Anda di halaman 1dari 25

Akuntansi Pajak

Posted on Maret 14, 2008 by Achun

25 Votes Setiap pembayaran/pemungutan/pemotongan pajak yang dilakukan perusahaan adalah transaksi finansial yang harus dicatat sesuai dengan tugas dan fungsi akuntansi. Pajak mempunyai beberapa sifat sbb : 1. Pajak merupakan Iuran masyarakat kepada pemerintah yang pembayarannya dapat dipaksakan. Karena dapat dipaksakan ini sering petugas pajak berlaku sewenang-wenang dalam menjalankan tugasnya. Hal ini juga dipicu oleh banyaknya wajib pajak yang tidak memenuhui kewajibannyanya sebagaimana mestinya serta kekeliruan dalam mencatat transaksi, khususnya yang berhubungan dengan pajak. Pemungutan pajak berdasarkan undang-undang dan berpihak kepada kepentingan pemerintah. Banyak pengusaha menilai undangundang dan pertauran perpajakan tidak kondusif. Pajak digunakan untuk membiayai pengeluaran pemerintah Wajib pajak tidak mendapat imbalan jasa (kontraperstasi) secara langsung, akan tetapi wajib pajak mendapat perlindungan dari negara dalam mendapatkan pelayanan sesuai haknya sebagai warga negara. Pajak mempunyai fungsi mengatur sektor sosial, ekonomi maupun budaya.

2. 3.

4.

Berdasarkan cara pemungutannya (khususnya pajak pusat) dapat dibagi atas: a. Pajak langsung, Pajak Penghasilan, Pajak kekayaan yang dikenakan berulang-ulang pada waktu tertentu sesuai undang-undang. Pajak penghasilan dan pajak kekayaan ditanggung dan dibayar oleh wajib pajak dan tidak dapat dipindahkan kepada pihak lain.

b.

Pajak tidak langsung, Pajak Penjualan, Bea meterai, dikenakan pada saat terjadinya perbuatan/transaksi kena pajak, dapat dipindahkan kepada pihak lain.

Berikut ini adalah beberapa jenis pajak yang secara umum selalu dihadapi oleh perusahaan : Pajak penghasilan Perseroan : Pajak yang dipungut atas penghasilan (laba bersih) Walaupun penentuan besarnya Pph, berdasarkan penghasilan bersih menurut Surat Pemberitahuan Tahunan Akhir, Wajib pajak diminta untuk melakukan angsuaran bulanan. Maka mencatat angsuran pajak perseroan dicatat sebagai beban/Pajak dibayar dimuka. Beban/Pajak Dibayar dimuka Kas x,xxx,xxx x,xxx,xxx

Pada akhir tahun Beban/Pajak dibayar dimuka dilakukan penyesuaaian dengan kewajiban pajak sesungguhnya. Pajak penghasilan karyawan (Pph 21) yaitu pajak menjadi beban karyawan atas penghasilan yang diperoleh. Dengan demikian pajak ini tidak merupakan beban perusahaan. Dalam hal ini perusahaan hanya berkewajiban menghitung dan memotong gaji/upah. Oleh karena itu setiap terjadi pemotongan yang telah dilaksanakan timbul utang kepada pemerintah sampai dlakukan penyetoran ke kas negara. Jurnal pencatatan PPh 21 a. Pada saat pemotongan (dilakukan pada saat pembayaran gaji)
x,xxx,xxx x,xxx,xxxx,xxx,xxx

Biaya Gaji Pajak penghasilan (PPh 21)Kas ( Gaji yang dibayarkan)

b.

Saat menyetor ke kas negara

Pajak penghasilan (pph 21) Kas

x,xxx,xxx x,xxx,xxx

Penyetoran pajak pengahasilan (Pph) pasal 21 adalah penyetoran kewajiban karyawan yang dipotong dari penghasilannya sesuai undang-undang yang tidak terkait dengan asset/beban/biaya perusahaan sehingga mencatat penyetoran pajak penghasilah sebagai biaya dibayar dimuka adalah kekeliruan. Ppn, Biaya meterai adalah pajak yang dikenakan pada saat terjadinya transaksi kena pajak (penjualan), biasanya dibebankan kepada pembeli. PPn merupakan bagian dari beban/biaya bukan Asset dan dapat dipindahkan kepada pihak lain bila barang tersebut dijual. PPn, Biaya meterai juga tidak dicatat sebagai biya dibayar dimuka Pada saat membeli barang yang dikenakan PPn timbul kewajiban atas PPn (ppn Masukan) yang merupakan bagian dari rekening Pasiva (Hutang). Dalam pembayaran pembelian tersebut sebagian kas yang dibayarkan adalah untuk membayar Utang PPn tersebut. (tidak ada hubungannya dengan biaya dibayar dimuka). Pada saat menjual, perusahaan berkewajiban memungut pajak atas penjualan barang kena pajak,(PPn Keluaran) sehingga timbul utang kepada negara dan hutang tersebut dapat dikompensasikan langsung dengan beban pajak yang terjadi pada saat membeli barang tersebut (Ppn Masukan). Bila PPn Keluaran lebih besar dari PPn Masukan maka pada neraca akan terlihat sebagai hutang sedangkan bila PPn Masukan lebih besar dari pada PPn keluaran tidak akan ditampilkan pada neraca karena dicatat sebagai beban perusahaan. Pencatatan Ppn sebagai biaya dibayar dimuka adalah kekeliruan. Bertuk Jurnal PPn. Saat Pembelian
Pembelian/Persediaan barang dagang Ppn Kas/utang x,xxx,xxx x,xxx,xxx x,xxx,xxx

Saat Penjualan Kas/Piutang Penjualan Ppn


x,xxx,xxx x,xxx,xxx x,xxx,xxx

Jika Saat pembelian dicatat sebagai persediaan maka Persediaan Harga Pokok x,xxx,xxx x,xxx,xxx

Bila pada periode tertentu menaca menunjukan adanya hutanng PPn, maka utang tersebut berarti ppn keluaran lebih besar dari pada ppn masukan dan kelebihan tersebut harus disetor ke kas negara. Jurnal Pada Saat Penyetoran ke kas negara PPn Kas x,xxx,xxx x,xxx,xxx

Ppn tidak pernah menjadi asset perusahaan, pada pt. sinarindo dicatat demikian Penggunaan dana perusahaan yang disebutkan sebagai piutang pemegang saham, oleh petugas pajak dapat dianggap sebagai penghasilan bagi pemegang saham, dan dikenakan Pph.

Perhitungan PPN. Ada dua cara untuk menghitung ppn yaitu :

Exclude PPn (Excl) : Yaitu PPn dihitung n % dari nilai jual barang /Jassa kena pajak setelah dikurangi discount. Include PPn (InCl) : Yaitu Nilai Jual sudah termasuk PPn n % Non PPn adalah bentuk transaksi hanya berlaku untuk penyerahan barang dan jasa tidak kena pajak

Akuntansi pajak adalah akuntansi yang diterapkan dengan tujuan untuk menetapkan besarnya pajak terutang. Fungsi akuntansi pajak adalah mengolah data kuantitatif yang akan digunakan untuk menyajikan laporan keuangan yang memuat perhitungan perpajakan.

MAKALAH AKUNTANSI PERPAJAKAN


KAS DAN SETARA KAS

Disusun Oleh (Kelompok 1) : 1. Juedah 2. Nani Rahayu

3. Ricky Sanjaya

Universitas Sultan Ageng Tirtayasa Fakultas Ekonomi Jurusan Akuntansi 2009 KATA PENGANTAR

Bissimillahirrahmanirrahim Alhamdulillahirabbilalamin segala puji bagi Allah tuhan seru sekalian alam, tiada daya dan upaya selain kepunyaan Allah dan karena atas rahmat-Nya serta kemurahan-Nya penulis diberikan waktu, kesehatan serta kemampuan untuk dapat menyelesaikan tugas Akuntansi Perpajakan berupa sebuah makalah atas pembahasan Bab Kas dan Setara Kas. Shalawat dan salam penulis junjungkan kepada nabi besar Muhammad SAW dan keluarganya hingga akhir zaman. Makalah ini disusun sebagai bahan penyelesaian salah satu tugas dari mata kuliah Akuntansi Perpajakan serta diharapakan dapat menjadi bahan pembelajaran bagi siapapun yang tertarik dengan Bab ini.

Saran serta kritik yang membangun tentang makalah ini penulis harapkan untuk memperbaiki kualitas dari isi makalah ini. karenanya penulis menyadari bahwa tidak ada tugas yang bernilai sempurna. Akhirnya penulis mengucapkan terimakasih kepada Ibu Tenny Badina, SE.Ak selaku dosen Akuntansi Pepajakan yang telah memberikan penulis suatu tugas yang bermanfaat. Semoga Allah SWT meridhoi segala amal-perbuatan kita. Amin

Serang, Maret 2009

Penulis

DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR..........1

DAFTAR ISI.......2 BAB I PENDAHULUAN......3 BAB II PEMBAHASAN MATERI.......................5 2.1 Definisi Kas Dan Setara Kas.................................................5 2.2 Peraturan Perpajakan Mengenai Bunga Bank ...................6 2.3 Kas dan Bank ........8 2.4 Dana Kas Kecil .............................9 2.5 Rekonsiliasi Saldo Kas ...............11 BAB III PENUTUP.........................................................................................................15 3.1 Kesimpulan......15 3.2 Saran............................................................15 DAFTAR PUSTAKA........................................................................................................16

BAB I

PENDAHULUAN

Sebagaimana telah kita ketahui bahwa pengertian dari Akuntansi Perpajakan ialah Akuntansi yang diterapkan sesuai dengan peraturan perpajakan. Dan di dalam mata kuliah ini terdapat salah satu bab yang membahas tentang Kas dan Setara Kas. Maka dari itu semua disini tim akan menyajikan pembahasan yang lebih mendalam tentang Kas da Setara Kas. Kas merupakan alat pembayaran dan bagian dari Aktiva yang liquid, yang dapat dipergunakan segera untuk memenuhi kewajiban finansial perusahaan, Kas dapat berupa uang tunai atau simpanan pada Bank yang dapat digunakan dengan segera dan diterima sebagai alat pembayaran sebesar nilai nominalnya,seperti uang kertas dan logam, check dan bilyet giro, simpanan di Bank dalam bentuk giro dan lain-lain. Kas dan bank meliputi uang tunai dan simpanan-simpanan di bank yang langsung dapat diuangkan pada setiap saat tanpa mengurangi nilai simpanan tersebut. Kas dapat terdiri dari kas kecil atau dana-dana kas lainnya seperti penerimaan uang tunai dan cek-cek (yang bukan mundur) untuk disetor ke bank keesokan harinya Setara Kas adalah Investasi yang sifatnya sangat liquid, berjangka pendek dan yang dengan cepat dijadikan kas dalam jumlah tertentu tanpa menghadapi resiko perubahan nilai yang sangat signifikan. Kas kecil disediakan untuk keperluan pembayaran yang jumlahnya kecil dan tidak praktis bila dilakukan dengan check. Semua pengeluaran kas kecil dicatat pada buku kas kecil dan hanya diposting ke buku besar sekali saja pada saat pengisian kembali kas kecil. Dana yang ditentukan dalam kas kecil harus ditetapkan melelui keputusan manajemen dan tidak boleh melebihi ketentuan tersebut. Pengeluaran-pengeluaran kas kecil hanya dapat dilakukan setelah perintah pengeluaran kas telah ditandatangani oleh pejabat yang berwenang. Fungsi kas dalam suatu perusahaan sangat penting, karena hampir setiap kegiatan yang dilakukan oleh perusahaan selalu berkaitan dengan kas.Maka tanpa kas perusahaan tidak akan

berjalan dengan lancar. Kas yang diperlukan perusahaan baik digunakan untuk membiayai perusahaan sehari-hari ataupun untuk pembelian aktiva tetap,memiliki sifat continue maupun tidak continue. Sifat Continue, Untuk pembelian bahan baku, pembayaran gaji dan upah, membeli suplies kantor habis pakai dll. Sedangkan Sifat Tidak Continue, Untuk pembayaran pajak, Dividen, Angsuran, Hutang dll.

BAB I I PEMBAHASAN MATERI

2.1 Definisi Kas Dan Setara Kas


Kas adalah uang tunai yang paling likuid sehingga pos ini biasanya ditempatkan pada urutan teratas dari aset. Yang termasuk dalam kas adalah seluruh alat pembayaran yang dapat digunakan dengan segera seperti uang kertas, uang logam, dan saldo rekening giro di bank. Menurut PSAK No 2, setara kas adalah investasi yang sifatnya likuid, berjangka pendek, dan yang dengan cepat dapat dijadikan kas dalam jumlah tertentu tanpa menghadapi risiko perubahan nilai yang signifikan. Pada umumnya, hanya investasi dengan jatuh tempo asli tiga bulan atau kurang yang memenhi syarat sebagai setara kas. Deposito yang jatuh temponya kurang atau sama dengan tiga bulan dan tidak diperpanjang terus-menerus (rollover) dapat dikategorikan sebagai setara kas. Bank adalah saldo rekening giro yang dapat digunakan secara bebas untuk membiayai kegiatan usaha. Yang tidak termasuk dalam pengertian kas, baik menurut akuntansi maupun perpajakan adalah: 1. Deposito yang jatuh temponya lebih dari tiga bulan atau rollover Saldo rekening berupa deposito yang jatuh temponya lebih dari tiga bulan atau rollover tidak termasuk dalam pengertian kas karena tidak dapat digunakan sewaktu-waktu. 2. Prangko dan Materai Biasanya perusahaan mempunyai persediaan prangko dan materai yang dapat dipakai sewaktuwaktu. Persediaan ini tidak termasuk dalam pengertian kas, sekalipun persediaan ini sering disimpan oleh kasir perusahaan. Apabila jumlahnya cukup besar, persediaan ini dapat digolongkan ke dalam persediaan perlengkapan alat-alat kantor (supplies) 3. Kas bon atau uang muka

Kas bon merupakan bukti penerimaan uang muka dari pegawai tidak dapat digolongkan ke dalam kas. Kertas-kertas tersebut tidak dapat digunakan sewaktu-waktu, sehingga tidak dapat dianggap uang tunai. 4. Cek mundur dan cek kosong Cek mundur tidak dapat diuangkan sampai jatuh temponya sehingga tidak memenuhi syarat sebagai kas. Cek mundur yang diterima untuk melunasi piutang belum mengurangi saldo piutang. Apabila dapat diuangkan karena tidak cukup dananyadi bank, cek tersebut disebut kosong. Cek kosong sama sekali tidak memiliki harga, sehingga tidak dapat dianggap sebagai aset perusahaan. Untuk keperluan penyusunan neraca komersial dan neraca fiskal, kas dan bank dilaporkan sebesar nilai nominal. Perlakuan terhadap kas dan bank dalam perpajakan dan akuntansi pada umumnya tidak jauh berbeda. Ketentuan perpajakan tidak mengatur secara rinci mengenai teknik dan metode pembukuan kas dan bank. Oleh karena itu, praktik akuntansi komersial yang mengatur tentang teknik dan metode pembukuan kas dan bank dapat diikuti sepenuhnya. Untuk tujuan pengendalian kas dan bank, perusahaan pada umumnya, melakukan pemisahan dana antar kas kecil (petty cash) dan kas besar(cash on hand). Kas kecil umumnya dipakai untuk pengeluaran harian perusahaan yang sifatnya rutin dan tidak besar jumlahnya. Kas besar umumnya dipakai oleh perusahaan untuk pengeluaran tertentu dan disimpan oleh perusahaan di dalam brankas. Dalam kas kecil dikenal dua sistem, yaitu : 1. Imprest fund system (sistem dana tetap dengan pencatatan transaksi dan mutasi dana kas kecil dilakukan pada saat penggantian dana). 2. Fluctuating fund system (sistem dana berfluktuasi dengan pencatatan transaksi dan mutasi dana setiap saat). Wajib pajak (WP) dapat memilih salah satu dari kedua sistem di atas dan semua itu diserahkan sepenuhnya pada praktik pembukuan WP.

2.2 Peraturan Perpajakan Mengenai Bunga Bank


Berdasarkan PP Nomor 131 Tahun 2000 dan KMK Nomor 51/KMK.04/2001, penghasilan dalam bentuk bunga yang didapat dari deposito/tabungan, diskonto Sertifikat Bank Indonesia (SBI), dan jasa giro (dengan pengecualian yang disebutkan di bagian selanjutnya) dikenakan Pajak Penghasilan Pasal 4 ayat 2 Undang-undang PPh. Pengenaan pajak atas penghasilan tersebut adalah: (a) sebesar 20 persen dari jumlah bruto dan bersifat final apabila penerima penghasilan adalah WP dalam negeri dan Bentuk Usaha Tetap, dan (b) sebesar 20 persen dari jumlah bruto atau dengan tarif berdasarkan Perjanjian Penghindaran Pajak Berganda (P3B) dan bersifat final apabila penerima penghasilan adalah WP luar negeri. Penghasilan atas bunga deposito/tabungan, diskonto SBI, dan jasa giro dipotong langsung oleh bank pembayar pada saat pembayaran atau pembebanan biaya; pihak bank tersebut yang akan membayar atau menyetor PPh 4 ayat 2 tersebut ke Kas Negara menggunakan Surat Setoran Pajak dan melaporkannya ke Kantor Pelayanan Pajak menggunakan Surat Pemberitahuan (SPT) Masa PPh 4 ayat 2. Pemotongan pajak tidak dilakukan terhadap : 1. Bunga dari deposito dan tabungan serta diskonto SBI sepanjang jumlah deposito dan tabungan serta SBI tersebut tidak melebihi Rp. 7.500.000 (tujuh juta lima ratus ribu rupiah) dan bukan merupakan jumlah yang dipecah-pecah. 2. Bunga data diskonto yang diterima atau diperoleh bank yang didirikan di Indonesia atau cabang bank luar negeri di Indonesia. 3. Bunga deposito dan tabungan serta diskonto SBI yang diterima atau diperoleh Dan Pensiun yang pendiriannya telah disahkan oleh Menteri Keuangan sepanjang dananya diperoleh dari sumber pendapatan sebagaimana dimaksud dalam Pasal 29 UU Nomor 11 Tahun 1992 tentang Dana Pensiun.

4. Bunga tabungan pada bank yang ditunjuk Pemerintah dalam rangka pemilikan rumah sederhana dan sangat sedehana, kaveling siap bangun untuk rumah sederhana dan sangat sederhana, atau rumah susun sederhana sesuai dengan ketentuan yang berlaku, untuk dihuni sendiri. Sehubungan dengan pajak final tersebut, pencatatan atas pendapatan bunga secar fiskal disajikan pada jumlah neto pendapatan bunga yang diterima, yaitu pendapatan bunga dikurangi PPh 4 ayat 2 atas bunga. Contoh : Pada tanggal 1 Januari 2007 mendapatkan bunga tabungan sebesar Rp.1.000.000. 1. Metode bruto (gross method)

Tanggal 1-Jan2007

Keterangan Bank PPh 4 (2) Pendapatan Bunga

Debit 800.000 200.000

Kredit

1.000.000

PPh 4(2) diperlukan sebagai beban dan termasuk dalam beban operasional beban umum dan administrasi.

2. Metode neto (nett method) Tanggal 1-Jan-2007 Keterangan Bank Pendapatan Bunga Debit 800.000 800.000 Kredit

Menurut transaksi tersebut pada dasarnya pelaporan atas pendapatan bunga secara fiskal disajikan pada jumlah neto pendapatan bunga yang diterima, yaitu pendapatan bunga dikurangi PPh 4 ayat 2 atas bunga dengan jumlah Rp. 800.000. Hal tersebut sesuai dengan Buku Petunjuk Pengisian SPT Tahunan PPh Badan. Untuk jasa giro dan bunga deposito, perlakuan akuntansi perpajakannya sama seperti perlakuan akuntansi perpajakan untuk bunga tabungan. Karena penghasilan ini terkena PPh Final, maka harus dikoreksi negatif dalam rekonsiliasi fiskal pada akhir tahun.

2.3 Kas dan Bank


Istilah kas menunjuk kepada alat pembayaran yang siap dan bebas dipergunakan untuk membiayai kegiatan umum perusahaan, sedangkan bank menunjuk kepada sisa rekening giro perusahaan di bank yang dapat dipergunakan secara bebas untuk membiayai kegiatan umum perusahaan. Dalam pengertian kas dan bank tidak termasuk dana yang disisihkan untuk tujuan tertentu, persediaan prangko, cek mundur, cek kosong dari pihak ketiga, dan rekening giro pada

bank di lar negri yang tidak dapat segera dipakai. Dalam peraturan Pemerintah Nomor 51 Tahun 1994, rekening giro dimasukkan dalam kelompok tabungan. Kepada penabung, tabungan, termasuk rekening giro, memberikan penghasilan berkala berupa bunga. Dalam akutansi komersial, penghasilan bunga itu bukan merupakan motivasi utama pembukaan rekening giro di bank, karena barangkali jumlahnya tidak begitu berarti. Kalau terdapat bunga dari rekening giro, akuntansi komersial akan mencatatnya sebagai penghasilan. Sesuai dengan ketentuan perpajakan, bunga itu dikenakan pajak penghasilan dengan tarif final 15% dan tidak boleh digabung dengan penghasilan yang lain(yang dikenakan tarif umum). Oleh karena itu, untuk tujuan akuntansi perpajakan penghasilan itu tidak perlu dicantumkan dalam kelompok penghasilan(kena pajak) pada akhir tahun. Bagaimana teknik dan metode pembukuan kas dan bank diselenggarakan, ketentuan perpajakan tidak mengatur secara rinci. Jadi, praktek akuntansi komersial dapat diikuti sepenuhnya. Untuk tujuan pengendalian kas dan bank perusahaan melakukan pemisahan dana antara kas kecil(dipakai untuk pengeluaran harian) dan kas besar (dipakai untuk pengeluaran tertentu). Biasanya wajib pajak mengoperasikan kas kecil(petty cash) dengan variasi antara (a) metode imprest (metode dana tetap dengan pencatatan transaksi dan mutasi dana kas kecil dilakukan pada saat penggantian dana) atau (b) metode dana berfluktuasi (dengan pencatatan transaksi dan mutasi dana setiap saat). Semua itu diserahkan sepenuhnya kepada praktek pembukuan wajib pajak. Demikian juga dengan penyelenggaraan rekonsiliasi antara saldo kas dan saldo bank. Pada akhir tahun buku, adanya akrualisasi biaya pada sistem kas kecil dengan metode dana tetap dan sebagai akibat penyesuaian (biaya dan penghasilan) karena rekonsiliasi saldo kas dengan saldo bank, dalam penyelenggaraan pembukuan untuk keperluan perpajakan adanya biaya dan penghasilan dari akrualisasi. Penyesuaian itu harus disesuaikan dengak ketentuan perpajakan yang berlaku.

2.4 Dana Kas Kecil


Dana Kas Kecil adalah kas yang disediakan untuk membayar pengeluaran kecil. Terdapat dua metode pencatatan atas dana kas kecil yaitu: 1. Metode Imprest Fund (Metode Saldo Tetap)

Jika metode ini yang digunakan, maka di dalam buku besar disediakan satu rekening untuk mempertanggungjawabkan dana kas kecil. Saldo rekening ini tetap jumlahnya. Oleh karena itu jika ada pengeluaran kas kecil pengeluaran ini tidak dibuat jurnal. Jurnal pengeluaran dilakukan pada saat pengisian kembali (replenishment) yang biasanya dilakukan dengan menerbitkan cek sesuai bukti-bukti pengeluaran dari petugas kas kecil. Jika pada akhir tahun ada pengeluaran kas kecil yang belum diisi kembali, dengan sistem ini pengeluaran ini tentu belum dicatat, maka pada akhir tahun dibuat jurnal penyesuaian dengan men-debet biaya atau aset dan meng-kredit rekening Kas Kecil. Selanjutnya pada awal tahun berikutnya jurnal penyesuaian ini dijurnal balik (direverse), agar pembukuan waktu pengisian kembali atas pengeluaran tersebut konsisten dengan pembukuan pada waktu yang lain. Akuntansi untuk dana kas kecil meliputi akuntansi saat pembentukan, pengisian kembali, dan ayat jurnal penyesuian jika pada akhir tahun ada pengeluaran yang belum diisi kembali. 1. Misalkan perusahaan membentuk dana kas kecil dan menyerahkan sebuah cek nominal Rp 500 kepada petugas akuntansi khusus yang menangani kas kecil. Jurnal yang dibuat adalah: Tgl. Jan 31 Akun Kas Kecil Kas Debet 500 500 Kredit

2. Petugas kas kecil mengeluarkan kas kecil untuk membeli supplies kantor Rp 200, membayar ongkos angkut barang yang dibeli Rp 150 serta biaya lain-lain Rp 75. petugas akan menerima bukti-bukti pengeluaran. Transaksi ini dicatat dalam catatan petugas tetapi tidak dalam bentuk jurnal. 3. Karena uang hampir habis maka petugas kas kecil menyerahkan bukti-bukti pengeluaran sebesar Rp 425 ke bagian keuangan, kemudian petugas menerima cek sebesar Rp 425. Tindakan ini disebut pengisian kembali (replenishment). Jurnal yang dibuat: Tgl. Des Akun Supplies Kantor Debet 200 Kredit

30 Transportation-in Biaya Lain-lain Kas 150 75 425

4. Pada akhir tahun petugas kas kecil mengeluarkan kas untuk biaya lain-lain sebesar Rp 50, namun belum diisi kembali, maka dibuat jurnal penyesuaian oleh bagian akuntansi sebagai berikut: Tgl. Des 31 Akun Biaya Lain-lain Kas Kecil Debet 50 50 Kredit

5. Pada awal tahun berikutnya dibuat jurnal balik sebagai berikut: Tgl. Des 31 Akun Kas Kecil Biaya Lain-lain Debet 50 50 Kredit

2. Metode Saldo Berfluktuasi Jika metode ini yang digunakan, maka di dalam buku besar disediakan satu rekening untuk mempertanggungjawabkan dana kas kecil. Petugas kas kecil membuat catatan atas kas kecil. Untuk membuat jurnal dianalisis dengan seksama transaksi yang berkaitan dengan kas kecil. Pada hakikatnya hanya ada dua transaksi yaitu: (1) transaksi yang menambah Kas Kecil, dan (2) transaksi yang mengurangi Kas Kecil.

Transaksi yang menambah kas kecil adalah transaksi pengisian kas kecil atau replenishment. Transaksi yang mengurangi kas kecil umumnya adalah untuk pembayaran biaya tertentu atau pembelian harta tertentu. Karena metode saldo berfluktuasi tidak dipakai oleh pemerintah, maka modul ini tidak memberikan ilustrasi rinci mengenai metode saldo berfluktuasi.

2.5 Rekonsiliasi Saldo Kas


Untuk pengendalian, kas dapat disimpan di bank dalam bentuk simpanan giro. Jika hal ini terjadi maka masing-masing fihak yaitu perusahaan (nasabah) dan bank akan melakukan pencatatan atas saldo dan perubahan dari saldo kas tersebut. Perusahaan melakukan pencatatan atas uang yang disimpan di bank di perkiraan (akun) cash atau cash in bank. Selanjutnya berdasarkan catatan bank, secara berkala bank biasanya mengirimkan laporan ke nasabah yang lazim disebut rekening koran (bank statement). Dengan demikian dapat dilakukan perbandingan antara data menurut perusahaan dengan informasi yang dilaporkan bank. Rekonsiliasi adalah tindakan membandingkan dua data untuk mencari kesesuaiannya. Jika rekening koran bank tersebut dibandingkan dengan catatan perusahaan, kemungkinan ada perbedaan yang dapat disebabkan oleh hal-hal sebagai berikut: 1. Transaksi sudah dicatat oleh perusahaan, tetapi belum dilaporkan oleh bank, seperti:
o

setoran dalam perjalanan (deposit in transit), yaitu setoran yang dilakukan oleh perusahaan (biasanya pada akhir suatu periode yang dicakup oleh rekening koran) dan uang setoran tersebut telah diterima oleh bank tetapi belum masuk dalam rekening koran bank karena rekening koran bank dibuat mendahului setoran tersebut.

Cek yang masih beredar (outstanding check), yaitu cek yang sudah dibuat dan diserahkan oleh perusahaan kepada penerima tetapi sampai akhir periode cek tersebut belum diuangkan di bank. Akibatnya perusahaan telah mencatat pengeluaran tetapi bank belum.

2. Transaksi sudah dilaporkan di rekening koran bank, tetapi belum dicatat oleh perusahaan, seperti:
o

Biaya bank, yang dibebankan kepada nasabah dengan cara langsung mengurangi saldo simpanan nasabah. Nasabah biasanya baru mengetahui hal itu pada saat menerima rekening koran.

Penerimaan tagihan oleh bank, jika bank telah menerima uang dari pelanggan perusahaan , kadangkala bank memberi tahu hal tersebut bersamaan dengan rekening koran.

3. Kesalahan, baik yang dilakukan oleh perusahaan maupun oleh bank, misalnya cek untuk membayar gaji sebesar Rp 192.000.000,00 oleh petugas akuntansi perusahaan dicatat sebesar Rp 129.000.000,00. Berikut adalah ikhtisar tindakan dalam proses rekonsiliasi:

1. Transaksi sudah dicatat oleh salah satu pihak tetapi belum dicatat oleh pihak lain.

No. 1.

Item Setoran dalam perjalanan

Keterangan Perusahaan sudah mencatat penambahan kas tetapi bank belum melaporkan dalam rekening koran Perusahaan telah mencatat sebagai pengeluaran kas tetapi bank belum mencatat Bank telah mengurangi saldo kas perusahaan, tetapi perusahaan belum mencatat Bank telah menambah saldo kas perusahaan, tetapi perusahaan belum mencatat

Perlakuan Saldo bank ditambah

2.

Cek yang sedang beredar Biaya bank

Saldo bank dikurangi Saldo kas menurut perusahaan dikurangi Saldo kas menurut perusahaan ditambah

3.

4.

Bunga/jasa giro

5.

Debitur perusahaan menyetor ke rekening perusahaan di bank

Bank telah menambah saldo kas perusahaan, tetapi perusahaan belum mencatat

Saldo kas menurut perusahaan ditambah

2. Adanya kesalahan oleh bank atau oleh perusahaan. No. 1. Item Penerimaan kas terlalu besar dicatat oleh perusahaan Penerimaan kas terlalu besar dicatat oleh bank Pengeluaran kas terlalu besar dicatat oleh perusahaan Pengeluaran kas terlalu besar dicatat oleh bank Debitur perusahaan menyetor ke rekening perusahaan di bank Keterangan Saldo kas menurut perusahaan terlalu besar Saldo kas menurut bank terlalu besar Saldo kas menurut perusahaan terlalu kecil Saldo kas menurut rekening koran terlalu kecil Bank telah menambah saldo kas perusahaan, tetapi perusahaan belum mencatat Perlakuan Saldo kas menurut perusahaan dikurangi Saldo bank dikurangi Saldo kas menurut perusahaan ditambah Saldo kas menurut RK ditambah Saldo kas menurut perusahaan ditambah

2.

3.

4.

5.

BAB III PENUTUP


Kesimpulan
Kas adalah uang tunai yang paling likuid sehingga pos ini biasanya ditempatkan pada urutan teratas dari aset. Sedangkan setara kas adalah investasi yang sifatnya likuid, berjangka pendek, dan yang dengan cepat dapat dijadikan kas dalam jumlah tertentu tanpa menghadapi risiko perubahan nilai yang signifikan. Yang tidak termasuk dalam pengertian kas, baik menurut akuntansi maupun perpajakan adalah: 1. Deposito yang jatuh temponya lebih dari tiga bulan atau rollover 2. Prangko dan Materai 3. Kas bon atau uang muka 4. Cek mundur dan cek kosong Kas Kecil adalah kas yang disediakan untuk membayar pengeluaran kecil. Terdapat dua metode pencatatan atas dana kas kecil yaitu: - Metode Imprest Fund (Metode Saldo Tetap) - Metode Saldo Berfluktuasi

Saran

Penulis tidak membatasi kritikan maupun saran yang ingin masuk. Karena Tak ada gading yang tak retak, maka dari itu, penulis sendiri merasa makalah ini masih jauh dari kesempurnaan dan sangat mengharapkan sekali kritikan dari para pembaca.

DAFTAR PUSTAKA

Agoes Sukrisno, Estralita Trisnawati. Akuntansi Perpajakan. Jakarata: Salemba Empat. 2007 DR. Gunadi, M.Sc., Akt.1997. Akuntansi Pajak Sesuai dengan Undang- Undang Pajak Baru. Jakarta : Grasindo 1997 http://pustaka.ut.ac.id/ pada tanggal 13 Mar 2009 07:35:05 GMT.
www.taf-consulting.co.id/index.php?option=com...task... staff.blog.ui.ac.id/martani/files/.../Akuntansi-Pajak-Penghasilan.docx www.ortax.org/ortax/?mod=buku&page=show&id=38...

www.slideshare.net/ariefselalutersenyum/akuntansi-pajak-6512053