Anda di halaman 1dari 6

A.

Hakekat Analisis Komponen Makna


Perkataan ialah unit bahasa yang membawa erti dan terdiri dari satu atau lebih morfem yang saling diikat rapat, serta membawa nilai fonetik. Lazimnya sesuatu perkataan terdiri dari kata akar atau kata dasar yang diiringi atau tanpa diiringi imbuhan. Perkataan boleh digabung agar dijadikan ungkapan, klausa dan ayat. Perkataan yang terdiri dari gabungan dua atau lebih kata dasar menjadi kata majmuk, manakala gabungan cebis-cebisan perkataan pula dipanggil kata lakur.

Konsep perkataan
Konsep perkataan merupakan unit ujaran yang bebas dan bermakna. Perkataan boleh menjadi salah satu daripada tiga bentuk iaitu bentuk dasar, bentuk terbitan dan akar ayat.[1]

Bentuk dasar
Ia bebas daripada imbuhan. Contoh: makan, minum dll.

Bentuk terbitan
Ia boleh ditambah dengan proses pengimbuhan Contoh: makanan, minuman

Akar ayat
Ia terdiri dari morfem terikat. Ia tidak boleh berdiri sendiri sebagai satu perkataan tanpa imbuhan . Contoh:tapa (bertapa), tani (bertani), mudi(kemudi)

Komponen makna atau komponen semantik (semantic feature, semantic property, atau semantic marker) mengajarkan bahwa setiap kata atau unsur leksikal terdiri dari satu atau beberapa unsur yang bersama-sama membentuk makna kata atau makna unsur leksikal tersebut. Analisis ini mengandaikan setiap unsur leksikal memiliki atau tidak memiliki suatu ciri yang membedakannya dengan unsur lain (Chaer, 2009:115). Pengertian komponen menurut Palmer ialah keseluruhan makna dari suatu kata, terdiri atas sejumlah elemen, yang antara elemen yang satu dengan yang lain memiliki ciri yang berbeda-beda (Aminuddin, 2008:128). Analisis dengan cara seperti ini sebenarnya bukan hal baru, R. Jacobson dan Morris Halle dalam laporan penelitian mereka tentang bunyi bahasa yang berjudul Preliminaries to Speech Analysis: The Distinctive Features and Their Correlates telah menggunakan cara analisis seperti itu. Dalam laporan itu mereka mendeskripsikan bunyi-bunyi bahasa dengan menyebutkan ciri-ciri

pembeda di antara bunyi yang satu dengan bunyi yang lain. Bunyi-bunyi yang memiliki sesuatu ciri diberi tanda plus (+) dan yang tidak memiliki ciri itu diberi tanda minus (-). Konsep analisis dua-dua ini lazim disebut analisis biner oleh para ahli kemudian diterapkan juga untuk membedakan makna suatu kata dengan kata yang lain. B. Analisis Komponen Makna Kata Berkaitan dengan analisis komponen makna terdapat beberapa hal yang perlu diperhatikan, yakni: (1) Pembeda makna dan hubungan antarkomponen makna (2) Langkah analisis komponen makna

(3) Hambatan analisis komponen makna (4) Prosedur analisis komponen makna B.1 Pembeda Makna dan Hubungan antarkomponen Makna Untuk dapat menganalisi komponen makna seseorang perlu mengetahui hubungan-hubungan makna yang ada di dalam kata-kata. Misalnya kata melompat dan melompat-lompat mempunyai hubungan makna dan perbedaan makna, sehingga diperlukan komponen pembeda. Lain halnya jika kata melompat dibandingkan dengan kata melihat, terdapat kenyataan bahwa kedua kata itu tidak memperlihatkan hubungan makna. Komponen pembeda makna akan jelas apabila diketahui komponen makna. Komponen makna diperlukan untuk mengetahui seberapa jauh kedekatan, kemiripan, kesamaan, dan ketidaksamaan suatu makna kata. Berdasarkan hal tersebut di atas pembeda makna akan terjadi karena beberapa hal berikut ini. (1) Perbedaan bentuk akan melahirkan perbedaan makna; dan (2) Perubahan bentuk akan melahirkan hubungan makna. B.2 Langkah Analisi Komponen Makna Menganalisis komponen makna memerlukan langkah-langkah tertentu. Nida (dalam Sudaryat, 2009:57) menyebutkan enam langkah untuk menganalisis komponen makna. 1) Menyeleksi sementara makna yang muncul dari sejumlah komponen yang umum dengan pengertian makna yang dipilih masih berada di dalam makna tersebut. Misalnya, dalam kriteria marah terdapat leksem mendongkol, menggerutu, mencaci maki, dan mengoceh. 2) Mendaftar semua ciri spesifik yang dimiliki oleh rujukannya. Misalnya, untuk kata ayah terdapat cirri spesifik antara: [+insan], [+jantan], [+kawin], dan [+anak].

3) Menentukan komponen yang dapat digunakan untuk kata yang lain. Misalnya, ciri kelamin perempuan dapat digunakan untuk kata ibu, kakak perempuan, adik perempuan, bibi dan nenek. 4) Menentukan komponen diagnostik yang dapat digunakan untuk setiap kata. Misalnya untuk kata ayah terdapat komponen diagnostik jantan, satu turunan di atas ego. 5) Mengecek data yang dilakukan pada langkah pertama. 6) Mendeskripsikan komponen diagnostiknya, misalnya dalam bentuk matriks. B.3 Hambatan Analisis Komponen Makna Dalam menganalisis komponen makna, terdapat beberapa kesulitan atau hambatan sebagai berikut (Pateda, 2001:274). 1) Lambang yang didengar atau dibaca tidak diikuti dengan unsur-unsur suprasegmental dan juga unsur-unsur ekstra linguistik. 2) Tiap kata atau leksem berbeda pengertiannya untuk setiap disiplin ilmu. Kata seperti ini disebut istilah. Misalnya istilah kompetensi ada pada bidang linguistik, psikologi, dan pendidikan. Meskipun istilah itu memiliki medan yang sama, tetapi pasti ada perbedaan sesuai dengan disiplin ilmu tersebut. 3) Tiap kata atau leksem memiliki pemakaian yang berbeda-beda. 4) Leksem yang bersifat abstrak sulit untuk di deskripsikan. Misalnya: liberal, sistem. 5) Leksem yang bersifat dieksis dan fungsional sulit untuk dideskripsikan. Misalnya: ini, itu, dan, di. 6) Leksem-leksem yang bersifat umum sulit untuk dideskripsikan. Misalnya: binatang, burung, ikan, manusia. Abdul Chaer (2009:118) menambahkan bahwa dari pengamatan terhadap data unsur-unsur leksikal ada tiga hal yang perlu dikemukakan berkenaan dengan analisis komponen makna. 1). Ada pasangan kata yang salah satu daripadanya lebih bersifat netral atau umum sedangkan yang lain lebih bersifat khusus. Misalnya pasangan kata mahasiswa dan mahasiswi. Kata mahasiswa lebih bersifat umum dan netral karena dapat termasuk pria dan wanita sedangkan kata mahasiswi lebih bersifat khusus karena hanya mengenai wanita. Unsur leksikal yang bersifat umum seperti kata tersebut dikenal sebagai amggota yang tidak bertanda dari pasangan itu. Dalam diagram anggota yang tidak bertanda ini diberi tanda 0 atau . 2). Ada kata atau unsur leksikal yang sukar dicari pasangannya karena memang mungkin tidak ada, tetapi ada juga yang mempunyai pasangan lebih dari satu. Contoh yang sukar dicari pasangannya antara lain kata-kata yang berkenaan dengan warna.

3) Seringkali kita sukar mengatur ciri-ciri semantik itu secara bertingkat, mana yang lebih bersifat umum dan mana yang lebih bersifat khusus. Umpamanya ciri [jantan] dan [dewasa] mana yang lebih bersifat umum. Keduanya dapat ditempatkan sebagai unsur yang lebih tinggi dalam diagram yang berlainan. Ciri-ciri semantik ini dikenal sebagai ciri-ciri penggolongan silang. B.4 Prosedur Analisis Komponen Makna Untuk menganalisis makna dapat digunakan berbagai prosedur. Nida (1975:64) menyebutkan empat teknik dalam menganalisis komponen makna yakni penamaan, parafrasis, pendefinisian dan pengklasifikasian (dalam Surayat, 2009:38). 1) Penamaan (Penyebutan) Proses penamaan berkaitan dengan acuannya. Penamaan bersifat konvensional dan arbitrer. Konvensional berdasarkan kebiasaan masyarakat pemakainya sedangkan arbitrer berdasarkan kemauan masyarakatnya. Misalnya, leksem rumah mengacu ke benda yang beratap, berdinding, berpintu, berjendela, dan biasa digunakan manusia untuk beristirahat. Ada beberapa cara dalam proses penamaan, antara lain: (1) peniruan bunyi, (2) penyebutan bagian, (3) penyebutan sifat khas, (4) penyebutan apelativa, (5) penyebutan tempat asal, (6) penyebutan bahan, (7) penyebutan keserupaan, (8) penyebutan pemendekan, (9) penyebutan penemuan baru, dan (10) penyebutan pengistilahan. 2) Parafrasis Parafrasis merupakan deskripsi lain dari suatu leksem, misalnya: 1. Paman dapat diparafrasis menjadi: (a) adik laki-laki ayah

(b) adik laki-laki ibu 1. berjalan dapat dihubungkan dengan: (a) berdarmawisata

(b) berjalan-jalan (c) bertamasya

(d) makan angin (e) pesiar

3) Pengklasifikasian Pengklasifikasian adalah cara memberikan pengertian pada suatu kata dengan cara menghubungkan kata yang satu dengan kata yang lain. Klasifikasi atau taksonomi merupakan suatu proses yang bersifat alamiah untuk menampilkan pengelompokan sesuai dengan pengalaman manusia. Klasifikasi dibedakan atas klasifikasi dikotomis yaitu klasifikasi yang terdiri atas dua anggota kelas atau subkelas saja dan klasifikasi kompleks yaitu klasifikasi yang memiliki lebih dari dua subkelas. 4) Pendefinisian Pendefinisian adalah suatu proses memberi pengertian pada sebuah kata dengan menyampaikan seperangkat ciri pada kata tersebut supaya dapat dibedakan dari kata-kata lainnya sehingga dapat ditempatkan dengan tepat dan sesuai dengan konteks. C. Manfaat Analisis Komponen Makna Kajian semantik lewat analisis komponen lebih lanjut juga melatari kehadiran semantik interpretif seperti yang dikembangkan oleh Katz & Fodor. Jerrold J. Katz, mengungkapkan bahwa pemahaman komponen semantis sangat berperanan dalam upaya memahami pesan lewat penguraian fitur semantis suatu utterance. Selain itu, pemahaman komponen semantis juga berperanan dalam memproduksi kalimat-kalimat baru sehingga berbagai struktur sintaktik dan fonologis dapat dikembangkan dan diwujudkan. Pengembangan struktur sintaktik yang dilatari penguasaan komponen semantis yang dalam semantik interpretif, disebutkan memiliki hubungan erat dengan penguasaan makna kata seperti yang terdapat dalam kamus (Aminuddin, 2008). Selain itu Chaer (2009:116-117) juga memperinci manfaat analisis komponen makna sebagai berikut. 1) Digunakan untuk membedakan makna suatu kata dengan kata yang lain. Misalnya kata ayah dan ibu dapat dibedakan berdasarkan ada atau tidak adanya ciri jantan. Ciri Pembeda 1. manusia 2. dewasa 3. kawin 4. jantan Ayah + + + + Ibu + + + -

2) Perumusan di dalam kamus. Kamus Umum Bahasa Indonesia susunan W.J.S Poerwodarminto mendefinisikan kata kuda sebagai binatang menyusui yang berkuku satu dan biasa dipiara orang untuk kendaraan. Menurut Wunderlich (dalam Pateda, 2001) untuk mendefinisi sesuatu dapat digunakan definisi

berdasarkan genus proximum (mengacu kepada rincian secara umum) dan differentia specifica (mengacu kepada spesifikasi sesuatu yang didefinisikan). Jadi ciri binatang menyusui, berkuku satu, dan biasa dipiara orang adalah yang menjadi ciri umum dan ciri makna kendaraan menjadi ciri khusus yang membedakannya dengan sapi dan kambing. Ciri Pembeda 1. menyusui 2. berkuku satu 3. dipiara 4. kendaraaan Kuda + + + + Sapi + + + Kambing + + + -

3) Dapat menggolong-golongkan kata atau unsur leksikal seperti dalam teori medan makna. benda +bernyawa +hewan +bertulang belakang +berkaki empat +reptil kadal -reptil kucing -hewan -bertulang belakang -berkaki empat +manusia orang -manusia monyet -bernyawa

4) Dapat digunakan untuk mencari perbedaan kata-kata yang bersinonim Kata-kata bersinonim seperti kandang, pondok, rumah, istana, keraton, dan wisma. Kata tersebut dianggap bersinonim dengan makna dasar tempat tinggal. Kata kandang dapat dibedakan dari kelima kata lain berdasarkan ciri [+manusia] dan [-manusia].
http://pusatbahasaalazhar.wordpress.com/hakikat-hakiki-kemerdekaan/metode-analisis-komponenmakna/