Anda di halaman 1dari 60

PRAKTIKUM MEKANIKA TANAH

2011

Laporan

Praktikum Mekanika Tanah


Oleh:

Kelompok D1
Octovian C.P Rajagukguk Sudarman Regen L. Kahiking Giovanni Posumah Fenny Nelwan Pingkan Tampanguma Pingkan Koagow 080211070 080211084 080211049 080211027 080211072 080211061 090211068

UNIVERSITAS SAM RATULANGI FAKULTAS TEKNIK JURUSAN SIPIL MANADO 2011

KELOMPOK D1 1

PRAKTIKUM MEKANIKA TANAH

2011

KATA PENGANTAR

Segala puji syukur kami panjatkan ke hadirat Tuhan Yang Maha Esa atas kasih dan anugrah-Nya, sehingga Laporan praktikum Mekanika Tanah ini dapat selesai dengan baik. Laporan ini dibuat dengan maksud untuk melaporkan hasil-hasil yang diperoleh dari percobaan yang telah dilakukan baik di dalam laboratorium maupun di lapangan. Laporan Praktikum Mekanika Tanah ini merupakan salah satu tugas yang diberikan kepada setiap Mahasiswa Teknik Sipil di Fakultas Teknik Universitas Sam Ratulangi Manado sebagai syarat yang wajib diikuti untuk menunjang nilai yang ada. Disadari bahwa laporan Praktikum Mekanika Tanah ini masih sangat jauh dari kata sempurna, untuk itu kritik dan saran yang membangun bagi laporan ini sangatlah diharapkan. Sekian dan terima kasih.

Manado, Juni 2011

Penulis

KELOMPOK D1 2

PRAKTIKUM MEKANIKA TANAH

2011

DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR DAFTAR ISI ISI :


PERCOBAAN I PERCOBAAN II PERCOBAAN III QUARTERING BORING BERAT JENIS TANAH

i ii

1 3 5 7 10 13 16 20 23 28 33 37 39 42 46

PERCOBAAN IV BATAS CAIR TANAH PERCOBAAN V BATAS PLASTIS DAN INDEX PLASTIS

PERCOBAAN VI DISTRIBUSI UKURAN BUTIR TANAH PERCOBAAN VII PEMADATAN TANAH PERCOBAAN VIII CBR LABORATORIUM PERCOBAAN IX KONSOLIDASI PERCOBAAN X TRIAKSIAL

PERCOBAAN XI TEKAN BEBAS PERCOBAAN XII SONDIR PERCOBAAN XIII KADAR AIR PERCOBAAN XIV SAND CONE PERCOBAAN XV CONE PENETROMETER

KELOMPOK D1 3

PRAKTIKUM MEKANIKA TANAH

2011

PERCOBAAN I QUARTERING
A. MAKSUD PERCOBAAN Untuk mendapatkan suatu campuran tanah homogen yang akan dijadikan sampel siap test. B. ALAT ALAT YANG DIGUNAKAN 1. Selembar terpal ukuran 1m x 1 m. 2. Dua batang besi dengan 0.5 sampai dengan 0.625 dan panjang 1 m 3. Sendok pengaduk dan pan. 4. Timbangan ketelitian 0.01 gr. 5. Kantong plastik. 6. Masker. 7. Alat tulis menulis / spidol water proof.

C. PERSIAPAN 1. Tanah yang akan di quartering adalah tanah yang diambil dari lapangan, dijemur sampai kondisi air dry , kemudian tanah di tumbuk dengan hammer karet agar butirannya saling lepas antara satu dengan lainnya tanpa merusak butiran tanahnya. Selanjutnya tanah diayak pada saringan no 4. 2. Tanah ditimbang untuk dijadikan sampel sebanyak 5 kg & dimasukkan kedalam kantong plastik. Jumlah tanah yang lolos saringan berjumlah 90 kg. 3. Semua alat dibersihkan & disiapkan pada tempatnya.

D. PROSEDUR PERCOBAAN 1. Pekerjaan Quartering dilakukan diatas permukaan datar. 2. Tanah ditimbang 10 Kg untuk di lakukan quartering pertama. 3. Tanah tadi diletakkan di atas platik lalu dicampur. Pencampuran tanah dilakukan oleh 2 orang, dimana keempat ujung plastik dipegang kemudian diangkat bergantian berurutan sesuai nomor 1, 2, 3, 4 yang searah jarum jam sampai tanahnya merata.

KELOMPOK D1 4

PRAKTIKUM MEKANIKA TANAH

2011

4. Campuran tanah yang sudah merata di atas plastik di letakkan di atas besi yang saling tegak lurus supaya terpisah menjadi 4 bagian yang kira-kira sama banyak. Caranya : Besi yang paling atas ( I I ) diangkat dan ditarik sehingga tanah terpisah menjadi 2 bagian, kemudian angkat dan tarik besi yang di bawah ( II II ) sehingga tanah terpisah menjadi 4 bagian. I

II

II

I 5. Ambil tanah dari atas platik secara diagonal, misalnya 1 - 3 atau 2 - 4. Dan apabila pengambilan pertama tanah diambil pada bagian 1 - 3, maka pada tahap selanjutnya tanah harus diambil pada pada bagian 1 - 3 juga. 6. Tanah yang diambil tadi diletakkan pada wadah ember. 7. Ambil lagi tanah sebanyak 5 kg, tambah dan dicampur bersama tanah sisa yang ada di atas plastik. 8. Lakukan pekerjaan quartering seperti pada langakah 3 - 6 sampai tanah 90 kg habis. Tanah yang tersisa di bagian 2 - 4 dijadikan sampel siap test yang pertama, dimasukkan ke dalam kantong plastik transparan dan diberi label. 9. Untuk sampel kedua dan seterusnya dilakukan prosedur yang sama sampai mendapatkan 18 sampel siap test.

KELOMPOK D1 5

PRAKTIKUM MEKANIKA TANAH

2011

PERCOBAAN II BORING
(D 4528 / D5092)

A. MAKSUD PERCOBAAN 1. Untuk mendapatkan gambaran dari profil tanah berdasarkan warna visual tanah. 2. Untuk menyelidiki dan mengetahui lapisan - lapisan tanah yang diteliti. 3. Pengambilan contoh tanah dan batuan pada kedalaman tertentu untuk penyelidikan laboratorium. 4. Untuk meyakinkan hasil pemeriksaan sondir.

B. ALAT YANG DIGUNAKAN 1. Kepala Bor 2. Alat pengambil contoh tanah 3. Minyak hidrolik dan lain lain 4. ATM / spidol water proof 5. Batang - batang bor sebagai penghantar sepanjang 1 meter

C. BENDA UJI Langsung dilakukan di lapangan.

D. PELAKSANAAN : 1. Tentukan titik pengeboran. 2. Bersihkan lokasi dari rumput dan akar - akar pohon. 3. Mata bor dipasang pada batang drill, alat pemutar pada ujung lainnya. 4. Mata bor diputar searah dengan jarum jam, dengan sedikit tekanan ke dalam tanah. Putaran harus sesuai dengan putaran sekrup. 5. Setiap masuk 20 cm, dapat dilihat pada batang drill yang ditekan dan sesudahnya diberi ukuran, barulah mata bor diangkat. 6. Tiap kali pengambilan dengan mata bor, tanah yang masuk ke dalam mata bor dikeluarkan dan dicatat mengenai kedalaman, jenis tanah, sifat tanah, dan warnanya.

KELOMPOK D1 6

PRAKTIKUM MEKANIKA TANAH


7. Hasil pengeboran disusun sedemikian rupa dari kedalaman terdangkal sampai dengan yang terdalam agar identifikasi tanah dipermudah. 8. Pengeboran dilakukan sampai kedalaman tertentu.

2011

E. KESIMPULAN Dari percobaan boring dapat diketahui bahwa jenis tanah adalah lempung bersifat kenyal dengan warna dominan adalah coklat.

KELOMPOK D1 7

PRAKTIKUM MEKANIKA TANAH

2011

PERCOBAAN III BERAT JENIS TANAH


(D854-92)

A. MAKSUD PERCOBAAN Menentukan berat jenis suatu contoh tanah. Yaitu perbandingan antara berat butir butir dengan berat air destilasi di udara dengan volume yang sama dan pada temperatur tertentu. Biasanya 25 C.

B. ALAT DAN BAHAN YANG DIGUNAKAN 1. Flash, botol gelas dengan leher sempit dan dengan tutup (dari gelas) yang berlubang kapiler, dengan kapasitas 50 cc atau lebih. Dilengkapi garis kalibrasi. 2. Timbangan dengan akurasi 0.001 gram 3. Air destilasi bebas udara 4. Oven dengan suhu 105 - 110 C 5. Termometer 6. Cawan porselen dengan penuumbuk berkepala karet (pestel) untuk menghancurkan gumpalan tanah menjadi butir-butir tanpa merusak butir-butirnya sendiri. 7. Alat vacum atau kompor. 8. Tempat air 9. Es 10. Kain lap 11. Pipet dan gelas ukur air 12. Saringan #40 13. ATM / spidol water proof

C. BENDA UJI Contoh tanah yang lolos saringan #40 dengan berat sekitar 100 gram yang akan digunakan untuk pemeriksaan secara duplo (2 percobaan terpisah).

KELOMPOK D1 8

PRAKTIKUM MEKANIKA TANAH


D. PELAKSANAAN 1. Timbang botol flash (=Wb). 2. Sediakan air 25 C pada ember, suhu diatur dengan mencampur air dengan es. 3. Setelah suhu dicapai, masukan air ke dalam flash sesuai suhu yang diinginkan sampai batas garis kalibrasi kemudian tutup flash, keringkan permukaan flash lalu ditimbang. (=Wbw). 4. Buat grafik hubungan antara pertambahan temperatur dengan berat air pada flash pada temperatur yang ada. 5. Bersihkan flash, keringkan lalu ditimbang (2 sampel), catat berat kering masing masing flash tersebut (Wb1 dan Wb2). 6. Masukan tanah kedalam flash kemudian timbang (=Wbs = berat flash = tanah). 7. Masukan air kedalam flash yang berisi tanah sampai batas garis kalibrasi. Tutup flash, setelah itu kocok dalam 6 arah kemudian kita biarkan. Lihat apabila air berkurang atau tidak (tambah bila berkurang). Seterusnya sampai air tidak turun atau tanah sudah jenuh air. 8. Setelah stabil, botol (flash) yang berisi air dan tanah tersebut dibersihkan kemudian ditimbang (=Wbsw= berat botol + tanah + air). 9. Ukur Suhu (=Tbsw).

2011

E. PERHITUNGAN
Ws G . s X k k = Faktor kohesi AWs Wbw -Wbs

F. KESIMPULAN Berat jenis tanah yang diperoleh dari percobaan ini adalah 2,874 karena itu tanah ini dapat dikategorikan sbg tanah lempung organic.

KELOMPOK D1 9

PRAKTIKUM MEKANIKA TANAH

2011

PERCOBAAN IV BATAS CAIR TANAH


(D 4318-93)

A. MAKSUD PERCOBAAN Jadikan sampel siap test. Menentukan batas cair tanah. Yaitu kadar tanah tersebut pada keadaan atas peralihan antara cair dan keadaan plastis. Tanah pada keadaan batas cair diperiksa dengan alat Casagrande, kedua bagian tanah yang terpisah oleh alur selebar 2,5 mm menutup sepanjang 1cm pada 25 pukulan.

B. ALAT YANG DIGUNAKAN 1. Alat batas cair Casagrande 2. Alat pemotong (grooving tool) 3. Cawan porselin (mortar) 4. Pastel (penumbuk/pengerus) berkepala karet atau dibungkus karet 5. Spatel 6. Saringan #40 7. Air destilasi dalam botol cuci (wash bottle) 8. Alat alat pecobaan kadar air 9. ATM / spidol water proof

C. BENDA UJI Contoh tanah yang perlu disediakan untuk pemeriksaan ini sebanyak 100 gram. Contoh tanah ini harus bebas atau telah dibereskan dari butir - butir yang lebih besar dari 0.525 mm (tertahan pada saringan #40). Untuk contoh yang memang tidak mengandung butir-butir kasar yang lebih besar dari 0.425 mm dapat langsung diperiksa tanpa persiapan lebih dahulu. Apabila contoh tanah mengandung butir-butir kasar, mula-mula dikeringkan dalam suhu udara (dengan alat pengering dengan suhu kurang dari 60 C) secukupnya sampai dapat disaring melalui saringan. Pecahkan gumpalan-gumpalan tanah dengan digerus dalam mortar dengan pastel dengan kepala terbungkus karet, sehingga butir-butir tidak rusak. Kemudian saring dengan saringan #40. bagian yang tertahan disingkirkan dan bagian yang lewat saringan digunakan sebagai benda uji.

KELOMPOK D1 10

PRAKTIKUM MEKANIKA TANAH

2011

D. PERSIAPAN ALAT 1. Periksa alat Casagrande yang akan digunakan, bahwa alat dalam keadaan baik, baut baut tidak longgar, sumbu mangkok tidak sangat aus sehingga mangkok goyang, dan mangkok tidak terlalu aus pada bagian alurnya. Juga periksa alat pembarut pada ukuran - ukuran yang benar. 2. Periksa apabila pegangan diputar, mangkok akan terangkat 1 cm. Gunakan alat pembarut sebagai pengukur.

E. PELAKSANAAN 1. Taruhlah contoh tanah (100 gram) dalam mangkok porselen, campur rata dengan air destilasi sebanyak 1520 cc. Aduk, tekan-tekan dan tusuk-tusuk dengan spatel. Bila perlu tambahkan air secara bertahap, tambah sekitar 13 cc. Aduk, tahan dan tusuktusuk, tambah air lagi dan seterusnya, sehingga diperoleh adukan yang benar - benar merata. 2. Apabila adukan tanah telah merata, dan kebasahannya telah menghasilkan sekitar 1535 pukulan pada percobaan, taruhlah sebagian adukan tanah pada mangkok Casagrande. Gunakan spatel, sebar dan tekan dengan baik, sehingga tidak terperangkap gelembung udara dalam tanah. Ratakan permukaan dan buat mendatar dengan ujung terdepan rapat pada ujung terbawah mangkok. Sehingga tanah bagian terdalam akan terdapat 1 cm. 3. Dengan pemotong, buat alur lurus pada garis tengah mangkok searah sumbu alat, Potong tanah sebanyak 5 kali sampai mengenai alat casagrande sehingga tanah terpisah menjadi 2 bagian simetris. a. Gerakkan pemutar sehingga mangkok terangkat dan jatuh pada alasnya dengan kecepatan 2 putaran per detik, sampai kedua bagian bertemu sepanjang + 1 cm. Catat jumlah pukulan yang diperlukan 4. Pada percobaan pertama, pukulan diperlukan harus antara 15 35 x. Bila lebih berarti tanah kurang basah. Tambahkan sedikit air baru diaduk sampai merata. 5. Cuci mangkok Casagrande dengan air kemudian keringkan dengan kain kering. Kemudian ulangi pekerjaan seperti diatas

KELOMPOK D1 11

PRAKTIKUM MEKANIKA TANAH


6. Ambilah segera dari mangkok sebagian tanah dengan spatel secara melintang tegak lurus alur termasuk bagian tanah yang saling bertemu. Periksalah kadar air tanah tersebut 7. Ambil sisa tanah yang masih ada dalam mangkok dan kembalikan ke cawan porselen, tambahkan lagi dengan air secara merata. Cuci dan keringkan mangkok. 8. Ulangi pekerjaan sehingga diperoleh 3 atau 4 data hubungan antara kadar air dan jumlah pukulan diantara 15 sampai 30 pukulan dengan masing-masing selisihnya hampir sama. Percobaan ini harus dilaksanakan keadaan tanah yang kurang cair kemudian makin cair.

2011

F. PERHITUNGAN Setiap data hubungan antara kadar air tanah dan jumlah pukulan merupakan satu titik dalam grafik, dengan pukulan sebagai basis (skala log) dan kadar air sebagai ordinat (persen biasa). Tarik garis lurus penghubung terbaik dari titik - titik yang diperoleh. Batas cair tanah adalah kadar air yang diperoleh pada perpotongan garis penghubung tersebut dengan garis vertikal 25 pukulan. Batas cair dilaporkan sebagai bilangan bulat terdekat.

KELOMPOK D1 12

PRAKTIKUM MEKANIKA TANAH

2011

PERCOBAAN V BATAS PLASTIS DAN INDEX PLASTIS


(D 4318-93)

A. MAKSUD PERCOBAAN Menentukan batas plastis suatu tanah. Yaitu kadar air minimum (dalam persen) bagi tanah tersebut yang masih dalam keadaan plastis. Tanah ada pada keadaan plastis apabila yang tanah digiling menjadi batang-batang berdiameter 3 mm mulai menjadi retak-retak. Index plastisitas suatu tanah adalah bilangan (dalam persen) yang merupakan selisih antara batas cair dan batas plastisnya.

B. ALAT YANG DIGUNAKAN 1. Cawan porselen 2. Pastel (penumbuk/pengerus) berkepala karet atau dibungkus karet 3. Spatel 4. Pelat kaca 5. Saringan #40 6. Batang kawat berdiameter 3 mm untuk ukuran pembanding 7. Alat-alat pemeriksaan kadar air 8. ATM / spidol water proof

C. BENDA UJI Contoh tanah sebanyak 10-20 gram yang sudah melewati saringan #40. Apabila contoh tanah mengandung butir-butir kasar, keringkan dahulu dalam suhu udara atau pengering dengan suhuu 60 C, sampai gumpalan - gumpalan mudah remuk untuk kemudian disaring. Pecahan gumpalan-gumpalan digerus dalam mortar dengan pastel. Bagian yang tertahan saringan #40 disingkirkan. Persiapan benda uji ini sama dengan pada penyiapan untuk pemeriksaan batas cair, sehingga memungkinkan kedua percobaan dapat dilakukan dalam waktu bersamaan.

KELOMPOK D1 13

PRAKTIKUM MEKANIKA TANAH


D. PELAKSANAAN 1. Jadikan tanah sampel siap test. Taruh contoh tanah pada cawan porselen, campur air sedikit demi sedikit, aduk sampai benar benar merata. Kadar air yang diberikan adalah sampai tanah bersifat cukup plastis dan dengan mudah dibentuk menjadi bola dan tidak melekat pada jari bila ditekan. 2. Remas dan bentuklah menjadi bola atau ellipsoida tanah tersebut dengan berat + 8 gram. Giling benda uji di atas pelat kaca sehingga terbentuk batangan-batangan yang diameternya rata. 3. Bila pada penggilingan diameter batang telah menjadi + 3mm, bandingkan dengan batang kawat pembanding dan ternyata tidak ada retak pada tanah, potong - potong menjadi 6 atau 8 bagian, kemudian remas seluruhnya menjadi bola dan giling kembali, seterusnya sampai pada tanah tampak retak - retak dan tidak dapat digiling menjadi tanah yang kebih kecil 4. Kumpulan tanah yang retak atau terputus - putus tersebut segera dicari kadar airnya

2011

E. PERHITUNGAN 1. Batas Plastis adalah kadar air yang diperoleh pada pemeriksaan diatas yang dinyatakan dalam persen. Laporkan batas plastis tersebut berupa bilangan bulat terdekat 2. Hitung Index Plastisitas tanah, yaitu selisih dari batas cair dan batas plastisnya
IP LL PL

3. Jika salah satu dari batas cair atau batas plastis tidak dapat diperoleh, laporkan bahwa Index Plastisistasnya = Non Plastic (NP) 4. Jika tanahnya mengandung banyak pasir, kerjakan pemeriksaan batas plastis lebih dahulu dari pada batas cairnya. Jika batas plastisnya tidak dapat dilaksanakan, laporkan bahwa tanahnya NP 5. Jika ternyata batas plastis tanah sama dengan atau lebih besar dari batas cairnya, juga laporkan bahwa Index Plastisitasnya NP.

KELOMPOK D1 14

PRAKTIKUM MEKANIKA TANAH


F. KESIMPULAN Batas plastik yang diperoleh adalah 36,157 sedangkan plastik index yang diperoleh adalah 14,243.

2011

KELOMPOK D1 15

PRAKTIKUM MEKANIKA TANAH

2011

PERCOBAAN VI DISTRIBUSI UKURAN BUTIR TANAH


(E 100-93)

A. MAKSUD PERCOBAAN Menentukan distribusi ukuran butir butir dari tanah. Untuk tanah yang butirannya lebih besar dari 0.075 mm atau tertahan pada #200, pemeriksaan dilakukan dengan menggunakan saringan-saringan, sedangkan untuk tanah dengan ukuran yang lebih kecil dari 0.075 mm atau melewati #200, pemeriksaan dilakukan dengan cara sedimentasi yang dapat menggunakan cara hidrometer atau dengan pipet

B. ALAT DAN BAHAN YANG DIGUNAKAN 1. Saringan. Untuk butir kasar diperlukan susunan saringan seperti berikut 75 mm 60 mm 37.5 mm 25 mm 19 mm 9.5 mm #. 4 3 2 1 1 4.75 mm

Untuk butir halus, yaitu yang lebih kecil dari 4.75 mm dan lebih besar dari 0.075 mm digunakan susunan saringan dengan nomor (standar ASTM).

KELOMPOK D1 16

PRAKTIKUM MEKANIKA TANAH

2011

#. 8 #. 12 #. 16 #. 18 #. 30 #. 40 #. 50 #.80 #.100 #. 200 Pan Mesin penggerak saringan 0.075 mm 0.425

3. Timbangan a. Untuk menimbang butir butir yang lebih kecil dari 2 mm gunakan timbangan dengan ketelitian 0.01 gram b. Untuk menimbang tanah yang butirnya lebih besar dari 2 mm, digunakan timbangan sengan ketelitian 0.1 persen dari besar beban yang ditimbang 4. Cawan porselen (mortar) dan pestel 5. Alat pengaduk larutan tanah dalam air 6. Gelas silinder kapasitas 1000 cc dengna diameter 6.35 cm atau 2 . 7. Hidrometer untuk membaca berat jenis larutan. (untuk tipe ASTM 151 H atau 152 H) atau pipet untuk mengambil larutan pada kedalaman tertentu 8. Stop watch

C. PERSIAPAN BENDA UJI 1. Tanah yang dipakai adalah contoh tanah yang telah diquartering (2000 gr) 2. Tanah tersebut ditimbang, lalu catat berat tanah + cawan 3. Masukan dan keringkan dalam oven suhu 105 - 110 C 4. Cuci tanah kemudian masukkan lagi di oven sampai berat konstan 1 x 24 jam.

KELOMPOK D1 17

PRAKTIKUM MEKANIKA TANAH


D. PELAKSANAAN Untuk bagian yang tertahan saringan #. 10. dilaksanakan analisa saringan:

2011

1. Saringlah benda uji yang tertahan yang telah dicuci (hasil dari pekerjaan tersebut pada persiapan benda uji) dengan menggunakan satu susunan saringan (kering oven). Sebelumnya masing masing saringan ditimbang untuk memudahkan menimbang jumlah butiran yang tertahan 2. Timbang dan catat berat butiran yang tertahan pada tiap saringan. Periksa bahwa jumlah berat total sesudah saringan harus sama atau mendekati jumlah sebelum disaring.

E. KESIMPULAN Tanah yang di coba memiliki ukuran butiran paling banyak adalah 98,15% atau yang tertahan di saringan no 200 sedangkan yang paling sedikit adalah 44,12% . atau yang tertahan pada saringan pada no. 8

KELOMPOK D1 18

PRAKTIKUM MEKANIKA TANAH

2011

PERCOBAAN VII PEMADATAN TANAH


(D 698-91)

A. MAKSUD PERCOBAAN Untuk menentukan hubungan antara kadar air dan kepadatan (berat volume kering) tanah apabila dipadatkan dengan tenaga pemadatan tertentu Cara pemadatan : Cara untuk pemadatan dipakai cara standart Dalam percobaan ini dilakukan pemadatan dengan menggunakan silinder pemadatan kecil dengan material lewat saringan No. 4

B. ALAT YANG DIGUNAKAN 1. Silinder pemadatan ini terdiri dari silinder-silinder utama, silinder sambungan yang dapat dilepaskan juga. Ukuran dan toleransi yang masih digunakan adalah sebagai berikut : Slinder kecil : o diameter 10.1 cm o tinggi 11.8 cm o volume 944.918 cm2 2. Penumbuk yang digunakan yaitu dilakukan dengan tangan (sesuai dengan penumbuk standar), dengan ukuran dan toleransi sebagai berikut : Penumbuk standart o diameter bidang jatuh 2 =- 0,005 o berat 10 -= 0,02 lb o tinggi jatuh 18 =- 1/16 3. Alat untuk mengeluarkan contoh tanah dari silinder (extruder) 4. Timbangan dengan kapasitas 1 kg dengan ketelitian 0,1 gram dan timbangan kapasitas 12 kg dengan ketelitian 5 gram 5. Pisau perta (straight edge) 6. Saringan # 4 7. Oven 8. Alat pencampur tanah (talam, sendok, dll)

KELOMPOK D1 19

PRAKTIKUM MEKANIKA TANAH


9. Gelas ukuran air 10. Cawan 11. Kain Lap 12. ATM (alat tulis menulis)

2011

C. BENDA UJI 1. Jadikan sampel siap test. Bila contoh tanah yang diperiksa keadaannya basah, keringkan tanah tersebut diudara atau dengan alat pengering dilakukan secukupnya sampai gumpalan-gumpalan dapat mudah hancur. Hancurkan gumpalan menjadi butir-butiran dengan alat yang terbuat dari karet, sedemikian rupa sehingga butir butir tanah tidak rusak. 2. Butiran-butiran yang diperoleh disaring pada saringan No. 4. Butiran yang tertahan diatas saringan dibuang, yang lolos saringan akan digunakan sebagai benda uji (banyaknya 2 kg) 3. Campur tanah tersebut dengan air secukupnya secara merata sedemikian rupa sehingga benda uji yang kadar air tanah diperoleh kira-kira 6% dibawah kadar air optimum. 4. Seteleah dicampur merata dengan air, simpanlah tanah tersebut dalam tempat yang tertutup (dapat dimasukkan dalam kantong plastik), selang waktu sekurangkurangnya 24 jam sebelum melakukan pemadatan. 5. Benda uji ini dibuat 5 bagian yang beratnya masing-masing dicampur merata dengan air, sehingga kadar air yang diperoleh berbeda-beda masing 1 3 %. 6. Cara diremas dan di jatuhkan secara bebas dari ketinggian 1 m.

D. PERSIAPAN PERALATAN 1. Bersihkan silinder pemadatan yang akan digunakan , kemudian ditimbang dan catat beratnya (W1). Gunakan timbangan dengan ketelitian 5 gram 2. Pasang klem plat alas dan silinder sambungan. Pada saat pelaksanaan penumbukan silinder harus diletakkan pada dasar yang kokoh (tidak boleh diatas tanah atau lantai yang dapat bergetar karena tenaga yang diperoleh akan berkurang). Bila perlu harus disediakan blok beton yang beratnya sekitar 91 gram.

KELOMPOK D1 20

PRAKTIKUM MEKANIKA TANAH


E. PELAKSANAAN Dalam pelaksanaan ini dilakukan dengan pemadatan standart yaitu dengan menggunakan penumbuk standar dan pemadatan dilakukan dalam 5 lapisan. Jumlah tumbukan tiap lapisan adalah 25 kali.

2011

F. PEMADATAN 1. Sejumlah tanah lembab yang sudah disediakan dipadatkan dalam silinder dengan lapisan-lapisan yang sama tebal. Setiap lapis ditumbuk dengan jumlah tumbukan (56 kali, 25 kali, 10 kali) untuk masing-masing sampel yang berbeda. Tiap sampel 5 lapis 2. Lepaskan silinder sambungan (silinder bagian atas). Kemudian potonglah tanah dengan pisau baja sehingga tanah rata dengan permukaan silinder dan bila perlu lobang-lobang kecil yang terjadi ditambal sehingga permukaan menjadi halus. Lepaskan plat dasar kemudian timbanglah silinder bersama tanah dan catat beratnya (W2). 3. Keluarkan tanah tersebut, kemudian ambil contoh dari bagian atas dan bawah secukupnya untuk menjadi bahan uji pemeriksaan kadar air. 4. Pekerjaan yang sama dengan sampel tanah yang lainnya telah disediakan dengan penambahan kadar air yang berbeda.

G. PERHITUNGAN 1. Setiap pekerjaan pemadatan yang telah dikerjakan dihitung : kadar air tanah berat volume tanah
W2 W 1 gram / cm v

dimana : W1 W2 v = berat silinder kosong (gram) = berat silinder + tanah basah (gram) = volume silinder (cm3)

KELOMPOK D1 21

PRAKTIKUM MEKANIKA TANAH


2. Gambarkan hubungan antara berat volume ering dengan kadar air pada grafik dengan absis = kadar air, ordinat = berat volume kering. Grafik itu diperoleh : Kadar air optimum (wopt) dari tanah yang diperiksa yaitu kadar air pada puncak garis lengkung Kepadatan maksimal (dmax) yaitu berat volume kering yang diperoleh pada pemadatan pada kadar air optimum.

2011

H. KESIMPULAN Percobaan pemadatan yang dilakukan untuk 25 tumbukan memperoleh dry=1,25 dan W optimum=35,2 %.

KELOMPOK D1 22

PRAKTIKUM MEKANIKA TANAH

2011

PERCOBAAN VIII CBR LABORATORIUM


(D 1883-92)

A. MAKSUD PERCOBAAN 1. Untuk menentukan nilai CBR (California Bearing Ratio) dari suatu tanah. 2. Nilai CBR adalah bilangan perbandingan (persen) antara tekanan yang diperlukan untuk menembus tanah dengan piston berpenampang bulat seluas 3 inch2 dengan kecepatan penetrasi 0,05 inch per menit terhadap tekanan yang diperlukan untuk menembus sesuatu bahan standart tertentu 3. Penentuan nilai CBR dapat dilakasanakan terhadap : contoh tanah tanpa direndam terlebih dahulu contoh tanah setelah direndam selama 4 hari Disamping itu nilai CBR dapat dilakukan terhadap ; Contoh tanah yang telah dipadatkan secara pemadatan standart Contoh tanah yang telah dipadatkan secara pemadatan berat / modified Contoh tanah yang telah dipadatkan dengan kepadatan tertentu Contoh tanah asli yang diambil dari lapangan

B. ALAT YANG DIGUNAKAN 1. Mesin penekan dengan kapasitas sekurang kurangnya 4.45 ton yang mempunyai kepala atau dasar yang dapat bergerak teratur dengan kecepatan 1.27 mm per menit (0.05 inch per menit). 2. Cincin beban dengan arloji pengukurnya 3. Silinder pemadatan CBR 4. Plat ganjal (spacer disk) 5. Penumbuk standart atau penumbuk berat 6. Pengukur pengembangan tanah, terdiri atas pelat berlubang-lubang dengan batang pengatur, tripod, dan arloji pengukur pengembangan 7. Plat - plat beban berlubang ditengah yang utuh atau belah, berat @ 5 lb atau 2.27 kg 8. Piston penetrasi penampang bulat luas 3 inch2, panjang sekurang-kurangnya 4 . 9. Macam-macam alat seperti talam, timbangan, oven, bak perendam, kertas filter dan sebagainya. Gelas ukuran air.

KELOMPOK D1 23

PRAKTIKUM MEKANIKA TANAH


C. BENDA UJI 1. Untuk pemeriksaan terhadap contoh tanah yang dipadatkan maka contoh tanah dipersiapkan seperti pada percobaan pemadatan. 2. Benda uji ini akan diperiksa pada kepadatan maksimal, sehingga contoh tanah dipersiapkan dengan dicampur air secukupnya sehingga kelembaban yang diperoleh adalah kadar air optimum yang diketahui berdasarkan cara pemadatan standart.

2011

D. PELAKSANAAN 1. Pemadatan tanah : Sebelum dilaksanakan pemadatan, periksa dan catat kadar air tanah Pasang dan klep alas pada silinder dan pasang juga silinder sambungnya. Taruhlah plat ganjal dalam silinder diatas plat ganjal. Padatkan tanah lembab yang sudah dipersiapkan dalam silinder pemadatan sehingga diperoleh kepadatan yang maksimal dengan kadar air optimum. Lepaskan silinder sambungan, potong dan ratakan tanah padat dengan permukaan silinder pemadatan. Lepaskan plat alas dan ambil plat ganjal, timbang dan catat berat silinder dan tanah didalamnya untuk menentukan berat volume tanah.

2. Pelaksanaan penetrasi : Contoh tanah yang dipadatkan dalam silinder dipasang pada mesin penetrasi. Kerjakan pembebanan mesin sehingga piston mempunyai kecepatan penetrasi sebesar 0.64 mm, 1.27 mm, 1.91 mm, 2.95 mm, 3.18 mm, 4.45 mm, 5.08 mm, 10.16 mm, 12.7 mm. Keluarkan benda uji dari silinder kemudian periksa kadar air

E. PERHITUNGAN 1. Grafik penetrasi dan tekanan penetrasi. Gambar grafik hubungan antara penetrasi (absis) dan tekanan penetrasi (ordinat). 2. Rumus rumus yang digunakan Beban (lbs) = (pembacaan arloji) x 5.7871.. (lbs)

KELOMPOK D1 24

PRAKTIKUM MEKANIKA TANAH

2011

KESIMPULAN Dari percobaan yang telah kami lakukan , maka nilai CBR Kering yang didapat untuk penetrasi 2,45mm (0,1 *) sebesar 34,878 % dan nilai CBR untuk penetrasi 4,08 mm (0,2 *) sebesar 32,2738%. Sedangkan nilai CBR Rendam yang didapat untuk penetrasi 2,45mm (0,1 *) sebesar 3,047 % dan nilai CBR untuk penetrasi 4,08 mm (0,2 *) sebesar 2,829%.

KELOMPOK D1 25

PRAKTIKUM MEKANIKA TANAH

2011

PERCOBAAN IX KONSOLIDASI
(D 5333)

A. MAKSUD PERCOBAAN Untuk mengetahui kecepatan konsolidasi dan besarnya penurunan tanah apabila tanah diberi beban, keadaan tanah samping tertahan dan diberi drainase pada arah vertikal.

B. ALAT YANG DIGUNAKAN 1. Konsolidometer yang terdiri dari : Tempat tanah Batu pori atas dan bawah Arloji pengukuran perubahan tebal tanah 2. Perlengkapan pembebanan 3. Alat potong dan bubut tanah 4. Stop watch 5. Perlengkapan untuk pemeriksaan kadar air dan perlengkapan umum lainnya 6. Grease 7. ATM

C. PELAKSANAAN 1. Persiapan benda uji : Apabila tanah cukup lunak, masukkan tanah dalam cincin cetak dengan menekan cincin kedalam tanah yang telah didorong tabung contoh secukupnya atau doronglah contoh masuk ke cincin cetak. Cincin cetak dapat sekaligus merupakan tempat contoh tanah/ benda uji dalam konsolidometer. Apabila contoh tanah agak keras, contoh tanah dapat dipotong dan dibubut sehingga ukurannya sesuai dengan cincin tempat benda uji. Masukkan tanah dalam cincin konsolidometer dan potonglah rata atas bawah dengan cincin. Permukaan benda uji harus halus, bila perlu tambal lubang lubang yang ada. Pelaksanaan tersebut harus dilaksanakan secara hati hati dan dikerjakan dengan cepat agar kadar air tanah tidak terkurang karena penguapan, dan hindarkan gangguan sehingga dapat terjadi perubahan kepadatan tanah.

KELOMPOK D1 26

PRAKTIKUM MEKANIKA TANAH


Kerjakan pemeriksaan berikut untuk perlengkapan data perhitungan : Timbang dan catat berat benda uji bersama cincinnya untuk mengetahui berat volume basah dan berat volume kering tanah Periksalah kadar air tanah. Periksalah berat jenis butiran tanah. Ukurlah dengan tepat dengan menggunakan mistar biasa diameter dan tinggi benda uji/ukuran dalam cincin. Untuk mengidentifikasi jenis tanah dan mengecek hasil pemeriksaan konsolidasi, dapat pula diadakan pemeriksaan batas cair dan plastis tanah. 2. Persiapan alat dan penempatan benda uji dalam konsolidometer : Periksalah bahwa alat-alat dalam keadaan bersih dan bekerja dengan baik. juga periksa bahwa lengan beban seimbang. Periksa bahwa batu-batu pori dalam keadaan bersih dan tidak tersumbat. Untuk memudahkan pemasangan dan menjamin rapat air pori, olesi tipis dengan pelumas karet seal, basahkan batu-batu pori, tempatkan berturut-turut pada konsolidometer yaitu; 1. Batu pori basah 2. Cincin yang telah berisi benda uji 3. Batu pori atas 4. Plat perata beban Tempatkan sel konsolidasi yang sudah berisi benda uji pada tempatnya pada rangka pembebanan, aturlah dengan sekrup pengatur/penahan lengan beban sehingga lengan terangkat keatas, tetapi bagian atas jangan sampai mati untuk memberi kesempatan seandainya tanah mengembang, aturlah alat penekanan diatas benda uji dan aturlah arloji pengukur penurunan pada pembacaan nol. Pasangkan beban sehingga tekanan pada benda uji sebesar 0.25 kg/cm2. Turunkan sekrup pengatur lengan beban, sehingga beban mulai bekerja diatas tanah, jalankan stop watch. Baca dan catat arloji pengukur penurunan pada waktu waktu tertentu yang dapat diakarkan. Mis 0 detik, 9.6 detik, 21.6 detik sampai 1440 menit. Pengamatan dapat kurang dari 24 jam (1441 menit) untuk tanah yang konsolidasinya cepat, dapat dihentikan setelah tampak grafik hubungan antara penurunan dengan waktu (dalam logaritma) menjadi lurus, yang berarti telah

2011

KELOMPOK D1 27

PRAKTIKUM MEKANIKA TANAH


terjadi konsolidasi sekunder. Sebaliknya tanah yang konsolidasinya sangat lambat, pembacaan dapat berlangsung lebih dari 24 jam. Isilah sel konsolidasi dengan air, setelah beban bekerja, tetapi tidak mengganggu pembacaan. Isilah setelah pengamatan 1 menit atau sebelum pengamatan 4 menit. Jagalah agar selama percobaan benda uji selalu terendam air, dengan muka air kira kira setinggi dengan permukaan atas benda uji. Setelah 24 jam, tambahkan beban sehingga tekanan menjadi 0.5 kg/cm2. biarkan beban bekerja 24 jam dan amati penurunan arloji pengukur pada waktu - waktu seperti diatas, lanjutkan setiap kali penambahan beban sehingga tekanan atas tanah berturut-turut menjadi 1, 2, 4, dan 8 kg/cm2. Masing masing tahap dibiarkan selama 24 jam dan tiap tahap dilakukan pembacaan seperti diatas. Untuk menghindari goncangan, setiap penambahan beban, putarlah sekrup penahan lengan beban sampai menyentuh lengan yang dapat terlihat melalui gerakan pada arloji ukur. Apabila dikehendaki, diketahui sikap pengembangan tanah akibat pengurangan beban, maka setelah beban 8 kg/cm2, secara bertahap kurangi beban berturutturut dengan urutan kebalikan penambahan beban. Setelah pelaksanaan pembebanan selesai, keluarkan contoh tanah dari konsolidometer. Timbang dan catat berat benda uji, keringkan dalam oven, dan setelah kering timbang lagi untuk mengetahui berat butir butir tanah.

2011

D. PERHITUNGAN a. Rumus untuk menghitung koefisien konsolidasi (Cv) ;


0.848d t90

Cv

b. Rumus Index kompresi (Cc)

Cc

e e1 e2 log t log(T 2 ) T1

KELOMPOK D1 28

PRAKTIKUM MEKANIKA TANAH

2011

c. Angka pori tanah tiap akhir beban

H1-H2 H2
W d G.d

Hs

dimana :

Wd G A d H H1 H2

= berat benda uji setelah dikeringkan = berat jenis butir tanah = Luas penampang benda uji =2H = 2 (H1-H2) = tebal pada awal beban = tebal pada akhir beban

E. PEMBUATAN GRAFIK a. Plot koordinat-koordinat pada grafik konsolidasi berdasarkan hasil percobaan sesuai dengan besarnya pembebanan dan urutan waktu yang telah ditentukan sebelumnya. b. Hubungkan koordinat-koordinat sehingga diperoleh grafik konsolidasi yang melengkung terbuka. c. Tarik garis lurus menyinggung koordinat yang diperoleh pada 9.6 detik, 21.6 detik, 38.4 detik, dan 1 menit (minimal 2 titik yang bisa dilalui oleh garis tersebut, sehingga diperoleh jarak pada absis waktu). d. Tarik garis lurus yang besar absis waktunya sebesar 1.15 dari absis waktu di atas. e. Perpotongan pada garis diatas dengan lengkung konsolidasi diplot arah vertikal sehingga diperoleh t90, yang merupakan lamanya kecepatan konsolidasi yang dicapai. F. KESIMPULAN Dari percobaan konsolidasi di atas maka di dapat nilai Cc sebesar 0,118.

KELOMPOK D1 29

PRAKTIKUM MEKANIKA TANAH

2011

PERCOBAAN X TRIAKSIAL PADA KONDISI UNCONSOLIDATED UNDRAINED TANPA PEMBACAAN TEKANAN PORI
(D 4767 / D 2664 / D 5311)

A. MAKSUD PERCOBAAN Untuk menentukan parameter geser tanah dengan alat Triaksial pada kondisi Unconsolidated Undrained tanpa pembacaan tekanan pori.

B. ALAT YANG DIGUNAKAN 1. Sel triaksial dengan dinding transparan pada perlengkapannya. 2. Alat untuk memberikan tekanan yang konstan pada cairan dalam sel dengan ketelitian 0.1 atau 0.005 kg/cm. 3. Alat kompresi untuk menekan benda uji secara axial sengan kecepatan yang dapat diukur antara 0.5 0.75 mm/menit. Untuk Drained harus lebih lambat. 4. Arloji untuk mengukur pemendekan benda uji. 5. Membran karet yang sesuai dengan ukuran benda uji, alat perenggang membran dan gelang karet pengikat. 6. Cetakan tanah. 7. Alat pemeriksa kadar air tanah.

C. BENDA UJI 1. Benda uji yang perlu dipersiapkan sekurang-kurangnya 3 buah. Berupa silinder tanah dengan perbandingan tinggi-diameter ; 2 : 1 dan 3 : 1. Diameter minimum 3.30 cm. 2. Apabila diameter benda uji 7.1 cm, butir tanah terbesar yang diijinkan ada dalam benda uji adalah 1/10 kali diameter pada benda uji, sedangkan bila diameter benda uji lebih dari 7,10 cm, butir tanah terbesar yang diijinkan adalah 1/6 kali diameter benda uji.

KELOMPOK D1 30

PRAKTIKUM MEKANIKA TANAH

2011

D. PELAKSANAAN 1. Persiapan benda uji Bila contoh tanah yang diperiksa adalah contoh tanah asli dari tabung yang sesuai dengan benda uji yang diinginkan, maka keluarkan contoh tanah dari tabung, dorong dengan alat pengeluar contoh tanah. Potong benda uji bagian atas dan bawahnya, kemudian keluarkan dari tabung cetak belah. Bila contoh tanah asli ukurannya lebih besar dari benda uji yang diinginkan, bentuk/potong sehingga diperoleh ukuran yang diinginkan. Bila contoh tanah padat buatan, maka dapat berupa : o Contoh tanah yang rusak dapat dibentuk kembali dengan memasukan dalam kantong plastik. Hindarkan tambahnya udara dalam pori tanah. Kemudian bentuk kembali dan padatkan dalam cetakan. o Contoh tanah padat buatan dapat diperoleh dengan memadatkan contoh tanah dengan menumbuk tanah pada silinder pemadatan kemudian didorong keluar denan alat pengeluar contoh tanah. o Bila dikehendaki, contoh tanah dapat dijemur sebelum percobaan. Ukur dengan teliti dan catat ukuran diameter, tinggi dari benda uji. Juga timbanglah benda uji untuk menghitung berat volume benda uji.

2. Pemasangan benda uji Taruh benda uji diatas tutup atas specimen cap, kemudian letakan tutup atas diatas benda uji. Pada percobaan UU gunakan tutup yang tidak berlubang. Gunakan perenggang membran (di vakum), selubungkan membran pada benda uji. Matikan pipa vakum, kemudian selubungkan membran pada benda uji dan ikat membran pada tutup atas maupun bawah dengan gelang karet pengikat. Untuk menjamin rapat air dapat dioleskan pelumas perekat (silicon grease) pada tepi tutup benda uji. Pasanglah benda uji yang sudah dibungkus membran pada tumpuan pada dasar sel triaksial. Aturlah agar kedudukannya benar-benar simetris. Pasang dinding sel triaksial dan tutup atasnya, dengan mula-mula piston beban dibuat bebas terhadap benda uji, aturlah arloji. Ukur beban pada pembacaan nol.

KELOMPOK D1 31

PRAKTIKUM MEKANIKA TANAH


Isilah sel triaksial dengan air, berikan tekanan air (tekanan sel) sampai harga yang diinginkan. Jalankan/atur dengan pemutar tangan agar piston beban hampir menempel pada benda uji. Atur arloji beban dan arloji

2011

regangan/pemendekan benda uji pada pembacaan nol. Selanjutnya atur arloji tekanan pori pada pembacaan nol, jika ada gelembung-gelembung udara yang harus dikeluarkan.

3. Pembebanan Jalankan mesin beban dengan keceepatan 0.5-2 persen/menit. Baca dan catat pembacaan arloji ukur cincin beban dan tekanan air pori dan arloji ukur pemendekan benda uji pada kedudukan kedudukan pemendekan : 0.1; 0.2; 0.3; 0.4; 0.5 % (jika tanah belum pecah) dapat dibaca setiap 2 %. Lanjutkan sampai pemendekan 15 % (meski tanah sudah pecah), atau pemendekan 20 %. Pembacaan yang lebih perlu dilakukan pada saat tanah mendekati pecah. Selama pembebanan selalu amati manometer tekanan sel dan aturlah agar tekanan hampir konstan terkecuali bila memang digunakan alat dengan tekanan konstan. Setelah selesai pembacaan, hentikan mesin beban, keluarkan air dalam sel, kemudian buka sel dan keluarkan benda uji. Bukalah membran karet dan buat sketsa bentuk pecahnya tanah. Timbang dan catat berat benda uji. Laksanakan pemeriksaan kadar air.

4. Kerjakan dengan cara yang sama benda uji kedua dan ketiga dengan tekanan sel yang berbeda besarnya. E. PERHITUNGAN Hitung regangan axial tanah, untuk setiap beban yang dibaca, yaitu :

L Lo

dimana :

L = pemendekan benda uji Lo = panjang benda uji semula

KELOMPOK D1 32

PRAKTIKUM MEKANIKA TANAH

2011

Hitung rata-rata penampang tanah (A) pada setiap beban :

Ao 1

dimana : Ao = Luas penampang benda uji semula

Hitung tegangan deviator pada setiap beban (3 1)

3 1

P A

dimana :

P A

= beban yang bekerja = Luas rata-rata penampang

Gambar grafik hubungan antara tegangan deviator dan regangan sebagai absis. Cari dari grafik tegangan deviator maksimum atau regangan 20%, mana yang lebih dulu terjadi pada pemeriksaan.

Hitung tegangan utama major dan minor pada saat pecah yaitu : Tegangan utama major = 1=tekanan sel Tegangan utama minor = 3=tekanan deviator + sel Gambarkan lingkaran Mohr dari tegangan pada saat pecah pada salib sumbu dengan tegangan geser sebagai ordinat dan tegangan normal sebagai absis. Buat setengah lingkaran dengan pusat terletak pada sumbu tegangan normal dan absis sama dengan jari
(1 3) dan jari 2

1 3 . Gambarkan lingkaran Mohr dengan cara yang sama bagi benda uji lainnya yang 2

telah diperiksa. KESIMPULAN: Grafik lingkaran Mohr hasil percobaan triaxal menunjukan bahwa lingkaran Mohr pada tanah ke-2 lebih besar dari lingkaran mohr pada tanah ke-3. Tanah ke-2 memiliki tegangan yang lebih tinggi dari tanah ke-3, tegangan (Q) berpengaruh pada nilai tegangan deviator () yang menyebabkan grafik lingkaran mohr tanah ke-2 lebih besar dari tanah ke-3.

KELOMPOK D1 33

PRAKTIKUM MEKANIKA TANAH

2011

PERCOBAAN XI TEKAN BEBAS


(D 4767 / D 2664 / D 5311)

A. MAKSUD PERCOBAAN Untuk menentukan kuat tekan bebas tanah kohesif. Pemeriksaan kuat tekan bebas dapat dilakukan pada tanah asli contoh tanah padat buatan kuat tekan bebas (qu) adalah axial (kg/cm2) yang diperlukan untuk menekan suatu silinder tanah sampai pecah atau besarnya tekanan yang memberikan perpendekan tanah sebesar 20 %, apabila sampai dengan perpendekan 20 % tersebut tidak pecah.

B. ALAT YANG DIGUNAKAN 1. Alat/mesin penekan tanah 2. Alat pengatur contoh tanah dari tabung contoh 3. Pengatur regangan 4. Tabung cetak belah 5. Timbangan dengan ketelitian 0,10 gram 6. Stop watch 7. Alat bubut tanah 8. Alat-alat pemeriksa kadar air, pengukur diameter dan tinggi 9. ATM

C. BENDA UJI Benda uji berupa tanah kohesif berbentuk silinder harus antara 2-3 kali diameter. Diameter minimum benda uji 3,30 cm. Apabila benda uji 7,1 cm, butir tanah terbesar dijinkan 1/6 kali diameter.

D. PELAKSANAAN 1. Persiapan benda uji : Bila contoh tanah yang diperiksa adalah contoh tanah asli dari tabung yang sesuai dengan benda uji yang diinginkan, maka keluarkan contoh tanah dari tabung, dorong dengan alat pengeluar contoh tanah. Potong benda uji bagian atas dan bawahnya, kemudian keluarkan dari tabung cetak belah.

KELOMPOK D1 34

PRAKTIKUM MEKANIKA TANAH


Bila contoh tanah asli ukurannya lebih besar dari benda uji yang diinginkan, bentuk/potong sehingga diperoleh ukuran yang diinginkan. Bila contoh tanah padat buatan, dapat berupa contoh yang rusak (gagal pada pelaksanaan/persiapan percobaan), masukan ke dalam kantong plastik dan remas dengan jari sampai rata seluruhnya. Hindarkan bertambahnya udara pada pori tanah. Kemudian bentuk kembali dan padatkan dalam cetakan sehingga kepadatannya sama dengan tanah asli. Contoh tanah padat buatan dapat diperoleh dengan memadatkan contoh tanah dengan kadar air dan kepadatan yang diinginkan. Pemadatan dapat dilaksanakan pada silinder pemadatan dan dapat ditumbuk, kemudian didorong dan dibubut. Pemadatan dapat dilaksanakan langsung pada cetakan sesuai dengan persyaratan yang diinginkan, maka bila perlu sebelum pelaksanaan percobaan, contoh tanah dapat diuji terlebih dahulu. Bila demikian catat dan cantumkan dalam laporan. Ukur dan catat ukuran diameter dan tinggi benda uji.

2011

5. Pembebanan : Tempatkan benda uji pada alat tekan berdiri vertikal dan sentris pada plat alat dasar. Atur alat tekan, sehingga pelat atas menyentuh benda uji. Atur arloji ukur pada cincin beban dan arloji pengukur regangan pada pembacaan nol. Kerjakan alat pembebanan dengan kecepatan 0.5 2 % terhadap tinggi benda uji/menit. Kecepatan ini diperkirakan sedemikian, sehingga pecahnya benda uji tidak melampaui 10 menit. Catat pembacaan arloji pengukur beban dan arloji pengukur regangan setiap 30 detik. Hentikan pembebanan apabila tampak beban yang bekerja telah mengalami penurunan. Jika benda yang bekerja tidak pernah turun, kerjakan pembebanan sampai regangan/pemendekan benda uji mencapai 20 % dari tinggi benda uji. Periksa kadar air tanah benda uji. Buatlah sketsa dan catatlah perubahan benda uji, bila dapat ukurlah sudut kemiringan bidang pecahnya benda uji. Pelaksanaan pemeriksaan ini

KELOMPOK D1 35

PRAKTIKUM MEKANIKA TANAH


(persiapan + pembebanan) harus dilakukan secepatnya, agar kadar air tanah tidak berubah karena penguapan.

2011

E. PERHITUNGAN 1. Hitunglah regangan axial pada pembacaan yang dibaca.


R L L0

dimana :

L = pemendekan tinggi benda uji (cm) L0 = tinggi benda uji semula (cm)

2. Hitung luas rata-rata penampang benda uji dengan koreksi akibat pemendekan.

A
dimana :

A0 1 R

A0 = luas penampang benda uji mula-mula (cm2) R = regangan

3. Hitung tekanan axial yang bekerja pada benda uji setiap pembebanan.
s P (kg / cm2 ) A

dimana :

P = gaya beban yang bekerja, dihitung pada pembacaan ukur.

arloji

4. Gambarkan grafik antara regangan (absis) dan tekanan yang bekerja (ordinat). Tentukan harga maksimum axial yang terjadi dari grafik tersebut. Tentukan harga maksimum axial yang terjadi dari grafik tersebut. Tekanan maksimum ini dilaporkan sebagai kuat tekan bebas tanah yang diperiksa = qu. bila benda uji tidak mengalami pecah, kuat tekan bebas adalah tekanan pada regangan 20 %.

5. Catat dan cantumkan dalam laporan hal-hal sebagai berikut : a. benda uji berupa contoh asli atau padat batuan. b. jenis tanah secara visual. c. ukuran diameter dan tinggi benda uji. d. kepadatan (berat volume kering), kadar air, derajat kekenyalan benda uji mula-mula.

KELOMPOK D1 36

PRAKTIKUM MEKANIKA TANAH

2011

KESIMPULAN Dari percobaan tekan bebas di atas maka di dapat nilai qu ( kuat tekan bebas ) untuk sampel tidak terganggu = 0,8773 kg/cm2 , Cu = 0,43865 kg/cm2 dan sudut kemiringan pecahnya tanah = 30o. Sedangkan untuk sampel terganggu = 1,2750kg/cm2 , Cu = 0,6375kg/cm2 dan sudut kemiringan pecahnya tanah = 90o.

KELOMPOK D1 37

PRAKTIKUM MEKANIKA TANAH

2011

PERCOBAAN XII SONDIR


A. MAKSUD PERCOBAAN Untuk mengetahui perlawanan penetrasi konus dan hambatan lekat tanah. Perlawanan penetrasi konus adalah perlawanan tanah terhadap ujung yang dinyatakan dalam gaya per satuan luas. Hambatan lekat adalah perlawanan geser tanah terhadap selubung bikonus dalam gaya per satuan panjang.

B. ALAT YANG DIGUNAKAN 1. Alat sondir ringan 2 ton. 2. Seperangkat pipa sondir lengkap dengan batang dalam, sesuai dengan kebutuhan serta panjang masing-masing 1 meter. 3. Manometer, pembacaan sampai 350 kg/cm2. 4. Konus dan bikonus. 5. Kunci-kunci pipa, alat-alat pembersih, oli, minyak hidrolik (kastrolik SAE 10).

C. PELAKSANAAN 1. Kita tentukan titik dimana akan dilaksanakan penyondiran dan jarak kurang lebih 0,5 meter sekeliling titik dipasang kedua ujung jangkar untuk mengikat besi ambang (angker 4 buah). 2. Alat sondir dipasang di atas titik yang akan disondir dan diusahakan letak sumbu ditengah-tengah vertikal diatas titik tersebut. 3. Dua pasang besi ambang penahan dipasang pada jangkar dengan sekrup. 4. Kedua manometer 50 kg dipasang pada pipa. Kamar instalasi diteliti apakah sudah berisi penuh dengan minyak kastrolik dan udara didalamnya dikeluarkan secara perlahan-lahan. a. caranya pluyer ditarik pada pemegangnya dan ditekan dulu keatas, agar udara didalam kamar dibuang.

KELOMPOK D1 38

PRAKTIKUM MEKANIKA TANAH


b. bersamaan dengan itu kastroli kita isi melalui pipa tempat mengisi sehingga kita rasa kamar instalasi tertekan karena terisi oleh kastroli. c. sesudah itu lubang tempat mengisi kastroli ditutup (perhatikan pada waktu sondir, kastroli tidak boleh terbuang dari lubang tersebut). 5. Manometer kita buka krannya. 6. Alat pengukur dikeataskan dengan memutar katrol melalui batang pemutar penghantar. 7. Pasang konus dan bikonus, sesuai dengan kebutuhan pada ujung pipa pertama. 8. Pasang rangkaian pipa untuk memasukan konus tersebut pada mesin sondir. 9. Setelah alat sondir siap, pipa ditekan kebawah sampai menekan tanah asli dengan kecepatan konstan. Pipa penyelubung menekan kerucut yang masuk kedalam tanah sampai kedalaman tertentu. 10. Sampai pada jarak 20 cm (ditentukan dari pipa) dari permukaan tanah, tekanan diatur terhadap penurunan tersebut, dengan cara menaikan kembali poros gigi penahan. Kemudian penggeser ditarik keluar sehingga tekanan sekarang beralih pada bikonus melalui batang sondir ke alat pengukur. Instalasi tertekan kebawah mengenai bagian atas dari batang sondir, konus merosot + 4 cm dalam tanah. 11. Diwaktu menahan untuk mengukur, manometer harus dibaca setelah pembacaan selesai katrol diputar lagi untuk memindahkan tekanan pada pipa penyelubung. 12. Pembacaan pertama kita baca pada manometer yang hanya menunjukan tekanan pada ujung konus tanpa koreksi. Kemudian bikonus ditekan secara perlahan-lahan setinggi + 4 cm dimana pada saat ini pembacaan kedua dilakukan. Pembacaan pertama menunjukan tegangan pada ujung bikonus, dan pembacaan kedua menunjukan tegangan ujung bikonus ditambah dengan tegangan lekat dari selubung bikonus. Poros gigi tekan diputar kebawah sampai pipa dan konus turun lagi 20 cm dan hargaharga penyondirandilakukan lagi. Bilamana konus telah mencapai kedalaman 1 m berarti batang sondir masih berada 20 cm diatas tanah, pipa disambungkan dan tekanan diberikan segera setelah penyambungan dilakukan. 13. Pekerjaan ini dilakukan sampai pada lapisan tanah tertentu/keras. 14. Setelah selesai penyondiran, pipa dicabut perlahan-lahan dengan memutar katrol dan diusahakan supaya pipa tidak lepas. 15. Setelah kegiatan sondir selesai, alat-alat dibesihkan.

2011

KELOMPOK D1 39

PRAKTIKUM MEKANIKA TANAH


D. PERHITUNGAN Pekerjaan dihentikan pada keadaan : Untuk sondir ringan, pada waktu tekanan manometer tiga kali berturut-turut telah melebihi 350 kg/cm2, atau kedalaman maksimum 30 m. Hambatan lekat dihitung dengan rumus :

2011

HL (JH HK)
dimana :

A B

A =Tahap pembacaan 20 cm B = Faktor alat

Jumlah hambatan lekat :

JHLI=HL dimana : I = Kedalaman yang dicapai konus

E. KESIMPULAN Tanah yang dilakukan percobaan sondir adalah tanah timbunan. Hal ini dapat dilihat dari data penyondiran, bahwa hambatan konus dan jumlah hambatan yang memenuhi syarat berada pada kedalaman 5 m.

KELOMPOK D1 40

PRAKTIKUM MEKANIKA TANAH

2011

PERCOBAAN XIII KADAR AIR TANAH ASLI


(D 2216-92)

A. MAKSUD PERCOBAAN Untuk memeriksa kadar air dari suatu cotoh tanah. Kadar air tanah adalah perbandingan antara berat air yang dikandung tanah dan berat kering tanah dalam persen.

B. ALAT-ALAT YANG DIPERLUKAN 1. Oven dengan suhu yang dapat diatur konstan pada 105 110 C. 2. Timbangan yang mempunyai ketelitian sekurang-kurangnya : 0,01 gram, untuk berat kurang dari 100 gram 0,10 gram untuk berat antara 100 gram 1000 gram 1 gram, untuk berat lebih dari 1000 gram/.

3. Desikator. 4. Cawan timbangan tertutup dari gelas atau logam tahan karat.

C. BENDA UJI Contoh tanah (basah) yang dipergunakan yang lolos saringan #.4 dengan berat minimum 50 100 gram.

D. PELAKSANAAN 1. Semua cawan yang akan digunakan, dibersihkan dan kemudian cawan ditimbang dan dicatat. 2. Cawan diisi dengan tanah masing-masing cawan A dan B ditimbang berat cawan dan tanah (W2). 3. Masukkan tanah yang telah ditimbang tadi ke dalam oven selama 24 jam. 4. Setelah 24 jam dikeluarkan dari oven dan didinginkan, kemudian ditimbang berat cawan + tanah kering (W3). Hitung kadar airnya. KESIMPULAN Dari percobaan kadar air di atas maka di dapat kadar air rata-rata = 14,8137 %.

KELOMPOK D1 41

PRAKTIKUM MEKANIKA TANAH

2011

PERCOBAAN XIV PEMADATAN LAPANGAN (SAND CONE)


(D 1556)

A. MAKSUD PERCOBAAN Untuk mengetahui/menentukan kepadatan dari suatu tempat pada lapisan atau perkerasan yang telah dipadatkan. Alat ini digunakan untuk menguraikan secara terbatas, pada tanah yang mengandung butir kasar, yang lebih kecil dari 5 cm.

B. ALAT ALAT YANG DIGUNAKAN 1. Botol transparan untuk pasir. 2. Corong kerucut ukuran 16.51 cm. 3. Plat dasar/landas ukuran 30.48 x 30.48 cm, berlobang ditengah ukuran 16.51 cm. 4. Timbang kapasitas 10 kg dengan ketelitian 1 kg dan kapasitas 500 gram dengan ketelitian 0.1 kg. 5. Pasir bersih, keras, kering dan bisa mengalir bebas (pasir ottawa). 6. Container, cawan. 7. Oven. 8. Kantong plastik.

C. PELAKSANAAN Pelaksanaan dibagi dalam 2 tahap, yaitu : 1. Persiapan di laboratorium Menentukan berat isi kering pasir dalam gram/cm3 a. Isi botol transparan dengan pasir secukupnya. b. Timbang kontainer (=W1). c. Pasang corong pada botol transparan. d. Balikan botol dan letakan diatas kontainer, sehingga corong kontak dengan bagian atas kontainer. e. Buka kran pelan-pelan hingga pasir dalam botol mengalir mengisi container.

KELOMPOK D1 42

PRAKTIKUM MEKANIKA TANAH


f. Setelah kontainer penuh dengan pasir, kran ditutup dan botol diangkat dengan hati-hati. g. Ratakan permukaan pasir dalam kontainer, kemudian timbang beratnya (=W2). h. Hitung volume kontainer (=V1 cm3). i. Berat isi kering pasir adalah :
D ps ( W2 W1 ) (gram / cm ) V1

2011

Menentukan berat pasir dalam corong. a. Isi botol dengan pasir secukupnya, kemudian pasang corong pada mulut botol, dan timbang beratnya (=W3). b. Letakan botol terbalik diatas plat landas sedemikian rupa sehingga corong kontak dengan lubang. c. Buka keran corong perlahan-lahan sehingga pasir memenuhi corong. d. Setelah corong penuh dengan pasir, aliran pasir akan terhenti. Kran ditutup dan botol diangkat. e. Timbang botol, corong dan sisa pasir dalam botol (=W4). f. Hitung berat pasir dalam corong (=W3-W4). 2. Persiapan di lapangan Menentukan volume lubang pemeriksaan. a. Isi botol dengan pasir secukupnya, kemudian ditimbang beratnya bersama dengan corong. b. Gali tanah dengan kedalaman maksimum 12 cm. Kemudian ratakan bagian atas tanah yang akan diperiksa. c. Letakan plat landas diatasnya, tepat diatas lubang dan usahakan dinding dasar dari lubang tersebut serata mungkin. d. Seluruh tanah dari hasil galian tersebut dimasukan ke dalam kantong plastik, kemudian ditimbang. Didapat berat isi tanah dan kadar air dari tanah tersebut. e. Letakan botol beserta corong terbalik di atas pelat landas sehingga pasir memenuhi lubang dan corong. Setelah penuh, angkat dan timbang botol, corong, dan sisa pasir.

KELOMPOK D1 43

PRAKTIKUM MEKANIKA TANAH


f. Kemudian pasir yang ada didalam lubang diangkat dengan hati-hati. Bersihkan dari tanah yang terbawa ke dalam pasir, kemudian di timbang.

2011

D. PERHITUNGAN 1. Hitung pasir yang akan keluar = berat (botol + pasir mula-mula) berat (botol + pasir sisa) 2. Hitung berat pasir dalam lubang = berat pasir yang akan keluar berat pasir dalam corong 3. Volume lubang pemeriksaan
berat pasir dalam lubang (cm 3 ) berat isi kering pasir

4. Berat isi tanah basah


berat tanah basah (gram / cm 3 ) volume lubang

5. Berat isi tanah kering


berat isi tanah basah 100% 100 kadar air

6. Derajat kepadatan lapangan


berat isi kering lapangan 100 % berat isi kering laboratori um

catatan : digunakan pasir ottawa karena pasir ini memiliki butir-butir yang seragam atau homogen sewaktu mengisi kontainer dengan pasir, jangan sampai ada getaran, sebab akan mempengaruhi kepadatan dari pasir untuk mencari ketelitian, maka percobaan ini perlu dilakukan 3 kali

KESIMPULAN Dari percobaan sand cone di atas, maka berat isi tanah kering = 0,637. Dan derajat kepadatan max untuk 100% = 38,6.

KELOMPOK D1 44

PRAKTIKUM MEKANIKA TANAH

2011

PERCOBAAN XV CONE PENOTROMETER


(D 3441-86)

A. MAKSUD PERCOBAAN Untuk menentukan CBR di tempat pada kedalaman tertentu, tapi untuk mendesain perkerasan jalan CBR ini tidak dipergunakan karena hasil yang didapat terlalu besar.

B. ALAT YANG DIPERGUNAKAN 1. Pegangan 2. Propinring. 3. Arloji pembacaan (dial). 4. Dua batang yang dapat disambung satu sama lainya. 5. Dua macam konus dengan luas 0,2 inch2 dan 0,5 inch2. 6. Perlengkapan lainnya : cangkul untuk mengeruk tanah sendok tembok untuk meratakan tanah, dll.

C. BENDA UJI Langsung dilakukan di lapangan.

D, PELAKSANAAN 1. Gali lubang sampai tanah dasar kemudian ratakan. 2. Periksa alat cone penetrometer (sambungan-sambungan batang, arloji menunjukan angka nol). 3. Ujung konus cone penetrometer ditempatkan di tanah dasar tadi, cone berposisi vertikal dan tangan simetris pada pegangan. 4. Tekan cone ke bawah dengan gerakan konstan kira-kira 25 cm/det. 5. Arloji dibaca ketika cone (konus) masuk ke tanah, seperti apa yang telah ditentukan (dalam percobaan ini batang telah ada garis kalibrasi untuk setiap pembacaan).

KELOMPOK D1 45

PRAKTIKUM MEKANIKA TANAH


6. Sebaiknya dalam satu lubang pemeriksaan dilakukan 3 kali dengan posisi segitiga sama sisi, jarak 30 cm dengan kedalaman yang sama. Ini dibuat agar pemeriksaan lebih teliti.

2011

E. PERHITUNGAN Diambil dari hasil percobaan, terlampir bersama formulir. Hasil dari titik pemeriksaan Pembacaan pada kedalaman nol, Titik ke 1 = . Titik ke 2 = . Titik ke 3 = . Jumlah = .

Kemudian dirata-ratakan hasilnya, sesudah itu dicari nilai ekuivalen nilai CBR dengan menggunakan grafik 1, maka didapat nilai CBR =.. %, demikian untuk seterusnya. Cara menentukan nilai CBR. Nilai penentuan CBR tanah dasar diperoleh dengan dasar menentukan tebal perkerasan diatasnya. Oleh karena kedalaman tanah itu berlainan, maka nilai CBR berlainan pula. Maka untuk itu dipakai cara sebagai berikut : Misalkan : kita mengambil dari hasil pembacaan kedalaman : H = 2,5 cm (data terlampir) H = 2,5 cm, hasilnya dirata-ratakan Nilai CBRnya Tebal teoritis didapat Tebal lapisan penutup (Tt - H) Jadi CBR yang diperlukan = . , =. % = . cm = . cm = . cm

Demikian untuk selanjutnya (H = 5 cm, dll) Setelah diketahui seluruhnya (CBR yang diperlukan) maka untuk menentukan CBR nya diambil niali CB yang terkecil dan dari hasil praktikum di lapangan didapat CBR = .%

F. HAL-HAL YANG HARUS DIPERHATIKAN 1. Waktu mengangkat alat (cone), tangan harus berada dibawah propinring. 2. Setiap akan memulai atau sesudah pemeriksaan, konus dan batang cone harus dibersihkan.

KELOMPOK D1 46

PRAKTIKUM MEKANIKA TANAH


3. Dikerjakan minimum 2 orang, untuk menekan alat dan untuk membaca dial. 4. Bila ada hal-hal yang diaragukan misalnya konus kena batu, pemeriksaan perlu diulang. 5. Batas pembacaan : Arloji pembacaan mempunyai batas satuan pembacaan yaitu dari 0 300. Pada waktu pemeriksaan pembacaan mendekati nol, ini bisa terjadi pada tanah yang lembek atau basah dan sebaliknya pembacaan mendekati 300 terjadi pada tanah lempung yang kering serta padat atau pada lanau dan pasir yang padat. Jadi pembacaan mendekati nol tersebut adalah pembacaan kecil/rendah dan sebaliknya yaitu pembacaan tinggi. Pada tanah biasanya mempunyai daya dukung yang bertambah kalau semakin dalam, tetapi ada hal-hal yang perlu diketahui pada tanah yang lunak ialah : mempunyai lapisan padat yang tipis. mempunyai lapisan yang tipis dari bahan yang lunak.

2011

dengan adanya tanah tersebut diatas maka disarankan agar setiap penetrasi harus mencapai kedalaman 45 cm, sedang jarum pembacaan 250 (maksimum). Seandainya jarum pembacaan mencapai angka 250 sedang kedalaman belum 45 cm maka lubang tersebut harus digali lagi untuk mengetahui dengan pasti di bawah tanah lapisan padat tidak terdapat lapisan lunak. Tetapi sebaliknya di jalan raya yang sudah lama mempuyai tanah dasar bagian atas lebih pada dibandingkan tanah dasar bagian dalam, hal ini disebabkan oleh : pengaruh lalu lintas. pengaruh stabilisasi tanah mekanis dengan masuknya pasir yang halus dari sub base.

KESIMPULAN Dari percobaan Cone Penetrometer diatas didapat CBR terkecil = 10,50 %.

KELOMPOK D1 47

PRAKTIKUM MEKANIKA TANAH


DOKUMENTASI
Persiapan Material

2011

KELOMPOK D1 48

PRAKTIKUM MEKANIKA TANAH

2011

KELOMPOK D1 49

PRAKTIKUM MEKANIKA TANAH


Distribusi Ukuran Butir Tanah

2011

KELOMPOK D1 50

PRAKTIKUM MEKANIKA TANAH

2011

KELOMPOK D1 51

PRAKTIKUM MEKANIKA TANAH

2011

Kadar Air

KELOMPOK D1 52

PRAKTIKUM MEKANIKA TANAH


Analisa Hidrometer

2011

KELOMPOK D1 53

PRAKTIKUM MEKANIKA TANAH

2011

KELOMPOK D1 54

PRAKTIKUM MEKANIKA TANAH


Berat Jenis

2011

KELOMPOK D1 55

PRAKTIKUM MEKANIKA TANAH


Batas Batas Atterberg

2011

KELOMPOK D1 56

PRAKTIKUM MEKANIKA TANAH

2011

KELOMPOK D1 57

PRAKTIKUM MEKANIKA TANAH

2011

KELOMPOK D1 58

PRAKTIKUM MEKANIKA TANAH


Pemadatan

2011

KELOMPOK D1 59

PRAKTIKUM MEKANIKA TANAH


CBR

2011

KELOMPOK D1 60

Anda mungkin juga menyukai