Anda di halaman 1dari 11

Sumber : materi jurusan Teknik Sipil di Politeknik Negeri Malang. BAB.

I TANAH DAN BATUAN


1.1.

Pendahuluan Dalam pengertian teknik secara umum, tanah didefinisikan sebagai material yang

terdiri dari agregat (butiran) mineral-mineral padat yang tidak tersementasi (terikat secara kimia) satu sama lain dan dari bahan-bahan organik yang telah melapuk (berpartikel padat) disertai dengan zat cair dan gas yang mengisi ruang-ruang kosong di antara partikel-partikel padat tersebut. Dalam ilmu mekanika tanah yang disebut tanah ialah semua endapan alam yang berhubungan dengan teknik sipil, kecuali batuan tetap. Batuan tetap menjadi ilmu tersendiri yaitu mekanika batuan (rock mechanics). Endapan alam tersebut mencakup semua bahan, dari tanah lempung (clay) sampai berangkal (boulder). Tanah berguna sebagai bahan bangunan pada berbagai macam pekerjaan teknik sipil, disamping itu tanah berfungsi juga sebagai pendukung pondasi dari bangunan. Jadi seorang ahli teknik sipil harus juga mempelajari sifat-sifat dasar dari tanah, seperti asal usulnya, penyebaran ukuran butiran, kemampuan mengalirkan air, sifat pemampatan bila dibebani (compressibility), kekuatan geser, kapasitas daya dukung terhadap beban dan lain-lain. Jadi Mekanika Tanah (Soil Mechanics) adalah cabang dari ilmu pengetahuan yang mempelajari sifat fisik dari tanah dan kelakuan massa tanah tersebut bila menerima bermacam-macam gaya. Sedangkan ilmu Rekayasa Tanah (Soil Engineering) merupakan aplikasi dari prinsip-prinsip mekanika tanah dalam problema-problema praktisnya. Pada tahun 1948 Karl Von Terzaghi seorang sarjana teknik sipil Jerman/Austria berpendapat bahwa : Mekanika tanah adalah pengetahuan yang menerapkan kaidah mekanika dan hidrolika untuk memecahkan persoalan-persoalan teknik sipil yang berhubungan dengan endapan dan kumpulan butir-butir padat yang terurai/tidak terpadu (unconsolidated) yang dihasilkan oleh proses penghancuran (disintegration) secara alami dan kimiawi batu-batuan. Oleh karena itu, Terzaghi disebut sebagai Bapak mekanika tanah, karena jasanya memelopori pengembangan ilmu mekanika tanah. Beliau lahir di Praha pada tanggal 2 Oktober 1883 dan meninggal dunia pada tanggal 25 Oktober 1963 di Winchester, Massachusets USA.
I-1

Rekayasa Geoteknik (geotechnical engineering), didefinisikan sebagai ilmu pengetahuan dan pelaksanaan dari bagian teknik sipil yang menyangkut materialmaterial alam yang terdapat pada (dan dekat dengan) permukaan bumi. Arti secara umum rekayasa geoteknik juga mengikutsertakan aplikasi dari prinsip-prinsip dasar mekanika tanah dan mekanika batuan dalam masalah-masalah perancangan pondasi. 1.2. Sejarah Perkembangan Mekanika Tanah Pengetahuan tentang penggunaan tanah sudah ada sejak zaman prasejarah. Manusia pada zaman itu mulai membangun dinding-dinding rumah tempat tinggal dan jalan untuk transportasi yang memakai tanah. Kemudian pada zaman primitif orang menggunakan tanah sebagai bahan untuk fondasi dan konstruksi lainnya yang tidak dibakar. Pengetahuan tentang tanah sebagai fondasi dan jalan diperoleh dengan cara coba-coba (trial and error). Baru pada permulaan abab ke-17 sarjana teknik militer Perancis turut menyumbangkan ilmunya dalam mekanika tanah secara empiris dan analitis perihal tekanan tanah pada dinding penahan untuk perencanaan benteng-benteng/kubu-kubu pertahanan. Pada tahun 1715 Perancis mendirikan Departemen Jalan dan Jembatan, dan pada tahun 1747 mulai membuka sekolah jalan dan jembatan yang terkenal di seluruh dunia saat itu, (Ecole desponts et chaussees). Yang terbesar andilnya ialah Charles Augustin Coulomb 1776 yang telah memancangkan tonggak teori tekanan tanah pada zamannya. Selanjutnya ilmu mekanika tanah mulai berkembang dan berkembang hingga kini. 1.3. Siklus Batuan dan Asal Usul Tanah Kerak bumi pada umumnya dibagi dalam dua kategori, yaitu : Batuan dan Tanah. Kata tanah pada umumnya digunakan oleh para ahli geologi untuk mendekripsikan gumpalan atau komposisi butiran-butiran mineral-mineral dan materi organik yang relatif lemah ikatan antar butirnya yang terdapat dari permukaan bumi hingga ke lapisan batuan padat. Ikatan antar butir yang lemah ini pada umumnya dapat dipisahkan hanya dengan sedikit gangguan mekanis, misalnya dengan mengaduknya di dalam air. Butiran-butiran mineral yang membentuk bagian padat dari tanah merupakan hasil pelapukan dari batuan. Ukuran setiap butiran padat tersebut sangat bervariasi dan sifatsifat fisik dari tanah banyak tergantung dari faktor-faktor ukuran, bentuk dan komposisi kimia dari butiran. Untuk lebih jelasnya tentang faktor-faktor tersebut, harus lebih
I-2

dikenal dahulu tipe-tipe dasar dari batuan yang membentuk kerak bumi, mineralmineral yang membentuk batuan dan proses pelapukan. Berdasarkan asal-usulnya, batuan dapat dibagi menjadi 3 (tiga) tipe dasar, yaitu :

Batuan beku (Igneous rocks). Batuan sedimen (Sedimentary rock). Batuan metamorf (Metamorphic rocks).

Pada Gambar 1.1 ditunjukkan diagram dari siklus kejadian beberapa jenis batuan tersebut berikut proses kejadiannya. Diagram tersebut disebut siklus batuan, juga diberikan beberapa keterangan singkat untuk tiap-tiap elemen dari siklus batuan tersebut.

Batuan Sedimen

Pemadatan Sementasi Kristalisasi

Sedimentasi

Peristiwa Metamorf

Pengangkutan (transportasi) Erosi, pelapukan

Batuan Metamorf

Batuan Beku

Mencair

Magma

Gambar 1.1 Siklus Batuan

I-3

1.3.1.

Batuan Beku (Igneous rocks) Batuan beku terbentuk dari membekunya magma cair yang terdesak ke

permukaan (dari bagian yang dalam sekali pada mantel bumi). Sesudah tersembul ke permukaan melewati rekahan-rekahan pada kulit bumi (fissure eruption) atau melalui gunung berapi (volcanic eruption), sebagian dari magma cair tersebut mendingin di permukaan bumi dan membatu. Kadang-kadang magma tersebut berhenti bergerak sebelum sampai ke permukaan bumi dan mendingin di dalam kulit bumi dan membentuk batuan beku dalam plutonic rocks (disebut juga intrusive rocks). Batuan beku dalam yang telah terbentuk tersebut pada suatu saat dapat timbul ke permukaan bumi karena adanya proses erosi yang terus menerus terhadap lapisan batuan dan tanah yang terletak di atas batuan beku dalam tersebut. Proses pelapukan batuan menjadi tanah dapat dibagi dalam dua bagian, yaitu : proses penghancuran fisik (disintegration) dan proses pelapukan kimiawi (decomposition). Proses penghancuran fisik adalah proses pelapukan tanah akibat dari factor-faktor fisika, misalnya : perubahan temperature secara berkala, pembekuan dan pencairan (air dalam batuan), proses perusakan oleh tanaman, binatang dan/atau es di dalam celah batuan. Proses pelapukan kimiawi terjadi akibat reaksi kimiawi, misalnya : oksidasi, hidrasi, karbonasi, dan efek kimia dari tanaman. Proses pelapukan kimiawi ini dapat dipercepat bila dipengaruhi oleh temperature yang tinggi dan keberadaan zat-zat asam organic. Beberapa factor yang sangat berpengaruh dalam proses pelapukan tanah ini diantaranya adalah : cuaca, topografi, waktu, sejarah geologi dan tipe batuan. Jenis batuan beku yang terbentuk karena mendinginnya magma tergantung pada beberapa faktor seperti komposisi dari magma dan kecepatan mendinginnya magma tersebut. Setelah melakukan beberapa penyelidikan di laboratorium pada tahun 1922, Bowen berhasil menerangkan hubungan antara kecepatan mendingin dari magma dengan pembentukan bermacam-macam jenis/tipe batuan dan dikenal dengan prinsip Reaksi Bowen, menggambarkan urutan-urutan terbentuknya mineral batuan akibat mendinginnya magma. Pada cairan magma yang mendingin tersebut, ukuran kristal mineral berangsur-angsur membesar dan sebagian mengendap (pada suhu tinggi). Kristal batuan yang tetap tinggal dalam larutan magma cair kemudian bereaksi dengan kristal-kristal terlarut yang lain dan membentuk mineral baru pada temperatur yang lebih rendah, proses ini berlangsung terus sampai seluruh massa batuan cair tersebut membeku menjadi padat.
I-4

Daya tahan yang lebih rendah terhadap pelapukan


Olivine Augite Natrium feldspar Hornblende

Kristalisasi pd temperatur yg lebih tinggi


Kalsium feldspar

Biotite (mika hitam)

Daya tahan yang lebih tinggi terhadap pelapukan

Orthoclase (kalsium feldspar)

Kristalisasi pd temperatur yg lebih rendah

Muscovite (mika putih)

Quartz (kwarsa)

Gambar 1.2 Rangkaian Reaksi Bowen Tabel 1.1 Komposisi mineral-mineral Batuan pada rangkaian Reaksi Bowen. MINERAL Olivine Augite Hornblende Biotite (mika hitam) Kalsium feldspar Plagioclase Natrium feldspar Orthoclase (kalsium feldspar) Muscovite (mika putih) Quartz (kwarsa)
Sumber : Mekanika Tanah Braja M Das.

KOMPOSISI (Mg, Fe)2SiO4 Ca, Na (Mg, Fe, Al)(Al, Si2O6) Silikat ferromagnesium kompleks dari Ca, Na, Mg, Ti dan Al K(Mg, Fe)3AlSi3O10(OH)2 Ca(Al2Si2O8) Na(AlSi3O8) K(Alsi3O8) Kal3Si3O10(OH)2 SiO2

1.3.2.

Batuan Sedimen (Sedimentary Rock) Hasil lapukan yang berupa kerikil, pasir, lanau dan lempung dapat menjadi padat

karena adanya tekanan lapisan tanah di atasnya dan adanya proses sementasi antar butiran oleh unsure-unsur sementasi seperti besi, kalsit, dolomite dan quartz. Unsurunsur sementasi tersebut biasanya terbawa dalam larutan air tanah. Unsur-unsur tersebut mengisi ruang-ruang di antara butiran dan kemudian membentuk batuan sediment. Batuan yang terbentuk dengan cara ini disebut batuan sediment detrital. Contoh dari tipe/jenis batuan sedimen detrital adalah : conglomerate, breccia mudstone, shale
I-5

(claystone). Sedimentary rock ada juga yang dibentuk oleh reaksi kimia, misalnya : limestone, chalk, dolomite, gypsum, dan sebagainya. Batuan sedimen mungkin juga mengalami pelapukan dan membentuk tanahtanah sedimen (endapan), atau terkena proses peristiwa metamorf dan berubah menjadi batuan metamorf.
1.3.3.

Batuan Metamorf (Metamorphic Rock) Peristiwa metamorf adalah proses perubahan komposisi dan tekstur dari batuan

akibat panas dan tekanan tanpa pernah menjadi cair. Dalam peristiwa metamorf, mineral-mineral baru terbentuk dan butir-butir mineralnya terkena geseran yang kemudian membentuk tekstur batu metamorf yang berlapis-lapis. Granit, diorite dan gabbro berubah menjadi slates dan phyllites pada peristiwa metamorf tingkat rendah. Schist adalah sejenis batuan metamorf yang mempunyai tekstur berlapis-lapis dan dapat dilihat pula pada teksturnya ada bentuk-bentuk kepingan atau lempenganlempengan dari mineral mika. Batu pualam (marmer) terbentuk dari batuan calcite dan dolomite yang mengalami proses kristalisasi ulang. Butiran mineral pada marmer umumnya lebih besar dari pada yang terdapat pada batuan induknya. Quartzite adalah sejenis batuan metamorf yang terbentuk dari sandstone yang kaya akan mineral quatz. Bahan silika kemudian memasuki pori-pori batuan dan ruangruang diantara butiran pasir dan quartz, dan menjadi unsur-unsur sementasi antar butiran. Quartzite merupakan salah satu dari batuan yang sangat keras. Pada tekanan dan panas yang besar sekali, batuan metamorf mungkin mencair menjadi magma dan siklus batuan berulang kembali.
1.4.

Partikel Tanah (Soil Particles) Sebagaimana telah dibahas di bagian depan, ukuran dari partikel tanah adalah

sangat beragam dengan variasi yang cukup besar. Tanah umunya dapat disebut sebagai kerikil (gravel), pasir (sand), lanau (silt) atau lempung (clay), tergantung pada ukuran partikel yang paling dominan pada tanah tersebut. Beberapa organisasi telah mengembangkan batasan-batasan ukuran golongan jenis tanah (soil separate size limits) berdasarkan ukuran-ukuran partikelnya. Pada Tabel 1.2 ditunjukkan batasan-batasan ukuran golongan jenis tanah yang telah dikembangkan oleh beberapa organisasi yang ahli di bidangnya.
I-6

Tabel 1.2 Batasan-Batasan Ukuran Golongan Tanah.


Nama Kelompok Organisasi Massachusetts Institute of Technology (MIT) U.S. Departement of Agriculture (USDA) American Association of State Highway and Transportation Officials (AASHTO) Unified Soil Classification System (U.S. Army Corps of Engineers, U.S. Bureau of Reclamation)
Sumber : Mekanika Tanah, Braja M Das

Kerikil >2 >2 76,2 - 2 76,2-4,75

Ukuran Butiran (mm) Pasir Lanau 2 0,06 2 0,05 2 0,075 4,75-0,075 0,06 0,002 0,05 0,002

Lempung < 0,002 < 0,002

0,0750,002 < 0,002 Halus (yaitu lanau dan lempung) < 0,0075

Kerikil (gravels) adalah kepingan-kepingan dari batuan yang kadang-

kadang juga mengandung partikel-partikel mineral quartz, feldspar dan mineralmineral lain, Diameter butiran > 5 mm.

Pasir (sand) sebagian besar terdiri dari mineral quartz dan feldspar.

Butiran dari mineral yang lain mungkin juga masih ada pada golongan ini , Diameter butiran 0,0075 5,0 mm.

Lanau (silt) sebagian besar merupakan fraksi mikroskopis (berukuran

sangat kecil) dari tanah yang terdiri dari butiran-butiran quartz yang sangat halus, dan sejumlah partikel-partikel berbentuk lempengan-lempengan pipih yang merupakan pecahan dari mineral-mineral mika, Diameter butiran 0,002 0,0075 mm.

Lempung (clays) sebagian besar terdiri dari partikel mikroskopis dan

submikroskopis (tidak dapat dilihat dengan jelas bila hanya dengan mikroskopis biasa) yang berbentuk lempengan-lempengan pipih dan merupakan partikelpartikel dari mika. Lempung didefinisikan sebagai golongan partikel yang berukuran kurang dari 0,002 mm (= 2 mikron).

I-7

1.4.1

Mineral Lempung (Clay Minerals) Mineral lempung adalah kristal yang sangat kecil (hanya dapat dilihat dengan

bantuan mikroskop elektron) yang berasal dari pelapukan kimiawi dari mineral batuan tertentu adalah kristal alumunium silikat dengan ion-ion logam yang kompleks yang merupakan komposisi 2 lembar kristal dasar yaitu : 1. Silica Tetrahedron. 2. Alumina Octahedron. Tiap unit tetrahedron terdiri dari 4 atom oksigen mengelilingi sebuah atom silicon. Kombinasi beberapa unit tetrahedron membentuk lembar silica (silica sheet), tiga atom oksigen yang di dasar dipakai bersama oleh tetrahedron yang berdekatan. Tiap unit octahedron terdiri dari 6 hidroxil yang mengelilingi satu atom aluminium. Kombinasi beberapa unit octahedron aluminium hidroxil membentuk lembar octahedron yang disebut gibbsite, kadang-kadang atom-atom magnesium mengganti aluminium, hal ini disebut lembar brucite. Mineral Kaolinite, satu lembar kaolinite terdiri dari berlapis-lapis lembar silica dan gibbsite yang tiap lapis silica-gibbsite tebalnya 7,2 . Lembar-lembar tersebut diikat oleh hidrogen. Kaolinite berada dalam bentuk lempengan, yang dimensi lateralnya 1000 10000 , tebal 100 1000 . Luas permukaannya = 15 m2/gr. (luas permukaan perunit massa disebut specific surface). Illite, satu lembar illite terdiri dari sebuah lembar gibbsite yang menyatu dan diapit oleh 2 lembar silica. Kadang-kadang disebut mica lempung (clay mica), tebal 1 lembar 10 , lembar satu dengan yang lainnya diikat oleh ion potasium (natrium). Ada substitusi aluminium untuk silicon pada lembar tetrahedral. Substitusi elemen tanpa mengubah bentuk kristal disebut substitusi isomorphous. Lembar-lembar illite menyatu menyerupai lembar yang mempunyai dimensi lateral 1000 5000 dan tebal 50 500 . Specific surface = 80 m2/gr. Mineral-mineral Montmorillonite, Strukturnya mirip illite, yaitu 1 lembar gibbsite diapit oleh 2 lembar silica, tetapi substitusi isomorphousnya ialah magnesium dan besi untuk aluminium dari lembar octahedral. Di sini tidak ada potasium untuk mengikat lembar satu dengan yang lainnya, tetapi air. Dimensi lateralnya 1000 5000 dan tebalnya 10 50 dengan specific surface = 800 m2/gr. Partikel lempung mempunyai muatan listrik negatif pada permukaannya yang disebabkan oleh adanya substitusi isomorphous dan putusnya kontinyuitas di ujung. Muatan negatifnya lebih
I-8

besar kalau specific surfacenya lebih besar. Pada lempung kering, muatan listrik negatif diimbangi oleh cation yang bisa berpindah-pindah seperti Ca++, Mg++, Na++, dan K+ diseputar partikel. Kalau air ditambahkan pada lempung, cation tadi beserta sedikit anion mengambang di sekitar partikel lempung. Yang ini disebut diffuse double layer. Konsentrasi cation berkurang kalau jarak dengan partikel bertambah. 1.4.2 Jenis-Jenis Tanah Berdasarkan Proses Pembentukannya. Lapisan tanah yang terbentuk dapat tetap berada ditempatnya, atau terbawa oleh gletser/sungai es, angina, dan/atau air ke tempat lain untuk kemudian terendapkan ditempat yang lain. Berdasarkan proses yang disebut diatas ini, lapisan tanah dapat dibagi ke dalam empat bagian utama, yaitu : tanah residual (residual soil), tanah endapan air (water transported soil), tanah endapan angin (wind transported soil), tanah endapan sungai es (soil of glacial origin). Tanah Residual (residual soil) Tanah yang terbentuk dari proses penghancuran dan pelapukan batuan dasar dan masih berada ditempat asalnya. Di daerah tropis, ketebalan tanah residual yang terbentuk dari batuan beku dapat mencapai ketebalan lebih dari 20 m. Tekstur tanah residual tergantung kepada kondisi lingkungan dimana tanah tersebut terbentuk dan kepada tipe batuan induknya. Granite menghasilkan lanau kepasiran dan pasir kelanauan dengan komposisi mineral mica dan lempung kaolin yang bervariasi Basalt menghasilkan lempung dengan kadar montmorillonite yang tinggi dan bersifat plastis. Tanah Endapan Air (water transported soil) Tergantung dari macam air yang mengangkut dan mengendapkannya, tanah endapan air dapat dibagi lagi menjadi tiga golongan, yaitu : tanah alluvium (oleh air sungai), tanah lacustrine (di danau) dan tanah marina (di pantai/air laut). Tanah alluvium terbentuk ketika air sungai dari pegunungan mencapai dataran rendah. Partikel-partikel kecil yang terapung didalam air sungai terbawa ke daerah hilir relative tanpa mengalami perubahan secara fisik. Partikel-partikel yang lebih besar, seperti pasir, kerikil dan kerakal, diangkut dan berguling di dasar sungai, akibatnya partikel tersebut akan terkikis dan berbentuk bulat. Tanah lacustrine terbentuk ketika danau berfungsi sebagai tempat pengendapan dari partikel-partikel tanah yang terbawa oleh air sungai yang bermuara di danau tersebut. Di daerah yang lembab, ketika danau terisi sediment dan menjadi dangkal, tumbuh-tumbuhan di sekitar tepian danau meningkat. Pembusukan material tumbuhI-9

tumbuhan ini menghasilkan bahan organic yang mengendap bersama dengan lanau dan lempung hingga terbentuk tanah organic. Di tingkat akhir dari proses sedimentasi ini danau dapat dipenuhi dengan tumbuh-tumbuhan dan hanya terjadi pembusukan sebagian dari sisa-sisa tanaman. Akhirnya terbentuklah tanah gambut (peat). Pada tahap ini danau berubah menjadi tanah rawa (marshland). Tanah Endapan Angin (wind transported soil) Pergerakan angin melalui daerah bertanah pasir atau lanau yang luas akan membawa partikel-partikel berukuran pasir dan lanau. Partikel-partikel yang lebih besar dari 0,05 mm (pasir) akan berguling atau terangkat ke udara untuk jarak yang relative pendek dan akan tertumpuk membentuk bukit-bukit pasir (sand dunes). Partikel-partikel lanau yang lebih halus akan terbawa ke daerah yang lebih jauh. Angin mensortir butiran-butiran pasir dan mengendapkannya dengan ukuran butir yang relative seragam dan umumnya dalam keadaan lepas (loose condition). Tanah Endapan Sungai Es (soil of glacial origin) Penyebaran dari massa es ini mengerosi, mencampur baur, mengangkut dan mengendapkan batuan-batuan lepas dan tanah dengan berbagai cara. Material yang diendapkan langsung oleh es disebut dengan TILL. Tanah jenis ini sangat beragam dalam teksturnya, partikelnya bervariasi dari kerakal (boulder) hingga lempung. Air yang mencair dari lempengan-lempengan es membawa pasir dan kerikil dan mengendapkannya didepan sungai es dan disebut OUTWASH. Bila iar yang mencair itu bermuara diantara dataran tinggi dan sungai es, tercipta suatu danau dimana endapan danau es akan terbentuk. Ketika air mengalir ke dalam danau tersebut, material yang kasar diendapkan dipinggir danau dan membentuk delta-delta pasir dan kerikil. 1.4.3 Tanah-Tanah Khusus Tanah Expansive, adalah tanah yang berpotensi mengalami pengembangan (peningkatan volume) bila tereskpos terhadap air. Clay shales dan tanah lempung dengan kadar montmorillonite yang tinggi merupakan tanah expansive. Tanah Collapsible, adalah merupakan tanah dengan potensi pengurangan volume yang besar ketika mengalami peningkatan kadar air. Perubahan volume terjadi tanpa adanya perubahan beban eksternal. Contoh : tanah loess, pasir dan lanau bersementasi lemah yang ikatan semennya biasanya gypsum atau halite, mudah larut dalam air. Tanah collapsible ini umumya dijumpai di daerah-daerah yang gersang.
I-10

Perilaku tanah sering tergantung dari keberadaan material tanah yang khusus.

Quick Clay, adalah merupakan lempung yang sangat peka (high sensitivity) terhadap gangguan. Kekuatan geser tanah ini akan berkurang drastis ketika mengalami gangguan. Semua quick clay merupakan lempung marina dengan kadar kepekaan lebih besar dari 15. Kadar kepekaan adalah perbandingan antara kuat geser tanah asli dengan kuat geser tanah terganggu. Tanah Organik, adalah merupakan tanah yang mengandung banyak komponen organik, ketebalannya dari beberapa meter hingga puluhan meter di bawah tanah. Tanah jenis ini umumnya berkuat geser rendah dan mudah mengalami penurunan yang besar.

I-11