Anda di halaman 1dari 11

LAPORAN AWAL THERMOELECTRIC CONVERTER

Nama NPM Partner NPM Hari / Tgl. Praktikum Waktu Asisten

: ARVIN EKOPUTRANTO : 140310100055 : LUTFI DWICAHYA : 140310100007 : Selasa / 25 september 2012 : 13.30 - 16.00 WIB :

LABORATORIUM FISIKA ENERGI JURUSAN FISIKA FAKULTAS MATEMATIKA DAN ILMU PENGETAHUAN ALAM UNIVERSITAS PADJADJARAN 2011

LEMBAR PENGESAHAN

THERMOELECTRIC CONVERTER

Nama NPM Partner NPM Hari / Tgl. Praktikum Waktu Asisten

: ARVIN EKOPUTRANTO : 140310100055 : LUTFI DWICAHYA : 140310100007 : Selasa / 25 september 2012 : 13.30 - 16.00 WIB :

Nilai

Jatinangor, 25 september 2012 Asisten

BAB I PENDAHULUAN

1.1 LATAR BELAKANG Di dalam hukum termodinamika 1 dan 2 terdapat sebuah keterkaitan dimana pada hukum termodinamika 1 merupakan hukum tentang kekekalan energy dan hukum termodinamika 2 merupakan hukum yang berkaitan dengan entropi sistem. Dari kedua hukum tersebut kini kita di hadapkan tentang kalor yang dapat di ubah menjadi kerja, mengingat energy itu kekal dari hukum termodinamika 1 sehingga kalor yang terbuang dari sebuah system dapat di ubah menjadi sebuah energy kerja yang di dapat dari hukum termodinamika 2. Energy yang mengalir ini dapat di ubah menjadi sebuah energy yang di jelaskan dalam efek peltier dan efek seeback 1.2 IDENTIFIKASI MASALAH Energy panas yang berubah menjadi energy listrik dapat dilakukan dan di jelaskan oleh efek seeback yang mengandalkan perbedaan suhu yang ada. Sedangkan ternyata bahwa energy listrik pun dapat di ubah menjadi energy panas yang di jelaskan oleh efek peltier. Kedua efek ini mempunyai inti yang sama yaitu mengenai heat transfer atau transfer energy system. Yang darimana kedua efek ini menjelaskan dan membuktikan tentang hukum termodinamika 1 dan hukum termodinamika 2. 1.3 TUJUAN PERCOBAAN a. Mempelajari dan memahami efek seeback b. Mempelajari dan memahami efek peltier c. Mempelajari dan memahami transfer energy d. Memahami hukum termodinamika 1 dan hukum termodinamika 2

1.4 METODA PERCOBAAN

Metoda percobaan ini adalah dengan menggunakan thermoelectric converter dari PASCO yang di lakukan dengan cara meletakan kedua kaki converter ini di tempat yang berbeda suhu dan sama suhunya kemudian meletakan kedua kaki di dua tempat berbeda yang kemudian di aliri listrik kedalam thermoelectric converter untuk membuktikan bahwa listrik dapat di ubah menjadi panas yang akan memanaskan air pada kaki kaki thermoelectric converter ini.

1.5 SISTEMATIKA PENULISAN Bab 1 pendahuluan 1.1 latar belakang 1.2 identifikasi masalah 1.3 tujuan percobaan 1.4 metoda percobaan 1.5 sistematika penulisan 1.6 waktu dan tempat percobaan Bab 2 tinjauan pustaka Bab 3 metoda percobaan 3.1 alat dan bahan percobaan 3.2 prosedur percobaan Daftar pustaka

1.6 WAKTU DAN TEMPAT PERCOBAAN Percobaan di lakukan di laboratorium fisika energy universitas padjajaran pada : Hari : selasa 25 septermber 2012 Jam : 13.30 16.00

BAB II TINJAUAN PUSTAKA

Termolistrik merupakan suatu alat yang dapat merubah gradien suhu menjadi tenaga listrik dan sebaliknya. Termolistrik pertama kali di temukan pada tahun 1821 ketika seorang fisikawan Jerman bernama Thomas Johan Seebeck. Ia menghubungkan tembaga dan besi dalam sebuah rangkaian. Di antara kedua logam tersebut lalu diletakkan jarum kompas. Ketika sisi logam tersebut dipanaskan, jarum kompas ternyata bergerak. Belakangan diketahui, hal ini terjadi karena aliran listrik yang terjadi pada logam menimbulkan medan magnet. Medan magnet inilah yang menggerakkan jarum kompas. Fenomena tersebut kemudian dikenal dengan efek Seebeck. Kemudian pada tahun 1834, Jean Charles Athanase Peltier, ketika menyelidiki Efek Seeback, menemukan bahwa ada suatu fenomena kebalikan dimana jika arus searah dialirkan pada suatu rangkaian tertutup yang terdiri dari sambungan dua material logam yang berbeda maka energi termal diserap pada satu sambungan logam dan melepasnya pada sambungan lainnya. Efek termoelektrik dipengaruhi oleh tiga efek yg berbeda yaitu :

a. Efek seebeck Jika 2 buah logam yang berbeda disambungkan salah satu ujungnya, kemudian diberikan suhu yang berbeda pada sambungan, maka terjadi perbedaan tegangan pada ujung yang satu dengan ujung yang lain. Fenomena ini pertama kali ditemukan oleh Seebeck sehingga disebut efek Seebeck atau umumnya dikenal dengan nama prinsip termokopel. Tegangan yang dihasilkan ini sebanding dengan pembedaan temperatur diantara dua junction. Semakin besar perbedaan temperatur, semakin besar tegangan di antara junction. Dari fenomena ini, kita dapat menentukan koefisien Seeback, yaitu:

S=

(1)

Gambar 1. Skema ilustrasi terjadinya Seebeck effect, pendingin termoelektrik pada material semikonduktor

Gambar 2. Skema ilustrasi terjadinya Seebeck effect, generator pada material semikonduktor

b. Efek Peltier Penemuan Seebeck memberikan inspirasi pada Jean Charles Peltier untuk melihat kebalikan dari fenomena tersebut. Dia mengalirkan listrik pada dua buah

logam yang direkatkan dalam sebuah rangkaian. Ketika arus listrik dialirkan, terjadi penyerapan panas pada sambungan kedua logam tersebut dan pelepasan panas pada sambungan yang lainnya. Pelepasan dan penyerapan panas ini saling berbalik begitu arah arus dibalik. Penemuan yang terjadi pada tahun 1934 ini kemudian dikenal dengan efek Peltier.

Gambar 3. Skema ilustrasi terjadinya peltier effect pada material semikonduktor

c. Efek Thompson Efek Thomson menyatakan bahwa terdapat penyerapan atau pelepasan panas bolak-balik dalam penghantar homogen yang terkena perbedaan panas dan perbedaan listrik secara simultan. Didapat bahwa gradien potensial hasil dari perbedaan temperatur adalah positif searah dengan gradien temperatur. Pada praktikum ini digunakan material semikonduktor yang saling terhubung. Dalam semikonduktor tipen, elektron bertidak sebagai pembawa muatan mayoritas. Sebaliknya, pada semikonduktor tipep, jumlah elektron sangat sedikit. Ketika electron berpindah ke tingkat energi yang lebih tinggi, tempat yang ditinggalkan electron kemudian disebut sebagai hole. Hole bertindak sebagai pembawa muatan positif. Karena satu elektron bergerak, dia meninggalkan sebuah hole yang kemudian

akan diisi oleh elektron lain. Satu elektron berpindah untuk mengisi hole tadi dan meninggalkan hole baru. Hal ini mengakibatkan hole tampak bergerak ke arah yang berlawanan dengan arah elektron. Dalam semikonduktor tipep, pembawa muatan mayoritas adalah hole.

Gambar 4. Penampang thermoelectric cooler

BAB III METODA PERCOBAAN

3.1 ALAT DAN BAHAN PERCOBAAN 1. bejana, 3 buah untuk menempatkan air panas, dingin dan campuran air panas dan dingin 2. DC power supply dengan kekuatan 5 volt dan 3 ampere 3. kawal (kabel) penghubung 4. TD-8556 steam generator 5. SF-9584 AC/DC low volted power supply or SF 9582 6. SE 9750 dan SE 9751 banana plug 7. digital termometer 3.2 PROSEDUR PERCOBAAN a. efek seebeck 1. menyiapkan 3 buah gelas 2. mengisi gelas dengan air panas 1 gelas, air dingin 1 gelas 3. menempatkan tombol pada posisi atas 4. menyiapkan 2 buah thermometer,1 buar amperemeter dan 1 buah voltmeter 5. menyusun alat alat seperti pada gambar no 2. Mengatur tombol pada posisi naik, Dan meletakan salah satu kaki pada air panas dan kaki yang lain pada air dingin dan di lengkapi dengan thermometer

6. mengamati suhu masing masing gelas pada selang waktu yang sama dan mencatat ampere dan voltase nya 7. mencampurkan kedua air di 1 wadah dan memasukan kembali thermoelectric converter kedalamnya, dan kemudian mengamati apa yang terjadi, kemudian meletakan salah satu kaki di air kering dan kaki yang lain di air yang tercampur es dan mengamati reaksi yang terjadi. 8. mengganti air dengan air panas di kedua wadah 9. lakukan seperti no 6 sambil memasukan es di salah satu kaki perlahan perlahan

b. efek peltier 1. menghubungkan DC power supply kepada terminal berwarna hitam dan merah di converter. 2. menyalakan DC power supply yang telah di set 5 volt dan 2 ampere 3. mengatur tombol dalam posisi turun 4. mencatat suhu yang terjadi di setiap selang waktu yang berbeda

DAFTAR PUSTAKA
http://www.scribd.com/doc/60832409/TERMOELEKTRIK http://yudhipri.wordpress.com/2010/07/05/termoelektrik-energi-panas-menjadilistrik/ http://www.energi.lipi.go.id/utama.cgi?artikel&1091919348&9 http://www.scribd.com/doc/69850880/Efek-Termoelektrik-Dennis-War-A-Sibit10209016