Anda di halaman 1dari 22

PD

F -X C h a n ge

PD

F -X C h a n ge

O W !

bu

to

lic

lic

to

bu

N
.c

O W !
w
.d o

.d o

c u -tr a c k

c u -tr a c k

.c

Konstruksi Onshore Pipeline

w
w

w
w

PD

F -X C h a n ge

PD

F -X C h a n ge

O W !

bu

to

lic

lic

to

bu

N
.c

O W !
w
.d o

.d o

c u -tr a c k

c u -tr a c k

.c

1. Pendahuluan

Alur distribusi air dan migas di Indonesia rata-rata menggunakan jaringan pipa bawah tanah dan bawah laut. Banyak hal yang menjadi pertimbangan kenapa jaringan pipa onshore ataupun offshore yang dipilih untuk mendistribusikan air dan Migas di Indonesia salah satunya dalah factor ekonomis. Dan dalam hal ini pembahasan difokuskan pada jaringan pipa bawah tanah (Onshore Pipeline) yang menjadi pengalaman penulis dalam sebuah proyek

2. Design

2.1 Aplikasi standard API

ASME

ASTM

CSA

NACE

w
w

w
w

PD

F -X C h a n ge

PD

F -X C h a n ge

O W !

bu

to

lic

lic

to

bu

N
.c

O W !
w
.d o

.d o

c u -tr a c k

c u -tr a c k

.c

STANDARD INDONESIA

2.2 Penentuan dimensi pipa dan material


Dan faktor faktor yang mempengaruhi dalam pemilihan material adalah : Maximum operating pressure Pipe dimensions Maximum and minimum operating temperature Composition of fluids (including presence of water) Presence of H2S, CO2, Chlorides, etc. Design life of pipeline Factor yang mempengaruhi design suatu pipeline diantaranya design pressure, pressure drop yang dapat di terima, diameter, tebal dari pipa,dan suhu dari pipa. Hal lain lain yang menentukan material pipa adalah corrosion allowance dan juga desain yang memperhatikan agar tidak terjadi kerusakan pada pipa seperti: suhu lingkungan dan back pressure. Suhu tinggi ataupun rendah dapat mengubah suatu structur dari material, back pressure sendiri dapat mengakibatkan naiknya tekanan dalam pipa secara signifikan, sehingga factor ini sangat perlu diperhatikan.

w
w

w
w

PD

F -X C h a n ge

PD

F -X C h a n ge

O W !

bu

to

lic

lic

to

bu

N
.c

O W !
w
.d o

.d o

c u -tr a c k

c u -tr a c k

.c

Dari formula diatas dapat diketahui hubungan antara design pressure, SMYS material, thickness wall, design factor, joint factor,temperature derating factor serta diameter merupakan suatu kesatuan yang membentuk suatu demensi pipa dan pemilihan material dari pipa tersebut tergantung dari nilai SMYS ( dapat dilihat di API dan EN 10208-2 ).
HOOP

F A

PR t

PD 2t

PD 2
HOOP

Atau dengan rumus lain:

( PINT PEXT ) D 2 FD SMYS

FD = design factor (safety factor) Beberapa tipe Material: Low alloy (Carbon-Manganese) steels X42 X65 X80 Low Med High SMYS 80 ksi Duplex Stainless Steel (e.g. 22% Cr 5% Ni) Austenitic Stainless Steel (e.g. 18% Cr 8% Ni) Titanium (catenary risers only)

w
w

w
w

PD

F -X C h a n ge

PD

F -X C h a n ge

O W !

bu

to

lic

lic

to

bu

N
.c

O W !
w
.d o

.d o

c u -tr a c k

c u -tr a c k

.c

Berikut contoh table mengenai jenis pipa

Kemudian dari detail perhitungan dilakukanlah Pipline ?/ FLowline Stress Calculation analysis Dimana data-data yang diperlukan adalah: - Pipeline dan Fitting Data - Pipeline Coating Data - Pipeline Design Data - Pipeline End Expansion Dan juga data-data Environmental seperti: - Temperature - Soil Properties

2.3 Perhitungan Stress Analysis


Kriteria perhitungan menurut ASME B31.8 adalah sebagai berikut:

w
w

w
w

PD

F -X C h a n ge

PD

F -X C h a n ge

O W !

bu

to

lic

lic

to

bu

N
.c

O W !
w
.d o

.d o

c u -tr a c k

c u -tr a c k

.c

2.4 Pipeline coating


Coating suatu pipa bertujuan untuk melindungi pipa dari dampang lingkungan semisal korosi.persyaratan suatu coating antara lain : Memiliki stabilitas thermal yang tinggi Permanen terhadap air dan kelembapan Memiliki stabilitas kimia yang tinggi ( tidak bereaksi terhadap lingkungan) Mudah penggunaan Economis.

Berikut beberapa coating yang dipakai di onshore pipeline: a. Coal tar enamel coating Melapisi sekeliling pipa dengan lapisan tipis glass fibre dipadu dengan campuran aspal atau tar batubara,lapisan inisangat kuat melawan akar tanaman, bacteri, kelembapan, garam, dan asam.namun memiliki kelemahan yaitu rentan terhadap temperature, rentang retak,dan mudah rusak karena kurang persiapan dalam penangan pipa tersebut. b. Fusion-bonded epoxy (FBE) coating Coating ini dilakukan dengan cara memanaskan pipa lalu epoxy powder di sebarkan dipermukaan otomatis tepung tadi akan meleleh dan melapisi pipa tadi.coating ini lebih menguntungkan dikarenakan lebih tahan suhu, coating defect, dan tahan pecah. c. Polyethylene coating Coating ini dilakukan saat manufacturing dengan cara menambahkan satu atau dua lapisan lagi diatas lapisan epoxy Contoh Komposisi Coating system: - layer of powder epoxy prime coat - layer of extruded adhesive intermediate coat - layer extrude polyethylene finish coat d. Tape coating Coating ini digunakn pada pipa yang sudah di lakukan perbaikan pipa ataupun coatingnya,coating jenis ini sangatlah murah, namun rentan terhadap suhu tinggi serta cepat bereaksi dengan tanah.

2.5 Pipeline protection

Berikut ini berberapa methode pipeline protection, antara lain : - Catodic protection - Concrete coating - Increase wall thickness - Burial - Sleeve protection - Marker tapes - Protective concrete slabs

w
w

w
w

PD

F -X C h a n ge

PD

F -X C h a n ge

O W !

bu

to

lic

lic

to

bu

N
.c

O W !
w
.d o

.d o

c u -tr a c k

c u -tr a c k

.c

Beberapa linkungan di yang bersinggungan dengan pipa dan harus diberi proteksi tambahan antara lain melewati jalan, rel kreta api, dan berbagai area yang sensitive.

2.6 Pipeline Bending


Dalam perencanaan jalur pipa, hal mengenai perencanaan bending pipa sangat diperlukan. DImana diharapkan dari perhitungan ini bisa ditentukan minimum radius dari pipa yang bisa dilakukan tanpa mengakibatkan overstressing di PipelineKonstruksi Pipeline pada areal Rawa (Swampy Area)

2.7 Perlintasan Pipeline


Pada Pipeline biasanya akan selalu melewati perlintasan-perlintasan. Dan perlintasan itu dibagi menjadi beberapa katagori: 1. Perlintasan Jalan Yang dikeraskan (aspal, concrete atau bitumen) Perlintasan pipa bisa dilakukan dengan metode open cut atau terbuka, dengan resiko menghambat lalulintas dan juga dengan metode pengeboran, dan standar kedalam pipa dengan kedalaman tidak boleh kurang dari 1.2 m 2. Perlintasan Jalan Berbatu Sama halnya dengan jalan yang dikeraskan, namun resiko lalulintas yang terhambat lebih kecil, dan standar kedalam pipa dengan kedalaman tidak boleh kurang dari 1.2 m 3. Perlintasan Jalan Kereta Api Perlintasan di bawah jalur kereta api yang dipakai, diharuskan dengan menggunakan metode boring. 4. Perlintasan Sungai , Kali / Kanal. Perlintasan di bawah jalur kereta api yang dipakai, diharuskan dengan menggunakan metode boring. 5. Perlintasan Utility 6. Perlintasan diatas Utility Dari semua perlintasan tersebut diperlukan analisa dan desain terhadap jalur pipeline yang terutama memperhatikan faktor keamanan dan keselamatan pipa tersebut.

w
w

w
w

PD

F -X C h a n ge

PD

F -X C h a n ge

O W !

bu

to

lic

lic

to

bu

N
.c

O W !
w
.d o

.d o

c u -tr a c k

c u -tr a c k

.c

w
w

w
w

PD

F -X C h a n ge

PD

F -X C h a n ge

O W !

bu

to

lic

lic

to

bu

N
.c

O W !
w
.d o

.d o

c u -tr a c k

c u -tr a c k

.c

w
w

w
w

PD

F -X C h a n ge

PD

F -X C h a n ge

O W !

bu

to

lic

lic

to

bu

N
.c

O W !
w
.d o

.d o

c u -tr a c k

c u -tr a c k

.c

2.8 Bouyancy Control


Pada areal areal tertentu, diperlukan desain dengan menggunakan sistem pemberat dengan gravitasi yang menjamin bahwa 20% bouyancy negatif akan menolak tahanan keatas dari backfill yang telah dilakukan.

Konstruksi Pipeline pada areal Rawa (Swampy Area)

Pada Pipeline di areal Rawa, maka diperlukan perhitungan Bouyancy menurut hukum Archimides. Sehingga dari perhitungan ini akan didapatkan perhitungan Pipeline bouyancy per unit length. Dimana angka negative dari hasil perhitungan akan menunjukkan bahwa Pipa tersebut tenggelam, namun bila bernilai positif dan bernilai lebih dari buoyancy limit yang dihasilkan dari soil investigation, maka diperlukan pemberat yang sering disebut juga dengan Concrete Weight Pipa.

Dan berikut adalah gambar typical bentuk dari concrete weight pipa

w
w

w
w

PD

F -X C h a n ge

PD

F -X C h a n ge

O W !

bu

to

lic

lic

to

bu

N
.c

O W !
w
.d o

.d o

c u -tr a c k

c u -tr a c k

.c

2.9 Pig Trap dan Valve Station


Dalam sebuah jaringan pipaline diperlukan rencana untuk sectional valves, side valves dan Pig Launcher untuk kepentingan maintenance di kemudian hari.

3.0 Jalan Inspeksi dan Penanda Pipeline (Marker)


Diperlukan dalam perencanaan mengenai jalan inspeksi dan Marker (penanda) sehingga akan memudahkan jalur inspeksi pada masa maintenance dan juga memberikan tanda / perhatian dan peringatan untuk menandakan terdapatnya jaringan pipeline yang beroperasi.

3. pipeline manufacture
sebuah segment pipa baja onshore di produksi di sebuah pabrik pembuatan pipa dengan beberapa methode yaitu a. electric resistance welded pipe (ERW) secara umum pipa baja dibuat menggunakan bahan dasar plat yang dibending dalam suatu bentuk pipa lalu dilas. Dalam pipa ERW sebuah plat tidak dilingkarkan lalu diluruskan dan pada akhirnya di banding menjadi sebuah bentuk pipa,lalu dialiri aliran listrik sehingga secara otomatis akan tersambung melalui pengelasan dari aliran listrik tadi. b. longitudinal- seam submerged arc welded pipe (LSAW) method ini hampir sama dengan method pertama namun menggunkan plat baja yang panjangnya 12 meter.lalu pipa tadi di banding menjadi bentuk U.lalu ditekan menjadi bentuk O,setelah itu dilas luar dan dalam sambungannya dengan sub merged- arc welding. c. spiral submerged arc-welded pipe (SSAW) Methode ini menggunakan hot roll dari baja dengan menggunakan roller yang bayak.setelah proses ini maka alat baja kaan menjadi coil shape. setelah itu dilas luar dan dalam sambungannya dengan sub merged- arc welding. Hasil akhir dari manufacturing ini akan ditest hidrotested dan terakhir tes NDT untuk mengecek hasil las-lasan.

4. Project Construction Land preparation, excavation, and pipe stringing


Secara garis besar aktifitas Pipeline construction terdiri atas: - Pembebahasn Lahan - Route Surveys - Mobilisasi Equipment dan personel - Preparing ROW (Clearing and Grabbing) - Transport pipeline dan material - Topsoil stripping - Grading

w
w

w
w

PD

F -X C h a n ge

PD

F -X C h a n ge

O W !

bu

to

lic

lic

to

bu

N
.c

O W !
w
.d o

.d o

c u -tr a c k

c u -tr a c k

.c

Sebelum dilaksankan peletakan pipa onshore maka ada beberapa tahapan pekerjaan yang harus di selesaikan antara lain : a. Pembebasan lahan (Land Acquisition) Dalam alur rangkaian jalur pipa memungkinkan adaya rumah,asset (tanah, jalan raya ,atau rel kreta api yang akan dilintasi oleh rangkain jalur pipa.hal ini akan menjadi masalah jika tidak memperoleh ijin dari pihak terkait supaya tidak menimbulkan permasalahn dikemudian hari. Disamping itu juga harus diperhatikan adanya dampak lingkungan waktu pengerjaan ataupun setelah instalasi,seperti kendaraan proyek yang keluar masuk.hal ini tentu menimbulkan emisi suara dan ketidak yamanan terhadap lingkungan sekitar. Juga diperhatikan accesbilitas dari lingkungan tersebut supaya kendaraan proyek dapat keluar masuk tanpa halangan tentunya seijin pihak yang mempunyai lahan. b. Route Survey Route Survey merupakan aktifitas construction engineering untuk menentukan titik center line pipa pada ROW. Biasanya setelah alligment sheet telah dilakukan maka akan dilakukan route survey actual dilapangan. Kegiatan termasuk didalam hal ini adalah, pematokan center line pipa, pencatatan hasil survey, penentuan lokasi jalur-ja;lur pipa atau kabel bawah tanah yang lain dengan melakukan ground scanning dan juga memastikannya dengan hand (manual) digging untuk mencegah terjadinya kerusakan pipa yang ada. c. Mobilisasi Equipment dan Personel

Temporary camp and accommodation.

d. Transport Material Pipa Transportasi dan stacking (pengaturan/penataan) pipa pada laydown area.

w
w

w
w

PD

F -X C h a n ge

PD

F -X C h a n ge

O W !

bu

to

lic

lic

to

bu

N
.c

O W !
w
.d o

.d o

c u -tr a c k

c u -tr a c k

.c

Transport and stacking up

d. Persiapan ROW - wilayah kerja (Land Clearing) Pembersihan area pekerjaan misalkan menghilangkan pohon, semak, ,dan hambatan lain untuk menyediakan akses konstruksi pipa.gangguan terhadap vegetasi asli dan habitat satwa liar dihindari atau diminimalkan dengan menerapkan prosedur management yang sesuai. Area kerja yang diperlukan untuk konstruksi pipa tergantung pada : Mengutamakan keselamatan Peralatan konstruksi dan pergerakan kendaraan Sensitifitas lingkungan Kendala medan Diameter pipa dan kedalaman trench Jumlah pipa yang dipasang Dekatnya infrastruktur seperti jalan Memaksimalkan produktivitas konstruksi

Lebar dari tempat ini kira-kira 20-30 meter,hal ini dapat bervariasi tergantung pada proyek atau pertimbangan yang lain. e. Membuka lapisan atas tanah (Grading) Biasanya disebut dengan grading yaitu kegiatan menyingkirkan lapisan atas tanah untuk jalur contruksi pipa dan basecamp.lapisan atas tanah juga disebut zona A ,disini terdapat campuran organic dan mineral.

w
w

w
w

PD

F -X C h a n ge

PD

F -X C h a n ge

O W !

bu

to

lic

lic

to

bu

N
.c

O W !
w
.d o

.d o

c u -tr a c k

c u -tr a c k

.c

Grading dibutuhkan jika: Konstruksi akan merusak lapisan atas tanah dan menghambat regenerasi atau kegiatan produksi primer. Topografi tidak memungkinkan akses yang aman dan praktis. Kondisi tanah tidak dapat mengakomodisi konstruksi kegiatan.

Umumnya,tempat dimana grading dilakukan lapisan tanah selanjutnya. luas dan kedalaman pemindahan tanah lapisan atas dari daerah konstruksi pipa ( e.g full stripping or partial stripping ) umumnya tergantung kodisi lapangan. f. Penggalian parit (Trenching) Penggalian dapat dilakukan baik sebelum, selama atau setelah pipa dirangkai, tergantung pada jadwal proyek, medan dan factor lain seperti logistic.parit untuk jaringan pipa terkubur digali untuk berbagai kedalaman tergantung pada: Produk yang diangkut (gas,minyak bumi, ataupun air) Tekanan operasional dari pipa Sifat medan yang dilalui pipa semisal batu , pdang rumput,ataupun sungai) Kedekatan dengan infrastructure dan utilitas lainnya semisal jalan, kabel fiber optok) Penggunaan lahan dan potensi gangguan pihak ketiga semisal pecah selama penggalaian.

Penggalian pipa sebelum digelar/rangkai pipa

Penggalian pipa setelah pipe stringing

g. Perangkaian pipa (Pipe Stringing) Pemasangan pipa biasanya sepanjang 1 km dilakukan perangkaian dulu dilapangan dengan cara di las lalu dimasukkan ke dalam lubang trancing.setiap hasil pengelasan diperiksa dengan x-ray dan ultrasonic equipment.permukaan dari sambungan dipersihkan lalu diberi coating type Tape atau lapisan pelindung yang lain agar tidak korosi. Stringing

w
w

w
w

PD

F -X C h a n ge

PD

F -X C h a n ge

O W !

bu

to

lic

lic

to

bu

N
.c

O W !
w
.d o

.d o

c u -tr a c k

c u -tr a c k

.c

Stringing Pipes h.Welding Welding / Pengelasan adalah hal cukup krusial dalam pipeline construction, dimana proses pengelasan memerlukan personel welder yang qualified dan sebelum pekerjaan dilakukan. Dalam proyek Oil&Gas, sebelum melakukan pengelasan haruslah dibuat prosedur yang disebut dengan WPS (Welding Prosedure Specification) dan juga PQR (Procedure Qualification Record) dimana kedua dokumen ini akan mementukan quality assurance / check yang perlu dilakukan dalam pengelasan pipeline ini termasuk juga prosedur dalam perbaikan (repair). Dan sesuai dengan regulasi personel yang melakukan pengelasan (Welder) harus mempunyai sertifikasi welder yang dilakukan oleh MIGAS. Dan secara general proses pengechekan hasil dari produk pengelasan itu diatur dalam ITP (Inspection and Test Plan), Beberapa standard yang aplikasinya diperlukan dalam onshore project: API

ASME

w
w

w
w

PD

F -X C h a n ge

PD

F -X C h a n ge

O W !

bu

to

lic

lic

to

bu

N
.c

O W !
w
.d o

.d o

c u -tr a c k

c u -tr a c k

.c

ASTM

AWS

NACE

Proses welding sendiri dibagi dalam beberapa jenis: SMAW: Shielded Metal Arc Welding (SMAW) Gas Tungsten Arc Welding (GTAW) Submerged Arc Welding (SAW) Gas Metal Arc Welding (GMAW) Flux Cored Arc Welding (FCAW) Yang umum dalam proses pengelasan proyek pipeline onshore, adalah SMAW dan GTAW. Secara umum teknik pengelasan dalam Onshore Pipeline terbagi menjadi beberapa bagian/pass: Root Pass Hot Pass Filler and Final Pass

w
w

w
w

PD

F -X C h a n ge

PD

F -X C h a n ge

O W !

bu

to

lic

lic

to

bu

N
.c

O W !
w
.d o

.d o

c u -tr a c k

c u -tr a c k

.c

Welding activities

Inspeksi Pengelasan / Welding Inspection Untuk memastikan pengelasan dilakukan dengan baik maka diperlukan Inspeksi hasil kerja pengelasan sesuai dengan ITP. Ada beberapa jenis Inspeksi yang aplikable dalam proyek pipeline Onshore seperti: 1. Visual Inspection 2. Radiographic Inspection 3. Magnetic Particel Inspection (MPI) 4. Ultrasonic Inspection 5. Kebersihan (Cleanlinnes) Dari semua hal tersebut diatur juga mengenai acceptance criteria yang menggunakan aplikasi dari standard: Structures: AWS D.1.1 Section 6, part C Acceptance Criteria (C.6.7 up to C6.13.3) Process Piping : ASME B.31.3 Section 341.3.2 (Interpretation shall be to Normal Fluid Services Criteria) Pressure Vessels / Pressure Containing Equipment: ASME VIII Div.1 Section UW-51 (Full lRadiography) ; UW-52 (Spot Radiography); UW53 (Ultrasonic)

w
w

w
w

PD

F -X C h a n ge

PD

F -X C h a n ge

O W !

bu

to

lic

lic

to

bu

N
.c

O W !
w
.d o

.d o

c u -tr a c k

c u -tr a c k

.c

Lowering String - Pipeline

Kondisi pipeline setelah dilakukan perangkaian (stringing + welding)

Joint Coating

i. Pada areal Rawa. Pada areal Rawa, metode yang digunakan bukanlah penggalian, namun dilakukan dengan menggunakan metode Push pull. Seperti pada gambar dibawah diperlihatkan pipa di sambung per 3 joint kemudian di atur sedemikian rupa pada roller yang kemudian akan mempermudah untuk didorong dan juga ditarik oleh Excavator bila memungkinkan didepannya.

w
w

w
w

PD

F -X C h a n ge

PD

F -X C h a n ge

O W !

bu

to

lic

lic

to

bu

N
.c

O W !
w
.d o

.d o

c u -tr a c k

c u -tr a c k

.c

Metode Pushpull, dilakukan pada areal rawa.

j.Pipe Lowering dan backfilling Sebelum pipa diturunkan akan dilakukan Holyday Test, untuk memastikan coating pada pipa tidak terjadi kerusakan. Pengetesan dilakukan dengan menggunakan alat seperti spiral yang dililitkan kepada pipa sesuai dengan ukurannya. Holyday test menggunakan tegangan listrik sekitar 10kva untuk memastikan lapisan coatingnya. Dan bila ada kerusakan perlu segera di perbaiki sebelum diturunkan kedalam trencing. Pipa yang sudah di string, setelah dilakukan pengelasan kemudian akan diturunkan kedalam parit menggunakan side-boom tractor atau juga menggunakan excavator. Padding machine merupakan mesin untuk menyaring tanah supaya halus lalu di sebarkan dibawah dan di atas pipa untuk melindungi lapisan pipa . Lowering

Holyday test sebelum pipa diturunkan .

w
w

w
w

PD

F -X C h a n ge

PD

F -X C h a n ge

O W !

bu

to

lic

lic

to

bu

N
.c

O W !
w
.d o

.d o

c u -tr a c k

c u -tr a c k

.c

1. Lowering menggunakan sideboom

2.Lowering menggunakan Backhoe

Backfilling Backfilling adalah menutup kembali galian dengan menggunakan tanah yang digali sebelumnya atau menggunakan fresh soil apabila tanah tersebut berada pada areal rawa/gambut.

Backfilling menggunakan backhoe

Backfilling menggunakan padding machine

w
w

w
w

PD

F -X C h a n ge

PD

F -X C h a n ge

O W !

bu

to

lic

lic

to

bu

N
.c

O W !
w
.d o

.d o

c u -tr a c k

c u -tr a c k

.c

Kondisi setelah dibackfilling g. Pigging dan Hydrostatic testing Pigging: Sebelum melakukan Hydrotest perlu dilakukan pembersihan terhadap pipa dengan media pig yang terbagi dalam beberapa jenis: - Brush / Cup Pig (membersihkan kotoran / debrish pada internal pipa) - Gauge Pip (untuk mengetahui ovality pipa) - Dry Pig (untuk membershikan dan mengeringkan permukan didalam / internal pipa)

Pigging material (foam dan cup pig) Hydrostatic Test: Hydrostatic testing melibatkan pengujaian tekanan pipa dengan air, atau media uji yang sesuai, untuk mengecek kekuatan pipa dan medeteck kebocoran. Proses saluran gas melibatkan instalasi sementara manifold tes ke bagian pipa yang baru dibangun dan engisi pipa dengan media pengujian, biasnya air, yang kemudian ditekan memungkinkan pendeteksian kebocoran pipa.setelah pengujian maka pipa harus dibersihkan akhir,pengukur dan pengeringan ,terutama dalam kasus pipa hidrokarbon. Setelah Mechanical Completion telah dilakukan pada pipeline, maka kemudian direncanakan untuk dilakukan hydrostatic test dengan menggunakan media air.

w
w

w
w

PD

F -X C h a n ge

PD

F -X C h a n ge

O W !

bu

to

lic

lic

to

bu

N
.c

O W !
w
.d o

.d o

c u -tr a c k

c u -tr a c k

.c

Pressure / tekanan menggunakan standard yang digunakan, biasanya pada kisaran 1.2 1.5 x dari design pressure. Sebelum melakukan pengetesan, maka perlu dilakukan witnessing dan disaksikan oleh MIGAS

Hydrostatic testing a section of pipeline

Areal Pig Receiver / Launcher

w
w

w
w