Anda di halaman 1dari 10

SNI

Standar Nasional Indonesia

SNI 03-6827-2002

Metode pengujian waktu ikat awal semen portland dengan menggunakan alat vicat untuk pekerjaan sipil

ICS 27.180

Badan Standar Nasional Indonesia

BSN

DAFTAR ISI

Halaman Daftar Isi .......................................................................................................... BAB 1 DESKRIPSI ......................................................................................... 1.1 Maksud dan Tujuan.................................................................................... 1.1.2 Maksud.................................................................................................... 1.1.2 Tujuan ..................................................................................................... 1.2 Ruang lingkup ............................................................................................ 1.3 Pengertian................................................................................................... BAB II PERSYARATN PENGUJIAN............................................................ 2.1 Jumlah Contoh ........................................................................................... 2.2 Pengelolaan ContoH .................................................................................. 2.3 Sistem Pengujian........................................................................................ BAB III KETENTUAN-KETENTUAN.......................................................... 3.1 Benda Uji ................................................................................................... 3.2 Peralatan..................................................................................................... 3.3 Perhitungan ................................................................................................ BAB IV CARA UJI ......................................................................................... BAB V LAPORAN UJI ................................................................................... LAMPIRAN A, LAIN-LAIN .......................................................................... LAMPIRAN B, DAFTAR NAMA DAN LEMBAGA ................................... Surat Keputusan Mentri P.U. Nomor. 718/KPTS/1990................................... i 1 1 1 1 1 1 1 1 2 2 2 2 3 4 4 5 8 8 9

Metode pengujuian ikat waktu awal semen Portland dengan menggunakan alat Vicat untuk pekerjaan sipil

BAB I DESKRIPSI 1.1 Maksud dan Tujuan 1.1.1 Maksud Metode ini dimaksudkan sebagai acuan dan pegangan untuk melakukan pengujian waktu ikat awal semen Portland untuk pekerjaan sipil. 1.1.2 Tujuan Tujuan metode ini adalh untuk mendapatkan nilai waktu ikat awal yang dugunkan untuk menentukan semen portland. 1.2 Ruang Lingkup Ruang lingkup metode ini meliputi persyaratan pengujian, ketentuan-ketebtuan, cara pengujian dan laporan hasil pengujian untuk semen Portland. 1.3 Penegrtian Yang dimaksud dengan : 1) waktu ikat awal adalah waktu yang diperlukan oleh pasta semen untuk mengubah sifatnya dari kondisi cair menjadi padat. 2) Waktu ikat akhir adalah waktu diman penetrasi jarum vicat tidak terlihat secara visual; 3) Suhu udara adalh suhu ruangan pada saat dilakukan pengujian; 4) Benda uji adalah sejumalah semen Portland dengan berat dan isi tertentu yaang dibuat dari contoh-contoh semen Portland; 5) Contoh semen Portland adalah sejumlah semen Portland dengan berat dan isi tertentu yang diambil dari tempat penyimpanan secara acak serta dianggap mewakili sejumlah semen portlsnd yang akan diginakan untuk suatu pekerjaan.

BAB II PERSYARATAN PENGUJIAN


2.1 Jumlah Contoh Ikhwal yang dipersyaratkan, sebagai berikut : 1) jumlah contoh semen Portland yang diperlukan untuk pengujian waktu ikat awal semen ditetapkan berdasarkan ketentuan yang berlaku;

2) jika suatu pekerjaan akan menggunakan lebih dari suatu tipe semen, maka untuk setiap tipe semen yang akan digunakan harus dilakukan pengujian waktu ikat awal; 3) pengambilan contoh-contoh untuk setiap tipe semen dilakukan secara acak berdasarkan ketentuan yang berlaku; 4) berat atau volume setiap contoh ditetapkan sesuiai dengan jumlah benda uji.

2.2 Pengelolaan Contoh Penegelolaan contoh harus mengikuti peratiran, sebagai berikut : 1) setiap contoh harus diberi label yang jelas, sehingga identitas contoh dapat diketahui dengan jelas; 2) label contoh harus memuat: (1) nomor contoh (2) tipe semen (3) asal pabrik (4) jumlah contoh (5) nama teknisi yang mengambil contoh (6) tanggal pengambilan cintoh 3) contoh semen harus disimpan ditempat yang kering, agar terhindar dari kemungkinan terjadinya perubahan kodisi dan sifat semen. 2.3 Sistem Pengujian Ikhwal Pengujian sebagai berikut: 1) pengujian waktu ikat awal semen Portland dilakukan dengan bnda uji tunggal ; 2) pencatatan data pengujian harus menggunakan formulir dari laboraturium yang berisi : (1) identitasa benda uji dan contoh (2) teknisi penguji; (3) tanggal pengujian; (4) peneanggung jawab pengujian (5) pencatatan data pengujian (6) nama laboraturium dan instansi penguji. 3) hasil pengujian harus ditandatangani oleh penanggung jawab pengujian.

BAB III KETENTUAN-KETENTUAN 3.1 Berat benda uji Berat semen Portland untuk membuat benda uji adalah 300 gram.

3.2 Peralatan Peralatan pengujian konsintensi normal, terdiri dari : 1) mesin pengaduk yang kecepatan pengaduknya dapat diatur, dan dilengkapi dengan mangkok pengaduk ; (lihatgambar)

2) alat vicat yang sesuai dengan Standard ASTM C-91-82, terdiri dari. (1) alat vicat; (2) jarum vicat untuk pengujian waktu ikat awal; (3) cetakan benda uji berbentuk kerucut terpacung, tersebut dari karet keras dengan ukuran : diameter dasar : 70mm diameter atas : 60 mm tinggi : 40 mni

3) gelas ukur kapasitas 200 ml, dengan ketelitian 1 ml; timbangan kapasitas 500 gram, ketelitian 0,1 gram; 4) sendok perata 5) stop watch; 6) termmometer beton 7) termmometer laboraturium 8) pelat kaca ukuran 150 mm x 150 m x 3 mm; 9) air suling sebanyak 1000 ml; 10) lemari lembab. 3.3. Perhitungan Waktu ikat awal ditentukan dari grafik penetrasi waktu, yaitu waktu dimana penetrasio jarum vicat mencapai nilai 25 mm. BAB IV CARA UJI Pengujian waktu ikat awal semen Portland dilakukan dengan urutan, sebagai berikut : 1) tetntukan dan siapkan volume air suling yang diperlukan untuk mencapai konsistensi normal sesuai dengan cara yang berlaku; 2) tuangkan air suling itu kedalam mangkok pengaduk, kenudian masukan pula secara perlahan-lahan 300 gram benda uji semen kedalam mangkok pengaduk yang sama; selanjutnya biarkan selam 30 detik;

3) aduklah campuran air suling dan benda uji itu selama 30 detik dengan kecepatan pengadukan 140 5 putaran per menit; 4) pengadukan dihentikan selama 15 detik, bersihkan pasta semen yang menempel dipinggir mangkok pengaduk; 5) aduk, kembali pasta semen selam 60 detik dengan kecepatan pengadukan 285 10 putaran per menit; 6) buatlah pasta semen berbentuk bola dengan tangan, sambil dilemparkan sebanyak 6 kali cuci tangan kiri ke tangan kanan dengan jarak kedua tangan 15 cm; 7) peganglah cetakan benda uji dengan salah satu tangan, kenudian melalui lobang dasarnya masukan pasta semen sampai terisi penub, dan ratakan kelebihan pasta pada dasar cincin dengan sekali gerakan telapak tangan; letakan dasar cincin pada pelat kaca, ratakan permukaan atas pasta dengan sekali gerakan sendok perata, tanpa mengadakan tekanan pada pasta; 8) letakan thermometer beton diatas benda uji, lalu disimpan di lemari lembab selama 30 menit; selama percobaan benda uji dalam cincin & ditahan pelat kaca; 9) catalah suhu udara dengan thermometer laboraturium dan suhu benda uji dengan thermometer dengan beton; 10) letakan benda uji pada alat vicat, sentuhkan ujung jarum vicat pada tengahtengah permukaan benda uji dan kencangkan posisi jarum vicat, letakan pembacaan skala pada nol atau catat angka permulaan, dan segera lepaskan jarum vicat; (1) catalah besarnya penetrasi jarum vicat ke dalam benda uji detelah 30 detik; (2) o!nogi pake ann (!), setiap 15 menit untuk ke detik lain berneda pada pemakaian benda uji. Jarak titik-titik pengujian adalah 6,5 mm dan letaknyaminimum 9,5 mm dan tepi cetakan benda uji; (3) setiap kali dilakukan percobaan penetrasi, jarum vicat harus dibersihkan; (4) selama percobaan penetrasi dilakukan, jarum vicat selalu dalam kondisi lurus dan bebas dari getaran.

11) buatlah grafik antara waktu dan penetrasi, (lihat gambar 3)

11) waktu ikat awal dan waktu ikat akhir ditentukan sesuai pasal 3.3 BAB IV LAPORAN UJI Laporan uji waktu awal semen Portland mencantumkan data, sebagai berikut: 1) identitas ciontoh: (1) nomor contoh; (2) tipe contoh; (3) asal pabrik; (4) proyek yang akan menggunakan; 2) laboraturium / instansi yang melakukan pengujian; (1) nama teknisi penguji; (2) nama penanggung jawab; (3) tanggal pengujian;

LAMPIRAN A LAIN-LAIN Contoh isian formulir : BADAN LITBANG PU PUSAT LITBANG JALAN LABORATURIUM BAHAN KONSTRUKSI Dikerjakan Tanggal : S.Sr. : Jan 90 Diperiksa Tanggal : John Jahtar : Jan 90

PENGUJIAN WAKTU IKAT AWAL SEMEN PC DENGAN ALAT VICAT I. DATA CONTOH Nomor contoh : R.I Tipe Semen : I Asal Pabrik : Indonesian / lokal DATA PENGUJIAN Suhu benda uji: C

Contoh diambil oleh : Spd Tanggal : Juli 90 Jumlah contoh :4

II.

Suhu udara

: 26 C

PERCOBAAN PENETRASI Pukul 10.15 Interval waktu (menit) 0 15 30 30 45 60 75 90 105 Penetrasi min 45 44 43 42 41 40 33 3

Penanggung jawab penguji,

(Rohadi Suherman)

Contoh isian formulir :

BADAN LITBANG PU PUSAT LITBANG JALAN LABORATURIUM BAHAN KONSTRUKSI

Nomor contoh : R.I Tipe semen : I Asal pabrik : Indonesia / local

Dikerjakan Tanggal Diperiksa

: Spd. : Juli 90 : J.D

Penanggung jawab penguji,

(Rohadi Suharman)