Anda di halaman 1dari 7

ANALISIS KUALITATIF BAHAN KIMIA OBAT FUROSEMID DAN HIDROKLORTIAZIDA DALAM OBAT TRADISIONAL DENGAN METODE KROMATOGRAFI LAPIS

TIPIS

OLEH : KURNIA AULIA K GALIH PRIANDANI ANISA WISDATIKA PERDANI ADNIN M G1F009025 G1F009029 G1F009033 G1F009035

LABORATORIUM KIMIA-FARMASI JURUSAN FARMASI FAKULTAS KEDOKTERAN DAN ILMU-ILMU KESEHATAN UNIVERSITAS JENDERAL SOEDIRMAN PURWOKERTO 2011

A. Judul Percobaan Anaslisis Kualitatif Bahan Kimia Obat Furosemid dan Hidroklortiazida dalam Obat Tradisional dengan Metode Kromatografi Lapis Tipis B. Tujuan Mampu melakukan prinsip analisis dengan metode kromatografi lapis tipis, menotolkan sampel , mengelusi , dan mengidentifikasi senyawa dengan kromatografi lapis tipis. C. Alat dan Bahan Alat yang digunakan Chamber , gelas ukur , pipa kapiler , pipet volume , pipet tetes , mortar stemper , filler , corong , batang pengaduk , spatula. Bahan yang diperlukan Hidroklortiazida standar , furosemid standar , jamu campuran , jamu asli , methanol , etil asetat , kertas saring , silica gel. D. Data Pengamatan Penotolan dari silica gel,urutan dari kanan ke kiri 1. Hidroklortiazid 2. Furosemid 3. Jamu asli 4. Jamu Campuran Rf : 0,88 cm Rf : 0,84 cm Rf : 0,8 cm Rf : 0,88 cm

E. Perhitungan Rf : Jarak yang ditempuh komponen yang larut Jarak yang ditempu pelarut sampai garis front Rf Hidroklortiazida standar : Rf Furosemid standar Rf Jamu Asli Rf Jamu Campuran F. Pembahasan Kromatografi digunakan sebagai untuk memisahkan substansi campuran menjadi komponen-komponennya. Kromatografi juga merupakan pemisahan camuran senyawa menjadi senyawa murninya dan mengetahui kuantitasnya. Pemisahan senyawa biasanya menggunakan beberapa tekhnik kromatografi. Pemilihan teknik kromatografi sebagian besar bergantung pada sifat kelarutan senyawa yang akan dipisahkan. Semua kromatografi memiliki fase diam (dapat berupa padatan, atau kombinasi cairan-padatan) dan fase gerak (berupa cairan atau gas). Fase gerak mengalir melalui fase diam dan membawa komponen-komponen yang terdapat dalam campuran. Komponen-komponen yang berbeda bergerak pada laju yang berbeda (Anonim,2009) Kromatografi Lapis Tipis merupakan betuk kromatografi planar selain kromatografi kertas dan elektroforesis. Berbeda dengan kromatografi kolom yang mana fase diamnya di isikan atau dikemas didalamnya , pada kromatografi lapis tipis, fase diamnya berupa lapisan yang seragam pada permukaan bidang datar yang didukung oleh lempeng kaca , pelat aluminimum , pelat plastik (Gandjar I G dan Abdul Rohman , 2010) Fase gerak yag dikenal sebagai pelarut pengembang akan bergerak sepanjang fase diam karena pengaruh kapiler pada pengembangan secara naik : : : 4,4 cm : 0,88 cm 5 cm 4,2 cm : 0,84 cm 5 cm 4 cm 5 cm 4,4 cm : 0,88 cm 5 cm : 0,8 cm

(ascending) atau karena pengaruh gravitasi pada pengembangan secara menurun (descending)(Gandjar I G dan Abdul Rohman , 2010) Etil asetat adalah pelarut polar menengah yang volatil (mudah menguap), tidak beracun, dan tidak higroskopis. Etil asetat merupakan penerima ikatan hidrogen yang lemah, dan bukan suatu donor ikatan hidrogen karena tidak adanya proton yang bersifat asam (yaitu hidrogen yang terikat pada atom elektronegatif seperti flor, oksigen, dan nitrogen. Etil asetat dapat melarutkan air hingga 3%, dan larut dalam air hingga kelarutan 8% pada suhu kamar. Kelarutannya meningkat pada suhu yang lebih tinggi. Namun demikian, senyawa ini tidak stabil dalam air yang mengandung basa atau asam (Anonim,1995) Metanol, juga dikenal sebagai metil alkohol, wood alcohol atau spiritus, adalah senyawa kimia dengan rumus kimia CH3OH. Ia merupakan bentuk alkohol paling sederhana. Pada "keadaan atmosfer" ia berbentuk cairan yang ringan, mudah menguap, tidak berwarna, mudah terbakar, dan beracun dengan bau yang khas (berbau lebih ringan daripada etanol). Ia digunakan sebagai bahan pendingin anti beku, pelarut, bahan bakar dan sebagai bahan additif bagi etanol industri (Anonim,1995). Hidroklortiazida(6-kloro-3,4-dihidro-2H-1,2,4-benzotiadiazina-7sulfonamida 1,1-dioksida)C7H8CIN3O4S2. Pemerian serbuk hablur, putih atau praktis putih; praktis tidak berbau. Kelarutan. Sukar larut dalam air; mudah larut dalam larutan natrium hidroksida, dalam n-butilamina, dan dalam dimetil formamida; agak sukar larut dalam methanol; tidak larut dalam eter, dalam kloroform dan dalamasam mineral encer. Wadah Penyimpanan. Dalam wadah tertutup baik(Anonim,1995). Furosemida

4-Chloro-N-furfuryl-5-sulphamoylanthranilic acid, memiliki struktur kimia C12H11ClN2O5S . Sifat Fisikokimia serbuk kristal berwarna putih atau hampir putih. Praktis tidak larut dalam air dan diklorometan, larut sebagian dalam alkohol, larut dalam aseton. Indikasi penanganan edema yang berhubungan dengan gagal jantung koroner dan penyakit hati, diberikan tunggal atau dalam kombinasi dengan antihipertensi pada penanganan hipertensi(Anonim,2009). Jel silika adalah bentuk dari silikon dioksida (silika). Atom silikon dihubungkan oleh atom oksigen dalam struktur kovalen yang besar. Namun, pada permukaan jel silika, atom silikon berlekatan pada gugus -OH.Jadi, pada permukaan jel silika terdapat ikatan Si-O-H selain Si-O-Si. Permukaan jel silika sangat polar dan karenanya gugus -OH dapat membentuk ikatan hidrogen dengan senyawa-senyawa yang sesuai disekitarnya, sebagaimana halnya gaya van der Waals dan atraksi dipol-dipol.. Fase diam lainnya yang biasa digunakan adalah alumina-aluminium oksida. Atom aluminium pada permukaan juga memiliki gugus OH(Anonim,2009). Pada praktikum kali ini kami mengidentifikasi ada tidaknya kandungan furosemid dan hideoklortiazid dalam jamu pelangsing yang beredar di pasaran serta jamu campuran yang sengaja dicampur bahan kimia obat tersebut. Sedangkan hiroklortiazid dan furosemid sebagai standar. Sampel-sampel tadi dilarutkan terlebih dahulu dengan methanol. Metanol digunakan karena eluen yang digunakan juga methanol. Metanol juga merupakan pelarut polar yang akan melarutkan bahan kimia tadi. Hal ini sesuai dengan sifat larutan like disolve like atau melarutkan sesama. Setelah dilarutkan sampel disaring terlebih dahulu dengan tujuan agar didapat filtrat yang jernih. Lempeng KLT yang digunakan adalah silica GF254 karena silica ini akan berfluoresensi pada spektroskopi pada panjang gelombang 254 nm. Silica dibuat dengan ukuran 8 cm x 4,5 cm menyesuaikan tinggi dan lebar chamber. Kemudian pada sisi bawah ditarik garis setinggi 1,5 cm sebagi garis start yang nantinya akan menjadi tempat penotolan sampel dan dari garis start ditarik sepanjang 5 cm sebagai garis front nantinya akan menandakan elusi sudah cukup. Pada garis start ditotolkan masing-masing sampel yaitu sebanyak 3 totolan kemudian keringkan.

Setelah sampel sudah siap,kita buat eluen yang terdiri dari methanol : etil asetat dengan perbandingan 2 : 3 yaitu 2 ml methanol dan 3 ml etil asetat. Perbandingan ini digunakan untuk mempermudah meletakkan lempeng KLT karena chamber yang kecil sehingga jarak garis front dan start tidak terlalu dekat ataupun jauh. Penggunaan dua pelarut ini ditujukkan untuk meningkatkan harga Rf secara signifikan. Karena sifat methanol yang merupakan pelarut polar dan etil asetat yang menengah polar. Eluen tersebut dimasukkan ke dalam chamber ditutup dan ditunggu sekitar 10 menit dengan tujuan eluen yang berada di dalam chamber tepat jenuh ketika akan digunakan untuk mengelusi. Kemudian silica gel yang sudah ditotolkan sampel dimasukkan ke dalam chamber dengan posisi berdiri tegak sehingga eluen yang naik akan tepat bersama-sama sampai digaris front , garis start tidak boleh menyentuh eluen karena akan menyebabkan sampel yang ditotolkan larut dalam eluen dan chamber ditutup,ditunggu hingga eluen mencapai garis front. Elusi selesai ketika eluen mencapai garis front. Silica dalam chamber diangkat dengan menggunaka pinset dan dikeringkan. Kira-kira cukup kering silica diamati dibawah spektroskopi sinar uv 254. Bercak yang terlihat dilingkari dengan pensil. Kemudian ukur jarak yang ditempuh masing-masing sampel. Baru kemudian dimasukkan dalam rumus Rf. Hasil yang diperoleh Rf standar hidroklortiazid, Rf standar Furosemid,Rf jamu asli , jamu campuran berturut-turut : 0,88 cm , 0,8 cm , 0,84 cm , 0,88 cm. Dua senyawa dikatakan idenitik jika mempunyai nilai Rf yang sama jika diukur pada kondisi KLT yang sama pula. Jamu asli yang beredar dipasaran terbukti tidak mengandung bahan kimia obat furosemid maupun hidroklortiazid dilihat dari harga Rf yang terpaut cukup jauh dari harga Rf standar furoseimd dan hidroklortiazid. Sedangkan jamu campuran yang sengaja dicampur dengan bahan kimia obat hidroklortiazid dan furosemid hanya terbukti menunjukkan harga Rf yang sama dengan harga Rf Hidroklortiazid. Hal ini dimungkinkan ketika kita menotolkan sampel tadi, yang ikut menempel hanyalah senyawa hidroklortiazid tidak diikuti furosemid. Sehingga harga Rf lebih dominan ke senyawa hidroklortiazid.

G. Kesimpulan
1. Sebelum memasukan Plat KLT terlebih dahulu chember dijenuhkan. 2. Hidroklortiazid dan Furosemid bersifat polar sehingga dilarutkan dengan

Metanaol.
3. Silika gel akan menangkap senyawa yang bersifat polar

4. Jamu campuran lebih cenderung mengandung Hidroklortiazid dibanding furosemid,ini dimungkinan ketika melarutkan sampel dan penotolan sampel, analit yang terbawa paling banyak adalah hidroklortiazid. 5. Dalam jamu asli tidak mengandung Hidroklortiazid maupun furosemid dilihat dari harga Rf jamu 0,8 cm yang tidak mendekati harga Rf Hidroklortiazid maupun furosemid yaitu 0,88 cm dan 0,84 cm. H. Daftar Pustaka Anonim.1995. Farmakope Indonesia,edisi IV. Jakarta : Departemen Kesehatan RI Anonim . 2009 . Kromatografi Lapis Tipis . http://greenhati.blogspot.com/2009/01/kromatografi-lapis-tipis.html Anonim. 2009. Kromatografi Lapis Tipis. http://rgmaisyah.files.wordpress.com/2009/10/tugas-fito.pdf Gandjar,I.G., dan Abdul Rohman.2007.Kimia Farmasi Analisis.Yogyakarta:Pustaka Pelajar. Khopkar,S.M.1990.Konsep Dasar Kimia Analitik.Jakarta:UI-Press Raharjo,RA. 2010. Kromatografi Lapis Tipis. http://alipart.blogspot.com/2010/10/laporan-praktikum-dasar-dasarpemisahan.html Simanjuntak,MT.2003.Physiologis dari Distribusi Obat dan ikatan Proteinhttp://repository.usu.ac.id/bitstream/123456789/3610/1/farmasimtsim3.pdf

http://www.scribd.com/doc/5336162/LARUTAN