Anda di halaman 1dari 6

HIBRIDISASI

3.1 Pendahuluan Hibridisasi ialah perkawinan antara berbagai spesies, suku, ras atau varietas tumbuhan yang bertujuan memperoleh organisme yang diinginkan. Tujuan hibridisasi untuk menambah keragaman genetik melalui proses pengkombinasian genetik dari tetua yang berbeda genotipnya. Dari tujuan tersebut dapat diketahui bahwa hibridisasi memiliki peranan penting dalam pemuliaan tanaman, terutama dalam memperluas keragaman genetik. Landasan genetik dari hibridisasi tanaman menyerbuk sendiri berbeda dengan tanaman menyerbuk silang. Selain kedua jenis tanaman tersebut, landasan genetik untuk persilangan tanaman yang dapat membiak generatif-vegetatif juga berbeda. Perbedaannya terdapat pada genetik filialnya (keturunannya).
Tabel 2. Perbedaan genetik hasil persilangan tanaman menyerbuk sendiri, menyerbuk silang dan membiak generatif-vegetatif

Menyerbuk sendiri AXB F1 (homogen) F2 seleksi (heterogen)

Menyerbuk silang AXB F1 Seleksi (heterogen)

Generative-vegetatif AXB F1 Seleksi


Vegetative

Klon

3.2 Teknik Persilangan Tanaman menyerbuk sendiri Persiapan Penentuan induk/tetua jantan dan betina Siapkan seluruh peralatan yang dibutuhkan untuk persilangan Identifikasi bunga betina Penentuan waktu penyerbukan Emaskulasi Isolasi Pengumpulan dan penyimpanan serbuk sari dari induk jantan Polinasi : pemindahan polen ke atas putik Penutupan bunga Pelabelan

3.3 Teknik Persilangan Tanaman Menyerbuk Silang Pada dasarnya teknik persilangan tanaman menyerbuk silang hampir sama dengan teknik persilangan menyerbuk silang. Perbedaan teknik persilangan menyerbuk silang dengan menyerbuk sendiri ialah pada proses emaskulasi. Pada tanaman menyerbuk silang proses emaskulasi tidak perlu dilakukan. Hal tersebut berhubungan dengan karakter organ reproduksi dari tanaman menyerbuk silang. Misalnya letak organ jantan dan organ betina yang terpisah, masaknya polen tidak sama dengan kepala putik. Sehingga kontrol persilangan menjadi semakin lebih mudah jika dibandingkan tanaman menyerbuk sendiri. Proses lainnya (persiapan, isolasi, pengumpulan dan penyimpanan serbuk sari, polinasi, penutupan bunga dan pelabelan) sama seperti pada tanaman menyerbuk sendiri. 3.4 Faktor-faktor yang mempengaruhi keberhasilan hibridisasi Pemilihan tetua. Pengetahuan tentang morfologi dan metode reproduksi tanaman (menyerbuk sendiri dan menyerbuk silang). Waktu tanaman bunga (waktu bunga mekar/tanaman berbunga) Keadaan cuaca saat penyerbukan. Pelaksana 3.5 Tanda-tanda keberhasilan fertilisasi Perkembangan biji dapat dilihat 2-7 hari setelah penyerbukan. Jika petal mengering, namun bakal buah tetap segar kemudian bakal buah membesar atau memanjang kemungkinan telah terjadi pembuahan. Bunga yang gagal mengadakan fertilisasi biasanya gugur atau kepala putiknya terlihat layu dan bakal buah rontok. 3.6 Tujuan Praktikum Memahami konsep dan tujuan hibridisasi (arti penting bagi pemuliaan) Mampu membedakan jenis tanaman menyerbuk sendiri dan menyerbuk silang baik secara morfologi maupun susunan genetik (terutama secara morfologi-biologi bunga) Memahami konsep hibridisasi pada tanaman menyerbuk sendiri dan menyerbuk silang Pemahaman teknis hibridisasi Mampu menjelaskan perbedaan persilangan pada tanaman menyerbuk sendiri dan menyerbuk silang

LABEL PERSILANGAN Nama : Species :

Menghubungkan tujuan dari tiap-tiap


Tetua : Praktikum Tetua : Alat dan Bahan : tanggal penyerbukan waktu : pagi / sore*

langkah persilangan (secara teori dan praktik)Prosedur b. Alur Pelaksanaan

Sesuai komoditas kelompok Pinset Kuas Petri dish Kertas sungkup Benang Kamera Tabel pengamatan

jam:

- Persiapan alat dan bahan persilangan - Penentuan tujuan persilangan - Penentuan tetua betina dan tetua jantan - Pelaksanaan persilangan - Pengontrolan hasil persilangan - Hasil

Tabel Pengamatan Pembungaan Nama Tanaman: Parameter Umur berbunga


(hari setelah tanam)

Tetua Betina

Tetua Jantan

Perkembangan bunga
(dari kuncup hingga mekar)

Gambar morfologi bunga (gambar tangan +


keterangan)

Tabel Kontrol Persilangan Komoditas : Tujuan Persilangan : Tetua Jantan : Tetua Betina : Tanggal Persilangan : Gambar prosedur persilangan
a.

Gambar hasil persilangan


1 msp (minggu setelah persilangan) :

b.

2 msp:

c.

3 msp:

d.

4 msp:

e.

5 msp:

PANEN & PASCA PANEN

Tahapan Pelaksanaan. 1. Proses Panen + Dokumentasi 2. Ektraksi + Dokumentasi 3. Perhitungan Jumlah Biji 4. Pengemasan 5. Pengumpulan biji ke asisten masing-masing

Anda mungkin juga menyukai