Anda di halaman 1dari 8

A.

PEMURNIAN Pemurnian atau isolasi adalah proses pemisahan senyawa-senyawa yang terdapat

dalam minyak atsiri yang keberadaannya dapat menurunkan mutu dari minyak atsiri terebut. Pemurnian atau isolasi dapat dilakukan dengan berbagai cara, yaitu penarikan air, penyaringan, sentrifuse, redistilasi, flokulasi, adsorbsi, kromatografi kolom, membran filtrasi, ekstraksi fluida CO2 superkritis, distilasi fraksionasi, dan distilasi molekuler. Sedangkan pada praktikum ini dilakukan pemurnian minyak atsiri dengan cara adsorbsi (pemucatan dan penarikan air), pengkelatan atau flokulasi, deterpenasi, dan isolasi eugenol.

Adsorbsi 1. Pemucatan Pada praktikum kali ini, pemucatan dilakukan dengan menggunakan adsorben. Adsorben yang digunakan dalam proses pemucatan terdiri dari tipe polar (hidrofilik) dan non polar (hidrofobik). Adsorben polar antara lain silica gel, alumina yang diaktivasi, bentonit, dan beberapa jenis tanah liat (clay). Adsorben tipe ini umumnya digunakan jika zat warna yang akan dihilangkan lebih polar dari cairannya. Adsorben non polar antara lain adalah arang (karbon dan batubara) dan arang aktif, yang biasa digunakan untuk menghilangkan zat warna yang kurang polar. Adsorben tipe polar secara kualitatif sangat mirip satu sama lain dalam hal selektivitas untuk menyerap komponen dari beberapa campuran. Sedangkan yang digunakan pada saat praktikum adalah bentonit dan zeolit yang bersifat polar dan arang yang bersifat non polar. Pada saat proses pemucatan dilakukan pengadukan minyak dengan adsorben (bentonit atau arang aktif) selama 20 menit dengan tujuan agar kontak antara minyak dengan adsorben menjadi lebih efektif, sehingga dapat menghasilkan efek adsorbsi yang optimal. Daya penyerapan terhadap warna juga dipengaruhi oleh bobot jenis adsorbennya. Semakin rendah bobot jebis adsorben, maka semakin efektif penyerapan terhadap warna. Selain faktor bobot jenis, keefektifan penyerapan juga dipengaruhi oleh ukuran partikel dan pH adsorben. Sebaiknya ukuran partikel tersebut halus dan pH adsorben mendekati netral. Pada hasil praktikum, tidak dilakukan pengukuran pH adsorben terlebih dahulu, sehingga faktor pH adsorben tidak dapat diperhitungkan pada hasil pengamatan. Sedangkan untuk ukuran partikel bentonit yang digunakan dapat digolongkan tidak terlalu halus atau ukuran partikelnya agak sedikit besar seperti ukuran garam halus.

Pada keadaan awal bentonit dan arang aktif memiliki kemampuan adsorbs yang rendah. Kapasitas adsorbsi dari bentonit dapat dinaikkan dengan prose aktivasi untuk memberikan sifat yang diinginkan sehubungan dengan penggunaannya. Pengaktifan bentonit dan arang aktif bertujuan untuk menghilangkan senyawa-senyawa selain bentonit dan arang aktif yang tidak mempunyai sifat penyerap dan juga untuk memperluas permukaan melalui pembentukan struktur porous dan berguna untuk mempertinggi daya adsorbsinya. Berdasarkan teori ada dua cara perlakuan untuk meningkatkan daya serap bentonit, yaitu dengan pemanasan dan aktivasi dengan pengasaman. Aktivasi dengan pemanasan bertujuan agar air yang terikat di celah-celah molekul dapat teruap, sehingga prositasnya meningkat. Sementara pengaktifan dengan pengasaman dapat menaikkan angka perbandingan antara SiO2 dan Al2O3. Pengaktifan bentonit dan arang aktif yang dilakukan pada praktikum adalah dengan pemansan. Minyak cengkeh yang akan dipucatkan warnanya terlebih dahulu dipanaskan hingga suhunya mencapai 50oC, setelah suhu minyak mencapai 50oC barulah bentonit atau arang aktif tersebut dimasukkan ke dalam minyak sambil dilakukan pengadukan selama 20 menit. Suhu minyak dijaga tetap 50oC, karena jika suhu terus naik maka mutu minyak tersebut akan rusak karena pemanasan dengan suhu yang berlebihan. Sudah dijelaskan sebelumnya bahwa pengadukan yang dilakukan bertujuan untuk meningkatkan efektivitas penyerapan warna. Hasil yang didapat setelah dilakukan pemucatan dengan adsorben arang aktif menunjukkan nilai rendemen minyak atsiri adalah 85%. Sedangkan dengan menggunakan bentonif menunjukkan hasil rendemen 90,5 %. Hal ini menunjukkan bahwa rendemen yang dihasilkan dari pemucatan dengan bentonit lebih tinggi dibanding yang menggunakan adsorben arang aktif. Hasil yang ditujukkan juga menunjukkan warna yang menggunakan adsorben bentonit lebih jernih dibanding yang menggunakan arang aktif. Hal ini dikarenankan sifat kepolaran dari zat warna yang akan dihilangkan lebih polar dari cairannya, sehingga kandungan bahan lain seperti zat-zat yang tidak dikehendaki dalam minyak, diantaranya adalah zat-zat yang menyebabkan warna minyak menjadi gelap. Pemucatan dapat berlangsung dengan baik apabila senyawa yang diserap memiliki polaritas yang berdekatan dengan zat warna. Zat warna yang terkandung dalam minyak mudah sekali mengalami oksidasi yang bersumber dari hidroperoksida asam atau dari udara terbuka. Senyawa yang teroksidasi mempunyai sifat sukar diserap oleh adsorben, dan biasanya diatasi dengan peningkatan konsentrasi adsorben namun hasilnya tidak seperti yang diharapkan.

2. Penarikan Air Penarikan air ini bertujuan untuk mengambil sejumlah air yang terkandung dalam minyak atsiri agar mutunya dapat meningkat dan warna menjadi lebih jernih. Pada penarikan air ini digunakan Na2SO4 yang berfungsi untuk menarik air dari minyak atsiri. Dengan penambahan Na2SO4 diharapkan kadar air yang terkandung dalam minyak dapat berkurang. Jika dengan penambahan awal Na2SO4 minyak tersebut belum menunjukkan penambahan kejernihan, maka kembali ditambahkan Na2SO4 ke dalam minyak tersebut. Hasil yang didapatnya adalah rendemen minyak atsiri sebesar 90%. Air yang dapat ditarik dengan penambahan Na2SO4 ini kurang banyak. Hal ini dekarenakan air yang terkandung dalam minyak cengkeh ini tidak sepenuhnya terambil. Kesalahan terjadi pada ketidaktelitia praktikan dalam melakukan praktikum, karenaa jika warna minyak masih gelap, berarti kandungan air yang ada dalam minyak masih banyak. Kegagalam dalam praktikum dikarenakan pada penambahan Na2SO4 yang belum optimal atau yang tidak terus ditambahkan ketika minyak masi terlihat keruh.

Pengkelatan/Flokulasi Pada praktikum kali ini, bahan pembentuk kompleks yang digunakan adalah EDTA dan minyak yang digunakan adalah minyak cengkeh. EDTA telah lama digunakan dalam tahap pemurnian pada industri minyak. Di beberapa negara di Eropa, pemurnian minyak dengan menggunakan EDTA pada tahap bleaching dalam pemurnian kimia minyak. Serta untuk memperoleh flavor yang baik dan stabilitas oksidasi pada minyak dan juga asam sitrat mempunyai kemampuan sebagai chelating agent dalam menghilangkan katalis logam, selama pemurnian minyak yang telah dihidrogenasi. Setelah dilakukan pengkelatan terhadap minyak cengkeh dengan penambahan EDTA sebagai flokulan, didapat kegagalam dalam pelaksanaan praktikum. Hal ini terjadi karena ketidak telitian dan kearifan praktikan dalam melakukan praktikum.

Deterpensi Pada praktikum deterpenasi kali ini menggunakan teknik atau cara dengan ekstraksi dengan memakai pelarut. Minyak yang digunakan adalah minyak cengkeh, sedangkan pelarut yang digunakan adalah alkohol 90% dan hexan. Dari hasil praktikum, rendemen yang diperoleh adalah 91,24 %. Karena minyak atsiri pada minyak pala terdiri dari campuran senyawa non-polar (hidrokarbon) dan polar (hidrokarbon-O), maka pelarut yang digunakan

terdiri dari kombinasi pelarut-pelarut polar dan non polar sehingga diharapkan fraksi hidrokarbon akan terdistribusi di lapisan pelarut non-polar, sedangkan fraksi hidrokarbon-O terdistribusi pada pelarut polar (Ketaren, 1986).

MASTER
Indonesia merupakan salah satu negara pengekspor minyak atsiri, seperti minyak nilam, sereh wangi yang dikenal sebagai Java cittronellal oil, akar wangi, pala, kenanga, daun cengkeh dan cendana. Beberapa daerah produksi minyak atsiri adalah daerah Jawa Barat (Sereh wangi, akar wangi, daun cengkeh, nilam), Bengkulu (nilam), Aceh (nilam, pala), Nias, Tapanuli dan Sumatera Barat (Manurung, 2003). Proses pemurnian bisa dilakukan dengan menggunakan beberapa metode, yaitu secara fisika dan kimia. Hal ini terkait dengan sifat minyak atsiri yang teriri dari 3 berbagai komponen kimia dan secara alami terbentuk pada tanaman sesuai dengan tipe komponen yang berbeda dari setiap tanaman (Davis et al., 2006). Proses pemurnian secara fisika bisa dilakukan dengan menistilasi ulang minyak atsiri yang dihasilkan ( redestillation) dan distilasi fraksinasi dengan pengurangan tekanan. Untuk proses secara kimia dengan 1) adsorpsi menggunakan adsorben tertentu seperti bentonit, arang aktif, zeolit, 2) menghilangkan senyawa terpen (terpenless) untuk meningkatkan efek flavouring, sifat kelarutan dalam alkohol encer, kestabilan dan daya simpan dari minyak, dan 3) larutan senyawa pembentuk kompleks seperti asam sitrat, asam tartarat (Sait dan Satyaputra, 1995). Pada proses distilasi fraksinasi akan jauh lebih baik karena komponen kimia dipisahkan berdasarkan perbedaan titik didihnya (Sulaswasty dan Wuryaningsih, 2001). Komponen kimia yang terpisah sesuai dengan golongannya. Adsorpsi adalah proses difusi suatu komponen pada suatu suatu permukaan atau antar partikel. Dalam adsorpsi terjadi proses pengikatan oleh permukaan adsorben padatan atau cairan terhadap adsorbat atomatom, ion-ion atau molekul-molekul lainnya (Anon, 2000). Untuk proses tersebut, bisa digunakan adsorben, baik yang bersifat polar (silika, alumina dan tanah diatomae ataupun non-polar (arang aktif) (Putra, 1998). Adsorben yang digunakan pada praktikum isolasi minyak atsiri berikut ialah bentonit. Bentonit memiliki warna dasar putih dengan sedikit kecoklatan atau kemerahan atau kehijauan tergantung dari jenis dan jumlah fragmen mineralnya. Bentonit bersifat sangat lunak, ringan, mudah pecah, terasa seperti sabun, mudah menyerap air dan dapat melakukan pertukaran ion (Siregar, 2009).

Adsorpsi Adsorpsi adalah proses fisik atau kimia dimana senyawa berakumulasi di permukaan (interface) antar dua fase. Interface merupakan suatu lapisan yang homogen antara dua permukaan yang saling berkontak. Substansi yang diserap disebut adsorbat sedangkan material yang berfungsi sebagai penyerap disebut adsorben. Mekanisme yang terjadi pada proses adsorpsi yaitu: 1. Molekul-molekuladsorben berpindah dari fase bagian terbesar larutan ke permukaan interface, yaitu lapisan film yang melapisi permukaan adsorben atau eksternal. 2. Molekul adsorben dipindahkan dari permukaan ke permukaan luar dari adsorben (exterior surface). 3. Molekul-molekul adsorbat dipindahkan dari permukaan luar adsorben menyebar menuju pori-pori adsorben. Fase ini disebut dengan difusi pori.

4. Molekul adsorbat menempel pada permukaan pori-pori adsorben.

Ada dua metode adsorpsi yaitu adsorpsi fisikadan adsorpsi kimia. Perbedaan dasar antara adsorpsi fisika dan adsorpsi kimia adalah sifat dari gaya-gaya yang menyebabkan ikatan adsorspi tersebut: 1. Adsorpsi fisika Ikatan Van der Walls, reversible, karena proses penyerapan dapat lepas kembali ke dalam pelarut, kalor adsorpsi kecil yaitu 5-10 kkal/mol. Kecepatan pembentukan ikatan cukup tinggi, regenerasi dapat dilakukan, terjadi pada suhu rendah, makin tinggi suhu tingkat penyerapan semakin kecil. 2. Adsorpsi kimia Ikatan kimia, Irreversible, karena proses penyerapan tidak dapat dilepas kembali ke dalam pelarut, kalor adsorpsi besar yaitu 10-100 kkal/mol, kecepatan pembentukan ikatan bisa lambat bisa cepat, tergantung besarnya energi aktivasi. Regenerasi tidak dapat dilakukan, terjadi suhu tinggi, makin tinggi suhu tingkat penyerapan semakin besar. Pada praktikum, minyak yang telah dicampurkan bentonit diaduk selama 20 menit dengan tujuan agar kontak antara minyak dengan adsorben menjadi lebih efektif sehingga dapat menghasilkan efek adsorbs yang optimal. Daya penyerapan terhadap warna juga dipengaruhi oleh bobot jenis adsorbennya. Semakin rendah bobot jenis adsorben, maka semakin efektif penyerapan terhadap warna. Selain bobot jenis, faktor lainnya yang berpengaruh ialah pH adsorben. Pada hasil adsorbsi, untuk metode pemucatan untuk minyak lemon digunakan arang aktif sebanyak 0,5 gr dengan hasilnya berupa minyak yang lebih jernih. Metode adsorbsi selanjutnya ialah metode penarikan air. Penarikan minyak atsiri dengan metode penarikan air merupakan metode yang paling sederhana, ekonomis dan murah dalam pengerjaannya (Guenther, 1987). Penambahan natrium sulfat anhidrat ini dimaksudkan untuk menarik air yang masih terdapat dalam minyak atsiri dimana air akan ditarik oleh natrium sulfat anhidrat hingga dihasilkan minyak atsiri dengan kemurnian yang tinggi. Adapun sesuai data golongan P1, minyak lemon yang dihasilkan menjadi lebih jernih.

Flokulasi Flokulasi atau pengkelatan adalah pengikatan logam dengan cara menambahkan senyawa pengkelat dan membentuk kompleks logam senyawa pengkelat (Ekholm et al., 2003). Proses pengkelatan dilakukan dengan cara yang sama dengan adsorpsi hanya dengan mengganti adsorben dengan senyawa pengkelat. Senyawa pengkhelat yang cukup dikenal dalam proses pemurnian minyak atsiri, antara lain asam sitrat, asam malat, asam tartarat dan EDTA (Karmelita, 1991; Marwati et al., 2005; Moestafa et al., 1990). Proses pengikatan logam merupakan proses keseimbangan pembentukan kompleks logam dengan senyawa pengkelat. Berarti proses pengkelatan dipengaruhi oleh konsentrasi senyawa yang ada, jenis pengkelat, kecepatan dan cara pengadukan, waktu kontak dan teknik penyaringan (Karmelita, 1991). Senyawa fenol murni dapat mengikat ion logam sehingga warna menjadi lebih gelap (Sastrihamidjojo, 2002). Penambahan flokulan berupa asam sitrat pada proses pengkhelatan yang dilakukan pada praktikum kali ini dapat melepas ion logam dari senyawa fenol, sehingga ion logam ini dapat terikat pada senyawa asam sitrat yang ditambahkan. Hal ini dapat membuat minyak yang awalnya berwarna lebih gelap menjadi lebih jernih karena telah terikatnya senyawa logam pada asam sitrat dan senyawa fenol yang terkandung lebih murni. Pada praktikum yang dilakukan diperoleh nilai flokulasi untuk minyak sereh sebesar 0,6986 gr. Hal ini membuktikan

bahwa kandungan logam yang ada pada minyak telah terikat pada asam sitrat. Asam sitrat tersebut membentuk endapan dan pada akhir proses asam sitrat tersebut disaring menggunakan kertas saring.

Pengkelatan Pengkelatan adalah pengikatan logam dengan cara menambahkan senyawa pengkelat dan membentuk kompleks logam senyawa pengkelat (Ekholm et al., 2003). Proses pengkelatan dilakukan dengan cara yang sama hanya dengan mengganti adsorben dengan senyawa pengkelat. Senyawa pengkelat yang cukup dikenal dalam proses pemurnian minyak atsiri, antara lain asam sitrat, asam malat, asam tartarat dan EDTA (Karmelita, 1997; Marwati et al., 2005;Moestafa et al., 1990). Proses pengikatan logam merupakan proses keseimbangan pembentukan kompleks logam dengan senyawa pengkelat. Berarti proses pengkelatan dipengaruhi oleh konsentrasi senyawa yang ada. Secara umum kesembangan reaksinya dapat ditulis sebagai berikut: L-+S- LS L = logam S = senyawa pengkelat LS = kompleks logam-senyawa pengkelat Senyawa pengkhelat yang digunakan adalah EDTA yang bersifat asam dengan ion negatif (-), sedangkan logam akan diikat bersifat positif karena adanya perbedaan muatan tersebut menyebabkan logam yang terdapat di dalam minyak atsiri dapat diikat dengan senyawa tersebut, sehingga minyak lemon bebas dari logam. Proses flokulasi juga dipengaruhi oleh beberapa faktor, seperti kecepatan pengadukan, jenis flokulan dan banyaknya flokulan yang ditambahkan. Pada pemucatan minyak lemon, digunakan arang aktif seberat 0,5 gram untuk membuat minyak lemon tersebut menjadi murni. Masa arang aktif yang digunakan diperoleh dari 2% volume minyak atsiri yang digunakan. Karena penambahan arang aktif ini, warna minyak lemon menjadi lebih jernih dari sebelum penambahan arang aktif. Hal ini dikarenakan arang aktif dapat menyerap zat-zat pengkotor minyak atisiri tersebut. Pada penarikan air, digunakan Na2SO4 seberat 1% dari volume minyak atsiri. Pada praktikum ini digunakan Na2SO4 seberat 0,25 gram dari volume minyak lemon 25 ml. Dengan penarikan air ini menjadikan minyak lemon tampak lebih jernih. Hal ini disebabkan Na 2SO4 dapat menyerap kandungan air yang terdapat di dalam minyak atsiri. Pada proses pengkelatan minyak atsiri digunakan EDTA sebanyak 0,5 ml untuk mengikat logam yang terdapat di dalam minyak lemon sebanyak 25 ml. Dari hasil percobaan pengkelat minyak lemon ini dihasilkan minyak lemon jernih sebesar 18,444 ml. Sehingga logam yang terikat dengan EDTA dapat dihitung dari jumlah minyak ditambah dengan jumlah EDTA dikurangi dengan jumlah minyak jernih yang dihasilkan, sebanyak 7,056 ml. Dengan demikian logam terikat yang diikat oleh EDTA sebanyak 6,556 ml dari minyak lemon. Dengan proses pengkelatan ini menjadikan minyak lemon menjadi lebih jernih dari sebelumnya karena logam yang terkandung didalamnya dapat diserap oleh senyawa-senyawa pengkelat, diantaranya adalah EDTA.

Deterpenasi

Deterpenasi merupakan salah satu pemurnian minyak atsiri yaitu dengan memisahkan komponen minyak atsiri berupa terpen, karena banyaknya terpen yang terkandung dalam suatu minya atsiri akan menurunkan kualitas minyak atsiri berupa bau yang kurang mantap. Metode umum pemisahan atau pengurangan terpen yang digunakan menurut Wakayabashi (1961) dalam Djuanita (1995), yaitu destilasi bertingkat dalam kondisi vakum, ekstraksi secara selektif dengan menggunakan pelarut (cair-cair), dan kromatografi menggunakan gel silica. Namun, yang paling banyak digunakan adalah metode ekstraksi cair-cair atau menggunakan pelarut. Biasanya pelarut yang digunakan adalah pelarut polar dan non polar, dimana fraksi terpen akan terlarut dalam pelarut non polar dan fraksi terpen-o akan terlarut dalam pelarut polar. Metode penghilangan senyawa terpen atau terpenless biasa dilakukan terhadap minyak atsiri yang akan digunakan dalam pemuatan parfum, karena minyak yang dihasilkan akan memberikan aroma yang lebih baik (Hernani et al., 2002; Sait dan Satyaputra, 1995). Ada dua cara penghilangan terpen, yaitu dengan adsorpsi menggunakan kolom alumina menggunakan eluen tertentu dan ekstraksi menggunakan alkohol encer. Pada praktikum ini, deterpenasi dilakukan dengan menggunakan pelarut ethanol. Ethanol merupakan pelarut polar. Tujuan dihilangkannya terpen dari minyak atsiri adalah untuk menguapkan aroma khas dari minyak lemon. Minyak lemon dicampur dengan pelarut ethanol dengan perbandingan 1:4 dan dimasukkan ke dalam erlenmeryer. Kemudian campuran tersebut dimasukkan ke dalam labu pemisah dan didiamkan selama 24 jam. Hal ini ditujukan untuk memisahkan fraksi terpen dengan terpen-o. Persyaratan standar mutu minyak atsiri menggunakan batasan atau kriteria-kriteria tertentu. Biasanya dalam karakteristik mutu dicantumkan sifat khas minyak atsiri sesuai dengan bahan asalnya atau karakteristik ilmiah dari masing-masing minyak tersebut. Dari sifat fisika kita akan mengetahui keasliannya, sedangkan dari sifat kimianya yang meliputi komponen kimia pendukung minyak secara umum bisa diketahui, terutama komponen utamanya. Adanya bahan-bahan asing yang tercampur dengan sendirinya akan merusak mutu minyak tersebut. Oleh karena itu, cara-cara sederhana tetapi teliti sangat diperlukan untuk mendeteksi adanya bahanbahan asing, baik secara kualitatif ataupun kuantitatif. (Pardede, 2003). Deterpenasi merupakan teknik pemisahan dengan menggunakan pelarut. Pelarut yang digunakan berupa pelarut organik seperti alkohol, hexan, eter, dan sebagainya. Deterpenasi adalah pemisahan minyak atsiri dengan terpen. Proses ini bertujuan untuk menghasilkan senyawa atau flavor yang lebih kuat. Proses ini sangat berguna dalam menghasilkan minyak essens bermutu tinggi. Proses pemisahan menggunakan prinsip perbedaan massa jenis minyak dengan terpen. Minyak yag digunakan pada praktikum kali ini adalah minyak lemon dan pelarut yang digunakan adalah alkohol 90%. Minyak lemon yang digunakan adalah sebanyak 25 ml dan dilarutkan dalam 100 ml etanol serta ditambahkan air sebagai pelarut non-polar. Setelah dilakukan pencampuran dilakukan pemisahan sehingga terbagi menjadi 2 fasa, yaitu fasa polar dan non-polar. Fase ini terdiri atas minyak atsiri yang terlarut dalam senyawa nonpolar, sedangkan terpen terlarut dalam hidrokarbon-O (senyawa polar). Fase polar merupakan terpen yang terbentuk dan tidak diproses lanjut. Fasa yang diambil adalah fase non-polar yang selanjutnya dilakukan evaporasi dengan menggunakan rotary evaporator untuk memisahkan minyak dengan air. Terbentuknya 2 fasa ini sesuai dengan teori yang dikemukakan oleh Ketaren (1986) karena minyak atsiri pada minyak pala terdiri dari campuran senyawa non-polar (hidrokarbon) dan polar (hidrokarbon-O), maka pelarut yang digunakan terdiri dari kombinasi pelarut-pelarut polar dan non-polar sehingga fraksi hidrokarbon akan terdistribusi di lapisan pelarut non-polar, sedangkan fraksi hidrokarbon-O terdistribusi pada pelarut polar.

Anon.

2000.

Adsorption.

Microsoft

Corporation.

[Terhubung

berkala]

http://encarta.msn.com/fin

d/consice.asp?ti=01AFA000 [18 April 2012] Davis, E; J. Hassler; P. Ho; A. Hover and W. Kruger. 2006. Essential Oil.

[Terhubung berkala] http://wsu.edu/~gmhyde/433_web_pages/433oil-webpages/essence/ essence-oils [18 April 2012] Djuanita, Nilla. 1995. Mempelajari Proses Deterpenasi Minyak Lemon dan Aplikasiny pada Deterjen Cair [skripsi]. Bogor: Fakultas Teknologi Pertanian Institut Pertanian Bogor Ekholm P., L. and Virkki, some M. Ylinen, and L. agents Johanson. on 2003. The of effect mineral of phytic in acid aot

natural

chelating

solubility

elemets

bran. Food Chem. Guenther, E. 1990. Minyak Atsiri Jilid I. Terjemahan S. Ketaren. UI Press, Jakarta. Hernani, Munazah dan Mamun. 2002. Peningkatan Kadar Patchouli Alkohol dalam

Minyak Nilam (Pogestemon cublin Benth.) melalui Proses Deterpenisasi. Nasional II Tumbuhan Obat dan Aromatik. LIPI, Bogor.

Prosiding Simposium

Karmelita, L. 1991. Mempelajari cara pemucatan minyak daun cengkeh (Syzigium aromaticum L.) dengan asam aspartat. Bogor: IPB Bogor. Ketaren, S. 1986. Pengantar Teknologi Minyak Atsiri. Balai Pustaka, Jakarta Manurung, T.B. 2003. Usaha Pengolahan dan Perdagangan Minyak Atsiri Indonesia dan Permasalahannya dalam Menghadapi Era Perdagangan Global. Sosialisasi Temu Usaha Peningkatan Mutu Bahan Olah Industri Minyak Atsiri. Jakarta: Industri Kimia Agro dan Hasil Hutan. Sait, S dan I. Satyaputra. 1995. Pengaruh Proses Deterpenasi Terhadap Mutu Obat Minyak Biji Pala . Yogyakarta. Pardede, J.J. 2003. Peningkatan Mutu Minyak Atsiri dan Pengembangan Produk Deperindag. Poucher, W.A. 1924 Perfumes, Cosmetics and Soaps. London: Chapman and Hall Putra, R.S.A. 1998. Desain Alat Pemucat Minyak Akar Wangi Skala Industri Kecil. Bogor: Institut Pertanian Bogor. Sastrohamidjojo, Hardjono. 2004. Kimia Minyak Atsiri. Gadjah Mada University Press : Yogyakarta Siregar, Sri Rachmawati Hidayah. 2009. Flokulasi. [Terhubung berkala] http://envist2.blogspot. com/flokulasi.html [24 Maret 2012] Turunannya. Jakarta: