Anda di halaman 1dari 8

(SISTEM SENSORIK) I. Dasar Teori Tubuh menggunakan empat mekanisme pemindahan panas: radiasi, konduksi, konveksi dan evaporasi.

Radiasi adalah perpindahan energy panas dari benda yang lebih panas ke yang lebih dingin dalam bentuk gelombang elektromagnetik (gelombang panas), yang berjalan melalui ruang.Konduksi adalah perpindahan panas dari benda yang lebih panas ke benda lebih dingin yang berkontak langsung dengan benda yang lebih panas tersebut.Panas dipindahkan melalui gerakan energy termal dari molekul ke molekul di dekatnya.Konveksi adalah perpindahan energy panas melalui arus udara.Udara dingin dihangatkan oleh tubuh melalui konduksi bergerak ke atas dan digantikan oleh udara yang lebih dingin. Proses ini ditingkatkan oleh gerakan udara yang dipaksa melintasi permukaan tubuh. Evaporasi adalah panas penguapan diperlukan untuk mengubah suatu cairan, misalnya keringat, menjadi uap air diserap dari kulit. Nyeri sebenarnya adalah mekanisme protektif yang dimaksudkan untuk menimbulkan kesadaran bahwa telah atau akan terjadi kerusakan jaringan. Terdapat tiga kategori reseptor nyeri: nosiseptor mekanis yang berespon terhadap kerusakan mekanis, misalnya tusukan, benturan, atau cubitan; nosiseptor termal yang berespon terhadap suhu yang berlebihan terutama panas; dan nosiseptor polimodal yang berespon setara terhadap semua jenis rangsangan yang merusak, termasuk iritasi zat kimia yang dikeluarkan dari jaringan yang cedera. Reseptor taktil (sentuh) dikulit yang memberitahu mengenai perubahan tekanan pada permukaan kulit.Karena reseptor-reseptor ini cepat beradaptasi.

II.

Pelaksanaan Praktikum 1. Tujuan 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. 10. 11. 12. Membedakan perasan subyektif panas dan dingin Menetapkan adanya titik-titik panas, dingin, tekan, dan nyeri di kulit. Memeriksa daya menentukan tempat rangsangan taktil (lokalisasi taktil) Memeriksa daya membedakan dua titik tekan (diskriminasi taktil) pada perangsangan Menentukan adanya perasaan iringan Memeriksa daya membedakan berbagai sifat benda Kekasaran permukaan Bentuk Bahan pakaian Memeriksa daya menentukan sikap anggota tubuh Mengukur waktu reaksi Menyebutkan faktor-faktor sikap anggota tubuh

2. Alat & Bahan

3 Waskom dengan air bersuhu 20C, 30C dan 40C. Gelas beker dan termometer kimia. Alkohol atau eter. Es. Kerucut kuningan + bejana berisi kikiran kuningan + estesiometer rambut Frey dan jarum. 6. Pensil + jangka + pelbagai jenis amplas + benda-benda kecil + bahan-bahan pakaian. 7. Mistar pengukur reaksi. 1. 2. 3. 4. 5. 3. Tata Kerja I. Perasaan Subyektif Panas dan Dingin 1. Sediakan 3 waskom yang masing-masing berisi air dengan suhu 20C, 30C dan 40C. 2. Masukkan tangan kanan kedalam air bersuhu 20C dan tangan kiri kedalam air bersuhu 40C untuk 2 menit. Catat kesan apa yang saudara alami. 3. Kemudian masukkan segera kedua tangan itu serentak kedalam air bersuhu 30C. 4. Catat kesan apa yang saudara alami. P.VI.1.1. Apakah ada perbedaan perasaan subyektif antara kedua tangan tersebut ? Apa sebabnya ?Menurut perasaan subyektif OP, dia dapat merasakan perbedaan suhu antara suhurendah maupun suhu dingin pada tangannya. 5. Tiap perlahan-lahan kulit punggung tangan yang kering dari jarak 10cm. 6. Basahi sekarang kulit punggung tangan tersebut dengan air dan tiup sekali lagi dengan kecepatan seperti diatas. Bandingkan kesan yang saudara alami hasil tiupan pada sub. 4 dan 5. 7. Olesi sebagian kulit punggung tangan dengan alkohol atau eter. P.VI.1.2. apakah ada bedanya antara ke 3 hasil tindakan pada sub. 4, 5 dan 6 apa sebabnya ?Orang Percobaan (OP) merasakanperbedaan kesan ketika dilakukan tiupan perlahan-lahan pada kulit punggung tangan yang kering dengan kulit punggung tangan yang sudah diolesi dengan alkohol atau eter. Perasaan yang dirasakan OP adalah ketika kulit punggung tangan yang kering ditiup tidak merasakan sensasi dingin yang berarti namun ketika kulit punggung tangan diolesi alkohol atau eter dan ditiup OP merasakan sensasi dingin yang berarti.

II. Titik-titik Panas, Dingin, Tekan dan Nyeri Dikulit 1. Letakkan punggung tangan kanan saudara diatas sehelai kertas dan tarik garis pada pinggir tangan dan jari-jari sehingga terdapat lukisan tangan. 2. Pilih dan gambarkan ditelapak tangan itu suatu daerah seluas 3 x 3 cm dan gambarkan pula daerah itu dilukisan tangan pada kertas. 3. Tutup mata orang percobaan dan letakkan punggung tangan kanannya santai di meja. 4. Selidiki secara teratur menurut garis-garis sejajar titik-titik yang memberikan kesan panas yang jelas pada telapak tangan tersebut dengan menggunakan kerucut kuningan yang telah dipanasi. Cara memanasi kerucut kuningan yaitu dengan

menempatkannya dalam bejana berisi kikiran kuningan yang direndam dalam air panas bersuhu 35C. tandai titik-titik panas yang diperoleh dengan tinta. 5. Ulangi penyelidikan yang serupa pada sub. 4 dengan kerucut kuningan yang telah didinginkan. Cara mendinginkan kerucut kuningan yaitu dengan menempatkannya dalam bejana berisi kikiran kuningan yang direndam dalam air es. 6. Selidiki pula menurut cara diatas titik-titik yang memberikan kesan tekan dengan menggunakan astesiometer rambut Frey dan titik-titik yang memberikan kesan nyeri pada jarum. 7. Gambarkan dengan symbol yang berbeda semua titik yang diperoleh pada lukisan tangan dikertas. P.VI.1.3. Menurut teori, kesan apakah yang akan diperoleh bila titik dingin dirangsang oleh benda panas ?bagaimana keterangannya ? Setiap saraf kulit,selain memiliki serabut aferen bermielin besar,juga memiliki banyak akson lebih kecil yang bermielin dan tidak bermielin.Namun,demikian banyak dari serabut yang tersisa merupakan aferen yangberakhir di ujung saraf bebas (at a glance Fisiologi) III. Lokalisasi Taktil 1. Tutup orang percobaan dan tekankan ujung pensil pada suatu titik dikulit ujung jarinya. 2. Suruh sekarang orang percobaan melokalisasi tempat yang baru dirangsang tadi dengan ujung sebuah pensil pula. 3. Tetapkan jarak antara titik rangsang dan titik yang ditunjuk. 4. Ulangi percobaan ini sampai 5 kali dan tentukan jarak rata-rata untuk kulit ujung jari, telapak tangan, lengan bawah, lengan atas dan tengkuk. P.VI.1.4. Apakah kemampuan lokalisasi taktil seseorang sama besarnya untuk seluruh bagian tubuh ? Setiap tempat berbeda P.VI.1.5. Apakah istilah kemampuan seseorang untuk menentukan tempat rangsang taktil? Lokalisasi taktil IV.Diskriminasi Taktil 1. Tentukan secara kasar ambang membedakan dua titik untuk ujung jari dengan menempatkan kedua ujung sebuah jangka secara serentak (simultan) pada kulit ujung jari. 2. Dekatkan kedua ujung jangka itu sampai dibawah ambang dan kemudian jauhkan berangsur-angsur sehingga kedua ujung jangka itu tepat dapat dibedakan sebagai 2 titik. P.VI.1.6. Bagaimana caranya saudara mengetahui bahwa jarak antara kedua ujung jangka dibawah ambang diskriminasi taktil ? OP merasakan perasaan seperti tertusuk benda tajam

3. Ulangi percobaan ini dari suatu jarak permulaan diatas ambang. Ambil angka ambang terkecil sebagai ambang diskriminasi taktil tempat itu. 4. Lakukan percobaan diatas sekali lagi, tetapi sekarang dengan menempatkan kedua ujung jangka secara berturut-turut (suksetif). 5. Tentukan dengan cara yang sama (simultan dan suksetif) ambang membedakan dua titik ujung jari, tengkuk, bibir, pipi, dan lidah. 6. Berikan sekarang jarak kedua ujung jangka yang sebesar-besarnya yang masih dirasakan oleh kulit pipi depan telinga sebagai satu titik. Dengan jarak ini, gerakan jangka itu dengan ujungnya pada kulit kearah pipi muka, bibir atas dan bibir bawah. Arah gerakan harus tegak lurus terhadap garis yang menghubungkan kedua ujung jangka. 7. Catat apa yang saudara alami. V. Perasaan Iringan (After Image) 1. Letakkan sebuah pensil antara kepala dan daun telinga dan biarkan ditempat itu selama saudara melakukan percobaan VI. 2. Setelah saudara selesai dengan percobaan VI angkatlah pensil dari telinga saudara dan apakah yang saudara rasakan setelah pensil itu diambil. P.VI.1.7. Bagaimana mekanisme terjadinya perasaan iringan ? OP merasakan perasaan agak lebih ringan disbanding dengan telinga sebelahnya yang tidak diberi objek (pensil) dan merasakan seperti ada yang mengganjal

VI. Daya Membedakan Berbagai Sifat Benda A. Kekasaran permukaan benda 1. Dengan mata tertutup suruh orang percobaan meraba-raba permukaan amplas yang derajat kekasaran yang berbeda-beda. 2. Perhatikan kemampuan orang percobaan untuk membedakan derajat kekasaran amplas. B. Bentuk benda 1. Dengan mata tertutup suruh orang percobaan memegang-megang benda-benda kecil yang saudara berikan. 2. Suruh orang percobaan menyebutkan nama/bentuk benda-benda itu. C. Bahan pakaian 1. Dengan mata tertutup suruh orang percobaan meraba-raba bahan-bahan pakaian yang saudara berikan. 2. Suruh orang percobaan setiap kali menyebutkan jenis/bentuk benda-benda itu. P.VI.1.8. Bila orang percobaan membuat kesalahan dalam membedakan sifat benda (ukuran, bentuk, berat, permukaan), apa kelainan neurologist yang dideritanya ?kelainan neurologist kehilangan streognosis bentuk dan areasosiasistomatosis bentuk

VII. Tafsiran Sikap 1. Suruh orang percobaan duduk dan tutup mata. 2. Pegang dan gerakkan secara pasif lengan bawah orang percobaan kedekat kepala, kedekat dadanya, kedekat lututnya dan akhirnya gantungkan disisi badannya. 3. Tanyakan setiap kali sikap dan lokasi lengan orang percobaan. 4. Suruh orang percobaan dengan telunjuknya menyentuh telinga, hidung dan dahinya dengan perlahan-lahan setelah setiap kali mengangkat lurus lengannya. 5. Perhatikan apakah ada kesalahan. P.VI.1.9. Bila orang percobaan membuat kesalahan dalam melokalisasi tempattempat yang diminta, apa nama kelainan neurologis yang dideritanya ? kehilangan stagnosis posisi VIII. Waktu Reaksi 1. Suruh orang percobaan duduk dan meletakkan lengan bawah dan tangannya ditepi meja dengan ibu jari dan telunjuk 1 cm siap menjepit. 2. Pemeriksa memegang mistar pengukur waktu reaksi pada titik hitam dengan menempatkan garis tebal diantara dan setinggi ibu jari dan telunjuk orang percobaan tanpa menyentuh jari-jari orang percobaan. 3. Dengan tiba-tiba pemeriksa melepaskan mistar tersebut dan orang percobaan harus menangkap mistar itu dengan secepat-cepatnya. Ulangi percobaan ini sebanyak 5 kali. 4. Tetapkan waktu reaksi orang percobaan (rata-rata dari ke 5 hasil yang diperoleh). P.VI.1.10. Apa yang menentukan waktu reaksi seseorang ? Jawab : Jenis kelamin, umur, kondisi fisik, konsentrasi, tingkat keterlatihan.

III.

HASIL PRAKTIKUM DAN PEMBAHASAN Perasaan subyektif panas dan dingin Pada percobaan pertama tangan Orang Percobaan (OP) dicelupkan waskom yang berisi air dengan suhu yang berbeda-beda.Tangan kanan OP di Waskom bersuhu 20Cdan tangan kiri OP di waskom bersuhu 40C.Menurut perasaan sbuyektif OP, dia dapatmerasakan perbedaan suhu yang rendah maupun yang dingin pada tangannya. Menurut hasil percobaan yang kedua Orang Percobaan (OP) merasakanperbedaan kesan ketika dilakukan tiupan perlahan-lahan pada kulit punggung tangan yangkering dengan kulit punggung tangan yang sudah diolesi dengan alkohol atau eter. Perasaanyang dirasakan OP adalah ketika kulit punggung tangan yang kering ditiup tidak merasakan sensasi dingin yang berarti namun ketika kulit punggung tangan diolesi alkohol atau eter danditiup OP merasakan sensasi dingin yang berarti.

Menurut teori respons-respons vasomotor kulit dikoordinasikan olehhipotalamusmelalui keluaran system saraf simpatis. Peningkatan aktivitas simpatis ke pembuluh kulit menghasilkan vasokonstriksi sebagai respons terhadap pajanan dingin,sedangkan penurunan aktivitas simpatis menimbulkan vasodilatasi pembuluh kulit sebaga respons terhadap pajanan panas.(Sherwhood) Titik-titik panas, dingin,tekan dan nyeri dikulit Menurut hasil percobaan Orang Percobaan (OP) mempunyai titik-titik panas, dingin, tekan dan nyeri dikulit di tempat yang berbeda-beda. Menurut teori kulit dapat merasakan tekanan,sentuhan, dingin, panas dan nyeri. Setiap saraf kulit,selain memiliki serabut aferen bermielin besar,juga memiliki banyak akson lebih kecil yang bermielin dan tidak bermielin.Namun,demikian banyak dari serabut yang tersisa merupakan aferen yang berakhir di ujung saraf bebas.Banyak serabut saraf jenis ini merupakan termoreseptor. Termoreseptor memperantarai sensasi dingin dan hangat yang spesifik dimana hanya sensasi dingin saja atau hangat saja yang timbul. Setiap serabut aferen hanya mempersarafi satu atau sedikit titik dingin atau hangat. Nyeri berbeda dari modalitas sensorik lainnya dalam hal jenis informasi yang diberikan. Nyeri menginformasikan ancaman pada tubuh jika teraktifasi oleh stimulus noksius. Membedakan dengan jelas antara proses neuronal objektif dengan sensasi nyeri yang subjektif yang didefinisikan sebagai pengalaman sensorik dan emosional yang tidak menyenangkan yang berhubungan dengan kerusakan potensial atau kerusakan aktual, atau dijelaskan dalam istilah kerusakan tersebut. (at a glance Fisiologi). Lokalisasi Taktil Percobaan lokalisasi taktil yaitu membuat Orang Percobaan (OP) merasakan dan menentukan tempat yang baru dirangsang dengan ujung sebuah pensil.Menetapkan jarak antara titik rangsang dan titik yang ditunjuk.Percobaan ini dilakukan sebanyak 5 kali.Ditempat yang berbeda yaitu kulit ujung jari, telapak tangan, lengan bawah, lengan atas dan tengkuk. Hasil percobaan jarak pada kulit ujung jari 0,3cm ,jarak pada telapak tangan 1 cm, pada lengan bawah 0,2cm, pada lengan atas 0,25cm, dan pada tengkuk 1cm. Menurut teori Sistem sensorik mendeteksi lokasi stimulus,dan detil detilhalusnya. Keduanya bergantung pada jarak reseptor-reseptor (lokalisasi dan ketajaman akan lebih baik jika kepadatan reseptor meningkat). Lapang reseptif suatu neuron sensorik itu sendiri (kadang disebut lapang reseptor) merupakan luas permukaan sensorik tempat neuron menerima input. Neuron reseptor akan bergabung menjadi neuron tingkat kedua (biasanya di SSP), kemudian menjadi neuron tingkat ketiga atau lebih tinggi. Transisi ini terjadi pada nukleusnukleus perelay sinyal. Hasil akhirnya adalah sensasi dan, jika diinterpretasikan pada keadaan sadar dengan adanya pengalaman, akan menjadi persepsi.(at a glance Fisiologi) Diskriminasi Taktil Percobaan diskriminasi taktil OP menentukan secara kasar ambang membedakan dua titik untuk ujung jari dengan menempatkan kedua ujung sebuah jangkar secara serentak. Menurut teori Banyak reseptor akan terus meletupkan impuls selama stimulus tetap ada; reseptor lainnya akan memberi sinyal saat suatu stimulus diberikan dan saat stimulus dihentikan. Akan tetapi, pada sebagian kasar kasus, bahkan jika suatu stimulus tetap ada

(misalnya sentuhan konstan pada kulit), maka sensasi/persepsi akan menghilang. Hal ini terjadi karena proses yang disebut adaptasi.(at a glance Fisiologi)

Perasaan Iringan (After Image) Percobaan dilakukan dengan meletakkan sebuah pensil antara kepala dan daun telinga dan dibiarkan ditempat itu selama OP melakukan percobaan yang lain. Kemudian mengangkat pensil dari telinga dan OP merasakan bahwa pensil tetap terasa ditelinga. Menurut teori Kuantitas impresi sensorik berhubungan dengan kekuatan stimulus. Jika kekuatan stimulus bertambah, maka amplitudo pada potensial reseptor (sinyal yang dikode amplitudo) juga akan meningkat dan, ketika akhirnya mencapai ambang batas,akan menyebabkan potensial aksi yang akan meningkatkan frekuensi peletupanseiring peningkatan potensial reseptor (pengkodean temporal atau pengkodean frekuensi).(ata glance fisiologi) Daya membedakan berbagai sifat benda A. Kekasaran permukaan benda OP menutup mata dan meraba-raba permukaan amplas yang derajat kekasaranya berbeda-beda.Melihat kemampuan OP untuk membedakan derajat kekasaran pada amplas. Diantara amplas yang berbeda-beda,OP dapat membedakan kekasarannya B. Bentuk Benda OP menutup mata dan memegang-megang benda-benda kecil dan menyebutkan nama/bentuk benda-benda (Penghapus, cicin, Penggaris, dan Jepitan).OP dapat menyebutkan setiap benda dengan benar. C. Bahan Pakaian OP menutup mata dan meraba-raba bahan-bahan pakaian dan menyebutkan jenis atau bentuk benda-benda tersebut.OP dapat menyebutkan ukuran-ukuran bentuk, berat dan permukaan. Tafsiran Sikap OP menutup mata dan digerakan lengan bawahnya kedekat kepala, kedekat dadanya, kedekat lututnya dan akhirnya gantungkan disisi badannya.OP diberi pertanyaan setiap kali sikap dan lokasi lengan OP, OP dengan telunjuknya menyentuh telinga, hidung dan dahinya dengan perlahan-lahan setelah setiap kali mengangkat lurus lengannya.OP dapat menafsirkan sikap. Waktu reaksi

OP duduk dan meletakan lengan bawah dan tanganya ditepi meja dengan ibu jari dan telunjuk berjarak 1cm siap menjepit. Hasil percobaan yaitu 0,16cm,0,9cm,0,17cm,0,12 dan 0,10cm.