Anda di halaman 1dari 5

KETEBALAN DAN KEDALAMAN

A.

Definisi Ketebalan
Ketebalan adalah jarak tegak lurus antara dua lapisan batuan yang

sejajar. Ketabalan dapat diukur baik secara langsung ataupun tidak langsung. Cara langsung dapat diaplikasikan jika singkapan batuan atau lapisan horizontal tersingkap pada tebing veritikal dan tebing horizontal sedangkan pada topografi yang miring, dapat digunakan alat adalah Jacobs Staff, yaitu suatu tongkat yang dilengkapi dengan handlevel, atau kompas di atasnya. Sedangkan cara tak langsung yang paling sederhana yaitu lapisan sederhana yang tersingkap pada permukaan horizontal yang lebarnya tegak lurus dengan singkapan tersebut. Kemungkinan lain dapat dilakukan dengan mengukur jarak antara titik, yang merupakan batas lapisan sepanjang lintasan tegak lurus. Pengukuran ini dilakukan apabila bentuk lereng tidak teratur bisa juga menghitung ketebalan lapisan dari peta geologi.

Gambar 1 Diagram Ketebalan

Keterangan : t w l : Ketebalan sebenarnya : Lebar singkapan tegak lurus jurus lapisan : Lebar singkapan tidak tegak lurus jurus lapisan : Kemiringan (dip) lapisan : Kemiringan lereng (slope = angle of slope) : Sudut antara arah lintasan dengan jurus lapisan

Gambar 2 Cara pengukuran langsung

B.

Kedalaman
Kedalaman adalah jarak vertikal dari ketinggian tertentu atau permukaan

air laut ke arah bawah suatu titik, garis atau bidang tertentu. Untuk melakukan pengukuran kedalaman ada 3, yaitu: pengukuran kedalaman pada arah lintasan tegak lurus dengan jurus lapisan topografi tidak berelief, arah lintasan yang tegak lurus dengan jurus pada topografi dengan slope dan arah yang tidak tegak lurus dengan jurus lapisan.

Gambar 3 Kedalaman Lapisan Pada Topografi

Keterangan : m = jarak tegak lurus terhadap jurus m = Jarak tidak tegak lurus jurus d = Kedalaman = Dip = Sudut antara jurus dengan arah tertentu

Gambar 4 Kedalaman Lapisan Pada Topografi Miring

Gambar 5 Kedalaman Lapisan Pada Arah Tidak Tegak Lurus Jurus Lapisan

Keterangan : d = Kedalaman l = Jarak tidak tegak lurus jurus = Sudut antara jurus dengan arah kemiringan = Kemiringan lerreng tidak tegak lurus jurus = Dip

KESIMPULAN

Dari referensi yang telah diperoleh diatas dapat kita simpulkan bahwa ketebalan yaitu jarak tegak lurus antara dua lapisan batuan yang sejajar. Ketabalan dapat diukur baik secara langsung ataupun tidak langsung. Sedangkan kedalaman yaitu jarak vertikal dari ketinggian tertentu atau permukaan air laut ke arah bawah suatu titik, garis atau bidang tertentu. Untuk melakukan pengukuran kedalaman ada 3, yaitu: pengukuran kedalaman pada arah lintasan tegak lurus dengan jurus lapisan topografi tidak berelief, arah lintasan yang tegak lurus dengan jurus pada topografi dengan slope dan arah yang tidak tegak lurus dengan jurus lapisan.

DAFTAR PUSTAKA

Yunus Ashari, Ir., M.T., Staff Asisten Laboratorium Geologi, Diktat Penuntun Praktikum Geologi Struktur, Laboratorium Geologi, Universitas Islam Bandung 2013, Bandung .