Anda di halaman 1dari 2

Gardu Trafo Tiang (GTT) Distribusi

GTT adalah peralatan yang berfungsi untuk menurunkan tegangan dari 20kV menjadi 380/220 Volt dimana posisi trafo diletakan ditiang. Pengoperasian GTT harus sesuai dengan standar operasional prosedur ( SOP ).

Didalam mengoperasikan distribusi ada beberapa hal yang harus diperhatikan, antara lain : 1. Persiapan Menyiapkan surat Perintah Kerja dari atasan yang berwenang Menyiapkan peralatan kerja : - Toolkit 1 set - Shackel Stick 20 kV - Fuse Puller Menyiapkan Peralatan ukur : - Multimeter - Megger - Earth Tester dan Phase Squance Menyiapkan peralatan K3 : - Helm Pengaman - Sepatu - Sarung tangan isolasi - Tali Pengaman - Pakaian kerja - P3K

2.

Pelaksanaan Memeriksa keadaan di sekitar trafo dan yakinkan trafo aman dioperasikan Melaporkan kepada pihak yang yang berwenang bahwa pengoperasian siap dilaksanakan , tunggu sampai jawaban izin pengoperasian keluar Memasukkan FCO (Fuse Cut Out) Memeriksa urutan phase Mengukur tegangan sisi TR (Tegangan Rendah), pastikan bahwa penyetelan sadapan trafo sudah benar Mengoperasikan saluran jurusan dengan cara : o Untuk pelanggan umum : masukkan saklar utama, menyusul kemudian NH fuse satu persatu sambil di tes kemungkinan adanya hubung singkat pada saluraan jurusan o Untuk pelanggan industri : masukkan seluruh NH fuse, menyusul kemudian saklar utama

Komponen-komponen utama GTT: 1. Transformator : berfungsi sebagai trafo daya merubah tegangan menengah (20kV) menjadi tegangan rendah (380/200)Volt. 2. Fuse Cut Out (CO) : Sebagai pengaman penyulang, bila terjadi gangguan di gardu (trafo) dan melokalisir gangguan di trafo agar peralatan tersebut tidak rusak. CO dipasang pada sisi tegangan menengah (20kV) 3. Arrester : sebagai pengaman trafo terhadap tegangan lebih yang disebabkan oleh sambaran petir dan switching (SPLN se.022/PTS/73) 4. NH Fuse : sebagai pengaman trafo terhadap arus lebih yang terpasang pada sisi tegangan rendah (20kV), maupun karena beban lebih. 5. Grounding Arrester : Untuk menyalurkan arus ketanah yang disebabkan oleh tegangan lebih karena sambaran petir dan switching. 6. Grounding Trafo : Untuk menghindari tegangan lebih pada phasa yang sehat bila terjadi gangguan satu phasa ke tanah maupun yang disebabkan oleh beban tidak seimbang. 7. Grounding LV Panel : sebagai pengaman apabila terjadi arus bocor yang mengalir pada LV Panel. 8. Isolasi : sebagai penyekat antara bagian bertegangan dengan tidak bertegangan. Digunakan sebagai isolasi tegangan listrik antara kawat dengan tiang.

Anda mungkin juga menyukai