Anda di halaman 1dari 107

Laporan Magang

GAMBARAN PENANGGULANGAN KEBAKARAN DI PT PUPUK KUJANG CIKAMPEK TAHUN 2010

Oleh : Aditya Prayudi 106101003302

PEMINATAN KESELAMATAN DAN KESEHATAN KERJA PROGRAM STUDI KESEHATAN MASYARAKAT FAKULTAS KEDOKTERAN DAN ILMU KESEHATAN UNIVERSITAS ISLAM NEGERI SYARIF HIDAYATULLAH JAKARTA 2010

FAKULTAS KEDOKTERAN DAN ILMU KESEHATAN PROGRAM STUDI KESEHATAN MASYARAKAT KESELAMATAN DAN KESEHATAN KERJA Magang, Maret 2010-03-12

Aditya Prayudi, NIM : 106101003302

Gambaran Penanggulangan Kebakaran di PT Pupuk Kujang Cikampek Tahun 2010

xix + 97 halaman, 10 tabel, 13 gambar, 10 bagan,

ABSTRAK PT Pupuk Kujang adalah sebuah sebuah BUMN di Lingkungan Departemen Perindustrian yang memproduksi ammonia dan urea sebagai komoditi utamanya. Di PT Pupuk Kujang ini terdapat Bagian Keselamatan dan Pemadam Kebakaran sebagai salah satu penyelenggara utama kegiatan Keselamatan dan Kesehatan Kerja secara umumnya, serta sebagai penyelenggara terkait dengan kesiapsiagaan, penanggulangan, dan pemulihan terhadap kejadian kebakaran. Kegiatan Magang dirancang untuk memberikan pengalaman praktis kepada mahasiswa, agar mahasiswa bisa beraktualisasi sesuai bidang peminatanya. Magang di Bagian Keselamatan dan Pemadam Kebakaran PT Pupuk Kujang Cikampek dilaksanakan selama 42 hari kerja, mulai 1 Februari sampai 12 Maret 2010. Magang ini dilaksanakan dengan tujuan untuk melihat
gambaran penanggulangan kebakaran di PT Pupuk Kujang Cikampek Tahun 2010.

Kegiatan penanggulangan kebakaran bertujuan untuk melindungi manusia, aset perusahaan, serta lingkungan disekitar PT Pupuk Kujang Cikampek. Pelaksanaan penanggulangan kebakaran ini terintegrasi dengan sistem kesiapsiagaan, penanggulangan, serta pemulihan terhadap kejadian gawat darurat. Penanggulangan kebakaran sangat penting dilakukan di PT Pupuk Kujang dikarenakan potensi untuk terjadinya kebakaran cukup tinggi, hal tersebut terutama terkait dengan penggunaan bahan kimia yang mudah terbakar, seperti amonia dan toluene, serta kondisi operasional dalam kegiatan produksi menggunkan tekanan dan suhu yang tinggi Upaya yang dilakukan untuk mensukseskan pelaksanaan kegiatan penanggulangan kebakaran meliputi penyusunan dan penerapan prosedur kesiagaan yang ditunjang oleh prosedur serta instruksi kerja yang terkait, termasuk prosedur spesifik untuk penanggulangan kebakaran, penyediaan sarana dan prasarana serta identifikasi potensi keadaan darurat di seluruh area PT Pupuk

Kujang dan diterapkan secara terintegrasi pada sistem ISO 9001:2000, SMK3 dan Sistem Manajemen Lingkungan ISO 14001:2004. Daftar bacaan : 16 (1970 2009)

DAFTAR ISI

Lembar Persetujuan ......................................................................................................... i Riwayat Hidup .................................................................................................................. iii Abstrak ............................................................................................................................ v Kata Pengantar................................................................................................................. vi Daftar Isi ........................................................................................................................... viii Daftar Tabel ..................................................................................................................... x Daftar Bagan ................................................................................................................... xi Daftar Gambar ................................................................................................................. xii Daftar Lampiran ............................................................................................................... xiii BAB I PENDAHULUAN

I.1. Latar Belakang ...........................................................................................................1 I.2. Tujuan Magang ..........................................................................................................3 1.2.1. Tujuan Umum ................................................................................................3 1.2.2. Tujuan Khusus ................................................................................................3 I.3. Manfaat Penelitian.....................................................................................................3 1.3.1. Bagi Mahasiswa ..............................................................................................3 1.3.2. Bagi Perusahaan..............................................................................................3 1.3.3. Bagi Lembaga Pendidikan (FKIK) .....................................................................3 I.4. Ruang Lingkup ............................................................................................................4 BAB 2 TINJAUAN PUSTAKA

2.1. Definisi Kebakaran ....................................................................................................5 2.2. Keadaan Darurat .......................................................................................................5 2.3. Teori Segitiga Api ......................................................................................................6 2.4. Penyebab Terjadinya Kebakaran ..............................................................................6 2.5. Sumber-Sumber Bahan Bakar ...................................................................................7 2.6. Klasifikasi kebakaran .................................................................................................8

2.7. Bahaya Kebakaran.....................................................................................................9 2.8. Penanggulangan Kebakaran......................................................................................10 2.9. Manajemen Penanggulangan Kebakaran .................................................................12 2.10. Regulasi Terkait Penanggulangan Kebakaran .........................................................12 BAB 3 ALUR DAN JADWAL KEGIATAN 3.1. Tahap Persiapan ........................................................................................................16 3.2. Tahap Kegiatan Magang............................................................................................16 3.3. Fasilitas Magang .......................................................................................................17 3.4. Tempat dan Waktu Magang .....................................................................................17 3.5. Jadwal Kegiatan Magang...........................................................................................17 BAB 4 HASIL DAN PEMBAHASAN Gambaran Umum Perusahaan.........................................................................................22 4.1. Gambaran Potensi Bahaya Kebakaran Di PT Pupuk Kujang Cikampek58 4.2. Gambaran Penanggulangan Kebakaran Di PT Pupuk Kujang Cikampek ...................66 4.2.1. Pencegahan Kebakaran Di PT Pupuk Kujang ..................................................67

4.2.2. Pemadaman Kebakaran Di PT Pupuk Kujang .................................................89 4.2.3. Pemulihan Setelah Kejadian Kebakaran Di PT Pupuk Kujang ........................91 BAB 5 SIMPULAN DAN SARAN 5.1. Simpulan ...................................................................................................................94 5.2. Saran .........................................................................................................................97 Daftar Pustaka ................................................................................................................98 Lampiran

DAFTAR LAMPIRAN

Nomor Lampiran Lampiran 1 : Surat Keterangan Konfirmasi Kesediaan Menjadi pembimbing Lampiran 2 : Memo Dari Biro PSDM Untuk Bagian KPK Lampiran 3 : Peta Area Potensi Bahaya dan Jalur Evakuasi Lampiran 4 : Data Jumlah Alat-Alat KPK di PT Pupuk Kujang Cikampek Lampiran 5 : Prosedur Kesiagaan Keadaan Darurat Di PT Pupuk Kujang Lampiran 6 : Instruksi Kerja Pelaporan Keadaan Darurat Di PT Pupuk Kujang Lampiran 7 : Instruksi Kerja Tanda Keadaan Darurat Di PT Pupuk Kujang Lampiran 8 : Instruksi Kerja Evakuasi Di PT Pupuk Kujang Lampiran 9 : Prosedur Penanggulangan Keadaan Darurat Di PT Pupuk Kujang Lampiran 10 : Prosedur Spesifik Penanggulangan Kebakaran Di PT Pupuk Kujang Lampiran 11 : Prosedur Rencana Pemulihan Setelah Keadaan Darurat Di PT Pupuk Kujang

DAFTAR TABEL

Nomor Tabel Halaman 3.1. Jadwal Kegiatan Magang ....................................................................................17 4.1. Distribusi Status dan Lokasi Kantor Karyawan ..................................................28 4.2. Distribusi Jabatan Karyawan ..............................................................................28 4.3. Distribusi Pendidikan Karyawan ........................................................................29 4.4. Distribusi Umur Karyawan .................................................................................29 4.5. Potensi Bahaya Berdampak Pada Keselamatan ..................................................37 4.6. Potensi Bahaya Berdampak Pada Kesehatan ......................................................38 4.7. Program Kerja Bagian KPK ................................................................................50 4.8. Kondisi Optimum Pembuatan NH3 dengan Proses Haber Bosch ......................59 4.9. Distribusi APAR Berdasarkan Lokasi Penempatan ............................................72

DAFTAR BAGAN
Nomor Bagan Halaman

Bagan 3.1 Alur Kerja Kegiatan Magang ..................................................................16 Bagan 4.1 Struktur Organisasi Tingkat Direksi .......................................................25 Bagan 4.2 Struktur Organisasi Direktorat Utama ....................................................25 Bagan 4.3 Struktur Organisasi Direktorat Produksi .................................................26 Bagan 4.4 Struktur Organisasi Direktorat Teknik dan Pengembangan ...................26 Bagan 4.5 Struktur Organisasi Direktorat Keuangan ...............................................27 Bagan 4.6 Struktur Organisasi Direktorat Sumber Daya Manusia dan Umum .......27 Bagan 4.7 Struktur Organisasi Bagian KPK ............................................................48 Bagan 4.8 Struktur Organisasi Bagian Hiperkes......................................................51 Bagan 4.9 Struktur Organisasi P2K3 .......................................................................53 Bagan 4.10 Struktur Organisasi Keadaan Darurat dan Evakuasi .............................62

BAB I

PENDAHULUAN

1.1.

Latar Belakang Kebakaran dan ledakan mengakibatkan kerugian materi serta kehidupan

yang besar. Kebakaran besar seringkali berhubungan dengan ledakan, dimana kebakaran dapat disebabkan oleh ledakan atau kebakaran menyebabkan ledakan (Lees, 1996). Pengertian dari kebakaran itu sendiri adalah suatu nyala api, baik kecil atau besar pada tempat, situasi dan waktu yang tidak dikehendaki, merugikan dan pada umumnya sukar dikendalikan. Jadi api yang menyala di tempat-tempat yang dikehendaki seperti kompor, furnace di industri dan tempat atau peralatan lain tidak termasuk dalam kategori kebakaran. Berdasarkan hasil studi dari The International Association for the Study of Insurance Economics atau yang dikenal dengan The Geneva Association, diketahui bahwa kerugian akibat kebakaran dibanyak negara maju di dunia sebesar satu persen dari GDP (Gross Domestic Product) (The International Association for the Study of Insurance Economics, 2009). Di Amerika Serikat, berdasarkan laporan U.S. Fire Administration diketahui bahwa setiap tahunnya terjadi dua juta kebakaran yang menyebabkan ribuan orang meninggal, puluhan ribu orang cidera, dan milyaran dolar kerugian properti. Selain itu, kebakaran juga menyebabkan kerugian tidak langsung seperti pengungsi sementara, kehilangan usaha, pengeluaran biaya medis, gangguan psikologi, matinya binatang peliharaan, dan lain-lain. Besarnya kerugian tidak langsung diperkirakan delapan sampai sepuluh kali lebih besar dibandingkan dengan besarnya kerugian langsung (U.S. Fire Administration, 2004). Dunia industri pun tak lepas dari risiko untuk terjadinya kebakaran, karena seperti yang diketahui untuk terjadinya api membutuhkan adanya tiga unsur yang bertemu pada saat bersamaan dalam komposisi yang sesuai, yaitu panas yang cukup, oksigen, dan bahan bakar, atau lebih dikenal dengan konsep segitiga api

(ILO, 1992). Di DKI Jakarta, frekuensi kebakaran ratarata sebanyak 70 kali per bulan. Pada tahun 2000, tercatat sebanyak 791 kebakaran terjadi dan mengakibatkan 37 orang meninggal, 68 orang luka serta kerugian sebesar Rp84 milliar (CitraIbukota, 2001). Berdasarkan data Dinas Pemadam Kebakaran Provinsi DKI Jakarta, diketahui bahwa sejak 1 Januari sampai 22 Maret 2007 telah terjadi 167 kali peristiwa kebakaran di wilayah DKI Jakarta dengan perkiraan kerugian materi sebesar Rp22.281.640.000,00 (Dinas Pemadam Kebakaran, 2007). Data paling akhir juga menyatakan bahwa selama bulan JanuariFebruari tahun 2008 ada sekitar 10 kasus kebakaran yang terjadi di ranah industri, dan yang perlu dicatat juga adalah kesepuluh kasus tersebut yang hanya terjadi di Jakarta (www.kebakaran.org). Di PT Pupuk Kujang yang merupakan indutri petrokimia, bahaya kebakaran merupakan hal yang pasti akan selalui menyertai, hal ini tercermin dari laporan kejadian kebakaran yang di rekapitulasi oleh Bagian Keselamatan Dan Pemadam Kebakaran PT Pupuk Kujang Cikampek, yang mana melaporkan bahwa kejadian kebakaran selalu ada setiap tahunnya walaupun sebagian besar merupakan kebakaran dengan kategori kebakaran kecil.
14 12 10 8 6 4 2 0 Kebakaran Kecil Kebakaran Sedang

Gambar 1.1 Grafik Kejadian Kebakaran Di PT Pupuk Kujang Undangundang No. 1 Tahun 1970 tentang Keselamatan Kerja menyatakan bahwa salah satu syarat keselamatan kerja adalah mencegah, mengurangi dan memadamkan kebakaran, serta mencegah dan mengurangi

bahaya peledakan (Pasal 3, UU No. 1 Tahun 1970). Peraturan tersebut menjadi salah satu dasar diwajibakannya upaya pengendalian risiko terhadap bahaya kebakaran dan ledakan. Pelanggaran atas peraturan tersebut berimbas pada pemberian sanksi (tindakan hukum) (Pasal 15, UU No. 1 Tahun 1970). Mengingat pentingnya regulasi tersebut untuk dipatuhi serta bahaya kebakaran yang dimiliki oleh PT Pupuk Kujang, maka dalam kesempatan magang ini, penulis ingin mendapatkan gambaran yang lebih mendalam mengenai penanggulangan kebakaran di PT Pupuk Kujang Cikampek. 1.2. Tujuan Magang

1.2.1. Tujuan Umum Mengetahui gambaran penanggulangan kebakaran di PT Pupuk Kujang Cikampek 1.2.2. Tujuan Khusus 1. Mengetahui gambaran potensi bahaya kebakaran yang ada di PT Pupuk Kujang Cikampek 2. Mengetahui gambaran penanggulangan kebakaran di PT Pupuk Kujang Cikampek

1.3.

Manfaat Magang

1.3.1. Bagi Mahasiswa Memberikan pengalaman bagi mahasiswa untuk mengaplikasikan teori dan praktek yang di dapat pada bangku kuliah dalam dunia kerja sesungguhnya, serta memperkaya wawasan mengenai pelaksanaan penanggulangan kebakaran di dunia industri. 1.3.2. Bagi Perusahaan Sebagai bahan informasi tambahan dan masukan dalam kaitannya dengan penanggulangan kebakaran di PT Pupuk Kujang Cikampek. 1.3.3. Bagi FKIK UIN SYAHID Jakarta 1. Memberikan sumbangan informasi pengetahuan mengenai gambaran penanggulangan kebakaran 2. Sebagai sarana untuk membina kerjasama yang baik antara pihak Fakultas dengan PT Pupuk Kujang Cikampek

1.4.

Ruang Lingkup Magang Kegiatan magang dilakukan untuk mengetahui gambaran penanggulangan

kebakaran di PT Pupuk Kujang Cikampek. Magang mulai dilaksanakan pada bulan Februari 2010. Kegiatan magang ini dilakukan untuk memberikan pengalaman bagi mahasiswa dalam mengaplikasikan teori dan praktek yang di dapat pada bangku kuliah. Pengumpulan data untuk laporan magang menggunakan metode wawancara mendalam dan observasi terhadap karyawan PT Pupuk Kujang Cikampek Bagian KPK, Ekologi, dan Kesehatan disamping dengan Bagian SDM.

BAB II TINJAUAN PUSTAKA

2.1

Definisi Kebakaran Menurut NFPA (1992) kebakaran sebagai peristiwa oksidasi dimana

bertemunya 3 buah unsur, yaitu bahan yang dapat terbakar, oksigen yang terdapat di udara, dan panas yang dapat berakibat menimbulkan kerugian harta benda atau cidera bahkan kematian manusia. Kebakaran secara umum juga dapat diartikan sebagai peristiwa atau kejadian timbulnya api yang tidak terkendali yang dapat membahayakan keselamatan jiwa maupun harta benda (PERDA DKI No.3 Tahun 1992). Apabila diartikan secara harfiah dan umum, istilah kebakaran dapat diartikan sebagai terbakarnya sesuatu benda yang seharusnya tidak terbakar yang terjadi di luar tempat pembakaran dan api yang timbul tidak dapat ditarik manfaatnya. (Simanjuntak, 1997).

2.2

Keadaan Darurat Keadaan darurat adalah berubahnya suatu kegiatan/keadaan atau situasi

yang semula normal menjadi tidak normal sebagai akibat dari suatu peristiwa atau kejadian yang tidak diduga atau dikehendaki (R. M. S. Jusuf, 1999), hal ini termasuk kejadian kebakaran. Keadaan darurat biasanya dimulai dari suatu pemberitahuan kepada pihak keamanan lewat telepon yang menyebutkan nama pelapor, tempat dan jenis kejadian secara jelas dan singkat. Pihak keamanan yang menerima laporan tersebut, bertanggung jawab untuk segera membunyikan sirine tanda bahaya (bunyi selama satu menit). Apabila sirine tidak berbunyi, pihak keamanan dapat membunyikan peluit (Milos Nedved dan Soemanto Imamkhasani, 1991).

Penanggulangan keadaan darurat adalah upaya atau tindakan yang dilakukan untuk mengatasi keadaan yang akan menimbulkan kerugian, agar situasi atau keadaan yang tidak dikehendaki tersebut dapat segera diatasi atau dinormalisasi dan kerugian ditekan seminimal mungkin (R. M. S. Jusuf, 1999).

2.3

Teori Segitiga Api Kebakaran dapat terjadi karena adanya tiga unsur yang saling

berhubungan, yaitu adanya bahan yang bisa terbakar, adanya kecukupan oksigen, dan adanya sumber panas atau nyala. Panas penting untuk untuk nyala api, tetapi bila api telah timbul, dengan sendirinya akan menimbulkan panas untuk tetap menyala (ILO, 1992), karena kebakaran tidak akan menyala apabila: 1. Tidak terdapat bahan bakar sama sekali atau tidak terdapat dalam jumlah yang cukup 2. Tidak ada sama sekali oksigen atau tidak dalam kondisi yang cukup 3. Sumber panas tidak cukup untuk menimbulkan api Tiga unsur tersebut dinamakan segitiga api, berikut adalah gambar segitiga api:

Gambar 2.1: Teori Segitiga Api

2.4

Penyebab Terjadinya Kebakaran Penyebab terjadinya kebakaran bersumber pada tiga faktor, yaitu faktor

manusia, faktor teknis, dan faktor alam (DEPNAKER, 1987):

1. Manusia sebagai faktor penyebab kebakaran, antara lain: a. Faktor Pekerja: Tidak mau tahu atau kurang mengetahui prinsip dasar pencegahan kebakaran Menempatkan barang atau menyusun barang yang mudah terbakar kebakaran Pemakaian tenaga listrik yang berlebihan Kurang memiliki rasa tanggung jawab atau adanya unsur kesengajaan b. Faktor Pengelola: Sikap pengelola yang tidak memperhatikan keselamatan kerja Kurangnya pengawasan terhadap kegiatan pekerja Sistem dan prosedur kerja tidak diterapkan dengan baik terutama dalam kegiatan penentuan bahaya dan penerangan bahaya Tidak adanya standar atau kode yang dapat diandalkan tanpa menghiraukan norma-norma pencegahan

2. Faktor Teknis: Melalui proses fisik/mekanis seperti timbulnya panas akibat kenaikan suhu atau timbulnya bunga api terbuka Melalui proses kimia yaitu terjadinya suatu pengangkutan penyimpanan, penanganan barang/bahan kimia berbahaya tanpa memperhatikan petunjuk atau MSDS yang telah ada Melalui tenaga listrik, karena hubungan arus pendek, sehingga menimbulkan panas atau bunga api dan dapat menyalakan atau membakar komponen lain 3. Faktor Alam Petir adalah salah satu penyebab adanya kebakaran Letusan Gunung Berapi, dapat menyebabkan kebakaran hutan dan juga perumahan yang dilalui oleh lahar panas SumberSumber Bahan Bakar

2.5

Bahan bakar adalah segala sesuatu yang akan terbakar. Bahan bakar dapat dikategorikan sebagai berikut (Davletshina and Cheremisinoff, 1998): 1. Unsur (logam dan beberapa non-logam seperti karbon, sulfur, dan fosfor) 2. Hidrokarbon 3. Karbohidrat (termasuk campuran yang dibuat dari sebagian selulosa, seperti kayu atau kertas) 4. Gas dengan rantai kovalen (termasuk karbon monoksida, amoniak, dan hidrogen sianida) 5. Senyawa organik lainnya

Material yang dapat terbakar cukup banyak. Material tersebut bukan hanya bahan murni seperti unsur atau senyawa, tetapi juga campuran unsur dan senyawa tersebut. Contohnya adalah gas alam yang merupakan campuran metana (utama), etana, dan sedikit senyawa lain, serta gasolin yang merupakan campuran pentana, hexana, heptana, oktana, nonana, dekana dan sedikit senyawa lain (Davletshina and Cheremisinoff, 1998). Berdasarkan NFPA 10, bahan bakar dikategorikan dalam tiga kelas, yaitu ordinary combustible (seperti kayu atau kertas), flammable liquids, dan combustible metals. Untuk pertimbangan pemadaman kebakaran, maka ditambah satu kelas lagi yaitu electrical fires. 2.6 Klasifikasi Kebakaran Klasifikasi kebakaran adalah pengelompokan atau pembagian jenis-jenis kebakaran berdasarkan jenis bahan bakarnya. Menurut Permenaker No. Per. 04/MEN/1980, klasifikasi kebakaran adalah sebagai berikut:

Kebakaran kelas A Bahan padat selain logam yang kebanyakan tidak dapat terbakar dengan sendirinya. Kebakaran kelas A ini akibat panas yang datang dari luar, molekul-molekul benda padat berurai dan membentuk gas, lalu gas inilah

yang terbakar. Sifat utama dari kebakaran benda padat adalah bahan bakarnya tidak mengalir dan sanggup menyimpan panas baik sekali. Bahan-bahan yang dimaksud seperti bahan yang mengandung selulosa, karet, kertas, berbagai jenis plastik, dan serat-serat alam. Prinsip pemadaman kebakaran jenis ini adalah dengan cara menurunkan suhu dengan cepat. Jenis media pemadam yang cocok adalah dengan menggunakan air. Kebakaran kelas B Kebakaran yang melibatkan cairan dan gas, dapat berupa solvent, pelumas, produk minyak bumi, pengencer cat, bensin dan cairan yang mudah terbakar lainnya. Diatas cairan pada umumnya terdapat gas dan gas ini yang dapat terbakar pada bahan bakar cair ini suatu bunga api yang akan menimbulkan kebakaran. Sifat cairan ini adalah mudah mengalir dan menyalakan api ketempat lain. Prinsip pemadamannya dengan cara menghilangkan oksigen dan menghalangi nyala api. Jenis media pemadam yang cocok adalah dengan menggunakan busa/foam. Kebakaran kelas C Kebakaran aparat listrik yang bertegangan, yang mana sebenarnya kelas C ini tidak lain dari kebakaran kelas A dan B atau kombinasi dimana ada aliran listrik. Kalau aliran listrik diputuskan maka akan berubah menjadi kebakaran kelas A atau B. Kelas C perlu diperhatikan dalam memilih jenis media pemadam yaitu yang tidak menghantar listrik untuk melindungi orang yang memadamkan kebakaran aliran listrik. Biasanya menggunakan APAR dry chemical, CO2, atau gas halon. Kebakaran kelas D Kebakaran logam seperti magnesium, titanium, uranium, sodium, lithium, dan potasium. Untuk pemadaman pada kebakaran logam ini perlu dengan alat atau media khusus. Prinsipnya dengan cara melapisi permukaan logam yang terbakar dan mengisolasinya dari oksigen.

2.7

Bahaya Kebakaran

Kebakaran

yang

terjadi

sering

mengakibatkan

kecelakaan

yang

berkelanjutan, hal ini disebabkan pada peristiwa kebakaran yang dihasilkan yaitu: panas (radiasi panas), asap, ledakan dan gas. Adapun bahayabahaya dari kebakaran adalah sebagai berikut: 1. Bahaya radiasi panas Pada saat terjadi kebakaran, panas yang ditimbulkan merambat dengan cara radiasi, sehingga benda-benda di sekelilingnya menjadi panas. Akibatnya benda-benda tersebut akan menyala jika titik nyalanya terlampaui. Selain pada benda akibat paparan panas yang tinggi mengakibatkan manusia menderita kehabisan tenaga, kehilangan cairan tubuh, terbakar atau luka bakar pada pernafasan dan mematikan jantung. Pada temperatur 148,9oC dikatakan sebagai temperatur tertinggi dimana manusia dapat bertahan (bernafas) hanya dalam waktu yang singkat. 2. Bahaya asap Asap yang ditimbulkan pada saat terjadi kebakaran berasal dari proses pembakaran yang tidak sempurna dari bahanbahan yang mengandung unsur karbon. Oleh efek pemanasan menyebabkan asap naik dan membentuk seperti gumpalan awan kemudian berpencar secara horisontal dan ke bawah mengisi seluruh ruangan. Ketebalan asap tergantung dari jenis bahan yang terbakar dan temperatur kebakaran tersebut. Adapun bahaya akibat asap antara lain: Menyebabkan iritasi/rangsangan terhadap mata, selaput lendir pada hidung dan kerongkongan Keberadaan asap akan mengurangi konsentrasi oksigen di udara, sehingga akan mengganggu pernafasan Pada suatu ruangan tertutup, ketebalan asap akan mengganggu pandangan yang berakibat kehilangan arah saat penyelamatan diri dan tertutupnya tanda arah keluar, sehingga orang dapat terjebak dalam kebakaran 2.8 Penanggulangan Kebakaran

Menurut Peraturan Pemerintah Republik indonesia Nomor 11 tahun 1979 Tentang Keselamatan kerja Pada pemurnian dan pengolahan minyak dan gas bumi, yang dimaksud dengan Penanggulangan kebakaran ialah pencegahan dan pemadaman kebakaran termasuk pemeliharaan peralatannya dan tersedianya peralatan tersebut di tempat-tempat yang telah ditentukan. Pencegahan bahaya kebakaran adalah segala usaha yang dilakukan agar tidak terjadi penyalaan api yang tidak terkendali. Pencegahan disini mengandung 2 (dua) pengertian, yaitu: Nyala api belum ada dan diusahakan untuk tidak terjadi. Hal ini biasanya dilakukan di tempat-tempat tertentu yang banyak terdapat bahan yang mudah terbakar seperti gudang bahan bakar, SPBU, dan lain-lain. Nyala api sudah ada karena suatu keperluan dan diusahakan jangan sampai api tersebut menjadi tidak terkendali.

Ditinjau dari ukuran-ukuran struktural ada 4 cara untuk dapat mengurangi kerugian dan atau kerusakan dikarenakan api (Amirudin, 1982):

1. Melindungi struktur bangunan terhadap keruntuhan 2. Mencegah menjalarnya api dari bagian yang satu ke bagian lainnya di dalam bangunan. 3. Membatasi penyimpanan sejumlah bahan yang memiliki sifat mudah terbakar (combustible) di dalam bangunan 4. Mencegah menjalarnya api dari bangunan satu kebangunan lainnya

Menurut NFPA 550 (1986), 3 (tiga) tujuan dasar keselamatan kebakaran yaitu: 1. Keselamatan Jiwa (Life Safety) Menyelamatkan jiwa manusia harus menjadi prioritas utama

dibandingkan lainnya, karena jiwa manusia tidak dapat ditukar dengan materi apapun 2. Perlindungan Harta Benda (Property Protection)

Harta benda perusahaan seperti surat-surat berharga, dokumen dan fasilitas kantor lainnya harus diselamatkan ke area yang lebih aman. Perlindungan aset perusahaan ini menjadi penting bilamana dikemudian hari masih bisa digunakan dengan sebaik-baiknya. 3. Kelangsungan Operasional (Operational Continuity) Apabila kebakaran terjadi maka akan mengganggu kelangsungan opersional atau terhentinya kegiatan usaha baik produksi barang dan jasa, oleh karena itu perlu diupayakan pengamanan terhadap bangunan gedung. 2.9 Manajemen Penanggulangan Kebakaran Bangunan yang memiliki luas bangunan minimal 5000 m2 atau dengan beban hunian 500 orang, atau dengan luas area/site minimal 5000 m2 atau terdapat bahan berbahaya yang mudah terbakar diwajibkan menerapkan Manajemen Penanggulangan Kebakaran (MPK). Besar kecilnya organisasi MPK ditentukan oleh risiko bangunan terhadap bahaya kebakaran (KepMen PU No.

11/KPTS/2000). 2.10 Regulasi Terkait Penanggulangan Kebakaran 1. Undangundang No. 1 Tahun 1970 tentang Keselamatan Kerja Pasal 3 Salah satu syarat keselamatan kerja adalah mencegah, mengurangi dan memadamkan kebakaran, serta mencegah dan mengurangi bahaya peledakan 2. Undang-undang No. 1 tahun 1970 tentang Keselamatan Kerja, pasal 9 ayat 3 Pengurus diwajibkan menyelenggarakan pembinaan bagi semua tenaga kerja yang berada di bawah pimpinannya, dalam pencegahan kecelakaan dan pemberantasan kebakaran serta peningkatan kesehatan dan keselamatan kerja, pula dalam pemberian pertolongan pertama pada kecelakaan 3. Undang-undang No. 1 tahun 1970 tentang Keselamatan Kerja, pasal 3 (d)

Memberi kesempatan atau jalan menyelamatkan diri pada waktu kebakaran atau kejadian-kejadian lain yang berbahaya 4. Permenaker No. Per-05/MEN/1996 tentang Sistem Manajemen Keselamatan dan Kesehatan Kerja, Lampiran I poin 3. 3. 8 Perusahaan harus memiliki prosedur untuk menghadapi keadaan darurat atau bencana, yang diuji secara berkala untuk mengetahui keandalan pada saat kejadian yang sebenarnya. Pengujian prosedur secara berkala tersebut dilakukan oleh personel yang memiliki kompetensi kerja, dan untuk instalasi yang mempunyai bahaya besar harus dikoordinasikan dengan instansi terkait yang berwenang. 5. Permenaker No. Per-05/MEN/1996 tentang Sistem Manajemen Keselamatan dan Kesehatan Kerja Lampiran II poin, 6. 7. 2 Prosedur keadaan darurat diuji dan ditinjau secara rutin oleh petugas yang berkompeten 6. Permenaker No. Per-05/MEN/1996 tentang Sistem Manajemen Keselamatan dan Kesehatan Kerja, Lampiran II poin 8. 1. 1 Terdapat prosedur proses pelaporan sumber bahaya dan personil perlu diberitahu mengenai proses pelaporan sumber bahaya terhadap keselamatan dan kesehatan kerja. 7. Permenaker No. Per- 05/MEN/1996 tentang Sistem Manajemen Keselamatan dan Kesehatan Kerja, Lampiran I poin 3. 2. 1 Komunikasi dua arah yang efektif dan pelaporan rutin merupakan sumber penting dalam penerapan SMK3. Komunikasi dalam hal ini selain sebagai penunjang operasional rutin, bisa juga digunakan sebagai sarana pendukung saat terjadi keadaan gawat darurat, misalnya kebakaran. 8. Permenaker No. Per-05/MEN/1996 tentang Sistem Manajemen Keselamatan dan Kesehatan Kerja, Lampiran II poin 6. 7. 6 Alat dan sistem tanda bahaya keadaan darurat diperiksa, diuji dan dipelihara secara berkala. 9. Permenakertrans No.Per-04/MEN/1980 tentang Syarat-syarat

Pemasangan dan Pemeliharaan APAR, BAB II Pasal 4.

Tinggi pemberian tanda pemasangan APAR adalah 125 cm dari dasar lantai tepat diatas satu atau kelompok APAR bersangkutan, sedangkan penempatan antara APAR yang satu dengan lainnya atau kelompok satu dengan lainnya tidak boleh melebihi 15 meter kecuali ditetapkan lain oleh pegawai pengawas/ahli keselamatan kerja 10. Instruksi Menteri Tenaga Kerja No. INS. 11/M/BW/1997 tentang Petunjuk Teknis Pengawasan Sistem Proteksi Kebakaran Penyediaan alat/instansi proteksi kebakaran seperti sistem

deteksi/alarm kebakaran dan alat pemadan api ringan, hydran, springkler atau instansi khusus yang handal dan mandiri melalui perencanaan, pemasangan dan pemeliharaan sesuai ketentuan standar 11. Permenaker No. Per-05/MEN/1996 tentang Sistem Manajemen Keselamatan dan Kesehatan Kerja Lampiran I poin 3. 3. 9 Untuk mengurangi pengaruh yang mungkin timbul akibat insiden, perusahaan harus memiliki prosedur yang meliputi penyediaan fasilitas P3K dengan jumlah yang cukup dan sesuai sampai mendapatkan pertolongan medis 12. Kepmenaker RI No. Kep-186/MEN/1999 tentang Unit

Penanggulangan Kebakaran di Tempat Kerja, Bab I Pasal 2 Kewajiban mencegah, mengurangi dan memadamkan kebakaran di tempat kerja sebagaimana dimaksud pada ayat (1) salah satunya meliputi pembentukan unit penanggulangan kebakaran di tempat kerja 13. Permenaker No. Per-05/MEN/1996 tentang Sistem Manajemen Keselamatan dan Kesehatan Kerja, Lampiran II poin 6. 7. 3 dan 6. 7. 4 Tenaga kerja mendapat instruksi dan pelatihan mengenai prosedur keadaan darurat yang sesuai tingkat risiko, serta petugas penanganan keadaan darurat diberikan pelatihan khusus. 14. Kepmenaker RI No. Kep-186/MEN/1999 tentang Unit

Penanggulangan Kebakaran di Tempat Kerja, BAB I Pasal 2 ayat (2) Kewajiban mencegah, mengurangi, dan memadamkan kebakaran di tempat kerja sebagaimana dimaksud pada ayat (1) salah satunya meliputi: Memiliki buku rencana penanggulangan keadaan darurat

kebakaran, bagi tempat kerja yang mempekerjakan lebih dari 50 (lima puluh) orang tenaga kerja dan atau tempat kerja yang berpotensi bahaya kebakaran sedang dan berat). Buku rencana penanggulangan keadaan darurat kebakaran sebagaimana dimaksud pada ayat (2) huruf f, memuat antara lain: Informasi tentang sumber potensi bahaya kebakaran dan cara pencegahannya, Jenis, cara pemeliharaan dan penggunaan sarana proteksi kebakaran di tempat kerja, Prosedur pelaksanaan pekerjaan berkaitan dengan pencegahan bahaya

kebakaran, dan Prosedur dalam menghadapi keadaan darurat bahaya kebakaran. 15. Permenaker No. Per-05/MEN/1996 tentang Sistem Manajemen Keselamatan dan Kesehatan Kerja, Lampiran I poin 3. 3. 10 mengenai Prosedur Rencana Pemulihan Keadaan Darurat Perusahaan harus membuat prosedur rencana pemulihan keadaan darurat untuk secara cepat mengembalikan pada kondisi yang normal dan membantu pemulihan tenaga kerja yang mengalami trauma. 16. Peraturan Pemerintah Republik Indonesia Nomor 11 tahun 1979 Tentang Keselamatan Kerja Pada Pemurnian Dan Pengolahan Minyak Dan Gas Bumi Bab XIX mengenai Pemadam Kebakaran 17. Peraturan Menteri Tenaga Kerja Republik Indonesia Nomor: Per.02/MEN/1989 Tentang Pengawasan Instalasi Penyalur Petir.

BAB III ALUR DAN JADWAL KEGIATAN

3.1

Tahap Persiapan Pada tahap pertama, persiapan magang meliputi kegiatan seperti

melakukan komunikasi dengan Biro PSDM, mempersiapkan surat permohonan yang diajukan ke Biro PSDM PT Pupuk Kujang Cikampek. Adapun alur kegiatan magang di Bagian Keselamatan dan Pemadam Kebakaran PT Pupuk Kujang Cikampek adalah sebagai berikut: Pembuatan Proposal Pencarian Perusahaan Instansi Penyerahan Penyebaran Proposal

Accepted

Penyajian Laporan (Presentasi & Sidang)

Penyusunan Laporan

Pelaksanaan Magang : 1. Perkenalan 2. Pengambilan Data (primer, sekunder dan tersier) 3. Observasi Lapangan

Bagan 3.1 Alur Kerja Kegiatan Magang 3.2 Tahap Kegiatan Magang Pada tahapan kegiatan ini, dilakukan tahapan meliputi perkenalan dengan lingkungan kerja, melakukan kegiatan yang berhubungan dengan judul laporan magang, pengambilan data, dan penyusunan laporan hasil magang.

3.3

Fasilitas Magang

Fasilitas magang merupakan pemenuhan sarana dan peralatan yang dibutuhkan ketika akan melakukan magang di Bagian KPK, PT Pupuk Kujang Cikampek. Seperti Safety Helmet, Safety Shoes, dan Ear Plug yang dipakai ketika pelaksanaan observasi kerja di lapangan. 3.4 Tempat dan Waktu Magang Tempat magang dilaksanakan di Bagian Keselamatan dan Pemadam Kebakaran, PT Pupuk Kujang Cikampek. Waktu pelaksanaan magang dimulai dari tanggal 1 Februari 2010. 3.5 Jadwal Kegiatan Magang Kegiatan magang yang akan dilaksanakan meliputi, observasi di lingkungan kerja PT Pupuk Kujang Cikampek, menelusuri literatur dan mencari data-data di tempat magang, serta mengikuti kegiatan yang ada di Bagian Keselamatan dan Pemadam Kebakaran. Tabel 3.1: Jadwal Kegiatan Magang Hari/Tgl Hasil Kegiatan Magang Minggu I. Bulan Februari 2010 Penyelesaian administrasi dengan Biro PSDM Pengurusan badge untuk Praktikan dari Biro Pengamanan Senin, 1-2-10 Mengikuti induction dari Bagian Keselamatan & Pemadam Kebakaran Mempelajari SOP, Prosedur, dan Studi Literatur. Tools Box Meeting Selasa, 2-2-10 Mempelajari SOP, Prosedur, dan Studi Literatur Observasi ke Control Room Urea dan Amoniak Rabu, 3-2-10 Tools Box Meeting Mempelajari SOP, Prosedur, dan Studi Literatur

Melakukan pemeriksaan Hydrant di Area Outer Fence 1 Tools Box Meeting Mengikuti kegiatan pelaksanaan safety permit di Utility Area Kamis, 4-2-10 Mengambil data profil PT Pupuk Kujang ke Bagian Humas & SDM di Gedung Admin. Mempelajari SOP, Prosedur, dan Studi Literatur Senam Pagi Jumat, 5-2-10 Induction dari Bagian Hiperkes (Pak Yoen) Mempelajari SOP, Prosedur, dan Studi Literatur Minggu II Bulan Februari 2010 Senin, 8-2-10 Tools Box Meeting Mempelajari SOP, Prosedur, dan Studi Literatur Tools Box Meeting Mempelajari SOP, Prosedur, dan Studi Literatur Tools Box Meeting Mempelajari SOP, Prosedur, dan Studi Literatur Rabu, 10-2-10 Pelatihan Fire Fighting di Fire Ground (Pelatihan Eksternal PLTG Muara Tawar) KBM Dasar-Dasar K3 (Pak Endang Sodikin) Kamis, 11-2-10 Jumat, 12-2-10 Tools Box Meeting Mempelajari SOP, Prosedur, dan Studi Literatur Senam Pagi Minggu III Bulan Februari 2010 Tools Box Meeting Mempelajari SOP, Prosedur, dan Studi Literatur Senin, 15-2-10 Mengikuti pertemuan GKM (Gugus Kendali Mutu) Mengawasi Kegiatan Loading NH3 di Ammonia Filling Station Mengikuti penjelasan mengenai SOP Pengisian dan Penggunaan SCBA oleh Pak Mujiono di Bagian KPK Selasa, 16-2-10 Tools Box Meeting Mempelajari SOP, Prosedur, dan Studi Literatur

Selasa, 9-2-10

Mengikuti kegiatan maintenance safety equipments Tools Box Meeting Rabu, 17-2-10 Mempelajari SOP, Prosedur, dan Studi Literatur Mengikuti kegiatan perlombaan Fire Fighting di Fire Ground antar PJB Tools Box Meeting Kamis. 18-2-10 Mempelajari SOP, Prosedur, dan Studi Literatur Mengikuti kegiatan inspeksi rutin di Gudang 01, 02, 03 serta di Main Lab Senam Pagi Jumat 19-2-10 Mempelajari SOP, Prosedur, dan Studi Literatur Mengikuti pemeriksaan APAR dengan Pak Mujiono Minggu IV Bulan Februari 2009 Tools Box Meeting Senin, 22-2-10 Mempelajari SOP, Prosedur, dan Studi Literatur Mengikuti pemeriksaan Gardu Darurat bersama Pak Mujiono Tools Box Meeting Mempelajari SOP, Prosedur, dan Studi Literatur Melakukan pemeriksaan rutin terhadap APAR dan Sarana P3K di Selasa, 23-2-10 Area Bagging bersama Pak Adi Prianto Melakukan pengisian APAR jenis foam bersama Pak Muhidin Melakukan pengisian tekanan APAR dengan menggunakan Nitrogen bersama Pak Muhidin Tools Box Meeting Rabu, 24-2-10 Mempelajari SOP, Prosedur, dan Studi Literatur Mengikuti pelatihan Fire Fighting di Fire Ground Tools Box Meeting Kamis, 25-2-10 Mempelajari SOP, Prosedur, dan Studi Literatur Mengikuti maintenance APAR di Gedung Admin bersama Pak Mujiono Jumat, 26-2-10 Libur (Maulid Nabi Muhammad SAW)

Minggu V Bulan Maret 2010 Senin, 01-3-10 Selasa, 02-3-10 Tidak Masuk Magang (Izin Untuk Bimbingan Dengan P.A) Tools Box Meeting Mempelajari SOP, Prosedur, dan Studi Literatur Tools Box Meeting Rabu, 03-3-10 Mempelajari SOP, Prosedur, dan Studi Literatur Mengikuti updating chart untuk persiapan audit eksternal Tools Box Meeting Kamis, 04-3-10 Mempelajari SOP, Prosedur, dan Studi Literatur Mengikuti kegiatan pelatihan penanggulangan keadaan darurat Senam Pagi Mengikuti kegiatan pembongkaran APAR Jenis Dry Chemical Jumat, 05-3-10 bersama Pak Mujiono Mengikuti kegiatan pemeriksaan tekanan hydrant bersama Pak Mujiono Minggu VI Bulan Maret 2010 Senin, 08-3-10 Tools Box Meeting Mempelajari SOP, Prosedur, dan Studi Literatur Tools Box Meeting Mempelajari SOP, Prosedur, dan Studi Literatur Tools Box Meeting Rabu, 10-3-10 Mempelajari SOP, Prosedur, dan Studi Literatur Meninjau kegiatan pelatihan penanggulangan keadaan darurat hasil kerjasama PT Pupuk Kujang dan Tim SAR Nasional Tools Box Meeting Kamis, 11-3-10 Mempelajari SOP, Prosedur, dan Studi Literatur Mengikuti kegiatan pelatihan breathing apparatus di fire ground Jumat, 12-3-10 Senam Pagi Mempelajari SOP, Prosedur, dan Studi Literatur

Selasa, 09-3-10

BAB IV

HASIL DAN PEMBAHASAN

Sejarah Berdirinya PT Pupuk Kujang

PT Pupuk Kujang didirikan pada tanggal 9 Juni 1975 dengan dana US$ 260 juta merupakan pinjaman dari Pemerintah Iran sebesar US$ 200 Juta, serta Penyertaan Modal Pemerintah (PMP) Indonesia sebesar US$ 60 juta. Pinjaman dari Pemerintah Iran telah dilunasi tahun 1989. Pembangunan pabrik Pupuk Kujang pertama yang kemudian diberi nama Pabrik Kujang 1A dengan kapasitas produksi 570.000 ton/tahun urea dan 330.000 ton/tahun amonia dilaksanakan oleh kontraktor utama Kellogg Overseas Corporation (USA) dan Toyo Engineering Corporation (Japan). Pembangunan Pabrik Kujang 1A ini berhasil dibangun selama 36 bulan dan diresmikan oleh Presiden Republik Indonesia pada tanggal 12 Desember 1978. Sesuai Peraturan Pemerintah Nomor 28 Tahun 1997 dan berdasarkan Rapat Umum Pemegang Saham Luar Biasa pada 25 Juli 1997, PT Pupuk Kujang menjadi anak perusahaan PT Pupuk Sriwidjaja, dan disetujui penjualan 10 (sepuluh) lembar saham milik PT Pupuk Sriwidjaja pada PT Pupuk Kujang dimiliki oleh Yayasan Kesejahteraan Warga Kujang. Usia pabrik yang semakin tua, membawa konsekuensi kepada pembebanan biaya pemeliharaan yang semakin tinggi dan down time yang semakin meningkat pula. Penanggulangan masalah tersebut memerlukan dana yang besar terutama untuk replacement dan rekondisi beberapa peralatan inti. Untuk mengantisipasi masalah tersebut PT Pupuk Kujang telah menyusun action plant sehingga kesinambungan usaha dapat terus berjalan. Salah satu rencana yang sudah dilaksanakan adalah penggantian reaktor urea pada tahun 2001 dan pembangunan Pabrik Kujang 1B. Pembangunan Pabrik Kujang 1B dengan kapasitas produksi 570.000 ton/tahun urea dan 330.000 ton/tahun amonia dilaksanakan oleh kontraktor utama

Toyo Engineering Corporation (TEC) Japan dan didukung oleh 2 (dua) kontraktor dalam negeri yaitu PT Rekayasa Industri dan PT Inti Karya Persada Teknik. Pembangunan Pabrik Kujang 1B ditempuh dalam waktu 36 bulan, dimulai tanggal 1 Oktober 2003 sampai dengan 6 September 2005. Selain dari equity yang dimiliki oleh PT Pupuk Kujang, pendanaan proyek ini diperoleh dari pinjaman Japan Bank for International Cooperation (JBIC) sebesar JPY 27.048.700.000. Peresmian Pabrik Kujang 1B dilakukan oleh Presiden Republik Indonesia pada tanggal 3 April 2006. Bahan baku utama dalam pembuatan urea adalah gas bumi, air dan udara. Ketiga bahan baku tersebut diolah sehingga menghasilkan amonia dan akhirnya menjadi urea. Penyediaan gas bumi berasal dari Pertamina dan Perusahaan Gas Swasta lainnya yang diambil dari sumber lepas pantai laut Jawa, sedangkan air baku diambil dari Perum Jasa Tirta II Jatiluhur-Purwakarta. Untuk memanfaatkan ekses operasional Pabrik Pupuk Kujang maka dibangunlah beberapa anak Perusahaan yang merupakan Joint Venture dengan pihak swasta dalam negeri maupun luar negeri. Saat ini PT Pupuk Kujang mempunyai 5 (lima) anak perusahaan yang merupakan perusahaan patungan dengan pihak swasta, yaitu: PT Sintas Kurama Perdana yang memproduksi Asam Formiat, PT Multi Nitrotama Kimia yang memproduksi Ammonium Nitrat dan Asam Nitrat, PT Peroksida Indonesia Pratama memproduksi Hidrogen Peroksida, PT Kujang Sud-Chemie Catalysts yang memproduksi Katalis, dan yang terakhir adalah PT Kawasan Industri Kujang Cikampek yang mengelola lahan di Kawasan PT Pupuk Kujang.

Maksud dan Tujuan PT Pupuk Kujang

Menurut akte perusahaan No.19 tahun 1975 Maksud dan Tujuan PT Pupuk Kujang adalah: 1. Mengolah bahan mentah tertentu menjadi bahan pokok yang diperlukan dalam pembuatan pupuk 2. Melaksanakan pemberian jasa studi penelitian, pengembangan, engineering, pergudangan, angkutan, ekspedisi, pengoperasian pabrik, konstruksi, manajemen, pemeliharaan dan Diklat

3. Menyelenggarakan kegiatan distribusi dan perdagangan baik dalam maupun luar negeri.

Visi dan Misi PT Pupuk Kujang

1. Visi Visi PT Pupuk Kujang adalah menjadi perusahaan pupuk dan petrokimia yang efisien dan kompetitif di pasar global. 2. Misi Misi PT Pupuk Kujang adalah memberikan kontribusi kepada pembangunan atau pertumbuhan ekonomi nasional demi

kemakmuran serta kesejahteraan masyarakat melalui pembangunan industri kimia berbasis sumber daya alam yang ramah lingkungan dengan melaksanakan etika bisnis secara konsisten.

Struktur Organisasi PT Pupuk Kujang

PT Pupuk Kujang merupakan suatu perusahaan yang seluruh modalnya adalah milik pemerintah dalam bentuk BUMN di bawah Menteri Negara BUMN. Struktur organisasi di perusahaan ini diatur dalam SK Direksi No.

014/SK/DU/X/2004 tanggal 18 Oktober 2004, terdiri atas: 1. Dewan Direksi 2. Kepala Kompartemen 3. Kepala Divisi atau Biro 4. Kepala Bagian atau Dinas 5. Kepala Seksi atau Bidang Dewan Direksi dipimpin oleh Direktur utama, yang dibantu 4 orang Direktur yang terdiri dari: 1. Direktur Produksi 2. Direktur Teknik dan Pengembangan 3. Direktur Keuangan 4. Direktur Umum dan SDM

Dewan Direksi bertanggung jawab kepada pemegang saham melalui Menteri BUMN, Departemen Keuangan, Departemen Perindustrian dan Departemen Pertanian. Masing-masing Direktur membawahi Kompartemen sesuai dengan bidangnya, sedangkan Kompartemen terdiri dari unit kerja yang bertugas sebagai pelaksana. Keempat Direktur tersebut masing-masing

membawahi Kompartemen Produksi, Kompartemen Pemeliharaan, Kompartemen Teknik dan Pelayanan Jasa, Kompartemen Administrasi Keuangan, Kompartemen Pemasaran, serta Kompartemen Sumber Daya Manusia dan Umum. Untuk Sekretaris perusahaan bertanggung jawab langsung kepada Direktur Utama, sedangkan unit kerja yang menangani tugas operasional disebut Divisi dan unit kerja servis disebut Biro. Struktur organisasi PT Pupuk Kujang secara garis besar

terlihat pada bagan dibawah ini:


Bagan 4.1: Struktur Organisasi Tingkat Direksi

Bagan 4.2: Struktur Direktorat Utama

Organisasi

Bagan 4.3: Struktur Organisasi Direktorat Produksi

Bagan 4.4: Struktur Organisasi Direktorat Teknik dan Pengembangan

Bagan 4.5: Struktur Organisasi Direktorat Keuangan

Bagan 4.6: Struktur Organisasi Direktorat Sumber Daya Manusia dan Umum

Komposisi dan Jumlah Karyawan PT Pupuk Kujang Cikampek

Berdasarkan data rekapitulasi tenaga kerja bulan Desember 2009, total jumlah tenaga kerja di PT Pupuk Kujang Cikampek sebanyak 1197 orang, dengan komposisi sebagai berikut:
Tabel 4.1 Distribusi Status dan Lokasi Kantor Karyawan (Biro SDM 2009)

Lokasi kantor Pupuk Kujang Cikampek Pupuk Kujang Jakarta Karyawan Alih Tugas Jumlah

Tetap 965 17 18 1000

T.R 167 1 0 168

Honorer 24 1 4 29

Jumlah 1156 19 22 1197

Tabel 4.2 Distribusi Jabatan Karyawan (Biro SDM 2009) Jabatan a. Direksi b. Staf Ahli c. Ka. Kompartemen - Staf Setingkat d. Manager - Staf Setingkat e. Superintendent - Staf Setingkat f. Ass. Kepala Dinas g. Supervisor - Staf Setingkat - Karyawan Part Time h. Sek. Direksi/ Komp I. Jml. Pejabat Struktural II Jml. Pejabat Fungsional Jabatan Sub jumlah (I+II) i. Pelaksana Utama Tetap 0 0 8 5 35 20 77 26 12 187 86 0 8 319 145 Tetap 464 182 T.R 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 11 T.R 11 0 Honorer 0 0 0 2 0 6 5 5 1 4 3 0 1 10 17 Honorer 27 2 Jumlah 0 0 8 7 35 26 82 31 13 191 89 0 9 329 173 Jumlah 502 184

j. Pelaksana I k. Pelaksana II l. Pelaksana III m.Pekarya n. Karyawan Baru (Percobaan 7 bulan) Sub Jumlah (I s/d n) Jumlah (a s/d n)

100 182 72 0 0 536 1000

25 0 132 0 0 157 168

0 0 0 0 0 2 29

125 182 204 0 0 695 1197

Tabel 4.3 Distribusi Pendidikan Karyawan (Biro SDM 2009) Pasca Sarjana Sarjana Sarjana Muda SLTA SLTP SD Jumlah 42 193 134 794 20 14 1197

Tabel 4.4 Distribusi Umur Karyawan (Biro SDM 2009) Umur 18 tahun s/d 24 tahun Umur 25 tahun s/d 29 tahun Umur 30 tahun s/d 34 tahun Umur 35 tahun s/d 39 tahun Umur 40 tahun s/d 44 tahun Umur 45 tahun s/d 49 tahun Umur 50 tahun s/d 56 tahun Umur > 56 tahun Jumlah Sistem Kerja PT Pupuk Kujang Cikampek 254 226 67 68 106 183 264 29 1197

Berdasarkan waktu kerjanya, karyawan dapat dibedakan menjadi karyawan reguler dan shift.

1. Jam Kerja Reguler Karyawan yang termasuk karyawan reguler adalah mereka yang bekerja secara teratur sesuai dengan waktu dan hari kerja normal. Jam kerja karyawan reguler adalah sebagai berikut: a. Hari Senin Kamis Istirahat b. Hari Jumat Istirahat : : : : 07.00 16.00 11.30 12.30 07.00 16.30 11.30 13.00

c. Hari Sabtu, Minggu dan hari Besar libur. 2. Jam Kerja Shift Jam kerja shift bagi karyawan yang terlibat langsung dalam kegiatan produksi dan pengamanan pabrik. Jam kerja shift dapat diatur sebagai berikut: a. Shift Pagi b. Shift Sore c. Shift Malam : : : 07.00 15.00 15.00 23.00 23.00 07.00

Di PT Pupuk Kujang terdapat empat kelompok shift, yaitu kelompok A, B, C, dan D. Dalam suatu hari kerja, yang bekerja adalah 3 kelompok shift, sedangkan satu kelompok shift yang lain libur. Selama proses produksinya PT Pupuk Kujang meluangkan waktu untuk melakukan Turn Around. Turn Around (TA) yaitu penghentian produksi untuk perbaikan alat dan pemeriksaan seluruh alat yang dilakukan 1,5 tahun sekali. Namun, jika ada masalah dan kerusakan, maka TA juga bisa dilakukan kurang dari 1,5 tahun. Satu kali Turn Around diperlukan waktu kurang lebih tiga minggu, dengan pekerjaan yang dilakukan setiap hari. Sehingga pada prakteknya pabrik bekerja dalam setahun selama kurang lebih 340 hari kerja. Sistem Penggajian PT Pupuk Kujang Cikampek Sistem penggajian di PT Pupuk Kujang dibedakan menjadi dua yaitu: 1. Gaji karyawan tetap, ikatan dinas dan honorer

Untuk karyawan tetap, ikatan dinas dan honorer, gaji diberikan setiap akhir bulan, yang meliputi gaji pokok, tunjangan jabatan dan insentif. 2. Gaji karyawan/tenaga harian lepas Gaji diberikan setiap 2 mingguan, yaitu tanggal 5 dan tanggal 20, setiap bulannya. Pemberian gaji diurus oleh perusahaan jasa sendiri.

Fasilitas PT Pupuk Kujang Cikampek PT Pupuk Kujang menyediakan berbagai sarana dan prasarana yang menunjang kesejahteraan karyawan beserta keluarganya. Sarana dan prasarana yang tersedia antara lain: a. Perumahan Perusahaan menyediakan fasilitas perumahan yang terdiri atas 4 tipe dan berada di area pabrik yang ditempati karyawan sesuai jabatannya. Selain itu ada pula perumahan BTN yang berada di luar area pabrik seperti di daerah Pagadungan dan Sukaseuri. Adapun untuk perumahan BTN ini perusahaan menyediakan bantuan uang muka bagi karyawan. b. Sekolah PT Pupuk Kujang menyediakan fasilitas sekolah sebagai sarana pendidikan bagi putra-putri karyawan mulai dari TK, SD, SMP yang berada di area komplek perumahan dinas perusahaan. c. Transportasi Untuk mempermudah transportasi bagi karyawan dan keluarganya perusahaan menyediakan armada bus untuk antar jemput karyawan, anak-anak sekolah maupun ibu-ibu yang akan berbelanja ke pasar.

d. Balai Kesehatan Dalam upaya peningkatan derajat kesehatan, perusahaan membangun sebuah balai kesehatan yang melayani karyawan dan keluarganya secara cuma-cuma. Dengan dukungan oleh tenaga medis yang terdiri dari dokter umum, dokter spesialis, dokter gigi dan tenaga perawat. e. Asuransi

Selama bekerja di PT Pupuk Kujang karyawan diasuransikan oleh perusahaan (asuransi tenaga kerja Jamsostek). f. Sarana Ibadah Untuk sarana ibadah dibangun Masjid Nahrul Hayat di tengah komplek perumahan dinas perusahaan, yang dapat menampung 1000 orang, baik karyawan maupun masyarakat sekitar. g. Sarana Olah Raga dan Rekreasi Perusahaan menyediakan fasilitas olah raga antara lain lapangan sepak bola, lapangan tenis, lapangan volley, lapangan basket, lapangan golf, kolam renang dan lapangan bulu tangkis, lapangan tenis meja, bola sodok yang berada di dalam gedung serba guna serta disediakan satu ruangan sarana hiburan (sound system). Rekreasi bagi karyawan diadakan tiap setahun sekali secara bergilir, selama satu hari kerja dengan biaya transportasi cuma-cuma.

Proses Produksi PT Pupuk Kujang Cikampek Dalam proses produksi PT Pupuk Kujang menggunakan bahan baku utama berupa gas alam, air dan udara. Untuk penyediaan air baku pabrik telah dibangun stasiun pompa air yang berada di daerah Parung Kadali, bendungan Curug dan di Cikao sebelah hilir Jatiluhur. Untuk mengatasi kekurangan air dibangun 8 kolam penampung air yang berada di sekitar kawasan pabrik. Jumlah air yang dibutuhkan adalah 1000 m/jam. Untuk menyediakan gas alam PT Pupuk Kujang dibantu oleh Pertamina dengan mengambil 3 sumber gas alam, yaitu dari off shore: Arco dan L. Parigi di lepas pantai Cilamaya sekitar 70 km dari kawasan pabrik dan sumber gas alam ini dialirkan melalui pipa di bawah tanah sepanjang 114 km, sedangkan stasiun meterannya dibangun di dekat kawasan pabrik, adapun jumlah gas alam yang diperlukan 60 MM SCF/hari. Dari bahan baku tersebut diolah untuk menghasilkan Nitrogen (N2), Hidrogen (H2), dan Karbondioksida (CO2), dari hasil reaksi antara N2 dan H2 dihasilkan amonia yang kemudian bereaksi dengan CO2 di unit urea untuk menghasilkan urea butiran dengan diameter 1-2 mm.

Garis Besar Unit Proses Produksi di PT Pupuk Kujang Cikampek terbagi menjadi beberapa unit, yaitu: a. Unit Utility Unit ini menyediakan segala kebutuhan produksi mulai dari bahan baku, air proses, pembangkit listrik, pembangkit uap dan pengolahan limbah. Unit Utility dibagi menjadi empat sub unit, yaitu: 1. Sub Unit Pengolahan Air Sub unit ini, untuk mengolah air untuk keperluan air pendingin sebanyak 573,4 m/jam, air minum sebanyak 75 m/jam, air bebas mineral sebagai air pengisi ketel uap sebanyak 180 ton/jam dan air untuk keperluan pemadam kebakaran. 2. Sub Unit Pembangkit Tenaga Listrik Merupakan unit yang menyediakan seluruh kebutuhan listrik pabrik dan perumahan. Pembangkit listrik yang tersedia yaitu: Satu unit Turbin Generator (Hitachi) dengan daya 15 MW Tiga unit Standby Generator dengan daya masing-masing 750 KW Satu unit Diesel Emergency Generator dengan daya 375 KW Selain menggunakan pembangkit tenaga listrik sendiri, PT Pupuk Kujang juga memakai listrik dari PLN untuk cadangan. 3. Sub Unit Pembangkit Uap Terdiri dari 3 Boiler, yaitu satu unit Waste Heat Boiller dengan kapasitas 97 ton/jam dan dua unit Package Boiller dengan kapasitas masing-masing 100 ton/jam. 4. Sub Unit Pemisah Udara Sub unit yang memproduksi Nitrogen dengan kapasitas 260 Nm/jam.

b. Unit Amonia

Unit ini memproduksi Amonia dengan kapasitas terpasang 1000 MT/hari di samping itu juga menghasilkan Karbondioksida dan Hidrogen. Unit ini dibagi menjadi beberapa sub unit, yaitu: Sub unit pemurnian gas alam Sub unit pembuatan gas sintesa Sub unit pemurnian gas sintesa Sub unit sintesa amonia Sub unit pemurnian dan refrigerasi Sub unit Hidrogen Recovery

Dalam unit ini juga terdapat unit cosorb yang berperan dalam mengambil dan memurnikan gas CO yang keluar dari secondary reformer 103-D. Gas CO yang dihasilkan dimanfaatkan sebagai bahan baku di pabrik Asam Formiat. Kapasitas produksi dari unit cosorb 790 Nm/jam. Proses cosorb yang ada di PT Pupuk Kujang menggunakan proses Cosorb Kinetika Technology Internasional (KTI) dari USA.

c. Unit Urea Dalam unit ini terjadi reaksi antara Amonia dan CO2 yang dihasilkan oleh unit amonia sehingga menjadi urea butiran dan kapasitas terpasang unit urea ini adalah 1.725 MT/hari atau 570.000 MT/ tahun.

d. Unit Pengantongan Kegiatan unit ini adalah memasukkan butiran urea ke dalam kemasan yang berupa karung plastik dengan berat masing-masing 50 kg dan kemasan satu ton apabila konsumen membutuhkan. Adapun sarana transportasi yang digunakan PT Pupuk Kujang Cikampek dalam mendistribusikan urea yaitu menggunakan truk. Untuk keperluan stok sebagian pupuk disimpan di gudang dan akan didistribusikan sesuai dengan keperluan konsumen.

e. Pabrik NPK
Dalam upaya meningkatkan hasil pertanian, PT Pupuk Kujang telah mengembangkan pupuk majemuk yaitu NPK Kujang yang spesifik tanaman dan spesifik lokasi. NPK Kujang terbuat dari unsur N, P dan K, plus bahan organik

yang dapat menyuburkan tanah. NPK Kujang diformulasikan secara spesifik sesuai dengan kebutuhan hara setiap jenis tanaman dan ketersediaan hara di setiap lokasi sehingga kebutuhan hara bagi tanaman dapat terpenuhi secara optimal. NPK Kujang diformulasikan untuk padi sawah, tanaman perkebunan, holtikultura dan tambak ikan. Berdasarkan pengamatan pasar, NPK Kujang mampu meningkatkan produktifitas secara signifikan. NPK Kujang telah dipasarkan di wilayah Jawa Barat dan daerah- daerah lain untuk komoditi Padi, Jagung, Kentang, Tomat, Cabe, Kubis, Kelapa Sawit dan Tebu. Beberapa perkebunan besar telah menggunakan NPK Kujang dengan berbagai formula diantaranya PTPN III, IV, V, VI, VII, VIII, PT Bandar Sawit Utama dan Perkebunan Tebu RNI. Untuk tahap selanjutnya PT Pupuk Kujang akan membangun pabrik NPK Granular dengan 100.000 ton/ tahun. Produk dari NPK Granular ini akan dipasarkan ke perkebunan dan segmen non subsidi. Untuk mendukung keefektifan pupuk NPK Kujang, PT Pupuk Kujang telah mengembangkan pabrik pupuk hayati (Bio Fertilizer) dengan kapasitas 6.000 ton/tahun yang telah beroperasi sejak tahun 2006. Pada tahun 2009 kapasitas produksi akan ditingkatkan menjadi 30.000 ton/tahun. Pupuk Organik ini akan dipasarkan guna mendukung Program Pemerintah Go Organik 2010.

Pengembangan Usaha PT Pupuk Kujang Cikampek

PT Pupuk Kujang juga melakukan berbagai perluasan usaha untuk menunjang program pemerintah dalam menumbuhkan keterkaitan industri pupuk tersebut. Beberapa pabrik hasil pengembangan tersebut adalah:
1. Pabrik Amonium Nitrat. Pabrik ini dibangun di Kawasan Industri Kujang Cikampek (KIKC) dan dikelola oleh PT Multi Nitrotama Kimia, salah satu perusahaan patungan PT Pupuk Kujang. Pabrik ini memproduksi 49.510 ton/tahun Asam Nitrat dan 32.520 ton/tahun Amonium Nitrat yang berasal dari bahan baku Amonia dan Asam Nitrat, dimana Asam Nitrat sendiri diperoleh dari reaksi Amonia, udara dan air. Bahan ini digunakan sebagian besar untuk bahan baku peledak.

2. Pabrik Asam Formiat Pabrik Asam Formiat ini dikelola oleh PT Sintas Kurama Perdana, yang merupakan salah satu perusahaan patungan PT Pupuk Kujang. Bahan baku yang digunakan adalah Karbon Dioksida yang diambil dari unit Amonia dan menghasilkan Asam Formiat sebanyak 110.000 MT/tahun. Adapun manfaatnya adalah: a. Untuk koagulan karet b. Industri tekstil c. Industri kulit. 3. Pabrik Hidrogen Peroksida Pabrik ini dikelola oleh PT Peroksida Indonesia Pratama. Bahan baku yang digunakan dalam industri ini adalah Gas Hidrogen yang diperoleh dari pemurnian gas buangan dari hidrogen Recovery unit pabrik amonia, dimana kapasitas produksi dari pabrik ini adalah 10.500 ton/tahun H2O2 dengan konsentrasi 50% yang dipergunakan untuk industri kertas dan tekstil. 4. Pabrik Katalis Pabrik ini dibangun di Kawasan Industri Kujang Cikampek dengan kapasitas produksi 11.000 MT/tahun Katalis, yang dipergunakan bagi industri pupuk dan pengolahan minyak bumi. Pengelola pabrik ini adalah PT Kujang Sub Chemical Catalysts yang merupakan perusahaan patungan PT Pupuk Kujang. 5. Pabrik Kemasan Plastik Pabrik ini memproduksi Jerry can yang dikelola oleh PT Megayaku Kemasan Perdana, dengan kapasitas produksi 640.000 MT/tahun. Jerry can yang dihasilkan digunakan untuk pengemasan bahan-bahan seperti Asam Formiat, Asam Nitrat, Hidrogen Peroksida dan lain-lain. 6. Kawasan Industri Kujang Cikampek (KIKC). KIKC adalah anak perusahaan PT Pupuk Kujang yang telah berdiri sejak tahun 1990 untuk mengelola kawasan industri di komplek PT Pupuk Kujang dengan luas 140 Ha. KIKC juga menyediakan jasa yang diperlukan untuk memperoleh semua perijinan pendirian pabrik, import bahan baku dan ekspor produk.

Bahaya dan Risiko PT Pupuk Kujang Cikampek

PT Pupuk Kujang merupakan perusahaan petrokimia yang memproduksi urea dengan bahan baku berupa gas alam, air dan udara. Dimana dalam setiap proses produksinya menggunakan suhu dan tekanan tinggi sehingga mempunyai potensi bahaya yang cukup besar dan sewaktu-waktu dapat terjadi: Kebakaran, ledakan, dan kebocoran bahan kimia. Di samping hal tersebut di atas, kecelakaan lainnya pun dapat timbul dan berdampak buruk pada kesehatan yaitu menyebabkan penyakit akibat kerja. Potensi bahaya di Pupuk Kujang berasal dari bahan baku, bahan penunjang, produk, proses operasi, peralatan, lingkungan, dan cara kerja. Bahan baku utama merupakan gas alam, bahan baku penunjang seperti asam sulfat, coustic soda, klorin, dan produk berupa urea dan amonia serta produk sampingan seperti gas karbon monoksida, karbon dioksida dan hidrogen. Bahan-bahan tersebut memiliki sifat mudah terbakar/meledak, korosif, iritan dan beracun. Proses operasi menggunakan tekanan tinggi (> 200 kg/cm2), vakum, temperatur tinggi (s/d 1200oC), dan temperatur rendah (-33oC) yang berpotensi menimbulkan kebakaran, peledakan, heat stress, cold stress, getaran dan kebisingan. Dari peralatan sendiri, selain berpotensi terjadi kebakaran dan peledakan juga menimbulkan getaran dan kebisingan yang tinggi serta bahaya dari peralatan yang berputar. Kondisi lingkungan seperti ketinggian (tertinggi 87 meter), bising, panas, dingin, ruang gerak terbatas, kemungkinan ceceran bahan kimia seperti minyak pelumas, debu terutama debu urea, dan bocoran gas seperti gas amonia, gas klorin, dan karbon monoksida. Tabel di bawah ini merupakan potensi bahaya yang ada di PT Pupuk Kujang: Tabel 4.5 Potensi Bahaya Berdampak Pada Keselamatan (Bagian KPK, 2008) No. Potensi Bahaya 1. 2. Oksigen Gas Alam Area Amonia Plant Amonia Plant 3. Hidrogen Amonia Plant, PPCO, Kebakaran Plant, Akibat Ledakan Utility Kebakaran

Laboratorium

4.

Klorin

Semua PPCO)

Area

(kecuali Kebakaran

5. 6. 7. 8. 9 10.

Asam Sulfat Nitrogen CO CaC2 Ca (OCl)2 Amonia

Utility Plant Semua Urea Amonia Plant, PPCO Acetylene Plant Utility Plant Semua Area

Kebakaran Kebakaran Kebakaran Ledakan , Kebakaran Kebakaran Kebakaran, Ledakan, Bocoran

11. 12. 13. 14. 15. 16. 17.

Toluene Benfield Cossorb NaOH Ceceran Oli Menjahit Karung Pemindahan dengan crane

PPCO Amonia Plant PPCO Utility Plant Cooling Tower, Bagging Bagging

Kebakaran, Ledakan Kebakaran Kebakaran, Ledakan Kebakaran Terpeleset Tertusuk, terjahit Tertabrak

karung Bagging

18.

Bekerja dengan listrik

Semua Area

Tersengat listrik

Tabel 4.6 Potensi Bahaya Berdampak Pada Kesehatan (Bagian Hiperkes, 2009) No. Potensi Bahaya 1. Oli panas Area Utility Plant, Akibat Amonia Bila terkena semburan maka kulit dapat melepuh serta luka bakar 2. H2SO4 Utility Plant Merusak kulit, kebutaan

Plant, Urea Plant

bila kena mata 3. 4. NAOH Klorin Utility Plant Utility Plant Iritasi, kebutaan, luka bakar Keracunan, pernafasan 5. H2S Amonia Plant Iritasi mata dan saluran gangguan

pernafasan 6. 7. Merkuri Amonia Amonia Plant Amonia Plant Gangguan kesehatan Iritasi saluran pernafasan, iritasi mata, kebutaan, luka bakar, kematian 8. CO2 Amonia Plant, Urea Plant Bila terkena semburan maka kulit dapat melepuh serta luka bakar 9 Benfield Amonia Plant, Urea Plant Bila terkena semburan maka kulit dapat melepuh serta luka bakar 10. 11. 12. Nikel Karbonil CO Toluene Amonia Plant, Urea Plant Amonia Plant, Urea Plant PPCO Keracunan Keracunan, kematian Iritasi, mengganggu sistem syaraf, kematian

Upaya Pengendalian Bahaya dan Risiko Pengendalian Bahaya: a. Engineering Control Dilakukan rekayasa terhadap peralatan dan lingkungan kerja, seperti pemasangan alat, pelindung mesin, dan pembuatan garis-garis pembatas. b. Administrative Control Seleksi Karyawan & Pengaturan Jam Kerja Pelatihan & Kompetensi (fire fighting, breathing apparatus & rescue, P3K, AK3 Umum, AK3 Kimia, dll) Pembentukan K3 Representatif Kebijakan K3

Peraturan, Prosedur & Instruksi Kerja (dokumen-dokumen SMK3, Buku Saku K3)

c. Hazard Communication Safety Group Meeting Rapat Produksi Rapat Bidang P2K3 Rapat Pleno P2K3

d. Safety Promotion Ceramah K3 Diskusi K3 Safety Campaign (Pagging System) Lomba K3 (Cerdas Cermat K3, Lomba Poster K3, Hose Drill & SCBA Contest, Housekeeping Contest) e. Personal Protective Equipment (PPE) Pelindung Kepala (safety helmet) Pelindung Pendengaran (ear plug, ear muff) Pelindung Mata & Muka (safety goggle, face shield) Pelindung Pernafasan (cotton mask, gas mask, airline respirator, self contained breathing apparatus/SCBA) Pelindung Tangan (cotton gloves, chemical gloves, welding gloves, asbes gloves) Pelindung Kaki (safety shoes, rubber boots) Pelindung Tubuh (coverall, chemical suit, fireman suit) Pelindung Jatuh dari Ketinggian (safety belt, safety body harness) Pengendalian Risiko: a. Pengamanan pekerjaan dengan penerapan permit system: Ijin Pekerjaan Umum Ijin Pekerjaan Dalam Ruang Tertutup Ijin Pekerjaan Listrik Ijin Pekerjaan Penggalian

b. Pencegahan Kecelakaan, Kebakaran/Peledakan & Bocoran Bahan Kimia Bocoran Gas dari Perpipaan/Vessel/Mesin Load/Unload Bahan Kimia Cair Pengambilan Sampel Bahan Kimia Penanganan Botol-Botol Bertekanan Pemasangan Fire Alarm System Larangan Merokok Penerapan Standar Kode Warna Perpipaan

c. Penanggulangan keadaan Darurat 1. Sarana dan prasarana penanggulangan keadaan darurat: Instalasi jaringan fire hydrant di seluruh area pabrik dan non pabrik termasuk perumahan dinas. Alat Pemadam Api Ringan (Fire Extinguisher) di seluruh unit kerja, dengan jumlah & penempatan sesuai hasil identifikasi. 5 (lima) unit kendaraan emergency yang standby di Fire Station: 3 (tiga) unit Fire Truck (water, foam, dry chemical), 1 (satu) unit Fire Jeep, dan 1 (satu) unit Ambulance. Water Sprinkler (di sekeliling Ammonia Storage Tank) Alat bantu pernafasan/Self Contained Breathing Apparatus (SCBA) Safety Shower dan Eye Wash Fountain (di area pabrik & Lab) Gardu Darurat di area pabrik (@ 6 botol udara/540.000 l) APD: Fireman suit, chemical suit, gas mask

(monomask/fullface mask) c/w catridge, dll. Sarana pelatihan (Fire Ground)

2. Pelatihan Fire Fighting Pemakaian SCBA & Rescue

P3K Penanggulangan Keadaan Darurat & Evakuasi

3. Administratif Prosedur Kesiagaan Terhadap Keadaan Darurat Prosedur Penanggulangan Keadaan Darurat Instruksi Kerja Penggunaan Peralatan Keadaan Darurat Instruksi Kerja Pemeliharaan Peralatan Keadaan Darurat Struktur Organisasi Petugas Keadaan Darurat

Penerapan Sistem Manajemen Keselamatan Dan Kesehatan Kerja (SMK3) Tujuan Keselamatan dan Kesehatan Kerja di PT Pupuk Kujang adalah melindungi karyawan dan orang lain yang berada di tempat kerja dari risiko kecelakaan dan sakit akibat kerja serta aset perusahaan dan lingkungannya dari kemungkinan kerusakan, kebakaran/peledakan. Oleh karena itu pimpinan PT Pupuk Kujang dalam melaksanakan kegiatan operasionalnya sehari-hari bertekad untuk menempatkan keselamatan dan kesehatan kerja pada prioritas utama. Sasaran dari tujuan tersebut adalah mencegah dan mengurangi tingkat kecelakaan dan sakit akibat kerja serta kemungkinan timbulnya

kebakaran/peledakan dengan menyediakan sarana dan prasarana K3 serta tenaga kerja yang andal sesuai kemampuan perusahaan. Oleh karena itu setiap karyawan/kontraktor/orang lain yang berada ditempat kerja dituntut untuk berperan aktif baik sendiri-sendiri maupun bersamasama untuk melaksanakan tanggung jawabnya dalam mencegah atau menghindari hal-hal yang berbahaya yang dapat menimbulkan kecelakaan atau sakit akibat kerja dengan menciptakan lingkungan kerja yang sehat dan aman. Dengan dasar tersebut maka PT Pupuk Kujang menerapkan SMK3 sebagai landasan untuk merencanakan, melaksanakan dan mengkaji ulang sasaran serta program K3 secara menyeluruh dan terpadu dengan melibatkan seluruh karyawan untuk berperan aktif dalam melakukan penyempurnaan kinerja K3 secara terusmenerus dan dinyatakan dalam kebijakan sebagai berikut:

Direksi dan seluruh karyawan PT Pupuk Kujang secara terus menerus dan konsisten,

selalu berupaya dan bertekad untuk: Menghasilkan produk urea, amonia, NPK dan produk turunannya serta jasa perekayasaan & engineering yang bermutu tinggi, mengutamakan keselamatan dan kesehatan kerja peduli terhadap lingkungan sehingga memuaskan semua pihak yang berkepentingan dengan perusahaan Untuk itu perusahaan menetapkan kebijakan antara lain: Mematuhi persyaratan, peraturan dan perundang-undangan yang berlaku. Melaksanakan pengendalian mutu secara terus menerus untuk memenuhi kepuasan pelanggan, baik pelanggan internal maupun eksternal. Melakukan upaya pencegahan kecelakaan dan penyakit akibat kerja serta pencegahan terhadap terjadinya pencemaran limbah yang dihasilkan oleh pabrik amonia dan pabrik urea. Melaksanakan pengelolaan lingkungan dan penghematan sumber daya gas dan air. Melakukan penyempurnaan yang berkelanjutan pada sistem yang ada dan melaksanakan pengawasan disetiap kegiatan. Kebijakan ini ditinjau secra periodik dan dikomunikasikan kepada seluruh karyawan, kontraktor, pemasok, dan seluruh pihak yang memerlukan. Cikampek, 17 Desember 2004 t.t.d Direktur Utama Manajemen K3 PT Pupuk Kujang Cikampek Dalam usaha penegakan norma-norma K3 dan lingkungan hidup serta menghendakinya proses produksi berjalan lancar, selamat, berproduktivitas tinggi, produk bermutu tinggi dan ramah lingkungan. Untuk mencapai tujuan tersebut diperlukan suatu manajemen K3 yang baik sehingga dapat menjamin derajat kesehatan dan keselamatan kerja terhadap tenaga kerja maupun masyarakat sekitar di lingkungan perusahaan. Unsur yang menjadi keberhasilan manajemen K3 sebagai menunjang safety and health performance perusahaan adalah: 1. Kebijakan Top Manajemen perusahaan di bidang K3

Kebijakan dibuat atas dasar ISO 14001 dan ISO 9001: 2000, dan ditujukan terhadap mutu, keselamatan, kesehatan dan lingkungan. Isi dari kebijakan ini ditujukan untuk Direksi dan seluruh karyawan PT Pupuk Kujang secara terus menerus dan konsisten, selalu berupaya dan bertekad untuk: Menghasilkan produk urea, amonia, NPK dan produk turunannya serta jasa perekayasa dan engineering yang bermutu tinggi, mengutamakan keselamatan dan kesehatan kerja, peduli terhadap lingkungan sehingga memuaskan semua pihak yang berkepentingan dengan perusahaan. Untuk itu, perusahaan menetapkan kebijakan antara lain: a. Mematuhi persyaratan, peraturan, dan perundang-undangan yang berlaku. b. Melaksanakan pengendalian mutu secara terus-menerus untuk memenuhi kepuasan pelanggan, baik pelanggan internal maupun eksternal. c. Melakukan upaya pencegahan kecelakaan kerja dan penyakit akibat kerja serta pencegahan terhadap terjadinya pencemaran limbah yang dihasilkan oleh pabrik amonia dan pabrik urea. d. Melaksanakan pengelolaan lingkungan dan penghematan sumber daya gas dan air. e. Melakukan penyempurnaan yang berkelanjutan pada sistem yang ada dan melaksanakan pengawasan setiap kegiatan. Kebijakan ini ditinjau secara periodik dan disosialisasikan serta dikomunikasikan kepada seluruh karyawan, kontraktor, pemasok dan seluruh pihak yang memerlukan. 2. Pengorganisasian K3 Pengelolaan K3 di perusahaan dibentuk dalam organisasi struktural dan non struktural. a. Struktural 1). Biro Keselamatan dan Lingkungan Hidup 2). Biro Kesehatan, menangani masalah Hiperkes. b. Non Struktural Berupa organisasi Panitia Pembina Keselamatan dan Kesehatan Kerja P2K3

3. Perencanaan dan Implementasi Dalam usaha mencegah terjadinya kecelakaan dan meniadakan potensi-potensi bahaya yang ada, maka diperlukan perencanaan sebagai berikut: a. Dibuat prosedur keselamatan kerja, prosedur emergency dan evakuasi. b. Dibuat peraturan-peraturan keselamatan kerja. c. Dibuat SOP operasi, material, dan inspeksi. d. Selalu mengingatkan karyawan tentang pentingnya prosedur-prosedur keselamatan sebelum memulai kerja melalui pagging system dua kali sehari. e. Melaksanakan Job Safety Analysis (JSA) untuk menghindari kemungkinan terjadinya kecelakaan dengan cara melaksanakan analisa keselamatan berdasarkan langkah-langkah dari suatu pekerjaan untuk mengetahui kemungkingan bahaya yang terjadi. Kemudian dilakukan tindakan pencegahan misalkan dengan mengubah cara kerja, penyederhanaan tahapan kerja, dan pemakaian alat pelindung diri dan juga dilakukan Job Safety Observation (JSO) untuk pekerjaan yang mengandung risiko kecelakaan dengan cara melakukan observasi langkah-langkah kegiatan anggotanya dengan tujuan untuk memastikan bahwa para tenaga kerja paham akan semua aspek pekerjaan-pekerjaan yang telah diidentifikasi sumber bahayanya agar dapat bertindak aman, efisien, dan selamat. f. Melakukan pemeliharaan dan pemeriksaan secara berkala dan terprogram untuk mencegah terjadinya kerusakan alat yang mendadak. g. Dilakukan analisa Hazard dan Operability (HAZOP) yang mana merupakan studi sistematis yang dilaksanakan PT Pupuk Kujang dengan menggunakan daftar isian untuk mengidentifikasi semua penyimpangan dari desain yang berkemungkinan mengakibatkan hal-hal yang tidak diinginkan dari segi keselamatan, kesehatan, lingkungan atau operasional pabrik. h. Melakukan pembudayaan K3 melalui: 1). Hose Drill Contest, pelatihan Breathing Apparatus dan Fire Fighting 2). Cerdas cermat K3

3). Razia lalu lintas 4). Latihan-latihan K3 5). Ceramah K3 6). Diskusi K3 7). Safety talk. i. Memberikan teguran-teguran dan sanksi bagi yang melanggar peraturan dan memberikan reward bagi karyawan yang berprestasi. j. Pelatihan safety bagi karyawan dan operator baru secara periodik. k. Memantau kesehatan karyawan dengan melakukan evaluasi hasil medical check up. l. Melakukan pengawasan dan evaluasi lingkungan kerja meliputi

kebisingan, pencahayaan, suhu kelembaban dengan frekuensi pengukuran tiap satu bulan sekali. 4. Pengukuran Untuk mengetahui sejauh mana penerapan K3 di perusahaan perlu diadakan penilaian dengan cara: a. Penilaian dengan monitoring aktif terhadap standar-standar dan peraturan yang berlaku. b. Sistem pengukuran reaktif terhadap kecelakaan, sumber-sumber bahaya dan kerugian-kerugian yang terjadi. c. Menghitung Frequency Rate (FR) yaitu kekerapan terjadinya kecelakaan dalam periode tertentu. d. Menghitung Severity Rate (SR) yaitu tingkat keparahan akibat dari suatu kecelakaan dari periode tertentu. 5. Peninjauan Ulang Merupakan suatu langkah-langkah perbaikan terhadap adanya

kelemahan-kelemahan dan penyimpangan-penyimpangan peraturan dan prosedur kerja dengan cara: a. Menegakkan pengembangan Safety Police b. Menegakkan pengembangan standar

Metode peninjauan ulang dapat dilakukan sebagai berikut: a. Bulanan dilakukan oleh setiap Supervisor b. Tiga bulanan dilakukan olah para Manajer c. Tahunan dilakukan oleh perusahaan.

Hal-hal yang perlu dilakukan dalam peninjauan ulang adalah: a. Standar atau prosedur yang ada, serta dilakukan evaluasi terhadap dipatuhinya standar/prosedur tersebut. b. Standar atau prosedur yang mungkin perlu diubah karena tidak sesuai lagi dengan kondisi yang ada. c. Perbaikan terhadap penyimpangan-penyimpangan dan kelemahan-

kelemahan yang ada.

6. Audit Merupakan suatu program untuk mengetahui sejauh mana penerapan dan penyimpangan terhadap peraturan maupun prosedur-prosedur K3 yang ada di perusahaan, maka dilakukan audit internal dan eksternal: a. Audit internal (Inspeksi K3) 1). Inspeksi K3 Program ini dilaksanakan dua minggu sekali oleh karyawan PT Pupuk Kujang dari berbagai unit kerja yang jadwalnya telah ditentukan dan terprogram. Sedangkan ada pula inspeksi rutin yang dilakukan setiap hari oleh shift Bagian KPK diseluruh area pabrik PT Pupuk Kujang. 2). Audit SMK3 Program ini dilaksanakan satu tahun sekali oleh karyawan PT Pupuk Kujang yang sudah terlatih dan bersertifikat sebagai auditor SMK3. b. Audit eksternal 1). Audit K3 dilaksanakan oleh Badan Independen (Sucofindo, APPI, BSC.) dan Depnaker yang dilaksanakan secara periodik. 2). Audit SMK3 dilaksanakan tiap tiga tahun sekali oleh Sucofindo.

Unit Keselamatan dan Kesehatan Kerja di PT Pupuk Kujang Cikampek Keselamatan dan Kesehatan Kerja di PT Pupuk Kujang Cikampek merupakan kegiatan penunjang yang dikoordinasikan terpisah secara struktural antara kegiatan keselamatan kerja dan kesehatan kerja. Upaya keselamatan kerja dikoordinasikan dibawah Direktur Produksi melalui Biro Keselamatan & Lingkungan Hidup pada Bagian Keselamatan dan Pemadam Kebakaran (KPK). Sedangkan upaya kesehatan kerja dikoordinasikan di bawah Direktur Sumber Daya Manusia & Umum melalui Biro Kesehatan pada bidang Hiperkes Bagian Kesehatan Pencegahan. Untuk menyatukan kegiatan keselamatan dan kesehatan kerja maka dibentuk organisasi non struktural yaitu P2K3 (Panitia Pembina Keselamatan dan Kesehatan Kerja) yang merupakan wadah kerja sama intern pihak perusahaan dan pekerja dalam penerapan K3 di perusahaan. Sasaran kerja P2K3 secara umum adalah tenaga kerja dan setiap orang lain ditempat kerja selalu dalam keadaan sehat dan selamat serta sumber produksi yang ada dapat digunakan secara aman dan efisien. Kegiatan K3 di PT Pupuk Kujang dibentuk dalam dua organisasi, yaitu: 1. Struktural Ditangani oleh Biro Keselamatan & Lingkungan Hidup, menangani bidang keselamatan kerja dan lingkungan hidup dan Biro Kesehatan, menangani Hiperkes dan kesehatan pencegahan. 2. Non struktural Di tangani oleh Panitia Pembina Keselamatan dan Kesehatan Kerja (P2K3) Bagian Keselamatan dan Pemadam Kebakaran Bagian Keselamatan dan Pemadam Kebakaran adalah bagian yang secara umum bertugas untuk menangani keselamatan kerja dan pemadam kebakaran. Tugas tersebut mencakup koordinasi, pengawasan, pemantauan terhadap kepatuhan pelaksanaan, pelatihan, pengarahan, dan pelaporan hasil pelaksanaan

program keselamatan dan pemadam kebakaran serta pelaporan kasus kecelakaan. Berikut ini struktur organisasi Bagian Keselamatan dan Pemadam Kebakaran:

Bagan 4.7 Struktur Organisasi Bagian KPK Tugas Bagian Keselamatan dan Pemadam kebakaran antara lain: Melakukan pembinaan keselamatan kerja kepada seluruh karyawan dari semua tingkatan. Merencanakan dan melaksanakan pelatihan keselamatan kerja dan penanggulangan kebakaran dan keadaan darurat secara periodik kepada seluruh karyawan. Melaksanakan pembinaan dan pelatihan tentang penanggulangan bahaya amonia bagi kendaraan pengangkut amonia. Menyiapkan sarana dan prasarana untuk penanggulangan keadaan darurat. Bekerja sama dengan Biro Pengamanan mengadakan razia lalu-lintas secara periodik. Memberikan bantuan pelayanan penanggulangan kebakaran kepada masyarakat dan perusahaan sekitar pabrik. Memberikan pelatihan keselamatan kerja dan penanggulangan kebakaran kepada instansi pemerintah atau perusahaan lain yang memerlukan. Melakukan studi banding tentang keselamatan kerja ke perusahaan lain. Mengadakan latihan penanggulangan kecelakaan dan kebakaran secara periodik kepada seluruh karyawan. Mengeluarkan safety permit pada pekerjaan-pekerjaan di area potensi bahaya.

Menyiapkan

dan

memelihara

alat-alat

keselamatan

kerja

dan

penanggulangan kebakaran agar selalu dalam keadaan baik dan siap pakai. Mengingatkan kembali peraturan-peraturan keselamatan kerja melalui program safety talk kepada karyawan saat akan mulai bekerja dan selesai bekerja yang dilakukan setiap hari dengan pagging system. Mengawasi serta menegur setiap orang yang berada di area pabrik yang melakukan tindakan tidak aman atau melakukan pelanggaran peraturan keselamatan kerja. Memberikan pengarahan tentang keselamatan kerja kepada para tamu, pengunjung dan praktikan. Sedangkan wewenang Bagian Keselamatan dan Pemadam Kebakaran antara lain: Memberi teguran, peringatan lisan secara langsung terhadap karyawan dan orang lain yang melanggar peraturan K3. Mencatat karyawan yang melanggar peraturan K3 dan dan dilaporkan secara tertulis kepada kepala unit kerja yang bersangkutan dan Biro Sumber Daya Manusia untuk diberikan sanksi sesuai ketentuan yang berlaku. Menghentikan proses pekerjaan apabila dipandang membahayakan karyawan maupun aset perusahaan yang lain. Melarang karyawan berada di innerfence (area pabrik) apabila tidak mengikuti peraturan K3 perusahaan. Melegalisir SIM lokal yang dikeluarkan oleh Biro Umum. Mengeluarkan ijin masuk sementara ke area pabrik bagi kendaraan dinas yang tidak memakai stiker A sebagai alat kontrol lalu lintas dan keselamatan kerja di area pabrik. Dalam melaksanakan tugasnya bagian K & PK ditunjang dengan sarana seperti: Ambulance, Fire Truck, unit foam tenders dan unit turbex, jaringan fire hydrant di kawasan pabrik, unit pengisian udara tekan (compressed air unit), breathing apparatus, gas mask, ear plug, safety goggle, chemical suit & pant, alat pemadam api ringan (APAR), fire

detector, alat pendeteksi (O2 Indikator, eksplosimeter), penunjuk arah angin (wind direction/wind shock), perlengkapan P3K, rambu dan poster keselamatan kerja dan sarana latihan penanggulangan kebakaran (fire ground). Program kerja Bagian Keselamatan dan Pemadam Kebakaran PT Pupuk Kujang seperti terlihat pada tabel di bawah ini:

Tabel 4.7 Program Kerja Bagian KPK (Bagian KPK, 2010)


No. 1. Kegiatan Training Fire Fighting Bulan Jan xx Feb Mar Apr xx Mei Jun Jul xx Agu Sep Okt xx Nov Des Keterangan Kelas A: 4x Kelas B: 4x Waktu disesuaikan 2. Training Breathing Apparatus xx xx xx xx Kelas A: 4x Kelas B: 4x Waktu disesuaikan 3. Training P3K Rescue & x x x x Kelas A: 2x Kelas B: 2x Waktu disesuaikan 4. Diskusi K3 x x x x Dilaksanakan

oleh

Biro

Naker, KPK dan Diklat 5. Latihan Tanggap Darurat x Dilaksanakan pada kegiatan GNK3 6. Razia Lintas Lalu x x x x x Dilaksanakan oleh Biro saat

Naker, KPK dan Pengamanan 7. Hose Contest Drill x Dilaksanakan pada kegiatan GNK3 8. House Keeping Contest x Dilaksanakan pada kegiatan GNK3 saat saat

9.

Safety Audit

xx

xx

xx

xx

xx

xx

xx

xx

xx

xx

xx

xx

Dilaksanakan pada minggu ke-2 dan ke4 setiap hari Kamis

10.

Maintenance

Dilaksanakan setiap dalam hari 1

bulan sesuai program

Bagian Hiperkes Bagian Hiperkes PT Pupuk Kujang merupakan unit kerja yang melaksanakan upaya-upaya kesehatan kerja dan higiene industri. Bidang Hiperkes berada dibawah koordinasi Bagian Kesehatan Pencegahan selain Bidang Kesehatan Berencana & Kesehatan Ibu dan Anak. Kegiatan Hiperkes

dikoordinasikan dengan petugas medis dan paramedis di Biro Kesehatan PT Pupuk Kujang serta dari pemerintah daerah (Dinas Tenaga Kerja) melalui Balai Hiperkes Propinsi Jawa Barat. Berikut ini struktur organisasi Bagian Keselamatan dan Pemadam Kebakaran:

Bagan 4.8 Struktur Organisasi Bagian Hiperkes

Bagian Hiperkes berwenang: Melakukan penilaian terhadap masalah-masalah yang meliputi jam kerja, ergonomi, psikologi industri, dan toksikologi industri serta mengusulkan perbaikan untuk kesehatan kerja agar dapat meningkatkan produktifitas kerja. Melakukan evaluasi dan mengusulkan penyempurnaan atas kekurangan yang ada tentang lingkungan kerja, sehingga tercipta suasana kerja yang aman, nyaman, dan bebas dari faktor-faktor yang dapat menimbulkan penyakit akibat kerja. Kegiatan yang dilaksanakan bidang Hiperkes antara lain: 1. Kegiatan Rutin Pemantauan dan pengawasan lingkungan kerja. Pemeriksaan kesehatan karyawan (calon pegawai, rutin dan khusus).

Pengawasan gizi kerja. Pengawasan mutu air minum perusahaan. Pengawasan penyakit akibat kerja.

2. Kegiatan Periodik General Medical Check Up Mengikuti kegiatan DK3N Memberi penjelasan tentang Hiperkes kepada karyawan melalui safety talk dan majalah. Pelatihan P3K Diskusi K3

3. Kegiatan Insidentil Memberikan perusahaan. Mengikuti kegiatan lembaga Hiperkes Pusat. penjelasan tentang Hiperkes kepada para tamu

Panitia Pembina Keselamatan dan Kesehatan Kerja (P2K3) Sasaran kerja P2K3 secara umum adalah tenaga kerja dan setiap orang lain ditempat kerja selalu dalam keadaan sehat dan selamat serta sumber produksi yang ada dapat digunakan secara aman dan efisien. Struktur organisasi Panitia Pembina Keselamatan dan Kesehatan Kerja (P2K3) seperti terlihat di bawah ini:

Bagan 4.9 Struktur Organisasi P2K3 PT Pupuk Kujang Cikampek Sasaran kerja P2K3 setiap bidang adalah sebagai berikut:

Bidang Keselamatan Kerja: Meniadakan kehilangan hari kerja karena kecelakaan. Bidang Hiperkes: Menjaga tenaga kerja dalam keadaan sehat terhindar dari penyakit akibat kerja dan memiliki produktifitas kerja yang maksimal. Bidang Lingkungan Hidup: Terkendalinya pemanfaatan sumber daya secara bijaksana sesuai dengan peraturan yang berlaku, mencapai keselarasan hubungan antara kegiatan industri dan lingkungan, mencapai pembangunan kawasan industri yang berwawasan lingkungan dan mewujudkan manusia industri sebagai pembina lingkungan hidup. Kegiatan yang dilakukan oleh P2K3 terdiri dari kegiatan ekstern dan

intern. Kegiatan intern P2K3 antara lain: Rapat bidang P2K3 setiap bulan dan rapat pleno P2K3 setiap 3 bulan sekali. Memberikan penghargaan K3 untuk karyawan yang berprestasi. Pengawasan K3 secara kontinyu. Pembinaan K3 yang meliputi pelatihan keselamatan dan pemadaman kebakaran serta ceramah K3 untuk karyawan dan anggota Periska. Pemeriksaan lingkungan/tempat kerja. Kampanye K3. Sidang BPP (Badan Pemeriksa Pendahuluan)/BPA (Badan Pemeriksa Akhir). Razia. Adapun kegiatan eksternalnya adalah: Koordinasi dengan perusahaan patungan di Kawasan Industri Kujang Cikampek, meliputi: Koordinasi dalam penerapan peraturan K3, Memberikan penjelasan peraturan K3, Pelatihan penanggulangan

kebakaran, Bantuan tenaga safety inspector, serta Koordinasi dengan Depnaker, Astek dan Perusahaan Patungan.

Pembinaan lingkungan di luar PT Pupuk Kujang seperti: Latihan bersama pemadam kebakaran, Hose Drill Contest, dan Pembinaan terhadap perusahaan-perusahaan dalam hal K3 serta perundang-undangannya.

Bantuan kepada pihak luar yang mencakup bantuan pemadam kebakaran dan penyelamatan dalam keadaan darurat. Dalam melaksanakan program-program K3 tersebut, P2K3 mempunyai

Biro Keselamatan dan Lingkungan Hidup, Biro Kesehatan, dan Bagian Ekologi sebagai pelaksana teknis dan program-programnya. Secara fungsional bagianbagian tersebut berada di bawah P2K3 tetapi secara struktural ketiga bagian tersebut berada dibawah kompartemen yang berbeda. Penghargaan di Bidang K3 Penghargaan bidang K3 yang pernah diraih PT Pupuk Kujang yaitu: a. Penghargaan Kecelakaan Nihil dari Departemen Tenaga Kerja RI. 60.803.564 jam kerja tanpa kecelakaan tahun 2007 58.215.516 jam kerja tanpa kecelakaan tahun 2006 55.824.258 jam kerja tanpa kecelakaan tahun 2005 53.513.377 jam kerja tanpa kecelakaan tahun 2004 51.406.109 jam kerja tanpa kecelakaan tahun 2003. 49.459.938 jam kerja tanpa kecelakaan tahun 2002. 47.536.266 jam kerja tanpa kecelakaan tahun 2001. 43.539.201 jam kerja tanpa kecelakaan tahun 1999. 40.464.836 jam kerja tanpa kecelakaan tahun 1998. 33.483.740 jam kerja tanpa kecelakaan tahun 1996. 29.720.698 jam kerja tanpa kecelakaan tahun 1995. 25.828.220 jam kerja tanpa kecelakaan tahun 1994. 20.538.799 jam kerja tanpa kecelakaan tahun 1993. 14.500.000 jam kerja tanpa kecelakaan tahun 1992. 10.766.851 jam kerja tanpa kecelakaan tahun 1991. 7.000.000 jam kerja tanpa kecelakaan tahun 1990.

b. Safety Award dari British Safety Council (BSC).

Safety Award tahun 1996. Safety Award tahun 1994. Safety Award tahun 1993. Safety Award tahun 1992. Safety Award tahun 1990.

c. Sword of Honour dari British Safety Council (BSC). Sword of Honour tahun 1996. Sword of Honour tahun 1994. Sword of Honour tahun 1993. Sword of Honour tahun 1992. Sword of Honour tahun 1990.

d. Gold Citation dari British Safety Council (BSC). Gold Citation for Highest Safety Performance tahun 1990. Gold Citation for Highest Safety Performance tahun 1989.

e. Piagam Penghargaan bidang K3. Piagam Penghargaan Pemahaman dan Pelaksanaan K3 kategori sangat baik (bintang 4) periode tahun 1994-1995 dari APPI. Piagam Penghargaan Perusahaan Teladan III Nasional K3 tahun 1994. Piagam Penghargaan Pemahaman dan Pelaksanaan K3 kategori sangat baik (bintang 4) periode tahun 1993-1994 dari APPI. Piagam Penghargaan Perusahaan Teladan II Nasional K3 tahun 1992. Piagam Penghargaan Pengusaha Teladan I Nasional K3 tahun 1992. Piagam Penghargaan Juara I Pengusaha Teladan K3 tingkat Propinsi Jawa Barat Tahun 1992. Piagam Penghargaan Juara II Pengusaha Teladan K3 tingkat Propinsi Jawa Barat Tahun 1991. f. Sertifikat Audit SMK3 dari Menakertrans Pencapaian 86 % (kategori Bendera Emas) tahun 2008 Pencapaian 92 % (kategori Bendera Emas) tahun 2005 Pencapaian 94 % (kategori Bendera Emas) tahun 2002

g. Juara 1 Safety Code KN-RCI Award Tahun 2007

4.1

Gambaran Potensi Bahaya Kebakaran Di PT Pupuk Kujang

Cikampek

Gambaran mengenai potensi bahaya kebakaran di PT Pupuk Kujang Cikampek bersumber dan diikhtisarkan dari hasil identifikasi sumber bahaya dan penilaian risiko K3 di lingkungan PT Pupuk Kujang. Identifikasi sumber bahaya merupakan suatu proses yang dapat dilakukan untuk mengenali seluruh situasi atau kejadian yang berpotensi sebagai penyebab terjadinya keadaan darurat seperti kebakaran, kebocoran gas, maupun peledakan yang mungkin timbul di tempat kerja. Identifikasi bahaya ini dilakukan secara rutin oleh setiap Divisi/Biro/Unit Kerja di masing-masing lingkungan kerjanya, untuk kemudian didokumentasikan pada daftar potensi sumber bahaya. Terhadap sumber-sumber bahaya yang telah teridentifikasi, dilakukan penilaian risiko untuk menentukan ranking risiko. Proses pengidentifikasian sumber bahaya dan risiko K3 ini telah tercantum dalam prosedur yang dibuat oleh PT Pupuk Kujang Cikampek, dengan rincian sebagai berikut: 1. Ruang Lingkup: Prosedur ini digunakan dan berlaku untuk semua Divisi/Biro/Unit kerja yang ada di PT Pupuk Kujang. 2. Definisi: Sumber bahaya K3 adalah substansi atau situasi di lingkungan kerja, yang mempunyai potensi untuk menyebabkan

cedera/kerusakan/kerugian. Risiko K3 adalah peluang kemungkinan untuk terjadinya cedera/kerusakan/kerugian yang dapat diakibatkan oleh suatu sumber bahaya K3.

Penilaian risiko K3 adalah proses penilaian untuk mendapatkan estimasi tingkat risiko cedera/kerusakan/kerugian, yang dapat ditimbulkan oleh suatu sumber bahaya K3.

3. Ketentuan Umum: Setiap Divisi/Biro harus melakukan identifikasi sumber bahaya yang ada dilingkungan kerjanya masing-masing. Terhadap sumber-sumber Bahaya K3 yang telah teridentifikasi, dilakukan penilaian risiko untuk menentukan ranking risiko K3. Penilaian risiko K3 dilakukan secara kualitatif, berdasarkan 2 kriteria penilaian yaitu skala konsekuensi, dan probabilitas. Probabilitas adalah kemungkinan terjadinya

cedera/kerusakan/kerugian yang diakibatkan oleh suatu sumber bahaya K3, dalam suatu jangka waktu tertentu. Konsekuensi adalah tingkat keparahan cedera/kerusakan/kerugian, yang dapat diakibatkan oleh suatu sumber bahaya K3. Penentuan nilai probabilitas dan konsekunsi dilakukan

berdasarkan form identifikasi sumber bahaya dari unit-unit kerja, referensi ilmiah, serta professional judgement oleh Biro

Keselamatan & Lingkungan Hidup, atau oleh Tim K3 yang dibentuk untuk tugas tersebut. Penilaian risiko K3 dari setiap sumber bahaya K3 yang telah teridentifikasi, dilakukan

berdasarkan nilai probabilitas dan nilai konsekuensinya. 4. Tanggung Jawab dan Prosedur: a. Dinas/Bagian Seluruh Area Mengidentifikasi sumber bahaya yang ada dilingkungan kerjanya masing-masing dan menuliskan dalam form

identifikasi sumber bahaya yang telah disediakan. Memberikan konsekuensi diidentifikasi Menyerahkan form identifikasi sumber bahaya Kepala Divisi/Biro masing-masing. penilaian dari setiap pada kolom probabilitas yang dan telah

sumber

bahaya

b. Kepala Divisi/Biro: Memberikan persetujuan pada form identifikasi sumber bahaya. Menyerahkan kepada Biro Keselamatan dan Lingkungan Hidup c. Biro & Keselamatan dan Lingkungan Hidup (Tim K3): Melakukan penilaian risiko K3 sesuai dengan ketentuan umum berdasarkan data form identifikasi sumber bahaya dari setiap unit kerja. Menyusun dokumen identifikasi sumber bahaya

Adapun area yang memiliki faktor risiko untuk terjadinya suatu kejadian kebakaran di PT Pupuk Kujang secara umum bisa dibagi menjadi dua bagian, yaitu area dalam pabrik (innerfence) dan area luar pabrik (outerfence): A. Area dalam pabrik (Innerfence) PT Pupuk Kujang Cikampek, sebagaimana telah disinggung dalam gambaran umum diatas, merupakan perusahaan petrokimia yang memproduksi amonia dan urea dan mempunyai potensi bahaya yang cukup besar dan sewaktuwaktu dapat dapat terjadi. Diantara potensi bahaya tersebut salah satunya ialah potensi untuk terjadinya kebakaran Terdapatnya potensi bahaya kebakaran ini bisa berasal dari alur proses produksi ataupun di luar proses produksi. PT Pupuk Kujang itu sendiri dalam proses produksinya menggunakan bahan baku utama berupa gas alam, air, dan udara. Untuk bahan baku penunjangnya seperti asam sulfat, coustic soda, klorin, dan produk berupa urea dan amonia serta produk sampingan seperti gas karbon monoksida, karbon dioksida, dan hidrogen, bahan-bahan tersebut memiliki sifat mudah terbakar/meledak, korosif, iritan dan juga beracun. Proses operasi menggunakan tekanan tinggi (> 200 kg/cm2), vakum, temperatur tinggi (s/d 1200oC), dan temperatur rendah (-33oC) yang tentunya berpotensi untuk menimbulkan kebakaran selain berpotensi juga untuk terjadinya peledakan, heat stress, cold stress, getaran dan kebisingan. Hal tersebut sesuai dengan teori haber-

bosch mengenai pembuatan amonia yang menyimpulkan bahwa dalam pembentukan amonia yang juga erat kaitannya dengan produksi urea diperlukan suhu dan tekanan yang tinggi.

Tabel 4.8: Kondisi Optimum Pembuatan NH3 dengan Proses Haber Bosch No Faktor Reaksi : N2(g) + 3H2(g) 2NH3(g) H= - Kondisi 924 kJ 1 Suhu 2 Tekanan Reaksi bersifat eksoterm Suhu rendah akan menggeser kesetimbangan kekanan. Kendala: Reaksi berjalan lambat Jumlah mol pereaksi lebih besar dibanding dengan jumlah mol produk. Memperbesar tekanan akan menggeser kesetimbangan kekanan. Kendala Tekanan sistem dibatasi oleh kemampuan alat dan faktor keselamatan. 3 Konsentrasi Pengambilan NH3 secara terus menerus akan menggeser kesetimbangan kearah kanan 4 Katalis Katalis tidak menggeser kesetimbangan Fe dengan 150-300 atm Optimum 400-600oC

kekanan, tetapi mempercepat laju reaksi campuran secara keseluruhan Al2O3 KOH dan garam lainnya

Secara teoritis, bahaya kebakaran bisa terjadi diseluruh area PT Pupuk Kujang, akan tetapi bila lebih dispesifikasikan menjadi area dimana bahaya kebakaran tersebut mempunyai risiko kejadian yang cukup tinggi, maka bisa dibagi menjadi 4 (empat) area, dimana ke empat area ini merupakan area dalam pabrik (innerfence) yang memiliki faktor risiko untuk terjadinya kebakaran yang berhubungan langsung dengan proses produksi, yaitu:

1. Pabrik Urea Pabrik urea menjadi area yang berpotensi tinggi untuk terjadinya kebakaran dikarenakan beberapa hal berikut: a. Adanya fasilitas yang mempunyai tekanan dan temperatur tinggi, seperti: Reaktor (Temperatur 101oC) Pump House (Amonia Pressure 196 kg/cm) Compressor House (CO2 Pressure 196 kg/cm) Medium Steam (Pressure: 42 kg/cm, dan Temperature: 378oC)

b. Bahan kimia yang digunakan, yaitu amonia mempunyai sifat mudah terbakar pada dengan LFL 16% - UEL 25% dengan suhu bakar (ignition temperature) 651oC. Amonia ini bisa digunakan dalam bentuk cair dan gas, dimana amonia dalam bentuk gas digunakan pada proses pembuatan pupuk urea.

2. Pabrik Amonia Pabrik amonia menjadi ammonia yang berpotensi tinggi untuk terjadinya kebakaran dikarenakan beberapa hal berikut: a. Adanya fasilitas yang mempunyai tekanan dan temperatur tinggi, seperti: Temperatur ekstrim di 103 D yang bisa mencapai 1000oC High Steam (Pressure: 106 kg/cm dan Temperature: 406oC) Medium Steam (Pressure: 42 kg/cm dan Temperature: 378oC)

b. Bahan kimia yang digunakan mempunyai sifat mudah terbakar, yaitu: Gas alam (Diolah dengan tekanan 11 s.d 12 kg/cm) Gas proses (Diolah dengan tekanan 10 s.d 15 kg/cm pada temperatur 30 s.d 35oC) Amonia (Diolah dengan tekanan 140 kg/cm di 106 F) Gas Sintesa (Diolah dengan tekanan 150 kg/cm pada suhu 500oC di 105 D) Hidrogen (Diolah dengan tekanan 72 kg/cm pada suhu 30 s.d 40oC di PGRU)

3. Pabrik Utility Pabrik Utility menjadi area yang berpotensi tinggi untuk terjadinya kebakaran dikarenakan beberapa hal berikut: a. Adanya fasilitas yang mempunyai tekanan dan temperatur tinggi, seperti Medium Steam yang mana tekanan yang digunakan mencapai 42 kg/cm dan temperaturnya mencapai 378oC. b. Bahan kimia yang digunakan mempunyai sifat mudah terbakar, yaitu gas alam yang merupakan campuran dari bermacam-macam gas dimana sebagian besar terdiri dari gas methan. Di PT Pupuk Kujang, gas alam digunakan sebagai bahan pokok pembuatan gas sintesa di amonia plant.

4. Pabrik Pemurnian CO (PPCO) Pabrik Pemurnian CO (PPCO) menjadi area yang berpotensi tinggi untuk terjadinya kebakaran dikarenakan dalam proses operasi dan produksinya memakai bahan kimia yang bersifat mudah terbakar disamping fasilitasnya juga yang memiliki tekanan tinggi seperti compressor di C 301. Adapun bahan kimia bersifat mudah terbakar yang terdapat di PPCO ini adalah:

Hidrogen Toluene Cosorb solvent

B. Area Luar Pabrik (Outerfence)

Area luar pabrik di PT Pupuk Kujang meliputi area pengantongan, Gedung Pusat Administrasi, Komplek Perumahan, Amonia Filing Station, Gudang, Bengkel, Construction Office, dan Laboratorium, dimana faktor risiko untuk terjadinya kebakaran di area outerfence ini lebih terkait kedalam kegiatan seharihari, bisa berupa atau berasal dari hubungan arus pendek listrik, kesalahan

labelling, puntung rokok, proses pengisian bahan bakar, serta kegiatan rumah tangga seperti memasak, dll. Kesemua faktor risiko tersebut tidak menutup kemungkinan bisa juga terjadi atau terdapat di area dalam pabrik (innerfence). Berikut adalah tabel potensi bahaya kebakaran yang dikelompokkan menjadi kategori jenis kebakaran yang mungkin terjadi di area PT Pupuk Kujang:

Tabel 4.9: Distribusi Potensi Bahaya Kebakaran di PT Pupuk Kujang Berdasarkan Kategori Area Faktor Pemicu Tumpukan karung / plastik, penggunaan bahan bakar seperti toluene, Innerfence adanya instalasi listrik, dan terdapatnya instalasi alatalat produksi dari logam Kategori Kebakaran A B C D

Adanya kumpulan arsip-arsip Outerfence berupa kertas dan terdapatnya instalasi listrik.

4.2

Gambaran Penanggulangan Kebakaran Di PT Pupuk Kujang

Cikampek Penanggulangan kebakaran di PT Pupuk Kujang terintegrasi pada sistem penanggulangan keadaan darurat, dimana sistem penanggulangan keadaan darurat ini didalamnya tercakup:
1. Penanggulangan kebakaran dan peledakan 2. Penanggulangan akibat kebocoran dan pencemaran bahan kimia 3. Penanggulangan korban (P3K) 4. Penanganan unjuk rasa terhadap kondisi lingkungan 5. Mengkoordinir evakuasi dari ancaman peledakan, bahaya kebakaran, kebocoran bahan berbahaya dan bencana gempa bumi 6. Penanganan unjuk rasa atas kebijakan perusahaan 7. Penanganan huru-hara/kerusuhan. Untuk menangani bila terjadi keadaan darurat diseluruh area PT Pupuk Kujang telah dibuat Prosedur Keadaan Darurat, meliputi: Prosedur Kesiagaan Keadaan Darurat, Prosedur Penanggulangan Keadaan Darurat, dan Prosedur Pemulihan Pasca Kejadian Keadaan Darurat serta didukung dengan instruksi-instruksi kerja yang berkaitan dengan keadaan darurat, termasuk prosedur spesifik bagi penanggulangan kebakaran. Berikut adalah struktur organisasi keadaan gawat darurat dan evakuasi di PT Pupuk Kujang Cikampek:

Bagan 4.10: Struktur Organisasi Keadaan Darurat dan Evakuasi Adapun sesuai dengan definisi penanggulangan kebakaran yang terdapat pada Peraturan Pemerintah Republik indonesia Nomor 11 tahun 1979 Tentang Keselamatan

kerja Pada pemurnian dan pengolahan minyak dan gas bumi, yang dimaksud dengan penanggulangan kebakaran ialah pencegahan dan pemadaman kebakaran termasuk pemeliharaan peralatannya dan tersedianya peralatan tersebut di tempat-tempat yang telah ditentukan, maka penyajian dibawah ini akan dibagi menjadi tiga fase, yaitu fase pencegahan, fase pemadaman, serta fase pemulihan setelah terjadinya kejadian kebakaran di PT Pupuk Kujang Cikampek.

4.2.1 Pencegahan Kebakaran Di PT Pupuk Kujang Pencegahan kebakaran di PT Pupuk Kujang dilakukan dengan menyediakan prosedur kerja, sarana proteksi kebakaran, serta pelatihan yang pelaksanaannya diwajibkan pada seluruh karyawan tanpa terkecuali dan juga pada tim yang telah dibentuk untuk menanggulangi keadaan darurat maupun kebakaran. Prosedur yang disediakan PT Pupuk Kujang terkait dengan pencegahan kebakaran ini yaitu:

a. Prosedur Kesiagaan Keadaan darurat Prosedur ini mencakup kesiagaan, sarana dan prasarana serta identifikasi potensi keadaan darurat di seluruh area PT Pupuk Kujang dan diterapkan secara terintegrasi pada sistem ISO 9001:2000, SMK3 dan Sistem Manajemen Lingkungan ISO 14001:2004, yang mana penetapan, pelaksanaann, dan pemeliharaannya mempunyai tujuan untuk menjamin kesiagaan dalam menghadapi keadaan darurat yang dapat menimbulkan dampak yang luas mencakup sistem K3 dan lingkungan. Penyusunan prosedur kesiagaan terhadap keadaan darurat di PT Pupuk Kujang telah sesuai dengan Permenaker No. Per05/MEN/1996 tentang Sistem Manajemen Keselamatan dan Kesehatan Kerja Lampiran I poin 3. 3. 8 yaitu prosedur menghadapi keadaan darurat atau bencana, yang berisi Perusahaan harus memiliki prosedur untuk menghadapi keadaan darurat atau bencana, yang diuji secara berkala untuk mengetahui keandalan pada saat kejadian yang sebenarnya. Dan untuk pengujian prosedur keadaan darurat juga telah sesuai dengan Permenaker No. Per-05/MEN/1996 Lampiran II poin 6.

7. 2 yang menyatakan bahwa Prosedur keadaan darurat diuji dan ditinjau secara rutin oleh petugas yang berkompeten.

b. Instruksi Kerja Pelaporan Keadaan Darurat Instruksi Kerja ini hanya melingkupi seputar masalah pelaporan keadaan darurat di area Pupuk Kujang Cikampek yag mana tujuannya agar memperjelas bagaimana melakukan pelaporan terhadap temuan keadaan darurat secara efektif dan efisien. Terdapatnya instruksi khusus mengenai tata cara pelaporan keadaan darurat ini sesuai dengan Permenaker No. Per-05/MEN/1996 Lampiran II poin 8. 1. 1 tentang pelaporan keadaan darurat, yang menyatakan bahwa Terdapat prosedur proses pelaporan sumber bahaya dan personil perlu diberitahu mengenai proses pelaporan sumber bahaya terhadap keselamatan dan kesehatan kerja.

c. Instruksi Kerja Tanda Keadaan Darurat Instruksi Kerja Tanda Keadaan Darurat ini adalah menjangkau keseluruh area PT Pupuk Kujang Cikampek, baik itu area pabrik ataupun luar pabrik yang tujuannya memberikan tanda, peringatan, dan atau instruksi yang harus dilakukan terkait keadaan darurat yang terjadi secara cepat dan tepat kepada karyawan serta warga sekitar.

d. Instruksi Kerja Evakuasi Penyediaan dan Penerapan Instruksi Kerja Evakuasi ini bertujuan untuk memberitahukan karyawan, penghuni perumahan dan

masyarakat sekitar tentang pelaksanaan evakuasi, yang mana cakupannya meliputi pelaksanaan penyelamatan/evakuasi karyawan dari tempat bencana/kejadian ke tempat transisi. Ketersediaan instruksi kerja evakuasi ini sesuai dengan Undang-undang No. 1 tahun 1970 pasal 3 (d) yang menyatakan bahwa Memberi kesempatan atau jalan menyelamatkan diri pada waktu kebakaran atau kejadian-kejadian lain yang berbahaya.

e. Prosedur Penanggulangan Keadaan Darurat Prosedur ini ditetapkan dan dipelihara untuk meminimalkan akibat yang timbul dari kejadian darurat dengan sasaran sebagai berikut: Mencegah timbulnya korban jiwa manusia Meminimalkan kerusakan pada aset-aset perusahaan Memungkinkan agar pabrik dapat beroperasi kembali dalam waktu sesegera mungkin Meminimalkan dampak yang lebih luas terhadap lingkungan Menghindari kesimpangsiuran yang tidak perlu, sehingga proses penanggulangan dapat dilakukan dengan cepat dan efektif. Adapun ruang lingkup dari prosedur ini mencakup seluruh sistem
penanggulangan keadaan darurat di seluruh area PT Pupuk Kujang pada jam kerja reguler, shift, jam istirahat, maupun pada hari libur. Ketersediaan prosedur bagi penanggulangan keadaan darurat ini telah sesuai dengan

Permenaker No. Per-05/MEN/1996 tentang Sistem Manajemen Keselamatan dan Kesehatan Kerja Lampiran I poin 3. 3. 8 yaitu prosedur menghadapi keadaan darurat atau bencana, yang berisi Perusahaan harus memiliki prosedur untuk menghadapi keadaan darurat atau bencana, yang diuji secara berkala untuk mengetahui keandalan pada saat kejadian yang sebenarnya.

f.

Prosedur Spesifik Penanggulangan Kebakaran Prosedur ini disediakan sebagai pelapis prosedur penanggulangan keadaan darurat, sehingga bisa lebih memperjelas pelaksanaan pemadaman kebakaran walaupun dalam hal ini, penanggulangan kebakaran masih termasuk dalam ruang lingkup keadaan darurat. Penyediaan dan penerapan prosedur ini bertujuan untuk:

Terciptanya koordinasi dari seluruh lapisan karyawan. Adanya ketepatan dalam mengambil tindakan

penanggulangan kebakaran sehingga bisa: a) Mengurangi korban akibat kebakaran

b) Menjaga kemusnahan harta benda milik perusahaan c) Menjaga hilangnya lapangan kerja. Adapun ruang lingkup dari prosedur ini mencakup seluruh kawasan PT. Pupuk Kujang, baik area dalam maupun luar pabrik. Ketersediaan prosedur spesifik bagi penanggulangan kebakaran ini sesuai dengan Kepmenaker RI No. Kep-186/MEN/1999 tentang Unit

Penanggulangan Kebakaran di Tempat Kerja, BAB I Pasal 2 ayat (2) yang menyatakan bahwa Kewajiban mencegah, mengurangi dan memadamkan kebakaran di tempat kerja sebagaimana dimaksud pada ayat (1) salah satunya meliputi: Memiliki buku rencana

penanggulangan keadaan darurat kebakaran, bagi tempat kerja yang mempekerjakan lebih dari 50 (lima puluh) orang tenaga kerja dan atau tempat kerja yang berpotensi bahaya kebakaran sedang dan berat). Buku rencana penanggulangan keadaan darurat kebakaran

sebagaimana dimaksud pada ayat (2) huruf f, memuat antara lain: Informasi tentang sumber potensi bahaya kebakaran dan cara pencegahannya, Jenis, cara pemeliharaan dan penggunaan sarana proteksi kebakaran di tempat kerja, Prosedur pelaksanaan pekerjaan berkaitan dengan pencegahan bahaya kebakaran, dan Prosedur dalam menghadapi keadaan darurat bahaya kebakaran.

g. Prosedur Rencana Pemulihan Setelah Keadaan Darurat Prosedur ini ditetapkan, diterapkan dan dipelihara sebagai panduan untuk pemulihan kembali sesegera mungkin peralatan utama pabrik dan unit operasi lainnya yang mengalami kerusakan serta sumber daya manusia/karyawan yang cidera atau trauma akibat dampak kejadian keadaan darurat yang terkait dengan K3 maupun lingkungan setelah penanggulangan keadaan darurat, dimana ruang lingkup dari prosedur ini berlaku pada lingkup pemulihan di area pabrik dan non pabrik setelah penanggulangan keadaan darurat dilakukan secara terintegrasi pada sistem ISO 9001:2000, SMK3 dan ISO 14001:2004 untuk seluruh unit kerja dan karyawan PT Pupuk Kujang. Ketersediaan prosedur

rencana pemulihan keadaan darurat ini sesuai dengan Permenaker No. Per-05/MEN/1996 Lampiran I poin 3. 3. 10 tentang Prosedur Rencana Pemulihan Keadaan Darurat yang menyatakan bahwa Perusahaan harus membuat prosedur rencana pemulihan keadaan darurat untuk secara cepat mengembalikan pada kondisi yang normal dan membantu pemulihan tenaga kerja yang mengalami trauma. Selain disediakannya prosedur serta instruksi kerja sebagai pencegahan atau antisipasi jika terjadi kebakaran, PT Pupuk Kujang juga melakukan persiapan awal menghadapi keadaan darurat lainnya berupa penyediaan dan pemeliharaan sarana penanggulangan keadaan darurat, khususnya sarana proteksi dan pemadaman kebakaran serta penyelenggaraan pelatihan terkait penanggulangan keadaan darurat dan kebakaran. Sarana Penanggulangan Keadaan Darurat dan Kebakaran: a). Telepon Telepon internal pabrik telah didistribusikan ke setiap bagian. Khusus nomor-nomor emergency telah ditempel atau dipasang di setiap seksi atau unit kerja. Hal ini dimaksudkan untuk mempermudah tenaga kerja jika sewaktu-waktu menemukan keadaan darurat, karena nomor telepon keadaan darurat telah terpasang di setiap unit kerja. Adapun nomor-nomor keadaan darurat antara lain: (1) Kebakaran (2) Poliklinik (3) Keamanan : 3000 : 2222 : 2121

(4) Shift Superintendent : 2333

b). Handy Talky

Handy Talky yang digunakan di PT Pupuk Kujang selain untuk komunikasi dalam menangani pekerjaan lapangan, juga bisa digunakan pada saat terjadi keadaan darurat. c). Pagging System Pagging System berfungsi untuk pengeras suara dalam pembacaan pesan-pesan keselamatan kerja yang dilakukan 2x sehari, informasi penting, serta menginformasikan kejadian keadaan darurat ke seluruh unit kerja untuk mempermudah proses evakuasi. Sarana komunikasi yang disediakan di PT Pupuk Kujang telah cukup memadai. Ada komunikasi satu arah dan dua arah. Komunikasi satu arah seperti pagging system, sedangkan komunikasi dua arah seperti telepon dan handy talky. Hal tersebut telah sesuai dengan Permenaker No. Per- 05/MEN/1996 Lampiran I poin 3. 2. 1 mengenai komunikasi, yang menyatakan bahwa Komunikasi dua arah yang efektif dan pelaporan rutin merupakan sumber penting dalam penerapan SMK3. d) Alarm dan Sistem Tanda Kebakaran Setiap bangunan atau gedung di PT Pupuk Kujang telah memakai sistem alarm kebakaran. Jenis dan fungsi detector yang ada dan terpasang di perusahaan Pupuk Kujang Cikampek adalah: Smoke detector Akan membunyikan alarm bell bila terjadi asap dan debu halus yang mengenai detector. Smoke detector ini terdapat di area Kujang 1B, Kantor Bagging dan Gedung Pusat Administrasi.

Gambar 4.1: Smoke Detector

Heat detector Akan membunyikan alarm bell bila terjadi kenaikan suhu di atas rate dari detector yang bersangkutan atau adanya kenaikan suhu yang mendadak atau cepat (100C per menit). Heat detector ini terdapat di area Kujang 1B, Kantor Bagging dan Gedung Pusat Administrasi

Gambar 4.2: Heat Detector

Manual call point fire alarm Akan membunyikan alarm bell jika handle ditarik

Gambar 4.3: Manual Call Point Fire Alarm

Main Panel Fire Alarm

Main Panel Fire Alarm ini merupakan pengendali utama bagi rangkaian fire alarm system yang ada di PT Pupuk Kujang. Penempatan dari Main Panel Fire Alarm diletakkan di fire station dan yang berwenang

menggunakannya adalah petugas KPK

Gambar 4.4: Main Panel Fire Alarm

Rangkaian fire alarm yang terdiri dari main panel, manual call point, serta heat dan smoke detector tersebut hanya tersedia di area Kujang 1B, Kantor Bagging dan Gedung Pusat Administrasi dimana

penempatannya, terutama penempatan dari detector masih disamaratakan sehingga menjadi kurang efisien. Adapun bila terjadi keadaan darurat baik di area pabrik maupun di luar pabrik akan dibunyikan alarm/sirine keadaan darurat sesuai dengan tingkat keadaan darurat itu sendiri yang dioperasikan oleh Bagian KPK. Untuk sistem tanda bahaya di luar ruangan digunakan sirine dan alarm. Sedangkan untuk yang di dalam ruangan digunakan bel, dimana apabila terjadi kebakaran (heat/panas atau smoke/asap) akan terdeteksi oleh heat detector dan smoke detector yang terkoneksi ke fire alarm system. Alarm dan Sistem Tanda Kebakaran

dilakukan perawatan secara rutin oleh bagian maintenance KPK, pengecekan secara visual setiap enam bulan sekali, serta pengecekan secara fungsi, dengan jalan diberi panas atau asap setiap satu tahun sekali, kemudian dilakukan pembersihan. Alarm dan sistem tanda kebakaran yang ada di PT Pupuk Kujang meliputi alarm system, sirine dan bel. Pemeriksaan alat dan sistem tanda bahaya ini dilakukan setiap satu bulan sekali secara visual, sedangkan untuk pengujian alat secara menyeluruh dilakukan setiap 1 tahun sekali. Hal tersebut telah sesuai dengan Permenaker No. Per-05/MEN/1996 tentang SMK3 Lampiran II poin 6. 7. 6 mengenai Alat dan sistem tanda bahaya keadaan darurat diperiksa, diuji dan dipelihara secara berkala. e) Poster dan Tanda Peringatan Poster dan tanda peringatan mengenai keselamatan dan kesehatan kerja diletakkan diseluruh area pabrik, terutama di tempat-tempat yang mudah terlihat oleh tenaga kerja serta dibuat sedemikian rupa agar terlihat menarik perhatian. Poster dan tanda peringatan ini dibuat dan dipasang oleh Bagian Keselamatan dan Pemadam Kebakaran sebagai

pemberitahuan, pengarahan, perhatian dan larangan bagi setiap orang guna mencegah terjadinya kecelakaan. f) APAR APAR yang digunakan di PT Pupuk Kujang adalah jenis Dry chemical (DC), Foam (busa), CO2, AF-31 dan AF-11E sebagai pengganti halon. APAR ini berjumlah 425 buah dan disediakan di setiap ruangan yang disesusaikan dengan jenis potensi bahaya kebakaran yang akan terjadi, dimana secara garis besar jenis APAR yang digunakan oleh PT Pupuk Kujang mayoritas berjenis Dry Chemical (DC), hal ini bisa cukup dimaklumi karena sifat dari jenis DC tersebut yang memang multi purpose, sehingga cukup baik digunakan pada jenis kebakaran A, B, C ataupun D. Pemasangan APAR di PT Pupuk Kujang sendiri, yaitu tinggi dari lantai kurang lebih 120 cm dan jarak pemasangan antara APAR yang

satu dengan yang lain tidak kurang dari 15 meter. Pemeriksaan APAR dilakukan secara visual setiap satu bulan sekali dan bongkar setiap satu tahun sekali oleh Bagian Maintenance KPK. Pada setiap jenis APAR terdapat tulisan jenis APAR dan juga tanggal pemeriksaan atau pengecekan yang terlampir dalam bentuk tag.
Tabel 4.10: Distribusi APAR Berdasarkan Lokasi Penempatan

Potensi Lokasi Bahaya Kebakaran (Kategori) Pabrik Utility 1A Pabrik Amonia 1A Pabrik Urea 1A Pabrik Utility 1B Pabrik Amonia 1B Pabrik Urea 1B Outerfence Total A, B, C, D A, C A, B, C, D A, B, C, D A, B, C, D A, B, C, D A, B, C, D 24 10 Jumlah APAR DC

Jenis APAR AF11

CO2

Foam

10

38 23 7

25 11 5

11 6 2

6 -

2 -

15 20 298

13 11 145

2 6 69 425

3 83

307

Gambar 4.5: APAR

Pemasangan dan penempatan APAR telah sesuai dengan Permenakertrans No.Per-04/MEN/1980 tentang Syarat-syarat Pemasangan dan Pemeliharaan APAR (BAB II Pasal 4) yang menyatakan bahwa Tinggi pemberian tanda pemasangan APAR adalah 125 cm dari dasar lantai tepat diatas satu atau kelompok APAR bersangkutan, sedangkan penempatan antara APAR yang satu dengan lainnya atau kelompok satu dengan lainnya tidak boleh melebihi 15 meter kecuali ditetapkan lain oleh pegawai pengawas/ahli keselamatan kerja.

g) Sprinkler System Di PT Pupuk Kujang sarana pemadam sistem sprinkler ditempatkan khusus di sekeliling ammonia storage tank (tangki penyimpanan amonia) dan digunakan apabila terjadi kebocoran amonia. Sistem kerjanya adalah dengan membuka valve pengaman, air akan menyelimuti seluruh bagian tangki amonia. Pemeriksaan terhadap sprinkler system dilakukan setiap satu bulan sekali oleh Bagian Maintenance KPK. Ketersediaan springkler ini telah memenuhi Instruksi Menteri Tenaga Kerja No: INS. 11/M/BW/1997 tentang Petunjuk Teknis Pengawasan Sistem Proteksi Kebakaran Bab I mengenai Petunjuk Umum yang menyatakan bahwa Penyediaan alat/instansi proteksi kebakaran seperti sistem deteksi/alarm kebakaran dan alat pemadan api ringan, hydran, springkler atau instansi khusus yang handal dan mandiri melalui perencanaan, pemasangan dan pemeliharaan sesuai ketentuan standar h) Fire Hydrant, Hose Box,dan Fire Hose Hydrant dan perlengkapannya disediakan di setiap unit tempat kerja, dengan pembagian 82 hydrant ditempatkan di Kujang 1A dan 27 buah berada di area Kujang 1B. Pemeriksaan terhadap sarana fire hydrant, hose box, dan fire hose dilakukan setiap satu bulan sekali. Pemeriksaan fire hydrant meliputi pemeriksaan cat, monitor, poster, valve, dan caps serta lamanya flushing. Sedangkan untuk pemeriksaan hose box dan fire hose meliputi fire hose, nozzle, y piece dan kunci-kunci selang. Kebutuhan

air untuk penggunaan hydrant ini disuplai dari pabrik utility baik melalui main pump, jockey pump, ataupun diesel pump. Ketersediaan fire hydrant beserta hose box dan fire hose-nya ini telah sesuai dengan Instruksi Menteri Tenaga Kerja No: INS. 11/M/BW/1997 tentang Petunjuk Teknis Pengawasan Sistem Proteksi Kebakaran Bab I mengenai Petunjuk Umum yang menyatakan bahwa Penyediaan alat/instansi proteksi kebakaran seperti sistem deteksi/alarm kebakaran dan alat pemadan api ringan, hydran, springkler atau instansi khusus yang handal dan mandiri melalui perencanaan, pemasangan dan pemeliharaan sesuai ketentuan standar

Gambar 4.6: Fire Hydrant & Fire Hose Box

i) Kendaraan Pemadam dan Evakuasi Bagian KPK memiliki empat unit mobil pemadam kebakaran yaitu tiga unit fire truck dan satu unit fire jeep/fire rescue lengkap dengan regu pemadamnya serta satu unit mobil ambulance. Pemeriksaan terhadap kendaraan emergency ini dilakukan 3x dalam sehari, meliputi kondisi mesin, portable pump, kondisi perlengkapan peralatan penanggulangan, dan level air dalam tangki.

Gambar 4.7: Kendaraan Pemadam dan Evakuasi

Tersedianya fasilitas pemadam kebakaran ini telah sesuai dengan Peraturan Pemerintah Republik Indonesia Nomor 11 tahun 1979 Tentang Keselamatan Kerja Pada Pemurnian Dan Pengolahan Minyak Dan Gas Bumi Bab XIX mengenai Pemadam Kebakaran Pasal 34 ayat 2 yang berbunyi Pengusaha wajib menyediakan alat pemadam kebakaran beserta perlengkapan penyelamat yang baik setiap saat siap untuk digunakan, termasuk instalasi air yang permanen dengan tekanan yang diperlukan lengkap dengan hydrant secukupnya, mobil pemadam kebakaran dengan air dan bahan kimia dalam jumlah yang cukup dan apabila diperlukan instalasi permanen untuk pemadam kebakaran dengan bahan kimia. j) Safety shower dan Eye wash fountain Sarana ini terdapat 46 buah, dengan penempatan di Kujang 1A sebanyak 27 buah, dan di Kujang 1B sebanyak 19 buah yang penempatannya disebar pada area yang rawan terjadi bocoran bahan kimia, seperti laboratorium, ammonia filling station, dan gudang 05, sehingga nantinya bisa digunakan untuk mencuci mata atau anggota badan lainnya sebagai pertolongan pertama bagi karyawan bila terkena cairan/bahan kimia berbahaya. Pemeriksaan sarana ini dilakukan setiap satu bulan sekali yang meliputi pemeriksaan nozzle, valve, tabir, dan rantai. Sarana ini dikontrol setiap hari oleh Inspektor area masingmasing, jika ada kerusakan dibuat J.O.R yang diajukan ke Maintenance

KPK dan akan diperbaiki oleh Maintenance KPK, akan tetapi bila rusak berat, akan diperbaiki oleh Bagian Pemeliharaan Lapangan/Bagian perbengkelan.

k) Petunjuk arah angin (wind direction) Adalah sarana atau alat penunjuk arah angin yang digunakan untuk mengetahui arah angin jika terjadi keadaan darurat baik kebakaran maupun kebocoran gas yang berbahaya agar dapat menyelamatkan diri dengan berlari berlawanan arah angin.

l) Gardu Darurat Gardu darurat yang disediakan PT Pupuk Kujang berjumlah 4 buah, dimana gardu darurat ini merupakan tempat yang disediakan untuk berlindung sementara bagi karyawan dan orang lain yang berada di area/lingkungan pabrik pada saat terjadi keadaan darurat berupa bocoran gas, untuk mempermudah pelaksanaan evakuasi penyelamatan. Gardu darurat ini berisi enam buah botol O2 bertekanan, telepon, poster petunjuk yang harus dilakukan, lampu penerangan, regulator/kunci valve botol dan terdapat lubang pembuangan udara. Gardu darurat ini dapat menampung sekitar 12 orang untuk 30 sampai dengan 50 menit. Pemeriksaan gardu darurat dilakukan setiap satu bulan sekali. Instruksi atau langkah-langkah pemakaiannya adalah sebagai berikut: Buka semua valve (di botol dan distributor). Tutup pintu rapat-rapat. Buka valve regulator dengan cara memutar ke kanan secara lambat-lambat. Usahakan udara yang keluar disesuaikan dengan kebutuhan dan tekanan di dalam lebih besar dari tekanan di luar (jika terasa pengap agar pembukaan valve regulator diperbesar). Cari bantuan melalui telepon 3000

m) Sliding Chute Sliding chute merupakan alat peluncur yang digunakan pada saat terjadi keadaan darurat, dan biasanya alat ini dipakai untuk gedunggedung bertingkat, terutama yang terdiri dari 3 lantai atau lebih. Sliding chute terdiri dari kain panjang yang dirancang khusus, seutas tali tambang dan katrol. Di PT Pupuk Kujang telah ditempatkan 4 buah sliding chute, tepatnya di Gedung Pusat Administrasi (GPA) yang mana merupakan satu0satunya gedung yang berlantai lebih dari tiga tingkat. Sliding chute ini diperiksa setiap tiga bulan sekali.

Gambar 4.8: Sliding Chute n) Assembly point Assembly point adalah tempat berkumpul sementara di luar area pabrik yang diperuntukkan bagi karyawan yang tidak terlibat langsung dalam penanggulangan keadaan darurat yang dianggap aman dari bencana dan diberi tanda/bendera bertuliskan assembly point. Di area pabrik PT Pupuk Kujang terdapat tiga tempat yang dijadikan sebagai assembly point, yaitu di dekat pintu 01 utara, pintu 01 selatan, dan helipad.

o) Kotak Keselamatan Kerja/Lemari Safety Equipment

Kotak keselamatan kerja berisi alat-alat yang digunakan untuk membantu melaksanakan pekerjaan. Kotak ini diletakkan di ruang kontrol, kotak tersebut berisi: (1) (2) (3) (4) (5) (6) Alat pelindung mata Alat pelindung pernafasan Alat pelindung muka Sarung tangan Safety belt Fire blanket

p) Penyediaan Alat Pelindung Diri Alat Pelindung Diri merupakan suatu alat pelindung yang dipakai dari kepala sampai ujung kaki, yang dibuat untuk melindungi diri dari bahaya-bahaya kerja dan lingkungan kerja. Setiap karyawan PT Pupuk Kujang diberikan Alat Pelindung Diri secara cuma-cuma dalam melaksanakan pekerjaannya, diantaranya seperti pakaian kerja, sepatu kerja, alat pelindung muka/mata, alat pelindung pernafasan, alat pelindung telinga, dan topi pelindung (safety helmet). Penyediaan APD ini telah sesuai dengan Undang-undang No. 1 tahun 1970 tentang Keselamatan Kerja dalam pasal 14 (c), yang menyatakan bahwa Pengurus diwajibkan menyediakan secara cumacuma semua alat perlindungan diri yang diwajibkan pada tenaga kerja yang berada di bawah pimpinannya dan menyediakan bagi setiap orang lain yang memasuki tempat kerja tersebut, disertai dengan petunjukpetunjuk yang diperlukan menurut petunjuk pegawai pengurus atau ahli keselamatan kerja. q) Kotak Obat P3K Kotak obat P3K yang dimiliki PT Pupuk Kujang sebanyak 124 buah yang disediakan di setiap unit-unit kerja sesuai kebutuhan. Pemeriksaan kotak obat ini dilakukan secara berkala oleh Bagian Keselamatan dan Pemadam Kebakaran setiap satu bulan sekali. Obat-

obatan dan peralatan yang tersedia di kotak obat P3K antara lain: kapas, tensoplas, plester, kasa steril, betadine, salep luka bakar, perban gulung, boor water, o glass, form bukti pemakaian, dan form permintaan pengisian.

Gambar 4.9: Kotak Obat P3K

Penyediaan kotak obat P3K ini sesuai dengan Permenaker No. Per05/MEN/1996 Lampiran I poin 3. 3. 9 mengenai prosedur menghadapi insiden, yang menyatakan bahwa Untuk mengurangi pengaruh yang mungkin timbul akibat insiden, perusahaan harus memiliki prosedur yang meliputi penyediaan fasilitas P3K dengan jumlah yang cukup dan sesuai sampai mendapatkan pertolongan medik. r) Peta Evakuasi Peta evakuasi adalah peta yang dibuat oleh Bagian KPK guna menunjukkan arah atau rute yang harus dilalui apabila terjadi keadaan darurat. Peta ini ditempatkan diseluruh unit kerja dan disosialisasikan kepada seluruh karyawan. Ketersediaan sarana peta evakuasi ini sesuai dengan Instruksi Menteri Tenaga Kerja No: INS. 11/M/BW/1997 tentang Petunjuk Teknis Pengawasan Sistem Proteksi Kebakaran Bab I mengenai Petunjuk Umum yang menyatakan bahwa Tersedianya sarana jalan untuk menyelamatkan diri yang aman, lancar dan memadai sesuai jumlah orang dan bentuk konstruksi bangunan

s) Pintu dan Tangga Darurat

Pintu dan tangga darurat di PT Pupuk Kujang telah dirancang sedemikian rupa baik bangunan di dalam area pabrik maupun di luar area pabrik (yaitu terbebas dari segala rintangan dan dipasang papan petunjuk yang jelas seperti papan bertuliskan exit). Ketersediaan pintu dan tangga darurat ini sesuai dengan Instruksi Menteri Tenaga Kerja No: INS. 11/M/BW/1997 tentang Petunjuk Teknis Pengawasan Sistem Proteksi Kebakaran Bab I mengenai Petunjuk Umum yang menyatakan bahwa Tersedianya sarana jalan untuk menyelamatkan diri yang aman, lancar dan memadai sesuai jumlah orang dan bentuk konstruksi bangunan

Gambar 4.10: Pintu Dan tangga Darurat t) Sistem Proteksi Petir PT Pupuk Kujang merupakan perusahaan yang memproduksi amonia sebagai salah satu komoditi utamanya tentu akan menggunakan metana sebagai salah satu bahan bakunya, sesuai dengan teori haberbosch dimana metana ini akan terganggu jika terpapar oleh energi listrik dari petir, maka PT Pupuk Kujang menerapkan Sistem proteksi terhadap bahaya petir dimana tentu saja tujuan utamanya untuk

mencegah kebakaran yang diakibatkan oleh petir itu sendiri. Adapun sistem proteksi terhadap bahaya petir yang digunakan di PT Pupuk Kujang adalah: Sistem proteksi eksternal yaitu proteksi terhadap sambaran langsung dengan cara memasang konduktor di bagian atas objek yang dilindungi, konduktor ini juga biasa disebut sebagai instalasi penyalur petir. Sistem proteksi internal yaitu sistem proteksi terhadap sambaran petir tidak langsung, misalnya imbas melalui grounding listrik. Metoda pengamananya dengan memasang arrester. Diterapkannya sistem proteksi terhadap bahaya petir di PT Pupuk Kujang ini telah memenuhi regulasi pada Permenaker No. 2/Men/1989 mengenai Persyaratan Instalasi Penyalur Petir. a. Pembentukan Tim-tim Kecil Sejak awal PT Pupuk Kujang sudah membentuk Tim Inti sebagai persiapan menghadapi keadaan darurat, yang kemudian dibentuklah timtim kecil. Tim-tim kecil tersebut antara lain Tim Pemadam Kebakaran, Tim P3K, dan Tim Evakuasi. Adapun tugas dan tanggung jawab tim-tim tersebut antara lain: 1) Tim Pemadam Kebakaran Tim pemadam kebakaran di PT Pupuk Kujang ini terintegrasi dalam Bagian Keselamatan dan Pemadam Kebakaran dimana tim ini bertanggung jawab melakukan pemadaman api saat terjadi kebakaran dan telah mendapatkan pelatihan penanggulangan kebakaran.

Pengadaan unit penanggulangan kebakaran ini telah sesuai dengan Kepmenaker RI No. Kep-186/MEN/1999 tentang Unit Penanggulangan Kebakaran di Tempat Kerja, BAB I Pasal 2 yang menyatakan bahwa Kewajiban mencegah, mengurangi dan memadamkan kebakaran di tempat kerja sebagaimana

dimaksud pada ayat (1) salah satunya meliputi pembentukan unit penanggulangan kebakaran di tempat kerja.

2) Tim P3K Tim P3K bertanggung jawab untuk melakukan pertolongan pertama karyawan yang mengalami cidera. 3) Tim Evakuasi Tim evakuasi bertanggung jawab melakukan penyelamatan karyawan saat keadaan darurat, serta penyelamatan atas dokumendokumen penting perusahaan dan barang-barang yang mudah diangkut/diselamatkan. b. Pelatihan 1) Pelatihan Tim Inti Tanggap Darurat Pelatihan Tim Inti Tanggap Darurat dilakukan setiap satu tahun sekali yang diberikan oleh Bagian KPK. Pelatihan ini diberikan dan wajib diikuti oleh seluruh karyawan PT Pupuk Kujang sesuai dengan kebutuhan pelatihan yang ada. Penjadwalan diatur oleh Bagian KPK, Biro SDM dan Biro PSDM. Pelatihan-pelatihan yang diadakan diantaranya: pelatihan fire fighting, breathing apparatus, pelatihan P3K, pelatihan rescue dan pelatihan tanggap darurat. a). Pelatihan fire fighting Pelatihan fire fighting merupakan pelatihan pemadam kebakaran yang wajib diikuti oleh karyawan PT Pupuk Kujang. Adapun tujuan diadakannya pelatihan ini adalah untuk melatih keterampilan dan ketangkasan karyawan dalam mengoperasikan alat pemadam kebakaran serta dapat melakukan tindakan awal untuk memadamkan api apabila terjadi kebakaran.

Gambar 4.11: Pelatihan Fire Fighting b). Pelatihan SCBA (Self Contained Breathing Apparatus) Pelatihan yang diselenggarakan minimal empat kali dalam setahun dan pelaksanaannya di fire ground PT Pupuk Kujang. Tujuan diselenggarakannya pelatihan ini adalah untuk melatih keterampilan karyawan dalam mengoperasikan atau menggunakan breathing apparatus sehingga apabila terjadi keadaan darurat, karyawan dapat cepat dan tanggap dalam membantu atau menolong karyawan lain yang menjadi korban dan terjebak pada lokasi kejadian kecelakaan.

Gambar 4.12: Pelatihan SCBA c). Pelatihan Rescue Pelatihan rescue merupakan pelatihan yang

diselenggarakan dengan tujuan untuk melatih karyawan dalam

menyelamatkan diri apabila terjadi keadaan darurat di gedung bertingkat. d). Pelatihan Pertolongan Pertama Pada Kecelakaan (P3K) Tujuan diselenggarakannya pelatihan ini adalah agar karyawan dapat terampil dalam melakukan tindakan pertolongan pertama pada kecelakaan apabila sewaktu-waktu terjadi kecelakaan. Pelatihan ini dilaksanakan minimal dua kali dalam setahun. e). Latihan Emergency Response Program pelatihan ini diselenggarakan oleh PT Pupuk Kujang sebagai usaha untuk melatih keterampilan karyawan dalam menyelamatkan diri serta dapat menolong karyawan lain bila terjadi keadaan darurat. Latihan penanggulangan keadaan darurat dilaksanakan di salah satu unit perusahaan PT Pupuk Kujang. Latihan ini khusus ditujukan untuk karyawan yang berada di unit tempat kejadian terjadinya keadaan darurat, namun keseluruhan tenaga kerja PT Pupuk Kujang juga dituntut kewaspadaannya. Untuk pelaksanaan emergency response ini karyawan yang terkait tidak diberitahukan waktu pelaksanaannya, terkecuali panitia yang menyelenggarakannya. Hal ini dikarenakan agar pelaksanaannya dapat berjalan dengan baik dan dapat mengetahui sejauh mana kesiapan tenaga kerja dalam menanggulangi apabila perusahaan benar-benar mengalami keadaan darurat.

2)

Simulasi dan Praktek Evakuasi PT Pupuk Kujang telah melaksanakan simulasi kejadian darurat yang

dikombinasikan dengan praktek evakuasi saat terjadi keadaan darurat (emergency). Simulasi dan praktek evakuasi ini dilakukan setiap satu tahun sekali sesuai dengan situasi dan kondisi pabrik.

Pengadaan pelatihan ini sesuai dengan Permenaker No. Per-05/MEN/1996 Lampiran II poin 6. 7. 3 dan 6. 7. 4 yang menyatakan bahwa Tenaga kerja mendapat instruksi dan pelatihan mengenai prosedur keadaan darurat yang sesuai tingkat risiko, serta petugas penanganan keadaan darurat diberikan pelatihan khusus. c. Penentuan Area Evakuasi Bila terjadi keadaan darurat, seluruh karyawan akan dievakuasikan ke tempat aman sementara misalnya di assembly point. d. Kesiagaan Tim Tanggap Darurat Tim Tanggap Darurat harus selalu siap siaga dan wajib segera datang ke lokasi kejadian apabila dihubungi terjadi keadaan darurat. e. Sistem Pelaporan
Prosedur pelaporan keadaan darurat di PT Pupuk Kujang yaitu bagi karyawan yang pertama kali menemukan adanya kondisi bahaya (baik kecil maupun besar) maka diwajibkan untuk segera melapor ke Bagian KPK. Kemudian Bagian KPK akan memberitahukan ke unit-unit kerja lainnya dan akan mengirim Tim Pemadam Kebakaran, Tim Evakuasi, Tim P3K dan tenaga bantuan lain, kemudian Pimpinan Keadaan Darurat akan menginstruksikan langsung pada Tim Penanggulangan Keadaan Darurat agar segera menanggulangi keadaan tersebut. 4.2.2 Pemadaman Kebakaran Di PT Pupuk Kujang Pemadaman kebakaran di PT Pupuk Kujang telah diatur sedemikian rupa agar pemadaman bisa berlangsung secara efektif dan efisien, karena kebakaran besar sangat sulit untuk ditanggulangi dan akan lebih banyak memusnahkan peralatan milik perusahaan, jadi diupayakan agar menanggulangi kebakaran dilaksanakan pada saat api masih kecil, karena lebih mudah menanggulanginya sehingga tidak menimbulkan korban/memusnahkan harta milik perusahaan. Adapun mekanisme dari pemadaman kebakaran di PT Pupuk Kujang adalah sebagai berikut:

1) Setiap karyawan atau siapa saja yang melihat, mengetahui adanya suatu kebakaran maka segera lakukan penanggulangan kebakaran dengan alat yang ada/tersedia dengan cepat dan tepat (jenis kebakaran disesuaikan dengan media pemadam yang tersedia).

2) Setiap karyawan atau siapa saja yang melihat langsung/mengetahui adanya suatu kebakaran, di unit kerja/area kerja atau dimana saja sekitar kawasan PT. Pupuk Kujang harus berusaha/berupaya dengan jalan apapun yang paling cepat (pesawat telepon terdekat) untuk menghubungi Bag. Keselamatan & Pemadam Kebakaran PT. Pupuk Kujang (bila di sekitar perumahan putar dulu pesawat no.8). 3) Karyawan yang memberitahukan tentang terjadinya kebakaran harus tepat dan jelas, katakan nama, bagian, lokasi kebakaran, dan benda/peralatan apa yang terbakar. 4) Bila regu penanggulangan kebakaran dari bagian KPK PT. Pupuk Kujang belum tiba di tempat dimana terjadi kebakaran maka kepala bagian/Dinas/seksi area setempat mengkoordinir penanggulangan kebakaran bersama-sama regu bantuan. 5) Bila regu penanggulangan kebakaran tiba di tempat kejadian maka koordinasi diserahkan kepada kepala bagian KPK atau kepala seksi/bidang penanggulangan KPK. 6) Bila terjadi pada malam hari (tugas Swing/Night shift) maka shift group KPK terlebih dahulu memberitahu kepada kepala

bagian/kepala bidang KPK dan shift superintendent mengenai terjadinya kebakaran. 7) Bila dalam penanggulangan kebakaran diperlukan sejumlah air yang banyak dengan tekanan yang tinggi maka segera minta ke bagian Utility untuk menjalankan pompa (Fire Pump). 8) Setelah api dipadamkan, sebelum kembali ke fire station maka pimpinan regu penanggulangan segera melihat-lihat/meneliti area tersebut dengan seksama apakah masih ada sisa-sisa api yang masih menyala. 9) Kepala bagian/bidang KPK atau suatu tim yang dibentuk untuk menyelidiki sebab-sebab terjadinya kebakaran segera mengambil langkah-langkah dan berupaya malakukan pencegahan agar tidak terulang lagi terjadinya kebakaran serupa di kemudian hari.

10) Kepala bagian/bidang KPK, segera membuat laporan kebakaran mengisi formulir yang telah disediakan. 11) Kepala bagian/bidang/seksi dari area/lokasi terjadinya kebakaran harus membuat laporan kebakaran, mengisi formulir yang telah disediakan ditujukan kepada bagian keselamatan & pemadam kebakaran. 12) Jika api dirasa membesar dan sudah masuk kedalam kategori keadaan darurat yang membutuhkan evakuasi maka akan dikirmkan instruksi pada petugas shift bagian KPK yang ditugaskan stand by di fire station untuk membunyikan sirine yang disesuaikan dengan tingkat keadaan darurat yang diinstruksikan. 13) Proses evakuasi dipimpin oleh Komandan Penanggulangan dimana dalam hal ini dijabat oleh Kepala Bagian KPK, proses evakuasi
Rangkaian mekanisme tersebut tentunya akan berjalan jika didukung oleh penerapan prosedural, penyediaan dan pemeliharaan sarana penanggulangan keadaan darurat dan kebakaran serta penyelenggaraan pelatihan yang baik, dimana dalam hal ini PT Pupuk Kujang telah menjalankan kesemua itu sehingga belum pernah menimbulkan kerugian, khususnya dari sisi jatuhnya korban jiwa yang diakibatkan oleh kebakaran.

4.2.3

Pemulihan Setelah Kejadian Kebakaran Di PT Pupuk Kujang Upaya pemulihan terhadap dampak kejadian keadaan darurat dan

kebakaran yang terjadi di PT Pupuk Kujang, baik skala besar maupun kecil, dilakukan dengan mengerahkan seluruh sumber daya yang dimiliki, dengan tidak melupakan bahwa pelaksanaan pemulihan ini harus memastikan bahwa kondisi tempat kejadian dinyatakan aman dan hasil penyelidikan terhadap insiden telah diketahui untuk mencegah hal-hal yang tidak diinginkan yang dapat

mengakibatkan menambah kerugian. Pemulihan yang berlangsung nantinya akan dibawah tanggung jawab Manager/Pimpinan unit kerja tempat dimana kejadian keadaan darurat atau kebakaran itu terjadi, sedangkan untuk skala besar penanggungjawabnya adalah pejabat PT Pupuk Kujang sesuai dengan struktur Organisasi Keadaan Darurat. Adapun prosedur dan ketentuan lainnya dari pemulihan setelah keadaan darurat adalah sebagai berikut:

Pemulihan terhadap dampak kejadian darurat meliputi: a. Investigasi dan evaluasi terhadap: 1. Kerusakan sarana fisik (peralatan pabrik, bangunan dan lainlain) penanganannya dilakukan oleh Divisi Pemeliharaan, Divisi Produksi, Divisi Konstruksi, Biro Pengawasan Proses dan Unit Kerja terkait lainnya. 2. Karyawan yang terkena dampak kejadian keadaan darurat, penanganannya dilakukan oleh Biro Kesehatan. 3. Kerusakan lingkungan sekitar tempat kejadian, penanganannya dilakukan oleh Biro KLH/Bagian Ekologi serta Unit Kerja lainnya. 4. Perencanaan perbaikan dan rekonstruksi sarana fisik yang rusak, penanganannya dilakukan oleh tim yang ditunjuk berdasarkan SK Direksi dan disesuaikan dengan kebutuhan dan lingkup pekerjaan.

Rehabilitasi karyawan yang terkena dampak kejadian keadaan darurat meliputi: a. Pengobatan secara medis dilakukan di bawah pengawasan Dokter Rumah Sakit rujukan b. Pengobatan secara psikologi/counceling akan dilakukan di bawah pengawasan Biro Sumber Daya Manusia dan Biro Kesehatan. c. Istirahat sementara karyawan (karena trauma) akan dilakukan di bawah pengawasan Biro Sumber Daya Manusia dan Biro Kesehatan.

Pimpinan penanggulangan keadaan darurat harus membuat laporan kepada Manajemen/Direksi tentang usaha pemulihan yang telah dilakukan. Adapun selain disediakannya prosedur tersebut, juga diadakan rapat

evaluasi oleh tim P2K3 yang mana melibatkan seluruh jajaran terkait, baik itu dari bidang K3 maupun bagian yang terkena dampak dari kejadian keadaan darurat dan atau kebakaran. Dalam rapat tersebut dibahas mengenai hasil identifikasi dan rencana perbaikan untuk kedepannya.

BAB V KESIMPULAN DAN SARAN

5.1

Kesimpulan Berdasarkan hasil dan pembahasan mengenai penanggulangan kebakaran

di PT Pupuk Kujang Cikampek dapat disimpulkan sebagai berikut:

1. Potensi bahaya kebakaran di PT Pupuk Kujang secara umum bisa dibagi kedalam dua bagian, yaitu potensi yang terdapat di bagian dalam pabrik (innerfence) dan bagian luar pabrik (outerfence): Bagian dalam pabrik (innerfence): Sangat terkait dengan penggunaan bahan baku yang bersifat mudah terbakar, yaitu: Aneka gas alam, amonia, hidrogen, gas methan, toluene, dan cosorb solvent. Selain penggunaan bahan baku yang mudah terbakar, potensi bahaya kebakaran pun bisa timbul dari kondisi operasional produksi yang menggunakan tekanan dan temperatur yang tinggi. Kategori kebakaran yang mungkin terjadi di area innerfence ini yaitu, kategori A, B, C, dan D. Bagian luar pabrik (outerfence): Potensi bahaya kebakaran di outerfence ini lebih terkait pada kegiatan sehari-hari, bisa berupa atau berasal dari hubungan arus pendek listrik, kesalahan labelling, puntung rokok, proses pengisian bahan bakar, serta kegiatan rumah tangga seperti memasak, dll, sehingga kategori kebakaran yang mungkin terjadi yaitu kategori A dan C. Kesemua fakto risiko tersebut tidak menutup kemungkinan bisa juga terjadi atau terdapat di area dalam pabrik (innerfence).

2. Penanggulangan kebakaran di PT Pupuk Kujang terintegrasi pada sistem penanggulangan keadaan darurat yang meliputi tahap pencegahan,

pemadaman, dan pemulihan pasca kejadian kebakaran.

Pencegahan Kebakaran Di PT Pupuk Kujan Pencegahan kebakaran di PT Pupuk Kujang dilakukan dengan menyediakan prosedur kerja, sarana proteksi kebakaran yang dipelihara secara kontinyu, serta pelatihan rutin yang diikuti oleh tim penanggulangan kebakaran dan juga oleh seluruh karyawan PT Pupuk Kujang tanpa terkecuali. Prosedur kerja yang tersedia dalam rangka pencegahan dan antisipasi jika nantinya terjadi keadaan kebakaran ini meliputi: Prosedur Kesiagaan Keadaan darurat (memenuhi regulasi Permenaker No. Per-05/MEN/1996 tentang Sistem Manajemen Keselamatan dan Kesehatan Kerja Lampiran I poin 3. 3. 8), Instruksi Kerja Pelaporan Keadaan Darurat (memenuhi Permenaker No. Per05/MEN/1996 Lampiran II poin 8. 1. 1), Instruksi Kerja Tanda Keadaan Darurat, Instruksi Kerja Evakuasi (memenuhi Undangundang No. 1 tahun 1970 pasal 3 poin d), Prosedur Penanggulangan Keadaan Darurat (memenuhi Permenaker No. Per-05/MEN/1996 tentang Sistem Manajemen Keselamatan dan Kesehatan Kerja Lampiran I poin 3. 3. 8), Prosedur Spesifik Penanggulangan Kebakaran (memenuhi Kepmenaker RI No. Kep-186/MEN/1999 tentang Unit Penanggulangan Kebakaran di Tempat Kerja, BAB I Pasal 2 ayat ayat 2), dan Prosedur Rencana Pemulihan Setelah Keadaan Darurat (memenuhi Permenaker No. Per-05/MEN/1996 Lampiran I poin 3. 3. 10), dalam observasi yang telah dilakukan pada kesemua prosedur ini masih ditemukan adanya beberapa bagian yang sudah kurang sesuai dengan kondisi perusahaan, terutama kondisi strukturalnya, misal: Pihak yang mengesahkan pada beberapa prosedur sudah tidak ada atau tidak sesuai dengan struktural perusahaan. Adapun sarana penanggulangan keadaan darurat dan kebakaran yang tersedia di PT Pupuk Kujang yaitu sarana komunikasi (memenuhi Permenaker No. Per- 05/MEN/1996 Lampiran I poin 3. 2. 1), Fire
Alarm System (memenuhi Permenaker No. Per-05/MEN/1996 tentang

SMK3 Lampiran II poin 6. 7. 6), e), Poster dan Tanda Peringatan, APAR
(memenuhi Permenakertrans No.Per-04/MEN/1980), Sprinkler System (memenuhi Instruksi Menteri Tenaga Kerja No: INS. 11/M/BW/1997

tentang Petunjuk Teknis Pengawasan Sistem Proteksi Kebakaran Bab I mengenai Petunjuk Umum), Fire Hydrant, Hose Box, dan Fire Hose
(memenuhi Instruksi Menteri Tenaga Kerja No: INS. 11/M/BW/1997

tentang Petunjuk Teknis Pengawasan Sistem Proteksi Kebakaran Bab I mengenai Petunjuk Umum), Kendaraan Pemadam dan Evakuasi
(memenuhi Peraturan Pemerintah Republik Indonesia Nomor 11 tahun

1979 Bab XIX tentang pemadam kebakaran), Safety shower dan Eye wash
fountain, Petunjuk arah angin, Gardu Darurat, Sliding chute, Assembly

point, Kotak keselamatan kerja, Alat Pelindung Diri (memenuhi Undang-undang No. 1 tahun 1970 tentang Keselamatan Kerja dalam
pasal 14 poin c), kotak obat P3K (memenuhi

Permenaker No. Per-

05/MEN/1996 Lampiran I poin 3. 3. 9), Peta evakuasi (memenuhi Instruksi Menteri Tenaga Kerja No: INS. 11/M/BW/1997 Bab I
mengenai petunjuk umum), Pintu dan tangga darurat (memenuhi Instruksi

Menteri Tenaga Kerja No: INS. 11/M/BW/1997 Bab I mengenai petunjuk umum), Sistem proteksi terhadap bahaya petir (memenuhi Permenaker No. 2/Men/1989), dan yang terakhir dari persiapan pencegahan terhadap kejadian keadaan darurat khususnya kebakaran yaitu pelatihan, karena tanpa pelatihan prosedural dan sarana yang disediakan akan menjadi sia-sia, penjadwalan pelatihan di PT Pupuk Kujang diatur oleh Bagian KPK, Biro SDM dan Biro PSDM. Pelatihan-pelatihan yang diadakan diantaranya: pelatihan fire fighting, breathing apparatus, pelatihan P3K, pelatihan rescue dan pelatihan tanggap darurat.

Pemadaman Kebakaran Di PT Pupuk Kujang. Mekanisme pemadaman kebakaran di PT Pupuk Kujang sesuai dengan prosedural yang disediakan, yang intinya jika karyawan menemukan api, haru segera dipadamkan dan setelah padam barulah menghubungi

bagian KPK untuk dilakukan investigasi, akan tetapi jika api tidak bisa dipadamkan oleh satu atau dua orang, maka langsung mrnghubungi tim pemadam kebakaran melalui bagian KPK untuk dimintai bantuan.

Pemulihan Setelah Kejadian Kebakaran Di PT Pupuk Kujang dibawah tanggung jawab Manager/Pimpinan unit kerja tempat dimana kejadian keadaan darurat atau kebakaran itu terjadi, sedangkan untuk skala besar penanggungjawabnya adalah pejabat PT Pupuk Kujang sesuai dengan struktur Organisasi Keadaan Darurat yang meliputi tahap Investigasi, Rehabilitasi karyawan yang terkena dampak kejadian keadaan darurat, dan tahap evaluasi hasil investigasi di tingkat P2K3.

5.2

Saran

1. Sebaiknya di Gardu Darurat disediakan tombol atau handle khusus untuk mengaktifkan minimal satu botol udara cadangan sebelum masuk ke dalam gardu darurat, hal ini dirasa perlu karena dikhawatirkan saat terjadi keadaan darurat yang sebenarnya gardu darurat telah terkontaminasi gas/udara beracun. 2. Sebaiknya peninjauan ulang prosedur penanggulangan keadaan darurat dan kebakaran disesuaikan dengan kondisi perusahaan, karena masih ditemukan bagian dari prosedur tersebut yang sudah tidak sesuai lagi dengan fakta di PT Pupuk Kujangnya itu sendiri, seperti: Pihak yang mengesahkan, Pihak yang bertanggung jawab, dll. 3. Untuk koordinasi antar bagian di PT Pupuk Kujang telah berjalan dengan cukup baik, tapi alangkah baiknya jika dalam menangani masalah yang terkait dengan penanggulangan kebakaran, misalnya pada saat pengadaan pelatihan, maka yang bertanggung jawab dan mempunyai kewenangan utama adalah Bagian Keselamatan dan Pemadam kebakaran sehingga bisa terjadi efisiensi birokrasi. 4. Sebaiknya penempatan fire alarm system di PT Pupuk Kujang mencakup seluruh area, tidak hanya terkonsentrasi pada Kujang 1B saja, da

penempatan detectornya harus lebih disesuaikan dengan potensi bahaya kebkaran yang mungkin terjadi.

Daftar Pustaka

Undang-Undang No. 1 Tahun 1970 tentang Keselamatan dan Kesehatan Kerja Permenaker No. Per-05/MEN/1996 tentang Sistem Manajemen Keselamatan dan Kesehatan Kerja Peraturan Menteri Tenaga Kerja dan Transmigrasi R.I. No. Per.04/MEN/1980 tentang Syarat-Syarat Pemasangan dan Pemeliharaan Alat Pemadam Api Ringan Instruksi Menteri Tenaga Kerja No. INS. 11/M/BW/1997 tentang Petunjuk Teknis Pengawasan Sistem Proteksi Kebakaran PERDA DKI JAKARTA No.3 Tahun 1992. tentang Penanggulangan Bahaya Kebakaran dalam Wilayah DKI Jakarta Keputusan Menteri Pekerjaan Umum RI No. 10/KPTS/2000 tentang Ketentuan Teknis Pengamanan Terhadap Bahaya Kebakaran Pada Bangunan Gedung dan Lingkungan

Keputusan Menteri Tenaga Kerja No. 186 Tahun 1999 tentang Unit Penanggulangan Kebakaran Di Tempat Kerja

Amirudin, M. Saleh, M.E. Masalah Kebakaran Pada Bangunan Industri. Bandung: Yayasan Lembaga Penyelidikan Masalah Bangunan, 1982. National Fire Protection Association 10. (2002) Standard for Portable Fire Extinguishers, One Batterymarch Park, Quincy, Massachusetts 2002 National Fire Protection Association 550 (1986): Guide to the Fire Safety Concepts Tree, One Batterymarch Park, Quincy, Massachusetts 1986

The Geneva Association: World Fire Statistic No. 2, Oktober 2009. DEPNAKER. Bahan Training Keselamatan Kerja Penanggulangan Kebakaran. Jakarta: DEPNAKER-UNDP-ILO, 1987.

Davletshina, T. A. & Cheremisinoff, N. P. (1998) Fire and Explosion Hazards Handbook of Industrial Chemicals, New Jersey, Noyes Publications. Dody Catur P, 2009. Pembuatan Amonia dengan Proses Haber Bosch, http://kimiadahsyat.blogspot.com/, diakses pada tanggal 1 Maret 2010 Pukul 09.42 WIB Data Kebakaran DKI Jakarta. www.kebakaran.org/, diakses pada tanggal 1 Maret 2010 Pukul 10.38 WIB http://www.usfa.dhs.gov/statistics/, diakses pada tanggal 1 Maret 2010 Pukul 10.38 WIB