Anda di halaman 1dari 13

Beri ut Cerita yang Berjudul "Cerita Seru Main Dengan Suami Tante Ku" Nama u Chepy, 22 tahun, mahasiswa

di sebuah universitas swasta ternama di Ja art a. Tania. Itulah nama u, a u adalah seorang mahasiswi yang sedang uliah di salah s atu Universitas Negeri di ota ini. Saat ini a u sedang berusaha menyelesai an T ugas A hir u, yang sudah lumayan lama ta unjung usai. Entah enapa, rasanya ma las se ali untu a u menyelesai annya. Mung in arena esibu an u be erja. Atau. . memang a u sudah ta sepenuh hati lagi mengejar titel a ademis u. Tapi toh seb enarnya sayang se ali, ini hanya tinggal Tugas A hir. Untu di etahui, saat ini umur u 23 Tahun.. dan dua bulan lagi, satu tahun berta mbah umur u. secara fisi a u cu up lumayan. Dengan face yang aga oriental se i las mirip artis magdalena ( ata beberapa teman u), Kulit u putih, body upun.. em m, bila a u gambar an, setiap a u berjalan di ampus u, bisa dipasti an, hampir semua mata cowo -cowo mahasiswa ta se ejappun lepas menatap u na al.. sea an-a an henda menelanjangi u. Sebenarnya sangat a u ma lumi, mung in, ditopang deng an spe 171 cm berbanding 59 g, membuat a u terlihat wow di mata mere a. Apalag i dada u cu up sesa untu ditopang dengan bra 36C serta ombinasi pinggul yang besar, bulat, dan encang dipadu perut u yang rata hasil latihan aerobi u yang rutin ula u an setiap selasa dan sabtu. Se ali lagi, ta aneh rasanya.. mere a selalu menahan liurnya menetes saat melihat u. Penampilan u bila a u datang e ampus sebenarnya ta terlalu spesial. A u selal u berpa aian casual n sporty. Yaa, asal an nyaman saja buat u. Hanya mung in ses e ali, a u aga berpenampilan lebih manis bila a u sedang mood atau sedang ada aca ra di ampus u. Rambut hitam layer sepunggung u-pun sengaja hanya a u biar an sa ja bergerai bebas, tapi mung in bagi sebagian orang, itu justru membuat a u tamb ah terliat se si dan menggemas an. A u berasal dari M*rt*p*ra Sumatera Selatan. Mung in arena inilah, ata orang w ajah u sedi it terlihat oriental. Karena memang sebagian besar wanita di daerah asal u berparas seperti itu, dan a u pun ta tahu mengapa. Semenja lulus SMU a u putus an untu tinggal di ota S ini. Karena ebetulan ada erabat eluarga a mi yang menetap disini. Sing atnya, pada awal a u disini, a u tinggal bersama me re a. Namun arena suatu hal..(yang nanti mung in a u cerita an). A upun memutus an untu .. pergi!!. Dan ini a u tinggal di tempat ost u yang cu up nyaman di daerah de at pusat o ta. Berbe al uang hasil u be erja sebagai pemandu arao e di Kota C yang berjara se itar 25 m dari tempat tinggal u. A u berani an diri untu hidup mandiri. P enghasilan u sebagai pemandu arao e sebenarnya cu up lumayan untu menghidupi d iri u sendiri dan se edar untu berbelanja ala ewanitaan . Namun, hari-hari awal a u be erja adalah hari dimana a u harus menyesuai an diri dan bertahan dari goda an para tamu yang datang dan minta utemani. Namun ini, anehnya semua terasa bi asa, dan bah an ter adang mengasi an buat u.

Se edar a u ingin bercerita. A u memili i pengalaman buru di masa ecil u yang membuat u berfi ir sama atas semua mahlu yang bernama LELAKI !!!. dimata u, lel a i adalah buru !. A u ata an seperti itu arena hanya esan menya it an dan tr aumatis saja yang bisa a u rasa an bila a u mengingat soso yang satu ini dan bi la mengenang masa lalu u. Sedih bila a u ter adang harus membu a lagi semua ena ngan itu. Saat a u melihat disana ada lebam-lebam ebiruan di ening dan tangan ibu u, hasil dari ... ah sudahlah. Sing atnya, dimata u semua lela i sama. Hanya bisa menya iti hati lembut wanita yang tulus menyayanginya.. setelah mere a dap at an apa yang mere a mau. Apalagi alau bu an se edar pemenuhan hasrat birahi m ere a saja. Tapi, setelah itu hanya pencampa an. Sialnya, setelah semua sea an hampir bisa a u lupa an, arena a u sedah cu up de

wasa untu lebih bija mema nai itu. Diluar dugaan, a u sendiri yang ini justru mengalaminya. Seperti yang a u cerita an sebelumnya, a u pernah tinggal di ruma h erabat u pada saat-saat awal a u pindah dari ota asal u. Awalnya semua berja lan biasa saja, di rumah erabat u ini a u dianggap seperti ana sendiri. Setida nya begitulah esan awal yang a u rasa an. Di rumah ini tinggal sepasang suami istri dan seorang ana nya yang masih berse olah TK. Sang suami (yang sering u s ebut dengan panggilan hormat Mangci sebutan untu paman di daerah asal u) dan istr inya u panggil bibi. Mangci Zul, begitulah biasa dia upanggil. Seorang aryawan salah satu pabri pr odu si baja nasional di ota C. Dia adalah pribadi yang menyenang an dimata u. D engan mata teduh has seorang ayah, berpadu tutur ata bija saat dia sering men asehati u. Ditambah bila melihat penampilan fisi nya, sebenarnya mung in belum p antas bila dia upanggil Mangci (paman). Karena selain dia cu up tampan, tubuhny apun atletis. Sungguh sempat membuat a u..., hingga, sesuatu itu terjadi. Ceritanya, suatu hari a u sedang tida ada jadwal uliah pagi. A u baru a an ber ang at e ampus se itar jam 1 siang. Kurencana an uni mati pagi u ini dengan m emutar beberapa DVD film yang emarin usewa dari tempat penyewaan DVD original di depan omple rumah u. A u menontonnya di ruang eluarga. A u bisa leluasa me nonton arena ebetulan bibi u tida ada, sedang ada eperluan dengan teman-tema nnya, dan si ecil sedang se olah. Jam 11 siang biasanya baru datang. oh ni matn ya, bisa santai fi ir u. Karena biasanya bila ada bibi, a u pasti di suruhnya me mbantu memasa di dapur. Dan arena merasa ta ada siapapun, a u menonton DVD ha nya dengan mema ai hot pants jeans esayangan u dan aus tan top belel yang sedi it longgar. Lebih nyaman rasanya. Saat menonton, sempat a u meniti an air mata menya si an adegan sedih di film i tu. Hingga a u di ejut an oleh suara etu an pintu. To to to .. siapa di rumah ? . oh suara Mangci Zul ternyata. A u baru ingat semalam dia masu shift. Dan me mang jam 9 pagi jadwal pulangnya. Karena memang merasa ta ada hal aneh menurut u, langsung a u beranja dari sofa dan ubu a an pintu untu Mangci. Saat pintu ubu a, ulihat wajah lelah Mangci sambil seperti menahan antu . Cap e rupanya Mangci Zul fi ir u. Namun saat itu a u sadar untu beberapa saat Mang ci sempat meliri e bagian payudara u, yang setelah a u lihat memang aga menye mbul eluar dari tan top. Mung in arena tadi terpengaruh posisi rebahan u saat menonton DVD film di sofa. Sedeti emudian a u betul an tan top u hingga ini s udah embali rapi dan tertutup . Lalu a u persilah an Manci untu masu .

Setelah di dalam, sambil menurun an tas dan merebah an badan di sofa ruang tamu, Mangci bertanya, pada emana Tan?. Bibi lagi eluar Mang, ama bu Ida atanya ad a perlu, ujawab. Dan a u embali e sofa untu menerus an menonton. Sesaat ta ada apa-apa yang terjadi, arena setelah itu Mangci Zul bergegas langsung masu e amar. Langsung istirahat sepertinya.

Se itar setengah jam emudian. Saat sedang serius meni mati adegan yang terpampa ng di televisi, a u di aget an oleh tepu an di bahu u dari arah bela ang. Sesaat a u terperanjat. Namun cepat hilang eti a sejena emudian a u menoleh, dan me mang, itu sentuhan tangan Mangci. Dia lalu menghampiri u, dan dudu di sebelah u . Tanpa a u sedi itpun risih arenanya. Karena se ali lagi, Kufi ir memang ta a da yang aneh. Untu beberapa menit, ta ada sepatah atapun terlontar dari bibir ami. Hingga a hirnya,.. gimana uliahnya Tan? Mangci Zul mengawali pembicaraan. Emmh.. bai Mang. Kata u. Kamu masu siang hari ini? Dia embali bertanya. Iya Mang, ntar si ang baru ada mata uliah. Ma anya bisa nyantai. Gpp ya Mang lo Tania nonton DVD disini? Tanya u. Nyantai aja Tan, gpp o .. Mangci juga su a nonton film. yang penting lo nonton disini filmnya yang ada warnanya ya.. jangan sampe biru. Haha ha. Jawab Mangci sambil bercanda. Selanjutnya obrolan ami ma in seru dan topi

pembicaraannya pun beragam. Mulai dari tentang per uliahan u, ampung halaman a mi, dan sampai e topi update gossip artispun ami bicara an. Hmmmh..., sungguh pribadi yang menyenang an Mangci Zul ini. Bathin u. Karena saat ngobrol, Manci memang terlihat cerdas. Terlihat dari tutur atanya. Dan entah enapa, lela i ce rdas seperti Mangci, sangat terlihat se si dimata u! Tapi, upz.. ubuyar an lamuna n u yang mulai ngaco. Buru-buru usadar an bahwa... ta boleh Tania.. ta boleh. . , gumam u dalam hati. Ta terasa wa tu sudah mende ati pu ul 11. Sebentar lagi si ecil Rendi a an pul ang se olah. Dan seolah mengingat an. Bentar lagi aya nya si Ade (begitulah bi asanya Rendi upanggil) pulang ya Mang..? ata u. Oh iya ya.. Ya udah deh, amu terusin aja nontonnya. Mangci mau istirahat dulu. Jawab Mangci. Dan diapun beran ja menuju e amar. Namun sesaat setelah itu, ada hal yang membuat u salah ting ah arenanya. Sesaat sebelum masu amar dia sempat ber ata pada u.. Tan, apan - apan mau ga lo ita nonton? Katanya. Hah! Sesaat a u sedi it aget. Apa? Non ton? Ma sudnya.. Nonton seperti apa.. di bios op ma sudnya? Berdua? Atau.. apa?. Bathin u lagi. Namun, entah enapa tiba-tiba setelah itu langsung ujawab. Iya Mang. Dan sambil tersenyum manis, dengan wajah yang sangat cute has la i-la i d ewasa muda umur 31 Tahun, Mangci Zul menatap u, dan lalu masu e amarnya. Mene bar an pesona yang ta mampu ujelas an. Oh My God.. enapa hati u berdebar.. e napa pipi u serasa memerah.. ada apa ini... apa mung in..

Setelah ejadian itu, hubungan u sema in aneh dengan Mangci Zul. A u selalu salah ting ah dan berdebar bila bertemu dan berada di de atnya. Tapi, feeling u diapun merasa an hal yang sama. Karena naluri u bisa merasa annya. Tapi, arena ada bi bi, a u berusaha menepis an semua itu. A u ta mau menjadi duri dalam daging di eluarga ini. Walaupun, meredam gejola rasa ini, sungguh sangat sulit untu u. Tapi a u harus bisa. Dan sebenarnya a u diuntung an dengan ondisi rumah ini, a rena disini a u tinggal di lantai dua, di satu amar yang cu up luas dan nyaman, yang didalamnya sudah ada televisi. Jadi, a u ta perlu sering-sering turun eb awah untu se edar ingin menya si an acara-acara favorit u di ruang eluarga. Da n berarti cu up mengurangi intensitas pertemuan u dengan Mangci Zul. Juga ebetu lan memang arena shift erjanya, jadi sema in ecil emung inan ami untu bert emu. Dan untu sementara.. clear.

Namun eras u untu menipu diri ternyata sia-sia. Karena begitu mudahnya pertahana n u jebol. Karena ceritanya, suatu hari saat di ampus se itar pu ul 2 siang. Sa at a u sedang ma an di antin Teh Uun langganan u. Menyantap gado-gado yang upe san pedas. Tiba-tiba HP u berbunyi. Sms masu rupanya. Dan ohh Tuhan.. dari Man gci Zul. Isinya: lg dmn Tan..? pulang jam berapa hari ini?. Ta berapa lama, tan pa berfi ir jauh ubalas : lg d ampus Mang. Tania plg s tar jam 4. Msh ada 1 Ma t Kul lg. Tp ga tw ada dosennya apa ga? Ada apa Mang?. Cu up lama ta ada balasan lagi. Lalu se itar 10 menit emudian, embali ada sms masu , dan memang dari Mangci Zul, ali ini isinya : Tan, mau ga nonton sore in i? Beres m uliah. Klo mau jam stngah 6 nnti, Mangci tunggu di 21 R*m*y*n* C. G mn?. Gila, bu an main senangnya a u dibuatnya. Langsung ubalas: iya Mang, tar j am stengah 6 etemuan dsna. Setelah ta sabar ingin cepat-cepat sore. Bah an alau boleh jujur, saat Pa Uma r dosen u menyampai an materi. Sudah ta onsen a u dibuatnya. A hirnya setelah mata uliah usai. Langsung u bergegas eluar ampus, utuju halte. Dan berharap cepat ada bus tujuan ota C disana. Karena au ingin cepat-cepat bertemu Mangci u sayan . Biar an.. mung in a u memang sudah salah minum obat, dan.. gila. Gil a arena sensasi cinta buta. Cinta pada Mangci Zul. Yang ta lain adalah erabat u sendiri. Orang yang pantas uhormati, sebagai figur penggganti orang tua u di sini. Tapi biarlah. Dunia u sudah terlanjur dibuai an gelora. Sing at cerita, a hirnya a u sampai di depan tempat janjian u di R*m*y*n* C. Dis ana ejauhan ulihat Mangci Zul berdiri di depan Otlet waralaba ayam goreng. Dia

masih mengena an stelan pa aian erjanya, namun ditutupi oleh ja et di atasnya. Ohh.. gantengnya Mangci u ini. Bathin u. Lalu setelah bertemu, amipun langsung melang ah menuju 21. Memilih film. dan langsung membeli ti et. Kami sepa at unt u memilih film horror asia. Dan ami juga memilih tempat dudu pojo paling ata s. Tempat dudu yang lazimnya bagi sepasang e asih yang selain ingin meni mati film, juga ingin meni mati... ni matnya bercumbu. Tapi memang itulah enyataanny a. Kamu sudah seperti terbuai, walaupun ta terucap. Namun ami saling bisa mera sa an ata hati masing-masing. Dan filmpun dimulai, amipun juga sudah dudu di tempat yang ami pesan. Adegan demi adegan mulai mengalir di depan layar. Kamipun hanya terdiam meni mati. Hing ga a hirnya. Saat di film sedang ada adegan sepasang e asih sedang masyu seten gah bercumbu. Kusadari, tiba-tiba tangan Mangci merayap menelusuri paha u. Awaln ya a u sedi it ter ejut. Namun, arena jujur, a u meni matinya. Jadi ubiar an s aja. Sambil tetap mata u menatap e depan seolah-olah ber onsentrasi pada film. padahal. Jantung u berdegup.. hati u berdesir. Melihat rea si u yang diam saja, tangan Mangci mulai berani mulai lebih na al. Kurasa an tangan itu mulai bergeri lya menuju perut u, mulai beranja eatas, dan.. seperti henda meraba dada u ya ng saat ini terbung us t-shirt etat motif bunga yang sedang ngetrend saat ini. Saat itu. Sejena ucoba tepis an tangannya. Namun justru, tiba-tiba.. disentuh dan diraihnya jemari u. Di genggamnya dengan mesra. Mangci menatap mata u dengan penuh arti.. lalu dia berucap, Tania.. maafin Mangci. Mangci sayang sama Tania. Dan di ecuplah ening u dengan lembut. Oh Tuhan.. a u bahagia. A u sangat bahag ia mendengar alimat itu terucap dari bibirnya. Dan, seperti terbawa ata hati, langsung a upun berucap, iya Mang ga apa-apa, Tania juga sayang sama Mangci.. s ayang banget. Setelah sama-sama mengung ap an perasaan, dengan lembut, inipun ami saling men de at an wajah.. deru nafasnya dapat urasa an. Seperti sudah lama menahan hasra t. Kedua bibir sepasang manusia yang tengah mabu cinta ini, ini bertemu. Kamip un berciuman. Kami saling berpagut liar. Lidah ami saling memilin. Uuh... ahhh. ..emmh.. air liur ami saling bertu ar. Saat seperti itu, tangan amipun seperti sudah ta tertahan untu ingin saling meraba, menjamah, meremas... ohh.. urasa an tangan Mangci sudah mulai merayap menelusup edalam baju u. Mengelus-elus se perti henda mencari gundu an susu u yang dari tadi sudah mengeras. Cepatlah Man g, jamah a u, raba a u Mang.. terserah au mau apa an.. a u rela.. nafsu u sudah menderu. Ta berapa lama, urasa an tangan lembut Mangci ma in berani nai e a tas. Dan a hirnya menelusup e dalam BH renda merah mili u. Di raihnya daging h angat nan enyal didalamnya. Ohh, ni matnya. Kini a u sema in berani untu memin ta dijamah. Iya Mang.. pegang mang.. Tania udah pengen... emmhh.. ena nya.. , ce loteh u sudah ta aruan.

Melihat u sema in bernafsu, Tangan Mangci ma in berani dan na al untu bermain-m ain di bu it embar u nan indah. Dipilin-pilin ecil puting u. Kini puting merah muda itu sudah sangat tegang berharap juga untu dijilati. Tanpa memi ir an ras a malu lagi, dan juga arena situasi yang sangat gelap has film horror. Tentu i ni sangat memudah an esempatan ami untu bercumbu sema in liar. Kini uang at sendiri t-shit u e atas. Kubu a lip pengait BH u, ugapai dan uusap wajah M angci Zul. Seolah dia mengerti. Saat ubu a ain penutup susu u ini, dan emudia n terpampang dua buah bu it embar nan indah. Sepasang bu it yang ranum, bulat, dan monto . Dihiasi puting merah muda nan menggoda. Kuperhati an untu sesaat Ma ngci u sayan melongo ta jub dibuatnya. Ta jub atas pemandangan yang begitu meng gairah an hasrat elela iannya. Dan, tanpa uminta, sambil tetap usentuh pipiny a. Dide at annya bibir Mangci e arah susu u. Lalu, emmph.. ini puting u telah di lumatnya. Ta bisa ugambar an betapa ni matnya perla uan Mangci terhadap u. A u hanya bisa mengerang , a hh.. emmmhh.. emmppphh. Digigit-gigitnya ecil, d an sema in membuat geli ni mat itu menjalar di se ujur tubuh u. Dan saat itu a u pun ta mau tinggal diam. Kujamba -jamba halus rambutnya. Sambil tetap susu u d ijilati.. tangan u mulai meraba-raba mencari apa yang tersembunyi di bali sleti ng celana Mangci.

Ta sulit untu mencarinya, arena saat uraba, terasa batang elela ian Mangci sudah sangat mengeras. Sepertinya butuh bantuan u untu menyenang annya. Oohh.. a u sema in na al. Kucari-cari sabu nya, ubu a. Kutari sletingnya, lalu uturu n an. Dan sea an juga berharap lebih. Dengan sedi it gera an mengang at pinggul, dengan tangan u, ubantu Mangci untu memelorot an sedi it celana erjanya. Dan a hirnya ini celana dalam itu sudah terlihat. Kuliri dengan senyum birahi. Ta npa berlama-lama. Langsung ugapai ontol yang sedari tadi sudah sangat a u damb a an. Kuraih apa yang tersembunyi dari bali celana dalamnya. Oommh.. besar dan panjang urasa. A u bayang an betapa ni matnya bila benda berurat ini memasu i d an mengadu -adu liang senggama u. A u mau.. sangat ingin disetubuhi, arena sei ngat u tera hir ali a u mela u annya adalah satu elas 2 SMU di amar ost paca r u. Namanya Indra. Dan alau tida salah, itu sudah terjadi 1 tahun 8 bulan yan g lalu! Dan ini a u embali rindu untu bercinta. Rindu untu dijamah, dan haus untu ditindihi la i-la i. Walaupun enangan dengan mantan pacar upun cu up men ya it an. Karena setelah uberi an tubuh u. Ternyata dia meng hianati u, saat u pergo i dia sedang bergumul bersenggama dengan sahabat u. Di amar ostnya. Di a mar tempat yang sama saat a u menyerah an diri u, cinta suci, dan eni matan di sela-sela edua paha mulus u. Padahal apa urangnya a u, bisa di ata an a u adalah primadona di se olah u dulu . Dengan selalu mengena an stelan seragam atasan etat yang dua ancing atasnya sengaja ubu a, serta ro etat 5 cm di atas lutut. Jelas membuat u terlihat san gat sintal dan se si. Ta terhitung berapa cowo yang ingin memacari u. Bah an a da satu orang guru yang sempat menyata an perasaannya pada u. Tapi, nyatanya man tan u lebih memilih untu berseling uh, daripada mempertahan an cinta u, dengan segenap servis lebih yang setiap saat siap uberi an bila ia memintanya. Seperti t er adang tiba-tiba dia meminta u untu berjong o meng oral nya di lantai 2 ruang e las 2.7 yang sedang di ronovasi. Itupun dengan senang hati selalu uturuti. Atau se edar minta ontolnya untu dijepit oleh edua gundu an susu u yang besar nan enyal saat pulang se olah di amar ostnya. Berbe al baby oil yang memang sela lu tersedia di amarnya, untu pelumas sebagai penambah eni matan servis sing at u. Itu seperti sudah rutinitas harian bagi u untu memuas annya. Apalagi ter ad ang gilanya mantan u adalah bila sedang pejuhnya menumpu seperti sudah menuntut untu disemprot an, ta segan ia juga meminta layanan se s yang sebenarnya. Ya. . benar-benar se s. Kontolnya meni mati liang senggama u. Dan itupun uturuti at as nama cinta. Namun untu layanan se s full job ini, ta bisa sering-sering ub eri an. Karena a u ta ut resi onya. Ta ut a u sampai hamil. Ta ut bila ami ta bisa mengendali an diri, untu menumpah an air mani saat dia lima s, hanya di s usu atau di mulut u saja. Namun untungnya sampai saat ini ta pernah ada janin y ang sempat hadir di rahim u, a ibat perbuatan birahi mantan u itu.

Tapi sudahlah, biar an saja. Toh se arang, saat ini, a u sedang bersama Mangci Z ul- u sayan .. sedang berasyi masyu meni mati untai-demi untai peluh birahi a mi. Saat ini, genggam tangan u sema in lembut mengelus-elus sembari memberi an r angsangan mengoco pada ontol Mangci yang gagah berurat. Kurasa an deru nafasny a sema in ta beraturan menahan ni mat. Sembari tetap menjilati dan mengemuti su su u. Namun, tiba-tiba rangsangannya pada puting u dihenti annya. Sesaat a u sed i it aget dan ecewa. Karena nafsu u sedang nai -nai nya dan a u mau terus teta p dijilati, bah an berharap sema in liar. Namun dengan tatapan meminta, dan a up un mengerti apa yang diingin annya. Ditari nya epala u, dan diarah annya epala u e ontolnya yang sudah mengacung hebat, yang sudah eluar dari celana dalamn ya. Tanpa sedi itpun a u menola , juga arena a u mau. Kude at an bibir u e ep ala penis nan bulat menggoda itu. Kucium ujungnya.. emmhh, aroma has yang sanga t bersensasi. Sejurus emudian lidah u mulai menari-nari menelusuri ontol itu. Kujelajahi dari ujung hingga pang alnya, nai turun, ubasahi dengan air liur u. Lidah u sea an menari-nari saat itu. Dan urasa an Mangci sema in menggelinjang .

Namun ini sepertinya

ontol itu sudah ta tahan untu di servis lebih lagi oleh

bibir sensual u. Dite annya epala u lebih dalam dari ujung lalu..lhhppp. onto l itu ini sudah masu sepenuhnya di mulut u. Dalam eadaan seperti itu, urasa an tangannya juga ta mau diam saja. Kini tangan itu sudah mnggerayang ro babyd oll- u, mulai menying apnya eatas. Namun sepertinya a al sehatnya masih sedi it tersadar, walau sudah dalam ondisi sangat On. Dilihatnya eadaan se eliling u. Dirasa aman. Karena memang ebetulan jam tayang saat ini aga osong. Dan bang u paling atas memang ta penuh terisi. Hanya di ujung yang lain terlihat terisi. Itupun sepertinya juga oleh sepasang e asih yang juga sedang.. bercumbu. Setelah dirasa aman, dilepas annya ja et yang dari tadi mele at di badannya. Rup anya ja et itu di leta an di atas paha u, sebagai penutup. Supaya a si gerilyan ya bisa leluasa. Benar saja, ini setelah tertutup oleh ja et, tangan Mangci leb ih leluasa untu menying ap lagi ro u e atas. Dan ta perlu lama, langsung tan gannya menelusup lebih dalam e CD u, seperti mencari-cari apa yang ada di dala mnya. Lubang sengama u sedari tadi telah basah oleh cairan lendir cinta. Kini mung in a an sema in basah lagi arena, urasa an jari-jari Mangci Zul liar menjelajahi dan memain an setiap titi rangsangan u. Yang membuat gelora birahi u sema in me ninggi. Klitoris u disentuhnya, labia u dirabanya, dan itil u pun ta lepas dim ain an. emmmmh... aa hh.. Rintih u. Hingga urasa an sema in basah rongga-rongg a ewanitaan u itu dibuatnya. Jari-jari nan lembut itu terasa sedi it mengoya eti a urasa liang senggama u seperti henda dimasu i. Kugigit ecil bibir u men ahan ni mat sensasi lain yang ini urasa. Dan iya, setelah itu dengan bernafsu. Di oco - oco nya meme u dengan jari Mangci. Entah sudah berapa ali jari itu eluar masu di dalamnya. Ta terhitung iranya. Sungguh ni mat se ali bercumbu seperti ini. Bah an alau boleh jujur sempat tadi a u lumer dibuatnya. Diperla u an meme u seperti ini. Siapa yang tahan.. eemmmhh, Hingga setelah se itar 10 m enit berlalu.. Mangci berbisi pada u..

Sayan , Mangci udah di ujung... dah geli nih yan ..., bisi nya. Emmmppp... slllu urpp... llppphh..., a u tetap mengoralnya, justru sema in liar dan bersemangat. Sema in ute an ontol itu edalam.. hingga sampai e pang al teggoro an u. Biar an saja fi ir u. Geli dan seru juga bathin u, melihat e spresi lucu Mangci yang sudah memerah sembari memejam an mata seperti menahan sesuatu yang mau meleda . Yan .. Tania sayan .. udah mau eluar nih.. , atanya. Tetap ta upeduli an, ba h an sema in upercepat permainan bibir sensual u terhadap ontolnya!. Dan, bena r saja. Ta seberapa lama urasa an ada yang menyambur di dalam mulut u.. creett .. creettt.. creettt..., cairan ental nan hangat yang aga asin. Emmmh.. ni mat se ali rasanya. Cu up banya sepertinya Mangci menyemprot an sperma di mulut u, arena sensasi denyutannya urasa lebih dari lima ali semburan. Entah sudah be rapa hari sepertinya pejuh ini ta disemprot an e meme bibi u. Bathin u na al. Kubiar an beberapa deti ami dalam posisi seperti ini. Sembari se ali uliri wajahnya yang tampa sangat puas. Bagaimana tida , saat ini dia sedang menyembur an sperma di bibir sensual seorang gadis yang teramat se si dan menggairah an d i mata semua lela i. Dan yang terpenting.. gadis itupun mencintainya. Layanan se s dengan cinta tentu a an terasa jauh lebih ni mat. Dan gadis itu adalah .. a u . Setelah urasa ontol Mangci mulai aga melemas, perlahan dengan gera an menari e atas, utari bibir u, dan.. plup! Sambil tersenyum padanya uperlihat an bi bir u yang saat ini masih menampung luapan spermanya. Kutatap matanya dengan san gat dalam, lalu, dengan tanpa rasa jiji , utelan sperma itu didepannya. Dan a u tersenyum sambil uraih jemarinya. Saat itu a u berucap, a u sayang amu.. Seperti ta mampu ber ata- ata, dibelainya rambut u, dilapnya sedi it leleran sp erma yang masih tersisa di bibir u dengan jarinya. Lalu amipun berpelu an denga n sangat erat. Seperti ta mau terpisah an.

Tanpa terasa filmpun bera hir. Dan amipun harus tersadar dari permainan panas y ang baru saja ami la u an. Kulihat dari layar blac berry- u. Wa tu saat itu men unju an pu ul 20.15. Waduh.. sudah malam ya yan . Kata u pada Mangci. Kini a u mulai berani untu memanggilnya dengan panggilan sayang itu. Setelah ami merapi h an pa aian ami yang aca -aca an arena pergumulan tadi, ami langsung eluar 21, berjalan earah halte dan pulang. Lalu Mangci Zul ber ata, Tania sayan .. i ta se arang pulang bareng, tapi ntar lo udah nyampe S, amu pulang erumah dulu an aja ya. Kaya ga ada apa-apa. Ntar a u mau e rumah temen u dulu. Biar ita esannya ga habis eluar bareng.. ta ut bibi curiga. Tadi a u udah bilang dapet s hift lembur, gantiin temen u yang sa it. Begitu ata Mangci Zul pada u saat di b us. Iya sayan . Balas u. Dan a u memahaminya. Setelah ejadian malam itu, hubungan asmara terlarang u dengan Manci Zul sema in erat dan mesra. Ta jarang ami sengaja mencuri-curi wa tu untu se edar bermes raan. Untu tempatnya bisa di 21, hotel, atau ost-an salah satu temen uliah u yang sudah soulmate. Cu up dengan bermodal mu a memelas dan dua porsi martaba A ****, unci pintu amar ostnya sudah dipinjam an pada u. Dan pastinya sudah bis a diteba . Kuguna an untu bercumbu.. saling menjamah.. saling meraba.. menjilat .. dan a hirnya ami pun mela u an hubungan intim. Se s yang pastinya sangat lia r arena dalam diri ami memang dipenuhi hasrat birahi yang menggebu-gebu. Seper ti selalu rindu. Tapi pastinya itu ami la u an bila Manci bisa beralasan ada le mbur atau ada shift tambahan mendada . Indahnya cinta itu ami regu bersama, de ngan sangat indahnya dan tentu sangat ber esan bagi u. Hingga.. Suatu hari, a u lagi-lagi sedang ta ada jadwal uliah pagi. Dan ebetulan bibi juga sedang arisan dengan sesama ibu-ibu dari tempat erja Manci Zul. Bibi pergi dari tadi pu ul 7.30 dengan mengguna an ta si pesanan, dengan membawa serta si ecil Rendi yang hari ini sengaja ta masu se olah. Bibi bilang pada u untu ja ngan lupa memasa untu ma an siang. Karena mung in bibi pulang aga sore, aren a se alian mau belanja bareng sama ibu-ibu arisan e Mal M. Kesempatan bathin u untu bersantai, se alian menunggu pangeran u sayan pulang erja. Nanti se itar pu ul 9. Tanpa berharap terjadi apa-apa sih... arena masa iya mau mela u an ha l itu di rumah. Geli juga bathin u.

Setelah puas bersantai di depan TV sambil menonton acara gossip artis, a u putus an untu mulai memasa . Sengaja pintu depan ta u unci, ta ut sewa tu-wa tu pa ngeran u pulang. A u nai e atas untu berganti pa aian dengan aus terusan pan jang berwarna putih, namun se si arena hanya sedi it menutupi paha u. Bisa dipa sti an bila a u sedi it saja membung u , celana dalam merah se si ber-renda- u p asti terlihat menyembul dengan bong ahan pantat monto yang tersembunyi dibali n ya. A u ta mengena an pa aian bawahan apa-apa lagi. Karena biar leluasa memasa fi ir u. Dan memudah an bila harus bola -bali jong o berdiri saat mengolah ma anan. Namun mung in terselip juga niatan na al u untu sedi it menggoda Mangci Zul saat dia datang nanti. Lucu juga membayang an e spresi mu anya bila melihat u berpa aian seperti ini. Padahal selama ini toh semua le u an tubuh putih mulus u telah dilihatnya. Namun tetap a u berniat menggodanya. Biar saja, dia han e asih u. Kusetel salah satu ole si CD musi u di CD player. Ku setting dengan volume sua ra aga eras sebagai penambah semangat saat a u memasa . Karena beat musi nya s angat o e. Saat itu a u berencana memulai masa sop ayam dengan per edel entang . Itu sesuai arahan bibi dan dengan bahan yang sudah dari tadi pagi dibelinya, d ari Mamang Udin Sayur, langganan ami. Mung in arena sa ing seriusnya memasa , atau arena suara musi yang encang. Tanpa usadari sudah cu up lama mung in, t ernyata Mangci Zul sudah pulang, langsung masu e rumah arena melihat pintu ta ter unci, berdiri sambil memperhati an u memasa . Ehmm.. ehmm, si canti lagi masa . Sapaannya mengaget an u. Lalu a u menoleh, emmmh.. chayan u udah pulang. Sambut u mesra padanya. Lalu dia beranja menghampiri u dan memelu u dari bela ang. Aduh senangnya hati u. Sempat a u membayang an, andai an saja a u yang jad

i nyonya di rumah ini, dan saat ini a u sedang menyambut suami u ini pulang erj a. Hayo.. o diem? Ngelamunin apa hayo..., ata Mangci, sambil tetap memelu u dari bela ang. Cu up membuyar an lamuman u. Emmh.. chayan .. lagi masa sayur so p ama per edel nih yan . Jawab u. Dia ta menanya an emana yang lain, enapa rumah o sepi. Karena mung in dia s udah tahu. Lalu dengan manjanya dia ecup bibir u lembut. Masih sempat umati an ompor, ubali an badan u, dan ubalas dengan ciuman yang panas. Iih... nafsu ya si canti u ini..., atanya menggoda u. Kutatap manja sambil ujawab. Iya nih yan .. abis gara-gara nyium aroma badan amu jadi horny bgt nih.. gimana don .. ?. sambil ugese -gese an paha u di pang al pahanya yang sudah mengeras, walaup un masih tertutup celana. Bisa upahami, mung in sedari tadi saat memperhati an u dari bela ang dengan pa aian menggoda seperti ini, sudah pasti hasrat elela i annya muncul. Ayan mau..? ata u lagi. Dia hanya menganggu an epala tanda iya . Lalu amipun berpagut lagi, ini sema in liar dan panas, tangan anannya mengger ayangi susu u, meremas-remasnya gemas dan sema in berani untu menelusup an tang annya dari bawah baju u, hingga ini, aus terusan u ini tersing ap hingga e at as. Segera di raihnya bong ahan daging besar nan monto , yang sangat disu ainya ini. Secepat ilat, BH- u telah dilepas annya dengan se ali menari tali simpul, arena saat ini a u memang sedang mema ai salah satu ole si bra se si u, berwa rna merah menyala, yang jenisnya memang hanya berpengi at tali. Pasti sangat mem udah annya untu segera meni mati isi di dalamnya. Dan benar saja setelah terlep as, dia segera meraih aus u, menari nya eatas hingga terlepas, dan setelah itu giliran BH u yang terlucuti olehnya. Hingga.. Kini, a u adalah perempuan hampi r bugil, yang hanya menyisa an g-string yang mele at di tubuh u. Sedang berdiri di depan seorang lela i yang amat ucintai. Sesaat lagi, embali a an userah an tubuh ini padanya, untu dijamah dan dini mati lagi, demi menunju an betapa da lam rasa u ini padanya. Ta se ejappun matanya ber edip melihat pemandangan indah yang ini terpampang j elas di hadapannya. Walaupun telah sering dia melihatnya, namun arena begitu in dah, tetap saja membuatnya ta jub. Dengan tubuh jenjang u tanpa busana, dihiasi dua bong ah payudara u yang besar nan monto , yang seolah menantang untu disent uh. Serta dengan siluet sempurna le u an tubuh u dari leher hingga e pinggul ya ng amat menggoda. Semua ini jelas membuat la i-la i normal manapun diam membatu terpana. Termasu sayan u ini. Ta seberapa lama, mung in juga ta ingin menyia-nyia an tawaran eni matan ini. Kini, tangan anannya mulai bera si embali, cepat diraihnya susu u untu dirab a dan diremas-remasnya, sambil sese ali puting u di pilin-pilinnya. Uuuhh.. geli se ali rasanya, namun pastinya bercampur ni mat bagi u. Sementara tangan iriny a berusaha meraih pantat u, lau setelah dapat, langsung juga diremas-remasnya pe nuh nafsu. Entah enapa sayang u ini terlihat begitu bergairah hari ini.. Kami saat itu saling menyentuh, meraba, dan meremas. A upun ta mau diam saja. K uusap-usap dan uelus ontolnya dari bali celana yang masih menempel. Namun dap at urasa an, batang elela ian itu sema in mengeras saja. Dalam ondisi itu, a mi juga tetap berciuman panas. Lidah amu berpagut saling menari-nari liar berad u. Hanya suara desahan .. emmmhh.. aa h... emmmpppp.. oohh, yang bisa mewa ili suasana saat itu. Semuanya seolah berbaur seirama dengan birahi yang sudah sema in memunca . Tangan ami saling bergelayut, hembus nafas ami sema in memburu ra sanya. A hirnya dia tersadar sejena . Foreplay liar ini telah membuat eringat di tubuh ami bercucuran deras. Dia mengusap ening u yang penuh peluh. Sambil berucap, sayan .. didalem aja ya.. di amar depan. Katanya. Lalu ujawab, Dimana yan ?, ma sa di amar depan, tar alo.., buru-buru bibir u ditahannya saat henda menerus an bicara, dengan satu jari telunju nya secara halus. Ga apa-apa sayan , han m

amahnya Rendi (dia menyebut istrinya) juga paling tar sore baru pulang.., ujarny a lagi. Ya in yan ...? gpp? Kata u. Dan tanpa di jawab lagi, dengan se ali senyu man mautnya, dia langsung mengang at tubuh u, dan membopongnya menuju e amar u tama. Walaupun sebenarnya saat dibopong menuju amar itu, hati u tetap sedi it bimbang, bu an arena apa, hanya saja dihati u masih menyisa an was-was, ta ut-t a ut tiba-tiba..., namun, ah sudahlah demi menyenang an sayan u, a u turuti saj a. Sambil berharap semoga ta ada... Kini ami sudah berada di amar utama, amar tempat peraduan cinta sayan u deng an bibi. Kamar yang untu sesaat sebentar lagi a an menjadi amar pengantin ami . Kamar tempat ami memadu cinta dan menggelora an birahi ami. Sempat se ali la gi terbersit dalam bathin u.. andai an saja.. duh, senangnya. Lalu ecupannya di bibir u membuyar an hayalan gila itu lagi. Hmmhh... ngelamun lagi ya sayan .. atanya. Dan a u hanya tersenyum.

Kulihat dia masih mengena an pa aian leng ap seragam erjanya, melihatnya sepert i itu, dan juga arena naluri u untu melayaninya. Kini a u berinisiatif untu m elepas pa aiannya. Kupindah an posisi u turun dari ranjang. Aga berlutut. Denga n telaten ubu a satu-persatu ancing bajunya. Setelah itu aus dalam putih itup un turut ulucuti dengan pelan dan halus. Sesaat a u berbisi sambil menggodanya .., celananya mau dibu a juga ga Tuan..?, dan ulihat dia hanya tersenyum menaha n geli, namun sambil menggu , tanda iya. Setelah itu ubu a sabu nya, uraih res letingnya, uturun an, dan lalu celana itu utari perlahan ebawah hingga terle pas. Dan a u langsung berdiri. Lagi-lagi ugoda sayan u ini. Udah ya Tuan, han udah dibu a... permisi Tuan, saya mau embali e dapur. Mau masa lagi. Refle dia ber ata., nah lho... o ? Lha.. cahayaaan .. o udah sih? Khan celana dalam nya belum.. iih, ayan jahat tau. Ujarnya. Melihat mu a e asih u ini manja sembari meminta sesuatu yang lebih. Dan memang tadi a u hanya menggodanya. Uuuh.. cahayan .. ganteng dech lo ngambe . Kata u. Dan setelah itu langsung uraih celana dalamnya dan upelerot an hingga.. barang yang amat a u su ai di dalamnya ini terlihat jelas mengacung hebat. Berdiri te ga . Sea an siap untu diguna an mengoya -ngoya liang eni matan u, yag sedari tadi sudah aga licin a ibat pelumas yang meleleh saat tadi foreplay di dapur. L angsung a u dudu embali di ranjang tepat disisinya. Kupatap dengan tatapan na al.. lalu, upelu tubuhnya. Sambil berpelu an, amipun embali berciuman penuh nafsu. Bibir ami beradu, lid ah ami saling berpilin embali.. urasa an bibir bagian bawah u ditari -tari ny a dengan lembut saat berciuman. Ta mau alah, ubalasnya dengan permainan lidah yang lebih erotis. Lidah u umain an di rongga atasnya, menari-nari menjelajahi sudut bibirnya. Seraya sese ali u ulum dengan lembut. Sambil tetap berciuman l iar, ini direbah annya tubuh u di ranjang. Ta lepas pagutan bibir ami arena perpindahan posisi itu.. tangannya ini ma in leluasa untu menjamah susu u yang tega eatas bersentuhan dengan dadanya yang bidang. Hangat urasa menjalar di seluruh tubuh ini. Tangan lembut itu, urasa an dengan lihai bermain-main di dae rah rangsangan u.. mulai dari tepi hingga a hirnya puting u ta lepas di sentuhn ya. Sese ali perut upun i ut disentuh, namun dengan cepat embali tangan itu men i mati gundu an hangat putih nan menggairah an mili u. Memilin-milin putingnya. A a hanya bisa menggelinjang menahan nafsu yang sema in menderu. Dilepas annya p agutan bibir ami olehnya. Sembari epala itu ini bergera ebawah. Dan benar s aja. Kini puting u dilahapnya penuh nafsu.. dijilatinya seperti ana ecil yang sedang menyusu. Dia terlihat selalu bergairah dan terobsesi dengan payudara u in

Diturun n penuh Kulihat an itu, ut.

annya a u dengan sangat hati-hati di ranjang. Dibimbingnya tubuh u denga asih sayang.. hingga ini ami saling dudu berhadapan di ranjang itu. senyum manis embali tersungging di bibirnya. Dan a upun membalas senyum sambil ber ata, Tania sayang ayan ... dan usentuh jemarinya dengan lemb

i, termasu ali ini. Walaupun bila a u jujur.. rasanya ubun-ubun u sudah mau me leda menahan birahi arena perla uannya. Namun ubir an saja, toh memang bagi u , segenap raga dan hati ini, ini adalah mili nya. A u pasrah an saja untu dini mati sesu a hatinya. Lela i yang amat usayangi.

Cu up lama sepertinya dia bermain-main dengan susu u. Hingga tiba-tiba urasa an permainan di se itar dada u itu terhenti, lalu epala sayan u urasa an bergera lagi turun earah pusar. Berhenti sesaat disitu.. dia menciumnya. Mencium pusa r u, se ali mengecup, menjilat, ta terlalu lama. Lalu terus bergera embali e bawah hingga..., ta perlu terlalu lama, vagina u telah dilumatnya. Dijilatinya litoris u, sembari tangannya tetap meremas-remas susu u. Kurasa an labia mayora - u juga ta luput dari sergapan bibirnya yang lembut. Sedi it ditari -tari . Di lepas an.. diemut lagi, ditari lagi.. aaahhh, perla uan yang sungguh membuat u terbang.. ni mat se ali rasanya. Ta sedi itpun terlihat dia a an menghenti an p ermainan lidah dan bibirnya di daerah paling sensitif u itu. Bila a u tida sala h.. a u sudah sempat lumer ala itu. Namun ta u ata an. Tapi sepertinya dia ta hu a u eluar, arena sempat terdengar dan urasa an.. slluuurrpp. Sepertinya ca iran cinta u dilahap dan ditelannya. Oh sayan , au apa an a u.. a u sangat nafs u yan ... Setelah a u biar an dia bermain-main, dan a u hanya bisa mendesah-desah ta aru an.. aaahhh.. emmmpph... ayo yaaan .. teruus.. emmmph.. hanya ocehan itu yang u ingat saat dia memain an liang senggama u. Kini, giliran u.

Kusentuh rambutnya.. sedi it uang at epalanya hingga ini terlihat wajahnya ol eh u.. uber ata padanya. Gantian ya sayan ..,. ta perlu lama, utari tubuh e asih u eatas, ubali an badannya, dan ubuat dia terlentang. Saat itu u erli ng an mata u dengan tambahan senyuman binal padanya. Ni matin yaa sayan , bathin u. Kepala u ini uarah an edadanya.. dan lalu, langsung ujilati seluruh badan e asih u. Kenyalnya to et u ubiar an berayun-ayun di se itar ontolnya. Memberi an rasa hangat nan mengasi an buatnya. Lidah u mulai bermain menjilati lehernya .. turun embali e dada, ugigit-gigit ecil putingnya, hingga dia sedi it meng gelepar. Kutahu dia sedang meni mati permainan cumbuan u. Permainan lidah u ula njut an sema in ebawah. Keperutnya, pusarnya, hingga, saat ini bibir u sudah te pat berada di epala penisnya. Ta perlu menunggu, langsung u ecup, dan ujilat i epala penis bulat nan indah itu. Air liur u ubiar an melumer mengalir di bat ang berurat, a u sengaja supaya tambah memberi an sensasi lain. Ta terlewat, e dua bolanya-pun ta luput dari servis bibir dan lidah u. Bah an hingga e arah l ebih bawah lagi. a u sangat meni matinya. Karena ada sesuatu epuasan buat u, sa at sese ali ulihat mu a e asih u ini terpejam menahan ni mat sambil meringis d an berdesah. Emmhh... uuuhh..., udengar. Nai turun epala u bergera seiring d engan eluar masu nya ontol itu di mulut u. Kuluman lembut erotis yang pastinya membuat e asih u mabu epayang menahan gelora. Suara slluurpp... mmmppph.. sl lluurrp, serasa mendominasi. Sema in menambah panasnya suasana bercinta ami. Hi ngga dalam eadaan masih terlentang, sayan u sedi it menggang at badannya, dan menatap earah u yang sedang meng oralnya . sambil ber ata, sayan ... masu in ya.. u dah ga uat nih.

Mendengar permintaan dari e asih u, a upun langsung menurutinya, a u beranja , uarah an tubuh u ede atnya. Dengan posisi dia masih terlentang, ini a u nai an tubuh u tepat di atas tubuhnya. A u mengang ang di pahanya, sembari mengusapusap liang senggama u, memasti an bahwa meme u sudah basah, dan siap untu dima su i benda esayangan u. Setelah upasti an cu up basah, ini uposisi an tubuh u mengang ang lebih eatas lagi, dan saat ini posisi bibir meme u sudah tepat s earah dengan ontol e asih u. Kugenggam lembut batang itu, uarah an epalnya y ang bulat, uoles-oles an dulu di bibir meme u. Dan ulihat e spresinya sudah t a tahan ingin segera memulai persenggamaan yang sesungguhnya. Melihat mu a e a sih u yang sudah sangat galau dan bernafsu, pelan-pelan ini uturun an tubuh u

seiring dengan masu nya ontol itu e liang senggama u. Sleeepp... sleep, pelaaa n.. dan bless. Tenggelamlah sudah ini ontol itu di sang ar eni matan. Kurasa an sesaat. Ingin uni mati esan sensasi tusu an pertama yang begitu ni mat. San gat mento dan dalam. Hingga tanpa sadar a u ber ata. Ooohh.. emmmh.. ena bgt y an .., ulihat iya hanya menganggu meni mati juga. Setelah beberapa saat uni m ati rasa itu, ini mulai uayun an tubuh u eatas .. ebawah.. , nai turun, sei rama dengan goyangan to et u yang bergelantungan bebas berharap untu diraih ole h tangan e asih u, dan di remasnya. Pasti a an menambah sensasi dan semangat u untu menggoyangnya . Benar saja, tanpa usuruh, atau mung in dia memang tergoda de ngan eindahannya, ini diraihnya sepasang daging enyal nan monto mili u itu, dan diremas, dimain annya. A u ta mengurangi goyangan u di atas tubuhnya, just ru a u sema in bergelora, ini ugera an pinggul dan pantat u maju mundur.. hin gga menghasil an suara sleepp.. sleep.. , aaahhh.. emmmhh. Ohh,, aahh... ayan .. emmmh, oceh u bersamaan dengan gera an u yang sema in cepat. Dalam posisi ini, urasa an g-spot u sangat tersentuh oleh ujung epala ontolnya. Dan jelas sanga t membuat u menggila, merasa an sensasi ni mat birahi yang teramat sangat.

Sese ali u ombinasi gera an pinggul u dengan gera an memutar seperti penari goy ang arawang yang melegenda, umaju mundur an lagi, uputar lagi... begitu berga ntian u merangsangnya, menservis e asih u dengan layanan eni matan terbai ya ng bisa uberi an. Namun dengan posisi itu, justru nyatanya... setelah se itar 1 0 menit.. urasa an ada yang a an melada di tubuh bagian bawah u, di area pang al paha u, dan benar saja. Seiring gera an u yang upercepat.. aaa hhh.. a u elonjotan sendiri diatas tubuh e asih u. Kurasa an sensasi hebat, utari -tari rambut u, umain an dengan ta aruan. a u lima s sayan .. a u sampai.. emmmh ...,bathin u. A upun tertelung up di dadanya. Dengan ontolnya yang masih menancap di meme u. Lemas rasanya setelah merasa an lima s untu yang edua alinya. Namun ulihat e asih u hanya tersenyum, sambil nafasnya tetap menderu. Dapat urasa an aren a wajah ami sedemi ian de atnya. Entah apa yang difi ir an e asih u ini, mung in dia puas bisa membuat u lumer dua ali sejauh ini. Fi ir u. Dan dia masih ber tahan. Tapi biarlah, yang penting a u sangat meni mati sensasinya. Ta berapa lama a u berada di posisi itu. Tubuh u ini sedi it diang at dan diba li an olehnya. Kini a u terlentang. Dan dia sudah memposisi an tubuhnya untu a an segera..., dan benar saja, sesaat emudian dibu anya edua a i u melebar.. a u mengang ang di depannya. Terlihat liang senggama u embali berhadapan dengan batang ontolnya yang masih sangat tega berdiri. Dan ta lama. Sleep.. sleep. Bless ! ontol itu embali menghujam meme u. Kali ini aga eras henta annya. H ingga a u aga tersenta , se aligus merasa an sensasi ni mat, arena lagi-lagi g -spot u tersentuh. Koco annya lalu dimulai, dengan gera an pinggul maju mundur, ontol berurat itu ini leluasa meni mati liang eni matan u yang sudah bece . Plo .. plo ..plo ... suaranya terdengar halus. Ni mat se ali rasanya, apalagi dengan gera an andalan nya. Sese ali dia memain-main an a u.. tusu annya ta beraturan.. adang hanya s ampai epala.. ditari lagi.. dimasu an hanya setengah.. ditari lagi.. lalu ti ba-tiba menghujam dahsyat tanpa bisa a u per ira an.. aaa hh.. oh yeeees. Emmm hh.. ohh.., oceh u arena perla uannya itu. Bagaimana tida , sensasinya sangat b erbeda dan membuat u menggila. Kamu memang hebat sayan .. gumam u dalam hati. Pl o .. sleepp... plo ... sllleppp.. , masih terasa dan terdengar mengiringi persen ggamaan ami. Lalu.. Koco an itu sesaat dihenti annya, dimiring an tubuh u.. lalu di oco nya lagi... ya ampuuun.. eeemmhpp.. ma in terasa sentuhan dan gese an antara ulit elamin ami, dalam posisi itu. Karena dengan posisis edua a i u beradu e arah samping , pastinya lubang meme u a an i ut menyempit. Dan pastinya itu a an menambah la gi sensasi ni mat untu ami. seberapa lama, tanpa mengurangi ecepatan oco annya yang sudah dari tadi me

Ta

mbuat u menggelinjang, dia ubah lagi posisi menyamping u e arah sebali nya. Dan tetap di oco nya terus miaw- u olehnya. Hingga tiba-tiba iya ber ata, namun sam bil tetap menusu -nusu lubang meme u, ayan angetnya... emmmh..., bisi nya saa t itu. Dan memang iya, jujur ua ui lagi-lagi a u lima s. Namun a u hanya terdi am dan tersenyum. Kemudian, dengan sedi it gera an, iya mencabut ontolnya dari meme u, diang atn ya tubuh u yang telah lemas ini, di posisi annya menungging, dan iya.. ditusu a nnya lagi ontol itu e meme u dengan posisi ami ini ber-doggystyle. Dalam po sisi ini leluasa dapat ulihat dari cermin meja osmeti mili bibi u di amar i tu. Dia sedang mengentoti u dengan sangat bernafsu. Maju mundur gera an pantatny a terlihat oleh u seiring dengan sensasi tusu an yang ta ber urang rasa ni matn ya.. ooh.. yess.. aaahhh.. sayan ..., Di raba-rabanya pantat dan punggung u dengan tatapan mata agum. Mung in arena eindahan bentu nya. Rambut hitam tebal layer- u pun ta luput dari fantasi se s nya. Rambut u yang tadi tergerai bebas di punggung mulus u, ini diraihnya. Seol ah dia ini adalah seorang jo i yang sedang nai menunggangi udanya yang berbod y aduhai. Emmh.. sayaan ... amu canti banget sih yan ... emmh... , ocehnya ta aruan udengar. Kubiar an saja dia meni mati tubuh u dalam posisi ini. Karena a u ya in pasti sangat ni mat baginya. Menyetubuhi gadis putih mulus nan sintal seperti u dari arah bela ang. Plo .. plo ..plo , suara syahwat saat dua elamin ami beradu-pun sema in lantang terdengar. Karena mung in meme u sudah sema in lumer, dan lumer lagi a ibat tusu an ontolnya. Ke asih u ini masih sangat bernafsu saat.. urasa an ia merubah posisi bercinta ami embali e gaya onvensional. Ya, ini a u embali terlentang dan mangang a ng membu a paha u lebar-lebar. Mempersilah an e asih u untu embali memasu an batang elela iannya e dalam lubang senggama u. Dan benar saja, ta lama emud ian, bless. Kembali ontol itu terbenam di meme u. Namun ali ini utahan panta tnya agar iya untu sesaat ta bisa mengoco u. Bu an arena apa. Karana saat in i a an uberi an sensasi servis lain untu nya.

Kutari pantat e asih u lebih merapat lagi e tubuh u. Hingga ini tubuh ami b erdua berhimpit sangat erat. Dalam posisi seperti itu, ontolnya-pun menjadi ter benam sangat dalam. Sesaat lagi a an ubuat dia merem mele . Pastinya. Karena se telah itu, langsung umain an rongga didalam liang senggama u. Kuatur bergera s eiring dengan tari an nafas dan perut yang tertahan-terlepas secara beraturan. Y a. Kubuat sensasi menyedot dan berdenyut untu ontolnya yang sedang terbenam da lam. Emmpph.. hufft.. empph.. huft. Hasil latihan senam se s dan egel- u ini pa stinya membuatnya ta uasa menahan eni matan. Dan itu terlihat dari e spresi m u anya. Matanya sese ali terpejam dan deru nafasnya ma in ta aruan. Huuhh.. em mhh... udengar. Dan benar saja, ta terlalu lama setalah itu. Langsung ditepis annya tangan u dari pantatnya. Dan dia langsung mengoco lagi meme u dengan heb at. Kali ini bah an urasa an jauh lebih cepat dan cepat lagi.. yess.. emmmh.. f uc honey.. come on.. fuc me ! ata u. Ni mat se ali rasanya. Dan beberapa saat emudian, untu sesaat oco annya terhenti. Dia membung u men de at an wajahnya e arah wajah u. Lalu dia berbisi . Ayan .. a u dah mau eluar .. Kubalas dengan tatapan sayang pada e asih u ini, sambil ber ata lembut padanya. Ya udah sayan .. eluarin aja di dalem, aya nya a u lagi ga subur.. eluarin aja yan . Mendengar jawaban u seperti itu, ulihat sinar cerah diwajahnya. Dan, ini iya embali mengoco u dengan cepat.. sangat cepat, hingga entah tanpa a u sadari mung in a u sudah lumer lagi tadi. Plo .. plo .. plo .. , suara itu berir ing beradu dengan ohhh.. yeess.. ayo sayan .. ayo.. fuc me.. sayan .. emmh, oce h u. Hingga a hirnya. Crettt.. creettt.. crettt.., aa hhh... teria nya bersamaan den

gan tersemburnya pejuh hangat nan ental itu di meme u. Benar-benar ni mat yang teramat sangat urasa an saat itu. Diapun lemas menjatuh an tubuhnya diatas u s ambil memelu u. Ku tahan pantat itu lebih lama lagi. A u ingin benar-benar meni mati moment intim seperti ini. Ta terbayang an sebelumnya, lo a an sangat ni mat seperti ini bila di eluar an di dalam.

Tubuh ami masih bersatu saat iya tersadar dari lima snya dan berbisi pada u.. sayan , tadi ena banget. Iya sayan .. ena banget. Kata u membalas ucapannya. Di ecupnya ening u sambil rambut u dibelainya. Dan dia ber ata, a u sayang amu .. Kali ini ta ujawab. Karena ta perlu uucap an. Dia pasti sudah dapat merasa a n apa ata hati u. Karena dari hati yang paling dalam, a upun sangat menyayangi dia. Kini iya terlentang tepat disamping u. Dan a u memelu nya. Memelu erat. Kude ap tubuhnya. Hingga dapat urasa an ehangatan itu. Lalu setelah cu up lama emudi an, a u berbisi padanya, ayan , udah yu . a u mandi dulu ya ebela ang, ta ut eburu bibi dateng.. Ntar dulu sih yan .. sini aja, masih lama ali mamahnya Rendi pulangnya. Ucapnya pada u. Dan dia malah menari bed cover lebih eatas lagi. A u merasa an nyaman saat itu. Atau arena memang a u elelahan setelah bercinta barusan. Dan amipu n terlelap tertidur pulas di ranjang itu. Masih tanpa selembar ainpun. Ya, ami masih telanjang di bali hangatnya bed cover ini. Hingga tanpa ami sadari, ar ena terlalu terlelap tidur... Kreeee .... bra !!!! apa-apaan ini !!! alian ngapain???, Dan amipun terp eranjat ter ejut. Ya. Bibi u datang lebih cepat dari per iraan ami. Ternyata se telah arisan mera a sepa at langsung pulang dan tida jadi berbelanja bersama.

Itu yang masih terngiang oleh u hingga ini. Kata- ata pahit yang sangat menusu hati u. Namun harus a u terima arena ini adalah esalahan u. Telah merenggut c inta Manci Zul atas istrinya. Maaf an a u...Bibi, maaf an a u...

Ya ampuunnn Papaaaah...!!! Taniaaaa!!! Sialan

amu!!!