Anda di halaman 1dari 4

Conjungtival foreign body Benda asing konjungtiva mata dapat dihilangkan dengan teknik yang tepat.

t. Sebuah benda asing konjungtiva harus dicurigai jika pasien menyajikan dengan sensasi sesuatu di mata. Pasien dengan benda asing di konjungtiva sering menyatakan bahwa mata mereka merasa seolah-olah suatu pasir menjengkelkan objek seperti grit, "sampah,", atau kaca-yang ada di dalamnya, tetapi mereka tidak bisa melokalisasi persis di mana sensasinya.

Penyebab umum Gejala Sakit mata Sensasi bahwa ada sesuatu yang terjebak dalam mata Terlihat objek di permukaan mata Kemerahan mata Penglihatan kabur Debu Kaca Logam Pasir

Pengobatan Penghapusan dari benda asing dari mata Irigasi mata Tetes mata untuk nyeri Tetes mata untuk melebarkan pupil Antibiotik untuk salep mata Obat anti-inflamasi

Peralatan berikut diperlukan untuk menghilangkan benda asing konjungtiva: Anestesi topikal tetes

Sebuah kapas dibasahi dengan saline Sebuah aplikator kapas tongkat atau klip kertas untuk eversi dari tutup atas Sebuah botol garam irigasi Fluorescein noda Sebuah sumber penerangan, seperti senter atau lampu operasi kecil kamar Sebuah perangkat perbesaran kepala-mount Jika lampu celah tersedia, tidak ada pencahayaan tambahan atau pembesaran diperlukan

Persiapan pasien Benda asing konjungtiva sering dapat dihapus tanpa anestesi. Jika anestesi diperlukan, menanamkan 2 tetes proparacaine 0,5% (Alcaine, Ophthetic) ke mata yang terkena. Pasien harus duduk nyaman, dengan bagian belakang kepala terhadap permukaan keras. Atau, pasien dapat berbaring, dengan kepala di atas bantal. Jika lampu celah tersedia, prosedur dapat dilakukan pada lampu, dengan kepala pasien di seluruh dagu dan dahi menempel tali plastik.

Komplikasi pencegahan Untuk meminimalkan kemungkinan komplikasi, mengambil sejarah yang cermat, dan selalu melakukan penentuan ketajaman visual dan kornea dan pemeriksaan ruang anterior, mencari keberadaan refleks merah. Sebuah benda asing terisolasi konjungtiva memiliki beberapa komplikasi tetapi mungkin terkait dengan trauma okular lebih signifikan. Kornea lecet berkaitan dengan benda asing konjungtiva harus diakui dan diobati dengan tepat untuk mencegah infeksi kornea atau jaringan parut.

Perdarahan subkonjungtiva Pendahuluan Konjungtiva adalah membran tipis, lembab dan transparan yang melapisi bagian putih dari mata (disebut sklera) dan bagian dalam dari kelopak mata. Konjungtiva adalah lapisan pelindung terluar dari bola mata. Konjungtiva mengandung saraf-saraf dan banyak pembuluh darah kecil. Pembuluh darah ini biasanya semakin tampak jelas (karena biasanya tidak tampak pada kondisi normal) jika mereka membesar saat terjadi peradangan pada mata. Oleh karena beberapa hal, pembuluh-pembuluh darah ini bisa menjadi rapuh, dinding mereka bisa pecah dengan mudahnya, menghasilkan perdarahan subkonjungtiva (perdarahan di bawah konjungtiva). Perdarahan

subkonjungtiva tampak sebagai plak perdarahan merah terang atau gelap pada sklera. Penyebab Kebanyakan perdarahan subkonjungtiva terjadi secara spontan tanpa ada penyebab yang pasti karena perdarahan ini datang dari pembuluh darah konjungtiva. Sering kali orang malah menemukan adanya perdarahan subkonjungtiva ketika ia terbangun di pagi hari ketika bercermin. Kebanyakan perdarahan subkonjungtiva yang spontan justru diperhatikan pertama kali oleh orang lain yang memandang mata kita. Beberapa hal berikut bisa saja menghasilkan perdarahan subkonjungtival yang spontan: * Bersin; * Batuk; * Muntah; * Menggosok mata; * Trauma (perlukaan); * Tekanan darah tinggi; * Kelainan perdarahan; * Atau kelainan medis yang menyebabkan perdarahan atau menghambat mekanisme penjendalan darah. Perdarahan subkonjungtiva juga dapat terjadi bukan secara spontan dan merupakan akibat dari infeksi mata yang parah, trauma terhadap kepala atau mata, atau setelah operasi mata atau kelopak mata. Gejala-Gejala Lebih banyak tidak ada gejala spesifik yang berkaitan dengan suatu perdarahan subkonjungtiva selain melihat/terlihat darah pada bagian putih mata.
Tidak Sakit Mata (no eye pain)

penglihatan normal (Vision normal) Ukuran pupil dan reaktivitas normal (Pupil size and reactivity are normal)

. * Pada kasus perdarahan subkonjungtiva yang spontan, tidak ada darah yang keluar dari mata. Semisal Anda menempelkan secara halus tisu yang steril pada bola mata, maka tidak ada darah yang menempel pada tisu.

* Perdarahan akan tampak meluas/membesar dalam 24 jam pertama setelah onset (pertama kali terjadi) dan secara perlahan berkurang ukurannya bersamaan dengan darah diserap kembali. Terapi Perawatan Mandiri di Rumah Biasanya tidak ada terapi khusus yang diperlukan. Air mata buatan yang bisa dibeli bebas di apotek bisa diberikan jika ada iritasi sedang.

Perawatan Medis Biasanya tidak ada terapi medis diperlukan. Oftalmologis bisa meresepkan anda air mata buatan untuk meringankan iritasi yang ada. Jika perlukaan terkait trauma, Oftalmologis anda mungkin perlu memeriksa mata anda guna menemukan kemungkinan kerusakan pada bagian lain mata. Yang diperhatikan selanjutnya kondisi ini akan membaik dengan sendirinya dalam satu atau dua minggu. Biasanya, pemulihan terjadi utuh, tanpa adanya masalah jangka panjang, sama seperti memar ringan pada kulit. Seperti memar, suatu perdarahan konjungtiva dapat berubah warna (lebih sering dari merah menjadi oranye kemudian kuning) sebagaimana proses sembuhnya. Bedanya karena pada konjungtiva lapisannya transparan, jadi perubahan warnanya tidak mirip pada memar di mana kita melihat melalui kulit. Perdarahan spontan bersih 1-2 minggu