Anda di halaman 1dari 10

Density vs Head

ibnu Dh rekan2 semua Saya masih sangat awam di dunia perpompaan. maka itu saya beranikan diri utk menanyakan salah satu hal tentang hub densitas dan head. Betulkah semakin tinggi densitas fluida yg dipopmpakan membutuhkan head yang semakin kecil? Mohon pencerahan dr rekan2.. Ilham B Santoso Salam mas Ibnu, Mungkin yang dimaksud mas Ibnu adalah pengaruh densitas fluida terhadap performance pompa (dalam hal ini head dan kapasitas aliran)? Kalau ini yang dimaksud tentu saja sifat fluida, terutama viskositas dan spesific gravity fluida, akan mempengaruhi performance pompa. Pada umumnya kurva performance pompa, apabila tidak ada keterangan secara khusus, adalah menggambarkan performance pompa bila digunakan untuk memompakan fresh water. Apabila pada service di lapangan tidak melayani fresh water tetapi fluida dengan viskositas dan specific gravity yang berbeda dari fres water maka kurva performance tersebut harus dikoreksi dengan memperhitungkan pengaruh viskositas dan specific gravity fluida yang akan dilayani. Secara logika sederhana, apabila fluida fresh water diganti dengan fluida lain dengan viskositas sama dengan fresh water tetapi specific gravity nya lebih tinggi (densitas lebih tinggi) maka untuk kapasitas aliran yang sama tentu pompa akan menghasilkan head yang lebih tinggi dan kebutuhan daya yang lebih tinggi pula. Atau dengan kata lain bila kita membutuhkan service pompa dengan Q1 dan H1 untuk fluida dengan densitas SP1, dimana SP1 lebih besar dari densitas fresh water, tetapi viskositasnya sama dengan fresh water, maka dapat dipilih pompa yang apabila dioperasikan dengan fresh water dapat mendeliver Q2 dan H2, dimana Q2=Q1, dan tentu H2<H1. Semoga membantu, CMIIW. kita justru

Nazaruddin

Salam untuk Mas Ibnu dan Pak Ilham, Saya ingin menambahkan sedikit mengenai topik ini, semoga bermanfaat. Ambil contoh sebuah pompa centrifugal yg memompakan air ( SG=1) katakanlah dengan flow rate 1000 bpd dan discharge pressure 200 psi. Jika air kita ganti dengan liquid lain dengan viskositas yg sama dgn air tetapi SG katakanlah 1.2, maka discharge pressure akan naik diatas 200 psi dan flow rate akan turun menjadi lebih kecil dari 1000 bpd. Kondisi yang sama terjadi jika liquid kita ganti lagi dengan nilai viskositas yg lebih besar dari air. Hal ini terjadi karena head loss berbanding lurus dengan SG dan viskositas. Untuk pompa positive displacement kasus seperti diatas tidak akan terjadi. Pompa positive displacement akan menghasilkan flow yang konstan pada speed ( RPM) tertentu. Perubahan SG dan viskositas hanya mempengaruhi discharge pressure dan selanjutnya akan menaikan/menurunkan kosumsi daya ( breake horse power. ibnu Terima kasih pak Ilham dan pak nazaruddin utk tanggapannya. Saya agak bingung karena kalau tidak salah Rumus Head dan preesure adalah = diff Head = pressure x 10/SG. Nah jika kita menghitung pressure drop dan didapatkan pressure drop,misalkan 2 bar utk SG 1,2 berarti nilai diff headnya = 2 x 10/1.2 = 16,7 m Jika kita mendapatkan performance curve water dari pump manufacture dengan diff head 20 m (= 2 x 10/1),asumsi semua di kapasitas yg sama, pompa tersebut bisa dipakai tidak pak? Mengingat kalau dilihat sekilas Head berbanding TERBALIK dengan SG.Apakah bisa diartikan semakin berat fluida justru dibutuhkan hanya "sedikit" head?

Mohon pencerahannya

yudha.wijaya@ikpt.com Dear Pak Ibnu, Hati-hati Pak Ibnu tentang definisi dari head... apakah head hasil perhitungan tersebut head yang dihasilkan pompa atau head yang diperlukan untuk dapat mengalirkan fluida? Kalau pendapat saya... rumus tersebut adalah untuk menghitung head yang dihasilkan oleh pompa sehingga apabila SG fluida lebih berat dari air, besar head yang bisa dihasilkan oleh pompa akan semakin kecil. Begitu kira-kira pak ibnu..... Fadhli Halim@rekayasa Sekedar menambahkan, Perhitungan SG dibagi 2: 1. Untuk Liquid: SG = Liquid Mass density/62.4 (water mass density) 2. Untuk Gas: SG = Gas molecular weight/29 (air molecular weight) Differensial head adalah selisih Discharge dan Suction dari sebuah equipment. Jadi memang benar, jika sebual fluida liquid memiliki mas density yang besar maka head yang dihasilkan juga kecil (artinya daya keluaran pompa / discharge pressure dari pompa juga kecil. Demikian juga sebaliknya.

Ilham B Santoso Salam,

Setiap perubahan karakteristik fluida tentu akan mempengaruhi sistem pemompaan baik dari sisi THD (total head dinamik) yang diperlukan oleh sistem yang dilayani pompa maupun dari performansi pompa (hubungan antara head, kapasitas aliran,BHP dan efisiensi). Pada kasus perubahan besar SG (densitas)yang tidak diikuti oleh perubahan viskositas, maka secara logika untuk Q (kapasitas aliran) yang sama maka untuk fluida dengan SG yang lebih besar maka pompa akan menghasilkan H (head) yang lebih besar dan membutuhkan BHP yang lebih besar pula tentunya. Karena head statik pompa centrifugal adalah merupakan konversi dari energi kinetik fluida (1/2 mV2) yang diperikan oleh putaran impeler pompa menjadi energi tekanan statik yang dihasilkan oleh difuser pompa. Sedangkan kapasitas aliran adalah berbanding lurus dengan kecepatan aliran fluida. Jadi dengan kapasitas aliran fluida yang sama tetapi dengan massa yang lebih besar (SG, density lebih besar) tentu tekanan statik yang dihasilkan juga lebih besar. Selanjutnya tentu saja Head yang lebih besar dan akan memerlukan suplai daya yang lebih besar, karena BHP berbanding lurus dengan QxTHDxSG. Sedangkan THD sistem yang dihitung berdasarkan SG fresh water pun akan terkoreksi sebanding dengan kenaikan SG fluida. Jadi dari sisi Q dan H, perubahan SG fluida 'tidak banyak' pengaruhnya pada desain pemompaan, tetapi besar pengaruhnya untuk pemilihan driver pompa, koupling, dan sistem transmisi daya lainnya. Pengaruhnya akan cukup besar bila SG nya berubah secara signifikan sehingga region aliran akan memasuki region turbulensi (check Reynold number > 4000, pada praktek sering diambil >2000) karena akan merubah semua asumsi data desain pemompaan yang didasarkan pada region aliran laminar. Perubahan yang signifikan pada pemilihan/desain pemompaan pada prakteknya biasanya adalah dari karakteristik viskositas fluida dan tekanan uap fluida. Karena viskositas akan berpengaruh besar pada hambatan aliran serta reynold number (kestabilan aliran). Sedangkan tekanan uap akan berpengaruh besar pada NPSHa. Semoga bermanfaat dan CMIIW, ibnu Terima kasih utk tanggapannya pak Yudha (IKPT) dan pak (Rekayasa). Fadhli

Artinya, apakah head yang "Dihasilkan" dan head yang "Dibutuhkan" nilainya lain? Dihasilkan = kondisi aktual tekanan di convert ke head Dibutuhkan = hasil hitungan hydraulic calc Kalau misalkan kita menghitung berapa head "yg dibutuhkan" pd suatu sistem pemipaan yg sama, terhadap water dan terhadap larutan "X" dg densitas > water. Kebutuhan Head mana yang kemungkinan lebih besar pak? Mohon tanggapannya,maaf soalnya masih awam pak...

Yudha wijaya@ikpt Waduh.... pak ibnu, saya juga orang awam... saya hanya berpendapat saja bukan berdasarkan referensi karena kalau dilogikakan dengan densitas yang lebih tinggi, head yang dihasilkan pompa akan lebih rendah... Apabila yang dialirkan memiliki densitas lebih tinggi dari air... otomatis head yang dibutuhkan untuk dapat mengalirkan fluida tersebut akan lebih besar... Sekian penjelasan singkat saya...

B Nugroho Pak Ibnu mungkin bisa lebih banyak mendapatkan konsep Head dari bukunya Igor Karassik 'pump' handbook. Mudah mudahan bisa membantu sedikit. Murdin, Baso (PTI - SOR) Pak Ibnu, Sekedar Menambahkan dalam rumus selalu berlaku hukum : Output= Input. bila dihubungkan dengan yang bapak maksud secara logika jelas Head yang dihasilkan adalah merupakan dari proces kinerja pompa . H ( Hasil dari process ) = Px10/SG (Process yang terjadi)

Jika dinalarkan : Px 10/SG itu adalah Process yang terjadi ( Process Input ) Sedangkan nilai H adalah kemampuan dari pompa untuk mencapai nilai H yang dihasilkan ( Output ) yang mana output tersebut sangat dipengaruhi oleh SG. Semoga membantu.

Nofriadi.Amir@ikpt Sory...!!!! saya baru dengar ada rumus Output= Input. mang nya ga ada yang hilang selama proses...??

Triez Hehehe.. maaf sebelumnya,mungkin maksudnya yang diharapkan dari setiap proses kontrol,pak. y(x) = m(x) baik itu open loop maupun close loop,tapi memang kenyataannya tidak bisa,pak.tergantung dari sistemnya,walupun dia murni kendali proposional, y(x)=k m(x).Biasanya memang yang ada y(x)=e(x)+ m(x) sehingga masih ada error,yang mungkin disebabkan gangguan n(x) dari luar ato dari dalam sistem.Makanya untuk kontrol biasanya digabung PI ,PD atoupun PID tegantung sistemnya,pak. Mungkin seperti itu secara umum,pak.Maaf klo agak melebar. Just sharing aja,pak..Saya juga udah agak lupa,mohon maaf klo salah..

Murdin, Baso (PTI - SOR) Oh begitu ya pak, apakah bapak pernah mengetahui cara mencapai effesiensi. Nah, dari situlah diambil hubungan rumus output= input, atau sebaliknya. dan mengenai kehilangan adalah effect supaya nanti dapat dikejar nilai sempurna 1. Nazaruddin Salam mas Ibnu, saya baru bisa nimbrung lagi nih !

Sudah pasti untuk nilai densitas yang lebih besar dibutuhkan head yang lebih besar pula untuk memompakan sejumlah flow rate yg sama. Bukankah "Total Dynamic Head" juga semakin besar jika densitas fluida nya semakin besar? Jika kita sudah mendapatkan nilai TDH dalam satuan feet atau meter untuk suatu kondisi tertentu ( rate, densitas, viscositas, piping arrangement, Delta pressure,dll ), maka kita tinggal memilih pompa yang sesuai ( rate & head ). Nilai head ( feet atau meter ) pada curva pompa tidak perlu lagi diconvert ke nilai SG fluida karena pompa centrifugal menghasilkan "constant head" pada suatu nilai flow rate berapapun nilai SG nya. Terus terang saya belum pernah menemukan literature yg mengatakan bahwa jika SG liquid lebih kecil maka head yg bisa dihasilkan pompa juga mengecil. hal ini juga sesuai dengan pengalaman saya dalam men-design " Electric Submercible Pump" baik secara manual menggunakan API- RP11S 4 maupun menggunakan software PipeSim. Ilham santoso Salam m Ibnu dan m Nazaruddin, Head adalah satuan yang merupakan turunan dari satuan tekanan. Pada pemompaan digunakan satuan head dalam meter (air) atau feed (air) lebih disukai daripada psi atau pascal karena lebih mudah memberikan gambaran tentang ketinggian air/fluida yang dapat disuplai oleh pompa. hubungan antara head dan tekanan tentu sangat ditentukan oleh SG fluida. Sebagai contoh: - 231 ft fresh water (air,SG 1) akan menghasilkan 100 psi, - 231 ft HCl (SG 1.2) akan menghasilkan tekanan 120 psi, - 231 ft gasoline (SG 0.8) akan menghasilkan tekanan 80 psi. Tekanan yang dihasilkan oleh fluida dengan kecepatan V maka akan sebanding dengan massa fluida dan kuadrat V, sesuai dengan persamaan bernaouli. Oleh karena itu bila pompa diganti fluidanya dengan SG yang lebih besar maka besar tekanan atau head yang dihasilkan juga akan meningkat sebanding dengan kenaikan SG.

Pada kasus m Ibnu, bila telah diketahui THD sistem yang dihitung berdasarkan SG dari fluida A yang bukan fresh water (SG >1) maka untuk memilih pompanya dapat dilakukan: 1. THD sistem berdasar SG fluida A dikoreksi keTHD dengan untuk SG fresh water. Yang mana artinya THD nya akan lebih kecil (SG A > 1), atau 2. Kurva H-Q pompa yang dibuat berdasarkan fluida fres water, harga H nya dikoreksi dengan asumsi menggunakan SG A. Dengan catatan fluida A hanya berbeda SG nya saja dengan fresh water, sedangkan viskositas sama dengan fresh water. Sebagai kehatihatian perlu dicheck seberapa besar Reynold Number dari sifat aliran dengan fluida,apakah Reynold Number nya masih di bawah 2000 (secara teoritis boleh di bawah 4000). Dan apabila angka 2000 ini terlewati maka persoalnya akan lebih panjang karena menyangkut aliran turbulensi. Salam, semoga bermanfaat dan CMIIW.

Nazaruddin Salam Pak Ibnu dan Pak Iham, Saya sedikit berbeda pendapat dengan pak Ilham dalam konsep mengenai head pada pompa. Discharge pressure pada pompa memang akan naik sebanding dengan SG namun head tidak akan ikut naik. Sebagai ilustrasi, jika discharge sebuah pompa dihubungkan dengan pipa dengan posisi vertikal, maka ketinggian maksimum yang bisa dicapai oleh cairan akan sama meskipun SG nya berbeda-beda. Inilah yang dimaksud dengan prinsip "Constant Head". Jika head maksimum yg bisa dicapai adalah constant, tentunya discharge pressure maksimum yg bisa dicapai tergantung dengan SG karena Pdisc=densitasxketinggian. Prinsip "constants head" ini terjadi karena pompa pada dasarnya mengubah energi kinetik ( 1/2 mv ^2 ) menjadi energi potensial ( mgh ). Jika impeler pompa diputar dengan speed ( RPM ) tertentu yang konsatan maka kecepatan tangential dari liquid akan sebanding dengan RPM ( 2 phi x jari-jari x frekwensi putaran ). Jika liquid ini bisa kita asumsikan seperti bola biliard dan dilepaskan kearah vertikal maka ketinggian maksimum yang bisa dicapai hanya tergantung kepada kecepatan dan gravitasi ( jika gesekan diabaikan), tidak tergantung dengan massa atau densitas bola bilyard. Konsep

inilah yang mendasari kenapa performance pompa digambarkan dalam Head vs Rate, bukan dalam Pressure vs Rate. Mengenai koreksi terhadap viscositas, densitas serta flow regime, Sebenarnya kita tidak perlu repot-repot. Total Dynamic Head, jika dihitung dengan benar maka nilainya sudah mencakup koreksi-koreksi tersebut diatas karena didalam TDH terdapat berbagai komponen seperti friction loss, delta elevation, delta pressure dan lain-lain. Fadhli Halim@rekayasa Dear all, Sejauh yang saya tahu, ada beberapa komponen untuk menghitung hydraulic calculation termasuk nantinya mengetahui head pompa. Komponen tersebut salah satunya adalah pressure drop. komponen Pressure drop sendiri terdiri dari : 1. Static Head: 2. Velocity Head 3. Frictional Loss Komponen inilah yang menyebabkan perubahan head dari pompa. Komponen 2 itu sangat dipengaruhi oleh Mass density (rho). yang berarti juga berpengaruh kepada SG. UNtuk lebih jelas dan detailnya, bapak bisa liat di API 610, GPSA, dan juga di black book (Cameroon).. Semoga membantu..

Amal Ashardian Aku tambahi pak Density sama head itu bagaimanapun berhubungan dan berbanding terbalik pada static head formula Static head : P = rho*g*h

P = Pressure rho = density g = gravity h = head Kalau rho nya naik pasti h (head) nya turun.... apapun pompa yang digunakan.. kalau pompa centrifugal curve H - Q nya juga bakalan berubah menyusut ke arah kiri (H mengecil, Q mengecil kalau pompa displacement Q nya konstan tapi H nya bakalan turun...

Beri Nilai