Anda di halaman 1dari 28

BAB I PENDAHULUAN Luka bakar atau combustio merupakan cedera yang cukup sering dihadapi para dokter dan

menjadi masalah oleh karena angka morbiditas dan mortalitas yang tinggi. Definisi dari luka bakar itu sendiri adalah suatu bentuk kerusakan atau kehilangan jaringan yang disebabkan kontak dengan sumber panas seperti api, air panas, bahan kimia, listrik dan radiasi. Pada electrical injury walaupun relatif, tapi pasti ditemui oleh kebanyakan dokter emergency. Electrical injury pada dewasa biasanya terjadi dalam pekerjaan, sedangkan anak-anak terutama terluka oleh barang rumah tangga. Spektrum cedera listrik sangat luas, mulai dari cedera minimal sampai keterlibatan multiorgan berat, komplikasi langsung dan yang tertunda, sampai meninggal. Di Amerika Serikat, sekitar 1000 kematian per tahun akibat dari electrical injuries, dengan tingkat kematian 3-5%. Klasifikasi cedera listrik umumnya berfokus pada sumber daya (petir atau listrik), tegangan (tegangan tinggi atau rendah ), dan jenis arus (bolak-balik atau langsung), yang masing-masing dikaitkan dengan pola cedera tertentu. Dalamnya luka bakar tergantung tinggi panasnya, penyebab dan lama kontak dengan kulit. Biaya yang dibutuhkan untuk penanganannya pun tinggi. Luka bakar yang lebih luas dan dalam memerlukan perawatan lebih intensif dibandingkan luka bakar yang hanya sedikit dan superfisial. Di Indonesia, luka bakar masih merupakan problem yang berat. Perawatan dan rehabilitasinya masih sukar dan memerlukan ketekunan, biaya mahal, tenaga terlatih dan terampil. Oleh karena itu, penanganan luka bakar lebih tepat dikelola oleh suatu tim trauma yang terdiri dari spesialis bedah (bedah anak, bedah plastik, bedah thoraks, bedah umum), intensifis, spesialis penyakit dalam, ahli gizi, rehabilitasi medik, psikiatri, dan psikologi yang berkoordinasi dengan tim penanganan / perawatan intensif.

BAB II LAPORAN KASUS Seorang pemuda pekerjaan buruh, berusia 21 tahun datang ke Instalasi Gawat Darurat dengan digotong oleh 3 orang. Keluhan utama adalah tersengat listrik, sekitar 30 menit yang lalu pada telapak tangan dan lengan bawah kanan. Biodata pasien Nama Usia Pekerjaan Status : Abubakar : 21 tahun : Buruh pabrik : Belum menikah

Status generalis Riwayat Penyakit Sekarang Saat menumpang di atap kereta api jurusan Bogor-Jakarta, pasien tanpa sengaja menyentuh besi yang dialiri listrik tegangan tinggi. Pasien langsung terlempar ke belakang namun masih tetap sadar. Kepala tidak terbentur, tidak mengalami muntah dan mual. Pasien tetap sadar tetapi lemah tampak syok, sehingga tidak mampu berjalan. Riwayat Penyakit Dahulu Pasien menyangkal adanya masalah : batuk lama, penurunan berat badan tanpa sebab, menggunakan obat terlarang,dan merokok. Riwayat Sosial-ekonomi Pasien masih tinggal bersama orang tua dan memiliki Jaminan Sosial Tenaga Kerja ( Jamsostek )

Airway Breathing Circulation Disability Jantung Paru Ekstremitas Status lokalis

: bebas : spontan 20x/mnt : akral hangat , T; 120/70 mmHg, N: 110x/mnt : Compos mentis : dalam batas normal : dalam batas normal : motorik dan sensorik dalam batas normal

Pada sebagian area palmar manus dekstra tampak luka bakar kehitaman, kering, disekitarnya sampai lengan tampak oedem hiperemis dan bulae (+). Pada area kehitaman tes pin prick (-). EKG : dalam batas normal

Lab darah Hb : 13 mg/dl SGOT : 17 Albumin : 3,5 Na : 138 Leukosit : 10.000 SGPT : 15 Globulin : K:4 Eritrosit : 4,5 jt Creatinin : 1 Trombosit : 250.000 Ureum : 27

Lab Urin Makroskopis : jernih kemerahan Eritrosit (-)

Leukosit (-) Myoglobin dan Hemoglobin (+) Glukosa (-)

BAB III PEMBAHASAN ANAMNESIS Identitas pasien Nama Usia Jenis kelamin Pekerjaan Status : Abubakar : 21 tahun : Pria : Buruh pabrik : Belum menikah :

Keluhan Utama

Tersengat listrik, sekitar 30 menit yang lalu pada telapak tangan dan lengan bawah kanan. Riwayat Perjalanan Penyakit: Saat menumpang di atap kereta api, pasien tanpa sengaja menyentuh besi yang dialiri listrik tegangan tinggi. Pasien langsung terlempar ke belakang namun masih tetap sadar. Kepala tidak terbentur, tidak mengalami muntah dan mual. Pasien tetap sadar tetapi lemah tampak syok, sehingga tidak mampu jalan.Hal-hal yang perlu ditanyakan untuk menunjang hipotesis dalam anamnesis ( Alloanamnesis ): 1. 2. 3. 4. 5. 6. Kapan tersengat listrik? Berapa lama tersengat arus litsrik? Apa penyebab dari pasien tersebut tersengat listrik ? Apakah ada trauma tambahan ketika terjatuh/terlempar ? Apakah saat tersengat listrik sempat terjadi penurunan kesadaran? Kalau sempat terjadi penurunan kesadaran, berapa lama waktunya?

7.

Tindakan apa yang telah pertama kali diberikan kepada pasien setelah kejadian tersebut ?

Riwayat Penyakit Dahulu (-) Riwayat Keluarga (-) Riwayat Kebiasaan (-) PEMERIKSAAN FISIK Status Generalis Airway Breathing : bebas : spontan 20 x/menit (tachypnoe)

Pernafasan pasien tersebut hampir kearah tachipnoe dikarenakan kompensasi tubuh karena syok. Selain terjadi tachikardi, tubuh pasien ini mengkompensasi dengan tachipnoe sehingga tidak terjadi hipoksia pada pasien ini
Circulation TD Nadi Disability Jantung Paru Ekstremitas : akral hangat (normal) : 120/70 mmHg (normal) : 110 x/menit (takikardi) kompensasi, akibat syok yang dialami pasien. : compos mentis : dalam batas normal : motorik dan sensorik dalam batas normal

Status Lokalis Kulit Pada sebagian area palmar manus dekstra tampak luka bakar kehitaman, kering disekitarnya sampai lengan tampak oedema hiperemis dan bula (+). Pada area kehitaman tes pin prick (-). Area palmar manus dekstra tampak luka bakar kehitaman, kering disekitarnya derajat luka bakar III. warna kehitaman diakibatkan sudah terjadinya nekrosis pada jaringan yang disebut sebagai zona koagulasi akibat dari pengaruh panas. Kering disekitarnya merupakan zona statis dimana terjadi kerusakan endotel pembuluh darah disertai kerusakan trombosit dan lekosit sehingga terjadi gangguan perfusi, diikuti perubahan permeabilitas kapiler dan respon inflamasi. Lengan tampak oedema hiperemis dan bulae (+) derajat luka bakar IIb (dalam/deep). Oedema terjadi akibat adanya gangguan vaskularisasi yang menyebabkan permeabilitas kapiler meningkat, tekanan osmotik koloid menurun sehingga air, protein yang terkandung dalam vascular berpindah ke jaringan interstisial. Hiperemis terjadi akibat adanya peningkatan aliran darah pada zona ini, dimana belu terjadi kerusakan jaringan namun tubuh sudah mempersiapkan untuk mencegah terjadinya kerusakan jaringan dengan meningkatkan aliran darah pada daerah ini. Bulae (+) menandakan terjadinya perpindahan cairan dari jaringan interstisial (2 nd spacing) menuju 3rd spacing di atas dermis yang selanjutnya akan membentuk bulae tersebut. Pada area kehitaman, tes pin prick (-) menandakan sudah terjadinya defisit neurologis atau kerusakan saraf perifer pada lokasi yang tersengat listrik. Tes pinprick adalah tes untuk mengetahui apakah ada gangguan pada syaraf atau tidak. Jika hasil (+) maka syaraf pada daerah itu masih tersensitisasi sehingga terasa nyeri dan jika hasil (-) maka syaraf sudah tidak tersensitisasi sehingga sudah tidak ada rasa nyeri pada daerah tersebut. Cara tes tersebut adalah dengan menusukkan sebuah jarum.

PEMERIKSAAN LAB

Lab darah Hb : 13 mg/dl (normal) Leukosit : 10.000 (normal) Eritrosit : 4,5 jt (normal) Trombosit : 250.000 (normal) SGOT : 17 (normal) SGPT : 15 (normal) Creatinin : 1 (normal) Ureum : 27 (normal) Albumin : 3,5 (normal) Globulin : Na : 138 (normal) K : 4 (normal) N : 135-145 N : 3,5-5,2 N : 13-16 mg/dl N : 5.000-10.000 N : 4,5-5,5 juta N : 150.000-450.000 N : 5-40 N : 0-40 N : 0,7-1,5 N : 10-38 N : 3-5,5

Lab Urin Makroskopis : jernih kemerahan Myoglobin dan Hemoglobin (+) Mioglobinuria atau rabdomiolisis adalah mioglobin dengan kadar tinggi dalam urine. Mioglobin adalah suatu protein intrasel yang terdapat di otot. Apabila sel otot rusak, terutama pada cedera remuk atau trauma tubuh yang luas, maka kadar mioglobin dalam darah dapat meningkat secara drastis. Luka bakar listrik yang parah dapat menyebabkan kerusakan otot yang bermakna dan mioglobinuria. Dalam keadaan normal, mioglobin yang terfiltrasi dalam urine seluruhnya direabsorpsi kembali ke kapiler peritubulus oleh transpor akif. Apabila terdapat mioglobin dalam jumlah besar

dalam darah, maka ambang reabsorpsinya dapat terlampaui dan mioglobin bocor ke dalam urine. Mioglobin dalam jumlah besar dalam filtrat urine dapat menyumbat tubulus sehingga terjadi obstruksi, peradangan, dan cedera glomerulus dan tubulus. Dapat terjadi gagal ginjal. Dilaporkan adanya mioglobinuria setelah episode olahraga atau maraton yang berat. Tampaknya selain penguraian otot, efek benturan dan getaran pada ginjal mungkin ikut berperan menyebabkan filtrasi protein. Sepsis dan hipertermia juga dapat menyebabkan mioglobinuria. Hemoglobin ada didalam urin kemungkinan karena adanya trauma karena pasien tersebut jatuh dari kereta dan tidak sengaja mengenai daerah atas pinggang pasien tersebut. Karena trauma tersebut menyebabkan adanya sedikit pendarahan di ginjal sehingga urin pasien terlihat kemerahan.

HIPOTESIS Kemungkinan yang terjadi pada pasien adalah terjadinya trauma akibat listrik tegangan tinggi yang mengakibatkan lengan dan telapak tangan kanan pasien luka bakar. Energi listrik yang bertegangan tinggi akan mengakibatkan pemanasan pada kulit yang terkontak dengan aliran listrik, pemanasan tersebut menyebabkan nekrosis koagulatif, kerusakan membran sel dan paling besar kerusakan pada sel syaraf, pembuluh darah dan otot. Karena sel syaraf, pembuluh darah dan otot adalah penghantar listrik yangt baik. Kerusakan yang terjadi jika arus listrik mengalir ke dalam tubuh manusia dan membakar jaringan melalui panas yang ditimbulkan akan mengakibatkan kerusakan jaringan dan gangguan fungsi suatu organ. Luka yang diakibatkan oleh trauma listrik yang fatal umumnya disebabkan oleh kecelakaan dan lebih sering pada arus bolak-balik (AC) daripada searah (DC). Kerusakan yang diakibatkan oleh trauma listrik disebabkan oleh dua mekanisme yaitu terjadinya pemanasan dan aliran listrik itu sendiri yang melewati jaringan.

Pada arus arah DC biasanya terjadi saat laki-laki usia muda secara tidak sengaja menyentuh rel kereta api dari sebuah kereta listrik yang sedang berjalan. Biasanya jika terkena arus DC sering dapat selamat. Pada kasus ini pasien kemungkinan pasien terkena setruman listrik bertegangan tinggi dengan arus searah atau DC, sehingga pasien terlempar dan masih dalam keadaan sadar.

DIAGNOSIS Luka bakar berat dengan derajat 2 pada 2/3 distal antebrachii dextra dan derajat 3 pada palmar manus dextra et causa electrical injuri. Diagnosis yang ditegakkan berdasarkan hasil dari anamnesis bahwa pasien tersetrum listrik bertegangan tinggi saat berada diatap rel kereta api dan pada pemeriksaan didapatkan sebagian area palmar manus dextra tampak luka bakar kehitaman, kering, di sekitarnya sampai lengan tampak oedem hiperemis dan bullae (+). Pada area kehitaman tes pinprick (-).

10

BAB IV TINJAUAN PUSTAKA

Definisi
Cedera Akibat Listrik adalah kerusakan yang terjadi jika arus listrik mengalir ke dalam tubuh manusia dan membakar jaringan ataupun menyebabkan terganggunya fungsi suatu organ dalam. Tubuh manusia adalah penghantar listrik yang baik. Kontak langsung dengan arus listrik bisa berakibat fatal. Arus listrik yang mengalir ke dalam tubuh manusia akan menghasilkan panas yang dapat membakar dan menghancurkan jaringan tubuh. Meskipun luka bakar listrik tampak ringan, tetapi mungkin saja telah terjadi kerusakan organ dalam yang serius, terutama pada jantung, otot atau otak. Kerusakan yang diakibatkan oleh trauma listrik disebabkan oleh dua mekanisme yaitu terjadinya pemanasan dan aliran listrik itu sendiri yang melewati jaringan. Pemanasan akan menyebabkan nekrosis koagulatif dan aliran listrik akan menyebabkan kerusakan membran sel. Kerusakan terbesar biasanya pada sel-sel saraf , pembuluh darah dan otot. Arus listrik bisa menyebabkan terjadinya cedera melalui 3 cara: Henti jantung (cardiac arrest) akibat efek listrik terhadap jantung Perusakan otot, saraf dan jaringan oleh arus listrik yang melewati tubuh Luka bakar termal akibat kontak dengan sumber listrik. Cedera listrik bisa terjadi akibat tersambar petir atau menyentuh kabel maupun sesuatu yang menghantarkan listrik dari kabel yang terpasang. Cedera bisa berupa luka bakar ringan sampai kematian, tergantung kepada:

11

1.

Jenis dan kekuatan arus listrik. Secara umum, arus searah (DC) tidak terlalu berbahaya jika dibandingkan dengan arus bolakbalik (AC). Efek AC pada tubuh manusia sangat tergantung kepada kecepatan berubahnya arus (frekuensi), yang diukur dalam satuan siklus/detik (hertz). Arus frekuensi rendah (50-60 hertz) lebih berbahaya dari arus frekuensi tinggi dan 3-5 kali lebih berbahaya dari DC pada tegangan (voltase) dan kekuatan (ampere) yang sama. DC cenderung menyebabkan kontraksi otot yang kuat, yang seringkali mendorong jauh/melempar korbannya dari sumber arus. AC sebesar 60 hertz menyebabkan otot terpaku pada posisinya, sehingga korban tidak dapat melepaskan genggamannya pada sumber listrik. Akibatnya korban terkena sengatan listrik lebih lama sehingga terjadi luka bakar yang berat. Biasanya semakin tinggi tegangan dan kekuatannya, maka semakin besar kerusakan yang ditimbulkan oleh kedua jenis arus listrik tersebut.

2.

Ketahanan tubuh terhadap arus listrik Resistensi adalah kemampuan tubuh untuk menghentikan atau memperlambat aliran arus listrik. Kebanyakan resistensi tubuh terpusat pada kulit dan secara langsung tergantung kepada keadaan kulit. Resistensi kulit yang kering dan sehat rata-rata adalah 40 kali lebih besar dari resistensi kulit yang tipis dan lembab. Resistensi kulit yang tertusuk atau tergores atau resistensi selaput lendir yang lembab (misalnya mulut, rektum atau vagina), hanya separuh dari resistensi kulit utuh yang lembab. Resistensi dari kulit telapak tangan atau telapak kaki yang tebal adalah 100 kali lebih besar dari kulit yang lebih tipis. Arus listrik banyak yang melewati kulit, karena itu energinya banyak yang dilepaskan di permukaan. Jika resistensi kulit tinggi, maka permukaan luka bakar yang luas dapat terjadi pada titik masuk dan keluarnya arus, disertai dengan hangusnya jaringan diantara titik masuk dan titik keluarnya arus listrik.

12

3.

Jalur arus listrik ketika masuk ke dalam tubuh Arus listrik paling sering masuk melalui tangan, kemudian kepala; dan paling sering keluar dari kaki. Arus listrik yang mengalir dari lengan ke lengan atau dari lengan ke tungkai bisa melewati jantung, karena itu lebih berbahaya daripada arus listrik yang mengalir dari tungkai ke tanah. Arus yang melewati kepala bisa menyebabkan: - kejang - perdarahan otak - kelumpuhan pernafasan - perubahan psikis (misalnya gangguan ingatan jangka pendek, perubahan kepribadian, mudah tersinggung dan gangguan tidur) - irama jantung yang tidak beraturan. Kerusakan pada mata bisa menyebabkan katarak.

4. Lamanya terkena arus listrik. Semakin lama terkena listrik maka semakin banyak jumlah jaringan yang mengalami kerusakan. Seorang korban luka bakar dapat mengalami berbagai macam komplikasi yang fatal termasuk diantaranya kondisi shock dikarenakan ketidakseimbangan elektrolit, infeksi, dan masalah distress pernapasan. Selain komplikasi yang berbentuk fisik, luka bakar dapat juga menyebabkan distress emosional (trauma) dan psikologis yang berat dikarenakan cacat akibat luka bakar dan bekas luka (scar). Luka bakar dangkal dan ringan (superficial) dapat sembuh dengan cepat dan tidak menimbulkan jaringan parut.Namun apabila luka bakarnya dalam dan luas, maka penanganan memerlukan perawatan di fasilitas yang lengkap dan komplikasi semakin besar serta kecacatan dapat

13

terjadi.Oleh karena itu, semua orang khususnya orangtua, harus meningkatkan pengetahuan mengenai luka bakar dan penanganannya, terutama pada anak-anak. FASE LUKA BAKAR Dalam perjalanan penyakit dibedakan 3 fase pada luka bakar, yaitu : 1. Fase akut Pada fase ini masalah yang ada berkisar pada gangguan saluran napas karena adanya cedera inhalasi dan gangguan sirkulasi. Pada fase ini terjadi gangguan keseimbangan sirkulasi cairan dan elektrolit akibat cedera termis yang bersifat sistemik. 2. Fase sub akut Fase ini berlangsung setelah syok berakhir. Luka terbuka akibat kerusakan jaringan (kulit dan jaringan dibawahnya) menimbulkan masalah inflamasi, sepsis dan penguapan cairan tubuh yang disertai panas / energi ( evaporative heat loss ) yang menyebabkan perubahan dan gangguan proses metabolisme. 3. Fase lanjut Fase ini berlangsung setelah terjadi penutupan luka sampai terjadi maturasi. Masalah pada fase ini adalah timbulnya penyulit dari luka bakar berupa parut hipertrofik, kontraktur,dan deformitas lain yang terjadi karena kerapuhan jaringan atau organ-organ strukturil. DERAJAT KEDALAMAN

Kedalaman kerusakan jaringan akibat luka bakar tergantung pada derajat panas, sumber, penyebab dan lamanya kontak dengan tubuh penderita. Dahulu Dupuytren membagi atas 6 tingkat, sekarang lebih praktis hanya dibagi 3 tingkat/derajat, yaitu sebagai berikut:

14

1. Luka bakar derajat I : Dimana kerusakan terbatas pada lapisan epidermis ( superficial ). Kulit kering, hiperemik berupa eritem. Tidak dijumpai bulae. Nyeri karena ujung0ujung saraf sensorik teriritasi. Penyembuhan terjadi secara spontan dalam waktu 5-10 hari. 2. Luka bakar derajat II Dimana kerusakan meliputi epidermis dan sebagian dermis, berupa reaksi inflamasi disertai proses eksudasi. Terdapat bullae, nyeri karena ujung-ujung saraf sensorik teriritasi. Dasar luka berwarna merah atau pucat , sering terletak lebih tinggi diatas kulit normal. Dibedakan atas 2 (dua) bagian : A. Derajat II dangkal/superficial (IIA) Kerusakan mengenai bagian epidermis dan lapisan atas dari corium/dermis. Organ organ kulit seperti folikel rambut, kelenjar sebecea masih banyak. Penyembuhan terjadi secara spontan dalam waktu 10-14 hari. B. Derajat II dalam / deep (IIB) Kerusakan mengenai hampir seluruh bagian dermis. Organ organ kulit seperti folikel rambut, kelenjar keringat, kelenjar sebasea sebagian besar masih utuh. Penyembuhan terjadi lebih lama. Biasanya penyembuhan terjadi dalam waktu lebih dari satu bulan. 3. Luka bakar derajat III Kerusakan meliputi seluruh tebal kulit dan lapisan yang lebih dalam. Organ-organ kulit seperti folikel rambut , kelenjar keringat , kelenjar sebasea mengalami kerusakan. Tidak dijumpai bulae. Kulit yang terbakar berwarna abi-abu dan pucat. Karena kering, letaknya lebih rendah dibandingkan kulit sekitar. Terjadi koagulasi protein pada epidermis dan dermis yang dikenal dengan sebagai eskar. Tidak dijumpai rasa nyeri dan hilang sensasi oleh karena ujung-ujung saraf sensorik mengalami kerusakan/kematian. Pemyembuhan terjadi lama karena tidak ada proses epitelisasi spontan dari dasar luka.

15

Pembagian Zona Kerusakan Jaringan 1. Zona koagulasi, zona nekrosis : Daerah yang mengalami kerusakan ( koagulasi protein ) akibat pengaruh cedera termis, hampir dapat dipastikan jaringan ini mengalami nekrosis beberapa saat setelah kontak 2. Zona statis : Daerah yang langsung berada di luar/di sekitar zona koagulasi. Di daerah ini terjadi kerusakan endotel pembuluh darah disertai kerusakan trombosit dan lekosit, sehingga terjadi gangguan perfusi diikuti permeabilitas kapilar dan respon inflamasi lokal. Proses ini berlangsung selama 12-24 jam pasca cedera, dan mungkin berakhir dengan nekrosis jaringan 3. Zona hiperemi Ikut mengalami reaksi berupa vasodilatasi tanpa banyak melibatkan reaksi selular. Tergantung keadaan umum dan terapi yang diberikan , zona ketiga dapat mengalami penyembuhan spontan atau berubah menjadi zona kedua bahkan zona pertama/ Luas daerah Selanjutnya dilakukan penilaian mengenai luas daerah yang terkena (TBSA-total body surface area).Derah yang hanya mengalami eritema (kemerahan) tanpa adanya gelembung cairan (blister) tidak termasuk dalam penghitungan.Untuk menilai luas luka bakar dapat digunakan metode Lund-Browder. Metode ini berlaku untuk semua usia dan merupakan metode yang akurat untuk diterapkan pada anak-anak. Metode rules of nine merupakan metode yang sesuai untuk dewasa dan dapat dipakai untuk melakukan penilaian cepat pada anak-anak. Metode Lund-Browder dapat dilihat pada tabel 2.Penilaian luas area tubuh menurut Lund-Browder.

16

Rules of Nines a. Dewasa


Kepala bagian depan Kepala bagian belakang Dada Punggung atas Perut Punggung bawah Kelamin Lengan atas depan

: 4,5% : 4,5 % :9% : 9% :9% : 9% : 1% : 4,5 %

17

Lengan atas belakang Tungkai depan Tungkai belakang

: 4,5 % :9% :9%

Total: b. Bayi

100%

Kepala dan Leher Badan bagian depan

: 21% : 13%

Badan bagian belakang : 13% Lengan Tungkai Bokong Alat kelamin : 10% : 13,5% : 5% : 1%

Kategori Penderita
Berdasarkan berat/ringan luka bakar , diperoleh beberapa kategori luka bakar menurut American Burn Association 1. Luka bakar berat/kritis ( Major burn) a) b) c) d) Derajat II-III > 20 % pada pasien berusia di bawah 10 tahun atau di atas usia 50 tahun Derajat II-III >25% pada kelompok usia selain disebutkan pada butir pertama. Luka bakar pada muka , telinga, tangan, kaki, dan perineum Adanya cedera pada jalan nafas ( cedera inhalasi ) tanpa memperhitungkan luas luka bakar. 18

e) f) g)

Luka bakar listrik tegangan tinggi Disertai trauma lainnya Pasien-pasien dengan resiko tinggi

2. Luka bakar sedang ( moderate burn ) a) Luka bakar dengan luas 15-25 % pada dewasa dengan luka bakar derajat tiga < 10 % b) Luka bakar dengan luas 10-20 % pada anak usia <10 tahun atau dewasa >40 tahun dengan luka bakar derajat tiga < 10 % c) Luka bakar dengan derajat tiga <10% pada anak maupun dewasa yang tidak mengenai muka, telinga, kaki dan perineum 3. Luka bakar ringan a) Luka bakar dengan luas < 15% pada dewasa b) Luka bakar dengan luas < 10% pada anak dan usia lanjut c) Luka bakar dengan luas < 2% pada segala usia , tidak mengenai muka,telinga, kaki dan perineum. Tatalaksana Secara sistematik dapat dilakukan 6c : clothing, cooling, cleaning, chemoprophylaxis, covering and comforting (contoh pengurang nyeri). Untuk pertolongan pertama dapat dilakukan langkah clothing dan cooling, baru selanjutnya dilakukan pada fasilitas kesehatan

Clothing : singkirkan semua pakaian yang panas atau terbakar. Bahan pakaian yang menempel dan tak dapat dilepaskan maka dibiarkan untuk sampai pada fase cleaning.

Cooling : - Dinginkan daerah yang terkena luka bakar dengan menggunakan air mengalir selama 20 menit, hindari hipotermia (penurunan suhu di bawah normal, terutama pada anak dan orang tua). Cara ini efektif sampai dengan 3 jam setelah kejadian luka bakar - Kompres dengan air dingin (air sering diganti agar efektif tetap memberikan rasa dingin) sebagai analgesia (penghilang rasa nyeri) untuk luka yang terlokalisasi - Jangan pergunakan es karena

19

es menyebabkan pembuluh darah mengkerut (vasokonstriksi) sehingga justru akan memperberat derajat luka dan risiko hipotermia - Untuk luka bakar karena zat kimia dan luka bakar di daerah mata, siram dengan air mengalir yang banyak selama 15 menit atau lebih. Bila penyebab luka bakar berupa bubuk, maka singkirkan terlebih dahulu dari kulit baru disiram air yang mengalir.

Cleaning : pembersihan dilakukan dengan zat anastesi untuk mengurangi rasa sakit. Dengan membuang jaringan yang sudah mati, proses penyembuhan akan lebih cepat dan risiko infeksi berkurang.

Chemoprophylaxis : pemberian anti tetanus, dapat diberikan pada luka yang lebih dalam dari superficial partial- thickness (dapat dilihat pada tabel 4 jadwal pemberian antitetanus). Pemberian krim silver sulvadiazin untuk penanganan infeksi, dapat diberikan kecuali pada luka bakar superfisial. Tidak boleh diberikan pada wajah, riwayat alergi sulfa, perempuan hamil, bayi baru lahir, ibu menyususi dengan bayi kurang dari 2 bulan

Covering : penutupan luka bakar dengan kassa. Dilakukan sesuai dengan derajat luka bakar. Luka bakar superfisial tidak perlu ditutup dengan kasa atau bahan lainnya. Pembalutan luka (yang dilakukan setelah pendinginan) bertujuan untuk mengurangi pengeluaran panas yang terjadi akibat hilangnya lapisan kulit akibat luka bakar. Jangan berikan mentega, minyak, oli atau larutan lainnya, menghambat penyembuhan dan meningkatkan risiko infeksi.

Comforting : dapat dilakukan pemberian pengurang rasa nyeri.

Dapat diberikan penghilang nyeri berupa :


Paracetamol dan codein (PO-per oral)- 20-30mg/kg Morphine (IV-intra vena) 0,1mg/kg diberikan dengan dosis titrasi bolus Morphine (I.M-intramuskular) 0,2mg/kg

20

Selanjutnya pertolongan diarahkan untuk mengawasi tanda-tana bahaya dari ABC (airway, breathing, Circulation) Airway and breathing Perhatikan adanya stridor (mengorok), suara serak, dahak berwana jelaga (black sputum), gagal napas, bulu hidung yang terbakar, bengkak pada wajah.Luka bakar pada daerah orofaring dan leher membutuhkan tatalaksana intubasi (pemasangan pipa saluran napas ke dalam trakea/batang tenggorok) untuk menjaga jalan napas yang adekuat/tetap terbuka.Intubasi dilakukan di fasilitas kesehatan yang lengkap. Circulation Penilaian terhadap keadaan cairan harus dilakukan.Pastikan luas luka bakar untuk perhitungan pemberian cairan.Pemberian cairan intravena (melalui infus) diberikan bila luas luka bakar >10%.Bila kurang dari itu dapat diberikan cairan melalui mulut.Cairan merupakan komponen penting karena pada luka bakar terjadi kehilangan cairan baik melalui penguapan karena kulit yang berfungsi sebagai proteksi sudah rusak dan mekanisme dimana terjadi perembesan cairan dari pembuluh darah ke jaringan sekitar pembuluh darah yang mengakibatkan timbulnya pembengkakan (edema).Bila hal ini terjadi dalam jumlah yang banyak dan tidak tergantikan maka volume cairan dalam pembuluh darah dapat berkurang dan mengakibatkan kekurangan cairan yang berat dan mengganggu fungsi organorgan tubuh. Cairan infus yang diberikan adalah cairan kristaloid (ringer laktat, NaCl 0,9%/normal Saline). Kristaloid dengan dekstrosa (gula) di dalamnya dipertimbangkan untuk diberikan pada bayi dengan luka bakar. Jumlah cairan yang diberikan berdasarkan formula dari Parkland : 3-4 cc x berat badan (kg) x %TBSA + cairan rumatan (maintenance per 24 jam). Cairan rumatan adalah 4cc/kgBB dalam 10 kg pertama, 2cc/kgBB dalam 10 kg ke 2 (11-20kg) dan 1cc/kgBB untuk tiap kg diatas 20 kg.Cairan formula parkland (3-4ccx kgBB x %TBSA) diberikan setengahnya dalam 8 jam pertama

21

dan setengah sisanya dalam 16 jam berikutnya.Pengawasan kecukupan cairan yang diberikan dapat dilihat dari produksi urin yaitu 1cc/kgBB/jam. Tatalaksana luka bakar minor

Pemberian pengurang rasa nyeri harus adekuat. Pada anak-anak dapat membutuhkan morfin sebelum penilaian luka bakar dan pembalutan awal.

Pada luka bakar mengenai anggota gerak atas disarankan imobilisasi denga balut dan bidai Pemeriksaan status tetanus pasien Pembalutan tertutup disarankan untuk luka bakar partial thickness. Cairan yang keluar dari luka bakar menentukan frekuensi penggantian balutan

Gelembung cairan (blister) memiliki fungsi untuk proteksi dan mengurangi rasa sakit bila tetap dibiarkan utuh selama beberapa hari.Jika gelembung cairan kecil, tidak berada di dekat sendi dan tidak menghalangi pembalutan maka dapat tidak perlu dipecahkan.Gelembung cairan yang besar dan yang meliputi daerah persendian harus dipecah dan dibersihkan. Gelembung cairan yang berubah menjadi opak/keruh setelah beberapa hari menandakan proses infeksi sehingga perlu untuk dibuka dan dibalut. Luka bakar superfisial / dangkal Dapat dibiarkan terbuka.Pada bayi yang menunjukakan kecenderungan terbentuknya gelembung cairan atau penggarukan dapat dittup perban untuk proteksi. Luka bakar sebagian (partial thicknes)

Dilakukan pembersihan luka dan sekelilingnya dengan salin (larutan yang mengandung garam-steril). Jika luka kotor dapat dibersihkan dengan clorhexidine 0,1% lalu dengan salin.

Luka bakar superfisial partial thickness dapat ditutup dengan kasa yang tidak menempel lalu dibalut atau di plester

22

Luka bakar deep partial thickness dilakukan penutupan dengan kasa yang tidak lengket dan diberikan antimikroba krim silverdiazin

Follow up Bila luka bakar dangkal tidak menyembuh dalam 7-10 hari, atau menunjukkan tanda-tanda terinfeksi atau ternyata lebih dalam maka rujukan sebaiknya dilakukan.Kemungkinan timbulnya jaringan parut yang berlebihan (scar hipertrofik) harus dipikirkan apabila dalam waktu 3 minggu luka bakar belum juga menyembuh.

Luka bakar mayor Airway and breathing (jalan napas dan pernapasan) Apabila ada tanda-tanda luka bakar pada saluran napas atau cedera pada paru-paru maka intubasi dilakukan secepatnya sebelum pembengkakan pad jalna napas terjadi. Cairan Jika luas area luka bakar >10% maka lakukan resusitasi cairan dan lakukan penghitungan cairan dari saat waktu kejadian luka bakar. Pasang kateter urin jika luka bakar>15% atau luka bakar daerah perineum NGT-pipa nasogastrik dipasang jika luka bakar>10% berupa deep partial thickness atau full thickness, dan mulai untuk pemberian makanan antara 6-18 jam Pemberian anti tetanus diperlukan pada luka-luka sebagai berikut :

23

Disertai patah tulang Luka yang menembus ke dalam Luka dengan kontaminasi benda asing (terutama serpihan kayu) Luka dengan komplikasi infeksi Luka dengan kerusakan jaringan yang besar (contoh luka bakar) Luka dengan kontaminasi tanah, debu atau produk cairan atau kotoran kuda Implantasi ulang dari gigi yang tanggal.

Pemberian anti tetanus dapat dilihat pada tabel 4.

Pemeriksaan laboratorium Pemeriksaan laboratorium perlu dilakukan pada luka bakar mayor.Hal ini untuk menunjang tatalaksana, mengingat luka bakar mayor dapat menyebabkan kerusakan yang lebih berat dan gangguan keseimbangan metabolisme tubuh yang berat. Hal ini harus dikenali sehingga bisa diatasi secepat mungkin.Pemeriksaan yang dapat dilakukan :Hemoglobin, hematokrit, elektrolit, gula darah, golongan darah, kadar COHb dan kadar sianida (pada luka bakar akiibat kebakaran di ruangan). Pencegahan luka bakar Hal-hal yang dapat dilakukan untuk mencegah terjadinya luka bakar bagi anak-anak di rumah :

24

I.

Dapur

Jauhkan anak-anak dari oven dan pemanggang. Ciptakan zona larangan di sekitarnya untuk anak-anak

jauhkan makanan dan minuman panas dari jangkauan anak-anak. Jangan pernah membawa makanan panas dan minuman panas dengan satu tangan dengan ketika ada anak-anak di sekitar anda

jangan masukkan botol susu anank ke dalam mikrowave; dapat menimbulkan daerah yang panas

cicipi setiap makanan yang akan dihidangkan singkirkan taplak meja menjuntai ketika di rumah ada anak yang seang belajar merangkak jauhkan dan simpan bahan kimia (pemutih, amonia) yang dapat menyebabkan luka bakar kimia.

simpan korek api, lilin jauh dari jangkauan. Jangan pernah biarkan lilin menyala tanpa pengawasan.

Beli alat-alat listrik dengan kabel yang pendek dan tidak mudah lepas atau menggantung.

II. Kamar mandi


Jauhkan blow dryer, curling irons dari jangkauan anak Pastikan termostat pemanas air pada suhu 120F (48,8C) atau lebih rendah. Umumnya air panas untuk anak sebaiknya suhunya tidak lebih dari 100F (37,7C). Jangan biarkan anak bermain degan keran atau shower.

III. Di setiap ruangan

25

Tutup setiap tempat yang dapat dipakai untuk menusukkan kabel listrik Jauhkan anak dari pemanas ruangan, radiator, tempat yang berapi Pasang detektor asap dan periksa baterai minimal satu tahun/kali

KESIMPULAN

Trauma bakar adalah suatu trauma yang dapat disebabkan oleh panas, arus listrik, bahan kimia yang mengenai kulit, mukosa dan jaringan-jaringan yang berada di dalamnya.Cedera akibat luka listrik merupakan kerusakan yang terjadi jika arus listrik mengalir ke dalam tubuh manusia dan membakar, merusak jaringan ataupun menyebabkan terganggunya fungsi suatu organ yang terkena.

26

Jika seseorang mengalami luka bakar akibat trauma listrik sebaiknya cepat ditangani karena akan berakibat fatal. Dan penanganannya juga tergantung dari berat atau ringannya luka bakar tersebut. Setelah ditangani dengan baik jangan lupa untuk mengembalikan fungsi dari organ yang terkena luka bakar tersebut jika terkena di area seperti : tangan, kaki, muka dll.

BAB V DAFTAR PUSTAKA

1. Hansbrough JF, Hansbrough W. Pediatrics Burns. Pedriatics in Review. Vol 20;1999 2. Sabiston David C.Buku Ajar Bedah Bagian 1.Jakarta:EGC.1995.hlm.152-160

27

3. Fenlon S, Nene S. Burns in children. Continuing Education in Anasthesia, Critical Care&Pain. British Journal of Anasthesia. 2007 4. Morgan ED, Bledsoe SC, Barker J. Ambulatory management of Burns. American association of family Physician, 2000. 5. Atkinson K. Burns : how to protect your child now. Parenting. 2001. 6. Hudspith J, Rayatt S. First aid and treatment of minor burns. ABC of Burns. BMJ 2004;328;1487-9. 7. Burns. Clinical practice Guidelines. Royal Children Hospital Melbourne. 2007 8. Holland AJA. Pediatric burns: the forgotten trauma of childhood. Canadian journal of Surgery;2006;4;272-7

9. Corwin EJ. 2009. Buku Saku Patofisiologi. 3 th ed. (diterjemahkan oleh : Subekti NB). EGC: Jakarta.p. 724

28