Anda di halaman 1dari 35

Rais Agung Wibowo Universitas Gadjah Mada

Kinerja suatu alat dalam suatu sistem (pabrik) pasti akan mengalami penurunan performance dengan semakin bertambahnya umur alat. Kinerja suatu alat akan saling mempengaruhi terhadap kinerja alat lain dalam suatu sistem (pabrik). Secondary reformer menggunakan katalis yang memungkinkan terjadinya deaktivasi katalis. Pada tahun ini, umur penggunaan katalis di Secondary Reformer sudah sama dengan umur pakai yang disarankan vendor, yaitu 8 tahun.

Aktivitas katalis akan berkurang dengan semakin bertambahnya waktu penggunaan, sampai saat dimana pada aktivitas tertentu (minimum ekonomis), katalis tidak mampu beroperasi secara ekonomis dan perlu diganti/ diregenerasi. Perlu diketahui pola penurunan aktivitas katalis dari tahun ke tahun sehingga dapat sebagai bahan pertimbangan dalam memperkirakan waktu penggantian katalis.

Tujuan dari tugas khusus ini adalah : ` Melakukan evaluasi performa katalis secondary reformer Kaltim-2. ` Membuat pemodelan distribusi komposisi gas, temperatur dan tekanan di sepanjang bed katalis secondary reformer. ` Menentukan komposisi gas, temperatur dan tekanan keluar secondary reformer berdasarkan hasil pemodelan. ` Menentukan nilai aktivitas katalis () di sepanjang bed katalis. ` Memperkirakan umur dan waktu penggantian katalis.

Dengan diketahuinya model distribusi komposisi gas, temperatur, dan tekanan sepanjang bed katalis, maka dapat diketahui nilai aktivitas katalis dan pola penurunannya sehingga dapat digunakan untuk memperkirakan umur dan waktu penggantian katalis.

` `

Katalis adalah suatu zat yang dapat mempercepat suatu reaksi tanpa mempengaruhi produk yang dihasilkan. Katalis banyak digunakan di industri karena dapat menurunkan energi aktivasi, yaitu energi yang dibutuhkan agar partikel dapat bertumbukan untuk saling bereaksi, sehingga keadaan kesetimbangan reaksi cepat tercapai. Katalis hanya dapat mempercepat tercapainya kesetimbangan reaksi dan tidak menggesernya. Katalis yang digunakan di Secondary Reformer adalah katalis berbasis Nikel dengan penyangga Alumina.

Fungsi secondary reformer : ` Mengurangi kadar CH4 leak dari 9-12,5 % menjadi hanya 0,2-0,3 % mol ` Memperoleh N2 yang dibuthkan untuk sintesa amonia di synthesis loop. Panas reaksi reforming disupplay oleh panas reaksi pembakaran H2 di bagian atas reformer.

1. Aktivitas katalis Aktivitas katalis adalah kemampuan katalis untuk mempercepat konversi umpan menjadi produk per satuan berat atau volume katalis pada kondisi tertentu. 2. Selektivitas Katalis Selektivitas katalis adalah kemampuan katalis untuk mengarahkan reaksi spesifik 3. Umur Katalis Umur katalis adalah periode dimana katalis dapat mempercepat reaksi pada rentang waktu yang telah ditentukan.

` ` `

Racun dari pengotor umpan dan katalis Racun dari reaktan atau produk Perubahan fisik dan penuaan katalis (sintering & aging) Distribusi gas yang tidak merata

` ` ` `

Studi literatur Pengumpulan data (primer dan sekunder) Penyusunan persamaan Penyelesaian perhitungan

` `

Distribusi komposisi, temperatur, dan tekanan hanya pada arah aksial. Hidrokarbon yang lebih berat dari CH4 diekivalensikan menjadi CH4 berdasarkan jumlah atom karbon. Laju alir gas di sepanjang pipa katalis seragam. Konversi CH4 hanya dipengaruhi oleh temperatur dan tekanan gas inlet, serta deaktivasi katalis. Kondisi adiabatis.

CH4 + H2O CO + H2O

CO + 3H2 CO2+ H2

H298 = 205.813 J/mol (1) H298 = -41.320 J/mol (2)

Persamaan laju reaksi didekati dengan persamaan :


k1 (r1 ) = ( RT ) 2
3 PCO PH 2 P P CH 4 H 2O Kp1 ( RT ) 2

k2 (r2 ) = ( RT ) 2

PCO2 PH 2 PCO PH 2O Kp 2

Kesetimbangan reaksi :
Kp1 = exp(y(y(y(0.2513y-0.3665)-0.59101)+27.2337)-3.2770) Kp2 = exp(y(y(0.63508-0.29353y)+4.1778)+0.31688) Dengan : y = 1000/T-1

` `

` ` `

Konstanta kecepatan reaksi : k1 = 1A1.exp(-E1/RT) k2 = 2A2.exp(-E2/RT)

CH4 masuk - CH4 keluar - CH4 bereaksi = CH4 terakumulasi

CH4

FH 2O , 0 ( CH 4 x1 ) FH 2O , 0 ( CH 4 x1 )
z

z + z

( r1 )

D 2 z B = 0

z 0

lim

FH 2O ,0 ( x1

z + z

x1 z )

(r1 )

D2B = 0

dx1 (r1 ) 2 = D B dz FH 2O , 0 4

CO2 masuk CO2 keluar + CO2 bereaksi = CO2 terakumulasi

CO2

FH 2O , 0 ( CO2 + x 2 ) FH 2O , 0 ( CO2 + x 2 )
z

z + z

+ ( r2 )

D 2 z B = 0

z 0

lim

FH 2O ,0 ( x 2

z + z

x2 z )

(r2 )

D2B = 0

dx 2 (r2 ) 2 = D B dz FH 2O ,0 4

panas masuk panas keluar panas reaksi = panas terakumulasi


Fi Cp i (T Tref ) Fi Cp i (T Tref )
z z + z

[( r1 )(Hr1 ) + ( r2 )(Hr2 )] D 2 B = 0 4

z 0

lim

Fi Cp i (T

z + z

T z)

= [( r1 )(Hr1 ) + ( r2 )(Hr2 )] D 2 B 4

Fi Cp i

dT = [( r1 )(Hr1 ) + ( r2 )(Hr2 )] D 2 B 4 dz

[( r1 )(Hr1 ) + ( r2 )(Hr2 )] D 2 B dT 4 = dz Fi Cp i

Perhitungan pressure drop dengan menggunakan persamaan Ergun :


1 dP 150(1 ) = + 1,75G1 3 dz Dp G1 D p g

Input data

Tebak A1 dan A2

dx1/dz dx2/dz dT/dz dP/dz

x1 dan x2

SSE CH4 = (CH4data CH4)^2 SSE CO2 = (CO2data CO2)^2

SSE < toleransi

Ya Tidak Selesai

Profil data Tanggal 16 April 2006


7000 1200 1180 1160 flow komponen, kgmol/hr 5000 flow H2O flow CH4 flow FCO Flow CO2 Flow H2 1140 1120 suhu,C 1100 1080 1060 1040 1020 0 0 0.5 1 1.5 panjang, z 34.1 34.09 34.08 34.07 pressure, bar 34.06 34.05 34.04 34.03 34.02 34.01 34 0 0.5 1 1.5 panjang, z 2 2.5 2 2.5 0 0.5 1 1.5 panjang, z 2 2.5 6000

4000

3000

2000

1000

Profil data Tanggal 22 April 2007


1200 1180 6000 flow komponen, kgmol/hr 1160 1140 flow H2O flow CH4 flow FCO Flow CO2 Flow H2 suhu,C 1120 1100 1080 2000 1060 1000 1040 1020 7000 5000

4000

3000

0.5

1.5 34.1 panjang, z 34.09 34.08 34.07 pressure, bar 34.06 34.05 34.04 34.03 34.02 34.01 34 0

2.5

0.5

1.5 panjang, z

2.5

0.5

1.5 panjang, z

2.5

Profil data Tanggal 30 April 2008


7000 1200 1180 1160 flow komponen, kgmol/hr 5000 1140 suhu,C 4000 flow H2O flow CH4 flow FCO Flow CO2 Flow H2 1120 1100 1080 2000 1060 1000 1040 1020 6000

3000

0.5

1.5 panjang, z 34.1 34.09 34.08 34.07 pressure, bar 34.06 34.05 34.04 34.03 34.02 34.01 34 0

2.5

0.5

1.5 panjang, z

2.5

0.5

1.5 panjang, z

2.5

Profil data Tanggal 30 April 2009


7000 1200 1180 6000 1160 flow komponen, kgmol/hr 5000 flow H2O flow CH4 flow FCO Flow CO2 Flow H2 1140 1120 suhu,C 1100 1080 1060 1040 1000 1020 0 1000

4000

3000

2000

0.5

1.5 panjang, z 33.9 33.89 33.88 33.87 pressure, bar 33.86 33.85 33.84 33.83 33.82 33.81 33.8 0

2.5

0.5

1.5 panjang, z

2.5

0.5

1.5 panjang, z

2.5

Profil data Tanggal 28 Februari 2010


1200 1180 6000 1160 flow komponen, kgmol/hr 5000 flow H2O flow CH4 flow FCO Flow CO2 Flow H2 1140 suhu,C 1120 1100 1080 2000 1060 1000 1040 1020 7000

4000

3000

0.5

1.5 panjang, z 34.6 34.59 34.58 34.57 pressure, bar 34.56 34.55 34.54 34.53 34.52 34.51 34.5 0

2.5

0.5

1.5 panjang, z

2.5

0.5

1.5

2.5

Performa katalis dievaluasi berdasarkan parameter : ` Aktivitas katalis ` Konversi reaksi ` Pressure drop ` Temperatur keluar ` CH4 leak ` Delta T approach

Aktivitas katalis sebagai fungsi waktu ditunjukkan pada Tabel 1


No 1 2 3 4 5 Tanggal A1 A2 1 2 Design 1854812.6820 19260.4210 1 1 16-Apr-06 1812849.3120 15755.2230 0.9774 0.8180 22-Apr-07 1724529.7990 14078.0960 0.9298 0.7309 30-Apr-08 1689430.8990 13495.3570 0.9108 0.7007 30-Apr-09 1389332.9400 9008.9140 0.7490 0.4677 28-Feb-10 1401733.0410 8817.7650 0.7557 0.4578

Tabel 1. Tabel Aktivitas Katalis

Penurunan aktivitas katalis sebagai fungsi waktu dapat dilihat pada Gambar 1.

Gambar 1. Grafik Penurunan Aktivitas Katalis

Dari grafik tersebut dapat dinyatakan persamaan penurunan aktivitas katalis jika dianggap penurunannya linier terhadap waktu. Persamaan deaktivasi katalis untuk reaksi 1 : 1= -0.024 t + 1 Persamaan deaktivasi katalis untuk reaksi 2 : 2 = -0.063 t + 1 Dari persamaan tersebut dapat diperkirakan aktivitas katalis pada TA periode 2013 adalah 73,6 % untuk reaksi 1 dan 30,7 % untuk reaksi 2.

` `

Aktivitas katalis saat ini adalah 75 % untuk reaksi 1 dan 45 % untuk reaksi 2. Apabila dilihat dari aktivitasnya yang cenderung menurun dan kemungkinan aktivitas katalis pada tahun 2013 sudah di bawah aktivitas minimum untuk beroperasi secara ekonomis, maka diperlukan kajian yang cukup pada TA periode 2011 untuk menentukan apakah katalis perlu diganti atau tidak. Aktivitas katalis, terutama untuk reaksi 2 mengalami penurunan cukup drastis, hal ini dikhawatirkan akan membebani unit selanjutnya (HTS & LTS).

Konversi reaksi baik reaksi 1 maupun reaksi 2 mengalami trend penurunan dan dapat diperlihatkan pada tabel 2 :
No 1 2 3 4 5 Tanggal x1 simulasi x1 aktual x2 simulasi x2 aktual Design 11.4366 11.4366 1.1107 1.1107 16-Apr-06 11.6642 11.6642 1.0164 1.0164 22-Apr-07 10.3605 10.3605 0.9219 0.9219 30-Apr-08 10.9405 10.9404 0.9087 0.9087 30-Apr-09 9.7171 9.7170 0.6747 0.6747 28-Feb-10 9.7740 9.7740 0.6455 0.6455

Tabel 2. Konversi Reaksi Tiap Waktu

Pressure drop melalui bed katalis :


No 1 2 3 4 5 Tanggal del P simulasi del P actual Design 0.1896 2.2 16-Apr-06 0.0759 0.435 22-Apr-07 0.0791 0.6 30-Apr-08 0.0706 0.435 30-Apr-09 0.0707 0.64 28-Feb-10 0.0757 0.75

Nilai pressure drop masih di bawah pressure drop design. Katalis masih bekerja dengan baik.

Nilai temperatur keluar sebagai fungsi waktu :


No 1 2 3 4 5 Tanggal T out simulasi (C) T out actual (C) Design 1010.257 996 16-Apr-06 1013.8153 967 22-Apr-07 1028.8539 964 30-Apr-08 1021.1717 969 30-Apr-09 1039.4323 987 28-Feb-10 1037.2831 970

` `

Temperatur keluar simulasi lebih tinggi daripada aktual karena asumsi adiabatis yang dipakai. Temperatur keluar aktual masih di bawah temperatur keluar yang diijinkan, yaitu 996 oC. Sehingga katalis masih bekerja dengan baik.

Nilai CH4 leak sebagai fungsi waktu :


No 1 2 3 4 5 Tanggal CH4 leak simulasi CH4 leak actual Design 0.36% 0.36% 16-Apr-06 0.32% 0.31% 22-Apr-07 0.23% 0.23% 30-Apr-08 0.27% 0.27% 30-Apr-09 0.29% 0.29% 28-Feb-10 0.29% 0.29%

Nilai CH4 leak baik design maupun aktual masih berada di bawah batas yang diijinkan, yaitu 1,50 %. Sehingga katalis masih beroperasi dengan baik.

Delta T approach adalah beda suhu keluar dengan suhu apabila komponen keluar berada pada kesetimbangan
No 1 2 3 4 5 Tanggal T eq dT approach data dT approach sim Design 958 38 52.257 16-Apr-06 980 13 33.8153 22-Apr-07 982 18 46.8539 30-Apr-08 980 11 41.1717 30-Apr-09 969 18 70.4323 28-Feb-10 965 5 72.2831

Nilai delta T approach masih di bawah batas yang diijinkan, yaitu 40 oC. Sehingga katalis masih bekerja dengan baik

` ` ` `

Konversi semakin meningkat di sepanjang bed katalis. Suhu mengalami penurunan di sepanjang bed katalis. Tekanan mengalami penurunan di sepanjang bed katalis. Nilai 1 dan 2 cenderung mengalami penurunan sepanjang waktu. Hasil simulasi menunjukkan bahwa katalis telah mengalami penurunan aktivitas sebesar 25 % untuk reaksi (1) dan 55 % untuk reaksi (2). Nilai 1 dan 2 perkiraan pada TA tahun 2013 adalah 73.6 % untuk reaksi (1) dan 30.7 % untuk reaksi (2). Temperatur keluar, pressure drop, CH4 leak, dan delta T approach masih di bawah batas yang diijinkan, sehingga katalis masih dapat beroperasi dengan baik.

` ` `

Perlu dilakukan evaluasi yang lebih teliti dan asumsiasumsi yang tepat untuk menentukan kualitas katalis. Perlu ditentukan aktivitas katalis minimum sebagai patokan penggantian katalis. Sebaiknya dilakukan evaluasi aktivitas katalis secara periodik untuk secondary reformer karena sudah memasuki akhir umur ekonomis katalis, yaitu 8 tahun. Perlu dilakukan pengecekan secara detail tentang aktivitas katalis Secondary Reformer pada TA periode 2011, terutama aktivitas untuk reaksi (2), karena nilai aktivitas katalis diperkirakan sudah di bawah batas yang diijinkan pada TA berikutnya.