Laporan Antara (Interim Report) Studi Pelaksanaan Kebijakan Fungsi Kenavigasian Dalam Mendukung Keselamatan Pelayaran

Kata Pengantar
Puji syukur kehadirat Allah SWT yang telah melimpahkan karunia dan barokah-Nya, sehingga kami dapat menyelesaikan Laporan Antara (Interim Report) Studi Pelaksanaan Kebijakan Fungsi Kenavigasian dalam Mendukung Keselamatan Pelayaran. Studi ini disusun atas dasar kontrak Nomor :KU.103/4/4-BLTL-2008 yang telah ditandatangani antara Pusat Penelitian dan Pengembangan Perhubungan Laut dengan PT. Scalarindo Utama Consult. Materi dalam Laporan ini berisi tentang hasil pengumpulan dan informasi pada 18 wilayah distrik navigasi yang tersebar di seluruh Indonesia serta data primer melalui opini responden. Opini responden dipetakan meliputi : komposisi responden dan komponen proses manajemen berdasarkan diagram struktur Analytical Hierarchi Process (AHP). Penggunaan model AHP ini diharapkan dapat merumuskan proses pengambilan keputusan kebijakan fungsi kenavigasian dalam mendukung keselamatan pelayaran. Demikian Laporan Antara (Interim Report) ini disampaikan, Tim berharap mendapatkan berbagai masukan dan saran yang konstruktif dari para pakar dan pemerhati transportasi laut, sehingga laporan ini dapat lebih sempurna dan bermanfaat bagi kita semua.

Jakarta,

Juli 2008

Tim Penyusun

PT. Scalarindo Utama Consult.

i

Laporan Antara (Interim Report) Studi Pelaksanaan Kebijakan Fungsi Kenavigasian Dalam Mendukung Keselamatan Pelayaran

Daftar Isi
halaman

Kata Pengantar ................................................................... .............................................................................................i Daftar Isi .............................................................................. ............................................................................................ii Daftar Tabel ........................................................................ ............................................................................................v Daftar Gambar ................................................................... .........................................................................................xiii BAB I : PENDAHULUAN ............................................... ..........................................................................1
A. LATAR BELAKANG .................................................. .................................................................................1 B. TUJUAN PENELITIAN .............................................. .................................................................................3 C. RUANG LINGKUP .................................................... .................................................................................4 D. HASIL YANG DIHARAPKAN .................................... .................................................................................4

BAB II

: KAJIAN TEORI DAN METODOLOGI ............... ..........................................................................5
A. KAJIAN TEORI ......................................................... .................................................................................5 1. Kebijakan ............................................................ ...........................................................................5 a. Pengertian Kebijakan Publik ........................ ....................................................................5 ii

Laporan Antara (Interim Report) Studi Pelaksanaan Kebijakan Fungsi Kenavigasian Dalam Mendukung Keselamatan Pelayaran

b. Terminologi .................................................. ....................................................................6 c. Pelaksanaan Kebijakan Publik .................... ....................................................................8 d. Implementasi kebijakan Publik .................... ....................................................................9 e. Model-model Implementasi Kebijakan Publik . 22 2. Teori Manajemen ............................................... .........................................................................26 a. Perencanaan (Planning) .............................. ..................................................................29 b. Pengorganisasian (Organizing) ................... ..................................................................33 c. Penggerakan (Actuating) ............................. ..................................................................36 d. Pengawasan (Controlling) ........................... 37 3. Keandalan .......................................................... .........................................................................39 a. Definisi keandalan, Indeks, dan parameter keandalan ..................................................... ..................................................................39 b. Keandalan (reliability) dan ketersediaan (availability) .................................................. ..................................................................42 c. Teknik-teknik penilaian keandalan (reliability) . ..................................................................43 d. Reliability economics ................................... ..................................................................44 e. Konsep dasar keandalan ............................. ..................................................................46 4. Kenavigasian ...................................................... .........................................................................47 halaman a. Definisi Navigasi .......................................... ..................................................................47 b. Sejarah Navigasi .......................................... ..................................................................49 c. Aspek Legalitas terkait Navigasi ..................... ..................................................................51 iii

Laporan Antara (Interim Report) Studi Pelaksanaan Kebijakan Fungsi Kenavigasian Dalam Mendukung Keselamatan Pelayaran

d. Kondisi Navigasi Di Indonesia ..................... 59 B. METODOLOGI .......................................................... ...............................................................................66 1. Metode Pengumpulan Data ................................ .........................................................................66 2. Metode Analisis Data ......................................... .........................................................................67 3. Alur Pikir Studi .................................................... .........................................................................69

BAB III : HASIL

PENGUMPULAN

DATA

DAN

INFORMASI ....................................................... ........................................................................72
A. HASIL PEROLEHAN DATA SEKUNDER ................ ...............................................................................72 1. Distrik Navigasi Kelas I Bitung ........................... .........................................................................73 2. Distrik Navigasi Kelas I Tanjung Pinang ............ .........................................................................85 3. Distrik Navigasi Kelas II Kupang ........................ .........................................................................90 4. Distrik Navigasi Kelas III Kendari ....................... .........................................................................94 5. Distrik Navigasi Kelas I Palembang ................... .........................................................................97 6. Distrik Navigasi Kelas II Banjarmasin ................ .......................................................................101 7. Distrik Navigasi Kelas III Tarakan ...................... .......................................................................105 iv

Laporan Antara (Interim Report) Studi Pelaksanaan Kebijakan Fungsi Kenavigasian Dalam Mendukung Keselamatan Pelayaran

8. Distrik Navigasi Kelas II Sorong ......................... .......................................................................111 9. Distrik Navigasi Kelas I Medan .......................... .......................................................................116 10.................Distrik Navigasi Kelas I Makassar ............................................................................. .......................................................................123 11.. Distrik Navigasi Kelas I Tanjung Priok Jakarta ............................................................................. .......................................................................128 12.......................Distrik Navigasi Kelas II Bali ............................................................................. .......................................................................141 13...............Distrik Navigasi Kelas III Pontianak ............................................................................. .......................................................................153 14..............Distrik Navigasi Kelas III Semarang ............................................................................. .......................................................................157 15.................Distrik Navigasi Kelas I Surabaya ............................................................................. .......................................................................160 16....................Distrik Navigasi Kelas I Dumai ............................................................................. .......................................................................164 17.................Distrik Navigasi Kelas III Padang ............................................................................. .......................................................................168 18..................Distrik Navigasi Kelas III Cilacap ............................................................................. .......................................................................171 B. HASIL PEROLEHAN DATA PRIMER ...................... ...............................................................................75 v

Laporan Antara (Interim Report) Studi Pelaksanaan Kebijakan Fungsi Kenavigasian Dalam Mendukung Keselamatan Pelayaran

halaman 1. Komposisi responden menurut Kategori ............ .......................................................................176 2. Komposisi Responden menurut Level Manajemen ......................................................... .......................................................................177 3. Komponen Proses Manajemen .......................... .......................................................................178 4. Aspek Perencanaan (Planning) ......................... .......................................................................179 5. Aspek Pengorganisasian (Organizing) ............... .......................................................................181 6. Aspek Penggerakan atau Pelaksanaan (Actuating) .......................................................... .......................................................................183 7. Aspek Pegendalian atau Pengawasan (Controlling) ........................................................ .......................................................................185 C. HASIL PEROLEHAN INFORMASI PENUNJANG .... .............................................................................187 1. 2. 3. 4. Bidang Pemerintahan ......................................... 187 Bidang Operasional ............................................ 189 Bidang Pembangunan ........................................ 193 Permasalahan .................................................... 194

BAB IV : RENCANA KERJA DAN TINDAK LANJUT ..... ......................................................................199
vi

Laporan Antara (Interim Report) Studi Pelaksanaan Kebijakan Fungsi Kenavigasian Dalam Mendukung Keselamatan Pelayaran

A. RENCANA KERJA .................................................... .............................................................................199 B. TINDAK LANJUT ...................................................... .............................................................................200

DAFTAR PUSTAKA ............................................................ ........................................................................................202 LAMPIRAN .......................................................................... ........................................................................................205

Daftar Tabel
halaman Tabel 2.1 Tabel 3.1 : Implementasi Kebijakan .............................................. .................................................................................21 : Daftar SBNP Milik ditjen Hubla dan Non-Ditjen Hubla pada Wilayah Kerja Distrik Navigasi Kelas I Bitung, Tahun 2007 ................................................................. .................................................................................73 : Daftar Stasiun Raadio Pantai dengan Cakupan Pancaran VHF/MF/HF pada Wilayah Kerja Distrik Navigasi Kelas I Bitung, Tahun 2007 .......................... .................................................................................73 : Daftar Stasiun Radio Pelabuhan dengan Cakupan Pancaran VHF pada Wilayah Kerja Distrik Navigasi Kelas I Bitung, Tahun 2007 ......................................... .................................................................................74 : Daftar Stasiun Vessel Traffic System (VTS) pada Wilyah Kerja Distrik Navigasi Kelas I Bitung, Tahun vii

Tabel 3.2

Tabel 3.3

Tabel 3.4

Laporan Antara (Interim Report) Studi Pelaksanaan Kebijakan Fungsi Kenavigasian Dalam Mendukung Keselamatan Pelayaran

Tabel 3.5

Tabel 3.6 Tabel 3.7

Tabel 3.8

Tabel 3.9

Tabel 3.10

Tabel 3.11

Tabel 3.12

Tabel 3.13

2007 ............................................................................ .................................................................................74 : Daftar Klasifikasi Instalasi Kapal Negara pada Wilayah Kerja Distrik Navigasi Kelas I Bitung, Tahun 2007 ............................................................................ .................................................................................75 : Daftar Instalasi Menara Suar pada Wilayah Kerja Distrik Navigasi Kelas I Bitung, Tahun 2007 .............. .................................................................................75 : Daftar SBNP Milik ditjen Hubla dan Non-Ditjen Hubla pada Wilayah Kerja Distrik Navigasi Kelas I Tanjung Pinang, Tahun 2007 .................................................... .................................................................................85 : Daftar Stasiun Raadio Pantai dengan Cakupan Pancaran VHF/MF/HF pada Wilayah Kerja Distrik Navigasi Kelas I Tanjung Pinang, Tahun 2007 .......... .................................................................................86 : Daftar Stasiun Radio Pelabuhan dengan Cakupan Pancaran VHF pada Wilayah Kerja Distrik Navigasi Kelas I Tanjung Pinang, Tahun 2007 ......................... .................................................................................86 : Daftar Stasiun Vessel Traffic System (VTS) pada Wilyah Kerja Distrik Navigasi Kelas I Tanjung Pinang, Tahun 2007 .................................................... .................................................................................87 : Daftar Klasifikasi Instalasi Kapal Negara pada Wilayah Kerja Distrik Navigasi Kelas I Tanjung Pinang, Tahun 2007 .................................................... .................................................................................87 : Daftar Instalasi Menara Suar pada Wilayah Kerja Distrik Navigasi Kelas I Tanjung Pinang, Tahun 2007 ..................................................................................... .................................................................................87 : Daftar SBNP Milik ditjen Hubla dan Non-Ditjen Hubla pada Wilayah Kerja Distrik Navigasi Kelas II Kupang, Tahun 2007 ................................................................. .................................................................................90 halaman

Tabel 3.14

Tabel 3.15

: Daftar Stasiun Raadio Pantai dengan Cakupan Pancaran VHF/MF/HF pada Wilayah Kerja Distrik Navigasi Kelas II Kupang, Tahun 2007 ...................... .................................................................................91 : Daftar Stasiun Radio Pelabuhan dengan Cakupan Pancaran VHF pada Wilayah Kerja Distrik Navigasi viii

Laporan Antara (Interim Report) Studi Pelaksanaan Kebijakan Fungsi Kenavigasian Dalam Mendukung Keselamatan Pelayaran

Tabel 3.16

Tabel 3.17

Tabel 3.18 Tabel 3.19

Tabel 3.20

Tabel 3.21

Tabel 3.22

Tabel 3.23

Tabel 3.24 Tabel 3.25

Tabel 3.26

Tabel 3.27

Kelas I Bitung, Tahun 2007 ......................................... .................................................................................91 : Daftar Stasiun Vessel Traffic System (VTS) pada Wilyah Kerja Distrik Navigasi Kelas II Kupang, Tahun 2007 ............................................................................ .................................................................................92 : Daftar Klasifikasi Instalasi Kapal Negara pada Wilayah Kerja Distrik Navigasi Kelas II Kupang, Tahun 2007 ................................................................. .................................................................................92 : Daftar Instalasi Menara Suar pada Wilayah Kerja Distrik Navigasi Kelas II Kupang, Tahun 2007 ........... .................................................................................92 : Daftar SBNP Milik ditjen Hubla dan Non-Ditjen Hubla pada Wilayah Kerja Distrik Navigasi Kelas III Kendari, Tahun 2007 .................................................. .................................................................................94 : Daftar Stasiun Raadio Pantai dengan Cakupan Pancaran VHF/MF/HF pada Wilayah Kerja Distrik Navigasi Kelas III Kendari, Tahun 2007 ..................... .................................................................................94 : Daftar Stasiun Radio Pelabuhan dengan Cakupan Pancaran VHF pada Wilayah Kerja Distrik Navigasi Kelas III Kendari, Tahun 2007 .................................... .................................................................................95 : Daftar Stasiun Vessel Traffic System (VTS) pada Wilyah Kerja Distrik Navigasi Kelas III Kendari, Tahun 2007 ................................................................. .................................................................................95 : Daftar Klasifikasi Instalasi Kapal Negara pada Wilayah Kerja Distrik Navigasi Kelas III Kendari, Tahun 2007 ................................................................. .................................................................................95 : Daftar Instalasi Menara Suar pada Wilayah Kerja Distrik Navigasi Kelas III Kendari, Tahun 2007 .......... .................................................................................96 : Daftar SBNP Milik ditjen Hubla dan Non-Ditjen Hubla pada Wilayah Kerja Distrik Navigasi Kelas I Palembang, Tahun 2007 ............................................. .................................................................................97 : Daftar Stasiun Raadio Pantai dengan Cakupan Pancaran VHF/MF/HF pada Wilayah Kerja Distrik Navigasi Kelas I Palembang, Tahun 2007 ................. .................................................................................98 : Daftar Stasiun Radio Pelabuhan dengan Cakupan Pancaran VHF pada Wilayah Kerja Distrik Navigasi ix

Laporan Antara (Interim Report) Studi Pelaksanaan Kebijakan Fungsi Kenavigasian Dalam Mendukung Keselamatan Pelayaran

Tabel 3.28

Kelas I Bitung, Tahun 2007 ......................................... .................................................................................98 : Daftar Stasiun Vessel Traffic System (VTS) pada Wilyah Kerja Distrik Navigasi Kelas I Palembang, Tahun 2007 ................................................................. .................................................................................98 halaman

Tabel 3.29

Tabel 3.30 Tabel 3.31

Tabel 3.32

Tabel 3.33

Tabel 3.34

Tabel 3.35

Tabel 3.36 Tabel 3.37

Tabel 3.38

: Daftar Klasifikasi Instalasi Kapal Negara pada Wilayah Kerja Distrik Navigasi Kelas I Palembang, Tahun 2007 ................................................................. .................................................................................99 : Daftar Instalasi Menara Suar pada Wilayah Kerja Distrik Navigasi Kelas I Palembang, Tahun 2007 ...... .................................................................................99 : Daftar SBNP Milik ditjen Hubla dan Non-Ditjen Hubla pada Wilayah Kerja Distrik Navigasi Kelas II Banjarmasin, Tahun 2007 ........................................... ...............................................................................102 : Daftar Stasiun Raadio Pantai dengan Cakupan Pancaran VHF/MF/HF pada Wilayah Kerja Distrik Navigasi Kelas II Banjarmasin, Tahun 2007 ............... ...............................................................................102 : Daftar Stasiun Radio Pelabuhan dengan Cakupan Pancaran VHF pada Wilayah Kerja Distrik Navigasi Kelas II Banjarmasin, Tahun 2007 .............................. ...............................................................................102 : Daftar Stasiun Vessel Traffic System (VTS) pada Wilyah Kerja Distrik Navigasi Kelas II Banjarmasin, Tahun 2007 ................................................................. ...............................................................................103 : Daftar Klasifikasi Instalasi Kapal Negara pada Wilayah Kerja Distrik Navigasi Kelas II Banjarmasin, Tahun 2007 ................................................................. ...............................................................................103 : Daftar Instalasi Menara Suar pada Wilayah Kerja Distrik Navigasi Kelas II Banjarmasin, Tahun 2007 .... ...............................................................................104 : Daftar SBNP Milik ditjen Hubla dan Non-Ditjen Hubla pada Wilayah Kerja Distrik Navigasi Kelas III Tarakan, Tahun 2007 .................................................. ...............................................................................105 : Daftar Stasiun Raadio Pantai dengan Cakupan Pancaran VHF/MF/HF pada Wilayah Kerja Distrik x

Laporan Antara (Interim Report) Studi Pelaksanaan Kebijakan Fungsi Kenavigasian Dalam Mendukung Keselamatan Pelayaran

Tabel 3.39

Tabel 3.40

Tabel 3.41

Tabel 3.42 Tabel 3.43

Tabel 3.44

Navigasi Kelas III Tarakan, Tahun 2007 ..................... ...............................................................................106 : Daftar Stasiun Radio Pelabuhan dengan Cakupan Pancaran VHF pada Wilayah Kerja Distrik Navigasi Kelas III Tarakan, Tahun 2007 ................................... ...............................................................................106 : Daftar Stasiun Vessel Traffic System (VTS) pada Wilyah Kerja Distrik Navigasi Kelas III Tarakan, Tahun 2007 ................................................................. ...............................................................................106 : Daftar Klasifikasi Instalasi Kapal Negara pada Wilayah Kerja Distrik Navigasi Kelas III Tarakan, Tahun 2007 ................................................................. ...............................................................................107 : Daftar Instalasi Menara Suar pada Wilayah Kerja Distrik Navigasi Kelas III Tarakan, Tahun 2007 ......... ...............................................................................107 : Daftar SBNP Milik ditjen Hubla dan Non-Ditjen Hubla pada Wilayah Kerja Distrik Navigasi Kelas II Sorong, Tahun 2007 ................................................................. ...............................................................................111 : Daftar Stasiun Raadio Pantai dengan Cakupan Pancaran VHF/MF/HF pada Wilayah Kerja Distrik Navigasi Kelas II Sorong, Tahun 2007 ....................... ...............................................................................112 halaman : Daftar Stasiun Radio Pelabuhan dengan Cakupan Pancaran VHF pada Wilayah Kerja Distrik Navigasi Kelas II Sorong, Tahun 2007 ...................................... ...............................................................................112 : Daftar Stasiun Vessel Traffic System (VTS) pada Wilyah Kerja Distrik Navigasi Kelas II Sorong, Tahun 2007 ............................................................................ ...............................................................................113 : Daftar Klasifikasi Instalasi Kapal Negara pada Wilayah Kerja Distrik Navigasi Kelas II Sorong, Tahun 2007 ................................................................. ...............................................................................113 : Daftar Instalasi Menara Suar pada Wilayah Kerja Distrik Navigasi Kelas II Sorong, Tahun 2007 ............ ...............................................................................113 : Daftar SBNP Milik ditjen Hubla dan Non-Ditjen Hubla pada Wilayah Kerja Distrik Navigasi Kelas I Medan, Tahun 2007 ................................................................. ...............................................................................116 xi

Tabel 3.45

Tabel 3.46

Tabel 3.47

Tabel 3.48 Tabel 3.49

Laporan Antara (Interim Report) Studi Pelaksanaan Kebijakan Fungsi Kenavigasian Dalam Mendukung Keselamatan Pelayaran

Tabel 3.50

Tabel 3.51

Tabel 3.52

Tabel 3.53

Tabel 3.54 Tabel 3.55

Tabel 3.56

Tabel 3.57

Tabel 3.58

Tabel 3.59

Tabel 3.60

: Daftar Stasiun Raadio Pantai dengan Cakupan Pancaran VHF/MF/HF pada Wilayah Kerja Distrik Navigasi Kelas I Medan, Tahun 2007 ......................... ...............................................................................116 : Daftar Stasiun Radio Pelabuhan dengan Cakupan Pancaran VHF pada Wilayah Kerja Distrik Navigasi Kelas I Medan, Tahun 2007 ........................................ ...............................................................................117 : Daftar Stasiun Vessel Traffic System (VTS) pada Wilyah Kerja Distrik Navigasi Kelas I Medan, Tahun 2007 ............................................................................ ...............................................................................117 : Daftar Klasifikasi Instalasi Kapal Negara pada Wilayah Kerja Distrik Navigasi Kelas I Medan, Tahun 2007 ............................................................................ ...............................................................................118 : Daftar Instalasi Menara Suar pada Wilayah Kerja Distrik Navigasi Kelas I Medan, Tahun 2007 .............. ...............................................................................118 : Daftar SBNP Milik ditjen Hubla dan Non-Ditjen Hubla pada Wilayah Kerja Distrik Navigasi Kelas I Makassar, Tahun 2007 ............................................... ...............................................................................123 : Daftar Stasiun Raadio Pantai dengan Cakupan Pancaran VHF/MF/HF pada Wilayah Kerja Distrik Navigasi Kelas I Makassar, Tahun 2007 .................... ...............................................................................124 : Daftar Stasiun Radio Pelabuhan dengan Cakupan Pancaran VHF pada Wilayah Kerja Distrik Navigasi Kelas I Makassar, Tahun 2007 ................................... ...............................................................................124 : Daftar Stasiun Vessel Traffic System (VTS) pada Wilyah Kerja Distrik Navigasi Kelas I Makassar, Tahun 2007 ................................................................. ...............................................................................125 : Daftar Klasifikasi Instalasi Kapal Negara pada Wilayah Kerja Distrik Navigasi Kelas I Makassar, Tahun 2007 ................................................................. ...............................................................................125 : Daftar Instalasi Menara Suar pada Wilayah Kerja Distrik Navigasi Kelas I Makassar, Tahun 2007 ......... ...............................................................................125 halaman : Daftar SBNP Milik ditjen Hubla dan Non-Ditjen Hubla pada Wilayah Kerja Distrik Navigasi Kelas I Tanjung xii

Tabel 3.61

Laporan Antara (Interim Report) Studi Pelaksanaan Kebijakan Fungsi Kenavigasian Dalam Mendukung Keselamatan Pelayaran

Tabel 3.62

Tabel 3.63

Tabel 3.64

Tabel 3.65

Tabel 3.66

Tabel 3.67

Tabel 3.68

Tabel 3.69

Tabel 3.70

Tabel 3.71

Tabel 3.72

Priok Jakarta, Tahun 2007 .......................................... ...............................................................................128 : Daftar Stasiun Raadio Pantai dengan Cakupan Pancaran VHF/MF/HF pada Wilayah Kerja Distrik Navigasi Kelas I Tanjung Priok Jakarta, Tahun 2007 . ...............................................................................129 : Daftar Stasiun Radio Pelabuhan dengan Cakupan Pancaran VHF pada Wilayah Kerja Distrik Navigasi Kelas I Tanjung Priok Jakarta, Tahun 2007 ............... ...............................................................................129 : Daftar Stasiun Vessel Traffic System (VTS) pada Wilyah Kerja Distrik Navigasi Kelas I Tanjung Priok Jakarta, Tahun 2007 ................................................... ...............................................................................130 : Daftar Klasifikasi Instalasi Kapal Negara pada Wilayah Kerja Distrik Navigasi Kelas I Tanjung Priok Jakarta, Tahun 2007 ................................................... ...............................................................................130 : Daftar Instalasi Menara Suar pada Wilayah Kerja Distrik Navigasi Kelas I Tanjung Priok Jakarta, Tahun 2007 ............................................................................ ...............................................................................131 : Daftar SBNP Milik ditjen Hubla dan Non-Ditjen Hubla pada Wilayah Kerja Distrik Navigasi Kelas II Bali, Tahun 2007 ................................................................. ...............................................................................141 : Daftar Stasiun Raadio Pantai dengan Cakupan Pancaran VHF/MF/HF pada Wilayah Kerja Distrik Navigasi Kelas II Bali, Tahun 2007 ............................. ...............................................................................141 : Daftar Stasiun Radio Pelabuhan dengan Cakupan Pancaran VHF pada Wilayah Kerja Distrik Navigasi Kelas I Bitung, Tahun 2007 ......................................... ...............................................................................142 : Daftar Stasiun Vessel Traffic System (VTS) pada Wilyah Kerja Distrik Navigasi Kelas II Bali, Tahun 2007 ............................................................................ ...............................................................................142 : Daftar Klasifikasi Instalasi Kapal Negara pada Wilayah Kerja Distrik Navigasi Kelas II Bali, Tahun 2007 ............................................................................ ...............................................................................143 : Daftar Instalasi Menara Suar pada Wilayah Kerja Distrik Navigasi Kelas II Bali, Tahun 2007 .................. ...............................................................................143 xiii

Laporan Antara (Interim Report) Studi Pelaksanaan Kebijakan Fungsi Kenavigasian Dalam Mendukung Keselamatan Pelayaran

Tabel 3.73

Tabel 3.74

Tabel 3.75

: Daftar SBNP Milik ditjen Hubla dan Non-Ditjen Hubla pada Wilayah Kerja Distrik Navigasi Kelas III Pontianak, Tahun 2007 ............................................... ...............................................................................154 : Daftar Stasiun Raadio Pantai dengan Cakupan Pancaran VHF/MF/HF pada Wilayah Kerja Distrik Navigasi Kelas III Pontianak, Tahun 2007 .................. ...............................................................................154 : Daftar Stasiun Radio Pelabuhan dengan Cakupan Pancaran VHF pada Wilayah Kerja Distrik Navigasi Kelas III Pontianak, Tahun 2007 ................................. ...............................................................................154 halaman

Tabel 3.76

Tabel 3.77

Tabel 3.78 Tabel 3.79

Tabel 3.80

Tabel 3.81

Tabel 3.82

Tabel 3.83

: Daftar Stasiun Vessel Traffic System (VTS) pada Wilyah Kerja Distrik Navigasi Kelas III Pontianak, Tahun 2007 ................................................................. ...............................................................................155 : Daftar Klasifikasi Instalasi Kapal Negara pada Wilayah Kerja Distrik Navigasi Kelas III Pontianak, Tahun 2007 ................................................................. ...............................................................................155 : Daftar Instalasi Menara Suar pada Wilayah Kerja Distrik Navigasi Kelas III Pontianak, Tahun 2007 ....... ...............................................................................155 : Daftar SBNP Milik ditjen Hubla dan Non-Ditjen Hubla pada Wilayah Kerja Distrik Navigasi Kelas III Semarang, Tahun 2007 .............................................. ...............................................................................157 : Daftar Stasiun Raadio Pantai dengan Cakupan Pancaran VHF/MF/HF pada Wilayah Kerja Distrik Navigasi Kelas III Semarang, Tahun 2007 ................. ...............................................................................158 : Daftar Stasiun Radio Pelabuhan dengan Cakupan Pancaran VHF pada Wilayah Kerja Distrik Navigasi Kelas III Semarang, Tahun 2007 ................................ ...............................................................................158 : Daftar Stasiun Vessel Traffic System (VTS) pada Wilyah Kerja Distrik Navigasi Kelas III Semarang, Tahun 2007 ................................................................. ...............................................................................158 : Daftar Klasifikasi Instalasi Kapal Negara pada Wilayah Kerja Distrik Navigasi Kelas III Semarang, Tahun 2007 ................................................................. ...............................................................................159 xiv

Laporan Antara (Interim Report) Studi Pelaksanaan Kebijakan Fungsi Kenavigasian Dalam Mendukung Keselamatan Pelayaran

Tabel 3.84 Tabel 3.85

Tabel 3.86

Tabel 3.87

Tabel 3.88

Tabel 3.89

Tabel 3.90 Tabel 3.91

: Daftar Instalasi Menara Suar pada Wilayah Kerja Distrik Navigasi Kelas III Semarang, Tahun 2007 ...... ...............................................................................159 : Daftar SBNP Milik ditjen Hubla dan Non-Ditjen Hubla pada Wilayah Kerja Distrik Navigasi Kelas I Surabaya, Tahun 2007 ............................................... ...............................................................................161 : Daftar Stasiun Raadio Pantai dengan Cakupan Pancaran VHF/MF/HF pada Wilayah Kerja Distrik Navigasi Kelas I Surabaya, Tahun 2007 .................... ...............................................................................161 : Daftar Stasiun Radio Pelabuhan dengan Cakupan Pancaran VHF pada Wilayah Kerja Distrik Navigasi Kelas I Surabaya, Tahun 2007 ................................... ...............................................................................161 : Daftar Stasiun Vessel Traffic System (VTS) pada Wilyah Kerja Distrik Navigasi Kelas I Surabaya, Tahun 2007 ................................................................. ...............................................................................162 : Daftar Klasifikasi Instalasi Kapal Negara pada Wilayah Kerja Distrik Navigasi Kelas I Surabaya, Tahun 2007 ................................................................. ...............................................................................162 : Daftar Instalasi Menara Suar pada Wilayah Kerja Distrik Navigasi Kelas I Surabaya, Tahun 2007 ......... ...............................................................................163 : Daftar SBNP Milik ditjen Hubla dan Non-Ditjen Hubla pada Wilayah Kerja Distrik Navigasi Kelas I Dumai, Tahun 2007 ................................................................. ...............................................................................165 halaman : Daftar Stasiun Raadio Pantai dengan Cakupan Pancaran VHF/MF/HF pada Wilayah Kerja Distrik Navigasi Kelas I Dumai, Tahun 2007 ......................... ...............................................................................165 : Daftar Stasiun Radio Pelabuhan dengan Cakupan Pancaran VHF pada Wilayah Kerja Distrik Navigasi Kelas I Dumai, Tahun 2007 ........................................ ...............................................................................165 : Daftar Stasiun Vessel Traffic System (VTS) pada Wilyah Kerja Distrik Navigasi Kelas I Dumai, Tahun 2007 ............................................................................ ...............................................................................166 : Daftar Klasifikasi Instalasi Kapal Negara pada Wilayah Kerja Distrik Navigasi Kelas I Dumai, Tahun xv

Tabel 3.92

Tabel 3.93

Tabel 3.94

Tabel 3.95

Laporan Antara (Interim Report) Studi Pelaksanaan Kebijakan Fungsi Kenavigasian Dalam Mendukung Keselamatan Pelayaran

Tabel 3.96 Tabel 3.97

Tabel 3.98

Tabel 3.99

Tabel 3.100

Tabel 3.101

Tabel 3.102 Tabel 3.103

Tabel 3.104

Tabel 3.105

Tabel 3.106

2007 ............................................................................ ...............................................................................166 : Daftar Instalasi Menara Suar pada Wilayah Kerja Distrik Navigasi Kelas I Dumai, Tahun 2007 .............. ...............................................................................167 : Daftar SBNP Milik ditjen Hubla dan Non-Ditjen Hubla pada Wilayah Kerja Distrik Navigasi Kelas III Padang, Tahun 2007 .................................................. ...............................................................................169 : Daftar Stasiun Raadio Pantai dengan Cakupan Pancaran VHF/MF/HF pada Wilayah Kerja Distrik Navigasi Kelas III Padang, Tahun 2007 ..................... ...............................................................................169 : Daftar Stasiun Radio Pelabuhan dengan Cakupan Pancaran VHF pada Wilayah Kerja Distrik Navigasi Kelas III Padang, Tahun 2007 .................................... ...............................................................................169 : Daftar Stasiun Vessel Traffic System (VTS) pada Wilyah Kerja Distrik Navigasi Kelas I Bitung, Tahun 2007 ............................................................................ ...............................................................................170 : Daftar Klasifikasi Instalasi Kapal Negara pada Wilayah Kerja Distrik Navigasi Kelas III Padang, Tahun 2007 ................................................................. ...............................................................................170 : Daftar Instalasi Menara Suar pada Wilayah Kerja Distrik Navigasi Kelas III Padang, Tahun 2007 .......... ...............................................................................170 : Daftar SBNP Milik ditjen Hubla dan Non-Ditjen Hubla pada Wilayah Kerja Distrik Navigasi Kelas III Cilacap, Tahun 2007 ................................................................. ...............................................................................172 : Daftar Stasiun Raadio Pantai dengan Cakupan Pancaran VHF/MF/HF pada Wilayah Kerja Distrik Navigasi Kelas III Cilacap, Tahun 2007 ...................... ...............................................................................172 : Daftar Stasiun Radio Pelabuhan dengan Cakupan Pancaran VHF pada Wilayah Kerja Distrik Navigasi Kelas III Cilacap, Tahun 2007 ..................................... ...............................................................................173 : Daftar Stasiun Vessel Traffic System (VTS) pada Wilyah Kerja Distrik Navigasi Kelas III Cilacap, Tahun 2007 ................................................................. ...............................................................................173

xvi

Laporan Antara (Interim Report) Studi Pelaksanaan Kebijakan Fungsi Kenavigasian Dalam Mendukung Keselamatan Pelayaran

halaman Tabel 3.107 : Daftar Klasifikasi Instalasi Kapal Negara pada Wilayah Kerja Distrik Navigasi Kelas III Cilacap, Tahun 2007 ................................................................. ...............................................................................173 : Daftar Instalasi Menara Suar pada Wilayah Kerja Distrik Navigasi Kelas III Cilacap, Tahun 2007 ........... ...............................................................................173 : Diagram Struktur AHP ................................................. ...............................................................................176 : Komposisi Responden menurut Kategori ................... ...............................................................................176 : Komposisi Responden menurut Level Manajemen .... ...............................................................................177 : Hasil Perhitungan Rata-rata Bobot Aspek Proses Manajemen ................................................................. ...............................................................................178 : Hasil Perhitungan Komponen Aspek Perencanaan . . . ...............................................................................180 : Opini Responden terhadap Kualitas Kinerja Komponen Aspek perencanaan ................................. ...............................................................................181 : Hasil Perhitungan Rata-rata Bobot Komponen Aspek Pengorganisasian ....................................................... ...............................................................................182 : Opini Responden terhadap Kualitas Kinerja Komponen Aspek Pengorganisasian........................... ...............................................................................183 : Hasil Perhitungan Rata-rata Bobot Komponen Aspek Penggerakan atau Pelaksanaan ................................. ...............................................................................184 : Opini Responden terhadap Kualitas Kinerja Komponen Aspek Penggerakan atau Pelaksanaan.... ...............................................................................185 : Hasil Perhitungan Rata-rata Bobot Komponen Aspek Pengendalian atau Pengawasan ................................ ...............................................................................186 : Opini Responden terhadap Kualitas Kinerja Komponen Aspek Pengendalian atau Pengawasan. . . ...............................................................................187

Tabel 3.108 Tabel 3.109 Tabel 3.110 Tabel 3.111 Tabel 3.112 Tabel 3.113 Tabel 3.114 Tabel 3.115 Tabel 3.116 Tabel 3.117 Tabel 3.118 Tabel 3.119 Tabel 3.120

xvii

Laporan Antara (Interim Report) Studi Pelaksanaan Kebijakan Fungsi Kenavigasian Dalam Mendukung Keselamatan Pelayaran

Daftar Gambar
halaman Gambar 2.1 Gambar 2.2 Gambar 2.3 Gambar 2.4 Gambar 2.5 Gambar 2.6 Gambar 2.7 Gambar 2.8 Gambar 2.9 Gambar 3.1 Gambar 3.2 Gambar 3.3 : Sistem Nilai Kearifan ................................................... .................................................................................14 : Kebijakan Publik .......................................................... .................................................................................15 : Alur Kebijakan Publik .................................................. .................................................................................21 : Model Kebijakan Publik oleh Edwards III..................... .................................................................................24 : Model Kebijakan Publik oleh Maarse........................... .................................................................................25 : Mata Rantai Kegiatan dalam Manajemen.................... .................................................................................27 : Mata Rantai Proses Pengawasan dalam Manajemen .... .................................................................................38 : Alur Pikir Studi.............................................................. .................................................................................70 : Alur Pikir Penyelesaian Masalah................................. .................................................................................71 : Diagram Komposisi Responden menurut Kategori..... ...............................................................................177 : Diagram Komposisi Responden menurut Level Manajemen.................................................................. ...............................................................................178 : Diagram Proporsi Bobot Aspek Proses Manajemen... ...............................................................................179 xviii

Laporan Antara (Interim Report) Studi Pelaksanaan Kebijakan Fungsi Kenavigasian Dalam Mendukung Keselamatan Pelayaran

Gambar 3.4 Gambar 3.5 Gambar 3.6 Gambar 3.7 Gambar 4.1

: Diagram Bobot Komponen Aspek Proses Perencanaan................................................................ ...............................................................................180 : Diagram Bobot Komponen Aspek Proses Pengorganisasian........................................................ ...............................................................................182 : Diagram Bobot Komponen Aspek Proses Pelaksanaan................................................................ ...............................................................................184 : Diagram Bobot Komponen Aspek Proses Pengendalian/Pengawasan......................................... ...............................................................................186 : Diagram Rencana Kerja .............................................. ...............................................................................200

xix

Laporan Antara (Interim Report) Studi Pelaksanaan Kebijakan Fungsi Kenavigasian Dalam Mendukung Keselamatan Pelayaran

BAB I Pendahuluan
A. LATAR BELAKANG
Kondisi geografis Indonesia sebagai negara kepulauan terbesar di dunia dengan jumlah pulau ± 17.500 pulau, dengan dua pertiga wilayahnya berupa perairan, menjadikan transportasi laut merupakan unsur sangat penting dalam penyelenggaraan roda pemerintahan dan perekonomian nasional. Pembangunan sub sektor perhubungan laut dari waktu ke waktu perlu terus ditingkatkan, baik dalam segi pengembangan sarana dan prasarana dengan penyempurnaan ketatalaksanaan serta pengaturan dengan instansi terkait. Semua upaya tersebut dimaksudkan untuk memenuhi permintaan terhadap jasa perhubungan laut (khususnya kenavigasian) yang terus meningkat di samping mengantisipasi secara dini perkembangan teknologi perhubungan laut yang sedang terjadi saat ini dan di masa yang akan datang. Dalam upaya pemeliharaan alur pelayaran dan penambahan sarana bantu navigasi pelayaran (SBNP) di daerah kategori berbahaya yang ada di atas dan dibawah air, dipergunakan sarana kapal bantu kenavigasian yang dapat menjamin keselamatan berlayar. Kapal kenavigasian yang ada di lingkungan Direktorat Jenderal Perhubungan Laut nampaknya sebagian besar sudah berumur tua, memiliki peran yang sangat penting dalam menunjang operasional, penyelenggaraan, pemeliharaan dan pembangunan SBNP. Kondisi SBNP pada saat ini terdiri dari menara suar 215 unit, rambu suar 1.046 unit, pelampung suar 491 unit yang 1

Laporan Antara (Interim Report) Studi Pelaksanaan Kebijakan Fungsi Kenavigasian Dalam Mendukung Keselamatan Pelayaran

tersebar di 24 Distrik Navigasi, yang senantiasa perlu dipertahankan bahkan ditingkatkan kecukupan serta keandalannya. Untuk mempertahankan serta meningkatkan tingkat kecukupan dan keandalan suatu sarana bantu navigasi pelayaran (SBNP) perlu dukungan armada kapal kenavigasian yang handal, efisien serta optimal dalam melayani rute yang dilayaninya. Permasalahan yang timbul saat ini adalah belum efektif serta optimalnya pemanfaatan kapal kenavigasian yang terdapat pada setiap wilayah Distrik Navigasi yang menjadi tugas operasionalnya dalam meliputi pelaksanakan pemeliharaan dan pengawasan SBNP merupakan salah satu masalah yang perlu segera dicari solusi pemecahan masalahnya. Dengan begitu luasnya perairan teritorial laut Indonesia mengakibatkan terbentuknya banyak distrik navigasi yang perlu dikoordinasikan dan dikelola agar mampu memberikan pelayanan kenavigasian di wilayah laut Indonesia. Kenyataan dan fenomena-fenomena yang berkembang saat ini yang terkait dengan keselamatan, dapat dilihat dari tingkat kecukupan dan keandalan sarana bantu navigasi, di mana berdasarkan data Direktorat Kenavigasian Dirjen Perhubungan laut menunjukkan bahwa, sampai dengan tahun 2005, tingkat kecukupan sarana bantu navigasi pelayaran (SBNP) sebesar 53,07% dan keandalannya sebesar 89,64%. Tingkat kecukupan sarana telekomunikasi pelayaran sebesar 66,51% dengan tingkat keandalannya sebesar 53,74% dan tingkat kecukupan kapal navigasi sebesar 80,65%, keandalannya 59,67%. Kemudian ditinjau dari kelayakan ekonomis, sebanyak 37 unit kapal navigasi yang beroperasi dari total 62 unit memiliki umur ekonomis 25 tahun. Sisanya berumur di atas 25 tahun, sehingga tidak memenuhi persyaratan kelaiklautan kapal. Oleh karena itu, pembangunan transportasi laut perlu memprioritaskan upaya peningkatan keselamatan dan keamanan pelayaran transportasi laut dengan arah kebijakan melengkapi fasilitas keselamatan pelayaran melalui berbagai program kebijakan yang konkrit melalui rehabilitasi dan pembangunan kapal navigasi beserta sarana bantu navigasi pelayaran, 2

Laporan Antara (Interim Report) Studi Pelaksanaan Kebijakan Fungsi Kenavigasian Dalam Mendukung Keselamatan Pelayaran

pembangunan kapal marine surveyor, penambahan peralatan sarana telekomunikasi pelayaran termasuk Global Maritime Distress Safety System (GMDSS). Di samping itu, perlu dilakukan penetapan dan pemetaan wilayah perairan Indonesia dalam suatu blok yang menunjukkan titik-titik tertentu untuk lebih memudahkan dalam identifikasi dan pembangunan SBNP sebagaimana ALKI, sehingga kebijakan yang akan dilaksanakan merupakan kebijakan jangka panjang yang implementasinya dapat direalisasikan secara gradual. Pembangunan kenavigasian sampai saat ini masih ditangani oleh satu direktorat di lingkungan Direktorat Jenderal Perhubungan Laut, dengan biaya pembangunan berasal dari APBN dan bantuan luar negeri. Namun demikian, pengusahaan kenavigasian telah dikelola pula secara semi komersial sehingga setiap tahun diperoleh pendapatan negara bukan pajak yang relatif besar. Bertitik tolak dari hal tersebut, maka perlu dikaji apakah memungkinkan seluruh operasionalisasi kenavigasian dengan jangkauan wilayah yang relatif sangat luas ini dapat dilakukan secara optimal, sehingga mampu menciptakan tingkat keselamatan pelayaran dan kondisi navigasi yang aman bagi masyarakat pengguna jasa transportasi.

B. TUJUAN PENELITIAN
Studi Pelaksanaan Kebijakan Fungsi Kenavigasian dalam Mendukung Keselamatan Pelayaran diarahkan dengan untuk mencapai tujuan sebagai berikut: 1. Mengoptimalkan pelaksanaan kebijakan fungsi kenavigasian dalam rangka mendukung keselamatan pelayaran serta diharapkan mampu memberikan pelayanan yang prima bagi para pengguna jasa kenavigasian; 2. Menyusun kriteria dan prosedur perencanaan, pengorganisasian, pelaksanaan dan pengawasan kebijakan kenavigasian. 3

Laporan Antara (Interim Report) Studi Pelaksanaan Kebijakan Fungsi Kenavigasian Dalam Mendukung Keselamatan Pelayaran

C. RUANG LINGKUP
Dalam pelaksanaan studi ini, agar lebih terfokus diberikan batasan ruang lingkup sebagai berikut: 1. 2. Inventarisasi dan identifikasi sarana bantu navigasi pelayaran; Inventarisasi armada kenavigasian dan pembagian wilayah kenavigasian di wilayah perairan Indonesia; 3. Inventarisasi dan peraturan perundang-udangan yang berkaitan dengan kenavigasian nasional Indonesia; 4. Identifikasi tentang potensi kelembagaan yang menangani masalah kenavigasian dilihat dari SDM, fasilitas yang telah dimiliki, arus biaya dan pendapatan; 5. Analisis terhadap kendala dan tantangan yang dihadapi dalam pelaksanaan kenavigasian; 6. Analisis dan evaluasi penyusunan kriteria dan prosedur perencanaan, pengorganisasian, kenavigasian; 7. Rekomendasi. pelaksanaan dan pengawasan kebijakan

D. HASIL YANG DIHARAPKAN
Melalui studi ini diharapkan dapat dihasilkan suatu masukan atau pertimbangan kepada pimpinan mengenai: 1. Pedoman dan kriteria pelaksanaan kebijakan fungsi kenavigasian secara optimal; 2. Tersusunnya prosedur perencanaan, pengorganisasian, pelaksanaan dan pengawasan kebijakan kenavigasian.

4

Laporan Antara (Interim Report) Studi Pelaksanaan Kebijakan Fungsi Kenavigasian Dalam Mendukung Keselamatan Pelayaran

BAB II Kajian Teori dan Metodologi
A. KAJIAN TEORI
Dalam kajian teori ini diuraikan mengenai konsep-konsep kebijakan, keandalan dan kenavigasian.

1.

KEBIJAKAN Uraian tentang kebijakan, mencakup pengertian kebijakan publik, pelaksanaan kebijakan publik serta model-model implementasi kebijakan publik.

a.

Pengertian Kebijakan Publik Kebijakan publik adalah keputusan-keputusan yang mengikat bagi orang banyak pada tataran strategis atau bersifat garis besar yang dibuat oleh pemegang otoritas publik. Sebagai keputusan yang mengikat publik, maka kebijakan publik haruslah dibuat oleh otoritas politik, yakni mereka yang menerima mandat dari publik atau orang banyak, umumnya melalui suatu proses pemilihan untuk bertindak atas nama rakyat banyak. Selanjutnya, kebijakan publik akan dilaksanakan oleh administrasi negara yang di jalankan oleh birokrasi pemerintah. Fokus utama kebijakan publik dalam negara 5

Laporan Antara (Interim Report) Studi Pelaksanaan Kebijakan Fungsi Kenavigasian Dalam Mendukung Keselamatan Pelayaran

modern adalah pelayanan publik, yang merupakan segala sesuatu yang bisa dilakukan oleh negara untuk mempertahankan atau meningkatkan kualitas kehidupan orang banyak. Menyeimbangkan peran negara yang mempunyai kewajiban menyediakan pelayan publik dengan hak untuk menarik pajak dan retribusi, serta pada sisi lain menyeimbangkan berbagai kelompok dalam masyarakat dengan berbagai kepentingan dan mencapai amanat konstitusi. Setiap sistem politik, pada dasarnya memproduksi kebijakan publik. Sistem politik itu bisa berupa negara, propinsi, kabupaten /kota, desa, bahkan RT dan RW. "Institusi" seperti ASEN, EU, PBB, dan WTO, adalah sistem politik juga, yang dapat disebut supra-negara. Kebijakan publik tidak selalu dilakukan oleh birokrasi (saja), melainkan dapat pula dilaksanakan oleh perusahaan swasta, LSM, ataupun masyarakat langsung.

b.

Terminologi Terminologi kebijakan publik menunjuk pada serangkaian peralatan pelaksanaan yang lebih luas dari peraturan perundang-undangan, mencakup juga aspek anggaran dan struktur pelaksana. Siklus kebijakan publik sendiri bisa dikaitkan dengan pembuatan kebijakan, pelaksanaan kebijakan, dan evaluasi kebijakan. Sejauhmana keterlibatan publik dalam setiap tahapan kebijakan bisa menjadi ukuran tentang tingkat kepatuhan negara kepada amanat rakyat yang berdaulat atas negara? Sejauhmana publik mengetahui apa yang menjadi agenda kebijakan, yakni serangkaian persoalan yang ingin diselesaikan dan yang menjadi prioritas? Dapatkah publik memberi masukan yang berpengaruh terhadap

6

Laporan Antara (Interim Report) Studi Pelaksanaan Kebijakan Fungsi Kenavigasian Dalam Mendukung Keselamatan Pelayaran

isi kebijakan publik yang akan dilahirkan oleh pembuat kebijakan? Begitu juga pada tahap pelaksanaan. Dapatkah publik mengawasi penyimpangan pelaksanaan, juga apakah tersedia mekanisme kontrol publik, yakni proses yang memungkinkan keberatan publik atas suatu kebijakan dibicarakan dan berpengaruh secara signifikan? Kebijakan publik menunjuk pada keinginan penguasa atau pemerintah yang idealnya dalam masyarakat demokratis merupakan cerminan pendapat umum (opini publik). Untuk mewujudkan keinginan tersebut dan menjadikan kebijakan tersebut efektif, maka diperlukan sejumlah hal: pertama, adanya perangkat hukum berupa peraturan perundangundangan sehingga dapat diketahui publik apa yang telah diputuskan; kedua, kebijakan ini juga harus jelas struktur pelaksana dan pembiayaannya; ketiga, diperlukan adanya kontrol publik, yakni mekanisme yang memungkinkan publik mengetahui apakah kebijakan ini dalam pelaksanaannya mengalami penyimpangan atau tidak. Dalam masyarakat otoriter, kebijakan publik adalah keinginan penguasa semata, sehingga penjabaran di atas tidak berjalan. Tetapi, dalam masyarakat demokratis, yang kerap menjadi persoalan adalah bagaimana menyerap opini publik dan membangun suatu kebijakan yang mendapat dukungan publik. Kemampuan para pemimpin politik berkomunikasi dengan masyarakat untuk menampung keinginan mereka adalah satu hal, tetapi sama pentingnya adalah kemampuan para pemimpin untuk menjelaskan pada masyarakat mengapa suatu keinginan tidak bisa dipenuhi. Adalah naif untuk mengharapkan ada pemerintahan yang bisa memuaskan seluruh masyarakat setiap saat, tetapi adalah otoriter suatu 7

Laporan Antara (Interim Report) Studi Pelaksanaan Kebijakan Fungsi Kenavigasian Dalam Mendukung Keselamatan Pelayaran

pemerintahan yang tidak memperhatikan dengan sungguhsungguh aspirasi dan berusaha mengkomunikasikan kebijakan yang berjalan maupun yang akan dijalankannya. Dalam pendekatan yang lain, kebijakan publik dapat dipahami dengan cara memilah dua konsepsi besarnya, yakni kebijakan dan publik. Terminologi kebijakan dapat diartikan sebagai pilihan tindakan di antara sejumlah alternatif yang tersedia. Artinya, kebijakan merupakan hasil menimbang untuk selanjutnya memilih yang terbaik dari pilihan-pilihan yang ada. Dalam konteks makro, hal ini kemudian diangkat dalam porsi pengambilan keputusan. Charles Lindblom adalah akademisi yang menyatakan bahwa kebijakan berkaitan erat dengan pengambilan keputusan, karena pada hakikatnya sama-sama memilih di antara opsi yang tersedia. Sedangkan terminologi publik memperlihatkan keluasan yang luar biasa untuk didefinisikan, akan tetapi dalam hal ini setidaknya bisa dikatakan bahwa publik berkaitan erat dengan state, market, dan civil society. Merekalah yang kemudian menjadi aktor dalam arena publik, sehingga publik dapat dipahami sebagai sebuah ruang dimensi yang menampakkan interaksi antar tiga aktor tersebut.

c.

Pelaksanaan Kebijakan Publik Dalam pelaksanaannya, kebijakan publik ini harus diturunkan dalam serangkaian petunjuk pelaksanaan dan petunjuk teknis yang berlaku internal dalam birokrasi. Sedangkan dari sisi masyarakat, yang penting adalah adanya suatu standar pelayanan publik yang menjabarkan pada masyarakat apa pelayanan yang menjadi haknya, siapa yang bisa

8

Laporan Antara (Interim Report) Studi Pelaksanaan Kebijakan Fungsi Kenavigasian Dalam Mendukung Keselamatan Pelayaran

mendapatkannya, apa persyaratannya, juga bagaimana bentuk layanan itu. Hal ini, akan mengikat pemerintah (negara) sebagai pemberi layanan dan masyarakat sebagai penerima layanan. Fokus politik pada kebijakan publik mendekatkan kajian politik pada administrasi negara, karena satuan analisisnya adalah proses pengambilan keputusan sampai dengan evaluasi dan pengawasan, termasuk pelaksanaannya. Dengan mengambil fokus ini, tidak menutup kemungkinan untuk menjadikan kekuatan politik atau budaya politik sebagai variabel bebas dalam upaya menjelaskan kebijakan publik tertentu sebagai variabel terikat.

d.

Implementasi Kebijakan Publik Sebelum menjelaskan tentang implementasi kebijakan publik terlebih dahulu harus dimengerti apa yang dimaksud dengan kebijakan publik, dan bagaimana langkah-langkah untuk mengimplementasikannya. Dari berbagai kepustakaan dapat diungkapkan bahwa kebijakan publik dalam kepustakaan Internasional disebut sebagai publik policy, yaitu suatu aturan yang mengatur kehidupan bersama, harus ditaati dan berlaku mengikat seluruh warganya. Setiap pelanggaran akan diberi sanksi sesuai dengan bobot pelanggarannya yang dilakukan dan sanksi dijatuhkan di depan masyarakat oleh lembaga yang mempunyai tugas menjatuhkan sanksi (Nugroho R., 2004:1-7). Aturan atau peraturan tersebut secara sederhana dipahami sebagai kebijakan publik. Jadi kebijakan publik ini dapat di artikan suatu hukum. Tidak hanya sekedar hukum, namun harus dipahami secara utuh dan benar. Ketika suatu isu 9

Laporan Antara (Interim Report) Studi Pelaksanaan Kebijakan Fungsi Kenavigasian Dalam Mendukung Keselamatan Pelayaran

yang menyangkut kepentingan bersama dipandang perlu untuk diatur, maka formulasi isu tersebut menjadi kebijakan publik harus dilakukan, disusun, dan disepakati oleh para pejabat yang berwenang. Ketika kebijakan publik tersebut ditetapkan menjadi suatu kebijakan publik, apakah menjadi Undang-Undang, Peraturan Pemerintah, atau Peraturan Presiden, termasuk Peraturan Daerah, maka kebijakan publik tersebut berubah menjadi hukum yang harus ditaati. Pakar kebijakan publik mendefinisikan bahwa kebijakan publik adalah segala sesuatu yang dikerjakan atau tidak dikerjakan oleh pemerintah. Mengapa suatu kebijakan harus dilakukan dan apakah manfaat bagi kehidupan bersama, harus menjadi pertimbangan yang holistik agar kebijakan tersebut mengandung manfaat yang besar bagi warganya serta berdampak kecil dan sebaiknya tidak menimbulkan persoalan yang merugikan. Walaupun demikian pasti ada yang diuntungkan dan ada yang dirugikan. Di sinilah letaknya pemerintah harus bijaksana dalam menetapkan suatu kebijakan (Thomas Dye, 1992;2-4). Untuk memahami kedudukan dan peran yang strategis dari pemerintah sebagai publik actor, terkait dengan kebijakan publik, maka pemahaman kebijakan untuk yang mengaktualisasinya berorientasi kepada diperlukan suatu

kepentingan rakyat. Seorang pakar mengatakan (Aminullah dalam Muhammadi, 2001: 371 – 372): bahwa kebijakan adalah suatu upaya atau tindakan untuk mempengaruhi sistem pencapaian tujuan yang diinginkan, upaya dan tindakan dimaksud bersifat strategis yaitu berjangka panjang dan menyeluruh. Demikian pula berkaitan dengan kata kebijakan, ada yang mengatakan (Ndraha, 2003: 492-499): 10

Laporan Antara (Interim Report) Studi Pelaksanaan Kebijakan Fungsi Kenavigasian Dalam Mendukung Keselamatan Pelayaran

bahwa kata kebijakan berasal dari terjemahan kata policy, yang mempunyai arti sebagai pilihan terbaik dalam batasbatas kompetensi actor dan lembaga yang bersangkutan dan secara formal mengikat. Meski demikian, kata kebijakan yang berasal dari policy dianggap merupakan konsep yang relatif (Michael Hill, 1993: 8): The concept of policy has a particular status in the rational model as the relatively durable element against which other premises and actions are supposed to be tested for consistency. Dengan demikian, yang dimaksud kebijakan dalam

Kybernology dan adalah sistem nilai kebijakan dan kebijaksanaan yang lahir dari kearifan aktor atau lembaga yang bersangkutan. Selanjutnya, kebijakan setelah melalui analisis yang mendalam dirumuskan dengan tepat menjadi suatu produk kebijakan. Dalam hal kebijakan, Thomas R. Dye merumuskan model kebijakan, antara lain menjadi model kelembagaan, model elit, model kelompok, model rasional, model inkremental, model teori permainan, model pilihan publik, dan model sistem. Selanjutnya, tercatat tiga model yang diusulkan Thomas R. Dye, yaitu model pengamatan terpadu, model demokratis, dan model strategis. Terkait dengan organisasi, kebijakan menurut George R. Terry dalam bukunya Principles of Management, adalah suatu pedoman yang menyeluruh, baik tulisan maupun lisan, yang memberikan suatu batas umum dan arah sasaran tindakan yang akan dilakukan pemimpin (Terry, 1964:278). Kebijakan secara umum, menurut Said Zainal Abidin (Abidin, 2004:31-33) dapat dibedakan dalam tiga tingkatan:

11

Laporan Antara (Interim Report) Studi Pelaksanaan Kebijakan Fungsi Kenavigasian Dalam Mendukung Keselamatan Pelayaran

• Kebijakan umum, yaitu kebijakan yang menjadi pedoman atau petunjuk pelaksanaan baik yang bersifat positif ataupun yang bersifat negatif yang meliputi keseluruhan wilayah atau instansi yang bersangkutan; • Kebijakan pelaksanaan adalah kebijakan yang menjabarkan kebijakan umum. Untuk tingkat pusat, peraturan pemerintah tentang pelaksanaan suatu undang-undang; • Kebijakan teknis, kebijakan operasional yang berada di bawah kebijakan pelaksanaan. Namun demikian, berdasarkan perspektif sejarah, maka aktivitas kebijakan dalam tataran ilmiah yang disebut analisis kebijakan, memang berupaya mensinkronkan antara pengetahuan dan tindakan. Dikatakan oleh William N. Dunn (Dunn, 2003:89): Analisis Kebijakan (Policy Analysis) dalam arti historis yang paling luas merupakan suatu pendekatan terhadap pemecahan masalah sosial dimulai pada satu tonggak sejarah ketika pengetahuan secara sadar digali untuk dimungkinkan dilakukannya pengujian secara eksplisit dan reflektif kemungkinan menghubungkan pengetahuan dan tindakan. Setelah memaparkan makna kebijakan, maka secara

sederhana kebijakan publik digambarkan oleh Bill Jenkins di dalam buku The Policy Process sebagai kebijakan publik adalah suatu keputusan berdasarkan hubungan kegiatan yang dilakukan oleh aktor politik guna menentukan tujuan dan mendapat hasil berdasarkan pertimbangan situasi tertentu. Selanjutnya Bill Jenkins mendefinisikan kebijakan publik sebagai: A set of interrelated decisions taken by a political actor or group of actors concerning the selection of goals and the means of achieving them within a specified situation where these decisions should, in principle, be within the power of these actors to achieve. (Michael Hill, 1993:34)

12

Laporan Antara (Interim Report) Studi Pelaksanaan Kebijakan Fungsi Kenavigasian Dalam Mendukung Keselamatan Pelayaran

Dengan demikian, kebijakan publik sangat berkait dengan administrasi negara ketika public actor mengkoordinasi seluruh kegiatan berkaitan dengan tugas dalam rangka memenuhi berbagai kebutuhan masyarakat melalui berbagai kebijakan publik/umum untuk memenuhi kebutuhan masyarakat dan negara. Untuk itu, diperlukan suatu administrasi yang dikenal dengan “administrasi negara.” Menurut Nigro dalam buku M. Irfan Islamy “Prinsip-prinsip Kebijakan Negara” (Islamy, 2001:1), administrasi negara mempunyai peranan penting dalam merumuskan kebijakan negara dan ini merupakan bagian dari proses politik. Administrasi negara dalam mencapai tujuan dengan membuat program dan melaksanakan berbagai kegiatan untuk mencapai tujuan dalam bentuk kebijakan. Oleh karena, itu kebijakan dalam pandangan Lasswell dan Kaplan yang dikutip oleh Said Zainal Abidin (Abidin, 2004:21) adalah sarana untuk mencapai tujuan atau sebagai program yang diproyeksikan berkenaan dengan tujuan, nilai, dan praktik. Terkait dengan kebijakan publik, menurut Thomas R. Dye penulis buku Understanding Publik Policy yang dikutip oleh Riant Nugraha D (Riant, 2004:3), kebijakan publik adalah segala sesuatu yang dikerjakan pemerintah, mengapa mereka melakukan, dan hasil yang membuat sebuah kehidupan bersama tampil. Sedangkan menurut Said Zainal Abidin , alumni University of Pittsburgh, Pennsylvania, US, (Abidin, 2004:23): kebijakan publik biasanya tidak bersifat spesifik dan sempit, tetapi luas dan berada pada strata strategis. Sebab itu kebijakan publik berfungsi sebagai pedoman umum untuk kebijakan dan keputusan-keputusan khusus di bawahnya.

13

Laporan Antara (Interim Report) Studi Pelaksanaan Kebijakan Fungsi Kenavigasian Dalam Mendukung Keselamatan Pelayaran

Dalam

Kybernology

dan

dalam

konsep

kebijakan

pemerintahan, kebijakan publik merupakan suatu sistem nilai yang lahir dari kearifan aktor atau lembaga yang bersangkutan dapat ditunjukkan pada Gambar 2.1. Selanjutnya, kebijakan publik tersebut menjadi suatu produk kebijakan publik setelah melalui analisis yang mendalam dan dirumuskan dengan tepat. Dalam pelaksanaan kebijakan publik kenavigasian untuk mendukung keselamatan pelayaran, telah dilakukan kombinasi dari model kelembagaan, model proses, dan model sistem. Untuk itu, diperlukan suatu administrasi yang dikenal dengan “administrasi negara.” Kebutuhan masyarakat tidak seluruhnya dapat dipenuhi oleh individu atau kelompoknya, melainkan diperlukan keterlibatan pihak lain yang dibentuk oleh masyarakat itu sendiri. Pihak lain inilah yang kemudian disebut dengan administrasi negara.

KEARIFAN Sumber berbagai pilihan

tercemar

“KEBIJAKSANAAN“ Cara/alat memecahkan masalah berbentuk tindakan negatif

KEBIJAKSANAAN Pilihan terbaik dalam memecahkan asalah berdasarkan hati nurani, secara etik dan moral

mengikat

KEBIJAKAN Pilihan terbaik dalam batas kompetensi dan secara formal mengikat

Gambar. 2.1. Sistem Nilai Kearifan

14

Laporan Antara (Interim Report) Studi Pelaksanaan Kebijakan Fungsi Kenavigasian Dalam Mendukung Keselamatan Pelayaran

Proses dilakukan organisasi atau perorangan yang bertindak dalam kedudukannya sebagai pejabat yang berkaitan dengan penerapan atau pelaksanaan hukum dan peraturan yang dikeluarkan oleh legislatif, eksekutif, dan yudikatif. Administrasi negara dalam mencapai tujuan dengan membuat program dan melaksanakan berbagai kegiatan untuk mencapai tujuan dalam bentuk kebijakan. Kebijakan menurut Lasswell dan Kaplan yang dikutip oleh Said Zainal Abidin (Abidin, 2004:21) adalah sarana untuk mencapai tujuan, menyebutkan kebijakan sebagai program yang diproyeksikan berkenaan dengan tujuan, nilai, dan praktik. Pendapat lain tentang kebijakan menurut Heinz Eulau dan Kenneth Prewit, adalah suatu keputusan yang menuntut adanya perilaku konsisten dan pengulangan bagi pembuat dan pelaksana kebijakan. Kebijakan publik yang dibuat oleh pemerintah bertujuan untuk mengatur kehidupan bersama untuk mencapai visi dan misi yang telah disepakati. Hal ini, seperti tergambar dalam gambar berikut.

Kebijakan Publik

Masyarakat Awal Transisi Dicita-citakan

Gambar. 2.2. Kebijakan Publik

Dari gambar di atas dapat simpulkan bahwa kebijakan publik sebagai manajemen pencapaian tujuan yang dapat diukur. Namun menurut Riant Nugroho D., bukan berarti kebijakan publik mudah dibuat, mudah dilaksanakan, dan mudah 15

Laporan Antara (Interim Report) Studi Pelaksanaan Kebijakan Fungsi Kenavigasian Dalam Mendukung Keselamatan Pelayaran

dikendalikan, karena kebijakan publik menyangkut politik (Nugroho, 2004:52). Kebijakan publik, dalam praktik ketatanegaraan dan kepemerintahan, pada dasarnya terbagi dalam tiga prinsip, yaitu dalam konteks bagaimana merumuskan kebijakan publik (formulasi kebijakan), bagaimana kebijakan publik tersebut diimplementasikan, dan bagaimana kebijakan publik tersebut dievaluasi (Nugroho, 2004:100-105). Dalam konteks formulasi, maka berbagai isu yang banyak beredar dalam masyarakat tidak semua dapat masuk agenda pemerintah untuk diproses menjadi kebijakan. Isu yang masuk dalam agenda kebijakan biasanya memiliki latar belakang yang kuat berhubungan dengan analisis kebijakan dan terkait dengan enam pertimbangan sebagai berikut: • Apakah Isu tersebut dianggap telah mencapai tingkat kritis sehingga tidak bisa diabaikan; • Apakah Isu tersebut sensitif, yang cepat menarik perhatian masyarakat; • Apakah Isu tersebut menyangkut aspek tertentu dalam masyarakat; • Apakah Isu tersebut menyangkut banyak pihak sehingga mempunyai dampak yang luas dalam masyarakat kalau diabaikan; • Apakah Isu tersebut berkenaan dengan kekuasaan dan legitimasi; • Apakah Isu tersebut berkenaan dengan kecenderungan yang sedang berkembang dalam masyarakat. Namun, dari semua isu tersebut di atas, menurut Said Zainal Abidin (Abidin, 2004: 56-59), tidak semua mempunyai prioritas yang sama untuk diproses. Ini ditentukan oleh suatu 16

Laporan Antara (Interim Report) Studi Pelaksanaan Kebijakan Fungsi Kenavigasian Dalam Mendukung Keselamatan Pelayaran

proses penyaringan melalui serangkaian kriteria. Berikut ini kriteria yang dapat digunakan dalam menentukan salah satu di antara berbagai kebijakan: • Efektivitas – mengukur suatu alternatif sasaran yang dicapai dengan suatu alternatif kebijakan dapat menghasilkan tujuan akhir yang diinginkan; • Efisien – dana yang digunakan harus sesuai dengan tujuan yang dicapai; • Cukup – suatu kebijakan dapat mencapai hasil yang diharapkan dengan sumberdaya yang ada; • Adil; • Terjawab – kebijakan dibuat agar dapat memenuhi kebutuhan sesuatu golongan atau suatu masalah tertentu dalam masyarakat. Aktivitas analisis dalam kebijakan publik pada dasarnya terbuka terhadap peran serta disiplin ilmu lain. Oleh karena itu, dalam kebijakan publik akan terlihat suatu gambaran bersintesisnya berbagai disiplin ilmu dalam satu paket kebersamaan. Berdasarkan pendekatan kebijakan publik, maka akan terintegrasi antara kenyataan praktis dan pandangan teoritis secara bersama-sama. Dalam kesempatan ini, Ripley menyatakan (Ripley, 1985:31) dalam proses kebijakan telah termasuk di dalamnya berbagai aktivitas praktis dan intelektual yang berjalan secara bersama-sama. Pada praktik kebijakan publik, antara lain mengembangkan mekanisme jaringan aktor (actor networks). Melalui mekanisme jaringan aktor telah tercipta jalur-jalur yang bersifat informal (second track), yang ternyata cukup bermakna dalam mengatasi persoalan-persoalan yang sukar untuk dipecahkan. Mark

17

Laporan Antara (Interim Report) Studi Pelaksanaan Kebijakan Fungsi Kenavigasian Dalam Mendukung Keselamatan Pelayaran

Considine (Considine, 1994:103) memberi batasan jaringan aktor sebagai: Keterhubungan secara tidak resmi dan semi resmi antara individu-individu dan kelompok-kelompok di dalam suatu system kebijakan. Terdapat tiga rangkaian kesatuan penting dalam analisis kebijakan publik yang perlu dipahami, yaitu formulasi kebijakan (policy formulation), implementasi kebijakan (policy implementation) dan evaluasi kebijakan (policy evaluation) dalam kesempatan ini, dibahas lebih lanjut mengenai implementasi kebijakan karena memiliki relevansi dengan tema kajian. Implementasi Kebijakan merupakan langkah lanjutan

berdasarkan suatu kebijakan formulasi. Definisi yang umum dipakai menyangkut kebijakan implementasi adalah: Implementasi adalah tindakan-tindakan yang dilakukan baik oleh individu-individu, pejabat-pejabat, atau kelompokkelompok pemerintah atau swasta yang diarahkan pada tercapainya tujuan-tujuan yang telah digariskan dalam keputusan kebijakan. (Wahab, 1997: 63) Dengan adanya kebijakan implementasi yang merupakan bentuk konkret dari konseptualisasi dalam kebijakan formulasi, tidak secara otomatis merupakan garansi berjalannya suatu program dengan baik. Oleh karena itu, suatu kebijakan implementasi pada umumnya satu paket dengan kebijakan pemantauan maka perlu atau monitoring. Mengingat faktor kebijakan yang akan implementasi adalah sama peliknya dengan kebijakan formulasi, diperhatikan berbagai mempengaruhinya. Merilee Grindle mengatakan, dalam kebijakan implementasi akan terkait di dalamnya sekaligus proses politik dan administrasi.

18

Laporan Antara (Interim Report) Studi Pelaksanaan Kebijakan Fungsi Kenavigasian Dalam Mendukung Keselamatan Pelayaran

Daniel Mazmanian dan Paul Sabatier memandang bahwa suatu kebijakan implementasi selalu berkaitan dengan tiga variabel, yakni: (1) variabel karakteristik masalah, yang terdiri atas ketersediaan teknologi dan teori teknis, keragaman perilaku kelompok sasaran, sifat populasi, serta derajat perubahan perilaku yang diharapkan; (2) variabel daya dukung peraturan, yang terdiri atas kejelasan dan konsistensi tujuan, ketepatan alokasi sumber dana, keterpaduan hirarki dalam dan antar lembaga pelaksana, aturan-aturan keputusan dari lembaga pelaksana, recruitment pejabat pelaksana, serta akses formal pihak luar; (3) variabel nonperaturan, yang terdiri atas kondisi sosio ekonomi dan teknologi, dukungan publik, sikap dan sumber-sumber yang dimiliki kelompok-kelompok, dukungan dari pejabat atasan, serta komitmen dan kemampuan kepemimpinan pejabat-pejabat pelaksana. Kebijakan implementasi merupakan bagian tugas Administrasi Negara yang identik dengan proses politik. Untuk berhasilnya pelaksanaan suatu kebijakan masing-masing tingkatan, perlu memahami keadaan yang dapat mendukung keberhasilan proses kebijakan dilaksanakan. Proses pelaksanaan kebijakan menurut Sjaefuddin Ma’mun (Ma’mun, 2005:32): tidak hanya menyangkut perilaku badan-badan administratif yang bertanggung jawab untuk melaksanakan program dan menimbulkan ketaatan pada diri kelompok sasaran, melainkan pula menyangkut jaringan kekuatan-kekuatan politik, ekonomi, dan sosial yang langsung maupun tidak langsung dapat mempengaruhi perilaku dari semua pihak yang terlibat dan yang pada akhirnya berpengaruh terhadap dampak yang diharapkan dan dampak yang tidak diharapkan. Keberhasilan kebijakan implementasi publik, antara lain, ditentukan atau tidak lepas dari partisipasi masyarakat. Menurut Soenarko (Soenarko, 1998 : 230) kebijakan implementasi tergantung pada partisipasi masyarakat. Berhubungan dengan 19

Laporan Antara (Interim Report) Studi Pelaksanaan Kebijakan Fungsi Kenavigasian Dalam Mendukung Keselamatan Pelayaran

itu, partisipasi masyarakat perlu sekali ditimbulkan dan digalakkan. Artinya, masyarakat harus menjadi pelaku yang baik dalam pelaksanaan kebijakan. Adanya partisipasi masyarakat dalam pelaksanaan kebijakan pemerintah, maka hal ini menimbulkan peluang yang dapat memudahkan usaha mengatasi kesulitan yang timbul dari masyarakat itu sendiri. Masyarakat justru akan mengawal kebijakan kebijakan, dan mendukung sampai terwujud apa yang menjadi dasar dan tujuan dibuatkan kebijakan publik tersebut. Proses kebijakan pada tingkat operasional harus dapat menjabarkan semua kebijakan yang dihasilkan oleh pembuat kebijakan dan pengatur kebijakan agar dapat dilaksanakan dengan baik dan mencapai hasil sesuai dengan tujuan yang diharapkan. Sebagaimana dalam kebijakan formulasi, di dalam kebijakan implementasi juga terdapat dua variabel yang sangat mempengaruhi terselenggaranya suatu implementasi, yaitu variabel Sumber Daya Manusia dan Sumber Daya Modal. 1) Sumber Daya Manusia • Motivasi: Mengandung makna sebagai suatu

ungkapan kebutuhan seseorang yang bersifat pribadi dan internal. • Kepemimpinan: Mengandung makna sebagai suatu aktivitas untuk mempengaruhi orang-orang agar diarahkan mencapai tujuan organisasi. • Kinerja: Mengandung makna sebagai hasil yang dicapai oleh seseorang menurut ukuran yang berlaku untuk pekerjaan tertentu. 2) Sumber Daya Modal

20

Laporan Antara (Interim Report) Studi Pelaksanaan Kebijakan Fungsi Kenavigasian Dalam Mendukung Keselamatan Pelayaran

• Biaya

dan

Manfaat: suatu

Mengandung kebijakan dengan

makna cara

membandingkan

menghitung total biaya dan total keuntungan yang diukur dalam bentuk uang. • Biaya dan Efektivitas: suatu Mengandung dengan makna cara membandingkan kebijakan

mengkuantifikasi total biaya dan akibat yang diukur dalam bentuk pelayanan.

Ada tiga langkah dalam mengimplementasikan suatu kebijakan publik menurut Mazmanian dan Sabatier (1983), yaitu: • Identifikasi masalah yang harus diintervensi; • Menegaskan tujuan yang hendak dicapai; • Merancang struktur proses pelaksanaan. Uraian lengkap, seperti dalam gambar berikut ini (Riant, 2004:162):

Identifikasi masalah yang harus diintervensi

Menegaskan tujuan yang hendak dicapai

Merancang struktur proses pelaksanaan
Gambar. 2.3. Alur Kebijakan Publik

Untuk melaksanakan kebijakan pelaksanaan kenavigasian dalam mendukung keselamatan pelayaran secara konseptual, sebenarnya berkaitan dengan bagaimana kebijakan publik 21

Laporan Antara (Interim Report) Studi Pelaksanaan Kebijakan Fungsi Kenavigasian Dalam Mendukung Keselamatan Pelayaran

itu dilaksanakan. Hal ini, menurut Riant Nugroho D., (Riant, 2004:163): sangat berkait dengan kejelasan isu strategis yang akan ditangani dan harus dilakukan dalam konteks manajemen kebijakan publik dengan kerangka organizing-leading-controling, yaitu sangat berkait dengan mengorganisasikan melaksanakan kepemimpinan untuk melaksanakan kepemimpinan untuk memimpin pelaksanaan dan melakukan pengendalian pelaksanaan tersebut. Secara rinci kegiatan manajemen pelaksanaan kebijakan dapat digambarkan sebagaimana tabel berikut.
Tabel 2.1: Implementasi Kebijakan No Tahap Pelaksanaan strategi (pra pelaksanaan) Isu yang Terkait Menyesuaikan struktur dengan strategi Melembagakan strategi 1 Mengoperasikan strategi Menggunakan prosedur untuk memudahkan pelaksanaan Desain organisasi dan struktur organisasi Pembagian pekerjaan dan desain pekerjaan Integrasi dan koordinasi Perekrutan dan penempatan sumber Pengorganisasia daya manusia (recruting & staffing) n (Organizing) Hak, wewenang, dan kewajiban Pendelegasian (sentralisasi dan desentralisasi) Pengembangan kapasitas organisasi dan kapasitas sumber daya manusia Budaya organisasi Efektivitas kepemimpinan Motivasi 3 Penggerakan dan kepimpinan Etika Mutu Kerja sama tim Komunikasi organisasi Negosiasi 4 Pengendalian Desain Desain pengendalian Sistem informasi manajemen

2

22

Laporan Antara (Interim Report) Studi Pelaksanaan Kebijakan Fungsi Kenavigasian Dalam Mendukung Keselamatan Pelayaran No Tahap pengendalian Isu yang Terkait Pengendalian anggaran/keuangan

Audit Sumber: Riant, 2004:163

e.

Model-Model Implementasi Kebijakan Publik Ada beberapa model-model implementasi kebijakan publik yang lazim dipergunakan. Model Implementasi Kebijakan Publik yang dikemukakan Grindle (1980:7) menuturkan bahwa Keberhasilan proses implementasi kebijakan sampai kepada tercapainya hasil tergantung kepada kegiatan program yang telah dirancang dan pembiayaan cukup, selain dipengaruhi oleh Content of Policy (isi kebijakan) dan Contex of Implementation (konteks implementasinya). Isi kebijakan yang dimaksud meliputi: • Kepentingan yang terpenuhi oleh kebijakan (interest affected); • Jenis manfaat yang dihasilkan (tipe of benefit); • Derajat perubahan yang diinginkan (extent of change envisioned); • Kedudukan pembuat kebijakan (site of decision making); • Para pelaksana program (program implementators); • Sumber daya yang dikerahkan (Resources commited); Sedangkan konteks implementasi yang dimaksud: • Kekuasaan (power); • Kepentingan strategi aktor yang terlibat (interest strategies of actors involved); • Karakteristik lembaga dan penguasa (institution and regime characteristics); 23

Laporan Antara (Interim Report) Studi Pelaksanaan Kebijakan Fungsi Kenavigasian Dalam Mendukung Keselamatan Pelayaran

• Kepatuhan dan daya tanggap pelaksana (compliance and responsiveness). Inti dari Model Implementasi Kebijakan Publik Grindle adalah setelah kebijakan ditransformasikan menjadi program aksi maupun proyek individual dan biaya telah disediakan, maka implementasi kebijakan dilakukan. Sementara Model Implementasi Kebijakan Publik menurut Van Meter & Van Horn, terdapat enam variabel yang menentukan dalam implementasi kebijakan publik. Hal ini seperti diuraikan dalam model implementasi kebijakan publik Van Metert dan Van Horn. Enam variabel yang dimaksud: • Ukuran dan tujuan kebijakan; • Sumber-sumber kebijakan; • Ciri-ciri dan sifat badan atau instansi pelaksana; • Komunikasi antar organisasi terkait dan kegiatan-kegiatan pelaksanaan; • Sikap para pelaksana; • Lingkungan ekonomi, sosial dan politik. Keenam variabel ini terkait dengan tujuan-tujuan yang telah digariskan dan sumber-sumber yang tersedia. Model Implementasi Kebijakan Publik oleh George Edwards III (1980:9) mengungkapkan bahwa ada empat variabel yang mempengaruhi dalam implementasi kebijakan publik yaitu: • Komunikasi (communication); • Sumber-sumber (resources); • Kecenderungan-kecenderungan (dispositions); • Struktur birokrasi (bureaucratic structure). atau tingkah laku

24

Laporan Antara (Interim Report) Studi Pelaksanaan Kebijakan Fungsi Kenavigasian Dalam Mendukung Keselamatan Pelayaran

Gambaran lengkap Model George Edwards III seperti berikut.

Communication

Resources

Isi Kebijakan
Dispositions

Bureaucratic Structure

(Sumber: Edward III, George C., Implemetation Publik Policy, Washington DC. Congressional Quarterly Inc., 1980:148)

Gambar 2.4: Model Kebijakan Publik oleh George Edwards III

Agak berbeda dengan Edward III, Model Implementasi Kebijakan Publik Maarse menyatakan bahwa isi kebijakan yang samar-samar, kontradiksi, dan tidak jelas, akan membingungkan para pelaksana, sehingga muncul berbagai interpretasi yang berbeda. Untuk itu, menurut Maarse (dalam Hogerwerf, 1983:168) ada empat faktor yang menentukan berhasil tidaknya suatu kebijakan, yaitu: • Isi dari kebijakan yang dilaksanakan; • Tingkat informasi dari aktor-aktor yang terlibat pada pelaksanaan; • Banyaknya dukungan yang harus dilaksanakan; • Pembagian dari potensi-potensi yang ada (struktur organisasi, perbandingan kekuasaan dan sebagainya). Alur pikir Maarse ini dapat digambarkan dalam model berikut.
Isi kebijakan informasi Dukungan Pembagian Keberhasilan suatu 25 kebijakan

Laporan Antara (Interim Report) Studi Pelaksanaan Kebijakan Fungsi Kenavigasian Dalam Mendukung Keselamatan Pelayaran

(Sumber: Diadopsi dari Maarse dalam Hogerwerf, Ilmu Pemerintahan, Jakarta: Erlangga, 1987:168)

Gambar 2.5: Model Kebijakan Publik oleh Maarse

Sementara Implementasi Kebijakan Publik menurut Sabatier dan Mazmanian (Wibawa, 1994:25-27) sejalan dengan Edwards III akan efektif apabila birokrasi pelaksanaannya mematuhi apa yang telah digariskan oleh peraturan (petunjuk pelaksanaan, petunjuk teknis). Oleh karena itu, model Sabatier dan Mazmanian model top-down. Model Sabatier dan Mazmanian merupakan fungsi dari tiga variabel, yaitu: • Karakteristik masalah; • Struktur manajemen program yang tercermin dalam berbagai macam peraturan yang mengoperasionalkan kebijakan; • Faktor-faktor yang di luar peraturan.

2.

TEORI MANAJEMEN Menurut George R Terry disebutkan: Management is a distinct process consisting of planning organizing, actuating, controlling, utilizing in each both science and art and follow in order to accomplish predetermined objectives. Dari definisi tersebut, dapat disimpulkan adanya dua unsur manajemen, yaitu manajemen selalu diterapkan dalam hubungannya 26

Laporan Antara (Interim Report) Studi Pelaksanaan Kebijakan Fungsi Kenavigasian Dalam Mendukung Keselamatan Pelayaran

dengan suatu kelompok orang yang bekerja bersama, dan ada tujuan tertentu yang akan dicapai. Di samping itu dapat pula dikatakan bahwa dalam manajemen terjadi serangkaian kegiatan utama yang juga dapat kita sebut proses manajemen. Kegiatankegiatan itu adalah: • Kegiatan merencanakan (planning), yaitu menentukan apa yang akan dilaksanakan untuk mencapai tujuan yang telah ditetapkan; • Kegiatan mengorganisasikan (organizing), yaitu membagikan dan menetapkan tugas-tugas kepada anggota kelompok, mendelegasikan kekuasaan dan menetapkan hubunganhubungan antara kelompok kerja yang satu dengan yang lain; • Kegiatan menggerakan (actuating), yaitu kegiatan pemimpin dalam menggerakan kelompok secara efektif dan efisien ke arah pencapaian tujuan; • Kegiatan pengawasan (controlling) yaitu pengawasan dan pengendalian agar organisasi dapat berjalan sesuai dengan rencana, dan tidak menyimpang dari arah semula. Dari rangkai kegiatan ini dapat disimpulkan bahwa proses manajemen, meliputi perencanaan, pengorganisasian, pengarahan dan pengawasan, yang dapat digambarkan sebagai berikut.

Perencanaan

Pengawasan

Pengorganisasian

Pengarahan Gambar 2.6: Mata Rantai Kegiatan dalam Manajemen

27

Laporan Antara (Interim Report) Studi Pelaksanaan Kebijakan Fungsi Kenavigasian Dalam Mendukung Keselamatan Pelayaran

Tentang proses manajemen ini beberapa ahli administrasi mengemukakan beberapa macam. Harold Koontz dan Cyril O’Donnel membagi fungsi manajemen menjadi: • Planning (Perencanaan); • Organizing (Pengorganisasian); • Staffing (Penyusunan Pegawai); • Directing (Pembinaan Kerja); • Controlling (Pengawasan). Henry Fayol mengemukakan bahwa fungsi manajemen terdiri dari: • Planning (Perencanaan); • Organizing (Pengorganisasian); • Commanding (Pemberian Komando); • Coordinating (Pengkoordinasian); • Controlling (Pengawasan). Ahli lain yang bernama Lyndall F. Urwick menambahkan pendapat Henry Fayol dengan Forecasting (Peramalan), sehingga urutannya menjadi: • Forecasting (Peramalan); • Planning (Perencanaan); • Organizing (Pengorganisasian); • Commanding (Pemberian Komando); • Coordinating (Pengkoordinasian); • Controlling (Pengawasan). Selanjutnya, Luther Gullick membagi fungsi manajemen menjadi: • Planning (Perencanaan); • Organizing (Pengorganisasian); • Staffing (Penyusunan Pegawai); 28

Laporan Antara (Interim Report) Studi Pelaksanaan Kebijakan Fungsi Kenavigasian Dalam Mendukung Keselamatan Pelayaran

• Directing (Pembinaan Kerja); • Coordinating (Pengkoordinasian); • Reporting (Pelaporan); • Budgeting (Anggaran). Suatu organisasi, lembaga, atau badan yang profesional, adalah organisasi, lembaga, atau badan yang di dalamnya terdapat kegiatan yang dilakukan berdasarkan proses manajemen atau kegiatan yang dilakukan secara sistematis. Kegiatan tersebut berupa empat kerangka dasar manajemen, yaitu perencanaan, pengorganisasian, pengarahan, dan pengendalian atau pengawasan (Mamduh,1997:9). Urutan penyebutan empat kerangka dasar manajemen tersebut menunjukkan urutan kegiatan secara teoritis, dimulai dari perencanaan, kemudian diakhiri oleh pengendalian, yang kemudian berputar lagi kembali ke perencanaan. Sementara, buku lain ada yang menggunakan tiga kerangka dasar, yaitu Perencanaan, Pengorganisasian, dan Pengendalian atau Perencanaan, Pelaksanaan, dan Pengendalian. Ada juga yang menggunakan lima kerangka dasar, yaitu Perencanaan, Pengorganisasian, staffing, Leading, dan Pengendalian. Perbedaan di atas secara subtantif sebenarnya tergantung selera masing-masing semata-mata karena Artinya tidak penulis.

mengurangi atau menafikan subtansi dari kerangka dasar manajemen. Seperti Gibson, et.al (1996:237) menggunakan tiga kerangka dasar, yaitu Perencanaan, Pengorganisasian, dan Pengendalian, karena Pelaksanaan, Pengarahan, Staffing, dan Leading masuk pada kerangka dasar Pengorganisasian, dan seperti juga Mamduh (1997:9), menggunakan empat kerangka dasar; Perencanaan, Pengorganisasian, Pengarahan, dan Pengendalian, yakni Pengorganisasian dan Pengarahan disebut sebagai kerangka dasar tersendiri, karena Pengorganisasian termasuk di dalamnya Staffing dan Leading, sedangkan Pengarahan 29

Laporan Antara (Interim Report) Studi Pelaksanaan Kebijakan Fungsi Kenavigasian Dalam Mendukung Keselamatan Pelayaran

termasuk di dalamnya Pelaksanaan. Berikut ini berturut-turut akan ditinjau secara singkat pengertian masing-masing proses.

a.

Perencanaan (Planning) Dalam setiap usaha atau pekerjaan, lebih-lebih yang melibatkan sejumlah orang, perencanaan merupakan tahap permulaan yang mutlak perlu. Banyak tujuan yang tidak tercapai karena tidak adanya perencanaan yang baik. Akan tetapi perencanaan itu tidak saja dilakukan pada permulaan kerja melainkan perlu terus menerus dilakukan selama proses karya berlangsung. Oleh karena itu, perencanaan dapat didefinisikan sebagai: “Persiapan yang teratur dari setiap usaha utnuk mencapai tujuan yang telah ditetapkan”. “Proses yang diatur supaya suatu sasaran atau tujuan masa depan yang masih samarsamar menjadi lebih jelas” (Silalahi, 2001:43). Atau bisa diartikan sebagai: “keseluruhan proses pemikiran dan penentuan secara matang daripada hal-hal yang akan dikerjakan di masa yang akan datang dalam rangka pencapaian tujuan yang telah ditentukan” (Siagian, 1997:108) William H. Newman (1962:15): “planning is deciding in advance what is to be done” (penentuan terlebih dahulu apa yang akan dikerjakan) Lousi A. Allen : “planning is the determination of a course of action to achieve a desired result” (perencanaan adalah penentuans erangkaian tindakan untuk mencapai suatu hasil yang diinginkan). Koontz & O’donnel : “planning is function of manager which involves the selection from among alternative of objective, policies, procedures and programs”. (perencanaan adalah fungsi seorang manajer 30

Laporan Antara (Interim Report) Studi Pelaksanaan Kebijakan Fungsi Kenavigasian Dalam Mendukung Keselamatan Pelayaran

yang berhubungan dengan pemilihan dari berbagai alternatif daripada tujuan, kebijaksanaan, prosedur dan program). George R. Terry (2006) : “tindakan memilih dan menghubungkan fakta-fakta dan membuat serta menggunakan asumsi-asumsi mengenai masa yang akan datang dalam hal memvisualisikan serta merumuskan aktifitas yang diusulkan yang dianggap perlu untuk mencapai ahsil yang dinginkan.

1)

Unsur-Unsur Perencanaan Perencanan yang baik hendaknya mengandung unsurunsur sebagai berikut: • Planning (perencanaan) yang dirumuskan secara jelas dan dijabarkan secara operasional; • Policy yaitu cara atau kebijaksanaan untuk mencapai tujuan dalam garis besarnya; • Prosedur pembagian tugas serta hubungannya antara anggota kelompok masing-masing; • Progress • Program (kemajuan) yaitu yaitu penetapan kegiatan standar untuk kemajuan yang hendak dicapai; langkah-langkah mencapai tujuan.

2)

Syarat-syarat Perencanaan Luther Gullich menyebutkan syarat-syarat sebagai berikut: • • • Tujuan harus dirumuskan secara jelas; Perencanaan harus sederhana dan realistis; Memuat analisis-analisis dan penjelasan-penjelasan terhadap usaha-usaha yang direncanakan; 31

Laporan Antara (Interim Report) Studi Pelaksanaan Kebijakan Fungsi Kenavigasian Dalam Mendukung Keselamatan Pelayaran

• •

Bersifat fleksibel; Ada keseimbangan baik ke luar maupun ke dalam. Ke dalam berarti seimbang antara bagian-bagian dalam perencanaan tersebut. Sedangkan ke luar berarti seimbang antara tujuan dan fasilitas yang tersedia;

Efisien dan efektif dalam penggunaan biaya, tenaga dan sumber daya yang tersedia.

3)

Fungsi Perencanaan • Menjelaskan secara tepat tujuan-tujuan serta caracara mencapai tujuan; • Sebagai pedoman bagi semua orang yang terlibat dalam organisasi pada pelaksanaan rencana yang telah disusun; • Merupakan alat pengawasan terhadap pelaksanaan program; • Meningkatkan efisiensi dan efektivitas penggunaan segala sumber daya yang dimiliki organisasi; • Memberikan batas wewenang dan tanggungjawab setiap pelaksanaan, sehingga dapat meningkatkan kerja sama/koordinasi; • Menetapkan tolok ukur (kriteria) kemajuan pelaksanaan program setiap saat.

Dalam perencanaan harus jelas adanya visi dan misi organisasi, bidang garapan, tujuan, kegiatan yang akan dilaksanakan, kriteria keberhasilan, jadwal pelaksanaan, sumber daya yang 32

Laporan Antara (Interim Report) Studi Pelaksanaan Kebijakan Fungsi Kenavigasian Dalam Mendukung Keselamatan Pelayaran

diperlukan, anggaran serta penanggungjawab/pelaksana kegiatan. Karena dalam perencanaan juga terkandung unsur penganggaran maka dalam penyusunan anggaran harus dipertimbangkan beberapa faktor seperti: a. Prioritas kegiatan, dapat dibuat skala prioritas kegiatan; b. Bobot kegiatan, dilihat dari jumlah person yang terlibat, lama waktu kegiatan dan sumber daya yang diperlukan; c. Produktivitas kegiatan, yang dapat dilihat dalam target kegiatan (kuantitatif atau kualitatif); d. Efektifitas biaya yang dikeluarkan dengan manfaat kegiatan yang dilaksanakan; e. Efisiensi pembiayaan, diukur dari perbandingan antara pencapaian target secara nyata dan yang seharusnya. b. Pengorganisasian (Organizing) Setelah perencanaan dilakukan, maka perlu ditetapkan pembagian tugas-tugas di antara orang-orang yang terlibat agar masing-masing tahu apa yang harus dikerjakan. Pengorganisasian di sini, berarti proses pembagian tugastugas, tanggungjawab, serta wewenang, sehingga tercipta suatu organisasi yang dapat digerakkan sebagai suatu kesatuan dalam rangka mencapai tujuan yang telah ditentukan. Jadi pengorganisasian meliputi penciptaan struktur, mekanisme dan prosedur kerja, uraian kerja, serta penempatan personil pada posisi yang sesuai dengan kemampuannya. Karena organisasi merupakan alat administrasi untuk mencapai tujuan yang telah ditetapkan, maka susunan, bentuk, serta besar kecilnya organisasi harus disesuaikan dengan tujuan yang telah ditetapkan tersebut. Dalam arti badan, organisasi adalah sekelompok orang yang bekerjasama untuk mencapai tujuan tertentu. Dalam arti bagan, organisasi adalah gambaran skematis tentang hubungan kerjasama antara orang-orang yang terdapat dalam suatu 33

Laporan Antara (Interim Report) Studi Pelaksanaan Kebijakan Fungsi Kenavigasian Dalam Mendukung Keselamatan Pelayaran

badan untuk mencapai suatu tujuan. Dalam arti dinamis, organisasi adalah suatu proses penetapan dan pembagian pekerjaan, pembatasan tugas dan tanggungjawab, serta penetapan hubungan antara unsur-unsur organisasi, sehingga memungkinkan orang bekerjasama secara efektif untuk mencapai tujuan (M. Fuad, 2001:102) Istilah organisasi yang didefinisikan secara statis, diartikan sebagai suatu gambaran secara skematis tentang bagianbagian tugas, tanggungjawab, dan hubungan bagian yang terdapat dalam sesuatu badan atau suatu lembaga. Sedangkan secara dinamis, diartikan sebagai suatu proses penetapan dan pembagian pekerjaan yang akan dilakukan, pembatasan tugas-tugas atau tanggungjawab, serta wewenang, dan penetapan hubungan antara unsur organisasi, sehingga memungkinkan orang-orang dapat bekerja bersama-sama seefektif mungkin untuk pencapaian tujuan. (Manulang, 1971:49). Organisasi sebagai wadah berkumpulnya sekelompok orang yang memiliki tujuan bersama, kemudian mengorganisasikan diri dengan bekerja bersama-sama untuk merealisasikan tujuannya (B.S. Wibowo, 202:315). Organisasi, juga diartikan sebagai: “a consciously coordinated social entity, with a relatively identifiable boundary that functions on a relatively continuous basis to achive a common goal or set of goals” (Stephen P. Robbins, 1990:4). Organization are relatively permanent social entities characterized by goal-oriented behavior, specialization and structure (Warren B. brown, 1980:2). Pengorganisasian diartikan sebagai suatu tindakan mengusahakan hubungan kelakukan yang efektif antara orang-orang, hingga mereka dapat bekerjasama secara efisien dan demikian memperoleh kepuasan pribadi dalam hal melaksanakan tugas-tugas tertentu dalam kondisi lingkungan tertentu guna mencapai tujuan atau sasaran tertentu.(George R.Terry, 2006:233). Di dalam pengorganisasian, ada dua asas pokok yang perlu kita perhatian.

34

Laporan Antara (Interim Report) Studi Pelaksanaan Kebijakan Fungsi Kenavigasian Dalam Mendukung Keselamatan Pelayaran

1)

Asas Koordinasi Asas koordinasi adalah sistem pengaturan dan

pemeliharaan tata hubungan agar tercipta tindakan yang sama dalam rangka mencapai tujuan bersama. Agar koordinasi ini dapat berjalan dengan mulus maka diperlukan tiga syarat pokok: • Adanya wewenang tertinggi, yang berfungsi sebagai pemberi arah; • Adanya kesediaan bekerja sama antara anggota karena merasa adanya tujuan bersama yang ingin dicapai; • Adanya filsafat serta keyakinan dihayati oleh semua anggota. yang sama yang

2)

Asas Hirarki Asas hirarki adalah suatu proses pewujudan koordinasi dalam organisasi. Didalam usaha itu akan terjadi suatu tingkatan tugas, wewenang, dan tanggungjawab. Di dalam hirarki ini diperlukan adanya kepemimpinan, pendelegasian wewenang, dan pembatasan tugas. Sedangkan prinsip-prinsip organisasi adalah: • Principle of objective, yaitu tiap organisasi harus mempunyai tujuan yang tertentu dan jelas; • The principle of functional organization , yaitu suatu organisasi harus didirikan diatas fungsi-fungsi utama yang diperlukan untuk mencapai tujuan efisien; • The principle of balance, yaitu berbagai bagian dari organisasi harus mempunyai kebutuhan yang berimbang sesuai dengan fungsi bagian tersebut dalam mencapai tujuan organisasi; 35

Laporan Antara (Interim Report) Studi Pelaksanaan Kebijakan Fungsi Kenavigasian Dalam Mendukung Keselamatan Pelayaran

• The principle of specialization, organisasi harus dibagi sehingga aktifitas seseorang anggota organisasi sedapat mungkin dibatasi pada pelaksanaan satu fungsi saja; • The principle of continuity, organisasi harus mengambarkan jenjang kenaikan tingkat dalam strukturnya agar suplai kemampuan manajerial yang sangat diperlukan untuk menjamin kelangsungan hidupnya dapat terlaksana secara berkeinambungan; • The principle of flexibility, organisasi dan rencana kerjanya harus lentur untuk menghadapi keadaan usaha yang terus menerus berubah, persaingan, pengaruh luas, perluasan; • The principle of simplicity, rencana organisasi harus sederhana sedemikian rupa agar dapat mencapai tujuan organisasi dengan efektif dan efisien; • The principle of unity of command, setiap organisasi memerlukan seorang pemimpin tunggal dan setiap bawahan harus mempunyai haya seorang atasan; • The principle of span of control, kemampuan seseorang untuk mengendalikan bawahan dengan efektif dan efisien. Karena itu, perlu ada jumlah bawahan seseorang; • The principle supervisory channels, suatu organisasi harus dilengkapi dengan garis kepengawasan secara tegas dari pucuk pimpinan sampai kepada para pelaksana; • The principle of communication,organisasi harus memungkinkan hubungan yang baik untuk pelaksanaan tiap tugas;

36

Laporan Antara (Interim Report) Studi Pelaksanaan Kebijakan Fungsi Kenavigasian Dalam Mendukung Keselamatan Pelayaran

• The principle of coordination, Organisasi harus memungkinkan koordinasi yang baik dari tiap fungsi agar dicapai efisiensi yang maksimal; • The principle of effectiveness, Organisasi harus memungkinkan efisiensi yang maksimum disertai dengan minimum usaha dan pengeluaranpengeluaran lainnya dalam mencapai tujuannya.

c.

Penggerakan (Actuating) Menurut George R Terry, actuating ialah tindakan untuk mengusahakan agar semua anggota kelompok berusaha mencapai saran-sasaran sesuai dengan perencanaan manajerial dan usaha-usaha organisasi. Masalah penggerakan ini sangat erat hubungannya dengan unsur manusia, sehingga keberhasilannya juga ditentukan oleh kemampuan pemimpin dalam berhubungan dengan manusia yang dipimpinnya. Dengan kata lain, usaha penggerakan ini berkaitan erat dengan usaha memberi motivasi kepada anggota organisasi. Dalam rangka memberi motivasi ini maka diperlukan adanya pengarahan yang jelas, berupa perintah, penugasan, petunjuk, maupun pembimbingan. Supaya dalam menjalankan tugas dapat berjalan dengan baik, maka harus selalu ada koordinasi dari pimpinan, mulai dari pimpinan tertinggi maupun pimpinan unit kerja. Agar seorang pemimpin atau Pimpinan sekolah mampu melaksanakan fungsi ini dengan baik maka dituntut padanya kemampuan berkomunikasi, memiliki daya kreasi serta inisiatif yang tinggi dan mampu mendorong semangat stafnya.

d.

Pengawasan (Controlling) 37

Laporan Antara (Interim Report) Studi Pelaksanaan Kebijakan Fungsi Kenavigasian Dalam Mendukung Keselamatan Pelayaran

Pengawasan perlu dilakukan agar pekerjaan atau kegiatan dapat berlangsung sesuai dengan rencana yang telah ditetapkan. Kegiatan pengawasan dapat berbentuk pemeriksaan, pengecekan, serta usaha pencegahan terhadap kesalahan yang mungkin terjadi, sehingga bila terjadi penyelewengan atau pemyimpangan dapat ditempuh usahausaha perbaikan. Jadi, pengawasan mempunyai tiga fungsi yaitu: • Mengkoordinasikan kegiatan yang dilakukan masing-masing unit, agar tidak terjadi tumpang tindih kegiatan atau bahkan mencegah adanya kesalahan atau penyimpangan dari rencana yang telah disusun; • Membandingkan dan mengevaluasi hasil yang telah dicapai dengan rencana yang telah ditetapkan; • Mencatat semua hasil pengawasan untuk dijadikan bahanbahan pertimbangan dan pelaporan, seperti digambarkan dalam bagan berikut.

Kriteria

Perencanaan

Pelaksanaan

Pengawasan

Penyempurn aan Gambar 2.7: Mata Rantai Proses Pengawasan dalam Manajemen

Dalam melakukan pengawasan, orang harus menggunakan tolok ukur (kriteria) tertentu. Perencanaan sudah merupakan

38

Laporan Antara (Interim Report) Studi Pelaksanaan Kebijakan Fungsi Kenavigasian Dalam Mendukung Keselamatan Pelayaran

kriteria yang dapat dipakai dalam pengawasan. Ada beberapa prinsip pengawasan yang harus diperhatikan. 1) Pengawasan harus bersifat menyeluruh Pengawasan harus meliputi seluruh aspek program : personel, pelaksanaan program, material, hambatanhambatan, dan lain-lain. 2) Pengawasan dilakukan oleh semua orang yang terlibat dalam program Pengawasan bukan hanya dilakukan oleh pimpinan atau petugas-petugas yang ditunjuk tetapi semua petugas pelaksanaan program mempunyai tanggungjawab melakukan pengawasan. 3) Pengawasan harus bersifat diagnostik Pengawasan tidak bertujuan untuk mencari kesalahankesalahan personel, tetapi untuk menemukan kelemahankelemahan atau penyimpangan-penyimpangan program yang dapat menghambat tercapainya tujuan. Dari penemuan ini, kemudian dilakukan perbaikan dan penyempurnaan.

3.

KEANDALAN Uraian teoritis tentang kenadalan mencakup, definisi, indeks, dan parameter keandalan, terminologi keandalan dan ketersediaan, teknik-teknik penilaian keandalan, reability economics, dan konsep dasar keandalan.

a.

Definisi

keandalan,

indeks,

dan

parameter

keandalan 39

Laporan Antara (Interim Report) Studi Pelaksanaan Kebijakan Fungsi Kenavigasian Dalam Mendukung Keselamatan Pelayaran

Keandalan sarana bantu navigasi pelayaran adalah tingkat kemampuan sarana bantu navigasi pelayaran untuk menjalankan fungsinya sesuai ketentuan. Berbagai literatur memberikan definisi yang beragam terhadap keandalan. Namun demikian, ada beberapa kesamaan di dalam definisi tersebut, khususnya parameter tetap yang terkandung dalam definisi tersebut. Parameter tersebut adalah peluang, sistem atau komponen, tidak gagal, waktu, dan kondisi operasi. Jika berbicara keandalan kuantitatif, maka berbicara dalam konteks peluang (probability). Peluang yang merepresentasikan indeks keandalan memiliki rentang nilai 0 (nol) sampai dengan 1 (satu). Keandalan sistem atau komponen bernilai 0, berarti memiliki peluang sukses (tidak gagal) 0% dan keandalan sistem atau komponen bernilai 1 memiliki peluang sukses 100%. Nilai keandalan ini adalah fungsi waktu, artinya keandalan sebuah sistem atau komponen akan bervariasi sesuai dengan waktu dimana evaluasi keandalan tersebut dilakukan. Sistem atau komponen yang sama dan diukur saat waktu operasi yang sama akan mungkin memiliki keandalan yang berbeda jika kondisi operasi kedua sistem atau komponen sejenis tersebut berbeda. Pengertian keandalan yang sampai saat ini sering digunakan adalah: Probability of a device performing its purpose adequately for the period of time intended and under the operating conditions encountered. Dengan kata lain, peluang suatu sistem atau komponen untuk dapat beroperasi sesuai dengan fungsinya dalam rentang waktu dan kondisi operasi tertentu. Penilaian kinerja sistem atau komponen berdasarkan indeks keandalan ini tidak dapat dijelaskan dengan pendekatan deterministik, tetapi lebih pada pendekatan stokastik mengingat 40

Laporan Antara (Interim Report) Studi Pelaksanaan Kebijakan Fungsi Kenavigasian Dalam Mendukung Keselamatan Pelayaran

indeks keandalan tersebut adalah fungsi dari waktu yang bersifat random. Namun demikian, penilaian terhadap proses stokastik inipun tidak cukup dilakukan hanya dengan mengetahui konsep probabilitas, tetapi lebih jauh lagi, pada penilaian keandalan sistem atau komponen harus diketahui dengan jelas karakteristik kerja dari sistem atau komponen yang akan dianalisis, termasuk pola operasi, pola perawatan, pola kegagalan dan pengaruh kondisi operasi terhadap kinerja sistem/komponen tersebut. Hal ini bisa dilihat dari 5 parameter dari keandalan yang disebutkan di atas. Hanya parameter peluang saja yang yang dalam konteks probability, sementara empat parameter lainnya adalah dalam konteks parameter rekayasa (engineering parameters). Karena itu, penilaian keandalan tidak hanya cukup dilakukan oleh seorang atau sekelompok orang ahli matematika atau statistika, namun keterlibatan engineer, teknisi, dan operator sistem, mutlak diperlukan. Lima parameter yang dijelaskan di atas juga jelas sekali tercermin pada setiap ekspresi matematis keandalan. Sebagai contoh, salah satu ekspresi matematis dari indeks keandalan (jika waktu kegagalan terdistribusi eksponensial) adalah: R(t) = eλ.t ...................................................................... .............................................................................(2.1) Indeks keandalan sistem/komponen R(t) memiliki rentang nilai 0 sampai dengan 1 yang tidak lain adalah peluang sistem untuk tidak akan gagal. Sementara itu parameter kondisi operasi diwakili oleh nilai λ (laju kegagalan/failure rate) yang memiliki nilai yang berbeda (sekalipun pada komponen sejenis) tergantung pada kondisi operasi komponen tersebut. 41

Laporan Antara (Interim Report) Studi Pelaksanaan Kebijakan Fungsi Kenavigasian Dalam Mendukung Keselamatan Pelayaran

Indeks keandalan yang dijelaskan di atas, bukanlah satusatunya indeks keandalan yang umum digunakan dalam sistem rekayasa. Beberapa indeks lainnya adalah: • Jumlah harapan kegagalan dalam rentang waktu tertentu; • Waktu rata-rata di antara dua kegagalan; • Waktu rata-rata sistem tidak beroperasi karena perbaikan; • Besaran hilangnya pendapatan karena kegagalan system; • Besaran hilangnya output karena kegagalan sistem. Seperti yang telah diuraikan di atas, penilaian terhadap kendalan bisa dengan pendekatan deterministik maupun probabilistik. Indikator kinerja sistem dan tingkat kinerja yang dapat diterima ditentukan secara deterministik. Selanjutnya, kedua nilai ini dibandingkan. Jika indikator kinerja Lp lebih rendah dari kinerja aktual Ls, atau dengan kata lain jika beban yang diterima sistem lebih rendah dari kekuatan sistem itu sendiri, maka sistem akan berfungsi sebagaimana mestinya. Kondisi ini tentunya terlalu menyederhanakan masalah karena sebenarnya beban dan kekuatan penahannya adalah sangat bervariasi. Aplikasi teori probabilitas terhadap penilaian keandalan memungkinkan variasi hubungan antara probabilistik dan stokastik.

b.

Keandalan (availability) Terminologi

(reliability)

dan

Ketersediaan

keandalan

(reliability)

dan

ketersediaan

(availability) sering diinterpretasikan tidak tepat, walaupun sebenarnya kedua hal tersebut memiliki perbedaan yang sangat mendasar, khususnya menyangkut obyek yang dibahas atau dianalisis. 42

Laporan Antara (Interim Report) Studi Pelaksanaan Kebijakan Fungsi Kenavigasian Dalam Mendukung Keselamatan Pelayaran

Pada sub bab sebelumnya, pengertian keandalan telah disampaikan dengan jelas, termasuk lima parameter yang ada di dalamnya. Pengertian tersebut menyangkut kemampuan sistem atau komponen untuk dapat berfungsi tanpa kegagalan dalam rentang waktu tertentu, atau dengan kata lain kemampuan sistem atau komponen untuk dapat menyelesaikan misinya secara memuaskan. Dengan demikian, penilaian keandalan tepat untuk mengkuantifikasi kemampuan sistem atau komponen untuk mission oriented system (MOS), atau keandalan adalah peluang komponen atau sistem tetap berada pada kondisi beroperasi (operating state) tanpa kegagalan. Dengan demikian, pada kasus continuous operated system (COS), penilaian keandalan akan menjadi kurang tepat, karena COS bisa mentolerir kegagalan. Penilaian untuk sistem dengan karakter COS adalah ketersediaan (availability) yakni peluang sistem/komponen berada pada kondisi operasi (operating state) atau peluang sistem ditemukan dalam kondisi operasi pada waktu tertentu. Dari penjelasan di atas terlihat bahwa tidak ada penilaian yang dapat berlaku universal. Beberapa penilaian yang lain adalah repairability dan maintainability, yang menunjukkan kemampuan atau peluang sistem untuk dapat dirawat atau diperbaiki.

c.

Teknik-teknik Penilaian Keandalan (reliability) Seperti yang telah dijelaskan sebelumnya, indeks keandalan dapat ditentukan dengan menggunakan teori probabilitas. Namun demikian, tidak ada satu formula pun yang dapat mewakili semua kasus dalam penilaian keandalan. Pendekatan yang digunakan dan formula yang dihasilkannya pun sangat 43

Laporan Antara (Interim Report) Studi Pelaksanaan Kebijakan Fungsi Kenavigasian Dalam Mendukung Keselamatan Pelayaran

tergantung pada permasalahan serta asumsi-asumsi yang digunakan. Hal ini sangat umum pada penyelesaian permasalahan dalam bidang yang lain, yang melibatkan pendekatan probabilitas maupun statistik. Namun demikian, satu hal umum yang bisa dipakai adalah bahwa validitas dari penilaian dan evaluasi keandalan dari sebuah sistem secara langsung, tergantung pada validitas model yang digunakan untuk mewakili sistem tersebut. Distribusi kegagalan tertentu pada kondisi tertentu dapat dengan tepat digunakan dalam analisis, namun kesalahan kerap muncul pada proses simplifikasi yang berlebihan terhadap sistem pada model yang mewakilinya. Selain itu, aspek yang paling penting dalam melakukan penilaian keandalan sistem adalah pengertian yang komprehensif dan menyeluruh terhadap implikasi rekayasa dari sistem yang dianalisis. Dengan demikian, dapat dikatakan bahwa teori probabilitas adalah hanya sebuah alat (tool) yang memungkinkan mereka yang melakukan penilaian keandalan untuk mentransformasikan perilaku sistem yang sudah ada saat ini menjadi prediksi terhadap perilaku sistem dimasa mendatang. Dengan kata lain, pengertian terhadap perilaku sistem adalah syarat mutlak dalam menentukan teknik penilaian keandalan yang sesuai. Secara garis besar, penilaian keandalan dilakukan dalam proses umum berikut: • Mengertikan dengan seksama bagaimana pola operasi sistem; • Mengidentifikasi proses sistem menjadi gagal; • Menguraikan konsekuensi dari kegagalan tersebut; • Membuat model yang dapat mewakili karakteristik di atas; • Memilih teknik penilaian keandalan yang sesuai. 44

Laporan Antara (Interim Report) Studi Pelaksanaan Kebijakan Fungsi Kenavigasian Dalam Mendukung Keselamatan Pelayaran

Teknik penilaian keandalan secara garis besar dikelompokkan menjadi dua, yakni dengan pendekatan analitis dan dengan pendekatan simulasi. Pendekatan analitis menggunakan model matematis untuk melakukan penilaian indeks keandalan sistem. Pendekatan simulasi dalam menentukan indeks keandalan mensimulasikan proses aktual dan perilaku acak (random behaviour), salah satunya dengan menggunakan simulasi Monte Carlo. Pendekatan simulasi ini membutuhkan waktu komputasi yang relatif lebih panjang dibandingkan dengan pendekatan matematis dan sering dijadikan sebagai opsi kedua jika pendekatan analitis susah dilakukan. Dengan demikian, validitas hasil penilaian keandalan akan sangat tergantung pada validitas model, validitas asumsi, ketepatan teknik yang dipergunakan serta, yang terpenting, kualitas dari input data yang dimasukkan ke model.

d.

Reliability Economics Seperti yang telah disampaikan diawal, keandalan sangat terkait dengan biaya dan faktor-faktor ekonomi lainnya. Sistem akan menjadi lebih andal jika komponen-komponen kritis pada sistem diberi redundansi, namun akan menyebabkan biaya investasi sistem, biaya pemeliharaan, serta System Objectives Feedback from operation Standard Design Checklist Final Design Review System design specifications System design and development Reliability prediction, failure mode, effect and criticallity analysis, maintainability analysis Intermediate design Review tingkat keandalan yang baik akan lebih mahal dibandingkan dengan komponen sejenis yang memiliki tingkat keandalan di bawahnya.

45

Laporan Antara (Interim Report) Studi Pelaksanaan Kebijakan Fungsi Kenavigasian Dalam Mendukung Keselamatan Pelayaran

e.

Konsep Dasar Keandalan Dalam merancang suatu komponen, yang menjadi perhatian utama adalah menentukan sejauh mana tingkatan resiko kegagalan masih dapat diterima, baik dari segi ekonomi maupun akibatnya dalam kehidupan sosial. Penyelesaian permasalahan di atas disebut analisis kuantitatif dari sistem keandalan dan keamanan. Kata keamanan di sini, maksudnya keamanan yang mutlak artinya komponen tidak akan pernah mengalami kerusakan selama beroperasi. Sementara itu, filosofi dari operasi komponen merupakan dasar untuk merancang berbagai jenis mesin. Angka parameternya dapat berupa tegangan, hambatan, usaha, gaya, torque, kecepatan, kelembaban, suara, temperature, dan lain-lain. Nilai dari angka parameter yang telah disebutkan itu berhubungan erat dengan keamanan. Secara umum komponen yang dipilih mempunyai angka yang telah ditetapkan, misalnya temperatur mungkin 200 0K, tegangan mungkin 230 V, dan hambatan 5 Ω. Angka-angka itu ditetapkan berdasarkan hasil uji komponennya, sehingga fungsinya akan aman di bawah kondisi tersebut. Metode dari suatu komponen untuk operasi di bawah kondisi lingkungan yang terdiri dari evaluasi keandalan dari angkaangka kegagalan berbagai tingkat kesukaran operasi bila keandalan data di bawah kondisi angka yang diketahui. Keandalan dari berbagai komponen menurun secara cepat bila dioperasikan lebih tinggi dari angka temperaturnya atau lebih tinggi dari angka tegangan dan hambatannya. Maksudnya, bila dioperasikan lebih tinggi stressnya dari angkanya, maka angka kegagalan akan meningkat. Contoh, persamaan Arhenius telah membuktikan bahwa kegagalan akan dua kali 46

Laporan Antara (Interim Report) Studi Pelaksanaan Kebijakan Fungsi Kenavigasian Dalam Mendukung Keselamatan Pelayaran

lipat bila komponen dioperasikan pada temperatur 10 0C, lebih tinggi dari angka temperaturnya. Konsep dasar keandalan komponen adalah menghasilkan suatu komponen yang mempunyai kapasitas stress tertentu, jika stress tersebut disebabkan oleh kondisi operasi yang melebihi kapasitas kegagalan. Aturan pendekatan desain yang didasarkan pada penggunaan safety factors (faktor keamanan), memberikan indikasi yang kecil dari peluang kegagalan suatu komponen. Beberapa desainer meyakini bahwa kegagalan komponen akan dapat dihapuskan sama sekali dengan pemakaian safety factor. Namun, pada kenyataannya, peluang kegagalan mungkin berubah-ubah dari yang lebih rendah hingga ke sebuah nilai yang lebih tinggi yang tidak tetap untuk safety factor yang sama. Pemakaian safety factor hanya digunakan ketika nilainya didasarkan pada suatu percobaan dengan bagian-bagian yang sama. Lebih lanjut, variabel dan parameter desain yang merupakan variabel random, pada kenyataannya dapat diabaikan sama sekali dengan aturan desain pendekatan. Tetapi aturan desain pendekatan tersebut tidaklah mencukupi untuk menentukan keandalan yang tepat. Karena itu, diperlukan penggunaan metodologi desain yang bersifat probabilistik yang salah satunya dengan menentukan keandalan berdasarkan stress dan strength karena salah satu yang mempengaruhi laju kegagalan suatu komponen adalah stress atau tekanan. Untuk komponen itu perlu diperhatikan, langkah pertama yang harus dilakukan adalah melihat hal-hal yang mempengaruhi perhitungan stress dan strength. Untuk perhitungan strength, harus diberikan sifat-sifat material yang digunakan. Untuk perhitungan stress dilihat masalah statistik dan distribusi peluang dari faktor yang mempengaruhi stress 47

Laporan Antara (Interim Report) Studi Pelaksanaan Kebijakan Fungsi Kenavigasian Dalam Mendukung Keselamatan Pelayaran

seperti konsentrasi stress dan temperatur. Di samping perhitungan ini, statistik dan distribusi stress dan strength dapat diperoleh. Distribusi ini digunakan untuk menghitung keandalan dari suatu komponen yang didefinisikan bahwa peluang dari strength komponen lebih besar daripada stress yang mempengaruhi komponen itu.

4.

KENAVIGASIAN Pada bagian ini, dijelaskan mengenai definisi navigasi, sejarah singkat tentang navigasi, serta kondisi kenavigasian di Indonesia.

a.

Definisi Navigasi Dalam beberapa definisi berdasarkan Peraturan Pemerintah Nomor 81 Tahun 2000 dan Keputusan Menteri Perhubungan Nomor 7 Tahun 2005 dijelaskan beberapa pengertian yang terkait dengan Navigasi antara lain: 1) Kenavigasian adalah kegiatan yang meliputi segala sesuatu yang berkaitan dengan sarana bantu navigasi pelayaran, telekomunikasi pelayaran, hidrografi, alur dan perlintasan, pemanduan, penanganan kerangka kapal, salvage, dan pekerjaan bawah air, untuk kepentingan keselamatan pelayaran; 2) Sarana bantu navigasi pelayaran adalah sarana yang dibangun atau terbentuk secara alami yang berada di luar kapal yang berfungsi membantu navigator dalam menentukan posisi dan/atau haluan kapal serta memberitahukan bahaya dan/atau rintangan pelayaran untuk kepentingan keselamatan berlayar;

48

Laporan Antara (Interim Report) Studi Pelaksanaan Kebijakan Fungsi Kenavigasian Dalam Mendukung Keselamatan Pelayaran

3)

Menara suar adalah sarana bantu navigasi pelayaran tetap yang bersuar dan mempunyai jarak tampak sama atau lebih 20 mil laut yang dapat membantu untuk menunjukan para navigator dalam menentukan posisi dan/atau haluan kapal, menunjukan arah daratan dan adanya pelabuhan serta dapat dipergunakan sebagai tanda batas wilayah negara;

4)

Rambu suar adalah sarana bantu navigasi pelayaran tetap yang bersuar dan mempunyai jarak tampak sama atau lebih dari 10 mil laut yang dapat membantu untuk menunjukan kepada para navigator adanya bahaya atau rintangan navigasi antara lain karang, air dangkal, gosong, dan bahaya terpencil serta menentukan posisi dan/atau haluan kapal;

5)

Pelampung suar adalah sarana bantu navigasi pelayaran apung dan mempunyai jarak tampak lebih kurang dari 6 mil laut yang dapat membantu untuk menunjukan kepada para navigator adanya bahaya atau rintangan navigasi antara lain karang, air dangkal, gosong, kerangka kapal dan untuk menunjukkan perairan aman, serta pemisah alur;

6)

Tanda siang (Day Mark) adalah sarana bantu navigasi pelayaran berupa anak pelampung dan/atau rambu siang untuk menunjukan kepada navigator adanya bahaya atau rintangan navigasi antara lain karang, air dangkal, gosong, kerangka kapal dan menunjukkan perairan yang aman, serta pemisah alur yang hanya dapat dipergunakan pada siang hari;

7)

Rambu radio (Radio Beacon) adalah sarana bantu navigasi pelayaran yang mengunakan gelombang radio 49

Laporan Antara (Interim Report) Studi Pelaksanaan Kebijakan Fungsi Kenavigasian Dalam Mendukung Keselamatan Pelayaran

untuk membantu para navigator dalam menentukan arah baringan dan/atau posisi kapal; 8) Rambu radar (Radar Beacon) adalah sarana bantu navigasi pelayaran yang dapat membantu para navigator untuk menentukan posisi kapal dengan menggunakan radar; 9) Kecukupan sarana bantu navigasi pelayaran adalah terpenuhinya sarana bantu navigasi pelayaran untuk mencakup perairan Indonesia sesuai dengan rasio yang ditetapkan.

b.

Sejarah Navigasi Untuk menentukan arah, pada masa lalu kapal berlayar tidak jauh dari benua atau daratan. Namun, sesuai dengan perkembangan, akhirnya para awak kapal menggunakan bintang sebagai alat bantu navigasi dengan alat bantu berupa kompas dan astrolabe serta peta. Ditemukannya jam pasir oleh orang-orang Arab juga ikut membantu navigasi ditambah dengan penemuan jam oleh John Harrison pada abad ke-17. Penemuan telegraf oleh SFB. Morse dan radio oleh C. Marconi, terlebih lebih penggunaan radar dan sonar yang ditemukan pada abad ke 20, membuat peranan navigator agak tergeser. Satuan kecepatan kapal dihitung dengan knot, dengan 1 knot = 1,85200 km/jam. Menjelang akhir abad ke-20, navigasi sangat dipermudah oleh GPS, yang memiliki ketelitian sangat tinggi dengan bantuan satelit. Selain itu, sistem komunikasi yang sangat modern juga menunjang navigasi dengan adanya beberapa macam peralatan seperti radar jenis Harpa memungkinkan para navigator atau mualim, bisa melihat langsung keadaan 50

Laporan Antara (Interim Report) Studi Pelaksanaan Kebijakan Fungsi Kenavigasian Dalam Mendukung Keselamatan Pelayaran

kondisi laut. Radar harpa ini adalah radar modern yang bisa mendeteksi langsung jarak antara kapal dengan kapal, kapal dengan daratan, kapal dengan daerah berbahaya, kecepatan kapal, kecepatan angin, dan mempunyai daya akurasi gambar yang jelas. Selain itu, ada lagi sistem GMDSS (Global Maritime Distress safety system) Suatu sistem keselamatan pelayaran secara global. Kalau suatu kapal berada dalam kondisi berbahaya, sistem ini akan memancarkan berita bahaya yang berisi posisi kapal, nama kapal, serta jenis marabahaya, secara otomatis, cepat, tepat, dan akurat. Untuk sistem komunikasi lainnya, ada INMARSAT (International Maritime satelite), suatu sistem pengiriman berita menggunakan E-Mail, Telephone, Telex, ataupun Faximile.

c.

Aspek Legalitas terkait Navigasi Beberapa aspek legalitas terkait navigasi adalah sebagai berikut.

1)

UU Pelayaran 2008 Kenavigasian adalah segala sesuatu yang berkaitan dengan sarana bantu navigasi pelayaran, telekomunikasi pelayaran, hidrografi, alur dan perlintasan, pemanduan, penanganan kerangka kapal, salvage, dan pekerjaan bawah air, untuk kepentingan keselamatan pelayaran. Sedangkan pengertian navigasi adalah proses mengarahkan gerak kapal dari satu titik ke titik yang

51

Laporan Antara (Interim Report) Studi Pelaksanaan Kebijakan Fungsi Kenavigasian Dalam Mendukung Keselamatan Pelayaran

lain dengan aman dan lancar serta untuk menghindari bahaya atau rintangan pelayaran. Pada bagian kesatu bab X dari RUU ini dijelaskan mengenai sarana bantu navigasi pelayaran (SBNP), yakni pemerintah bertanggungjawab untuk menjaga keamanan dan keselamatan pelayaran dengan menyelenggarakan SBNP sesuai perkembangan teknologi. Penyelenggaraan SBNP harus memenuhi persyaratan dan standar sesuai dengan peraturan perundang-undangan yang berlaku. Dalam RUU ini juga dijelaskan, bahwa dalam keadaan tertentu penyelenggaraan SBNP dapat dilaksanakan oleh badan usaha yang diawasi oleh pemerintah. Badan usaha berkewajiban untuk memelihara dan merawat SBNP, menjamin keandalan SBNP sesuai standar yang ada, serta melaporkan kepada Menteri tentang pengoperasian SBNP. Pasal 173 menyebutkan bahwa pengoperasian SBNP dilaksanakan oleh petugas yang memenuhi persyaratan kesehatan, pendidikan, dan ketrampilan, yang dibuktikan dengan sertifikat. Pemilik atau operator kapal bertanggungjawab atas kerusakan SBNP yang disebabkan oleh pengoperasian kapalnya, berupa perbaikan atau penggantian fasilitas SBNP.

2)

Peraturan Pemerintah Nomor 81 Tahun 2000 Tentang Kenavigasian Beberapa pengertian yang ada dalam PP ini adalah: • Kenavigasian adalah kegiatan yang meliputi segala sesuatu yang berkaitan dengan sarana bantu navigasi pelayaran, telekomunikasi pelayaran, hidrografi, alur dan perlintasan, pemanduan, penanganan kerangka 52

Laporan Antara (Interim Report) Studi Pelaksanaan Kebijakan Fungsi Kenavigasian Dalam Mendukung Keselamatan Pelayaran

kapal, salvage, dan pekerjaan bawah air, untuk kepentingan keselamatan pelayaran; • Sarana bantu navigasi pelayaran adalah sarana yang dibangun atau terbentuk secara alami yang berada di luar kapal yang berfungsi membantu navigator dalam menentukan posisi dan/atau haluan kapal serta memberitahukan bahaya dan/atau rintangan pelayaran untuk kepentingan keselamatan berlayar; • Telekomunikasi pelayaran adalah setiap pemancaran, pengiriman, atau penerimaan tiap jenis tanda, gambar, suara, dan informasi dalam bentuk apapun melalui sistem kawat, optik, radio, atau sistem elektromagnetik lainnya dalam dinas bergerak pelayaran yang merupakan bagian dari keselamatan pelayaran; • Stasiun pantai atau stasiun radio pantai (SROP) adalah stasiun darat dalam dinas bergerak pelayaran; • Stasiun radio kapal adalah stasiun bergerak dalam dinas bergerak pelayaran yang ditempatkan di atas kapal yang tidak tertambat secara tetap, kecuali stasiun sekoci penolong; • Salvage adalah pekerjaan untuk memberikan pertolongan terhadap kapal dan/atau muatannya yang mengalami kecelakaan kapal atau dalam keadaan bahaya di perairan, termasuk mengangkat kerangka kapal atau rintangan bawah air. Untuk kepentingan keselamatan pelayaran diperlukan hal-hal sebagai berikut:
• persyaratan teknis sarana bantu navigasi pelayaran

dan telekomunikasi pelayaran;
• persyaratan setiap bangunan atau instalasi yang

akan dibangun dan/atau didirikan di sekitar instalasi 53

Laporan Antara (Interim Report) Studi Pelaksanaan Kebijakan Fungsi Kenavigasian Dalam Mendukung Keselamatan Pelayaran

sarana bantu navigasi pelayaran dan telekomunikasi pelayaran;
• tata cara tentang pencegahan gangguan, perlindungan

dan pengamanan penyelenggaraan sarana bantu navigasi pelayaran dan telekomunikasi pelayaran;
• Persyaratan

petugas SBNP dan telekomunikasi

pelayaran;
• Ketentuan jam penyiaran, frekuensi penyiaran dan

stasiun radio pantai penyiar;
• Persyaratan teknis pembangunan dan pemeliharaan

alur pelayaran;
• Penetapan sistem rute pelayaran; • Tata cara berlalulintas di perairan; • Tata cara pengawasan pemanduan; • Persyaratan petugas pandu dan penyelenggaraan

pendidikan dan pelatihan pandu. Dalam Pasal 3 disebutkan bahwa penyelenggaraan SBNP dan telekomunikasi pelayaran dilakukan oleh pemerintah, yang meliputi pengadaan, Pengadaan, pengoperasian, pengoperasian, dan dan pemeliharaan.

pemeliharaan SBNP, dapat dilakukan oleh pengelola pelabuhan khusus dengan persyaratan yang ditetapkan. Untuk melaksanakan penyelenggaraan SBNP dan telekomunikasi pelayaran, pemerintah/menteri mendirikan satuan pelayanan SBNP dan telekomunikasi pelayaran yang berfungsi dan melaksanakan pengawasan pengoperasian, SBNP atau pemeliharaan

telekomunikasi pelayaran. Satuan ini juga berfungsi melakukan pengawasan penyelenggaraan SBNP yang dilaksanakan oleh pengelola pelabuhan khusus.

54

Laporan Antara (Interim Report) Studi Pelaksanaan Kebijakan Fungsi Kenavigasian Dalam Mendukung Keselamatan Pelayaran

3)

Keputusan Menteri Perhubungan Nomor 7 Tahun 2005 tentang Penyelenggaraan Sarana Bantu Navigasi Pelayaran Kegiatan lalu lintas barang dan penumpang antar negara maupun antar pulau 90% diangkut dengan kapal atau perahu layar, sehingga peranan Sarana Bantu Navigasi Pelayaran (SBNP) sangat penting untuk kelancaran, keamanan, dan keselamatan lalulintas kapal. SBNP berfungsi untuk:
• Menentukan posisi dan/atau haluan kapal; • Memberitahukan adanya bahaya atau rintangan

pelayaran;
• Menunjukkan batas alur pelayaran yang aman; • Menandai garis pemisah lalu lintas kapal; • Menunjukkan

kawasan

atau

kegiatan

khusus

perairan;
• Penunjukan batas negara.

Beberapa

peralatan

navigasi

untuk

mendukung

keselamatan pelayaran seperti yang dijelaskan dalam Peraturan Menteri Perhubungan Nomor 7 Tahun 2005 tentang Penyelenggaraan Sarana Bantu Navigasi Pelayaran, adalah sebagai berikut:
• Menara suar, yaitu SBNP tetap yang bersuar dan

mempunyai jarak tampak lebih atau sama dengan 20 mil laut yang membantu para navigator dalam menentukan posisi dan atau haluan kapal, menunjukkan arah daratan/pelabuhan, serta dapat digunakan sebagai batas wilayah suatu negara;
• Rambu suar adalah SBNP tetap yang bersuar dan

mempunyai jarak tampak lebih atau sama dengan 10 55

Laporan Antara (Interim Report) Studi Pelaksanaan Kebijakan Fungsi Kenavigasian Dalam Mendukung Keselamatan Pelayaran

mil laut yang dapat menunjukkan para navigator akan adanya bahaya atau rintangan navigasi, antara lain karang, air dangkal atau kerangka kapal, serta menunjukkan adanya pemisah alur dan perairan yang aman;
• Pelampung

suar

adalah

SBNP

apung

yang

mempunyai jarak tampak lebih kurang 6 mil laut yang dapat menunjukkan para navigator akan adanya bahaya atau rintangan navigasi, antara lain karang, air dangkal atau kerangka kapal, serta menunjukkan adanya pemisah alur dan perairan yang aman;
• Tanda siang (day mark) adalah SBNP berupa anak

pelampung dan/atau rambu siang untuk menunjukkan para navigator akan adanya bahaya atau rintangan navigasi, antara lain karang, air dangkal, atau kerangka kapal, serta menunjukkan adanya pemisah alur dan perairan yang aman yang hanya dapat dipergunakan pada siang hari;
• Rambu radio (radio beacon) adalah SBNP yang

menggunakan gelombang radio untuk menunjukkan arah baringan dan/atau posisi kapal kepada para navigator;
• Rambu radar (radar beacon) adalah SBNP yang

dapat membantu para navigator untuk menentukan posisi kapal dengan menggunakan radar. Penyelenggaraan SBNP harus memiliki tingkat kecukupan dan keandalan yang baik, karena tanpa SBNP yang cukup dan andal maka kelancaran, keamanan dan keselamatan lalulintas kapal akan sulit diwujudkan. Kecukupan SBNP adalah terpenuhinya SBNP untuk 56

Laporan Antara (Interim Report) Studi Pelaksanaan Kebijakan Fungsi Kenavigasian Dalam Mendukung Keselamatan Pelayaran

mencakup seluruh perairan Indonesia sesuai dengan rasio yang telah ditetapkan. Sedangkan keandalan SBNP adalah tingkat kemampuan SBMP untuk menjalankan fungsinya sesuai ketentuan. Kelainan SBNP adalah kondisi berkurangnya optimalisasi fungsi SBNP, baik karena gangguan alam, gangguan teknik, maupun kesalahan manusia. Ada tiga jenis SBNP, yakni SBNP visual, SBNP elektronik, dan SBNP audible. SBNP visual pada siang hari dikenal dari warna, tanda puncak, bentuk bangunan, kode huruf, dan angka. Sedangkan pada malam hari dikenal dengan irama cahaya dan warna cahaya. Menara suar, rambu suar, pelampung suar, dan tanda siang, termasuk ke dalam SBNP visual. SBNP elektronik digunakan untuk menyampaikan informasi melalui gelombang radio atau sistem elektromagnetik lainnya dalam menentukan arah dan posisi kapal. SBNP elektronik meliputi radio beacon, radar beacon, global posisition system, differential global position system, radar surveillance dan sebagainya. SBNP audible digunakan untuk menyampaikan informasi posisi SBNP melalui suara. SBNP audible ditempatkan pada SBNP visual di daerah berkabut atau pandangan terbatas. Selain SBNP, untuk menjamin keselamatan pelayaran digunakan telekomunikasi pelayaran yang diatur dalam Peraturan Pemerintah Nomor 8 Tahun 2005. Telekomunikasi pelayaran adalah setiap pemancaran, pengiriman, atau penerimaan tiap jenis tanda, gambar, suara, dan informasi, dalam bentuk apapun melalui sistem kawat, optik, radio, atau sistem elektromagnetik lainnya, 57

Laporan Antara (Interim Report) Studi Pelaksanaan Kebijakan Fungsi Kenavigasian Dalam Mendukung Keselamatan Pelayaran

dalam dinas bergerak pelayaran yang merupakan bagian dari keselamatan pelayaran. Dinas bergerak pelayaran adalah suatu dinas bergerak antara stasiun-stasiun pantai dengan stasiun-stasiun kapal atau antar stasiun komunikasi di atas kapal. Penyelenggaraan telekomunikasi pelayaran dapat

dilakukan dengan menggunakan sarana stasiun radio pantai dan/atau stasiun bumi pantai, stasiun radio kapal, jaringan telekomunikasi di darat, dan sarana jaringan telekomunikasi satelit. Stasiun radio pantai dilengkapi dengan peralatan global maritime distress and safety system (GMDSS). Peralatan stasiun radio pantai harus dioperasikan oleh petugas yang memiliki sertifikat operator radio GMDSS. 4) Keputusan Presiden No. 65 Tahun 1980 tentang Pengesahan International Convention for The Safety of Life At Sea 1974 SOLAS mengatur keselamatan jiwa di laut secara internasional. Dalam Chapter V diatur mengenai keselamatan navigasi, yang menyebutkan bahwa jasa keselamatan navigasi seharusnya disediakan oleh pemerintah. Berkaitan dengan hali ini, maka dalam keputusan ini diamanatkan menyelenggrakan sarana dan kewajiban atau pemerintah perawatan serta Indonesia untuk menyelenggarakan sistem kenavigasian, pemeliharaan prasarana kenavigasian

menyelenggarakan informasi kenavigasian.

5)

Convention

on

the

International

Regulations

for

Preventing Collisions at Sea, 1972 (COLREGs) 58

Laporan Antara (Interim Report) Studi Pelaksanaan Kebijakan Fungsi Kenavigasian Dalam Mendukung Keselamatan Pelayaran

Pada tahun 1972, telah disusun konvensi untuk mengupdate dan menempatkan kembali aturan tentang kolisi/tabrakan terpenting dari (Collision Regulations) adalah 1960 aturan yang untuk diadopsi dari konvensi SOLAS. Salah satu inovasi COLREG menentukan keselamatan kecepatan kapal, resiko terjadinya tabrakan, serta pengoperasian kapal di dekat zona keselamatan.

6)

International Authority of Lighthouse Association International Authority of Lighthouse Association adalah suatu badan dunia non pemerintah yang bersama para wakil dari negara-negara penyelenggara SBNP untuk saling tukar informasi dan merekomendasikan improvisasi SBNP berdasar teknologi mutakhir. Tujuan dari IALA adalah mensinkronkan peralatan navigasi, termasuk Vessel Traffic Service (VTS), dan menjamin pergerakan kapal yang aman, meluas, biaya yang efektif, serta ramah lingkungan. IALA memberikan petunjuk teknis pengoperasian

Automatic Identification System (AIS) untuk menjamin keselamatan kapal. AIS adalah peralatan elektronik yang mampu secara otomatis mengidentifikasi kapalkapal dari kapal kapal lain serta dari stasiun darat. Standar internasional kecukupan dan keandalan SBNP sesuai persyaratan IALA:
• Kecukupan SBNP : 95%; • Keandalan SBNP : 99%; • Rasio : 25 SBNP per 100 nautical mile.

59

Laporan Antara (Interim Report) Studi Pelaksanaan Kebijakan Fungsi Kenavigasian Dalam Mendukung Keselamatan Pelayaran

d.

Kondisi Navigasi di Indonesia Indonesia terdiri dari 17.508 pulau besar dan kecil, yang memiliki panjang garis pantai 43.624 mil laut, dengan panjang alur pelayaran 2.634 mil laut, serta luas seluruh perairan Indoneisa 207.087 km². Kondisi geografis Indonesia yang berada pada posisi silang dunia memerlukan perhatian khusus untuk menunjang kegiatan pelayaran Internasional dan Nasional. Untuk keamanan dan kelancaran alur pelayaran diperlukan sarana kenavigasian yang handal dan juga sesuai Undang Undang No.17 tahun 1985 tentang Ratifikasi Konvensi PBB tentang Hukum Laut 1982 kewajiban bagi pemerintah Indonesia untuk, antara lain:
• Membangun fasilitas kenavigasian; • Memelihara fasilitas kenavigasian; • Menyebarkan informasi kenavigasian.

Dengan perkembangan era globalisasi, semakin menuntut kewajiban untuk melaksanakan ketiga kegiatan dimaksud secara optimal sesuai KM.No.41 tahun 1997 tentang Organisasi dan Tata Kerja Direktorat Jenderal Perhubungan Laut, Direktorat Kenavigasian melaksanakan sebagian Tugas Pokok Direktur Jenderal Perhubungan Laut di bidang Kenavigasian yang berdasarkan kebijakan teknis ditetapkan oleh Direktorat Jenderal Perhubungan Laut, mempunyai fungsi sebagai berikut:
• Penyiapan perumusan kebijaksanaan teknis di bidang

Perambuan, Telekomunikasi Pelayaran, Pengamatan Laut, Kapal Negara dan Pangkalan Kenavigasian;
• Pembinaan

di

bidang

Perambuan,

Telekomunikasi

Pelayaran, Kapal Negara, dan Pangkalan Kenavigasian;

60

Laporan Antara (Interim Report) Studi Pelaksanaan Kebijakan Fungsi Kenavigasian Dalam Mendukung Keselamatan Pelayaran

• Koordinasi dan pembinaan sarana dan prasarana di

bidang Kenavigasian;
• Pemberian pelayanan dan informasi di bidang Perambuan

dan Telekomunikasi pelayaran;
• Pelaksanaan urusan tata usaha, kepegawaian dan rumah

tangga Direktorat. Untuk menyelenggarakan kegiatan Kenavigasian dengan KM. No.80 tahun 1993 Jo. KM. No.96 tahun 1997 telah ditetapkan Organisasi dan Tata Kerja Distrik Navigasi yang mempunyai tugas melaksanakan tugas Sarana Bantu Navigasi Pelayaran, Telekomunikasi Pelayaran, Kapal Negara dan Pengamatan Laut untuk:
• Melaksanakan sebagian wewenang dan tanggungjawab

Direktorat

Jenderal

Perhubungan

Laut

di

bidang dibidang

Keselamatan Kenavigasian;

Pelayaran

khususnya

• Melaksanakan jaringan kerja sama Unit Pelaksana Teknis

dengan beberapa negara karena adanya kesepakatan Internasional (Bilateral/Multilateral);
• Melaksanakan

ketentuan Internasional yang

bersifat

mandatory (Ship reporting system) serta pemberlakuan aturan-aturan keselamatan pelayaran di bidang Kenavigasian diperairan Indonesia. Sesuai dengan luas wilayah operasional serta sarana dan prasarana yang dimiliki, Navigasi dikeompokkan dalam beberapa distrik dan kelas, yaitu: 1) Distrik Navigasi Klas I:
• Distrik Navigasi Dumai; • Distrik Navigasi Tanjung Pinang; • Distrik Navigasi Tanjung Priok;

61

Laporan Antara (Interim Report) Studi Pelaksanaan Kebijakan Fungsi Kenavigasian Dalam Mendukung Keselamatan Pelayaran

• Distrik Navigasi Surabaya; • Distrik Navigasi Samarinda; • Distrik Navigasi Manado / Bitung; • Distrik Navigasi Makassar; • Distrik Navigasi Ambon; • Distrik Navigasi Sorong.

2)

Distrik Navigasi Klas II:
• Distrik Navigasi Belawan; • Distrik Navigasi Teluk Bayur; • Distrik Navigasi Palembang; • Distrik Navigasi Semarang; • Distrik Navigasi Benoa; • Distrik Navigasi Banjarmasin; • Distrik Navigasi Tarakan; • Distrik Navigasi Kupang; • Distrik Navigasi Jayapura.

3)

Sub Distrik Navigasi:
• Sub Distrik Navigasi Sabang; • Sub Distrik Navigasi Sibolga; • Sub Distrik Navigasi Cilacap; • Sub Distrik Navigasi Pontianak; • Sub Distrik Navigasi Kendari; • Sub Distrik Navigasi Merauke.

Sesuai KM.46/OT/PHB-1978 tanggal 8 Maret 1978 tentang Organisasi Balai Teknologi Keselamatan Pelayaran mempunyai tugas menyelenggarakan Pengadaan Pengaturan dan Pengujian Alat-alat Sarana Bantu Navigasi Pelayaran, Alatalat Elektronika dan Telekomunikasi Pelayaran, Alat-alat Nautis Teknis Peralatan Kapal Negara dan melaksanakan pemberitaan. 62

Laporan Antara (Interim Report) Studi Pelaksanaan Kebijakan Fungsi Kenavigasian Dalam Mendukung Keselamatan Pelayaran

Sesuai

ketentuan internasional yang

telah diratifikasi,

Indonesia berkawajiban membangun, memelihara, dan menyebarkan informasi kenavigasian. Navigasi harus selalu berada dalam kondisi keandalan tinggi, karena sedikit saja keandalan berkurang dapat menyebabkan musibah pelayaran. Navigasi harus bersifat transektoral dalam arti terpasang di seluruh wilayah perairan Indonesia sesuai pertimbangan keselamatan pelayaran. Yang menjadi masalah pokok adalah kecukupan dan keandalan SBNP dan telekomunikasi pelayaran masih belum memadai. Perairan di wilayah Indonesia masih belum sepenuhnya aman bagi pelayaran. Ini terjadi karena kurangnya perlengkapan navigasi. Jumlah rambu navigasi yang ada di perairan di seluruh Indonesia sekitar 1.800 unit. Bila dilihat dari luasnya wilayah perairan Indonesia, jumlah tersebut tidak memadai. Jumlah navigasi tidak memadai karena terbatasnya anggaran. Alat navigasi yang ada pun banyak yang rusak, sehingga membutuhkan perawatan secara berkala. Seperti yang dilakukan pada pelampung Suar Takong dan rambu Suar Batu Berhenti di Selat Malaka. Perawatan alat navigasi lebih diprioritaskan di wilayah perairan internasional, seperti Selat Malaka. Untuk perawatan alat navigasi di Selat Malaka dilakukan dua kali dalam setahun bekerja sama dengan sebuah lembaga independen dari Pemerintah Jepang, Malacca Strait Council. Selain itu, yang memprihatinkan adalah banyaknya aksi pencurian alat navigasi di perairan. Akibatnya, dana yang disediakan untuk pemeliharaan dan pengadaan alat navigasi sebagian terserap untuk mengganti komponen alat navigasi yang hilang lantaran dicuri. Kapal navigasi yang beroperasi saat ini rata-rata sudah berusia tua, sehingga kinerjanya menjadi kurang efektif dan 63

Laporan Antara (Interim Report) Studi Pelaksanaan Kebijakan Fungsi Kenavigasian Dalam Mendukung Keselamatan Pelayaran

kurang optimal. Armada kapal yang handal dan efisien serta optimal, diperlukan dalam mendukung keandalan SBNP untuk menjamin keselamatan pelayaran. Sesuai dengan PP 81 tahun 2000, kegiatan kenavigasian mempunyai peranan penting dalam mengupayakan keselamatan berlayar guna mendukung angkutan laut yang merupakan penunjang dan pendorong pertumbuhan ekonomi Nasional. Untuk itu, kegiatan kenavigasian diupayakan agar mampu mencakup seluruh perairan Indonesia yang dinilai riskan terhadap keselamatan berlayar, sesuai kondisi dan situasi pada masing-masing perairan, serta untuk memenuhi persyaratan Internasional. Peranan navigasi dalam menunjang angkutan laut:
• Fasilitas kenavigasian diperuntukkan bagi para navigator

agar dapat melayarkan kapal secara efisien dan aman;
• Kekurangan atau keragu-raguan terhadap keandalan

SBNP atau sarana telekomunikasi pelayaran dapat menyebabkan keragu-raguan bagi seorang navigator yang mengakibatkan keterlambatan atau kerugian lainnya;
• Semakin besar tonase kapal, maka semakin besar

kerugian yang dialami akibat keterlambatan kapal karena navigasi yang kurang andal. Kecukupan dan keandalan SBNP diperlukan dalam mendorong peningkatan kunjungan kapal ke pelabuhan serta mempercepat perputaran kapal di pelabuhan dalam cuaca dan kondisi periran, baik selat atau alur-alur sempit. Pembinaan penyelenggaraan kegiatan sarana bantu navigasi pelayaran dan telekomunikasi pelayaran dilakukan oleh Pemerintah untuk meningkatkan pelayanan dan keselamatan berlayar. Terhadap penggunaan sarana bantu navigasi pelayaran dan telekomunikasi pelayaran dapat dipungut biaya untuk 64

Laporan Antara (Interim Report) Studi Pelaksanaan Kebijakan Fungsi Kenavigasian Dalam Mendukung Keselamatan Pelayaran

pembiayaan pengadaan, pengoperasian, dan pemeliharaan sarana bantu navigasi pelayaran, telekomunikasi pelayaran, dan prasarana kenavigasian. Pemerintah dalam hal tertentu dapat melimpahkan sebagian atau seluruhnya penyelenggaraan sarana bantu navigasi pelayaran dan telekomunikasi pelayaran kepada Badan Hukum Indonesia. Mengingat bahwa Indonesia merupakan negara kepulauan terbesar di dunia dengan garis pantai terpanjang dan letak geografis yang sangat penting dari aspek geopolitis dan ekonomis, memberikan tanggungjawab yang tidak ringan dalam hal pembinaan wilayah, khususnya di bidang pelayaran. Oleh karena itu, pemerintah mengupayakan pelayanan hingga menjangkau seluruh daerah melalui pusat pelayanan yang ditempatkan dekonsentrasi di wilayah tertentu sebagai perwujudan wewenang dan penegasan pelimpahan

penyelenggaraan sarana bantu navigasi pelayaran dan telekomunikasi pelayaran. Kegiatan pengangkatan dan/atau penyingkiran kerangka kapal agar dapat terlaksana dengan baik, maka kegiatan tersebut diselenggarakan oleh usaha salvage yang juga berfungsi memberikan pertolongan terhadap kapal dan/atau muatannya yang mengalami musibah, serta membersihkan alur pelayaran dari segala rintangan bawah air, demi kepentingan keselamatan berlayar dan kelestarian lingkungan. Untuk menjamin peningkatan keselamatan pelayaran, maka langkah-langkah yang dilakukan oleh pemerintah di antaranya:
• Penyuluhan kepada masyarakat pelayaran tentang fungsi

dan perlunya SBNP;
• Inspeksi SBNP lebih ditingkatkan; • Menata kembali kelas-kelas stasiun radio pantai yang ada;

65

Laporan Antara (Interim Report) Studi Pelaksanaan Kebijakan Fungsi Kenavigasian Dalam Mendukung Keselamatan Pelayaran

• Meningkatkan

keterampilan

dan

pengetahuan

para

pelaksana;
• Memperbaiki sistem pelaporan yang ada dari segi ketepatan

dan kecepatan melalui koordinasi instansi terkait;
• Meningkatkan

keandalan

SBNP

dan

telekomunikasi

pelayaran;
• Penerapan ISPS Code dengan konsisten; • Meningkatkan kualitas dan profesionalisme SDM di bidang

keselamatan pelayaran;
• Penegakan

hukum

(Law

Enforcement)

di

bidang

keselamatan pelayaran. Menerbitkan Road Map Keselamatan Transportasi Laut yang menggambarkan program yang akan dilaksanakan oleh Direktorat Jenderal Perhubungan Laut dalam mendukung keselamatan pelayaran.

B.

METODOLOGI
Uraian mengenai metode penelitian yang akan dilakukan, meliputi metode pengumpulan data, metode analisis data, dan alur pikir studi.

1.

Metode Pengumpulan Data Data penelitian yang dibutuhkan dalam penelitian ini terdiri dari data primer dan data sekunder. Data primer akan diperoleh melalui wawancara dan penyebaran angket serta survei lapangan untuk melihat kondisi sarana bantu navigasi yang ada saat ini. Untuk data sekunder meliputi dokumen kepustakaan dan bahanbahan yang terkait dengan lingkup penelitian, dan pengumpulan informasi tentang jumlah menara suar, rambu suar, pelampung suar, tanda suar, anak pelampung, kapal kenavigasian, stasiun radio pantai, dan kompetensi sumber daya manusia. Kemudian akan dilakukan survei kepustakaan yang mencakup kebijakan 66

Laporan Antara (Interim Report) Studi Pelaksanaan Kebijakan Fungsi Kenavigasian Dalam Mendukung Keselamatan Pelayaran

pemerintah yang berkaitan dengan pembinaan terhadap armada kenavigasian maupun terhadap sarana bantu navigasi serta pembentukan wilayah-wilayah kenavigasian di Indonesia. Di samping itu berupaya untuk sedapat mungkin melakukan benchmarking sebagai bahan pembanding. Selanjutnya, dilakukan langkah-langkah secara komprehensif dengan melihat aspek-aspek terkait dengan obyek penelitian yang kemudian dipadukan dengan peraturan dalam rangka membuat rekomendasi sebagai bahan pertimbangan pimpinan untuk tersusunnya prosedur perencanaan, pengorganisasian, pelaksanaan dan pengawasan kebijakan kenavigasian.

2.

Metode Analisis Data Dalam Studi Pelaksanaan Kebijakan Fungsi Kenavigasian dalam Mendukung Keselamatan Pelayaran, teknik analisis peneliian akan digunakan meliputi: a. Menggunakan model analisis Analiytical Hierarchy

Process, atau disingkat AHP, dalam hal ini model AHP dapat menentukan kriteria penentuan penetapan pembangunan wilayah distrik navigasi. Penggunaan model AHP banyak ditemukan pada proses pengambilan keputusan untuk banyak kriteria, perencanaan (prediksi), alokasi sumber daya, penyusunan matriks input koefisien, serta penentuan prioritas dari strategi-strategi yang dimiliki pemain dalam situasi konflik, dan lain sebagainya. Thomas L. Saaty mengembangkan model AHP ini pada periode 1971-1975 ketika berada di Wharton School (University of Pennsylvania). Jangkauan penerapan yang luas dan tidak memerlukan data kuantitatif 67

Laporan Antara (Interim Report) Studi Pelaksanaan Kebijakan Fungsi Kenavigasian Dalam Mendukung Keselamatan Pelayaran

maupun model matematika yang rumit, tampaknya mendorong popularitas metode ini. Dalam dunia nyata, banyak dijumpai variabel-variabel sosial ekonomi yang sulit diukur secara kuantitatif. Di samping itu, seringkali terjadi kesulitankesulitan dalam menilai apakah suatu tindakan yang dipilih untuk dilaksanakan lebih baik dibanding alternatif tindakan yang lain, jika masing-masing tindakan mempunyai banyak pengaruh yang tidak dapat dibandingkan (misalnya, karena satuan ukuran yang berbeda). Karena itu, diperlukan adanya suatu skala fleksibel yang dinamakan prioritas, yaitu suatu ukuran abstrak yang berlaku bagi semua skala, untuk menentukan prioritas masing-masing strategi dari seorang pengambil keputusan yang berada pada situasi konflik (situasi kebimbangan atau tidak menentu dalam pengambilan keputusan) dalam menyusun input koefisien matrik dan lainlain. Model AHP menggunakan tingkat konsistensi tertentu. Jika tingkat konsistensi ini tidak terpenuhi, maka dalam pemberian penilaian dapat dilakukan secara random. Tetapi, diperlukan revisi apabila tingkat konsistensinya tidak terpenuhi. Revisi yang berlebihan harus dihindari, karena hal itu dapat menimbulkan penyimpangan terhadap jawaban asli. Namun, model AHP memperbolehkan ketidak-berlakuan transitivity, karena kendala-kendala yang demikian itu sering dijumpai dalam kehidupan sehari-hari dan tak dapat dihindari. Instrumen ini adalah untuk menyelesaikan permasalahan yang kompleks secara terstruktur berdasarkan hirarkhinya dengan mempertimbangkan faktor-faktor yang berpengaruh. Dalam kaitan manfaat instrumen tersebut terhadap tujuan analisis, maka langkah-langkah analisis diharapkan untuk dapat mengukur performansi dan daya saing sistem kenavigasian di perairan Indonesia terhadap negara-negara ASEAN lainnya. 68

Laporan Antara (Interim Report) Studi Pelaksanaan Kebijakan Fungsi Kenavigasian Dalam Mendukung Keselamatan Pelayaran

Langkah-langkah dalam proses penggunaan instrumen ini adalah: • Langkah 1 : Mendefinisikan persoalan yang dihadapi

serta pemecahannya; • Langkah 2 : Menyusun hirarkhi menyeluruh, dari tingkat tertinggi sampai pada hirarkhi terakhir dengan melakukan persoalan; • Langkah 3 : Menyusun matriks perbandingan pasangan, di mana matriks pasangan unsur dibandingkan satu dengan lainnya berdasarkan kriteria tertentu yang terdapat pada hirarkhi yang lebih tinggi; • Langkah 4 : Diperoleh penilaian dalam menyusun matriks perbandingan pasangan; • Langkah 5 : Menentukan prioritas berdasarkan data pembanding pasangan dan melakukan uji konsistensi pembandingan pasangan. b. Terhadap data-data yuridis, langkah pertama yang intervensi untuk pemecahan

dilakukan yaitu identifikasi dan inventarisasi peraturan perundangan yang terkait, baik peraturan tertulis maupun tidak tertulis. Kemudian akan dievaluasi atau dicari kelemahan-kelemahan dari substansi peraturan-peraturan

hukum tersebut, mana yang masih relevan dan mana yang tidak, akibat perkembangan yang terjadi.

3.

Alur Pikir Studi Alur pikir studi dapat dijelaskan dalam bentuk diagram gambar seperti disajikan pada Gambar 2.8. Sedangkan pola pikir 69

Laporan Antara (Interim Report) Studi Pelaksanaan Kebijakan Fungsi Kenavigasian Dalam Mendukung Keselamatan Pelayaran

penyelesaian dalam pelaksanaan studi ini dapat dijelaskan dalam diagram Gambar 2.9.

KEBIJAKAN NAVIGASIAN

PLANNING
KEBUTUHAN INVENTARISASI

PEMETAAN

MENARA SUAR RAMBU SUAR PELAMPUNG SUAR TANDA SUAR ANAK PELAMPUNG KAPAL KENAVIGASIAN TELKOMPEL (GMDSS/VTIS) SROP

WILAYAH PERAIRAN & BATAS NEGARA KEBUTUHAN TEKNOLOGI PENEMPATAN DAN PEMBANGUNAN NAVIGASI (ALKI I, II, III) SUMBER DAYA MANUSIA RUANG PERAIRAN, ALUR PELAYARAN DAN PERLINTASAN UNTUK PEMANFAATAN TRANSPORTASI LAUT

ORGANIZING
DIREKTORAT KENAVIGASIAN DISTRIK NAVIGASI KELAS I DISTRIK NAVIGASI KELAS II BTKP

PELAKSANAAN DAN PENGAWASAN KEBIJAKAN KENAVIGASIAN

PENGEMBANGAN SARANA PRASARANA SBNP TINGKAT KECUKUPAN TINGKAT KEANDALAN

MONITORING SBNP-TELKOMPEL

RMCS

VTS

AIS

GMDSS

MENARA SUAR RAMBU SUAR PELAMPUNG SUAR TANDA SUAR ANAK PELAMPUNG KAPAL KENAVIGASIAN TELKOMPEL (GMDSS/VTIS) SROP

SUMBER DAYA MANUSIA

KODISI SAAT INI

KODISI IDEAL

ANALISIS DAN EVALUASI

70

REKOMENDASI

Laporan Antara (Interim Report) Studi Pelaksanaan Kebijakan Fungsi Kenavigasian Dalam Mendukung Keselamatan Pelayaran

Gambar 2.8: Alur Pikir Studi

71

Laporan Antara (Interim Report) Studi Pelaksanaan Kebijakan Fungsi Kenavigasian Dalam Mendukung Keselamatan Pelayaran

KEBIJAKAN KENAVIGASIAN

PLANNING

ORGANIZING

PELAKSANAAN

INVENTARISASI KEBUTUHAN
MENARA SUAR RAMBU SUAR PELAMPUNG SUAR TANDA SUAR ANAK PELAMPUNG TANDA SIANG KAPAL KENAVIGASIAN TELKOMPEL (GMDSS/VTS) SROP

PENDANAAN

SDM

MANAJEMEN KELEMBAGAAN

PEMBANGUNAN SARANA PRASARANA SBNP

TEKNOLOGI

KELEMBAGAAN

TINGKAT KECUKUPAN

TINGKAT KEANDALAN

KONDISI SAAT INI KESELAMATAN PELAYARAN

STANDAR IALA

ANALISIS DAN EVALUASI

REKOMENDASI

Gambar 2.9: Pola Pikir Penyelesaian Masalah

72

Laporan Antara (Interim Report) Studi Pelaksanaan Kebijakan Fungsi Kenavigasian Dalam Mendukung Keselamatan Pelayaran

BAB III Hasil Pengumpulan Data dan Informasi
A. HASIL PEROLEHAN DATA SEKUNDER
Data sekunder adalah data dan informasi yang meliputi aspek-aspek yang berkaitan dengan identitas pelabuhan, panjang alur pelayaran ke pelabuhan, jarak SBNP yang ideal, jumlah dan jenis SBNP yang ada, serta jumlah dan jenis SBNP yang mengalami kelainan, pada wilayah kerja Distrik Navigasi pada pelabuhan yang menjadi obyek survei. Data dan informasi yang diperoleh dari lokasi survei sebagai berikut.

1.

Distrik Navigasi Kelas I Bitung Hasil pengumpulan data fasilitas dan peralatan yang dimiliki oleh Wilayah Kerja Distrik Navigasi Kelas I Bitung meliputi SBNP, Stasiun Radio Pantai dengan cakupan pancaran VHF/MF/HF, Stasiun Radio Pelabuhan (Port Communication) dengan cakupan pancaran VHF, Stasiun Vessel Traffic System (VTS), Klasifikasi Instalasi Kapal Negara, Instalasi Menara Suar, serta Armada Kapal Negara Kenavigasian. Data SBNP di Wilayah Kerja Distrik Navigasi Kelas I Bitung, memiliki tingkat keandalan sebesar 92,92%, meliputi menara suar, rambu suar, pelampung suar, tanda siang, dan anak pelampung, adalah sebagai berikut. 73

Laporan Antara (Interim Report) Studi Pelaksanaan Kebijakan Fungsi Kenavigasian Dalam Mendukung Keselamatan Pelayaran

Tabel 3.1: Daftar SBNP Milik Ditjen HUBLA dan Non-Ditjen Hubla pada Wilayah Kerja Distrik Navigasi Kelas I Bitung, Tahun 2007 No 1 2 3 4 5 Uraian Menara Suar Rambu Suar Pelampung Suar Tanda Siang Anak Pelampung DJPL 20 85 7 NON-DJPL 7 6 13 -

Data Stasiun Radio Pantai dengan cakupan pancaran VHF/MF/HF di Wilayah Kerja Distrik Navigasi Kelas I Bitung, adalah sebagai berikut.

Tabel 3.2: Daftar Stasiun Radio Pantai dengan Cakupan Pancaran VHF/MF/HF pada Wilayah Kerja Distrik Navigasi Kelas I Bitung, Tahun 2007 No 1 2 3 4 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 Nama Stasiun Bitung Poso Toli-toli Gorontalo Toli-toli Gorontalo Luwuk Ulu Siau Manado Tahuna Parigi Kolonedale Kuandang Ampana Kelas I IIIA IIIA IVA IVA IVA IVA IVA IVA IVA IVA IVA IVA IVB

Data Stasiun Radio Pelabuhan (Port Communication) dengan cakupan pancaran VHF di Wilayah Kerja Distrik Navigasi Kelas I Bitung, adalah sebagai berikut.

74

Laporan Antara (Interim Report) Studi Pelaksanaan Kebijakan Fungsi Kenavigasian Dalam Mendukung Keselamatan Pelayaran

Tabel 3.3: Daftar Stasiun Radio Pelabuhan dengan Cakupan Pancaran VHF pada Wilayah Kerja Distrik Navigasi Kelas I Bitung, Tahun 2007 No 1 2 3 4 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 24 25 Nama Stasiun Bitung Poso Toli-toli Gorontalo Toli-toli Gorontalo Luwuk Ulu Siau Manado Tahuna Parigi Kolonedale Kuandang Ampana Banggai Moutong Bunta Wani Pagimana Lirung Belang Kota Bunan Labuhan Uki Likupang Kotamobago Anggrek Tilamunta

Data Stasiun Vessel Traffic System (VTS) di Wilayah Kerja Distrik Navigasi Kelas I Bitung, adalah sebagai berikut.

Tabel 3.4: Daftar Stasiun Vessel Traffic System (VTS) pada Wilayah Kerja Distrik Navigasi Kelas I Bitung, Tahun 2007 No 1 2 3 4 5 Nama Stasiun Bitung Pantoloan Poso Toli-toli Tahuna Kelas B C C C C

75

Laporan Antara (Interim Report) Studi Pelaksanaan Kebijakan Fungsi Kenavigasian Dalam Mendukung Keselamatan Pelayaran

Data Klasifikasi Instalasi Kapal Negara di Wilayah Kerja Distrik Navigasi Kelas I Bitung, adalah sebagai berikut.

Tabel 3.5: Daftar Klasifikasi Instalasi Kapal Negara pada Wilayah Kerja Distrik Navigasi Kelas I Bitung, Tahun 2007 No 1 2 3 Nama Kapal MERAK SUAR-009 B-134 Kelas Kapal I III III

Data Instalasi Menara Suar di Wilayah Kerja Distrik Navigasi Kelas I Bitung, adalah sebagai berikut.

Tabel 3.6: Daftar Instalasi Menara Suar pada Wilayah Kerja Distrik Navigasi Kelas I Bitung, Tahun 2007 No 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 Nama Instalasi Salando Tanjung Kandi Hulawa Gunung Wenang Tanjung Kapas Talise Tanjung Tahuna Marore Miangas Tanjung Ambora Pondang Gorontalo Parigi Buang-buang Pulau Matutuang Pulau Kaburuang Pulau Pokalor Pulau Manteraw Pulau Makelehi Pulau Marampit Kelas Terpencil Terpencil Terpencil Tidak Terpencil Terpencil Terpencil Terpencil Terpencil Terpencil Terpencil Terpencil Tidak Terpencil Terpencil Terpencil Terpencil Terpencil Terpencil Terpencil Terpencil Terpencil DSI 5140 5318 5340 5360 5363 5390 5431 5441 5444 5445 5470 5490 5510 5560 5438 5449 5466 5357 5418 5442

76

Laporan Antara (Interim Report) Studi Pelaksanaan Kebijakan Fungsi Kenavigasian Dalam Mendukung Keselamatan Pelayaran

Alur pelayaran di wilayah kerja Distrik Navigasi Kelas I Bitung memiliki alur pelayaran yang dilalui oleh kapal-kapal besar, yaitu sebagai berikut.

a.

Alur dan perlintasan Pelabuhan Bitung 1) 2) 3) Nama pelabuhan : Samudera Bitung;

Koordinat Pelabuhan : 001026’39“LU – 125012’10”BT; Lokasi pelabuhan terletak di Selat Lembeh dan panjang access to channel 10,5 Mil laut;

4)

Jenis dan Jumlah SBNP yang berada di sepanjang acces to channel ke pelabuhan selama 3 tahun terakhir, sebagai berikut:
N o Jenis SBNP sepanjang Acces to channel Jumlah yang ada (unit) 200 4 200 5 200 6 Jumlah yang tidak berfungsi (unit) 200 200 200 4 5 6

1 2 3 4

Lampu pelabuhan Rambu Suar Menara Suar Pelampung Suar

1 6 1 2

1 6 1 2

1 6 1 2

-

-

-

5)

Jarak ideal untuk jenis SBNP di sepanjang acces to channel, yaitu untuk jenis Rambu Suar sepanjang 3 Mil laut dan jenis pelampung suar sepanjang 1,5 Mil laut;

6)

Mengenai penyebab tidak berfungsi atau rusaknya SBNP di sepanjang acces to channel disebabkan oleh tertabrak kapal dan hal itu terjadi sekali pada tahun 2004.

b.

Alur Pelabuhan Kolonedale 77

Laporan Antara (Interim Report) Studi Pelaksanaan Kebijakan Fungsi Kenavigasian Dalam Mendukung Keselamatan Pelayaran

1) 2) 3)

Nama pelabuhan

: Kolonedale;

Koordinat Pelabuhan : 001059’26“LS – 121020’09“BT; Lokasi pelabuhan terletak di Selat Lembeh dengan panjang access to channel ke pelabuhan sepanjang 35,5 Mil laut;

4)

Jenis dan Jumlah SBNP yang berada di sepanjang acces to channel ke pelabuhan selama 3 tahun terakhir, sebagai berikut:
Jenis SBNP sepanjang Acces to channel Lampu pelabuhan Rambu Suar Menara Suar Pelampung Suar Jumlah yang ada (unit) 200 4 1 7 200 5 1 7 200 6 1 7 Jumlah yang tidak berfungsi (unit) 200 200 200 4 5 6 -

N o 1 2 3 4

5)

Jarak ideal untuk jenis SBNP di sepanjang acces to channel, yaitu untuk jenis Rambu Suar sepanjang 3 Mil laut dan jenis pelampung suar sepanjang 1,5 Mil laut;

6)

Tidak didapat data berkenaan dengan penyebab tidak berfungsi atau data kerusakan SBNP di sepanjang acces to channel di pelabuhan ini.

c.

Alur Pelabuhan Lirung/Melonguane 1) 2) Nama pelabuhan : Lirung/Melongguane;

Koordinat Pelabuhan : 003059’44“LS –126041’56“BT;

78

Laporan Antara (Interim Report) Studi Pelaksanaan Kebijakan Fungsi Kenavigasian Dalam Mendukung Keselamatan Pelayaran

3)

Lokasi pelabuhan terletak di Muara Sungai Selat Lirung dengan panjang access to channel ke pelabuhan sepanjang 17,2 Mil laut;

4)

Jenis dan Jumlah SBNP yang berada di sepanjang acces to channel ke pelabuhan selama 3 tahun terakhir, sebagai berikut:
Jenis SBNP sepanjang Acces to channel Lampu pelabuhan Rambu Suar Menara Suar Jumlah yang ada (unit) 20 04 1 1 1 20 05 1 1 1 20 06 1 1 1 Jumlah yang tidak berfungsi (unit) 20 20 200 04 05 6 -

N o

1 2 3

5)

Jarak ideal untuk jenis SBNP di sepanjang acces to channel, yaitu untuk jenis Rambu Suar sepanjang 3 Mil laut dan jenis pelampung suar sepanjang 1,5 Mil laut;

6)

Tidak didapat data dan informasi berkenaan dengan penyebab tidak berfungsi atau data kerusakan SBNP di sepanjang acces to channel di pelabuhan ini.

d.

Alur Pelabuhan Kwandang 1) 2) 3) Nama pelabuhan : Kwandang;

Koordinat Pelabuhan : 00051’33“LU –122054’24“BT; Lokasi pelabuhan terletak di Teluk Kwandang dengan panjang access to channel ke pelabuhan sepanjang 8,5 Mil laut;

4)

Jenis dan Jumlah SBNP yang berada di sepanjang acces to channel ke pelabuhan selama 3 tahun terakhir, sebagai berikut: 79

Laporan Antara (Interim Report) Studi Pelaksanaan Kebijakan Fungsi Kenavigasian Dalam Mendukung Keselamatan Pelayaran Jenis SBNP sepanjang Acces to channel Lampu pelabuhan Rambu Suar Menara Suar Pelampung Suar Jumlah yang ada (unit) 20 04 1 2 1 2 20 05 1 2 1 2 20 06 1 2 1 2 Jumlah yang tidak berfungsi (unit) 20 20 200 04 05 6 -

N o

1 2 3 4

5)

Jarak ideal untuk jenis SBNP di sepanjang acces to channel, yaitu untuk jenis Rambu Suar sepanjang 3 Mil laut dan jenis pelampung suar sepanjang 1,5 Mil laut;

6)

Tidak didapat data dan informasi berkenaan dengan penyebab tidak berfungsi atau data kerusakan SBNP di sepanjang acces to channel di pelabuhan ini.

e.

Alur Pelabuhan Pantoloan 1) 2) 3) Nama pelabuhan : Pantoloan;

Koordinat Pelabuhan : 000042’02“LS – 119050’49“BT; Lokasi pelabuhan terletak di Teluk Pantoloan dengan panjang access to channel ke pelabuhan sepanjang 16 Mil laut;

4)

Jenis dan Jumlah SBNP yang berada di sepanjang acces to channel ke pelabuhan selama 3 tahun terakhir, sebagai berikut:
Jenis SBNP sepanjang Acces to channel Lampu pelabuhan Rambu Suar Jumlah yang ada (unit 200 4 1 200 5 1 200 6 1 Jumlah yang tidak berfungsi (unit) 200 200 200 4 5 6 -

N o 1 2

80

Laporan Antara (Interim Report) Studi Pelaksanaan Kebijakan Fungsi Kenavigasian Dalam Mendukung Keselamatan Pelayaran 3 4 Menara Suar Pelampung Suar 1 2 1 2 1 2 -

5)

Jarak ideal untuk jenis SBNP di sepanjang acces to channel, yaitu untuk jenis Rambu Suar sepanjang 3 Mil laut dan jenis pelampung suar sepanjang 1,5 Mil laut;

6)

Tidak didapat data dan informasi berkenaan dengan penyebab tidak berfungsi atau data kerusakan SBNP di sepanjang acces to channel di pelabuhan ini.

f.

Alur Pelabuhan Gorontalo 1) 2) 3) Nama pelabuhan : Gorontalo;

Koordinat Pelabuhan : 000029’57“LU – 123003’51“BT; Lokasi pelabuhan terletak di Teluk Kwandang dengan panjang access to channel ke pelabuhan sepanjang 1,6 Mil laut;

4)

Jenis dan Jumlah SBNP yang berada di sepanjang acces to channel ke pelabuhan selama 3 tahun terakhir, sebagai berikut:
Jenis SBNP sepanjang Acces to channel Lampu pelabuhan Rambu Suar Menara Suar Pelampung Suar Jumlah yang ada (unit 200 4 1 1 200 5 1 1 200 6 1 1 Jumlah yang tidak berfungsi (unit) 200 200 200 4 5 6 -

N o 1 2 3 4

81

Laporan Antara (Interim Report) Studi Pelaksanaan Kebijakan Fungsi Kenavigasian Dalam Mendukung Keselamatan Pelayaran

5)

Jarak ideal untuk jenis SBNP di sepanjang acces to channel, yaitu untuk jenis Rambu Suar sepanjang 3 Mil laut dan jenis pelampung suar sepanjang 1,5 Mil laut;

6)

Tidak didapat data dan informasi berkenaan dengan penyebab tidak berfungsi atau data kerusakan SBNP di sepanjang acces to channel di pelabuhan ini.

g.

Alur Pelabuhan Donggala 1) 2) 3) Nama pelabuhan : Donggala;

Koordinat Pelabuhan : 000040’08“LU – 119045’05“BT; Lokasi pelabuhan terletak di Teluk Donggala dengan panjang access to channel ke pelabuhan sepanjang 7,5 Mil laut;

4)

Jenis dan Jumlah SBNP yang berada di sepanjang acces to channel ke pelabuhan selama 3 tahun terakhir, sebagai berikut:
Jenis SBNP sepanjang Acces to channel Lampu pelabuhan Rambu Suar Menara Suar Pelampung Suar Jumlah yang ada (unit) 200 4 1 1 2 200 5 1 1 2 200 6 1 1 2 Jumlah yang tidak berfungsi (unit) 200 200 200 4 5 6 -

N o 1 2 3 4

5)

Jarak ideal untuk jenis SBNP di sepanjang acces to channel, yaitu untuk jenis Rambu Suar sepanjang 3 Mil laut dan jenis pelampung suar sepanjang 1,5 Mil laut;

82

Laporan Antara (Interim Report) Studi Pelaksanaan Kebijakan Fungsi Kenavigasian Dalam Mendukung Keselamatan Pelayaran

6)

Tidak didapat data dan informasi berkenaan dengan penyebab tidak berfungsi atau data kerusakan SBNP di sepanjang acces to channel di pelabuhan ini.

h.

Alur Pelabuhan Luwuk 1) 2) 3) Nama pelabuhan : Luwuk;

Koordinat Pelabuhan : 000057’02“LU – 122047’39“BT; Lokasi pelabuhan terletak di Teluk Luwuk dengan panjang access to channel ke pelabuhan sepanjang 2 Mil laut;

4)

Jenis dan Jumlah SBNP yang berada di sepanjang acces to channel ke pelabuhan selama 3 tahun terakhir, sebagai berikut:
Jenis SBNP sepanjang Acces to channel Lampu pelabuhan Rambu Suar Menara Suar Pelampung Suar Jumlah yang ada (unit) 20 04 1 4 20 05 1 4 20 06 1 4 Jumlah yang tidak berfungsi (unit) 20 20 200 04 05 6 -

N o

1 2 3 4

5)

Jarak ideal untuk jenis SBNP di sepanjang acces to channel, yaitu untuk jenis Rambu Suar sepanjang 3 Mil laut dan jenis pelampung suar sepanjang 1,5 Mil laut;

6)

Tidak didapat data dan informasi berkenaan dengan penyebab tidak berfungsi atau data kerusakan SBNP di sepanjang acces to channel di pelabuhan ini.

83

Laporan Antara (Interim Report) Studi Pelaksanaan Kebijakan Fungsi Kenavigasian Dalam Mendukung Keselamatan Pelayaran

i.

Alur Pelabuhan Tahuna 1) 2) 3) Nama pelabuhan : Tahuna;

Koordinat Pelabuhan : 003036’09“LU – 125029’27“BT; Lokasi pelabuhan terletak di Teluk Tahuna dengan panjang access to channel ke pelabuhan sepanjang 2,5 Mil laut;

4)

Jenis dan Jumlah SBNP yang berada disepanjang acces to channel ke pelabuhan selama 3 tahun terakhir, sebagai berikut:
Jenis SBNP sepanjang Acces to channel Lampu pelabuhan Rambu Suar Menara Suar Pelampung Suar Jumlah yang ada (unit 200 4 1 1 200 5 1 1 200 6 1 1 Jumlah yang tidak berfungsi (unit) 200 200 200 4 5 6 -

N o 1 2 3 4

5)

Jarak ideal untuk jenis SBNP di sepanjang acces to channel, yaitu untuk jenis Rambu Suar sepanjang 3 Mil laut dan jenis pelampung suar sepanjang 1,5 Mil laut;

6)

Tidak didapat data dan informasi berkenaan dengan penyebab tidak berfungsi atau data kerusakan SBNP di sepanjang acces to channel di pelabuhan ini.

j.

Alur Pelabuhan Anggrek 1) 2) Nama pelabuhan : Anggrek;

Koordinat Pelabuhan : 000052’20“LU - 122046’52“BT;

84

Laporan Antara (Interim Report) Studi Pelaksanaan Kebijakan Fungsi Kenavigasian Dalam Mendukung Keselamatan Pelayaran

3)

Lokasi pelabuhan terletak di teluk dengan panjang access to channel ke pelabuhan sepanjang 10,7 mil laut;

4)

Jenis dan Jumlah SBNP yang berada di sepanjang acces to channel ke pelabuhan selama 3 tahun terakhir, sebagai berikut:
Jenis SBNP sepanjang Acces to channel Lampu pelabuhan Rambu Suar Menara Suar Pelampung Suar Jumlah yang ada (unit) 20 04 1 5 1 1 20 05 1 5 1 1 20 06 1 5 1 1 Jumlah yang tidak berfungsi (unit) 20 20 200 04 05 6 -

N o

1 2 3 4

5)

Jarak ideal untuk jenis SBNP di sepanjang acces to channel, yaitu untuk jenis Rambu Suar sepanjang 3 Mil laut dan jenis pelampung suar sepanjang 1,5 Mil laut;

6)

Tidak didapat data dan informasi berkenaan dengan penyebab tidak berfungsi atau data kerusakan SBNP di sepanjang acces to channel di pelabuhan ini.

k.

Alur Pelabuhan Banggai 1) 2) 3) Nama pelabuhan : Banggai;

Koordinat Pelabuhan : 001035’28“LS – 123029’49“BT; Lokasi pelabuhan terletak di teluk dengan panjang access to channel ke pelabuhan sepanjang 14,3 Mil laut;

85

Laporan Antara (Interim Report) Studi Pelaksanaan Kebijakan Fungsi Kenavigasian Dalam Mendukung Keselamatan Pelayaran

4)

Jenis dan Jumlah SBNP yang berada di sepanjang acces to channel ke pelabuhan selama 3 tahun terakhir, sebagai berikut:
Jenis SBNP sepanjang Acces to channel Lampu pelabuhan Rambu Suar Menara Suar Pelampung Suar Jumlah yang ada (unit) 20 04 1 5 1 20 05 1 5 1 20 06 1 5 1 Jumlah yang tidak berfungsi (unit) 20 20 200 04 05 6 -

N o

1 2 3 4

5)

Jarak ideal untuk jenis SBNP di sepanjang acces to channel, yaitu untuk jenis Rambu Suar sepanjang 3 Mil laut dan jenis pelampung suar sepanjang 1,5 Mil laut;

6)

Tidak didapat data dan informasi berkenaan dengan penyebab tidak berfungsi atau data kerusakan SBNP di sepanjang acces to channel di pelabuhan ini.

l.

Alur Pelabuhan Toli-Toli 1) 2) 3) Nama pelabuhan : Toli – Toli;

Koordinat Pelabuhan : 001003’44“LU - 120048’08“BT; Lokasi pelabuhan terletak di teluk dengan panjang access to channel ke pelabuhan sepanjang 27,8 Mil laut arah utara dan 22 Mil laut arah selatan;

4)

Jenis dan Jumlah SBNP yang berada di sepanjang acces to channel ke pelabuhan selama 3 tahun terakhir, sebagai berikut:
N o Jenis SBNP sepanjang Acces to Jumlah yang ada (unit) Jumlah yang tidak berfungsi

86

Laporan Antara (Interim Report) Studi Pelaksanaan Kebijakan Fungsi Kenavigasian Dalam Mendukung Keselamatan Pelayaran channel 1 2 3 4 Lampu pelabuhan Rambu Suar Menara Suar Pelampung Suar 200 4 1 5 1 200 5 1 5 1 200 6 1 5 1 200 4 1 (unit) 200 200 5 6 1 1 -

5)

Jarak ideal untuk jenis SBNP di sepanjang acces to channel, yaitu untuk jenis Rambu Suar sepanjang 3 Mil laut dan jenis pelampung suar sepanjang 1,5 Mil laut;

6)

Tidak didapat data dan informasi berkenaan dengan penyebab tidak berfungsi atau data kerusakan SBNP di sepanjang acces to channel di pelabuhan ini.

2.

Distrik Navigasi Kelas I Tanjung Pinang Data fasilitas dan peralatan yang dimiliki oleh Wilayah Kerja Distrik Navigasi Kelas I Tanjung Pinang berupa SBNP, Stasiun Radio Pantai dengan cakupan pancaran VHF/MF/HF, Stasiun Radio Pelabuhan (Port Communication) dengan cakupan pancaran VHF, Stasiun Vessel Traffic System (VTS), Klasifikasi Instalasi Kapal Negara, Instalasi Menara Suar, serta Armada Kapal Negara Kenavigasian. Data SBNP di Wilayah Kerja Distrik Navigasi Kelas I Tanjung Pinang, memiliki tingkat keandalan sebesar 95,47%, meliputi menara suar, rambu suar, pelampung suar, tanda siang, dan anak pelampung, adalah sebagai berikut.

Tabel 3.7: Daftar SBNP Milik Ditjen Hubla dan Non-Ditjen Hubla pada Wilayah Kerja Distrik Navigasi Kelas I Tanjung Pinang, Tahun 2007 No 1 2 Uraian Menara Suar Rambu Suar DJPL 24 64 NON-DJPL 102

87

Laporan Antara (Interim Report) Studi Pelaksanaan Kebijakan Fungsi Kenavigasian Dalam Mendukung Keselamatan Pelayaran 3 4 5 Pelampung Suar Tanda Siang Anak Pelampung 36 57 9 59 -

Data Stasiun Radio Pantai dengan cakupan pancaran VHF/MF/HF di Wilayah Kerja Distrik Navigasi Kelas I Tanjung Pinang, adalah sebagai berikut.

Tabel 3.8: Daftar Stasiun Radio Pantai dengan Cakupan Pancaran VHF/MF/HF pada Wilayah Kerja Distrik Navigasi Kelas I Tanjung Pinang, Tahun 2007 No 1 2 3 4 5 6 7 Nama Stasiun Batu Ampar Tanjung Uban Sei. Koala Kijang Natuna Terempa Pulau Sambu Dobo Singkep Kelas IIIA IIIA IIIA IIIA IVA IVA IVB

Data Stasiun Radio Pelabuhan (Port Communication) dengan cakupan pancaran VHF di Wilayah Kerja Distrik Navigasi Kelas I Tanjung Pinang, adalah sebagai berikut.

Tabel 3.9: Daftar Stasiun Radio Pelabuhan dengan Cakupan Pancaran VHF pada Wilayah Kerja Distrik Navigasi Kelas I Tanjung Pinang, Tahun 2007 No 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 Nama Stasiun Batu Ampar (Batam) Tanjung Pinang Tanjung Uban Sei. Koala Kijang Natuna Terempa Pulau Sambu Dobo Seingkep Senayang Kula Gaong Sinaboi Kijang

88

Laporan Antara (Interim Report) Studi Pelaksanaan Kebijakan Fungsi Kenavigasian Dalam Mendukung Keselamatan Pelayaran No 13 14 Nama Stasiun Batu Panjang Tanjung Batu

Data Stasiun Vessel Traffic System (VTS) di Wilayah Kerja Distrik Navigasi Kelas I Tanjung Pinang, adalah sebagai berikut.

Tabel 3.10: Daftar Stasiun Vessel Traffic System (VTS) pada Wilayah Kerja Distrik Navigasi Kelas I Tanjung Pinang, Tahun 2007 No 1 2 3 Nama Stasiun Batam Sei. Koala Kijang Natuna Kelas A C C

Data Klasifikasi Instalasi Kapal Negara di Wilayah Kerja Distrik Navigasi Kelas I Tanjung Pinang, adalah sebagai berikut.

Tabel 3.11: Daftar Klasifikasi Instalasi Kapal Negara pada Wilayah Kerja Distrik Navigasi Kelas I Tanjung Pinang, Tahun 2007 No 1 2 3 4 5 Nama Kapal Jadayat Adhara Mitra-IV Suar 004 Mantang Kelas Kapal I I III III III

Data Instalasi Menara Suar di Wilayah Kerja Distrik Navigasi Kelas I Tanjung Pinang, adalah sebagai berikut.

Tabel 3.12: Daftar Instalasi Menara Suar pada Wilayah Kerja Distrik Navigasi Kelas I Tanjung Pinang, Tahun 2007 No 1 2 3 Nama Instalasi Takong Kecil Z. Broeder/Rokan Muci Kelas Terpencil Terpencil Terpencil DSI 833 920 930

89

Laporan Antara (Interim Report) Studi Pelaksanaan Kebijakan Fungsi Kenavigasian Dalam Mendukung Keselamatan Pelayaran No 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 24 Nama Instalasi Junju I Terkulai Senggarang II Mantang Karas Kecil Tg. Berakit P. Maraps P. Kentar Tg. Jang Saint Petrus Merundung Subi Kecil Midai Tg. Senubing Mangkai, Tg. Pedas Terempa Tg. Sekatung Nangsa Semiun P. Seraya P. Tokang Belayar Kelas Terpencil Terpencil Terpencil Terpencil Terpencil Terpencil Terpencil Terpencil Terpencil Terpencil Terpencil Terpencil Terpencil Terpencil Terpencil Terpencil Terpencil Terpencil Terpencil Terpencil Terpencil DSI 1000 1030 1050 1080 1090 1110 1111 1120 1150 2150 2160 2170 2191 2202 2210 2219 2223 874 2224 2175 2222,15

Alur pelayaran di wilayah kerja Distrik Navigasi Kelas I Tanjung Pinang memiliki 2 alur pelayaran yang dilalui oleh kapal-kapal besar, yaitu sebagai berikut.

a.

Alur Pelabuhan Batu Ampar 1) 2) 3) Nama pelabuhan : Batu Ampar;

Koordinat Pelabuhan : 001010’00“LU – 103059’54”BT; Lokasi pelabuhan terletak di teluk dengan panjang access to channel 16 Mil;

4)

Jenis dan Jumlah SBNP yang berada disepanjang acces to channel ke pelabuhan selama 3 tahun terakhir, sebagai berikut:
Jenis SBNP sepanjang Acces to channel Jumlah yang ada (unit) 20 04 20 05 20 06 Jumlah yang tidak berfungsi (unit) 20 20 200 04 05 6

N o

90

Laporan Antara (Interim Report) Studi Pelaksanaan Kebijakan Fungsi Kenavigasian Dalam Mendukung Keselamatan Pelayaran 1 2 3 Rambu Suar Pelampung Suar Menara Suar 3 6 1 3 6 1 3 6 1 1 1 1 -

5)

Jarak ideal untuk jenis SBNP di sepanjang acces to channel, yaitu:  jenis Rambu Suar dengan jarak ideal 7 Mil laut;  jenis pelampung suar dengan jarak ideal 3 Mil laut;  Jenis Menara Suar dengan jarak ideal 15 Mil laut;

6)

Data kerusakan

atau tidak berfungsinya SBNP di

sepanjang acces to channel selama tiga tahun adalah:
N o 1 2 3 4 Penyebab kerusakan Tertabrak kapal Dirusak oknum Pencurian Lainnya Roboh/tumbang Jumlah kejadian menurut tahun (unit) 2004 2005 2006 5 6 4 2 3 1 1 2 1 1 1

b.

Alur Pelabuhan Sekupang 1) 2) 3) Nama pelabuhan : Pelabuhan Sekupang;

Koordinat Pelabuhan : 001007’24“LU – 103055’18”BT; Lokasi pelabuhan terletak di teluk dengan panjang access to channel 5 Mil;

4)

Jenis dan Jumlah SBNP yang berada di sepanjang acces to channel ke pelabuhan selama 3 tahun terakhir, sebagai berikut:
Jenis SBNP sepanjang Acces to channel Rambu Suar Jumlah yang ada (unit) 200 4 6 200 5 6 200 6 6 Jumlah yang tidak berfungsi (unit) 200 200 200 4 5 6 -

N o 1

91

Laporan Antara (Interim Report) Studi Pelaksanaan Kebijakan Fungsi Kenavigasian Dalam Mendukung Keselamatan Pelayaran 2 3 Pelampung Suar Single Pipe 2 10 2 10 2 10 -

5)

Jarak ideal untuk jenis SBNP di sepanjang acces to channel, yaitu:  Jenis Rambu Suar dengan jarak ideal 7 Mil laut;  Jenis Pelampung suar dengan jarak ideal 3 Mil laut;  Jenis Single Pipe dengan jarak ideal 3 Mil laut.

6)

Data kerusakan

atau tidak berfungsinya SBNP di

sepanjang acces to channel selama tiga tahun adalah:
N o 1 2 3 4 Penyebab kerusakan Tertabrak kapal Dirusak oknum Pencurian Lainnya Jumlah kejadian menurut tahun (unit) 2004 2005 2006 1 1 1 -

3.

Distrik Navigasi Kelas II Kupang Data fasilitas dan peralatan yang dimiliki oleh Wilayah Kerja Distrik Navigasi Kelas II Kupang berupa SBNP, Stasiun Radio Pantai dengan cakupan pancaran VHF/MF/HF, Stasiun Radio Pelabuhan (Port Communication) dengan cakupan pancaran VHF, Stasiun Vessel Traffic System (VTS), Klasifikasi Instalasi Kapal Negara, Instalasi Menara Suar, serta Armada Kapal Negara Kenavigasian. Data SBNP di Wilayah Kerja Distrik Navigasi Kelas II Kupang, memiliki tingkat keandalan sebesar 89,37%, meliputi menara suar, rambu suar, pelampung suar, tanda siang, dan anak pelampung, adalah sebagai berikut.

Tabel 3.13:

92

Laporan Antara (Interim Report) Studi Pelaksanaan Kebijakan Fungsi Kenavigasian Dalam Mendukung Keselamatan Pelayaran Daftar SBNP Milik Ditjen HUBLA dan Non-Ditjen Hubla pada Wilayah Kerja Distrik Navigasi Kelas II Kupang, Tahun 2007 No 1 2 3 4 5 Uraian Menara Suar Rambu Suar Pelampung Suar Tanda Siang Anak Pelampung DJPL 17 53 3 10 NON-DJPL 16 2 -

Data Stasiun Radio Pantai dengan cakupan pancaran VHF/MF/HF di Wilayah Kerja Distrik Navigasi Kelas II Kupang, adalah sebagai berikut.

Tabel 3.14: Daftar Stasiun Radio Pantai dengan Cakupan Pancaran VHF/MF/HF pada Wilayah Kerja Distrik Navigasi Kelas II Kupang, Tahun 2007 No 1 2 3 4 5 6 7 8 9 Nama Stasiun Kupang Ende Maumere Waingapu Kalabahi Larantuka Atapupu Reo Seba Kelas II IIIA IIIB IVA IVA IVA IVA IVA IVA

Data Stasiun Radio Pelabuhan (Port Communication) dengan cakupan pancaran VHF di Wilayah Kerja Distrik Navigasi Kelas II Kupang, adalah sebagai berikut.

Tabel 3.15: Daftar Stasiun Radio Pelabuhan dengan Cakupan Pancaran VHF pada Wilayah Kerja Distrik Navigasi Kelas II Kupang, Tahun 2007 No 1 2 3 4 3 4 5 Nama Stasiun Kupang/Tenau Ende Maumere Waingapu Kalabahi Larantuka Atapupu

93

Laporan Antara (Interim Report) Studi Pelaksanaan Kebijakan Fungsi Kenavigasian Dalam Mendukung Keselamatan Pelayaran No 6 7 8 9 10 11 12 13 14 Nama Stasiun Reo Sebe Waikelo Baranusa Baa Labuhan Bajo Mara Pokot Lewoleba Aimere

Data Stasiun Vessel Traffic System (VTS) di Wilayah Kerja Distrik Navigasi Kelas II Kupang, adalah sebagai berikut.

Tabel 3.16: Daftar Stasiun Vessel Traffic System (VTS) pada Wilayah Kerja Distrik Navigasi Kelas II Kupang, Tahun 2007 No 1 2 Nama Stasiun Kupang Ende Kelas B C

Data Klasifikasi Instalasi Kapal Negara di Wilayah Kerja Distrik Navigasi Kelas II Kupang, adalah sebagai berikut.

Tabel 3.17: Daftar Klasifikasi Instalasi Kapal Negara pada Wilayah Kerja Distrik Navigasi Kelas II Kupang, Tahun 2007 No 1 Nama Kapal Mina Kelas Kapal I

Data Instalasi Menara Suar di Wilayah Kerja Distrik Navigasi Kelas II Kupang, adalah sebagai berikut.

Tabel 3.18: Daftar Instalasi Menara Suar pada Wilayah Kerja Distrik Navigasi Kelas II Kupang, Tahun 2007 No 1 Nama Instalasi Maumere/ P. Besar Kelas Tidak Terpencil DSI 4265

94

Laporan Antara (Interim Report) Studi Pelaksanaan Kebijakan Fungsi Kenavigasian Dalam Mendukung Keselamatan Pelayaran No 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 Nama Instalasi Tg. Sasar Tg. Undu Seba Menia Baa Kupang Tg. Kurung P. Liran Tg. Laisumbu Tg. Margetha P. Ndao Besar Tg. Liegeta Tg. Ngarumanggit Tg. Gemuk P. Batik Tutu Neden Kelas Terpencil Terpencil Tidak Terpencil Terpencil Tidak Terpencil Tidak Terpencil Terpencil Terpencil Terpencil Terpencil Terpencil Terpencil Terpencil Terpencil Terpencil Terpencil DSI 4311 4312 5730 5740 5750 5770 5800 5810 5818 5803 5736 3739 4315 5793 5795 5820

Alur pelayaran di wilayah kerja Distrik Navigasi Kelas II Kupang memiliki alur pelayaran yang dilalui oleh kapal-kapal besar, yaitu sebagai berikut. a. b. c. Nama pelabuhan : Tenau Kupang;

Koordinat Pelabuhan : 010011’46“LS – 123031’30BT; Lokasi pelabuhan terletak di teluk dan panjang access to channel 18 Mil laut;

d.

Jenis dan Jumlah SBNP yang berada di sepanjang acces to channel ke pelabuhan selama 3 tahun terakhir, sebagai berikut:
N o 1 2 3 Jenis SBNP sepanjang Acces to channel Menara Suar Rambu Suar Pelampung Suar Jumlah yang ada (unit) 200 200 200 4 5 6 2 2 2 2 2 2 1 1 1 Jumlah yang tidak berfungsi (unit) 200 200 2006 4 5 -

e.

jarak ideal untuk jenis SBNP di sepanjang acces to channel, yaitu untuk jenis Rambu Suar, pelampung suar, dan menara

95

Laporan Antara (Interim Report) Studi Pelaksanaan Kebijakan Fungsi Kenavigasian Dalam Mendukung Keselamatan Pelayaran

suar, dengan kondisi yang ada, kedalaman, panjang, dan lebar alur SBNP, sudah cukup; f. Mengenai penyebab tidak berfungsinya atau data kerusakan SBNP di sepanjang acces to channel disebabkan oleh:
N o 1 2 3 Penyebab kerusakan Tertabrak kapal Dirusak oknum Pencurian Pels u : hilang solar cell + aki - Ramsu : hilangnya Solar cell + aki Jumlah kejadian menurut thn (unit) 2004 2005 2006 4 3 3 2 3 1

4.

Distrik Navigasi Kelas III Kendari Data fasilitas dan peralatan yang dimiliki oleh Wilayah Kerja Distrik Navigasi Kelas III Kendari berupa SBNP, Stasiun Radio Pantai dengan cakupan pancaran VHF/MF/HF, Stasiun Radio Pelabuhan (Port Communication) dengan cakupan pancaran VHF, Stasiun Vessel Traffic System (VTS), Klasifikasi Instalasi Kapal Negara, Instalasi Menara Suar, serta Armada Kapal Negara Kenavigasian. Data SBNP di Wilayah Kerja Distrik Navigasi Kelas III Kendari, memiliki tingkat keandalan sebesar 83,07%, meliputi menara suar, rambu suar, pelampung suar, tanda siang, dan anak pelampung, adalah sebagai berikut.

Tabel 3.19: Daftar SBNP Milik Ditjen Hubla dan Non-Ditjen Hubla pada Wilayah Kerja Distrik Navigasi Kelas III Kendari, Tahun 2007 No 1 2 3 4 5 Uraian Menara Suar Rambu Suar Pelampung Suar Tanda Siang Anak Pelampung DJPL 6 64 NON-DJPL 19 9 -

96

Laporan Antara (Interim Report) Studi Pelaksanaan Kebijakan Fungsi Kenavigasian Dalam Mendukung Keselamatan Pelayaran

Data Stasiun Radio Pantai dengan cakupan pancaran VHF/MF/HF di Wilayah Kerja Distrik Navigasi Kelas III Kendari, adalah sebagai berikut.

Tabel 3.20: Daftar Stasiun Radio Pantai dengan Cakupan Pancaran VHF/MF/HF pada Wilayah Kerja Distrik Navigasi Kelas III Kendari, Tahun 2007 No 1 2 3 4 5 Nama Stasiun Kendari Bau-Bau Raha Pomala Banabungi Kelas IIIA IIIA IVB IVA IVB

Data Stasiun Radio Pelabuhan (Port Communication) dengan cakupan pancaran VHF di Wilayah Kerja Distrik Navigasi Kelas III Kendari, adalah sebagai berikut.

Tabel 3.21: Daftar Stasiun Radio Pelabuhan dengan Cakupan Pancaran VHF pada Wilayah Kerja Distrik Navigasi Kelas III Kendari, Tahun 2007 No 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 Nama Stasiun Kendari Bau-Bau Raha Kolaka Pomala Malili Jampea Belang-Belang Malili Langgara

Data Stasiun Vessel Traffic System (VTS) di Wilayah Kerja Distrik Navigasi Kelas III Kendari, adalah sebagai berikut.

Tabel 3.22: Daftar Stasiun Vessel Traffic System (VTS) pada Wilayah Kerja Distrik Navigasi Kelas III Kendari, Tahun 2007

97

Laporan Antara (Interim Report) Studi Pelaksanaan Kebijakan Fungsi Kenavigasian Dalam Mendukung Keselamatan Pelayaran No 1 2 Nama Stasiun Kendari Bau-Bau Kelas C C

Data Klasifikasi Instalasi Kapal Negara di Wilayah Kerja Distrik Navigasi Kelas III Kendari, adalah sebagai berikut.

Tabel 3.23: Daftar Klasifikasi Instalasi Kapal Negara pada Wilayah Kerja Distrik Navigasi Kelas III Kendari, Tahun 2007 No 1 Nama Kapal Barau Kelas Kapal II

Data Instalasi Menara Suar di Wilayah Kerja Distrik Navigasi Kelas III Kendari, adalah sebagai berikut.

Tabel 3.24: Daftar Instalasi Menara Suar pada Wilayah Kerja Distrik Navigasi Kelas III Kendari, Tahun 2007 No 1 2 3 4 5 6 Nama Instalasi Wangi-Wangi Tg. Pamali Telaga Besar Tg. Losoni Tg. Watutembatu Maromaho Kelas Terpencil Terpencil Terpencil Terpencil Terpencil Terpencil DSI 5580 5586 5616 5572,1 5586,2 5580,10

Alur pelayaran di wilayah kerja Distrik Navigasi Kelas III Kendari memiliki alur pelayaran yang dilalui oleh kapal-kapal besar, yaitu sebagai berikut. a. Nama pelabuhan : Pelabuhan Kendari; b. c. Koordinat Pelabuhan : 02058’45“LU/LS – 122035’53”BT/BB; Lokasi pelabuhan terletak di teluk; laut khusus Navigasi

98

Laporan Antara (Interim Report) Studi Pelaksanaan Kebijakan Fungsi Kenavigasian Dalam Mendukung Keselamatan Pelayaran

d.

Jenis dan Jumlah SBNP yang berada di sepanjang acces to channel ke pelabuhan selama 3 tahun terakhir, sebagai berikut:
Jenis SBNP sepanjang Acces to channel Rambu Suar Rambu Suar Pelabuhan Tanda Siang Jumlah yang ada (unit) 200 4 12 1 1 200 5 12 1 1 200 6 12 1 1 Jumlah yang tidak berfungsi (unit) 200 200 200 4 5 6 -

N o 1 2 3

e.

Jarak ideal untuk jenis SBNP di sepanjang acces to channel, yaitu Rambu Suar jarak ideal antar SBNP 12 Mil laut;

f.

Mengenai penyebab tidak berfungsinya atau data kerusakan SBNP di sepanjang acces to channel disebabkan oleh tertabrak kapal, masing-masing sekali pada tahun 2004 dan 2005.

5.

Distrik Navigasi Kelas I Palembang Data fasilitas dan peralatan yang dimiliki oleh Wilayah Kerja Distrik Navigasi Kelas I Palembang berupa SBNP, Stasiun Radio Pantai dengan cakupan pancaran VHF/MF/HF, Stasiun Radio Pelabuhan (Port Communication) dengan cakupan pancaran VHF, Stasiun Vessel Traffic System (VTS), Klasifikasi Instalasi Kapal Negara, Instalasi Menara Suar, serta Armada Kapal Negara Kenavigasian. Data SBNP di Wilayah Kerja Distrik Navigasi Kelas I Palembang, memiliki tingkat keandalan sebesar 73,54%, meliputi menara suar, rambu suar, pelampung suar, tanda siang, dan anak pelampung, adalah sebagai berikut.

Tabel 3.25:

99

Laporan Antara (Interim Report) Studi Pelaksanaan Kebijakan Fungsi Kenavigasian Dalam Mendukung Keselamatan Pelayaran Daftar SBNP Milik Ditjen Hubla dan Non-Ditjen Hubla pada Wilayah Kerja Distrik Navigasi Kelas I Palembang, Tahun 2007 No 1 2 3 4 5 Uraian Menara Suar Rambu Suar Pelampung Suar Tanda Siang Anak Pelampung DJPL 8 73 24 8 5 NON-DJPL 1 6 -

Data Stasiun Radio Pantai dengan cakupan pancaran VHF/MF/HF di Wilayah Kerja Distrik Navigasi Kelas I Palembang, adalah sebagai berikut.

Tabel 3.26: Daftar Stasiun Radio Pantai dengan Cakupan Pancaran VHF/MF/HF pada Wilayah Kerja Distrik Navigasi Kelas I Palembang, Tahun 2007 No 1 2 3 4 Nama Stasiun Palembang Jambi Muntok Muara Sabak Kelas I IIIA IIIA IIIB

Data Stasiun Radio Pelabuhan (Port Communication) dengan cakupan pancaran VHF di Wilayah Kerja Distrik Navigasi Kelas I Palembang, adalah sebagai berikut.

Tabel 3.27: Daftar Stasiun Radio Pelabuhan dengan Cakupan Pancaran VHF pada Wilayah Kerja Distrik Navigasi Kelas I Palembang, Tahun 2007 No 1 2 3 4 5 6 7 8 Nama Stasiun Palembang Jambi/Talang Dukuh Kula Mendahara Muntok Muara Sabak Nipah Panjang Sungai Lumpur Toboali

100

Laporan Antara (Interim Report) Studi Pelaksanaan Kebijakan Fungsi Kenavigasian Dalam Mendukung Keselamatan Pelayaran

Data Stasiun Vessel Traffic System (VTS) di Wilayah Kerja Distrik Navigasi Kelas I Palembang, adalah sebagai berikut.

Tabel 3.28: Daftar Stasiun Vessel Traffic System (VTS) pada Wilayah Kerja Distrik Navigasi Kelas I Palembang, Tahun 2007 No 1 2 3 Nama Stasiun Palembang Pangkal Balam Tanjung Kelian/Muntok Kelas B C C

Data Klasifikasi Instalasi Kapal Negara di Wilayah Kerja Distrik Navigasi Kelas I Palembang, adalah sebagai berikut.

Tabel 3.29: Daftar Klasifikasi Instalasi Kapal Negara pada Wilayah Kerja Distrik Navigasi Kelas I Palembang, Tahun 2007 No 1 2 3 Nama Kapal Daik D-004 Data D-047 AE 028 Kelas Kapal III III III

Data Instalasi Menara Suar di Wilayah Kerja Distrik Navigasi Kelas I Palembang, adalah sebagai berikut.

Tabel 3.30: Daftar Instalasi Menara Suar pada Wilayah Kerja Distrik Navigasi Kelas I Palembang, Tahun 2007 No 1 2 3 4 5 6 7 8 Nama Instalasi Tg. Jabung Penyusu Tg. Ular Tg. Kelian P. Nangka P. Besar P. Dapur Berhala Kelas Terpencil Terpencil Terpencil Terpencil Terpencil Terpencil Terpencil Terpencil DSI 1272 1530 1540 1550 1600 1640 1660 960

101

Laporan Antara (Interim Report) Studi Pelaksanaan Kebijakan Fungsi Kenavigasian Dalam Mendukung Keselamatan Pelayaran

Alur pelayaran di wilayah kerja Distrik Navigasi Kelas I Palembang memiliki alur pelayaran yang dilalui oleh kapal-kapal besar, yaitu sebagai berikut.

a.

Alur dan perlintasan Pelabuhan Boom Baru Palembang 1) Nama pelabuhan : Pelabuhan Palembang; 2) 3) Koordinat Pelabuhan : 00000’08“LS – 109020’22”BT; Lokasi pelabuhan terletak di alur sungai dengan panjang access to channel 62 Mil laut; 4) Jenis dan Jumlah SBNP yang berada di sepanjang acces to channel ke pelabuhan selama 3 tahun terakhir, sebagai berikut:
Jenis SBNP sepanjang Acces to channel Rambu Suar Pelampung Suar Pelsu Pertamina Jumlah yang ada (unit) 20 04 25 7 6 20 05 25 7 6 20 06 25 7 6 Jumlah yang tidak berfungsi (unit) 20 20 200 04 05 6 10 11 10 1 1 2 -

laut

Boom

Baru

No

1 2 3

5)

Jarak ideal untuk jenis SBNP di sepanjang acces to channel, yaitu:  Pelampung suar ke pelampung suar lain jarak ideal 1 Mil laut;  Rambu Suar ke rambu suar lain jarak ideal 2 Mil laut.

102

Laporan Antara (Interim Report) Studi Pelaksanaan Kebijakan Fungsi Kenavigasian Dalam Mendukung Keselamatan Pelayaran

6)

Mengenai penyebab tidak berfungsinya atau data kerusakan SBNP di sepanjang acces to channel disebabkan oleh:
No 1 2 3 4 Penyebab kerusakan Tertabrak kapal Dirusak oknum Pencurian Lainnya (kelainan teknis) Jumlah kejadian menurut tahun (unit) 2004 2005 2006 5 5 5 2 2 2 23 31 30 4 2 -

b.

Alur dan perlintasan pelabuhan Jambi Data dan informasi yang dikumpulkan, secara garis besar dilaporkan sebagai berikut. 1) 2) 3) Nama pelabuhan : Jambi;

Koordinat Pelabuhan : 001059’26“LS – 121020’09“BT; Panjang access to channel ke pelabuhan sepanjang 25 Mil laut;

4)

Jenis dan jumlah SBNP yang berada di sepanjang acces to channel ke pelabuhan selama 3 tahun terakhir, sebagai berikut:
Jenis SBNP sepanjang Acces to channel Lampu pelabuhan Rambu Suar Menara Suar Pelampung Suar Jumlah yang ada (unit) 200 4 1 7 200 5 1 7 200 6 1 7 Jumlah yang tidak berfungsi (unit) 200 200 200 4 5 6 -

N o 1 2 3 4

5)

Jarak ideal untuk jenis SBNP di sepanjang acces to channel, yaitu untuk jenis Rambu Suar sepanjang 3 Mil laut dan jenis pelampung suar sepanjang 1,5 Mil laut; 103

Laporan Antara (Interim Report) Studi Pelaksanaan Kebijakan Fungsi Kenavigasian Dalam Mendukung Keselamatan Pelayaran

6)

Tidak

diperoleh

data

atau

informasi

mengenai

penyebab tidak berfungsinya atau data kerusakan SBNP di sepanjang acces to channel.

6.

Distrik Navigasi Kelas II Banjarmasin Data fasilitas dan peralatan yang dimiliki oleh Wilayah Kerja Distrik Navigasi Kelas II Banjarmasin berupa SBNP, Stasiun Radio Pantai dengan cakupan pancaran VHF/MF/HF, Stasiun Radio Pelabuhan (Port Communication) dengan cakupan pancaran VHF, Stasiun Vessel Traffic System (VTS), Klasifikasi Instalasi Kapal Negara, Instalasi Menara Suar, serta Armada Kapal Negara Kenavigasian. Data SBNP di Wilayah Kerja Distrik Navigasi Kelas II Banjarmasin, memiliki tingkat keandalan sebesar 68,91%, meliputi menara suar, rambu suar, pelampung suar, tanda siang, dan anak pelampung, adalah sebagai berikut.

Tabel 3.31: Daftar SBNP Milik Ditjen HUBLA dan Non-Ditjen Hubla pada Wilayah Kerja Distrik Navigasi Kelas II Banjarmasin, Tahun 2007 No 1 2 3 4 5 Uraian Menara Suar Rambu Suar Pelampung Suar Tanda Siang Anak Pelampung DJPL 9 48 18 4 NON-DJPL 35 10 2 -

Data Stasiun Radio Pantai dengan cakupan pancaran VHF/MF/HF di Wilayah Kerja Distrik Navigasi Kelas II Banjarmasin, adalah sebagai berikut.

Tabel 3.32: Daftar Stasiun Radio Pantai dengan Cakupan Pancaran VHF/MF/HF pada Wilayah Kerja Distrik Navigasi Kelas II Banjarmasin, Tahun 2007

104

Laporan Antara (Interim Report) Studi Pelaksanaan Kebijakan Fungsi Kenavigasian Dalam Mendukung Keselamatan Pelayaran No 1 2 3 4 5 6 Nama Stasiun Banjarmasin Sampit Kumai Batulicin Kota Baru Pulang Pisau Kelas II IIIA IIIB IIIB IVA IVA

Data Stasiun Radio Pelabuhan (Port Communication) dengan cakupan pancaran VHF di Wilayah Kerja Distrik Navigasi Kelas II Banjarmasin, adalah sebagai berikut.

Tabel 3.33: Daftar Stasiun Radio Pelabuhan dengan Cakupan Pancaran VHF pada Wilayah Kerja Distrik Navigasi Kelas II Banjarmasin, Tahun 2007 No 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 Nama Stasiun Banjarmasin Sampit Kumai Pengatan Mendawai Pangkalan Bun Kota Baru Pulang Pisau Tanjung Batu Sungai Danau Samuda Kula Pembuang Sukamara Kireng Bengkirai Sebuku Kintap

Data Stasiun Vessel Traffic System (VTS) di Wilayah Kerja Distrik Navigasi Kelas II Banjarmasin, adalah sebagai berikut.

Tabel 3.34: Daftar Stasiun Vessel Traffic System (VTS) pada Wilayah Kerja Distrik Navigasi Kelas II Banjarmasin, Tahun 2007 No Nama Stasiun Kelas

105

Laporan Antara (Interim Report) Studi Pelaksanaan Kebijakan Fungsi Kenavigasian Dalam Mendukung Keselamatan Pelayaran 1 2 Banjarmasin Sampit B C

Data Klasifikasi Instalasi Kapal Negara di Wilayah Kerja Distrik Navigasi Kelas II Banjarmasin, adalah sebagai berikut.

Tabel 3.35: Daftar Klasifikasi Instalasi Kapal Negara pada Wilayah Kerja Distrik Navigasi Kelas II Banjarmasin, Tahun 2007 No 1 2 3 Suar-003 AE-032 Altair Nama Kapal Kelas Kapal III III I

Data Instalasi Menara Suar di Wilayah Kerja Distrik Navigasi Kelas II Banjarmasin, adalah sebagai berikut.

Tabel 3.36: Daftar Instalasi Menara Suar pada Wilayah Kerja Distrik Navigasi Kelas II Banjarmasin, Tahun 2007 No 1 2 3 4 5 6 7 8 Tg. Puting Tg. Selatan Samber Galang Tg. Kunyit Tg. Petang Belingkar Sambar Gelap Tg. Pandaran Nama Instalasi Kelas Terpencil Terpencil Terpencil Terpencil Terpencil Terpencil Terpencil Terpencil DSI 4335 4350 4440 4450 4460 4580 4610 -

Alur pelayaran di wilayah kerja Distrik Navigasi Kelas II Banjarmasin memiliki alur pelayaran yang dilalui oleh kapal-kapal besar, yaitu sebagai berikut. 106

Laporan Antara (Interim Report) Studi Pelaksanaan Kebijakan Fungsi Kenavigasian Dalam Mendukung Keselamatan Pelayaran

a. b. c.

Nama pelabuhan : Pelabuhan trisakti; Posisi geografis : 03009’40”LS – 125011’00”BT/BB;

Pelabuhan Trisakti Banjarmasin merupakan pelabuhan umum yang terletak di Sungai Barito Banjarmasin, dengan panjang alur ± 5.00 MLWS dan kedalaman kolam pelabuhan 9.00 MLWS;

d.

Jenis dan Jumlah SBNP yang berada di sepanjang acces to channel ke pelabuhan selama 3 tahun terakhir, sebagai berikut:
N o 1 2 3 Jenis SBNP sepanjang Acces to channel Rambu Suar Rambu Suar Pelabuhan Tanda Siang Jumlah yang tidak berfungsi (unit) 2004 2005 2006 2004 2005 2006 12 12 12 Jumlah yang ada (unit) 1 1 1 1 1 1 -

e.

Jarak ideal untuk jenis SBNP di sepanjang acces to channel, yaitu Rambu Suar jarak ideal antar SBNP 12,5 Mil laut;

f.

Mengenai penyebab tidak berfungsinya atau data kerusakan SBNP di sepanjang acces to channel disebabkan oleh tertabrak kapal masing-masing terjadi sekali pada tahun 2004 dan 2005.

7.

Distrik Navigasi Kelas III Tarakan Data fasilitas dan peralatan yang dimiliki oleh Wilayah Kerja Distrik Navigasi Kelas III Tarakan berupa SBNP, Stasiun Radio Pantai dengan cakupan pancaran VHF/MF/HF, Stasiun Radio Pelabuhan (Port Communication) dengan cakupan pancaran VHF, Stasiun Vessel Traffic System (VTS), Klasifikasi Instalasi Kapal Negara, Instalasi Menara Suar, serta Armada Kapal Negara Kenavigasian. 107

Laporan Antara (Interim Report) Studi Pelaksanaan Kebijakan Fungsi Kenavigasian Dalam Mendukung Keselamatan Pelayaran

Data SBNP di Wilayah Kerja Distrik Navigasi Kelas III Tarakan, memiliki tingkat keandalan sebesar 90,60%, meliputi menara suar, rambu suar, pelampung suar, tanda siang, dan anak pelampung, adalah sebagai berikut.

Tabel 3.37: Daftar SBNP Milik Ditjen Hubla dan Non-Ditjen Hubla pada Wilayah Kerja Distrik Navigasi Kelas III Tarakan, Tahun 2007 No 1 2 3 4 5 Uraian Menara Suar Rambu Suar Pelampung Suar Tanda Siang Anak Pelampung DJPL 3 35 6 1 NON-DJPL 3 10 -

Data Stasiun Radio Pantai dengan cakupan pancaran VHF/MF/HF di Wilayah Kerja Distrik Navigasi Kelas III Tarakan, adalah sebagai berikut.

Tabel 3.38: Daftar Stasiun Radio Pantai dengan Cakupan Pancaran VHF/MF/HF pada Wilayah Kerja Distrik Navigasi Kelas III Tarakan, Tahun 2007 No 1 2 3 Nama Stasiun Tarakan Nunukan Tg. Selor Kelas IIIA IVA IVB

Data Stasiun Radio Pelabuhan (Port Communication) dengan cakupan pancaran VHF di Wilayah Kerja Distrik Navigasi Kelas III Tarakan, adalah sebagai berikut.

Tabel 3.39: Daftar Stasiun Radio Pelabuhan dengan Cakupan Pancaran VHF pada Wilayah Kerja Distrik Navigasi Kelas III Tarakan, Tahun 2007

108

Laporan Antara (Interim Report) Studi Pelaksanaan Kebijakan Fungsi Kenavigasian Dalam Mendukung Keselamatan Pelayaran No 1 2 3 4 5 Tarakan Nunukan Tg. Selor Tg. Redep Pulau Bunyu Nama Stasiun

Data Stasiun Vessel Traffic System (VTS) di Wilayah Kerja Distrik Navigasi Kelas III Tarakan, adalah sebagai berikut.

Tabel 3.40: Daftar Stasiun Vessel Traffic System (VTS) pada Wilayah Kerja Distrik Navigasi Kelas III Tarakan, Tahun 2007 No 1 Nama Stasiun Tarakan Kelas C

Data Klasifikasi Instalasi Kapal Negara di Wilayah Kerja Distrik Navigasi Kelas III Tarakan, adalah sebagai berikut.

Tabel 3.41: Daftar Klasifikasi Instalasi Kapal Negara pada Wilayah Kerja Distrik Navigasi Kelas III Tarakan, Tahun 2007 No 1 Nama Kapal Duku-043 Kelas Kapal III

Data Instalasi Menara Suar di Wilayah Kerja Distrik Navigasi Kelas III Tarakan, adalah sebagai berikut.

Tabel 3.42: Daftar Instalasi Menara Suar pada Wilayah Kerja Distrik Navigasi Kelas III Tarakan, Tahun 2007 No Nama Instalasi Kelas DSI

109

Laporan Antara (Interim Report) Studi Pelaksanaan Kebijakan Fungsi Kenavigasian Dalam Mendukung Keselamatan Pelayaran 1 2 3 P. Sambit Tg. Boli Tuwattan P. Sebatik Timur Terpencil Terpencil Terpencil 5150 5171 5311,9

Alur pelayaran di wilayah kerja Distrik Navigasi Kelas III Tarakan memiliki alur pelayaran yang dilalui oleh kapal-kapal besar, yaitu sebagai berikut.

a.

Alur dan perlintasan pelabuhan Tarakan 1) 2) 3) Nama pelabuhan : Tarakan;

Koordinat Pelabuhan : 03017’20“ LU – 117035’50“ BT; Lokasi pelabuhan terletak di teluk dan panjang garis pantai kurang lebih 20 Mil laut;

4)

Jenis dan Jumlah SBNP yang berada di sepanjang acces to channel ke pelabuhan selama 3 tahun terakhir, sebagai berikut:
N o 1 2 3 4 5 6 7 8 Jenis SBNP sepanjang Acces to channel PS. MPMT Ps. Hijau Ps. Merah Rs. Tg. Batu Rs. Tg. Mengacu Rs. Pen. Depan Rs. Pen Belakang Rs. Tg. Karis Jumlah yang ada (unit) 200 200 200 4 5 6 Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Jumlah yang tidak berfungsi (unit) 2004 2005 1 (5 hari) 1 (5 hari) 2006 1(5 hari) 1(5 hari)

110

Laporan Antara (Interim Report) Studi Pelaksanaan Kebijakan Fungsi Kenavigasian Dalam Mendukung Keselamatan Pelayaran

5)

Jarak ideal untuk jenis SBNP di sepanjang acces to channel, yaitu untuk jenis Rambu Suar sepanjang 3 mil laut dan jenis pelampung suar sepanjang 6 Mil laut;

6)

Mengenai penyebab tidak berfungsinya atau data kerusakan SBNP di sepanjang acces to channel disebabkan oleh:
Penyeb ab kerusa kan Pencuria n lainnya Jumlah kejadian menurut tahun (unit) 2004 5231, 5281 2005 3 2006 2 Kali 5231 (Ps.Hijau) 5261 (RS. Tg. Karis)

N o 1 2

b.

Alur dan perlintasan Pelabuhan Malundung 1) 2) 3) Nama pelabuhan : Malundung;

Koordinat Pelabuhan : 03016’55,8“LU –117035’32,6“BT; Lokasi pelabuhan terletak di teluk dan panjang garis pantai kurang lebih 20 Mil laut;

4)

Jenis dan jumlah SBNP yang berada di sepanjang acces to channel ke pelabuhan selama 3 tahun terakhir, sebagai berikut:
Jenis SBNP sepanjang Acces to channel Lampu pelabuhan Rambu Suar Menara Suar Pelampung Suar Jumlah yang ada (unit 20 04 20 05 20 06 Jumlah yang tidak berfungsi (unit) 20 20 20 04 05 06 5 5 5 3 3 3 -

No

1 2 3 4

111

Laporan Antara (Interim Report) Studi Pelaksanaan Kebijakan Fungsi Kenavigasian Dalam Mendukung Keselamatan Pelayaran

5)

Jarak ideal untuk jenis SBNP di sepanjang acces to channel, yaitu untuk jenis Rambu Suar sepanjang 3 Mil laut dan jenis pelampung suar sepanjang 65 Mil laut;

6)

Mengenai penyebab tidak berfungsinya atau data kerusakan SBNP di sepanjang acces to channel disebabkan oleh:
No 1 2 3 4 Penyebab kerusakan Tertabrak kapal Dirusak oknum Pencurian lainnya Jumlah kejadian menurut tahun (unit) 2004 2005 2006 6 2 3 2 2 1 4

c.

Alur dan perlintasan Pelabuhan Tanjung Selor 1) 2) 3) Nama pelabuhan : Tanjung Selor;

Koordinat Pelabuhan : 03016’55,8“ LU –117035’32,6“ BT; Lokasi pelabuhan terletak di teluk dan panjang garis pantai kurang lebih 27 Mil laut;

4)

Jenis dan jumlah SBNP yang berada di sepanjang acces to channel ke pelabuhan selama 3 tahun terakhir, sebagai berikut:
Jenis SBNP sepanjang Acces to channel Lampu pelabuhan Rambu Suar Menara Suar Pelampung Suar Jumlah yang ada (unit 200 4 2 200 5 2 200 6 2 Jumlah yang tidak berfungsi (unit) 200 200 200 4 5 6 -

N o 1 2 3 4

112

Laporan Antara (Interim Report) Studi Pelaksanaan Kebijakan Fungsi Kenavigasian Dalam Mendukung Keselamatan Pelayaran

5)

Jarak ideal untuk jenis SBNP di sepanjang acces to channel, yaitu untuk jenis Rambu Suar sepanjang 3 Mil laut dan jenis pelampung suar sepanjang 65 Mil laut;

6)

Mengenai penyebab tidak berfungsinya atau data kerusakan SBNP di sepanjang acces to channel disebabkan oleh penyebab lain selain tertabrak, dirusak oknum, ataupun pencurian, terjadi dua kali pada tahun 2004 saja.

d.

Alur dan perlintasan Pelabuhan Nunukan 1) 2) 3) Nama pelabuhan : Nunukan;

Koordinat Pelabuhan : 03016’55,8“ LU – 117035’32,6“BT; Lokasi pelabuhan terletak di teluk dan panjang garis pantai kurang lebih 20 Mil laut;

4)

Jenis dan jumlah SBNP yang berada disepanjang acces to channel ke pelabuhan selama 3 tahun terakhir, sebagai berikut:
Jenis SBNP sepanjang Acces to channel Lampu pelabuhan Rambu Suar Menara Suar Pelampung Suar Jumlah yang ada (unit) 20 04 4 20 05 6 20 06 7 Jumlah yang tidak berfungsi (unit) 20 20 200 04 05 6 -

N o

1 2 3 4

5)

Jarak ideal untuk jenis SBNP di sepanjang acces to channel, yaitu untuk jenis Rambu Suar sepanjang 3 Mil laut dan jenis pelampung suar sepanjang 10 Mil laut;

113

Laporan Antara (Interim Report) Studi Pelaksanaan Kebijakan Fungsi Kenavigasian Dalam Mendukung Keselamatan Pelayaran

6)

Mengenai penyebab tidak berfungsinya atau data kerusakan SBNP di sepanjang acces to channel disebabkan oleh penyebab lain selain tertabrak, dirusak oknum, ataupun pencurian, terjadi dua kali pada tahun 2004 saja.

8.

Distrik Navigasi Kelas II Sorong Data fasilitas dan peralatan yang dimiliki oleh Wilayah Kerja Distrik Navigasi Kelas II Sorong berupa SBNP, Stasiun Radio Pantai dengan cakupan pancaran VHF/MF/HF, Stasiun Radio Pelabuhan (Port Communication) dengan cakupan pancaran VHF, Stasiun Vessel Traffic System (VTS), Klasifikasi Instalasi Kapal Negara, Instalasi Menara Suar, serta Armada Kapal Negara Kenavigasian. Data SBNP di Wilayah Kerja Distrik Navigasi Kelas II Sorong, memiliki tingkat keandalan sebesar 85,75%, meliputi menara suar, rambu suar, pelampung suar, tanda siang, dan anak pelampung, adalah sebagai berikut.

Tabel 3.43: Daftar SBNP Milik Ditjen Hubla dan Non-Ditjen Hubla pada Wilayah Kerja Distrik Navigasi Kelas II Sorong, Tahun 2007 No 1 2 3 4 5 Uraian Menara Suar Rambu Suar Pelampung Suar Tanda Siang Anak Pelampung DJPL 6 49 16 3 19 NON-DJPL 19 9 3 -

Data Stasiun Radio Pantai dengan cakupan pancaran VHF/MF/HF di Wilayah Kerja Distrik Navigasi Kelas II Sorong, adalah sebagai berikut.

Tabel 3.44:

114

Laporan Antara (Interim Report) Studi Pelaksanaan Kebijakan Fungsi Kenavigasian Dalam Mendukung Keselamatan Pelayaran Daftar Stasiun Radio Pantai dengan Cakupan Pancaran VHF/MF/HF pada Wilayah Kerja Distrik Navigasi Kelas II Sorong, Tahun 2007 No 1 2 3 4 3 Nama Stasiun Sorong Manokwari Fak-Fak Kaimana Bintuni Kelas II IIIA IIIA IVA IVA

Data Stasiun Radio Pelabuhan (Port Communication) dengan cakupan pancaran VHF di Wilayah Kerja Distrik Navigasi Kelas II Sorong, adalah sebagai berikut.

Tabel 3.45: Daftar Stasiun Radio Pelabuhan dengan Cakupan Pancaran VHF pada Wilayah Kerja Distrik Navigasi Kelas II Sorong, Tahun 2007 No 1 2 3 4 3 4 5 6 7 8 9 Nama Stasiun Sorong Manokwari Fak-Fak Kaimana Bintuni Saonek Teminabuan Kokas Pomako Kaslor/Wasior Oransbari

Data Stasiun Vessel Traffic System (VTS) di Wilayah Kerja Distrik Navigasi Kelas II Sorong, adalah sebagai berikut.

Tabel 3.46: Daftar Stasiun Vessel Traffic System (VTS) pada Wilayah Kerja Distrik Navigasi Kelas II Sorong, Tahun 2007 No 1 2 3 Nama Stasiun Sorong Manokwari Tangguh Kelas B C B

115

Laporan Antara (Interim Report) Studi Pelaksanaan Kebijakan Fungsi Kenavigasian Dalam Mendukung Keselamatan Pelayaran

Data Klasifikasi Instalasi Kapal Negara di Wilayah Kerja Distrik Navigasi Kelas II Sorong, adalah sebagai berikut.

Tabel 3.47: Daftar Klasifikasi Instalasi Kapal Negara pada Wilayah Kerja Distrik Navigasi Kelas II Sorong, Tahun 2007 No 1 2 3 Nama Kapal Pradawana Mahkota S. Kaibus Kelas Kapal I I IV

Data Instalasi Menara Suar di Wilayah Kerja Distrik Navigasi Kelas II Sorong, adalah sebagai berikut.

Tabel 3.48: Daftar Instalasi Menara Suar pada Wilayah Kerja Distrik Navigasi Kelas II Sorong, Tahun 2007 No 1 2 3 4 5 6 Jefyus Kofiau Nampale P. Adi P. Raam Tg. Sofa/Gebe Nama Instalasi Kelas Terpencil Terpencil Terpencil Terpencil Terpencil Terpencil DSI 6120 6161 6162 6205 6341 6388

Alur pelayaran di wilayah kerja Distrik Navigasi Kelas II Sorong memiliki alur pelayaran yang dilalui oleh kapal-kapal besar, yaitu sebagai berikut. a. b. c. Nama pelabuhan : Sorong;

Koordinat Pelabuhan : 00053’00“LU – 131014’00“ BT; Lokasi pelabuhan terletak di Selat Bintuni dan panjang access to channel 12,5 Mil laut;

116

Laporan Antara (Interim Report) Studi Pelaksanaan Kebijakan Fungsi Kenavigasian Dalam Mendukung Keselamatan Pelayaran

d.

Alur pelayaran di wilayah kerja Distrik Navigasi Kelas II Sorong terdapat tiga alur pelayaran, yaitu alur Selat Sargawin, alur Selat Selawati, dan alur Selat Bintuni;

e.

Selat Sargawin banyak dilalui oleh kapal-kapal berukuran besar dan berbendera asing, di samping itu juga digunakan sebagai daerah cagar alam perikanan. Sedangkan Selat Selawati tidak dapat dilalui oleh kapal-kapal besar;

f.

Sarana yang digunakan dalam rangka melaksanakan tugas patroli kenavigasian adalah dua unit kapal negara, yaitu: 1) Kapal Negara Pradawarna berfungsi sebagai kapal perambuan dengan kondisi fisik mencapai 75% yang pengadaannya dilaksanakan tahun 1980; 2) Kapal Negara Mahkota berfungsi sebagai kapal induk perambuan dengan kondisi fisik mencapai 90% yang pengadaannya dilaksanakan tahun 1997;

g.

Belum mempunyai kapal patroli inspeksi kelas III yang berukuran kecil yang dipergunakan untuk operasional pengawasan SBNP setiap hari, mengingat keberadaan kondisi fisik dua unit kapal negara tersebut terlalu besar yang mungkin kurang efektif dan efisien dipergunakan sebagai kapal patroli inspeksi SBNP setiap harinya;

h.

Terdapat

sebuah

menara

suar

yang

dibangun

oleh

Perusahaan Pertamina di Selat Bintuni dan dijaga oleh lima orang karyawan Distrik Navigasi Kelas II Sorong. Sesuai rencana, Perusahaan Pertamina akan memasang platform berupa perpipaan minyak bawah laut di wilayah alur selat Bintuni atau acces to channel menuju Pelabuhan Sorong tersebut. Guna menjaga keselamatan pelayaran dan keamanan perpipaan perusahaan Pertamina tersebut, perlu kiranya 117

Laporan Antara (Interim Report) Studi Pelaksanaan Kebijakan Fungsi Kenavigasian Dalam Mendukung Keselamatan Pelayaran

pada acces to channel Pelabuhan Sorong tersebut dipasang tambahan SBNP yaitu dua buah Mercu Single Fight; i. Mengenai pelampung suar (buoy) yang terdapat di setiap alur di wilayah kerja Distrik Navigasi Kelas II Sorong ditempatkan pada setiap jarak 4 Mil laut. Namun untuk selat Selawati dan Selat Sargawin ditempatkan pada setiap 3,5 Mil laut atau tergantung kondisi alur tersebut; j. Jarak ideal antar jenis SBNP di sepanjang access to channel ke pelabuhan adalah : 1) Pelampur suar hijau di Pulau Tsifor dan rambu suar hijau di Pulau Doom secara ideal berjarak 2 Mil laut; 2) Rambu suar merah karang luar dan rambu suar merah di Pulau Dofior secara ideal berjarak 4 Mil laut; k. Penyebab kerusakan atau tidak berfungsinya SBNP di sepanjang access to channel ke pelabuhan, antara lain: 1) 2) Rasio tertabrak kapal sebesar 2%; Rasio dirusak oknum tak bertanggungjawab sebesar 20%; 3) 4) Rasio akibat dicuri/pencurian sebesar 50%; Rasio akibat kurangnya pemeliharaan SBNP sebesar 28%, yang disebabkan karena kurangnya patroli pengawasan.

9.

Distrik Navigasi Kelas I Medan Data fasilitas dan peralatan yang dimiliki oleh Wilayah Kerja Distrik Navigasi Kelas I Medan berupa SBNP, Stasiun Radio Pantai dengan cakupan pancaran VHF/MF/HF, Stasiun Radio Pelabuhan 118

Laporan Antara (Interim Report) Studi Pelaksanaan Kebijakan Fungsi Kenavigasian Dalam Mendukung Keselamatan Pelayaran

(Port Communication) dengan cakupan pancaran VHF, Stasiun Vessel Traffic System (VTS), Klasifikasi Instalasi Kapal Negara, Instalasi Menara Suar, serta Armada Kapal Negara Kenavigasian. Data SBNP di Wilayah Kerja Distrik Navigasi Kelas I Medan, memiliki tingkat keandalan sebesar 67,34%, meliputi menara suar, rambu suar, pelampung suar, tanda siang, dan anak pelampung, adalah sebagai berikut.

Tabel 3.49: Daftar SBNP Milik Ditjen Hubla dan Non-Ditjen Hubla pada Wilayah Kerja Distrik Navigasi Kelas I Medan, Tahun 2007 No 1 2 3 4 5 Uraian Menara Suar Rambu Suar Pelampung Suar Tanda Siang Anak Pelampung DJPL 5 45 24 NON-DJPL 21 29 -

Data Stasiun Radio Pantai dengan cakupan pancaran VHF/MF/HF di Wilayah Kerja Distrik Navigasi Kelas I Medan, adalah sebagai berikut.

Tabel 3.50: Daftar Stasiun Radio Pantai dengan Cakupan Pancaran VHF/MF/HF pada Wilayah Kerja Distrik Navigasi Kelas I Medan, Tahun 2007 No 1 2 3 4 5 6 7 Nama Stasiun Belawan Kuala Tanjung Tanjung Balai Asahan Lhok Seumawe Kuala Langsa Labuhan Bilik Idi Kelas I IIIA IIIA IIIA IVA IVA IVB

Data Stasiun Radio Pelabuhan (Port Communication) dengan cakupan pancaran VHF di Wilayah Kerja Distrik Navigasi Kelas I Medan, adalah sebagai berikut. 119

Laporan Antara (Interim Report) Studi Pelaksanaan Kebijakan Fungsi Kenavigasian Dalam Mendukung Keselamatan Pelayaran

Tabel 3.51: Daftar Stasiun Radio Pelabuhan dengan Cakupan Pancaran VHF pada Wilayah Kerja Distrik Navigasi Kelas I Medan, Tahun 2007 No 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 Nama Stasiun Belawan Kuala Tanjung Tanjung balai Asahan Lhok Seumawe Kuala Langsa Tg. Sarang Elang Tanjung Tiram Pangkalan Susu Tg. Leidong Idi Sei. Berombong Pantai Cermin Tg. Beringin Pangkalan Dodek Tg. Pura Pulau Kampai Pangkalan Brandan

Data Stasiun Vessel Traffic System (VTS) di Wilayah Kerja Distrik Navigasi Kelas I Medan, adalah sebagai berikut.

Tabel 3.52: Daftar Stasiun Vessel Traffic System (VTS) pada Wilayah Kerja Distrik Navigasi Kelas I Medan, Tahun 2007 No 1 Nama Stasiun Belawan Kelas B

Data Klasifikasi Instalasi Kapal Negara di Wilayah Kerja Distrik Navigasi Kelas I Medan, adalah sebagai berikut.

Tabel 3.53: Daftar Klasifikasi Instalasi Kapal Negara pada Wilayah Kerja Distrik Navigasi Kelas I Medan, Tahun 2007 No 1 2 Nama Kapal Arcturus Suar 008 Kelas Kapal I III

120

Laporan Antara (Interim Report) Studi Pelaksanaan Kebijakan Fungsi Kenavigasian Dalam Mendukung Keselamatan Pelayaran 3 B-118 III

Data Instalasi Menara Suar di Wilayah Kerja Distrik Navigasi Kelas I Medan, adalah sebagai berikut.

Tabel 3.54: Daftar Instalasi Menara Suar pada Wilayah Kerja Distrik Navigasi Kelas I Medan, Tahun 2007 No 1 2 3 4 5 Jambu Aye Ujung Tamiang Nipah Larangan P. Pandang P. Berhala Nama Instalasi Kelas Terpencil Terpencil Terpencil Terpencil Terpencil DSI 120 233 315 500 520

Alur pelayaran di wilayah kerja Distrik Navigasi Kelas I Medan memiliki alur pelayaran yang dilalui oleh kapal-kapal besar, yaitu sebagai berikut.

a.

Alur dan perlintasan Pelabuhan Belawan 1) 2) 3) Nama pelabuhan : Belawan;

Koordinat Pelabuhan : 03047’21“LU – 098042’10”BT; Lokasi pelabuhan terletak di alur sungai dengan panjang access to channel 13 Mil laut;

4)

Jenis dan Jumlah SBNP yang berada di sepanjang acces to channel ke pelabuhan selama 3 tahun terakhir, sebagai berikut:
Jenis SBNP sepanjang Acces to channel Jumlah yang ada (unit) 20 04 20 05 20 06 Jumlah yang tidak berfungsi (unit) 20 20 200 04 05 6

N o

121

Laporan Antara (Interim Report) Studi Pelaksanaan Kebijakan Fungsi Kenavigasian Dalam Mendukung Keselamatan Pelayaran 1 2 4 Rambu Penuntun Rambu Suar Pelampung Suar 7 4 13 7 4 13 7 4 13 2 2 3 2 2 3 2 2 3

5)

Jarak ideal untuk jenis SBNP di sepanjang acces to channel, yaitu:  Pelampung suar jarak ideal antar SBNP 1,5 Mil laut;  Rambu Penuntun jarak ideal antar SBNP 5 Mil laut;  Rambu Suar jarak ideal antar SBNP 6 Mil laut.

6)

Mengenai penyebab tidak berfungsinya atau data kerusakan SBNP di sepanjang acces to channel disebabkan oleh:
N o 1 2 3 4 5 6 Penyebab kerusakan Tertabrak kapal Dirusak oknum Pencurian Bola lampu putus Batteray lemah/rusak Ramtai pelsu putus Jumlah kejadian menurut tahun (unit) 2004 2005 2006 1 3 2 1 8 7 2 10 -

b.

Alur Pelabuhan Krueng Geukueh lhoksumawe 1) 2) 3) 4) Nama pelabuhan : Krueng Geukueh lhoksumawe;

Koordinat Pelabuhan : 05014’30“LU – 097002’11“BT; Lokasi pelabuhan terletak sepanjang selat; Panjang access to channel ke pelabuhan sepanjang 1 Mil laut;

122

Laporan Antara (Interim Report) Studi Pelaksanaan Kebijakan Fungsi Kenavigasian Dalam Mendukung Keselamatan Pelayaran

5)

Jenis dan Jumlah SBNP yang berada di sepanjang acces to channel ke pelabuhan selama 3 tahun terakhir, sebagai berikut:
Jenis SBNP sepanjang Acces to channel Rambu Penuntun Rambu Suar Pelampung Suar Jumlah yang ada (unit) 20 04 2 4 5 20 05 2 4 5 20 06 2 4 5 Jumlah yang tidak berfungsi (unit) 20 20 20 04 05 06 2 2 2 4 4 5 5 2

N o 1 2 4

6)

Jarak ideal untuk jenis SBNP di sepanjang acces to channel, yaitu:  Pelampung suar jarak ideal antar SBNP 0,25 Mil laut;  Rambu Penuntun jarak ideal antar SBNP 0,25 Mil laut;  Rambu Suar jarak ideal antar SBNP 0,25 Mil laut.

7)

Mengenai penyebab tidak berfungsinya atau data kerusakan SBNP di sepanjang acces to channel disebabkan oleh:
N o 1 2 3 4 5 6 Penyebab kerusakan Tertabrak kapal Dirusak oknum Pencurian Ramtun roboh Pelsu Tenggelam/hilang Tidak bisa dirawat karena darah konflik sejak tahun 2000 s.d 2005 Jumlah kejadian menurut tahun (unit) 2004 2005 2006 2 2

-

-

-

c.

Alur Pelabuhan Kuala Langsa 1) Nama pelabuhan : Kuala Langsa; 123

Laporan Antara (Interim Report) Studi Pelaksanaan Kebijakan Fungsi Kenavigasian Dalam Mendukung Keselamatan Pelayaran

2) 3) 4)

Koordinat Pelabuhan : 04031’30“LU – 098001’18“BT; Lokasi pelabuhan terletak di muara sungai; Panjang access to channel ke pelabuhan sepanjang 7 Mil laut;

5)

Jenis dan Jumlah SBNP yang berada di sepanjang acces to channel ke pelabuhan selama 3 tahun terakhir, sebagai berikut:
Jenis SBNP sepanjang Acces to channel Rambu Penuntun Rambu Suar Pelampung Suar Jumlah yang ada (unit) 20 04 2 2 2 20 05 2 2 2 20 06 2 2 2 Jumlah yang tidak berfungsi (unit) 20 20 200 04 05 6 2 2 2 2 2 2 2 2 -

N o

1 2 3

6)

Jarak ideal untuk jenis SBNP di sepanjang acces to channel, yaitu:  Pelampung suar jarak ideal antar SBNP tidak diperoleh masukan;  Rambu Penuntun jarak ideal antar SBNP 5 Mil laut;  Rambu Suar jarak ideal antar SBNP 6 Mil laut;

7)

Mengenai penyebab tidak berfungsinya atau data kerusakan SBNP di sepanjang acces to channel karena roboh dan itu hanya terjadi 4 kali pada tahun 2006.

d.

Alur Pelabuhan Pangkalan Susu 1) 2) Nama pelabuhan : Pangkalan susu;

Koordinat Pelabuhan : 04007’15“LU – 098012’27”BT; 124

Laporan Antara (Interim Report) Studi Pelaksanaan Kebijakan Fungsi Kenavigasian Dalam Mendukung Keselamatan Pelayaran

3)

Lokasi pelabuhan terletak di aliran sungai dengan panjang access to channel ke pelabuhan sepanjang 12 Mil laut;

4)

Jenis dan jumlah SBNP yang berada di sepanjang acces to channel ke pelabuhan selama 3 tahun terakhir, sebagai berikut:
Jenis SBNP sepanjang Acces to channel Pelampung suar Jumlah yang ada (unit) 200 4 5 200 5 5 200 6 5 Jumlah yang tidak berfungsi (unit) 200 200 200 4 5 6 2 2 4

N o 1

5)

Jarak ideal untuk jenis SBNP di sepanjang acces to channel, yaitu untuk jenis pelampung suar jarak ideal SBNP 1,5 Mil laut;

6)

Mengenai penyebab tidak berfungsinya atau data kerusakan SBNP di sepanjang acces to channel disebabkan oleh:
N o 1 2 3 4 Jumlah kejadian menurut tahun (unit) 2004 2005 2006 2 3

Penyebab kerusakan Tertabrak kapal Dirusak oknum Pencurian Lainnya (pelsu tenggelam / hilang)

e.

Alur Pelabuhan Teluk Nibung Tanjung Balai Asahan 1) 2) 3) Nama pelabuhan : Teluk Nibung;

Koordinat Pelabuhan : 02059’56”LU – 099048’53”BT; Lokasi pelabuhan terletak di alur sungai dengan panjang access to channel ke pelabuhan sepanjang 13 Mil laut; 125

Laporan Antara (Interim Report) Studi Pelaksanaan Kebijakan Fungsi Kenavigasian Dalam Mendukung Keselamatan Pelayaran

4)

Jenis dan jumlah SBNP yang berada di sepanjang acces to channel ke pelabuhan selama 3 tahun terakhir, sebagai berikut:
Jenis SBNP sepanjang Acces to channel Pelsu Rambu Penuntun Rambu suar Jumlah yang ada (unit 20 04 1 4 3 20 05 1 4 3 20 06 1 4 3 Jumlah yang tidak berfungsi (unit) 20 20 200 04 05 6 1 2 2 2 -

N o 1 2 3

5)

Jarak ideal untuk jenis SBNP di sepanjang acces to channel, yaitu:  Rambu Penuntun jarak ideal antar SBNP 5 Mil laut;  Rambu Suar jarak ideal antar SBNP 6 Mil laut;

6)

Mengenai penyebab tidak berfungsinya atau data kerusakan SBNP di sepanjang acces to channel disebabkan oleh:
No 1 2 3 4 Penyebab kerusakan Tertabrak kapal Dirusak oknum Pencurian Lainnya (roboh) Jumlah kejadian menurut tahun (unit) 2004 2005 2006 2 1 1 1 2 -

10. Distrik Navigasi Kelas I Makassar Data fasilitas dan peralatan yang dimiliki oleh Wilayah Kerja Distrik Navigasi Kelas I Makassar berupa SBNP, Stasiun Radio Pantai dengan cakupan pancaran VHF/MF/HF, Stasiun Radio Pelabuhan (Port Communication) dengan cakupan pancaran VHF, Stasiun Vessel Traffic System (VTS), Klasifikasi Instalasi Kapal Negara, Instalasi Menara Suar, serta Armada Kapal Negara Kenavigasian. 126

Laporan Antara (Interim Report) Studi Pelaksanaan Kebijakan Fungsi Kenavigasian Dalam Mendukung Keselamatan Pelayaran

Data SBNP di Wilayah Kerja Distrik Navigasi Kelas I Makassar, memiliki tingkat keandalan sebesar 88,09%, meliputi menara suar, rambu suar, pelampung suar, tanda siang, dan anak pelampung, adalah sebagai berikut.

Tabel 3.55: Daftar SBNP Milik Ditjen Hubla dan Non-Ditjen Hubla pada Wilayah Kerja Distrik Navigasi Kelas I Makassar, Tahun 2007 No 1 2 3 4 5 Uraian Menara Suar Rambu Suar Pelampung Suar Tanda Siang Anak Pelampung DJPL 16 53 9 1 NON-DJPL

Data Stasiun Radio Pantai dengan cakupan pancaran VHF/MF/HF di Wilayah Kerja Distrik Navigasi Kelas I Makassar, adalah sebagai berikut.

Tabel 3.56: Daftar Stasiun Radio Pantai dengan Cakupan Pancaran VHF/MF/HF pada Wilayah Kerja Distrik Navigasi Kelas I Makassar, Tahun 2007 No 1 2 3 4 5 6 Nama Stasiun Makassar Pare-Pare Mamuju Palopo Bajoe Selayar Kelas I IIIB IVA IVA IVB IVB

Data Stasiun Radio Pelabuhan (Port Communication) dengan cakupan pancaran VHF di Wilayah Kerja Distrik Navigasi Kelas I Makassar, adalah sebagai berikut.

Tabel 3.57: Daftar Stasiun Radio Pelabuhan dengan Cakupan Pancaran VHF pada Wilayah Kerja Distrik Navigasi Kelas I Makassar, Tahun 2007 No 1 2 Nama Stasiun Makassar/Ujung Pandang Pare-Pare

127

Laporan Antara (Interim Report) Studi Pelaksanaan Kebijakan Fungsi Kenavigasian Dalam Mendukung Keselamatan Pelayaran No 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 Nama Stasiun Mamuju Palopo Bulukumba Majene Jeneponto Bajoe Selayar Polewali Sinjai Awerange/Baru Jampea Siwa Patiro Bajo Biringkasi

Data Stasiun Vessel Traffic System (VTS) di Wilayah Kerja Distrik Navigasi Kelas I Makassar, adalah sebagai berikut.

Tabel 3.58: Daftar Stasiun Vessel Traffic System (VTS) pada Wilayah Kerja Distrik Navigasi Kelas I Makassar, Tahun 2007 No 1 Nama Stasiun Makassar Kelas B

Data Klasifikasi Instalasi Kapal Negara di Wilayah Kerja Distrik Navigasi Kelas I Makassar, adalah sebagai berikut.

Tabel 3.59: Daftar Klasifikasi Instalasi Kapal Negara pada Wilayah Kerja Distrik Navigasi Kelas I Makassar, Tahun 2007 No 1 2 Nama Kapal Mengkara B-120 Kelas Kapal I III

Data Instalasi Menara Suar di Wilayah Kerja Distrik Navigasi Kelas I Makassar, adalah sebagai berikut.

Tabel 3.60:

128

Laporan Antara (Interim Report) Studi Pelaksanaan Kebijakan Fungsi Kenavigasian Dalam Mendukung Keselamatan Pelayaran Daftar Instalasi Menara Suar pada Wilayah Kerja Distrik Navigasi Kelas I Makassar, Tahun 2007 No 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 Nama Instalasi Jeneponto/Tg. Bulo-bulo P. Ambo/P. Balaban Dewakang Besar Doang-Doangan De Brill/Gs. Takarewataja P. Sabaru Kalukalukuang Bonerate Dayang Dayang Kudeng Areng Lompo Kapoposang Kape Mandar Kape Wlliam Bulu Kumba Pasitanete Tg. Lalereh Kelas Terpencil Terpencil Terpencil Terpencil Terpencil Terpencil Terpencil Terpencil Terpencil Terpencil Terpencil Terpencil Terpencil Terpencil Terpencil Terpencil DSI 5615 4660 4900 4905 4910 4912 4913 4914 4920 4930 5020 5080 5090 5620 5630 5100

Alur pelayaran di wilayah kerja Distrik Navigasi Kelas I Makassar memiliki alur pelayaran yang dilalui oleh kapal-kapal besar, yaitu sebagai berikut.

a.

Alur dan perlintasan Pelabuhan Makasar 1) 2) 3) Nama pelabuhan : Biringkassi;

Koordinat Pelabuhan : 04009’00“LS – 119030’00“BT; Lokasi pelabuhan terletak di Selat Makasar dan panjang garis pantai kurang lebih 19 Mil laut;

4)

Jenis dan Jumlah SBNP yang berada di sepanjang acces to channel ke pelabuhan selama 3 tahun terakhir, sebagai berikut:
Jenis SBNP sepanjang Acces to channel Lampu pelabuhan Jumlah yang ada (unit) 20 04 20 05 20 06 Jumlah yang tidak berfungsi (unit) 20 20 200 04 05 6 -

N o

1

129

Laporan Antara (Interim Report) Studi Pelaksanaan Kebijakan Fungsi Kenavigasian Dalam Mendukung Keselamatan Pelayaran 2 3 4 Rambu Suar Menara Suar Pelampung Suar 5 5 5 -

5)

Jarak ideal untuk jenis SBNP di sepanjang acces to channel, yaitu untuk jenis Rambu Suar sepanjang 3 Mil laut dan jenis pelampung suar sepanjang 5,5 Mil laut;

6)

Mengenai penyebab tidak berfungsinya atau data kerusakan SBNP di sepanjang acces to channel tidak diperoleh data atau informasinya;

b.

Alur Pelabuhan Sukarno Hatta 1) 2) 3) Nama pelabuhan : Sukarno Hatta;

Koordinat Pelabuhan : 05007’25“LS – 119024’20“BT; Lokasi pelabuhan terletak di Selat Makasar dan panjang garis pantai kurang lebih 23 Mil laut;

4)

Jenis dan Jumlah SBNP yang berada di sepanjang acces to channel ke pelabuhan selama 3 tahun terakhir, sebagai berikut:
Jenis SBNP sepanjang Acces to channel Lampu pelabuhan Rambu Suar Menara Suar Pelampung Suar Jumlah yang ada (unit) 20 04 6 2 6 20 05 6 2 6 20 06 6 2 6 Jumlah yang tidak berfungsi (unit) 20 20 200 04 05 6 -

No

1 2 3 4

130

Laporan Antara (Interim Report) Studi Pelaksanaan Kebijakan Fungsi Kenavigasian Dalam Mendukung Keselamatan Pelayaran

5)

Jarak ideal untuk jenis SBNP di sepanjang acces to channel, yaitu untuk jenis Rambu Suar sepanjang 23 Mil laut;

6)

Mengenai penyebab tidak berfungsinya atau data kerusakan SBNP di sepanjang acces to channel tidak diperoleh data dan informasinya.

c.

Alur pelabuhan Pare-Pare 1) 2) 3) Nama pelabuhan : Pare-pare;

Koordinat Pelabuhan : 040000’52,5“LS – 119037’15“BT; Lokasi pelabuhan terletak di Selat Makasar dan panjang garis pantai kurang lebih 23 Mil laut;

4)

Jenis dan Jumlah SBNP yang berada di sepanjang acces to channel ke pelabuhan selama 3 tahun terakhir, sebagai berikut:
Jenis SBNP sepanjang Acces to channel Lampu pelabuhan Rambu Suar Menara Suar Pelampung Suar Jumlah yang ada (unit) 20 04 1 2 1 3 20 05 1 2 1 3 20 06 1 2 1 3 Jumlah yang tidak berfungsi (unit) 20 20 200 04 05 6 -

N o

1 2 3 4

5)

Jarak ideal untuk jenis SBNP di sepanjang acces to channel, yaitu untuk jenis Rambu Suar sepanjang 3 Mil laut dan jenis pelampung suar sepanjang 1,5 Mil laut;

6)

Mengenai penyebab tidak berfungsinya atau data kerusakan SBNP di sepanjang acces to channel tidak diperoleh data dan informasinya. 131

Laporan Antara (Interim Report) Studi Pelaksanaan Kebijakan Fungsi Kenavigasian Dalam Mendukung Keselamatan Pelayaran

11. Wilayah Kerja Distrik Navigasi Kelas I Tanjung Priok Jakarta Data fasilitas dan peralatan yang dimiliki oleh Wilayah Kerja Distrik Navigasi Kelas I Tanjung Priok berupa SBNP, Stasiun Radio Pantai dengan cakupan pancaran VHF/MF/HF, Stasiun Radio Pelabuhan (Port Communication) dengan cakupan pancaran VHF, Stasiun Vessel Traffic System (VTS), Klasifikasi Instalasi Kapal Negara, Instalasi Menara Suar, serta Armada Kapal Negara Kenavigasian. Data SBNP di Wilayah Kerja Distrik Navigasi Kelas I Tanjung Priok, memiliki tingkat keandalan sebesar 84,52%, meliputi menara suar, rambu suar, pelampung suar, tanda siang, dan anak pelampung, adalah sebagai berikut.

Tabel 3.61: Daftar SBNP Milik Ditjen Hubla dan Non-Ditjen Hubla pada Wilayah Kerja Distrik Navigasi Kelas I Tanjung Priok, Tahun 2007 No 1 2 3 4 5 Uraian Menara Suar Rambu Suar Pelampung Suar Tanda Siang Anak Pelampung DJPL 26 85 41 6 NON-DJPL 50 31 6

Data Stasiun Radio Pantai dengan cakupan pancaran VHF/MF/HF di Wilayah Kerja Distrik Navigasi Kelas I Tanjung Priok, adalah sebagai berikut.

Tabel 3.62: Daftar Stasiun Radio Pantai dengan Cakupan Pancaran VHF/MF/HF pada Wilayah Kerja Distrik Navigasi Kelas I Tanjung Priok, Tahun 2007 No 1 2 3 4 3 4 5 6 Nama Stasiun Jakarta Panjang Cirebon Bengkulu Cigading Sunda Kelapa Pamanukan Pangkal Balam Kelas I IIIA IIIA IIIA IIIA IVA IVA IIIA

132

Laporan Antara (Interim Report) Studi Pelaksanaan Kebijakan Fungsi Kenavigasian Dalam Mendukung Keselamatan Pelayaran 7 Tanjung Pandan IVA

Data Stasiun Radio Pelabuhan (Port Communication) dengan cakupan pancaran VHF di Wilayah Kerja Distrik Navigasi Kelas I Tanjung Priok, adalah sebagai berikut.

Tabel 3.63: Daftar Stasiun Radio Pelabuhan dengan Cakupan Pancaran VHF pada Wilayah Kerja Distrik Navigasi Kelas I Tanjung Priok, Tahun 2007 No 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 24 25 26 27 28 29 30 Nama Stasiun Jakrta/Tg. Priok Panjang Cirebon Bengkulu Banten Sunda Kelapa Pelabuhan Ratu Bojo Negara Pangandaran Pamanukan Pangkal Balam Tanjung Pandan Manggar Kota Agung Mesuji Malakoni/Enggano Lnao/Bintuhan Bakauheni Manggale Labuhan Maringgai Teluk Betung Kali Baru Muara Angke/Muara Karang Muara Baru Marunda Kep. Seribu Labuhan Anyer Lor Karangantu Indramayu

Data Stasiun Vessel Traffic System (VTS) di Wilayah Kerja Distrik Navigasi Kelas I Tanjung Priok, adalah sebagai berikut.

133

Laporan Antara (Interim Report) Studi Pelaksanaan Kebijakan Fungsi Kenavigasian Dalam Mendukung Keselamatan Pelayaran Tabel 3.64: Daftar Stasiun Vessel Traffic System (VTS) pada Wilayah Kerja Distrik Navigasi Kelas I Tanjung Priok, Tahun 2007 No 1 2 3 4 Nama Stasiun Jakarta Panjang Bengkulu Merak Kelas B C C A

Data Klasifikasi Instalasi Kapal Negara di Wilayah Kerja Distrik Navigasi Kelas I Tanjung Priok, adalah sebagai berikut.

Tabel 3.65: Daftar Klasifikasi Instalasi Kapal Negara pada Wilayah Kerja Distrik Navigasi Kelas I Tanjung Priok, Tahun 2007 No 1 2 3 4 5 Nama Kapal Mitra I AP-027 AB-P3 Karakata Mokmer Kelas Kapal III IV IV I III

Data Instalasi Menara Suar di Wilayah Kerja Distrik Navigasi Kelas I Tanjung Priok, adalah sebagai berikut.

Tabel 3.66: Daftar Instalasi Menara Suar pada Wilayah Kerja Distrik Navigasi Kelas I Tanjung Priok, Tahun 2007 No 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 Nama Instalasi Jaga Utara P. Segama P. Peniki P. Edam/Damar Bsr P. Asem P. Simedang P. Mendanau P. Langkuas P. Pesemut Uj. Genteng Tg. Layar Cikoneng/Anyer P. Tempurung Belimbing Kelas Terpencil Terpencil Terpencil Terpencil Tidak Terpencil Terpencil Terpencil Terpencil Terpencil Terpencil Terpencil Tidak Terpencil Terpencil Terpencil DSI 1690 1691 1711 1720 1810 1860 1870 1880 2000 2226 2230 2260 2280 2290

134

Laporan Antara (Interim Report) Studi Pelaksanaan Kebijakan Fungsi Kenavigasian Dalam Mendukung Keselamatan Pelayaran 15 16 17 18 19 20 21 22 23 24 25 26 Gn. Kunyit P. Serdang P. Tunda P. Payung Tg. Walor P. Enggano P. Tikus P. Rakit/Bompies Cirebon P. Maitem P. Deli Batu Kecil Terpencil Terpencil Terpencil Terpencil Terpencil Terpencil Terpencil Terpencil Tidak Terpencil Terpencil Terpencil Terpencil 2360 2376 2400 2410 2450 2478 2490 2990 3020 2378 2226 2291

Alur pelayaran di wilayah kerja Distrik Navigasi Kelas I Tanjung Priok memiliki alur pelayaran yang dilalui oleh kapal-kapal besar, yaitu sebagai berikut.

a.

Alur dan perlintasan Pelabuhan Cirebon 1) 2) 3) Nama pelabuhan : Pelabuhan laut Cirebon;

Koordinat Pelabuhan : 06042’58“LS – 108034’20”BT; Lokasi pelabuhan di semenanjung terletak di alur sungai dengan panjang access to channel 2 Mil laut;

4)

Jenis dan jumlah SBNP yang berada di sepanjang acces to channel ke pelabuhan selama 3 tahun terakhir, sebagai berikut:
Jenis SBNP sepanjang Acces to channel Rambu Suar Pelampung Suar Menara Suarr Jumlah yang ada (unit) 20 04 4 2 2 20 05 20 06 Jumlah yang tidak berfungsi (unit) 20 20 200 04 05 6 1 -

N o 1 2 3

5)

Jarak ideal untuk jenis SBNP di sepanjang acces to channel, yaitu: 135

Laporan Antara (Interim Report) Studi Pelaksanaan Kebijakan Fungsi Kenavigasian Dalam Mendukung Keselamatan Pelayaran

 Pelampung suar ke Pelampung suar lain jarak ideal 1 Mil laut;  Rambu Suar ke rambu suar lain jarak ideal 2 Mil laut; 6) Mengenai penyebab tidak berfungsinya atau data kerusakan SBNP di sepanjang acces to channel karena dirusak oleh oknum, dua kali pada tahun 2004, dua kali lagi pada tahun 2005, dan terjadi lagi sebanyak dua kali pada tahun 2006.

b.

Alur dan perlintasan Pelabuhan Sunda Kelapa 1) 2) 3) Nama pelabuhan : Pelabuhan laut Sunda Kelapa;

Koordinat Pelabuhan : 06000’02“LS – 108048’28”BT; Lokasi pelabuhan di semenanjung terletak di alur sungai dengan panjang access to channel 8 Mil laut;

4)

Jenis dan jumlah SBNP yang berada di sepanjang acces to channel ke pelabuhan selama 3 tahun terakhir, sebagai berikut:
Jenis SBNP sepanjang Acces to channel Rambu Suar Pelampung Suar Menara Suarr Jumlah yang ada (unit) 20 04 9 20 05 20 06 Jumlah yang tidak berfungsi (unit) 20 20 200 04 05 6 5 -

N o 1 2 3

5)

Jarak ideal untuk jenis SBNP di sepanjang acces to channel, yaitu:  Pelampung suar ke Pelampung suar lain jarak ideal 1 Mil laut; 136

Laporan Antara (Interim Report) Studi Pelaksanaan Kebijakan Fungsi Kenavigasian Dalam Mendukung Keselamatan Pelayaran

 Rambu Suar ke rambu suar lain jarak ideal 2 Mil laut. 6) Mengenai penyebab tidak berfungsinya atau data kerusakan SBNP di sepanjang acces to channel tidak diperoleh data dan informasinya.

c.

Alur dan perlintasan Pelabuhan Tanjung Priok 1) 2) 3) Nama pelabuhan : Pelabuhan laut Tanjung Priok;

Koordinat Pelabuhan : 06006’06“LS – 106052’54”BT; Lokasi pelabuhan di semenanjung terletak di alur sungai dengan panjang access to channel 9 Mil laut;

4)

Jenis dan jumlah SBNP yang berada di sepanjang acces to channel ke pelabuhan selama 3 tahun terakhir, sebagai berikut:
Jenis SBNP sepanjang Acces to channel Rambu Suar Pelampung Suar Menara Suar Jumlah yang ada (unit) 20 04 4 6 2 20 05 4 6 2 20 06 4 6 2 Jumlah yang tidak berfungsi (unit) 20 20 200 04 05 6 -

N o 1 2 3

5)

Jarak ideal untuk jenis SBNP di sepanjang acces to channel, yaitu:  Pelampung suar ke Pelampung suar lain jarak ideal 1 Mil laut;  Rambu Suar ke rambu suar lain jarak ideal 2 Mil laut.

6)

Mengenai penyebab tidak berfungsinya atau data kerusakan SBNP di sepanjang acces to channel disebabkan oleh: 137

Laporan Antara (Interim Report) Studi Pelaksanaan Kebijakan Fungsi Kenavigasian Dalam Mendukung Keselamatan Pelayaran No 1 2 3 4 Penyebab kerusakan Tertabrak kapal Dirusak oknum Pencurian Lainnya (kelainan teknis) Jumlah kejadian menurut tahun (unit) 2004 2005 2006 1 1 3 2 5 4 -

d.

Alur dan perlintasan Pelabuhan Padang Baai Bengkulu 1) Nama pelabuhan : Pelabuhan Bengkulu; 2) 3) Koordinat Pelabuhan : 03054’30“LS – 102018’00”BT; Lokasi pelabuhan di teluk terletak di alur sungai dengan panjang access to channel 4 Mil laut; 4) Jenis dan jumlah SBNP yang berada di sepanjang acces to channel ke pelabuhan selama 3 tahun terakhir, sebagai berikut:
Jenis SBNP sepanjang Acces to channel Rambu Suar Pelampung Suar Menara Suarr Jumlah yang ada (unit 20 04 4 3 1 20 05 4 4 20 06 4 4 Jumlah yang tidak berfungsi (unit) 20 20 200 04 05 6 2 1 -

laut

Pulau

Baai

N o 1 2 4

5)

Jarak ideal untuk jenis SBNP di sepanjang acces to channel, yaitu:  Pelampung suar ke Pelampung suar lain jarak ideal 1 Mil laut;  Rambu Suar ke rambu suar lain jarak ideal 2 Mil laut.

138

Laporan Antara (Interim Report) Studi Pelaksanaan Kebijakan Fungsi Kenavigasian Dalam Mendukung Keselamatan Pelayaran

6)

Mengenai penyebab tidak berfungsinya atau data kerusakan SBNP di sepanjang acces to channel disebabkan oleh:
N o 1 2 3 4 Penyebab kerusakan Tertabrak kapal Dirusak oknum Pencurian Lainnya (kelainan teknis) Jumlah kejadian menurut tahun (unit) 2004 2005 2006 1 2 2 2 2 2 1 -

e.

Alur dan perlintasan Pelabuhan Kelabat Pangkal Pinang 1) Nama pelabuhan : Pelabuhan laut Mantoong Kelabat Pangkal Pinang; 2) 3) Koordinat Pelabuhan : 01038’00“LS; Lokasi pelabuhan di teluk terletak di alur sungai dengan panjang access to channel 7 Mil laut; 4) Jenis dan jumlah SBNP yang berada di sepanjang acces to channel ke pelabuhan selama 3 tahun terakhir, sebagai berikut:
Jenis SBNP sepanjang Acces to channel Rambu Suar Pelampung Suar Menara Suarr Jumlah yang ada (unit 20 04 7 1 20 05 7 1 20 06 7 1 Jumlah yang tidak berfungsi (unit) 20 20 20 04 05 06 -

N o 1 2 3

5)

Perlu dipasang jenis SBNP di sepanjang acces to channel, yaitu:  Pelampung suar ke Pelampung suar lain jarak ideal 1 Mil laut;  Rambu Suar ke rambu suar lain jarak ideal 2 Mil laut. 139

Laporan Antara (Interim Report) Studi Pelaksanaan Kebijakan Fungsi Kenavigasian Dalam Mendukung Keselamatan Pelayaran

6)

Mengenai penyebab tidak berfungsinya atau data kerusakan SBNP di sepanjang acces to channel disebabkan oleh:
N o 1 2 3 4 Penyebab kerusakan Tertabrak kapal Dirusak oknum Pencurian Lainnya (kelainan teknis) Jumlah kejadian menurut tahun (unit) 2004 2005 2006 2 1 2 1 -

f.

Alur dan perlintasan Pelabuhan Pangkal Balam 1) 2) 3) Nama pelabuhan : Pelabuhan laut Pangkal Balam;

Koordinat Pelabuhan : 02006’58“LS – 106007’36”BT; Lokasi pelabuhan di semenanjung terletak di alur sungai dengan panjang access to channel 11 Mil laut;

4)

Jenis dan jumlah SBNP yang berada di sepanjang acces to channel ke pelabuhan selama 3 tahun terakhir, tidak diperoleh data maupun informasinya;

5)

Jarak ideal untuk jenis SBNP di sepanjang acces to channel, yaitu:  Pelampung suar ke Pelampung suar lain jarak ideal 1 Mil laut;  Rambu Suar ke rambu suar lain jarak ideal 2 Mil laut.

6)

Mengenai penyebab tidak berfungsinya atau data kerusakan SBNP di sepanjang acces to channel disebabkan oleh:
N o 1 2 3 Penyebab kerusakan Tertabrak kapal Dirusak oknum Pencurian Jmlh kejadian menurut tahun (unit) 2004 2005 2006 -

140

Laporan Antara (Interim Report) Studi Pelaksanaan Kebijakan Fungsi Kenavigasian Dalam Mendukung Keselamatan Pelayaran 4 5 Lainnya (kelainan teknis) Ramsu Roboh dimakan Usia 2 2 2

g.

Alur dan perlintasan Pelabuhan Marina 1) 2) 3) Nama pelabuhan : Pelabuhan laut Marina;

Koordinat Pelabuhan : 06006’33“LS – 106048’35”BT; Lokasi pelabuhan di semenanjung terletak di alur sungai dengan panjang access to channel 1 Mil laut;

4)

Jenis dan jumlah SBNP yang berada di sepanjang acces to channel ke pelabuhan selama 3 tahun terakhir, sebagai berikut:
Jenis SBNP sepanjang Acces to channel Rambu Suar Pelampung Suar Menara Suar Jumlah yang ada (unit) 200 4 6 1 200 5 6 1 200 6 6 1 Jumlah yang tidak berfungsi (unit) 200 200 200 4 5 6 -

No 1 2 3

5)

Jarak ideal untuk jenis SBNP di sepanjang acces to channel, yaitu:  Pelampung suar ke Pelampung suar lain jarak ideal 1 Mil laut;  Rambu Suar ke rambu suar lain jarak ideal 2 Mil laut.

6)

Mengenai penyebab tidak berfungsinya atau data kerusakan SBNP di sepanjang acces to channel, tidak diperoleh data dan informasinya.

h.

Alur dan perlintasan Pelabuhan Panjang 141

Laporan Antara (Interim Report) Studi Pelaksanaan Kebijakan Fungsi Kenavigasian Dalam Mendukung Keselamatan Pelayaran

1) 2) 3)

Nama pelabuhan

: Pelabuhan laut Panjang;

Koordinat Pelabuhan : 05027’40“LS – 105019’20”BT; Lokasi pelabuhan di semenanjung terletak di alur sungai dengan panjang access to channel 6,8 Mil laut;

4)

Jenis dan jumlah SBNP yang berada di sepanjang acces to channel ke pelabuhan selama 3 tahun terakhir, sebagai berikut:
Jenis SBNP sepanjang Acces to channel Rambu Suar Pelampung Suar Menara Suarr Jumlah yang ada (unit) 200 4 5 1 1 200 5 5 1 1 200 6 5 1 1 Jumlah yang tidak berfungsi (unit) 200 200 200 4 5 6 -

N o 1 2 3

5)

Jenis SBNP yang ideal di sepanjang acces to channel, yaitu:  Pelampung suar ke Pelampung suar lain jarak ideal 1 Mil laut;  Rambu Suar ke rambu suar lain jarak ideal 2 Mil laut.

6)

Mengenai penyebab tidak berfungsinya atau data kerusakan SBNP di sepanjang acces to channel tidak diperoleh data dan informasinya.

i.

Alur dan perlintasan pelabuhan Merak 1) 2) 3) Nama pelabuhan : Pelabuhan laut Merak;

Koordinat Pelabuhan : 05055’57“ LS – 00059’51” BT; Lokasi pelabuhan di semenanjung terletak di alur sungai dengan panjang access to channel 1,5 Mil laut;

142

Laporan Antara (Interim Report) Studi Pelaksanaan Kebijakan Fungsi Kenavigasian Dalam Mendukung Keselamatan Pelayaran

4)

Jenis dan Jumlah SBNP yang berada di sepanjang acces to channel ke pelabuhan selama 3 tahun terakhir, sebagai berikut:
Jenis SBNP sepanjang Acces to channel Rambu Suar Pelampung Suar Menara Suarr Jumlah yang ada (unit) 200 4 1 2 3 200 5 1 2 3 200 6 1 2 3 Jumlah yang tidak berfungsi (unit) 200 200 200 4 5 6 1 1 1 1 -

N o 1 2 3

5)

Jarak ideal untuk jenis SBNP di sepanjang acces to channel, yaitu:  Pelampung suar ke pelampung suar lain jarak ideal 1 Mil laut;  Rambu Suar ke rambu suar lain jarak ideal 2 Mil laut.

6)

Mengenai penyebab tidak berfungsinya atau data kerusakan SBNP di sepanjang acces to channel tidak diperoleh data dan informasinya.

j.

Alur dan perlintasan pelabuhan Marunda 1) 2) 3) Nama pelabuhan : Pelabuhan laut Marunda;

Koordinat Pelabuhan : 06005’54” LS – 106057’14” BT; Lokasi pelabuhan di semenanjung terletak di alur

sungai dengan panjang access to channel 4 Mil laut; 4) Jenis dan Jumlah SBNP yang berada di sepanjang acces to channel ke pelabuhan selama 3 tahun terakhir, sebagai berikut:
N o Jenis SBNP sepanjang Acces to Jumlah yang ada (unit) Jumlah yang tidak berfungsi

143

Laporan Antara (Interim Report) Studi Pelaksanaan Kebijakan Fungsi Kenavigasian Dalam Mendukung Keselamatan Pelayaran channel 1 2 3 Rambu Suar Pelampung Suar Menara Suar 20 04 8 1 20 05 8 1 20 06 8 1 20 04 (unit) 20 20 05 06 -

5)

Jarak ideal untuk jenis SBNP di sepanjang acces to channel, yaitu:  Pelampung suar ke Pelampung suar lain jarak ideal 1 Mil laut;  Rambu Suar ke rambu suar lain jarak ideal 2 Mil laut.

6)

Mengenai penyebab tidak berfungsinya atau data kerusakan SBNP di sepanjang acces to channel disebabkan oleh tertabrak kapal masing-masing sekali pada tahun 2004, 2005, dan 2006.

k.

Alur dan perlintasan pelabuhan Ratu 1) 2) 3) Nama pelabuhan : Pelabuhan laut Ratu;

Koordinat Pelabuhan : 06059’00“ LS – 106032’20” BT; Lokasi pelabuhan di semenanjung terletak di alur sungai dengan panjang access to channel 4 Mil laut;

4)

Jenis dan Jumlah SBNP yang berada di sepanjang acces to channel ke pelabuhan selama 3 tahun terakhir, sebagai berikut:
Jenis SBNP sepanjang Acces to channel Rambu Suar Pelampung Suar Menara Suarr Jumlah yang ada (unit) 200 4 4 3 200 5 1 3 200 6 1 3 Jumlah yang tidak berfungsi (unit) 200 200 200 4 5 6 -

No 1 2 3

144

Laporan Antara (Interim Report) Studi Pelaksanaan Kebijakan Fungsi Kenavigasian Dalam Mendukung Keselamatan Pelayaran

5)

Jarak ideal untuk jenis SBNP di sepanjang acces to channel, yaitu:  Pelampung suar ke pelampung suar lain jarak ideal 1 Mil laut;  Rambu Suar ke rambu suar lain jarak ideal 2 Mil laut;

6)

Mengenai penyebab tidak berfungsinya atau data kerusakan SBNP di sepanjang acces to channel disebabkan oleh pencurian terjadi sekali pada tahun 2006.

12. Distrik Navigasi Kelas II Bali Data fasilitas dan peralatan yang dimiliki oleh Wilayah Kerja Distrik Navigasi Kelas II Bali berupa SBNP, Stasiun Radio Pantai dengan cakupan pancaran VHF/MF/HF, Stasiun Radio Pelabuhan (Port Communication) dengan cakupan pancaran VHF, Stasiun Vessel Traffic System (VTS), Klasifikasi Instalasi Kapal Negara, Instalasi Menara Suar, serta Armada Kapal Negara Kenavigasian. Data SBNP di Wilayah Kerja Distrik Navigasi Kelas II Bali, memiliki tingkat keandalan sebesar 97,62%, meliputi menara suar, rambu suar, pelampung suar, tanda siang, dan anak pelampung, adalah sebagai berikut.

Tabel 3.67: Daftar SBNP Milik Ditjen Hubla dan Non-Ditjen Hubla pada Wilayah Kerja Distrik Navigasi Kelas II Bali, Tahun 2007 No 1 2 3 4 5 Uraian Menara Suar Rambu Suar Pelampung Suar Tanda Siang Anak Pelampung DJPL 16 51 8 10 1 NON-DJPL 12 6 3

145

Laporan Antara (Interim Report) Studi Pelaksanaan Kebijakan Fungsi Kenavigasian Dalam Mendukung Keselamatan Pelayaran

Data Stasiun Radio Pantai dengan cakupan pancaran VHF/MF/HF di Wilayah Kerja Distrik Navigasi Kelas II Bali, adalah sebagai berikut.

Tabel 3.68: Daftar Stasiun Radio Pantai dengan Cakupan Pancaran VHF/MF/HF pada Wilayah Kerja Distrik Navigasi Kelas II Bali, Tahun 2007 No 1 2 3 4 3 4 5 6 Nama Stasiun Benoa Lembar Bima Padang Bai Celukan Bawang Badas Gilimanuk Labuhan Lombok Kelas II IIIA IIIA IVA IVA IVA IVA IVA

Data Stasiun Radio Pelabuhan (Port Communication) dengan cakupan pancaran VHF di Wilayah Kerja Distrik Navigasi Kelas II Bali, adalah sebagai berikut.

Tabel 3.69: Daftar Stasiun Radio Pelabuhan dengan Cakupan Pancaran VHF pada Wilayah Kerja Distrik Navigasi Kelas II Bali, Tahun 2007 No 1 2 3 4 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 Nama Stasiun Benoa Lembar Bima Padang Bai Celukan Bawang Badas Gilimanuk Labuhan Lombok Benete Calabahi Nusa Panida Buleleng Sape Pemeneng/Tanjung Kempo Labuhan Haji

146

Laporan Antara (Interim Report) Studi Pelaksanaan Kebijakan Fungsi Kenavigasian Dalam Mendukung Keselamatan Pelayaran

Data Stasiun Vessel Traffic System (VTS) di Wilayah Kerja Distrik Navigasi Kelas II Bali, adalah sebagai berikut.

Tabel 3.70: Daftar Stasiun Vessel Traffic System (VTS) pada Wilayah Kerja Distrik Navigasi Kelas II Bali, Tahun 2007 No 1 2 3 Nama Stasiun Benoa Lembar Bima Kelas A C C

Data Klasifikasi Instalasi Kapal Negara di Wilayah Kerja Distrik Navigasi Kelas II Bali, adalah sebagai berikut.

Tabel 3.71: Daftar Klasifikasi Instalasi Kapal Negara pada Wilayah Kerja Distrik Navigasi Kelas II Bali, Tahun 2007 No 1 2 Nama Kapal Mizan Boga Kelas Kapal I II

Data Instalasi Menara Suar di Wilayah Kerja Distrik Navigasi Kelas II Bali, adalah sebagai berikut.

Tabel 3.72: Daftar Instalasi Menara Suar pada Wilayah Kerja Distrik Navigasi Kelas II Bali, Tahun 2007 No 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 Nama Instalasi Tg. Penganbengan Benoa Celukan Bawang Buleleng Giliselang Lembongan Sedihing Bukit Badung Trewangan Ampenan Tg. Ringgit Kelas Tidak Terpencil Tidak Terpencil Tidak Terpencil Tidak Terpencil Terpencil Terpencil Terpencil Terpencil Terpencil Terpencil Terpencil Terpencil DSI 4080 4090 4143 4150 4163 4170 4175 4176 4178 4180 4198

147

Laporan Antara (Interim Report) Studi Pelaksanaan Kebijakan Fungsi Kenavigasian Dalam Mendukung Keselamatan Pelayaran 12 13 14 15 16 P. Medang Toro Jampang P. Kelapa Tg. Naro Tg. Toro Daro Terpencil Terpencil Terpencil Terpencil Terpencil 4210 4242 4260 4261 4247

Alur pelayaran di wilayah kerja Distrik Navigasi Kelas II Bali memiliki alur pelayaran yang dilalui oleh kapal-kapal besar, yaitu sebagai berikut.

a.

Alur dan perlintasan pelabuhan Padang Bai 1) 2) 3) Nama pelabuhan : Pelabuhan Padang Bai;

Koordinat Pelabuhan : 08031’42“ LS – 115030’12” BT; Lokasi pelabuhan terletak di teluk dengan panjang acces to channel 0,6 Mil laut;

4)

Jenis dan Jumlah SBNP yang berada di sepanjang acces to channel ke pelabuhan selama 3 tahun terakhir, sebagai berikut:
Jenis SBNP sepanjang Acces to channel Rambu Suar Rambu Suar Pelabuhan Tanda Siang Jumlah yang ada (unit) 20 04 5 20 05 5 20 06 5 Jumlah yang tidak berfungsi (unit) 20 20 20 04 05 06 1 1 1 -

N o 1 2 3

5)

Jarak ideal untuk jenis SBNP di sepanjang acces to channel, yaitu Rambu Suar jarak ideal antar SBNP 12,5 Mil laut. Kecukupan dan keandalan SBNP di sepanjang acces to channel, tergantung bahaya navigasi yang ada di masing-masing alur tersebut. Seandainya kapal berlayar di perlintasan standar/normal, maka rumus 148

Laporan Antara (Interim Report) Studi Pelaksanaan Kebijakan Fungsi Kenavigasian Dalam Mendukung Keselamatan Pelayaran

SBNP di setiap 12,5 Mil laut garis pantai dipasang SBNP perlu ditinjau kembali, karena kurang efektif; 6) Mengenai penyebab tidak berfungsinya atau data kerusakan SBNP di sepanjang acces to channel, belum pernah terjadi.

b.

Alur dan perlintasan pelabuhan Benete 1) 2) 3) Nama pelabuhan : Pelabuhan Benete;

Koordinat Pelabuhan : 08054’30“ LS – 115044’55” BT; Lokasi pelabuhan terletak di teluk dengan panjang acces to channel 1,5 Mil laut;

4)

Jenis dan Jumlah SBNP yang berada di sepanjang acces to channel ke pelabuhan selama 3 tahun terakhir, sebagai berikut:
Jenis SBNP sepanjang Acces to channel Rambu Suar Pelsu ANPEL Jumlah yang ada (unit) 20 04 3 6 3 20 05 3 6 3 20 06 3 6 3 Jumlah yang tidak berfungsi (unit) 20 20 200 04 05 6 -

No

1 2 3

5)

Jarak ideal untuk jenis SBNP di sepanjang acces to channel, yaitu Rambu Suar jarak ideal antar SBNP 12,5 Mil laut. Kecukupan dan keandalan SBNP di sepanjang acces to channel, tergantung bahaya navigasi yang ada di masing-masing alur tersebut. Seandainya kapal berlayar di perlintasan standar/normal, maka rumus SBNP di setiap 12,5 Mil laut garis pantai dipasang SBNP perlu ditinjau kembali, karena kurang efektif; 149

Laporan Antara (Interim Report) Studi Pelaksanaan Kebijakan Fungsi Kenavigasian Dalam Mendukung Keselamatan Pelayaran

6)

Mengenai penyebab tidak berfungsinya atau data kerusakan SBNP di sepanjang acces to channel, belum pernah terjadi.

c.

Alur dan perlintasan pelabuhan Celukan Bawang 1) 2) 3) Nama pelabuhan : Pelabuhan Celukan Bawang;

Koordinat Pelabuhan : 08011’18“ LS –1140 49’ 48” BT; Lokasi pelabuhan terletak di teluk dengan panjang acces to channel 0,65 Mil laut;

4)

Jenis dan Jumlah SBNP yang berada di sepanjang acces to channel ke pelabuhan selama 3 tahun terakhir, sebagai berikut:
Jenis SBNP sepanjang Acces to channel Rambu Suar Pelsu Menara Suar RAMSI ANPEL Jumlah yang ada (unit) 200 4 3 1 1 6 1 200 5 3 1 1 6 1 200 6 3 1 1 6 1 Jumlah yang tidak berfungsi (unit) 200 200 200 4 5 6 -

No

1 2 3 4 5

5)

Jarak ideal untuk jenis SBNP di sepanjang acces to channel, yaitu Rambu Suar jarak ideal antar SBNP 12,5 Mil laut. Kecukupan dan keandalan SBNP di sepanjang acces to channel, tergantung bahaya navigasi yang ada di masing-masing alur tersebut. Bila kapal berlayar di perlintasan standar/normal, maka rumus SBNP di setiap 12,5 Mil laut garis pantai dipasang SBNP perlu ditinjau kembali, karena kurang efektif; 150

Laporan Antara (Interim Report) Studi Pelaksanaan Kebijakan Fungsi Kenavigasian Dalam Mendukung Keselamatan Pelayaran

6)

Mengenai penyebab tidak berfungsinya atau data kerusakan SBNP di sepanjang acces to channel, belum pernah terjadi.

d.

Alur dan perlintasan pelabuhan Lembar 1) 2) 3) Nama pelabuhan : Pelabuhan Lembar;

Koordinat Pelabuhan : 8043’45“ LS –116004’25” BT; Lokasi pelabuhan terletak di teluk dengan panjang acces to channel 3 Mil laut;

4)

Jenis dan Jumlah SBNP yang berada disepanjang acces to channel ke pelabuhan selama 3 tahun terakhir, sebagai berikut:

No

Jenis SBNP sepanjang Acces to channel Rambu Suar Pelsu Menara Suar RAMSI ANPEL

Jumlah yang ada (unit) 200 4 4 1 2 200 5 4 1 2 200 6 4 1 2 -

Jumlah yang tidak berfungsi (unit) 200 200 200 4 5 6 -

1 2 3 4 5

5)

Jarak ideal untuk jenis SBNP di sepanjang acces to channel, yaitu Rambu Suar jarak ideal antar SBNP 12,5 mil. Kecukupan dan keandalan SBNP di sepanjang acces to channel, tergantung bahaya navigasi yang ada di masing-masing alur tersebut. Bila kapal berlayar di perlintasan standar/normal, maka rumus SBNP di

151

Laporan Antara (Interim Report) Studi Pelaksanaan Kebijakan Fungsi Kenavigasian Dalam Mendukung Keselamatan Pelayaran

setiap 12,5 mil garis pantai dipasang SBNP perlu ditinjau kembali, karena kurang efektif; 6) Mengenai penyebab tidak berfungsinya atau data kerusakan SBNP di sepanjang acces to channel disebabkan oleh pencurian dan bencana alam masingmasing terjadi sekali pada tahun 2006.

e.

Alur dan perlintasan pelabuhan Badas 1) 2) 3) Nama pelabuhan : Pelabuhan Badas;

Koordinat Pelabuhan : 008027’49“ LS –117022’20” BT; Lokasi pelabuhan terletak di teluk dengan panjang acces to channel 3 Mil laut;

4)

Jenis dan Jumlah SBNP yang berada di sepanjang acces to channel ke pelabuhan selama 3 tahun terakhir, sebagai berikut:
Jenis SBNP sepanjang Acces to channel Rambu Suar Pelsu Menara Suar RAMSI ANPEL Jumlah yang ada (unit 200 4 3 2 200 5 3 2 200 6 3 2 Jumlah yang tidak berfungsi (unit) 200 200 200 4 5 6 -

N o 1 2 3 4 5

5)

Jarak ideal untuk jenis SBNP di sepanjang acces to channel, yaitu Rambu Suar jarak ideal antar SBNP 12,5 Mil laut. Kecukupan dan keandalan SBNP di sepanjang acces to channel, tergantung bahaya navigasi yang ada di masing-masing alur tersebut. Seandainya kapal 152

Laporan Antara (Interim Report) Studi Pelaksanaan Kebijakan Fungsi Kenavigasian Dalam Mendukung Keselamatan Pelayaran

berlayar di perlintasan standar/normal, maka rumus SBNP di setiap 12,5 Mil laut garis pantai dipasang SBNP perlu ditinjau kembali, karena kurang efektif; 6) Mengenai penyebab tidak berfungsinya atau data kerusakan SBNP di sepanjang acces to channel disebabkan oleh baterai lemah, yang terjadi sekali pada tahun 2006.

f.

Alur dan perlintasan pelabuhan Lombok 1) 2) 3) Nama pelabuhan : Pelabuhan Lombok ;

Koordinat Pelabuhan : 008029’09“ LS –116040’06”BT; Lokasi pelabuhan terletak di teluk dengan panjang acces to channel 2 Mil laut;

4)

Jenis dan Jumlah SBNP yang berada di sepanjang acces to channel ke pelabuhan selama 3 tahun terakhir, sebagai berikut:
Jenis SBNP sepanjang Acces to channel Rambu Suar Pelsu Menara Suar Jumlah yang ada (unit) 200 4 5 200 5 5 200 6 5 Jumlah yang tidak berfungsi (unit) 200 200 200 4 5 6 -

No

1 2 3

5)

Jarak ideal untuk jenis SBNP di sepanjang acces to channel, yaitu Rambu Suar jarak ideal antar SBNP 12,5 Mil laut. Kecukupan dan keandalan SBNP di sepanjang acces to channel, tergantung bahaya navigasi yang ada di masing-masing alur tersebut. Bila kapal berlayar di perlintasan standar/normal, maka rumus SBNP di 153

Laporan Antara (Interim Report) Studi Pelaksanaan Kebijakan Fungsi Kenavigasian Dalam Mendukung Keselamatan Pelayaran

setiap 12,5 Mil laut garis pantai dipasang SBNP perlu ditinjau kembali, karena kurang efektif; 6) Mengenai penyebab tidak berfungsinya atau data kerusakan SBNP di sepanjang acces to channel disebabkan oleh baterai lemah yang terjadi sekali pada tahun 2006.

g.

Alur dan perlintasan pelabuhan Gilimanuk 1) 2) 3) Nama pelabuhan : Pelabuhan Gilimanuk;

Koordinat Pelabuhan : 008009’46“ LS –114026’08” BT; Lokasi pelabuhan terletak di teluk dengan panjang acces to channel 0,55 Mil laut;

4)

Jenis dan Jumlah SBNP yang berada di sepanjang acces to channel ke pelabuhan selama 3 tahun terakhir, sebagai berikut:

No

Jenis SBNP sepanjang Acces to channel Rambu Suar Pelsu Menara Suar RAMSI ANPEL

Jumlah yang ada (unit) 20 04 5 2 20 05 5 2 20 06 5 2 -

Jumlah yang tidak berfungsi (unit) 20 20 200 04 05 6 2 2 2 -

1 2 3 4 5

5)

Jarak ideal untuk jenis SBNP di sepanjang acces to channel, yaitu Rambu Suar jarak ideal antar SBNP 12,5 Mil laut. Kecukupan dan keandalan SBNP di sepanjang 154

Laporan Antara (Interim Report) Studi Pelaksanaan Kebijakan Fungsi Kenavigasian Dalam Mendukung Keselamatan Pelayaran

acces to channel, tergantung bahaya navigasi yang ada di masing-masing alur tersebut. Bila kapal berlayar di perlintasan standar/normal, maka rumus SBNP di setiap 12,5 Mil laut garis pantai dipasang SBNP perlu ditinjau kembali karena kurang efektif; 6) Mengenai penyebab tidak berfungsinya atau data kerusakan SBNP di sepanjang acces to channel disebabkan oleh tertabrak kapal yang terjadi sekali pada tahun 2006.

h.

Alur dan perlintasan pelabuhan Bima 1) 2) 3) Nama pelabuhan : Pelabuhan Bima;

Koordinat Pelabuhan : 008026’51“ LS –118042’49” BT; Lokasi pelabuhan terletak di teluk dengan panjang acces to channel 4,2 Mil laut;

4)

Jenis dan Jumlah SBNP yang berada disepanjang acces to channel ke pelabuhan selama 3 tahun terakhir, sebagai berikut:
Jenis SBNP sepanjang Acces to channel Rambu Suar Pelsu Menara Suar RAMSI ANPEL Jumlah yang ada (unit 200 4 5 200 5 5 200 6 5 Jumlah yang tidak berfungsi (unit) 200 200 200 4 5 6 -

N o 1 2 3 4 5

5)

Jarak ideal untuk jenis SBNP di sepanjang acces to channel, yaitu Rambu Suar jarak ideal antar SBNP 12,5 155

Laporan Antara (Interim Report) Studi Pelaksanaan Kebijakan Fungsi Kenavigasian Dalam Mendukung Keselamatan Pelayaran

Mil laut. Tentang kecukupan dan keandalan SBNP di sepanjang acces to channel, tergantung bahaya navigasi yang ada di masing-masing alur tersebut. Bila kapal berlayar di perlintasan standar/normal, maka rumus SBNP di setiap 12,5 Mil laut garis pantai dipasang SBNP perlu ditinjau kembali, karena kurang efektif; 6) Mengenai penyebab tidak berfungsinya atau data kerusakan SBNP di sepanjang acces to channel karena pencurian yang terjadi sekali pada tahun 2006.

i.

Alur dan perlintasan pelabuhan Benoa 1) 2) 3) Nama pelabuhan : Pelabuhan Benoa;

Koordinat Pelabuhan : 008044’32“ LS – 115012’32” BT; Lokasi pelabuhan terletak di teluk dengan panjang acces to channel 3,5 Mil laut;

4)

Jenis dan Jumlah SBNP yang berada di sepanjang acces to channel ke pelabuhan selama 3 tahun terakhir, sebagai berikut:

No

Jenis SBNP sepanjang Acces to channel Rambu Suar Pelsu Menara Suar Ramsi Anpel

Jumlah yang ada (unit) 20 04 5 6 1 20 05 5 6 1 20 06 5 6 1 -

Jumlah yang tidak berfungsi (unit) 20 20 200 04 05 6 -

1 2 3 4 5

156

Laporan Antara (Interim Report) Studi Pelaksanaan Kebijakan Fungsi Kenavigasian Dalam Mendukung Keselamatan Pelayaran

5)

Jarak ideal untuk jenis SBNP di sepanjang acces to channel, yaitu Rambu Suar jarak ideal antar SBNP 12,5 Mil laut. Kecukupan dan keandalan SBNP di sepanjang acces to channel, tergantung bahaya navigasi yang ada di masing-masing alur tersebut. Bila kapal berlayar di perlintasan standar / normal, maka rumus SBNP di setiap 12,5 Mil laut garis pantai dipasang SBNP perlu ditinjau kembali karena kurang efektif;

6)

Mengenai penyebab tidak berfungsinya atau data kerusakan SBNP di sepanjang acces to channel disebabkan oleh tertabrak kapal sekali pada tahun 2004 dan terjadi pencurian sekali pada tahun 2006.

j.

Alur dan perlintasan pelabuhan Sape 1) 2) 3) Nama pelabuhan : Pelabuhan Sape;

Koordinat Pelabuhan : 008034’23“ LS – 1190 01’18” BT; Lokasi pelabuhan terletak di teluk dengan panjang acces to channel 1,2 Mil laut;

4)

Jenis dan Jumlah SBNP yang berada di sepanjang acces to channel ke pelabuhan selama 3 tahun terakhir, sebagai berikut:
Jenis SBNP sepanjang Acces to channel Rambu Suar Pelsu Menara Suar RAMSI ANPEL Jumlah yang ada (unit) 20 04 3 20 05 3 20 06 3 Jumlah yang tidak berfungsi (unit) 20 20 200 04 05 6 -

N o 1 2 3 4 5

157

Laporan Antara (Interim Report) Studi Pelaksanaan Kebijakan Fungsi Kenavigasian Dalam Mendukung Keselamatan Pelayaran

5)

Jarak ideal untuk jenis SBNP di sepanjang acces to channel, yaitu Rambu Suar jarak ideal antar SBNP 12,5 Mil laut. Kecukupan dan keandalan SBNP di sepanjang acces to channel, tergantung bahaya navigasi yang ada di masing-masing alur tersebut. Jika kapal berlayar di perlintasan standar/normal, maka rumus SBNP di setiap 12,5 Mil laut garis pantai dipasang SBNP perlu ditinjau kembali, karena kurang efektif;

6)

Mengenai penyebab tidak berfungsinya atau data kerusakan SBNP di sepanjang acces to channel, tercatat belum pernah terjadi.

13.

Distrik Navigasi Kelas III Pontianak Data fasilitas dan peralatan yang dimiliki oleh Wilayah Kerja Distrik Navigasi Kelas III Pontianak berupa SBNP, Stasiun Radio Pantai dengan cakupan pancaran VHF/MF/HF, Stasiun Radio Pelabuhan (Port Communication) dengan cakupan pancaran VHF, Stasiun Vessel Traffic System (VTS), Klasifikasi Instalasi Kapal Negara, Instalasi Menara Suar, serta Armada Kapal Negara Kenavigasian. Data SBNP di Wilayah Kerja Distrik Navigasi Kelas III Pontianak, memiliki tingkat keandalan sebesar 86,46%, meliputi menara suar, rambu suar, pelampung suar, tanda siang, dan anak pelampung, adalah sebagai berikut.

Tabel 3.73: Daftar SBNP Milik Ditjen Hubla dan Non-Ditjen Hubla pada Wilayah Kerja Distrik Navigasi Kelas III Pontianak, Tahun 2007 No 1 2 3 4 5 Uraian Menara Suar Rambu Suar Pelampung Suar Tanda Siang Anak Pelampung DJPL 7 33 18 6 2 NON-DJPL 1 1 -

158

Laporan Antara (Interim Report) Studi Pelaksanaan Kebijakan Fungsi Kenavigasian Dalam Mendukung Keselamatan Pelayaran

Data Stasiun Radio Pantai dengan cakupan pancaran VHF/MF/HF di Wilayah Kerja Distrik Navigasi Kelas III Pontianak, adalah sebagai berikut.

Tabel 3.74: Daftar Stasiun Radio Pantai dengan Cakupan Pancaran VHF/MF/HF pada Wilayah Kerja Distrik Navigasi Kelas III Pontianak, Tahun 2007 No 1 2 3 4 Nama Stasiun Pontianak Ketapang Sintete Telok Air Kelas IIIA IIIA IVB IVB

Data Stasiun Radio Pelabuhan (Port Communication) dengan cakupan pancaran VHF di Wilayah Kerja Distrik Navigasi Kelas III Pontianak, adalah sebagai berikut.

Tabel 3.75: Daftar Stasiun Radio Pelabuhan dengan Cakupan Pancaran VHF pada Wilayah Kerja Distrik Navigasi Kelas III Pontianak, Tahun 2007 No 1 2 3 4 3 4 5 Nama Stasiun Pontianak Ketapang Sintete Telok Air Sakura Teluk melano Kendawangan

Data Stasiun Vessel Traffic System (VTS) di Wilayah Kerja Distrik Navigasi Kelas III Pontianak, adalah sebagai berikut.

Tabel 3.76: Daftar Stasiun Vessel Traffic System (VTS) pada Wilayah Kerja Distrik Navigasi Kelas III Pontianak, Tahun 2007 No Nama Stasiun Kelas

159

Laporan Antara (Interim Report) Studi Pelaksanaan Kebijakan Fungsi Kenavigasian Dalam Mendukung Keselamatan Pelayaran 1 2 Pontianak Ketapang C C

Data Klasifikasi Instalasi Kapal Negara di Wilayah Kerja Distrik Navigasi Kelas III Pontianak, adalah sebagai berikut.

Tabel 3.77: Daftar Klasifikasi Instalasi Kapal Negara pada Wilayah Kerja Distrik Navigasi Kelas III Pontianak, Tahun 2007 No 1 2 Nama Kapal Balam AE-012 Kelas Kapal II III

Data Instalasi Menara Suar di Wilayah Kerja Distrik Navigasi Kelas III Pontianak, adalah sebagai berikut.

Tabel 3.78: Daftar Instalasi Menara Suar pada Wilayah Kerja Distrik Navigasi Kelas III Pontianak, Tahun 2007 No 1 2 3 4 5 6 Nama Instalasi P. Pengkiki Sitijan P. Layah Kecil P. Pejantan P. Serutu Tg. Datu Kelas Terpencil Terpencil Terpencil Terpencil Terpencil Terpencil DSI 2025 2039 2140 2179 2020 921,4

Alur pelayaran di wilayah kerja Distrik Navigasi Kelas III Pontianak memiliki alur pelayaran yang dilalui oleh kapal-kapal besar, yaitu sebagai berikut.

a.

Alur dan perlintasan pelabuhan Pontianak 1) 2) Nama pelabuhan : Pelabuhan laut Pontianak;

Koordinat Pelabuhan : 00000’08“ LS – 109020’22” BT; 160

Laporan Antara (Interim Report) Studi Pelaksanaan Kebijakan Fungsi Kenavigasian Dalam Mendukung Keselamatan Pelayaran

3)

Lokasi pelabuhan terletak di alur sungai dengan panjang access to channel 17 Mil laut;

4)

Jenis dan Jumlah SBNP yang berada di sepanjang acces to channel ke pelabuhan selama 3 tahun terakhir, sebagai berikut:
Jenis SBNP sepanjang Acces to channel Rambu Penuntun Rambu Suar Pelampung Suar Jumlah yang ada (unit) 200 4 2 5 11 200 5 2 5 11 200 6 2 5 11 Jumlah yang tidak berfungsi (unit) 200 200 200 4 5 6 -

No

1 2 3

5)

Jarak ideal untuk jenis SBNP di sepanjang acces to channel, yaitu:  Pelampung suar jarak ideal antar SBNP 1,5 Mil laut;  Rambu Penuntun jarak ideal antar SBNP 1 Mil laut;  Rambu Suar jarak ideal antar SBNP 2 Mil laut.

6)

Mengenai

penyebab

tidak berfungsinya atau data

kerusakan SBNP di sepanjang acces to channel disebabkan oleh:

N o 1 2 3 4

Penyebab kerusakan Tertabrak kapal Dirusak oknum Pencurian Lainnya (Tenggelam/putus Penjangkaran)

Jumlah kejadian menurut tahun (unit) 200 200 200 4 5 6 4 3 2 9 15 5 2 -

161

Laporan Antara (Interim Report) Studi Pelaksanaan Kebijakan Fungsi Kenavigasian Dalam Mendukung Keselamatan Pelayaran

14.

Distrik Navigasi Kelas III Semarang Data fasilitas dan peralatan yang dimiliki oleh Wilayah Kerja Distrik Navigasi Kelas III Semarang berupa SBNP, Stasiun Radio Pantai dengan cakupan pancaran VHF/MF/HF, Stasiun Radio Pelabuhan (Port Communication) dengan cakupan pancaran VHF, Stasiun Vessel Traffic System (VTS), Klasifikasi Instalasi Kapal Negara, Instalasi Menara Suar, serta Armada Kapal Negara Kenavigasian. Data SBNP di Wilayah Kerja Distrik Navigasi Kelas III Semarang, memiliki tingkat keandalan sebesar 81,89%, meliputi menara suar, rambu suar, pelampung suar, tanda siang, dan anak pelampung, adalah sebagai berikut.

Tabel 3.79: Daftar SBNP Milik Ditjen Hubla dan Non-Ditjen Hubla pada Wilayah Kerja Distrik Navigasi Kelas III Semarang, Tahun 2007 No 1 2 3 4 5 Uraian Menara Suar Rambu Suar Pelampung Suar Tanda Siang Anak Pelampung DJPL 7 29 11 20 5 NON-DJPL 36 13 3 -

Data Stasiun Radio Pantai dengan cakupan pancaran VHF/MF/HF di Wilayah Kerja Distrik Navigasi Kelas III Semarang, adalah sebagai berikut.

Tabel 3.80: Daftar Stasiun Radio Pantai dengan Cakupan Pancaran VHF/MF/HF pada Wilayah Kerja Distrik Navigasi Kelas III Semarang, Tahun 2007 No 1 2 3 4 3 Nama Stasiun Semarang Tegal Pekalongan Jepara Juwana Kelas I IIIA IIIA IVA IVB

162

Laporan Antara (Interim Report) Studi Pelaksanaan Kebijakan Fungsi Kenavigasian Dalam Mendukung Keselamatan Pelayaran 4 Rembang IVB

Data Stasiun Radio Pelabuhan (Port Communication) dengan cakupan pancaran VHF di Wilayah Kerja Distrik Navigasi Kelas III Semarang, adalah sebagai berikut.

Tabel 3.81: Daftar Stasiun Radio Pelabuhan dengan Cakupan Pancaran VHF pada Wilayah Kerja Distrik Navigasi Kelas III Semarang, Tahun 2007 No 1 2 3 4 3 4 5 6 Nama Stasiun Tegal Pekalongan Karimun Jawa Jepara Juwana Rembang Brebes Batang

Data Stasiun Vessel Traffic System (VTS) di Wilayah Kerja Distrik Navigasi Kelas III Semarang, adalah sebagai berikut.

Tabel 3.82: Daftar Stasiun Vessel Traffic System (VTS) pada Wilayah Kerja Distrik Navigasi Kelas III Semarang, Tahun 2007 No 1 Nama Stasiun Semarang Kelas B

Data Klasifikasi Instalasi Kapal Negara di Wilayah Kerja Distrik Navigasi Kelas III Semarang, adalah sebagai berikut.

Tabel 3.83: Daftar Klasifikasi Instalasi Kapal Negara pada Wilayah Kerja Distrik Navigasi Kelas III Semarang, Tahun 2007 No 1 2 3 Nama Kapal B-126 Suar-011 B-008 Kelas Kapal III III III

163

Laporan Antara (Interim Report) Studi Pelaksanaan Kebijakan Fungsi Kenavigasian Dalam Mendukung Keselamatan Pelayaran 4 B-124 III

Data Instalasi Menara Suar di Wilayah Kerja Distrik Navigasi Kelas III Semarang, adalah sebagai berikut.

Tabel 3.84: Daftar Instalasi Menara Suar pada Wilayah Kerja Distrik Navigasi Kelas III Semarang, Tahun 2007 No 1 2 3 4 5 6 7 Nama Instalasi Tegal I Tegal II Pekalongan Semarang I P. Panjang P. Mandalika P. Nyamuk Kelas Tidak Terpencil Tidak Terpencil Tidak Terpencil Tidak Terpencil Tidak Terpencil Terpencil Terpencil DSI 3070 3130 3150 3200 3271 3290 3300

Alur pelayaran di wilayah kerja Distrik Navigasi Kelas III Semarang memiliki alur pelayaran yang dilalui oleh kapal-kapal besar, yaitu sebagai berikut.

a.

Alur dan perlintasan pelabuhan Tanjung Emas 1) 2) 3) Nama pelabuhan Posisi geografis : Pelabuhan Tanjung Emas; : 03009’40" LS 114034’25“ BT;

Pelabuhan Trisakti Semarang merupakan pelabuhan umum dengan panjang alur ± 4 MLWS dan kedalaman kolam pelabuhan 10 MLWS;

4)

Jenis dan Jumlah SBNP yang berada di sepanjang acces to channel ke pelabuhan selama 3 tahun terakhir, sebagai berikut:
No Jenis SBNP sepanjang Acces to channel Jumlah yang ada (unit) 20 20 20 Jumlah yang tidak berfungsi (unit) 20 20 20

164

Laporan Antara (Interim Report) Studi Pelaksanaan Kebijakan Fungsi Kenavigasian Dalam Mendukung Keselamatan Pelayaran 04 1 2 3 Menara Suar Rambu Suar Pelabuhan Tanda Siang 1 10 1 05 1 10 1 06 1 10 1 04 05 06 -

5)

Jarak ideal untuk jenis SBNP di sepanjang acces to channel, yaitu Rambu Suar jarak ideal antar SBNP 12,5 Mil laut;

6)

Mengenai penyebab tidak berfungsinya atau data kerusakan SBNP di sepanjang acces to channel, selama tiga tahun terakhir belum pernah terjadi.

15.

Distrik Navigasi Kelas I Surabaya Data fasilitas dan peralatan yang dimiliki oleh Wilayah Kerja Distrik Navigasi Kelas I Surabaya berupa SBNP, Stasiun Radio Pantai dengan cakupan pancaran VHF/MF/HF, Stasiun Radio Pelabuhan (Port Communication) dengan cakupan pancaran VHF, Stasiun Vessel Traffic System (VTS), Klasifikasi Instalasi Kapal Negara, Instalasi Menara Suar, serta Armada Kapal Negara Kenavigasian. Data SBNP di Wilayah Kerja Distrik Navigasi Kelas I Surabaya, memiliki tingkat keandalan sebesar 93,75%, meliputi menara suar, rambu suar, pelampung suar, tanda siang, dan anak pelampung, adalah sebagai berikut.

Tabel 3.85: Daftar SBNP Milik Ditjen Hubla dan Non-Ditjen Hubla pada Wilayah Kerja Distrik Navigasi Kelas I Surabaya, Tahun 2007 No 1 2 Uraian Menara Suar Rambu Suar DJPL 20 46 NON-DJPL 14

165

Laporan Antara (Interim Report) Studi Pelaksanaan Kebijakan Fungsi Kenavigasian Dalam Mendukung Keselamatan Pelayaran 3 4 5 Pelampung Suar Tanda Siang Anak Pelampung 25 2 15 39 2 6

Data Stasiun Radio Pantai dengan cakupan pancaran VHF/MF/HF di Wilayah Kerja Distrik Navigasi Kelas I Surabaya, adalah sebagai berikut.

Tabel 3.86: Daftar Stasiun Radio Pantai dengan Cakupan Pancaran VHF/MF/HF pada Wilayah Kerja Distrik Navigasi Kelas I Surabaya, Tahun 2007 No 1 2 3 4 3 4 5 6 7 Nama Stasiun Surabaya Kali Anget Banyuwangi (Meneng) Panarukan Kresik Probolinggo Bawean Pasuruan Masalembo Kelas I IIIA IIIB IVA IVA IVA IVA IVA IVA

Data Stasiun Radio Pelabuhan (Port Communication) dengan cakupan pancaran VHF di Wilayah Kerja Distrik Navigasi Kelas I Surabaya, adalah sebagai berikut.

Tabel 3.87: Daftar Stasiun Radio Pelabuhan dengan Cakupan Pancaran VHF pada Wilayah Kerja Distrik Navigasi Kelas I Surabaya, Tahun 2007 No 1 2 3 4 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 Nama Stasiun Surabaya/Tg. Perak Kali Anget Banyuwangi (Meneng) Panarukan Gresik Probolinggo Bawean Pasuruan Masalembo Branta Tuban Telaga Biru Sapudi Sapekan

166

Laporan Antara (Interim Report) Studi Pelaksanaan Kebijakan Fungsi Kenavigasian Dalam Mendukung Keselamatan Pelayaran No 13 14 15 Nama Stasiun Kalbut Brondong Ketapang

Data Stasiun Vessel Traffic System (VTS) di Wilayah Kerja Distrik Navigasi Kelas I Surabaya, adalah sebagai berikut.

Tabel 3.88: Daftar Stasiun Vessel Traffic System (VTS) pada Wilayah Kerja Distrik Navigasi Kelas I Surabaya, Tahun 2007 No 1 Nama Stasiun Surabaya Kelas B

Data Klasifikasi Instalasi Kapal Negara di Wilayah Kerja Distrik Navigasi Kelas I Surabaya, adalah sebagai berikut.

Tabel 3.89: Daftar Klasifikasi Instalasi Kapal Negara pada Wilayah Kerja Distrik Navigasi Kelas I Surabaya, Tahun 2007 No 1 2 3 4 Nama Kapal Prajapati Damara AE-029 Mandalika Kelas Kapal I III III I

Data Instalasi Menara Suar di Wilayah Kerja Distrik Navigasi Kelas I Surabaya, adalah sebagai berikut.

Tabel 3.90: Daftar Instalasi Menara Suar pada Wilayah Kerja Distrik Navigasi Kelas I Surabaya, Tahun 2007 No 1 2 3 Nama Instalasi Tg. Awar-Awar Bawean Sangkapura Karang Jamuang Kelas Terpencil Terpencil Terpencil DSI 3311 3320 3400

167

Laporan Antara (Interim Report) Studi Pelaksanaan Kebijakan Fungsi Kenavigasian Dalam Mendukung Keselamatan Pelayaran 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 Batu Putih Sembilangan Masalembo Pasuruan Probolinggo Besuki Panarukan Tg. Pacinan Tanjung Sapudi Kamudi Bansering II Tg. Watangan Sekala P. Sepanjang P. Mamburit P. Barung Terpencil Terpencil Terpencil Terpencil Tidak Terpencil Tidak Terpencil Tidak Terpencil Terpencil Terpencil Terpencil Terpencil Tidak Terpencil Terpencil Terpencil Terpencil Terpencil Terpencil 3410 3510 3600 3871 3890 3900 3910 3930 3970 4000 4005 4030 4067 4326 4325.1 4007 4066

Alur pelayaran di wilayah kerja Distrik Navigasi Kelas I Surabaya memiliki alur pelayaran yang dilalui oleh kapal-kapal besar, yaitu sebagai berikut.

a.

Alur dan perlintasan pelabuhan Tanjung Perak 1) 2) 3) Nama pelabuhan Posisi geografis Pelabuhan Tanjung : Pelabuhan Tanjung Perak; : 03009’40" LS –122008’00” BT; Perak merupakan pelabuhan

umum yang terletak di Ujung Surabaya, dengan panjang alur ± 4 MLWS dan kedalaman kolam pelabuhan 10 MLWS; 4) Jenis dan Jumlah SBNP yang berada di sepanjang acces to channel ke pelabuhan selama 3 tahun terakhir, sebagai berikut:
Jenis SBNP sepanjang Acces to channel Menara Suar Jumlah yang ada (unit) 200 4 1 200 5 1 200 6 1 Jumlah yang tidak berfungsi (unit) 200 200 200 4 5 6 -

No

1

168

Laporan Antara (Interim Report) Studi Pelaksanaan Kebijakan Fungsi Kenavigasian Dalam Mendukung Keselamatan Pelayaran 2 3 Rambu Suar Tanda Siang 12 1 12 1 13 1 -

5)

Jarak ideal untuk jenis SBNP di sepanjang acces to channel, yaitu Rambu Suar jarak ideal antar SBNP 12,5 Mil laut;

6)

Mengenai penyebab tidak berfungsinya atau data kerusakan SBNP di sepanjang acces to channel disebabkan oleh:
N o 1 2 3 Penyebab kerusakan Tertabrak kapal Dirusak oknum Pencurian Jumlah kejadian menurut tahun (unit) 2004 2005 2006 1 2 1 1 -

16.

Distrik Navigasi Kelas I Dumai Data fasilitas dan peralatan yang dimiliki oleh Wilayah Kerja Distrik Navigasi Kelas I Dumai berupa SBNP, Stasiun Radio Pantai dengan cakupan pancaran VHF/MF/HF, Stasiun Radio Pelabuhan (Port Communication) dengan cakupan pancaran VHF, Stasiun Vessel Traffic System (VTS), Klasifikasi Instalasi Kapal Negara, Instalasi Menara Suar, serta Armada Kapal Negara Kenavigasian. Data SBNP di Wilayah Kerja Distrik Navigasi Kelas I Dumai, memiliki tingkat keandalan sebesar 92,77%, meliputi menara suar, rambu suar, pelampung suar, tanda siang, dan anak pelampung, adalah sebagai berikut.

Tabel 3.91: Daftar SBNP Milik Ditjen Hubla dan Non-Ditjen Hubla pada Wilayah Kerja Distrik Navigasi Kelas I Dumai, Tahun 2007 No Uraian DJPL NON-DJPL

169

Laporan Antara (Interim Report) Studi Pelaksanaan Kebijakan Fungsi Kenavigasian Dalam Mendukung Keselamatan Pelayaran 1 2 3 4 5 Menara Suar Rambu Suar Pelampung Suar Tanda Siang Anak Pelampung 6 39 52 3 2 36 26 -

Data Stasiun Radio Pantai dengan cakupan pancaran VHF/MF/HF di Wilayah Kerja Distrik Navigasi Kelas I Dumai, adalah sebagai berikut.

Tabel 3.92: Daftar Stasiun Radio Pantai dengan Cakupan Pancaran VHF/MF/HF pada Wilayah Kerja Distrik Navigasi Kelas I Dumai, Tahun 2007 No 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 Nama Stasiun Dumai Bengkalis Tembilahan Bagan Siapi-Api Panipahan Kuala Tungkal Tg. Balai Karimun Selat Panjang Pekanbaru Rengat Kelas I III A IV A IV A IV A IV A IV A IV A IV A IV A

Data Stasiun Radio Pelabuhan (Port Communication) dengan cakupan pancaran VHF di Wilayah Kerja Distrik Navigasi Kelas I Dumai, adalah sebagai berikut.

Tabel 3.93: Daftar Stasiun Radio Pelabuhan dengan Cakupan Pancaran VHF pada Wilayah Kerja Distrik Navigasi Kelas I Dumai, Tahun 2007 No 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 Nama Stasiun Dumai Bengkalis Kuala Enok Tembilahan Bagan Siapi-Api Panipahan Selat Panjang Pekanbaru Rengat Sungai Guntung Sungai Pakning

170

Laporan Antara (Interim Report) Studi Pelaksanaan Kebijakan Fungsi Kenavigasian Dalam Mendukung Keselamatan Pelayaran No 12 13 14 15 Nama Stasiun Tanjung Balai Karimun Kuala Tungkal Tg. Medang Pulau Kijang

Data Stasiun Vessel Traffic System (VTS) di Wilayah Kerja Distrik Navigasi Kelas I Dumai, adalah sebagai berikut.

Tabel 3.94: Daftar Stasiun Vessel Traffic System (VTS) pada Wilayah Kerja Distrik Navigasi Kelas I Dumai, Tahun 2007 No 1 Nama Stasiun Dumai Kelas B

Data Klasifikasi Instalasi Kapal Negara di Wilayah Kerja Distrik Navigasi Kelas I Dumai, adalah sebagai berikut.

Tabel 3.95: Daftar Klasifikasi Instalasi Kapal Negara pada Wilayah Kerja Distrik Navigasi Kelas I Dumai, Tahun 2007 No 1 2 3 4. Pari Mitra-III Suar-006 AE-025 Nama Kapal Kelas Kapal I III III III

Data Instalasi Menara Suar di Wilayah Kerja Distrik Navigasi Kelas I Dumai, adalah sebagai berikut.

Tabel 3.96: Daftar Instalasi Menara Suar pada Wilayah Kerja Distrik Navigasi Kelas I Dumai, Tahun 2007 No Nama Instalasi Kelas DSI

171

Laporan Antara (Interim Report) Studi Pelaksanaan Kebijakan Fungsi Kenavigasian Dalam Mendukung Keselamatan Pelayaran 1 2 3 4 5 6 Jemur Tg. Medang Tg. Parit Iyu Kecil Tg. Rambut Batu Mandi Terpencil Terpencil Terpencil Terpencil Terpencil Terpencil 560 630 632 800 873 561

Alur pelayaran di wilayah kerja Distrik Navigasi Kelas I Dumai memiliki alur pelayaran yang dilalui oleh kapal-kapal besar, yaitu sebagai berikut.

a. Alur dan perlintasan Pelabuhan Dumai Pelabuhan Dumai termasuk dalam wilayah kerja Distrik Navigasi Kelas I Dumai. Jenis SBNP saat ini yang dimiliki Distrik Navigasi Kelas I Dumai adalah sebagai berikut:
N o 1. 2. 3. 4. 5. JENIS SBNP Menara Suar Rambu Suar / Lampu Pelabuhan Pelampung Suar Rambu Tanda Siang Anak Pelampung TOTAL MILIK DJPL 5 39 52 3 2 101 NON DJPL 24 29 53

Secara umum, keandalan SBNP di Distrik Navigasi Kelas I Dumai diinformasikan mencapai 93,07% dan kelainan SBNP saat ini mencapai 6,93%. Namun, informasi ini berlaku untuk seluruh SBNP di bawah koordinasi wilayah kerja Kantor Distrik Navigasi Kelas I Dumai. Sedangkan untuk alur masuk ke Pelabuhan Dumai, tingkat keandalannya dinyatakan sangat rendah oleh sebagian pengguna jasanya. Menurut 172

Laporan Antara (Interim Report) Studi Pelaksanaan Kebijakan Fungsi Kenavigasian Dalam Mendukung Keselamatan Pelayaran

Kantor Distrik Navigasi Kelas I Dumai, kondisi keandalan dan kelainan SBNP di wilayah kerjanya ini diakibatkan oleh beberapa hal, antara lain:  Pencurian peralatan pelampung suar, seperti lampu, solar cell, batery, dan sebagainya, dan tabrak lari oleh tug boattug boat penarik tongkang, sehingga menyebabkan kedudukan pelampung suar bergeser;  Adanya rambu suar yang roboh atau rusak berat dan belum dibangun kembali;  Kondisi kapal yang sudah tua dan kurang efektif untuk melakukan pengawasan ke lokasi-lokasi SBNP;  Serta adanya pemasangan kabel di bawah air yang tidak beraturan dan dapat mengganggu alur pelayaran.

17.

Distrik Navigasi Klas III Padang Data fasilitas dan peralatan yang dimiliki oleh Wilayah Kerja Distrik Navigasi Kelas III Padang berupa SBNP, Stasiun Radio Pantai dengan cakupan pancaran VHF/MF/HF, Stasiun Radio Pelabuhan (Port Communication) dengan cakupan pancaran VHF, Stasiun Vessel Traffic System (VTS), Klasifikasi Instalasi Kapal Negara, Instalasi Menara Suar, serta Armada Kapal Negara Kenavigasian. Data SBNP di Wilayah Kerja Distrik Navigasi Kelas III Padang, memiliki tingkat keandalan sebesar 83,57%, meliputi menara suar, rambu suar, pelampung suar, tanda siang, dan anak pelampung, adalah sebagai berikut.

Tabel 3.97: Daftar SBNP Milik Ditjen Hubla dan Non-Ditjen Hubla pada Wilayah Kerja Distrik Navigasi Kelas III Padang, Tahun 2007

173

Laporan Antara (Interim Report) Studi Pelaksanaan Kebijakan Fungsi Kenavigasian Dalam Mendukung Keselamatan Pelayaran No 1 2 3 4 5 Uraian Menara Suar Rambu Suar Pelampung Suar Tanda Siang Anak Pelampung DJPL 9 42 2 NON-DJPL 11 1 -

Data Stasiun Radio Pantai dengan cakupan pancaran VHF/MF/HF di Wilayah Kerja Distrik Navigasi Kelas III Padang, adalah sebagai berikut.

Tabel 3.98: Daftar Stasiun Radio Pantai dengan Cakupan Pancaran VHF/MF/HF pada Wilayah Kerja Distrik Navigasi Kelas III Padang, Tahun 2007 No 1 2 Nama Stasiun Teluk Bayur Air Bangis Kelas II IV

Data Stasiun Radio Pelabuhan (Port Communication) dengan cakupan pancaran VHF di Wilayah Kerja Distrik Navigasi Kelas III Padang, adalah sebagai berikut.

Tabel 3.99: Daftar Stasiun Radio Pelabuhan dengan Cakupan Pancaran VHF pada Wilayah Kerja Distrik Navigasi Kelas III Padang, Tahun 2007 No 1 2 3 4 3 Nama Stasiun Teluk Bayur Siberut Sikakap Sei Uban Muara Siberut

Data Stasiun Vessel Traffic System (VTS) di Wilayah Kerja Distrik Navigasi Kelas III Padang, adalah sebagai berikut.

Tabel 3.100: Daftar Stasiun Vessel Traffic System (VTS)

174

Laporan Antara (Interim Report) Studi Pelaksanaan Kebijakan Fungsi Kenavigasian Dalam Mendukung Keselamatan Pelayaran pada Wilayah Kerja Distrik Navigasi Kelas III Padang, Tahun 2007 No 1 Nama Stasiun Teluk Bayur Kelas B

Data Klasifikasi Instalasi Kapal Negara di Wilayah Kerja Distrik Navigasi Kelas III Padang, adalah sebagai berikut.

Tabel 3.101: Daftar Klasifikasi Instalasi Kapal Negara pada Wilayah Kerja Distrik Navigasi Kelas III Padang, Tahun 2007 No 1 Nama Kapal Muci Kelas Kapal I

Data Instalasi Menara Suar di Wilayah Kerja Distrik Navigasi Kelas III Padang, adalah sebagai berikut.

Tabel 3.102: Daftar Instalasi Menara Suar pada Wilayah Kerja Distrik Navigasi Kelas III Padang, Tahun 2007 No 1 2 3 4 5 6 7 8 9 Nama Instalasi Katang-Katang Karaba Kecil Bramas Tg. Sigep Boo Karsik P. Pangkal P. Simonga P. Sibaru-Baru Kelas Terpencil Terpencil Tidak Terpencil Terpencil Terpencil Terpencil Terpencil Terpencil Terpencil DSI 2540 2541 2570 2642 2650 2660 2680 2915 2657

Alur pelayaran di wilayah kerja Distrik Navigasi Kelas III Padang memiliki alur pelayaran yang dilalui oleh kapal-kapal besar, yaitu sebagai berikut.

a.

Alur dan perlintasan Pelabuhan Padang 175

Laporan Antara (Interim Report) Studi Pelaksanaan Kebijakan Fungsi Kenavigasian Dalam Mendukung Keselamatan Pelayaran

1)

Nama pelabuhan

: PT

Pelabuhan

Indonesia

II

Cabang Teluk Bayur; 2) 3) Koordinat Pelabuhan : 001000‘94“ LS – 104021‘00“BT ; Lokasi pelabuhan terletak di Teluk Bayur dan

panjang access to channel kurang lebih 47 Mil laut; 4) Jarak ideal antar jenis SBNP di sepanjang access to channel ke Pelabuhan tidak dapat berpedoman kepada standar IALA yang menyarankan setiap jarak 12 mil garis pantai ditandai satu SBNP. Di Pelabuhan Teluk Bayur jarak ideal yang disarankan berdasarkan kebutuhan riil bahaya Navigasi di alur pelayaran pelabuhan 0,75 Mil laut; 5) Jenis dan Jumlah SBNP yang berada disepanjang acces to channel ke pelabuhan selama 3 tahun terakhir, sebagai berikut:
Jenis SBNP sepanjang Acces to channel Rambu Suar Menara Suar Pelampung Suar Jumlah SBNP Jumlah yang ada (unit) 20 04 1 20 21 200 5 1 20 21 200 6 1 20 2 23 Jumlah yang tidak berfungsi (unit) 20 20 200 04 05 6 2 2

N o 1 2 3

6)

Mengenai penyebab tidak berfungsinya atau data kerusakan SBNP di sepanjang acces to channel roboh dan padam, terjadi pada tahun 2004, 2005, dan 2006.

18.

Distrik Navigasi Kelas III Cilacap Data fasilitas dan peralatan yang dimiliki oleh Wilayah Kerja Distrik Navigasi Kelas III Cilacap berupa SBNP, Stasiun Radio Pantai 176

Laporan Antara (Interim Report) Studi Pelaksanaan Kebijakan Fungsi Kenavigasian Dalam Mendukung Keselamatan Pelayaran

dengan cakupan pancaran VHF/MF/HF, Stasiun Radio Pelabuhan (Port Communication) dengan cakupan pancaran VHF, Stasiun Vessel Traffic System (VTS), Klasifikasi Instalasi Kapal Negara, Instalasi Menara Suar, serta Armada Kapal Negara Kenavigasian. Data SBNP di Wilayah Kerja Distrik Navigasi Kelas III Cilacap, memiliki tingkat keandalan sebesar 83,57%, meliputi menara suar, rambu suar, pelampung suar, tanda siang, dan anak pelampung, adalah sebagai berikut.

Tabel 3.103: Daftar SBNP Milik Ditjen Hubla dan Non-Ditjen Hubla pada Wilayah Kerja Distrik Navigasi Kelas III Cilacap, Tahun 2007 No 1 2 3 4 5 Uraian Menara Suar Rambu Suar Pelampung Suar Tanda Siang Anak Pelampung DJPL 6 18 5 NON-DJPL 23 45 10 20

Data Stasiun Radio Pantai dengan cakupan pancaran VHF/MF/HF di Wilayah Kerja Distrik Navigasi Kelas III Cilacap, adalah sebagai berikut.

Tabel 3.104: Daftar Stasiun Radio Pantai dengan Cakupan Pancaran VHF/MF/HF pada Wilayah Kerja Distrik Navigasi Kelas III Cilacap, Tahun 2007 No 1 Nama Stasiun Cilacap Kelas II

Data Stasiun Radio Pelabuhan (Port Communication) dengan cakupan pancaran VHF di Wilayah Kerja Distrik Navigasi Kelas III Cilacap, adalah sebagai berikut.

177

Laporan Antara (Interim Report) Studi Pelaksanaan Kebijakan Fungsi Kenavigasian Dalam Mendukung Keselamatan Pelayaran Tabel 3.105: Daftar Stasiun Radio Pelabuhan dengan Cakupan Pancaran VHF pada Wilayah Kerja Distrik Navigasi Kelas III Cilacap, Tahun 2007 No 1 2 Nama Stasiun Cilacap Pangadaran

Data Stasiun Vessel Traffic System (VTS) di Wilayah Kerja Distrik Navigasi Kelas III Cilacap, adalah sebagai berikut.

Tabel 3.106: Daftar Stasiun Vessel Traffic System (VTS) pada Wilayah Kerja Distrik Navigasi Kelas III Cilacap, Tahun 2007 No 1 Nama Stasiun Cilacap Kelas B

Data Klasifikasi Instalasi Kapal Negara di Wilayah Kerja Distrik Navigasi Kelas III Cilacap, adalah sebagai berikut.

Tabel 3.107: Daftar Klasifikasi Instalasi Kapal Negara pada Wilayah Kerja Distrik Navigasi Kelas III Cilacap, Tahun 2007 No 1 2 Nama Kapal Suar-005 Suar-007 Kelas Kapal III III

Data Instalasi Menara Suar di Wilayah Kerja Distrik Navigasi Kelas III Cilacap, adalah sebagai berikut.

Tabel 3.108: Daftar Instalasi Menara Suar pada Wilayah Kerja Distrik Navigasi Kelas III Cilacap, Tahun 2007 No 1 2 3 4 5 6 Nama Instalasi Cimiring Teluk Penyu Tg. Sodong Legok Jawa Klirong Kebumen Wates Samas Bantul Kelas Terpencil Tidak Terpencil Terpencil Tidak Terpencil Tidak Terpencil Tidak Terpencil DSI 4100 4110 4126 4123 4121.5 4122.1

178

Laporan Antara (Interim Report) Studi Pelaksanaan Kebijakan Fungsi Kenavigasian Dalam Mendukung Keselamatan Pelayaran

Alur pelayaran di wilayah kerja Distrik Navigasi Kelas III Cilacap memiliki alur pelayaran yang dilalui oleh kapal-kapal besar, yaitu sebagai berikut.

a.

Alur dan perlintasan pelabuhan Tanjung Intan Cilacap 1) 2) 3) 4) Nama pelabuhan : Tanjung Intan;

Koordinat Pelabuhan: 07045’03“ LS – 109000’51“ BT; Panjang garis pantai 15 Mil laut; Jenis dan Jumlah SBNP yang berada di sepanjang acces to channel ke pelabuhan selama 3 tahun terakhir, sebagai berikut:
Jenis SBNP sepanjang Acces to channel Lampu pelabuhan Rambu Suar Menara Suar Pelampung Suar Jumlah yang ada (unit) 200 4 2 4 200 5 2 4 200 6 2 4 Jumlah yang tidak berfungsi (unit) 200 200 200 4 5 6 -

No 1 2 3 4

5)

Jarak ideal untuk jenis SBNP di sepanjang acces to channel, yaitu untuk jenis Rambu Suar sepanjang 3 Mil laut dan jenis pelampung suar sepanjang 5,5 Mil laut;

6)

Mengenai penyebab tidak berfungsinya atau data kerusakan SBNP di sepanjang acces to channel disebabkan oleh:
N o 1 2 Penyebab kerusaka n Tertabrak kapal Dirusak oknum Jumlah kejadian menurut tahun (unit) 2004 2005 2006 1 1 -

179

Laporan Antara (Interim Report) Studi Pelaksanaan Kebijakan Fungsi Kenavigasian Dalam Mendukung Keselamatan Pelayaran 3 4 Pencurian lainnya 2 1 2 1

B. HASIL PEROLEHAN DATA PRIMER
Seperti yang sudah diuraikan pada Laporan Pendahuluan, penyelesaian studi ini didekati dengan metode analisis AHP. Struktur yang dibentuk didasarkan pada teori manajemen, dengan level pertama adalah goal, level kedua adalah kriteria pertama yang meliputi aspek Perencanaan, Pengorganisasian, Penggerakan atau Pelaksanaan, dan aspek Pengendalian atau Pengawasan. Dalam studi ini, komponen yang dipilih untuk mendukung aspek perencanaan berkaitan dengan pelaksanaan kebijakan fungsi kenavigasian dalam mendukung keselamatan pelayaran, adalah standar prosedur operasional, metode, anggaran, dan program. Komponen pendukung aspek pengorganisasian, adalah pembagian kerja, pendelegasian wewenang, dan koordinasi. Komponen pendukung aspek penggerakan atau pelaksanaan, adalah kepemimpinan, sikap moril, komunikasi, perangsang atau insentif, dan disiplin. Sedangkan pada aspek pengendalian atau pengawasan, didukung oleh komponen-komponen tercapainya tujuan, efisiensi pengawasan, dan tanggungjawab pengawasan. Berdasarkan uraian di atas, maka disusun hirarki yang akan digunakan dalam proses analisisnya. Hirarki hasil pengembnagan model AHP tersebut dapat dilihat pada Tabel 3.109. Data primer yang dikumpulkan berdasarkan dua kuesioner, pertama berupa hasil persepsi responden berkaitan dengan bobot komponen proses manajemen, komponen aspek perencanaan, komponen aspek pengorganisasian, komponen aspek pelaksanaan, serta bobot komponen aspek pengawasan dan pengendalian, termasuk tingkat kinerjanya saat ini. Kedua, adalah persepsi responden terhadap kinerja dan tingkat kepentingan beberapa aspek atau variabel yang diamati, untuk keperluan studi ini. 180

Laporan Antara (Interim Report) Studi Pelaksanaan Kebijakan Fungsi Kenavigasian Dalam Mendukung Keselamatan Pelayaran

Tabel 3.109: Diagram Struktur AHP LEVEL 1 GOAL LEVEL 2 KRITERIA 1 PERENCANAAN LEVEL 3 KRITERIA 2 SOP METODE ANGGARAN PROGRAM PEMBAGIAN KERJA PENDELEGASIAN WEWENANG KOORDINASI KEPEMIMPINAN SIKAP MORIL KOMUNIKASI PERANGSANG ATAU INSENTIF DISIPLIN TERCAPAINYA TUJUAN EFISIENSI PENGAWASAN TANGGUNGJAWAB PENGAWASAN LEVEL 4 ALTERNATIF DAN JAJARANNYADIREKTORAT KENAVIGASIAN

PENGORGANISAS IAN

PENGGERAKAN ATAU PELAKSANAAN PENGENDALIAN ATAU PENGAWASAN

181

Laporan Antara (Interim Report) Studi Pelaksanaan Kebijakan Fungsi Kenavigasian Dalam Mendukung Keselamatan Pelayaran KUALITAS PELAKSANAAN KEBIJAKAN FUNGSI KENAVIGASIAN DALAM MENDUKUNG KESELAMATAN PELAYARAN

1.

Komposisi Responden menurut Kategori

182

Laporan Antara (Interim Report) Studi Pelaksanaan Kebijakan Fungsi Kenavigasian Dalam Mendukung Keselamatan Pelayaran

Perolehan pendapat atau opini responden yang dikategorikan dalam tiga kelompok, yaitu Regulator, Pengguna Jasa Kenavigasian, serta Pengamat masalah keselamatan transportasi, diperoleh dengan komposisi seperti pada tabel berikut.

Tabel 3.110: Komposisi Responden menurut Kategori No 1 2 3 Regulator Pengguna Jasa Kenavigasian Pengamat masalah keselamatan transportasi Total Kategori Frek 12 15 4 31 Prop (%) 38,71 48,39 12,90 100,00

Dalam bentuk diagram, hasil perolehan komposisi responden tersebut, disajikan pada gambar berikut.

Gambar 3.1: Diagram Komposisi Responden menurut Kategori

2.

Komposisi Responden menurut Level Manajemen Perolehan pendapat atau opini responden yang dikelompokkan dalam 3 level manajemen, yaitu Top manajemen, Midle 183

Laporan Antara (Interim Report) Studi Pelaksanaan Kebijakan Fungsi Kenavigasian Dalam Mendukung Keselamatan Pelayaran

maajemen, serta staf atau pelaksana, diperoleh dengan komposisi seperti pada tabel berikut.

Tabel 3.111: Komposisi Responden menurut Level Manajemen No 1 2 Level Manajemen Top Manajemen Midle Manajemen Total Frek 13 18 31 Prop (%) 41,94 58,06 100,00

Dalam bentuk diagram, hasil perolehan komposisi responden tersebut, disajikan pada gambar berikut.

Gambar 3.2: Diagram Komposisi Responden menurut Level Manajemen

3.

Komponen Proses Manajemen Komponen proses manajemen, terdiri dari 4 aspek utama, yaitu Perencanaan, Pengorganisasian, Pelaksanaan, serta Pengendalian 184

Laporan Antara (Interim Report) Studi Pelaksanaan Kebijakan Fungsi Kenavigasian Dalam Mendukung Keselamatan Pelayaran

dan Pengawasan. Hasil penilaian responden terhadap besaran bobot masing-masing aspek tersebut, disajikan pada tabel berikut.

Tabel 3.112: Hasil Perhitungan Rat-rata Bobot Aspek Proses Manajemen No 1 2 3 4 Perencanaan Pengorganisasian Penggerakan atau Pelaksanaan Pengendalian atau Pengawasan Total Aspek % 30,55 24,60 22,67 22,19 100,00

Dalam bentuk diagram, hasil perhitungan bobot masing-masing aspek pada proses manajemen tersebut, disajikan pada gambar berikut.

Gambar 3.3: Diagram Proporsi Bobot Aspek Proses Manajemen

4.

Aspek Perencanaan (Planning)

185

Laporan Antara (Interim Report) Studi Pelaksanaan Kebijakan Fungsi Kenavigasian Dalam Mendukung Keselamatan Pelayaran

Dalam aspek Perencanaan, teridentifikasi 4 komponen utama yang perlu diperhatikan dalam penyelenggaraan kegiatan kenavigasian, yaitu: • SOP : adalah ketersediaan pada standar penyusunan prosedur rencana

operasional

kegiatan pelaksanaan kebijakan kenavigasian dalam mendukung keselamatan pelayaran; • METODE : adalah rencana pelayaran; • ANGGARAN : adalah ketersediaan dana atau anggaran untuk kegiatan pelaksanaan kebijakan kenavigasian dalam mendukung keselamatan pelayaran; • PROGRAM : adalah tersedianya program kegiatan ketersediaan kegiatan metode atau aturan

tertentu yang digunakan untuk penyusunan pelaksanaan kebijakan kenavigasian dalam mendukung keselamatan

pelaksanaan kebijakan kenavigasian dalam mendukung keselamatan pelayaran. Hasil penilaian responden terhadap besaran bobot masing-masing aspek tersebut, disajikan pada tabel berikut.

Tabel 3.113: Hasil Perhitungan Rat-rata Bobot Komponen Aspek Perencanaan No 1 2 3 4 Komponen SOP Metode Anggaran Program Total % 35,32 21,45 23,87 19,35 100,00

186

Laporan Antara (Interim Report) Studi Pelaksanaan Kebijakan Fungsi Kenavigasian Dalam Mendukung Keselamatan Pelayaran

Dalam bentuk diagram, hasil perhitungan bobot masing-masing komponen pada aspek Perencanaan tersebut, disajikan pada gambar berikut.

Gambar 3.4: Diagram Bobot Komponen Aspek Perencanaan

Penilaian responden terhadap kinerja pelaksanaan Perencanaan untuk masing-masing komponen, menunjukkan kecenderungan baik untuk komponen SOP dan Metoda. Sedangkan pada komponen Anggaran dan Program, dinilai cenderung jelek. Hasil perolehan penilaian terhadap setiap komponen, disajikan pada tabel berikut.

Tabel 3.114: Opini Responden terhadap Kualitas Kinerja Komponen Aspek Perencanaan N o 1. Frekuensi menurut Kualitas Kinerja
Sang at Jelek Jelek Bias a Saja Baik Sang at Total Baik

Uraian Komponen
Standar prosedur operasional yang ada untuk penyusunan rencana kegiatan pelaksanaan kebijakan kenavigasian dalam mendukung keselamatan pelayaran, di Instansi

-

-

9

22

-

31

187

Laporan Antara (Interim Report) Studi Pelaksanaan Kebijakan Fungsi Kenavigasian Dalam Mendukung Keselamatan Pelayaran
ini. Metode yang digunakan untuk penyusunan rencana kegiatan pelaksanaan kebijakan kenavigasian dalam mendukung keselamatan pelayaran, di Instansi ini. Anggaran untuk penyusunan rencana kegiatan pelaksanaan kebijakan kenavigasian dalam mendukung keselamatan pelayaran, di Instansi ini. Program penyusunan rencana kegiatan pelaksanaan kebijakan kenavigasian dalam mendukung keselamatan pelayaran, di Instansi ini.

2.

-

-

15

16

-

31

3.

-

8

17

6

-

31

4.

-

-

22

9

-

31

5.

Aspek Pengorganisasian (Organizing) Dalam aspek Pengorganisasian, teridentifikasi 3 komponen utama yang perlu diperhatikan dalam penyelenggaraan kegiatan kenavigasian, yaitu: • PEMBAGIAN KERJA : adalah kesesuaian deskripsi pekerjaan berdasarkan kompetensinya pada kegiatan pelaksanaan kebijakan kenavigasian dalam mendukung keselamatan pelayaran; • PENDELEGASIAN WEWENANG : adalah tersedianya susunan dan struktur organisasi yang diatur sesuai alur pendelegasian wewenang, sehingga ketegasan jelas dan pertanggungjawaban transparan pada menjadi kegiatan

pelaksanaan kebijakan kenavigasian dalam mendukung keselamatan pelayaran; • KOORDINASI : adalah kesetaraan level struktur organisasi eksternal terkait untuk kelancaran kegiatan pelaksanaan kebijakan kenavigasian dalam mendukung keselamatan pelayaran. Hasil penilaian responden terhadap besaran bobot masing-masing aspek tersebut, disajikan pada tabel berikut. 188

Laporan Antara (Interim Report) Studi Pelaksanaan Kebijakan Fungsi Kenavigasian Dalam Mendukung Keselamatan Pelayaran

Tabel 3.115: Hasil Perhitungan Rat-rata Bobot Komponen Aspek Pengorganisasian No 1 2 3 Komponen Pembagian Kerja Pendelegasian Wewenang Koordinasi Total % 36,13 26,77 37,10 100,00

Dalam bentuk diagram, hasil perhitungan bobot masing-masing komponen pada aspek Pengorganisasian tersebut, disajikan pada gambar berikut.

Gambar 3.5: Diagram Bobot Komponen Aspek Perengorganisasian

Penilaian responden terhadap kinerja pelaksanaan Pengorganisasian untuk masing-masing komponen, menunjukkan kecenderungan baik untuk semua komponen. Hasil perolehan penilaian terhadap setiap komponen, disajikan pada tabel berikut.

Tabel 3.116: Opini Responden terhadap Kualitas Kinerja Komponen Aspek Pengorganisasian Frekuensi menurut Kualitas Kinerja
Sang Biasa at Jelek Baik Saja Jelek Sang at Total Baik

No

Uraian Komponen

189

Laporan Antara (Interim Report) Studi Pelaksanaan Kebijakan Fungsi Kenavigasian Dalam Mendukung Keselamatan Pelayaran
Kesesuaian deskripsi pekerjaan berdasarkan kompetensinya pada kegiatan pelaksanaan kebijakan kenavigasian dalam mendukung keselamatan pelayaran, di Instansi ini. Susunan dan struktur organisasi diatur sesuai alur pendelegasian wewenang, sehingga ketegasan pertanggungjawaban jelas pada kegiatan pelaksanaan kebijakan kenavigasian dalam mendukung keselamatan pelayaran, di Instansi ini. kesetaraan level struktur organisasi eksternal terkait untuk kelancaran kegiatan pelaksanaan kebijakan kenavigasian dalam mendukung keselamatan pelayaran, di Instansi ini.

1.

-

9

19

3

-

31

2.

-

5

11

15

-

31

3.

-

8

12

11

-

31

6.

Aspek Penggerakan atau Pelaksanaan (Actuating) Dalam aspek Penggerakan atau Pelaksanaan, teridentifikasi 5 komponen utama yang perlu diperhatikan dalam penyelenggaraan kegiatan kenavigasian, yaitu: • KEPEMIMPINAN: adalah kegiatan untuk mempengaruhi orang agar berusaha dengan iklas untuk mencapai tujuan bersama; • SIKAP DAN MORAL : adalah suatu cara memandang hidup, cara berpikir, berperasaan dan bertindak; • KOMUNIKASI : adalah kontinuitas dan validitas pelaporan;

• PERANGSANG/INSENTIF : adalah tersedianya sarana yang dapat memacu motivasi anggota dalam kegiatan pelaksanaan kebijakan kenavigasian dalam mendukung keselamatan pelayaran; • DISIPLIN : adalah sanksi yang tegas terhadap komponen organisasi yang bertinda indisipliner. Hasil penilaian responden terhadap besaran bobot masing-masing aspek tersebut, disajikan pada tabel berikut. 190

Laporan Antara (Interim Report) Studi Pelaksanaan Kebijakan Fungsi Kenavigasian Dalam Mendukung Keselamatan Pelayaran Tabel 3.117: Hasil Perhitungan Rat-rata Bobot Komponen Aspek Perenggerakan atau Pelaksanaan No 1 2 3 4 5 Komponen Kepemimpinan Sikap moril Komunikasi Perangsang atau Insentif Disiplin Total % 18,55 25,00 19,19 19,68 17,58 100,00

Dalam bentuk diagram, hasil perhitungan bobot masing-masing komponen pada aspek Penggerakan atau Pelaksanaan tersebut, disajikan pada gambar berikut.

Gambar 3.6: Diagram Bobot Komponen Aspek Pelaksanaan

Penilaian

responden

terhadap

kinerja

Penggerakan

atau

Pelaksanaan untuk masing-masing komponen, menunjukkan kecenderungan baik untuk semua komponen, kecuali pada komponen disiplin atau penerapan sanksi yang menunjukkan kecenderungan jelek. Hasil perolehan penilaian terhadap setiap komponen, disajikan pada tabel berikut.

191

Laporan Antara (Interim Report) Studi Pelaksanaan Kebijakan Fungsi Kenavigasian Dalam Mendukung Keselamatan Pelayaran Tabel 3.118: Opini Responden terhadap Kualitas Kinerja Komponen Aspek Penggerakan atau Pelaksanaan No Uraian Komponen
Kegiatan untuk mempengaruhi orang agar berusaha dengan iklas untuk mencapai tujuan bersama Cara memandang hidup, cara berpikir, berperasaan, dan bertindak, pegawai di Instansi ini secara umum. Kontinuitas dan validitas pelaporan, di Instansi ini. Tersedianya sarana yang dapat memacu motivasi anggota dalam kegiatan pelaksanaan kebijakan kenavigasian dalam mendukung keselamatan pelayaran, di Instansi ini. Penerapan sanksi yang tegas terhadap komponen organisasi yang bertindak indisipliner, di Instansi ini.

Frekuensi Responden menurut Kualitas Kinerja
Sangat Jelek Jelek Biasa Saja Baik Sangat Baik Total

1.

-

3

15

13

-

31

2. 3.

-

7 6

11 15

13 10

-

31 31

4.

-

7

10

14

-

31

5.

-

8

23

-

-

31

7.

Aspek Pengendalian atau Pengawasan (Controlling) Dalam aspek Pengendalian atau Pengawasan, teridentifikasi 3 komponen utama yang perlu diperhatikan dalam penyelenggaraan kegiatan kenavigasian, yaitu: • TERCAPAINYA TUJUAN : adalah tercapainya standar minimal kecukupan SBNP dalam kegiatan pelaksanaan kebijakan kenavigasian dalam mendukung keselamatan pelayaran; • EFISIENSI PENGAWASAN : adalah tercapainya standar minimal keandalan SBNP dalam kegiatan pelaksanaan kebijakan kenavigasian dalam mendukung keselamatan pelayaran; • TANGGUNGJAWAB PENGAWASAN : adalah tersedianya aturan yang menyatakan bahwa pimpinan bertanggung jawab penuh terhadap kegiatan 192

Laporan Antara (Interim Report) Studi Pelaksanaan Kebijakan Fungsi Kenavigasian Dalam Mendukung Keselamatan Pelayaran

pelaksanaan kebijakan kenavigasian dalam mendukung keselamatan pelayaran. Hasil penilaian responden terhadap besaran bobot masing-masing aspek tersebut, disajikan pada tabel berikut.

Tabel 3.119: Hasil Perhitungan Rat-rata Bobot Komponen Aspek Pengendalian atau Pengawasan No 1 2 3 Komponen Tercapainya Tujuan Efisiensi Pengawasan Tanggungjawab Pengawasan Total % 35,97 32,74 31,29 100,00

Dalam bentuk diagram, hasil perhitungan bobot masing-masing komponen pada aspek Pengendalian atau Pengawasan tersebut, disajikan pada gambar berikut.

Gambar 3.7: Diagram Bobot Komponen Aspek Pengendalian/Pengawasan

Penilaian

responden

terhadap

kinerja

Pengendalian

atau

Pengawasan untuk masing-masing komponen, menunjukkan kecenderungan jelek untuk semua komponen. Hasil perolehan penilaian terhadap setiap komponen, disajikan pada tabel berikut. 193

Laporan Antara (Interim Report) Studi Pelaksanaan Kebijakan Fungsi Kenavigasian Dalam Mendukung Keselamatan Pelayaran

Tabel 3.120: Opini Responden terhadap Kualitas Kinerja Komponen Aspek Pengendalian atau Pengawasan Frekuensi menurut Kualitas Kinerja
Sang Bias at Jelek a Jelek Saja Baik Sang at Total Baik

No

Uraian Komponen
Tingkat kecukupan SBNP dalam kegiatan pelaksanaan kebijakan kenavigasian dalam mendukung keselamatan pelayaran, di Instansi ini. Tingkat keandalan SBNP dalam kegiatan pelaksanaan kebijakan kenavigasian dalam mendukung keselamatan pelayaran, di Instansi ini. Tersedianya aturan yang jelas dan tegas menyatakan bahwa pimpinan bertanggungjawab penuh terhadap kegiatan pelaksanaan kebijakan kenavigasian dalam mendukung keselamatan pelayaran, di Instansi ini.

1.

-

8

18

5

-

31

2.

-

14

9

8

-

31

3.

-

10

12

9

-

31

C. HASIL PEROLEHAN INFORMASI PENUNJANG
Informasi Penting lain yang diharapkan merupakan penunjang proses analisis adalah realisasi kegiatan Direktorat Jenderal Perhubungan Laut yang berkaitan dengan kenavigasian, di antaranya pada bidang pemerintahan, Bidang Operasional, Bidang Pembangunan, beserta permasalahan-permasalahan atau kendala-kendala yang dihadapi.

1.

Bidang Pemerintahan Pada bidang ini, tercatat beberapa hasil realisasi kegiatan tahun 2007, antara lain sebagai berikut: a. Kesiapan revisi Undang-Undang No. 21 Tahun 1992 tentang Pelayaran di bidang Kenavigasian; b. Menyusun draft Peraturan Menteri Perhubungan tentang Alur Pelayaran; 194

Laporan Antara (Interim Report) Studi Pelaksanaan Kebijakan Fungsi Kenavigasian Dalam Mendukung Keselamatan Pelayaran

c.

Menyusun draft Peraturan Menteri perhubungan tentang SHIP to SHIP;

d.

Mengikuti rapat Tripartite Technical Expert Group (TTEG) tahun 2007 di Menado;

e.

Menyusun standar Instansi Bengkel Kenavigasian dan Draft Petunjuk Pelaksanaan Bengkel Kenavigasian;

f.

Meninjau kembali dan mengusulkan revisi Surat Keputusan Direktur Jenderal Perhubungan Laut tentang Pemangkalan Kapal Negara Kenavigasian;

g.

Menyiapkan bahan Revisi Peraturan Pemerintah Nomor 14 Tahun 2000 tentang Tarif atas jenis PNBP yang berlaku pada Departemen Perhubungan pada jasa kenavigasian;

h.

Pelaksanaan Keputusan Direktur Jenderal Perhubungan Laut tentang Identitas dan warna cat kapal Negara Kenavigasian;

i.

Penyusunan Rancangan besaran tunjangan berlayar bagi Awak Kapal Negara Kenavigasian;

j.

Telah diproses beberapa permohonan Ijin Komunikasi Radio (IKR) milik Direktorat Jenderal Perhubungan Laut dari Direktorat Jenderal Pos dan Telekomunikasi Departemen Komunikasi dan Informatika oleh Direktorat Telekomunikasi Pelayaran dengan rincian sebagai berikut:
N o 1. 2. 3. 4. 5. JENIS PERMOHONAN Kapals GMDSS Kapals NonGMDSS Kapals Ikan SROP DJPL SROP Non DJPL JUMLAH REKOMENDASI BARU PERPANJAN GAN 89 338 391 1.161 303 0 27 810 984 148 400 3.031 JUMLAH 427 1.552 1.287 148 427 3.825

195

Laporan Antara (Interim Report) Studi Pelaksanaan Kebijakan Fungsi Kenavigasian Dalam Mendukung Keselamatan Pelayaran

k.

Telah

disusun

Surat

Keputusan

Direktur

Jenderal

Perhubungan Laut No. NA.703/3/4/DJPL-06 tanggal 7 Nopember 2006 tentang Penyelenggaraan Stasion Radio Pelabuhan (Port Communication) pada Kantor ADPEL atau Kanpel di lingkungan Direktorat Jenderal Perhubungan Laut); l. Menyiapkan bahan kebijaksanaan Direktur Kenavigasian terhadap kebijakan di lingkungan Direktorat Jenderal Perhubungan Laut ataupun dari instansi lainnya; m. Mendata, mengevaluasi, dan mengkoordinasikan dengan instansi terkait, dalam rangka pengadaan, pemeliharaan, dan penghapusan barang Inventaris Kekayaan Milik Negara fasilitas pangkalan kenavigasian.

2.

Bidang Operasional Pada bidang ini, tercatat beberapa hasil realisasi kegiatan tahun 2007, antara lain sebagai berikut: a. Menghimpun tingkat keandalan dan kecukupan Sarana Bantu Navigasi-Pelayaran; b. c. Mengoreksi dan menyusun Buku Daftar Suar Indonesia; Mem-plot dan mengoreksi peta laut berdasarkan informasi dari instansi terkait maupun dari Notice To Mariners, dan Berita Pelaut Indonesia (BPI); d. Melaksakanan supervisi penilaian kondisi teknis atau

konstruksi Sarana Bantu Navigasi-Pelayaran; e. Melaksanakan pemeliharaan Sarana Bantu Navigasi-

Pelayaran di Selat Malaka dan Selat Singapura bersama pihak Malacca Strait Council (MSC) Jepang; f. Mengidentifikasi kondisi alur pelayaran; 196

Laporan Antara (Interim Report) Studi Pelaksanaan Kebijakan Fungsi Kenavigasian Dalam Mendukung Keselamatan Pelayaran

g. h. i.

Memantau bahaya navigasi di alur pelayaran; Memantau tingkat kepadatan lalu lintas kapal-kapal; Selama tahun 2007 telah diselenggarakan dengan baik, yaitu: 1) 2) Hubungan Dinas Bergerak Pelayaran (Mobile Service); Hubungan Dinas Tetap atau Point to Point (Fixed Service); 3) Hubungan Pembicaraan Telepon Radio (Telephone Call).

j.

Melakukan Pembinaan terhadap SROP/SROK milik Direktorat Jenderal Perhubungan Laut dan Non-Direktorat Jenderal Perhubungan Laut dengan cara sebagai berikut: 1) Pengawasan hubungan Radio dalam Dinas Bergerak pelayaran dilaksanakan antara lain melalui system pemantauan/monitoring pemantauan ini dilakukan oleh 11 (sebelas) Stasiun Radio Pantai Klas I milik Direktorat Jenderal Perhubungan Laut. Namun demikian, stasiunstasiun lainnya juga dilibatkan (baik Stasiun Radio Kapal maupun Stasiun Radio Pantai), jika mendengar pelanggaran dalam berkomunikasi radio, diharuskan melaporkan ke Sub Direktorat Telekomunikasi Pelayaran Direktorat Kenavigasian, melalui Distrik Navigasi atau UPT setempat untuk proses lebih lanjut (dikenakan tersebut; 2) Terhadap pelanggaran yang diketahui, diproses sanksi/teguran) terhadap dipelanggar

dengan langkah sebagai berikut: a) Pelanggaran yang dilakukan oleh stasiun Radio Pantai/Kapal yang berkebangsaan Asing, 197 diberikan surat teguran yang disampaikan kepada

Laporan Antara (Interim Report) Studi Pelaksanaan Kebijakan Fungsi Kenavigasian Dalam Mendukung Keselamatan Pelayaran

Direktorat Jenderal Pos dan Telekomunikasi Departemen Komunikasi dan Informatika untuk diteruskan ke Administrasi yang bersangkutan; b) Stasiun Darat (Non-Stasiun Radio Pantai) dan atau stasiun radio lain yang melanggar tetapi belum jelas identitasnya, dilaporkan ke Direktorat Jenderal Pos dan Telekomunikasi Departemen Komunikasi dan Informatika guna diminta bantuannya untuk memonitor kembali dan untuk tindakan selanjutnya; c) Pelanggaran yang dilakukan oleh Stasiun Pantai Non – Direktorat Indonesia, dengan yang yang Jenderal Perhubungan Jenderal teguran melalui Di Laut/Kapal Direktorat membuat bersangkutan

Perhubungan Laut langsung mengambil tindakan penyelesaiannya kepada pemilik operator

SROP/Kapal

bersangkutan.

samping itu, dibuat juga surat ke Kepala Direktorat Bina Telekomunikasi Direktorat Jenderal Pos dan Telekomunikasi Informatika pemantauan mendapatkan Departemen dengan sebagai Komunikasi dan hasil untuk terhadap melampirkan koordinasi

tindakan/sanksi

pelanggaran adalah wewenang penuh Direktorat Jenderal Pos dan Telekomunikasi Departemen Komunikasi dan Informatika. k. Pelanggaran terhadap Radio Regulations tersebut diproses dengan cara sebagai berikut: 1) Untuk pelanggaran yang dilakukan oleh Stasiun Radio Kapal Swasta tindakan yang diambil oleh Direktorat 198

Laporan Antara (Interim Report) Studi Pelaksanaan Kebijakan Fungsi Kenavigasian Dalam Mendukung Keselamatan Pelayaran

Jenderal Perhubungan Laut terbatas hanya pada pemberian peringatan, sedangkan untuk penindakan dan sanksi diberikan oleh Direktorat Jenderal Pos dan Telekomunikasi Departemen Komunikasi dan Informatika. Oleh karena itu, hasil laporan pelanggaran tersebut dikirim pula ke Direktorat Spectrum Frekuensi Radio dan Orbit Satelit – Direktorat Jenderal Pos dan Telekomunikasi Informatika; 2) Pelanggaran yang dilakukan oleh SROP/Kapal milik Direktorat langsung. l. Menjawab surat-surat laporan mengenai hasil pemantauan (kekuatan penerimaan) terhadap pancaran HF dari beberapa Stasiun Radio Pantai Indonesia, yang diterima dari perorangan atau dari Administrasi resmi di Luar Negeri. Selama tahun 2005 telah diselesaikan 2 (dua) surat laporan. Dari hasil pemantauan terdapat pelanggaran terhadap Radio Regulations untuk tahun 2007, yaitu kapal-kapal Indonesia dan Perusahaan Pelayaran di Indonesia sebanyak 25 kali. m. Dalam rangka meningkatkan keselamatan jiwa dan harta di laut, keselamatan dan keamanan pelayaran, yang merupakan tugas pokok dari SROP, diinstruksikan kepada SROP untuk memonitor berita-berita Bahaya (SOS), Segera (XXX) dan Keamanan (TTT), yang kemudian mengambil langkah-langkah tindakan sesuai peraturan yang berlaku. Selanjutnya secara berkala terhadap berita-berita tersebut di atas, baik yang dikirim ataupun yang diterima oleh SROP, diinstruksikan untuk membuat laporan khusus ke Kantor 199 Jenderal dapat Perhubungan dilakukan Laut, tindakan peneguran penyelesaian dengan Departemen Komunikasi dan

Laporan Antara (Interim Report) Studi Pelaksanaan Kebijakan Fungsi Kenavigasian Dalam Mendukung Keselamatan Pelayaran

Pusat Direktorat Jenderal Perhubungan Laut sesuai MAPEL DJPL 1439 No. 332/D.IV-91 tanggal 8 April 1991. n. Evaluasi laporan pelayaran Kapal Negara Kenavigasian telah dilaksanakan seluruhnya dari 59 Kapal Negara Kenavigasian; o. Pemantauan kondisi Kapal Negara Kenavigasian,

pembinaan teknis dan supervisi telah dilaksanakan di beberapa UPT Distrik Navigasi.

3.

Bidang Pembangunan Pada bidang ini, tercatat beberapa hasil realisasi kegiatan tahun 2007, antara lain sebagai berikut: a. Pembangunan Repote Monitoring Control System SBNP di Menara Suar sebanyak 70 lokasi dan satu unit untuk evaluasi dan pengembangan ditempatkan di BTKP; b. Memantau pembangunan SBNP yang dilakukan oleh Distrik Navigasi maupun pihak ketiga; c. Pengadaan peralatan bengkel untuk Distrik Navigasi Kelas II Sabang; d. Pembangunan 4 unit Kapal Negara Kenavigasian yang dilaksanakan di Galangan PT. Dumas Tanjung Perak Shopyard Surabaya; e. Pengawasan atau supervisi pelaksanaan pemeliharaan atau docking Kapal Negara Kenavigasian; f. Melaksanakan survei pembangunan baru maupun

rehabilitasi SROP; g. Pengadaan serta pemasangan peralatan AIS Teluk Bayur dan Balikpapan; 200

Laporan Antara (Interim Report) Studi Pelaksanaan Kebijakan Fungsi Kenavigasian Dalam Mendukung Keselamatan Pelayaran

h.

Pengadaan dan pemasangan peralatan Marine Electronic Highway (MEH) sebagai support facilities proyek bantuan World Bank di Lokasi Dumai dan Tanjung Medang (P. Rupat dan Iyu Kecil);

i.

Pengadaan dan pemasangan peralatan CCTV di SROP Belawan dan Makassar;

j.

Telah menyusun dan mengusulkan pembangunan Vessel Traffic Service (VTC) di Selat Malaka, Selat Sunda, dan Selat Lombok, serta Ship Reporting System (SRS) sebanyak 18 lokasi;

k.

Pembangunan SROP GMDSS di 32 lokasi dana BLN (phase IV), hal ini untuk memenuhi Master Plan IMO 1992.

4.

Permasalahan Permasalahan-permasalahan atau kendala-kendala yang dihadapi berkaitan dengan kenavigasian, di antaranya pada bidang pemerintahan, Bidang Operasional, Bidang Pembangunan, adalah sebagai berikut.

a.

Bidang Pemerintahan Permasalahan-permasalahan atau kendala-kendala yang dihadapi berkaitan dengan kenavigasian pada bidang Pemerintahan, antara lain: 1) Masih rendahnya tingkat kepedulian masyarakat

pengguna jasa SBNP, sehingga sering terjadi tabrak lari oleh kapal-kapal terhadap SBNP (apung); 2) Belum terselesaikannya Peraturan Menteri

Perhubungan tentang Alur Pelayaran; 201

Laporan Antara (Interim Report) Studi Pelaksanaan Kebijakan Fungsi Kenavigasian Dalam Mendukung Keselamatan Pelayaran

3)

Belum

ditetapkannya

Petunjuk

Teknis

bengkel

kenavigasian menjadi kendala terhadap operasional bengkel di daerah, terutama dalam menetapkan tingkat kebutuhan peralatan bengkel minimal pada masingmasing Distrik Navigasi, serta penyusunan formasi dan penempatan tenaga bengkel; 4) Tingkat produktivitas Kapal Negara Kenavigasian

beragam dari yang rendah sampai yang tinggi. Ada UPT Distrik Navigasi yang hanya mempunyai satu unit kapal dengan tingkat produktivitas relatif tinggi, sebaliknya ada juga UPT Distrik Navigasi dengan unit kapal banyak, namun produktivitasnya sangat rendah; 5) Masih terdapat kekurangan Peraturan Menteri

Perhubungan KM. 30 Tahun 2006 tentang Organisasi dan Tata Kerja Disnav untuk petunjuk operasionalnya yang masih perlu disempurnakan; 6) Terhadap Port Communication, implementasinya

memerlukan koordinasi antara ADPEL/Kakanpel dan Kepala Distrik Navigasi untuk perencanaan pengadaan dan instansi peralatan, untuk termasuk petugas yang mengoperasikan, memperoleh kejelasan

pengaturan statusnya; 7) Aktualisasi penyusunan data-data masih SROP dalam Indonesia taraf (list IV),

penyelesaian,

mengingat masih ada data yang diperlukan dari daerah; 8) Masih banyak penyelenggara yang belum mengurus rekomendasi/ijin.

b.

Bidang Operasional 202

Laporan Antara (Interim Report) Studi Pelaksanaan Kebijakan Fungsi Kenavigasian Dalam Mendukung Keselamatan Pelayaran

Permasalahan-permasalahan atau kendala-kendala yang dihadapi berkaitan dengan kenavigasian pada bidang Operasional, antara lain:

1)

Masih banyak SBNP yang telah dibangun belum mendapat nomor DSI, khususnya milik Non DJPL, hal ini karena tidak adanya laporan ke Direktorat Kenavigasian dan alokasi anggaran supervisi masih minim sedangkan pemilik kurang bertanggungjawab terhadap SBNP yang menjadi miliknya;

2)

Masih ada pemilik SBNP (pihak ketiga) yang tidak membuat laporan tentang adanya kelainan SBNP yang menjadi miliknya;

3)

Rehabilitas galangan kenavigasian harus dilaksanakan, mengingat memiliki potensi yang sangat baik terhadap pemasukan Penerimaan Negara Bukan Pajak (PNBP), di samping untuk pemeliharaan kapal negara kenavigasian;

4)

Dengan telah dibentuknya Distrik Navigsi Kelas III Tual pada tahun 2003, perlu satu unit kapal untuk kelancaran operasionalnya, namun sampai saat ini belum terealiasasi;

5)

Masih

terdapat

kerusakan

beberapa

peralatan

khususnya Navtex dan GMDSS yang belum tertangani pada tahun 2007; 6) Pembinaan terhadap SROP/SROK milik Direktorat Jenderal Perhubungan Laut dan Non – Direktorat Jenderal Perhubungan Laut masih beberapa kali dilanggar. 203

Laporan Antara (Interim Report) Studi Pelaksanaan Kebijakan Fungsi Kenavigasian Dalam Mendukung Keselamatan Pelayaran

c.

Bidang Pembangunan Permasalahan-permasalahan atau kendala-kendala yang dihadapi berkaitan dengan kenavigasian pada bidang Pembangunan, antara lain: 1) Minimnya anggaran untuk pembangunan maupun rehabilitasi, sehingga pertumbuhan tingkat keandalan dan kecukupan SBNP berjalan lambat; 2) Tanah-tanah yang digunakan operasional kenavigasian banyak yang belum mempunyai sertifikat, sehingga banyak yang diserobot oleh masyarakat dan juga diklaim hak adat; 3) Pembangunan unit dan Kapal Kenavigasian diusulkan Tahun 7 unit. 2007 Dari

terdapat 4 unit. Tahun 2008 akan dibangun sebanyak 5 tahun 2009 pembangunan ini, belum diantisipasi sumber daya manusia yang mengoperasikannya, sedangkan sumber daya manusia untuk Kapal Kenavigasian yang ada saat ini belum mencukupi dan belum sesuai dengan kriteria yang telah ditetapkan; 4) Proses penghapusan terhadap kapal yang kondisi teknisnya rendah, membutuhkan waktu cukup lama; 5) Usulan Anggaran Docking Kapal yang telah diajukan ke Departemen Keuangan, tidak sepenuhnya disetujui, sehingga kesulitan untuk mempertahankan kondisi teknis kapal; 6) Survei pembangunan baru atau rehabilitasi SROP terbentur keterbatasan dana dan waktu yang telah tersedia, sehingga masih terdapat beberapa lokasi 204

Laporan Antara (Interim Report) Studi Pelaksanaan Kebijakan Fungsi Kenavigasian Dalam Mendukung Keselamatan Pelayaran

SROP Direktorat Jenderal Perhubungan Laut yang perlu ditinjau lagi dan diberikan bimbingan teknis; 7) Kegiatan Marine Elektronik Highway (MEH) untuk local cost sudah dilaksanakan, namun MEH World Bank Loan sedang dalam proses procurement (pelelangan).

BAB IV
205

Laporan Antara (Interim Report) Studi Pelaksanaan Kebijakan Fungsi Kenavigasian Dalam Mendukung Keselamatan Pelayaran

Rencana Kerja dan Tindak Lanjut
A. RENCANA KERJA
Dalam kegiatan studi ini akan dilakukan berdasarkan rencana kerja sesuai dengan tahapan kegiatan studi yang akan dilakukan sebagaimana terlihat pada bagan Gambar 4.1.

1.

PERSIAPAN PENYUSUNAN LAPORAN PENDAHULUAN PENYUSUNAN LAPORAN PENDAHULUAN INVENTARISASI DATA STUDI LITERATUR SURVEY LAPANGAN

Koordinasi dan kesepakatan tim Penetapan Metodologi Laporan pendahuluan Masukan & kesepakatan tim (tenaga ahli) Data/informasi/referensi yang terkait Identifikasi Gambaran awal konsep kebijakan kenavigasian Data/informasi/referensi yang terkait Identifikasi Kuesioner Entri data Laporan Antara - Identifikasi kebutuhan - Identifikasi revisi - Rekomendasi (kebijakan/prosedur) - Konsep Laporan Akhir Masukan / saran terhadap rekomendasi (kebijakan serta koreksi) Konsep Lap Akhir Penyempurnaan rekomendasi (kebijakan/ prosedur) Laporan Akhir Penyerahan hasil-hasil studi

2.

3.

4.

PENYEBARAN KUESIONER LAPORAN ANTARA MENYUSUN SISTEMATIKA & MENGANALISIS EVALUASI DAN PEMBAHASAN PENYIAPKAN KONSEP LAPORAN AKHIR ANALISIS DAN PEMBAHASAN PRESENTASI (Konsep Laporan Akhir) PENYEMPURNAAN & FINALISASI PENYUSUNAN LAPORAN AKHIR SERAH TERIMA KEGIATAN

5.

6.

7.

8.

Gambar 4.1: Diagram Rencana Kerja

206

Laporan Antara (Interim Report) Studi Pelaksanaan Kebijakan Fungsi Kenavigasian Dalam Mendukung Keselamatan Pelayaran

B. TINDAK LANJUT
Untuk tahapan berikutnya, setelah tersusunnya Laporan Antara (Interim Report), akan dilakukan pengolahan data primer dan sekunder, yang selanjutnya dilakukan analisis dan evaluasi dan diakhiri dengan penarikan kesimpulan dan saran atau rekomendasi. Adapun konsep draft outline Rancangan Laporan Akhir (Draft Final Report) Studi Pelaksanaan Kebijakan Fungsi Kenavigasian dalam Mendukung Keselamatan Pelayaran, sebagai berikut:

BAB I : PENDAHULUAN
A. B. C. D. LATAR BELAKANG TUJUAN PENELITIAN RUANG LINGKUP HASIL YANG DIHARAPKAN

BAB II : KAJIAN TEORI DAN METODE PENELITIAN
A. KAJIAN TEORI 1. Kebijakan a. b. c. d. e. 2. Pengertian Kebijakan Publik Terminologi Pelaksanaan Kebijakan Publik Implementasi Kebijakan Publik Model-Model Implementasi Kebijakan Publik

Keandalan a. b. c. Definisi Keandalan, Indeks dan Parameter Keandalan Keandalan (availability) Teknik-teknik Penilaian Keandalan (reliability) 207 (reliability) dan Ketersediaan

Laporan Antara (Interim Report) Studi Pelaksanaan Kebijakan Fungsi Kenavigasian Dalam Mendukung Keselamatan Pelayaran

d. e. 3.

Reliability Economics Konsep Dasar Keandalan

Kenavigasian a. b. c. d. Definisi Navigasi Sejarah Navigasi Aspek Legalitas Navigasi Kondisi Navigasi di Indonesia

B.

METODE PENELITIAN 1. 2. 3. Metode Pengumpulan Data Metode Analisis Data Alur Pikir Studi

BAB III : HASIL PENGUMPULAN DATA DAN INFORMASI
A. B. C. DATA SEKUNDER DATA PRIMER HASIL PEROLEHAN INFORMASI PENUNJANG

BAB IV : ANALISIS DAN EVALUASI
A. B. ANALISIS EVALUASI

BAB V : KESIMPULAN DAN SARAN
A. B. KESIMPULAN SARAN

208

Laporan Antara (Interim Report) Studi Pelaksanaan Kebijakan Fungsi Kenavigasian Dalam Mendukung Keselamatan Pelayaran

Daftar Pustaka
-----, Metodologi Penelitian - Analisis Kuantitatif, Lembaga Pendidikan Doktor, Universitas Gajah Mada, Yogyakarta - Indonesia, 1984; Abidin, Said Zainal. 2004. Kebijakan Publik. Jakarta: Penerbit Pancur Siwah; Algifari, 1987.Statistik Induktif Untuk Ekonomi dan Bisnis, Yogyakarta, Indonesia, Unit Penerbit dan Percetakan Akademi Manajemen Perusahaan YKPN; Amal, Ichlasul. 2004. ”Sistem Pemerintahan RI.” Jakarta: Lembaga Administrasi Negara; Asshidiqie, Jimly. 2004. Etika Birokrasi Penegakan Hukum Dan “Good Governence.” Jakarta: Lembaga Administrasi Negara; Bennis, Warren & Michael Mische. 1995. The 21st Century Organization, Reventing Through Reengineering. Kuala Lumpur: Golden Books Center; Considine. Mark. 1994. Public Policy : A Critical Approach. Melbourne: McMillan; Cushway, Barry. dan Derek Lodge. 1993. Perilaku dan Desain Organisasi: Struktur, Pekerjaan, Peran, Komunikasi dan Motivasi. Jakarta: Elex Media Komputindo; Dajan, Anto, 1983. Pengantar Metode Statistik, Jilid I, Jakarta, LP3ES; Dunn, William N. 1981. Public Policy Analysis: An Introduction. New Jersey: Englewood Cliffs; Dwiyanto, Agus. 1995. Analisis Biaya Manfaat. Yogyakarta: Pusat Penelitian Kependudukan Universitas Gadjahmada; 209

Laporan Antara (Interim Report) Studi Pelaksanaan Kebijakan Fungsi Kenavigasian Dalam Mendukung Keselamatan Pelayaran

Dye, Thomas R. 1992. Understanding Public Policy. New Jersey: Englewood Cliffs; Edward III, George C. 1980. Implementing Public Policy. Washington DC : Congressional Quarterly Press; Effendi, Sofyan. 2004. Paradigma Pembangunan Kelembagaan publik Dan Reinventing Government. Jakarta: Lembaga Administrasi Negara; Gaspersz, Vincent, Dr., Ir., MSc., 1992. Teknik Analisis Dalam Penelitian Percobaan, Jilid 1 dan 2, Bandung, Indonesia, Tarsito; Gibson, J.L. Ivancevich dan JH. Donnely. 1985. Organisasi dan Manajemen: Perilaku, Struktur, Proses. Editor: Agus Dharma. Jakarta: Erlangga; Hill, Michael. (ed.). 1993. The Policy Process: A Reader. New York: Harvester-Wheatsheaf; http://www.geocities.com/agus_lecturer/manajemen/manajemen.htm; Islamy, Irfan M. 1997. Prinsip-Prinsip Perumusan Kebijakan Negara. Jakarta: Bumi Aksara; M. Manullang, 1983. Dasar-Dasar Manajemen, Edisi ketiga, Jakarta, Erlangga; Mulyana, Dedy. 2001. Metodologi Penelitian Kuantitatif. Bandung : Rosda; Mustopadidjaja AR ,. 2000. Perkembangan Penerapan Studi Kebijakan. Jakarta: LAN; Mustopadidjaja AR ,. 2003. Manajemen Proses Kebijakan Publik,

Formulasi,Implementasi dan Evaluasi Kinerja, Lembaga Administrasi Negara, Republik Indonesia. Jakarta: Duta Pertiwi Foundation; Muthis, Thoby, dan Gaspersz, Vincent, 1994. Nuansa Menuju Perbaikan Kualitas dan Produktivitas, Jakarta, Penerbit Universitas Trisakti; Simatupang, Togar M., 1994. Pemodelan Sistem, Bandung, Indonesia Studio Manajemen Jurusan teknik Industri ITB; 210

Laporan Antara (Interim Report) Studi Pelaksanaan Kebijakan Fungsi Kenavigasian Dalam Mendukung Keselamatan Pelayaran

Singarimbun, Masri, dkk, 1989. Metode Penelitian Survei, Edisi kedua, Jakarta, LP3ES; Solichin, Abdul Wahab. 1997. Analisis Kebijakan: Dari Formulasi ke Implementasi Kebijakan Negara. Malang; Steiner, George A & JB. Miner. 1986. Management Policy and Strategy. New York: MacMillan; Supranto, J., 1992. Pengukuran Tingkat Kepuasan Pelanggan, Cetakan Kedua, Jakarta, PT Rineka Cipta; Supranto, J., MA., 1992, Teknik Sampling Untuk Survei dan Eksperimen, Jakarta, Indonesia Rineka Cipta; T. Hani Handoko, Manajemen, Edisi kedua, BPFE, Yogyakarta, 1986; Walpole, Ronald, E., alih bahasa Sumantri, Bambang, 1995, Pengantar Statistika, Edisi ke-3, Jakarta, PT. Gramedia Pustaka Utama; Winarno, Budi. 2002. Teori dan Proses Kebijakan Publik. Jakarta: Medpress.

211

Laporan Antara (Interim Report) Studi Pelaksanaan Kebijakan Fungsi Kenavigasian Dalam Mendukung Keselamatan Pelayaran

Lampiran

212

Laporan Antara (Interim Report) Studi Pelaksanaan Kebijakan Fungsi Kenavigasian Dalam Mendukung Keselamatan Pelayaran

STUDI Pelaksanaan kebijakan fungsi kenavigasian dalam mendukung keselamatan pelayaran

KUESIONER #01
Responden:
Kantor Distrik Navigasi ................................................................................... ............................................................................................................................ ............................................................................................................................

PUSAT PENELITIAN DAN PENGEMBANGAN PERHUBUNGAN LAUT

BADAN PENELITIAN DAN PENGEMBANGAN DEPARTEMEN PERHUBUNGAN Jakarta, 2008
1

Laporan Antara (Interim Report) Studi Pelaksanaan Kebijakan Fungsi Kenavigasian Dalam Mendukung Keselamatan Pelayaran

PRAKATA

Penelitian ini bertujuan untuk mengoptimalkan pelaksanaan kebijakan fungsi kenavigasian dalam mendukung keselamatan pelayaran serta diharapkan mampu memberikan pelayanan yang prima bagi para pengguna jasa kenavigasian. Selain itu, juga untuk menyusun kriteria dan prosedur perencanaan, pengorganisasian, pelaksanaan, dan pengawasan kebijakan kenavigasian. Berdasarkan model analisis yang akan dikembangkan, alternatif pelaksanaan kebijakan fungsi kenavigasian dalam mendukung keselamatan pelayaran ditentukan oleh empat aspek utama, yaitu Perencanaan (Planning), Pengorganisasian (Organizing), Penggerakan atau Pelaksanaan (Actuating), dan Pengendalian atau Pengawasan (Controlling). Aspek Perencanaan, secara lebih rinci dapat diukur melalui kondisi 4 komponen, yaitu Standar Prosedur Operasional (SOP), Metode, Anggaran, dan Program. Aspek Pengorganisasian, oleh tiga komponen, yaitu Pembagian Kerja, Pendelegasian Wewenang, dan Koordinasi. Aspek Penggerakan atau Pelaksanaan, oleh lima komponen, yaitu Kepemimpinan, Sikap Moril, Komunikasi, Insentif, dan Disiplin. Sedangkan aspek Pengendalian atau Pengawasan, oleh tiga komponen, yaitu Tercapainya Tujuan, Efisiensi Pengawasan, dan Tanggungjawab Pengawasan. Untuk itu, Responden diharapkan berkenan memberi opini mengenai seberapa besar porsi bobot yang ideal terhadap aspek maupun komponenkomponennya, dalam penentuan keberhasilan pelaksanaan kebijakan fungsi kenavigasian dalam mendukung keselamatan pelayaran. Berkaitan dengan tujuan penelitian tersebut di atas, Pusat Penelitian dan Pengembangan Perhubungan Laut, Badan LITBANG Departemen Perhubungan, mengharapkan masukan Responden dari berbagai latar belakang profesi maupun organisasi, khususnya yang berkaitan dengan kenavigasian. Atas kesediaannya, diucapkan terima kasih.

2

Laporan Antara (Interim Report) Studi Pelaksanaan Kebijakan Fungsi Kenavigasian Dalam Mendukung Keselamatan Pelayaran

Lokasi survei

: ........................................................................................ ........................................................................................ ........................................................................................ ........................................................................................

Kategori Responden :  Regulator;  Pengguna jasa Kenavigasian;  Pengamat masalah keselamatan transportasi. Level manajemen :  Top manajemen;  Midle manajemen;  Staf/Pelaksana.

PETUNJUK PENGISIAN KUESIONER
Kuesioner ini terdiri dari beberapa pertanyaan yang berkaitan dengan opini BOBOT dan opini kondisi faktual di lapangan. Untuk itu, pada setiap pertanyaan yang diajukan, mohon diisi pada kolom yang telah disediakan. Opini maupun Informasi yang Responden berikan, dijamin kerahasiaannya

Daftar Pertanyaan:
1. Proses manajemen dapat ditinjau dari empat aspek utama, yaitu Perencanaan (Planning), Pengorganisasian (Organizing), Penggerakan atau Pelaksanaan (Actuating), dan Pengendalian atau Pengawasan (Controlling). Menurut responden, sejauhmana bobot tiap aspek tersebut berpengaruh?
No 1. 2. 3. 4. Perencanaan Pengorganisasian Penggerakan atau Pelaksanaan Pengendalian atau Pengawasan Total 100 Aspek Urutan Kepentingan Bobot (%)

3

Laporan Antara (Interim Report) Studi Pelaksanaan Kebijakan Fungsi Kenavigasian Dalam Mendukung Keselamatan Pelayaran

2.

Aspek Perencanaan dapat diukur berdasarkan komponen SOP, Metode, Anggaran, dan Program, yang dapat dijelaskan sebagai berikut: SOP : Standar dan Prosedur penyusunan rencana kegiatan pelaksanaan kebijakan kenavigasian dalam mendukung keselamatan pelayaran; : Metode penyusunan rencana kegiatan pelaksanaan kebijakan kenavigasian dalam mendukung keselamatan pelayaran;

Metode

Anggaran : Anggaran penyusunan rencana kegiatan pelaksanaan kebijakan kenavigasian dalam mendukung keselamatan pelayaran; Program : Program penyusunan rencana kegiatan pelaksanaan kebijakan kenavigasian dalam mendukung keselamatan pelayaran.

Menurut responden, sejauhmana bobot pengaruh tiap komponen pada aspek Perencanaan, terhadap keberhasilan manajemen pelaksanaan kebijakan kenavigasian dalam mendukung keselamatan pelayaran?
No 1. 2. 3. 4. Komponen Aspek Perencanaan (Planning) SOP Metode Anggaran Program Total 100 Urutan Kepentingan Bobot (%)

Opini Responden N o
1.

Komponen
Standar prosedur operasional yang ada untuk penyusunan rencana kegiatan pelaksanaan kebijakan kenavigasian dalam mendukung keselamatan pelayaran, di Instansi ini. Metode yang digunakan untuk penyusunan rencana kegiatan pelaksanaan kebijakan kenavigasian dalam mendukung keselamatan pelayaran, di Instansi ini. Anggaran untuk penyusunan rencana kegiatan pelaksanaan kebijakan kenavigasian dalam mendukung keselamatan pelayaran, di Instansi ini.

1

Kualitas 2 3 4

5

              
4

2.

3.

Laporan Antara (Interim Report) Studi Pelaksanaan Kebijakan Fungsi Kenavigasian Dalam Mendukung Keselamatan Pelayaran Program penyusunan rencana kegiatan pelaksanaan kebijakan kenavigasian dalam 4. mendukung keselamatan pelayaran, di Instansi ini. Keterangan: 1=Sangat jelek; 2=Jelek; 3=Biasa saja; 4=Cukup Baik; 5=Sangat Baik.

    

3.

Aspek Pengorganisasian dapat diukur berdasarkan komponen Pembagian Kerja, Pendelegasian Wewenang, dan Koordinasi, yang dapat diuraikan sebagai berikut: Pembagian kerja : Kesesuaian deskripsi pekerjaan berdasarkan kompetensinya pada kegiatan pelaksanaan kebijakan kenavigasian dalam mendukung keselamatan pelayaran; Pendelegasian wewenang : Susunan dan struktur organisasi diatur sesuai alur pendelegasian wewenang, sehingga ketegasan pertanggungjawaban jelas pada kegiatan pelaksanaan kebijakan kenavigasian dalam mendukung keselamatan pelayaran; Koordinasi : Kesetaraan level struktur organisasi eksternal terkait untuk kelancaran kegiatan pelaksanaan kebijakan kenavigasian dalam mendukung keselamatan pelayaran. Menurut responden, sejauhmana bobot pengaruh tiap komponen pada aspek Pengorganisasian, terhadap keberhasilan manajemen pelaksanaan kebijakan kenavigasian dalam mendukung keselamatan pelayaran?
No 1. 2. 3. Komponen Aspek Pengorganisasian (Organizing) Pembagian Kerja Pendelegasian wewenang Koordinasi Total 100 Urutan Kepentingan Bobot (%)

Opini Responden N o
1. 2.

Komponen
Kesesuaian deskripsi pekerjaan berdasarkan kompetensinya pada kegiatan pelaksanaan kebijakan kenavigasian dalam mendukung keselamatan pelayaran, di Instansi ini. Susunan dan struktur organisasi diatur sesuai alur pendelegasian wewenang, sehingga ketegasan pertanggungjawaban jelas pada kegiatan pelaksanaan kebijakan kenavigasian dalam mendukung keselamatan pelayaran, di

1

Kualitas 2 3 4

5

         

5

Laporan Antara (Interim Report) Studi Pelaksanaan Kebijakan Fungsi Kenavigasian Dalam Mendukung Keselamatan Pelayaran Instansi ini. kesetaraan level struktur organisasi eksternal terkait untuk kelancaran kegiatan pelaksanaan 3. kebijakan kenavigasian dalam mendukung keselamatan pelayaran, di Instansi ini. Keterangan: 1=Sangat jelek; 2=Jelek; 3=Biasa saja; 4=Cukup Baik; 5=Sangat Baik.

    

4.

Aspek Penggerakan atau Pelaksanaan dapat diukur berdasarkan komponen Kepemimpinan, Sikap Moril, Komunikasi, Perangsang atau Insentif, dan Disiplin, yang dapat dijelaskan sebagai berikut: Kepemimpinan : Kegiatan untuk mmepengaruhi orang agar berusaha dengan iklas untuk mencapai tujuan bersama; Sikap moril : Suatu cara memandang hidup, cara berpikir, berperasaan dan bertindak; Komunikasi : kontinuitas dan validitas pelaporan; Perangsang atau Insentif : Tersedianya sarana yang dapat memacu motivasi anggota dalam kegiatan pelaksanaan kebijakan kenavigasian dalam mendukung keselamatan pelayaran; Disiplin : Sanksi yang tegas terhadap komponen organisasi yang bertindak indisipliner.

Menurut responden, sejauhmana bobot pengaruh tiap komponen pada aspek Penggerakan atau Pelaksanaan, terhadap keberhasilan manajemen pelaksanaan kebijakan kenavigasian dalam mendukung keselamatan pelayaran?
No 1. 2. 3. 4. 5. Komponen Aspek Penggerakan atau Pelaksanaan (Actuating) Kepemimpinan Sikap moril Komunikasi Perangsang atau Insentif Disiplin Total Urutan Kepentingan Bobot (%)

100

Opini Responden N o
1.

Komponen
Kegiatan untuk mempengaruhi orang agar berusaha dengan iklas untuk mencapai tujuan bersama

1

Kualitas 2 3 4

5

    
6

Laporan Antara (Interim Report) Studi Pelaksanaan Kebijakan Fungsi Kenavigasian Dalam Mendukung Keselamatan Pelayaran Cara memandang hidup, cara berpikir, berperasaan, dan bertindak, pegawai di Instansi ini secara umum. Kontinuitas dan validitas pelaporan, di Instansi 3. ini. Tersedianya sarana yang dapat memacu motivasi anggota dalam kegiatan pelaksanaan 4. kebijakan kenavigasian dalam mendukung keselamatan pelayaran, di Instansi ini. Penerapan sanksi yang tegas terhadap 5. komponen organisasi yang bertindak indisipliner, di Instansi ini. Keterangan: 1=Sangat jelek; 2=Jelek; 3=Biasa saja; 4=Cukup Baik; 5=Sangat Baik. 2.

                   

5.

Aspek Pengendalian atau Pengawasan dapat diukur berdasarkan komponen Tercapainya Tujuan, Efisiensi Pengawasan, dan Tanggungjawab Pengawasan, yang dapat dijelaskan sebagai berikut: Tercapainya tujuan : Tercapainya standar minimal kecukupan SBNP dalam kegiatan pelaksanaan kebijakan kenavigasian dalam mendukung keselamatan pelayaran; Efisiensi pengawasan : Tercapainya standar minimal keandalan SBNP dalam kegiatan pelaksanaan kebijakan kenavigasian dalam mendukung keselamatan pelayaran; Tanggungjawab pengawasan : Tersedianya aturan yang menyatakan bahwa pimpinan bertanggungjawab penuh terhadap kegiatan pelaksanaan kebijakan kenavigasian dalam mendukung keselamatan pelayaran. Menurut responden, sejauhmana bobot pengaruh tiap komponen pada aspek Pengendalian atau Pengawasan, terhadap keberhasilan manajemen pelaksanaan kebijakan kenavigasian dalam mendukung keselamatan pelayaran?
No 1. 2. 3. Komponen Aspek Pengendalian atau Pengawasan (Controlling) Tercapainya tujuan Efisiensi pengawasan Tanggungjawab pengawasan Total 100 Urutan Kepentingan Bobot (%)

Opini Responden N o Komponen 1 Kualitas 2 3 4 5 7

Laporan Antara (Interim Report) Studi Pelaksanaan Kebijakan Fungsi Kenavigasian Dalam Mendukung Keselamatan Pelayaran Tingkat kecukupan SBNP dalam kegiatan pelaksanaan kebijakan kenavigasian dalam 1. mendukung keselamatan pelayaran, di Instansi ini. Tingkat keandalan SBNP dalam kegiatan pelaksanaan kebijakan kenavigasian dalam 2. mendukung keselamatan pelayaran, di Instansi ini. Tersedianya aturan yang jelas dan tegas menyatakan bahwa pimpinan bertanggungjawab penuh terhadap kegiatan 3. pelaksanaan kebijakan kenavigasian dalam mendukung keselamatan pelayaran, di Instansi ini. Keterangan: 1=Sangat jelek; 2=Jelek; 3=Biasa saja; 4=Cukup Baik; 5=Sangat Baik.

         

    

6.

Saran-saran apa saja yang dapat Responden berikan untuk keberhasilan kegiatan pelaksanaan kebijakan kenavigasian dalam mendukung keselamatan pelayaran di Indonesia?

8

Laporan Antara (Interim Report) Studi Pelaksanaan Kebijakan Fungsi Kenavigasian Dalam Mendukung Keselamatan Pelayaran

TERIMAKASIH ATAS KERJASAMANYA

9

Laporan Antara (Interim Report) Studi Pelaksanaan Kebijakan Fungsi Kenavigasian Dalam Mendukung Keselamatan Pelayaran

STUDI Pelaksanaan kebijakan fungsi kenavigasian dalam mendukung keselamatan pelayaran

KUESIONER #02
Sumber Data:

PUSAT PENELITIAN DAN PENGEMBANGAN PERHUBUNGAN LAUT

BADAN PENELITIAN DAN PENGEMBANGAN DEPARTEMEN PERHUBUNGAN Jakarta, 2008
1

Laporan Antara (Interim Report) Studi Pelaksanaan Kebijakan Fungsi Kenavigasian Dalam Mendukung Keselamatan Pelayaran

Kebutuhan data pendukung dalam proses analisis diharapkan diperoleh dari laporan-laporan, dokumen-dokumen, atau hasil publikasi yang mencerminkan kondisi wilayah lokasi survei, meliputi seperti pada tabel berikut.
No 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. Jenis Data Sumber yang diharapkan Keter*)

*) : Beri tanda , kalau data dimaksud ada atau dapat diperoleh.

TERIMAKASIH ATAS KERJASAMANYA
2

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful