Anda di halaman 1dari 15

A.

Pendahuluan
Gula sebagian sukrosa diperoleh dari nira tebu, bit gula, atau aren. Meskipun demikian, terdapat sumber-sumber gula minor lainnya, seperti kelapa. Sumbersumber pemanis lain, seperti umbi dahlia, anggir, atau jagung, juga menghasilkan semacam gula/pemanis namun bukan tersusun dari sukrosa. Gula merupakan salah satu dari sembilan bahan pokok (sembako) kebutuhan pangan yang sangat penting bagi kebutuhan kita sehari-hari baik dalam rumah tangga maupun industri makanan dan minuman baik yang berskala besar maupun yang kecil. Gula juga sudah menjadi sangat penting karena gula mengandung kalori yang sangat penting bagi kesehatan kita dan gula juga digunakan sebagai bahan pemanis utama yang digunakan oleh banyak industri makanan dan minuman. Namun, ternyata produksi gula yang dihasilkan oleh Indonesia sendiri tidak dapat memenuh ipermintaan dalam negeri, sehingga pengimporan gula pun harus diadakan setiap tahunnya Gula merupakan salah satu komoditi pertanian yang telah ditetapkan Indonesia sebagai komoditi khusus (spesial products) dalam forum perundingan Organisasi Perdagangan Dunia (WTO) bersama beras, jagung, dan kedelai. Selain sebagai salah satu bahan makanan pokok, gula juga merupakan sumber kalori bagi masyarakat selain beras, jagung, dan umbi-umbian. Dalam sejarah, produksi gula merupakan salah satu produksi perkebunan tertua dan terpenting yang ada di Indonesia. Sejarah menunjukkan bahwa Indonesia pernah mengalami ahun 1930-an dimana jumlah pabrik gula yang beroperasi adalah 179, produktifitas sekitar 14,8 %. Dengan produksi puncak mencapai sekitar 3 juta ton, dan ekspor gula pernah mencapai 2,4 juta ton. Setelah mengalami berbagai pasang surut, produksi gula Indonesia sekarang hanya didukung oleh 60 pabrik gula yang aktif yaitu 43 pabrik dikelola BUMN dan 17 pabrik yang dikelola oleh swasta (Dewan Gula Indonesai 2000).

B. Pembahasan
Gula memiliki banyak manfaat bagi tubuh. Tetapi, jika dikonsumsi secara berlebihan, maka gula akan berbalik menjadi jadi sumber penyakit. Para ahli gizi menggolongkan gula yang biasa kita konsumsi sebagai gula sederhana (simple sugar). Gula sederhana ini tidak mengandung zat gizi lainnya, seperti vitamin atau mineral. Ada lagi kelompok gula lain, yakni gula kompleks (complex sugar) yang memiliki beberapa zat gizi lain seperti vitamuin dan mineral. Ada pun yang masuk golongan complex sugar adalah makanan yang mengandung zat pati seperti nasi, jagung, gandum, dan singkong. Baik gula sederhana ataupun gula kompleks, semuanya adalah sumber karbohidrat yang oleh tubuh akan diolah menjadi glukosa. Itulah sebabnya, setelah memakan makanan yang manis-manis, kita sering kali merasa lebih tenang, dan bisa belajar dan berpikir dengan lebih cepat. Satu hal lagi, gula sederhana termasuk golongan monosakarida, sehingga waktu yang dibutuhkan untuk berproses menjadi glukosa menjadi lebih singkat. Hal ini karena gula hanya memiliki satu molekul saja. 1. Tanaman penghasil gula. a. Tebu Tebu (Saccharum officinarum L.) tremasuk famili rumput-rumputan (gramine) yang terdiri dari 3 varietas, yaitu genyah, verietas sedang dan varietas dalam. Varietas genyah dapat dipanen pada 12 bulan. Varietas sedang pada umur 12~14 bulan, dan varietas dalam pada umur di atas 14 bulan. Tanaman tebu dapat ditanam di daratan rendah sampai daratan tinggi yang tidak lebih dari 1400 m dpl. Biasanya pada daratan tinggi yang lebih dari 1200 m dpl pertumbuhan tanaman akan lambat. Tanaman membutuhkan curah hujan yang tinggi pada fase pertumbuhan vegetatif. Setelah itu, tanaman tidak banyak membutuhkan curah hujan. Curah hujan yang tinggi setelah fase vegetatif akan menurunkan rendemen gula. Curah hujan yang ideal adalah 125 mm per bulan selama 6 bulan pertama, 125 mm per bulan pada dua bulan berikutnya, dan kurang dari 75 mm per bulan (bulan kering) pada akhir pertanaman.

Tanaman membutuhkan udara panas, yaitu 24 sampai 300C dengan perbedaan suhu musiman tidak lebih dari 60C, perbedaan suhu siang dan malam tidak lebih dari 100C. Tanah yang ideal bagi tanaman tebu adalah tanah berhumus dengan pH antara 5,7 sampai 7. Batang tebu mengandung serat dan kulit batang (12,5 %), dan nira yang terdiri dari air, gula, mineral dan bahan-bahan non gula lainnya (87,5 %). b. Aren Aren (Arenga pinnata) adalah tanaman jenis pinangan-pinangan yang tumbuh pada tanah subur pada ketinggian 500~800 m dpl. Aren membutuhkan curah hujan yang merata sepanjang tahun atau keadaan sedang sampai agak basah. Sampai sekarang aren belum dibudidayakan secara insentif. Tanaman ini masih berupa tanaman sela di perkebunan atau bercampur dengan semak belukar dan pohon-pohon lainnya. Aren dapat menghasilkan berbagai komoditi, yaitu buah nira, ijuk, dan lidi. Buah aren dapat menjadi kolang-kaling, nira menjadi gula merah dan gula semut, injuk dan lidi menjadi barang anyaman. c. Stevia Stevia rebaudiana

Bertoni merupakan

tanaman

dari

famili

Asteraceae

(Compositae) yang berasal dari Paraguay. Tanaman ini berbentuk perdu dengan tinggi 60 90 cm, bercabang banyak, berdaun tebal dan berbentuk lonjong memanjang, batang kecil ramping dan berbulu, mempunyai sistem perakaran halus yang berada dekat dengan permukaan tanah dan perakaran tebal, rapat dan kasar tumbuh menembus ke dalam tanah. Beberapa hasil studi menyatakan bahwa tingkat kemanisan gula stevia lebih tinggi 300 kali daripada gula tebu. Bersifat tidak karsinogenik dan rendah kalori, sehingga cocok untuk penderita diabetes melitus dan obesitas. Keunggulan tingkat kemanisan gula stevia tersebut berasal dari senyawa kimia penyusunnya dan komposisi kandungan penyusun terbesar adalah steviosida dan rebaudiosida-A. Stevia mendapatkan sertifikat GRAS (Generally Recognized as Safe tidak keberatan) dari Badan POM Amerika Serikat (Food and Drug Administration FDA) pada Desember 2008 untuk digunakan sebagai pemanis alami nol kalori untuk produk makanan dan minuman.

Perbanyakan benih stevia dapat dilakukan dengan biji, stek pucuk/batang, atau dengan kultur jaringan. Biji tanaman stevia berbentuk jarum dan berwarna putih kotor. Perbanyakan menggunakan biji jarang dilakukan karena tingkat keberhasilannya sangat rendah dan pertanaman tidak seragam. Stevia yang pernah ditanam di Indonesia berasal dari Jepang, Korea dan China. Bahan tanaman tersebut berasal dari biji sehingga pertumbuhan tanaman stevia di lapang sangat beragam. 2. Proses pembuatan gula a. Ekstraksi Tahap pertama pembuatan gula tebu adalah ekstraksi jus atau sari tebu. Caranya dengan menghancurkan tebu dengan mesin penggiling untuk memisahkan ampas tebu dengan cairannya. Cairan tebu kemudian dipanaskan dengan boiler. Jus yang dihasilkan masih berupa cairan yang kotor: sisa-sisa tanah dari lahan, serat-serat berukuran kecil dan ekstrak dari daun dan kulit tanaman, semuanya bercampur di dalam gula. Jus dari hasil ekstraksi mengandung sekitar 50 % air, 15% gula dan serat residu, dinamakan bagasse, yang mengandung 1 hingga 2% gula. Dan juga kotoran seperti pasir dan batu-batu kecil dari lahan yang disebut sebagai abu.

b. Pengendapan kotoran dengan kapur (Liming) Jus tebu dibersihkan dengan menggunakan semacam kapur (slaked lime) yang akan mengendapkan sebanyak mungkin kotoran , kemudian kotoran ini dapat dikirim kembali ke lahan. Proses ini dinamakan liming. Jus hasil ekstraksi dipanaskan sebelum dilakukan liming untuk mengoptimalkan proses penjernihan. Kapur berupa kalsium hidroksida atau Ca(OH)2 dicampurkan ke dalam jus dengan perbandingan

yang diinginkan dan jus yang sudah diberi kapur ini kemudian dimasukkan ke dalam tangki pengendap gravitasi: sebuah tangki penjernih (clarifier). Jus mengalir melalui clarifier dengan kelajuan yang rendah sehingga padatan dapat mengendap dan jus yang keluar merupakan jus yang jernih. Kotoran berupa lumpur dari clarifier masih mengandung sejumlah gula sehingga biasanya dilakukan penyaringan dalam penyaring vakum putar (rotasi) dimana jus residu diekstraksi dan lumpur tersebut dapat dibersihkan sebelum dikeluarkan, dan hasilnya berupa cairan yang manis. Jus dan cairan manis ini kemudian dikembalikan ke proses. c. Penguapan Setelah mengalami proses liming, proses evaporasi dilakukan untuk mengentalkan jus menjadi sirup dengan cara menguapkan air menggunakan uap panas (steam). Terkadang sirup dibersihkan lagi tetapi lebih sering langsung menuju ke tahap pembuatan kristal tanpa adanya pembersihan lagi. Jus yang sudah jernih mungkin hanya mengandung 15% gula tetapi cairan (liquor) gula jenuh (yaitu cairan yang diperlukan dalam proses kristalisasi) memiliki kandungan gula hingga 80%. Evaporasi dalam evaporator majemuk' (multiple effect evaporator) yang dipanaskan dengan steam merupakan cara yang terbaik untuk bisa mendapatkan kondisi mendekati kejenuhan (saturasi). d. Kristalisasi Pada tahap akhir pengolahan, sirup ditempatkan ke dalam wadah yang sangat besar untuk dididihkan. Di dalam wadah ini air diuapkan sehingga kondisi untuk pertumbuhan kristal gula tercapai. Pembentukan kristal diawali dengan mencampurkan sejumlah kristal ke dalam sirup. Sekali kristal terbentuk, kristal campur yang dihasilkan dan larutan induk (mother liquor) diputar di dalam alat sentrifugasi untuk memisahkan keduanya, bisa diumpamakan seperti pada proses mencuci dengan menggunakan pengering berputar. Kristal-kristal tersebut kemudian dikeringkan dengan udara panas sebelum disimpan. Larutan induk hasil pemisahan dengan sentrifugasi masih mengandung sejumlah gula sehingga biasanya kristalisasi diulang beberapa kali. Sayangnya, materi-materi non gula yang ada di dalamnya dapat menghambat kristalisasi. Hal ini terutama terjadi karena keberadaan gula-gula lain seperti glukosa dan fruktosa yang

merupakan hasil pecahan sukrosa. Olah karena itu, tahapan-tahapan berikutnya menjadi semakin sulit, sampai kemudian sampai pada suatu tahap di mana kristalisasi tidak mungkin lagi dilanjutkan. Sebagai tambahan, karena gula dalam jus tidak dapat diekstrak semuanya, maka terbuatlah produk samping (byproduct) yang manis: molasses. Produk ini biasanya diolah lebih lanjut menjadi pakan ternak atau ke industri penyulingan untuk dibuat alkohol (etanol) . Belakangan ini molases dari tebu di olah menjadi bahan energi alternatif dengan meningkatkan kandungan etanol sampai 99,5%. e. Penyimpanan Gula kasar yang dihasilkan akan membentuk gunungan coklat lengket selama penyimpanan dan terlihat lebih menyerupai gula coklat lunak yang sering dijumpai di dapur-dapur rumah tangga. Gula ini sebenarnya sudah dapat digunakan, tetapi karena kotor dalam penyimpanan dan memiliki rasa yang berbeda maka gula ini biasanya tidak diinginkan orang. Oleh karena itu gula kasar biasanya dimurnikan lebih lanjut ketika sampai di negara pengguna. f. Afinasi Tahap pertama pemurnian gula yang masih kasar adalah pelunakan dan pembersihan lapisan cairan induk yang melapisi permukaan kristal dengan proses yang dinamakan dengan afinasi. Gula kasar dicampur dengan sirup kental (konsentrat) hangat dengan kemurnian sedikit lebih tinggi dibandingkan lapisan sirup sehingga tidak akan melarutkan kristal, tetapi hanya sekeliling cairan (coklat). Campuran hasil (magma') di-sentrifugasi untuk memisahkan kristal dari sirup sehingga kotoran dapat dipisahkan dari gula dan dihasilkan kristal yang siap untuk dilarutkan sebelum proses karbonatasi. Cairan yang dihasilkan dari pelarutan kristal yang telah dicuci mengandung berbagai zat warna, partikel-partikel halus, gum dan resin dan substansi bukan gula lainnya. Bahan-bahan ini semua dikeluarkan dari proses.

g. Karbonatasi Tahap pertama pengolahan cairan (liquor) gula berikutnya bertujuan untuk membersihkan cairan dari berbagai padatan yang menyebabkan cairan gula keruh. Pada tahap ini beberapa komponen warna juga akan ikut hilang. Salah satu dari dua teknik pengolahan umum dinamakan dengan karbonatasi. Karbonatasi dapat diperoleh dengan menambahkan kapur/ lime [kalsium hidroksida, Ca(OH)2] ke dalam cairan dan mengalirkan gelembung gas karbondioksida ke dalam campuran tersebut. Gas karbondioksida ini akan bereaksi dengan lime membentuk partikel-partikel kristal halus berupa kalsium karbonat yang menggabungkan berbagai padatan supaya mudah untuk dipisahkan. Supaya gabungan-gabungan padatan tersebut stabil, perlu dilakukan pengawasan yang ketat terhadap kondisi-kondisi reaksi. Gumpalangumpalan yang terbentuk tersebut akan mengumpulkan sebanyak mungkin materimateri non gula, sehingga dengan menyaring kapur keluar maka substansi-substansi non gula ini dapat juga ikut dikeluarkan. Setelah proses ini dilakukan, cairan gula siap untuk proses selanjutnya berupa penghilangan warna. Selain karbonatasi, teknik yang lain berupa fosfatasi. Secara kimiawi teknik ini sama dengan karbonatasi tetapi yang terjadi adalah pembentukan fosfat dan bukan karbonat. Fosfatasi merupakan proses yang sedikit lebih kompleks, dan dapat dicapai dengan menambahkan asam fosfat ke cairan setelah liming seperti yang sudah dijelaskan di atas. h. Penghilangan warna Ada dua metoda umum untuk menghilangkan warna dari sirup gula, keduanya mengandalkan pada teknik penyerapan melalui pemompaan cairan melalui kolomkolom medium. Salah satunya dengan menggunakan karbon teraktivasi granular [granular activated carbon, GAC] yang mampu menghilangkan hampir seluruh zat warna. GAC merupakan cara modern setingkat bone char, sebuah granula karbon yang terbuat dari tulang-tulang hewan. Karbon pada saat ini terbuat dari pengolahan karbon mineral yang diolah secara khusus untuk menghasilkan granula yang tidak hanya sangat aktif tetapi juga sangat kuat. Karbon dibuat dalam sebuah oven panas dimana warna akan terbakar keluar dari karbon. Cara yang lain adalah dengan menggunakan resin penukar ion

yang menghilangkan lebih sedikit warna daripada GAC tetapi juga menghilangkan beberapa garam yang ada. Resin dibuat secara kimiawi yang meningkatkan jumlah cairan yang tidak diharapkan. Cairan jernih dan hampir tak berwarna ini selanjutnya siap untuk dikristalisasi kecuali jika jumlahnya sangat sedikit dibandingkan dengan konsumsi energi optimum di dalam pemurnian. Oleh karenanya cairan tersebut diuapkan sebelum diolah di panci kristalisasi. i. Pendidihan Sejumlah air diuapkan di dalam panci sampai pada keadaan yang tepat untuk tumbuhnya kristal gula. Sejumlah bubuk gula ditambahkan ke dalam cairan untuk mengawali/memicu pembentukan kristal. Ketika kristal sudah tumbuh campuran dari kristal-kristal dan cairan induk yang dihasilkan diputar dalam sentrifugasi untuk memisahkan keduanya. Kristal-kristal tersebut kemudian dikeringkan dengan udara panas sebelum dikemas dan/ atau disimpan siap untuk didistribusikan. 3. Perkembangan dan prospek komoditas gula dunia. Pada tahun 2002/03, produksi gula dunia diproyeksikan juga akan mengalami peningkatan yang cukup signifikan yaitu sekitar 11.02 % bila dibandingkan dengan periode sebelumnya. Dengan demikian, total produksi gula dunia pada periode 2002/03 diperkirakan mencapai 143.275 juta ton. Negara-negara produsen utama, kecuali India, Cuba, dan Mexico, diperkirakan memberi kontribusi cukup signifikan terhadap kenaikan produksi tersebut. Brazil sebagai produsen terbesar diperkirakan mengalami peningkatan produksi sebesar 16.47% sehingga total produksi mencapai 23.760 juta ton, suatu rekor produksi tertinggi. Peningkatan produksi tersebut berkaitan dengan kondisi agroklimat yang baik serta keadaan tanaman tebu yang baik. Uni Eropa juga diperkirakan akan mengalami pertumbuhan yang signifikan yaitu sekitar 15.32% dengan total produksi mencapai 18.664 juta ton. Kenaikan produksi yang tinggi tersebut berkaitan dengan perluasan areal dan kondisi agroklimat yang baik sehingga produktivitas lahan menjadi meningkat (FAO 2003). Negara-negara lain, secara umum mengalami peningkatan produksi lebih dari 5 %.

Produksi Negara 2001/02 Volume (Juta ton) Brazil 20,400 India 20,475 Uni Eropa (EU) 16,185 China 8,305 Eropa Timur 7,297 Amerika Serikat (US) 7,172 Thailand 6,397 Mexico 5,168 Australia 4,662 Cuba 3,700 Total Dunia 134,662

Produksi 2002/03 Pertumbuhan Volume 2002-2003 (Juta ton) (%) 23,760 16.47 20,100 -1.83 18,664 15.32 9,488 14.24 7,788 6.73 7,620 6.25 6,813 6.50 5,038 -2.52 5,350 14.76 2,200 -40.54 143,275 6.40

Sumber : USDA 2003, diolah Sistem Informasi Agribisnis Perkebunan (SIAP) LRPI Sebagai kebutuhan pokok, volume konsumsi gula dunia meningkat secara lambat namun cukup stabil. Untuk periode 2001/02, konsumsi gula dunia mencapai 134.920 juta ton atau mengalami peningkatan sekitar 10.68%. Peningkatan konsumsi secara lebih signifkan terjadi di negara berkembang seperti Brazil, India dan Indonesia, sedangkan di negara maju hanya mengalami peningkatan yang marjinal. Lebih jauh, konsumsi gula dunia masih didominasi oleh India, Eropa Timur, dan Eropa Barat dengan pangsa konsumsi masing-masing di atas 10%.

Sumber : USDA 2003, diolah Sistem Informasi Agribisnis Perkebunan (SIAP) LRPI

Perdagangan gula dunia untuk periode 2001/02 meningkat cukup pesat. Sebagai contoh, volume eskpor gula pada periode 2001/02 menunjukkan peningkatan yang cukup besar yaitu sebesar 7.26 % bila dibandingkan dengan volume ekspor pada tahun sebelumnya. Pada periode 2001/02, volume ekspor gula dunia mencapai 40.7 juta ton atau sekitar 2.7 juta ton di atas volume eskpor tahun 2000/01. Kenaikan yang cukup signifikan tersebut disebabkan sebagian besar negara yang termasuk 10 eksportir terbesar mengalami peningkatan volume ekspor.

Sumber : USDA 2003, diolah Sistem Informasi Agribisnis Perkebunan (SIAP) LRPI

Impor Negara 2001/02 Volume (Juta ton) Eropa Timur 8,161 Uni Eropa 2,087 Indonesia 1,600 China 1,375 Jepang 1,407 Amerika Serikat 1,385 Canada 1,239 Timur Tengah 6,704 Afrika 4,932 Total Dunia 37,817

Impor 2002/03 Pertumbuhan Volume 2002-2003 (Juta ton) (%) 8,223 0.76 2,100 0.62 1,600 0.00 540 -60.73 1,466 4.19 1,510 9.03 1,190 -3.95 7,086 5.70 5,421 9.91 38,048 0.61

Sumber : USDA 2003, diolah Sistem Informasi Agribisnis Perkebunan (SIAP) LRPI 3. Kebijakan agribisnis gula dan prospek pengembangannya di indonesia Sebagai salah satu industri manufaktur yang tertua, industri gula Indonesia pernah mencapai jaman keemasan pada tahun sekitar 1930-an dengan menjadi eksportir gula terbesar kedua di dunia setelah Kuba. Namun perkembangan selanjutnya industri gula Indonesia lambat laun mengalami degradasi struktural dan sulit untuk bangkit kembali, hingga pada akhirnya Indonesia menjadi salah satu importir gula terpenting di dunia saat ini. Sejak liberalisasi perdagangan diberlakukan pada tahun 1998 hingga tahun 2002, ketergantungan impor gula Indonesia telah mencapai 47 persen per tahun. Kondisi tersebut tentu saja menimbulkan kekhawatiran terhadap masa depan kemandirian pangan gula Indonesia. Kemundurun produksi gula domestik terutama disebabkan oleh menurunnya produktivitas dan efisiensi industri gula secara keseluruhan, mulai dari pertanaman (tebu) hingga pabrik gula. Rendahnya produktivitas tanaman tebu rakyat disebabkan oleh sistem budidaya ratoon dengan keprasan (pemotongan panen) yang lebih dari 3 kali, bahkan hingga belasan kali, dengan pemeliharaan yang kurang memadai sehingga sebagian besar tanaman banyak terserang hama-penyakit. Permasalahan tersebut masih ditambah dengan kurang optimalnya pengelolaan proses tebangangkut-giling, dimana hal tersebut turut memberikan kontribusi yang cukup tinggi

terhadap rendahnya produktivitas tebu. Selanjutnya berkaitan dengan tingkat efisiensi pabrik gula, hasil penelitian tahun 1999 mengungkapkan bahwa 20 PG tidak efisien secara teknis dan ekonomis, 6 PG efisien secara teknis namun tidak efisien secara ekonomi dan hanya 10 PG yang efisien secara teknis dan ekonomi. Hasil penelitian lain menunjukkan bahwa rendahnya efisiensi pabrik gula disebabkan karena sebagian besar pabrik gula mempunyai kapasitas giling yang relatif kecil, yaitu di bawah 3000 ton tebu per hari. Disamping itu, umur mesin dan teknologi yang sudah terlalu tua turut memberikan andil terhadap rendahnya efisiensi pabrik gula. Kombinasi permasalahan mesin dan peralatan yang telah tua dan kualitas bahan baku tebu yang rendah pada akhirnya menyebabkan rendahnya produktivitas gula hablur. Rendeman gula nasional terus menurun dari 9,0 ton/hektar pada dekade 1960-1970 menjadi sekitar 5,4 ton/hektar pada dekade 1980-1990 dan menjadi 4,8 ton/hektar pada periode tahun 1999-2001 (Sawit, et.al., 2003). Rendahnya harga gula di pasar internasional akibat surplus pasokan serta distorsi kebijakan dari negara-negara eksportir, semakin menurunkan insentif bagi upaya pengembangan industri gula di dalam negeri. Tanpa upaya proteksi, para pelaku industri gula nasional, khususnya para petani tebu, senantiasa dihadapkan pada situasi persaingan usaha yang tidak adil. petani dan sebagian besar pabrik gula akan terus dibayangi oleh kerugian dalam usahanya. Permasalahan lain yang tidak boleh diabaikan adalah berkaitan dengan pelaksanaan otonomi daerah. Sejak otonomi daerah diberlakukan pada tanggal 1 Januari 2001, banyak kalangan dan hasil penelitian yang menunjukkan bahwa implementasinya telah menimbulkan berbagai kebijakan yang bersifat counter productive terhadap perkembangan ekonomi daerah, khususnya perdagangan dan investasi. Salah satu isu yang mengemukakan mengenai dampak negatif dari pelaksanaan otonomi daerah adalah mengenai pungutan retribusi dan pajak yang makin marak demi mengejar penerimaan Pendapatan Asli Daerah (PAD) yang setingi-tingginya. Pungutan-pungutan yang diatur melalui Perda tersebut telah mengakibatkan adanya hambatan perdagangan dan arus komoditi antar daerah. Hal ini tentu saja bertentangan dengan prinsip free internal trade yang merupakan penjabaran dari konsep perdagangan bebas. Berkaitan dengan pungutan terhadap komoditi pertanian, perlu disadari oleh semua pihak bahwasanya setiap satu satuan penambahan biaya

terhadap komoditi pertanian, pada akhirnya akan dibebankan kepada petani. Kondisi ini tentu saja akan membuat kehidupan petani menjadi semakin terpuruk. Keterpurukan industri gula nasional saat ini tentu saja tidak boleh dibiarkan terus berlangsung, karena bangsa Indonesia menghendaki kemandirian pangan semaksimal mungkin. Oleh karena itu, untuk membangkitkan kembali kinerja industri gula nasional, pemerintah menerapkan kebijakan proteksi sekaligus promosi. Kebijakan promosi yang diterapkan oleh Indonesia saat ini antara lain berupa : (a) subsidi bunga dalam kredit KKP-TR yang alokasinya pada saat ini mencapai Rp. 900 milyar, (b) subsidi pupuk sebesar Rp. 1,3 trilyun untuk berbagai komoditas termasuk tebu, (c) dukungan pengembangan prasarana pengairan yang difasilitasi oleh Departemen Permukiman dan Prasarana Wilayah sebesar Rp. 4,5 trilyun, (d) dukungan permodalan bagi koperasi tebu untuk pembongkaran ratoon, pembangunan kebun bibit dan prasarana pengairan sederhana sebesar Rp. 66,8 milyar dan (d) dukungan dana untuk penyehatan lembaga penelitian dan pengembangan. Prinsip kebijakan proteksi yang ideal adalah mengatur masuknya suatu produk impor (dalam hal ini gula) yang tidak merugikan petani dan industri gula dalam negeri serta tetap memperhatikan kepentingan konsumen. Beberapa kebijakan proteksi yang dikeluarkan oleh pemerintah antara lain : (a) SK Menteri Perindustrian dan Perdagangan No. 141 Tahun 2002 yang mengharuskan importir 8 komoditas, termasuk gula, untuk memiliki Nomor Pengenal Importir Khusus (NPIK). Dalam kaitan ini, gula mentah (raw sugar) hanya boleh diimpor oleh importir yang mempunyai Angka Pengenal Importir Produsen (API-P) dan Angka Pengenal Importir Terbatas (API-T); (b) SK Menteri Keuangan No. 324/2002 yang menetapkan tarif impor gula putih sebesar Rp. 700/kg dan gula mentah sebesar Rp. 550/kg; (c) SK Menteri Perindustrian dan Perdagangan No. 643 Tahun 2002 yang mengatur tata niaga impor gula; dan (d) Instruksi Direktorat Jenderal Bea dan Cukai No. Ins07/BC/09/2002 yang mengatur prosedur pemeriksaan jalur merah (red line procedure).

C. Kesimpulan
Kesimpulan yang dapat diambil dari makalh ini antara lain: 1. Gula merupakan salah satu komoditi pertanian yang telah ditetapkan Indonesia sebagai komoditi khusus (spesial products) dalam forum perundingan Organisasi Perdagangan Dunia (WTO) bersama beras, jagung, dan kedelai. 2. Sejarah menunjukkan bahwa Indonesia pernah mengalami ahun 1930-an dimana jumlah pabrik gula yang beroperasi adalah 179, produktifitas sekitar 14,8 %. Dengan produksi puncak mencapai sekitar 3 juta ton, dan ekspor gula pernah mencapai 2,4 juta ton. 3. Tanaman penghasil gula antara lain tebu, aren, dan stevia. 4. Proses pembuatan gula meliputi ekstraksi, liming, penguapan, kristalisasi, penyimpanan, afinasi, karbonatasi, penghilangan warna, dan pendidihan. 5. Perkembangan selanjutnya industri gula Indonesia lambat laun mengalami degradasi struktural dan sulit untuk bangkit kembali, hingga pada akhirnya Indonesia menjadi salah satu importir gula terpenting di dunia saat ini. Sejak liberalisasi perdagangan diberlakukan pada tahun 1998 hingga tahun 2002, ketergantungan impor gula Indonesia telah mencapai 47 persen per tahun. 6. Setelah mengalami berbagai pasang surut, produksi gula Indonesia sekarang hanya didukung oleh 60 pabrik gula yang aktif yaitu 43 pabrik dikelola BUMN dan 17 pabrik yang dikelola oleh swasta.

DAFTAR PUSTAKA

Anonim. 2004. About Stevia Sugar. http://www.greengold.com/stability of stevia sugar/htm. Diakses tanggal 1 Desember 2012. Moerdokusumo, A. 1993. Pengawasan Kualitas dan Teknologi Pembuatan Gula Di Indonesia. ITB. Bandung Sawit, Husein, Erwidodo, Tonny K., Hermanto S., 2003. Penyelematan dan Penyehatan Industri Gula Nasional : Suatu Kajian Akademisi. Badan Bimas Ketahanan Pangan, Departemen Pertanian. Jakarta Susila, Wayan. Perkembangan dan Prospek Komoditas Gula. http://www.ipard.com/art_perkebun/0071003wrs.asp. Diakses tanggal 1 Desember 2012