Anda di halaman 1dari 8

SATUAN ACARA PENYULUHAN

Masalah Pokok bahasan Sasaran Waktu Tanggal Tempat

: Kurangnya pengetahuan mengenai penyakit HIV/AIDS : HIV/AIDS : Orang Dengan HIV/AIDS (ODHA) : 20 menit : 6 Maret 2013 : di Rumah Sakit Hasan Sadikin

I.

Tujuan Instruksional Umum ( TIU) Setelah diberi penyuluhan, ODHA mampu memahami tentang HIV/AIDS

II. Tujuan Instruksional Khusus (TIK) setelah diberi penyuluhan, sasaran dapat : Sasaran dapat mengerti penjelasan HIV / AIDS. Sasaran mampu dan mengerti mengenai kekebalan tubuh. Sasaran mampu dan mengerti tahap dan gejala HIV / AIDS. Sasaran mampu dan mengerti bagaimana penularan dan pencegahan HIV / AIDS. Sasaran mampu dan mengerti cara cara tidak tertular HIV / AIDS. Sasaran mampu dan mengerti penanganan HIV / AIDS.

III. Pokok Materi 1. Pengertian HIV / AIDS. 2. Pengertian kekebalan tubuh. 3. Tahap tahap dan gejala HIV / AIDS. 4. Penularan dan pencegahan HIV / AIDS.

IV. Kegitan Belajar Mengajar Metode : 1. Ceramah 2. Tanya jawab 3. Demonstrasi

Pengorganisasian 1. Moderator : M. Indra Subagja 2. Pembawa materi : Rahayu Sugiharti, Gita Nurfuadi, Panji Kibar 3. Notulis : Diki Budiman No Waktu 1. 5 Menit Tahapan Pembukaan Kegiatan a. Mengucapkan pembuka b. Memperkenalkan diri Audience salam a. Menjawab Salam b. Mendengarkan c. Menyimak

c. Menjelaskan tujuan umum d. Menyetujui penyuluhan d. Kontrak waktu serta klien e. Mendengarkan Tanya Jawab dan

Mengkondisikan untuk berkonsentrasi

e. Menanyakan kepada klien mengenai apa yang mereka ketahui tentang HIV/AIDS. 2. 10 Menit Inti a. Menyampaikan tentang HIV/AIDS, b. Demonstrasi Kondom materi a. Mendengarkan dengan seksama

penggunaan b. Menyimak dengan baik c. Menanyakan hal-hal

yang belum dimengerti 3. 5 Menit Penutup a. Penyuluh memberikan a. Menjawab Pertanyaan hasil

pertanyaan kembali, dan b. Memaparkan keluarga klien diberikan kesempatan menyimpulkan kegiatan

untuk c. Menjawab Salam materi

keseluruhan bertahap b. Mengevaluasi tentang materi

secara

ulang yang

disampaikan c. Mengakhiri dengan salam penutup

V.

Media Dan Sumber : Leaf leat :

- Media - Sumber

Abednego, Hadi M, 1998. Kemitraan Dalam Pelaksanaan Strategi Nasional. Penanggulangan AIDS, Depkes RI, Jakarta Admosuharto K,1993, Epidemiologi AIDS dan Strategi Pemberantasan di Indonesia< Media Litbangkes vol.III no.4 Jakarta.

VI. Evaluasi Prosedur Format evaluasi : - Tanya jawab : demonstrasi penggunaan kondom

VII.

Lampiran Materi

LAMPIRAN MATERI

A. PENGERTIAN HIV.

Human Immunno-deficiency Virus

: artinya manusia, bukan hewan : penurunan kekebalan atau daya tahan tubuh : mahluk yang sangat kecil dan tidak terlihat dengan mata biasa

dan masuk kedalam tubuh manusia sehingga menyebabkan manusia itu sakit. HIV adalah virus yang masuk kedalam tubuh manusia melalui cairan tubuh (air mani,

darah, cairan vagina dan ASI) dan merusak system kekebalan atau daya tahan tubuh sehingga manusia kehilangan daya tahannya dan mudah terkena penyakit.

B. PENGERTIAN AIDS

Acquired orang lain.

: artinya didapat karena menyebar dan ditularkan dari satu orang ke

Immunno-Deficiency : artinya penurunan atau kehilangan kekebalan/daya tahan tubuh untuk melawan penyakit. Syndrome

: kumpulan berbagai gejala penyakit

AIDS adalah gejala penyakit karena turunnya daya tahan tubuh. Daya tahan tubuh itu

berkurang atau hilang karena sudah dirusak oleh virus HIV.

C. PENGERTIAN KEKEBALAN TUBUH Didalam tubuh manusia ada yang disebut system kekebalan atau daya tahan tubuh. Gunanya adalah untuk melindungi tubuh agar tidak mudah terserang penyakit. Bila daya tahan baik, maka tubuh dapat menolak penyakit yang datang sehingga orang tersebut tidak mudah sakit. Tetapi ketika virus bernama HIV masuk kedalam tubuh, virus itu justru menyerang dan merusak daya tahan tubuh itu. Akibatnya daya tahan tubuh semakin lama semakin lemah dan hilang. Karena daya tahan tubuh lemah atau hilang maka tubuh tidak

mampu menolak penyakit yang datang. Tubuh mudah terserang penyakit. Orang yang sudah mengidap HIV lebih mudah terkena penyakit-penyakit dibanding orang lain yang daya tahan tubuhnya masih baik.

D. TAHAP DAN GEJALA HIV DAN AIDS TAHAP I Pada waktu tertular HIV, tubuh belum terlihat sakit tapi dapat menularkan HIV pada orang lain. Tahap ini berlangsung kira-kira 3-6 bulan disebut masa jendela karena virus belum terlihat. Dengan menggunakan Mikroskop virus dapat terlihat. HIV dapat diketahui melalui tes darah HIV. Keputusan untuk menjalani tes adalah suka rela. Sebelum dan sesudah tes HIV perlu dilakukan pembicaraan dengan petugas kesehatan atau konseling. TAHAP II Sudah mulai ada gejala, misalnya berat badan turun drastic, tahap ini berlangsung 3-10 tahun tergantung dari daya tahan tubuh masing-masing orang. Gejala AIDS yang sering muncul pada tahap II adalah berat badan turun drastic, sakit kulit, sering buang air besar, batuk terus menerus, demam tidak turunturun serta jamur pada lidah. TAHAP III Tubuh sudah mulai terserang berbagai penyakit karena daya tahan tubuh sudah hilang. Tahap ini berlangsung sekitar 1-2 tahun. Penyakit yang sering menyerang ODHA: a) kanker seperti sariawan, kanker kulit b) infeksi paru-paru, menyebabkan radang paru-paru dan susah bernafas c) infeksi usus, menyebabkan diare parah berminggu-minggu d) infeksi otak, menyebabkan kekacauan mental dan sakit kepala. TAHAP IV, meninggal.

E. PENULARAN DAN PENCEGAHAN HIV/AIDS PENULARAN 1. Melalui darah yang sudah tercemar HIV Tranfusi darah Tukar jarum suntik

Alat tato umum 2. Melalui cairan sperma dan cairan vagina Hubungan seksual melalui: Vagina Dubur Mulut

Hubungan seks : Dengan lawan jenis Hubungan seks sejenis

3. Melalui ibu pada bayinya Saat dikandungan Saat melahirkan Saat menyusui

F. PERILAKU BERESIKO TERTULAR HIV

1.Melakukan hubungan seksual dengan berganti-ganti pasangan 2.Melakukan hubungan seksual dengan: Pelaku hubungan seks Penjaja seks bebas Penyalagunaan narkoba 3.melakukan hubungan seksual tanpa alat pelindung(kondom) 4. menggunakan narkoba. 5.Menggunakan peralatan tajam seperti, pisau cukur,alat tato ,jarum suntik,dan sejenisnyabekas orang lain. G. PENCEGAHAN HIV/AIDS ABSTINANCE (tidak melakukan seks bebas) BE FAITHFUL (tetap setia terhadap pasangan) CONDOM (Gunakan kondom saat berhubungan) NO DRUGS (jangan menggunakan narkoba dengan alkohol)

EQUIPMENT (Hindari penggunaan alat tajam secara bersama dan tidak steril)

H. REMAJA MELINDUNGI DIRI: Tidak melakukan hubungan seks Tidak menyalahgunakan narkoba dan minuman keras Meningkatakan kepercayaan diri remaja Mendiskusikan tentang HIV/AIDS Mencari informasi tentang HIV/AIDS Rajin menjalankan ibadah

I.

HIV TIDAK MENULAR MELALUI/DENGAN CARA-CARA BERIKUT

1. Bersentuhan 2. Menggunakan alat makan bersama 3. Berada dalam ruangan yang sama 4. Digigit nyamuk 5. Berenang bersama

J.

APA YANG HARUS DILAKUKAN UNTUK TES DARAH HIV

1.Segera ke dokter atau petugas kesehatan 2.Petugas kesehatan akan memberikan penjelasan terlebih dahulu (konseling) 3.Petugas kesehatan akan melakukan tes darah

Tes darah hiv bersifat: Suka rela(tanpa paksaan) Rahasia Therapy AIDS bukan untuk membunuh virus HIV, tetapi yang ada therapi ARV (Anti Retroviral) yaitu untuk memperpanjang usia seseorang/ masa hidup (menghambat perkembangan virus HIV di dalam tubuh seseorang).

K. APA YANG HARUS DILAKUKAN ORANG DENGAN HIV/AIDS (ODHA)

1. Makan dan minum bergizi 2. Istrahat cukup 3. Olahraga teratur 4. Bersifat positif terhadap hidup 5. Tetap bergaul

L. APA YANG HARUS DILAKUKAN TERHADAP ORANG DENGAN HIV/AIDS (ODHA)

1. Tetap menemani ODHA,denagarkan dan berbicara dengan mereka 2. Tunjukan rasa kasih sayang pada ODHA

M. APA YANG HARUS DILAKUKAN SAAT MERAWAT ODHA

1. Hindari kontak langsung dengan darah 2. Tutup semua luka ditubuh kitorang maupun ODHA 3. Gunakan sarung tangan karet saat merawat ODHA