Anda di halaman 1dari 8

ILMU TEKNOLOGI PANGAN

Uji hedonik (uji kesukaan)

Disusun Oleh : WAHIDATUL LAENI SAADAH P07131011 047 MEJA :III SEMESTER IV KEMENTERIAN KESEHATAN REPUBLIK INDONESIA POLITEKNIK KESEHATAN KEMENKES MATARAM JURUSAN GIZI 2013

1. Hari / tanggal / jam 2. Topik praktek 3. Bahan/contoh 4. Alat

: Kamis, 21-03-2013. 08.00-selesai : UJI HEDONIK (UJI KESUKAAN) : Teh kotak dengan merek berbeda (3 merek @ 10 kotak) : Gelas plastik 250 ml (30 bh), sendok plastik (30 bh), nampan plastik (8

bh), aqua gelas (1 dos), dan formulir uji (dibuat oleh masing-masing mahasiswa sebanyak 1 lembar) 5. Penatalaksanaan Praktek : a. Cara penyajian contoh
1) Masing-masing dari contoh teh sebanyak 25 ml dimasukkan kedalam gelas plastik yang

telah diberi kode. 2) Contoh tersebut disajikan satu persatu secara acak b. Cara penilaian contoh 1) Setiap panelis diminta untuk menilai contoh yang disajikan, dan penilaian dilakukan secara spontan.
2) Hasil penilaian panelis selanjutnya ditulis dalam form uji (Lampiran 3) dengan member

tanda rumput () pada kotak yang tersedia untuk setiap contoh yang disajikan
3) Setelah selesai dilakukan pengamatan dan penilaian oleh panelis, formulir uji yang telah

diisi diserahkan pada petugas untuk selanjutnya ditabulasikan. c. Cara analisis


1) Hasil uji hedonik sebelum dilakukan analisis terlebih dahulu ditabelkan (contoh tabel pada

lampiran 4)
2) Dilakukan analisis data dengan menggunakan UJI ANOVA dan UJI LANJUTANNYA

yang sesuai dengan prosedur pada statistik. Lampiran 3. Contoh formulir isian untuk uji hedonic dengan 5 skala numerik FORMULIR UJI HEDONIK 5 Skala numerik
1. Nama panelis :.. 2. Tanggal pengujian :.. 3. Jenis contoh : 4.

Instruksi : Nyatakan penilaian saudara dan berikan tanda () pada pernyataan yang sesuai dengan penilaian saudara.

Skala penilaian Sangat suka Suka Netral Tidak suka Sangat tidak suka

Skor Warna 5 4 3 2 1 815 Rasa

Kode contoh dan kriteria penilaian 558 Aroma Warna Rasa Aroma Warna

384 Rasa

Aroma

Lampiran 4. Tabel hasil penilaian kesukaan panelis terhadap produk teh Tabel Tabulasi Hasil Penilaian kesukaan panelis terhadap produk teh A, B, dan C Panelis 815 558 384 TOTAL Warna Rasa Aroma Warna Rasa Aroma Warna Rasa Aroma Warna Rasa Aroma 1 4 4 4 5 2 2 3 3 2 12 9 8 2 4 5 5 4 2 2 4 2 3 12 9 10 3 4 2 4 4 4 4 4 4 4 12 10 12 4 2 3 4 3 3 3 4 2 4 9 8 11 5 4 2 4 5 4 4 5 5 4 14 11 12 6 4 4 4 3 2 2 3 2 2 10 8 8 7 3 2 3 3 3 4 4 4 4 10 9 11 8 3 2 4 3 2 4 4 4 4 10 8 12 9 2 3 3 2 3 2 4 3 4 8 9 9 10 3 2 4 4 3 4 4 4 5 11 9 13 11 2 2 2 4 2 4 4 4 5 10 8 11 12 4 4 5 4 4 3 5 2 3 13 10 11 13 3 4 3 4 3 4 4 3 4 11 10 11 14 4 5 4 5 3 4 4 3 4 13 11 12 15 4 4 4 3 3 3 3 3 3 10 10 10 16 4 4 5 3 2 4 3 3 4 10 9 13 17 4 3 4 4 4 2 4 3 4 12 10 10 18 5 4 4 3 2 3 3 2 2 11 8 9 19 4 4 4 5 3 3 4 3 3 13 10 10 20 4 4 5 5 2 2 3 5 5 12 11 12 21 4 4 2 4 4 2 5 5 4 13 13 8 22 5 3 4 4 2 3 4 2 4 13 7 11 23 3 4 4 5 4 3 2 2 3 10 10 10 24 4 2 4 3 4 3 3 4 3 10 10 10 TOTAL 87 80 93 92 70 74 90 77 87 Rata-rata 3,63 3,33 3,88 3,83 2,92 3,08 3,75 3,21 3,63 Catatan : Berdasarkan data pada tabel 2. Analisis data dapat menggunakan Uji Anova dan uji selanjutnya yang sesuai.

Analisis Data Penilaian Kesukaan Panelis Terhadap Produk The Dengan Tabel Anova Pada Program SPSS. Hasil uji hedonik ditabulasikan dalam suatu tabel, untuk kemudian dilakukan analisis dengan anova dan uji lanjutan seperti Duncans Multiple Test. F hitung dibandingkan dengan F tabel dengan ketentuan yaitu :

Jika F hitung < F tabel = Tidak berbeda nyata (tidak signifikan). Jika F hitung > F tabel = Berbeda nyata (signifikan). Nilai F < nilai (0,05) = berbeda nyata/signifikan Nilai F > nilai (0,05) = tidak berbeda nyata (tidak signifikan)

Sedangkan dalam program SPSS digunakan yaitu :

Hasil Pembacaan Tabel Anova yaitu : 1. WARNA


ANOVA WARNA Sum of Squares Between Groups Within Groups Total .528 45.458 45.986 df 2 69 71 Mean Square .264 .659 F .401 Sig. .671

WARNA Tukey HSD PERLAKU AN 815 384 558 Sig. N 24 24 24 Subset for alpha = 0.05 1 3.62 3.75 3.83 .649

Dari tabel diatas menunjukkan bahwa tingkat kesukaan panelis untuk kriteria warna hampir sama dengan rata-rata tingkat kesukaan warna yaitu 3,62-3,83, jadi skala penilaian pada warna adalah antara netral sampai suka, jadi hasilnya tidak signifikan / tidak ada perbedaan yang nyata. Sehingga semua panelis memiliki tingkat kesukaan yang hampir sama terhadap warna akan tetapi kode 558 memiliki warna yang paling

disukai oleh panelis karena pada nilai 3,83 adalah nilai paling tinggi, selanjutnya kode 384, dan terendah adalah kode 815. 2. RASA
ANOVA RASA Sum of Squares Between Groups Within Groups Total 2.194 63.125 65.319 df 2 69 71 Mean Square 1.097 .915 F 1.199 Sig. .308

RASA Tukey HSD Subset for alpha = 0.05 PERLAKUAN 558 384 815 Sig. N 24 24 24 1 2.92 3.21 3.33 .293

Means for groups in homogeneous subsets are displayed.

Dari tabel diatas menunjukkan bahwa tingkat kesukaan panelis untuk kriteria rasa juga hampir sama dengan rata-rata yaitu 2,92-3,33, jadi skala penilaian pada rasa adalah antara tidak suka sampai netral, jadi hasilnya tidak signifikan / tidak ada perbedaan yang nyata. Sehingga semua panelis memiliki tingkat kesukaan yang hampir sama terhadap rasa akan tetapi kode 815 memiliki rasa yang paling disukai oleh panelis karena pada nilai 3,33 adalah nilai paling tinggi, selanjutnya kode 384, dan terendah adalah kode 558.

3. AROMA

ANOVA AROMA Sum of Squares Between Groups Within Groups Total 7.861 48.083 55.944 df 2 69 71 Mean Square 3.931 .697 F 5.640 Sig. .005

Multiple Comparisons AROMA Tukey HSD (I) (J) Mean PERLAKUAN PERLAKUAN Difference (I-J) Std. Error 384 558 815 558 815 384 815 384 558 .542 -.250 -.542 -.792 .250 .792
* *

95% Confidence Interval Sig. .070 .556 .070 .005 .556 .005 Lower Bound -.04 -.83 -1.12 -1.37 -.33 .21 Upper Bound 1.12 .33 .04 -.21 .83 1.37

.241 .241 .241 .241 .241 .241

*. The mean difference is significant at the 0.05 level.

Dari tabel diatas terlihat berbeda dari tabel pada uji warna, maupun rasa karena pada tabel aroma menunjukkan signifikan dan tidak sama karena ada nilai signifikan yang lebih kecil dari nilai (0,05) yaitu pada kode 558 dan pada kode 815 angkanya 0,005, jadi nilai 0,005 pada kode (815 dan 558) nyata/tidak sama,
AROMA Tukey HSD Subset for alpha = 0.05 PERLAKUAN 558 384 815 Sig. N 24 24 24 .070 1 3.08 3.62 3.62 3.88 .556 2

< (0,05) sehingga ada ada perbedaan yang

Means for groups in homogeneous subsets are displayed.

Dari tabel diatas menunjukkan bahwa tingkat kesukaan panelis untuk kriteria aroma ada perbedaan yang nyata dengan rata-rata yaitu 3,08-3,88, jadi skala penilaian pada aroma adalah antara netral sampai tidak suka, jadi hasilnya adalah signifikan / ada perbedaan yang nyata, karena ada 2 tabel yang muncul pada tabel homogeneusnya yaitu pada tabel 1 dengan kode 558 dan 384 dan no.2 dengan kode 384 dan 815. Jadi pada karaktristik aroma sampel dengan kode 558 dan kode 815 memiliki perbedaan pada tingkat kesukaan aromanya. Sehingga kode 815 memiliki aroma yang paling disukai karena nilainya lebih tinggi.

KESIMPULAN Dari 3 (tiga ) jenis pengujian yang dilakukan meliputi uji warna, rasa, dan aroma pada tiga sampel dengan kode yang berbeda dapat disimpulkan bahwa berdasarkan hasil uji anova menunjukkan panelis memiliki tingkat kesukaan yang berbeda hanya dari segi aroma nya saja sehingga uji aroma pada tingkat kesukaan adalah signifikan atau berbeda nyata, sedangkan pada uji warna dan uji rasa tingkat kesukaan panelis hampir sama sehingga tidak signifikan atau tidak ada perbedaan yang nyata.

DAFTAR PUSTAKA Rahayu,Winiati Pudji. 1998. PENUNTUN PRAKTIKUM PENILAIAN ORGANOLEPTIK. Bogor : Institut Pertanian Bogor.

Anda mungkin juga menyukai