Anda di halaman 1dari 25

LAPORAN PENDAHULUAN POST SEKSIO SESAREA ATAS INDIKASI PARTUS MACET DAN PANGGUL SEMPIT DI RUANG B3 OBSTETRI RUMAH

SAKIT UMUM PUSAT Dr. KARIADI SEMARANG A. Seksio Sesarea 1. Pengertian Seksio Sesarea adalah suatu cara melahirkan janin dengan membuat sayatan pada dinding uterus melalui dinding depan perut dan vagina, atau seksio sesarea adalah suatu histeretomia untuk melahirkan janin dari dalam rahim (Mochtar, 1998 : 117). Persalinan seksio sesarea adalah persalinan melalui sayatan pada dinding abdomen dan uterus yang masih utuh dengan berat janin 1.000 gram atau usia kehamilan > 28 minggu (Mochtar, 1999 : 229). 2. a. 1) sepanjang 10 cm. Seksio sesarea ismika (Profunda) Dilakukan dengan membuat sayatan melintang konkaf pada bawah sekmen rahim (low servical tranversal) kirakira sepanjang 10 cm. 2) Seksio sesarea ekstraperitonealis Dilakukan tanpa membuka peritoneum parietalis, dengan demikian tidak membuka kavum abdominal (Mochtar, 1999: 119). Operasi ini tidak banyak lagi karena perkembangan antibiotika dan untuk menghindari kemungkinan infeksi yang dapat ditimbulkannya. Jenis Jenis Operasi Abdomen (Seksio Sesarea Abdominalis) Seksio sesarea transperitonealis Seksio sesarea klasik (Korporal) Dilakukan incisi memanjang pada korpus urteri kirakira

Tujuan dari seksio sesarea ekstraperitonealis adalah untuk menghindari kontaminasi uteri oleh infeksi yang terdapat di luar uterus (Manuaba, 1999: 250). b. 3. Indikasi Menurut Rustam Mochtar dalam bukunya yang berjudul Sinopsis Obstetri: Obstetri Operatif Obtetri Sosial, disebutkan bahwa terdapat beberapa sebab yang menghasruska dilakukannya operasi seksio sesarea, yaitu: a. b. c. d. e. f. g. h. i. Placenta previa sentralis dan lateralis (posterior). Panggul sempit. Disproporsi sefalo pelvic. Ruptura uteri. Partus lama (prolonged labor). Partus tak maju (obstructed labor). Distosia serviks. Pereklamsia dan hipertensi. Malpresentasi janin. Letak lintang. Letak bokong. Vagina (seksio sesarea vaginalis)

Seksio sesarea dianjurkan pada letak bokong bila ada, panggul sempit, primigravida, janin berat dan berharga. defleksi) interlock, distocia, gawat janin. j. Fetal distress (gawat janin) (Manuaba, 1999; 239) (Mochtar, 1998; 118 119) Presentasi rangkap. Gemelli dengan letak lintang, Presentasi dahi dan muka (letak

4. a.

Komplikasi Pada Ibu. 1) Infeksi puerperal (nifas). Kurang lebih 90% dari morbiditas dari pasca operasi disebabkan oleh infeksi yang hanya dapat terjadi pada rahim/endometriosis atau dapat meluas ke organorgan dalam rongga panggul di sekitarnya. (www..kompas.com/ Adjie, 07 juli 2002). Infeksi pasca seksio sesarea digolongkan menjadi tiga yaitu ringan yang ditandai dengan kenaikan suhu beberapa hari saja, sedang yang ditandai dengan kenaikan suhu yang lebih tinggi disertai dehidrasi dan perut sedikit kembung, dan berat yang 2) lebih Perdarahan. banyak dibandingkan Sarwana, persalinan 24 oktober normal. 2005), ditandai dengan peritonitis, sepsis dan ileus paralitik (Mochtar, 1998; 121). Kehilangan darah yang terjadi pada seksio sesarea dua kali lipat (www..suaramerdeka.com/

perdarahan disebabkan karena banyak pembuluh darah yang terputus dan terbuka, atonia uteri, dan pendarahan pada placenta bed (Mochtar, 1998; 121) 3) Kemungkinan Ruptura uteri ruptura uteri pada kehamilan mendatang

dikarenakan oleh kurang kuatnya parut, pada dinding uterus. Kemungkinan kejadian ini ditemukan sesudah seksio sesarea klasik (Farook AlAzzawi, 2002; 158). 4) Emboli ketuban. Meskipun jarang terjadi, tetapi komplikasi ini berakibat fatal. Masuknya cairan ketuban ke dalam pembuluh darah disebut

sebagai embolus. Jika embolus mencapai pembuluh darah pada jantung, maka akan timbul gangguan pada jantung dan paruparu yang dapat mengakibatkan henti jantung dan henti nafas secara tibatiba. Hal ini dapat mengakibatkan kematian ibu secara mendadak (www..kompas.com/ Adjie, 07 juli 2002) b. Pada Bayi. Nasib bayi yang dilahirkan dengan seksio sesarea banyak tergantung pada keadaan yang menjadi alasan untuk melakukan seksio sesarea. Resiko yang bisa terjadi pada bayi adalah depresi nafas karena obat bius yang digunakan selama operasi terserap oleh bayi. (www..balipos.com/ Abubakar, 03 maret 2002). 5. a. Perawatan Post Seksio Sesarea Ruang pemulihan (Recovery Room). Di ruang pemulihan tekanan darah, nadi, suhu, dan pernafasan dimonitor setiap 15 menit sekali selama 2 jam pertama sampai kondisi ibu stabil. Selain itu pantau pengeluaran lochea dan kondisi luka. Jika ibu mendapatkan anestesi regional, perawat harus mengkaji efek anestesi setiap 15 menit dan memberikan posisi yang aman pada pasien. Namun jika ibu mendapatkan general anaestesi, perawat harus mengkaji tingkat kesadaran, refleks batuk, dan kedalaman pernafasan. Elevasikan kepala untuk mendapatkan jalan nafas yang bebas. Setelah kondisi ibu stabil, ibu dapat dipindahkan ke ruang perawatan (Novak, 1999; 325). b. Ruang perawatan (post partum unit). Pengukuran tandatanda vital setelah satu hari post operasi seksio sesarea dilakukan 8 jam sekali (Bobak, 1995: 707). Luka insisi dikaji terhadap tandatanda seperti bengkak, kemerahan, dan mengeluarkan darah. Perawat harus melakukan perawatan luka dengan

teknik aseptik untuk meminimalkan resiko infeksi (Farrok AlAzzawi, 2002; 159). Adanya luka insisi post operasi seksio sesarea, akan menimbulkan rasa nyeri yang sangat. Perawat harus hatihati dalam mengkaji kebutuhan pasien akan pengobatan nyeri dan keefektifannya (Novak, 1999; 352). Sebelum dilakukan operasi, kateter indwelling dipasang untuk mengurangi tekanan pada kandung kemih. Kateter dapat dilepas pada pagi hari setelah operasi atau sesegera mungkin tergantung keputusan bagian obstretik. Untuk mencegah distensi kandung kemih dan meminimalkan resiko komplikasi seperti perdarahan uterin dan infeksi saluran kemih, ibu harus dapat berkemih secara spontan 4 6 jam setelah kateter dilepas (Sherwen, 1999: 805). Kandung kemih yang penuh dapat menimbulkan rasa nyeri dan tidak enak pada penderita, menghalangi involusi uterus dan menyebabkan perdarahan (Mochtar, 1999: 353) Efek anestesi yang digunakan dapat mempengaruhi kerja usus dua sampai tiga hari post operasi seksio sesarea. Perawat harus mengkaji ada atau tidak adanya bising usus (Sherwen, 1999: 805). Pemberian cairan perinfus biasanya dihentikan setelah penderita flatus, lalu dimulailah pemberian makanan dan minuman peroral. Minuman sudah dapat diberikan pada 6 10 jam pasca bedah berupa air putih atau air teh yang jumlahnya dapat dinaikkan pada hari pertama dan kedua pasca bedah. Setelah cairan perinfus dihentikan, berikan makanan bubur saring, minuman air buah, dan susu. Selanjutnya secara bertahap dibolehkan makan bubur dan akhirnya makanan biasa, kecuali bila ada komplikasi pada saluran pencernaan. (Mochtar, 1998; 157). c. Perawatan di rumah.

Perawat harus memberi saran kepada ibu untuk perawatan post seksio sesarea di rumah sehingga mempercepat proses penyembuhan: 1) 2) bayi. 3) 4) luar. 5) 6) Menambah konsumsi protein. Bila muncul tandatanda kemerahan, bengkak, Minum obat analgesik sesuai dengan advis dokter. Konsultasi kepada dokter sebelum membeli obat di Istirahat cukup untuk beberapa hari. Membatasi aktivitas di luar untuk merawat diri dan

keluar darah dari bekas luka, demam, dan pendarahan hebat segera hubungi dokter. ( Sherwen, 1999: 807) d. 1) 2) 3) besar. 4) 5) pelvic. (Mochtar, 1998; 121) Apakah persalinan yang berikut harus dengan seksio Dianut dictum once a cesarean not always a sesarea bergantung pada indikasi dan keadaan. cesarean kecuali pada panggul sempit atau disproporsi sefalo Nasehat pasca operasi seksio sesarea. Dianjurkan jangan hamil selama lebih kurang satu Kehamilan berikutnya diawasi dengan perawatan Dianjurkan untuk bersalin di rumah sakti yang tahun, dengan memakai kontrasepsi. antenatal yang baik.

B. SEROTINUS

1.

PENGERTIAN Serotinus atau kehmilan lewat waktu adalah kehamilan yang melampui umur 294 hari (42 minggu) dengan segala kemungkinan komplikasinya (Manuba,2001:226). Kehamilan pasca matur adalah kehamilan yang terjadi ketia usia kehamilan melebihi 42 minggu (294) dihitung dari hari pertama haid terakhir (Helen Varney,2002:182). Kehamilan lewat waktu adalah kehaaamilan yang berlangsung lebih lama dari 42 minggu,dihitung menurut rumus Naegele dengan siklus haid rata-rata 28 hari (Wiknjosastro,2002).

2.

ETIOLOGI Penyebab kehamilan lewat waktu belum diketahui.Pada umumnya dianggap bahwa penyebab persalinan pada kehamilan cukup bulan ialah pekanya uterus terhadap oksitosin karena kadar progesterone turun (Wiknjosastro,2002).

3.

KOMPLIKASI

a. Untuk ibu 1. Rasa takut akibat terlambat lahir 2. Rasa takut menjalani operasi b. Untuk janin 1. Oligohidramnion a. Air ketuban normal -34-37 minggu -Aterm : 1000 cc : 800 cc

-Diatas 42 minggu : 400 cc b. Akibat oligohidramnion

-Amnion kental akibat tercampur mekonium tidak dapat diaspirasi oleh janin -Asfiksia intra uterin sehingga menyebabkan fetal distres -Inpartu : Aspirasi air ketuban Apgar skor rendah Pulmonari distress syindrome Bronkus paru tersumbat menimbulkan atelektase 2. Diwarnai mekonium a. keluar karena reflek fagus terhadap intestin Peristaltik usus dan tebukanya sfingter ani, mekonium keluar Gangguan pernafasan bayi atau janin Gangguan sirkulasi bayi setelah lahir Hipoksia intauterin sampai kematian janin b. Aspirasi air ketuban serta mekonium

3. Makrosomia a. Dengan plasenta masih baik terjadi tumbang janin dengan berat 4.500 gr disebut makrosomia b. Akibat terhadap persalinan : Tindakan operasi SC Trauma persalinan vaginal opeasi Distonia bahu dapat menimbulkan kematian Trauma jalan lahir ibu

4. Dimaturitas bayi a. Umur kehamilan 37 minggu, luas plasenta 11 cm2 b. Terjadi penurunan fungsi, akibat tidak berkembang/ terjadinya klasifikasi dan aterosklorosis, pembuluh darah c. Menurunya kemampuan nutrisi plasenta menimbukan perubahan metabolisme menuju anaerob :

Terjadinya keton bodi dan asidosis Terjadi dismaturitas dengan ginjal alfford Kulit subtanfet berkurang, otot makin lemah, dan di warnai mekonium Kuku tampak panjang Tampak kriput Tali pusat lembek, mudah tertekan dengan disertai oligoamnion

(Manuaba, 2001: 226-227)

C. Masa Post Partum 1. Pengertian. Masa nifas adalah masa pulih kembali, mulai dari persalinan selesai sampai alatalat kandungan kembali seperti pra-hamil (Rustam, Mochtar, 1998). Masa nifas adalah masa yang dimulai setelah partus selesai dan berakhir setelah kirakira 6 minggu. Akan tetapi, seluruh alat genital baru pulih kembali seperti sebelum ada kehamilan dalam waktu 3 minggu (Wiknjosastro, 2002: 238). Masa nifas dibagi dalam 3 periode: a. Puerperium dini. Kepulihan dimana ibu telah diperbolehkan berdiri dan berjalan jalan, lamanya 40 hari. b. c. Puerperium intermedial. Remote puerperium. Kepulihan menyeluruh alatalat genitalia yang lamanya 6 8 minggu.

Waktu yang diperlukan untuk pulih dan sehat sempurna terutama bila selama hamil atau waktu persalinan mempunyai komplikasi, lamanya untuk sehat sempurna bisa bermingguminggu, bulanan atau tahunan. (Mochtar, 1998: 116) 2. a. 1) Perubahan pada Post Partum. Perubahan fisiologi. Involusi alatalat kandungan. Selama masa nifas, alatalat genitalia internal maupun eksternal akan berangsurangsur pulih kembali seperti pra hamil. Perubahan alat genital secara keseluruhan disebut involusi (Wiknjosastro, 2002). 1.1. Uterus. Berangsurangsur mengecil sehingga akan kembali seperti keadaan sebelum hamil. Otot-otot uterus berkontraksi segera setelah post partum. Pembuluhpembuluh darah yang berada di antara anyaman otot-otot uterus akan terjepit. Proses ini akan menghentikan perdarahan sebelum placenta dilahirkan. Kontraksi uterus dimulai segera setelah plasenta lahir. Fundus uteri dapat dipalpasi beberapa menit setelah persalinan. Satu jam kemudian, tingginya sepusat dan akan bertahan kira-kira selama 24 jam. Selanjutnya, tinggi fundus uteri akan turun 1 cm ( satu jari telunjuk) pada hari-hari berikutnya. Hari pertama post partum, fundus uteri berada 1 cm di bawah pusat. Hari kedua, fundus uteri berada 2 cm di bawah pusat, dan seterusnya. Setelah hari kesembilan atau kesepuluh, uterus akan berkontraksi secara maksimal hingga berada di bawah pelvis, sehingga palpasi pada dinding abdomen tidak dapat dilakukan. Setelah plasenta lahir, berat uterus kira-kira 1000 gram. Pada akhir minggu pertama, beratnya 500 gram. setelah

masa involusi lengkap kira-kira dalam waktu 6 minggu, beratnya menjadi 50 gram (Pillitteri, 2002: 602). 1.2. Bekas implantasi uri. Placenta bed mengecil karena kontraksi dan menonjol ke kavum uteri dengan diameter 7,5 cm. Sesudah dua minggu menjadi 3,5 cm, pada minggu ke enam 2,4 cm, dan akhirnya pulih (Mochtar, 1998: 116) 1.3. Lukaluka jalan lahir. Lukaluka pada jalan lahir bila tidak ada infeksi akan sembuh dalam 6 7 hari ( Mochtar, 1998: 116). 1.4. Rasa sakit After pains (meriang dan mulesmules) disebabkan kontraksi uterus, biasanya berlangsung 2 4 hari pasca persalinan (Mochtar, 1998: 117). 1.5. Lochea. Lochea adalah cairan secret yang berasal dari kavum uteri dan vagina selama masa nifas (Mochtar, 1998). Cairan ini merupakan cairan sisa lapisan endometrium dan sisa dari tempat implantasi plasenta. Jenisjenis lochea sesuai tingkat penyembuhan luka: Lochea rubra (cruenta) berisi darah segar dan sisasisa selaput ketuban, selsel desidua, serviks caseosa, lanugo, dan mekoneum. Lamanya 2 hari pasca persalinan. pasca persalinan. persalinan. Lochea serosa berwarna kuning, cairan tidak berdarah lagi; lamanya 7 14 hari pasca Lochea sanguinolenta berwarna merah kuning berisi darah dan lendir; lamanya 3 7 hari

2 minggu. keluarnya.

Lochea alba berwarna putih setelah Lochea purulenta, cairan seperti Locheatosis yang tidak lancar

nanah berbau busuk karena infeksi.

(Mochtar, 1998: 116) 1.6. Serviks. Setelah persalinan, bentuk serviks agak menganga seperti corong berwarna merah kehitaman. Konsistensinya lunak, kadangkadang terdapat perlukaanperlukaan kecil. Setelah janin lahir, tangan masih dapat masuk rongga rahim. Setelah 2 jam dapat dilalui oleh 2 3 jari dan setelah 7 hari hanya dapat dilalui 1 jari (Winkjosastro, 2002: 238). 1.7. Endometrium. Pada hari pertama endometerium yang kirakira setebal 2,5 mm itu memiliki permukaan yang kasar akibat pelepasan desidua dan selaput janin. Setelah tiga hari, permukaan endometrium mulai rata akibat lepasnya selsel dari bagian yang 1.8. Vagina. Hilangnya estrogen pada post partum berperan dalam menipiskan mukosa vagina dan menghilangkan rugae. Dinding lunak vagina berlahanlahan akan kembali seperti keadaan pra hamil selama 6 8 minggu pasca persalinan. Rugea muncul kembali kirakira 4 minggu pasca persalinan (Bobak, 1995: 442). 1.9. Perineum. mengalami regenerasi. Regenerasi endometrium memakan 2 3 minggu (Winkjosastro, 2002: 238).

Selama persalinan, perineum mendapat tekanan yang besar, yang setelah persalinan akan menjadi udema. Dapat pula terjadi luka episiotomi, laserasi, maupun haemoroid (Piliteri, 1999: 569). 1.10. LigamenLigamen. Ligamenligamen dan diafragma pelvis serta fasia yang meregang sewaktu kehamilan dan persalinan. Setelah bayi lahir berangsurangsur ciut kembali. Namun tidak jarang ligamentum menjadi kendor yang menyebabkan uterus jatuh ke belakang (Winkjosatro, 2002: 239). 2) Laktasi. Diawal kehamilan, peningkatan estrogen yang diproduksi oleh placenta menstimulasi perkembangan kelenjar susu. Pada dua hari pertama post partum terdapat perubahan pada mamae ibu yang semenjak kehamilan kolostrum telah diekskresi. Pada tiga hari pertama post partum, penuh dan membesar oleh karena air susu ibu (Pilliteri, 1999: 569). Ketika bayi mulai menghisap puting susu, hipotalamus merangsang kelenjar pituitari posterior untuk melepaskan oksitosin. Hal ini menyebabkan kontraksi otototot saluran susu untuk mengeluarkan air susu. Respon ini disebut refleks let down (Novak, 1999: 345). 3) Tandatanda vital. Tandatanda vital perlu dipantau untuk menunjukkan adanya tanda bahaya post partum pada ibu. Frekwensi denyut nadi normal 60 80 X permenit. Segera setelah partus dapat terjadi bradikardia. Takhikardia mengidentifikasi perdarahan, penyakit jantung, infeksi, dan kecemasan (Winkjosastro, 2002: 241). Tekanan darah akan kembali seperti pra hamil setelah 6 jam persalinan. Peningkatan tekanan darah yang disertai sakit kepala

dicurigai pada kehamilan hipertensi. Kenaikan tekanan darah 30 mmhg sistolik dan lebih dari 15 mmhg diastolik harus segera dilaporkan. Penurunan tekanan darah sistolik kurang dari 100 mmHg yang disertai tanda dan gejala syok harus diwaspadai (Novak, 1999: 339). Suhu tubuh normal pasien post partum 36,20C 38,00C. Kenaikan suhu tubuh hingga 380C diakibatkan oleh dehidrasi. Cairan dan istirahat dapat memulihkan suhu menjadi normal. Bila suhu tubuh 380C setelah 24 jam post partum, perlu diwaspadai adanya infeksi (Novak, 1999: 338). Frekwensi pernafasan normal 14 24 X permenit. Bradypneu (pernafasan kurang dari 14 16 X permenit) dapat disebabkan oleh efek narkotik analgesik. Tacypneu (pernafasan lebih dari 24 X permenit) dapat diakibatkan oleh nyeri, perdarahan, atau karena emboli paru atau edema paru (Novak, 1999: 338). 4) System perkemihan. Output urin meningkat pada 12 24 jam pertama post partum, yaitu sekitar 2000 3000 ml/hari. Produksi urin mencapai 3000 ml pada dua hari pos partum. Ibu post partum dianjurkan untuk mengosongkan kandung kemih setiap 3 4 jam. Fungsi ginjal akan kembali normal setelah satu bulan post partum.(Novak, 1999: 340) 5) System pencernaan. Efek peningkatan progesterone dan penurunan gerakan peristaltic terkadang terjadi reaksi penolakan sesudah melahirkan (Winkjosasto, 2002: 243). 6) System muskuloskeletal. Ambulasi harus segera mungkin dilakukan untuk

meningkatkan sirkulasi dan mencegah kemungkinan komplikasi (Sherwen, 1999: 838).

b. 1)

Perubahan psikologi. Taking in phase. Selama periode ini, ibu post partum cenderung pasif. Ibu cenderung dilayani perawat daripada melakukan pemenuhan kebutuhan sendiri. Hal ini berkaitan dengan rasa nyeri pada perineum setelah melahirkan (Pilliteri, 1999: 580). 2) Taking hold phase. Ibu post partum mulai berinisiatif untuk melakukan tindakan sendiri. Lebih suka membuat keputusan sendiri. Ibu mulai tertarik pada bayinya, dimasa inilah waktu yang tepat untuk melakukan pendidikan tentang perawatan bayi. Tetapi sering merasa tidak yakin tentang kemampuannya mengasuh bayi (Pilliteri, 1999: 580). 3) Letting go phase. Ibu post partum akhirnya dapat menerima keadaan apa adanya. Proses ini memerlukan penyesuaian diri atas hubungan yang terjadi selama kehamilan. Wanita yang dapat melewati fase ini dianggap sudah berhasil dalam peran barunya (Pilliteri, 1999: 580).

D. Pathways

E. Diagnosa Keperawatan Diagnosa keperawatan yang mungkin muncul pada pasien post partum dengan tindakan seksio sesarea antara lain: 1. 2. 3. 4. 5. Resiko tinggi terjadinya syok hipovolemik berhubungan dengan Tidak efektifnya bersihan jalan nafas berhubungan dengan Gangguan rasa nyaman, nyeri berhubungan dengan trauma Resiko infeksi tinggi berhubungan dengan trauma jaringan/kulit Resiko terjadinya konstipasi berhubungan dengan penurunan tonus terjadinya perdarahan. akumulasi sekret sekunder terhadap anestesi (Carpenito, 2000: 324). pembedahan (Doenges, 2001; 417). rusak (Doenges, 2001; 427). otot sekunder terhadap efek anestesi dan menurunnya aktivitas. (Doenges, 2001; 430).

6. 7. 8. 9.

Perubahan pola eliminasi urin berhubungan dengan obstruksi Kurang perawatan diri berhubungan dengan kelemahan fisik dan Perubahan pola peran berhubungan dengan penambahan anggota Kurang pengetahuan berhubungan dengan kurang informasi

uretra sekunder terhadap distensi kandung kemih (Doenges, 2001: 434). dampak sekunder luka post operasi seksio sesarea (Doenges, 2001: 436) baru (Carpenito, 2000: 513). tentang teknik menyusui (Doenges, 2001: 435) F. Fokus Intervensi 1. Tujuan Resiko tinggi syok hipovolemik b.d terjadinya perdarahan. : Tidak terjadi syok hipovolemik Tidak terjadi perdarahan pada luka post operasi Kontraksi uterus kuat. Tandatanda vital normal (nadi 60 80 X permenit, RR 16 25 X

Kriteria hasil :

permenit, TD 110 120 / 80 90 mmhg, suhu 36,20C 37,50C) Intervensi a. b. c. d. e. 2. Tujuan Monitor jumlah perdarahan. Monitor tandatanda vital. Kaji adanya bendabenda syok hipovolemik. Observasi pengeluaran lochea. Observasi kontraksi uterus. Tidak efektifnya bersihan jalan nafas b.d akumulasi sekret : Jalan nafas efektif. Pernafasan 16 24 X permenit Klien tidak sesak nafas. Tidak ada akumulasi secret.

sekunder terhadap anestesi. Kriteria hasil :

Intervensi : a. b. c. d. e. f. 3. Tujuan nyeri. Intervensi a. b. c. d. e. f. g. 4. Tujuan operasi. : Infeksi tidak terjadi. Criteria hasil : Kaji karakteristik nyeri. Kaji tandatanda vital. Berikan penjelasan pada klien bahwa rasa nyeri adalah Ajarkan teknik menghilangkan rasa nyeri pada pasien. Anjurkan klien untuk melakukan teknik menghilangkan Berikan posisi yang nyaman pada pasien. Kolaborasi pemberian obat abalgetik. Resiko tinggi infeksi dengan invasi bakteri sekunder terhadap luka operasi. : Rasa nyeri berkurang atau hilang. Pasien mengatakan rasa nyeri berkurang Pasien tampak rileks. Pasien mampu mendemonstrasikan teknik untuk mengatasi Kriteria hasil : Monitor bendabenda vital. Atur posisi pasien dengan kepala miring tanpa bantal. Ajarkan pasien batuk efektif. Anjurkan pasien untuk batuk efektif. Bersihkan jalan nafas dengan suction jika dibutuhkan. Beri oksigen jika dibutuhkan. Gangguan rasa nyaman : nyeri b.d trauma jaringan sekunder akibat

hal yang wajar.

rasa nyeri sesuai yang diinginkan.

Tanda tanda vital normal. Jumlah sel darah putih normal. Luka bebas dari drainase purulen dengan tanda awal

penyembuhan (misal, penyatuan tepi luka, uterus normal tidak ada nyeri tekan dengan aliran dan karakter lochea normal) Intervensi a. b. c. d. e. f. g. h. 5. Tujuan Cuci tangan sebelum dan setelah kontak dengan pasien. Monitor tandatanda vital (suhu, nadi). Monitor tandatanda infeksi pada daerah luka operasi. Ajarkan cara perawatan luka pada pasien. Anjurkan pasien untuk menjaga kebersihan luka. Lakukan ganti balut pada hasil ketiga post operasi atau Lakukan angkat jahit sebagian pada hari kelima atau Kolaborasi pemberian antibiotic. Resiko terjadinya konstipasi b.d penurunan tonus otot sekunder : Tidak terjadi konstipasi. Pasien dapat BAB setelah tiga sampai empat hari post operasi. :

berdasarkan prosedur tetap rumah sakit dengan teknik aseptic. disesuaikan dengan tingkat penyembuhan luka.

terhadap efek anestesi dan menurunnya aktivitas. Kriteria hasil : Intervensi

a. Kaji peristaltic usus. b. Palpasi abdomen ada penumpukan masa atau tidak. c. Anjurkan pasien untuk melakukan ambulasi dini secara bertahap. d. Anjurkan minum 6 8 gelas perhari. e. Anjurkan mengkonsumsi makanan berserat tinggi. f. Kolaborasi pemberian obat laksatif. 6. Perubahan pola eliminasi urin berhubungan dengan obstruksi uretra sekunder terhadap distensi kandung kemih ( Doenges, 2001: 434)

Tujuan

: Kebutuhan eliminasi urin dapat terpenuhi Pasien dapat mengosongkan Pasien : tidak merasakan

Kriteria hasil : kandung kemih 4-8 jam setelah melahirkan ketegangan pada kandung kemih Intervensi kemih b. Kaji intake cairan pasien mulai terakhir saat pengosongan kandung kemih c. Anjurkan pasien untuk merangsang BAK dengan menggunakan air hangat d. Kaji volume urin yang dikeluarkan e. Jika pasien tidak dapat mengeluarkan urin sendiri secara spontan, kolaborasi pemasangan kateter 7. Tujuan Intervensi a. : Kurang perawatan diri b.d kelemahan fisik dan dampak sekunder : kebutuhan sehari-hari terpenuhi Pasien tampak bersih dan segar Pasien dapat memenuhi kebutuhan perawatan diri luka post operasi seksio sesarea. ( Doenges, 2001: 436) Kriteria hasil : a. Palpasi kandung kemih untuk memastikan adanya distensi kandung

dengan atau tanpa bantuan perawat dan orang lain Kaji faktor-faktor penyebab yang berperan

b. Berikan bantuan sesuai kebutuhan perawatan diri pasien c. Motivasi pasien untuk malakukan perawatan diri sesuai dengan kemampuan d. Tingkatkan partisipasi posien secara bertahap dan optimal

e. Libatkan keluarga dalam pemenuhan kebutuhan perawatan diri pasien 8. Tujuan Perubahan pola peran b.d penambahan anggota baru.(Carpenitto, : orang tua dapat menerima peran baru dalam keluarganya Orang tua dapat menerima keberadaan bayi Orang tua dapat mendemostrasikan perilaku sesuai dengan peran Orang tua mulai mengungkapkan perasaan positif mengenai peran : 2000: 513) Kriteria hasil :

barunya baru Intervensi a. Berikan kesempatan untuk menbina proses ikatan dengan bayinya

b. Anjurkan ayah dan ibu untuk menggendong bayinya c. Dengarkan cerita tentang pengalaman selama hamil hingga melahirkan d. Berikan dukungan sosial yang diperlukan ibu 9. Tujuan yang benar Kriteria hasil : Pasien mampu menjelaskan kembali mengenai informasi yang : Kaji tingkat pengetahuan pasien tentang prinsip menyusui Buat kesepakatan dengan pasien untuk dilakukan diberikan Intervensi a. b. c. d. Kurang pengetahuan b.d kurang informasi tentang teknik menyusui : pengetahuan pasien bertambah tentang teknik menyusui (Doenges, 2001: 435)

pendidikan kesehatan Jelaskan mengenai teknik menyusui dan gizi ibu menyusui Kaji respon pasien dalam menerima pendidikan kesehatan

e.

Minta pasien untun menjelaskan kembali informasi yang

telah diberikan

DAFTAR PUSTAKA Abubakar, Injil. 03 Maret 2003. Menimbang sejumlah resiko jika ibu pilih bedah sesar. Jakarta : Bali Pos (www.balipos.co.id/balipos cetak/2002/3/3/Kl. Htm) Adjie S. 07 Juli 2002. Operasi Caesar amankah? Jakarta. Kompas (www. Kompas.com/kesehatan/nems/0207/07/010053.htm-38k-suplemental result)

Al-Azzawi, Farook. 2002. Atlas Teknik Kebidanan. Jakarta: EGC Arif Mansjoer. dkk. 1999. Kapita Selekta Kedokteran. Media Aesculapius: FKUI Jakarta Bobak, Jensen. 1996. Maternity and Ginecologyc Care, The Nurse and The Family. 5th Ed. Missouri: Mosby Carpenito, Linda Juall. 1991. Buku Saku Diagnosa Keperawatan. Ed 8. Terjemahan oleh Monika Ester. 2001. Jakarta: EGC Doenges, E. Marillyn. 1993. Rencana Asuhan Keperawatan: Pedoman untuk Perencanaan dan Pendokumentasian Perawatan Pasien. Ed 3. Alih bahasa oleh I Made Kariasa. 2000. Jakarta: EGC Hanifa Winkjosastro. 2002. Ilmu Kebidanan. Edisi 3. Cetakan 3. Jakarta: Yayasan Bina Pustaka Sarwono Prawirohardjo Ida Bagus Gde Manuaba. 1998. Ilmu Kebidanan Kandungan dan Keluarga Berencana untuk Dokter Umum. Jakarta: EGC Novak, Broom. 1999. Maternal and Child Health Nursing. 9th Edition. Missouri: Mosby Pillitteri, A. 1999. Maternal and Child Health Nursing Care of Child Bearing and Childrering Family 9th Edition. Missouri: Mosby Potter & Perry. 1997. Buku Ajar Fundamental Keperawatan, Konsep, Proses, dan Praktik. Edisi 4. Volume 2. Alih bahasa Renata Komalasari, dkk. 2006.Jakarta: EGC Ristiyah. 07 September 2005. Kematian ibu hamil. Semarang: Suara Merdeka (www.suaramerdeka.com/suaramerdeka cetak 07/09/05-Htm) Rustam Mochtar. 1998a. Sinopsis Obstetri: Obstetri fisiologi, Obstetri Patologi. Jilid 1. ed 1. Jakarta: EGC Rustam Mochtar. 1998b. Sinopsis Obstetri: Obstetri Operatif, Obstetri Sosial. Jilid 2. ed 2. Jakarta: EGC Smeltzer, Suzanne C. Brenda G Bare. 1996. Buku Ajar Keperawatan MedikalBedah Brunner & Suddart. Ed 8. vol 1. Alih bahasa Agung Waluyo, dkk. 2002 Jakarta: EGC

LAPORAN PENDAHULUAN POST SEKSIO SESAREA ATAS INDIKASI PARTUS MACET DAN PANGGUL SEMPIT DI RUANG B3 OBSTETRI RUMAH SAKIT UMUM PUSAT Dr. KARIADI SEMARANG

DISUSUN OLEH :

PROGRAM STUDI KEPERAWATAN SEMARANG POLITEKNIK KESEHATAN SEMARANG 2007