Anda di halaman 1dari 25

Laporan Praktikum Eksplorasi Sumber Daya Hayati Laut

LAPORAN LENGKAP PRAKTIKUM LAPANG EKSPLORASI

ATRASINA ADLINA L111 08 287

ILMU KELAUTAN FAKULTAS ILMU KELAUTAN DAN pERIKANAN UNIVERSITAS HASANUDDIN MAKASSAR 2012

Pendahuluan

I. Latar Belakang a. Eksplorasi Sumber Daya Hayati Laut (ESDHL) Sumber daya alam (biasa disingkat SDA) adalah segala sesuatu yang muncul secara alami yang dapat digunakan untuk pemenuhan kebutuhan manusia pada umumnya. Yang tergolong di dalamnya tidak hanya komponen biotik, seperti hewan, tumbuhan, dan mikroorganisme, tetapi juga komponen abiotik, seperti minyak bumi, gas alam, berbagai jenis logam, air, dan tanah. Inovasi teknologi, kemajuan peradaban dan populasi manusia, serta revolusi industri telah membawa manusia pada era eksploitasi sumber daya alam sehingga persediaannya terus berkurang secara signifikan, terutama pada satu abad belakangan ini. Sumber daya alam mutlak diperlukan untuk menunjang kebutuhan manusia, tetapi sayangnya keberadaannya tidak tersebar merata dan beberapa negara seperti Indonesia, Brazil, Kongo, Sierra Leone, Maroko, dan berbagai negara di Timur Tengah memiliki kekayaan alam hayati atau nonhayati yang sangat berlimpah. Eksplorasi Sumberdaya sangat diperlukan mengingat keanekaragaman sumber daya di alam Indonesia ini sangat kaya. Membuat klasifikasi sumberdaya alam menjadi salah satu pilihan yang sering digunakan untuk mengetahui jenis sumberdaya alam di bumi pertiwi. Persiapan Observasi

Eksplorasi

Identifikasi

Analisis

Penarikan Kesimpulan

Suatu eksplorasi di lapangan dilakukan untuk melakukan penarikan kesimpulan untuk melakukan konservasi dan pengidentifikasian keanekaragaman hayati. Eksplorasi dilakukan dimulai dengan persiapan observasi lapangan, lalu mulai melakukan pengeksplorasian, b. Pentingnya praktek ESDHL Indonesia yang sangat kaya dengan sumberdaya alam menjadi salah satu alasan penting untuk mengeksplorasi sumberdaya. Informasi yang dimiliki bisa dijadikan sebagai acuan untuk pembelajaran sumberdaya agar sumberdaya yang dimiliki bisa digunakan secara optimal. Tidak berlebihan dan juga tidak kurang, sehingga ada potensi lestari pada sumberdaya tersebut. c. Eksplorasi Mangrove dan Benthos 1. Eksplorasi Mangrove Indonesia dikarunia memiliki mangrove yang terluas di dunia dan juga memiliki keragaman hayati yang terbesar serta strukturnya paling bervariasi. Warisan alam yang sangat luar biasa ini memberikan tanggung jawab yang besar bagi Indonesia untuk melestarikannya, sekaligus memberikan kesempatan yang berharga bagi mereka yang bermaksud mempelajari dan menikmati habitat ini. Asal kata mangrove tidak diketahui secara jelas dan terdapat berbagai pendapat mengenai asal-usul katanya. Macnae (1968) menyebutkan kata mangrove merupakan perpaduan antara bahasa Portugis mangue dan bahasa Inggris grove. Sementara itu, menurut Mastaller (1997) kata mangrove berasal dari bahasa Melayu kuno mangi-mangi yang digunakan untuk menerangkan marga Avicennia dan masih digunakan sampai saat ini di Indonesia bagian timur. Keanekaragaman jenis mangrove di negeri ini bisa menjadi keunggulan dibandingkan dengan Negara-negara yang lain. Karena mangrove bisa berfungsi sebagai tempat berlindung biota-biota darat maupun laut. Jadi, selain keanekaragaman mangrove, bisa dipastikan ada beberapa jenis hewan yang memiliki tingkat keanekaragaman yang sama. 1. 1. Struktur Komunitas Hutan mangrove merupakan komunitas vegetasi pantai tropis, yang didominasi oleh beberapa spesies pohon mangrove yang mampu tumbuh dan berkembang pada

daerah pasang-surut pantai berlumpur. Komunitas vegetasi ini umumnya tumbuh pada daerah intertidal dan supratidal yang cukup mendapat aliran air, dan terlindung dari gelombang besar dan arus pasang-surut yang kuat. Karena itu hutan mangrove banyak ditemukan di pantai-pantai yang terlindung (Bengen, 2004). Menurut Tomascik, 1997 dalam Abuyahya (2002), bahwa mangrove diklasifikasikan ke dalam beberapa kelas yang berskala lebih luas berdasarkan karakteristik fisiografi dan geomorfologi wilayah di mana mereka berada, yaitu : a. Oveivash Mangrove Forest : Komunitas mangrove yang berada di wilayah pantai pulau - pulau kecil, dengan karakteristik struktur tanah yang didominasi oleh pecahan karang dan lumpur bercampur pasir, di mana relatif wilayah ini tidak mendapatkan pengaruh dari aliran sungai. Tipe ini relatif didominasi oleh Avicennia dan Rhizophora. b. Fringe Mangrove Forest : Umumnya dijumpai pada bagian terluar dari garis pantai dan sekaligus menjadi pelindung pantai dari aktivitas osenografi. Umumnya, tipe ini berada pada wilayah kurang lebih 100 meter hingga ke arah garis pantai. Wilayah ini memiliki karakteristik sedimen yang berpasir hingga pasir bercampur lumpur dan umumnya didominasi oleh jenis Avicennia spp. Pada umumnya spesies yang hidup pada jenis ini memiliki kisaran toleransi salinitas yang relatif tinggi. c. Riverine Mangrove Forest : Merupakan tipe yang dijumpai berada pada wilayah muara sungai dan dikelilingi oleh banyak pulau-pulau kecil. Spesies yang dijumpai pada wilayah ini umumnya mampu bertahan hidup pada salinitas yang relatif luas, akibat adanya pertemuan antara aliran air sungai dan laut. Tipe ini umumnya didominasi oleh jenis Rhizophora dan Bruguiera dan mampu tumbuh ke dalam sungai hingga 30 km. 1.2.Zonasi Mangrove Menurut Bengen (2004), penyebaran dan zonasi hutan mangrove tergantung oleh berbagai faktor lingkungan. Berikut salah satu tipe zonasi hutan mangrore di Indonesia :

1. Daerah yang paling dekat dengan laut, dengan substrat agak berpasir, sering ditumbuhi oleh Avicennia spp. Pada zona ini biasa berasosiasi Sonneratia spp. yang dominan tumbuh pada lumpur dalam yang kaya bahan organik. 2. Lebih ke arah darat, hutan mangrove umumnya didominasi oleh Rhizophora spp. Di zona ini juga dijumpai Bruguiera spp dan Xylocarpus spp. 3. Zona berikutnya didominasi oleh Bruguiera spp. 4. Zona transisi antara hutan mangrove dengan hutan dataran rendah biasa ditumbuhi oleh Nypa fruticans, dan beberapa spesies palem lainnya.

Gambar 1. Salah Satu Tipe Zonasi Mangrove (Bengen D. G. 2004) Keberadaan masing-masing mangrove tergantung pada kondisi atau zonasi masing-masing, disebabkan karena adanya perbedaan salinitas tanah. Berkaitan dengan ini, mengklasifikasikan zonasi untuk komunitas mangrove menjadi dua visi (Bengen, 2004), yaitu: 1. Zona air payau ke air laut, yaitu dengan kisaran salinitas antara 10-30 yaitu : a. Area yang terendam sekali atau dua kali sehari selama 20 hari dalam sebulan hanya Rhizophora mucronata yang masih dapat tumbuh b. Area yang terendam 10-19 kali perbulan ditemukan Avicennia sp, Sonneratia sp, dan dominan Rhizophora sp c. Area yang terendam kurang dari sembilan kali setiap bulan ditemukan Rhizophora sp. d. Area yang terendam hanya beberapa hari dalam setahun ditemukan Bruguiera gimnoryhiza. 2. Zonasi air tawar ke payau , yaitu dengan kisaran salinitas 0-10 yaitu : a. Area yang kurang lebih masih dibawah pengaruh pasang surut, asosiasi Nypa.

b. Area terendam secara musiman, tumbuhan yang mendominasi adalah Hibiscus

2. Eksplorasi Benthos Bentos merupakan biota yang menempel, merayap, dan meliang di dasar perairan. Kedalaman air, suhu, salinitas, dan jenis substrat semuanya merupakan faktor

yang mempengaruhi ada tidaknya bentos di suatu tempat. Banyak organisme bentos yang dapat kita jumpai di sepanjang daerah pantai, dan juga pada daerah ekosistem mangrove. Ada yang hidup di dalam liang tanah, merayap pada substrat berlumpur, ada yang menepel pada kayu yang membusuk, menempel pada batu, menempel pada akar mangrove, dan juga yang hidupnya menempel pada lamun. Selain itu, terdapat pula bentos yang hidupnya menempel pada dasar perairan. Organisme yang termasuk bentos tidak hidup sendiri. Mereka hidup dalam satu ekosistem serta saling betergantungan satu dengan yang lainnya. Hal inilah yang membuat bentos juga memiliki peranan yang sangat penting dalam suatu ekosistem agar tetap dijaga dan dikembangkan keberadaannya, guna menjaga stabilitas ekosistem di suatu tempat, khususnya ekosistem pantai. Bentos sebenarnya memiliki peranan yang penting dalam suatu ekosistem. Berikut ini akan diuraikan pentingnya keberadaan bentos dalam suatu ekosistem. 1. Bentos berfungsi dalam proses rantai makanan Bentos merupakan bagian penting dari rantai makanan, terutama untuk ikan. Banyak invertebrata memakan alga dan bakteri, yang berada di ujung bawah rantai makanan. Beberapa rusak dan makan daun dan bahan organik lainnya yang masuk air. Karena kelimpahan mereka dan posisi sebagai "perantara" dalam rantai makanan air, bentos memainkan peran penting dalam aliran alami energi dan nutrisi. Invertebrata bentos yang sudah mati akan membusuk dan kemudian meninggalkan nutrisi yang digunakan kembali oleh tanaman air dan hewan lainnya dalam rantai makanan. 2. Bentos dapat digunakan untuk melihat kualitas air pada suatu perairan Tidak seperti ikan, bentos tidak bisa bergerak banyak sehingga mereka kurang mampu menghindar dari efek sedimen dan polutan lain yang mengurangi kualitas air. Oleh karena itu, bentos dapat memberikan informasi mengenai kualitas air sungai dan kualitas air danau. siklus hidup lama mereka memungkinkan penelitian yang dilakukan

oleh ahli ekologi akuatik untuk menentukan setiap penurunan kualitas lingkungan. Bentos merupakan grup yang sangat beragam hewan air, dan sejumlah besar spesies memiliki berbagai tanggapan terhadap stres seperti polutan organik, sedimen, dan toxicants. bentik makroinvertebrata Banyak berumur panjang, yang memungkinkan deteksi peristiwa masa lalu seperti pencemaran tumpahan pestisida dan ilegal dumping. II. Tujuan dan Kegunaan 1. Tujuan a. Mengidentifikasi SDHL Mangrove dan Benthos b. Mengetahui keanekaragaman, keseragaman, dan dominansi c. Mengetahui indeks nilai penting (INP) lingkungan ekosistem mangrove dan benthos 2. Kegunaan Kegunaan praktikum lapang di Desa Nelayan ini adalah sebagai informasi dan data ekosistem pesisir dan pemukiman nelayan.

Metodologi Praktikum
I. Waktu dan Tempat Praktikum Lapang Eksplorasi Sumberdaya Alam dilakukan di Pelabuhan Perikanan Nusantara (PPN), Desa Untia, Kec Birinangkaya, Makassar, Sulawesi Selatan. Adapun dilaksanakan pada Sabtu, 28 April 2012. Kegiatan praktikum dibagi kedalam dua fase, yaitu fase lapangan dan fase laboratorium. Untuk analisis sampel dilaksanakan di Laboratorium Geomorfologi, Jurusan Ilmu Kelautan, Fakultas Ilmu Kelautan dan perikanan, Universitas Hasanuddin pada tanggal 10 Mei 2012. II. Bahan dan Alat Pada praktikum lapang ini, ada beberapa alat dan bahan yang dibutuhkan. Adapun alat-alat yang digunakan pada praktikum ini yaitu transek garis untuk membuat batas

daerah pengambilan sampel. Rol Meter untuk mengukur luasan ekosistem dan jarak stasiun. Global Positiong System (GPS) untuk mengetahui titik lokasi pengambilan sampel. Meteran kain untuk mengukur diameter batang mangrove. Shieve net untuk menyaring sampel bentos. Alat tulis untuk mencatat hasil pengamatan dan kamera untuk mendokumentasikan kegiatan. Sedangkan bahan yang digunakan pada praktik lapang ini adalah alkohol 70% untuk mengawetkan sampel yang didapatkan dari lapangan, kantong sampel untuk menyimpan sampel sementara untuk dibawa ke laboratorium, kertas Label untuk menandai sampel pada kantong sampel.

III.

Prosedur Kerja 1. Pengamatan Mangrove a. Lapangan Prosedur kerja pada lapangan menuntut peserta praktikum untuk lebih jeli. Pertama-tama mengukur panjang luasan pertumbuhan mangrove sampai batas terluar, lalu menentukan area pengamatan (10 x 10 meter). Setelah itu, mengukur diameter batang mangrove dengan menggunakan meteran kain. Usahakan mengukur dimeter batang mangrove pada bagian yang tepat. Yaitu bagian yang tingginya sama dengan dada pria dewasa (1,3 meter). Tentukan jenis mangrovenya dengan melihat kriteria fisik dari mangrove tersebut. Misalnya bagian daun, batang, dan akar. Lalu hitung jumlah pohon mangrove yang ada dalam batas pengamatan. Klasifikasikan menurut genus yang ada. Agar dapat ditentukan dominasi dan keanekaragaman mangrove pada daerah tersebut. 2. Pengamatan Sedimen a. Di lapangan Sedimen di sekitar ekosistem diambil pada masing-masing plot kemudian dimasukkan ke dalam kantong sampel. Sedimen yang dibutuhkan sekitar 100 200 gram untuk setiap orang. Dimana selanjutnya sedimen yang sudah ada dibawa ke laboratorium untuk diamati tekstur sedimennya. b. Di Laboratorium

1) Sampel sedimen dimasukkan ke dalam oven yang dilengkapi dengan pengatur suhu dengan suhu 150 0C selama 80 jam atau dikeringkan dengan bantuan sinar matahari sehingga sampel sedimen betul-betul kering. Hal ini dilakukan agar sedimen bisa diayak. 2) Sedimen yang sudah kering secara total tersebut diambil dan kemudian ditimbang untuk dianalisis 100 gram sebagai berat awal. 3) Sampel dimasukkan ke dalam ayakan untuk diguncang secara merata selama minimum 10 menit untuk sempurnanya pengayakan, sehingga didapatkan pemisahan ukuran masing-masing partikel sedimen berdasarkan ukuran ayakan. 4) Sampel dipisahkan dari ayakan lalu diletakkan di wadah yang tersedia. Untuk hasil lebih sempurna, sikat sampel dari ayakan. 5) Hasilnya kembali dihitung untuk mendapatkan berapa gram hasil masing-masing tiap ukuran ayakan. Metode ayakan kering digunakan untuk mendapatkan persen fraksi pasir (sand) dan persen kumulatif. 3. Pengamatan Makrozobenthos dan Benthos

1. Lapangan Untuk pengamatan Makrozobenthos dilakukan dengan pengambilan sedimen kemudian diayak dengan ayakan benthos 1 mm. pengambilan sampel dilakukan pada titik yang berbeda. Hal ini dilakukan agar mendapatkan sampel benthos yang berbeda setiap titik. Benthos yang didapatkan, dikumpulkan dalam satu wadah setiap stasiun. Lalu berikan pengawet Alkohol 70%. Agar mempermudah, berikan kertas penanda sampel pada setiap wadah benthos. 2. Laboratorium Identifikasi benthos di laboratorium dilakukan dengan membersihkan badan benthos. Sehingga terlihat bentuk dari benthos yang didapatkan. Lalu dengan menggunakan literature dari internet dan buku, identifikasi jenis benthos yang didapatkan.

IV.

Analisis Data

Data vegetasi mangrove yang diperoleh dari lapangan selanjutnya dianalisis untuk mengetahui : kerapatan Jenis i (Di), Frekuensi jenis i (Fi), penutupan jenis i (Ci) dan nilai penting (Bengen, 2001 dan English, 1994): a. Kerapatan Jenis i (Di) adalah jumlah tegakan jenis I dalam suatu unit area. Kerapatan Relatif Jenis (RDi) adalah perbandingan antara jumlah tegakan jenis I (ni) dan jumlah total tegakan seluruh jenis (n), dengan rumus:
Di RDi = ni / A =(ni /n) x 100

dimana :

Di ni A RDi n

=Kerapatan jenis i (Ind/m2) = Jumlah total tegakan jenis i = Luas total area pengambilan sampel = Kerapatan relatif jenis i (%) = Jumlah total tegakan seluruh jenis

b. Frekuensi Jenis i (Fi) adalah peluang ditemukannya jenis i dalam plot yang diamati. Frekuensi Relatif Jenis (RFi) adalah perbandingan antara frekuensi jenis i (Fi) dan jumlah frekuensi untuk seluruh jenis (F) dengan rumus :
Fi RFi = pi / p =(Fi/F) x 100

dimana :

Fi pi p RFi F

= Frekuensi jenis i = Jumlah plot ditemukannya jenis i = Jumlah plot yang diamati = Frequensi relatif jenis i (%) = Jumlah frekuensi seluruh jenis

c. Penutupan Jenis i (Ci) adalah luas penutupan jenis i dalam suatu unit area. Penutupan Relatif Jenis (Rci) adalah perbandingan antara luas area penutupan jenis i (Ci) dan luas total area penutupan untuk seluruh jenis (C), dengan rumus :

Ci RCi BA

= BA / A = Ci / C x 100 = DBH2 / 4

Dimana : A

Ci

= Penutupan jenis dalam satu unit area

= Luas total plot (m2)

C =Jumlah penutupan dari semua jenis RCi = Penutupan relatif jenis i (%) DBH =Diameter batang pohon dari jenis i CBH = Lingkaran pohon setinggi dada d. Indeks Nilai Penting Jenis (INP) merupakan nilai penting suatu jenis mangrove berkisar antara 0 sampai 300. Nilai penting ini memberikan suatu gambaran mengenai pengaruh atau peranan suatu jenis tumbuhan mangrove dalam komunitas mangrove itu sendiri, dapat dirumuskan sebagai berikut:
INP= RDi + Rfi + RCi

Dimana :

RDi = Kerapatan relatif jenis RFi = Frekuensi relatif Jenis RCi = Penutupan relatif jenis

e. Indeks Keanekaragaman (H) H

H = - ni/N ln ni/N

Dimana : ni N

= Indeks Keanekaragaman

= Jumlah individu setiap spesies = Jumlah individu seluruh spesies


E = H / H max

f. Indeks Keseragaman (E) Hmax S E H g. Indeks Dominansi (C)

Dimana :

= ln S = Jumlah spesies = Indeks keseragaman = Kecenderungan maximal


C = (ni/N)2

Dimana :

C Ni N

= Indeks dominasi jenis = Jumlah individu jenis = Jumlah total individu

Sedangkan data sedimen dihitung dengan menggunakan rumus sebagai berikut : a) Menghitung % berat sedimen pada metode ayakan kering dengan rumus sebagai berikut:

b) Menghitung % berat komulatif digunakan rumus sebagai berikut:

Hasil Dan Pembahasan


I. Hasil a. Kondisi Lokasi Pengamatan Pelabuhan Perikanan Nusantara (PPN) Untia mulai dibuka pada tahun 2005. Secara administratif merupakan pelabuhan di salah satu kampung yang berada Kampung Nelayan, desa Untia, kec. Biringkanaya, Makassar, Sulawesi Selatan. Secara geografis wilayah Puntondo berada posisi 05.03, 59.7 LS dan 119.28, 16.9 BT. Wilayah ini dapat ditempuh dengan menggunakan kendaraan bermotor selama 1 jam.

Pelabuhan Perikanan Untia ini termasuk dalam perairan Teluk Makassar dan merupakan pelabuhan baru yang belum selesai pembangunannya dan belum beroperasi. Daerah sekitar pelabuhan ini terdapat banyak mangrove yang tumbuh secara alami maupun ditanam oleh masarakat sekitar. Jenis mangrove yang banyak di temukan umumnya jenis Rhizopora dan Avicenia. Untuk kondisi sosial ekonomi, masyarakat sekitar PPN Untia ini umumnya berprofesi sebagai nelayan sisanya sebagai pegawai dan juga pedagang. Karena didominasi oleh nelayan, jadi desa Untia membutuhkan pembangunan pelabuhan untuk menyandarkan kapalnya dan sebagai tempat penampungan ikannya. a). Mangrove

Stasiun 1

Spesies Rhizopora sp. Avicenia sp.

Pohon 31 24

Tabel 1. Hasil Perhitungan pada Ekosistem Mangrove

Tabel 2. Diameter Batang Mangrove Plot 1 Diameter Batang Avicenia sp. 14 19 Plot I 23 26 17 Rhizopora sp. 21 15 18 24 28 Avicenia sp. 153.86 283.39 415.27 530.66 226.87 BA Rhizopora sp. 346.19 176.63 254.34 452.16 615.44

20 18 16 23 21 20 18 10 23 22 16 15 19 jenis 5 Ci RCi 18 1610.04 16.10 3.83

314.00 254.34 200.96 415.27 346.19 314.00 254.34 78.50

4022.34 40.22 9.58

Tabel 3. Diameter Batang Mangrove Plot 2

Diameter Batang

BA

Avicenia sp. 25 71 Plot 2

Rhizopora sp. 15 20

Avicenia sp. 490.63 3957.19

Rhizopora sp. 176.63 314.00

127 26 25 12 23 29 24 28 7 9 18 14 11 10 12 19 14 jenis 19 Ci RCi

26 17 15 28 26 14 11 18 29 30 15

12661.27 530.66 490.63 113.04 415.27 660.19 452.16 615.44 38.47 63.59 254.34 153.86 94.99 78.50 113.04 283.39 153.86

530.66 226.87 176.63 615.44 530.66 153.86 94.99 254.34 660.19 706.50 176.63

13

21620.47 216.20 51.48

4617.37 46.17 10.99

Tabel 4. Hasil Perhitungan Indeks Dominansi (C), Keanekaragaman (H), dan Keseragaman (E)

St. 1

Plot 1

Plot 2

Total (ni)

ni/N

(ni/N)2

ln ni/N -

ni/N*ln ni/N

Avicenia sp. Rhizopora sp.

19

24 0.436

0.190 0.829 -

-0.362

18 Jumlah ()

13

31 0.564 55 C

0.318 0.573 0.508

-0.323 -0.685 0.685 0.693 0.988

H' H' max E

Tabel 5. Indeks Nilai Penting Mangrove St. 1 Avicenia sp. Rhizopora sp. 18 Jumlah () 13 31 56.4 55 Plot 1 5 Plot 2 19 Total (ni) RDi Fi RFi RCi Plot 1 3.83 1 1.8 51.48 10.99 120.65 179.52 Plot 2 9.58 INP 58.86

24 43.6

b). Sedimen Warna Sedimen : Cokelat Kehitaman

Berat awal Lama pengayakan

: 107.167 : 10 menit

Tabel 6. Hasil Pengayakan Sedimen Mangrove Plot 1 PLOT I % UKURAN BERAT 2 ml 1 ml 0.5 ml 0.25 ml 0.125 ml 0.063 ml < 0.063 ml 2.897 Berat 2.703 % Kumulatif 2.583 24.28 54.05 78.89 95.46 98.72 99.19

23.249 21.694 31.908 29.774 26.615 24.835 17.763 16.575 3.489 0.512 106.43 3.256 0.478 99.32

Berat awal

107.167

Warna Sedimen Berat Awal Lama Pengayakan

: Cokelat Kehitaman : 120.251 : 10 menit

Tabel 7. Hasil Pengayakan Sedimen Mangrove Plot 2 PLOT II % UKURAN BERAT 2 ml 1 ml 0.5 ml 0.25 ml 3.062 Berat 2.546 % Kumulatif 2.732 20.60 39.07 57.99

21.487 17.868 22.204 18.465 22.759 18.926

0.125 ml 0.063 ml < 0.063 ml

31.110 25.871 19.494 16.211 0.716 0.595

83.86 100.07 100.67

120.83 100.48 Berat awal 120.251

c). Benthos Tabel 8. Jenis Benthos di Ekosistem Mangrove Desa Untia JUMLAH NAMA SPESIES BENTOS PLOT I Dostia cornucopia Cherithidea obtusa Oliva cliva Terebralis subata jumlah 20 18 11 1 5 24 0.82 0.8100 0.2101 0.0017 0.0434 0.3403 2 7 0.0100 0.0851 PLOT II PLOT I PLOT II Indeks Dominasi C = [ni/N]2

Tabel 8. Indeks Dominansi, Keanekaragaman, dan Keseragaman Makrozoobenthos

NAMA

JUMLAH

Kepadatan

ni/N

(ni/N)2

ln

ni/N.ln(ni/N)

SPESIES

BENTOS PLOT I PLOT II

/ stasiun

(ni/N)

Dostia cornucopia Cherithidea obtusa 18 11 29 0.6591 2 7 9 0.2045

0.0418 1.58697 0.4344 0.41689 -0.27477 -0.32461

Oliva cliva

0.0227

0.0005 3.78419 -

-0.086

Terebralis subata Jumlah 20

5 24 H' H' max E

5 44

0.1136 1

0.0129 2.17475 0.4897 -7.9628

-0.24713 -0.9325 0.9325 1.386294 0.672666

Contoh Jenis Benthos yang ada di Ekosistem Mangrove :

Kingdom: Animalia Phylum: Mollusca Class: Gastropoda Order: Caenogastropoda Family: Olividae Genus: Oliva Specific name: Oliva oliva

Kingdom: Animalias Subkingdom: Bilateria Phylum: Mollusca Class: Gastropoda Order: Neotaenioglossa Family: Potamididae Genus: Terebralia Specific name: Terebralia sulcata

II.

Pembahasan a) Pengamatan Mangrove

Pada pengamatan ekosistem mangrove kami melihat dua jenis mangrove yaitu jenis Rhizopora sp dan Avicennia sp. Dimana dilihat dari jenis daun, batang dan akar. Kedua jenis mangrove ini dikenal sebagai pionir dalam pertumbuhan ekosistemnya. Karena kedua jenis ini memilki daya tolenrasi yang tinggi akan kondisi substrat dan oseanografi suatu daerah. Berdasar tabel hasil pengamatan Ekosistem mangrove, diketahui bahwa pada stasiun 1, terdiri dari 24 jenis Avicenia sp., dan 31 jenis Rhizopora sp., dengan besaran indeks dominansi didapatkan sebesar 0,508, indeks keanekaragaman sebesar 0,685 dan indeks keseragaman sebesar 0,988. Jika melihat perbandingan data indeks dominansikeanekaragaman-keseragaman dapat dilihat bahwa jenis mangrove di stasiun 1 cenderung seragam dengan besar indeks 0,988 (tidak beranekaragam, dan tidak ada spesies yang mendominasi secara signifikan). Tabel selanjutnya (Tabel 5) membahas tentang besaran indeks nilai penting ekosistem yang berada pada stasiun 1. Dari tabel tersebut, didapatkan kerapatan relatif jenis (Rdi) sebesar 43,6 untuk jenis Avicenia sp., dan 56,4 untuk jenis Rhizopora sp. Yang menandakan bahwa jenis Rhizopora sp. Lebih rapat dibandingkan jenis satunya. Untuk Frekuensi Relatif Jenis (RFi) (perbandingan antara frekuensi jenis i (Fi) dan jumlah frekuensi untuk seluruh jenis (F)) didapatkan hasil yang sama yakni sebesar 1,8. Dan untuk Penutupan Relatif Jenis (Rci) yang merupakan perbandingan antara luas area penutupan jenis i (Ci) dan luas total area penutupan untuk seluruh jenis (C) maka didapatkan bahwa untuk jenis Avicenia sp. Pada plot 1 dan 2 sebesar 3,83 9,58 sedangkan untuk jenis Rhizopora sp. Sebesar 51,48 (Plot 1) dan 10,99 (Plot 2). Data tersebut mengindikasikan bahwa penutupan tertinggi berada pada plot 1 sebesar 51,48 oleh jenis Rhizopora sp. Selanjutnya, hasil penambahan Rdi, Rfi, dan Rci, maka didapatkan besaran nilai penting suatu ekosistem dalam hal ini mencakup stasiun 1 sebesar 179,52 menandakan bahwa ekosistem di wilayah ini terbilang cukup penting berdasarkan acuan bahwa Indeks Nilai Penting Berkisar antara 0 300. b) Sedimen Pada Ekosistem mangrove Berdasarkan hasil analisis di atas (tabel 6), pada ekosistem mangrove plot 1 didominasi oleh sedimen pasir halus (0,5mm) dengan persentase sebesar 29.774%. Pada jenis substrat tersebut dominan ditumbuhi oleh mangrove jenis Rhizopora sp.. Begitupula

halnya sedimen pada plot kedua didominasi oleh ukuran pasir yang sama (0,5mm) yaitu sebesar 21,694% Hal ini sesuai dengan pendapat Bengen (2004) yang menyatakan bahwa Rhizophora sp. dapat tumbuh dengan baik pada substrat (tanah) yang berlumpur dan dapat mentoleransi tanah lumpur berpasir. Sedimen pada stasiun ini berciri sama ditandai dengan besaran ukuran partikel dan jenis yang sama yaitu lumpur berpasir berwarna coklat kehitaman. c) Makrozobenthos Pada Ekosistem Mangrove Pada stasiun 1, didapatkan 4 jenis gastropoda, yaitu dari jenis Dastia cornucopia, Cherithidea obtusa, Oliva cliva, dan Terebralis subata yang berada di atas permukaan dan bawah substrat. Keanekaragaman berbagai jenis benthos ini dikarenakan substart atau sedimen di ekosistem mangrove yang jenisnya pasir berlumpur sangat cocok bagi keberlangsungan biota tersebut.

Simpulan Dan Saran


A. Kesimpulan

1. Sumberdaya dengan jenis mangrove di Untia didominasi oleh mangrove jenis Rhizopora sp. dan Avicenia sp. Sedangkan jenis Benthos yang terdapat pada ekosistem Mangrove didominasi oleh jenis Cheritidea obtusa. 2. Untuk sedimen di pesisir Untia, didominasi oleh jenis pasir halus berwarna Cokelat Kehitaman. Dimana mangrove jenis Rhizopora dapat tumbuh dengan baik disana. 3. Adapun indeks nilai penting pada kedua ekosistem tersebut terindikasi cocok bagi keberlangsungan biota yang dipaparkan diatas.

B. Saran Dalam proses kegiatan pengambilan data selanjutnya agar dapat didampingi oleh asisten tiap tiap kelompoknya, guna efisiensi waktu dalam penerimaan informasi yang berkembang selama di lapangan.

LAMPIRAN

Gambar 1. Menimbang Sedimen yang ada di Ekosistem Mangrove Desa Untia

Gambar 2. Mengayak Sedimen Hasil Praktikum

Gambar 3. Mengukur Lingkar Batang Mangrove

Gambar 4. Pengambilan Benthos lalu diayak di tempat