Anda di halaman 1dari 6

Borang Portofolio Nama Peserta : dr.

Yulia Anggraini Nama Wahana : Puskesmas Pasar Muaro Bungo Topik : Benign Paroximal Positional vertigo (BPPV) Tanggal (kasus) : 29 Juni 2012 Nama Pasien : Ny.S Tanggal Presentasi : 3 Juli 2012 Tempat Presentasi : Puskesmas Pasar Muaro Bungo Obyektif Presentasi : Keilmuan Diagnostik Neonatus Keterampilan Manajemen Bayi Penyegaran Masalah Anak Tinjauan Pustaka Istimewa Remaja Dewasa Lansia Bumil No. RM : Nama Pendamping : dr. Oneng Soekiraten

Deskripsi : Perempuan,43 tahun, mengeluh sering pusing berputar putar, mual, muntah ketika bangun tidur. Tujuan : Menegakkan diagnosis dan mengobati penyakit vertigo Bahan bahasan: Cara membahas:

Tinjauan Pustaka Diskusi

Riset Presentasi dan diskusi

Kasus Email

Audit Pos

Data pasien :

Nama: Ny.S Telp : -

Nomor Registrasi : Terdaftar sejak : 29 Juni 2012

Nama klinik : Puskesmas Pasar Muaro Bungo Data utama untuk bahan diskusi:

1. Diagnosis/Gambaran Klinis: Pasien mengeluh pusing berputar ketika bangun tidur, sampai pasien merasa tidak bisa berdiri bahkan terjatuh, penderita lebih baik jika hanya berbaring diam, mual dan muntah ada, telinga berdenging tidak ada, nyeri ulu hati tidak ada.

2. Riwayat Pengobatan:

Riwayat penyakit darah tinggi disangkal Riwayat trauma kepala disangkal Riwayat penyakit kencing manis disangkal

2. Riwayat kesehatan/Penyakit:

4. Riwayat keluarga: Riwayat penyakit serupa dalam keluarga disangkal 5. Riwayat pekerjaan: Penderita sehari-hari bekerja sebagai Ibu Rumah Tangga 6. Kondisi lingkungan sosial dan fisik (RUMAH, LINGKUNGAN, PEKERJAAN) 7. Riwayat imunisasi : 8. Lain-lain: Pemeriksaan fisik Tinggi Badan : 155 cm Berat Badan : 62 kg Tekanan darah : 120/ 90 mmHg Pemeriksaan fisik : Uji dix hallpike : pusing berputar dan Nistagmus (+)

Daftar Pustaka: 1.Mardjono, Mahar dan Priguna sidharta.Neurologi Dasar Klinis. Dian Rakyat. Jakarta. 2006. p: 177-180.

Hasil Pembelajaran: 1. Diagnosis vertigo 2. Terapi vertigo 3. Penyebab terjadinya vertigo 4. Pemeriksaan untuk vertigo 5. Fisioterapi untuk vertigo 1. Subjective Pasien mengeluh pusing berputar ketika bangun tidur, sampai pasien merasa tidak bisa berdiri bahkan terjatuh, penderita lebih baik jika hanya berbaring diam, mual dan muntah ada, telinga berdenging tidak ada, nyeri ulu hati tidak ada. Hal ini perlu dipikirkan sebagai suatu kelainan pada vestibular. 2. Objective Hasil pemeriksaan fisik menunjang penegakan diagnosis. Pada kasus ini, diagnosis ditegakkan berdasarkan: a. Gejala klinis: Pasien mengeluh pusing berputar ketika bangun tidur, sampai pasien merasa tidak bisa berdiri bahkan terjatuh, penderita lebih baik jika hanya berbaring diam, mual dan muntah ada, telinga berdenging tidak ada, nyeri ulu hati tidak ada. b. Pemeriksaan Fisik : Uji dix hallpike ( nistagmus + )

c. Riwayat penyakit :

3. Assessment Benign paroxysmal positional vertigo (BPPV) merupakan jenis vertigo vestibular perifer yang paling sering ditemui, kira-kira 107 kasus per 100.000 penduduk, dan lebih banyak pada perempuan serta usia tua (51-57 tahun). Dari namanya, jelas bahwa vertigo ini diakibatkan perubahan posisi kepala seperti saat berguling di tempat tidur, membungkuk, atau menengadah ke atas. Mekanisme pasti terjadinya BPPV masih samar. Tapi penyebabnya sudah diketahui pasti yaitu debris yang terdapat pada kanalis semisirkularis biasanya pada kanalis posterior. Debris berupa kristal kalsium karbonat itu dalam keadaan normal tidak ada. Diduga debris itu menyebabkan perubahan tekanan endolimfe dan defleksi kupula sehingga timbul gejala vertigo. Salah satu cara yang sangat mudah dikerjakan untuk mendiagnosis BPPV adalah uji Dix-Hallpike, yaitu dengan menggerakkan kepala pasien dengan cepat ke kanan, kiri dan kembali ke tengah. Uji itu dapat membedakan lesi perifer atau sentral. Pada lesi perifer, dalam hal ini positif BPPV, didapatkan vertigo dan nistagmus timbul setelah periode laten 2-10 detik, menghilang dalam waktu kurang dari 1 menit, berkurang dan menghilang bila uji diulang beberapa kali (fatigue). Berbeda dengan lesi sentral, periode laten tidak ditemukan, vertigo dan nistagmus berlangsung lebih dari 1 menit, dan bila diulang gejala tetap ada (non fatigue). Obat tidak diberikan secara rutin pada BPPV. Malah cenderung dihindari karena penggunaan obat vestibular suppresant yang berkepanjangan hingga lebih dari 2 minggu dapat mengganggu mekanisme adaptasi susunan saraf pusat terhadap abnormalitas vestibular perifer yang sudah terjadi. Selain itu, efek samping yang timbul berupa ngantuk, letargi, dan perburukan keseimbangan. Tanpa obat bukan berarti tidak ada terapi untuk mengurangi gejala vertigo pada BPPV. Adalah manuver Epley yang disinyalir merupakan terapi yang aman dan efektif. Manuver ini bertujuan untuk mengembalikan debris dari kanalis semisirkularis posterior ke vestibular labirin. Angka keberhasilan manuver Epley dapat mencapai 100% bila dilatih secara berkesinambungan. Bahkan, uji DixHallpike yang semula positif menjadi negatif. Angka rekurensi ditemukan 15% dalam 1 tahun. Meski dibilang aman, tetap saja ada keadaan tertentu yang menjadi kontraindikasi melaksanakan manuver ini yaitu stenosis karotid berat, unstable angina, dan gangguan

leher seperti spondilosis servikal dengan mielopati atau reumatoid artritis berat. Setelah melakukan manuver Epley, pasien disarankan untuk tetap tegak lurus selama 24 jam untuk mencegah kemungkinan debris kembali lagi ke kanal semisirkularis posterior. Bila pasien tidak ada perbaikan dengan manuver Epley dan medikamentosa, pembedahan dipertimbangkan.

4. Plan Diagnosis

: Kemungkinan penyebab kelainan tersebut Benign Paroximal Vertigo. Penyebab penyakit ini yaaitu terdapatnya kristal kalsium karbonat pada kanalis semisirkularis yang menyebabkan perubahan tekanan endolimfe dan defleksi kupula sehingga timbul gejala kupula. Upaya diagnosis sudah cukup optimal.

Pengobatan : Prinsip pengobatan pada vertigo ini ialah kausal dan simptomatik. Untuk kausal dari BPPV ini bisa dilakukan manuver Epley yang disinyalir dapat mengembalikan debris dari kanalis semisirkularis posterior ke vestibular labirin. Dan untuk simptomatik dapat dipertimbangkan penggunaan vestibular supressan untuk mengurangi gejala keluhan pusing berputar. Vestibular supresant ini mengandung anti emetik yang merupakan salah satu gejala dari vertigo. Penggunaan vestibular supressan tidak boleh diberikan terlalu banyak pada pasien BPPV karena dapat mengganggu mekanisme adaptasi susunan saraf pusat terhadap abnormalitas vestibular perifer yang sudah terjadi, selain itu efek samping yang ditimbulkan berupa mengantuk, letargi, dan perburukan keseimbangan. Medikamentosa : Betahistine Mesylate 6 mg (1-2 tab/ hari ) . Dosis yang dianjurkan 2 tablet / hari. Pendidikan : Pendidikan dilakukan kepada pasien dan keluarganya untuk membantu proses penyembuhan dan pemulihan. Oleh karena itu, pasien dan keluarganya diberikan penjelasan mengenai BPPV dan terapinya. Pasien diminta agar kontrol rutin agar dapat dilihat perjalanan penyakit dan kemajuan terapi. Pasien dan keluarga juga dianjurkan untuk segera datang kembali jika ada hal-hal yang meragukan atau bila ada keluhan lainnya.

Konsultasi : Perlu dijelaskan kepada pasien mengenai perlunya konsultasi dengan Fisioterapis.

Kegiatan Kepatuhan makan obat

Melakukan manuver epley

Periode Obat dimakan jika dalam serangan saja. Pada BPPV tidak baik jika terlalu sering minum obat vestibular supresant. Manuver epley dilakukan untuk setiap gerakan masing 30 detik 60 detik. Lakukan reposisi kepala dengan memiringkan kepala ke kiri dan kekanan. Setiap kali kunjungan

Hasil yang diharapkan Obat ini diharapkan mengurangi gejala pusing berputar. Debris kalsium akan kembali ke tempatnya berasal.

Nasihat

Pemahaman akan Penyakit BPPV yang tidak mendominasi dengan penggunaan obat. Obat cukup diberikan pada saat serangan saja. Tidak boleh diberikan dalam jangka panjang. Cukup dengan sering melakukan manuver Epley.