Anda di halaman 1dari 33

Teknik Kimia Universitas Indonesia

Makalah Pemicu I 1 Sifat PVT

SIFAT PVT

Problem 1 : Joni Pada problem 1, terdapat dua hal utama yang harus dijelaskan yaitu : Penjelasan sifat PVT cairan dengan diagram fasa (Gambar 1) dan aturan Fasa Gibbs. Hubungan air dalam gelas tertutup dengan steam table dan bagaimana mencari besaran-besaran termodinamika air dalam gelas tersebut serta harga besaranbesaran tersebut.

Gambar 1. Diagram PVT

Solusi Problem 1:
A. Sifat PVT cairan

Sebelum dapat menjelaskan sifat PVT dengan diagram PVT dan aturan fasa Gibbs, terlebih dahulu perlu diketahui hal-hal yang berkaitan dengan diagram PVT dan aturan fasa Gibbs.
Fasa Zat

Fasa adalah bagian sistem dengan komposisi sifat kimia dan sifat fisika sama, yang terpisah dari bagian sistem lain oleh suatu bidang batas. Sedangkan fasa zat adalah bentuk keadaan sebuah zat dimana fasa yang tersedia di alam adalah cairan, padatan dan uap. Fasa zat dapat berubah dengan modifikasi suhu, tekanan dan volumenya. Misalnya air dengan fasa cair pada suhu kamar akan berubah menjadi fasa uap pada suhu 100oC dan akan berubah menjadi fasa padat pada suhu 0oC.

Kelompok 6

Termodinamika Teknik Kimia

Teknik Kimia Universitas Indonesia

Makalah Pemicu I 2 Sifat PVT

Kondisi Jenuh

Kondisi jenuh adalah keadaan dimana campuran uap dan cairan dapat muncul bersamaan pada suhu dan tekanan tertentu. Suhu ketika penguapan (mendidih) terjadi pada tekanan tertentu dikatakan sebagai suhu jenuh atau titik didih. Tekanan ketika penguapan (mendidih) terjadi pada suhu tertentu dikatakan sebagai tekanan jenuh. Pada air dengan suhu 100oC, tekanan jenuhnya adalah 1 atm. Air pada tekanan 1 atm, suhu jenuhnya adalah 100oC.
Kesetimbangan Fasa

Kesetimbangan fasa adalah keadaan dimana suatu zat sudah tidak mengalami perubahan terhadap waktu. Contoh kesetimbangan dua fasa adalah kesetimbangan cair uap, cair padat dan padat uap. Pada H2O terjadi kesetimbangan tiga fasa yaitu air, uap dan es pada suhu 0,01oC dan tekanan 0,00610 bar.
Perubahan Fasa

Perubahan fasa suatu zat terjadi karena adanya perubahan suhu dan atau tekanan. Perubahan fasa padat cair terjadi pada proses peleburan dan pembekuan, perubahan fasa padat uap terjadi pada proses sublimasi dan deposisi, sedangkan perubahan fasa cair uap terjadi pada proses penguapan dan pengembunan. Untuk lebih memahami perubahan fasa, dapat dijelaskan dengan contoh perubahan fasa pada air berikut :

State 1, disebut sebagai subcooled liquid. Pada kondisi ini, penambahan panas menaikkan suhu tapi tidak menyebabkan terjadinya penguapan .

State 2, disebut sebagai cairan jenuh (saturated liquid). Pada kondisi ini, fasa cairan berubah. Penambahan panas dapat menyebabkan penguapan.

State 3. Disebut sebagai campuran cairan-uap jenuh (saturated liquid vapor mixture). Pada kondisi ini, cairan dan gas berada pada kesetimbangan. Penambahan panas tidak menaikkan suhu, tetapi meningkatkan jumlah penguapan.
Kelompok 6 Termodinamika Teknik Kimia

Teknik Kimia Universitas Indonesia

Makalah Pemicu I 3 Sifat PVT

State 4, pada kondisi ini campuran menjadi uap dan disebut sebagai uap (saturated vapor). Pada kondisi ini, jika suhu diturunkan atau panas dikurangi, akan terjadi pengembunan.

State 5, disebut sebagai superheated vapor. Penambahan panas akan memperbesar suhu dan volume.

Gambar 2. Perubahan Fasa.

Variabel Ekstensif dan Intensif

Variabel Ekstensif adalah variabel yang harganya bergantung pada jumlah material atau ukuran sistem, contohnya volume dan energi dalam. Variabel intensif adalah variabel yang harganya tidak tergantung pada jumlah material atau dimensi sistem, contohnya adalah suhu, tekanan, dan komposisi
Aturan Fasa Gibbs

Gibbs menyatakan bahwa untuk dapat menentukan besaran besaran intensif sistem dengan lengkap, sejumlah besaran intensif perlu diketahui atau ditentukan harganya. Besaran intensif pada Aturan Fasa Gibbs adalah suhu (T), tekanan (P), komposisi fasa cair dan komposisi fasa uap. Banyaknya besaran intensif yang perlu ditetapkan adalah derajat kebebasan sistem. Jika suatu sistem yang berada pada kesetimbangan terdiri atas p fasa dan c komponen maka derajat kebebasan sistem ( f ) diberikan dengan persamaan berikut : f=cp+2 Derajat kebebasan suatu sistem adalah bilangan terkecil yang menunjukkan jumlah variabel bebas (suhu, tekanan, konsentrasi komponen komponen) yang harus diketahui untuk menggambarkan keadaan sistem. Untuk zat murni, hanya diperlukan dua variabel untuk menyatakan keadaan, yaitu P dan T, atau P dan V, atau T dan V. Nilai derajat kebebasan untuk senyawa murni diberikan pada Tabel 1.

Kelompok 6

Termodinamika Teknik Kimia

Teknik Kimia Universitas Indonesia

Makalah Pemicu I 4 Sifat PVT

Tabel 1. Derajat Kebebasan Senyawa Murni

Jumlah fasa 1 2 3

Derajat kebebasan 2 1 0

Besaran intensif yang diketahui atau ditentukan P dan T P atau T Tidak ada

Sifat PVT cairan Tekanan, volume dan suhu dapat menentukan fasa dari suatu zat. Fasa suatu zat dapat berupa cair, gas dan padat yang diperlihatkan pada diagram fasa atau diagram PVT. Untuk menjelaskan sifat PVT, diambil contoh diagram PVT dari zat murni misalnya air. Diagram PVT dapat digambarkan dengan diagram T-V, P-V, dan P-T seperti yang dijelaskan berikut :

a. Diagram T-V air

Gambar 3. Diagram T-V air

Pada Gambar 3, terlihat bahwa kenaikan tekanan akan menyebabkan garis yang menghubungkan keadaan cair jenuh (saturated liquid) dengan uap jenuh (saturated vapor) menjadi semakin pendek. Pada tekanan tertentu yaitu 22,09 Mpa, daerah campuran cair-uap jenuh ditunjukkan oleh satu titik, yang disebut sebagai titik kritis. Pada titik ini, properti zat disebut sebagai properti kritis (suhu kritis ((Tcr), tekanan kritis (Pcr) dan volume spesifik kritis (vcr)). Untuk air , Tcr = 374,14 C , Pcr = 22,09 Mpa ,dan vcr = 0,003155 m3/kg. Jika titik-titik pada keadaan cair jenuh dihubungkan akan diperoleh garis cair jenuh dan jika titik-titik pada

Kelompok 6

Termodinamika Teknik Kimia

Teknik Kimia Universitas Indonesia

Makalah Pemicu I 5 Sifat PVT

keadaan uap jenuh dihubungkan maka diperoleh garis uap jenuh. Pertemuan kedua garis ini disebut titik kritis.

Gambar 4. Diagram T-V air dan Garis Jenuh (Saturated Line).

b. Diagram P-V

Gambar 5. Diagram P-V

Diagram P-V dapat menjelaskan daerah fasa padat, fasa padat-cair dan padat-uap jenuh. Pada beberapa zat, seperti air dapat mengembang saat dibekukan dan zat lainnya selain air menyusut jiaka dibekukan, sehngga terdapat dua macam diagram P-V.

Kelompok 6

Termodinamika Teknik Kimia

Teknik Kimia Universitas Indonesia

Makalah Pemicu I 6 Sifat PVT

Gambar 6. Diagram P-V zat yang menyusut jia dibekukan (kiri) dan mengembang jika dibekukan (kanan)

Pada kondisi tertentu air dapat berada sebagai fase padat, cair dan gas sekaligus. Kondisi ini disebut sebagai kesetimbangan cair-padat-gas dan digambarkan dalam triple line. Pada diagaram P-T, kondisi ini ditunjukkan oleh titik (triple point).

c. Diagram P-T

B C

Gambar 7. Diagram P-T Air

Pada diagram fasa, terdapat tiga daerah yaitu, padat, cair dan gas. Kurva A-C merupakan batas cair-gas, dan disebut sebagai kurva penguapan. Kurva A-C tersebut berakhir pada titik C, yaitu titik kritis. Kordinat pada titik ini adalah tekanan kritis Pc dan suhu kritis Tc, yang merupakan suhu dan tekanan tertinggi dimana zat murni dapat berada pada kesetimbangan cair-uap. Garis A-D, kurva sublimasi memisahkan daerah padat dan gas.

Kelompok 6

Termodinamika Teknik Kimia

Teknik Kimia Universitas Indonesia

Makalah Pemicu I 7 Sifat PVT

Garis A-B, memisahkan daerah padat dan cair. Ketiga kurva ini bertemu di triple point, dimana semua fasa (cair, padat, gas) berada pada kesetimbangan. Fasa dikatakan fasa cair jika dapat mengalami penguapan dengan adanya penurunan tekanan pada suhu konstan. Hal ini berarti volume dari cairan akan bertambah jika tekanan diturunkan. Fasa dikatakan gas jika dapat dikondensasikan dengan adanya penurunan suhu pada tekanan konstan. Untuk padatan, volumenya tidak dipengaruhi oleh perubahan suhu dan tekanan, karena zat padat memiliki gaya tarik-menarik yang kuat antar molekulnya sehingga pada permukaan diagram untuk zat padat di atas sangat curam dibandingkan dengan zat cair dan gas. Jika dihubungkan dengan aturan fasa Gibbs, senyawa murni pada daerah satu fasa, p fasa dan c komponen masing masing berharga satu dan dari Aturan Fasa Gibbs diketahui f berharga dua. Derajat kebebasan dua berarti bahwa dua besaran intensif (T dan P) perlu diketahui harganya agar besaran intensif lainnya seperti volum spesifik atau volum molar dapat ditentukan. Senyawa murni yang berada pada kurva kesetimbangan (padat cair, padat uap atau cair uap) memiliki derajat kebebasan satu yang artinya hanya satu peubah yang perlu diketahui untuk dapat menentukan keadaan sistem. Misalnya pada tekanan 1 atm atau 1,013 bar air dan uap air yang berada pada kesetimbangan fasa hanya dapat ditemui pada suhu 100
o

C. Kesetimbangan dua fasa yang ditunjukkan oleh kurva kurva kesetimbangan cair

uap, cair padat dan padat uap bertemu di titik tripel (triple point). Pada titik tripel harga derajat kebebasan adalah nol karena kesetimbangan fasa antara air, uap air dan es hanya terjadi pada kondisi (suhu, tekanan dan densitas) tertentu.
B. Hubungan Air dalam Gelas Tertutup dengan Steam Table

Tabel uap (steam table) merupakan tabel yang memuat besaran-besaran tertertu dari air yang dapat digunakan untuk mengetahui data PVT air. Besaran-besaran yang dimaksud adalah volume spesifik (v),entalpi spesifik (h), dan entropi spesifik (s). Tabel uap sendiri terbagi atas dua bagian, yaitu tabel uap jenuh (saturated steam) dan tabel uap lewat jenuh (superheated steam). Tabel kukus mendeskripsikan sifat-sifat termodinamika dalam keadaan saturated maupun superheated yang pada kenyataannya suatu zat murni mengalami proses perubahan fasa yang meliputi compressed Liquid atau subcooled, saturated liquid, saturated vapor, iquid-vapor mixture, dan superheated.
Kelompok 6 Termodinamika Teknik Kimia

Teknik Kimia Universitas Indonesia

Makalah Pemicu I 8 Sifat PVT

Menurut Gibbs, jika kita mengetahui satu besaran intensif pada keadaan jenuh, maka besaran lainnya akan dapat ditentukan menggunakan tabel. Sebagai contoh, pada air dalam gelas tertutup jika diketahui tekanannya adalah 0,1 Mpa, maka dengan menggunakan tabel kukus dapat diketahui besaran-besaran lainnya seperti suhu, volume spesifik, entalpi, entropi. Dalam hal ini, tabel kukus yang digunakan adalah tabel kukus saturated water-vapor karena pada wadah tertutup, cairan akan mengalami penguapan sampai keadaaan wadah tersebut jenuh sehingga di dalam gelas terjadi kesetimbangan antara cair-uap. Penentuan besaran-besaran termodinamika dengan steam table Pada kondisi fasa cair-uap jenuh, jika diketahui campuran air-uap tekanannya adalah 0,004 Mpa, dengan menggunakan steam table saturated vapor-liquid dapat diketahui besaran lainnya dengan cara pembacaan tabel sebagai berikut:

Gambar 8. Tabel uap jenuh (Tekanan)

Berarti, pada tekanan tersebut, suhunya adalah 28,96 C. Jika kondisi fasnya adalah cair jenuh maka volume spesifiknya =VL, entalpi = hL, entropi = SL dan jika kondisinya adalah uap jenuh maka volume spesifiknya = Vv, entalpi = hv, entropi = Sv. Jika kondisinya adalah campuran cair-uap jenuh, maka volume spesifik, entalpi dan emtropi dihitung dengan cara berikut:

a. Volume spesifik liquid-vapor (VLV)= (1-x) VL + x VV ; dengan x =fraksi uap Jika fraksi uapnya = 0,7 maka, VLV = 0,3 VL + 0,7 VV VLV = (0,3. 0,0010041) + (0,7. 34,792) = 24,3547 m3/kg

b. Entalpi liquid-vapor (hLV) = (1-x) hL + x hV = 0,3. 121,40 + 0,7 . 2553,7 = 1810,01 kJ/kg

c. Entropi liquid vapor (SLV) = 0,3 . 0,4224 + 0,7. 8,4735 = 6,05817 kJ/ (kg.K)

Kelompok 6

Termodinamika Teknik Kimia

Teknik Kimia Universitas Indonesia

Makalah Pemicu I 9 Sifat PVT

Jika data yang diketahui adalah suhu, maka kita gunakan suhu sebagai acuan, contohnya jika diketahui suhunya adalah 28 C maka dari tabel diketahui suhu tersebut ada di antara 25 dan 30 C

Gambar 9. Tabel uap jenuh (Temperatur)

Maka perlu dilakukan interpolasi data untuk mengetahui besaran lainnya, contohnya untuk menentukan tekanan pada suhu 28 C, digunakan interpolasi data tekanan dan suhu yang terbaca di tabel.

x = 0,003179 Mpa

Problem 2: Tini Hanan bersama Tini berdiskusi mengenai materi termodinamika yang perlu mereka pelajari sambil minum air dingin dengan es batu yang mengambang di permukaan air. Tiba-tiba Hanan bertanya kepada Tini : Mengapa es mengapung di air? Pemikiran Hanan berkembang lebih jauh dan bertanya lagi mengapa skaters bisa meluncur dengan mudah melintasi es memakai sepatu ice-skating? Jawab : Sebelum menjawab pertanyaan pada pemicu mengenai mengapa es mengapung di permukaan air dan kaitannya dengan diagram P-V-T. Ada baiknya bila dibahas terlebih dahulu teori singkat mengenai sifat P-V-T senyawa murni.

Sifat PVT Senyawa Murni Sifat PVT suatu senyawa murni diperlukan untuk : 1. Menunjukkan fasa yang stabil pada kondisi tertentu 2. Mengkonversi data (laju) volum menjadi data (laju) massa atau sebaliknya. 3. Menghitung besaran-besaran termodinamika seperti entalpi dan entropi yang digunakan dalam desain dan operasi berbagai peralatan teknik kimia.
Kelompok 6 Termodinamika Teknik Kimia

Teknik Kimia Universitas Indonesia

Makalah Pemicu I 10 Sifat PVT

Untuk dapat menentukan data PVT, dapat dilakukan dengan melakukan pengukuran PVT secara langsung dalam suatu percobaan, menggunakan tabel, diagram atau bank data, atau melakukan perhitungan dengan persamaan keadaan. Hubungan PVT dalam hal ini merupakan hubungan antara dua variabel independen dan satu variabel dependen, dimana variabel independennya tergantung pada problem yang ingin dicari solusinya. Penyajian hubungan PVT dalam suatu diagram biasanya terdiri dari dua variabel berubah dan satu variabel tetap, misal dalam bentuk diagram PT, PV, atau VT.

Diagram PT/PV/PVT Senyawa Murni Diagram PT untuk senyawa murni yang berkontraksi saat membeku Dapat dilihat pada Gambar 10. (pada lampiran), yang menunjukkan diagram PT untuk senyawa murni yang berkontraksi pada saat membeku. Untuk senyawa murni pada daerah 1 fasa, p dan c masing masing bernilai 1 dan dengan aturan fasa Gibbs, maka f = 2. Ini berarti 2 besaran intensif, yaitu dalam hal ini P dan T perlu diketahui harganya agar keadaan besaran intensif lainnya seperti volum spesifik / molar dapat diketahui. Senyawa murni yang berada pada kurva kesetimbangan ( padat cair, padat uap, cair uap ) memiliki derajat kebebasan 1, artinya hanya 1 nilai yang perlu ditentukan untuk mengetahui keadaan sistem. Kesetimbangan 2 fasa ditunjukkan oleh kurva-kurva kesetimbangan cair uap , cair padat dan padat uap, yang bertemu di titik triple yang memiliki derajat kebebasan = 0. Derajat kebebasannya = 0 karena kesetimbangan air, uap air dan es terjadi pada kondisi suhu, tekanan dan densitas tertentu yang tidak lagi mempunyai kebebasan untuk menspesifikasi kondisi sistem H2O. Kurva kesetimbangan cair uap dibatasi oleh titik triple yang berada pada P dan T rendah serta titik kritis pada P dan T tinggi. Pada suhu dan tekanan > suhu dan tekanan kritis, fluida berada pada daerah superkritikal yang penting pada proses ekstraksi superkritikal (supercritical fluid extraction). P dan T kritis biasa dipakai sebagai parameter untuk menentukan karakteristik suatu fluida murni. Pada P dan T di atas kritis, gas tidak dapat dicairkan dengan tekanan berapapun. Perlu diketahui, diagram PT tidak memberikan informasi volume, hanya menunjukkan batas antar fasa.

Diagram PV isotermal Diagram PV pada Gambar 11a. (pada lampiran) menunjukkan bahwa cairan jenuh

berada pada kurva cairan jenuh, campuran cairan dan uap berada dalam kubah 2 fasa,
Kelompok 6 Termodinamika Teknik Kimia

Teknik Kimia Universitas Indonesia

Makalah Pemicu I 11 Sifat PVT

sedangkan uap jenuh berada kurva uap jenuh. Kedua kurva bertemu di titik kritis dimana uap dan cairan tidak dapat dibedakan lagi, yang membentuk kubah dua fasa. Pada Gambar 11b. (pada lampiran) ditunjukkan 3 jenis kurva isotermal, yaitu suhu subkritis (T1 dan T2), suhu kritis (Tc), dan suhu superkritis (T). Pada suhu subkritis, kurva menghubungkan fasa cair dan fasa uap yang berada pada kesetimbangan, misalnya pada titik D dan E melambangkan cairan jenuh dan uap jenuh. Kurva isotermal pada suhu ini terdiri atas segmen dua fasa DE, kurva cairan dingin (subcooled liquid) untuk tekanan > tekanan uap jenuh P (T2), dan kurva uap panas (superheated steam) untuk tekanan < P (T2). Dengan sedikit gangguan pada sistem ini, kesetimbangan dapat berubah dengan cepat menuju kondisi D atau E. Pada suhu kritis T, kurva isotermal menunjukkan fenomena titik belok tepat di titik kritis (titik C), sedangkan pada suhu superkritis, kurva isotermal tidak menunjukkan adanya fasa cair.

Mengapa es mengapaung di air? Untuk menjawab pertanyaan pada pemicu mengapa es mengapung di permukaan air mengacu pada diagram P-V-T, dapat dilihat pada kedua diagram P-V-T dibawah ini, sebagaimana terlampir pada soal pemicu, bahwa Gambar 12. menggambarkan diagram P-V-T senyawa yang mengembang ketika membeku, dan senyawa tersebut adalah air. Sedangkan pada Gambar 13. menggambarkan diagram suatu senyawa yang menyusut ketika membeku yang umumnya terjadi pada kebanyakan fluida. Untuk menyelesaikan soal pemicu mengapa es mengapung pada permukaan air dapat dibantu dengan menggunakan diagram P-V-T untuk senyawa murni (air) yang mengembang ketika membeku.

Gambar 12. Diagram P-V-T suatu senyawa yang menyusut ketika membeku

Kelompok 6

Termodinamika Teknik Kimia

Teknik Kimia Universitas Indonesia

Makalah Pemicu I 12 Sifat PVT

Gambar 13. diagram P-V-T senyawa yang mengembang ketika membeku

Secara umum, suatu fluida pada tekanan konstan volumenya akan menyusut jika temperature diturunkan tetapi air mempunyai sifat yang unik,. yaitu jika dilihat pada diagram P-V-T air (Gambar 12) dalam keadaan tekanan konstan dan temperatur terus menerus diturunkan, maka volum air akan menyusut sampai temperatur tertentu, dibawah temperatur tersebut volum air akan mengembang, sehingga air dalam bentuk padat akan lebih ringan dibandingkan dalam bentuk cairnya, hal inilah yang menyebabkan es mengapung di permukaan air. Secara teoritis, pada umumnya volum zat padat akan menyusut jika suhu semakin rendah, hal ini juga terjadi pada zat cair. Ketika suhu diturunkan, zat cair pada umumnya akan kehilangan volumnya, ketika volumnya berkurang, kerapatan zat cair tersebut akan meningkat, hal ini dikarenakan volum berbanding terbalik dengan kerapatan, dimana m
v.

Peningkatan kerapatan mengakibatkan bagian zat cair yang memiliki suhu rendah lebih berat daripada bentuk cairnya. Akan tetapi, terdapat suatu penyimpangan pada air, dimana pada saat suhu air tersebut diturunkan, volum air tersebut akan menyusut, tetapi penyusutan volum ini hanya berlaku sampai suhu 4 C (anomali air), dibawah suhu 4 C dimana air akan semakin dingin dan kemudian membeku, volum air akan mengembang, sehingga air padat (es) akan lebih ringan dari pada air dalam bentuk cair. Demikian pula sebaliknya jika es mencair ,terdapat banyak ikatan hidrogen yang putus, molekul-molekul terkemas lebih mampat dan rapatannya meningkat. Ketika es meleleh terjadi, berlangsung lebih lanjut pelepasan molekul-molekul air yang saling berkaitan, dengan dipanasinya air tersebut. Rapatan air mencapai maksimum pada suhu 4C. Di atas 4C molekul menghuni ruangan yang lebih besar, karena rapatan air yang lebih besar dari pada es. Inilah alasan yang

Kelompok 6

Termodinamika Teknik Kimia

Teknik Kimia Universitas Indonesia

Makalah Pemicu I 13 Sifat PVT

menjelaskan mengapa es yang merupakan zat padat seharusnya tenggelam di air, tetapi karena terdapat penyimpangan tersebut mengakibatkan es mengapung di air.

Mengapa skaters meluncur mudah melintasi es dengan sepatu ice skating? Menjawab pertanyaan pemicu mengapa skaters bisa meluncur dengan mudah melintasi es memakai sepatu ice-skating hal ini berkaitan dengan pengaruh tekanan pada titik lebur zat. Karena selama meluncur pemain ice-skating itu mengubah lapisan es yang dilaluinya menjadi air. Sebuah lapisan air yang tipis terbentuk di antara skate dan es. Lapisan inilah yang mengurangi gaya gesekan dan membuat pemain ice-skating meluncur. Setelah ia lewat, lapisan air itu kembali membeku. Pemain ice-skating yang meluncur di atas lapisan es menumpukan berat tubuhnya pada bilah tajam di sepatunya. Luas permukaan bilah itu kecil sehingga menghasilkan tekanan yang besar. Akibat tekanan ini, lapisan es mencair. Setelah pemain meluncur ke tempat lain, tekanan pada lapisan es berkurang sehingga air kembali membeku. Perubahan ini terjadi karena es kurang rapat dibandingkan air (massa jenis es lebih kecil ketimbang air). Perubahan seperti ini tidak akan terjadi pada zat padat lainnya. Hal itu karena wujud cair suatu zat padat umumnya memiliki massa jenis yang lebih kecil dibandingkan wujud padatnya.

Problem 3 : Maulana (a) Dua ribu kg air, mula-mula berisi cairan jenuh pada suhu 150oC. Lalu air dipanaskan dalam tangki pejal untuk mencapai keadaan akhir di mana tekanan 2,5 Mpa. Tentukanlah suhu akhir dalam oC, volume tangki, dalam m3, dan buat lintasan proses pada P-T dan P-V diagram. (b) Gambaran lintasan proses dengan cara menuliskan angka (1-4) pada diagram P-V dan P-T sesuai kondisi berikut. 1. Campuran terdiri dari atas air, air es, dan uap air berada pada kesetimbangan fasa (1) 2. Campuran (1) dipanaskan pada tekanan tetap sampai es tidak lagi terlihat (2) 3. Campuran air dan uap air (2) dipanaskan sebagai campuran pada kesetimbangan fasa sampai tekanan mencapai 10 bar (3), dan terakhir, 4. Suhu campuran (3) diubah menjadi 200oC pada tekanan tetap (4) (c) Bagaimana melengkapi tabel H2O di bawah ini :
Kelompok 6 Termodinamika Teknik Kimia

Teknik Kimia Universitas Indonesia

Makalah Pemicu I 14 Sifat PVT

T, oC

P, kPa 200

H, kJ/kg

x 0,7

Deskripsi Fase

140 950 80 500 800

1800 0,0

3162,2

*Teori untuk menjawab pertanyaan-pertanyaan ini sudah ada di bagian Joni dan Tini. Menjawab pertanyaan : (a) Diketahui :

m air = 2000 kg T1 P2 = 150oC (cairan jenuh) = 2,5 Mpa

Ditanya 1. Suhu akhir

2. Volume tangki 3. Lintasan proses pada P-T dan P-V diagram Jawab :

Asumsikan volume akhir sama dengan volume awal Kondisi 1. Air mula-mula pada keadaan cairan jenuh di T=150oC Dalam tabel uap (Gambar 14), P = 0,47610 Mpa dan v= 0,0010905 m3/kg pada T=150oC saat kondisi cairan jenuh.

Gambar 14. Properties of Saturated Water and Steam

Kelompok 6

Termodinamika Teknik Kimia

Teknik Kimia Universitas Indonesia

Makalah Pemicu I 15 Sifat PVT

Gambar 15. Diagram P-T kondisi 1

Gambar 16. Diagram P-V kondisi 1

Kelompok 6

Termodinamika Teknik Kimia

Teknik Kimia Universitas Indonesia

Makalah Pemicu I 16 Sifat PVT

Kondisi 2. Air dipanaskan hingga P=2,5 Mpa

Gambar 17. Diagram P-T kondisi 1-2

Gambar 18. Diagram P-V kondisi 1-2

Berdasarkan lintasan P-V dan P-T, cairan berada pada posisi subcooled (cair) di P=2,5 Mpa dan v= 0,0010905 m3/kg. Dalam tabel uap (Gambar 17), T=150,15oC pada P=2,5 Mpa dan v=0,0010905 saat kondisi subcooled (cair), didapatkan dari interpolasi antara v=0,0010784 m3/kg dengan v=0,0011261 m3/kg. (Menunjukan tabel uap dan hitungan interpolasinya)

Kelompok 6

Termodinamika Teknik Kimia

Teknik Kimia Universitas Indonesia

Makalah Pemicu I 17 Sifat PVT

Gambar 17. Properties of Compressed Liquid Water

Menghitung volume tangki

Vawal = Vakhir = vspesifik x mair = 0,0010905 m3/kg x 2000 kg = 2,181 m3 Jadi, suhu akhir adalah 150,15oC dan volume tangki adalah 2,181 m3

(b) Gambaran lintasan proses dengan cara menuliskan angka (1-4) pada diagram P-V dan P-T sesuai kondisi berikut. Kondisi 1. Campuran terdiri atas air, air es dan uap air berada pada kesetimbangan fasa

Kelompok 6

Termodinamika Teknik Kimia

Teknik Kimia Universitas Indonesia

Makalah Pemicu I 18 Sifat PVT

Gambar 19. Diagram P-V dan P-T kondisi 1

Kondisi 2. Campuran (1) dipanaskan pada tekanan tetap sampai es tidak lagi terlihat (2)

Gambar 20. Diagram P-V dan P-T kondisi 1-2

Kelompok 6

Termodinamika Teknik Kimia

Teknik Kimia Universitas Indonesia

Makalah Pemicu I 19 Sifat PVT

Kondisi 3. Campuran air dan uap air (2) dipanaskan sebagai campuran pada kesetimbangan fasa sampai tekanan mencapai 10 bar = 1 MPa (3) Asumsi V tetap Pada tabel uap (Gambar 21), T=179,89 oC pada P=1 bar dalam keadaan jenuh.

Gambar 21. Properties of Saturated Water

Gambar 22. Diagram P-V dan P-T pada kondisi 1-3

Kelompok 6

Termodinamika Teknik Kimia

Teknik Kimia Universitas Indonesia

Makalah Pemicu I 20 Sifat PVT

Kondisi 4. Suhu campuran (3) diubah menjadi 200oC pada tekanan tetap (4)

Gambar 23. Diagram P-V dan P-T pada kondisi 1-4

Berdasarkan diagram P-V dan P-T, maka kondisi akhir campuran adalah berada pada fase uap (superheated). *Dalam diagram P-V, sebenarnya pada kondisi 2 es belum menghilang, namun es mulai menghilang pada saat kondisi 2-3.

(c) Melengkapi tabel H2O

No. 1 2 3 4 5

T, oC

P, kPa 200

H, kJ/kg

x 0,7

Deskripsi Fase

140 950 80 500 800

1800 0,0

3162,2

Kelompok 6

Termodinamika Teknik Kimia

Teknik Kimia Universitas Indonesia

Makalah Pemicu I 21 Sifat PVT

Tabel No. 1 Diketahui : P = 200 kPa = 0,2 MPa x = 0,7 Ditanya Jawab : T; h; fase? :

Dalam tabel uap (Gambar 24), T=120,21oC pada P=0,2 Mpa dalam keadaan jenuh.

Gambar 24. Tabel Uap Keadaan Jenuh (Tekanan)

Jadi, fase dalam keadaan fase Cair-Uap karena

Tabel No. 2 Diketahui : T=140oC h=1800 kJ/kg Ditanya Jawab : P; x; fase? :

Dalam tabel uap (Gambar 25) , P=0,36150 Mpa=361,50 kPa pada T=140oC dalam keadaan jenuh.

Gambar 25. Tabel Uap Keadaan Jenuh (Temperatur)

Kelompok 6

Termodinamika Teknik Kimia

Teknik Kimia Universitas Indonesia

Makalah Pemicu I 22 Sifat PVT

Jadi, fase dalam keadaan fase Cair-Uap karena

Tabel No.3 Diketahui : P = 950 kPa = 0,95 MPa x = 0,0 Ditanya Jawab : T; h; fase? : - Dalam tabel uap (Gambar 26), T=177,625oC (interpolasi) pada P=0,95 Mpa dalam keadaan jenuh. - x=0,0 artinya keadaan fase cair jenuh dan h = hL=752,7 kJ/kg (interpolasi)

Gambar 26. Tabel Uap Keadaan Jenuh (Tekanan)

Tabel No. 4 Diketahui : P = 500 kPa = 0,50 MPa T = 80oC Ditanya Jawab : h; x; fase? :

Bisa dilakukan 2 cara : a. Dalam tabel uap (Gambar 27), P=0,047415 Mpa pada T=80oC saat keadaan jenuh

Kelompok 6

Termodinamika Teknik Kimia

Teknik Kimia Universitas Indonesia

Makalah Pemicu I 23 Sifat PVT

b. Dalam tabel uap (Gambar 28), T=151,84oC pada P=0,50 Mpa saat keadaan jenuh

Gambar 27. Tabel Uap Keadaan Jenuh (Temperatur)

Gambar 28. Tabel Uap Keadaan Jenuh (Tekanan)

Berikut adalah diagram P-V untuk kedua kondisi :

Gambar 29. Diagram P-V untuk kondisi (a) dan (b)

Jadi, berdasarkan diagram P-V, keadaan akhir adalah fase cair (subcooled) dan tidak mempunyai fraksi uap. Dalam program (Gambar 30), harga h= 335,276 kJ/kg.

Kelompok 6

Termodinamika Teknik Kimia

Teknik Kimia Universitas Indonesia

Makalah Pemicu I 24 Sifat PVT

Gambar 30. Program Physprop4

Tabel No. 5 Diketahui : P = 800 kPa = 0,80 MPa h = 3162,2 kJ/kg Ditanya Jawab : T; x; fase? :

Dalam tabel uap (Gambar 31), T=170,41oC pada P=0,80 Mpa saat kondisi jenuh

Gambar 31. Tabel Uap Keadaan Jenuh (Tekanan)

Kelompok 6

Termodinamika Teknik Kimia

Teknik Kimia Universitas Indonesia

Makalah Pemicu I 25 Sifat PVT

Harga h melebihi hV=2768,3 kJ/kg, maka keadaannya adalah fase uap (superheated). Jadi, dalam tabel uap harga T nya adalah 350oC pada saat kondisi tersebut dalam tabel uap superheated (Gambar 31).

Gambar 32. Superheated Steam Table

Jadi, tabel sudah terlengkapi dengan baik No. 1 2 3 4 5 T, oC 120,21 140 177,625 80 350 P, kPa 200 361,50 950 500 800 H, kJ/kg 2045,744 1800 752,7 355,276 3162,2 x 0,7 0,56 0,0 Deskripsi Fase Uap-Cair Uap-Cair Cair Jenuh Cair (Subcooled) Uap (Superheated)

Kelompok 6

Termodinamika Teknik Kimia

Teknik Kimia Universitas Indonesia

Makalah Pemicu I 26 Sifat PVT

Problem 5 : Maulana (d) Senyawa manakah yang mengikuti prinsip keadaan bersamaan 2 parameter dan prinsip keadaan bersamaan 3 parameter. Jelaskan alasannya dengan menggunakan kurva ln (Pr) vs Tr ! Jawab : Semua fluida jika diperbandingkan pada Tr dan Pr yang sama akan memiliki factor kompresibilitas yang hampir sama, dan semua penyimpangan dari perilaku gas ideal juga hamper sama.

Hal tersebut benar untuk fluida sederhana seperti Argon (Ar), Kripton (Kr), dan Xenon (Xe), tetapi untuk fluida yang lebih kompleks, ada penyimpangan sistematik, sehingga Pitzer dkk mengusulkan adanya parameter ke tiga, yaitu factor asentrik, .

Factor asentrik merupakan ukuran non-sphrericity (acentricity) dari suatu molekul, dan didefinisikan sebagai :

pada

, dengan :

Kelompok 6

Termodinamika Teknik Kimia

Teknik Kimia Universitas Indonesia

Makalah Pemicu I 27 Sifat PVT

Nilai melalui

dapat ditentukan untuk jenis fluida apapun melalui *

+, pengukuran untuk uap

, dan untuk fase cair ditabulasikan ke tabel-tabel termodinamika yang

bersangkutan. (e) Air (H2O) berada pada suhu 100oC dan tekanan 800 mmHg. Apakah pada kondisi ini air dapat dianggap bersifat gas ideal? Jawab : Berdasarkan tabel B.1 pada appendix B buku Introduction to Chemical Engineering Thermodynamics karangan J.M.Smith, didapatkan bahwa nilai tekanan kritis dan suhu kritis untuk air adalah :

Kelompok 6

Termodinamika Teknik Kimia

Teknik Kimia Universitas Indonesia

Makalah Pemicu I 28 Sifat PVT

Setelah nilai Pr dan nilai Tr diketahui, langkah selanjutnya adalah mencari nilai factor kompresibilitas (Z) melalui grafik (terlampir). Karena nilai Pr yang sangat kecil (mendekati 0), sehingga akan menghasilkan nilai Z yang mendekati 1 sehingga dapat disimpulkan bahwa zat tersebut ideal. (f) Tentukan keadaan uap air pada 600oF dan 0,51431 ft3/lbm, apakah mengikuti keadaan ideal, jika diketahui rumus vk = Jawab : Untuk mengetahui keadaan uap air pada suhu 600oF dan volume spesifik 0,51431 ft3/lbm, maka kita harus melihat steam table atau tabel uap.

Dapat dilihat bahwa pada suhu 600oF, nilai volume spesifik liquid (Vv) adalah 0.02363 ft3/lbm, sedangkan volume spesifik uap (Vv) adalah 0.2675 ft3/lbm. Nilai volume spesifik yang diketahui berada di atas kedua nilai volume spesifik pada suhu 600oF, sehingga dapat disimpulkan bahwa uap berada dalam keadaan superheated. Langkah selanjutnya yang harus kita lakukan adalah melihat tabel superheated pada steam table.

Kelompok 6

Termodinamika Teknik Kimia

Teknik Kimia Universitas Indonesia

Makalah Pemicu I 29 Sifat PVT

Dapat dilihat pada tabel di atas bahwa pada suhu 600oF, volume spesifik 0,51431 ft3/lbm terjadi pada tekanan 1000 psia. Berdasarkan tabel B.1 pada appendix B buku Introduction to Chemical Engineering Thermodynamics karangan J.M.Smith, didapatkan bahwa nilai tekanan kritis dan suhu kritis untuk air adalah :

Kelompok 6

Termodinamika Teknik Kimia

Teknik Kimia Universitas Indonesia

Makalah Pemicu I 30 Sifat PVT

( (

)( )(

) )

Setelah didapatkan nilai Pr, Tr, dan Vr, maka nilai kompresibilitas (z) dapat diperoleh dengan melihat grafik kompresibitas tergeneralisasi (terlampir). Dengan melihat grafik tersebut, didapatkanlah nilai z sebesar 0,80. Karena nilai z 1,00 , maka pada keadaan tersebut, zat tidak ideal.

Kelompok 6

Termodinamika Teknik Kimia

Teknik Kimia Universitas Indonesia

Makalah Pemicu I 31 Sifat PVT

DAFTAR PUSTAKA

ASME Steam Tables Compact Edition, Properties of Saturated and Superheated Steam in U.S. Customary and SI Units from the International Standard for Indsutrial Use.

Cengel, Y.A., Boles, M.A. 2002. Thermodynamics anEngineering Approach. Fourth Ed. Mc. Graw-Hill M. Fogiel. 1992. The Essentials of Physical Chemistry II. Nex Jersey : Research and Education Association. Mulia, Kamarza, dan Wulan, Praswati PDK. Diktat Kuliah Termodinamika. Program Teknik Kimia, Universitas Indonesia. Ness, Van. (2004). Introduction to Chemical Engineering Thermodynamics.The Mcgraw-Hill Chemical Engineering Series. Smith, J.M., et al. Introduction to Chemical Engineering Thermodynamics. Singapore: McGraw Hill Companies Inc. 1996. Smith, J.M., Van Ness, H.C., and Abbott, M.M. 1996. Introduction to Chemical Engineering Thermodynamics. Singapore: McGraw-Hill. Studi

Kelompok 6

Termodinamika Teknik Kimia

Teknik Kimia Universitas Indonesia

Makalah Pemicu I 32 Sifat PVT

LAMPIRAN Gambar 10 : Diagram PT untuk senyawa murni yang berkontraksi saat membeku

Gambar 11 :

(a)
Kelompok 6

(b)
Termodinamika Teknik Kimia

Teknik Kimia Universitas Indonesia

Makalah Pemicu I 33 Sifat PVT

Gambar 12 : Grafik Kompresibilitas Tergeneralisasi untuk Pr 1,0

Kelompok 6

Termodinamika Teknik Kimia