Anda di halaman 1dari 76

1

SKRIPSI

PENGARUH PENYEBARAN BROSUR DAN DISPERSI HARGA TERHADAP KEPUTUSAN PEMBELIAN LAPTOP MEREK ACER PADA MAHASISWA PROGRAM STUDI PENDIDIKAN EKONOMI STKIP HAMZANWADI SELONG TAHUN 2011

MUHAMMAD RAPII NPM : 07360227

Skripsi Ditulis Untuk Memenuhi Sebagian Persyaratan Dalam Mendapatkan Gelar Sarjana Pendidikan Program Studi Pendidikan Ekonomi

PROGRAM STUDI PENDIDIKAN EKONOMI JURUSAN PENDIDIKAN ILMU PENGETAHUAN SOSIAL SEKOLAH TINGGI KEGURUAN DAN ILMU PENDIDIKAN (STKIP) HAMZANWADI SELONG 2011

ABSTRAK MUHAMMAD RAPII, NPM: 07360227. PENGARUH PENYEBARAN BROSUR DAN DISPERSI HARGA TERHADAP KEPUTUSAN PEMBELIAN LAPTOP MEREK ACER PADA MAHASISWA PROGRAM STUDI PENDIDIKAN EKONOMI STKIP HAMZANWADI SELONG TAHUAN 2011. Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui hubungan antara penyebaran berosur dan dispersi harga terhadap keputusan pembelian laptop merek Acer pada Mahasiswa Program Studi Pedidikan Ekonomi STKIP Hamzanwadi Selong Tahun 2911. Yang menjadi populasi dalam penelitian ini adalah Mahasiswa Program Studi Pendidikan Ekonomi STKIP Hamzanwadi Selong Tahun 2011. Adapun jumlah sampel yang digunakan dalam penelitian ini adalah sebanyk 96 orang, dengan teknik pengambilan sampel Aksidental. Teknik pengumpulan data yang digunakan adalah dengan menggunakan angket dan dokumentasi. Teknik analisis data yang digunakan adalah dengan menggunakan teknik analsis regresi bergandan, uji asumsi klasik, dan dengan menggunakan uji hipotesis secara parsial dan simultan dengan dipilih level of significance, = 0,05 dengan tingkat kenyakinan 95%. Berdasarkan hasil penelitian yang telah dilakukan dari hasil perhitungan regresi dapat diketahui variabel penyebaran brosur dan dispersi harga adalah secara simultan berpengaruh signifikan terhadap keputusan pembelian dengan F hitung (154,247), dengan nilai sig 0,000 atau Fhitung (154,247) > F tabel (3, 09). Adapun hubungan secara parsial adalah penyebaran brosur berpengaruh signifikan terhadap keputusan pembelian dimana t hiutng (5,708) > t tabel (1,98), dan hubungan dispersi harga berpengaruh signifikan terhadap keputusan pembelian dimana nilai t hitung (7,640) > t tabel (1,98). Dengan demikian dari keduan hipotesis yang diajukan bahwa ada pengaruh, baik secara simultan maupun parsial antara penyebaran brosur dan dispersi harga terhadap keputusan pembelian laptop merek Acer pada Mahasiswa Program Studi Pendidikan Ekonomi STKIP Hamzanwadi Selong Tahun 2011 (Ha: diterima).

Kata Kunci: Penyebaran brosur, Dispersi harga, dan Keputusan Pembelian

KATA PENGANTAR

Segala puji hanya milik Allah yang telah mengangkat derajat umat manusia dengan ilmu dan amal, atas seluruh alam. Selawat dan salam semoga tetap terlimpah atas Nabi Muhammad SAW, pemimpin seluruh umat manusia, dan semoga pula tercurah atas keluarga dan para sahabat yang menjadi sumber ilmu dan hikmah. Sehingga penulis dapat menyelesaikan skripsi ini yang

berjudul Pengaruh Penyebaran Brosur Dan Dispersi Harga Terhadap Keputusan Pembelian Laptop Merk Acer Pada Mahasiswa Program Studi Pendidikan Ekonomi Stkip Hamzanwadi Selong Tahun 2011 sebagai salah satu persyaratan dalam menyelesaikan Strata Satu (SI) pada Sekolah Tinggi Keguruan dan Ilmu Pendidikan (STKIP) Hamzanwadi Selong . Peneliti sadar sepenuh hati, bahwa dalam penyusunan skripsi ini, disana sini masih ada kekurangan dan kesalahan. Oleh sebab itu, saran dan kritik yang membangun pada kesempurnaan skripsi ini dari pembaca sangat penulis harapkan. Harapan yang lain, mudah-mudahan skripsi ini akan menjadi tambahan nuansa keilmuan. Menambah denyut kehidupan para pembaca, sehingga mempu merealisasikan sebuah prinsip hidup. Dalam kesempatan ini juga penulis ingin menyampaikan ungkapan rasa terima kasih yang sedalam-dalamnya kepada yang terhormat: 1. Bapak Drs. H. Muh. Suruji selaku Ketua STKIP Hamzanwadi Selong yang telah memberikan saran dan petunjuk sehingga kami bisa menulis skripsi ini.

2. Bapak Muhamad Ali, M.Si Selaku Ketua Jurusan Program Studi Pendidikan Ekonomi STKIP Hamzanwadi Selong. 3. Bapak Muh. Fahrurrozi., SE, MM selaku dosen pembimbing pertama. 4. Bapak Ahmad Busyairi., SE, MM selaku dosen pembimbing pendamping 5. Semua aktivitas akademik yang telah memberikan bekal ilmu kepada kami. 6. Kepada kawan-kawan dan penulisan skripsi ini. Akhirnya semoga Allah swt. memberikan kemanfaatan bagi skripsi ini, sehingga menjadi amal ibadah bagi kita di dunia dan di akhirat, Amin.. semua pihak yang telah membantu dalam

Pancor, 20 Agustus 2011

PENELITI

DAFTAR ISI

HALAMAN JUDUL ...................................................................................... HALAMAN PERSETUJUAN ...................................................................... HALAMAN PENGESAHAN PENGGUJI .................................................. HALAMAN PERNYATAAN ........................................................................ HALAMAN MOTTO .................................................................................... HALAMAN PERSEMBAHAN .................................................................... ABSTRAK ...................................................................................................... KATA PENGANTAR .................................................................................... DAFTAR ISI ................................................................................................... DAFTAR GAMBAR ...................................................................................... DAFTAR TABEL .......................................................................................... DAFTAR LAMPIRAN .................................................................................. BAB I. PENDAHULUAN ............................................................................. A. Latar Belakang .............................................................................. B. Identifikasi Masalah ...................................................................... C. Batasan Masalah ........................................................................... D. Rumusan Masalah ......................................................................... E. Tujuan dan Manfaat Penelitian ..................................................... F. Definisi Operasional Variabel... .................................................... BAB II. LANDASAN TEORI ....................................................................... A. Penelitian Terdahulu ..................................................................... B. Landasan Teori ...................................................................

i ii iii iv v vi vii viii x xiii xiv xv 1 1 6 7 7 8 9 11 11 13 13 15 17 20 23 25 26

1.Pengertian Pemasaran ................................................................ 2.Periklanan Dan Promosi ............................................................. 3.Pengertian Penyebaran .............................................................. 4.Dispersi Harga ... ........................................................................ 5.Keputusan Pembelian ................................................................ C. Kerangka Berfikir .......................................................................... D. Hipotesis Penelitian .......................................................................

BAB III. METODE PENELITIAN .............................................................. A. Jenis Penelitian ........................................................................... B. Waktu dan Tempat Penelitian ................................................... C. Jadwal Penelitian........................................................................ D. Populasi dan Sampel Penelitian ................................................. E. Jenis dan Sumber Data ............................................................... F. Teknik Pengumpulan Data Dan Pengukuran ............................. 1. Kuesioner ............................................................................... 2. Dekumentasi .......................................................................... 3. Skala Pengukuran Variabel .................................................... G. Uji Ketepatan Model .................................................................. 1. Uji Validitas .......................................................................... 2. Uji Reliabilitas ....................................................................... 3. Uji Normalits ......................................................................... H. Teknik Analisis Data .................................................................. 1. Regresi Linear Berganda ....................................................... 2. Uji Asumsi Dasar Klasik ....................................................... 3. Uji Hipotesis .......................................................................... BAB IV. HASIL PENELITIAN .................................................................... A. Analisis Deskriptif ..................................................................... B. Uji Instrumen Penelitian ....................................... .................... 1. Uji Validitas............................................................................ 2. Uji Reliabilitas ........................................................................ 3. Uji Normalitas ........................................................................ C. Hasil Analisis Data .................................................................... 1. Hasil Regresi Linier Berganda ............................................... 2. Uji Asumsi Klasik .................................................................. 3. Pengujian Hipotesis ................................................................ D. Pembahasan .............................................................................. 1. Secara Parsial ......................................................................... 2. Secara Simultan ......................................................................

28 28 28 29 30 32 33 33 33 34 34 35 35 36 36 37 37 40 42 42 44 44 46 47 48 48 49 53 57 58 59

BAB V. KESIMPULAN DAN SARAN ........................................................ A. Simpulan........................................................................................ B. Saran .............................................................................................. DAFTAR PUSTAKA ..................................................................................... LAMPIRAN ....................................................................................................

65 65 66 67

BAB I PENDAHULUAN
A. Latar Belakang Pekerjaan bisnis merupakan perkerjaan yang mengandung resiko cukup tinggi. Oleh kaerena itu dalam pengambilan keputusan diperlukan informasi yang tepat, akurat, lengkapt, dan up to date. Adapun perkembangan dunia bisnis saat ini juga menyebabkan persaingan antara perusahaan sedemikian besar, terutama bagi perusahaan yang sejenis yang menghasilkan produk yang sejenis. Masing-masing perusahaan tersebut berusaha mengahasilkan produk yang dibutuhkan oleh konsumen dengan kualitas dan merek yang baik serta harga yang terjangkau. Untuk itu perusahaan harus jeli dalam usaha memenuhi kebutuhan dan keinginan konsumen daripada hanya sekedar meningkatkan penjualan. Penyebaran brosur merupakan salah satu proses komunikasi. Pada dasarnya, komunikasi dapat menginformasikan dan membuat konsumen potensial menyadari atas keberadaan produk yang ditawarkan. Komunikasi dapat berusaha membujuk konsumen potensial agar berhasrat masuk ke dalam hubungan pertukaran (exchange relationship). Adapun peranan komunikasi adalah untuk membedakan (differentiating) produk yang ditawarkan oleh suatu perusahaan dengan perusahaan lainnya. Menurut Setiadi (2003, 236), peranan komunikasi tidak hanya mendukung transaksi dengan menginformasikan, membujuk, mengingatkan dan membedakan produk, tetapi juga menawarkan sarana pertukaran itu. Proses komunikasi

yang terjadi bukan hanya sebagai alat untuk menyampaikan pesan-pesan produk, tetapi juga sebagai sarana penghantar nilai-nilai sosial kepada masyarakat. Dengan demikian penyebaran brosur merupakan proses komunikasi untuk menyampaikan pesan kepada publik terutama konsumen sasaran mengenai keberadaan produk yang dipasarkan. Adapun yang dimuat didalam penyebaran brosur adalah ketika seorang konsumen membaca, melihat dan memperhatikan, ternyata beranekaragam merek yang termuat seperti, merek Acer, Toshiba, Asus, HP Mini, Compaq, Samsung, Advan Soumate, dan Inforce cosmo dan lain-lainnya. Ketika konsumen membaca dan melihat merek-merek yang ada, apakah konsumen memilih atau memutuskan untuk membeli merek Acer atau lainnya. Tentu semuanya terlepas dari pilihan dan penilaian (choice) konsumen atau membuat alternatif yang lain. Setelah mengevaluasi semua alternatif, langkah konsumen berikutnya dalam peroses pengambilan keputusan adalah membuat pilihan. Para konsumen memilih antara merek atau jasa alternatif, dan mereka juga menentukan pilihan diantara toko-toko. Untuk menentukan pilihan konsumen dapat dilakukan dengan dua model pendekatan pilihan, yaitu: 1. Pilihan dengan keterlibatan tinggi, menurut kondisi keterlibatan tinggi, konsumen bertindak seolah-olah mereka menggunakan model

kompensatori. Menurut model konmpensantori pilihan (compensatory models of choice), orang menganalisis setiap alternatif dengan cara

10

evaluatif yang luas sehingga penilaian yang tinggi atas salah satu atribut dapat mengkompensasi penilaian rendah atas atribut lainnya. 2. Pilihan dengan keterlibatan rendah, menurut keterlibatan rendah konsumen umumnya bertindak seolah-olah mereka menggunakan model pilihan nonkompensatori (noncompensatory models of choice). Menurut model ini, penilaian yang tinggi atas beberapa atribut tidak perlu

mengkompensasi penilaian yang rendah atas atribut lainnya. Salah satu masalah paling sulit yang harus dihadapi para manajer adalah bagaimana menyakinkan para konsumen untuk menerima, memahami dan mengingat informasi yang didapatkan ketika konsumen mendapatkan brosur tentang produk atau jasa mereka. Masalah ini merupakan hal yang secara khusus menghawatirkan para pembuat iklan, yang dapat mengahabiskan banyak biaya. Hanya untuk mencari konsumen yang gagal mengekspos informasi, gagal untuk mencapainya, gagal untuk memahaminya, dan gagal untuk mengingatnya. Topik pemerosesan informasi ini berakar dari kehawatiran-kehawatiran tersebut. Kasus diawal ini mengilustrasikan tiga konsep yang berhubungan dengan pemerosesan informasi yang didapatkan dari penyebaran brosur konsumen yaitu: refleksi orientasi, adaptasi, dan persepsi. Ketika orang untuk pertama kalinya menangkap rangsangan, seperti model atau merek sebuah laptop baru, para konsumen memperoleh beberapa reaksi awal dari model atau merek barang tersebut. Jika rangsangan merupakan hal terbaru, maka mereka akan berorentasi secara refleks terhadap rangsangan tersebut dalam

11

jenis reaksi yang bersifat menghindar atau dihadapi yang disebut istilah refleksi orientasi. Tujuan utama para pengiklan dan perancang produk adalah menangkap perhatian konsumen dengan menciptakan rangsangan yang akan membangkitkan refleks orientasi. Karena pasar merupakan pusat perhatian untuk semua keputusan yang menyangkut marketing mik, maka dapat dikatakan bahwa produk itu sendiri dapat memberikan akibat penting terhadap keputusan-keputusan produk mengenai harga, promosi, periklanan, dan distribusi. Misalnya dalam pemasaran produk Laptop, kiranya tidak mungkin menetapkan harga dibawah biaya perunitnya. Sedangkan bentuk, ukuran, kepadatan dan dimensi produk tersebut akan mempengaruhi keputusan-keputusan tentang pengenaan material dan pengangkutannya. Menurut para ekonom, harga, nilai, dan faedah (untility) merupakan konsep-konsep yang sangat berkaitan. Kotler dan Amstrong (2002, 107) menyatakan bahwa secara tradisional, harga adalah penentu utama untuk menentukan suatu keputusan pembelian. Selain itu harga merupakan salah satu yang memotivasi seseorang untuk berperilaku tertentu dalam mengambil keputusan pembelian (Setiadi, 2003, 94) Oleh karena itu, upaya pencarian konsumen itu dihadapkan pada apa yang disebut sebagai perolehan hasil yang terus berkurang (diminishing marginal returns). Lebih dari batas tertentu, penurunan harga yang diharapkan menjadi lebih kecil nilainya dibandingkan dengan unit tambahan biaya untuk mengadakan pencarian lebih lanjut (baik waktu maupun uang).

12

Setelah beberapa saat mencari informasi, konsumen akan merasa makin sulit mendapatkan penjual yang mau memasang harga lebih murah daripada harga termurah yang telah ia proleh. Jadi setiap kali harga lebih murah berhasil didapatkan, maka pada periode berikutnya konsumen akan makin sulit menemukan harga yang lebih murah lagi. Adapun dalam tahap proses pengambilan keputusan konsumen, setelah konsumen melakukan pencarian dan pemerosesan informasi, langkah berikutnya adalah menyikapi informasi yang diterimanya dan memilih merek tertentu untuk dibeli, hal ini berkaitan dengan sikap yang dikembangkan. Kenyakinan-kenyakinan dan pilihan konsumen atas suatu merek adalah merupakan sikap konsumen. Dalam banyak hal, sikap terhadap merek tertentu akan mempengaruhi apakah konsumen jadi membeli atau tidak. Sikap positif terhadap merek tertentu akan memungkinkan konsumen melakukan pembelian terhadap merek itu, tetapi sebaliknya sikap negatif akan menghalangi konsumen untuk melakukan pembelian. Sehingga dengan demikian, proses pengambilan keputusan sangat bervariasi dan banyak faktor yang mempengaruhinya dan juga diantaranya penyebaran brosur dan dispersi harga, baik yang bersifat yang sederhana maupun yang bersifat kompleks. Pengambilan keputusan tidak hanya berakhir dengan terjadinya transaksi pembelian akan tetapi diikuti pula oleh tahap perilaku purna beli. Melihat kenyataan dan permasalahan yang ada, maka peneliti tertarik untuk mengadakan penelitian yang berjudul: Pengaruh Penyebaran Brosur

13

Dan Dispersi Harga Terhadap Keputusan Pembelian Laptop Merek Acer Pada Mahasiswa Program Studi Pendidikan Ekonomi Stkip Hamzanwadi Selong Tahun 2011

B. Indentifikasi Masalah Masalah keputusan pembelian konsumen disebabkan oleh berbagai hal diantaranya bagaimana penyebaran brosur dan informasi yang didapatkan oleh konsumen tersebut. Oleh karena itu, alternatif-alternatif penyebab terjadinya masalah akan dikukmpulkan dan selanjutnya akan diteliti sesuai dengan batasan dan kemampuan peneliti. Masalah yang dapat diindentifikasiakn adalah sebagai berikut: 1. Apakah penyebaran brosur dan dispersi harga dapat menyakini konsumen untuk melakukan keputusan pembelian laptop merek Acer yang berkualitas? 2. Apakah penyebaran brosur itu memberikan informasi yang cukup kepada konsumen yang berguna didalam mengambil keputusan pembelian yang memuaskan ? 3. Apakah dengan penyebaran brosur dan dispersi harga konsumen dapat melakukan pembelian ? 4. Variabel manakah yang lebih berpengaruh terhadap keputusan pembelian konsumen ? 5. Bagaiman bentuk perilaku konsumen setelah mendapatkan penyebaran brosur dan adanya dispers i harga mengenai produk laptop merek Acer ?

14

6. Dengan penyebaran brosur dan dipersi harga apakah dapat memberikan kepuasan bagi konsumen untuk melakukan keputusan pembelian ?

C. Batasan Masalah Karena keterbatasan waktu, biaya, dan tenaga, maka peneliti hanya dibatasi pada penyelesaian masalah sebagai berikut: 1. Bagaimanakah penyebaran brosur dan dipersi harga dapat dijadikan sebagai pertimbangan untuk melakukan keputusan pembelian produk laptop merek Acer? 2. Apakah penyebaran brosur dan dispersi harga dapat mempangaruhi pengambilan keputusan pembelian konsumen ?

D. Rumusan Masalah Berdasarkan indentifikasi masalah dan batasan masalah sebagaimana yang dikemukakan. Maka peneliti merumuksan masalah pokok yang akan dibahas adalah sebagai berikut: 1. Apakah secara parsial penyebaran brosur dan dispersi harga mempunyai pengaruh signifikan terhadap keputusan pembelian produk laptop merek Acer pada Mahasiswa STKIP Hamzanwadi Selong ? 2. Apakah secara simultan penyeberan brosur dan dipersi harga mempunyai pengaruh signifikan terhadap keputusan pembelian produk laptop merek Acer pada Mahasiswa STKIP Hamzanwadi Selong ?.

15

E. Tujuan Dan Manfaat Penelitian 1. Tujuan Penelitian Adapun yang menjadi tujuan penelitian ini adalah sebagai berikut: 1. Untuk mengetahui apakah secara parsial penyebaran brosur dan dispersi harga berpengaruh terhadap keputusan pembelian produk laptop merek Acer pada mahasiswa Program Studi Pendidikan Ekonomi STKIP Hamzanwadi Selong 2. Untuk mengetahui apakah secara simultan penyebaran brosur dan dipersi harga berpengaruh terhadap keputusan pembelian laptop merek Acer pada mahasiswa Program Studi Pendidikan Ekonomi STKIP Hamzanwadi Selong 2. Manfaat Penelitian 1. Manfaat secara teroritis dari penelitian ini adalah: 1) Bagi pembaca, penelitian ini dapat bermanfaat untuk menambah pengetahuan mengenai pengaruh penyebaran brosur dan dispersi harga terhadap keputusan pembelian produk laptop merek Acer pada mahasiswa program studi pendidikan ekonomi STKIP Hamzanwadi Selong. 2) Penelitian ini dapat dijadikan salah satunya sebagai bahan informasi yang dapat dijadikan sebagai bahan rujukan bagi peneliti yang sejenis. 3) Penelitian ini juga bermanfaat untuk sarana pengembangan ilmu pengetahuan.

16

2. Manfaat secara praktis dari penelitian ini adalah: Secara praktis manfaat penelitian ini adalah dapat dijadikan sebagai bahan pertimbangan bagi para penjual dan pembeli dalam sebuh pengambilan keputusan. Bagi para penjual dapat dijadikan bagaimana dalam sebuah menentukan kebijakan pemasaran yang tapat sasaran. Adapun bagi para pembeli penyebaran brosur dan dipersi harga dapat dijadikan sebagai bahan pertimbangan yang tepat untuk melakukan pembelian.

F. Definisi Operasional Variabel Variabel penelitian adalah objek penelitian atau apa yang menjadi titik perhatian suatu penelitian (Arikunto, 2002, 99). Dalam penelitian ini terdapat dua variabel bebas (X), dan satu variabel terikat (Y), yaitu sebagai berikut: 1. Variabel bebas (X) Yang menjadi variabel bebas (X) dalam penelitian ini adalah sebagai berikut: 1) Penyebaran brosur (X1) penyebaran adalah sebagai proses dikomunikasikannya inovasi (ide baru) melalui saluran tertentu selamanya di antara para anggota sistem sosial. 2) Dispersi harga adalah terpecahnya harga menjadi banyak angka atau satuan (barang yang sama memiliki harga yang berbeda-beda), yang akan membawa

17

para konsumen kepada lingkungan yang serba tidak pasti dalam menentukan pilihan. 2. Variabel terikat (Y) Adapun yang menjadi variabel terikat (Y) disini adalah keputusan pembelian konsumen. Keputusan pembelain adalah sebuah keputusan yang teleh diambil seseorang konsumen berdasarkan pertimbangan harga dan informasi yang diperoleh, dengan bersedia menerima resiko terhadap apa yang telah diputuskan.

18

BAB II KAJIAN PUSTAKA A. Penelitian Terdahulu Penelitian oleh Agus Yuliyanto (2006), dengan judul Pengaruh Harga, Merek, Dan Kemasan Terhadap Keputusan Pembelian Produk Rokok Djarum Super Pada Anggota KPRI SEJAHTERA Kecamatan Jekulo Kabupaten Kudus. Dalam penelitian ini terdapat 140 sampel dengan teknik pengambilan sampel proporsional area random sampling. Adapun teknik analisis data yang digunakan adalah analsis deskriptif, analisis regresi berganda, ui simultan, uji persial dan uji asumsi klasik (uji normalitas, uji multikolinearitas, dan uji heterokedasitas) dengan taraf kesalahan 5%. Dari hasil penelitian ini menjelaskan bahwa, ada pengaruh antara variabel independen (harga, merek dan kemasan) terhadap variabel dependen (keputusan pembelian) baik secara signitifikan mupun secara simultan. Berdasarkan hasil penelitian yang dilakukan menunjukkan bahwa, ternyata variabel bebas (independen) yaitu, harga, merek dan kemasan berpangaruh signitifikan terhadap keputusan pembelian (variabel dependen). Secara bersama-sama (simultan) diantara harga, merek dan kemasan memberikan pengaruh terhadap keputusan pembelian. Dan ditinjau dari pengaruh masing-masing variabel menunjukkan bahwa variabel harga memberikan pengaruh yang paling tinggi terhadap keputusan pembelian, kemudian diikuti oleh merek dan yang terakhir adalah kemasan.

19

Penelitian oleh Abdul Kiromudin (2010), dengan judul Pengaruh Faktor Motivasi, Gaya Hidup, dan Keluarga Terhadap Keputusan Pembelian Sepeda Motor Merek Jupiter Z pada Mahasiswa STKIP Hamzanwadi Selong Periode 2010. Jenis penelitian yang digunakan dalam penelitian ini adalah jenis penelitian eksplanatori, dengan teknik pengambilan sampel insidental sampling dengan jumlah sampel 10% dari jumlah populasi yaitu dengan jumlah 88 orang mahasiswa. Metode pangumpulan data yang digunakan adalah kuisoner dan metode observasi. Analisis data yang digunakan dalam penelitian ini adalah analisis regresi berganda dan uji asumsi dasar klasik. Hasil analisis dari penelitia ini adalah secara simultan adanya pengaruh secara signitifikan antara motivasi, gaya hidup dan keluarga terhadap keputusan pembelian konsumen. Adapun secara simultan bahwa motivasi, gaya hidup dan keluarga berpangaruh secara signitifikan terhadap keputusan pembelian konsumen. Penelitian oleh Muly Kata Sebayang dan Simon Darman O. Siahaan (FU USU, 2008). Dengan judul Pengaruh Celebrity Endorser Terhadap Keputusan Pembelian Sepeda Motor Merek Yamaha Mio Pada Mio Automatik Club (Mac) Medan. Jenis penelitian yang digunakan dalam penelitian ini adalah penelitian deskriptif dengan teknik pengambilan sampling adalah accidental sampling, jumlah sampel 20% dari jumlah populasi. Analisis data yang digunakan adalah analisis deskriptif dan analisis regresi berganda dengan tingkat signitifikansi 5%. Berdasarkan hasil penelitian bahwa membuktikan variabel independen (daya tarik dan

20

kredibilitsa) secara simultan berpangaruh positif dan signitifikan terhadap variabel dependen (keputusan pembelian), dan secara persial bahwa variabel independen (daya tarik dan kredibilitas) berpengaruh positif dan signitifikan terhadap variabel dependen (keputusan pembelian). Perbedaan penelitian yang terdahulu dengan penelitian sekarang adalah kajian yang berbeda, baik dari variabel penelitian, objek dan subjek penelitian, waktu dan tempat penelitian, dan metode penelitian yang digunakan.

B. Landasan Teori 1. Pengertian Pemasaran Pemasaran merupakan salah satu dari kegaiatan-kegaitan pokok yang dilakukan oleh para pengusaha dalam usahanya untuk mempertahankan kelangsuangan hidup perusahaan, untuk berkembang, dan mendapatkan laba. Pemasaran menurut American Marketing Association (AMA), adalah proses perencanaan dan penerapan konsepsi, penetapan harga, dan distribusi barang, jasa, dan ide untuk menwujudkan pertukaran yang memenuhi tujuan individu atau organisasi (Mowen dan Minor, 2002, 8) Pemasaran adalah suatu sistem keseluruhan dari kegiatan-kegiatan bisnis yang ditunjukkan untuk merencanakan, menentukan harga, mempromosikan, dan mendistribusikan barang dan jasa yang memuaskan kebutuhan baik kepada pembeli yang ada maupun pebeli potensial (Swastha dan Irawan, 2001, 5)

21

Pemasasran (marketing) adalah proses menemukan keinginan dan kebutuhan pelanggan dan kemudian menyediakan barang dan jasa yang memenuhi atau melebihi harapan pelanggan tersebut (Boone dan Kurtz, 2002, 7). Pemasaran adalah proses sosial dan manajenerial dimana pribadi atau organisai memperoleh apa yang mereka butuhkan dan inginkan melalui penciptaan dan pertukaran nilai dengan yang lain (Kotler dan Amstrong, 2002, 6). Berdasarkan definisi tersebut dapat diketahui beberapa istilah seperti: kebutuhan (needs), keinginan (wants), permintaan (demands), pertukaran (exchange), transaksi (transactions), pasar (markets). Untuk mempengaruhi konsumen dalam keputusan pemebelian, perusahaan melakukan berbagai cara antara lain melakukan strategi pemasaran yang baik. Keputusan dalam pemasaran dikelompokkan ke dalam empat strategi yaitu starategi produk, strategi, harga, strategi distribusi dan strategi promosi. Kombinasi dari keempat tersebut akan membentuk marketing mix. 1. Produk Adalah suatu sifat yang kompleks baik dapat diraba maupun tidak dapat diraba, termasuk bungkus, warna, harga, prestise perusahaan dan pengecer, pelayanan perusahaan dan pengecer yang diterima oleh pembeli untuk memuaskan keinginan atau kebutuhan. 2. harga

22

adalah sejumlah uang (ditambah beberapa produk kalau mungkin) yang dibutuhkan untuk mendapatkan sejumlah kombinasi dari produk dan pelayanannya. 3. distribusi barang adalah suatu jalur yang dilalui oleh arus barang-barang dari produsen ke perantara dan akhirnya sampai pada pemakai. 4. promosi adalah arus informasi atau persuasi satu arah yang dibuat untuk mengarahkan seseorang atau organisasi kepada tindakan yang menciptakan pertukaran dalam pemasaran (mempangaruhi keputusan pembelian).

2. Pengertian Periklanan Dan Promosi 1. Pengertian Periklanan Menurut Warren J. Keegan iklanan adalah segala bentuk penyajian informasi dan promosi secara tidak langsung yang dilakukan oleh sepongsor untuk menawarkan ide, barang, dan jasa. Iklan dibuat menarik untuk perhatian dan mudah diingat dengan tujuan untuk mempengarui orang agar membeli barang atau jasa tertentu (Machfoedz, 2005, 123) Individu dan organisasi memanfaatkan iklan dengan bebagai cara untuk berbagai tujuan. Menurut fungsinya iklan dimaksudkan untuk tujuan-tujuan sebagai berikut: 1. Mendorong peningkatan permintaan

23

2. Mengimbangi iklan pesaing 3. Meningkatkan efektivitas wiraniaga 4. Meningkatkan penggunaan produk 5. Menguatkan citra produk dalam ingatan konsumen 6. Mengurangi fluktuasi penjualan 2. Pengertian Promosi Promosi adalah sutau akitivitas dan / atau materi yang berfungsi sebagai persuasi langsung, yang menawarkan nilai tambah suatu produk kepada penjual atau konsumen. Promosi penjual meliputi berbagai sarana promosi yang didesain untuk memotivasi respons pasar lebih awal (Machfoedz, 2005, 143). Sedangkan menurut Willian G. Nickels dan Martin L. Bill (dalam Swastha dan Irawan, 2001, 349), bahwa promosi adalah: 1. Arus informasi atau persuasi suatu arah yang dibaut untuk mengarahkan seseoarang atau organisai kepada tindakan yang menciptakan pertukaran dalam pemasaran. 2. Semua jenis kegiatan pemasaran yang ditujukan untuk mendorong permintaan. Suatu perusahaan menggunakan promosi digunakan untuk mencapai suatu tujuan tertentu. Adapun tujuan daripada promosi adalah sebagai berikut: 1. Mengindentifikasi dan menarik konsumen baru 2. Memperkenalkan produk baru 3. Mengingatkan jumlah konsumen untuk produk yang telah dikenal secara luas

24

4. Mendorong penggunaan yang lebih banyak di antara konsumen yang telah terjangkau 5. Menginformasikan kepada konsumen tentang peningkatan kualitas produk 6. Mengajak konsumen untuk mendatangi toko atau tempat penjualan produk 7. Menstabilkan pola penjualan yang berfluktusai 8. Meningkatkan persedian bagi perantara 9. Mengimbangi upaya pemasaran pihak pesaing

3. Pengertian Penyebaran Menurut Rogers penyebaran adalah sebagai proses

dikomunikasikannya inovasi (ide baru) melalui salauran tertentu selamanya diantara para anggota sistem sosial (Setiadi, 2003, 293). Adapun istilah penyebarn (difusi) mengacu pada ide bahwa subtansi, atau bahkan ide-ide, secara bertahap meyebar mulai dari tingkat medium sampai pada keadaan ekulibrium (Mowen dan Minor, 2002, 189). Dari definsi di atas, bahwa peyebaran brosur merupakan salah satu proses komunikasi. Sedangkan definisi konumikasi itu sendiri adalah pernyataan manusia, sedangkan pernyataan tersebut dapat dilakukan dengan kata-kata tulisan atau lisan, disamping itu dapat dilakukan dengan isyarat-isyarat atau symbol-simbol. Sedangkan menurut Himstreet dan Baty (dalam Purwanto, 2006, 3) menggemukakan bahwa komunikasi itu sendiri adalah suatu proses pertukaran informasi antarindividu melalui

25

saluran sistem yang biasa (lazim), baik dengan symbol-simbol, sinyalsinyal, maupun perilaku atau tindakan. 1. Pentingnya Arti Sebuah Penyebaran Adopsi sutu produk baru merupakan suatu proses keputusan, dalam banyak hal serupa dengan proses keputusan umum. Adapun model yang diadopsi paling luas adalah model Rogers, yang tahaptahapannya dijabarkan sebagai pengetahuan yang tersendiri dari: 1. Pengetahuan Yaitu tahapan pengetahuan dimulai ketika konsumen menerima stimuls fisik atau sosial yang memberikan pemaparan dan perhatian pada produk baru dan cara kerjanya 2. Persuasi Yaitu tahapan berhubungan dengan resiko yang dirasakan dalam produk baru atau evaluasi mengenai konsekuensi pemakaian produk bersangkutan 3. Keputusan Yaitu tahapan keputusan melibatkan aktifitas yang menghasilkan suatu pilihan antara mengadopsi atau menolak inovasi. Adopsi dapat didefinisikan sebagai keputusan untuk memanfaatkan sepenuhnya suatu inovasi sebagai arah tindakan terbaik. 4. Pelaksanaan Pelaksanaan terjadai ketiak kosumen menggunakan inovasi atau produk yang dibelinya.

26

5. Konfirmasi Yaitu proses yang digunakan oleh konsumen untuk mencari pengukuhan untuk keputusan mengenai produk yang dibelinya (Setiadi, 2003, 403 406). 2. Elemen Dasar Dalam Proses Penyebaran Studi tentang penyebaran dapat dikelompokkan untuk

mengidentifikasi determinasi kritis dari keberhasilan suatu produk baru. Unsur utama dalam penyebaran inovasi mencangkup: 1. Inovasi (produk, jasa, dan ide baru) Adalah ide atau produk ataupun yang dirasakan oleh calon adopter sebagai sesuatu yang baru. Sedangkan adopter itu sendiri adalah hasil dari proses yang memperlihatkan bahwa beberapa anggota sistem sosial. 2. Komunikasi (melalui saluran-saluran tertentu) Adalah proses yang digunakan konsumen dan organisaisi pemasaran untuk saling membagi informasi guna mencapi pengertian bersama. 3. Waktu (dimana individu tertentu memutuskan untuk menggunakan produk yang berhubungan dengan orang lain) 4. Sistem sosial yaitu orang, kelompok, atau sistem lain yang saling berhubungan (Setiadi, 2003, 394 398). 4. Pengertian Dispersi Harga Harga merupakan variabel bauran pemasaran yang paling fleksibel. Perusahaan pada umumnya dapat menyusaikan harga dengan lebih mudah

27

dan lebih cepat daripada mengganti variabel bauran pemasaran yang lain. Bagi konsumen, harga merupakan nilai tukar untuk mendapatkan kepuasan. Daya beli ditentukan oleh pendapatan konsumen. Harga adalah sejumlah uang yang dibebankan atas suatu produk, atau jumlah dari nilai yang ditukar konsumen atas manfaat-manfaat karena memiliki atau menggunakan produk tersebut (Kotler dan Armstrong, 2002, 439). Sedangkan harga menurut William J. Santon bahwa harga adalah jumlah uang (ditambah beberapa produk kalau mungkin) yang dibutuhkan untuk mendapatkan sejumlah kombinasi dari produk dan pelanyanannya (Swastha dan Irawan, 2001, 241). Sedangkan menurut Roger Leroy Miller dan Roger E.Meiners (2000, 124), mengemukakan bahwa dispersi harga itu sendiri adalah penyebaran atau terpecahnya harga menjadi banyka angka atau satuan, akan membawa para konsumen kepada lingkungan yang serba tidak pasti dalam menentukan pilihannya. Ketidakpastian (uncertainty) disini maksudnya adalah ketidakpastian (atau bisa juga ketidaktahuan) konsumen untuk menentukan tempat di mana ia bisa membeli suatu produk dengan harga semurh-murahnya. 1. Strategi Penetapan Harga Strategi penetapan harga pada umumnya mengalami perubahan ketika produk melewati daur ulangnya. Penetapan harga juga harus diarahkan pada suatu tujuan. Sebelum penetapan harga dilakaukan. Adapun tujuan yang harus ditetapkan terlebih dahulu yitu: (1) Orentasi

28

laba: mencapai target laba, dan meningkatkan laba; (2) Orentasi penjualan: meningkatkan volume penjualan, dan mempertahankan atau mengembangkan pengasa pasar (Machfoedz, 2005, 112). Jika tujuan penetapan harga sudah ditentukan, maka selanjutnya dapat mengalihkan perhatian pada prosedur penentuan harga barang atau jasa yang ditawarkan. 2. Strategi Penyusaian Harga Perusahaan biasanya menyusaikan harga dasar mereka untuk memperhitungkan perbedaan pelanggan dan perubahan situasi.

Dibawah ini merupakan strategi penyusaian harga sebagai berikut : 1) Penetapan harga dan diskon dan pengurangan harga Mengurangi harga untuk memberikan penghargaan kepada

pelanggan yang memberikan tanggapan seperti membayar lebih awal atau mempromosikan produk. Mamcam-macam diskon yang ditawarkan perusahaan : a. Diskon kas (cas discount) adalah pengurangan harga pada pembeli yang membayar tagihan mereka tepat waktu. b. Diskon kuantitas (quantity discount) adalah pengurangan harga bagi pembeli yang membeli dalam volume besar. c. Diskon fungsional (functional discount) adalah pengrangan harga yang ditawarkan penjual bagi anggota jalur distribusi yang melakukan fungsi-fungsi tertentu.

29

d. Diskon musiman (seasonal discount) adalah pengurangna harga bagi pembeli yang membeli barang ataupun jasa diluar musim. 2) Penetapan harga tersegementasi Menyusaikan harga untuk membuat pembeda diantara produk maupun lokasi . 3) Penetapan harga psikologis Menyusaikan harga untuk mempengaruhi secara psikologis. a. Penetapan harga promosi Sewaktu-wakut mengurangi harga untuk meningkatkan penjualan dalam jangka pendek. b. Penetapan harga geografis Menyusaikan harga untuk mempertimbangkan lokasi geogragfis pelanggan. c. Penetapan harga international Menyusaikan harga untuk pasar internasional (Kotler dan Armstrong, 2002, 485) pelanggan,

5. Keputusan Pembelian Pengambilan keputusan konsumen (consumer decision making) adalah proses pengintegrasian yang mengkombinasikan pengetahuan untuk mengevaluasi dua atau lebih perilaku alternatif, dan memilih salah satu diantaranya (Setiadi, 2003, 415).

30

Pengambilan keputusan adalah proses pemilihan alternatif terbaik dari beberapa alternatif secara sistematis untuk ditindaklanjuti (digunakan) sebagai suatu cara pemecahaan masalah (Setiadi,2008, 17). Keputusan pembelian (purchase decision) konsumen adalah membeli merek yang paling disukai, tetapi dua faktor biasa berbeda antara niat pembelian dan keputusan pembelian. Faktor pertama adalah sikap orang lain, dan keuda adalah faktor situasional yang tidak diharapkan (Kotler dan Armstrong, 2002, 181). Sedangkan menurut kotler (1997, 107) menyatakan bahwa secara tradisional, harga adalah penentu utama untuk menentukan suatu keputusan pembelian. Dan adapun dalan terori Aliran Birokratik (dalam Setiadi, 2008, 35) menyatakan bahwa, keputusan itu sendiri akan banyak bergantung pada kemempuan sendiri dan pada kelengkapan / ketersediaan informasi, apakah informasi itu dapat dipercaya atau tidak. Tahapan-tahapan dalam peruses pengambilan keputusan pembelian dapat digambarkan dalam sebuah model sebagai berikut: Pengenalan masalah Pencarian informasi Evaluasi alternatif Keputusan membeli Perilaku purna beli

Sumber: (Kotler dan Armstrong, 2002, 204) Proses pengambilan keputusan pembelian diabagi menjadi lima tahap : 1. Pengenalan masalah

31

Proses pembelian dimulai ketika pembeli menyadari adanya maslah atau kebutuhan. Pembelian merasakan adanya perbedaan antara keadaan actual dengan keadaan yang diinginkan. 2. Pencarian informasi Seorang konsumen yang tergerak oleh stimulasi akan berusaha untuk mencari banyak informasi. Salah satu menjadi perhatian pokok pemasar adalah sumber informasi utama yang dicari konsumen dan pengaruh relatifnya terhadap keputusan pembelian berikutnya. Sumber-sumber informasi konsumen terdiri dari empat kelompok: a. Sumber pribadi: keluarga, terman, tetangga, dan kenalan b. Sumber komersial: iklan, wiraniaga, kemasan, dan pajangan c. Sumber publik : media masa, organisasi rating konsumen d. Sumber pengalaman: penanganan, pemeriksa, pengguna produk 3. Evaluasi alternatif Tahapan ini terdiri alternatif dua tindakan yaitu menetapkan tujuan pembleian dan menilai serta mengadakan seleksi terhadap alternatif pembleian berdasarkan tujualn pembelian. Setelah tujuan pembelian ditetapkan, konsumen perlu mengindentifikasikan alternatif-alternatif seperti uang, informasi, waktu dan resiko kesalahan dalam memilih. 4. Keputusan pembelian Disini konsumen harus memutuskan dari setiap komponen pemblian, apa yang merek beli, bagaimana membeli, atau dimana membeli.

32

5. Perilaku purna beli Setelah membeli produk, konsumen akan merasakan tingkat kepuasan atau ketidakpuasan tertentu. Apabila konsumen merasa puas akan produk tersebut maka konsumen akan melakukan pembelian ualang, dan bahkan menginformasiakn kepada pelanggan lainnya. Tetapi apabila konsumen tidak puas dengan produk tersebut maka kosumen akan kecewa dan tidak kembali melakukan pembelian pada produk tersebut (Kotler dan Armstrong, 2002, 204-220).

C. Kerangka Berfikir Kerangka berfikir merupakan model konseptual tentang bagaimana teori berhubungan dengan berbagai faktor yang telah didefinisikan sebagai masalah yang penting. Jadi, secara teoritis perlu dijelaskan hubungan antara variabel independen dengan dependen. Untuk mengetahui hubungan tersebut dapat dilihat skema proses kerangka berfikir dibawah ini: Gambar 01. Hubungan sacara persial antara variabel independen dengan variabel dependen.

Dispersi harga Keputusan Pembelian Penyebaran brosur

33

Gambar 02.Hubungan secara sumultan antara variavel independen dengan variabel dependen.

Dispersi harga

Keputusan Pembelian

Penyebaran Brosur

D. Hipotesis Penelitian Hipotesis adalah suatu pernyataan dugaan yang logis mengenai hubungan antara dua variabel yang diwujudkan dalam bentuk pernyataan yang dapat diuji (Sularso, 2003, 26). Jadi, hipotesis merupakan jawaban sementara terhadap rumusan masalah penelitian, sebelum diuji kebenarannya. Hipotesis juga dapat dinyatakan sebagai jawaban teoritis terhadap rumusan masalah penelitian, atau belum jawaban yang empirik. Berdasarkan rumusan masalah, maka hipotesis penelitian adalah sebagai berikut: Ha1: Diduga bahwa secara parsial penyebaran brosur dan dispersi harga berpangaruh signifikan terhadap keputusan pembelian laptop merek Acer pada mahasiswa program studi pendidikan ekonomi di STKIP Hamzanwadi Selong Tahun 2011

34

Ha2: Diduga bahwa secara simultan penyebaran brosur dan dispersi harga berpengaruh signifikan terhadap keputusan pembelian laptop merek Acer pada mahasiswa program studi pendidikan ekonomi di STKIP Hamzanwadi Selong Tahun 2011

35

BAB III METODE PENELITIAN A. Jenis Penelitian Jenis penelitian yang digunakan dalam penelitian ini adalah penelitian asosiatif. Adapun definisi penelitian asosiatif adalah penelitian yang bertujuan untuk mengetahui hubungan antara dua variabel atau lebih (Sugiyono, 2003, 11). Penelitian korelasional (asosiasi) adalah penelitian yang berusaha untuk menentukan apakah terdapat hubungan (asosiasi) antara dua variabel atau lebh, serta seberapa juah korelasi yang ada di antara variabel yang diteliti (Kuncoro, 2003, 9). Adapun yang perlu diperhatikan adalah bahwa penelitian asosiasi tidak menjelaskan sebab akibat, melainkan hanya menjelaskan ada atau tidak adanya hubungan antara variabel yang diteliti. Jadi, penelitian asosiasi adalah penelitian yang menjelaskan hubungan antara dua atau beberapa variabel, sedangkan untuk mengetahui besar dan tingginya hubungan tersebut dapat dinyatakan dalam bentuk kofisien korelasi. B. Tempat Dan Waktu Penelitian Lokasi penelitian adalah sutu tempat dilaksanakannya suatu penelitian. Dalam hal ini yang menjadi tempat penlitiannya adalah di STKIP Hamzanwadi Selong Tahun 2011 pada Mahasiswa Program Studi Pendidikan Ekonomi. Penelitian ini berlangsung bulun juli tahun 2011.

36

C. Jadwal Penelitian Jadwal penelitian ini dapat dilihat pada tabel dibawah ini sebagai berikut:
Kegiatan Pengjuan judul Pembuatan outline Penyusunan proposal Penyusunan instrumen Pengumpulan data Analisis dan pengolahan data Penyempurna an laporan Bimbigan dan konsultasi Ujian skripsi Penggandaan laporan Bulan Bulan Bulan Bulan Bulan Bulan I II III IV V VI 1 2 3 4 1 2 3 4 1 2 3 4 1 2 3 4 1 2 3 4 1 2 3 4

37

D. Populasi Dan Sampel Penelitian 1. Populasi Penelitian Populasi adalah wilayah generalisasi yang terdiri atas: objek/ subyek yang mempunyai kulaitas dan karakteristik tertentuk yang ditetapkan oleh peneliti untuk dipelajari dan kemudian ditarik kesimpulannya (Sugiyono, 2003, 72). Populasi adalah kelompok elemen yang lengkap, yang biasanya berupa orang, objek, transaksi atau kejadian dimana kita tertarik untuk mempelajarinya atau menjadi objek penelitan (Kuncoro, 2003, 103). Maka yang menjadi populasi penelitian adalah Mahasiswa Program Studi Pendidikan Ekonomi STKIP Hamzanwadi Selong tahun 2011. 2. Sampel Penelitian Sampel adalah bagian dari jumlah dan karakteristik yang dimiliki oleh populasi tersebut (Sugiyono, 2003, 79). Sampel adalah sebagian atau wakil dari populasi yang diteliti (Arikunto, 2002 , 117). Jadi sempel adalah bagian dari populasi yang mewakili dalam mengambil sebuah kesimpulan. Tehnik pengambilan sampel dengan menggunakan sampling aksidental, yaitu teknik penentuan sampel berdasarkan kebutuhan, artinya siapa saja yang secara kebetulan bertemu dengan peneliti dapat digunakan sebagai sampel, bila dipandang orang yang kebetulan ditemui cocok sebagai sumber data. Untuk menetapkan besarnya ukuran sampel penelitian, maka dapat dihitung dengan rumus sebagai berikut, menurut Riyanto (2001, 70):

n=

) ( )( )

38

keterangan: n z : jumlah sampel : nilai standar normal yang besarnya tergantung , bila = 0,05 maka z = 1,960 bila = 0,01 maka z = 2,576 bila = 0,10 maka z = 1,645 p q d : estimator proporsi populasi

: 1p
: penyimpangan yang ditolelir Penulis memperoleh n (jumlah sampel) yang besar dan nilai p yang

belum diketahui, maka dapat digunakan p = 0,5. Denga demikian, jumlah sampel yang mewakili populasi dalam penelitian ini adalah sebagai berikut: n= n=
( ) ( )( )

) ( ( )

)(

= 96, 04

Jadi, jumlah sampel yang representatif dalam penelitan ini adalah sebesar 96, 04 (dibulatkan menjadi 96 orang).

E. Jenis Dan Sumber Data

39

1. Jenis Data Adapun jenis data yang digunakan dalam penelitian ini adalah jenis data kualitatif. Data kualitatif adalah data yang tidak dapat diukur dalam skala numerik (Kuncoro, 2003, 124). Namun karena dalam stastistik semua data harus dalam bentuk angka, maka data kualitatif umumnya dikuantitatifkan agar dapat diperoses lebih lanjut. Caranya adalah dengan mengklasifikasikan dalam bentuk katagori. Pada dasarnya jenis data kulitatif yang diguanakan adalah dalam bentuk golongan data ordinal. Data ordinal adalah data yang dinyatakan dalam bentuk katagori, namu posisi data tidak sama derajatnya karena dinyatakan dalam skala peringkat (Kuncoro, 2003, 124). 2. Sumber Data Penelitian ini memperoleh sumber data dari yaitu: 1. Data primer, yaitu yang diperoleh dari responden terpilih pada lokasi penelitian. Berdasarkan masalah yang telah diuraikan serta tujuan yang ingin dicapai dalam penelitian ini, maka data primer yang diperlukan adalah: data tentang keyakinan konsumen akan manfaat yang diyakini, data tentang evaluasi konsumen terhadap manfaat yang dapat diperoleh dari memiliki laptop merek Acer, data tentang referensi atau orang lain yang mempengaruhi konsumen, data tentang informasi yang diperoleh konsumen, dan data tentang minat konsumen untuk membeli komputer merek Acer.

40

2. Data sekunder adalah data yang diperoleh melalui studi pustaka dengan mempelarjari berbagai tulisan yang berhubungan dengan penyebaran brosur, dispersi harga dan keputusan pembelian dan dari pihak lain yang dianggap perlu.

F. Teknik Pangumpulan Data Dan Pengukuran Dalam penelitian ini ada dua metode yang digunakan dalam pengumpulan data yaitu: 1. Metode kuesioner (angket) Metode angket yaitu suatu pertanyaan yang digunakan untuk memperoleh data informasi dari responden dan ditentukan skor nialinya untuk tiap-tiap pertanyaan. Dalam penelitian ini metode angket diguanakan untuk memperoaleh data tentang ada tidaknya pengsaruh penyebaran brosur dan informasi terhadap keputusan pembelian konsumen. 2. Metode dokumentasi Metode dokumentasi adalah metode pengumpulan data yang bersumber dari hal-hal yang tertulis, seperti buku-buku, majalah, dokumen, peraturanperaturan, dan sebagainya (Arikunto, 2002, 131). Metode dokumentasi ini digunakan untuk memperoleh data tentang jumlah populasi penelitian. 3. Skala Pengukuran Variabel Penelitian ini menggunakan skala likert yaitu mengukur sikap, pendapat, dan persepsi seseorang atau kelompok tentang kejadian atau gejala sosial (Ridwan dan Sunarto, 2010, 20). Untuk keperluan analisis kuntitatif maka

41

penulis memberikan lima alternatif jawaban kepada responden dengan menggunakan skala 1 sampai 5 sebagai berikut: 1. Sangat setuju 2. Setuju 3. Netral 4. Tidak Setuju 5. Sangat Tidak Setuju (SS) (S) (N) (TS) =5 =4 =3 =2

(STS) = 1

Sumber: (Ridwan dan Sunarto, 2010, 21)

G. Uji Ketepatan Model Untuk menguji kelayakan instrument yang digunakan untuk

mendapatkan data, maka terlebih dahulu diuji tingkat validitas dan reabelitas suatu instrumen tersebut. Instrumen yang valit berarti alat ukur yang digunakan untuk mendapatkan data yang valit. Berarti instrumen yang valit tersebut adalah dapat digunakan untuk mengukur apa yang sebenarnya diukur. Sedangkan instrumen yang reliabel adalah instrumen yang bila digunakan bebarapa kali untuk mengukur obyek yang sama, maka akan menghasilkan data yang sama juga. 1. Uji Validitas validitas adalah keadaan yang menggambarkan tingkat instrumen yang bersangkutan mampu mengukur apa yang akan diukur (Arikunto, 2009, 167). Pengujian validitas tiap butir digunakan analisis butir, yaitu mengkorelasikan skor tiap butir dengan skor total yang merupakan jumlah

42

tiap skor butir. Untuk menguji tingkat validitas instrument dengan menggunakan korelasi product moment. Adapun rumus Pearson adalah sebagai berikut:

rxy =
Keterangan: rxy X Y N X Y
: Nilai

* (

( ) *

)(

) ( ) +

kofisien korelasi

: Skor butir : Skor total : Jumlah responden : Jumlah kuadrat nilai X : Jumlah kuadrat nilai Y

2. Uji Reliabilitas Reliabilitas menunjukkan pada suatu pengertian bahwa suatu instrument dapat dipercaya untuk digunakan sebagai alat pengumpul data kerena instrument tersebut sudah dianggap baik. Instrument yang baik tidak akan bersifat tendensius mengarahkan responden untuk memilih jawaban-jawaban tertentu. Reliabel artinya dapat diandalkan juga dapat dipercaya. Sehingga beberapa kali diulang pun hasilnya akan tetap sama (konsisten). Pengujian reliabilitas dapat dilakukan secara eksternal (stability/terst retest, equivalent, atau gabungan keduanya) dan secara internal (analisis konsistensi butir-butir yang ada pada instrument). Pengujian reliabilitas instrument dilakukan dengan internal

consistency dengan teknik Belah dua (Split Halt) yang dianalisis dengan

43

rumus Spearman Brown. Untuk lebih dapat dilihat pada rumus dibawah ini sebagai berikut:

ri =
Keterangan: ri : Reliabilitas internal seluruh instrument rb :Korelasi Product moment antara belahan pertama dan belahan kedua 3. Uji Normalitas Uji normalitas bertujuan untuk mengetahui apakah dalam model regresi variabel dependen dan variabel idependen, keduanya mempunyai distribusi normal atau tidak. Model regresi yang baik adalah memiliki distribusi data normal atau mendekati normal. Pada prinsipnya normalitas dapat dideteksi dengan melihat penyebaran data (titik) pada sumbu diagonal dari garafik atau dengan melihat histogram dari residualnya.

H. Teknik Analisis Data Dalam penelitian kuantitatif, analsis data merupakan kegiatan setalah data dari selurh responden terkumpul. Kegiatan dalam analisis data adalah mengelompokkan data berdasarkan variabel dan jenis responden, menyajikan data tiap variabel yang diteliti, malakukan perhitungan untuk menjawab rumusan masalah, dan kemudian melakukan perhitungan untuk menguji hipotesis yang telah diajukan. Adapun teknik analisis data yang digunakan dalam penelitian ini yaitu:

44

1. Metode Analisis Regresi Berganda Metode analisis regresi berganda digunakan untuk menguji ada tidaknya pengaruh variabel bebas terhadap variabel terikat, selain itu analisis regresi berganda digunakan untuk mengetahui sejauh mana pengaruh antara variabel bebas dengan variabel terikat. Persamaan regresi berganda dapat ditulis sebagai berikut: Y = a + b1 X1 + b2X2 Keterangan: Y a X1 X2 b1, b2 = Variabel terikat (keputusan pembelian konsumen) = Konstanta = Variabel bebas (penyebaran brosur) = Variabel bebas (dispersi harga) = Koefisien regresi .

2. Uji Asumsi Klasik Uji asumsi klasik dengan bertujuan untuk mengetahui apakah penaksir dalam regresi merupakan penaksir kolinier tak bias terbaik. Untuk memproleh persamaan yang paling tepat diguanakan parameter regresi yang dicari dengan metode kuadrat terkecil. Metode regresi ini akan dijadian sebagai alat estimasi yang tidak bias jika telah memenuhi syarat. Oleh karena itu diperlukan adanya uji asumsi klasik terhadap model yang telah diformulasikan yang mencakup pengujian multikolinieritas, heterokedasitas, dan autokorelasi.

45

a. Uji Multikolinearitas Yang dimaksud dengan Multicollinearity ialah situasi adanya korelasi variabel-variabel bebas di antara satu dengan lainnya. Uji ini digunakan untuk mengetahui apakah model regresi ditermukan ada tidaknya korelasi antar variabel bebas. Model regresi yang baik seharusnya tidak terjadi korelasi diantara variabel bebas. Untuk mendeteksi adan tidak adanya multikonineritas dapat dilakukan dengan mencari besarnya Variance Inflaction Factor (VIF) dan nilai tolerannya. Jika nilai VIF kurang dari 10 dan nilai tolerannya lebih dari 0,10 maka regresi bebas dari multikolinieritas. b. Uji Heterokedasitisitas Heterokedasitas ialah variasi (varians) dari variabel bebas adalah sama atau konstan untuk setiap nilai tertentu dari variabel bebas lainnya atau variasi residu sama untuk semua pengamatan. Pengujian terhadap heterokedasitas dapat dilakukan melalui pengamatan terhadap pola scatter plot yang dihasilkan melalui SPSS. Apabila pola scatter plot membentuk pola tertentu, maka model regresi memiliki gejala heterokedastisitas. Munculnya gejala hetero menunjukkan bahwa penaksir dalam model regresi tidak efisien dalam sampel besar maupun kecil.

46

c. Uji Autokorelasi Ada beberapa prosedur atau cara untuk mengetahui adanya masalah autokoerlasi pada suatu model. Tetapi uji ada tidaknya autokoerlasi yang paling banyak digunakan adalah uji Durbin Wiston (Uji DW). Uji ini dapat diguanakan bagi sembarang sampel, baik besar atau kecil, tetapi Uji DW hanya berhasil baik apabila autokorelasinya berbentuk autokorelasi linear order pertama. Untuk lebih jelasnya, dikemkukan secara lebih terinci prosedur penggunaan D.W. statistics. Dapat dilihat tebel D.W. statistics sebagai berikut di bawah ini: Tabel 01 Klasifikasi nilai D.W. Nilai D.W. statistics Berdasarkan Estimasi Model Regresi (4 D.W.L) < D.W < 4 (4 D.W.U) < D.W. < (4 - D.W.L) 2 < D.W. < (4 D.W. U) D.W.U < D.W. < 2 D.W.L < D.W. < D.W.U 0 < D.W. < D.W.L Ada Autokorelasi Tidak ada kesimpulan Terima null hypothesis Terima null hypothesis Tidak ada kesimpulan Ada autokorelasi Kesimpulan

47

3. Uji Hipotesis Untuk menguji hipotesis dilakukan secara simultan (uji F) dan parsial (uji - t) 1. Uji Simultan (Uji F) Uji F (analisis of variance) untuk mengetahui ada tidaknya pengaruh secara simultan penyebaran brosur dan dispersi harga terhadap keputusan pembelian, dengan membandingkan nilai Fhitung dengan Ftabel, apakah hasil analisis regresi berganda antara penyebaran brosur dan dispersi harga memiliki hubungan yang signifikan dengan keputusan pembelian. Langkah-langkah perhitungan Uji F sebagai berikut: 1. Dipilih level of significance, = 5 % dengan tingkat kenyakinan 95%, dengan F tabel = n-k-l; n= jumlah anggota sampel (responden). 2. Kriteria Pengujian 1) Jika F
hitung

< F

tabel

: Ho diteriam dan Ha ditolak, artinya

penyebaran brosur dan dispersi harga secara simultan tidak berpangaruh terhadap keputusan pembelian. 2) Jika F
hitung

> F

tabel

: Ho ditolak dan Ha diteriam, artinya

penyebaran brosur dan dispersi harga berpngaruh secara simultan terhadap keputusan pembelian.

48

2. Uji Parsial (Uji-t) Uji parsial (Uji-t) untuk mengetahui secara parsial pengaruh penyebaran brosur dan dispersi harga terhadap keputusan pembelian. Langkah-langakh yang dilakukan sebagai berikut: 1. Pilih level of significanc, = 5 % dengan tingkat kenyakinan sebesar 95 % dengan t
tabel

= n-k-1, artinya bahwa kemungkinan

penyimpangan atau kesalahan yang ditoleransi sebesar 5 % dan derajat kebenarannya adalah 95 %. 2. Kriteria Pengujian 1) Jika t hitung < t tabel, Ho diterima dan Ha ditolak, artinya penyebaran brosur dan dispersi harga secara parsial tidak berpengaruh terhadap keputusan pembelian. 2) Jika t hitung > t tabel, Ho ditolak dan Ha diterima, artinya penyebaran brosur dan dispersi harga secara parsial berpengaruh terhadap keputusan pembelia.

49

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN A. Deskripsi Data Dalam usaha untuk mencapai tujuan penelitian dan pengujian hipotesis, maka data diperoleh dari Mahasiswa STKIP Hamzanwadi Selong Program Studi Pendidikan Ekonomi, yang populasinya tidak diketahui dengan jumlah sampel 96 orang Mahasiswa, yang terdiri dari 55 orang laki-laki dan 41 orang perempuan. Selanjutnya data yang diperoleh akan dianalisis sesuai dengan kebutuhan peneliti. Untuk kepentingan analisis dan pengujian hipotesis, data diolah secara statistik dengan menggunakan alat bantuan program SPSS for Windows 14 yang sesuai dengan model analisis dan diolah dengan bantuan komputer. Dalam penelitian ini, data yang berhasil dikumpulkan dianalisis dengan menggunakan pendekatan regresi berganda dan yang lainnya. Dari perhitungan yang telah dilakukan, maka diperoleh hasil diskriptif data pada tabel dibawah ini. Tabel 02 Descriptive Statistics
N 96 96 96 96 Range 12 12 13 Minimum 13 12 12 Maximum 25 25 25 Mean 20.13 20.28 22.15 Std. Deviation 3.489 3.282 2.612 Variance 12.174 10.773 6.821

Pnybrn.Brosur Dispersi Harga Kep.Pembelian Valid N (listwise)

Sumber : Hasil Pengolahan Data (SPSS, 14.00) 2011 Pada tabel 02 di atas merupakan deskriptif statistics, dimana di dalamnya memuat:

50

1. Nilai range penyebaran brosur, dimana nilai ini merupakan selisih antara nilai maxsimum dengan nilai minimum dimana yang besarnya 12. Nilai minimum penyebaran brosur menunjukkan 13 artiya, jumalah responden yang menjawaban pernyatan pada penyebaran brosur. Sedangkan nilai maxsimum penyebaran brosur menunjukkan 25 artinya, jumlah pernyataan yang dijawab responden apabila menjawab dengan benar semua (100%). Nilai mean atau rata-rata sebesar 20, 13 artinya nilai rata-rata dari jawaban responden. Nilai std. Deviation sebesar 3,489 artinya suatu nilai yang menunjukkan tingkat (derajat) variasi kelompok atau ukuran standar penyimpangan dari reratanya. Sedangkan variance menunjukkan sebesar 12,174 merupakan hasil kuadrat dari simpangan baku, dimana untuk mengetauhi tingkat penyebaran atau variansi data. 2. Variabel dispersi harga memiliki nilai yaitu, nailai range sebersar 12 artinya, selisih nilai terbesar data dengan nilai terkecil data. Nilai mainimum pada tebel 02 menunjukkan 12 artinya, sekor yang paling kecil yang di jawab oleh responden. Sedangkan nilai maxsimum menunjukkan 25 artinya nilai tertinggi apabila responden menjawab pernyataan dengan betul semua (100%). Nilai mean atau rata-rata menunjukkan 20,28 artinya, nilai rata-rata dari jawaban responden selama terjadinya penelitian. Nilai std. Deviation menunjukkan 3,282 artinya nilai rata-rata hitung dari harga mutlak simpangan-simpangannya, sedangkan nilai variance menunjukkan 10,773. 3. Variable keputusan pembelian selama pengamatan memiliki nilai range sebesar 13, artinya silisih antara nilai maxsimum dari jawaban responden

51

dengan jawaban minimum dari jawaban responden. Nilai mainimum menunjukkan 12 artinya, nilai yang paling kecil dari jawban responden. Sedangkan nilai maxsimum menunjukkan 25 artinya, nilai yang paling tinggi dari jawaban responden apabila menjawab pernyataan dengan betul semua (100%). Nilai mean atau rata-rata menunjukkan 22,15 artinya nilai rata-rata dari semua jawaban responden. Sedangkan nilai std. Deviation menunjukkan 2,612 artinya, nilai rata-rata hitung dari harga mutlak simpangan-simpangannya, sedangkan variancenya menunjukkan sebesar 6,821.

B. Uji Instrumen Penelitian 1. Uji validitas Pengujian validitas dilakukan dengan bantuan komputer menggunakan program SPSS V 14. Dalam analisis ini apabila dikatakan valid pasti reliabel. 15 item tersebut berapa jumlah item valid dan berapa yang tidak valid. Perhatikan angka pada Corrected Item-Total Correlation yang merupakan korelasi antara skor item dengan skor total item (nilai r dibandingan dengan nilai r
tabel. hitung

Jika nilai r

hitung

lebih besar dari nilai r

tabel

atau r hitung > nilai r tabel, maka item tersebut adalah valid. Berdasaran hasil uji coba angket kepada 96 responden diperoleh hasil seperti pada tabel berikut:

52

Tabel 03 Validitas Item-Total Statistics r tabel ITEM No. 1 No. 2 No. 3 No. 4 No. 5 No. 6 No. 7 No. 8 No. 9 No. 10 No. 11 No. 12 No. 13 r hitung 0,649 0,514 0,536 0,657 0,697 0,623 0,642 0,717 0,576 0,414 0,629 0,490 0,559 = 0,05; n = 96 0,195 0,195 0,195 0,195 0,195 0,195 0,195 0,195 0,195 0,195 0,195 0,195 0,195 Keputusan Valid Valid Valid Valid Valid Valid Valid Valid Valid Valid Valid Valid Valid

53

r tabel ITEM No. 14 N0. 15 r hitung 0,656 0,573 = 0, 05; n = 96 0,195 0,195 Keputusan Valid Valid

Sumber: Hasil Pengolahan Data (SPSS, 14.00) 2011 2. Uji reliabilitas Pengujian reliabilitas dapat lihat nilai korelasi Guatman Split-Halt Coefficient pada tabel dibawah ini. Tabel 04 Reliability Statistics
Cronbach's Alpha Part 1 Value N of Items Part 2 Total N of Items Correlation Between Forms SpearmanBrown Coefficient Equal Length .919 Unequal Length Guttman Split-Half Coefficient a The items are: No.1, No.2, No.3, No.4, No.5, No.6, No.7, No.8. b The items are: No.8, No.9, No.10, No.11, No.12, No.13, No.14, No.15. .919 .887 Value N of Items .858 8(a) .771 7(b) 15 .850

Sumber : Hasil Pengolahan Data (SPSS, 14.00) 2011 Pada tabel Reliability statistics diatas dapat dilihat nilai korelasi Gutman Split-Half Coefficent = 0,887 Korelasi sangat kuat. Bila dibandingkan dengan r tabel (0, 195), maka r
hitung

lebih besar daripada r

tabel.

Dengan demikian dapat disimpulkan bahwa angket tersebut reliabel.

54

3. Normalitas Hasil perhitungan normalitas data pada lampiran menunjukkan bahwa penyebaran plot berada pada sekitar dan sepanjang garis 54, dengan demikian menunjukkan bahwa data pada variabel penelitian berdistibusi normal. Lebih jelasnya dilihat penyebaran plot pada gambar dibawah ini. Gambar 03
Normal P-P Plot of Regression Standardized Residual

Dependent Variable: Kep.Pembelian


1.0

0.8

Expected Cum Prob

0.6

0.4

0.2

0.0 0.0 0.2 0.4 0.6 0.8 1.0

Observed Cum Prob

Dari grafik normal plot di atas dapat dilihat perbandingan antara distribusi komulatif dari data sesungguhnya dengan distribusi kumulatif data dari distribusi normal. Dimana terlihat adanya titik yang menyebar disekitar garis diagonal sedangkan penyebarannya mengikuti arah garis diagonalnya. Sehingga bisa disimpulkan bahwa model regresi memenuhi asumsi normalitas. Adapun untuk lebih membuktikan dengan angka dapat dilihat pada tabel di bawah sebagai berikut:

55

Tabel 05 One-Sample Kolmogorov-Smirnov Test


Pnybrn.Brosur N Normal Parameters(a,b) Most Extreme Differences Mean Std. Deviation Absolute Positive Negative Kolmogorov-Smirnov Z Asymp. Sig. (2-tailed) a Test distribution is Normal. b Calculated from data. 96 20.13 3.489 .100 .086 -.100 .983 .289 Dispersi.Harga 96 20.28 3.282 .098 .075 -.098 .962 .314 Kep.Pembelia 96 22.15 2.612 .157 .137 -.157 1.538 .018

Sumber: Hasil Pengolahan Data (SPSS 14) 2011 Pada output hasil pengolahan data di atas, jika hasil Uji KolomogorovSmirnor (Uji K-S) nilainya lebih besar dari 0,05 berarti data berdistribusi normal. Dengan demikian nilai sig (2-tailed) lebih besar daripada nilai 0,05 yang berarti data berdistribusi normal. C. Hasil Analisis Data 1. Analisis Regresi Berganda Hasil perhitungan model regresi linier berganda untuk menguji ada tidaknya pengaruh variabel dependen (Keputusan Pembelian) atas variabel independen (Penyebaran brosur dan Dispersi harga), selain itu analsis regresi berganda digunakan pula untuk mengetahui sejauh mana pengaruh antara variabel bebas dan variabel terikat. Berdasarkan hasil perhitungan tabel 12 dapat dilihat hasil kofisien regresi pada tabel dibawah sebagai berikut:

56

Tabel 06 Hasil Hitung Regresi Ganda Model Konstanta Pnybrn. Brosur Dispersi Harga Kofisien Regresi () 7,310 0,303 0,431

Sumber: Hasil Pengolahan Data (SPSS,14.00) 2011 Dari tabel 06 hasil analisis diketahui bahwa model regresi linier berganda untuk Keputusan Pembelian atas variabel independen (Penyebaran Brosur dan Dispersi Harga) yang digunakan dalam penelitian ini dapat dirumuskan Y = 7,301 + 0,303X1 + 0,431X2. Persamaan regresi tersebut mempunyai makna sebagai berikut: a. Konstanta (7,301) Menunjukkan bahwa, jika variabel penyebaran brosur dan dispersi harga sama dengan nol (0), maka keputusan pembelian menjadi sebesar 7,301. b. Kofisien variabel penyebaran brosur (0,303) Mempunyai hubunan yang positif terhadap keputusan pembelian laptop merek Acer dengan kofisien regresi sebesar (0,303). Yang apabila variabel penyebaran brosur mangalami peningkatan sebesar 1 point maka keputusan pembelian laptop merek Acer meningkat sebesar 0,303. Dengan asumsi bahwa variabel dispersi harga dianggap tetap (ceteries paribus).

57

c. Kofisien variabel dispersi harga (0,431) Adapun variabel dispersi harga memiliki hubungan yang positif terhadap keputusan pembelian laptop merek Acer dengan kofisien regresi (0,431). Yang apabila variabel mengalami peningkatan sebesar 1 point maka keputusan pembelian laptop Merek Acer meningkat sebesar 0,431. Dengan ketentuan bahwa variabel penyebaran brosur dianggap tetap (ceteries paribus). 2. Uji Asumsi Klasik Sebelum dilakukan pengujian hipotesis, terlebih dahulu dilakukan pengujia mengenai ada tidaknya pelanggaran terhadap asumsi-asumsi klasik. Dalam regresi diharapkan hasil pengujian tidak melanggar tiga asumsi klasik yang mendasari model regresi linier berganda sehingga model bersifat BLUE (Best Linear Unbias Estimator), ketiga asumsi tersebut adalah sebagai berikut: a. Uji Multikolinearitas Dalam model regresi yang baik sebenarnya tidak terjadi korelasi di antara variabel bebas. Uji multikolinearitas dapat dilakukan dengan melihat nilai tolerance dan Variance Inflaction Factor (VIF). Apabila nilai tolerance value lebih tinggi daripad 0,10 atau VIF lebih kecil daripad 10 maka dapat disimpulkan tidak terjadi multikolinearitas. Bedasarkan hasil analisis data diperoleh harga tolerance dan nilai Variance Inflaction Factor (VIF) seperti disajikan pada tabel sebagai berikut:

58

Tabel 07 Hasil Uji Multikolinearitas No. Model Collinearity statistic Tolerance Dispersi Harga 1. Penyebaran Brosur 0,496 0,496 VIF 2,018 2,018

a. Dependent Variable: Kep.Pembelian

Sumber: Hasil Pengolahan Data (SPSS.14.00) 2011 Berdasarkan tabel 07 di atas Nampak bahwa nilai Tolerance dari semua variabel bebas mempunyai tolerance di atas 0,10. Terlihat bahwa semua variabel telah memenuhi persyaratan ambang toleransi.

Sedangkan nilai VIF tidak ada yang lebih besar dari 10. Dengan demikian persamaan model regresi tidak mengandung masalah multikolinieritas, artinya tidak ada multikolinieritas diantara variabelvariabel bebas sehingga layak dipergunakan untuk analisis selanjutnya. b. Uji Heterokedasitas Berdasarkan hasil analisis dengan program SPSS for Windows V.14 diperoleh scatter plot yang tidak membentuk pola tertentu, maka model regresinya tidak memiliki gejala heterokedasitas. Ada beberapa cara untuk menguji ada tidaknya situasi heterskedasitas dalam varian error terms untuk model regresinya adalah:

59

1. Jika ada pola tertentu seperti titik-titik (poin-poin), yang ada membentuk suatu pola tertentu yang beraturan (bergelombang, melebar, kemudian menyempit), maka terjadi heteroskedastisitas 2. Jika ada pola yang tidak jelas, serta titik-titik menyebar ke atas dan ke bawah 0 pada sumbu Y maka tidak terjadi heteroskedastisitas seperti Lebih jelasnya dapat dilihat pola scatter plot dari hasil perhitungan diperlihatkan dibawah ini. Gambar 04
Scatterplot

Dependent Variable: Kep.Pembelian

Regression Studentized Deleted (Press) Residual

-2

-4

-2

-1

Regression Standardized Predicted Value

Berdasarkan gambar 04. di atas Nampak bahwa ada pola yang jelas, titik-titik menyebar ke atas dan dibawah 0 pada sumbu Y maka artinya penelitian ini tidak mengandung atau tidak terjadi

heteroskedastisitas.

60

c. Uji Autokorelasi Uji Autokorelasi bertujuan untuk mengetahui apakah terjadi korelasi antara anggota serangkaian data observasi yang diurutkan menurut waktu (Time Series). Untuk meguji apakah hasil-hasil estimasi suatu model regresi tidak mengandung korlasi serial diantara disturbance teamnya, maka dipergunakan Durbin-Watson statistics berikut ini: D.W = [ (ei ei-1)2 ] / [ ei2 ] (2) Untuk lebih jelasnya, disini dikemukakan lebih jelasnya prosedur penggunaan D.W. statistics ini. Ada tabel D.W.statistics yang mencantumkan nilai D.W.yang maksimum (D.W.U) dan minimum (D.W.L) untuk model regresi dengan jumlah sampel tertentu (N) dan jumlah variabel bebas yang tertentu (tidak termasuk konstan). Tabel 08 Tingkat Autokorelasi (Durbin Watson)
Durbin-Watson KESIMPULAN

Kurang dari 1,10 1,10 1,63 1,72 2,29 2,37 2,90 Lebih dari 2,91

Ada autokorelasi Tidak ada Kesimpulan Tidak ada autokorelasi Tidak ada Kesimpulan Ada autokorelasi

61

Maka untuk lebih jelasnya dapat dilihat, pada tabel Model Summary pada tabel dibawah ini menunjukkan kesimpulan-kesimpulan yang dapat diambil mengenai keberadaan korelasi serial (Autokorelasi) sebagai berikut: Tabel 09 Model Summary(b)
Model 1 R .877(a) R Square .768 Adjusted R Square .763 Std. Error of the Estimate 1.270 Durbin-Watson 2.099

a Predictors: (Constant), Dispersi.Harga, Pnybrn.Brosur b Dependent Variable: Kep.Pembelian

Sumber: Hasil Pengolahan Data (SPSS, 14.00)2011 Dari tabel 09 diatas dapat dilihat bahwa hasil D.W.stastistics adalah menunjukkan sebesar 2,099. Sehingga dengan demikian dapat disimpulkan bahwa hasil D.W.statistics 2,099 terletak antara 1,72 2,29 berarti tidak ada Autokorelasi antara masing-masing sampel. 3. Uji Hipotesis Untuk menguji kebenarah sebuah hipotesis dapat dilakukan dengan dua cara pengujian yaitu: 1. Uji Simultan (Uji F) Pengujian secara simultan ini dimaksudkan untuk menguji keberartian pengaruh secara bersama-sama variabel bebasnya yaitu penyebaran brosur (X1) dan dispersi harga (X2) terhadap keputusan pembelian (Y), dengan membandingkan nilai F Apabila probabilitas tingkat kesalahan F
hitung hitung

dengan F

tabel.

varibel bebas lebih kecil

dari tingkat signifikan yang telah ditentukan (0,05) maka model yang

62

diuji adalah signifikan dalam menentukan variabilitas Keputusan Pembelian sebagai variabel terikatnya dan begitu juga sebaliknya, apabila probabilitas tingkat kesalahan Fhitung variabel bebas lebih besar dari tingkat signifikansi (0,05), maka model yang diuji tidak signifikan. Hasil ringkasan uji kebersamaan dapat dilihat dalam tabel sebagai berikut: Tabel 10 ANOVA(b)
Model 1 Sum of Squares 497.868 150.090 647.958 df 2 93 95 Mean Square 248.934 1.614 F 154.247 Sig. .000(a)

Regression Residual Total

sumber: Hasil Pengolahan Data (SPPS, versi, 14.00) 2011 Adapun kriteria pengambilan keputusan sebagai berikut: 1. Ho diterima jika F hitung < F tabel, = 5% 2. Ho ditolak jika F hitung > F tabel, = 5% Jadi, berdasarkan tabel 10 di atas didapat F hitung sebesar 154,247 dengan nilai probabilitas Sig sebesar 0.000 yang nilainya lebih kecil dari nilai probabilitas 0.05 (F
tabel

= 3,09) maka Ho ditolak. Ini artinya

menunjukkan bahwa secara simultan variabel bebas (penyebaran brosur dan dispersi harga) berpengaruh positif dan signifikan terhadap variabel terikat (Keputusan Pembelian) laptop Merek Acer pada Mahasiswa Program Studi Pendidikan Ekonomi STKIP Hamzanwadi Selong. Dengan demikian hipotesis kedua yang diajukan dalam penelitian ini diterima (Ha diterima).

63

Kemudian untuk menunjukkan beberapa persen Keputusan Pembelian yang dapat dijelaskan oleh variabel-variabel bebasnya dapat dilihat pada tabel di bawah ini: Tabel 11 Model Summary(b)
Model 1 R .877(a) R Square .768 Adjusted R Square .763 Std. Error of the Estimate 1.270

a Predictors: (Constant), Dispersi.Harga, Pnybrn.Brosur b Dependent Variable: Kep.Pembelian

Sumber: Hasil Pengolahan Data (SPSS Versi, 14. 00) 2011 Berdasarkan dari tabel Model Summary 11 di atas dapat dilihat koefisien determinasi R (koefisien korelasi) sebesar 0,877 ini artinya menunjukkan bahwa variabel penyebaran brosur dan disepersi harga secara signifikan mempunyai hubungan yang kuat terhadap Keputusan Pembelian Laptop merek Acer pada Mahasiswa Program Studi Pendidikan Ekonomi STKIP Hamzanwadi Selong tahun 2011 sebesar 87,7%. Koefesien Determinasi (R Square) sebesar 0,768, ini artinya menunjukkan bahwa pengaruh variabel penyebaran brosur dan dispersi harga secara signifikan terhadap Keputusan Pembelian Laptop merek Acer pada Mahasiswa Program Studi Pendidikan Ekonomi STKIP Hamzanwadi Selong tahun 2011 sebesar 76,8%. Sedangkan sisanya 23,2% dapat dijelaskan oleh faktor-faktor lain yang tidak diteliti oleh peneliti ini. Adapun standard error of estimate (standar deviasi) adalah 1,270 yang artinya mode l dinilai baik apabila semakin kecil standar deviasi, maka model akan semakin baik.

64

2. Uji Parsial (Uji-t) Uji-t dilakukan untuk menganalisis besarnya pengaruh variabel penyebaran brosur dan dispersi harga secara parsial atau sendiri apakah signifikan terhadap Keputusan Pembelian Laptop merek Acer dengan taraf signifikan sebesar 0,05. Apabila secara probabilitas tingkat kesalahan t-hitung lebih kecil dari taraf signifikansi tertentu (0,05), maka terdapat pengaruh yang signifikan dari variabel bebas terhadap variabel terikat. Begitu juga sebaliknya, apabila probabilitas tingkat kesalahan t-hitung lebih besar dari tingkat signifikansi tertentu (0,05), maka tidak terdapat pengaruh yang signifikan dari variabel bebas terhadap variabel terikat. Untuk menganalisis model regresi yang diajukan, maka diikhtisarkan pada tabel seperti berikut: Tabel 12 Coefficients(a)
Mode l Coefficients B 1 (Constant) Pnybrn.Brosur Dispersi.Harga 7.310 .303 .431 Std. Error .855 .053 .056 .405 .542 Standardized Coefficients Beta 8.552 5.708 7.640 .000 .000 .000 t Sig.

a Dependent Variable: Kep.Pembelian

sumber: Hasil Pengolahan Data (SPSS, 14. 00) 2011 Berdasarkan Tabel 12 di atas dapat disimpulkan sebagai berikut: 1. Berdasarkan hasil uji-t maka dapat diperoleh persamaan regresi sebagai berikut : Y = 7,310 + 0,303 X1 + 0,431 X2 2. Pengaruh penyebaran brosur terhadap keputusan pembelian

65

Berdasarkan hasil perhitungan pada tabel 12 di atas menunjukkan bahwa untuk variabel penyebaran brosur diperoleh koefisien regresi sebesar 0,303. Uji keberartian koefisien regresi dengan Uji-t diperoleh t
hitung

= 5,708 dengan signifikansi 0,000. Karena nilai signifikansi


hitung

yang diperoleh lebih kecil dari 0,05 atau t daripada t


tabel

= 5,708 lebih besar

=1,980, menunjukkan bahwa nilai t yang diperoleh

signifikan, hal ini berarti bahwa variabel penyebaran brosur (X1) berpengaruh secara signifikan terhadap keputusan pembelian (Y). 3. Pengaruh dispersi harga terhadap keputusan pembelian Berdasarkan hasil perhitungan pada tabel 12 di atas menunjukkan bahwa untuk variabel dispersi harga diperoleh koefisien regresi sebesar 0,431. Uji keberartian koefisien regresi dengan Uji-t diperoleh t hitung = 7,640 dengan signifikansi 0,000 karena nilai signifikansi yang diperoleh lebih kecil daripada 0,05 atau dapat dilihat perbandingan nilai t
hitung

= 7,640 lebih besar daripada t

tabel

= 1,980,

menunjukkan bahwa nilai t yang diperoleh tersebut signifikan, hal ini berarti bahwa variabel dispersi harga (X2) berpengaruh secara signigikan terhadap keputusan pembelian (Y). D. Pembahasan Hasil penelitian ini menunjukkan bahwa model regresi yang diajukan tidak mengandung gejala multikolinieritas, heteroskedastisitas dan

autokorelasi, berarti model regresi pada penelitian ini bersifat BLUE (Best Linear Unbias Estimator). Secara nyata adanya pengaruh penyebaran brosur

66

dan dispersi harga terhadap keputusan pembelian produk Laptop Merek Acer pada Mahasiswa Program Studi Pendidikan Ekonomi STKIP Hamzanwadi Selong baik secara simultan maupun secara parsial. 1. Secara Simultan Secara simultan variabel penyebaran brosur dan dispersi harga berpengaruh positif dan signifikan terhadap Keputusan Pembelian Laptop Merek Acer, hal ini dibuktikan pada perhitungan nilai F
hitung

sebesar

154,247 dengan probabilitas tingkat kesalahan sebesar 0,000 yang lebih kecil dari taraf signifikan yang telah ditentukan sebesar 5% (0,05) dan dengan F
tabel

(3,09) berarti secara simultan kedua variabel signifikan

terhadap Keputusan Pembelian Laptop merek Acer pada mahasiswa Program Studi Pendidikan Ekonomi STKIP Hamzanwadi Selong tahun 2011 dan layak digunakan untuk penelitian selanjutnya. Untuk melihat pengaruh variabel independen dengan variabel dependen sesuai dengan hipotesis yang diajukan dan konsisten dengan penelitian yang dilakukan oleh Agus Yulianto (UNNES, 2006), Mulya Kata Sebayang dan Simon Darman O. Siahaan (FU USU, 2008) dan Abdul Kirom (STKIP Hamzanwadi Selong, 2010). Dilihat koefisien determinasi R (koefisien korelasi) sebesar 0, 713, hal ini menunjukkan bahwa secara simultan antara variabel Penyebaran brosur dan Dispersi harga secara signifikan mempunyai hubungan yang kuat terhadap Keputusan Pembelian Laptop merek Acer pada Mahasiswa

67

Program Studi Pendidikan Ekonomi STKIP Hamzanwadi Selong Tahun 2011 sebesar 87,7%. Sedangkan Koefesien Determinasi (R Square) sebesar 0,768, hal ini menunjukkan bahwa secara simultan sumbangsih variabel Penyebaran brosur dan Dispersi harga secara signifikan terhadap Keputusan Pembelian Laptop Merek Acer pada Mahasiswa Program Studi Pendidikan Ekonomi STKIP Hamzanwadi Selong Tahun 2011 sebesar 76,8%, sedangkan sisanya 23, 2% dipengaruhi oleh variabel lain diluar model. Dari hasil yang diperoleh dapat kita impretasikan (jelaskan) bahwa sangat kecil sekali dipengaruhi oleh variabel lain di luar model. 2. Secara Parsial Untuk melihat hubungan secara parsial (individu) antara variabel indenpenden (penyebaran brosur dan dispersi harga) dengan variabel dependen (keputusan pembelian). a. Penyebaran Brosur Dari hasil analisis terhadap hipotesis pertama, maka dapat dikatakan bahwa penyebaran brosur berpengaruh Signifikan terhadap Keputusan Pembelian Laptop Merek Acer pada Mahasiswa Program Studi Pendidikan Ekonomi STKIP Hamzanwadi Selong Tahun 2011. Berdasarkan hasil perhitungan uji koefisien regresi nilai dengan nilai koefisien regresi variabel Penyebaran brosur adalah sebesar 0.303 dengan nilai t-hitung sebesar 5,708 dan tingkat kesalahan t signifikan 0,000 yang lebih kecil dari taraf signifikan yang telah ditentukan sebesar

68

(0,05), atau dengan t

hitung

(5,708) lebih besar dari t

tabel

(1,980) maka Ha

diterima yang berarti bahwa variabel Penyebaran brosur berpengaruh signifikan terhadap Keputusan Pembelian Laptop Merek Acer pada Mahasiswa Program Studi Pendidikan EKonomi STKIP Hamzanwadi Selong tahun 2011, hal ini dapat dilihat dari tingkat kesalahan t-signifikan 0,000 yang lebih kecil dari tingkat signifikan yang telah ditentukan (0,05), Arah hubungan yang positif menandakan bahwa semakin tinggi tingakat pencarian informasi lewat penyebaran brosur konsumen untuk membeli Laptop Merek Acer, maka semakin tinggi pula tingkat Pembelian Laptop Merek Acer pada Mahasiswa Program Studi Pendidikan Ekonomi STKIP Hamzanwadi Selong Tahun 2011. b. Dispersi Harga Berdasarkan persamaan regresi pada tabel 08 di atas, dapat dilihat koefisien regresi dari variabel Dispersi Harga adalah sebesar 0,431 dengan nilai t-hitung sebesar 7,640 dan tingkat kesalahan t-signifikan sebesar 0,000 yang lebih kecil dari taraf signifikan yang telah ditentukan sebesar (0,05) atau dengan melihat bahwa t daripada t
tabel hitung

(7,2640) lebih besar

(1,980), yang berarti bahwa variabel Dispersi Harga

berpengaruh signifikan terhadap Keputusan Pembelian Laptop Merek Acer. Karena setiap keputusan biasanya ditentukan dengan di mana tempat membeli Produk Laptop Acer tersebut dengan kualitas yang tinggi, peleyanan, diskon harga dan harga yang terjangku. Dimana setiap mahasiswa membeli barang kebanyakan ditampat yang jauh daripada

69

tempat tinggal yang lebih dekat, dengan alasan ditempat yang jauh harga pas dan dapat terjangku sesuai dengan tingkat pendapatan ketimbang ditempat yang lebih dekat. Berdasarkan persamaan regresi di atas koefisien regresi dari

variabel Dispersi Harga sebesar 0,431 yang berarti bahwa variabel Dispersi Harga memiliki pengaruh yang positif terhadap Keputusan Pembelian Laptop Merek Acer pada Mahasiswa Program Studi Pendidikan Ekonomi STKIP Hamzanwadi Selong Tahun 2011. Arah hubungan yang positif menandakan bahwa semakin kecil tingakat Dispersi Harga dan akan membuat konsumen akan lebih optimal didalam pencaraian informasi dimana tempat membeli barang dengan harga yang terjangku. Lebih dari batas tertentu, penurunan harga yang diharapkan menjadi lebih kecil nilainya dibandingkan dengan unit tambahan biaya untuk mengadakan pencarian lebih lanjut (baik waktku maupun uang). Setelah beberapa saat mencari informasi, konsumen akan merasa makin sulit mendapatkan penjual yang mau memasang harga lebih murah daripada harga termurah yang telah ia peroleh. Saat-saat pertama memang menyenangkan, karena masih banyak penjual yang mau memasang harga di bawah rata-rata. Tetapi lama kelamaan, akan makin sulit memperoleh harga yang lebih murah lagi. Jadi setiap kali harga lebih murah berhasil didapatkan, pada periode berikutnya konsumen akan makin sulit menemukan harga yang lebih murah lagai. Ini sesuai dengan

70

atau sejalan dengan hukum hasil yang makin berkurang (diminishing of returns law). Dari hasil analisis Uji Hipotesis secara parsial dari variabel penyebaran brosur dan dipersi harga, maka dapat dikatakan dari kedua variabel ini berpengaruh signifikan dengan tingkat signifikansi 0,000 dan taraf signifikan 5% (0,05), ini dapat dilihat pada tabel 08. Dimana t signifikan 0,000 lebih kecil dari taraf signifikan 0,05 yang telah ditentukan. Sehingga dengan demikian, faktor yang paling dominan

berpengaruh terhadap Keputusan Pembelian Laptop Merek Acer pada Mahasiswa Program Studi Pendidikan Ekonomi STKIP Hamzanwadi Selong Tahun 2011 dapat dilihat dari hasil perhitungan regresi pada tabel 11. Dimana konstanta 7,310, Penyebaran Brosur 0,303, dan Dispersi Harga 0,431. Jika dilihat keberartian dari masing-masing variabel bebas tersebut menunjukkan bahwa semua variabel yaiut penyebaran brosur dan dispersi harga berpangaruh terhadap keputusan pembelain konsumen dengan masing-masing memberikan pengaruh yang berbeda-beda. Untuk variabel Dispersi Harga memberikan pengaruh yang paling besar, kemudian diikuti oleh Penyebaran Brosur. Dengan demikian yang memberikan pengaruh paling besar terhadap keputusan pembelian Laptop Merek Acer pada Mahasiswa Program Studi Pendidikan Ekonomi STKIP Hamzanwadi Selong Tahun 2011 adalah dispersi harga. Hal ini disebabkan karena dalam melakukan pembelian konsumen cenderung

71

akan memilih harga suatu Produk yang lebih murah ataupun sama dengan Produk sejenis akan tetapi memiliki kualitas yang lebih baik. Fenomena inilah yang melekat pada produk Laptop Merek Acer saat ini, walaupun dibandingkan dengan produk-produk yang sejenis harganya relatif sama dan bahkan lebih mahal, namun produk ini akan tetap menjadi pilihan konsumen saat melakukan pembelian Laptop Merek Acer. Produk ini memiliki kelebihan yaitu kualitas barang yang baik, terjamin dan sebanding dengan harga jualnya, yang jarang dimiliki oleh produk-produk pesaing.

72

BAB IV SIMPULAN DAN SARAN A. Simpulan Berdasarkan hasil analisis dan pembahasan yang telah dijelaskan pada bab sebelumnya, maka simpulan yang dapat ditarik dari hasil penelitian dan pembahasan ini adalah sebagai berikut: 1. Secara Parsial Variabel Penyebaran Brosur berpengaruh signifikan terhadap Keputusan Pembelian dengan nilai koefisien regresi variabel Penyebaran Brosur adalah sebesar 0.303 dengan nilai t-hitung sebesar 5,708 dan tingkat kesalahan t-signifikan 0,000 yang lebih kecil dari taraf signifikan yang telah ditentukan sebesar (0,05) atau dengan milihat t lebih besar daripada t
tabel hitung

(5,708)

(1,980), maka Ho ditolak dan Ha diterima yang

berarti bahwa variabel Penyebaran Brosur berpengaruh signifikan terhadap Keputusan Pembelian Laptop Merek Acer pada Mahasiswa Program Studi Pendidikan Ekonomi STKIP Hamzanwadi Selong Tahun 2011 berarti hipotesis pertama diterima. Variabel Dispersi Harga berpengaruh signifikan terhadap

Keputusan Pembelian Laptop Merek Acer dengan koefisien regresi sebesar 0,431 dengan nilai t-hitung sebesar 7,640 dan tingkat kesalahan tsignifikan sebesar 0,00 yang lebih kecil dari taraf signifikan yang telah ditentukan sebesar (0,05) atau dengan melihat t
hitung

(7,640) lebih besar

73

daripada t

tabel

(1,980) yang berarti bahwa variabel Dispersi Harga

berpengaruh signifikan terhadap Keputusan Pembelian Laptop Merek Acer pada Mahasiswa Program Studi Pendidikan Ekonomi STKIP Hamzanwadi Selong Tahun 2011 berarti Hipotesis pertama diterima. 2. Secara Simultan (Hasil Uji F) Secara bersama-sama diantara variabel Penyebaran Brosur dan Dispersi Harga memberikan pengaruh terhadap keputusan pembelian Produk Laptop Merek Acer pada Mahasiswa Program Studi Pendidikan Ekonomi STKIP Hamzanwadi Selong Tahun 2011 sebesar 76,8%.

B. Saran Berdasarkan kesimpulan hasil penelitian yang terlah diuraikan di atas, maka penelti menyarankan : 1. Bagi peneliti selanjutnya Bagi calon peneliti selanjutnya dapat menambahkan variabel-variabel lain yang dianggap punya pengaruh terhadap keputusan Pembelian Laptop Merek Acer yang menjadi pilihan terakhir. 2. Bagi Produsen dan konsumen Hendaknya bukan hanya menaikkan harga tetapi juga diimbangi dengan kualitas yang sepadan dan nilai pakai yang tinggi sehingga menjadikan konsumen tetap senang memakai produk yang dihasilkan atau yang dijual, selain itu hendaknya juga selalu memberikan informasi yang tetap sasaran

74

yang menyakinkan tentang bentuk, dimensi dan kualitas yang dimiliki produk. Adapun bagi konsumen hendaknya lebih hati-hati dan selektif dalam melakukan pembelian produk Laptop, dan jangan mudah tertarik dengan informasi-informasi yang tidak jelas, sehingga meyababkan keputusan yang dilakukan tidak memuaskan atau yang merugikan.

75

DAFTAR PUSTAKA Arief, Sritua., (1993). Metodologi Penelitian Ekonomi. Jakarta: Universitas Indionesia (UI-Press). Arikunto, Suharsimi., (2002). Prosedur Penelitian. Jakarta: Rineka cipta. ., (2009). Manajemen Penelitian. Jakarta: Rineka cipta. Boone dan Kurtz, (2002). Pengantar Bisnis. Jilid 2, Jakarta: Erlangga. Dwiloka dan Riana., ((2005). Teknik Menulis Karya Ilmiah: skripsi, tesis, desertasi, artikel, makalah, dan laporan. Jakarta: Rineka cipta. Firdaus, Muhammad., (2004). Ekonometrika Suatu Pendekatan Aplikatif, Jakarta: PT. Bumi Aksara. Hasan, Iqbal., (2008). Pokok-Pokok Materi Statistik 2, Edisi Kedua, Jakarta: PT. Bumi Aksara Kotler, Pihilip., (1997). Manajemen Pemasaran. Jakarta: Prenhallindo. Kotler dan Amstrong., (2002). Prinsip-Prinsip Pemasaran. Jakarta: Erlangga. Kuncoro, Mudrajad., (2003). Metode Riset untuk Bisnis & Ekonomi. Jakarta: Erlanga. Masud Machfoedz dan Mahmud Machfoedz., (2005). Kewirausahaan Metode, Manajeman, Dan Implementasi, BPFE. Yogyakarta.

76

Miller, C Roger dan Moiners, E Rogers., (2000). Teori Ekonomi Mikro Intermediate, Edisi Ketiga. Jakarta: PT Raja Garafindo Persada Mowen, dan Minor Michael., (2002). Perilaku Konsumen. Jakarta; Erlangga. Purwanto, Djoko., (2006). Komunikasi Bisnis, Edisi Ketiga. Jakarta: Erlangga. Ridwan dan Sunarto. H., (2010). Pengantar Statistik, Untuk Penelitian Pendidikan, Sosial, Ekonomi, Komunikasi, Dan Bisnis, Bandung: Alfabeta. Riyanto, Yatim., (2001). Metodologi Penelitian Pendidikan, IKAPI, Surabaya. Setiadi, Nugroho J., (2003). Perilaku Konsumen: konsep dan implikasi untuk strategi dan penelitian pemasaran. Jakarta: Kencana. ., (2008). Buisness Economics And Managerial Decision Making, Jakarta: Kencana. Sugiyono., (2003). Metode Penelitian bisnis. Bandung : Alfabeta. , (2008). Metode Penelitian kuantitatif, kualitatif dan R & D. Bandung: Alfabeta Sularso, Sri., (2003). Metode Penelitian Akuntansi Sebuah Pendekatan Replikasi. BPFE. Yogyakarta. Swastha, Basu dan Irawan., (2001). Menejeman Pemasaran Moderan. Liberty Yogyakarta.