Anda di halaman 1dari 14

Tugas Teknik dan Tata Cara Kerja

Resume Jurnal

Penelitian TerhadapTindakan Ergonomi Partisipatif antara Home Care Personnel, Informal dan Pemimpin Satuan Penjaga di Kota Swedia

Disusun oleh: Febriana Kumala D. Arief Maharani Riska Dian Nur L. Devira Setyastuti 11/311492/TP/09950 11/311591/TP/09963 11/311902/TP/09980 11/312278/TP/10006

JURUSAN TEKNOLOGI INDUSTRI PERTANIAN FAKULTAS TEKNOLOGI PERTANIAN UNIVERSITAS GADJAH MADA YOGYAKARTA 2013

Penelitian Tindakan Ergonomi Partisipatif antara Home Care Personnel, Informal dan Pemimpin Satuan Penjaga di Kota Swedia

Abstrak Tujuan penelitian adalah untuk memperoleh pemahaman dan pengetahuan dari penelitian secara pendekatan partisipatif, terinspirasi oleh penelitian yang dilakukan. Analisis kualitatif yang terinspirasi dari phenomenography yang digunakan. Pengumpulan data dilakukan dengan observasi dalam situasi kerja nyata di lingkungan penerima perawatan sendiri di rumah, dengan kuesioner dan wawancara antara staf rumah perawatan, kolaborasi profesional dan wali informal. Temuan berkontribusi untuk memahami kompleksitas antara orang, lingkungan dan tugas. Poin penelitian partisipasi adalah untuk mencapai prestasi kerja yang aman, ini sangat penting terlepas dari apakah asisten yang digunakan sebagai personel atau perawat informal, dan tidak mempedulikan mengenai apakah gerakan keprihatinan materi, transfer atau perawatan pribadi. Kata kunci: Partisipatif, ergonomi, rumah perawatan, phenomenography.

PENDAHULUAN Di Swedia, kelompok lansia merupakan kelompok yang tumbuh dalam pangsa penduduk Swedia. Swedia merupakan Negara yang memiliki populasi terbesar atas orang-orang yang umurnya 80 tahun ke atas. Hal ini menyebabkan adanya permintaan khusus mengenai pelayanan untuk orang tua yang telah lanjut usia. Setiap individu diperbolehkan untuk memilih apakah mereka ingin tetap tinggal di rumah mereka sendiri dengan bantuan dari layanan perawatan di rumah atau memilih untuk tinggal di perumahan khusus. Perawatan kota menyediakan orang tua penyandang cacat untuk hidup di rumah mereka sendiri selama mungkin. Ini berarti rumah personil perawatan menyediakan kelompok orang yang sangat heterogen, dengan memberi bantuan dalam berbagai kegiatan seperti perawatan personal, pembersihan, mencuci dan belanja untuk mengelola kehidupan sehari-hari di rumah mereka sendiri. Alvsbyns merupakan kota di bagian utara Swedia, dengan populasi 8340 penduduk dan bertujuan untuk membantu orang-orang tua untuk tinggal di rumah mereka sendiri. Di dalam kotamadya ada sekitar 250 orang tua berumur di atas 65 tahun menerima bantuan dari layanan perawatan di rumah. Organisasi tersebut terdiri dari sekitar 60 personel di saat hari kerja dan enam staf penjaga malam. Salah satu pendekatan dalam memfasilitasi tujuan berkelanjutan tinggal di rumah sendiri merupakan sebuah proyek selama tahun 2001-2010, dengan seorang ahli terapi okupasional bertindak sebagai sumber daya rehabilitasi secara langsung dalam layanan perawatan di unit rumah. Tujuan dari proyek ini

adalah untuk meningkatkan kesadaran akan rehabilitasi di antara tenaga pelayanan perawatan rumah, melalui kerjasama aktif dengan personel dalam kegiatan pelayanan perawatan di rumah sehari-hari. Kerjasama dengan profesi beragam adalah fitur alami dalam proyek, sebagai rutinitas normal dalam bekerja. Ergonomi partisipatif dapat digambarkan sebagai konsep yang melibatkan penggunaan teknik partisipatif dan berbagai bentuk partisipasi di tempat kerja. Pengertian termasuk intervensi di tingkat makro (sistem, organisasi) serta tingkat mikro (individu), dengan pekerja yang memungkinkan untuk menggunakan pengetahuan mereka untuk memecahkan masalah mereka dalam aktivitas kerja. Ergonomi partisipatif bertujuan untuk meningkatkan kondisi kerja, produksi dan kualitas produk. Pemecahan masalah dan menemukan solusi dari masalah yang diidentifikasi adalah fitur utama dari ergonomi partisipatif, yang diterapkan dalam lingkungan kerja yang berbeda, semua berasal dari kantor, produksi mobil, industri negara berkembang, untuk bekerja di rumah perawatan dan rumah sakit. Penelitian tindakan digunakan dalam situasi nyata dengan fokus yang sifatnya primer pada pemecahan masalah nyata, dan sering digunakan oleh praktisi untuk meningkatkan pemahaman tentang praktek mereka. Perspektif learning by doing oleh Dewey, atau disebut juga siklus belajar dan perbaikan dapat diterapkan dalam deskripsi penelitian tindakan. Penelitian tindakan biasanya di gambarkan sebagai basis pemecahan masalah dalam kolaborasi antara peneliti dan klien, yang bertujuan untuk memecahkan masalah serta menghasilkan pengetahuan baru. Pengetahuan mengenai

penciptaan dapat digambarkan sebagai siklus berulang dan proses, mengambil tempat di lingkungan dekat dengan perubahan yang terlibat dalam proses. Ini sejalan dengan Lewin, yang menciptakan penelitian tindakan panjang. Lewin menggambarkan pendekatan dengan menggunakan spiral bertahap, dengan setiap langkah terdiri dari perencanaan, tindakan dan menemukan fakta tentang hasil tindakan. Berbagai metode dapat digunakan ketika melakukan penelitian tindakan, yang bertujuan untuk mencapai pendekatan holistik. Peran peneliti tergantung pada proyek. Umumnya peran para ahli yaitu melakukan perencanaan proyek, mengumpulkan dan menganalisis data yang dikumpulkan. Cedera kerja yang lebih umum terjadi diantara staf sektor perawatan lansia dan cacat jika dibandingkan dengan profesi jasa lainnya. Tugas rumah perawatan terdiri dari perawatan pribadi serta tugas-tugas pelayanan yang lebih berorientasi. Membantu dalam kehidupan sehari-hari membuat tuntutan spesifik pada kedua pengetahuan dan keterampilan, dan tugas untuk membantu orang dengan mentransfer (bergerak dari satu titik ke titik lain) ke dalam rumah mereka, membutuhkan keterampilan mengenai koordinasi gerakan tubuh dan kekuatan otot serta interaksi dan kemampuan kerjasama. Pelatihan teknik kerja telah digunakan di beberapa negara sebagai metode untuk mengatasi masalah nyeri punggung antara personil keperawatan. Namun, para peneliti menunjukkan temuan yang mengungkapkan bahwa strategi ini tidak berdampak pada tingkat cedera atau praktek kerja yang aman. Disisi lain, ketika mengembangkan pelatihan berbasis pengaruh kompetensi pada keselamatan

perilaku dapat terlihat di antara staf yang berpartisipasi dalam program pelatihan tersebut. Program ini memberikan peningkatan kapasitas dalam pemecahan masalah, yang mempengaruhi praktek kerja secara positif, dalam hal membimbing keputusan mereka dalam situasi penanganan manual. Sebuah penanganan yang aman mendorong penggunaan praktek penerima perawatan individu sehubungan dengan lingkungan dan tugas yang dilakukan. Ini berarti bahwa perangkat dapat digunakan untuk membantu dalam mempromosikan kemerdekaan yang membutuhkan keterampilan dalam menangani mereka. Sebuah sesi pelatihan selama empat jam disediakan untuk semua karyawan, berfokus pada situasi praktis dalam pekerjaan sehari-hari. Setiap sesi dimulai dengan teori dan diikuti dengan

praktek. Peserta didorong untuk menggambarkan situasi mentransfer secara praktis dari kenyataannya, dengan kemungkinan untuk mencoba dan menguji solusi yang cocok untuk memecahkan masalah transfer. Selain itu pelatihan sesi tiga jam diadakan untuk para satuan pemimpin, yang juga bertanggung jawab atas lingkungan kerja untuk staf mereka. Kelompok sasaran lain adalah penjaga informal, yang diberikan sesi tiga jam dua kali setahun, dengan gerakan dan teknik transfer berfokus pada kegiatan praktis dan saran mengenai situasi bergerak dan transfer yang mereka hadapi dalam kehidupan sehari-hari. Tujuan dari penelitian ini adalah untuk mendapatkan pemahaman dan pengetahuan pengalaman dari proyek pembangunan partisipatif yang melibatkan rehabilitasi dan aspek ergonomi.

BAHAN DAN METODE Penelitian yang dilakukan merupakan desain deskriptif berdasarkan data empiris. Metode penelitian yang digunakan adalah metode kualitatif dengan pendekatan phenomenographic. Sebuah kota kecil dipilih untuk dijadikan studi empiris. Penelitian terdiri dari dua bagian, satu dengan persepsi kolaborator tentang terapis kerja sebagai sumber daya dengan pelayanan perawatan di rumah, satu dengan persepsi peserta dari program teknik transfer dikombinasikan dengan pelatihan praktis dalam tugas sehari-hari. Peserta Peserta dalam bagian pertama dari penelitian ini adalah personil perawatan rumah di kota dan manajer unit mereka, terapis pekerjaan di tempat tinggal dalam waktu singkat dan perawatan kesehatan

primer. 71,8% (46 dari 64) antara staf perawatan rumah mengisi kuesioner evaluasi setelah satu tahun dari proyek (2007) dan 64% (41 dari 64) dua tahun kemudian. Untuk kolaborator lainnya (unit manajer dan terapis okupasi) frekuensinya adalah 100% (delapan dari delapan orang) pada kedua evaluasi. Peserta di bagian kedua dari penelitian ini adalah personil rumah perawatan di kota berukuran kecil ,yang semuanya berpartisipasi (Tabel 1) di program transferyang diadakan setiap tahun, teknik dilakukan oleh dua rehabilitasi Staf (misalnya terapis kerja dan fisioterapis). Kategori lain dari peserta adalah sekelompok penjaga informal (Tabel 2), yang bertemu secara rutin pada (sebulan sekali) pertemuan yang diatur oleh pemerintah kota. Pengasuh informal

diundang untuk mentransfer informasi teknik berfokus pada kebutuhan dari sudut pandang mereka. Selain itu, kategori ketiga adalah unit pemimpin (Tabel 3), yang berpartisipasi dalam sesi khusus teknik transfer pasien, tujuannya untuk memperoleh pengetahuan akan program teknik transfer, dan pengetahuan yang disempurnakan oleh tuntutan staf mereka yang berarti dalam realitas praktis. Penerima perawatan pengguna akhir dari layanan personil perawatan rumah, dan tidak bisa berdiri dengan cara apapun tidak disebutkan sebagai peserta. Namun, penerima perawatan yang tidak individual didokumentasikan dalam file penelitian, dan mereka tidak diwawancarai tentang konsep-konsep atau pengalaman. Menggambarkan contoh hidup dari setiap praktik perawatan di rumah adalah upaya dalam menggambarkan pengguna akhir. Para peserta menerima informasi verbal dan tertulis tentang evaluasi, dan mereka berpartisipasi dalam studi di bawah persetujuan informasi secara lisan.

Pengumpulan Data Pengumpulan data dilakukan terus menerus selama 2007-2009, dan dengan berbagai metode yang digunakan. Pengumpulan data dilakukan dengan menggunakan catatan lapangan berdasarkan observasi, kuesioner dengan pertanyaan-pertanyaan terbuka, dan wawancara semi-terstruktur. Sebuah panduan wawancara digunakan, dengan pertanyaan yang mencakup persepsi peserta tentang program serta harapan tentang bagaimana menggunakan informasi yang diperoleh/pengalaman. Wawancara direkam pada perekam suara digital, ditranskripsi dan divalidasi terhadap materi yang direkam. Prosedur Pada bagian pertama evaluasi dibuat tentang bagaimana tiga kelompok kolaborator yang berbeda bekerjasama dengan terapis okupasi. Setiap karyawan dan pemimpin unit mereka dalam perawatan rumah, dan terapis okupasi pada tempat tinggal dalam waktu yang singkat dan pelayanan kesehatan primer menerima kuesioner setelah kolaborasi

tahun pertama. Setelah dua tahun kuesioner dikirim ke kolaborator untuk mencapai sebelum/sesudah perbandingan persepsi mereka. Kuesioner itu hanya menanyakan apakah responden sudah punya kerjasama dengan terapis okupasi. Jika jawabannya adalah ya, deskripsi untuk kolaborasi diminta . Akhirnya pertanyaan itu muncul apakah terapis kerja dapat diandalkan sebagai sumber daya untuk penerima perawatan, atau untuk personil, dan apakah terapis okupasi dapat menjadi sumber daya yang memfasilitasi hidup berkelanjutan di rumah sendiri. Masalah di bagian kedua adalah untuk mengumpulkan konsepsi program transfer teknik, yang merupakan salah satu unsur dalam proyek partisipatif. Setiap peserta dari staf perawatan rumah mengisi kuesioner evaluasi dengan pertanyaan terbuka secara langsung setelah sesi teknik transfer. Ini dikumpulkan, dinilai dan kesimpulan tertulis dibagikan kepada para pemimpin unit. Dua minggu setelah sesi wawancara individual dibuat dengan dua peserta dipilih secara acak. Tujuan dari wawancara adalah untuk mencapai deskripsi diperkaya persepsi, dan "cermin" materi wawancara terhadap pernyataan dalam kuesioner. Pertanyaan utama adalah "Bagaimana Anda melihat program teknik transfer? Dapatkah Anda menjelaskan kegunaan dari program "Setelah sesi pengasuh resmi tentang teknik transfer, dua anggota diwawancarai?. Juga dua unit-manajer diwawancarai setelah sesi khusus mereka. Pertanyaan wawancara untuk kedua kelompok yang terakhir tertutup topik yang sama seperti untuk personel perawatan di rumah. Catatan yang dibuat terus menerus selama proyek. Ini ditulis langsung setelah mengalami situasi perpindahan tertentu

dalam pekerjaan sehari-hari. Catatan lapangan adalah catatan singkat yang ditulis, fokus situasi tanpa informasi pribadi dari penerima perawatan individu. Contoh hidup yang diambil dari catatan lapangan, dan diubah dengan nama fiktif, usia itu dan sebagainya untuk memastikan integritas pribadi. Pengawasan staf secara praktis dibuat oleh ahli terapis berkolaborasi dengan staf, bekerja dalam situasi nyata dalam pekerjaan sehari-hari. Ini berarti, tersedia untuk staf dalam membuat penilaian dan pengawasan dalam situasi di mana para staf mengekspresikan kebutuhan penilaian dan pengawasan. Salah satu contoh kebutuhan umum adalah selama kegiatan pagi (bantuan dari tempat tidur ke toilet, untuk mandi dll). Ini memberikan "pertemuan pikiran" oleh interaksi, partisipasi dan pengawasan dalam keadaan alami. Dokumentasi Profesional dilakukan, dalam tugas sistem catatan biasa dalam organisasi, dan data rekaman sama sekali tidak digunakan dalam penelitian. Namun, catatan lapangan menggambarkan contoh-contoh dari situasi sehari-hari yang praktis, seperti dijelaskan di atas. Analisa Bahan dari kuesioner dan wawancara dianalisis secara bertahap menggunakan metodologi kualitatif yang terinspirasi oleh pendekatan phenomenographic. Bahan-bahan dibaca beberapa kali agardapat diketahui isinya. Pernyataan yang signifikan terkait dengan fenomena penelitian yang diidentifikasi. Perbedaan dan persamaan dikumpulkan dan dikelompokkan ke dalam kategori. Sebuah usaha telah dilakukan dalam menggambarkan esensi dari setiap kategori, dan kategori diberi label. Sebuah

perbandingan yang dibuat sehingga identifikasi hubungan logis antara kategori yang dijelaskan, disebut ruang hasil. Seorang rekan membandingkan bahan HASIL Bahan dari kuesioner di bagian satu, lebih menggambarkan pernyataan. Hasil penelitian menunjukkan kolaborator konsepsi tentang pengalaman dari interaksi ahli terapis dalam proyek ergonomi partisipatif. Kolaborator tersebut dinyatakan sebagai kekuatan yang memiliki profesi rehabilitatif secara langsung dalam staf perawatan di rumah (disebutkan di 92% dari kuesioner). Hal itu terlihat positif untuk mencari tahu penerima perawatan kemampuan dan keterbatasan dalam kehidupan sehari-hari dirasakan oleh semua kolaborator (delapan dari delapan), dan disebutkan sebesar 44% dari staf perawatan di rumah. Dengan demikian, para kolaborator mencatat bahwa beberapa disebut "masalah situasi" mengalami perubahan menjadi "tantangan-situasi" untuk penerima perawatan dan sebagai personil rumah perawatan. Pandangan terapis okupasi sebagai sumber daya, bertindak dalam organisasi perawatan di rumah bekerja sama dengan pelaku yang berbeda, dan perspektif menggabungkan penerima perawatan individu serta ergonomi. Untuk staf, diungkapkan dengan cara yang sama baik oleh pemimpin unit dan terapis okupasi. Analisis bahan dari kedua bagian penelitian menunjukkan tiga tema yang menunjuk pada kesadaran tentang bagaimana bekerja ditingkatkan dengan cara yang aman, dicontohkan oleh konsepsi, dinyatakan dalam kuesioner dan wawancara. Tiga tema menggambarkan wawasan yang mengangkat dan

tertulis dengan analisis penulis selama berbagai tahapan proses. Analisis dibahas sampai konsensus tercapai.

pemahaman tentang makna gerakan-dan transfer situasi. Ia juga mengungkapkan pemahaman yang ditingkatkan tentang kemungkinan untuk mempengaruhi situasi sekarang dengan memiliki pengetahuan yang cukup tentang bagaimana mengelola transfer dengan cara terbaik. Tema-tema dibagi oleh personil perawatan rumah dan pengasuh informal, dan muncul dalam tahap analisis membandingkan persamaan dan perbedaan dalam materi. Kuesioner dan wawancara disimpulkan dalam teks tebal di bawah ini. Persepsi dari pertanyaan terbuka dan semi struktur wawancara dijalin bersama, setelah membandingkan persamaan dan perbedaan. Sebuah benang merah, hubungan logis, muncul melalui jawaban dan deskripsi dari peserta selama analisis. Benang merah ini muncul dalam karakter tiga dimensi, divisualisasikan dalam tiga pertanyaan inti terhubung ke keselamatan dan kinerja kerja (Gambar 1).

Gambar. (1). Pertanyaan kunci yang terkait dengan pekerjaan yang aman dalam lingkungan rumah biasa.

Tiga pertanyaan penting; MENGAPA? KAPAN? BAGAIMANA? Adalah diuraikan dari analisis. Konsepsi terhubung ke pertanyaan-pertanyaan ini diurutkan dalam urutan frekuensi, oleh sebagian besar sering disebutkan tertulis pertama, dan diilustrasikan dalam % dari peserta yang memberikan pernyataan dalam kuesioner atau wawancara. Kenapa? Untuk melindungi dari bahaya atau cedera saat melakukan transfer (90%) Untuk memfasilitasi penerima perawatan untuk partisipasi aktif dalam gerakan / transfer (86%) Untuk dapat mengatasi situasi ini bersama-sama dalam tindakan (75%) Dalam (94%) situasi sehari-hari

Kita semua membutuhkan pengingat tentang bagaimana kita benar-benar melakukan tugas kami, dan bagaimana untuk menghindari efek berbahaya Kami harus bekerja dengan aman, baik atas nama sendiri, atau yang lain yang kita bantu Ini adalah tentang bekerja bersama-sama ... Untuk mencapai tingkat yang baik, menggunakan kedua kami dan penerima perawatan kemampuan dengan teknik yang berkualitas dan optimal. Kapan? Tugas sehari-hari, untuk bantuan pemindahan, contoh dari / ke kursi, tidur, toilet. Mendukung penyandang cacat, misalnya melindungi dari jatuh saat masalah keseimbangan dan kewaspadaan. Tugas-tugas harian, seperti membersihkan tugas, masuk dan keluar dari mobil. Sebenarnya selalu, tetapi lebih merupakan tujuan yang kami harus terus bekerja pada ... Bagaimana? Membantu dalam perpindahan seoptimal mungkin, mengambil keuntungan dari kemampuan individu. Untuk menggunakan tubuh saya sendiri dengan cara yang terbaik, karena tubuh saya adalah alat saya. Cara berpikir baru ketika memindahkan seseorang dari satu titik ke titik lain.

Kapan?

Bagaimana?Bertindak bersama-sama dalam tim dan dengan penerima perawatan aktif dalam tindakan (90%) Memiliki fasilitator atau mentor (85%) Memiliki pengetahuan tentang praktik terbaik, dalam rangka menggunakan metode yang optimal (80%) Kutipan berikut ini dipilih dari bahan untuk menggambarkan pertanyaan inti yang terhubung ke teknik kerja yang aman. Kenapa? Pengetahuan tentang metode memberi kita strategi untuk memecahkan tugas pekerjaan

Memfasilitasi dengan menggunakan peralatan yang tepat dan teknik yang tepat. Angkat masalah dari pekerjaan kita sehari-hari, dan larutan uji. Pelatihan sesi seperti ini setengah hari, dikombinasikan dengan pelatihan dalam pekerjaan sehari-hari. Tiga dimensi terhubung ke teknik kerja yang aman, kekhawatiran penting bagi staf rumah perawatan serta wali informal (pasangan, anak perempuan, dan anak-anak) atau kerabat dekat lainnyaterlibat dalam kehidupan seharihari dalam penerima perawatan. Ini adalah masalah partisipatif, melibatkan beberapa pelaku dan kegiatan dalam kehidupan sehari-hari, diilustrasikan pada Gambar. (2).

Situasi transfer tidak dapat dianggap hanya sebagai masalah individu yang menarik. Sebaliknya ini adalah masalah kepentingan bersama bagi semua yang terlibat, untuk mencapai gerakan aman dan aman / transfer yang mungkin. Rintangan juga untuk teknik kerja yang aman dilaporkan dalam materi (pernyataan dalam kuesioner sebesar 58% dari staf perawatan di rumah). Contoh berikut dapat disebutkan sebagai kendala umum ketika bekerja di lingkungan rumah biasa, ruang panah, furniture tebal, sering

bekerja sendiri, dan kurangnya waktu dan sebagainya. Contoh-contoh ini berdiri sejalan dengan penelitian yang disebutkan. Beberapa personel rumah perawatan dijelaskan mengalami kesulitan untuk dapat mempengaruhi penerima perawatan yaitu dalam memilih alat pembersih / peralatan (pernyataan dalam kuesioner sebesar 12% dari staf perawatan di rumah). Hal ini mengakibatkan situasi yang tidak diinginkan muncul, dalam membersihkan tugas-tugas seperti vakummembersihkan dan mengepel lantai. Selain itu, rendahnya kondisi fisik individu personel ditunjukkan sebagai kendala dan kemampuan personel dari menyadari dan meramalkan situasi yang sulit dan rumit secara spesifik (disebutkan oleh 5% dari staf). Bahan dari wawancara dengan manajer unit berdiri sejalan dengan hasil yang telah disajikan di atas , tetapi dalam kasus penekanan mereka pada isu-isu lingkungan kerja sangatlah menonjol. Semua manajer yang diwawancarai menunjukkan pentingnya keamanan lingkungan kerja untuk personil mereka. Mereka juga menyatakan bahwa tugas di rumah perawatan biasa melibatkan beberapa aktor, dan sesuai dengan kerjasama yang sangat penting. Para peserta (staf perawatan rumah dan manajer unit, serta wali informal) tercermin pada saran yang berbeda dan teknik untuk memfasilitasi penerima perawatan untuk terlibat aktif dalam tindakan yang akan diambil dalam situasi transfer. Peserta dari staf perawatan di rumah, serta wali resmi dijelaskan bahwa setelah mereka menjalani program ini, telah mengubah perilaku mereka sendiri ketika menangani proses transfer situasi. Pengawasan dalam kenyataannya, dalam tugas-tugas yang spesifik ditunjukkan

akan pentingnya untuk belajar. Namun, prasyarat adalah proses pembelajaran yang berkelanjutan, misalnya program pelatihan dikombinasikan dengan pelatihan praktis dalam pekerjaan seharihari . Hal ini digarisbawahi oleh sejumlah pernyataan dalam kuesioner yang membutuhkan fasilitator dalam rangka untuk mencapai ergonomi yang baik dalam pekerjaan sehari-hari. Contoh Nyata Contoh nyata dalam uraian berikut menggambarkan bagian penting dari fenomena partisipasi. Dua contoh menggambarkan individu yang berbeda yang tinggal di rumah mereka sendiri, tergantung pada bantuan orang lain untuk dapat terus tinggal di rumah. Contoh ketiga menggambarkan perspektif seorang istri, yang juga adalah pengasuh informal suaminya. Ruth, 82, janda sejak bertahuntahun, tinggal sendirian di sebuah apartemen. Sebuah penyakit rematik secara bertahap mempengaruhi mobilitas dan kemampuan fungsional. Selama lima tahun terakhir dia telah menerima bantuan harian dari layanan home care. Alat bantu membantu mengelola kegiatan sehariharinya. Untuk beberapa tahun Ruth telah mendapatkan bantuan yang berguna yaitu dengan menggunakan tabel berjalan (bantuan berjalan stabil pada roda), yang memungkinkan dia untuk berjalan-jalan di apartemen. Kemampuan untuk berdiri dan berjalan sangat penting bagi Ruth. Setelah infeksi ia merasa kelelahan dan kekuatannya hilang, dan setelah itu dia bergantung pada orang lain supaya aman ketika berjalan dengan menggunakan tabel berjalan. Kemampuannya untuk berdiri dari duduk di tepi tempat tidur atau dari kursi telah menurun, dan beberapa bulan

lalu dia mendapat kursi roda. Ruth sangat sedih tentang situasinya, dan begitu juga pembantu. Staf perawatan di rumah membantu tubuhnya ke posisi berdiri, dan dengan gerakan ke dan dari kursi roda. Dua orang memegang sekitar punggungnya dari masing-masing pihak melakukan ini. Staf menunjuk keluar untuk terapis okupasi bahwa manuver ini telah berubah akan tegang dan tidak aman untuk keduanya, Ruth dan pembantu, karena lututnya sakit dan ketidakmampuan untuk mengambil beberapa langkah dan berbalik (langkah demi langkah ini ke samping) untuk bisa duduk di kursi roda. Dengan berpartisipasi dalam kegiatan pagi dengan Ruth dan staf, terapis okupasi menganalisis situasi dan direkomendasikan uji coba perangkat bantu; berdiri / mengubah platform. Hal ini mengakibatkan aman dan mentransfer secara mulus, karena saat-saat tidak aman dan tegang pergi. Sebaliknya situasi bergerak nyaman dan halus, yang juga aman dan kurang tegang untuk terlibat pun tercapai. Percaya diri Ruth ditingkatkan, dan ia menghargai untuk berpartisipasi dalam kegiatan pribadi. Selain itu, kemampuannya untuk mengubah dirinya sendiri dan mengubah posisi tubuh saat beristirahat di tempat tidur ditingkatkan. Ini dibuat dengan menggunakan sprei khusus geser dengan permukaan halus, yang memungkinkan baginya untuk menggunakan kemampuan sendiri bukannya berbalik dan ditangani oleh orang lain. Misalnya Ruth menggambarkan bagaimana memfasilitasi kemampuan sendiri dalam kombinasi dengan penggunaan alat bantu yang tepat meningkatkan kepercayaan diri bagi individu, dan hasil dalam waktu yang kurang tegang dalam situasi transfer

positif manuver. Hasil untuk kedua penerima perawatan dan orang yang membantu. Pengawasan bagi orang-orang yang terlibat dalam situasi yang bermasalah sebenarnya merupakan prasyarat untuk mencapai contohnya dari perbaikan Situasi sehari-hari, dengan aspek rehabilitatif dalam pikiran. Juga kesinambungan dengan tindak lanjut oleh terapis okupasi adalah penting untuk mencapai keberlanjutan hasil yang dicapai. Carl, 68, memiliki stroke dua tahun lalu, menghasilkan kelemahan permanen pada sisi kanan tubuhnya. Dia memiliki bantuan sehari-hari dari layanan rumah perawatan untuk kebutuhan pribadi seperti kegiatan pagi dan sore, kebersihan, makanan dan sebagainya. Selama sisi kunjungan follow-up berdampingan dengan staf dalam kegiatan pagi terapis okupasi melihat secara spesifik akan situasi yang tidak perlu bergerak tegang di kehidupan Carl sehari-harinya. Staf, mendukung Carl selama berjalan di apartemen, menggunakan sabuk berjalan yang ditempatkan pada putaran pinggang Carl. Terapis okupasi itu menyadari bahwa sabuk berjalan juga digunakan sebagai bantuan dalam membantu Carl ke posisi berdiri dari duduk. Ini benar-benar tidak nyaman untuk Carl atau pendampingnya. Bahkan, sabuk itu tidak dimaksudkan untuk digunakan dalam hal semacam lainnya . Itu berarti, dan diresepkan untuk dukungan dalam berjalan. Bekas dengan cara yang salah, ketika penolong hampir mengangkat seseorang ke atas dengan memegang sabuk, sabuk meluncur ke arah atas. Hal ini memberikan tekanan pada dada dan perasaan kemudahan, tidak menjadi alat bantu, baik untuk Carl atau penolong, dengan petunjuk di tempat, dalam cara

membimbing atau memfasilitasi Carl dalam menggunakan kemampuannya sendiri dalam gerakan alami (dengan bersandar ke depan, menempatkan tangannya di lutut, kaki masing-masing ditempatkan pada posisi yang fungsional) itu mungkin baginya untuk melakukannya sendiri, dengan meminimalkan bantuan orang lain. Instruksi ini ditindaklanjuti selama beberapa periode, untuk memastikan bahwa personil menggunakan teknik yang optimal. Semua dari mereka yang menerima pengawasan dan pelatihan, untuk dapat menggunakan teknik pekerjaan yang tepat dan aman. Carl, aktif untuk melakukan gerakan sendiri tanpa bantuan dari orang lain. Emma, 65, menjabat sebagai pengasuh informal suaminya yang menderita demensia. Dia secara teratur mengunjungi pertemuan kota yang diatur untuk pengasuh informal, dan menghargai persekutuan dan berbagi pengalaman dengan like-minded. Komentarnya setelah sesi terakhir dari gerakan dan teknik transfer informasi menyoroti pengalaman hidup dan berbagi dengan kerabat dekat sehari-hari dengan pasangan, yang secara bertahap mengalami perubahan kondisi dan kemampuan. "Oh, lingkaran ini sedang berlangsung terus , Anda tahu situasi kita (misalnya dia dan kehidupan sehari-hari suaminya) perubahan langkah demi langkah, dan itu tidak mudah untuk menjelaskan kepada seseorang. Maksudku, bagaimana menjelaskan bahwa kemarin pagi hampir tidak mungkin bagi saya untuk membimbing John dari tempat tidur ke toilet ... dia benar-benar tidak bisa memahami apa yang saya maksud ketika saya mengatakan kepadanya apa yang harus dilakukan dan bagaimana melakukannya. Dan hari ini, pagi ini, semuanya hampir

seperti itu sebelumnya... kita mengatakan selamat pagi dan berbicara beberapa kata, dan kemudian ia berjalan dari tempat tidur ke toilet sendiri. Itu adalah pagi yang jelas dan terang baginya, bagi kami berdua ". Emma mengungkapkan bagaimana kehidupan sehari-hari untuk dia dan suaminya telah berubah untuk diisi dengan situasi terhubung ke gerakan dan kegiatan fisik. Dia menjelaskan bahwa dia telah membantu secara manual baik di siang hari dan malam, dan sebelum dia diberitahu pada program pelatihan, dia membuat ini tanpa merefleksikan bagaimana melakukannya dengan cara ergonomis terbaik. Setelah berpartisipasi dalam pelatihan dia diberdayakan oleh pengetahuan dan pemahaman tentang hubungan manusia dalam interaksi dengan lingkungan. Dia menerima dan

menggunakan prinsip-prinsip dan contohcontoh yang diberikan pada sesi pelatihan. "Tapi setelah sesi terakhir kami (misalnya teknik transfer setengah tahun sebelumnya) aku punya beberapa petunjuk tentang bagaimana harus bertindak. Setelah pertemuan tersebut, setelah pembicaraan kami dan menguji beberapa hal praktis, maka beberapa ide memukul saya! Salah satunya adalah untuk memberikan cukup waktu, maksud saya memberinya waktu untuk bangun dan bergerak yang sebenarnya harus dilakukan, misalnya ketika membantunya bangun dari duduk di kursi favoritnya. Sebelum pertemuan kami aku benar-benar mengangkatnya beberapa kali, saya takut. Saya sangat senang tentang saran, terima kasih banyak ".

PEMBAHASAN Sebuah studi, seperti yang sekarang, merupakan tantangan peneliti untuk menggabungkan evaluasi partisipatif, pendekatan proyek dengan evaluasi satu elemen dalam proyek. Sebuah bagian dari tantangannya adalah penggunaan metode kualitatif, seperti phenomenograpy untuk analisis. Tujuannya adalah untuk memecahkan masalah serta menghasilkan pengetahuan baru dengan melibatkan peneliti dalam penciptaan pengetahuan melalui tindakan oleh kegiatan siklus tersebut. Tradisi penelitian dengan menggunakan wawancara untuk pengumpulan data. Namun, dilakukan usaha dalam menggabungkan persepsi dari kuesioner dengan pertanyaan terbuka. Untuk analisis dengan merenungkan dan mengandalkan konsep tertulis menunjukkan dalam

penelitian ini, untuk menjadi layak dan dikelola. Temuan dalam studi menunjukkan bahwa kolaborator (pemimpin unit kerja dan terapis rekan-rekannya di waktu singkat dan tempat tinggal prime kesehatan) dinyatakan sebagai kekuatan yang memiliki rehabilitasi profesi secara langsung dalam staf perawatan di rumah. Itu positif untuk mencari tahu penerima perawatan kemampuan dan keterbatasan dalam kehidupan sehari-hari. Selain itu, para kolaborator berbagi pandangan kerja terapis sebagai sumber daya, menggabungkan perspektif ergonomi dan rehabilitasi. Dalam studi saat ini kerja terapis bertindak sebagai fasilitator ergonomi dan rehabilitasi dalam kegiatan sehari-hari di rumah sendiri sebagai perawatan penerima, berinteraksi dengan individu dengan staf perawatan di rumah, terinspirasi oleh pendekatan penelitian

tindakan. Misi pemberdayaan individu serta personil dapat dilihat sebagai dimulai dalam pembangunan jangka panjang. Salah satu kelemahan adalah bahwa terapis okupasi dalam proyek saat ini hanya satu orang dalam satu profesi. Ini akan menjadi keuntungan bekerja oleh tim rehabilitasi rumah, yang terdiri dari kelompok professional seperti terapis okupasi, fisioterapis, perawat, dan manajer perawatan. Tim ini bersama-sama bisa menekankan untuk mengembangkan ergonomi partisipatif . Penelitian ini telah menunjukkan bahwa identifikasi masalah dan solusi melalui ergonomik partisipatif adalah pendekatan sukses. Orang yang dekat dengan situasi juga merupakan orang yang harus memiliki kunci untuk memecahkan masalah yang muncul. Memiliki konsep "learning by doing" dalam pikiran meletakkan dengan baik sangat penting untuk membawa keterlibatan, motivasi dan pemberdayaan, dan menghasilkan ide-ide untuk mengubah praktek. Ini menunjukkan keterlibatan aktif dikombinasikan dengan otoritas, seperti menjadi sarana untuk mempengaruhi perubahan yang berarti. Dari pengalaman dari studi yang disebutkan, dan dari penelitian ini kami dapat menyatakan bahwa kerjasama dengan tindakan bersama dan berbagi tujuan penting untuk perkembangan dan perubahan. Mengubah agen keterlibatan, motivasi dan pemberdayaan dalam proses berulang-ulang. Para peserta dalam studi ini, menunjukan aksi bekerja sama sebagai sebuah tim untuk mengatasi dan menegaskan hal tersebut. Program dengan basis teoritis dikombinasikan dengan pelatihan praktis dan uji coba. Ini merupakan keuntungan bekerja dalam kelompok kecil, terdiri dari rekan kerja berbagi situasi dan kondisi

pekerjaan yang sama . Hal ini membuat diskusi dan pemecahan masalah berkembang dengan pekerjaan seharihari..Penelitian harus mengatasi tantangan mengeksplorasi masalah dari titik pandang penerima perawatan. Penelitian di masa depan diperlukan mengenai penerima perawatan persepsi kinerja dalam transfer / gerakan situasi. Hal ini tidak digambarkan sangat banyak dalam penelitian dan akibatnya adalah masalah ini mendesak untuk disorot. Pertemuan individu dengan kebutuhan klien di lingkungan rumah mereka sendiri adalah kompleks wilayah kerja yang membuat permintaan khusus pada personel. Faktorfaktor yang mempengaruhi praktik penanganan sehubungan dengan gerakan dan transfer dalam lingkungan rumah dijelaskan di hampir setengah dari kuesioner oleh perawatan di rumah Staf, yang berdiri sejalan dengan penelitian lain . Penelitian menegaskan kebutuhan pengetahuan dan pelatihan dalam menangani perangkat dalam perawatan di rumah dari sudut pandang partisipatif dan holistik itu mempelajari program pelatihan pada kolaborasi untuk berpartisipasi dalam penggunaan alat bantu berbagi penggunaan sehari-hari Pendekatan penelitian tindakan melibatkan penerima perawatan, penjaga, dan personil rehabilitas yang dapat bermanfaat untuk mengembangkan model partisipatif di rumah perawatan, termasuk aspek rehabilitatisi serta lingkungan aspek kerja. Prasyarat untuk mencapai keutuhan dalam hal pendekatan holistik, adalah kegiatan kerjasama antara yang terlibat dan mengubah praktek penanganan adalah kompleks. Oleh karena itu, upaya-upaya harus diletakkan pada daerah ini, dengan penekanan pada pemberdayaan personil maupun penerima perawatan. Sebuah visi

masa depan, siklus belajar yang terus menerus dan pengembangan, dipandu oleh fasilitator ergonomis. Proses

meningkatkan berpikir kritis dan analitis, yang berkembang melalui proses berulang-ulang di antara yang terlibat.

IMPLIKASI UNTUK PRAKTEK Dari sudut pandang ergonomi penggunaan pendekatan partisipatif dijelaskan, dapat memberikan kontribusi untuk praktik penanganan yang aman untuk kedua penerima perawatan dan asisten mereka. Hal ini juga dapat mendukung kemungkinan perawatan penerima untuk mempertahankan kemampuan mereka dengan menggunakan mereka dalam kegiatan sehari-hari yang terhubung ke hidup. Menggunakan praktik terbaik mengenai kinerja kerja yang aman, dan pencapaian peningkatan kesadaran tentang keselamatan dan aspek rehabilitatif bisa dicapai dengan: Mengorganisir layanan perawatan rumah dalam kelompok kerja partisipatif yang melibatkan manajemen, staf rumah perawatan, pengasuh informal, dan penerima perawatan. Ergonomi dan fasilitator rehabilitasi mendukung kelompok dengan kompetensi spesifik dan frame holistik. Melaksanakan program pelatihan bertujuan untuk merumuskan visi bersama dan tujuan, dan untuk mengembangkan praktek-praktek terbaik berfokus pada situasi alami sehari-hari, dibagi oleh yang terlibat. KESIMPULAN Temuan dalam penelitian ini memberikan pengalaman empiris yang mendukung pentingnya ergonomi partisipatif untuk mencapai prestasi kerja yang aman dalam perawatan rumah untuk lansia. Temuan juga berkontribusi terhadap pemahaman tentang kompleksitas antara orang, lingkungan dan tugas. Hal ini penting untuk mempertimbangkan kemungkinan partisipasi aktif bagi semua yang terlibat dalam situasi, kehidupan nyata sehari-hari. Sebuah landasan kualitatif untuk kehidupan seharihari, bermakna dan aman dibangun di atas kerjasama aktif antara penerima perawatan, dan orang yang membantu, dengan dukungan ergonomi dan fasilitator rehabilitatif. Partisipasi sangat penting terlepas dari apakah asisten digunakan secara personel atau perawat informal, dan tidak peduli mengenai masalah kekhawatiran gerakan dan transfer atau perawatan pribadi.

DAFTAR PUSTAKA Skoglind-hman, Ingegerd. 2011. Experiences from a Participatory Ergonomics Project Among Home Care Personnel, Informal Carers and Unit Leaders in a Swedish Municipality. Dalam The Open Occupational Health & Safety Journal, 2011, 3, 48-56.