Anda di halaman 1dari 11

Perhitungan Theoritical Stage ( McCabe-Thiele )

Destilasi ada proses pemisahan secara fisik ( physical separation ) yang berdasarkan perbedaan titik didih, dan sedikitnya dibutuhkan dua komponen. Proses pemisahan tidak dapat dilakukan apabila kedua komponen memiliki titik didih yang sama dan kondisi ini lazimnya disebut dengan azeotrop. Pemisahan destilasi dua komponen memang jarang ditemukan pada proses proses di industri, tetapi dengan mempelajari pemisahan destilasi dua komponen ini akan memberikan pemahaman yang cukup baik mengenai pengaruh pengaruh dari berbagai variable yang ada ( seperti, reflux rasio, kondisi umpan, kemurnian produk dan lain lain ). Salah satu metode yang sering digunakan dalam menghitung jumlah stage ideal untuk destilasi dua komponen ( binary distillation ) adalah dengan menggunakan metode McCabe-Thiele, disamping itu terdapat metode lain yaitu metode Ponchon Savarit. Bila dibandingkan dengan metode ponchon savarit, maka metode McCabe Thiele lebih mudah digunakan karena dengan metode McCabe-Thiele ini kita tidak memerlukan perhitungan Heat Balance ( necara panas ) untuk menentukan jumlah stage yang dibutuhkan. Metode McCabe-Thiele ini mengasumsikan bahwa laju alir molar baik liquid maupun vapour atau L/V konstant, atau dikenal juga dengan istilah Constant Molar Overflow ( CMO ), namun pada keadaan sebenarnya keadaan CMO tidaklah konstant. Secara umum sebuah kolom distilasi terdiri dari :

Vessel atau kolom itu sendiri, dimana pada kolom ini lah terjadi pemisahan, aliran yang terjadi didalamnya secara countercurrent, uap yang berasal dari reboiler naik kebagian atas kolom, sedangkan liquid yang disupplai dari reflux turun kebawah. Didalam kolom terdapat plate atau piring ( disebut juga dengan stage ) pada plate ini lah terjadi proses pemisahan yang efektif. Condenser, berfungsi untuk mengkondensasikan uap ( V ) yang berasal dari kolom, condenser dapat mengkondensasikan seluruh uap yang berasal dari kolom ( disebut juga dengan total kondenser, tidak dihitung sebagai 1 stage ), atau dapat pula mengkondensasikan sebagaian uap ( partial kondenser, dihitung sebagai 1 stage ) Accumulator, berfungsi sebagai penyedia reflux ( R )

Reboiler , menguapkan kembali liquid yang berasal dari kolom distilasi ( L ) dan ( umumnya dihitung sebagai 1 stage )

Gambar 1 Kolom Destilasi


L' adalah laju alir molar yang kembali ke kolom (ke stage pertama ), sedangkan V' adalah uap yang keluar dari kolom menuju ke kondenser untuk di kondensasikan. L" adalah liquid yang berasal dari kolom destilasi menuju ke reboiler untuk diuapkan kembali, sedangkan V" adalah uap yang terbentuk dari L" dan masuk lagi ke kolom. Untuk lebih memudahkan, bagian rectifying akan di tandai dengan subscript n, dan bagian stripping ditandai dengan subscript m. Dalam perhitungan theoritical stage ada beberapa tahap yang harus dilakukan , yaitu :

1. Pembuatan kurva kesetimbangan uap cair ( biasanya untuk senyawa atau komponen yang lebih ringan ) 2. Membuat garis operasi baik seksi rectifying ( enriching ) maupun stripping 3. Membuat garis umpan / feed ( q-line ), q- line ini akan menunjukkan kualitas dari umpan itu sendiri, apakah dalam keadaan uap jenuh, liquid jenuh dan lain lain 4. Membuat atau menarik garis stage yang memotong kurva kesetimbangan yang memotong kurva kesetimbangan xy, garis operasi rectifying dan stripping yang diawali dari XD dan berakhir pada XB,

Gambar 2 Grafik McCabe-Thiele


Membuat kurva Kesetimbangan Dalam membuat kurva kesetimbangan xy, umumnya kurva dibuat untuk komponen yang lebih ringan, misalkan pemisahan komponen benzene-toluene, maka kurva yang dibuat kesetimbangan xy adalah untuk komponen benzene. jika dalam soal telah tersedia data kesetimbangan xy , maka data tersebut dapat langsung digunakan , namun jika tidak data tersebut harus dibuat terlebih dahulu , terdapat beberapa cara dalam membuat kurva kesetimbangan ini :

Dengan menggunakan relatif volatilitas : yA =

Jika diketahui tekanan operasi kolom ( dan biasanya diasumsikan tidak terjadi penurunan tekanan dalam kolom ) maka kurva kesetimbangan dapat dibuat dengan rumusan yA = , untuk lebih jelasnya dapat dilihat pada posting Membuat Diagram t-xy Sistem Ideal" pada blog ini

Membuat Garis Opersi Rectifying Garis operasi rectifying dapat dijabarkan dengan :

yn+1 = Dimana Ln Vn+1 Xn XD D = laju alir molar liquid stage ke n = laju alir molar uap stage ke n+1

= fraksi liquid ke n+1 komponen ringan = fraksi destilat komponen ringan = laju alir molar destilat

Garis operasi rectifying dimulai dari titik ( XD,YD ) atau ( XD, XD ), Penomoran stage umumnya dimulai dari atas lalu diteruskan ke bawah hingga berakhir pada reboiler sebagai stage terakhir. garis operasi rectifying juga dapat dijabarkan dalam persamaan lain yaitu : yn+1 = Dimana : R = rasio refluks +

Rasio refluks didefenisikan sebagai : R = (arus yang diumpan kembali ke kolom ( refluks, L' )) / (arus produk atas yang diambil) = L'/D Pada persamaan diatas ( persamaan kedua ) , perpotongan garis tersebut terhadap sumbu y adalah pada titik (0, ini : ), seperti pada gambar dibawah

Gambar 3 Garis Operasi Rectifying


Garis operasi stripping Garis operasi stripping dapat di jabarkan dengan :

ym+1 = Dimana : Lm

= laju alir molar liquid stage ke m

Vm+1 = laju alir molar uap stage ke m+1 Xm XB B = fraksi liquid ke n+1 komponen ringan = fraksi bottom produk komponen ringan = laju alir molar bottom produk

Jika slope Lm/Vm diketahui maka garis operasi stripping dapat dibuat, tetapi biasanya mudah membuat garis operasi stripping setelah garis umpan ( q line ) diketahui.

Gambar 4 Garis Operasi Stripping


Garis umpan ( q line ) Feed yang masuk ke kolom destilasi dapat dalam berbagai kondisi antara lain :

Feed pada Feed pada Feed pada Feed pada Feed pada

kondisi kondisi kondisi kondisi kondisi

dingin , q > 1 titik gelembung, saturated liquid, q = 1 campuran uap cair 0 < q < 1 titik embun, saturated vapour q = 0 uap panas lanjut, saturated vapour q < 0

Untuk lebih jelasnya lihat gambar di bawah ini :

Gambar 5 Garis umpan ( q-line)


Garis umpan menunjukkan kualitas dari umpan tersebut, jika telah terbiasa dengan penggunaan istilah kualitas uap maka sebaiknya lebih di perhatikan lagi, mengingat pada pembahasan di termodinamika , jika suatu komponen tunggal atau campuran pada keadaan titik didih ( saturated liquid ) maka nilai kualitasnya adalah 0 , sedangkan pada destilasi , q line sama dengan 1. Garis umpan dapat dijabarkan dengan : yq = Dimana : q XF = nilai kualitas umpan = fraksi umpan atau feed komponen ringan +

Umumnya lebih mudah menggambarkan garis umpan ini dengan menggunakan slope yaitu : , untuk q = 1, maka nilai slope akan menjadi tidak terhingga. Garis umpan ini berawal dari titik (XF,YF) dan berakhir pada perpotongan dengan garis operasi rectifying, sehingga dengan demikian alternatif lainnya untuk membuat garis umpan dapat dibuat yaitu dengan menentukan titik perpotongan antara garis umpan dan garis operasi rectiying, adapun titik perpotongan antara kedua garis tersebut adalah titik (Xpot,Ypot ) yaitu :

Xpot = Ypot = +

Setelah semua grafik dan garis tersebut dibuat , kemudian jumlah theoritical stage yang dibutuhkan dapat dibuat yaitu dimulai dari XD dan berakhir pada XD.

Contoh :
Campuran 60% 40 % benzene toluene, ingin dipisahkan pada tekanan 101.32 kPa, kemurnian distilat ( hasil atas ) benzene diinginkan sebesar 98% dan pengotor yang diinginkan pada bottom produk sebesar 2%, feed masuk pada kondisi saturated liquid, digunakan total condenser dan refluks rasio sebesar 2, maka tentukanlah jumlah stage yang dibutuhkan serta berapa molar flowrate destilat yang dihasilkan untuk proses pemisahan tersebut :

Penyelesaian :
Lihat pada gambar 1 Basis 100 kmol/jam

Step 1 : Material Balance


MB keseluruhan F 100 =D+B =D+B

Komponen Benzene : Fxf benz 100 (0.6) = DXD benz + BXB benz = D(0.98) + B (0.02)

Subsitusi kedua persamaan diatas lalu didapatkan hasil :

D = 60.42 kmole/jam B = 39.58 kmole/jam

Step 2 : membuat grafik kesetimbangan


Koefisien antoine Benzene : 220.07 Koefisien antoine Toluene A = 13.8594 B = 2773.78 C =

A = 14.0098

B = 3103.01

C = 219.79

Dengan menggunakan listing program pada posting Membuat Diagram t-xy Sistem Idea maka didapatkan hasil sebagai berikut : T1SAT = 80.086 T2SAT = 110.616 T P1SAT P2SAT x1 y1

---------------------------------------110.616 237.801 101.320 .000 .000 107.563 219.922 92.823 .067 .145 104.510 203.089 84.899 .139 .278 101.457 187.260 77.520 .217 .401 98.404 172.397 70.658 .301 .513 95.351 158.460 64.289 .393 .615 92.298 145.410 58.385 .493 .708 89.245 133.208 52.923 .603 .793 86.192 121.817 47.878 .723 .869

83.139 111.200 43.226 .855 .938 80.086 101.320 38.946 1.000 1.000 --------------------------------------Kemudian di plot grafik y vs x

Step 3 : membuat garis operasi rectifying


Garis ini akan lebih mudah dibuat dengan perpotongan terhadap sumbu y ( intersep ) yaitu pada : = = 0.326667

Sehingga, titik perpotongan terhadap garis y pada titik ( 0, 0.32667)

Step 4 : menentukan garis umpan


Karena umpan atau feed masuk pada keadaan saturated liquid, maka nilai q = 1, untuk nilai q = 1, maka garis umpan adalah vertical ( lihat pada gambar 5 ) dan memotong garis operasi rectifying

Step 5 : menarik garis operasi stripping


Karena titik perpotongan antara garis operasi rectifying dan garis umpan telah diketahui, maka , garis operasi stripping dapat lebih mudah dibuat dengan menarik dititik perpotangan kedua garis tersebut lalu berakhir pada nilai XB.

Step 6 : membuat stage


Stage dibuat dengan menarik garis horizontal dan vertical yang berpotongan pada kurva kesetimbangan serta kedua garis operasi yang berawal dari XD, dan berakhir pada XB. Hasilnya seperti berikut :

Dengan mengunakan metode McCabe-Thiele didapatkan jumlah theoritical Stage adalah sebanyak 13 dengan umpan masuk pada stage ke 6, ketelitian dari pembuatan grafik serta garis operasi akan mempengaruhi hasil perhitungan stage, dengan bantuan komputer , maka ketelitian pembuatan stage akan lebih baik lagi. Sumber :

RK Sinnot, Chemical Engineering Design Vol 6 4th Ed, 2005, Elsevier J.F Richadson, J.H Harker dan J.R Backhurst, Chemical Engineering Vol 2 5th Ed. Particle Technology & Separation Process , 2002, Butterworth Heinemann S. Purwono dkk, Pengatar Operasi Stage Seimbang, 2005, Gajah Mada university Press W.L McCabe dkk, Operasi Teknik Kimia Jilid 2 Edisi ke-4 Terjemahan , 1999, Erlangga Ari Kurniawan, Perhitungan Plate Pada Kolom Destilasi Untuk Sistem Binary Berdasarkan Metode McCabe-Thiele Dengan menggunakan Quick Basic, 2006, ( tidak dipublikasikan )