Anda di halaman 1dari 3

Oliguria

Oliguria secara umum dapat dideskripsikan sebagai urine output yang kurang dari 1 mL/kg/h pada bayi, kurang dari 0.5 mL/kg/h pada anak-anak, dan kurang dari 400 mL/d pada orang dewasa. Merupakan salah satu tanda/gejala khas dari gangguan ginjal dan digunakan sebagai kriteria untuk mendiagnosis gangguan ginjal akut. Menurut onset nya, oliguria cenderung lebih sering akut. Hal ini sering menjadi tanda awal kerusakan fungsi ginjal dan biasanya menjadi tantangan diagnostik dan manajemen untuk para klinisi kesehatan. Meskipun begitu, tidak semua kasus gagal ginjal akut ditandai dengan oliguria. Sebagai contoh; ada juga subyek dengan gagal ginjal akut yang disebabkan oleh nephrotoxins, nefritis interstisial, atau asfiksia neonatal biasanya nonoliguric. Selain itu, tingkat oliguria tergantung pada hidrasi perawatan/penatalaksanaan. Dalam situasi klinis yang paling akut sekalipun oliguria biasanya reversibel (bisa kembali normal seperti biasanya) dan tidak mengakibatkan gagal ginjal intrinsik. Namun identifikasi dan pengobatan tepat waktu untuk penyebab yang reversibel ini sangat dan penggunaan seiring diuretik dalam masa

penting karena jendela terapeutik nya bisa saja kecil.

Penatalaksanaan
Untuk menangani Oliguria, ada beberapa hal yang bisa dilakukan; mulai dari tingkatan awal, misalnya pencegahan. Kemudian manajemen cairan, medikasi, dan dialisis. Tindakan disesuaikan dengan keadaan pasien. Dalam situasi klinis di mana hipoperfusi ginjal atau luka beracun telah diantisipasi, terapi dengan cairan, manitol, diuretik, dan ginjal dosis dopamin digunakan untuk mencegah atau membalikkan cedera ginjal. Meskipun manuver ini tidak mengubah riwayat alami gagal ginjal akut, hal ini mampu mengubah keadaan oliguria ke gagal ginjal akutnonoliguric yang lebih mudah dikelola karena menyingkirkan kebutuhan untuk restriksi cairan dan memungkinkan untuk dukungan nutrisi maksimal.

Pemberian cairan kuat telah berhasil digunakan untuk mencegah gagal ginjal akut setelah operasi jantung, ginjal kadaver transplantasi, hemoglobinuria, myoglobinuria, hiperurikosuria, radiocontrast infus, dan terapi dengan amfoterisin B atau cisplatinu Sebuah uji manitol intravena atau furosemid harus dilakukan pada pasien dengan oliguria kurang dari 48 jam yang tidak menanggapi hidrasi yang cukup. Manfaat dari dosis terapi dopamin pada ginjal adalah kontroversial. Rekomendasi saat ini adalah untuk mempertimbangkan penggunaan pada pasien yang cukup terhidrasi dan tahan terhadap furosemid, meskipun meta-analisis studi telah gagal untukmendokumentasikan manfaat yang jelas baik furosemid atau terapi manitol.

Manajemen Cairan
Tujuan utama dari manajemen cairan adalah untuk memulihkan dan mempertahankan volume intravaskuler normal. Pasien dengan gagal ginjal akut oliguria dapat mengalami kondisi dengan hipovolemia, euvolemia, atau kelebihan beban volume, dan perkiraan status cairan merupakan prasyarat untuk terapi awal dan berkelanjutan. Hal ini dilakukan dengan penentuan input dan output, berat badan, tanda vital, turgor kulit, pengisian kapiler, edema perifer, pemeriksaan cardiopulmonary, natrium serum, dan ekskresi fraksional natrium (FEnA). Anak-anak dengan deplesi volume intravaskular memerlukan resusitasi cairan yang cepat dan kuat. Terapi awal meliputi natrium klorida isotonik atau Ringer Laktat pada 20 mL / kg lebih dari 30 menit, yang dapat diulang dua kali jika perlu. Terapi ini harus menghasilkan output urin meningkat dalam waktu 4-6 jam. Jika tetap ada oliguria (dikonfirmasi dengan kateterisasi kandung kemih), pusat pemantauan vena mungkin diperlukan untuk memandu manajemen lebih lanjut. Administrasi Kalium merupakan kontraindikasi sampai aliran urin didirikan. Oliguria dengan volume overload memerlukan restriksi cairan dan furosemide intravena. Kegagalan untuk merespon furosemid menunjukkan adanya nekrosis tubular akut daripada hipoperfusi ginjal, dan cairan penghapusan oleh dialisis atau hemofiltration mungkin diperlukan, terutama jika tanda-tanda edema paru yang jelas. Kalium harus dipotong sampai membaik oliguria dan kadar kalium serum mulai jatuh.

Input dan output catatan, bobot harian, pemeriksaan fisik, dan natrium serum terapi panduan yang sedang berlangsung. Ketika terapi cairan yang tepat diberikan, berat badan harus turun 0,5-1,0% setiap hari sebagai akibat dari kekurangan kalori, dan konsentrasi natrium serum harus tetap stabil. Sebuah penurunan berat badan lebih cepat dan natrium serum meningkat menunjukkan penggantian cairan yang tidak memadai. Tidak adanya penurunan berat badan dengan mengurangi natrium serum menunjukkan kelebihan bebas air pengganti.