Anda di halaman 1dari 11

1.

Komoditas Jambu Bol Jambu bol (atau jambu kepal dan jambu merah) adalah pohon buah kerabat jambu-jambuan. Buah jambu ini memiliki tekstur daging yang lebih lembut dan lebih padat dibandingkan dengan jambu air. Tidak begitu jelas mengapa namanya demikian karena bol (bahasa Melayu) atau bool (bahasa Sunda) berarti "pantat". Nama-nama daerahnya di antaranya jambu bo, jambu jambak (Min.), jambu bool (Sd.), nyambu bol (Bl.), jambu bolo (Mak.), jambu bolu (Bug.). Juga, jambu darsana, dersana, tersana (Jw., Md.); kupa maaimu (Sulut); nutune, lutune, lutu kau, rutuul (Mal.) dan lain-lain. Dalam bahasa Inggris dikenal sebagai Malay apple, sementara nama ilmiahnya adalah Syzygium malaccense (yang berarti: berasal dari Malaka) menunjuk pada salah satu wilayah asal-usulnya. Klasifikasi Kingdom Filum Kelas Ordo Famili Genus Spesies Morfologi : Lalat kecil berwarna hitam kekuningan. Gejala serangan: Serangga sering membuat bisul-bisul pada permukaan daun tanaman jambu. Larva menyerang buah dengan cara menggerek dan melubangi dan hidup di dalamnya. Buah dapat gugur. Serangga membuat bisul-bisul pada bagian permukaan daun tanaman jambu air dan jambu dersana. Bioekologi : Daur hidup : (tidak ditemukan mengenai literaturenya) Kisaran inang : jambu air dan jambu dersana. Pengendalian : Membungkus buah dengan ijuk, menggunakan perangkap berbahan aktil metyl eugenol, penyemprotan daun muda dan tunas dengan insektisida sistemik Perfekthion 400 EC dengan cara infus akar/batang menjelang masa berbunga. Semut rangrang juda dapat menjadi predatornya. Lebih baik daun-daun yang telah diserang dipotong, kemudian dibakar. : Animalia : Arthropoda : Insecta : Homoptera : Psyllidae : Megatrioza : Megatrioza vitiensis

7.1. Hama

1) Ulat parasa/ulat bajra (Parasa lepida Cr.)

Ciri: ulat berwarna kuning kehijauan dengan garis biru di punggung, Berukuran 20-25 cm dan berbulu yang menyebabkan rasa gatal. Gejala: daun robek atau bolong tidak teratur. Pengendalian: kimia dengan insektisida Decis 2,5 EC/Curacron 500 EC.

2) Ulat trabola (Trabala pallida)

Ciri: tubuh ulat bagian kiri dan kanan berbulu lebat, dengan kepala merah bergaris kuning. Gejala: menyerang daun dan pada serangan berat dapat menyebabkan tanaman gundul. Pengendalian: insektisida Decis 2,5 EC atau Curacron 500 EC.

3) Lalat megatrioza (Megatrioza vitiensis Kiri.)

Ciri: lalat kecil berwarna hitam kekuningan. Gejala: larva menyerang buah dengan cara menggerek dan melubangi dan hidup di dalamnya. Buah dapat gugur. Pengendalian: membungkus buah dengan ijuk; menggunakan perangkap

berbahan aktil metyl eugenol; insektisida sistemik Perfekthion 400 EC dengan cara infus akar/batang menjelang masa berbunga.

4) Lalat bisul (Procontarini mattiana Kieff & Cicec)

Gejala: daun berbintil-bintil atau berbisul kecil. Pengendalian: memangkas daun yang terserang, sanitasi kebun dan insektisida sistemik Perfekthion 400 EC.

7.2. Penyakit

1) Antraknose

Penyebab: jamur Colletotrichum gloeosporoides. Gejala: daun menjadi keriting di daerah tepi dan ujung daun mati, tunas mengering dan mati, buah matang berbercak-bercak coklat tua sampai hitam. Pengendalian dengan sanitasi kebun, memangkas buah/daun yang terserang dan mengurangi kelembaban kebun. Pengendalian: dengan fungisida berbahan aktif tembaga Kasumin 5/75 WP atau Cupravit OB 21.

2) Bercak daun

Penyebab: jamur Cercospora sp. Gejala: daun berbercak-bercak merah kecoklatan dan di tengahnya berwarna putih. Pengendalian: dengan sanitasi kebun, memangkas daun yang terserang dan fungisida Antracol 70-WP

atau Dithane M-45.

3) Kapang jelaga (sooty mould )

Penyebab: jamur Capnodium sp. Gejala: sebagian atau seluruh permukaan atas daun tertutup oleh lapisan hitam. Pengendalian kimia dengan menyemprotkan bubuk belerang pada permukaan daun.

4) Karat merah (Red rust )

Penyebab: jamur Cephaleuros virescens) Gejala: daun berbercak-bercak bulat berwarna coklat, permukaan atas daun berbintik-bintik lembut. Pengendalian dengan pemangkasan daun yang sakit dan sanitasi kebun serta fungisida Antracol 70 WP dan Dithane M-45.

Laporan Ilmiah Hasil Pengamatan


I. Perumusan masalah dan hipotesis
1.a. Perumusan Masalah Mengapa permukaan daun mangga terdapat bintil-bintil kecil berwarna cokelat yang menonjol?

1.b.Hipotesis Karena ada suatu mikroorganisme yang menghambat proses fotosintesis, sehingga zat-zat makanan terhalang oleh mikroorganisme tersebut sehingga timbul suatu bintil-bintil di permukaan daun. Dapat juga disebabkan oleh suatu jenis penyakit atau benalu yang mengganggu daun tersebut.

II. Hasil
Gejala pada Daun : Bintil-bintil pada daun berwarna cokelat gelap sampai hitam. Daun berkerut sampai menggulung, menjadi kering dan gugur. Data Kualitatif : Morfologi Tanaman Mangga Daun Berwarna hijau, letak tersebar, dan mempunyai bentuk lonjong, tepi daun bergelombang dan ujung melancip, dengan panjangnya 15-35 cm dan lebarnya 6-16 cm. Batang Tinggi pohon 10-40 meter. Batang tegak, bercabang agak kuat; dengan daun-daun yang lebat berbentuk oval atau memanjang. Kulit batangnya tebal dan kasar. Akar

Mangga berakar tunggang yang bercabang-cabang, sangat panjang hingga bisa mencapai 6 m. Akar cabang makin ke bawah semakin sedikit, paling banyak akar cabang pada kedalaman lebih kurang 30-60 cm. Buah Panjangnya antara 10-25 cm, diameternya 7-12 cm. Beratnya hingga 2,5 kg. Warna buah yang masak berbeda-beda antara warna kuning, jingga, atau merah pada bagian yang menghadap ke matahari, dan warna kuning pada bagian yang teduh. Warna hijau biasanya menunjukkan bahwa buah itu masih belum masak, tetapi ini bergantung kepada kultivarnya.

III.

Pembahasan

Berdasarkan penelitian yang telah kami lakukan, penyebab bintil-bintil pada daun mangga adalah Procontarinia matteiana Kieffer dan Cecconi (Diptera : Cecodomyiidae) atau biasa disebut lalat bisul. Gejala : Bintil-bintil pada daun berwarna cokelat gelap sampai hitam. Daun berkerut sampai menggulung, menjadi kering dan gugur. Jika pada bintil tersebut dibuka akan ditemukan larva lalat. Gejala bintil disebabkan oleh adanya enzim yang dikeluarkan oleh larva yang menyebabkan daun memacu pertumbuhannya pada daerah luka. Bioekologi : Serangga mempunyai empat sladia hidup yaitu telur, larva, pupa, dan dewasa. Stadium dewasa serangga berbentuk lalat berbentuk 5 mm. Serangga betina dewasa meletakkan telurnya pada jaringan daun muda. Setelah telur menetas, larva berkembang pada jaringan daun. Sebagai reaksi, tanaman memproduksi hormon pertumbuhan yang berlebihan sehingga pada daun timbul bintil-bintil. Selanjutnya daun mengkerut, berwarna cokelat, kering dan gugur. Serangan parah umumnya terjadi di pembibitan. Pengendalian : Pemangkasan daun yang sakit dan sanitasi kebun. Pemanfaatan parasitoid Crysonotomyia pulcherrima, Innostema oculare, dan Synopeas mangiterae. Penyemprotan insektisida kontak maupun sistemik pada daun untuk mencegah lalat dewasa meletakkan telur atau larva di dalam daun. Contoh insektisida sistemik yaitu Perfekthion 400 EC.

IV.

Kesimpulan

Berdasarkan pengamatan dan penelitian yang telah kami lakukan, penyebab dari timbulnya bintil-bintil cokelat menonjol pada daun mangga

adalah Procontarinia matteiana Kieffer dan Cecconi atau biasa disebut lalat bisul. Saat larva, lalat bisul (Procontarinia matteiana Kieffer dan Cecconi) berkembang pada jaringan daun. Sebagai reaksi, tanaman memproduksi hormon pertumbuhan yang berlebihan sehingga pada daun timbul bintil-bintil. Selanjutnya daun mengkerut, berwarna cokelat, kering dan gugur. Pengendalian dapat dilakukan dengan pemangkasan daun yang sakit, sanitasi kebun, pemanfaatan parasitoid Crysonotomyia pulcherrima, Innostema oculare, dan Synopeas mangiterae, penyemprotan insektisida kontak maupun sistemik pada daun untuk mencegah lalat dewasa meletakkan telur atau larva di dalam daun. Contoh insektisida sistemik yaitu Perfekthion 400 EC.

GAMBAR PENDUKUNG :

Disusun oleh :
1. Bella Safitri 2. Fia Rusmiyanti 3. Nur Amalina 4. Rieke Adriani Wijaya 5. Rina Hafizhah Utami

Kelas : X-5

SMAN 5 DEPOK
Cerita Motivasi: Arloji Yang Hilang

Ada seorang tukang kayu. Suatu saat ketika sedang bekerja, secara tak disengaja arlojinya terjatuh dan terbenam di antara tingginya tumpukan serbuk kayu. Arloji itu adalah sebuah hadiah dan telah dipakainya cukup lama. Ia amat mencintai arloji tersebut. Karenanya ia berusaha sedapat mungkin untuk menemukan kembali arlojinya. Sambil mengeluh mempersalahkan keteledoran diri sendiri si tukang kayu itu membongkar tumpukan serbuk yang tinggi itu. Teman-teman pekerja yang lain juga turut membantu mencarinya. Namun siasia saja. Arloji kesayangan itu tetap tak ditemukan. Tibalah saat makan siang. Para pekerja serta pemilik arloji tersebut dengan semangat yang lesu meninggalkan bengkel kayu tersebut. Saat itu seorang anak yang sejak tadi memperhatikan mereka mencari arloji itu, datang mendekati tumpukan serbuk kayu tersebut. Ia menjongkok dan mencari. Tak berapa lama berselang ia telah menemukan kembali arloji kesayangan si tukang kayu tersebut. Tentu si tukang kayu itu amat gembira. Namun ia juga heran, karena sebelumnya banyak orang telah membongkar tumpukan serbuk namun sia-sia. Tapi anak ini cuma seorang diri saja, dan berhasil menemukan arloji itu.

Bagaimana caranya engkau mencari arloji ini ?, tanya si tukang kayu. Saya hanya duduk secara tenang di lantai. Dalam keheningan itu saya bisa mendengar bunyi tik-tak, tik-tak. Dengan itu saya tahu di mana arloji itu berada, jawab anak itu. Keheningan adalah pekerjaan rumah yang paling sulit diselesaikan selama hidup. Sering secara tidak sadar kita terjerumus dalam seribu satu macam kesibukan dan kegaduhan. Ada baiknya kita menenangkan diri kita terlebih dahulu sebelum mulai melangkah menghadapi setiap permasalahan.

Segenggam ketenangan lebih baik dari pada dua genggam jerih payah dan usaha menjaring angin. Cerita Motivasi: A Pice of Cake

A little boy is telling his grandma how everything is going wrong.....school, family problems, severe health problems, etc. Meanwhile, Grandma is baking a cake. She asks her grandson if he would like a snack,which, of course, he does. "Here, have some cooking oil." "Yuck" says the boy. "How about a couple raw eggs?" "Gross, Grandma!" "Would you like some flour then? Or maybe baking soda?" "Grandma, those are all yucky!" "Yes, all those things seem bad all by themselves, but when they are put together in the right way, they make a wonderfully delicious cake! God works the same way. Many times we wonder why he would let us go through such bad and difficult times, but God knows that when He puts these things all in His order, they always work for good! We just have to trust Him and, eventually, they will all make something wonderful!" God is crazy about you. He sends you flowers every spring and a sunrise every morning.

Whenever you want to talk, He'll listen. He can live anywhere in the universe, and He chose your heart.