Anda di halaman 1dari 64

Laporan Pola Pengelolaan SDA

Pola Pengelolaan Sumber Daya Air Wilayah Sungai Dumoga-Sangkub

PENGANTAR
Perencanaan Pengelolaan Sumber Daya Air Wilayah Sungai adalah merupakan suatu pendekatan holistic, yang merangkum aspek kuantitas dan kualitas air. Perencanaan tersebut merumuskan dokumen inventarisasi sumber daya air wilayah sungai, identiflkasi ketersediaan saat ini dan masa mendatang, pengguna air dan estimasi kebutuhan mereka baik pada saat ini maupun di masa mendatang, serta analisis upaya alternative agar lebih baik dalam penggunaan sumber daya air. Termasuk didalamnya evaluasi dampak dari upaya alternative terhadap kualitas air dan rekomendasi upaya yang akan menjadi dasar dan pedoman dalam pengelolaan wilayah sungai di masa mendatang. Sejalan dengan itu, Undang-undang tentang Sumber Daya Air UU Nomor 7 tahun 2004 dimaksudkan untuk memfasilitasi strategi pengelolaan sumber daya air untuk wlayah sungai diseluruh tanah air untuk memenuhi kebutuhan, baik jangka menengah maupun jangka panjang secara berkelanjutan. Sehingga tahapan pengelolaan SDA Wilayah Sungai dapat diuraikan sebagai berikut : a. Sebelum dilakukannya penyusunan Rencana Induk (Master Plan) Pengelolaan SDA Wilayah Sungai, terlebih dahulu perlu dilakukan penyusunan Pola Pengelolaan Sumber Daya Air Wilayah Sungai yang berisi tentang: (1). tujuan umum pengelolaan SDA, (2).dasar-dasar pengelolaan SDA, (3). prioritas dan strategi dalam mencapai tujuan, (4). konsepsi kebijakan-kebijakan dasar pengelolaan SDA dan (5). rencana pengelolaan strategis. b. Sebagai tindaklanjut dari pola pengelolaan SDA WS, selanjutnya akan disusun rencana lnduk (Master Plan) Pengelolaan SDA yang merupakan perencanaan secara menyeluruh dan terpadu yang diperlukan untuk menyelenggarakan pengelolaan SDA, dimana perencanaan tersebut disusun dengan berpedoman kepada pola pengelolaan SDA untuk wilayah sungai terkait. c. Kegiatan selanjutnya secara berurutan setelah penyusunan rencana Induk Pengelolaan SDAWS adalah : (1). Studi Kelayakan(FS), (2). Program Pengelolaan, (3). Rencana Kegiatan, (4). Rencana Rinci, (5). Pelaksanaan / Konstruksi dan (6). OP. Guna mewujudkan Pola Pengelolaan SDA Wilayah Sungai Dumoga Sangkub mohon kiranya kekurangan yang ada dalam laporan ini dapat dimaklumi dan dimaafkan. Manado, Desember 2007

PT. AMYTHAS Experts & Ass.

PT. AMYTHAS E & A

Laporan Pola Pengelolaan SDA


Pola Pengelolaan Sumber Daya Air Wilayah Sungai Dumoga-Sangkub

DAFTAR ISI
Halaman KATA PENGANTAR ...........................................................................................i DAFTAR ISI .................................................................................................... ii DAFTAR TABEL .............................................................................................. v DAFTAR GAMBAR .......................................................................................... vii BAB I PENDAHULUAN ................................................................................. 1-1 1.1 1.2 1.3 1.4 1.4.1 1.4.2 1.5 1.6 BAB II 2.1 2.2 2.3 2.3.1 2.3.2 2.4 2.5 2.6 2.6.1 2.6.2 2.7 2.7.1 2.7.2 2.7.3 2.7.4 2.8 2.9 UMUM ................................................................................ 1-1 PENGERTIAN ........................................................................ 1-3 KEDUDUKAN DAN FUNGSI ......................................................... 1-4 MAKSUD DAN TUJUAN ............................................................. 1-7 Maksud ............................................................................... 1-7 Tujuan ............................................................................... 1-7 LANDASAN HUKUM ................................................................. 1-7 SISTEMATIKA PENULISAN LAPORAN POLA PENGELOLAAN SDA ............... 1-8 UMUM ................................................................................ 2-1 LETAK WILAYAH SUNGAI DUMOGA SANGKUB .................................. 2-1 WILAYAH ADMINISTRASI WS DUMOGA SANGKUB ............................... 2-2 Wilayah Administrasi Kabupaten ................................................ 2-2 Wilayah Administrasi Kecamatan ................................................ 2-3 RENCANA TATA RUANG WILAYAH ................................................ 2-7 ARAH KECENDERUNGAN PERTUMBUHAN WILAYAH ............................ 2-8 GAMBARAN UMUM WS DUMOGA SANGKUB ...................................... 2-9 Daerah Aliran Sungai WS Dumoga Sangkub .................................... 2-9 Karakteristik WS Dumoga Sangkub ............................................. 2-12 POTENSI WILAYAH SUNGAI (WS) DUMOGA SANGKUB ........................ 2-27 Potensi Sumber Daya Alam ...................................................... 2-27 Potensi Sumber Daya Manusia .................................................. 2-31 Potensi Sumber Daya Air ......................................................... 2-37 Potensi Irigasi...................................................................... 2-45 PENGGUNAAN LAHAN WS DUMOGA SANGKUB................................. 2-46 PENUTUPAN LAHAN WS DUMOGA SANGKUB ................................... 2-51

KONDISI, POTENSI DAN PERMASALAHAN WS DUMOGA SANGKUB..................... 2-1

PT. AMYTHAS E & A

ii

Laporan Pola Pengelolaan SDA


Pola Pengelolaan Sumber Daya Air Wilayah Sungai Dumoga-Sangkub

2.10 2.11 2.12 2.13 2.14 2.15 2.15.1 2.15.1.1 2.15.1.2 2.15.1.3 2.15.1.4 2.15.1.5 2.15.1.6 2.15.2 2.15.3 2.16 2.16.1 2.16.2 2.16.3 2.16.4 2.17 2.18 2.18.1 2.18.2 2.18.3 2.18.4 2.18.5 3.1 3.2 3.3 3.4 3.5

KAWASAN LINDUNG WS DUMOGA SANGKUB ................................... 2-51 KAWASAN BUDIDAYA WS DUMOGA SANGKUB.................................. 2-53 LAHAN KRITIS DI WS DUMOGA SANGKUB....................................... 2-55 KAWASAN RAWAN BENCANA DI WS DUMOGA SANGKUB ..................... 2-56 KAWASAN YANG PERNAH TERJADI BANJIR DI WS DUMOGA SANGKUB ..... 2-58 KONDISI SOSIAL EKONOMI ........................................................ 2-59 Kondisi Sosial ...................................................................... 2-59 Penduduk ..................................................................... 2-59 Perumahan dan Lingkungan ................................................ 2-61 Pendidikan .................................................................... 2-61 Kesehatan dan Keluarga Berencana ...................................... 2-61 Agama ......................................................................... 2-62 Kriminalitas dan Kecelakaan Lalu Lintas ................................. 2-62 Kondisi Ekonomi.............................................................. 2-63 Komunikasi .................................................................... 2-66 PEMANFAATAN AIR ........................................................... 2-66 Air Untuk Keperluan Irigasi................................................. 2-66 Air Untuk Keperluan Rumah Tangga, Perkotaan dan Industri (RKI) .. 2-68 Air Untuk Sarana Transportasi dan Penyeberangan .................... 2-70 Neraca Air WS Dumoga Sangkub ........................................... 2-70 KELEMBAGAAN PENGELOLAAN SUMBER DAYA AIR ............................ 2-72 PERMASALAHAN DAN ISU-ISU STRATEGIS ...................................... 2-72 Permasalahan Pengelolaan Sumber Daya Air ................................. 2-72 Permasalahan Daerah Tangkapan Air .......................................... 2-76 Permasalahan Penambangan Galian C ......................................... 2-77 Permasalahan Kelembagaan .................................................... 2-77 Isu-isu Strategis ................................................................... 2-78 Visi dan Misi Nasional Departemen Pekerjaan Umum ........................ 3-1 Visi dan Misi Nasional Ditjen Sumber Daya Air ................................ 3-2 Visi dan Misi Pengelolaan Sumber Daya Air Nasional ......................... 3-2 Visi dan Misi Provinsi Sulawesi Utara ........................................... 3-2 Visi dan Misi Pengelolaan Sumber Daya Air WS Dumoga Sangkub .......... 3-3

BAB III VISI DAN MISI PENGELOLAAN SDA WS DUMOGA SANGKUB ............................. 3-1

PT. AMYTHAS E & A

iii

Laporan Pola Pengelolaan SDA


Pola Pengelolaan Sumber Daya Air Wilayah Sungai Dumoga-Sangkub

BAB IV KEBIJAKAN PENGELOLAAN SDA WS DUMOGA SANGKUB ............................... 4-1 4.1 4.2 4.3 4.3.1 4.3.2 4.4 4.5 4.5.1 4.5.2 4.5.3 4.6 4.6.1 4.6.2 4.6.3 4.6.4 4.6.5 4.6.6 4.7 4.7.1 4.7.2 4.7.3 4.8 4.9 BAB V ANALISIS KEBIJAKAN .............................................................. 4-1 KEBIJAKAN NASIONAL SUMBER DAYA AIR ...................................... 4-4 KEBIJAKAN PENGELOLAAN SUMBER DAYA AIR PROVINSI ..................... 4-4 Ketentuan Umum .................................................................. 4-4 Kebijakan Umum Pengelolaan Sumber Daya Air .............................. 4-5 KONSEPSI KEBIJAKAN PENGELOLAAN SDA WS DUMOGA SANGKUB ......... 4-15 KONSERVASI SDA .................................................................. 4-17 Perlindungan dan Pelestarian SDA ............................................. 4-17 Pemeliharaan Keberlanjutan Air ............................................... 4-18 Pengelolaan Kualitas dan Pengendalian Pencemaran Air ................... 4-19 PENDAYAGUNAAN SDA ............................................................ 4-19 Penetapan Zona Pemanfaatan Sumber Air .................................... 4-19 Peruntukan SDA ................................................................... 4-20 Penyediaan SDA ................................................................... 4-20 Penggunaan SDA ................................................................... 4-20 Pengembangan SDA ............................................................... 4-20 Pengusahaan SDA ................................................................. 4-21 PENGENDALIAN DAYA RUSAK AIR ............................................... 4-21 Pencegahan Bencana Alam ..................................................... 4-21 Penanggulangan Bencana Alam ................................................. 4-22 Pemulihan Bencana Alam ........................................................ 4-22 KETERBUKAAN DAN KETERSEDIAAN DATA SERTA INFORMASI SDA.......... 4-22 PEMBERDAYAAN DAN PENINGKATAN PERAN MASYARAKAT, SWASTA DAN PEMERINTAH AIR .................................................................. 4-23 STRATEGI PENGELOLAAN SUMBER DAYA AIR WS DUMOGA SANGKUB ............... 5-1 5.1 5.2 5.3 5.4 STRATEGI JANGKA PENDEK (5 TAHUN) ......................................... 5-1 STRATEGI JANGKA MENENGAH (10 TAHUN KE DEPAN) ....................... 5-2 STRATEGI JANGKA PANJANG (20 TAHUN KE DEPAN) ......................... 5-4 PENGELOLAAN STRATEGIS UNTUK MENCAPAI TUJUAN ....................... 5-6

BAB VI TUJUAN, SASARAN, PENCAPAIAN DAN PROGRAM KEGIATAN ......................... 6-1 BAB VII PENUTUP ........................................................................................ 7-1

PT. AMYTHAS E & A

iv

Laporan Pola Pengelolaan SDA


Pola Pengelolaan Sumber Daya Air Wilayah Sungai Dumoga-Sangkub

DAFTAR TABEL
Halaman Tabel Tabel Tabel Tabel Tabel Tabel Tabel Tabel Tabel Tabel Tabel Tabel Tabel Tabel Tabel Tabel Tabel Tabel Tabel Tabel Tabel Tabel Tabel Tabel Tabel Tabel Tabel Tabel Tabel Tabel 2.1. Wilayah Administrasi Kabupaten WS Dumoga Sangkub ........................... 2-2 2.2. Wilayah Administrasi Kecamatan WS Dumoga Sangkub ........................... 2-4 2.3. Luas Kabupaten/Kecamatan dan Daerah Aliran Sungai yang Masuk Dalam Area WS Dumoga Sangkub ................................................................... 2-6 2.4. Landuse Menurut RTRW di WS Dumoga Sangkub ................................... 2-8 2.5. Daerah Aliran Sungai yang Masuk Dalam Area WS Dumoga Sangkub .......... 2-11 2.6. Nama Gunung dan Ketinggian DPL WS Dumoga Sangkub ........................ 2-12 2.7. Area dlm Kelas Kelerengan WS Dumoga Sangkub ................................. 2-13 2.8. Struktur Geologi di WS Dumoga Sangkub........................................... 2-17 2.9. Jenis Tanah di Kabupaten WS Dumoga Sangkub .................................. 2-18 2.10. Stasiun Klimatologi di Provinsi Sulawesi Utara .................................. 2-19 2.11. Stasiun Hidrometri di WS Dumoga Sangkub dan Provinsi Sulawesi Utara .... 2-19 2.12. Data Klimatologi Stasiun Sangkub ................................................. 2-21 2.13. Data Klimatologi Stasiun Doloduo.................................................. 2-22 2.14. Data Klimatologi Stasiun Jalaluddin Gorontalo .................................. 2-23 2.15. Nama Pos / Bangunan Hidrologi di WS Dumoga Sangkub ....................... 2-25 2.16. Sumber Daya Listrik Provinsi Sulawesi Utara .................................... 2-28 2.17. Potensi Sumber Daya Listrik Provinsi Sulawesi Utara ........................... 2-29 2.18. Jumlah Penduduk di Kab. Bolaang Mongondow Pasca Pemekaran Th.2007 . 2-34 2.19. Jumlah Penduduk di Kab. Bolaang Mongondow Utara Th.2007 ............... 2-35 2.20. Kepadatan Penduduk di Kab. Bolaang Mongondow Utara Th.2007 ........... 2-35 2.21. Jumlah Penduduk di Kota Kotamobagu Th.2007 ................................ 2-35 2.22. Kepadatan Penduduk di Kota Kotamobagu Th.2007 ............................ 2-35 2.23. Jumlah Penduduk Berdasarkan Prosentase Area Kabupaten/Kecamatan dan DAS di WS Dumoga Sangkub ........................................................ 2-36 2.24. Stasiun Hujan di Provinsi Sulawesi Utara ......................................... 2-37 2.25. Curah Hujan Rata-raa Bulanan Stasiun Kayuwatu .............................. 2-37 2.26. Curah Hujan Rata-rata Bulanan Stasiun Tondano ............................... 2-38 2.27. Curah Hujan Rata-rata Bulanan Stasiun Noongan ............................... 2-38 2.28. Curah Hujan Rata-rata Bulanan Stasiun Tompaso Baru ........................ 2-38 2.29. Curah Hujan Rata-rata Bulanan Stasiun Kauditan ............................... 2-39 2.30. Nama Sungai dan Panjangnya di WS Dumoga Sangkub ......................... 2-40

PT. AMYTHAS E & A

Laporan Pola Pengelolaan SDA


Pola Pengelolaan Sumber Daya Air Wilayah Sungai Dumoga-Sangkub

Tabel Tabel Tabel Tabel Tabel Tabel Tabel Tabel Tabel Tabel Tabel Tabel Tabel Tabel Tabel Tabel Tabel Tabel Tabel Tabel Tabel Tabel Tabel Tabel

2.31. Potensi Air di WS Dumoga-Sangkup ................................................ 2-40 2.32. Potensi Air Tanah di WS Dumoga Sangkub ....................................... 2-42 2.33. Data Air Tanah di WS Dumoga Sangkub ........................................... 2-42 2.34. Nama Danau dan Luasnya di WS Dumoga Sangkub .............................. 2-43 2.35. Luas Potensial Persawahan yang Menggunakan Irigasi Teknis, Semi Teknis dan Sederhana di WS Dumoga Sangkub dan Provinsi Sulawesi Utara ............. 2-45 2.36. Sebaran Luas Potensi Lahan yang Menggunakan Irigasi di Kota/Kabupaten di WS Dumoga Sangkub dan Provinsi Sulawesi Utara ............................... 2-46 2.37. Arahan Fungsi Lahan di WS Dumoga Sangkub .................................... 2-47 2.38. Arahan Penggunaan Lahan WS Dumoga Sangkub ................................ 2-47 2.39. Penggunaan Lahan (Landsat) WS Dumoga Sangkub ............................. 2-48 2.40. Penggunaan Lahan di Daerah Aliran Sungai WS Dumoga Sangkub ............ 2-49 2.41. Penutupan Lahan (Landsat) di WS Dumoga Sangkub ............................ 2-51 2.42. Kawasan Lindung di WS Dumoga Sangkub ........................................ 2-52 2.43. Kawasan Budidaya di WS Dumoga Sangkub ....................................... 2-54 2.44. Lahan Kritis di WS Dumoga Sangkub ............................................... 2-55 2.45. Kawasan Rawan Bencana di WS Dumoga Sangkub ............................... 2-57 2.46. Jumlah Penduduk di WS Dumoga Sangkub........................................ 2-60 2.47. PDRB Atas Dasar Harga Berlaku 2001-2005 ....................................... 2-63 2.48. Daerah Irigasi di Wilayah Sungai Dumoga Sangkub .............................. 2-67 2.49. Kriteria Kebutuhan Air RKI .......................................................... 2-69 2.50. Proyeksi Kebutuhan Air RKI (m3/s) ................................................ 2-69 2.51. Pelabuhan Laut di Provinsi Sulawesi Utara ....................................... 2-70 2.52. Neraca Air WS Tahun 2007 .......................................................... 2-70 4.1. Tingkatan, Tahapan dan Penetapan Kebijakan Pengelolaan Sumber Daya Air ....................................................................... 4-2 4.2. Perbandingan Struktur Kebijakan .................................................... 4-2

PT. AMYTHAS E & A

vi

Laporan Pola Pengelolaan SDA


Pola Pengelolaan Sumber Daya Air Wilayah Sungai Dumoga-Sangkub

DAFTAR GAMBAR
Halaman Gambar Gambar Gambar Gambar Gambar Gambar Gambar Gambar Gambar Gambar Gambar Gambar Gambar Gambar Gambar Gambar Gambar Gambar Gambar Gambar Gambar Gambar Gambar Gambar Gambar Gambar Gambar Gambar Gambar Gambar Gambar 1.1 Tahapan Pengelolaan Sumber Daya Air WS Dumoga Sangkub ..................... 1-5 1.2 Tahapan Pengelolaan SDA di Provinsi dan di WS Dumoga Sangkub .............. 1-5 1.3 Proses Penetapan Pengelolaan SDA di Provinsi dan di WS Dumoga Sangkub ... 1-6 2.1 Peta Wilayah Sungai Dumoga Sangkub ............................................... 2-2 2.2 Peta Administrasi Kabupaten WS Dumoga Sangkub ................................ 2-3 2.3 Peta Administrasi Kabupaten WS Dumoga Sangkub ................................ 2-5 2.4 Arah Kecenderungan Perkembangan Fisik Ruang ................................... 2-9 2.5 Peta Daerah Aliran Sungai WS Dumoga Sangkub ................................... 2-10 2.6 Peta Kelerengan WS Dumoga Sangkub ............................................... 2-14 2.7 Peta Struktur Geologi WS Dumoga Sangkub ........................................ 2-16 2.8 Peta Tekstur Tanah WS Dumoga Sangkub ........................................... 2-18 2.9 Grafik Jenis Tanah di Kab. Bolaang Mongondow ................................... 2-19 2.10 Peta Lokasi Stasiun Hidroklimatologi di WS Dumoga Sangkub dan Sulut ..... 2-20 2.11 Peta Stasiun Klimatologi WS Dumoga Sangkub.................................... 2-20 2.12 Peta Hidrologi WS Dumoga Sangkub ................................................ 2-24 2.13 Peta Sebaran Pembangkit Listrik ................................................... 2-29 2.14 Pola Pertumbuhan Penduduk ........................................................ 2-32 2.15 Trend Pertumbuhan Logaritmik Berdasar Data Tahun 1987-2005 ............. 2-32 2.16 Trend Pertumbuhan Logaritmik Berdasar Penduduk Th. 1987-2005 .......... 2-32 2.17 Peta Stasiun Hujan WS Dumoga Sangkub .......................................... 2-39 2.18 Peta Potensi Air Tanah WS Dumoga Sangkub ..................................... 2-43 2.19 Penggunaan Lahan di Propinsi Sulawesi Utara .................................... 2-46 2.20 Peta Penggunaan Lahan WS Dumoga Sangkub .................................... 2-48 2.21 Peta Penggunaan Lahan Kabupaten Bolaang Mongondow ....................... 2-50 2.22 Peta Penggunaan Lahan Kota Kotamobagu ........................................ 2-50 2.23 Peta Kawasan Lindung WS Dumoga Sangkub ...................................... 2-53 2.24 Peta Kawasan Budidaya WS Dumoga Sangkub .................................... 2-54 2.25 Peta Hutan Produksi WS Dumoga Sangkub ........................................ 2-55 2.26 Peta Lahan Kritis WS Dumoga Sangkub ............................................ 2-56 2.27 Peta Kawasan Rawan Bencana WS Dumoga Sangkub ............................ 2-57 2.28 Trend Pertumbuhan Ekonomi 2001-2005 .......................................... 2-63

PT. AMYTHAS E & A

vii

Laporan Pola Pengelolaan SDA


Pola Pengelolaan Sumber Daya Air Wilayah Sungai Dumoga-Sangkub

Gambar Gambar Gambar

2.29 Trend Pertumbuhan Sektor-sektor Ekonomi 2001-2005 ......................... 2-64 2.30 Diagram Permasalahan di WS Dumoga Sangkub .................................. 2-78 4.1. Struktur Kebijakan Pengelolaan SDA Wilayah Sungai ............................. 4-3

PT. AMYTHAS E & A

viii

Laporan Pola Pengelolaan SDA


Pola Pengelolaan Sumber Daya Air Wilayah Sungai Dumoga-Sangkub

BAB 1 PENDAHULUAN
1.1 UMUM Pemanfaatan sumber daya air untuk berbagai keperluan di satu pihak terus meningkat dari tahun ke tahun, sebagai dampak pertumbuhan penduduk dan pengembangan aktivitasnya. Padahal di lain pihak ketersediaan sumber daya air semakin terbatas bahkan cenderung semakin langkah, terutama akibat penurunan kualitas lingkungan dan penurunan kualitas akibat pencemaran. Apabila hal seperti ini tidak diantisipasi, maka dikhawatirkan dapat menimbulkan ketegangan dan bahkan konflik akibat terjadinya benturan kepentingan manakala permintaan (demand) tidak lagi seimbang dengan ketersediaan sumber daya air untuk pemenuhannya (supply). Oleh karena itu perlu upaya secara proporsional dan seimbang antara pengembangan, pelestarian, dan pemanfaatan sumber daya air baik dilihat dari aspek teknis maupun dari aspek legal. Untuk memenuhi kebutuhan air yang terus meningkat di berbagai keperluan, diperlukan suatu perencanaan terpadu yang berbasis wilayah sungai guna menentukan langkah dan tindakan yang harus dilakukan agar dapat memenuhi kebutuhan tersebut dengan mengoptimalkan potensi pengembangan sumber daya air, melindungi/melestarikan serta meningkatkan nilai SDA dan lahan. Mengingat pengelolaan sumber daya air merupakan masalah yang kompleks dan melibatkan semua pihak baik sebagai pegguna, pemanfaat maupun pengelola, tidak dapat dihindari perlunya upaya bersama untuk mempergunakan pendekatan one river basin, one plan, and one integrated management. Keterpaduan dalam perencanaan, kebersamaan dalam pelaksanaan, dan kepedulian daiam pengendalian sudah waktunya diwujudkan. Perencanaan Pengelolaan Sumber Daya Air Wilayah Sungai adalah merupakan suatu pendekatan holistik, yang merangkum aspek kuantitas dan kualitas air. Perencanaan tersebut merumuskan dokumen inventarisasi sumber daya air wilayah sungai, identiflkasi ketersediaan saat ini dan masa mendatang, pengguna air dan estimasi kebutuhan mereka baik pada saat ini maupun di masa mendatang, serta analisis upaya alternative agar lebih baik dalam penggunaan sumber daya air. Termasuk didalamnya evaluasi dampak dari upaya alternative terhadap kualitas air dan rekomendasi upaya yang akan menjadi dasar dan pedoman dalam pengelolaan wilayah sungai di masa mendatang.

PT. AMYTHAS E & A

1-1

Laporan Pola Pengelolaan SDA


Pola Pengelolaan Sumber Daya Air Wilayah Sungai Dumoga-Sangkub

Sejalan dengan itu, Undang-undang tentang Sumber Daya Air UU Nomer 7 tahun 2004 dimaksudkan untuk memfasilitasi strategi pengelolaan sumber daya air untuk wlayah sungai diseluruh tanah air untuk memenuhi kebutuhan, baik jangka menengah maupun jangka panjang secara berkelanjutan. Pada pasal 1 ayat 8 UU Nomor 7 Tahun 2004 menyebutkan bahwa: Pola Pengelolaan Sumber Daya Air adalah kerangka dasar dalam merencanakan, memantau,dan mengevaluasi kegiatan konservasi sumber daya air, pendayagunaan sumber daya air, dan pengendalian daya rusak air. Pada Pasal 11 ayat 1 sampai dengan ayat 4 UU No.7/2004 meyebutkan bahwa "Untuk menjamin terselenggaranya pengelolaan sumber daya air yag dapat memberikan manfaat yag sebesar-besarnya bagi kepentingan masyarakat dalam segala bidang kehidupan disusun pola pegelolaan sumber daya air. Pola pengelolaan sumber daya air disusun berasarkan wilayah sungai dengan prinsip keterpaduan antara air permukaan dan air tanah". Dengan terbitnya UU No. 7 Tahun 2004 tentang Sumber Daya Air tersebut di atas, jelas bahwa tahapan pengelolaan SDA Wilayah Sungai adalah sebagai berikut : 1. Sebelum dilakukannya penyusunan Rencana Induk (Master Plan) Pengelolaan SDA Wilayah Sungai, terlebih dahulu perlu dilakukan penyusunan Pola Pengelolaan Sumber Daya Air Wilayah Sungai yang berisi tentang : (1) tujuan umum pengelolaan SDA, (2) dasar-dasar pengelolaan SDA, (3) prioritas dan strategi dalam mencapai tujuan, (4) konsepsi kebijakan-kebijakan dasar pengelolaan SDA dan (5) rencana pengelolaan strategis. 2. Sebagai tindak lanjut dari penyusunan pola pengelolaan SDA WS tersebut, setelah disahkan oleh yang berwenang, selanjutnya akan disusun Rencana Induk (Master Plan) Pengelolaan SDA yang merupakan perencanaan secara menyeluruh dan terpadu yang diperlukan untuk menyelenggarakan pengelolaan SDA, dimana perencanaan tersebut disusun dengan berpedoman kepada pola pengelolaan SDA untuk wilayah sungai terkait. 3. Kegiatan selanjutnya secara berurutan setelah penyusunan Rencana Induk Pengelolaan SDA WS adalah : a) b) c) d) e) f) Studi Kelayakan (FS) Program Pengelolaan Rencana Kegiatan Rencana rinci Pelaksanaan/Konstruksi OP

PT. AMYTHAS E & A

1-2

Laporan Pola Pengelolaan SDA


Pola Pengelolaan Sumber Daya Air Wilayah Sungai Dumoga-Sangkub

Untuk hal tersebut diatas maka pada tahun anggaran 2007, Direktorat Jenderal Sumber Daya Air Balai Wilayah Sungai Sulawesi I melaksanakan pekerjaan Pola Pengelolaan Sumber Daya Air untuk Wilayah Sungai Dumoga Sangkub guna mewujudkan pemanfaatan dan pendayagunaan sumber air diwilayah sungai tersebut secara serasi dan optimal, sesuai dengan kebutuhan dan kemampuan daya dukung lingkungan serta sesuai dengan kebijaksanaan pembangunan nasional dan daerah yang berkelanjutan. 1.2 PENGERTIAN Dalam Pola Pengelolaan Sumber Daya Air ini yang dimaksud dengan : a) Sumber daya air adalah air, sumber air, dan daya air yang terkandung di dalamnya. b) Air adalah semua air yang terdapat di atas, ataupun di bawah permukaan tanah, termasuk dalam pengertian ini air permukaan, air tanah, air hujan dan air laut yang berada di darat. c) Air permukaan adalah semua air yang terdapat pada permukaan tanah. d) Air tanah adalah air yang terdapat dalam lapisan atau batuan di bawah permukaan tanah. e) Sumber air adalah tempat atau wadah air alami dan/atau buatan yang terdapat pada, atas, ataupun di bawah permukaan tanah. f) Daya air adalah potensi yang terkandung dalam air dan/atau pada sumber air yang dapat memberikan manfaat ataupun kerugian bagi kehidupan dan penghidupan manusia serta lingkungannya . g) Wilayah Sungai (WS) adalah kesatuan wilayah pengelolaan sumber daya air dalam satu atau lebih Daerah Aliran Sungai (DAS) dan/atau pulau-pulau kecil yang luasnya kurang dari 2.000 km2 h) Daerah Aliran Sungai (DAS) adalah suatu wilayah daratan yang merupakan satu kesatuan dengan sungai dan anak-anak sungainya, yang berfungsi menampung, menyimpan, dan mengalirkan air yang berasal dari curah hujan ke danau atau ke laut secara alami, yang batas di darat merupakan pemisah topografis, dan batas di laut sampai dengan daerah perairan yang masih terpengaruh daratan. i) Cekungan air tanah adalah suatu wilayah yang dibatasi oleh batas hidrogeologis, tempat semua kejadian hidrogeologis seperti proses pengimbuhan, pengaliran dan pelepasan air tanah berlangsung. j) Pengelolaan sumber daya air adalah upaya merencanakan, melaksanakan, memantau, dan mengevaluasi penyelenggaraan konservasi sumber daya air, pendayagunaan sumber daya air, dan pengendalian daya rusak air.

PT. AMYTHAS E & A

1-3

Laporan Pola Pengelolaan SDA


Pola Pengelolaan Sumber Daya Air Wilayah Sungai Dumoga-Sangkub

k) Pola Pengelolaan Sumber Daya Air adalah kerangka dasar dalam merencanakan, melaksanakan, memantau, dan mengevaluasi kegiatan konservasi sumber daya air, pendayagunaan sumber daya air, dan pengendalian daya rusak air. l) Konservasi sumber daya air adalah upaya memelihara keberadaan serta keberlanjutan keadaan, sifat dan fungsi sumber daya air agar senantiasa tersedia dalam kuantitas dan kualitas yang memadai untuk memenuhi kebutuhan makhluk hidup, baik pada waktu sekarang maupun yang akan datang. m) Pendayagunaan sumber daya air adalah upaya penatagunaan, penyediaan, penggunaan, pengembangan, dan pengusahaan sumber daya air secara optimal agar berhasil guna dan berdaya guna. n) Pengendalian daya rusak air adalah upaya untuk mencegah, menanggulangi, dan memulihkan kerusakan kualitas lingkungan yang disebabkan oleh daya rusak air. o) Arif Air adalah tindakan yang erat kaitannya dengan kesadaran manusia demi menjaga kelestarian sumber daya air. 1.3 KEDUDUKAN DAN FUNGSI Pola Pengelolaan Sumber Daya Air Dumoga Sangkub disusun dan ditetapkan berdasarkan kebijakan pemerintah/pemerintah daerah Provinsi/Kabupaten/Kota dalam bidang sumber daya air. Pola Pengelolaan sumber daya air yang disusun berdasarkan kebijakan tersebut kemudian dimintakan penetapannya kepada yang berwenang (Menteri Pekerjaan Umum) setelah mendapat rekomendasi/persetujuan dari Panitia Pelaksana Tata Pengaturan Air (PPTPA) Wilayah Sungai Dumoga Sangkub atau Badan Koordinasi lainnya di WS Dumoga Sangkub. Ketetapan Pola Pengelolaan Sumber Daya Air ini yang kemudian dijabarkan lebih lanjut kedalam Rencana Induk Pengelolaan Sumber Daya Air akan menjadi pegangan seluruh institusi terkait, pemerintah Provinsi, dan masing-masing pemerintah Kabupaten dan Kota sesuai dengan kewenangannya. Fungsi Pola Pengelolaan Sumber Daya Air wilayah sungai Dumoga Sangkub adalah untuk memberikan arah bagi semua Departemen dan Dinas dalam melakukan penyusunan rencana yang terkait dengan pengelolaan sumber daya air sesuai porsinya masing-masing. Tahapan pengelolaan Sumber Daya Air adalah seperti tampak pada Gambar-gambar berikut ini.

PT. AMYTHAS E & A

1-4

Laporan Pola Pengelolaan SDA


Pola Pengelolaan Sumber Daya Air Wilayah Sungai Dumoga-Sangkub

Gambar 1.1. Tahapan Pengelolaan Sumber Daya Air WS Dumoga Sangkub.


Institusi Lain / Pem. Prop / Kab/kota Dep. Kehutanan/Dinas Dep. Pertanian/Dinas

Dep. Kimpraswil / Dinas

tdk
Pola PSDA WS Strate gi terpi lih

Legalisasi

Ditjen SDA/Dinas

Kebijakan SDA

ya

Renc. Induk

FS

ya tdk

Program

Renc. Keg.

Rencana Detail

Pelaks/ Konstruksi

O&M

Rencana PSDA

Ditjen. . Legalisasi Ditjen. . Dinas .

Gambar 1.2. Tahapan Pengelolaan SDA di Provinsi dan di WS Dumoga Sangkub.

PT. AMYTHAS E & A

1-5

Laporan Pola Pengelolaan SDA


Pola Pengelolaan Sumber Daya Air Wilayah Sungai Dumoga-Sangkub

Gambar 1.3. Proses Penetapan Pengelolaan SDA di Provinsi dan di WS Dumoga Sangkub

PT. AMYTHAS E & A

1-6

Laporan Pola Pengelolaan SDA


Pola Pengelolaan Sumber Daya Air Wilayah Sungai Dumoga-Sangkub

1.4

MAKSUD DAN TUJUAN

1.4.1 Maksud Maksud dari kegiatan pekerjaan Penyusunan Pola Pengelolaan Sumber Daya Air WS
Dumoga Sangkub ini adalah menyusun pola pengelolaan SDA wilayah sungai Dumoga

Sangkub untuk dijadikan acuan dalam penyusunan Rencana Induk (Master Plan) pengelolaan SDA WS Dumoga Sangkub. 1.4.2 Tujuan Tujuan dari penyusunan pola pengelolaan sumber daya air wilayah sungai (PSDA WS) Dumoga Sangkub adalah untuk merumuskan pola pengelolaan suatu wilayah sungai termasuk menyusun dokumentasi SDA WS (air permukaan dan air tanah), menganalisis perimbangan ketersediaan dari kebutuhan air baik untuk saat ini maupun dimasa mendatang, dan mengidentifikasi program-program yang dapat menjadi acuan untuk penyusunan Rencana Induk pngelolaan SDA WS dengan melibatkan peran serta masyarakat dan dunia usaha. Pola pengelolaan sumber daya air wilayah sungai berisi program komprehensif dan strategi pengembangan sumber daya air untuk jangka pendek dan jangka panjang. Didalam implementasinya, pola pengelolaan SDA wilayah sungai tersebut nantinya harus disetujui oleh pemerintah setempat, karena perencanaan ini kelak diharapkan akan menjadi acuan semua pihak dan dapat menjadi bingkai kerangka kerjasama antar daerah didalam penatagunaan sumber daya air termasuk didalam perencanaan, pemanfaaatan, pengusahaan, pengendalian dan pelestarian sumber daya air secara terencana, terarah, terpadu dan berkesinambungan sesuai dengan kebijakan pembangunan nasional dan daerah yang berkelanjutan. 1.5 LANDASAN HUKUM Landasan hukum dalam penyusunan pola pengelolaan SDA Wilayah Sungai Dumoga Sangkub adalah sebagai berikut : Undang-Undang Dasar 1. 2. Alinea ke-4 Pembukaan Undang-undang Dasar 1945. Pasal 33 ayat (3) Undang-undang Dasar 1945

Undang-Undang 1. 2. 3. 4. Undang-undang No. 7 Tahun 2004 tentang Sumberdaya Air Undang-undang No. 5 Tahun 1990 tentang Konservasi Sumberdaya Alam Hayati dan Ekosistemnya. Undang-undang No. 26 Tahun 2007 tentang Penataan Ruang. Undang-undang No. 23 Tahun 1997 tentang Pengelolaan Lingkungan Hidup.

PT. AMYTHAS E & A

1-7

Laporan Pola Pengelolaan SDA


Pola Pengelolaan Sumber Daya Air Wilayah Sungai Dumoga-Sangkub

5. 6. 7.

Undang-undang No. 22 Tahun 1999 tentang Pemerintahan Daerah. Undang-undang No. 25 Tahun 1999 tentang Perimbangan Keuangan antara Pemerintah Pusat dan Daerah. Undang-undang No. 41 Tahun 1999 tentang Kehutanan.

Peraturan Pemerintah 1. 2. 3. 4. 5. Peraturan Pemerintah No. 20 Tahun 2006 tentang tentang Irigasi. Peraturan Pemerintah No. 82 Tahun 2001 tentang Pengelolaan Kualitas Air dan Pengendalian Pencemaran Air. Peraturan Pemerintah No. 35 Tahun 1991 tentang Sungai. Peraturan Pemerintah No. 27 Tahun 1999 tentang Analisis Mengenai Dampak Lingkungan. Peraturan Pemerintah No. 25 Tahun 2000 tentang Kewenangan Pemerintah dan Kewenangan Propinsi sebagai Daerah Otonom. Keputusan Presiden Keputusan Presiden No. 123 Tahun 2001 tentang Tim Koordinasi Pengelolaan Sumber Daya Air. Peraturan Daerah 1.6 SISTIMATIKA PENULISAN LAPORAN POLA PENGELOLAAN SDA Pola Pengelolaan Sumber Daya Air WS Dumoga Sangkub disusun dengan sistematika penulisan sebagai berikut : I II III IV V VI PENDAHULUAN KONDISI WILAYAH SUNGAI DUMOGA SANGKUB VISI DAN MISI PENGELOLAAN SDA WS DUMOGA SANGKUB KEBIJAKAN PENGELOLAAN SDA WS DUMOGA SANGKUB UPAYA DAN STRATEGI PELAKSANAAN KEGIATAN PENUTUP

PT. AMYTHAS E & A

1-8

Laporan Pola Pengelolaan SDA


Pola Pengelolaan Sumber Daya Air Wilayah Sungai Dumoga-Sangkub

3.

BAB 3

VISI DAN MISI PENGELOLAAN SDA WS DUMOGA SANGKUB


Agar penyelenggaraan pengelolaan sumber daya air di Wilayah Sungai Dumoga Sangkub dapat selaras, terarah dan benar-benar dapat dipahami oleh seluruh elemen pengelola dan masyarakat yang terkait dengan pengelolaan sumber daya air Wilayah Sungai Dumoga Sangkub (stakeholders), maka disusunlah visi dan misi pengelolaan yang ingin dicapai bersama dalam jangka panjang (periode 20 tahun mendatang). Yang dimaksud dengan Visi adalah rumusan umum mengenai keadaan yang diinginkan pada akhir periode perencanaan, dalam hal ini adalah tahun 2027. Visi dan Misi Pengelolaan Sumber Daya Air WS Dumoga Sangkub dirumuskan dengan mempertimbangkan Visi dan Misi Nasional Departemen Pekerjaan Umum, Visi dan Misi Nasional Ditjen Sumber Daya Air, Visi dan Misi Pengelolaan Sumber Daya Air (Nasional), Visi dan Misi Pembangunan Provinsi Sulawesi Utara maupun Kabupaten Bolaan Mongondow serta hasil Pertemuan Konsultasi Masyarakat. 3.1. VISI DAN MISI NASIONAL DEPARTEMEN PEKERJAAN UMUM Visi Nasional Departemen Pekerjaan Umum adalah tersedianya infrastruktur PU yang handal, bermanfaat dan berkelanjutan untuk mendukung terwujudnya Indonesia yang lebih sejahtera. Adapun Misinya adalah sebagai berikut : 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. Mewujudkan ruang nusantara yang nyaman dan berkualitas untuk kemajuan dan kesejahteraan masyarakat Indonesia Mengembangkan infrastruktur PU di permukiman untuk mewujudkan perumahan dan permukiman yang layak huni dan produktif. Memenuhi kebutuhan infrastruktur PU wilayah berupa infrastruktur sumber daya air dan jalan untuk mendukung pengembangan wilayah. Mengamankan pusat-pusat produksi dan permukiman dari bahaya daya rusak air. Mendorong berkembangnya industri konstruksi yang kompetitif. Meningkatkan kapasitas pemerintah daerah dan masyarakat dalam pembangunan infrastruktur PU. Mengembangkan teknologi ke-PU-an yang tepat guna dan kompetitif serta meningkatkan keandalan mutu infrastruktur PU. Melaksanakan pembinaan bangunan gedung yang memenuhi standar keselamatan dan keamanan bangunan.

PT. AMYTHAS E & A

3-1

Laporan Pola Pengelolaan SDA


Pola Pengelolaan Sumber Daya Air Wilayah Sungai Dumoga-Sangkub

9.

Menerapkan organisasi yang efisien, tata laksana yang efektif dan terpadu dengan prinsip good governance serta mengembangkan SDM yang profesional.

3.2.

VISI DAN MISI NASIONAL DITJEN SUMBER DAYA AIR Visi Nasional Ditjen Sumber Daya Air untuk Th.2025 adalah terwujudnya kemanfaatan

sumber daya air yang berkelanjutan untuk sebesar-besar kesejahteraan rakyat. Adapun Misinya adalah sebagai berikut : Misi 1 Misi 2 Misi 3 Misi 4 Misi 5 : : : : : Mengkonservasi SDA secara berkelanjutan Mendayagunakan SDA secara adil serta memenuhi persyaratan kualitas dan kuantitas untuk berbagai kebutuhan masyarakat Mengendalikan daya rusak air Memberdayakan dan meningkatkan peraN masyarakat dan pemerintah dalam pengelolaan SDA Meningkatkan keterbukaan serta ketersediaan data dan informasi dalam pengelolaan SDA 3.3. VISI DAN MISI PENGELOLAAN SUMBER DAYA AIR NASIONAL Visi pengelolaan SDA (Nasional) adalah terwujudnya kemanfaatan SDA bagi kesejahteraan seluruh rakyat. Dengan visi seperti itu, pengelolaan air ke depan diharapkan akan memberikan perhatian khusus terhadap pelaksanaan lima misi sebagai berikut : Konservasi/ perlindungan SDA Pendayagunaan SDA yang meliputi upaya penatagunaan, penyediaan, penggunaan, pengembangan dan pengusahaan. Pengendalian dan penanggulangan daya rusak air. Pemberdayaan dan peningkatan peran masyarakat, swasta dan pemerintah. Peningkatan ketersediaan dan keterbukaan data dan informasi SDA termasuk sistem prasarana dan sarananya. 3.4. VISI DAN MISI PROVINSI SULAWESI UTARA Visi Provinsi Sulawesi Utara adalah : mewujudkan Sulawesi Utara yang berbudaya, berdaya saing, dan sejahtera. Dengan sasaran pokok sebagai berikut : BERBUDAYA ; Terwujudnya masyarakat Sulawesi Utara yang mempunyai budaya moderen dan agamais serta berkepribadian/jatidiri yang dinamis, kreatif, inovatif, disiplin, berdaya tahan dan mampu ikut mewarnai proses globalisasi. BERDAYA SAING ; Terwujudnya masyarakat Sulawesi Utara yang sehat dan cerdas dengan kemampuan untuk menjadi unggul di segala bidang.

PT. AMYTHAS E & A

3-2

Laporan Pola Pengelolaan SDA


Pola Pengelolaan Sumber Daya Air Wilayah Sungai Dumoga-Sangkub

SEJAHTERA; Terwujudnya masyarakat Sulawesi Utara yang bebas dari segala macam gangguan agar dapat menjalani kehidupan yang aman, sentosa dan makmur. Adapun Misinya adalah sebagai berikut : 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. Mengembangkan suasana kondusif dalam mempraktekkan keimanan dan ketakwaan kepada Tuhan Yang Maha Esa dalam kehidupan sehari hari. Menerapkan clean government dan good governance yang bebas korupsi, kolusi, dan nepotisme. Mewujudkan kondisi aman, damai, nyaman, tertib, dan disiplin. Menegakkan prinsip-prinsip demokrasi, supremasi dan kepastian hukum, dan hak azasi manusia. Memberdayakan dan meningkatkan peran perempuan dan perlindungan anak. Mewujudkan masyarakat yang cerdas dan berdaya saing tinggi. Mewujudkan masyarakat yang sehat dengan harapan hidup yang panjang. Mengelola secara optimal sumberdaya alam Sulawesi Utara secara berkelanjutan dan pelestarian lingkungan hidup. Memberdayakan ekonomi lokal dan regional berbasis kerakyatan.

10. Meningkatkan peran pelaku bisnis dalam kegiatan ekonomi lokal, regional dan global. 11. Meningkatkan pemanfaatan teknologi informasi dan komunikasi, dan menjamin kebebasan pers yang bertanggung jawab. 12. Meningkatkan pembangunan di kawasan perbatasan. 13. Menurunkan pengangguran, kemiskinan, dan mengurangi masalah-masalah sosial. 3.5. VISI DAN MISI PENGELOLAAN SUMBER DAYA AIR WS DUMOGA SANGKUB Visi Pengelolaan Sumber Daya Air di WS Dumoga Sangkub adalah terwujudnya kemanfaatan sumber daya air yang berkelanjutan untuk sebesar-besar kemakmuran rakyat guna menunjang tercapainya tatanan masyarakat madani melalui otonomi daerah dalam format baru. Sedangkan Misi Pengelolaan Sumber Daya Air WS Dumoga Sangkub adalah sebagai berikut : 1. 2. Melakukan konservasi sumber daya air rehabilitasi hutan dan lahan kritis Mendayagunakan sumber daya air secara adil serta memenuhi persyaratan kuantitas dan kualitas untuk berbagai kebutuhan, secara berkelanjutan dan menerapkan teknologi pengelolaan sumber daya air yang berwawasan lingkungan. secara berkelanjutan melalui kegiatan

PT. AMYTHAS E & A

3-3

Laporan Pola Pengelolaan SDA


Pola Pengelolaan Sumber Daya Air Wilayah Sungai Dumoga-Sangkub

3. 4.

Mengendalikan daya rusak air untuk terwujudnya kondisi aman, damai dan tertib dalam rangka meningkatkan kesejahteraan masyarakat Memberdayakan dan meningkatkan peran serta masyarakat, swasta dan pemerintah dalam pengelolaan sumber daya air, antara lain dalam pengelolaan hutan dan lahan, mengembangkan sistim ekonomi kerakyatan yang bertumpu pada mekanisme pasar yang berkeadilan, berbasis pada sumberdaya alam dan sumber daya manusia yang produktif, mandiri, maju, berdaya saing, berwawasan lingkungan dan berkelanjutan.

5.

Meningkatkan keterbukaan serta ketersediaan data dan informasi sumber daya air, dengan layanan publik yang bermutu, disertai dengan penetapan standar layanan yang baku.

PT. AMYTHAS E & A

3-4

Laporan Pola Pengelolaan SDA


Pola Pengelolaan Sumber Daya Air Wilayah Sungai Dumoga-Sangkub

4.

BAB 4

KEBIJAKAN PENGELOLAAN SUMBER DAYA AIR WS DUMOGA SANGKUB

4.1

ANALISIS KEBIJAKAN Kebijakan pengelolaan sumber daya air adalah arahan strategis di bidang konservasi

sumber daya air, pendayagunaan sumber daya air, pengendalian daya rusak air, pemberdayaan masyarakat, dan sistem informasi sumber daya air. Kebijakan pengelolaan sumber daya air dimaksudkan sebagai arahan strategis yang menjadi dasar dalam mengintegrasikan kepentingan pengembangan wilayah administrasi dengan pengelolaan sumber daya air yang berbasis wilayah sungai. Pengelolaan Sumber Daya Air diselenggarakan secara menyeluruh, terpadu dan berwawasan lingkungan hidup dengan tujuan mewujudkan kemanfaatan sumber daya air yang berkelanjutan untuk sebesar-besarnya kemakmuran rakyat. Kebijakan pengelolaan sumber daya air disusun dengan memperhatikan kondisi wilayah administratif seperti perkembangan penduduk. dan ekonomi, sosial budaya, serta kebutuhan air. Kebijakan pengelolaan sumber daya air disusun pada tingkat nasional, Propinsi, dan kabupaten/kota. Kebijakan pengelolaan sumber daya air pada tingkat nasional menjadi acuan dalam penyusunan kebijakan pengelolaan sumber daya air pada tingkat Propinsi dan pada tingkat kabupaten/kota secara berjenjang. Kebijakan pengelolan sumber daya air memuat visi, tujuan, dan prinsip pengelolaan sumber daya air. Kebijakan pengelolan sumber daya air mencakup aspek konservasi sumber daya air, pendayagunaan sumber daya air, pengendalian daya rusak air, dan sistem informasi sumber daya air yang disusun dengan memperhatikan kondisi wilayah masing masing. Kebijakan dan langkah strategis pengelolaan sumber daya air perlu dipastikan agar program pembangunan bisa dilaksanakan dengan mantap. Utamanya terkait dengan kebijakan dalam penentuan Rencana Tata Ruang Daerah yang mencakup penentuan zona pemanfaatan lahan, rencana pengembangan daerah, baik untuk mendukung pusat pertumbuhan ekonomi maupun untuk pemukiman. Dalam kerangka hal tersebut di atas maka perlu dilakukan garis arahan pengembangan melalui penyusunan Konsep Kebijakan Pengelolaan Sumber Daya Air Propinsi guna mewujudkan pemanfaatan dan pendayagunaan sumber air di wilayah sungai secara serasi dan optimal, sesuai dengan kebutuhan dan kemampuan daya dukung lingkungan serta sesuai dengan kebijaksanaan pembangunan nasional dan daerah yang berkelanjutan.

PT. AMYTHAS E & A

4-1

Laporan Pola Pengelolaan SDA


Pola Pengelolaan Sumber Daya Air Wilayah Sungai Dumoga-Sangkub

Pengelolaan Sumber Daya Air didasarkan pada kebijakan pengelolaan sumber daya air di tingkat nasional, Propinsi, dan kabupaten/kota serta pola pengelolaan sumber daya air yang berbasis wilayah sungai. Kebjakan pengelolaan sumber daya air sebagaimana dimaksud meliputi arahan strategis konservasi dan pendayagunaan sumber daya air serta pengendalian daya rusak air untuk memecahkan masalah sumber daya air dan mengantisipasi perkembangan situasi dan kondisi sumber daya air di tingkat nasional, Propinsi, dan kabupaten/kota. Tabel 4.1. Tingkatan, Tahapan dan Penetapan Kebijakan Pengelolaan Sumber Daya Air
Tahapan RUMUSAN Tingkatan NASIONAL PROPINSI KAB/KOTA DSDAN Wadah SDA Propinsi Wadah Koordinasi SDA Kab/Kota Presiden Gubernur Bupati/Walikota PENETAPAN

Tabel 4.2. Perbandingan Struktur Kebijakan


No 1 Tahapan Pengembangan (UU 11/1974) Kebijakan Pengairan Struktur Kebijakan (UU 7/2004) - Kebijakan SDA Nasional - Kebijakan SDA Propinsi - Kebijakan SDA Kabupaten Pola PSDA WS Rencana Pengelolaan SDA WS Studi Kelayakan Program PSDA Rencana Kegiatan Pelaksanaan Jenis Desain

2 3 4 5 6 7

Studi Awal Studi Identifikasi Studi Pengenalan Studi Kelayakan Perencanaan Pelaksanaan

Scheme Design Basic Design Premilinary Design Detail Design -

PT. AMYTHAS E & A

4-2

Laporan Pola Pengelolaan SDA


Pola Pengelolaan Sumber Daya Air Wilayah Sungai Dumoga-Sangkub

Gambar 4.1. Struktur Kebijakan Pengelolaan SDA Wilayah Sungai


Dewan SDA Nasional Nasional Dep. Pekerjaan Umum Dirjen SDA Direktorat Bina Program Planning Unit Pusat Kebijakan Nasional SDA Wadah Koordinasi SDA WS/Prov

Pola Pengelolaan SDA WS Rencana Pengelolaan SDA/Rencana Induk (MP) Studi Kelayakan (FS) Program Pengelolaan SDA WS Rencana Kegiatan (Action Plan) PSDA WS WS Wewenang Pemerinah Pusat

Wadah Koordinasi Provinsi Propinsi - Kantor Gubernur - Dinas PSDA - Planning Unit Propinsi Kebijakan Propinsi SDA Wadah Koordinasi Prov

Pola Pengelolaan SDA WS Rencana Pengelolaan SDA/Rencana Induk (MP) Studi Kelayakan (FS) Program Pengelolaan SDA WS Rencana Kegiatan (Action Plan) PSDA WS WS Wewenang Pemerinah Propinsi

Wadah Koordinasi Kab/Kota Kab/Kota - Kantor Bupati/Walikota - Dinas PSDA - Planning Unit Propinsi Kebijakan Kab/Kota SDA Wadah Koordinasi Kab/Prov

Pola Pengelolaan SDA WS Rencana Pengelolaan SDA/Rencana Induk (MP) Studi Kelayakan (FS) Program Pengelolaan SDA WS Rencana Kegiatan (Action Plan) PSDA WS WS Wewenang Pemerinah Kab/Kota

PT. AMYTHAS E & A

4-3

Laporan Pola Pengelolaan SDA


Pola Pengelolaan Sumber Daya Air Wilayah Sungai Dumoga-Sangkub

4.2

KEBIJAKAN NASIONAL SUMBER DAYA AIR Kebijakan nasional sumber daya air adalah terwujudnya kemanfaatan sumber daya

air yang berkelanjutan untuk sebesar-besar kesejahteraan rakyat, dimana gambaran umum keadaan yang akan dicapai pada tahun 2025 dapat dilihat pada visi dan misi kebijakan nasional sumber daya air di bawah ini :
(Sumber: Ditjen SDAir Dep PU) (http://www.kimpraswil.go.id/satminkal/Dijen_SDA/data/visi%20dan%20Misi.asp)

Visi Kebijakan Nasional Sumber Daya Air : 1. 2. 3. 4. Tertingkatkannya perlindungan masyarakat dari bencana daya rusak air. Tercapainya pengelolaan SDA berdasar pola pengelolaan wilayah sungai yang menyeluruh, terpadu, berkelanjutan dan berwawasan lingkungan hidup Terpenuhinya kecukupan air bagi sebagian besar masyarakat dengan prioritas utama untuk kebutuhan pokok masyarakat dan pertanian rakyat. Terwujudkannya keterlibatan peran masyarakat secara aktif dalam pengelolaan SDA melalui Dewan SDA yang merupakan Forum Dialog dan Koordinasi antar Pemilik Kepentingan yang terlegitimasi. 5. Terlaksanakannya suatu prinsip pembiayaan jasa pengelolaan SDA yang dapat memberikan insentif dan disintensif dengan meman-faatkan berbagai sumber daya secara sinergi dan teritegrasi Misi Kebijakan Nasional Sumber Daya Air : 1. 2. 3. 4. 5. Mengkonservasi SDA secara berkelanjutan Mendayagunakan SDA secara adil serta memenuhi Persyaratan kualitas dan kuantitas untuk berbagai kebutuhan masyarakat Mengendalikan daya rusak air Memberdayakan dan meningkatkan peran masyarakat dan Pemerintah dalam pengelolaan SDA Meningkatkan keterbukaan serta ketersediaan data dan informasi dalam pengelolaan SDA 4.3 4.3.1. KEBIJAKAN PENGELOLAAN SUMBER DAYA AIR PROVINSI Ketentuan Umum

1. Kebijakan adalah arah / tindakan yang di ambil oleh Pemerintah Pusat / Daerah untuk mencapai tujuan. 2. Visi dalah rumusan umum mengenai keadaan yang di inginkan beberapa tahun kedepan.

PT. AMYTHAS E & A

4-4

Laporan Pola Pengelolaan SDA


Pola Pengelolaan Sumber Daya Air Wilayah Sungai Dumoga-Sangkub

3. Misi adalah rumusan umum mengenai upaya upaya yang akan di laksanakan untuk mewujudkan misi. 4. Strategi adalah langkah langkah berisikan program progam indikatif untuk mewujudkan visi dan misi 5. Program adalah instrument kebijakan yang berisi satu atau lebih kegiatan yang di laksanakan oleh instansi pemerintah / lembaga untuk mencapai sasaran dan tujuan serta memperoleh alokasi anggaran, atau kegiatan masyarakat yang dikoordinasikan oleh instan si pemerintah. 6. Peruntukan adalah upaya penata gunaan SDA pada setiap wilayah sungai dengan memperhatikan 4.3.2. Daya dukung sumber air. Jumlah dan penyebaran penduduk serta proyeksi pertumbuhannya. Perhitungan dan proyeksi kebutuhan SDA. Pemanfaatan air yang sudah ada. Kebijakan Umum Pengelolaan Sumberdaya Air

Kebijakan umum pengelolaan sumber daya air adalah sebagai berikut : a) Mewujudkan sinergi dan mencegah konflik antar wilayah, antar sektor, dan antar generasi dalam rangka memperkokoh ketehanan nasional, perstuan dan kesatuan bangsa. b) Mendorong proses pengelolaan sumber daya air berbasiskan wilayah sungai yang terpadu antar sektor, antar generasi dan antar wilayah yang terkait di pusat, propinsi dan kabupaten / kota. c) Menyeimbangkan upaya konservasi dan pendayagunaan sumber daya air agar terwujud kemanfaatn air yang berkelanjutan bagi kesejahteraan seluruh rakyat baik pada generasi sekarang maupun akan datang. d) Menyeimbangkan fungsi sosial dan nilai ekonomi air untuk menjamin pemenuhan kebutuhan pokok sretiap individu akan air di satu pihak dan mendayagunakan air sebagai sumber daya ekonomi yang memberikan nilai tambah optimal dengan memperhatikan biaya pelestarian dan pemeliharaannya. e) Memperbaiki dan mengembangkan sistem pembiayaan pengelolaan sumber daya air yang mempertimbangkan prinsip cost recovery dan kondisi sosial ekonomi masyarakat sehingga pengelolaan sumber daya air dapat dilakukan secara efektif, effsien, berkeadilan dan bekelanjutan. f) Mengembangkan sistem kelembagaan pengelolaan sumber daya air menuju terciptanya pemisahan fungsi regulator dan fungsi operator.

PT. AMYTHAS E & A

4-5

Laporan Pola Pengelolaan SDA


Pola Pengelolaan Sumber Daya Air Wilayah Sungai Dumoga-Sangkub

Langkahlangkah yang akan dilakukan dalam memunjang kebijakan umum adalah sebagai berikut: a) Sinergi dan mencegah konflik Mengaitkan pengelolaan sumber aya air untuk menanggapi perkembangan sosial, ekonomi, dan politik nasional termasuk dalam menjaga persatuan dan kesatuan nasioanal. Membentuk wadah koordinasi antar para pelaku sumber daya air di tingkat pusat, provinsi, kabupaten / kota, dan wilayah sungai. b) Berbasiskan wilayah sungai yang terpadu Menerapkan pola pangelolaan sumberdaya air yang didasarkan atas wilayah sungai (WS). Meningkatkan upaya penerapan konsep pengelolaan wilayah sungai yang terpadu. Menerapkan prinsip keseimbangan antara permintaan dan penyediaan air dengan pola pengelolaan sumber daya air secara terpadu dan berkelanjutan. c) Menyeimbangkan upaya konservasi dan pendayagunaan Memperbaiki perencanaan pengelolaan bidang sumber daya air agar upaya konservasi dan pendayagunaan sumber daya air lebih seimbang. d) Menyeimbangkan fungsi sosial dan nilai ekonomi air Mengembangkan dan menerapkan instrumen kebijakan ekonomi untuk mendorong alokasi air yang efisien dan memberikan manfaat sosial ekonomi paling besar bagi masyarakat. Memperbaiki alokasi air, di luar kebutuhan pokok, antar sektor dan antar wilayah dengan menggunakan perkiraan nilai ekonomi air dalam penentuan alokasi dan tarif pelayanan air. e) Memperbaiki dan mengembangkan sistem pembiayaan pengelolaan Menetapkan pedoman tentang nilai pelayanan sumber daya air dan memberlakukan pedoman tersebut dalam upaya konservasi oleh pelaku pelaku di bidang sumber daya air. Mengupayakan diversivikasi sumber pembiayaan pengelolaan sumber daya air. Menyelenggarakan sistem pembiayaan pengelolaan sumber daya air yang memadukan aspek teknis dan pemberdayaan masyarakat serta berorientasi pada keberlanjutan. f) Mengembangkan sistem kelembagaan pengelolaan Melaksanakan rasionalisasi kelembagaan pengelolaan sumber daya air di tingkat propinsi, wilayah sungai dan kabupaten/ kota agar lebih efektif dan efisien dalam melaksakan tugas, tanggung jawab dan kewenanganya.

PT. AMYTHAS E & A

4-6

Laporan Pola Pengelolaan SDA


Pola Pengelolaan Sumber Daya Air Wilayah Sungai Dumoga-Sangkub

4.3.3.1. Kebijakan Konservasi Sumberdaya Air Konservasi SDA merupakan upaya perlindungan dan pelestarian sumber daya air, pengawetan air dan pengendalian pencemaran air dengan tujuan untuk menjaga kelangsungan daya dukung, daya tampung dan fungsi sumber air disesuaikan dengan undang-undang. Perlindungan dan pelestarian sumber air dapat dilakukan dengan kegiatan fisik dan non fisik. Untuk mendukung kebijakan pemerintah dalam upaya meningkatan kegiatan pemberdayaan dan peranserta masyarakat dan dalam upaya menyeimbangkan fungsi sosial, lingkungan dan ekonomi pengembangan SDA, maka kegiatan non fisik perlu di utamakan antara lain: monitoring kualitas air di wilayah sungai Dumoga Sangkub secara rutin untuk mengetahui adanya penurunan kualitas air yang diakibatkan oleh pencemaran limbah. Kebijakan konservasi sumberdaya air adalah sebagai berikut : 1) 2) 3) Meningkatkan dan memulihkan ketersediaan air bagi kemanfaatan baik generasi sekarang maupun generasi yang akan datang. Memulihkan dan mempertahankan kualitas air untuk memenuhi kebutuhan baik generasi sekarang maupun generasi yang akan datang. Meningkatkan, memulihkan dan mempertahankan daya dukung, daya tampung, dan fungsi sumber daya air untuk menjaminketersediaan air guna memenuhi kebutuhan baik generasi sekarang maupun generasi yang akan datang. 4) Menerapkan prinsip pencemar membayar sebagai instrumen untuk mendorong pengendalian pencemaran air dan meningkatkan pengelolaan air. Langkahlangkah yang akan dilakukan untuk menunjang kebijakan tersebut adalah sebagai berikut: 1) Ketersediaan Air Merehabilitasi hutan dan lahan kritis serta menghambat laju penebangan liar dan degradasi hutan dan lahan. Mengembangkan dan merehabilitasi prasarana dan sarana konservasi sumber daya air dengan target minimal 25 % tiap 5 tahun (small and medium pond, sumur resapan, check dam, ground sill, teknik pemanenan hujan, dll). Melakukan pengendalian pengambilan air tanah secara ketat denagn prioritas pada cekungan cekungan air tanah yang sudah kritis (dicari daftar jumlah cekungan air) dan kawasan karst dengan membatasi pengambilan hanya sebesar safe yield (terjemahan ke dalam bahasa Indonesia sedang dicari) dan menyediakan pasok air permukaan dengan target 25 % tiap 5 tahun. Mendorong upaya-upaya penambahan air tanah secara alami / buatan.

PT. AMYTHAS E & A

4-7

Laporan Pola Pengelolaan SDA


Pola Pengelolaan Sumber Daya Air Wilayah Sungai Dumoga-Sangkub

Mengupayakan pengelolaan permintaan air yang efektif dan efisien (reduce, reuse, recycle) serta sekaligus mengkampanyekan budaya hemat air dengan target minimal pada 25 % dari kehilangan air tiap 5 tahun.

2)

Menyediakan lumbung lumbung air pada daerah yang kekeringan.

Kualitas Air Menegakkan hukum yang tegas bagi pelanggar ketentuan kuantitas dan kualitas serta sistem penerapan insentifdisinsentif pengelolaan sumberdaya air dan lingkungan dengan target minimal selesai tahun 2018.

3)

Daya dukung, Daya Tampung, Fungsi Sumberdaya Air Menata kawasan waduk dan danau : pada seluruh waduk 500 meter dari muka air tertinggi harus dijadikan sabuk hijau (green belt) sedangkan daerah di hulu 500 meter dari batas sabuk hijau dijadikan kawasan lindung; pada seluruh danau diupayakan sabuk hijau sedikitnya 50 meter dari air tertinggi sedangkan di hulu 50 meter dari batas sabuk hijau untuk topografi lereng lebih besar dari 45 % (perlu dicheck) dijadikan kawasan lindung dengan target 25 % tiap 5 tahun. Menata daerah sempadan sungai utamanya di daerah pemukiman, danau, dan waduk dengan target 15 % tiap 5 tahun.

4)

Pengendalian Pencemaran dan Pengelolaan Kualitas Air Menetapkan pedoman perhitungan biaya pemulihan dan pengelolaan kualitas air serta metode pembebanannya kepada para pecemar, dengan target selesai dalam 3 tahun.

4.3.3.2. Kebijakan Pendayagunaan Sumberdaya Air Pendayagunaan SDA merupakan upaya penatagunaan, penyediaan, penggunaan, pengembangan, dan pengusahaan sumber daya air secara optimal agar berhasil guna dan berdaya guna. Sumber air mengandung arti tempat atau wadah air alami dan atau buatan yang terdapat di atas, ataupun dibawah permukaan tanah. Sumber air memiliki fungsi sosial, lingkungan dan ekonomi bagi kehidupan manusia yang perlu dipelihara keselarasannya. Pengelolaan sumber daya air sampai saat ini belum memberikan kejelasan dalam hal proporsi antar fungsi sumber daya air, sehingga pendayagunaan lebih lanjut dari sumber daya air dapat mengakibatkan ketidak seimbangan fungsi yang menjurus kepada kerusakan atau menjadi bencana dikemudian hari. Didalam menyelaraskan fungsi-fungsi tersebut, diperlukan sistem pengkajian, pemantauan dan evaluasi yang dapat memberikan data dan informasi yang transparan yang diperlukan didalam pengembangan pengelolaan sumber air lebih lanjut secara berkesinambungan.

PT. AMYTHAS E & A

4-8

Laporan Pola Pengelolaan SDA


Pola Pengelolaan Sumber Daya Air Wilayah Sungai Dumoga-Sangkub

Transparansi dan akuntabilitas dari suatu pengelolaan sumber daya air akan menjamin keberlanjutan dari penyelenggaraan pengelolaan sumber daya air. Salah satu kunci di dalam upaya meningkatkan transparansi dan akuntabilitas dari suatu pengelolaan sumber daya air adalah dengan merumuskan, menentukan dan menetapkan "zona pemanfaatan sumber air" sebagai suatu unit terkecil didalam pengelolaan sumber air. Bupati/WaIikota dan Gubernur wilayah terkait sesuai dengan kewenangannya bekerjasama merumuskan rencana zona pemanfaatan sumber daya air. Penetapan zona pemanfaatan sumber daya air di koordinasikan melalui wadah koordinasi sumber daya air (PPTPA) pada wilayah sungai Dumoga Sangkub. Penetapan rencana zona pemanfaatan sumber air merupakan bagian dari proses penyusunan pola pengelolaan SDA dan rencana induk pengelolaan SDA. Kebutuhan masyarakat terhadap air yang semakin meningkat mendorong lebih meningkatnya nilai ekonomi air dibanding fungsi sosialnya. Kondisi tersebut berpotensi menimbulkan konflik kepentingan antar sektor, antar wilayah dan berbagai pihak yang terkait dengan sumber daya air. Di sisi lain, pengelolaan sumber daya air yang lebih bersandar kepada nilai ekonomi akan cenderung lebih memihak kepada pemilik modal serta dapat mengabaikan fungsi sosial sumber daya air. Untuk mengantisipasi terjadinya hal tersebut diperlukan penetapan peruntukan air. Pemerintah, dan pemerintah daerah wajib menyelenggarakan berbagai upaya untuk menjamin ketersediaan air bagi setiap orang yang tinggal di wilayahnya, termasuk menjamin akses setiap orang ke sumber air untuk mendapatkan air. Jaminan pemakaian sumber air secara layak akan mendorong peningkatan aktivitas ekonomi masyarakat. Kebijakan pendayagunaan sumberdaya air adalah sebagai berikut : 1) Menyediakan air yang memenuhi persyaratan kualitas dan kuantitas secara berkelanjutan berkelanjutan dengan prioritas untuk memenuhi kebutuhan pokok kehidupan sehari-hari secara adil. 2) Meningkatkan efektifitas dan efisiensi penyediaan serta penggunaan air untuk upaya pemenuhan kebutuhan pokok penduduk secara adil serta mendorong penghematan air irigasi. 3) 4) Menerapkan prinsip pengguna membayar sebagai instrumen untuk mendorong penghematan penggunaan air dan meningkatkan pengelolaan sumber daya air. Mendukung perkembangan ekonomi dengan mempertimbangkan kepentingan antar sektor, antar wilayah dan dampak jangka panjang. Langkah-langkah yang akan dilakukan untuk menunjang kebijakan tersebut adalah sebagai berikut : 1) Menyediakan air Menetapkan kebutuhan pokok kehidupan sehari-hari air minimal perkapita perhari pada tahun 2008.

PT. AMYTHAS E & A

4-9

Laporan Pola Pengelolaan SDA


Pola Pengelolaan Sumber Daya Air Wilayah Sungai Dumoga-Sangkub

Menetapkan peruntukan dan atau hak guna air sesuai ketersedian dan prioritas kebutuhan, dengan target minimal 50% selesai pada tahun 2013, seluruhnya 2018. Menyediakan kebutuhan air sesuai dengan prioritas dan alokasi yang telah ditetapkan, dengan target minimal 25 % tiap 5 tahun. Memelihara fungsi kawasan irigasi yang sudah ada dengan menyelenggarakan rehabilitasi dan pelaksanaan Operasi dan pemeliharaaan jaringan irigasi secara optimal dan berkelanjutan dalam rangka ketahanan pangan, dengan target minimal rehabilitasi 100.000 ha tiap 5 tahun.

Merehabilitasi Reklamasi Rawa yang sudah ada, dengan target 50.000 ha tiap 5 tahun. Membangun infrastruktur dalam rangka penyediaan dan pelayanan air irigasi pertanian plus lahan pengganti alih fungsi sawah dalam rangka mendukung ketahanan pangan untuk mengantisipasi pertambahan penduduk tahun 2028, dengan target minimal 50.000 ha tiap 5 tahun. Membangun bendungan/waduk 20 buah s/d tahun 2028, dengan target minimal 4 bendungan tiap 5 tahun. Mengupayakan air baku utnuk PAM dan sanitasi bagi masyarakat dengan prioritas penyediaan air rumah tangga bagi masyarakat di daerah tertinggal dan atau pulaupulau kecil yang rawan kekeringan, dengan target 10 % tiap 5 tahun Menyediakan lumbung-lumbung air pada daerah yang kekeringan.

2)

Meningkatkan efektifitas dan efisiensi Mengupayakan pengelolaan permintaan air (demand management) yang efektif dan efisien (reduce, reuse, recycle) dengan target minimal pada 25 % pengguna air dan target minimal 5 % dari kehilangan air tiap 5 tahun. Mengembangkan instrumen dalam rangka rasionalisasi permintaan akan sumber daya air. Mendorong penghematan air irigasi. penghematan penggunaan air dan meningkatkan pengelolaan

3)

Instrumentasi sumberdaya air.

Mengkampanyekan kepedulian masyarakat terhadap masalah sumber daya air dan budaya hemat air. Menetapkan pedoman perhitungan biaya pengelolaan sumber daya iar serta metode pembebanannya kepada para pemanfaat, dengan target selesai dalam 3 tahun.

4)

Mendukung perkembangan ekonomi Mengembangkan mekanisme untuk transfer air antar DAS. Melengkapi persyaratan dan prosedur pengusahaan air dalam 3 tahun ke depan. Meningkatkan peran dunia usaha dan amasyarakat dalam pelayanan air bersih.

PT. AMYTHAS E & A

4 - 10

Laporan Pola Pengelolaan SDA


Pola Pengelolaan Sumber Daya Air Wilayah Sungai Dumoga-Sangkub

Menyempurnakan kelembagaan pelayanan air bersih. Mengembangkan pola perdagangan internasional untuk air baku guna memberikan manfaat sebesar-besarnya bagi kemakmuran rakyat.

4.3.3.3. Kebijakan Pengendalian Daya Rusak Air Pengendalian Daya Rusak Air adalah upaya untuk mencegah, menanggulangi, dan memulihkan kerusakan kualitas lingkungan yang disebabkan oleh daya rusak air. Daya rusak air dapat berupa banjir, kekeringan, erosi dan sedimentasi, longsoran tanah, banjir lahar dingin, amblesan tanah, perubahan sifat dan kandungan kimiawi, biologi, dan fisika air. Terancamnya kepunahan jenis tumbuhan dan/atau: satwa, dan/atau wabah penyakit yang diakibatkan oleh air. Dampak daya rusak air terhadap kondisi sosialekonomi yang utama adalah terganggunya aktivitas masyarakat dalam menjalankan kehidupannya. Pemerintah dan masyarakat perlu melakukan upaya pengendaJian baik yang bersifat upaya pencegahan sebelum terjadi bencana, upaya penanggulangan pada saat terjadi bencana dan upaya pemulihan akibat bencana. Sejalan dengan kepentingan Pemerintah, Pemerintah Daerah Provinsi, Kabupaten/Kota untuk mempercepat terwujudnya kesejahteraan masyarakat melalui upaya peningkatan aktivitas ekonomi masyarakat. Maka upaya peningkatan sistem pencegahan dan penanggulangan bencana dan pemulihan fungsi sarana dan prasarana berkaitan dengan daya rusak air perlu dilaksanakan. Kebijakan pengendalian daya rusak air adalah sebagai berikut : 1) 2) 3) Mengamankan daerah produksi dan permukiman serta prasarana umum dari bencana akibat daya rusak air. Memulihkan ekosistem dari kerusakan akibat daya rusak air. Meningkatkan kesiapan dan keswadayaan masyarakat menghadapi bencana akibat daya rusak air. Langkah-langkah yang akan dilakukan untuk menunjang kebijakan tersebut adalah sebagai berikut : 1) Mengamankan daerah produksi dan pemukiman 2) Mengupayakan perlindungan masyarakat dan perkotaan dari bencana daya rusak air terutama dari banjir 25 tahunan. Mengupayakan perlindungan daerah pertanian pangan dan perkebunan terhadap banjir 10 tahunan.

Memulihkan ekosistem dari kerusakan Mengutamakan pengendalian secara non konstruksi. Meningkatkan efektivitas upaya penegakan hukum dan peraturan tentang sempadan sumbersumber air.

PT. AMYTHAS E & A

4 - 11

Laporan Pola Pengelolaan SDA


Pola Pengelolaan Sumber Daya Air Wilayah Sungai Dumoga-Sangkub

3)

Menyusun perencanaan pengendalian banjir secara menyeluruh dalam satu DAS. Menyerahkan pelaksanaan pengendalian banjir ke pemerintah daerah. memaduseraskan upaya rehabilitasi dengan rencana pengelolaan sumber daya air jangka panjang di DAS. Menumbuhkan peran serta masyarakat dalam pembiayaan kegiatan pemeliharaan prasrana pengendali banjir.

Meningkatkan kesiapan dan keswadayaan masyarakat Menerapkan sistem peringatan dini kepada masyarakat yaitu memberikan peringatan kepada masyarakat segera apabila diperkirakan bahwa banjir akan terjadi. Menerapkan secara ketat instrumen pencemaran. ekonomi dalam rangka pengendalian

4.3.3.4. Kebijakan Pemberdayaan Masyarakat Kelompok masyarakat atas prakarsa sendiri dapat melaksanakan upaya pemberdayaan untuk kepentingan masing-masing dengan berpedoman pada tujuan pemberdayaan yang dimaksud. Pemberdayaan, peran serta masyarakat dan pengawasan dapat dilaksanakan pada kegiatan-kegiatan : survey, investigasi, desain/perencanaan, konstruksi, operasi dan pemeliharaan serta monitoring dan evaluasi. Kebijakan 1) 2) 3) 4) pemberdayaan dan peningkatan peran masyarakat, swasta, dan pemerintah adalah sebagai berikut : Meningkatkan prakarsa dan peran masyarakat secara terencana dan sistematis dalam pengelolaan sumber daya air. Meningkatkan peran swasta dalam pengelolaan sumber daya air tanpa mengorbankan kepentingan publik. Menyiapkan kelembagaan pemerintah dalam rangka desentralisasi, demokratisasi dan privatisasi untuksinergi dan penyelesaian konflik. Pembentukan Dewan SDA sebagai forum koordinasi dan konsultasi para pemilik kepentingan dalam pengelolaan SDA. Langkah-langkah yang akan dilakukan untuk menunjang kebijakan tersebut adalah sebagai berikut : 1) Meningkatkan prakarsa dan peran masyarakat Memberikan hak yang lebih luas kepada masyarakat disertai dengan pemberdayaan untuk meningkatkan peran masyarakat dalam pengelolaan sumber daya air. Memberikan pengakuan hukum atas hak masyarakat tradisional dalam pengelolaan sumber daya air pada wilayahnya.

PT. AMYTHAS E & A

4 - 12

Laporan Pola Pengelolaan SDA


Pola Pengelolaan Sumber Daya Air Wilayah Sungai Dumoga-Sangkub

Mengintegrasikan pemberdayaan dan peran masyarakat dalam proses pengelolaan sumber daya air.

2)

Meningkatkan peran swasta Menciptakan kepastian hukumdalam bagi swasta untuk berperan dalam pengelolaan sumber daya air. Memperkuat instiatusi publik bagi peran swasta dalam pengelolaan sumber daya air. Menyiapkan mekanisme untuk pembagian manfaat antar wilayah dalam pengusahaan sumber daya air oleh swasta. Menyelenggarakanpendampingan dan pelatihan dalam rangka peningkatan SDM pemilik kepentingan, dengan target minimal satu kali satu tahun pada seluruh yang telah terbentuk Dewan Sumber Daya Air-nya.

3)

Menyiapkan kelembagaan pemerintah Menyiapkan kelembagaan dan aparat pemerintah untuk pelaksanaan desentralisasi pembangunan. Menyiapkan kelembagaan dan aparat pemerintah untukmenghadapi proses peningkatan demokratisasi dalam pengelolaan sumber daya air. Menyiapkan kelembagaan dan aparat pemerintah untuk menghadpi proses swastanisasi dalam pengelolaan sumber daya air.

4)

Pembentukan Dewan Sumberdaya Air sebagai forum koordinasi dan konsultasi Mewujudkan keterlibatan peran masyarakat secara aktif dalam pengelolaan sumberdaya air melalui Dewan Sumberdaya Air yang merupakan Forum Dialog dan Koordinasi Pemilik Kepentingan yang terlegitimasi. Pembentukan Dewan Sumberdaya Air Nasional pada tahun 2008, serta Dewan Sumber Daya Air Provinsi dengan sasaran seluruhnya pada tahun 2013 dan Dewan Sumber Daya Air Kabupaten / Kota dengan sasaran seluruhnya tahun 2018. Menyelenggarakan pertemuan Dewan Sumberdaya Air minimal 2 (dua) kali setahun untuk seluruh Dewan Sumberdaya Air yang telah terbentuk.

4.3.3.5. Kebijakan Peningkatan Keterbukaan dan Ketersediaan Data serta Informasi Sumber Daya Air Dalam rangka menyediakan informasi yang akurat , benar dan tepat waktu serta dapat diakses oleh berbagai pihak yang berkepentingan dalam bidang SDA, Pemerintah Pusat dan Pemerintah Daerah menyelenggarakan pengelolaan sistem informasi SDA sesuai dengan kewenangannya.

PT. AMYTHAS E & A

4 - 13

Laporan Pola Pengelolaan SDA


Pola Pengelolaan Sumber Daya Air Wilayah Sungai Dumoga-Sangkub

Informasi

yang

dapat

disediakan

adalah

hidrologis,

hidrometeorologis,

hidrogeologis, kebijakan dan prasarana SDA teknologi dan lingkungan pada SDA, kegiatan sosial ekonomi masyarakat yang terkait dengan SDA , dapat berupa penelitian, seminar, lokakarya, pemberdayaan masyarakat terkait dengan SDA. Pengelolaan sistem informasi tersebut pada wilayah sungai Dumoga Sangkub. Kebijakan peningkatan keterbukaan dan ketersediaan data serta informasi sumber daya air adalah sebagai berikut : 1) 2) Menjadikan pengelolaan sumber daya air sebagai proses yang terbuka bagi publik dalam keseluruhan tahapannya. Mengembangkan sistem data kelembagaan yang tangguh serta responsive sehingga mampu menyediakan data dan informasi secara akurat, tepat waktu,transparan, berkelanjutan dan mudah diakses serta berorientasi pada pengguna. Langkah-langkah yang akan dilakukan untuk menunjang kebijakan tersebut adalah sebagai berikut : 1) Menjadikan pengelolaan sumber daya air sebagai proses yang terbuka Meningkatkan keterbukaan publik dalam proses penyusunan kebijakan dan pengelolaan sumber daya air. Memberikan hak memperoleh informasi tentang pengelolaan sumber daya air kepada masyarakat. Meningkatkan pemerataan informasi pengelolaan sumberdaya air dengan menghilangkan kendala dan masalah yang menghambat pemerataan informasi pengelolaan sumberdaya air. 2) Meningkatkan ketersediaan data dan informasi Mengembangkan sistem data dan informasi sumber daya air nasional yang terpadu dan didukung oleh kelembagaan yang tangguh serta responsif sehingga mampu menyediakan data dan berorientasi pada pengguna. Mengembangkan partisipasi masyarakat dalam memberikan informasi tentang sumberdaya air. Membangun jaringan bank data dan basis data dengan sasaran 50 % wilayah sungai pada tahun 2013 dan 100 % wilayah sungai pada tahun 2018. Menetapkan standar untuk pengkodean, klarifikasi, proses data dan metode/prosedur pengumpulannya harus ditetapkan.

PT. AMYTHAS E & A

4 - 14

Laporan Pola Pengelolaan SDA


Pola Pengelolaan Sumber Daya Air Wilayah Sungai Dumoga-Sangkub

4.4

KONSEPSI KEBIJAKAN PENGELOLAAN SDA WS DUMOGA SANGKUB Kebijakan Pengelolaan Sumber Daya Air pada dasarnya merupakan ketentuan yang

telah disepakati dan ditetapkan oleh pemerintah untuk dijadikan pedoman, pegangan, dan petunjuk bagi instansi pelaksana dalam upaya merencanakan, melaksanakan, memantau dan mengevaluasi penyelenggaraan konservasi sumber daya air, pendayagunaan sumber daya air, dan pengendalian daya rusak air. Kebijakan dan upaya tersebut dilaksanakan dalam rangka mencapai visi dan misi pengelolaan sumber daya air, yang pada akhirnya, sesuai dengan UU No 7 pasal 11 ayat 1, akan memberikan manfaat yang sebesar-besarnya bagi kepentingan masyarakat dalam segala bidang kehidupan. Arah kebijakan pengelolaan sumber daya air WS Dumoga Sangkub pada prinsipnya harus mengacu kepada arah kebijakan nasional yang telah diatur dalam Undang-Undang No. 7 Tahun 2004 tentang Sumber Daya Air. Berdasarkan UU No. 7 tahun 2004 tentang Sumber Daya Air disebutkan pengelolaan sumber daya air dalam suatu DAS perlu memperhatikan beberapa landasan teknis sesuai dengan sifat alami air yaitu : Air merupakan sumber daya yang terbaharukan yang keterdapatannya tunduk kepada siklus alami yang disebut dengan siklus hidrologi. Pada saat-saat tertentu air berlimpah bahkan sangat berlebihan, dan ada pula saat kekeringan. Secara klimatologis dan geografis terdapat daerah aliran sungai (DAS) yang kondisi alaminya banyak air dan ada pula DAS yang sangat kering kekurangan air, meskipun kedua DAS tersebut bertetangga. Air merupakan sumber daya yang mengalir secara dinamis tanpa mengenal batas wilayah administrasi pemerintahan dan negara, karena itu basis wilayah pengelolaannya tidak hanya didasarkan pada batas wilayah administratif saja tetapi harus berlandaskan pula kepada sistem wilayah hidrografis berupa DAS atau penggabungan beberapa DAS yang disebut sebagai Wilayah Sungai. Meskipun air secara global jumlahnya tetap, tetapi keterdapatannya di masing-masing tempat adalah berbeda-beda sesuai dengan kondisi alam setempat. Ada wilayahwilayah yang secara alami kaya air dan ada pula yang kurang air. Ketersediaan air permukaan dan air tanah saling berpengaruh satu sama lain, karena itu pengelolaan keduanya perlu saling dipadukan. Pengelolaan sumberdaya air menganut tujuh asas seperti berikut : 1) Asas Kelestarian, mengandung pengertian bahwa pendayagunaan sumber daya air diselenggarakan berkelanjutan. 2) Asas Keseimbangan, mengandung pengertian untuk senantiasa menempatkan fungsi sosial, fungsi lingkungan hidup, dan fungsi ekonomi secara harmonis. dengan menjaga kelestarian fungsi sumber daya air secara

PT. AMYTHAS E & A

4 - 15

Laporan Pola Pengelolaan SDA


Pola Pengelolaan Sumber Daya Air Wilayah Sungai Dumoga-Sangkub

3) Asas Kemanfaatan Umum, mengandung pengertian bahwa pengelolaan sumber daya air dilaksanakan untuk memberikan manfaat sebesar-besarnya bagi kepentingan umum secara efektif dan efisien. 4) Asas Keterpaduan dan Keserasian, mengandung pengertian bahwa pengelolaan sumber daya air dilakukan secara terpadu dalam mewujudkan keserasian untuk berbagai kepentingan dengan memperhatikan sifat alami air yang dinamis. 5) Asas Keadilan, mengandung pengertian bahwa pengelolaan sumber daya air dilakukan secara merata ke seluruh lapisan masyarakat di wilayah tanah air sehingga setiap warga negara berhak memperoleh kesempatan yang sama untuk berperan dan menikmati hasilnya secara nyata, dengan tetap memberikan perlindungan kepada lapisan masyarakat yang tingkat ekonominya berkekurangan. 6) Asas Kemandirian, mengandung pengertian bahwa pengelolaan sumber daya air dilakukan dengan memperhatikan kemampuan gan keunggulan norma dan sumber daya setempat. 7) Asas Transparansi dan Akuntabilitas, mengandung pengertian bahwa pengelolaan sumber daya air dilakukan secara terbuka dan bartanggung jawab. Dengan ketujuh asas tersebut, sumber daya air perlu dikelola secara menyeluruh, terpadu, dan berwawasan lingkungan dengan tujuan mewujudkan kemanfaatan sumber daya air yang berkelanjutan untuk sebesar-besar kemakmuran rakyat (Pasal 3), melalui lima misi pengelolaan, yaitu : Konservasi sumber daya air, Pendayagunaan sumber daya air, Pengendalian daya rusak air, Pemberdayaan dan peningkatan peran masyarakat, swasta, dan pemerintah, serta Keterbukaan dan ketersediaan data/informasi sumber daya air. Secara khusus Undang-Undang tentang sumber daya air UU Nomor 7 Tahun 2004 yang telah diundangkan dimaksudkan untuk memfasilitasi strategi pengelolaan sumber daya air untuk wilayah sungai di seluruh tanah air untuk memenuhi kebutuhan, baik jangka menengah maupun jangka panjang secara berkelanjutan. Semua perangkat hukum yang terkait telah mencerminkan arah pemikiran yang berkembang saat ini berkaitan dengan penataan ulang tanggung jawab dalam sektor sumber daya air. Undang-Undang tersebut mengungkapkan sejumlah aspek dimana pengelolaan sumber daya air di wilayah sungai dapat ditingkatkan lebih lanjut, antara lain dengan dimuatnya pasal-pasal tentang perencanaan pengelolaan sumber daya air. Dalam penyusunan Kebijakan SDA tingkat propinsi perlu didasarkan pada : - Pelaksanaan otonomi daerah - UU No 7 tahun 2994 tentang Sumber Daya Air - RPJM Ditjen SDA - RENSTRADA

PT. AMYTHAS E & A

4 - 16

Laporan Pola Pengelolaan SDA


Pola Pengelolaan Sumber Daya Air Wilayah Sungai Dumoga-Sangkub

Dalam kerangka hal tersebut di atas maka perlu dilakukan garis arahan pengembangan melalui penyusunan Konsep Kebijakan Pengelolaan Sumber Daya Air Propinsi dan Master Plan Sumber Daya Air untuk Wilayah Sungai Dumoga Sangkub guna mewujudkan pemanfaatan dan pendayagunaan sumber air di wilayah sungai tersebut secara serasi dan optimal, sesuai dengan kebutuhan dan kemampuan daya dukung lingkungan serta sesuai dengan kebijaksanaan pembangunan nasional dan daerah yang berkelanjutan. Untuk itu dapat semakin dipahami bahwa maksud dan tujuan pekerjaan ini adalah untuk menyusun Pola Pengelolaan Sumber Daya Air Wilayah Sungai Dumoga Sangkub untuk nantinya mendukung penyusunan Kebijakan Nasional sumber Daya Air, dan juga dapat ditetapkan sebagai acuan untuk penyusunan kebijakan di tingkat Kabupaten/Kota, dan sebagai arahan dalam penyusunan Master Plan Sumber Daya Air Wilayah Sungai Dumoga Sangkub. 4.5 KONSERVASI SDA Tujuan Utama Konservasi SDA adalah menjaga kelangsungan keberadaan daya dukung, daya tampung, dan fungsi sumber daya air. Konservasi SDA juga merupakan upaya perlindungan dan pelestarian sumber daya air, pengawetan air dan pengendalian pencemaran air. Sedangkan Lingkup kegiatannya meliputi; pelestarian dan perlindungan sumber air, pengawetan air dan pengelolaan kualitas dan poengendalian pencemaran air. Perlindungan dan pelestarian sumber air dapat dilakukan dengan kegiatan fisik dan non fisik. Untuk mendukung kebijakan pemerintah dalam upaya meningkatan kegiatan pemberdayaan dan peranserta masyarakat dan dalam upaya menyeimbangkan fungsi sosial, lingkungan dan ekonomi pengembangan SDA, maka kegiatan non fisik perlu di utamakan antara lain: monitoring kualitas air di wilayah sungai Dumoga Sangkub secara rutin untuk mengetahui adanya penurunan kualitas air yang diakibatkan oleh pencemaran limbah. Kebijakan Pengelolaan Sumber Daya Air pada aspek Konservasi SDA di WS Dumoga Sangkub di arahkan untuk dapat : 1) Mengupayakan selalu tersedianya air dengan kualitas dan kuantitas yang memadai. 2) Melestarikan sumber-sumber air dengan memperhatikan kearifan lokal/adat istiadat setempat. 3) Melindungi sumber air dengan lebih mengutamakan kegiatan rekayasa sosial, peraturan perundang-undangan, monitoring kualitas air dan kegiatan vegetatif. 4) Mengembangkan budaya pemanfaatan air yang efisien 5) Mempertahankan dan memulihkan kualitas air yang berada pada sumber-sumber air 6) Meningkatkan peran serta masyarakat dalam kegiatan konservasi SDA 4.5.1. Perlindungan dan Pelestarian SDA

Perlindungan dan pelestarian Sumber Daya air di Wilayah Sungai Dumoga Sangkub, meliputi :

PT. AMYTHAS E & A

4 - 17

Laporan Pola Pengelolaan SDA


Pola Pengelolaan Sumber Daya Air Wilayah Sungai Dumoga-Sangkub

1. Melakukan pemeliharaan kawasan hutan Lindung. 2. Melakukan perlindungan terhadap mata air disekitar Lembah/bukit Danau Mooat dan Danau Tondok. 3. Menjaga sempadan sungai Dumoga, Sangkub, Hanga, Onggok Mongondow, Adagile, Lolak, Buyat, Poigar dan sebagainya termasuk penggunaan lahan yang tidak sesuai peruntukan. 4. Melakukan rehabilitasi hutan lindung dan suaka margasatwa dengan memprioritaskan lahan kritis. 5. Melakukan pengawasan secara ketat penambangan pasir. 6. Menetapkan Perda intensif bagi Daerah yang memberikan perlindungan terhadap pemakaian sumber air di hilirnya. 7. Menetapkan Perda pembatasan peruntukan air tanah di sepanjang pantai Utara hingga perbatasan dengan Kab Gorontalo. 8. Menetapkan Perda pengaturan sarana dan prasarana sanitasi, pembuangan sampah supaya tidak sembarang pada sumber air, pengelolaan air pada setiap lingkungan industri. 9. Penetapan Perda Sempadan sungai Dumoga, Sangkub, Hanga, Onggok Mongondow, Adagile, Lolak, Buyat, Poigar. 4.5.2. Pemeliharaan Keberlanjutan Air

Pemeliharaan keberlanjutan air di Wilayah Sungai Dumoga Sangkub, meliputi : 1. Melakukan pemberdayaan masyarakat dengan melakukan sosialisasi dan persyaratan dalam membangun rumah dengan mewajibkan membuat tampungan/ lubang tampungan air hujan. 2. Mengusahakan pembangunan tampungan air, kolam air di Danau Mooat. 3. Menetapkan Perda tentang tarif penggunaan air yang bersifat progresif. 4. Mencari teknologi pemakaian air berulang yang hasilnya disosialisasikan kepada masyarakat. 5. Melakukan gerakan hemat air di Kabupaten Bolaang Mongondow dan Kotambobago secara teratur. 6. Menetapkan Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten dan mengawasi pelaksanaannya secara ketat dengan memberikan sanksi kepada masyarakat yang melanggar Perda. 7. Menetapkan Perda ijin pemboran air tanah dan melakukan pengawasan yang ketat di Kota Mobago. 8. Mengadakan pengendalian penggunaan air tanah dengan melakukan monitoring secara terpadu antar instansi terkait dan menjatuhkan sanksi sesuai peraturan yang berlaku dan digunakan langsung sebagai pelestarian mata air yang bersangkutan.

PT. AMYTHAS E & A

4 - 18

Laporan Pola Pengelolaan SDA


Pola Pengelolaan Sumber Daya Air Wilayah Sungai Dumoga-Sangkub

4.5.3.

Pengelolaan Kualitas dan Pengendalian Pencemaran Air

Pengelolaan kualitas dan pengendalian pencemaran air di Wilayah Sungai Dumoga Sangkub, meliputi : 1. Menetapkan Perda Baku mutu pada Sungai Lolak Ongko Mongndow, 2. Melakukan pemantauan mutu air di ruas yang dianggap rawan terhadap pencemaran air di wilayah sungai Dumoga Sangkub. 3. Menetapkan limbah buang air, kualitas air industri dengan perda. 4.6 PENDAYAGUNAAN SDA Pendayagunaan Sumber Daya Air mempunyai lingkup kegiatan memanfaatkan sumber daya air secara berkelanjutan dengan mengutamakan pemenuhan kebutuhan pokok kehidupan masyarakat secara adil. Kebijakan Pengelolaan Sumber Daya Air pada aspek Pendayagunaan SDA di WS Dumoga Sangkub di arahkan untuk dapat: 1) Mendayagunakan fungsi atau potensi yang terdapat pada sumber daya air secara berkelanjutan. 2) Mengupayakan penyediaan air untuk berbagai kepentingan secara proporsional dan berkelanjutan. 3) Mengupayakan penataan sumber daya air secara layak. 4) Memanfaatkan sumber daya air dan prasarananya sebagai media/materi sesuai prinsip penghematan penggunaan, ketertiban dan keadilan, ketepatan penggunaan, keberlanjutan penggunaan, dan saling menunjang antara sumber air dengan memprioritaskan penggunaan air permukaan. 5) Meningkatkan kemanfaatan fungsi sumber daya air, dan atau peningkatan ketersediaan dan kualitas air. 6) Meningkatkan peran masyarakat dalam pengelolaan sumber daya air dengan prinsip meningkatkan efisiensi alokasi dan distribusi kemanfaatan sumber air. 4.6.1. Penetapan Zona Pemanfaatan Sumber Air

1) Menetapkan Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten/Kota dalam zone pemanfaatan sumber air meliputi: hutan lindung, kawasan resapan air, sempadan sungai, sempadan pantai, cagar alam, cagar budaya dan ilmu pengetahuan, tanaman lahan basah, tanaman lahan kering, rawan bencana dengan memperhatikan bahwa semua pengguna sumber air terakomodasi, meminimalkan dampak negatif kelestarian air, konflik penggunaan sumber air dari kawasan lindung dan fungsi kawasan. 2) Menetapkan zone pemanfaatan sumber air dikoordinasikan melalui Panitia Pelaksana Tata Pengaturan Air ( PPTPA ) wilayah sungai Dumoga Sangkub.

PT. AMYTHAS E & A

4 - 19

Laporan Pola Pengelolaan SDA


Pola Pengelolaan Sumber Daya Air Wilayah Sungai Dumoga-Sangkub

4.6.2.

Peruntukan SDA

1) Menetapkan Perda peruntukan air dengan memperhatikan penyebaran penduduk di wilayah sungai. Proyeksi kebutuhan dan pemanfaatan air yang sudah ada untuk keperluan kolam ikan, PDAM dan irigasi dalam kurun waktu/proyeksi 20 tahun kedepan. 2) Menetapkan peruntukan air yang dikoordinsikan melalui PPTPA wilayah sungai Dumoga Sangkub 4.6.3. Penyediaan SDA

1) Mengusahakan dan menyediakan air untuk irigasi sawah sesuai dengan luasannya, kebutuhan air minum di masing-masing kabupaten/kota, dan pelayanan kebutuhan kolam ikan. 2) Menyediakan sumber air sesuai dengan prinsip-prinsip urutan prioritas penyediaan air dan apabila menimbulkan kerugian bagi pemakai air sebelumnya diatur bersama-sama dengan PPTPA Dumoga Sangkub dan memberikan kompensasi secara wajar kepada pemakai. 3) Memberikan prioritas yang tinggi kepada pemenuhan kebutuhan pokok sehari-hari dalam hal terjadi situasi kekeringan yang ekstrim, dengan menetapkan urutan prioritas yang disetujui oleh Panitia Pelaksana Tata Pengaturan Air WS Dumoga Sangkub yang ditetapkan 5 (lima) tahun sekali. 4) Penetapan Perda tata cara pemberian kompensasi dapat berupa; memperoleh penyediaan air dari sumber lain, memperoleh perpanjangan ijin, keringanan biaya jasa pengelolaan SDA, ganti rugi, program pembangunan. 4.6.4. Penggunaan SDA

1) Menetapkan Perda penggunaan air yang mengatur waktu izin menyangkut hak guna air paling sedikit 5 (lima) tahun dan paling lama 10 (sepuluh) tahun sesuai pertimbangan PPTPA WS Dumoga Sangkub 2) Pembentukan pemegang izin dilakukan dengan pertimbangan PPTPA WS Dumoga Sangkub

3) Hasil monitoring oleh pemerintah ditembuskan kepada PPTPA WS Dumoga Sangkub


4.6.5. Pengembangan SDA

1) Pengembangan SDA dilakukan melalui tahapan perencanaan dan pelaksanaan dengan melalui pertimbangan PPTPA WS Dumoga Sangkub 2) Pengembangan SDA yang mempunyai dampak penting terhadap lingkungan hidup dikenakan ketentuan-ketentuan tentang analisis mengenai dampak lingkungan.

PT. AMYTHAS E & A

4 - 20

Laporan Pola Pengelolaan SDA


Pola Pengelolaan Sumber Daya Air Wilayah Sungai Dumoga-Sangkub

3) Jika dalam pengembangan SDA sebagian masyarakat yang terkena dampak kegiatan menyatakan keberatan, maka rencana tersebut dapat ditinjau kembali. 4) Pengembangan teknologi modifikasi cuaca yang ditujukan untuk menambah volume air waduk, danau atau tampungan air hanya dapat dilakukan setelah mendapat persetujuan PPTPA WS Dumoga Sangkub. 4.6.6. Pengusahaan SDA pemanfaatan air untuk

Pengusahaan SDA dilakukan dengan memperhatikan SDA melalui konsultasi dengan PPTPA WS Dumoga Sangkub. 4.7 PENGENDALIAN DAYA RUSAK AIR

kebutuhan sehari-hari telah terpenuhi dan memperhatikan lingkungan dan berkelanjutan

Pengendalian Daya Rusak adalah kegiatan pada upaya pencegahan melalui perencanaan pengendalian daya rusak air yang disusun secara terpadu dan menyeluruh dalam pola pengelolaan sumber daya air yang terselenggara dengan melibatkan masyarakat. Kebijakan Pengelolaan Sumber Daya Air pada aspek Pengendalian Daya Rusak Air di WS Dumoga Sangkub di arahkan untuk dapat: 1) Mengupayakan keberlangsungan aktivitas masyarakat dan terlindunginya sarana dan prasarana pendukung aktivitas masyarakat. 2) Mengupayakan sistem pencegahan bencana akibat daya rusak air. 3) Meningkatkan sistem penanggulangan bencana. 4) Memulihkan fungsi sarana dan prasarana guna pemenuhan kebutuhan pokok sehari-hari. 5) Meningkatkan peran masyarakat dalam pencegahan dan penanggulangan daya rusak air. 4.7.1. Pencegahan Bencana Alam

1) Menetapkan kawasan rawan bencana alam dalam zona-zona dengan Perda rawan banjir, kekeringan, erosi, sedimentasi, tanah longsor, banjir lahar dingin, amblesan tanah, perubahan sifat dan kandungan kimiawi, biologi dan fisika air, terancam kepunahan jenis tumbuhan dan atau satwa serta wabah penyakit yang dikonsultasikan kepada PPTPA Wilayah Sungai Dumoga Sangkub 2) Pengendalian pemanfaatan kawasan rawan bencana dengan melibatkan masyarakat. 3) Peringatan dini dilakukan di lokasi yang rawan bencana. 4) Melakukan penyebaran berita melalui radio (media masa) yang ditetapkan oleh pemerintah.

PT. AMYTHAS E & A

4 - 21

Laporan Pola Pengelolaan SDA


Pola Pengelolaan Sumber Daya Air Wilayah Sungai Dumoga-Sangkub

4.7.2.

Penanggulangan Bencana Alam

1) Pelaksanaan tindakan penanggulangan kerusakan dan atau bencana akibat daya rusak air dilakukan oleh Pemerintah bersama-sama masyarakat yang dibantu oleh PPTPA wilayah sungai Dumoga Sangkub. 2) Penyampaian berita tentang kejadian bencana alam di sebar luaskan melalui radio. 3) Penetapan prosedur operasi standar penanggulangan kerusakan bencana akibat daya rusak air ditetapkan melalui Perda masing-masing Kabupaten/Kota dan Provinsi 4) Pernyataan Pemerintah Kabupaten/Kota atau Provinsi tentang tingkat kejadian bencana alam diperlukan pembahasan dengan PPTPA wilayah sungai Dumoga Sangkub. 4.7.3. Pemulihan Bencana Alam

Pemulihan daya rusak air oleh Pemerintah Kabupaten/Kota sesuai dengan kewenangannya dengan melibatkan semua unsur, elemen masyarakat, dilakukan dengan melalui radio dalam acara Pengelolaan Sumber Daya Air wilayah sungai Dumoga Sangkub. 4.8 KETERBUKAAN DAN KETERSEDIAAN DATA SERTA INFORMASI SDA Keterbukaan dan Ketersediaan Data serta Informasi Sumber Daya Air berikut; 1) Rehabilitasi dan Pengembangan Jaringan Hidrologi Pengembangan jaringan Tata Air adalah suatu sistem yang terorganisir untuk secara optimal mengumpulkan data Tata Air untuk keperluan manajemen sumber daya dan pengembangan air, sehingga secara optimal kepadatan jaringan tercapai dan untuk memperoleh informasi yang maksimum. Kadang-kadang data yang diperoleh merupakan jenis data yang tidak baik baik dari segi mutu dan kuantitas. Kondisi ini berhubungan dengan pemeliharaan peralatan dan penempatan lokasi stasiun observasi. 2) Upaya Pendirian Sistem Pengelolaan dan Monitoring Komponen utama kegiatan ini adalah: mempunyai

sasaran utama mendukung Pengelolaan Sumber Daya Air dengan rincian kegiatan sebagai

Pendirian dan pengenalan Sistem Monitoring WS yang efektif (sebagai lembaga) untuk mendukung pengambilan keputusan dalam pengelolaan WS Studi dan penerapan Strategi Komunikasi yang meliputi seluruh WS untuk menjamin pertukaran informasi yang efektif antara pihak terkait. Mengoptimalkan pembagian tugas dan wewenang antara badan pengelolaan seluruh WS dan lembaga pemerintah yang sudah ada, serta pehak terkait non-pemerintah.

PT. AMYTHAS E & A

4 - 22

Laporan Pola Pengelolaan SDA


Pola Pengelolaan Sumber Daya Air Wilayah Sungai Dumoga-Sangkub

Kegiatan

Pengembangan

Sumber

Daya

Manusia

seperti

pelatihan,

lokakarya,

penelitian, dsb. 3) Upaya Peningkatan Peralatan Balai PSDA Kegiatan yang diusulkan ini terdiri dari tiga komponen utama: 4.9 Auditing awal aset Balai PSDA yang lama, pendaftaran kegiatan dalam masa depan berkaitan dengan peralatan yang diperlukan. Penyusunan spesifikasi teknis dan pengadaan barang Buku Panduan Pelatihan dan Operasi PEMBERDAYAAN PEMERINTAH AIR Pemberdayaan dan Peningkatan Peran Masyarakat mempunyai sasaran utama mendukung Pengelolaan Sumber Daya Air dengan rincian kegiatan sebagai berikut; 1) Pengesahan Hasil Kegiatan Penyusunan Rancangan Pola Pengelolaan SDA WS Dumoga Sangkub serta Sosialisasi dan Perbaikan Keandalan Hukum Kegiatan ini terdiri dari empat komponen utama yaitu : a) Tahap awal: Penentuan hasil kegiatan penyusunan Rancangan Pola Pengelolaan SDA WS Dumoga Sangkub sebagai Dokumen Perundangan/Hukum untuk perencanaan sumber daya air, oleh Gubernur Propinsi, bersama dengan persetujuan resmi dari pemerintah Kabupaten (misalnya Bupati). Selanjutnya dilakukan sosialisasi hasil kegiatan penyusunan Rancangan Pola Pengelolaan SDA WS Dumoga Sangkub b) Tahap studi hukum: Seleksi undang-undang dan peraturan yang akan diterapkan di lapangan dan meluruskan bagian yang bertentangan dan memastikan keharmonisan antara Kabupatan. c) d) 2) 3) Sosialisasi di Pemerintah: melaksanakan pelatihan untuk bagian pemerintahan terkait. Sosialisasi di Masyarakat: melaksanakan Program Kesadaran Masyarakat melalui media Kegiatan Peningkatan Peralatan Balai PSDA Auditing awal aset Balai PSDA yang lama, pendaftaran kegiatan dalam masa depan berkaitan dengan peralatan yang diperlukan. Penyusunan spesifikasi teknis dan pengadaan barang Buku Panduan Pelatihan dan Operasi Peningkatan Kemampuan Masyarakat dalam Pengelolaan Sumber Daya Air (dan sumber daya alam lain) di WS Dumoga Sangkub DAN PENINGKATAN PERAN MASYARAKAT, SWASTA DAN

Kegiatan ini terdiri dari tiga komponen utama, yaitu :

PT. AMYTHAS E & A

4 - 23

Laporan Pola Pengelolaan SDA


Pola Pengelolaan Sumber Daya Air Wilayah Sungai Dumoga-Sangkub

Pengembangan Kemampuan terutama akan dilaksanakan melalui kegiatan pelatihan yang berjalan bersamaan dengan pelaksanaan berbagai upaya / kegiatan lain. Misalnya, kegiatan terkait yang disebut dibawah ini harus dilengkapi pelatihan pengembangan kemampuan. Pengelolaan irigasi dan pengembangan pertanian. Konservasi hutan, tanah dan sumber daya air. Pengelolaan perikanan dan konservasi sumber daya air Kegiatan berkaitan dengan penghasilan/pendapatan, seperti pengembangan usaha pedesaan dan pendirian lembaga kredit. Beberapa upaya/kegiatan tersebut sudah meliputi komponen pengembangan kemampuan. Karena itu upaya/kegiatan ini hanya diterapkan untuk upaya/kegiatan yang belum ada komponen pengembangan kemampuan dalam rencananya. Lokasi kegiatan adalah di WS Dumoga Sangkub mencakup 5 Kabupaten/Kota, yaitu : Kabupaten Bolaang Mongondow, Kabupaten Bolaang Mongondow Utara, Kota Kotamobagu, Kabupaten Gorontalo dan Kabupaten Minahasa. 4) tanpa Pendidikan dan Pelatihan Pemanfaatan Hutan di Masyarakat di Daerah Hutan Kegiatan pengelolaan hutan harus memenuhi syarat bahwa hutan akan dilestarikan mengurangi kesejahteraan masyarakat di kawasan hutan dan sekitarnya. Pemanfaatan hutan oleh masyarakat pada saat ini (misalnya penebangan pohon dan ladang berpindah) cenderung merusak hutan. Pengelolaan hutan yang berkelanjutan memerlukan upaya merubah kegiatan ini menjadi kegiatan konservasi. Untuk memenuhi keperluan ini, pemilihan pohon yang akan ditanam di kawasan hutan yang rusak adalah pohon yang menghasilkan buah dan getah. 5) Program Perkuatan Kelembagaan Program tersebut telah diformulasikan sebagai suatu komponen yang

menggambarkan perkuatan kelembagaan di wilayah kegiatan. Usulan komponen tersebut meliputi :

Pengembangan sumber daya manusia dari staf di kantor kabupaten dan staf
penyuluhan,

Pembentukan Kelompok Kerja untuk peningkatan pertanian wilayah dan perkuatan


kerjasama dan kolaborasi antar stakeholder,

Perkuatan sarana fisik di Balai Penyuluhan Pertanian (BPP), Pemberdayaan organisasi fetani, misalnya Kelompok Tani, UPJA, P3A.

PT. AMYTHAS E & A

4 - 24

Laporan Pola Pengelolaan SDA


Pola Pengelolaan Sumber Daya Air Wilayah Sungai Dumoga-Sangkub

BAB 5 STRATEGI PENGELOLAAN SUMBER DAYA AIR WS DUMOGA SANGKUB


Strategi Pengelolaan Sumber Daya Air Wilayah Sungai Dumoga Sangkub disusun berdasarkan 3 (tiga) kerangka waktu, yaitu Jangka Pendek, Jangka Menengah dan Jangka Panjang. Strategi Jangka Pendek merupakan strategi yang dilaksanakan pada 5 tahun pertama setelah Pola Pengelolaan Sumber Daya Air ini ditetapkan. Strategi Jangka Panjang merupakan strategi yang dilaksanakan sampai dengan rentang waktu 20 tahun ke depan. Dalam implementasinya berbagai strategi tersebut akan dijabarkan kedalam berbagai program kegiatan yang disusun sesuai dengan kebutuhan nyata dan kondisi nyata yang dituangkan dalam Rencana Induk Pengembangan Sumber Daya Air. 5.1 STRATEGI JANGKA PENDEK (5 TAHUN) Strategi Jangka Pendek (5 tahun) dalam Pola Pengelolaan SDA WS Dumoga Sangkub adalah sebagai berikut: 1 Mendorong terbentuknya Dewan SDA Nasional dengan embrio TKPSDA dimana merupakan wadah/institusi Pengelolaan SDA yang meliputi Departemen Teknis yang berkaitan erat dengan SDA. 2 3 Melibatkan perguruan tinggi dan LSM dalam program penguatan (capacity building) institusi PSDA. Pemerintah Pusat dan Provinsi Sulawesi Utara menyusun kesepakatan mengenai peningkatan kapasitas Institusi Pengelola SDA wilayah sungai Dumoga Sangkub, utamanya agar fungsi Pemantauan dan Pengendalian yang dapat mencakup seluruh wilayah sungai Dumoga Sangkub dapat berjalan, untuk diusulkan kepada Pemerintah. 4 5 6 Meningkatkan koordinasi unsur-unsur perencanaan PSDA dengan Institusi Perencana Pembangunan (Bapeda) Provinsi, Kabupaten dan Kota. Meningkatkan penyelenggaraan sosialisasi UU no. 7 di lingkungan stakeholders. Pengembangan sistem operasional pengelolaan SDA melalui penetapan Zona pemanfaatan sumber air dan peruntukan air pada sumber air, dengan memperhatikan aspek hidrologis dan topografis serta melibatkan stakeholder di wilayah sungai Dumoga Sangkub.

PT. AMYTHAS E & A

5-1

Laporan Pola Pengelolaan SDA


Pola Pengelolaan Sumber Daya Air Wilayah Sungai Dumoga-Sangkub

Sosialisasi/Diseminasi mengenai ancaman yang dapat timbul sebagai akibat dari alih fungsi lahan terhadap kondisi lahan kepada unsur perencana pembangunan Pemerintah Daerah di wilayah sungai Dumoga Sangkub.

Meningkatkan kerjasama antara perencana wilayah yang terkait dengan PSDA untuk mendorong tersusunnya SK Gub mengenai Baku Mutu Peruntukan Air Sungai pada semua sungai di wilayah sungai Dumoga Sangkub.

Meningkatkan koordinasi dan memperkuat posisi institusi PSDA di lingkungan institusi perencana pembangunan Pemerintah Daerah.

10

Meningkatkan koordinasi diantara pengelola SDA baik di tingkat perencanaan, pelaksanaan, dan pengawasan dalam rangka mengantisipasi meningkatnya aktivitas penggunaan air untuk berbagai kepentingan.

11

Menyusun peta potensi sumber daya air yang dapat mendukung pembuatan sonasi (zoning).

12

Menyusun Program perbaikan fungsi sarana dan prasarana SDA dengan melibatkan peranserta masyarakat.

Usulan strategi kebijakan pada periode 5 tahun pertama ini sebagian besar lebih merupakan strategi yang ditujukan untuk penguatan institusi pengelolaan SDA WS Dumoga Sangkub. Secara logis strategi yang menempatkan penguatan kelembagaan di awal ini akan sangat berguna untuk memantapkan jalannya pengelolaan SDA di masa depan. 5.2 STRATEGI JANGKA MENENGAH (10 TAHUN KE DEPAN) Strategi Jangka Menengah (10 tahun kedepan) dalam Pola Pengelolaan SDA WS Dumoga Sangkub adalah dengan mengutamakan alternative kegiatan Preventif, Pencegahan, Rehabilitasi dan Perbaikan Berat untuk mengembalikan fungai Sarana dan Prasarana SDA sebagai berikut: 1 Mensinergiskan Kegiatan Institusi pengelola SDA di tingkat Propinsi (Dewan SDA Propinsi / PPTPA dan Komisi Irigasi) dengan Kegiatan yang positip dari Masyarakat, Dunia Usaha, Perguruan Tinggi, dan LSM dalam pendayagunaan SDA. 2 Sosialisasi/Diseminasi persoalan (key issues) mengenai Konservasi,

pendayagunaan dan pengendalian daya rusak air kepada unsur perencana pembangunan Pemerintah Daerah di wilayah sungai Dumoga Sangkub.

PT. AMYTHAS E & A

5-2

Laporan Pola Pengelolaan SDA


Pola Pengelolaan Sumber Daya Air Wilayah Sungai Dumoga-Sangkub

Memasukkan unsur Lokal Inflow yang cukup signifikan besarnya dalam perhitungan ketersediaan air sehingga dapat mengurangi dampak dari tingginya fluktuasi aliran sungai antara musim kemarau dengan musim hujan.

Mengembangkan Sistim Database (untuk wadah dari hasil inventarisasi potensi internal dan ancaman external) untuk mendukung pelaksanaan pengelolaan SDA dengan baik.

Memberikan

masukan

sebanyak-banyaknya

kepada

unsur

perencana

pembangunan daerah agar perubahan tata guna lahan/RTRW memperhatikan arah kebijakan konservasi sumber daya air. 6 Mendorong segera munculnya perda mengenai SDA yang dapat mengantisipasi pelanggaran pemanfaatan SDA (perda Sungai, perda Irigasi, dst) dengan melibatkan peranserta masyarakat. 7 8 Meningkatkan kerjasama dengan perguruan tinggi dalam pengembangan kapasitas sumber daya manusia yang dimiliki instansi PSDA. Mengarahkan alokasi dana dari PAD untuk keperluan operasional dengan selalu mengadakan alokasi untuk peningkatan SDM di lingkungan Institusi pengelola SDA, sementara untuk kebutuhan lainnya diupayakan dari sumber lain (APBN, BLN atau dari Stakeholders) 9 10 Meningkatkan fungsi sarana dan prasarana SDA dengan melibatkan peranserta masyarakat. Melengkapi dan mengintegrasikan penyusunan profil SDA wilayah sungai Dumoga Sangkub dengan melibatkan perencana pembangunan Pemerintah Daerah 11 Meningkatkan koordinasi diantara pengelola SDA baik di tingkat perencanaan, pelaksanaan, dan pengawasan dalam rangka mengantisipasi meningkatnya aktivitas penggunaan air untuk berbagai kepentingan. 12 13 Peningkatan monitoring penggunaan air untuk berbagai kepentingan industri, kolam ikan, dan aktivitas non pertanian. Menjalin kerjasama dengan lembaga-lembaga internasional maupun lembaga donor lainnya yang concern dengan pengelolaan SDA untuk mendapatkan grant/hibah/softloan yang dapat digunakan untuk mendukung pengelolaan SDA wilayah sungai Dumoga Sangkub dengan baik. 14 Menyusun penataan sistem pengelolaan yang dapat mendukung terealisasikannya penggalangan dana dari potensi yang ada, yang sangat diperlukan untuk keperluan pembiayaan pengelolaan sumber daya air.

PT. AMYTHAS E & A

5-3

Laporan Pola Pengelolaan SDA


Pola Pengelolaan Sumber Daya Air Wilayah Sungai Dumoga-Sangkub

15

Menyusun regulasi yang mengatur kegiatan masyarakat yang terkait dengan pelaksanaan pengelolaan SDA khususnya kegiatan konservasi agar tidak terjadi hal-hal yang negatip.

16

Peningkatan negeri.

kapasitas

SDM

dengan

memanfaatkan

kerjasama

dengan

perguruan tinggi, Asosiasi, maupun lembaga lain baik di dalam maupun di luar 17 18 19 20 5.3 Mengembangkan Sistem Informasi SDA dengan melibatkan Institusi

Pengusahaan dan Pemanfaat SDA. Membuat Warning System untuk banjir dengan partisipasi masyarakat, perguruan tinggi, dan lembaga lain yang terkait dengan PSDA. Menyusun regulasi yang dapat mendorong partisipasi masyarakat untuk ikut mendanai kebutuhan pengelolaan SDA, termasuk OP. Meningkatkan daya dukung lingkungan melalui pengembangan sewerage system STRATEGI JANGKA PANJANG (20 TAHUN KE DEPAN) Strategi Jangka Panjang dalam Pola Pengelolaan SDA WS Dumoga Sangkub adalah sebagai berikut: 1 Mensinergiskan Kegiatan Institusi pengelola SDA dengan Kegiatan yang positip dari 2 Masyarakat, Dunia Usaha, Perguruan (key Tinggi, dan LSM dalam pendayagunaan SDA. Sosialisasi/Diseminasi persoalan issues) mengenai Konservasi, pendayagunaan dan pengendalian daya rusak air kepada unsur perencana pembangunan Pemerintah Daerah di wilayah sungai Dumoga Sangkub. 3 Memasukkan unsur Lokal Inflow yang cukup signifikan besarnya dalam perhitungan ketersediaan air sehingga dapat mengurangi dampak dari tingginya fluktuasi aliran sungai antara musim kemarau dengan musim hujan. 4 Mengembangkan Sistim Database (untuk wadah dari hasil inventarisasi potensi internal dan ancaman external) untuk mendukung pelaksanaan pengelolaan SDA dengan baik. 5 Memberikan masukan sebanyak-banyaknya kepada unsur perencana pembangunan daerah agar perubahan tata guna lahan/RTRW memperhatikan arah kebijakan konservasi sumber daya air. 6 Mendorong segera munculnya perda mengenai SDA yang dapat mengantisipasi pelanggaran pemanfaatan SDA (perda Sungai, perda Irigasi, dst) dengan melibatkan peran serta masyarakat.

PT. AMYTHAS E & A

5-4

Laporan Pola Pengelolaan SDA


Pola Pengelolaan Sumber Daya Air Wilayah Sungai Dumoga-Sangkub

7 8

Meningkatkan kerjasama dengan perguruan tinggi dalam pengembangan kapasitas sumber daya manusia yang dimiliki instansi PSDA. Mengarahkan alokasi dana dari PAD untuk keperluan operasional dengan selalu mengadakan alokasi untuk peningkatan SDM di lingkungan Institusi pengelola SDA, sementara untuk kebutuhan lainnya diupayakan dari sumber lain (APBN, BLN atau dari Stakeholders)

9 10

Meningkatkan fungsi sarana dan prasarana SDA dengan melibatkan peranserta masyarakat. Melengkapi dan mengintegrasikan penyusunan profil SDA wilayah sungai Dumoga Sangkub dengan melibatkan perencana pembangunan Pemerintah Daerah

11

Meningkatkan koordinasi diantara pengelola SDA baik di tingkat perencanaan, pelaksanaan, dan pengawasan dalam rangka mengantisipasi meningkatnya aktivitas penggunaan air untuk berbagai kepentingan.

12 13

Peningkatan monitoring penggunaan air untuk berbagai kepentingan industri, kolam ikan, dan aktivitas non pertanian. Menjalin kerjasama dengan lembaga-lembaga internasional maupun lembaga donor lainnya yang concern dengan pengelolaan SDA untuk mendapatkan grant/hibah/softloan yang dapat digunakan untuk mendukung pengelolaan SDA wilayah sungai Dumoga Sangkub dengan baik.

14

Menyusun

penataan

sistem

pengelolaan

yang

dapat

mendukung

terealisasikannya penggalangan dana dari potensi yang ada, yang sangat diperlukan untuk keperluan pembiayaan pengelolaan sumber daya air. 15 Menyusun regulasi yang mengatur kegiatan masyarakat yang terkait dengan pelaksanaan pengelolaan SDA khususnya kegiatan konservasi agar tidak terjadi hal-hal yang negatip. 16 Peningkatan negeri. 17 18 19 20 Mengembangkan Sistem Informasi SDA dengan melibatkan Institusi Pengusahaan dan Pemanfaat SDA. Membuat Warning System untuk banjir dengan partisipasi masyarakat, perguruan tinggi, dan lembaga lain yang terkait dengan PSDA Menyusun regulasi yang dapat mendorong partisipasi masyarakat untuk ikut mendanai kebutuhan pengelolaan SDA, termasuk OP. Meningkatkan daya dukung lingkungan melalui pengembangan sewerage system kapasitas SDM dengan memanfaatkan kerjasama dengan perguruan tinggi, Asosiasi, maupun lembaga lain baik di dalam maupun di luar

PT. AMYTHAS E & A

5-5

Laporan Pola Pengelolaan SDA


Pola Pengelolaan Sumber Daya Air Wilayah Sungai Dumoga-Sangkub

5.4

PENGELOLAAN STRATEGIS UNTUK MENCAPAI TUJUAN Berbagai instansi pemerintah baik dari tingkat pusat maupun daerah terlibat

dalam pengelolaan sumber daya air di Wilayah Sungai Dumoga Sangkub. Berbagai kegiatan penanganan masalah yang terkait dengan sumber daya air dilakukan oleh Balai Besar Wilayah Sungai Sulawesi I, Dinas PU / Balai PSDA Provinsi Sulawesi Utara dan Dinas PU Pemerintah Kabupaten se Wilayah Sungai Dumoga Sangkub. Untuk wadah koordinasi guna mengintegrasikan kepentingan berbagai sektor, wilayah, dan para pemilik kepentingan dalam bidang sumber daya air , PTPA/ PPTPA Sulawesi Utara dapat difungsikan sebelum Dewan SDA tingkat Provinsi terbentuk. Karena Wilayah Sungai Dumoga Sangkub merupakan wilayah sungai strategis, sesuai dengan Undang-Undang Nomor 7 Tahun 2004 tentang Sumber Daya Air Pasal 14 huruf e, bahwa yang mempunyai wewenang pengelolaan wilayah sungai strategis adalah pemerintah, maka agar pengelolaan Wilayah Sungai Dumoga Sangkub dapat terselenggara dengan baik, perlu pengaturan kembali kedudukan, tugas dan fungsi Balai PSDA yang menangani pengelolaan sumber daya air diwilayah Sungai Dumoga Sangkub.

PT. AMYTHAS E & A

5-6

Laporan Pola Pengelolaan SDA


Pola Pengelolaan Sumber Daya Air Wilayah Sungai Dumoga-Sangkub

BAB 6 TUJUAN, SASARAN, PENCAPAIAN DAN PROGRAM KEGIATAN


Dalam menjabarkan misi yang telah ditetapkan sebagai upaya mewujudkan visi, diperlukan perumusan tujuan dan sasaran. Tujuan merupakan hasil akhir yang akan dicapai dalam waktu satu satuan waktu (satu tahun sampai lima tahun) yang selanjutnya akan mengarahkan pada perumusan sasaran, kebijakan, program dan kegiatan. Adapun sasaran merupakan bagian integral dalam proses perencanaan strategis melalui tindakan dan alokasi sumberdaya dalam kegiatan operasional. Pada Pola Pengelolaan Sumber Daya Air WS Dumoga Sangkub ini, dirumuskan tujuan, sasaran dan kebijakan sebagaimana uraian berikut.

PT. AMYTHAS E & A

6-1

Laporan Pola Pengelolaan SDA


Pola Pengelolaan Sumber Daya Air Wilayah Sungai Dumoga-Sangkub

MATRIK POLA PENGELOLAAN SUMBER DAYA AIR

WS DUMOGA SANGKUP

PILAR : KONSERVASI SUMBER DAYA AIR


TUJUAN URAIAN (2)
a.

No. (1)

SASARAN INDIKATOR (4) KEBIJAKAN (5)

PENCAPAIAN TUJUAN DAN SASARAN PROGRAM KEGIATAN (6)


1. Konservasi dan rehabilitasi dengan cara vegetasi dan teknik sipil (check dam, dam kecil dsb); 2. Konservasi dan rehabilitasi hutan mangrove; 3. Menggalang dan mengimplementasikan

PENANGGUNG- JAWAB LOKASI (7) (8)

(3)

Pemeliharaan kelangsungan fungsi 1. Melindungi Sumber Air PDAM yang 4 th terakhir resapan air dan daerah tangkapan air semakin kecil (PDAM Bolmong-PKM1); 2. Mencegah Penebangan liar (Ilegal Logging) yang semakin marak untuk mengurangi penggundulan hutan di daerah tangkapan hujan (catchment area )

Sesuai RTRWP Sulut : Kec. Pineleng, Bolangitang, BWS Sulawesi I, Dinas PU, Dinas Kehutanan, Bintauna, Posigadon, Bolaang Uki, Pinolosian, Pertanian & Perikanan, Bappeda, Pemda, LSM Sangtombolang, Dumoga Barat/Utara, Lolak, Poigar, Kotabunan, Nuangan, Lolayan.

b.

Pengendalian pemanfaatan sumber air

Analisis Hidrologi ketersediaan Air dan Pemanfaatan diproyeksikan hingga 20 tahun mendatang walaupun terjadi difisit pada saat terentu yang butuh optimasi.

Di titik-titik pengambilan (dalam dokumen ini diambil 1. Mendukung rencana embung dan atau waduk untuk menampung air hujan sebanyak-banyaknya pertemuan orde sungai) dan memanfaatkan/mengelolanya di musim kemarau baik untuk air baku dan irigasi/pertanian dll.

BWS Sulawesi I, Dinas PU, Bappeda, Pemda, LSM

c.

Pengisian air pada sumber air

Pemanfaatan Danau Moaat ke danau Tondok : Studi Investigasi & Konservasi SDA DAS Dumoga Kab. Bolmong.

1. Mendukung rencana suplesi dari sumber air dari sungai / DAS satu ke sungai / DAS lainnya untuk dimanfaatkan air baku dan tenaga listrik.

Interbasin dari danau Mooat ke danau Tondok di Kec. Modayag

BWS Sulawesi I, Dinas PU, Dinas Pertambangan, Dinas Kehutanan, Pertanian dan Perikanan, Pemda, LSM

d.

Pengaturan prasarana dan sarana sanitasi

1. Mengatur Masyarakat yang menghuni tepian sungai disepanjang pantai Utara WS Dumoga Sangkub; 2. Menata kembali Kota/Desa di sepanjang pantai Utara ataupun dilokasi lain, yang dilintasi sungai.

1. Membangun/memperbaiki sarana sanitasi ( MCK) masyarakat di pinggir/tepi sungai atau disekitar sumber air; 2. Membangun sarana Instalasi Pengolah Air Limbah untuk setiap outlet drainase permukiman / industri yang bermuara di sumber air/sungai.

Kawasan pemukiman di kawasan perkotaan Kota Kotamobago dan kawasan pantai utara Kec. Lolak, Bolaang, Poigar, Bintauna, Bolangitang.

BWS Sulawesi I, Dinas PU, Dinas Pertambangan, Bapedalda, Pemda, LSM

Melindungi dan melestarikan sumber air beserta lingkungan keberadaannya terhadap kerusakan atau gangguan yang disebabkan oleh daya alam, termasuk kekeringan dan yang disebabkan oleh tindakan manusia

e.

Perlindungan sumber air dalam hubungannya dengan kegiatan pembangunan dan pemanfaatan lahan pada sumber air

1. Memanfaatkan sumber air di danau Moaat dan Tondok; 2. Mendukung prgram Gerhan dan Penanaman Pohon serentak di Indonesia; 3. Mendukung program GNKPA.

Perlindungan dan Pelestarian Sumber Air

Penatagunaan kawasan pada lokasi mata air/sumber Kawasan danau Mooat dan Tondok serta daerah air yang lain serta daerah tanggkapan airnya sesuai tangkapan airnya di Kec. Modayag sesuai RTRW daya dukung lingkungan.

BWS Sulawesi I, Dinas PU,, Dinas Kehutanan, Pertanian dan Perikanan, Pemda, LSM

f.

Pengendalian pengolahan tanah di daerah hulu

1. Mengatur Lahan petani sayur-mayur di hulu danau Moaat pada kemiringan lahan yang curam dan terbuka/gundul, sehingga mudah longsor.

Memperbaiki sistem dan cara petani bercocok tanam Kawasan danau Mooat dan Tondok serta daerah pada lahan dengan kemiringan curam dan jenis tangkapan airnya di Kec. Modayag tanah yang mudah lepas didaerah hulu (mis. : terras, arah saluran drainase, tanggul dll.)

BWS Sulawesi I, Dinas PU, Dinas Pertambangan, Dinas Kehutanan, Pertanian dan Perikanan, Pemda, LSM

g.

Pengaturan daerah sempadan sumber air

Meninjau kembali dan mengatur pemanfaatan bantaran sungai sebagai daerah hunian dan usaha lain.

Mendukung Pemda menetapkan Regulasi Sempadan Sempadan sungai, utamanya di kawasan Sungai atau sumber air yang lain. permukiman sesuai arahan RTRWP Sulut pada Sungai Poigar, Dumoga dan Sangkub.

BWS Sulawesi I, Dinas PU, Bappeda, Pemda, LSM

h.

Rehabilitasi hutan dan lahan; dan/atau

1. Mematuhi kawasan Lahan kritis yang ditetapkan dalam RTRW Provinsi SULUT th. 2007; 2. Mendukung Kegiatan Pemerintah GNRHL / Gerhan; 3. Mendukung program GNKPA.

1. Rehabilitasi hutan dan lahan pada lokasi lahan kritis; 2. Rehabilitasi lahan bekas tambang untuk mengendalikan dan menghindar kerusakan yang terjadi pada daerah ini dan mengatasi dampak negatif terhadap sawah di sekitarnya.

BWS Sulawesi I, Dinas PU, Dinas Pertambangan, Kawasan Hutan konservasi dan lindung sesuai RTRWP Sulut meliputi : Kec. Pineleng, Bolangitang, Dinas Kehutanan, Pertanian dan Perikanan, Pemda, LSM Bintauna, Posigadon, Bolaang Uki, Pinolosian, Sangtombolang, Dumoga Barat/Utara, Lolak, Poigar, Kotabunan, Nuangan, Lolayan.

i.

Pelestarian hutan lindung, kawasan Mematuhi Penetapan Kawasan Hutan Lindung oleh suaka alam, dan kawasan pelestarian RTRW Provinsi Sulut tahun 2007 yang telah alam disepakati oleh kita semua.

1. Memberikan tanda batas kawasan hutan yang jelas dan tepat untuk mempermudah pengelolaan kawasan hutan; 2. Mengadakan sosialisasi dan publikasi untuk masyarakat di kawasan hutan tentang batas kawasan hutan berikut tanda-tandan

BWS Sulawesi I, Dinas PU, Dinas Pertambangan, Dinas Kehutanan, Pertanian dan Perikanan, Pemda, LSM

PT. AMYTHAS E & A

6-2

Laporan Pola Pengelolaan SDA


Pola Pengelolaan Sumber Daya Air Wilayah Sungai Dumoga-Sangkub

No. (1)

TUJUAN (2)
a.

SASARAN URAIAN (3) INDIKATOR (4) KEBIJAKAN (5)

PENCAPAIAN TUJUAN DAN SASARAN PROGRAM KEGIATAN (6) LOKASI (7)

PENANGGUNG- JAWAB (8)


BWS Sulawesi I, Dinas PU, Dinas Pertambangan, Dinas Kehutanan, Pertanian dan Perikanan, Pemda, LSM

Menyimpan air yang berlebihan di Mendukung hasil Detail Desain Bendungan Lolak saat hujan untuk dapat dimanfaatkan dan Studi Investigasi & Konservasi SDA DAS pada waktu diperlukan Dumoga Kab. Bolmong.

Mendukung rencana pembangunan waduk Lolak dan Kec. Lolak, Kec. Dumoga Timur dan Kec. Modayag Kasinggolan serta intrerbasin antara danau Mooat dan danau Tondok.

b.

Menghemat air dengan pemakaian yang efisien dan efektif

Memelihara keberadaan dan ketersediaan air atau kuantitas air, sesuai dengan fungsi dan manfaatnya

Mendukung Program pelaksanaan Operasi dan Pemeliharaan Irigasi yang Efisien (Efficiency Operation & Maintenance / EOM) serta rehabilitasi jaringan irigasi Pengawetan air

Kawasan permukiman dan kawasan budidaya pertanian di seluruh WS

BWS Sulawesi I, Dinas PU, Dinas Pertambangan, Dinas Kehutanan, Pertanian dan Perikanan, Pemda, LSM

c.

Mengendalikan penggunaan air tanah 1. Memantau eksplorasi air tanah pada pemukiman masyarakat dan indrustri yang sebagian besar berada di Pantai Utara; 2. Sedini mungkin mencegah intrusi air laut; 3. Mengurangi penurunan permukaan tanah oleh pemakaian air tanah.

1. Mendukung Pemda untuk menetapkan Perda Air Seluruh WS Dumoga Sangkub Permukaan dan Air Tanah dan upaya penertibannya; 2. Melarang penggunaan air tanah di daerah yang telah tersedia jaringan distribusi air baku

BWS Sulawesi I, Dinas PU, Dinas Pertambangan, Dinas Pariwisata, Dinas Kehutanan, Pertanian dan Perikanan, Pemda, LSM

a. Mempertahankan dan memulihkan kualitas air yang masuk dan yang ada pada sumber-sumber air

Memperbaiki kualitas air pada sumber 1. Terkendalinya Kualits air PDAM tidak bisa air dan prasarana sumber daya air langsung diminum; 2. Meminimalkan Masyarakat pemanfaat langsung air sungai sering terkena penyakit gatal-gatal. Mencegah masuknya pencemaran air pada sumber air dan prasarana sumber daya air

1. Menetapkan titik pantau kualitas air pada setiap sungai; 2. Mendorong Pemda menetapkan regu pemantau Baku Mutu Air Pengelolaan kualitas air dan pengendalian pencemaran air

Sungai utama (S. Lolak, S. Sangkub, S. Poigar, S. Dumoga/Onggag Mongondow)

BWS Sulawesi I, Dinas PU, Bapedalda, Pemda, LSM

b.

PT. AMYTHAS E & A

6-3

Laporan Pola Pengelolaan SDA


Pola Pengelolaan Sumber Daya Air Wilayah Sungai Dumoga-Sangkub

MATRIK POLA PENGELOLAAN SUMBER DAYA AIR

WS DUMOGA SANGKUP

PILAR : PENDAYAGUNAAN SUMBER DAYA AIR


SASARAN URAIAN (3)
a. Mengalokasikan zona untuk fungsi lindung dan budi daya

No. (1)

TUJUAN (2)

PENCAPAIAN TUJUAN DAN SASARAN INDIKATOR (4) KEBIJAKAN (5) PROGRAM KEGIATAN (6)
Fungsi Lindung Suaka Marga Satwa Bulawa, Dumoga dan Cagar Alam G. Ambang dan Kawasan Hutan Lindung. Fungsi Budidaya sesuai dengan penetapan kawasan hutan produksi

LOKASI (7)
Fungsi Lindung : Suaka Marga Satwa Bulawa, Dumoga, Gn. Ambang, Fungsi Budidaya : Kecamatan Bilang Itang, Pinolosian, Lolayan dan Poigar.

PENANGGUNG- JAWAB (8)


BWS Sulawesi I, Dinas PU, Dinas Kehutanan, Bappeda, Pemda, LSM

Arahan RTRW Provinsi Sulut th. 2007.

b. Menggunakan dasar hasil penelitian 1 . Analisis Hidrologi pada Detail Desain Bendungan dan pengukuran secara teknis Lolak dan Studi Investigasi & Konservasi SDA DAS hidrologis Dumoga Kab. Bolmong.

Danau Mooat, Kecamatan Lolak dan Kecamatan Pengembangan SDA danau Mooat, bendungan Lolak dan bendungan Kosinggolan untuk irigasi dan Dumoga Timur lainnya.

BWS Sulawesi I, Dinas PU, Bappeda, Pemda, LSM

c. Memperhatikan ruang sumber air yang dibatasi oleh garis sempadan sumber air Menetapkan zona pemanfaatan sumber daya air d. Memperhatikan kepentingan berbagai jenis pemanfaatan

1. UU No. 7 th 2004 dan PP tentang Sempadan Sungai; 2. Arahan RTRW Provinsi Sulawesi Utara th. 2007

Garis sempadan sungai Onggak Mongondow, Sangkup dan Poigar .

Sepanjang sungai Dumoga, Sangkup dan Poigar.

BWS Sulawesi I, Dinas PU, Bappeda, Pemda, LSM

Penatagunaan sumber daya air 1. Detail Desain Bendungan Lolak dan Studi Investigasi & Konservasi SDA DAS Dumoga Kab. Bolmong. Usulan Waduk Lolak dan Kasinggolan untuk Air Baku, Irigasi, Pariwisata dll. Kecamatan Lolak dan Kecamatan Dumoga Timur. BWS Sulawesi I, Dinas PU, Bappeda, Pemda, LSM

e. Melibatkan peran masyarakat sekitar 1. Detail Desain Bendungan Lolak dan Studi dan pihak lain yang berkepentingan Investigasi & Konservasi SDA DAS Dumoga Kab. Bolmong; 2. UU No. 7 tahun 2004 tentang SDA

Usulan Pelaksanaan Waduk Lolak dan Kosinggolan untuk Air Baku, Irigasi, Pariwisata dll.

Kecamatan Lolak dan Kecamatan Dumoga Timur.

BWS Sulawesi I, Dinas PU, Bappeda, Pemda, LSM

f.

Memperhatikan fungsi kawasan

RTRW Provinsi Sulut th. 2007.

Taman Nasional Bogeni Nani Wartabone

Kecamatan Posigadon, Bolaang Uki, Dumoga Barat dan Kecamatan Dumoga Timur.

BWS Sulawesi I, Dinas PU, Bappeda, Pemda, LSM

PT. AMYTHAS E & A

6-4

Laporan Pola Pengelolaan SDA


Pola Pengelolaan Sumber Daya Air Wilayah Sungai Dumoga-Sangkub

No. (1)

TUJUAN (2)

SASARAN URAIAN (3)


Dengan memperhatikan: a. Daya dukung sumber air

PENCAPAIAN TUJUAN DAN SASARAN INDIKATOR (4) KEBIJAKAN (5) PROGRAM KEGIATAN (6)
Daya dukung sumber air untuk Air Baku (RKI) dan Irigasi, di WS Dumoga .

LOKASI (7)
Kab. Bolaang Mongondow, Kota Kotamobago dan Kab Bolaang Mongondow Utara

PENANGGUNG- JAWAB (8)


BWS Sulawesi I, Dinas PU, Bappeda, Pemda, LSM

1. Analisis Kebutuhan air (RKI) + Irigasi di WS = 16,27 m3/det dari potensi yang ada = 129,80 m3/det.

b. Jumlah dan penyebaran penduduk serta proyeksi pertumbuhannya

1. Analisis Kebutuhan air (RKI) proyeksi th.2030 = 960 l/det untuk memenuhi penduduk = 692,097 jiwa.

Kebutuhan Air Baku (RKI) pada WS Dumoga Sangkub hingga tahun 2030.

Kab. Bolaang Mongondow, Kota Kotamobago dan Kab Bolaang Mongondow Utara

BWS Sulawesi I, Dinas PU, Bappeda, Pemda, LSM

Menetapkan peruntukan air pada sumber air

c. Perhitungan dan proyeksi kebutuhan 1. Analisis Kebutuhan air (RKI) proyeksi th.2030 = sumber daya air 960 l/det untuk memenuhi penduduk = 692,097 jiwa; 2. Pengembangan Irigasi eksisting = 12127,70 ha menjadi = 13900,85 ha

Kebutuhan Air Baku (RKI) dan Pengembangan Irigasi di WS Dumoga -Sangkub. Penatagunaan sumber daya air

Kab. Bolaang Mongondow, Kota Kotamobago dan BWS Sulawesi I, Dinas PU, Bappeda, Pemda, LSM Kab Bolaang Mongondow Utara. DAS Sangkub : DI Mataindo (189,70 ha), Dumagin (165 ha), Tobayagan (250 ha), Kosinggolan (3,800 ha),Toraut (5,400 ha) dst. DAS Sangkub : DI Ayong (1,948 ha), Buko (667 ha),

d. Pemanfaatan air yang sudah ada

1. Daftar Inventarisasi Daerah Irigasi WS DumogaSangkub

Pemanfaatan Air untuk Pengembangan Irigasi DI Sangkup, Pussian, Kosinggolan, Toraut, Mongondow, Lolak dan Bolongaso.

DAS Sangkub : DI Mataindo (189,70 ha), Dumagin BWS Sulawesi I, Dinas PU, Bappeda, Pemda, LSM (165 ha), Tobayagan (250 ha), Kosinggolan (3,800 ha),Toraut (5,400 ha) dst. DAS Sangkub : DI Ayong (1,948 ha), Buko (667 ha), Ollot (651 ha) dst.

PT. AMYTHAS E & A

6-5

Laporan Pola Pengelolaan SDA


Pola Pengelolaan Sumber Daya Air Wilayah Sungai Dumoga-Sangkub

No. (1)

TUJUAN (2)

SASARAN URAIAN (3)


1. Prioritas Utama a. Kebutuhan pokok sehari-hari Detail Desain Bendungan Lolak dan Studi Investigasi & Konservasi SDA DAS Dumoga Kab. Bolmong

PENCAPAIAN TUJUAN DAN SASARAN INDIKATOR (4) KEBIJAKAN (5) PROGRAM KEGIATAN (6)
Usulan Waduk Lolak dan Kasinggolan untuk kebutuhan air minum(RKI) .

LOKASI (7)
Kecamatan Lolak dan Kecamatan Dumoga Timur.

PENANGGUNG- JAWAB (8)


BWS Sulawesi I, Dinas PU, Bappeda, Pemda, LSM

b. Kebutuhan irigasi bagi pertanian rakyat dalam sistem irigasi yang sudah ada

Detail Desain Bendungan Lolak dan Studi Investigasi & Konservasi SDA DAS Dumoga Kab. Bolmong

Pemanfaatan Air untuk Pengembangan Irigasi DI Sangkup, Pussian, Kosinggolan, Toraut, Mongondow, Lolak dan Bolongaso.

DAS Sangkub : DI Mataindo (189,70 ha), Dumagin (165 ha), Tobayagan (250 ha), Kosinggolan (3,800 ha),Toraut (5,400 ha) dst. DAS Sangkub : DI Ayong (1,948 ha), Buko (667 ha), Ollot (651 ha) dst.

BWS Sulawesi I, Dinas PU, Bappeda, Pemda, LSM

2. Kebutuhan Lain a. Sanitasi lingkungan

Rencana Pengembangan dan Pengelolaan SDA Sulawesi Utara, P3SU, air untuk sanitasi 1 l/dt/ha.

Pemanfaatan air sungai Mongondow untuk mengglontor kota Kotamobago.

Kota Kotamobago

BWS Sulawesi I, Dinas PU, Bappeda, Pemda, LSM

b. Pertanian

Arahan RTRW Provinsi Sulut th.2007

1. Pertanian Lahan Basah; 2. Pertanian Lahan Kering; 3. Pertanian Perkebunan.

BWS Sulawesi I, Dinas PU, Dinas Kehutanan, dinas 1. Pertanian Lahan Basah : Kec. Dumoga Timur, Dumoga Utara, Inobonto, Lolak, Bintauna, Maelangi, Pertanian dan Perikanan, Bappeda, Pemda, LSM dst; 2. Pertanian Lahan Kering : Kec. Kotabunan, Nuangan, Kotabunan, Modoinding, Passi, Bolaang, Lolak dst

Memenuhi kebutuhan air dan daya air serta memenuhi berbagai keperluan sesuai dengan kualitas dan kuantitas c. Ketenagaan Arahan RTRW Provinsi Sulut th.2007

Penyediaan sumber daya air

Rencana PTLA Poigar II & III

Sungai Poigar Kecamatan Poigar

BWS Sulawesi I, Dinas PU, PLN, Bappeda, Pemda, LSM

d. Industri

Arahan RTRW Provinsi Sulut th.2008

Peningkatan Pelayanan Industri pengolahan pertanian/perkebunan Eksplorasi Tambang Emas di Kecamatan Laloyan Kab. Bolaang Mongondow

Kotamobago dan sekitar, Danau Mooat dan sekitar.

BWS Sulawesi I, Dinas PU, Bappeda, Pemda, LSM

e. Pertambangan

Eksplorasi Emas PT ABM (Avocet Bolaang Mongondow).

Desa Tonayan Kecamatan Laloyan Kabupaten Bolaang Mongondow.

BWS Sulawesi I, Dinas PU, Dinas Pertambangan, Bappeda, Pemda, LSM

f. Kehutanan dan keanekaragaman hayati g. Keanekaragaman hayati

Studi Investigasi & Konservasi SDA DAS Dumoga Kab. Bolmong Studi Investigasi & Konservasi SDA DAS Dumoga Kab. Bolmong Studi Investigasi & Konservasi SDA DAS Dumoga Kab. Bolmong Studi Investigasi & Konservasi SDA DAS Dumoga Kab. Bolmong Studi Investigasi & Konservasi SDA DAS Dumoga Kab. Bolmong Banjir S. Dumoga Mei-Juni 2006 dan Mei-Juni 2007.

Pengembangan Danau Mooat & Tondok

Danau Mooat dan sekitar, Danau Tondok dan sekitar. BWS Sulawesi I, Dinas PU, Bappeda, Pemda, LSM

Pengembangan Danau Mooat & Tondok

Danau Mooat dan sekitar, Danau Tondok dan sekitar. BWS Sulawesi I, Dinas PU, Bappeda, Pemda, LSM

h. Olahraga

Pengembangan Danau Mooat & Tondok

Danau Mooat dan sekitar, Danau Tondok dan sekitar. BWS Sulawesi I, Dinas PU, Bappeda, Pemda, LSM

i. Rekreasi

Pengembangan Danau Mooat & Tondok

Danau Mooat dan sekitar, Danau Tondok dan sekitar. BWS Sulawesi I, Dinas PU, Bappeda, Pemda, LSM

j. Pariwisata

Pengembangan Danau Mooat & Tondok

Danau Mooat dan sekitar, Danau Tondok dan sekitar. BWS Sulawesi I, Dinas PU, Bappeda, Pemda, LSM

k. Ekosistem

Mengembalikan habitat dan ekosistem burung Maleo Muara Puisan di DAS Dumoga.. dengan penanggulangan banjir S. Dumoga

BWS Sulawesi I, Dinas PU, Bappeda, Pemda, LSM

PT. AMYTHAS E & A

6-6

Laporan Pola Pengelolaan SDA


Pola Pengelolaan Sumber Daya Air Wilayah Sungai Dumoga-Sangkub

No. (1)

TUJUAN URAIAN (2)


1

SASARAN INDIKATOR (4) KEBIJAKAN (5)

PENCAPAIAN TUJUAN DAN SASARAN PROGRAM KEGIATAN (6)


Usulan Waduk Lolak dan waduk Kosinggolan.

PENANGGUNG- JAWAB LOKASI (7) (8)


BWS Sulawesi I, Dinas PU, Bappeda, Pemda, LSM

(3)

Detail Desain Bendungan Lolak dan Studi Investigasi Penggunaan air dari sumber air dilaksanakan sesuai penatagunaan & Konservasi SDA DAS Dumoga Kab. Bolmong dan rencana penyediaan sumber daya air yang telah ditetapkan dalam rencana pengelolaan sumber daya air wilayah sungai

Kecamatan Lolak dan Kecamatan Dumoga Timur.

2 Penggunaan air dari sumber air Pemanfaatan sumber daya air dan untuk memenuhi : prasarananya sebagai media dan/atau a. Kebutuhan pokok sehari-hari materi

Detail Desain Bendungan Lolak dan Studi Investigasi & Konservasi SDA DAS Dumoga Kab. Bolmong Detail Desain Bendungan Lolak dan Studi Investigasi & Konservasi SDA DAS Dumoga Kab. Bolmong

Penggunaan sumber daya air

Usulan Waduk Lolak dan waduk Kosinggolan.

Kecamatan Lolak dan Kecamatan Dumoga Timur.

BWS Sulawesi I, Dinas PU, Bappeda, Pemda, LSM

b. Pertanian rakyat

Usulan Waduk Lolak dan waduk Kosinggolan untuk Kecamatan Lolak dan Kecamatan Dumoga Timur. pengembangan irigasi teknis DI Lolak dan Kosinggolan.

BWS Sulawesi I, Dinas PU, Bappeda, Pemda, LSM

c. Diupayakan secara daur ulang dan Tenaga Air yang dibutuhkan sedangkan airnya dapat menggunakan kembali air dimanfaatkan kembali.

PLTA Poigar II & III

Sungai Poigar Kecamatan Poigar

BWS Sulawesi I, Dinas PU, Bappeda, Pemda, LSM

PT. AMYTHAS E & A

6-7

Laporan Pola Pengelolaan SDA


Pola Pengelolaan Sumber Daya Air Wilayah Sungai Dumoga-Sangkub

SASARAN No. TUJUAN URAIAN (1) (2) (3)


Dengan mempertimbangkan: a. Daya dukung sumber daya air

PENCAPAIAN TUJUAN DAN SASARAN PENANGGUNG- JAWAB INDIKATOR (4) KEBIJAKAN (5) PROGRAM KEGIATAN (6)
Daya dukung sumber air untuk Air Baku (RKI) dan Irigasi, di WS Dumoga .

LOKASI (7)
Kecamatan Lolak dan Kecamatan Dumoga Timur.

(8)
BWS Sulawesi I, Dinas PU, Bappeda, Pemda, LSM

1. Analisis Kebutuhan air (RKI) + Irigasi di WS = 16,27 m3/det dari potensi yang ada = 129,80 m3/det.

b. Kekhasan dan aspirasi daerah serta Detail Desain Bendungan Lolak tahun 2007. masyarakat setempat

Kebutuhan Air Baku (RKI) pada WS Dumoga Sangkub hingga tahun 2030.

Wilayah Sungai Dumoga Sangkup (Kab. Bolaang Mongondow, Kotamobago dan Bolmong Utara).

BWS Sulawesi I, Dinas PU, Bappeda, Pemda, LSM

c. Kemampuan pembiayaan

Studi Kelayakan Rencana Pembangunan Waduk Lolak tahun 2006.

Kebutuhan Air Baku (RKI) dan Pengembangan Irigasi di WS Dumoga -Sangkub.

Wilayah Sungai Dumoga Sangkup (Kab. Bolaang Mongondow, Kotamobago dan Bolmong Utara).

BWS Sulawesi I, Dinas PU, Bappeda, Pemda, LSM

Peningkatan kemanfaatan fungsi d. Kelestarian keanekaragaman hayati sumber daya air guna memenuhi dalam sumber air kebutuhan air baku untuk rumah tangga, pertanian, industri, pariwisata, pertahanan, pertambangan, ketenagaan, perhubungan, dan untuk Lokasi pada : berbagai keperluan lainnya a. Air permukaan pada sungai, danau, rawa dan sumber air permukaan lainnya.

Studi Investigasi & Konservasi SDA DAS Dumoga Kab. Bolmong, tahun 2005 Pengembangan sumber daya air

Pengembangan Danau Mooat & Tondok

Kecamatan Modoinding, Passi, Poigar dan Tompaso BWS Sulawesi I, Dinas PU, Bappeda, Pemda, LSM Baru.

Studi Kelayakan Rencana Pembangunan Waduk Lolak tahun 2006. Studi Investigasi & Konservasi SDA DAS Dumoga Kab. Bolmong, tahun 2005

Kebutuhan Air Baku (RKI) dan Pengembangan Irigasi di WS Dumoga -Sangkub.

Wilayah Sungai Dumoga Sangkup (Kab. Bolaang Mongondow, Kotamobago dan Bolmong Utara).

BWS Sulawesi I, Dinas PU, Bappeda, Pemda, LSM

b. Air tanah pada cekungan air tanah

Rencana Pengembangan dan Pengelolaan SDA Sulawesi Utara, P3SU, Kedalaman Aquifer 35-75 m Q = 4-20 l/det Nilai keterusan rata2 420 m2/hr Kapasitas spesifik 0,2 - 1,8 l/det/m.

Dataran Lolak berpotensi Air Tanah .

Kecamatan Lolak hingga Solok.

BWS Sulawesi I, Dinas PU, Bappeda, Pemda, LSM

c. Air hujan

1. Analisis Kebutuhan air (RKI) + Irigasi di WS = 16,27 m3/det dari potensi yang ada = 129,80 m3/det.

Rencana Waduk Lolak dan Kosinggolan menampung Kab. Bolaang Mongondow, Kota Kotamobago dan Kab Bolaang Mongondow Utara air hujan untuk dimanfaatkan Air Baku (RKI) dan Irigasi, di WS Dumoga .

BWS Sulawesi I, Dinas PU, Bappeda, Pemda, LSM

PT. AMYTHAS E & A

6-8

Laporan Pola Pengelolaan SDA


Pola Pengelolaan Sumber Daya Air Wilayah Sungai Dumoga-Sangkub

SASARAN No. TUJUAN URAIAN (1) (2) (3)


Dapat berbentuk: a. Penggunaan air pada suatu lokasi tertentu sesuai persyaratan yang ditentukan dalam perizinan

PENCAPAIAN TUJUAN DAN SASARAN PENANGGUNG- JAWAB INDIKATOR (4) KEBIJAKAN (5) PROGRAM KEGIATAN (6) LOKASI (7) (8)

Studi Investigasi & Konservasi SDA DAS Dumoga Kab. Bolmong

Pengembangan Danau Tondok mendapat suplesi dari Danau Mooat.

Danau Mooat dan sekitar, Danau Tondok dan sekitar. BWS Sulawesi I, Dinas PU, Bappeda, Pemda, LSM

b. 6 Memperhatikan fungsi sosial dan kelestarian lingkungan hidup

Pemanfaatan wadah air pada suatu Studi Investigasi & Konservasi SDA DAS Dumoga lokasi tertentu sesuai persyaratan Kab. Bolmong yang ditentukan dalam perizinan

Pengusahaan sumber daya air

Pengembangan Danau Tondok yang disuplesi dari Danau Mooat.

Danau Mooat dan sekitar, Danau Tondok dan sekitar. BWS Sulawesi I, Dinas PU, Bappeda, Pemda, LSM

c.

Pemanfaatan daya air pada suatu lokasi tertentu sesuai persyaratan yang ditentukan dalam perizinan

Arahan RTRW Provinsi Sulawesi Utara Th. 2007

PLTA Poigar II & III

Kecamatan Poigar

BWS Sulawesi I, Dinas PU, PLN, Bappeda, Pemda, LSM

PT. AMYTHAS E & A

6-9

Laporan Pola Pengelolaan SDA


Pola Pengelolaan Sumber Daya Air Wilayah Sungai Dumoga-Sangkub

MATRIK POLA PENGELOLAAN SUMBER DAYA AIR WS DUMOGA SANGKUP PILAR : PENGENDALIAN DAYA RUSAK AIR
No. (1) TUJUAN (2) SASARAN URAIAN (3)
Dilakukan pada sungai, danau, waduk dan/atau bendungan, rawa, cekungan air tanah, sistem irigasi, air hujan dan air laut yang berada didarat. 1. Fisik: a. Pembangunan sarana dan prasarana b. Upaya lainnya dalam rangka pencegahan kerusakan / bencana yang diakibatkan oleh daya rusak air. Mendukung Detail Desain Bendungan Lolak, tahun 2007 dan Studi Investigasi & Konservasi SDA DAS Dumoga Kab. Bolmong, tahun 2005. Mencegah agartidak lagi terjadi banjir Sungai Dumoga dan Sangkup seperti Mei - Juni 2006 dan 2007; Mematuhi dan melaksanakan Arahan RTRW Provinsi Sulut tahun 2007 tentang Sarana dan Prasarana SDA. Mendukung usulan dibangunnya waduk Lolak dan Kosinggolan . Mendukung diusulkannya penanaman vegetasi berakar serabut untuk melindungi tanggul sungai dari gerusan air sungai (daya rusak air) dan penanaman bakau untuk melindungi muara sungai dan pantai. Pembuatan Krib dan check dam (untuk mengatur dasar sungai / ke Normalisasi Sungai dan perbaikan alur, pada lokasi tertentu dibuat krib dan check-dam untuk mengatur dasar/kemiringan sungai. 1. Perbaikan dan peninggian tanggul sungai; 2. Perbaikan tebing sungai yang kemiringannya curam (mudah longsor); 3. Pembuatan krib (di sungai dan pantai); 4. Pembuatan Break-water Mendukung usulan dibangunnya waduk Lolak dan Kosinggolan . Danau Mooat, danau Tondok, Kecamatan Lolak dan BWS Sulawesi I, Dinas PU, Bappeda, Pemda, Kecamatan Dumoga Timur Universitas, LSM Sungai Dumoga, Sungai Sangkup, sungai Poigar dan BWS Sulawesi I, Dinas Kehutanan, Pertanian & sungai Lolak di Wilayah Sungai Dumoga Sangkup Perikanan, Dinas PU, Bappeda, Pemda, Universitas, (Kab. Bolaang Mongondow, Kotamobago dan LSM Bolmong Utara).

PENCAPAIAN TUJUAN DAN SASARAN INDIKATOR KEBIJAKAN (5) PROGRAM KEGIATAN (6) LOKASI (7)

PENANGGUNG- JAWAB (8)

c. Pengaturan sungai dan perbaikkan alur

Mengupayakan pengendalian banjir bila di Sungai Dumoga dan Sangkub agar peristiwa bulan Mei-Juni 2006 dan 2007 tidak terulang 1. Mengupayakan pengendalian banjir bila di Sungai Dumoga dan Sangkub agar peristiwa bulan Mei-Juni 2006 dan 2007 tidak terulang; 2. Mentaati Arahan RTRW Provinsi Sulut tentang kemiringan Lahan.

Sungai Dumoga, Sungai Sangkup, sungai Poigar dan BWS Sulawesi I, Dinas PU, Bappeda, Pemda, sungai Lolak di Wilayah Sungai Dumoga Sangkup Universitas, LSM (Kab. Bolaang Mongondow, Kotamobago dan Bolmong Utara). Sungai Dumoga, Sungai Sangkup, sungai Poigar dan BWS Sulawesi I, Dinas PU, Bappeda, Pemda, Universitas, LSM sungai Lolak di Wilayah Sungai Dumoga Sangkup (Kab. Bolaang Mongondow, Kotamobago dan Bolmong Utara). Danau Mooat, danau Tondok, Kecamatan Lolak dan BWS Sulawesi I, Dinas PU, Bappeda, Pemda, Kecamatan Dumoga Timur Universitas, LSM

d. Tanggul dan bangunan penahan banjir

e. Pengendalian banjir dengan Mendukung Detail Desain Waduk Lolak tahun bendungan 2007;Studi Investigasi & Konservasi SDA DAS Dumoga Kab. Bolmong, tahun 2005 Pencegahan : kegiatan fisik dan/atau nonfisik maupun melalui penyeimbangan hulu dan hilir wilayah sungai f. Kolam retarding basin Menguayakan agar tidak lagi terjadi Banjir Sungai Dumoga 2006 menggenangi sawah produktif mencapai 480 ha setinggi 100 - 150 cm di Desa Ponompiaan, Molibagu, Bun-bungon dan sekitar di Kecamatan Bolaang Uki.

Pencegahan Bencana

Diusulkan retarding basin atau tempat menampung debit banjir sementara guna menyelamatkan areal sawah produktif di Kecamatan Bolaang Uki

Desa Ponompiaan, Molibagu, Bun-bungon dan sekitar di Kecamatan Bolaang Uki.

BWS Sulawesi I, Dinas PU, Bappeda, Pemda, Universitas, LSM

g.

By pass channel

Dibutuhkan alternatif by pass channel untuk menghindari areal areal produktif sehingga debit banjit tidak menggenang di areal produktif tetapi langsung melalui by-pass channel dan terus dibuang ke laut. 1. Menata kembali sistem drainase & pompa bila melihat Trend Laju Pertumbuhan Penduduk 2,35 %/th.; 2. Mengupayakan pengendalian banjir bila Lahan sangat Kritis 4,677 ha, Kritis 87,123 ha dan agak Kritis 213,909 ha yang memberi indikasi banjir aliran permukaan di daerah perkotaan akan semakin meningkat. 1.Mengupayakan pengendalian banjir bilaLahan sangat Kritis 4,677 ha, Kritis 87,123 ha dan agak Kritis 213,909 ha memberi indikasi banjir aliran permukaan di daerah perkotaan akan semakin meningkat; 2. Mengupayakan pengendalian banjir bila pada Sungai Dumoga Mei - Juni 2006 / '07, indikasi palung sungai terisi sedimen sehingga terjadi banjir. 1.Mengupayakan pengendalian banjir bila Lahan sangat Kritis 4,677 ha, Kritis 87,123 ha dan agak Kritis 213,909 ha; 2. Mengupayakan pengendalian banjir/kelongsoran bila Hasil analisis Kemiringan Lahan; 3. Mengupayakan pengendalian banjir di Sungai Dumoga Mei - Juni 2006 / '07. Dibutuhkan penataan kembali master plan sistem drainase utamanya didaerah perkotanaan. Untuk mencegah banjir aliran permukaan dan muka air pasang terjadi secara bersamaan, dapat juga dioptimasi dengan pompa atau sistem yang lain (polder dll.). Kota Kotamobago, kota Kecamatan Inobonto dan kota-kota yang lain di WS Dumoga Sangkub.

BWS Sulawesi I, Dinas PU, Bappeda, Pemda, Universitas, LSM

h.

Sistem drainasi & pompa

BWS Sulawesi I, Dinas PU, Bappeda, Pemda, Universitas, LSM

i.

Sabo

Diusulkan struktur/bangunan Sabo/Bangunan Pengendali Sedimen , utamanya di hulu sungai dan atau hulu DAS terindikasi sangat kritis dan kritis.

Hulu Sungai Dumoga, Hulu Sungai Sangkup, hulu sungai Poigar dan hulu sungai Lolak,

BWS Sulawesi I, Dinas Kehutanan, Pertanian & Perikanan, Dinas PU, Bappeda, Pemda, Universitas, LSM

j.

Vegetasi

Diusulkan penanaman vegetasi yang berakar serabut untuk membantu tanggul lebih kuat menahan gerusan / debit banjir disepanjang sungai dan tanaman bakau di muara sungai untuk melindungai pantai.

Sungai Dumoga, Sungai Sangkup, sungai Poigar dan BWS Sulawesi I, Dinas Kehutanan, Pertanian & sungai Lolak, Perikanan, Dinas PU, Bappeda, Pemda, Universitas, LSM

PT. AMYTHAS E & A

6 - 10

Laporan Pola Pengelolaan SDA


Pola Pengelolaan Sumber Daya Air Wilayah Sungai Dumoga-Sangkub

No. (1)

TUJUAN (2)
2.

SASARAN URAIAN (3)


Non Fisik : a. Penyusunan dan/atau penerapan piranti lunak, antara lain pengaturan, pembinaan, pengawasan, dan pengendalian. Belum ada forum dan sejenisnya kerjasama hulu-hilir sehingga bisa membantu hilir lebih awal mendapat informasi untuk bersiaga bila ada bencana banjir dan sejenisnya.

PENCAPAIAN TUJUAN DAN SASARAN INDIKATOR KEBIJAKAN (5) PROGRAM KEGIATAN (6)
Usulan regulasi kerjasama hulu-hilir dalam pelaksanaan O&P sarana prasarana SDA yang bersumber air dari waduk/bendungan dan lainnya.

LOKASI (7)

PENANGGUNG- JAWAB (8)

Sungai Dumoga, Sungai Sangkup, sungai Poigar dan BWS Sulawesi I, Dinas PU, Bappeda, Pemda, sungai Lolak, Universitas, LSM

Pencegahan : kegiatan fisik dan/atau nonfisik maupun melalui penyeimbangan hulu dan hilir wilayah sungai 3.

Banjir Sungai Dumoga dan Sangkub bulan Mei-Juni b. Sistem peringatan dini, pengaturan dataran banjir, 2006 dan 2007, dimana debit banjir tidak mampu konservasi sumber daya air ditampung oleh alur sungai yang sebagian kapasitasnya terisi sedimen.

Pencegahan Bencana

1. Usulan pembangunan sistem peringatan dini yang Wilayah Sungai Dumoga Sangkup (Kab. Bolaang sederhana (friendly use) dibagian hulu, Tengah dan Mongondow, Kotamobago dan Bolmong Utara). Hilir sungai; 2. Usulan program konservasi DAS bagian hulu yang melibatkan pemanfaat air bagian hulu dan hilir .

BWS Sulawesi I, Dinas Kehutanan / Pertanian & Perikanan, Dinas PU, Bappeda, Pemda, Universitas, LSM

Penyeimbangan hulu dan hilir il h Penyelarasan iantara upaya kegiatan konservasi dibagian hulu dengan pendayagunaan dibagian hilir

Mengupayakan pengendalian banjir bila di Sungai Dumoga dan Sangkub agar peristiwa bulan Mei-Juni 2006 dan 2007 tidak terulang , dimana debit banjir tidak mampu ditampung oleh alur sungai yang sebagian kapasitasnya terisi sedimen.

Wilayah Sungai Dumoga Sangkup (Kab. Bolaang Mongondow, Kotamobago dan Bolmong Utara).

BWS Sulawesi I, Dinas Kehutanan / Pertanian & Perikanan, Dinas PU, Bappeda, Pemda, Universitas, LSM

Penanggulangan : Mitigasi bencana yang dilakukan secara terpadu oleh instansi terkait dan masyarakat melalui suatu badan koordinasi penanggulangan bencana pada tingkat nasional, provinsi, dan kabupaten/kota

Mitigasi bencana : Kegiatan yang bersifat meringankan penderitaan akibat bencana, misalnya penyediaan Mitigasi bencana adalah kegiatan-kegiatan yang bersifat meringankan penderitaan akibat bencana, misalnya penyediaan fasilitas pengungsian dan penambalan darurat tanggul bo

Mengupayakan pengendalian banjir bila di Sungai Dumoga dan Sangkub agar peristiwa bulan Mei-Juni 2006 dan 2007 tidak terulang, dimana debit banjir tidak mampu ditampung oleh alur sungai yang sebagian kapasitasnya terisi sedimen. Dengan ditetapkannya UU No. 24 tahun 2007 tentang Penanggulangan Bencana, maka posisi SATLAK PB menjadi pertanyaan.

Mendorong Pemda melakukan kajian terhadap UU 24 th, 2007 tentang Penanggulangan Bencana terhadap implikasinya dengan SATLAK PB, sehingga Pemda dapat menetapkan regulasi pelaksanaan mitigasi bencana di daerah. Penanggulangan Bencana

Sungai Dumoga, Sungai Sangkup, sungai Poigar dan BWS Sulawesi I, SATLAK PB Prov Sulut, Dinas Sosial, Dinas Kesehatan, Dinas PU, Bappeda, sungai Lolak di Wilayah Sungai Dumoga Sangkup Pemda, Universitas, LSM (Kab. Bolaang Mongondow, Kotamobago dan Bolmong Utara).

Pemulihan : memulihkan kembali fungsi lingkungan hidup dan sistem prasarana sumber daya air

Terindikasi adanya bencana longsor yang memproduksi sedimen sehingga Banjir Sungai Dumoga dan Sangkub bulan Mei-Juni 2006 dan 2007, mengakibatkan debit banjir tidak mampu ditampung oleh alur sungai yang sebagian kapasitasnya terisi sedimen. Pemulihan Bencana

Diusulkan untuk melaksanakan inventarisasi kerusakan dan membuat usulan perbaikan hingga kembali fungsi awalnya kemudian menghitung estimasi kebutuhan biaya dengan harga satuan setempat.

Sungai Dumoga, Sungai Sangkup, sungai Poigar dan BWS Sulawesi I, SATLAK PB Prov Sulut, Dinas Sosial, Dinas Kesehatan, Dinas PU, Bappeda, sungai Lolak di Wilayah Sungai Dumoga Sangkup Pemda, Universitas, LSM (Kab. Bolaang Mongondow, Kotamobago dan Bolmong Utara).

PT. AMYTHAS E & A

6 - 11

Laporan Pola Pengelolaan SDA


Pola Pengelolaan Sumber Daya Air Wilayah Sungai Dumoga-Sangkub

MATRIK POLA PENGELOLAAN SUMBER DAYA AIR WS DUMOGA SANGKUP PILAR : KETERBUKAAN DAN KETERSEDIAAN DATA DAN INFORMASI SUMBER DAYA AIR
SASARAN No. (1)
1

PENCAPAIAN TUJUAN DAN SASARAN INDIKATOR (4) KEBIJAKAN (5) PROGRAM KEGIATAN (6) LOKASI (7) PENANGGUNG- JAWAB (8)
Balai Wilayah Sungai Sulawesi I, Bappeda Provinsi Sulut, Bapeda Kabupaten Bolaang Mongondow, Bapeda Kabupaten Bolmong Utara dan Bapeda Kota Mobago, Perguruan Tinggi dan LSM.

TUJUAN (2)
Menyediakan Informasi yang akurat, benar dan tepat waktu serta dapat di akses oleh berbagai pihak yang berkepentingan dalam bidang sumber daya air 1. a. b. c. d. e. f. g. h.

URAIAN (3)

Informasi sumber daya air mengenai Informasi SDA dapat diakses melalui media informasi kondisi : dengan cara yang mudah, murah, cepat dan akurat. hidrologis hidrometeorologis hidrogeologis kebijakan sumber daya air prasarana sumber daya air teknologi sumber daya air lingkungan pada sumber daya air dan sekitarnya kegiatan sosial ekonomi budaya masyarakat yang terkait dengan sumber Pemerintah dan Pemerintah Daerah daya air, berupa kegiatan : penelitian, menyelenggarakan pengelolaan seminar, lokakarya, pemberdayaan sistem informasi sumber daya air masyarakat, pembangunan sarana sesuai dengan kewenangannya dan/atau prasarana terkait dengan sumber daya air

Diusulkan Informasi SDA melalui media internet yaitu Lokasi jangkauan informasi SDA minimal web site resmi Provinsi Sulawesi Utara ataupun menjangkau Wilayah Sungai Dumoga-Sangkub. melalui situs resmi Departemen Pekerjaan Umum. Dan informasi SDA yang akan dipublikasikan haruslah melalui mekanisme pemeriksaan validasi dan pemutakhiran data.

2. Pengelolaan sistem informasi hidrologis, Seluruh informasi SDA dapat dengan mudah diakses hidrometeorologis, hidrogeologis wilayah dari seluruh wilayah mulai Desa/Kota, Kabupaten sungai pada tingkat nasional, propinsi dan Provinsi. dan kabupaten/kota.

Sistem Informasi SDA diusulkan secara aliran berjenjang sesuai dengan kewenangannya masingmasing, mulai dari Kota, Kabupaten, Provinsi dan Pusat. Format Informasi SDA dapat mengadopsi format SISDA di PUSDA DPU Pusat Jakarta,

Lokasi jangkauan informasi SDA minimal menjangkau Wilayah Sungai Dumoga-Sangkub.

Balai Wilayah Sungai Sulawesi I, Bappeda Provinsi Sulut, Bapeda Kabupaten Bolaang Mongondow, Bapeda Kabupaten Bolmong Utara dan Bapeda Kota Mobago, Perguruan Tinggi dan LSM.

PT. AMYTHAS E & A

6 - 12

Laporan Pola Pengelolaan SDA


Pola Pengelolaan Sumber Daya Air Wilayah Sungai Dumoga-Sangkub

MATRIK POLA PENGELOLAAN SUMBER DAYA AIR WS DUMOGA SANGKUP PILAR : PEMBERDAYAAN DAN PENINGKATAN PERAN MASYARAKAT, SWASTA DAN PEMERINTAH
SASARAN No. (1)
1

PENCAPAIAN TUJUAN DAN SASARAN INDIKATOR (4) KEBIJAKAN (5) PROGRAM KEGIATAN (6) LOKASI (7)
Lokasi peran serta masyarakat dalam pengelolaan SDA meliputi pengelolaan SDA di Wilayah Sungai Dumoga-Sangkub.

TUJUAN (2)
Kelompok masyarakat atas prakarsa sendiri dapat melaksanakan upaya pemberdayaan untuk kepentingan masing-masing dengan berpedoman pada tujuan pemberdayaan sebagaimana dimaksud

URAIAN (3)
1. Melibatkan Peran Masyarakat dalam : a. Perencanaan b. Pelaksanaan konstruksi sumber daya air c. Pengawasan sumber daya air d. Operasi dan pemeliharaan sumber daya air e. Pemberdayaan para pemilik kepentingan dan kelembagaan pada wilayah sungai 2. Pemberdayaan : a. Pendidikan dan Pelatihan b. Penelitian dan Pengembangan c. Pendampingan 3. Pengawasan terhadap seluruh proses dan hasil pelaksaanaan pengelolaan sumber daya air wilayah nya

PENANGGUNG- JAWAB (8)


Balai Wilayah Sungai Sulawesi I, Bappeda Provinsi Sulut, Bapeda Kabupaten Bolaang Mongondow, Bapeda Kabupaten Bolmong Utara dan Bapeda Kota Mobago, Perguruan Tinggi dan LSM.

Masyarakat mampu untuk berperan serta dalam pengelolaan SDA.

Pemerintah dan pemerintah daerah Diusulkan keterlibatan masyarakat dalam berperan menyelenggarakan pemberdayaan serta sejak : Penyusunan Program, Perencanaan, para pemilik kepentingan dan Pelaksanaan dan Pengawasan Pengelolaan SDA. kelembagaan sumber daya air secara terencana dan sistematis

PT. AMYTHAS E & A

6 - 13

Laporan Pola Pengelolaan SDA


Pola Pengelolaan Sumber Daya Air Wilayah Sungai Dumoga-Sangkub

BAB 7 PENUTUP
Pola Pengelolaan Sumber Daya Air WS Dumoga Sangkub merupakan salah satu dokumen Pola Dasar/Kerangka Dasar Pengelolaan SDA WS Dumoga Sangkub yang ditetapkan dengan Peraturan Menteri Pekerjaan Umum, dan sebagai dasar (payung hukum) Rencana Induk (Master Plan) Pengelolaan SDA WS Dumoga Sangkub, yang ditetapkan dengan Peraturan Daerah Provinsi Sulawesi Utara. Sebagai sebuah dokumen perencanaan / kerangka dasar, Pola Pengelolaan SDA WS Dumoga Sangkub ini hanya memuat program-program dan kegiatan pokok yang bersifat strategis atau memiliki prioritas tinggi untuk mencapai misi pembangunan yang telah ditetapkan, sehingga program-program dan kegiatan lainnya yang tidak tertuang di dalam Pola Pengelolaan SDA WS Dumoga Sangkub tetap memiliki keterkaitan erat dan saling bersinergi dalam mewujudkan tujuan dan sasaran strategis program Pengelolaan SDA WS secara menyeluruh. Balai Wilayah Sungai Sulawesi I dan lembaga-lembaga teknis lainnya serta masyarakat harus secara sungguh-sungguh melaksanakan program-program dan kegiatan pembangunan yang mengacu pada dokumen ini dengan memfokuskan pada penajaman prioritas kegiatan. Penajaman prioritas program dan kegiatan Pengelolaan SDA WS Dumoga Sangkub dilakukan agar manfaat Pengelolaan SDA dapat dinikmati secara maksimal, adil dan merata oleh seluruh lapisan masyarakat, sehingga secara bertahap masyarakat di Wilayah Sungai Dumoga Sangkub maupun Provinsi Sulawesi Utara dapat menuju masyarakat yang maju dan sejahtera.

PT. AMYTHAS E & A

7-1