Anda di halaman 1dari 9

ASUHAN KEPERAWATAN GAWAT DARURAT PADA PERILAKU BUNUH DIRI

OLEH : HARDIYANTI INDAR DEWI I GUSTI KETUT NAICA RISNAWATI SATMAWATI SYAMSIR.JAMIL (06.014) (06.021) (06.0 )

(06.032) (06.0 )

(06.044) (06.045)

AKADEMI KEPERAWATAN MAKASSAR

2008
KATA PENGANTAR

Puji syukur kami panjatkan kehadirat Allah SWT karena dengan rahmat dan karunia-Nyalah sehingga kami dapat menyelesaikan penyusunan makalah ini. Makalah ini merupakan wujud tanggung jawab kami sebagai mahasiswa dalam menyelesaikan tugas yang diberikan oleh dosen kepada kelompok kami. Kami menyadari bahwa makalah kami ini masih jauh dari kesempurnaan, namun dengan kerendahan hati kami mengharapkan kritik dan saran dari Bapak/ Ibu pembimbing dan teman-teman, yang bersifat membangun untuk perbaikan makalah kami selanjutnya. Akhir kata semoga Allah SWT senantiasa memberikan rahmat dan hidayahNya kepada kita semua dan mudah-mudahan makalah kami dapat bermanfaat bagi dunia kesehatan khususnya dibidang keperawatan. Amien

Makassar,27 oktober 88

DAFTAR ISI HALAMAN JUDUL.........................................................................................i KATA PENGANTAR......................................................................................ii DAFTAR ISI....................................................................................................iii PEMBAHASAN..............................................................................................iv A.PENGERTIAN............................................................................1 B.ETIOLOGI ..................................................................................2 C.TANDA DAN GEJALA ...............................................................3 D.RENTANG RESPON.................................................................3 E.PENATALAKSANAAN...............................................................4 G.PENCEGAHAN..........................................................................6 DAFTAR PUSTAKA.......................................................................................10

BUNUH DIRI

A.

PENGERTIAN

Bunuh diri adalah tindakan mencabut nyawa diri sendiri dengan menggunakan segala macam cara.(www.wikipedia.com) Bunuh diri adalah semua tindakan yang diarahkan pada diri yang dilakukan oleh individu yang dapat mengarah pada kematian.

Macam-macam pembagian bunuh diri menurut Emile Durkheim ,yaitu : 1. bunuh diri egoistic individu ini tidak mampu berintegrasi dengan masyarakat. Hal ini disebabkan oleh kondisi kebudayaan atau karena masyarakat yang menjadikan individu itu seolah-olah tidak berkepribadian. Kegagalan integrasi dalam keluarga dapat menerangkan mengapa mereka yang tidak menikah lebih rentan untuk melakukan percobaan bunuh diri dibandingkan dengan mereka yang menikah. 2. bunuh diri altruistic individu itu terkait pada tuntutan tradisi khusus ataupun ia cenderung untuk bunuh diri karena identifikasi terlalu kuat dengan suatu kelompok,

ia merasa bahwa kelompok itu sangat mengharapkannya.contoh : harakiridi jepang,puputan di Bali. 3. bunuh diri anomic hal ini terjadi bila terdapat gangguan keseimbangan integrasi antara individu dengan masyarakat, sehingga individu tersebut meninggalkan norma-norma kelakuan yang biasa. Hal ini menerangkan mengapa percobaan bunuh diri pada orang cerai pernikahan dan yang mengalami perubahan ekonomi yang percobaan bunuh diri. B. ETIOLOGI Psikososial dan klinik : Keputusasaan Ras kulit putih Jenis kelamin laki-laki Usia lebih tua Hidup sendiri drastis juga lebih mudah melakukan

Riwayat : Pernah mencoba bunuh diri Riwayat keluarga tentang percobaan bunuh diri Riwayat keluarga tentang penyalahgunaan zat

Diagnostik : Penyakit medik umum Psikosis Penyalahgunaan zat

C.

TANDA DAN GEJALA

Seseorang yang akan bunuh diri atau mengadakan percobaan bunuh diri biasanya menunjukkan gejala prodromal berupa :perubahan dalam interest, gaya hidup, pola seksual, pola makan, kebiasaan, sikapnya terhadap kehidupan, baik perubahan itu dalam wujud kata-kata maupun perbuatan. Ciri-ciri psikologis pada bunuh diri adalah : Jangka pendek : interval waktu timbulnya bunuh diri sangat Ambivalensi : adanya dua sisi pikiran yakni ingin hidup dan pendek(beberapa jam atau hari sebelumnya) ingin mati pada saat yang bersamaan, dengan manifestasi sebagai jerit minta tolong atau catatan bunuh diri. orang Dyadic event : bunuh diri merupakan kejadian antara dua pihak terutama sudah saling mengenal

sebelumnya.misalnya:suami istri. D. RENTANG RESPON

Rentang respon perilaku bunuh diri : Respon adaptif Respon Mal-adaptif

Peningkatan diri

pertumbuhan & peningkatan beresiko

perilaku destruktif diri tak langsung

pencederaan diri

bunuh diri

E.

PENATALAKSANAAN

Prinsip penatalaksanaan pasien yang hendak bunuh diri atau mencoba bunuh diri adalah : o Segera meraih sisi ingin hidup dari keadaan ambivalensinya, dan mendorong emosi, pikiran dan interesnya kearah sisi tersebut, dengan cara bersikap sebagai teman dan tunjukkan diri sebagai perawatnya, usahakan jangan berbeda pendapat atau sikap yang menakutkan penderita.peranan partnernya biasa digunakan sebagai pembantu dalam usaha ini. o Jika penderita telah terkuasai, secepatnya pertahankan egonya dibangun kembali. Psikoterapi supportif amat diperlukan, demikian pula mencari causanya dan bila perlu obat-obatan diberikan sesuai dengan gejala yang ditunjukkan dari causanya. o Perlu pengamatan yang terus-menerus, pasien denngan letalitas yang tinggi harus diturunkan derajat kemungkinannya untuk bunuh diridengan cara mengurangi teror baik dari luar maupun dari dalam dirinya yang menyebabkan ia akan bunuh diri, dan sedapatnya memberi jalan keluar psikis dan atau jalan keluar sesungguhnya dari masalah yang dihadapinya. Penatalaksanaan kedaduratan : 1. Atasi akibat dari usaha bunuh diri(mis: luka tembak, takar lajak obat) 2. cegah mencederai diri lebih lanjut, pasien yang telah melakukan usaha bunuh diri mungkin melakukannya lagi. 3. lakukan intervensi krisis (suatu bentuk psikoterapi singkat) untuk menentukan potensi bunuh diri : tentukan area depresi dan konflik,

dapatkan dukungan system untuk pasiendan tentukan apakah dibutuhkan perawatan atau rujukan psikiatrik. 4. atur untuk dapat masuk ke unit perawatan intensif jika kondisi kondisi menuntutnya, atur untuk perawatan lebih lanjut atau bawake unit psikiatrik bergantung pada potensi bunuh diri.

Pengobatan :
Obat-obatan yang digunakan biasanya antidepresan karena kebanyakan bunuh diri merupakan tindak lanjut dari depresi yang berlebihan : o Obat antipsikotik Haloperidol (haldol)suatu trankuilizer yang sangat berguna dalam kedaruratan psikiatrik karena ia relatif tidak menyebabkan sedatif, ia tak ada atau sedikit mempunyai efek kardiovaskuler, dan tersedia dalam bentuk parenteral, cairan dan tablet. Dosis biasa haloperidol 5-10 mg I.M setiap 30 menit. o Obat antiansietas Diazepam (valium) mempunyai efek antiansietas, antikejang serta pelemas otot, yang membuatnya berguna dalam kedaruratan psikiatrik. Ia tersedia dalam bentuk parenteral dan tablet. Dosis biasa 5-10 I.V dalam 2 menit atau 10 mg per oral setiap jam sampai pasien terkontrol. F. PENCEGAHAN

Mereka yang akan melakukan bunuh diri biasanya memberikan peringatan pada keluarganya dan sebelumnya sering mencari nasehat medis. Sehingga ada kemungkinan untuk dicegah dengan diagnosis dan terapi yang lebih baik.pencegahan berskala besarharus diarahkan untuk mengatasi isolasi social, pengurangan konsumsi dan penyalahgunaan alcohol dan obat. Semua dokter harus berhati-hati dan secara bertanggung jawab menghambat kemudahan bagi pasien untuk mendapatkan obat serta menghindari penulisan resep berulang-

ulang. Dokter juga harus mendorong masyarakat untuk membersihkan lemari obat secara teratur. Penggunaan gas alam dan membatasi barbiturat merupakan contoh pencegahan lain. Penting diingat bahwa benzodiazepin jarang membahayakan walau kelebihan dosis, tetapi trisiklik berbahaya, baik untuk pasien maupun keluarganya, seperempat anak yang mati keracunan sekarang disebabkan oleh trisiklik.

DAFTAR PUSTAKA
Brunner & Suddarth.2002.KEPERAWATAN MEDIKAL BEDAH.Edisi

8.Jakarta : EGC Boswick,johnIr.,MD.1997.PERAWATAN GAWAT DARURAT.Jakarta :EGC. Purwadianto, Isaac, Agus dan Budi Sampurna.2000.KEDARURATAN KESEHATAN JIWA DAN MEDIK.Jakarta : Binarupa aksara. Ann.2005.KEPERAWATAN PSIKIATRIK.Jakarta : EGC. Ingram, I.M , dkk.1995.PSIKISTRI.edisi 6.Jakarta : EGC. Stuart, Wiscarz Gail, dkk.1998. KEPERAWATAN JIWA,edisi 3.Jakarta : EGC Maramis,W.F1998.ILMU KEDOKTERAN JIWA.Surabaya :Airlangga. www.Wikipedia.com