Anda di halaman 1dari 9

LKD PENGUAT GANDENGAN DC

1. Apakah perbedaan penguat gandengan RC dan penguat gandengan DC (langsung)? Jawab: Pada penguat gandengan RC antara tahap yang satu dengan tahap yang lain digandeng dengan kapasitor atau biasa disubut sebagai kapasitor penggandeng (coupling). Sedangkan pada penguat gandengan DC atara satu tahap dengan tahap yang lain digandeng langsung. 2. Apakah kelebihan dan kekurangan penguat gandengan RC dan penguat gandengan DC (langsung)? Jawab: 1. Gandengan RC No 1 Kelebihan Catu/Setelan DC antar tahap tidak saling mempengaruhi Kelemahan Lebih banyak menggunakan komponen sehingga rangkaian menjadi panang dan lebih rumit, 2 Apabila terjadi kerusakan, tidak berpengaruh pada antar tahap sehingga trouble shooting lebih 3 sedehana Analisis rangkaian lebih sederhana karena dapat di analisis per tahap secara terpisah 2. Gandengan DC No 1 Kelebihan Tidak banyak menggunakan sederhana dan ringkas Titik operasi lebih mantap dan lebih ekonomis Kelemahan Catu/Setelan DC antar tahap saling Hanya menguatkan isyarat AC tidak ringkas Kurang ekonomis

komponen sehngga rangkaian menadi mempengaruhi 2 Apabila terjadi kerusakan, berpengaruh pada antar tahap sehingga trouble shooting lebih 3 Dapat menggunakan isyarat AC/DC rumit Analisis rangkaian lebih rumit karena tidak dapat dianalisis per `tahap

3. Apa gunanya penguat gandengan DC? Jawab : By Rabbiatul Adawiyah

Penguat isyarat ACmaupun DC 4. Berikan contoh penggunaan penguat gandengan DC! a. Penguat ganndengan DC biasa b. Penguat sambungan npn-pnp/pnp-npn c. Penguat Darlington d. Penguat Deferensial e. Penguat kaskoda 5. Perhatikanlah rangkaian penguat gandengan DC biasa berikut ini, a. Apakah ciri penguat gandengan DC biasa? +VCC=2 0V b. Hitunglah hie1 dan hie2! RC RB1 2 k2 Pada frekuensi tengah, C1 100k c. Buatlah rangkaian setaranya! 0 ,1F d. Hitung impedansi masukan (Zi), impedansi Q1 Q2 keluaran (Zo) dan penguatan C2 0 ,1 F R E1 tegangannya (AV)! R
V
B 2

68 R

8k2
E2

470

CE 3 0 0 F

E 3

1k

6. Dalam penguat lebih dari satu tahap dapat terjadi osilasi yang tidak diinginkan, a. Mengapa ini terjadi? Jawab : Peristiwa tersebut terjadi karena By Rabbiatul Adawiyah

1. Pengaruh tegangan isyarat pada transistor Q2 terhadap Vcc masuk kedalam rangakaian Q1 2. Karena Vccmempunyai hambatan dalam. b. Disebut apakah osilasi ini? Jawab : Osilasi perahu motor (motorboating) c. Bagaimana mengatasinya? Jawab : Memasang hambatan (R3) antara Q1 dan Q2 pada Vcc yang di seri dengan kapasitor (Cd) dan tanah. d. Disebut apakah rangkaian penghilang osilasi tersebut? Jawab :Kapasitor pelepas gandengan 7. Perhatikanlah rangkaian penguat Darlington berikut ini,
V R R
B C

CC

Q1

C
vi

Q 2

a. Apakah ciri penguat darlington? Jawab: Emitor-Transistor pertama disambungkan langsung dengan Basis-Transistor kedua atau berikutnya. b. Dimana penguat darlington sering digunakan! Jawab : Biasanya digunakan untuk menghasilkan arus besar, biasanya digunakan pada Penguat akhir atau Penguat daya (Power). c. Hitunglah hie1 dan hie2! Pada frekuensi tengah, d. Buatlah rangkaian setaranya! e. Hitung impedansi masukan (Zi), impedansi keluaran (Zo) dan penguatan arus (AI) dan pengauatan tegangannya (AV)!

V CC 8. Penguat darlington sering menggunakan RE seperti berikut, R R


C B

a. Apakah manfaat pemasangan RE?


v
o

Q 1

C
vi

Q 2

By Rabbiatul Adawiyah

Jawab : Untuk Mengurangi Ico (arus penjenuhan sambungan basis-kolektor) yang menyebrang ke emitor Q1 dan masuk basis Q2. b. Pada frekuensi tengah hitunglah penguatan tegangannya!

+V R
C1

CC

C 2

v o1 v o2

9. Perhatikanlah rangkaian penguat diferensial berikut ini, v i1 Q 1 Q 2


A v i2 R

By Rabbiatul Adawiyah
E

-V

EE

a. Apakah ciri penguat diferensial? Jawab : Emitor kedua transistor dihubungkan menjadi satu, mempunyai dua masukan dan dua keluaan. b. Apakah yang dimasud: Masukan diferensial? Vid Keluaran diferensial? Vod Penguatan diferensial? Adif c Penguat diferensial masukan berimbang dan keluaran berimbang? Jawab :

c. Dimana penguat diferensial sering digunakan!

d. Hitunglah hie1 dan hie2!

Pada frekuensi tengah, f. Mengapa titik A mempunyai nilai tetap terhadap isyarat diferensial? By Rabbiatul Adawiyah

g. Buatlah rangkaian setaranya! h. Hitung impedansi masukan (Zi), impedansi keluaran (Zo) dan pengauatan tegangannya (AV)!

+V R
C

C C

vo 10. Sering digunakan rangkaian penguat diferensial seperti berikut ini, v i1 v i2 Q


1

a. Disebut apakah penguat semacam ini? By Rabbiatul Adawiyah

-V

C C

Jawab : Penguat Diferensial dengan Sumber Aus Transistor Pada frekuensi tengah, b. Buatlah rangkaian setaranya! c. Hitung impedansi masukan (Zi), impedansi keluaran (Zo) dan pengauatan tegangannya (AV)!

11. Pada penguat diferensial terdapat besaran CMRR By Rabbiatul Adawiyah

a. Apakah kepanjangannnya dan apakah maksudnya? Jawab : CMRR (Common Mode Rejection Ratio) maksudnya adalah Perbandingan antara penguatan deferensial dengan penguatan modus bersama (Rasio penlakan modus bersama). b. Bagaimana secara umum CMRR dirumuskan? CMRR= Agif/ACM c. Untuk rangkaian no. 10 berpakah CMRR nya? e. Bagaimana memperbesar CMRR dan bagaimana dirumuskannya? Jawab : Mengganti RE dengan sumber arus menggunakan transistor Rumus

+V R
C
1

C C

R
B1

C Q 2

12. Perhatikanlah rangkaian penguat kaskoda berikut ini,


R
C V
i 2 B3 B2

a. Apakah ciri penguat kaskoda?


Q 1

By Rabbiatul Adawiyah

b. Dimana penguat kaskoda sering digunakan! c. Hitunglah hie1 dan hie2! Pada frekuensi tengah, d. Buatlah rangkaian setaranya!

e. Hitung impedansi masukan (Zi), impedansi keluaran (Zo) dan pengauatan tegangannya (AV)!

By Rabbiatul Adawiyah