Anda di halaman 1dari 6

TUMOR JINAK NON ODONTOGEN

NO. NAMA TUMOR I.Tumor jinak non-odontogen yang berasal dari epitel mulut a. Papiloma skuamos GEJALA KLINIS HPA RADIOGRAFI

proliferasi pertumbuhan yang lambat dari epitel squamous berlapis, biasanya tunggal, sempit, dan struktur seperti bertangkai menghubungkannya ke mukosa rongga mulut di bawahnya terjadi di palatum, lidah, mukosa bukal/labial, dan gingival Papiloma dapat berwarna putih atau merah jambu, lunak , dan fleksibel pada palpasi, umumnya diameternya kurang dari 2 cm, dan tidak menimbulkan rasa sakit

proliferasi exophytic sel-sel epitel squamous sehingga menghasilkan lipatan-lipatan epithelium papillary didukung oleh jaringan ikat fibrous yang tipis dan mengandung pembuluh darah sel uniform dan tidak menunjukkan atipia terdiri dari stratified squamous epithelium yang didukung oleh jaringan ikat, saat terkeratinisasi, warnanya akan terlihat putih.

b. Veruka vulgaris

tumor berbentuk nodular atau craterlike, umumnya berdiameter kurang dari 1 cm Lokasi umum dari lesi ini adalah pada jari Lesi kemungkinan bertangkai lesi ini spesifik berwarna putih dengan permukaan kasar atau nyata, gambaran menyerupai jari terbentuk dengan jelas.

Papiloma dengan rete peg procecus membentuk jari serta terutup keratinisasi yg tebal (hiperkeratinisasi)

c. Keratoakantoma

berbentuk pusar, artinya mempunyai cekungan pada tengahnya dan tepinya menonjol. Tepi ini berbatas sangat jelas. Bagian tengah lesi ini agak menyerupai cangkir, permukaan kasar, keras, putih, dengan diwarnai keratin. Ukuran terbesarny diameter antara 1 dan 2 cm dalam waktu 6 bulan bebas dari ulserasi

II.Tumor Jinak Non Odontogen yang Berasal dari Nevus / Pigmen a. Nevus pigmentosi Nevus yang sering terjadi di kulit dan Rongga Mulut adalah nevus intradermal dan nevus penghubung. Nevus intra dermal mrupakan nevus pigmentasi yg umum, melibatkan kulit maupun mukosa mulut. Pada umumnya asymptomatis, lunak, menonjol, berwarna mulai merah jambu, coklat terang hingga coklat gelap, warnanya seragam, berbentuk kubah, permukaan nodul halus. Diameter kurang dari 1cm, mungkin bisa lebih, permukaan kasar. Nervus penghubung memiliki gambaran klinis agak beda, permukaan rata seperti macula, halus, berwarna coklat,

proliferasi dan diferensiasi sel epitel skuamous, tumbuh exophytic membentuk kubah/vulkano dengan keratinisasi membnetuk pusar di tengah epithelium infiltrasi sel-sel limfosit yang padat di lamina propria dan terdapat mikroorganisme pada permukaan yang hiperkeratin Lesi ini tumbuh eksopitik

Melanosis pada mukosa membran terlihat adanya peningkatan jumlah sel-sel melanin pada basaloid layer.

pigmentasi merata. III. Tumor Jinak Non Odontogen yang Berasal dari Jaringan Ikat Mulut a. Jar. ikat fibrous Fibroma

Benjolan kenyal dan dpat brgerak Dpat terjdi di sluruh prmukaan rongga mulut Tidak sakit Biasanya trjadi pda daerah yg sring kena injuri

Proliferasi sel sel fibrous yg mature dan padat Pmbentukan pmbuluh darah yang kurang Lesi dibatasi oleh kapsul fobrous

b. Jar. Pembuluh saraf Neurofibroma

palpasi tampak lebih kenyal dari pada jaringan lunak sekitarnya, digambarkan sebagai konsistensi kistik, menyerupai tekstur jaringan adiposa. Batas dengan jaringan lunak sekitarnya sulit dibedakan, variasi warna, antara warna pucat hingga agak kekuningan dengan dilindungi warna yang bervariasi coklat, kulit atau mukosa terlihat normal. Neurofibroma memiliki variasi bentuk antara lain tumor-tumor bertangkai nodular terlokalisir, bersegmen, linier, ekspansi batang saraf lobular, lesi besar, menimbulkan deformasi, mempunyai masa tumor, dan kecil. Ada proliferasi sel sel scwann tanpa

Ada pningkatan proliferasi sel sel antony B di bgian tengah dan dalam lesi Di bgian tengah inti sel lbih kcil dan ikatan antar sel lbih longgar Di prifer inti sel lbih panjang dan besar juga lebih padat

akson yang berbeda dgn neurofibroma Neurilimoma Lesi tidak berkapsul Palpasi kenyal Warna kuning hingga putih Lesi agak dalam dan diameternya kurang dri 2 cm Mukosa diatas lesi trlihat normal

Tumor sel granular

Sbagian bsar terletak di lidah Tumbuh lambat dengan diameter1-2 cm dan biasanya soliter Warna kuning jika di superfisial Penurunan jumlah papila dan jdi rata Jika dipalpasi sangat kenyal Tidak ada keluhan

Proliferasi sel sel scwan dan trdapat sitoplasma bergranul Proliferasi hiperplastik pada epitel mukosa diatasanya HPAnya sm dgn karsinoma epidermoid tapi lesi ini jinak dan diarahkan sbg PEH

Neuroma traumatik Adlah prtumbuhan yg berlebih brsifat bukan neoplasma dri akson dan mrupakan jringan parut fibrous Muncul akibat trputusnya saraf perifer Lalu trbntuk jringn parut yg mengganggu tumbuhnya akson rparatif Berkas akson terputus tp tidak mnemukan jlan untuk kmbli ke reseptornya Masa yg dihasilkan adl jringan fibrous Akson mghasilkan nodul klinis brbatas

jelas, kenyal, Sakit bila dipalpasi dan sering di daerah terkena trauma Lesi ini lazim didalam jaringan subkutan kulit, tetapi jarang terjadi didalam rongga mulut. Lipoma rongga mulut biasanya tunggal, berbatas jelas, dan lunak dipalpasi. Meskipun lesi biasanya berukuran kurang dari 2cm terkadang lebih Lipoma sring kali menunjukkan warna kekuningan jika berlokasi dibawah mukosa mulut. proliferasi sel-sel adiposa dalam suatu connective fibrous tissue, dengan inti yang terletak diperifer, dan tidak menunjukkan adanya stroma, tetapi pembuluh darah bisa ditemukan diantara proliferasi sel-sel adiposa tersebut.

c.

Jar. Adiposa Lipoma

IV.Tumor Jinak Kelenjar Liur pada Dewasa a. Adenoma Pleomorfik Kelainan ini paling sering pada daerah parotis dan dpt menyerang klenjar mayor ato minor tampak pembengkakan tanpa nyeri dan tanpa kelemahan saraf fasialis. ukurannya tumor dapat bertambah besar dan menjadi destruktif setempat. Tumbuh lambat Dapat digerakkan konsistensi kenyal dengan perumkaan halus Campuran Proliferasi jringan epitel dlam daerah jaringan myxoid, mucoid atau chondroid, campuran tersebut disebut tumor campur Jaringan epitel trdiri 2 tipe sel yaitu sel mioepitel dan sel sel duktus Sel duktus akan membentuk tbulus duktus atau struktur rongga kistik yg brisi eosinoflik Diskitar duktus tdapat proliferasisel mioepitel yg

membentuk lembaran untaian dan jala dan dpisahkan dengan substansi dasar yg mirip kartilago,miksoid dan mukois Sbagian mempunyai kapsul

a. (Tumor Warthin)

Paling umum di parotis Laki laki > wanita Lesi trjdi usia 30 dan sering diatas 50

Brbentuk glandula yg dpisahkan celah2 yg cnderung mmbntuk kistik dan mmbntuk proyeksi papila2 yg tertanam di dlm jaringan limfoid yg padat Rongga kistik dilapisi sel epitel yg eosinopilik 2 lapis