Anda di halaman 1dari 10

'$

Perkem@
Mushaf, Te*emah&nn
c{an Taklr

AI*Wr*&n ct* fnd*nes[a

Pameran pada Musabaqah Fahmi Kutubit-Turats (Mufakat) Lombok, !8-24 Juli 2011

ffi

Katalog ini diterbitkan oleh Lajnah Pentashihan Mushaf Al-Qur'an Badan Litbang dan Diklat Kementerian Agama Rl dalam rangka pameran

"Perkembangan Mushaf, Terjemahan, dan Tafsir Al-Qur'an di lndonesia"


pada

Musabaqah Fahmi Kutubit-Turats Lombok, L8-24 Juli 2OLt


Pengarah: Drs. H. Muhammad Shohib, MA Penanggung Jawab: Drs. H. Yasin Rahmat Ansori

Editor: Ali Akbar


Riset: Abdul Hakim, Adimas Bayumurti, lda Fitriani Tim Pameran: Bubun Budiman, Nurudin, Aris Munandar Desain & Layout: Ahmad Yunani
r

sB N 978-6 02-97

6s3-9-7

DafiarIsi
I(ata Penganlal

Tradisi Mushaf Al-Qur'an di Lombok

AliAkbar
H.AbdwlA{7Sidqi, MA
Katalog

Sekilas tentang Mushaf Standar Indonesia

14

31

Traclisi Mushaf Al-Qur'an cli Lombok AliAkbar


Iisan singkat ini akan memfokuskan pada tradisi mushaf di Lombok, namun pada bagian awal akan menampilkan tradisi mushaf ka'wasan'tetangganya'di sebelah timur, yaitu Sumbawa dan Bima yang masih merupakan satu provinsi, Nusa TenggaraBarat. Beberapa mushaf dari kedua daerahini, yang pada.zaman dahulu metupakan kesultanan, meniadi bahan bandingan yangpentinguntuk melihat keragamantadtsi mushaf dariprovinsi ini. Bagian akhir tulisan ini akan melihat tradisi di Lombok terkait dengan penyimpanan mushaf.

Mushaf dari Kesultanan Sumbawa dan Kesultanan Bima Sejauh yarrg dapat ditelusuri hingga kini, tetdapat lima buah mushaf Al-Qur'an di talg n keturunan keluarga Kesultanan Sumbawa di Sumbawa Besat. Satu buah mushaf
(Gambar 1) dengan iluminasi indah ditulis oleh Muhammad bin Abdullah al-Jawi al-Buqisi, selesai ditulis pada hari Ahad, 28 Z,iqa'dah 1.1.99 H (2 Oktober 1785) pada masa Sultan Muhammad Iqamuddin bin Sultan Muhammad Abdurrahman. Satu buah mushaf latnnya (Gambar 2) ditulis oleh Abdurrahman bin Aprb birr Abdul Baqi as-Sumbawi, selesai ditulis pada hari Kamis, 24 Mtthararr- 1254 H (19 April 1838). Mushaf latnnya ditulis oleh Abdurrahman bin al-Marhum Musa as-Sumbawi, selesai ditulis di Mekah, padaJumat (tatpa tanggal), bulan Sya'ban 1280 H Santari/Februari 1,864). Kaligrafi mushaf ini indah, menggunakan "ayat pojok", flamun sudah tidak lengkap 30 itz. Semua mushaf daiKerulaan Sumbawa menggunakan kertas Eropa, dengan kahgrafidan iluminasi yang cukup indah' Mushaf tulisan t^ttg n daiKerajaanBima ada dua buah, yattt La Nontogarna (berarti "1alan agama') (Gambar 3), saat ini dalam koleksi Museum Sampania di Bima, dan Ln Lino
Perkembangan Mushaf, Terjemahan, dan Tafsir Al-Qur'an al nUon"ri"
f

t.7
|

(betatti "),ang berkilau") (Gambar 4) vane saxt ini dalam kolcksi Bavt Al-(]ur'an & N{useum Istiqial, Jakarta. I{edua mushaf ini masih lengkap 30 luz,
menJgunakan kertas Eropa. Namun ada perbeclaan

kataktet \rang mcnonjol pada kedua mushaf ini. Dilihat dari iluminasinr,a, Lrl liontoparua aclalah "keluarga" mushef Sulau.esi Selatan, seclanskan La Lino adala.h "keluatga" mushaf Tercngganu dari pantai timur Semenanjung Nfalar,sia.

Gambor 7. Mushof dori Kesultonon Sumbowo, selesai ditulis podo Ahod, 28 Zulqo'doh 1199 H (2 Oktober 1785).

Adant a'pengaruh' Sulau'esi Selatan masuk aka1, karena Pulau Sumbaura diislamkan oleh I{ercjaan

Gol,a, pacla abad ke-17, clan sejak itu ada kedekatan buclava c1i antzrta keclua u,ilavah tersebut. Arlapun mushaf ILt Li n o r angmemiliki iluminasi sangat indah, clengan detail r.ang luar biasa halus, diduga dipcrolel-r oleh I{e sultanan Bima mclalui hadtah clati I{esultanan Tcrcngganu. Sejak abacl ke 19, jr-rga scbclumnr.a,

j I I I
e

I{ctaiaan Terengganu dikenal luas cli Nusantara


sebagzri penghasil naskah naskal.r, terutamx mushaf dan sutat keraiaan, r,ang beriluminasi inclah.

Beberapa Ciri Mushaf Lombok N'Iushaf-mushaf vang menjadi bahan kajian singkat inr adalah koieksi beberapa lcmbaga cian
perorangan. Semuanya berjumlah delapan buah, r,airu

Gombar 2, Mushof dari Kesultonon Sumbawo, selesoi ditulis pada Komis, 24 Muhordm 1254 H
(19 April 18j8).

Gambar 5 sampai dengan 12. I{edelapao buah mushaf ini kiranva clapat meu,akili tradisi mushaf di

Lombok, atau paling tidak, clapat memberikan


sekadar gambaran bagi traclisi \,ang ada. Bila krta perhatikan, semua mushaf rni memiliki

lr a
E
a.,:

ii.

halaman yang kotor di pojok bav-ah uiung kiri dan kanan. Itu menandakan bahu,a semua mushaf ini clahulu sering clibaca oleh pemiiiknva, dan benar benar hidup cli tengah-tengah masl.arakatnva. Ini sering berbecla ciengan sebagian mushaf inclah dari lingkungan kerajaan vang memilihi pojok halaman bersih, yang mengesankan bahu,a mushaf tersebut, setelah selesai ditulis, kemungkinan jatang dibaca. Sedikit penanda ini akan mempertegas kevakinan kita akan hidupnya suatu tradisi mushaf clan tradisi baca

Al-(]ur'an pada
n

za.man dahulu, khususnya di

Lombok.
Gambor 3, Mushaf La Nontogama, koleksi M useu m Som pordja, Bimo.

*: g. {
1 ?

1,

I
I

Perkembangan Mushal Terjemahan, dan Tafsir Al-eur'an di tndonesia

I{eclelapan mushaf ini mengeunakan kertas clluwang (kulit ka,vu), ini membuktikan bahr'va pengaruh Jaw-a sangat kuat dalam mushaf-mushaf Lombok. Inilah vang membedakan juga dengan
mushaf-mushaf clad I{esultanan Sumbarva dan Bima
yang semuanya menggunakan kertas Eropa. Lombok menclapat pengatuh dari Jarva, sedangkan kedua kesultanan itu mendapat pcngaruh dari, khususnva,
Sulau,esi Selatan. Perbeclaan tradisi mushaf itu iuga tampak dalam

pola iluminasinya. I{edelapan mushaf Lombok menggunakan pola-pola segitiea cli bagian atas, samping, clan baw-ah. Hal ini juga jamak clalam
mushaf-mushaf dari Jawa - meskipun di Jas-l jenis pola lainnr.a juga banr.ak. Dalam mushaf-t-rushaf Lombok, iluminasi tcngah mushaf terdapat pada au,a1 Sutah al-I{ahf - hal yang sama juga tetiadi dalam mushaf-mushaf c1i Jax,a. Warna-u.arna yaltg digunakan pada r-rmumnva adalah merah, coklat, kuning, biru, clan hitam. Warna \varna tetsebut tampaku,a berasal dari peu,arna alami. Adapun 1erus motif vang cLigunakan aclalah flora1 dan geometris sederhana. Iluminasi mushaf:mushaf Lombok vang cukup inclah menggunakan motif flora1 (Gambar 8,9, 10 dan 11). Dalam hal kaligrafi, pada umurnflya mushafmushaf Lombok cukup sederhana. Ini menandakan bahs,a keban,vakan mushaf tersebut bukan disalin oleh penr,alin profesional, tetapi oleh para safltri, xtau ahli agama vang kurang memiliki ketetampilan menulis halus. Diperkirakan, konclisi ini teriadi cli luat sistem kerajaan. Hal ini, sckali lagi. berbeda dengan mushaf mushaf dati I{esultanan Sumbas,a dan Bima, vaflg sebasian mempunyai kaligrafi rrang indah cian
Gombar 4. Mushof La Lino dori Kesultonon Bimo, koleksi Bayt Boyt Al-Qur'an & Museum Istiqlol, Jokorto

Gombor 5. Mushof koleksi Museum Negeri NTB,

Mdtorom.

tampak clitulis oleh pen1,a1in terlatih. Nleskipun demikian, tidak semua mushaf dari Lombok
mempunyai kaligrafi sederhana. Sebuah mushaf vang

saat ifli dalam koieksi perorangan di Austraiia (Gambar 12), memiliki kaligrafi 1-ang cukup bagus,

,yang tcntu clitulis oleh seorang penvalin betpengalaman. Semua mushaf vang dikaii sebagaimana pada umumflva mus}raf kuno Nusantata

lainnya

menggunakan

rastzt

imla'i.

Gombar 5. Mushof koleksi Museum Negeri NTB,

Perkembangan Mushaf, Terjemahan, dan Tafsir Al-Qur'an di lndonesia

s
.::
'
.''

t:
,i

Gambor 7. Mushof koleksi Museum Negeri NTB, Matorom.

Gambor 8. Mushal koleksi Museum Negeri NTB, Matorom.

Gambar 9. Mushaf koleksi "Mosjid Pusoko", Deso Ketongga,


Se I o p o

ro n g,

ri n

gga

oyo,

Lombok Timur.

Perkembangan Mushaf, Terjemahan, dan Tafsir Al-eur'an di lndonesia

Gambor 70. Mushof milik Amok Nurmalih, Sopit, Lombok Timur.

Am

Gdmbor 77. Mushof milik Amok ot, M onjok, Ke bon d oy a,

Matorom.

Gombor 72. Mushof osol Lombok koleksi Michoel Abbott, Adeloide,

Austrolio.

Perkembangan Mushaf, Terjemahan, dan Tafsir Al-Qur'an Oi rnaon"riu

I II

Xf

ushaf-mushaf Lombok dijilid dengan benar-rg

vang cukup rapi. Aclapun sampulnl.a

pacla sebagian

mushaf \,ang masih bersampul- menggunalian kulit binrt ang. txnpa dekorasi.

Penyimpanan Mushaf Di Lombok, mushaf biasanl,a disimpan di pare


(sebagian menlrsblrl sampare), suatu tempet di bagian atas dinding rumah. Ada juga vang menvimpennya di loteflg atau di barvah atap rumah. I{arena disimpen
Gombar 73. Kotak mushaf, koleksi Museum Negeri NTB.

di bagian atas rumah, bagian luar mushaf mushaf Lombok sering tampak httam, karena terkena asap dapur. Namun tempat ttu dianggap paling aman,
katena ticlak ada ngengat atau ravap, sehingga dapat

memperpanjang usia naskah. r\gat lebih aman ketika mcnr.impan, mushaf biasan1,2 clitempatkan di dalam sebuah kotak, r.ang terbuat dari au,aman bambu atau karrr-r (Gambar 13, 14, 15). I{otak vang terbuat dari anyaman bambu kadang kadang diberi penguat dt bagran ates dan bau,ahnya, dan juga clibed tali agar mudah clijinjJnq. Bagi kalangan yxnglebih mampu, kotakmushaf r.ang tcrbuat dari kar,.u diukir bagian luarnva, sehingga

Gambor 74. Kotak mushof, koleksi Museum Negeri NTB.

menambah keinclahan. Nfotif vang digunakan biasanva t1oral, atau kau,rrng. I{otak mushaf bisr lugl cligantuflg, dengan pengait kau,.at di bagian atas (Gambar 1(r). Untuk mengeluarkan mushaf dari dalam kotak, clengan cara menarik papan penutup di bagian samping. I{otak mushaf seperti ini juga ada clalam koleksi llichael Abbott, ,.\ustralia, lang merupakan kotak mushaf Gambar 12. Uniknya, bagian atas kotak ini berupa ukiran sedcrhana
berbentuk kcpala manusir. Benda budaya lainnr,a terkait dengan tradisi mushaf dt Lombok adalah rehal, vaitu tempat untuk membaca Al-Qur'an. Rehai terbuat dari kar.u yang dibelah, flamun kecluanya saling terkait (Gambar 17). Rehal vang rndah diukir pada sisi luarnva, dan
y a u a.r s n /t u i / /a menr,rsn6uhnya vang selain $idak hamba-hamba yang drsucikan) (Q. 5fi: 79).I

bias anva

dilengkapi dengan kaltgralt I-a


acla

a/-matah/taran

Perkembangan Mushal Terjemahan, dan Tafsir Al-eur'an di lndonesia

Gambar 76,
Kotok mushaf, koleksi Mosjid Pusako, Deso Keto n g go, Se I o p o ro n g, Pringgoboyo, Lombok Timur NTB.

Gambor 77, Rehol, koleksi Museum

Negeri NTB.

Daftar Pustaka
Saefullah, Asep, "I{esucian dalam I{eindahan: Seni Mushaf Al-Qur'an dari Pulau Sumbawa",

Lektwr 3 Q) 2005: 234-260. M. Syatibi AH, "Menelusuri A-l-Qur'an Tulisan Tangafl di Lombok" dalam Fadhal AR Bafadal dan Rosehan Anwar (ed.), Mashaf-mwshaf Kano di Indonuia Qakata: Puslitbang Lektur Keagamaan, 2005, hlm. 142-168

A-li Akbar bekerja cli Bavt Al-Qur'an & N,{useum Istiqlal. Penulis n-reneucapkan terima kasih kepada yaflg telah memberi akses kepada mushaf dati Lombok koleksi N''Iichael Abbott, -fames Bennert r\clelaicle, Australia, juga kepacla Alfan Firnlanto vang berbaik hati membagi foto mushaf dari Lombok Timur, clan kepacla Asep Saefullah dan Dr Ahmad Rahman untuk mushaf darj Sumbawa. Juga
kepacla

Dr Jamaluclclin atas informasinya mengenai penvimpanan mushaf.

Perkembangan Mushaf, Terjemahan, dan Tafsir Al-Qur'an

O,

,ndon"r',

I I3