Anda di halaman 1dari 26

THEORY OF PLANNED BEHAVIOR, MASIHKAH RELEVAN?

----------------------Zakarija Achmat

PENDAHULUAN Teori ini yang awalnya dinamai Theory of Reasoned Action (TRA), dikembangkan di tahun 1967, selanjutnya teori tersebut terus direvisi dan diperluas oleh Icek Ajzen dan Martin Fishbein. Mulai tahun 1980 teori tersebut digunakan untuk mempelajari perilaku manusia dan untuk mengembangkan intervensiintervensi yang lebih mengena. Pada tahun 1988, hal lain ditambahkan pada model reasoned action yang sudah ada tersebut dan kemudian dinamai Theory of Planned Behavior (TPB), untuk mengatasi kekurangadekuatan yang ditemukan oleh Ajzen dan Fishbein melalui penelitian-penelitian mereka dengan menggunakan TRA. Icek Ajzen, Ph.D. adalah seorang profesor psikologi di University of Massachusetts. Ia menerima gelar Ph.D. di bidang psikologi sosial dari University of Illinois dan selama beberapa tahun menjadi Visiting Professor at Tel-Aviv University di Israel. Ia banyak menulis artikel, dan bersama Dr. Martin Fishbein menulis

berbagai paper, jurnal dan buku-buku mengenai Theory of Reasoned Action dan Theory of Planned Behavior. Ajzen dan Fishbein menulis buku Understanding

Attitude and Predicting Social Behavior yang telah banyak dipakai di kalangan akademik dan di wilayah psikologi sosial, yang diterbitkan pada tahun 1980. Martin Fishbein, Ph.D. adalah seorang profesor pada Department of Psychology and the Institute of Communications Research pada University of Illinois di Urbana. Ia seorang konsultan pada the International Atomic Energy Agency, The Federal Trade Commission and Warner Communications, Inc. Bersama dengan Dr. Ajzen, ia telah menulis buku Belief, Attitude, Intention and Behavior: An Introduction to Theory and Research pada tahun 1975. Ia juga telah banyak menulis buku-buku teks, dan artikel-artikel. Ia mulai berfikir mengenai peran sikap dalam mempengaruhi perilaku di awal 1960-an dan di awal 1970-an berkolaborasi dengan Dr. Ajzen mengembangkan Theory of Reasoned Action dan Theory of Planned Behavior.

Tulisan ini akan me-review beberapa penelitian yang didasarkan pada teori tersebut dan akan dibahas apakah masih relevan untuk menggunakan dasar teori tersebut untuk melakukan suatu penelitian, misalnya untuk memprediksi bagaimana hasil suatu pelatihan akan diimplementasikan oleh para peserta suatu pelatihan.

GAMBARAN SINGKAT MENGENAI THEORY OF PLANED BAHAVIOR Ada beberapa tujuan dan manfaat dari teori ini, antara lain adalah untuk meramalkan dan memahami pengaruh-pengaruh motivasional terhadap perilaku yang bukan dibawah kendali atau kemauan individu sendiri. Untuk mengidentifikasi

bagaimana dan kemana mengarahkan strategi-strategi untuk perubahan perilaku dan juga untuk menjelaskan pada tiap aspek penting beberapa perilaku manusia seperti mengapa seseorang membeli mobil baru, memilih seorang calon dalam pemilu, mengapa tidak masuk kerja atau mengapa melakukan hubungan pranikah. Teori ini menyediakan suatu kerangka untuk mempelajari sikap terhadap perilaku. Berdasarkan teori tersebut, penentu terpenting perilaku seseorang adalah intensi untuk berperilaku. Intensi individu untuk menampilkan suatu perilaku adalah kombinasi dari sikap untuk menampilkan perilaku tersebut dan norma subjektif. Sikap individu terhadap perilaku meliputi kepercayaan mengenai suatu perilaku, evaluasi terhadap hasil perilaku, norma subjektif, kepercayaan-kepercayaan normatif dan motivasi untuk patuh. Jika seseorang mempersepsi bahwa hasil dari menampilkan suatu perilaku tersebut positif, ia akan memiliki sikap positif terhadap perilaku tersebut. Yang sebaliknya juga dapat dinyatakan bahwa jika suatu perilaku difikirkan negatif. Jika orang-orang lain yang relevan memandang bahwa menampilkan perilaku tersebut sebagai sesuatu yang positif dan seseorang tersebut termotivasi untuk memenuhi harapan orang-orang lain yang relevan, maka itulah yang disebut dengan norma subjektif yang positif. Jika orang-orang lain melihat perilaku yang akan ditampilkan sebagai sesuatu yang negatif dan seseorang tersebut ingin memenuhi harapan orangorang lain tersebut, itu yang disebut dengan norma subjektif negatif. Sikap dan norma subjektif diukur dengan skala (misalnya skala Likert) menggunakan frase suka/tidak suka, baik/buruk, dan setuju/tidak setuju. Intensi untuk menampilkan

suatu perilaku tergantung pada hasil pengukuran sikap dan norma subjektif. Hasil yang positif mengindikasikan intensi berperilaku. Theory of Reasoned Action paling berhasil ketika diaplikasikan pada perilaku yang di bawah kendali individu sendiri. Jika perilaku tersebut tidak sepenuhnya di bawah kendali atau kemauan individu, meskipun ia sangat termotivasi oleh sikap dan norma subjektifnya, ia mungkin tidak akan secara nyata menampilkan perilaku tersebut. Sebaliknya, Theory of Planned Behavior dikembangkan untuk

memprediksi perilaku-perilaku yang sepenuhnya tidak di bawah kendali individu. Perbedaan utama antara TRA dan TPB adalah tambahan penentu intensi berperilaku yang ke tiga, yaitu perceived behavioral control (PBC). PBC ditentukan oleh dua faktor yaitu control beliefs (kepercayaan mengenai kemampuan dalam mengendalikan) dan perceived power (persepsi mengenai kekuasaan yang dimiliki untuk melakukan suatu perilaku). PBC mengindikasikan bahwa motivasi seseorang dipengaruhi oleh bagaimana ia mempersepsi tingkat kesulitan atau kemudahan untuk menampilkan suatu perilaku tertentu. Jika seseorang memiliki control beliefs yang kuat mengenai faktor-faktor yang ada yang akan memfasilitasi suatu perilaku, maka seseorang tersebut memiliki persepsi yang tinggi untuk mampu mengendalikan suatu perilaku. Sebaliknya, seseorang tersebut akan memiliki persepsi yang rendah dalam mengendalikan suatu perilaku jika ia memiliki control beliefs yang kuat mengenai faktor-faktor yang menghambat perilaku. Persepsi ini dapat mencerminkan

pengalaman masa lalu, antisipasi terhadap situasi yang akan datang, dan sikap terhadap norma-norma yang berpengaruh di sekitar individu. Theory of Planned Behavior didasarkan pada asumsi bahwa manusia adalah makhluk yang rasional dan menggunakan informasi-informasi yang mungkin baginya, secara sistematis. Orang memikirkan implikasi dari tindakan mereka

sebelum mereka memutuskan untuk melakukan atau tidak melakukan perilakuperilaku tertentu. TRA/TPB dimulai dengan melihat intensi berperilaku sebagai anteseden terdekat dari suatu perilaku. Dipercaya bahwa semakin kuat intensi seseorang untuk menampilkan suatu perilaku tertentu, diharapkan semakin berhasil ia melakukannya. Intensi adalah suatu fungsi dari beliefs dan atau informasi yang penting mengenai kecenderungan bahwa menampilkan suatu perilaku tertentu akan mangarahkan pada

suatu hasil yang spesifik. Intensi bisa berubah karena waktu. Semakin lama jarak antara intensi dan perilaku, semakin besar kecenderungan terjadinya perubahan intensi. Karena Ajzen dan Fishbein tidak hanya tertarik dalam hal meramalkan perilaku tetapi juga memahaminya, mereka mulai mencoba untuk mengindentifikasi penentu-penentu dari intensi berperilaku. Mereka berteori bahwa intensi adalah

suatu fungsi dari dua penentu utama, yaitu a) sikap terhadap perilaku dan b) norma subjektif dari perilaku. Sikap dianggap sebagai anteseden pertama dari intensi perilaku. Sikap adalah kepercayaan positif atau negatif untuk menampilkan suatu perilaku tertentu. Kepercayaan-kepercayaan atau beliefs ini disebut dengan behavioral beliefs. Seorang individu akan berniat untuk menampilkan suatu perilaku tertentu ketika ia menilainya secara positif. Sikap ditentukan oleh kepercayaan-kepercayaan individu mengenai konsekuensi dari menampilkan suatu perilaku (behavioral beliefs), ditimbang berdasarkan hasil evaluasi terhadap konsekuensinya (outcome evaluation). Sikap-sikap tersebut dipercaya memiliki pengaruh langsung terhadap intensi berperilaku dan dihubungkan dengan norma subjektif dan perceived behavioral control. Norma subjektif juga diasumsikan sebagai suatu fungsi dari beliefs yang secara spesifik seseorang setuju atau tidak setuju untuk menampilkan suatu perilaku. Kepercayaan-kepercayaan yang termasuk dalam norma-norma subjektif disebut juga kepercayaan normatif (normative beliefs). Seorang individu akan berniat

menampilkan suatu perilaku tertentu jika ia mempersepsi bahwa orang-orang lain yang penting berfikir bahwa ia seharusnya melakukan hal itu. Orang lain yang

penting tersebut bisa pasangan, sahabat, dokter, dsb. Hal ini diketahui dengan cara menanyai responden untuk menilai apakah orang-orang lain yang penting tadi cenderung akan setuju atau tidak setuju jika ia menampilkan perilaku yang dimaksud. Masalah terkait TRA akan muncul jika teori tersebut diaplikasikan pada perilaku yang tidak sepenuhnya di bawah kendali seorang individu tersebut. TPB memperhitungkan bahwa semua perilaku tidaklah di bawah kendali dan bahwa perilaku-perilaku tersebut berada pada suatu titik dalam suatu kontinum dari sepenuhnya di bawah kendali sampai sepenuhnya di luar kendali. Individu mungkin

memiliki kendali sepenuhnya ketika tidak terdapat hambatan apapun untuk menampilkan suatu perilaku. Dalam keadaan ekstrim yang sebaliknya, mungkin sama sekali tidak terdapat kemungkinan untuk mengendalikan suatu perilaku karena tidak adanya kesempatan, karena tidak adanya sumber daya atau ketrampilan. Faktor-faktor pengendali tersebut terdiri atas faktor internal dan eksternal. Faktorfaktor internal antara lain ketrampilan, kemampuan, informasi, emosi, stres, dsb. Faktor-faktor eksternal meliputi situasi dan faktor-faktor lingkungan. Untuk mengatasi keterbatasan tersebut, Ajzen memodifikasi TRA dengan menambahkan anteseden intensi yang ke tiga yang disebut perceived behavioral control (PBC). Dengan tambahan anteseden ke tiga tersebut, ia menamai ulang teorinya menjadi Theory of Planned Behavior (TPB). PBC menunjuk suatu derajat dimana seorang individu merasa bahwa tampil atau tidaknya suatu perilaku yang dimaksud adalah di bawah pengendaliannya. Orang cenderung tidak akan

membentuk suatu intensi yang kuat untuk menampilkan suatu perilaku tertentu jika ia percaya bahwa ia tidak memiliki sumber atau kesempatan untuk melakukannya meskipun ia memiliki sikap yang positif dan ia percaya bahwa orang-orang lain yang penting baginya akan menyetujuinya. PBC dapat mempengaruhi perilaku secara langsung atau tidak langsung melalui intensi. Jalur langsung dari PBC ke perilaku diharapkan muncul ketika terdapat keselarasan antara persepsi mengenai kendali dan kendali yang aktual dari seseorang atas suatu perilaku. Theory of Planned Behavior dapat digambarkan melalui bagan sebagai berikut:

Source: Ajzen, I. (1991). The theory of planned behavior. Organizational Behavior and Human Decision Processes, 50, p. 179-211.

TINJAUAN TERHADAP BERBAGAI PENELITIAN MENGENAI THEORY OF PLANNED BEHAVIOR Meskipun teori ini berangkat dari kajian psikologi sosial, dan dilahirkan oleh profesor di bidang psikologi sosial, tetapi aplikasi teori ini telah merambah ke banyak bidang kajian. Demikian pula dengan penelitian-penelitian yang didasarkan pada TPB tidak hanya dilakukan di bidang psikologi sosial, tetapi sudah merambah pula bidang-bidang lain seperti kesehatan dan olah raga (Godin dkk., 1992; Billari & Philipov, 2005; Higgins & Marcum, 2005; Tang & Wong, 2005; Kouthouris & Spontis, 2005), pendidikan (Okun & Sloane, 2002; Martin & Kullina, 2004; Marrone, 2005), marketing (Chiou, 1998), organizational behavior (Kolvereid, 1996; Wiethoff, 2004; Lanigan & Bentley, 2006), dan lain lain. Penelitian-penelitian dan pembahasan mengenai teori ini juga telah banyak dilakukan sejak mulai dipublikasikan oleh penggagasnya, bahkan oleh penggagasnya sendiri. Misalnya di tahun 1969 Ajzen dan Fishbein meneliti tentang bagaimana memprediksi intensi berperilaku dalam situasi memilih (Ajzen & Fishberin, 1969). Di tahun 1985 Ajzen bersama Madden meneliti tentang bagaimana memprediksi perilaku yang terarah ke pencapaian tujuan melalui komponen-komponen TPB (Ajzen & Madden, 1986). Di tahun 1991 Ajzen bersama Driver meneliti tentang bagaimana memprediksi keikutsertaan dalam kegiatan wisata melalui beliefs (Ajzen & Driver, 1991). Ajzen dan Fishbein masih terus melakukan penelitian-penelitian dan kajian-kajian bahkan hingga di tahun 2000-an untuk terus menyempurnakan teori mereka. Di tahun 2005 keduanya masih menulis di suatu jurnal untuk

memberikan komentar kepada ahli lain yang menggunakan teori mereka sebagai dasar dalam melakukan suatu intervensi (terapi) klinis (Ajzen & Fishbein, 2005). Tinjauan mengenai penelitian-penelitian yang didasarkan atau terkait dengan TPB akan dilakukan dengan cara pengelompokan berdasarkan bidang kajian psikologi, yaitu psikologi industri/organisasi dan psikologi sosial (organizational behavior, marketing); psikologi pendidikan ; dan psikologi klinis (kesehatan, olah raga). Tinjauan akan lebih ditekankan pada hasil-hasil penelitian tersebut dan

kemungkinan melakukan penelitian-penelitian lanjutan yang terkait berdasarkan keterbatasan-keterbatasan pada penelitian yang telah dilakukan tersebut.

Penelitian-penelitian di bidang psikologi industri/organisasi dan psikologi sosial. Kolvereid (1996) dalam penelitiannya mencoba mengaplikasikan TPB untuk memprediksi intensi memilih status pekerjaan. Status pekerjaan yang dimaksud di sini adalah bekerja sebagai pegawai yang digaji, atau bekerja sendiri (berwirausaha). Penelitian ini juga menyelidiki pengaruh latar belakang keluarga, gender dan pengalaman bekerja sendiri sebelumnya, terhadap intensi memilih jenis pekerjaan. Penelitian ini dilatar belakangi oleh pendekatan role models atau tracking models yang selama ini telah terlalu lama mendominasi dalam memprediksi intensi pemilihan status pekerjaan. Penelitian kewirausahaan telah lama menunjukkan

kuatnya pengaruh sejarah pribadi dan konteks sosial terhadap kecenderungan alamiah untuk berwirausaha. Penelitian melalui tracking atau role model dan latar belakang keluarga dari para wirausahawan menunjukkan adanya hubungan yang kuat antara kehadiran role models dan kemunculan wirausahawan. Krueger dan Carsrud (1993) menyatakan bahwa perilaku kewirausahaan seperti menjadi wirausahawan, atau memulai suatu usaha baru adalah bertujuan dan karenanya yang terbaik diprediksi melalui niatan atau intensi untuk melakukannya, bukan dari sikap, beliefs, kepribadian atau faktor demografis. Yang menjadi

pertanyaan berikutnya adalah apa yang menentukan intensi kewirausahaan tersebut. Berdasarkan Theory of Planned Behavior, Kolvereid mengajukan hipotesis bahwa semakin seseorang menunjukkan sikap dan norma subjektif yang mendukung untuk bekerja sendiri, dan semakin tinggi PBC, maka semakin kuat intensi seseorang untuk bekerja sendiri. Hipotesis tersebut kemudian diuji dengan menggunakan

LISREL, mengaplikasikan korelasi tata jenjang, dengan memasukkan sikap, norma subjektif dan PBC ke dalam suatu model LISREL dengan intensi sebagai variabel terikat. Hasilnya menunjukkan bahwa semua variabel bebas memberi sumbangan secara signifikan terhadap penjelasan variasi dari intensi. Dengan kata lain bahwa hasil penelitian memberi dukungan yang kuat terhadap TPB. Hasil penelitian menggambarkan bahwa TPB dapat digunakan untuk memprediksi intensi memilih status pekerjaan. Hanya saja, masih diperlukan

penelitian longitudinal untuk menyelidiki hubungan antara intensi memilih status pekerjaan dengan perilaku aktualnya.

Jyh-shen Chiou (1998) meneliti tentang pengaruh dari sikap, norma subjektif dan PBC terhadap intensi membeli sebagai moderating effects pengetahuan produk terhadap perhatian pada informasi perbandingan sosial. Tujuan penelitiannya adalah untuk menyelidiki apakah pengaruh relatif dari sikap, norma subjektif dan PBC dalam mengendalikan intensi membeli akan berbeda ketika konsumen memiliki tingkat pengetahuan produk (subjektif dan objektif) dan perhatian pada informasi perbandingan sosial (ATSCI = attention to social comparison information) yang berbeda. Sebagaimana dikemukakan oleh TPB, intensi membeli para konsumen dipengaruhi tidak hanya oleh sikap mereka, tetapi juga oleh pengaruh kelompok dan persepsi mengenai kemampuan mengendalikan yang mereka miliki. Kekeuatan

relatif pengaruh ketiga faktor tersebut pada intensi membeli akan bervariasi di antara tiap perilaku dan situasi. Hasil penelitian Chiou menunjukkan bahwa kepentingan relatif sikap, norma subjektif dan PBC dalam memprediksi intensi bervariasi ketika konsumen memiliki perbedaan tingkat pengetahuan subjektif mengenai produk dan tingkat perhatian pada informasi perbandingan sosial (ATSCI). Pengetahuan subjektif adalah variabel

moderator untuk hubungan antara PBC dan intensi membeli, sementara ATSCI adalah variabel moderator untuk hubungan antara sikap dan intensi membeli dan untuk hubungan antara norma subjektif dan intensi membeli. Berdasarkan hasil

tersebut, ada beberapa implikasi dalam bidang pemasaran, antara lain menyangkut pemasaran produk, pengukuran sikap konsumen dan saluran komunikasi. Ketika membeli suatu produk tanpa memiliki banyak kendali dari diri sendiri, konsumen tidak hanya membutuhkan lebih banyak sumber daya, misalnya waktu atau informasi, tetapi juga perlu lebih percaya diri dalam mengambil suatu keputusan yang tepat. Para tenaga pemasar seharusnya mencoba tidak hanya untuk memberi penjelasan tentang produk, tetapi juga meningkatkan PBC konsumen, misalnya dengan menggunakan lebih banyak demonstrasi untuk menunjukkan bagaimana kinerja suatu produk. Dalam kebanyakan penelitian pasar yang standar seperti uji produk atau uji konsep, sikap konsumen terhadap produk adalah pertanyaan utama yang harus diukur, tetapi umumnya norma subjektif tidak disertakan dalam pengukuran. Padahal, bagi mereka yang memiliki ATSCI tinggi hal tersebut Oleh karenanya, norma subjektif harus disertakan dalam

sangatlah penting.

kuesioner jika target pasarnya adalah orang-orang yang menganggap penting informasi perbandingan sosial, misalnya pada kelompok masyarakat kolektivistik. Demikian pula dalam memilih saluran komunikasi, untuk mempengaruhi orangorang dengan ATSCI tinggi, media tradisional seperti TV, radio atau koran saja tidak mencukupi; diperlukan saluran komunikasi yang lebih bersifat interpersonal. Para pemasar juga perlu mempelajari jenis kelompok acuan atau kelompok sosial mana yang memiliki pengaruh paling kuat dalam mempersuasi mereka untuk memilih suatu produk. Chiou juga mengemukakan keterbatasan-keterbatasan penelitiannya dan memberikan beberapa saran. Menurutnya, untuk penelitian selanjutnya perlu lebih mengidentifikasi karekteristik-karakteristik produk yang bisa mempengaruhi hasil penelitian. Dalam penelitiannya yang digunakan hanya satu jenis produk yang diuji, yaitu printer. Penelitian selanjutnya bisa dilakukan pada jenis produk yang lain. Chou juga menyarankan untuk melakukan penelitian di negara lain yang memiliki sumber tekanan sosial yang berbeda, dimana kelompok acuan yang paling berpengaruh bisa berbeda. Mengidentifikasi kelompok acuan pada tiap kelompok masyarakat dapat membantu para tenaga pemasar dalam merancang program pemasaran yang lebih efektif. Wiethoff (2004) mengajukan suatu rancangan model pelatihan yang didasarkan pada TPB. Ia mencoba mengaplikasikan TPB untuk mempengaruhi

motivasi belajar dalam program pelatihan keberagaman (Diversity Training Program). Ia memilih program pelatihan keberagaman untuk dibahas karena ia melihat pentingnya program pelatihan tersebut. Dalam survey terakhir masyarakat sumber daya manusia (Society for Human Resource Management = SHRM), ditemukan bahwa 66% dari 321 perusahaan yang menjadi responden melaporkan kuatnya komitmen terhadap keberagaman (Kluttz, 2002). Perusahaan-perusahaan tersebut mengenali sejumlah alasan untuk mendukung diversifikasi di tempat kerja mereka. Alasan rasionalnya adalah proyeksi dari perubahan komposisi demografis (Digh, 1998). Banyak organisasi juga telah menemukan bahwa keberagaman

menyediakan suatu strategi yang menguntungkan (Flynn, 1998) dan membantu mereka menyediakan suatu peningkatan yang berdasar keberagaman konsumen (Miler, 1999). Lebih jauh lagi, bukti-bukti menunjukkan bahwa persuahaan-

perusahaan yang inovatif dalam program-program pengembangan sumber daya manusianya yang mendorong keterlibatan penuh para karyawannya memperoleh keuntungan dari nilai sharehoder yang meningkat (Orlando & Johson, 2001). Wiethoff melihat bahwa motivasi karyawan untuk belajar (dalam pelatihan keberagaman/Diversity Training = DT) dipengaruhi oleh faktor-faktor yang bisa dijelaskan melalui TPB. Sikap terhadap DT (untuk mengikutnya) ditentukan oleh setidaknya empat hal, yaitu kepercayaan (beliefs) mengenai kegunaan dari DT, persepsi mengenai kebutuhan terhadap DT, kepercayaan bahwa DT akan memberinya keuntungan dalam pekerjaan (peningkatan gaji), dan pentingnya peningkatan gaji. Faktor lain dalam TPB yang mempengaruhi intensi untuk Norma subjektif mengenai keikutsertannya

berperilaku adalah norma subjektif.

dalam DT juga ditentukan oleh setidaknya empat hal, yaitu persepsi mengenai dukungan manajemen, motivasi untuk patuh terhadap manajemen, persepsi mengenai dukungan rekan kerja, dan motivasi untuk mematuhi rekan kerja. Selanjutnya,

persepsi mengenai kemampuan dalam mengendalikan perilaku untuk mengikuti program pelatihan juga akan ikut berperan dalam menentukan motivasi belajar karyawan dalam program pelatihan tersebut. Model yang diajukan Wiethoff memiliki potensi untuk menjelaskan penelitian mengenai pelatihan dan pengembangan melalui beberapa cara, antara lain bahwa secara eksplisit dapat mengidentifikasi komponen-komponen sikap yang penting yang berhubungan dengan training (yaitu beliefs, norma subjektif dan PBC), yang memberi peneliti alat ukur yang lebih banyak dan lebih canggih untuk membantunya lebih memahami konstrak motivasi untuk belajar. Selain itu, adalah memungkinkan bahwa model tersebut memberi insight untuk munculnya intensi berperilaku untuk mentrasfer pengetahuan yang diperoleh ke tempat kerja dengan mengidentifikasi keprcayaan-kepercayaan spesifik dan norma subjektif yang akan mepengaruhi atau meningkatkan transfer tersebut. Wiethoff mengakui bahwa model yang diajukannya memiliki keterbatasan. Model ini hanya dihubungakan dengan motivasi peserta untuk belajar, meskipun jelas bahwa hal tersebut merupakan suatu bagian penting dari program pelatihan. Akan tetapi, model tersebut tidak secara langsung memberitahukan bagaimana hasil pelatihan akan ditransfer ke tempat kerja, walaupun TPB sendiri merupakaan alat

10

yang cukup membantu menyelidiki intensi perilaku untuk mentransfer hasil belajar ke tempat kerja. Masih terkait dengan pelatihan, Lanigan dan Bentley (2006) mengusulkan suatu kerangka kerja untuk mengevaluasi pelatihan dengan mendasarkan pada TPB. Usulannya ini didasarkan pada kenyataan bahwa kebanyakan evaluasi pelatihan hanya dilakukan sebatas pada reaksi terhadap pelaksanaannya saja (dengan memberikan kuesioner yang mengukur reaksi tersebut yang disebut dengan reactionnaire) dan data tersebut sebenarnya kurang bermanfaat, selain validitas dan reliabilitasnya juga masih dipertanyakan. Mereka menyebut evaluasi semacam itu hanya menggunakan teknologi yang smiley reaction. Pada usulan kerangka kerja barunya dalam mengevaluasi suatu program intervensi melalui pelatihan, Lanigan dan Bentley tidak begitu saja meninggalkan evaluasi yang sebatas pada reaksi terhadap pelaksanaannya tersebut. Mereka tetap menggunakannya, tetapi menambahkan dengan beberapa hal lain (berdasarkan TPB), dan mereka katakan bahwa kerangka kerjanya ini melampaui empat tingkat evaluasi dari Kirkpatrick. Usulan kerangka kerja mereka digambarkan pada tabel berikut ini: No. Kerangka Kerja 1 Reaksi Alat yang Digunakan Reactionnaire atau reactionnaire yang built-in di dalam pre dan post self-efficacy test secara simultan (bersamaan) Sikap dan Norma Subjektif Instrumen sikap dan instrumen norma subjektif. Faktor-faktor PBC Instrumen self-efficacy dan instrumen pengendali eksternal Intensi berperilaku dan Instrumen intensi berperilaku dan instrumen perilaku nyata perilaku nyata Pengembalian investasi (ROI Analisis biaya (untung rugi) terkait dengan = Return on Investment) ROI

2 3 4 5

Menurut Lanigan dan Bentley, dari lima kerangka kerja tersebut, paling tidak untuk empat yang teratas harus dilakukan pre dan post test agar bisa mengevaluasi program intervensi dengan efektif. Akan tetapi patut disayangkan bahwa Lanigan dan

Bentley dalam tulisannya tersebut tidak memberikan penjelasan konseptual dan aktual mengenai bagaimana hubungan antara mengukur komponen-komponen dalam TPB dengan efektivitas dalam mengevaluasi suatu pelatihan.

11

Penelitian-penelitian di bidang psikologi pendidikan Dr. Morris A. Okun dari Department of Psychology, Arizona State University, Amarika Serikat dan Erin S. Sloane dari Los Angeles Unified School District, California, Amerika Serikat melakukan penelitian yang didasarkan pada TPB untuk memprediksi keikutsertaan (enrollment) mahasiswa sebagai relawan dalam suatu program kampus (Okun & Sloane, 2002). Penelitiannya

dilatarbelakangi pemikiran bahwa menjadi relawan dalam suatu kegiatan dipercaya akan memberi manfaat bagi individu maupun masyarakat, tetapi hanya individuindividu tertentu saja yang tertarik untuk menjadi relawan. Penelitiannya dirancang untuk menguji hipotesis yang diturunkan dari TPB. Hipotesis pertamanya adalah bahwa sikap, norma subjektif, dan PBC akan menjadi prediktor signifikan dari intensi menjadi relawan. Hipotesis kedua, bahwa intensi merupakan satu-satunya prediktor signifikan menjadi relawan secara aktual. Sampel penelitian didapatkan secara random dari para mahasiswa yang mengikuti mata kuliah Pengantar Psikologi pada suatu universitas besar di Amerika, sebanyak 647 orang. Setelah kepada mereka disampaikan pesan mengenai

rekrutmen dari kegiatan tersebut (menjadi relawan pada the Student Life Community Service Program = SLCSP), mereka diminta mengisi kuesioner yang berisi komponen-komponen dalam TPB dan dua bulan kemudian keikutsertaan mereka dalam kegiatan tersebut dicek. Konsisten dengan TPB, sikap, norma subjektif dan PBC merupakan prediktor intensi untuk menjadi relawan pada SLCSP, dan selanjutnya bisa memprediksi keikutsertaan mereka secara nyata sebagai relawan pada SLCSP. Akan tetapi, kurang dari 33% mahasiswa yang memiliki skor intensi yang tinggi yang benar-benar menjadi relawan dalam program tersebut. Ini

menggambarkan bahwa diperlukan suatu strategi untuk memperkuat intensi agar bisa diwujudkan dalam perilaku nyata. Jeffrey J. Martin dari the Division of Kinesiology, Health and Sport Studies at Wayne State University bersama Pamela Hodges Kulinna dari the Department of Physical Education at Arizona State University melakukan penelitian yang didasarkan pada TPB dan Self-Efficacy Theory untuk menguji penentu-penentu (determinan) intensi para guru olahraga untuk melakukan aktivitas fisik ketika mengajar di kelas-kelas mereka (yaitu menggunakan sedikitnya 50% dari waktu

12

mereka untuk melakukan aktivitas fisik dari yang sedang hingga berat). Dilakukannya penelitian tesebut dilatarbelakangi pengamatan mereka bahwa semakin meningkat usia seseorang, semakin berkurang aktivitas fisik yang dilakukan, padahal melakukan aktivitas fisik penting bagi kesehatan jantung. Sementara, para guru olah raga seharusnya mengajak para murid mereka untuk melakukan aktivitas fisik sebagai bagian dari proses pembelajaran yang menjadi tanggung jawab mereka. Subjek penelitian Martin dan Kulinna (2004) tersebut menggunakan 342 guru olah raga dari SD hingga SMA, pria dan wanita, berusia antara 23 hingga 62 tahun dengan pengalaman mengajar 1 sampai 40 tahun. Instrumen pengukuran yang digunakan berupa kuesioner (untuk data-data demografis) dan skala (untuk semua variabel penelitian). Dari data yang terkumpul menunjukkan bahwa para guru

tersebut memiliki intensi yang kuat untuk mengajar kelas yang banyak melibatkan aktivitas fisik untuk murid-murid mereka. Mereka juga menunjukkan sikap yang positif untuk mengajar kelas yang aktif dan memiliki motivasi untuk patuh terhadap kelompok sosial yang penting (orang tua, para murid) yang mengharapkan mereka mengajar dengan melibatkan banyak aktivitas fisik. Para guru tersebut juga memiliki PBC yang tinggi untuk bisa mengajar kelas-kelas yang melibatkan banyak aktivitas fisik. Sesuai dengan tujuan penelitian, data-data tersebut kemudian dianalisis dengan teknik regresi bertingkat (hierarchical regression). Hasilnya menunjukkan bahwa hipotesis yang diajukan yaitu bahwa intensi para guru untuk mengajar kelas yang banyak melibatkan aktivitas fisik untuk murid-murid mereka ditentukan oleh sikap, norma subjektif dan PBC, diterima. TPB mendapat dukungan, bahwa intensi berperilaku para guru tersebut 59%-nya ditentukan oleh sikap, norma subjektif dan PBC mereka. Stephen Richard Marrone dari Columbia University Teachers College di tahun 2005 melakukan penelitian yang juga didasarkan pada TPB dari Ajzen dan Fishbein, terkait dengan intensi para perawat gawat darurat untuk memberi pelayanan yang secara kultural sesuai bagi pasien Muslim Arab. Tujuan penelitian tersebut adalah untuk menyelidiki hubungan antara sikap, norma subjektif dan PBC para perawat gawat darurat dengan intensi mereka untuk memberikan pelayanan

13

yang secara kulutral sesuai dengan pasien-pasien Muslim Arab. Subjek penelitian terdiri dari 208 orang perawat. Data penelitian dikumpulkan dengan menggunakan skala model Likert. Masing-masing subjek memperoleh skor sikap, norma subjektif, PBC dan intensi. Hasil penelitian Marrone (2005) menunjukkan bahwa terdapat hubungan positif yang signifikan antara sikap para perawat gawat darurat dan norma subjektif mereka dengan intensi untuk memberikan pelayanan yang secara kultural sesuai untuk pasien Muslim Arab; dan ada hubungan positif yang signifikan antara PBC dengan sikap. Perbedaan yang signifikan juga ditemukan dalam hal sikap dan norma subjektif antara mereka yang memiliki intensi dan tidak memiliki intensi memberikan pelayanan yang secara kultur sesuai terhadap pasien Muslim Arab. Dari penelitiannya tersebut Marrone kemudian menyarankan akan pentingnya

memberikan materi-materi yang transkultural pada proses pendidikan perawat. Ia juga menyarankan agar dalam pendidikan dan pelayanan perawat juga dilakukan pendekatan-pendekatan yang didasarkan pada informasi-informasi yang terkait dengan budaya-budaya tertentu.

Penelitian-penelitian di bidang psikologi klinis (kesehatan dan olah raga) Salah satu penelitian di bidang psikologi klinis yang didasarkan pada TPB dilakukan oleh Godin dkk. (1992) yang bertujuan untuk memverifikasi asumsiasumsi dasar dalam TPB untuk memprediksi intensi berolah raga dan berperilaku (melakukan olah raga) pada orang dewasa dalam kelompok umum (penelitian 1) dan kelompok wanita hamil (penelitian 2). Dalam kedua penelitian, data baseline

dikumpulkan di rumah mereka melalui para pewawancara terlatih dan melalui kuesioner. Laporan diri perilaku mereka dikumpulkan enam bulan (penelitian 1) dan antara delapan hingga sembilan bulan (penelitian 2) setelah data baseline dikumpulkan. Pada penelitian 1 ditemukan bahwa PBC mempengaruhi perilaku hanya melalui intensi. Pada penelitian 2, tak satupun variabel dari model Ajzen berhubungan dengan perilaku berolahraga. Akan tetapi, intensi dipengaruhi oleh sikap, kebiasaan dan PBC. Hasil penelitian ini menunjukkan bahwa PBC

berkontribusi terhadap pemahaman mengenai intensi untuk berolah raga tetapi tidak dapat meramalkan perilaku berolah raga.

14

Penelitian lain dilakukan oleh Higgins dan Marcum (2005).

Tujuan

penelitian yang mereka lakukan adalah untuk menguji kemampuan TPB dalam memediasi pengaruh rendahnya kendali diri (self-control) dalam penggunaan alkohol. Hal tersebut dilandasi oleh alasan bahwa penelitian-penelitian sebelumnya menunjukkan rendahnya kendali diri memainkan peranan penting dalam penggunaan alkohol, sedang kemampuan pengendalian diri cenderung stabil. Sementara

ditemukan bahwa mengkonsumsi alkohol mulai menjadi sesuatu yang umum bagi para mahasiswa, padahal mengkonsumsi alkohol berdampak buruk. Umumnya

mereka menimbulkan masalah bagi dirinya sendiri dan orang lain, misalnya ketinggalan kelas, terlibat aktivitas seksual yang tidak terencana dan tidak aman, menjadi korban kekerasan fisik dan kekerasan seksual, mengalami kecelakaan, melakukan tindak kriminal, mengalami ketidakseimbangan fisik dan kognitif, serta prestasi akademik yang rendah (Wechsler et al., 1998). Akibat yang dirasakan oleh orang lain terdekat mereka di antaranya belajar atau tidur yang terganggu, harus merawat teman yang mabuk, atau membuat malu, dimana hal tersebut merupakan faktor yang bisa menghambat keberhasilan di perguruan tinggi. Untuk itu diperlukan suatu pendekatan atau penggunaan teori yang lebih pas yang bisa menjelaskan dan mengatasi masalah tersebut. Menurut Higgins dan Marcum, penelitiannya signifikan dalam tiga hal. Pertama, akan memberi pemahaman yang lebih baik pada para peneliti bagaimana pengukuran melalui teori self-control dan tipe belajar sosial dihubungkan. Kedua, akan memberi pemahaman yang lebih baik mengenai pengukuran yang dapat diubah untuk mengurangi masalah penggunaan alkohol pada anak muda. Ketiga, temuantemuannya akan memberi para peneliti informasi-informasi untuk mengembangkan kebijakan dalam membantu mereka yang memiliki self-control rendah untuk melihat konsekuensi dari penggunaan alkohol. Billary dan Philipov (2005) dalam draf laporan penelitian yang dilakukannya di tahun 2002 (untuk dipresentasikan pada suatu konferensi internasional), juga menggunakan TPB untuk memprediksi intensi untuk memiliki atau menambah anak di Bulgaria. Tujuan penelitian mereka adalah mempelajari pentingnya hal yang menentukan dari intensi untuk memiliki anak dengan maksud untuk memperoleh pemahaman yang lebih mendalam mengenai proses pengambilan keputusan untuk

15

melahirkan anak. Fokus penelitian mereka adalah intensi yang secara khusus terkait dengan keselarasan dan waktu (misalnya intensi untuk memiliki seorang anak atau menambah anak dalam dua tahun ke depan) dan bagaimana intensi tersebut bergantung pada 1) sikap terhadap kelahiran anak; 2) persepsi mengenai tekanan normatif dari orang-orang lain yang relevan; dan 3) PBC. Data yang digunakan diperoleh dari survey di tahun 2002 yang dilakukan di Bulgaria, suatu negara dengan tingkat kelahiran terendah. Informasi mengenai intensi, sikap, norma subjektif dan PBC secara konsisten dikumpulkan dengan cara parity-specific (keselarasan) dan time-specific yang dilandaskan pada kerangka kerja TPB. Untuk menganalisis data yang diperoleh, mereka menggunakan model regresi logistik multivariat untuk mengevaluasi pentingnya ketiga komponen TPB dengan mengendalikan faktor-faktor latar belakang yang relevan. Temuan yang diperoleh menunjukkan bahwa sikap dan

norma subjektif berpengaruh pada intensi untuk memiliki anak pertama dan anak kedua terlepas dari variabel latar belakang sosial ekonomi. Sementara, PBC

berpengaruh hanya pada transisi untuk memiliki anak kedua. Dengan demikian, adalah penting untuk menyertakan pertanyaan-pertanyaan yang terkait dengan pendekatan tersebut (TPB) dalam survey-survey demografis standar. Penelitian lain di bidang kesehatan yang menggunakan landasan TPB adalah yang dilakukan oleh Tang dan Wong (2005) dari The Chinese University of Hong Kong. Penelitian yang mereka lakukan di tahun 2003 mengeksplorasi faktor-faktor psikososial yang mempengaruhi praktek perilaku preventif dalam menghadapi

SARS (severe acute respiratory syndrome) pada orang-orang tua China di Hong Kong . Penelitian mereka dilatar belakangi oleh keadaan pada waktu itu dimana SARS telah menjadi wabah yang mengancam hampir seluruh permukaan bumi. Pada umumnya yang terserang SARS adalah orang dewasa (tua), 17% hingga 30% korban SARS dari 26 negara yang terserang SARS berusia di atas 50 tahun. Di antara korban yang memerlukan perawatan intensif rata-rata berusia 50 tahun, sedang yang tidak memerlukan perawatan intensif rata-rata berusia 35 tahun. Pada mereka yang berusia di bawah 65 tahun, tingkat kematiannya mencapai 6,8% dan meningkat menjadi 8,9% pada mereka yang berusia antara 65 hingga 74 tahun. Pada mereka

16

yang berusia 75 tahun ke atas, tingkat kematiannya malah mencapai 28,6%. Sementara, menurut Berrigan, dkk. (2003); Hui & Morrow (2001); Johansson & Sundquist (1999), dikatakan bahwa praktek perilaku pencegahan oleh individu adalah salah satu cara paling efektif dalam mencegah penyakit dan meningkatkan kesehatan. Meskipun otoritas kesehatan telah berkali-kali memberikan nasehat, mempraktekkan perilaku preventif yang mereka

kebanyakan orang tidak

rekomendasikan. Diduga, berbagai faktor psikososial ikut berpengaruh dalam hal tersebut, sehingga diperlukan suatu pendekatan melalui faktor-faktor psikososial tersebut untuk memotivasi orang agar mau melakukan perilaku preventif terkait dengan suatu penyakit tertentu. Penelitian yang dilakukan Tang dan Wong difokuskan pada health belief model dan TPB untuk mempermudah pemahaman terhadap praktek perilaku-perilaku preventif pada orang-orang tua. Berdasarkan pada the health belief model (Janz & Becker, 1984; Rosenstock dkk., 1988), praktek perilaku preventif merupakan fungsi dari tingkat persepsi individu mengenai kerentanannya terhadap gangguan kesehatan, sedikitnya hambatan yang dihadapi, dan penilaian bahwa hasil yang dicapai akan mengikuti perilaku preventifnya. TPB (Ajzen, 1991) mengkhususkan bahwa

perilaku preventif merupakan hasil langsung dari intensi untuk berperilaku, sebagai hasil dari sikap positif bahwa perilaku preventif akan memberikan hasil yang diharapkan, motivasi untuk mematuhi tekanan normatif agar menampilkan perilaku tersebut dan kepercayaan bahwa ia memiliki kapasitas untuk melakukannya. Dari berbagai penelitian sebelumnya yang telah banyak dilakukan, diperoleh bahwa komponen-komponen utama dalam teori-teori tersebut merupakan prediktor perilaku preventif yang signifikan. Dalam penelitian yang mereka lakukan, Tang dan Wong melibatkan 354 orang subjek (167 pria dan 187 wanita) China dewasa berusia 60 tahun atau lebih, data penelitian diperoleh melalui wawancara telepon. Variabel terikat yang diukur adalah praktek perilaku preventif yang diklasifikasikan secara tidak konsisten dan secara konsisten mempraktekkannya. Variabel bebasnya meliputi awareness atau kesadaran akan adanya bahaya SARS, persepsi mengenai kerentanan untuk mendapat serangan SARS, persepsi mengenai kemampuan diri dalam menjalankan perilaku preventif yang disarankan (self-eficacy), persepsi tentang efektifitas perilaku

17

preventif tersebut, dan persepsi tentang kemampuan otoritas kesehatan lokal. Kelima variabel bebas tersebut diukur dengan menggunakan skala (4-point items scale). Hasil penelitan Tang dan Wong menunjukkan bahwa mereka yang persepsi mengenai kerentanan untuk mendapat serangan SARS-nya lebih tinggi, mereka yang persepsi mengenai kemampuan dirinya dalam menjalankan perilaku preventif yang disarankan lebih tinggi, dan mereka yang memiliki kepercayaan lebih tinggi akan kemampuan otoritas kesehatan lokal dalam mengatasi SARS, lebih konsisten dalam mempraktekkan perilaku preventif yang disarankan. Akan tetapi, awareness atau kesadaran akan adanya bahaya SARS dan persepsi tentang efektifitas perilaku preventif dalam mencegah bahaya SARS bukan merupakan prediktor yang signifikan ketika faktor-faktor motivasi yang lain juga disertakan. Kesimpulannya, hasil tersebut mendukung konsep kerangka kerja bahwa persepsi mengenai gangguan kesehatan secara khusus dan kepercayaan mengenai kemampuan merupakan dua dimensi utama faktor-faktor yang memotivasi praktek perilaku preventif terhadap SARS pada para orang tua. Akan tetapi, persepsi

mengenai gangguan kesehatan hanya berhubungan dengan kerentanan, tidak didukung oleh awareness; dan kepercayaan mengenai kemampuan hanya menunjuk pada self-efficacy dan kepercayaan pada kemampuan otoritas kesehatan lokal, tetapi tidak pada efektifitas perilaku itu sendiri. Kouthouris dan Spontis (2005) dari Department of Physical Education and Sports Sciences, University of Thessaly, Mesir, mengaplikasikan TPB untuk

memprediksi keikutsertaan dalam kegiatan rekreasi alam bebas (outdoor). Penelitiannya dilatar belakangi oleh pendapat Priest & Gass (1997) yang menyatakan bahwa popularitas rekreasi alam bebas telah berkembang dengan pesat pada tahuntahun belakangan ini, sejalan dengan semakin banyaknya orang yang menyadari manfaat ganda dari keikutsertaan pada rekreasi alam bebas. Secara luas dapat

diterima bahwa program-program rekreasi alam bebas berkontribusi pada kesehatan fisik dan psikis dengan menawarkan kesempatan untuk bergembira, memperoleh tantangan-tantangan baru, resiko-resiko, pertumbuhan dan perkembangan serta kesempatan untuk berinteraksi sosial. Berbagai variasi pendekatan teoritis telah diaplikasikan dalam penelitian mengenai keikutsertaan dalam rekreasi alam bebas dengan tujuan untuk

18

mengidentifikasi faktor-faktor yang memfasilitasi atau yang membatasi keikutsertaan dalam kegiatan-kegiatan rekreasional alam bebas. Pada penelitian yang

dilakukannya ini, Kouthouris dan Spontis menggunakan TPB yang diperluas dengan menambahkan variabel identitas peran (role identity) dengan tujuan untuk menguji bagaimana tingkat intensi untuk ikut serta dan keikutsertaan secara aktual dapat diprediksi melalui elemen-elemen dari teori tersebut. Keikutsertaan dalam programprogram rekreasi alam bebas memiliki karekteristik yang unik karena seseorang harus menginvestasikan waktu, usaha dan energi. Terdapat banyak faktor internal (misalnya resiko mengalami kecelakaan, persepsi mengenai kebugaran dan tingkat ketrampilan) dan faktor eksternal (misalnya kondisi cuaca, transportasi dan kesempatan untuk melakukannya) yang membatasi pilihan individu, sehingga menjadikan PBC sebagai suatu variabel yang penting. Data penelitian dikumpulkan dalam dua tahap. Tahap pertama mereka

mengumpulkan data mengenai intensi keikutsertaan dalam program. Dengan tujuan merekrut peserta (sekaligus subjek penelitian), serangkaian presentasi dilakukan oleh peneliti di tempat-tempat yang menjadi target, misalnya di kampus-kampus, di klubklub kebugaran, dan di suatu asosiasi budaya lokal. Tigaratus dua puluh sembilan orang (N=329) menghadiri presentasi. Mereka diberi informasi mengenai pogram, tempat, aktivitasnya (bersampan di danau, penjelajahan, dan memanah), serta tanggal pelaksanaannya dan mereka diminta untuk ikut serta. Mereka juga diminta

melengkapi suatu kuesioner yang berisi elemen-elemen TPB dan mereka diminta juga untuk melaporkan niatnya mengikuti program tersebut. Tahap kedua,

mengumpulkan data keikutsertaan secara aktual. Hanya seratus delapan puluh tujuh orang (56%) dari mereka yang dilaporkan berniat ikut serta yang hadir di tempat program dilaksanakan. Merekalah yang dijadikan sampel untuk tahap kedua.

Pengukuran variabel-variabel penelitian menggunakan teknik sebagaimana yang dilakukan oleh Ajzen. Untuk melihat hubungan antar variabel, data dianalisis dengan menggunakan teknik korelasi product-moment dari Pearson dan untuk memprediksi intensi dan perilaku digunakan teknik analisis regresi ganda berjenjang (stepwise multiple regression). Hasilnya menunjukkan bahwa terdapat korelasi yang signifikan antara intensi berperilaku dengan sikap, norma subjektif, PBC, identitas peran, dan perilaku

19

aktual dalam mengikuti program. Keikutsertaan secara aktual juga berkorelasi secara signifikan dengan sikap, PBC, dan identitas peran. Kemudian, korelasi yang

signifikan juga ditemukan antara PBC dan sikap, PBC dan identitas peran, sikap dan identitas peran, serta antara norma subjektif dan identitas peran. Hasil mengenai prediksi terhadap intensi menunjukkan bahwa PBC, identitas peran dan sikap merupakan prediktor yang signifikan intensi berperilaku (ikut serta dalam program). Secara bertahap, dalam tahap 1 PBC berperan dalam prediksi dengan R = 0,53; tahap 2 identitas peran meningkatkan daya prediksi menjadi R = 0,58 dan selanjutnya tahap 3 sikap lebih meningkatkan lagi daya prediksi menjadi R = 0,59. Analisis regresi bertingkat (hierarchical regression) juga dilakukan dan hasilnya cocok dengan analisis berjenjang. Teknik analisis yang sama juga digunakan dalam memprediksi perilaku aktual. Hasilnya, dalam tahap 1 intensi

berkontribusi dalam prediksi (R = 0,39). PBC, sikap, dan identitas peran tidak berkontribusi dalam prediksi di luar (tanpa) intensi. bertingkat juga menunjukkan hasil yang sama. Hasil tersebut menunjukkan dukungan terhadap aplikasi TPB dalam konteks rekreasi alam bebas. Pertama-tama, perilaku aktual secara signifikan dapat Melalui analisis regresi

diprediksi dari intensinya. Akan tetapi, perlu dicatat bahwa prediksi tersebut tidak terlalu kuat. Hampir separo dari subjek penelitian yang menyatakan intensinya

ternyata tidak ikut serta dalam program. Temuan tersebut menunjukkan sulitnya memprediksi keikutsertaan dalam rekreasi alam bebas. Mereka menyatakan

intensinya untuk ikut serta tetapi dengan beberapa alasan ternyata tidak ikut. Hal tersebut, secara teoritis dan secara praktis perlu ditemukan alasannya. penelitian selanjutnya, perlu diarahkan pada hal tersebut. Untuk

Sebagaimana telah

dikemukakan sebelumnya, untuk ikut serta dalam rekreasi alam bebas diperlukan investasi individu dalam hal waktu, usaha dan sumber daya. Oleh karenanya, idividu harus mengatasi dulu berbagai hal yang bisa menghambatnya untuk ikut serta. Alasan itu juga menunjukkan pentingnya PBC dalam memprediksi intensi untuk ikut serta dalam program. Hal tersebut tampak dari peran PBC yang paling berkontribusi dalam prediksi. Hasil tersebut selaras dengan hasil kebanyakan penelitian

sebelumnya dalam bidang yang sama yang melaporkan bahwa PBC adalah penentu

20

(determinan) paling penting dari intensi untuk berpartisipasi dalam aktivitas latihan dan olah raga. Kesimpulan yang bisa ditarik dari penelitian Kouthouris dan Spontis, bahwa hasilnya memberi tambahan nilai dari TPB. Hasilnya juga menunjukkan sulitnya memprediksi keikutsertaan secara aktual dalam rekreasi alam bebas yang didasarkan pada intensinya. Penelitian selanjutnya seharusnya difokuskan pada identifikasi

faktor-faktor penyela (intervene) antara intensi dan keikutsertaan secara aktual.

BAHASAN Adanya berbagai penelitian yang menggunakan Theory of Planned Behavior sebagai dasar teori, menunjukkan betapa fleksibelnya teori tersebut untuk digunakan dalam berbagai bidang kajian. Artinya, meskipun awalnya teori tersebut dicetuskan untuk memprediksi perilaku-perilaku sosial, dalam kajian psikologi sosial, ternyata bisa diaplikasikan secara luas. Hal tersebut cukup dapat dimengerti, karena memang hampir tidak ada perilaku yang tidak berimplikasi sosial. Dalam penelitian-penelitian tersebut, pada umumnya para peneliti hanya menggunakan TPB sebagai landasan teori, sebagai kerangka kerja dan atau memverifikasi teori tersebut dalam setting yang berbeda dan di tempat yang berbeda pula, untuk kemudian menyatakan bahwa teori tersebut benar adanya. Misalnya seperti yang dilakukan oleh Kolvereid (1996), Chiou (1998), Okun & Sloane (2002), Martin & Kulinna (2004), Marrone (2005), Godin dkk. (1992), Higgins & Marcum (2005), Billary & Philipov (2005), Tang & Wong (2005) dan Kouthouris & Spontis (2005). Penelitian-penelitian tersebut juga menggunakan TPB untuk memprediksi intensi perilaku tertentu sebagaimana yang dilakukan oleh penggagasnya. Meskipun demikian, para peneliti tersebut tetap melihat adanya beberapa kelemahan dari TPB sehingga perlu ditindaklanjuti dengan penelitian berikutnya. Pada umumnya mereka menyoroti tentang kesenjangan antara intensi berperilaku dengan perilaku yang aktual. Misalnya, Kolvereid (1996) dan Godin dkk. (1992) yang mempertanyakan hubungan antara intensi dengan perilaku aktual. Godin dkk. secara khusus mempertanyakan peran PBC yang berkontribusi dalam memprediksi intensi tetapi tidak bisa memprediksi perilakunya itu sendiri. Okun & Sloane (2002) menyatakan perlunya suatu strategi memperkuat intensi agar terwujud dalam

21

perilaku nyata. Sejalan dengan pemikiran Okun & Sloane, Kouthouris & Spontis (2005) menyatakan perlunya menemukan alasan teoritis dan praktis mengapa intensi tidak terwujud dalam perilaku aktual. Dan karenanya ia melihat bahwa PBC yang memegang peranan penting dalam hal tersebut. Pendapat ini bertentangan dengan (atau justru menjawab) pertanyaan Godin dkk. Kouthouris dan Spontis kemudian menyarankan agar penelitian-penelitian berikutnya lebih difokuskan pada faktorfaktor penyela antara intensi dengan perilaku aktualnya. Beberapa peneliti juga melihat pentingnya mengaitkan TPB dengan konteks budaya, karena TPB banyak berbicara mengenai beliefs dan norma. Misalnya Chiou (1998) dalam pembahasan penelitiannya menyampaikan pentingnya memperhatikan masalah budaya tersebut, terkait dengan budaya individualistik dan kolektivistik. Budaya sering berujud dalam bentuk tekanan sosial dan tekanan sosial yang berbeda akan berpengaruh pada berbedanya norma subjektif dan PBC. Berbeda dengan para peneliti di atas yang hanya menggunakan TPB sebagai dasar teori dan atau memverifikasinya, Wiethoff (2004) menggunakan TPB sebagai acuan dalam merancang suatu model pelatihan. Ia mencoba mengaplikasikan TPB untuk mempengaruhi motivasi belajar dalam suatu program pelatihan. Ia

menterjemahkan TPB ke dalam aspek-aspek yang terkait dengan suatu pelatihan, keberhasilan dan pengukurannya, meskipun yang dilakukannya masih terbatas pada motivasi untuk belajarnya saja. Misalnya ia menterjemahkan komponen norma

subjektif (mengenai kehadirannya dalam pelatihan) menjadi persepsi mengenai dukungan menajemen dan teman sekerja terhadapnya untuk mengikuti pelatihan dan bagaimana motivasinya untuk mematuhi mereka. Dengan menggunakan asumsiasumsi dalam TPB, untuk meningkatkan motivasi belajar para peserta pelatihan, dapat dilakukan melalui peningkatan komponen-komponen tersebut. Meskipun

demikian, dari rancangan yang diajukannya, Wienthoff juga masih mempertanyakan bagaimana hasil pelatihan nanti akan ditransfer ke tempat kerja. Masih terkait dengan pelatihan, Lanigan dan Bentley (2006) mengusulkan TPB sebagai kerangka kerja untuk mengevaluasi pelatihan. Ia mengaplikasikan caracara pengukuran komponen-komponen TPB untuk mengukur kondisi peserta sebelum dan sesudah pelatihan sehingga bisa menggambarkan efektifitas suatu pelatihan. Ia juga menyertakan atasan (atau manajemen) sebagaimana Wiethoff

22

sebagai komponen pengukuran. Kerangka kerja yang diusulkan oleh Lanigan dan Bentley ini malah sudah lebih jauh dari yang dilakukan oleh kebanyakan peneliti lain, termasuk Wiethoff, karena ia sudah menyertakan komponen perilaku aktual, tidak terbatas pada intensi. Sebagaimana empat tingkat evaluasi dari Kirkpatrick yang salah satunya adalah terkait dengan bagaimana atasan (manajer) bersikap setelah seseorang mengikuti pelatihan, Lanigan & Bentley menanyakan hal tersebut yang dimasukkannya sebagai komponen norma subjektif. Dalam evaluasi tersebut ditanyakan bagaimana persepsi mengenai dukungan manajer terhadap perilakunya (perilaku sebagaimana dilatihkan dalam program pelatihan). Apa yang dilakukan oleh Lanigan dan Bentley jelas telah mengembangkan, tidak sekedar

mengaplikasikan atau sekedar memverifikasi, Theory of Planned Behavior.

SIMPULAN DAN SARAN Dari tinjauan dan pembahasan terhadap penelitian-penelitian mengenai Theory of Planned Behavior di atas, dapat ditarik beberapa kesimpulan sebagai berikut: 1. Bahwa teori tersebut sangat memungkinkan untuk diaplikasikan dan atau dijadikan landasan teoritis untuk melakukan penelitian dalam berbagai bidang. 2. Penelitian-penelitian yang sudah dilakukan, ketika menggunakan teori tersebut untuk memprediksi, kebanyakan berhenti pada intensi berperilaku, sehingga masih menyisakan pertanyaan mengenai bagaimana hubungan intensi dengan perilaku aktual. 3. Kebanyakan penelitian hanya menggunakan teori tersebut sebagai dasar teori, tetapi belum banyak yang mencoba mengembangkannya, atau bahkan mencoba membantahnya. 4. Bahwa teori tersebut masih relevan dan cukup menantang untuk digunakan sebagai dasar teori dalam melakukan penelitian dengan tinjauan kultural, dan untuk lebih dikembangkan, misalnya untuk dijadikan model rancangan pelatihan. Dari tinjauan dan pembahasan terhadap penelitian-penelitian mengenai Theory of Planned Behavior di atas, dapat disampaikan saran sebagai berikut:

23

Bahwa untuk penelitian berikutnya yang didasarkan pada teori tersebut hendaknya lebih memberi tekanan atau berfokus pada prediksi perilaku aktual atau pada faktorfaktor yang mengantarai intensi berperilaku dengan perilaku aktualnya.

DAFTAR PUSTAKA Ajzen, Icek (1988). Attitudes, Personality, and Behavior. Milton-Keynes, England: Open University Press & Chicago, IL: Dorsey Press. Ajzen, Icek (1991). The Theory of Planned Behavior. Organizational Behavior and Human Decision Processes, Vol. 50, 179 211 Ajzen, Icek dan Driver, B.L. (1991) Prediction of Leisure Participation from Behavioral, Normative and Control Beliefs: An Application of Theory of Planned Behavior. Leisure Sciences, Vol. 13, 185 204 Ajzen, Icek dan Fishbein, Martin (1969) The Prediction of Behavioral Intentions in a Choice Situation. Journal of Experimental Social Psychology, Vol. 5, 400 416 Ajzen, Icek dan Fishbein, Martin (1980) Understanding Attitudes and Predicting Social Behavior. Englewood Cliffs, NJ: Prentice-Hall, Inc. Ajzen, Icek dan Fishbein, Martin (2005) Theory-based Behavior Change Interventions: Comments on Hobbis and Sutton. Journal of Health Psychology Vol. 10, No. 1, 2731 Ajzen, Icek dan Madden, Thomas J. (1986). Prediction of Goal-Directed Behavior: Attitudes, Intentions, and Perceived Behavioral Control. Journal of Experimental Social Psychology, Vol. 22, 453 - 474 Berrigan, D., Dodd, K., Troiano, R. P., Krebs-Smith, S. M. dan Barbash, R. B. (2003). Patterns of Health Behaviors in US Adults. Preventive Medicine, Vol. 36, 615-623. Billari, Fransesco C. dan Philipov, Dimiter (2005) Attitudes, Subjective Norms and Perceived Behavioral Control as Predictors of Fertility Intentions, Prepared for PAA 2005 (unpublished) Chiou, Jyh-Shen (1998) The Effects of Attitude, Subjective Norm, and Perceived Behavioral Control on Consumers Purchase Intentions: The Moderating Effects of Product Knowledge and Attention to Social Comparison Information. Proc Natl. Sci. Counc. ROC (C), Vol. 9 No. 2, 298 308 Digh, P. (1998). The Next Challenge: Holding People Accountable. HRMagazine, Vol. 43 No. 11, 6369.

24

Flynn, G. (1998). Experts Explain The Evolution of Diversity Programs. Workforce, Vol. 77 No. 12, 3233. Godin, Gaston; Valois, Pierre dan Lepage, Linda (2004) The Pattern of Influence of Perceived Behavioral Control upon Exercising Behavior: An Application of Ajzen's Theory of Planned Behavior. Journal of Behavioral Medicine, Vol. 16, N0. 1, 181 102 Higgins, George E. dan Marcum, Catherin Davis (2005) Can the Theory of Planned Behavior Mediate the Effects of Low Self-Control on Alcohol Use? College Student Journal, Vol. 39, Issue: 1. Hui, S. S. dan Morrow, J. R. (2001). Level of Participation and Knowledge of Physical Activity in Hong Kong Chinese Adults and Their Association With Age. Journal of Aging and Physical Activity, Vol. 9, 372-385. Janz, N. K. dan Becker,M. H. (1984). The Health Belief Model: A Decade Later. Health Education Quarterly, Vol. 11, 1-47. Johansson, S. E. dan Sundquist, J. (1999). Change in Lifestyle Factors and Other Influence on Health Status and All-Cause Mortality. International Journal of Epidemiology, Vol. 28, 1073-1080. Kluttz, L. (2002). Changing Face of Diversity. Alexandria, VA: Society for Human Resource Management. Kolvereid, Lars (1996) Prediction of Employment Status Choice Intentions. Entrepreneurship: Theory and Practice, Volume: 21, Issue: 1. Kouthouris, CH. and Spontis A. ( 2005) Outdoor Recreation Participation: An Application of the Theory of Planned Behavior. The Sport Journal, Vol. 8, Number 3, United States Sport Academy Krueger, N. F., Jr., dan Carsrud, A. L. (1993). Entrepreneurial Intentions: Applying the Theory of Planned Behavior. Entrepreneurship & Regional Development, Vol. 5 No. 4, 315-330. Lanigan, Mary L. dan Bentley, Jennifer (2006) Collecting Sophisticated Evaluations Even When Corporate Culture Is Resistant. Performance Improvement, Vol. 45 N0. 1, 32 - 51 Marrone, Stephen Richard (2005) Attitudes, Subjective Norms, and Perceived Behavioral Control: Critical Care Nurses' Intentions to Provide Culturally Congruent Care to Arab Muslims. Research Report. Columbia University Teachers College (unpublished)

25

Martin, Jeffrey J. dan Kulinna, Pamela Hodges (2004) Self-Efficacy Theory and Theory of Planned Behavior: Teaching Physically Active Physical Education Classes. Research Quarterly for Exercise and Sport, Vol. 75 No. 3, 288 297 Miller, S. (1999). Political Correctness in The Office. Office Systems, Vol. 16 No. 4, 3438. Okun, Morris A. dan Sloane, Erin S. (2002) Application of Planned Behavior Theory to Predicting Volunteer Enrollment by College Students in A Campus-Based Program. Social Behavior and Personality. Tempe: Arizona State University Orlando, C. R. dan Johnson, N. B. (2001). Understanding The Impact of Human Resource Diversity Practices on Firm Performance. Journal of Managerial Issues, Vol. 13, 177195. Priest, S. dan Gass, M. (1997). Effective Leadership in Adventure Programming. Champaign, IL: Human Kinetics. Rosenstock, I. M., Stretcher, V. J. dan Becker,M. H. (1988). Social Learning Theory and The Health Belief Model. Health Education Quarterly, Vol. 15, 175-183. Tang, Catherine So-Kum dan Wong, Chi-Yan (2005) Psychosocial Factors Influencing the Practice of Preventive Behaviors Against the Severe Acute Respiratory Syndrome Among Older Chinese in Hong Kong. Journal of Aging and Health, Vol. 17 No. 4, 490 506 Wechsler, H., G., Dowdall, G., Maenner, G., Gledhill-Hoyt, J. dan Lee, H. (1998). Changes in Binge Drinking and Related Problems Among American College Students Between 1993 and 1997. Journal of American College Health, Vol. 47, 57-69. Wiethoff, Carolyn (2004) Motivation to Learn and Diversity Training: Application of the Theory of Planned Behavior. Human Resource Development Quarterly, Vol. 15 No. 3

26