanpa aerasi 7,143 mdd, Berdasarkan teori, penambahan asam borax akan menghambat laju korosi, seharusnya, laju korosi dengan penambahan asam borax lebih kecil, hal ini disebabkan proses inhibisi, dalam asam borax kekurangan oksigen karena tidak dilakukan aerasi

Oleh : Faridl Hidayatullah (101411074) Inhibitor adalah suatu zat yang ditambahkan dalam suatu medium yang korosif untuk memperlambat terjadinya reaksi anodik dan katodik. Berdasarkan pengamatan selama 14 hari terjadi perubahan warna pada logam maupun larutan. Untuk larutan menjadi berwarna kekuningan. Hal ini menunjukkan bahwa sebagian logam Fe telah terkorosi menjadi ion Fe2+ yang berwarna kekuningan. Pada logam pada larutan NaCl dengan nitrit logam menjadi kehitaman yang merupakan produk korosi yaitu Fe2O3. Berdasarkan perhitungan laju korosi didapatkan data : Lingkungan elektrolit NaCl tanpa aerasi NaCl + nitrit tanpa aerasi NaCl + borax tanpa aerasi NaCl dengan aerasi NaCl + nitrit dengan aerasi NaCl + borax dengan aerasi Laju korosi (mdd) 7,143 124,784 27,211 11,278 179,526

16,515 Berdasarkan data didapatkan logam dalam larutan NaCl dengan nitrit mangalami laju korosi cepat yaitu sekitar 124,784 mdd. Hal ini dikarenakan larutan nitrit bersifat asam sehingga dapat mempercepat laju korosi loga baja. Selain itu logam dalam larutan NaCl dan nitrit dengan aerasi menunujukkan laju korosi yang cepat 179,562 mdd. Hal ini dikarenakan selain karena kondisi lingkungan yang asam juga karena aerasi sehingga kandungan oksigen terlarut dalam air semakin banyak. Oksigen tersebut dapat mempercepat reaksi oksidasi sehingga proses korosi semakin cepat. Berdasarkan data, logam dalam larutan NaCl dengan NaCl tanpa reaksi menunjukkan laju korosi paling kecil, hal ini bertolak belakan dengan logam dalam larutan NaCl dengan inhibitor. Seharusnya logam dengan inhibitor menunjukkan laju korosi lebih kecil dibandingkan dengan tanpa inhibitor.

VI. KESIMPULAN 1. Hasil perhitungan laju korosi tiap logam : Laju korosi (mdd) 7,143 124,784 27,211 11,278 179,526 16,515

Logam 1 2 3 4 5 6

Lingkungan elektrolit NaCl tanpa aerasi NaCl + nitrit tanpa aerasi NaCl + borax tanpa aerasi NaCl dengan aerasi NaCl + nitrit dengan aerasi NaCl + borax dengan aerasi

2. Logam dengan laju korosi paling cepat yaitu plat baja dalam larutan nitrit dengan aerasi. 3. Logam dengan laju korosi paling kecil yaitu plat baja dalam larutan NaCl tanpa aerasi

LAPORAN PRAKTIKUM PENGENDALIAN KOROSI

INHIBITOR KOROSI
Disusun oleh : Kelompok 3

Faiz Abdullah Fajar Budi Reksa T. Faridl Hidayatullah

101411072 101411073 101411074

Kelas 3 C D3 Teknik Kimia

Dosen Pembimbing Tanggal Praktikum Tanggal Pengumpulan

: Ir. Gatot S. MT. : 23 Oktober 2012 : 7 November 2012

JURUSAN TEKNIK KIMIA POLITEKNIK NEGERI BANDUNG 2012