Anda di halaman 1dari 14

KATA PENGANTAR

Puji syukur atas kehadirat Tuhan Yang Maha Esa, karena berkat Rahmat dan Hidayah-Nya, saya dapat menyelesaikan Laporan Praktikum Fisiologi yang berjudul Laporan Praktikum Okluai Gigi Geligi tanpa suatu kendala yang berarti. Laporan Praktikum ini saya buat sebagai salah satu sarana untuk lebih mendalami materi tentang Oklusi Gigi Geligi. Kesempurnaan hanya milik Tuhan Yang Maha Esa, untuk itu saya mohon maaf apabila dalam laporan ini masih terdapat kesalahan baik dalam isi ataupun sistematika. Saya juga berharap laporan praktikum ini dapat bermanfaat untuk pendalaman materi pada Blok Stomatognasi 1 ini.

Jember, 1 Maret 2013

Penulis

DAFTAR ISI

Kata Pengantar ............................................................................................................. Daftar isi....................................................................................................................... BAB 1. PENDAHULUAN .......................................................................................... BAB 2. HASIL PENGAMATAN................................................................................ BAB 3. PEMBAHASAN ............................................................................................. BAB 4. KESIMPULAN............................................................................................... Daftar Pustaka ..............................................................................................................

1 2 3 6 10 13 14

BAB 1 PENDAHULUAN

1.1 Dasar Teori Oklusi adalah perubahan hubungan permukaan gigi geligi pada Maksila dan mandibula, yang terjadi selama pergerakan Mandibula dan berakhir dengan kontak penuh dari gigi geligi pada kedua rahang. Oklusi terjadi karena adanya interaksi antara Dental system. Secara teoritis, oklusi didefinisikan sebagai kontak antara gigi-geligi yang saling berhadapan secara langsung (tanpa perantara) dalam suatu hubungan biologis yang dinamis antara semua komponen sistem stomato-gnatik terhadap permukaan gigi-geligi yang berkontak dalam keadaan berfungsi berkontak dalam keadaan berfungsi.

1.2 Konsep Dasar Oklusi


a. Oklusi seimbang

oklusi seimbang (balanced occlusion) yang menyatakan suatu oklusi baik atau normal, bila hubungan antara kontak geligi bawah dan geligi atas memberikan tekanan yang seimbang pada kedua rahang, baik dalam kedudukan sentrik maupun eksentrik.
b. Oklusi morfologis

oklusi morfologik (morphologic occlusion) yang penganutnya menilai baik-buruknya oklusi melalui hubungan antar geligi bawah dengan lawannya dirahang atas pada saat geligi tersebut berkontak.
c. Oklusi dinamis

oklusi dinamik/individual/fungsional (dinamic)/individual/functional occlusion). Oklusi yang baik atau normal harus dilihat dari segi keserasian antara komponen-komponen yang berperan dalam proses terjadinya kontak antar geligi tadi. Komponen-komponen ini antara lain ialah geligi dan jaringan ini antara lain ialah geligi dan jaringan penyangganya, otot-otot mastikasi dan sistem neuromuskularnya, serta sendi temporo mandibula. Bila semua struktur tersebut berada dalam keadaan sehat dan mampu menjalankan fungsinya dengan baik, maka oklusi tersebut dikatakan normal (Gunadi, Haryanto A; dkk). 1.3 Jenis-jenis Oklusi a. Oklusi Ideal merupakan konsep teoretis dari struktur oklusal dan hubungan fungsional yang mencakup prinsip dan karakteristik ideal yang harus dimiliki suatu keadaan oklusi. Menurut Kamus Kedokteran Gigi, oklusi ideal adalah keadaan beroklusinya semua gigi,
3

kecuali insisivus central bawah dan molar tiga atas, beroklusi dengan dua gigi di lengkung antagonisnya dan didasarkan pada bentuk gigi yang tidak mengalami keausan. b. Oklusi Normal, menurut Leory Johnson menggambarkan oklusi normal sebagai suatu kondisi oklusi yang berfungsi secara harmonis dengan proses metabolic untuk mempertahankan struktur penyangga gigi dan rahang berada dalam keadaan sehat. Oklusi gigi-geligi secara normal dapat dikelompokkan dalam 2 jenis, yaitu: 1. oklusi statik merupakan hubungan gigi geligi rahang atas (RA) dan rahang bawah (RB) dalam keadaan tertutup atau hubungan daerah kunyah gigi-geligi dalam keadaan tidak berfungsi (statik). Pada oklusi statik, hubungan cusp fungsional gigi geligi posterior (premolar) berada pada posisi cusp to marginal ridge dan cusp fungsional gigi molar pada posisi cusp to fossa. Sedang pada hubungan gigi anterior dapat ditentukan jarak gigit (overjet) dan tinggi gigit (overbite) dalam satuan milimeter (mm). Jarak gigit (overjet) adalah jarak horizontal antara incisal edge gigi incisivus RA terhadap bidang labial gigi insisivus pertama RB. Dan tinggi gigit (overbite) adalah jarak vertikal antara incisal edge RB sampai incisal edge RA. 2. oklusi dinamik merupakan hubungan antara gigi geligi RA dan RB pada saat seseorang melakukan gerakan mandibula ke arah lateral (samping) ataupun kedepan (anteroposterior). Oklusi dinamik timbul akibat gerakan mandibula ke lateral, kedepan (anterior) dan kebelakang (posterior). Oklusi yang terjadi karena pergerakan mandibula ini sering disebut artikulasi. Pada gerakan ke lateral akan ditemukan sisi kerja (working side) yang ditunjukan dengan adanya kontak antara cusp bukal RA dan cusp molar RB; dan sisi keseimbangan (balancing side). Working side dalam oklusi dinamik digunakan sebagai panduan oklusi (oklusal guidance), bukan pada balancing side. c. Oklusi sentrik adalah posisi kontak maksimal dari gigi geligi pada waktu mandibula dalam keadaan sentrik, yaitu kedua kondisi berada dalam posisi bilateral simetris di dalam fossanya. Sentris atau tidaknya posisi mandibula ini sangat ditentukan oleh panduan yang diberikan oleh kontak antara gigi pada saat pertama berkontak. Keadaan ini akan mudah berubah bila terdapat gigi supra posisi ataupun overhanging restoration. Kontak gigi geligi karena gerakan mandibula dapat diklasifikasikan sebagai berikut: 1. Intercupal Contact Position (ICP), adalah kontak maksimal antara gigi geligi dengan antagonisnya 2. Retruded Contact Position (RCP), adalah kontak maksimal antara gigi geligi pada saat mandibula bergerak lebih ke posterior dari ICP, namun RB masih mampu bergerak secara terbatas ke lateral.
4

3.

Protrusif Contact Position (PCP) adalah kontak gigi geligi anterior pada saat RB digerakkan ke anterior

4.

Working Side Contact Position (WSCP) adalah kontak gigi geligi pada saat RB digerakkan ke lateral. Selain klasifikasi diatas, secara umum pola oklusi akibat gerakan RB dapat diklasifikasikan sebagai berikut:

1. Bilateral balanced occlusion, bila gigi geligi posterior pada kerja dan sisi keseimbangan, keduanya dalam keadaan kontak 2. Unilateral balanced occlusion, bila gigi geligi posterior pada sisi kerja kontak dan sisi keseimbangan tidak kontak 3. Mutually protected occlusion, dijupai kontak ringan pada gigi geligi anterior, sedang pada gigi posterior 4. Tidak dapat ditetapkan, bila tidak dikelompokkan dalamklasifikasi diatas. (Hamzah, Zahreni,dkk)

1.4 Hubungan Mandibula Terhadap Maksila Relasi sentrik merupakan hubungan mandibula terhadap maksila, yang menunjukkan posisi mandibula terletak 1-2 mm lebih kebelakang dari oklusi sentris (mandibula terletak paling posterior dari maksila) atau kondil terletak paling distal dari fossa glenoid, tetapi masih dimungkinkan adanya gerakan dalam arah lateral. Pada keadaan kontak ini gigigeligi dalam keadaan Intercuspal Contact Position (ICP) atau dapat dikatakan bahwa ICP berada pada posisi RCP. Jarak Inter-Oklusal (Psycological Rest Position) yaitu jarak antara oklusal premolar RA dan RB dalam keadaan istirahat, rileks dan posisi tegak lurus. Pada keadaan ini otototot pengunyahan dalam keadaan istirahat, hal ini menunjukkan otot-otot kelompok elevator dan depressor tonus adan kontraksinya dalam keadaan seimbang, dam kondil dalam keadaan netral atau tidak tegang. Posisi ini dianggap konstan untuk setiap individu.

BAB II HASIL PERCOBAAN

2.1

Pemeriksaan Oklusi Gigi Geligi

2.1.1 Pemeriksaan Oklusi Statik Jenis Kelamin Orang Coba Posisi oklusi Cups Pa ridge Cups to fossa Cups Pi ridge to marginal 14/45, 15/46, 16/47, 25/36, 26/37 17/48 14/45, 15/46, 16/47, 26/37, 27/38 Cups to fossa 17/48 to Sisi kanan Sisi kiri 25/36, 26/37

marginal 15/46, 16/47

2.1.2 Pemeriksaan Oklusi Sentrik Jenis Kelamin Orang Coba Pi Pa Hubungan gigi geligi posterior 44/13, 45/14, 46/15, 47/16, 48/17, 34/13, 35/24, 36/25, 37/26, 38/27 36/24, 37/26, 24/15, 46/16

2.1.3 Pemeriksaan Overbite dan overjet Jenis Kelamin Orang Coba Pi Pa Overbite 0,05 0,3 Overjet 0,1 0,4

2.1.4 Pemeriksaan Oklusi Ideal Gerakan Oklusi sentrik Relasi sentris ke oklusi sentris Pergerakan anterior mandibula ke Pa Orang Coba Normal Hambatan

1.3.1.4 Pemeriksaan Oklusi Ideal Orang Coba Gerakan Oklusi Gigi geligi yang mengalami kontak

prematur 13/44, 14/45, 15/46, 16/47, 17/48, 23/34,

Pi

ICP RCP PCP

24/35, 25/36, 26/37, 27/38 11/42, 12/43, 13/44, 14/45, 15/46, 21/32 12/43, 13/44, 14/45, 22/33, 23/34, 24/35

2.2

Pemeriksaan Oklusi Gigi Geligi

2.2.1 Pemeriksaan Relasi Sentrik Jenis Kelamin Orang Jarak Coba Pi Pa gigi saat Jarak gigi saat relasi sentris 0,05 0,3

oklusi sentris 0,1 0,4

Jenis Kelamin Orang Coba Pi Pa

Jarak pergeseran dari posisi ICP ke RCP (cm) 0,04 0,03

2.2.2 Pemeriksaan Physiological Rest Position Jenis Kelamin Orang Coba Pi Pa Free way space (cm) 0,3 0,4

2.2.3 Pemeriksaan Oklusai Dinamik/Artikulasi Jenis Kelamin Orang Oklusi geligi pada Oklusi Coba Pi Pa sisi kerja + geligi pada

keseimbangan +

Jenis Kelamin Orang Pola Coba Pi Pa

Oklusi

(BBO/UBO/MPO/tidak

dikasifikasikan) MPO BBO

PERTANYAAN 1. Apakah setelah RCP rahang masih dapat digerakkan ke posisi lebih posterior? 2. Pada keadaan normal tanda ada pergerakan rahang oklusi umumnya terjadi kontak gigi geligi RA dan RB yang bagaimana? 3. Hubungan terbanyak antara gigi RA dan RB adalah kontak yang bagaimana? (ICP, RCP, atau PCP) 4. Pada orang normal pada oklusi terbanyak adalah UBO, BBO, atau MPO? 5. Berapa besar Free way space normal? 6. Gigi-gigi posterior manakah yang mengalami cusp to margin? 7. Gigi-gigi posterior manakah yang mengalami cusp to fossa? 8. Untuk mencapai posisi working side dimana posisi cusp gigi posterior RB?

JAWABAN 1. Setelah RCP rahang masih dapat digerakkan ke posisi lebih posterior. 2. Pada keadaan normal tanda ada pergerakan rahang oklusi umumnya terjadi kontak gigi geligi RA dan RB yang memberikan tekanan seimbang pada kedua rahang, baik dalam kedudukan sentrik maupun eksentrik. Hal ini dapat terjadi bilamana cusp mesio-bukal M1 RA berada di groove mesio-bukal M1 RB dan cusp disto-bukal M1 RA berada di celah antara M1 dan M2 RB. 3. ICP sebanyak 10 hubungan antara gigi RA dan RB 4. BBO 5. 2-4 mm 6. Pada orang coba perempuan : 14/45, 15/46, 16/47, 17/48, 25/36, 26/37 Pada orang coba laki-laki : 15/46, 16/47, 25/36, 26/37 7. Pada orang coba perempuan : 14/45, 15/46, 16/47, 17/48, 26/37, 27/38 Pada orang coba laki-laki : 8. Untuk mencapai posisi working side, posisi cusp gigi posterior RB berkontak dengan cusp gigi posterior RA, dimana cusp mesio bukal RB gigi posterior, berkontak dengan gigi posterior RB pada posisi mesio-bukalnya.

BAB III PEMBAHASAN TABEL Pada hasil percobaan yang dilakukan oleh kelompok kami didapatkan: Pada pemeriksaan oklusi statik posisi oklusi cups to marginal ridge pada orang coba perempuan dijumpai cusp fungsional gigi RA dan RB saling bersandar pada posterior antagonisnya lebih banyak daripada orang coba laki-laki. Namun perbedaannya tidaklah banyak sedangkan pada posisi oklusi cups to fossa pada orang coba laki-laki tidak dijumpai adanya cusp to fossa dan cusp fungsional gigi RA dan RB saling bersandar pada fossa posterior lawannya. Pada pemeriksaan oklusi sentrik hubungan gigi geligi posterior, pada orang coba perempuan dijumpai hubungan yang lebih banyak daripada orang coba laki-laki yang menunjukkan bahwa orang coba perempuan terjadi oklusi sentris. Pada pemeriksaan overbite dan overjet didaptkan hasil bahwa pada orang coba perempuan jaraknya lebih kecil daripada orang coba laki-laki baik overjet maupun overbite. Sedangkan pada pemeriksaan oklusi ideal baik gerakan oklusi sentrik, relasi sentris ke oklusi sentris, dan pergerakan mandibula ke anterior, pada orang coba tidak terlihat adanya hambatan yang menunjukkan bahwa oklusi orang coba tersebut normal dan ideal. Dan pada pemeriksaan ICP, RCP, dan PCP didapatkan hasil gerakan oklusi ICP (kontak maksimal antara gigi geligi dengan antagonisnya) lebih banyak. Hal ini disebabkan karena gerakan RCP dan PCP gerakannya lebih terbatas daripada ICP. Pada pemeriksaan hubungan mandibula terhadap maksila pada pemeriksaan relasi sentrik jarak gigit saat oklusi dan relasi sentri pada orang coba perempuan lebih kecil daripada orang coba laki-laki. Sedangkan pada jarak pergeseran dari posisi ICP ke RCP didapatkan jarak orang coba perempuan lebih besar daripada orang coba laki-laki. Namun perbedaan jaraknya tidaklah jauh hanya selisih 1 mm. Pada free way space pada orang coba perempuan dan laki-laki didapatkan jarak antara oklusal gigi premolar RA dan RB yang masih dalam kondisi normal dengan kisaran 2-4 mm. Pada pemeriksaan oklusi dinamik pada oklusi geligi pada sisi kerja, pada orang coba perempuan tidak didapatkan kontak gigi geligi pada saat RB digerakkan ke lateral, namun pada orang coba laki-laki didaptkan adanya working side contact postion. Begitu pula pada oklusi geligi pada sisi keseimbangan. Working side contact position pada oklusi dinamink digunakan sebagai panduan oklusi. Sedangkan untuk pola oklusinya sendiri, orang coba perempuan pola oklusinya dengan MPO yang menunjukkan adanya kontak ringan/tidak
10

kontak pada gigi-geligi anterior sedangkan pada gigi posterior tidak kontak. Pada orang coba laki-laki terlihat pola oklusi dengan BBO yang menunjukkan gigi geligi posterior pada sisi kerja dan sisi keseimbangan ada kontak. Pola oklusi ini sesuai dengan pemeriksaan oklusi gigi geligi pada sisi kerja dan keseimbangan yang didapatkan yaitu pada orang coba perempuan tidak didaptkan keduanya namun pada orang coba laki-laki keduanya dalam keadaan kontak.

PERTANYAAN Setelah RCP rahang masih dapat digerakkan ke posisi lebih posterior karena pada Retruded Contact Position (RCP) kontak maksimal antara gigi geligi saat mandinbula bergerak lebih ke posterior dari ICP, RB masih mampu bergerak meskipun hanya terbatas. Pada keadaan normal tanda ada pergerakan rahang oklusi umumnya terjadi kontak gigi geligi RA dan RB yang memberikan tekanan seimbang pada kedua rahang, baik dalam kedudukan sentrik maupun eksentrik. Hal ini dapat terjadi bilamana cusp mesio-bukal M1 RA berada di groove mesio-bukal M1 RB dan cusp disto-bukal M1 RA berada di celah antara M1 dan M2 RB. Pada pemeriksaan ICP, RCP, dan PCP didapatkan hubungan terbanyak antara RA dan RB adalah ICP yaitu 10 hubungan (kontak maksimal antara gigi geligi dengan antagonisnya) lebih banyak. Sedangkan pada RCP dan PCP didapatkan hubungan sebanyak 6. Hal ini disebabkan karena gerakan RCP dan PCP gerakannya lebih terbatas daripada ICP. Oklusi terbanyak pada orang normal adalah Bilateral Balanced Occlusion yaitu bila gigi geligi posterior pada sisi kerja dan sisi keseimbangan keduanya dalam keadaan kontak. Selisih antara relasi vertikal posisi istirahat (suatu hubungan rahang atas dimana otototot membuka dan menutup mulut dalam keadaan seimbang yang diukur pada waktu rahang bawah dalam keadaan istirahat fisiologis.) dengan relasi vertikal oklusi (suatu hubungan rahang bawah terhadap rahang atas, gigi geligi atau oklusal rim dioklusikan. Relasi vertikal ini diukur sewaktu gigi dalam oklusi sentrik ) disebut dengan FREE WAY SPACE yang dalam keadaan normal berkisar antara 2-4 mm. Yang dimaksud dengan FREE WAY SPACE adalah celah yang terdapat antara rahang atas dan rahang bawah dalam keadaan istirahat yang merupakan selisih antara relasi vertikal istirahat dan relasi vertikal oklusi. Gigi posterior yang mengalami cusp to margin yaitu Pada orang coba perempuan : Pada orang coba perempuan : 14/45, 15/46, 16/47, 17/48, 25/36, 26/37. Pada orang coba lakilaki : 15/46, 16/47, 25/36, 26/37. Yang menunjukkan bahwa gigi posterial yang paling banyak mengalami cusp to margin adalah gigi 15/46, 16/47, 25/36, 26/37. Pada orang coba
11

perempuan yang mengalami cusp to margin lebih banyak daripada orang coba laki-laki. Sedangkan pada cusp to fossa, Pada orang coba perempuan : 14/45, 15/46, 16/47, 17/48, 26/37, 27/38, dan Pada orang coba laki-laki : tidak ditemukan. Untuk mencapai posisi working side, posisi cusp gigi posterior RB berkontak dengan cusp gigi posterior RA, dimana cusp mesio bukal RB gigi posterior, berkontak dengan gigi posterior RB pada posisi mesio-bukalnya.

12

BAB IV KESIMPULAN

1. Oklusi adalah perubahan hubungan permukaan gigi geligi pada maksila dan mandibula. 2. Oklusi terjadi karena adanya interaksi antara dental system, skeletal system dan muscular system.

13

DAFTAR PUSTAKA

Hamzah,

Zahreni

drg,

dkk.

2009. Buku

Petunjuk

Praktikum

Fisiologi

Blog

Stomatognatik. Jember: Unej Hamzah, Zahreni; dkk. 2008. Petunjuk Praktikum Fisiologi Manusia. Jember : Bag. Biomedik Lab Fisiologi Manusia FKG Universitas Jember. Soeyoto; Wiyono, Adi; Nindyo P. Aris. 2009. Gigi dan Mulut. http://rssm.

Iwarp.com/konsultasi.html. Thomson, Hamish. 2007. Oklusi Edisi 2. Jakarta: EGC

14