Anda di halaman 1dari 17

Rancangan Faktorial Factorial Design

By : Ika Damayanti, SSi, MSi

Rancangan Faktorial
Rancangan faktorial digunakan untuk menyelidiki

secara bersamaan efek beberapa faktor berlainan. Terdapat efek kombinasi dari beberapa faktor Disebut rancangan faktorial karena : hampir semua faktor dikombinasikan atau disilangkan dengan hampir semua taraf tiap faktor lainnya yang ada dalam eksperimen.

Rancangan Faktorial
Berdasarkan adanya banyak taraf dalam tiap faktor,

eksperimen ini sering diberi nama dengan menambahkan perkalian antara banyak taraf faktor yang satu dengan lainnya. Jika ada a level dari faktor A dan b level dari faktor B, maka terdapat ab kombinasi perlakuan. Misal dalam eksperimen terdapat 2 faktor, terdiri atas 4 taraf dan 3 taraf, maka diperoleh percobaan faktorial 4x3

Organisasi Data untuk Desain Faktorial 2 Faktor


Faktor B 1
y111 , y112

2
y121 , y122 ......, y12 n
y 221 , y 222 ......, y 22 n

b
y1b1 , y1b 2 ......, y1bn
y 2 b1 , y 2b 2 ......, y 2 bn

......, y11n
y 211 , y 212

2 Faktor A
M

......, y 21n

y a11 , y a12

y a 21 , y a 22 ......, y a 2 n

y ab1 , y ab 2 ......, y abn

......, y a1n

Model dari efek tetap:


a Level faktor diambil dari A faktor yang tetap, b level faktor diambil

dari B faktor yang tetap.


Model dari pengamatan ini adalah : i = 1,2,..., a y ijk = + i + j + ( ) ij + ijk j = 1,2,..., b k = 1,2,..., n

i j
( ) ij ijk

= rata-rata umum = efek dari level ke-i dari faktor A = efek dari level ke-j dari faktor B = efek dari interaksi antara i dan j = komponen random error

Hipotesis
H 0 = i = 0 (tidak terdapat efek dari faktor A) H1 = i 0
H 0 = j = 0 (tidak terdapat efek dari faktor B) H1 = j 0 H 0 = ( ) ij = 0 (tidak terdapat efek interaksi) H 1 = ( ) ij 0

ANOVA
Sumber Variasi Perlakuan A Perlakuan B Interaksi Sum of Squares
SS A =

i =1

y i2..

2 y... bn abn

df a-1 b-1 (a-1)(b-1)

Mean Square
MS A =
MS B =

F
MS A MS E

SS A a 1
SS B b 1

SS B =

j =1

y .2j .

2 y... an abn

MS B MS E

SS AB = SS subtotal SS A SS B

dengan :
SS subtotal =

MS AB =

SS AB (a 1)(b 1)

MS AB MS E

a =1 j =1

2 y ij .

2 y ... n abn

Error

SS E = SS T SS AB SS A SS B

ab(n-1)

atau
SS E = SS T SS subtotal

MS E =

SS E ab(n 1)

Total

SS T =

a =1 j =1 k =1

2 ijk

2 y... abn

abn-1

Model dari efek random


a Level faktor A dan b level faktor B diambil dari faktor yang random.

Model dari pengamatan ini adalah : i = 1,2,..., a y ijk = + i + j + ( ) ij + ijk j = 1,2,..., b k = 1,2,..., n

, i , j , ( ) ij , ijk merupakan variabel random

Hipotesis
H 0 = 2 = 0 (tidak terdapat efek dari faktor A) H 1 = 2 0
2 H0 = = 0 (tidak terdapat efek dari faktor B)

2 H1 = 0

2 H 0 = = 0 (tidak terdapat efek interaksi)


2 H 1 = 0

!!!! Perhatikan bahwa : ANOVA pada efek random dikerjakan sama dengan efek tetap

Model Efek Mixed (Campuran)


Jika A merupakan faktor tetap, dan B merupakan

faktor random.
Model dari pengamatan ini adalah : i = 1,2,..., a y ijk = + i + j + ( ) ij + ijk j = 1,2,..., b k = 1,2,..., n

Hipotesis
H 0 = i = 0 (tidak terdapat efek dari faktor A) H1 = i 0
2 H0 = = 0 (tidak terdapat efek dari faktor B) 2 H1 = 0

2 H 0 = = 0 (tidak terdapat efek interaksi) 2 H 1 = 0

Perhitungan ANOVA & Uji F


Untuk perhitungan ANOVA, nilai SS, MS sama seperti model efek tetap. Yang berbeda adalah pengujian F-nya. Perhatikan :

untuk hipotesis H 0 = i = 0
F= MS A MS AB

2 =0 untuk hipotesis H 0 =

F=

MS B MS E

2 =0 untuk hipotesis H 0 =

F=

MS AB MS E

Contoh Latihan
Example 6-1. (Montgomerry, 1976, pg. 129) Or Example 5-1 (Montgomerry, 2001, pg. 180)

Rancangan Faktorial Umum


Rancangan faktorial 2 faktor, bisa digeneralisasi

menjadi bentuk umum dengan a level dari faktor A, b level dari faktor B, c level dari faktor C, dst Sehingga secara umum terdapat abcn observasi, jika terdapat n pengulangan.

Rancangan Faktorial 3 Faktor


Model dari pengamatan ini adalah :
y ijk = + i + j + k + ( ) ij + ( ) ik + ( ) jk + ( ) ijk + ijkl i = 1,2,..., a j = 1,2,..., b k = 1,2,..., c l = 1,2,...., n

i j

= rata-rata umum = efek dari level ke-i dari faktor A = efek dari level ke-j dari faktor B = efek dari level ke-k dari faktor C = efek dari interaksi antara i dan j = komponen random error

k ( ) ij
ijkl

( ) ij = efek dari interaksi antara i , j dan l

ANOVA untuk Rancangan Faktorial 3 Faktor


Sumber Variasi A B C AB AC BC ABC Sum of Squares
SS A =

df a-1 b-1 c-1 (a-1)(b-1) (a-1)(c-1) (b-1)(c-1) (a-1)(b-1)(c-1)

Mean Square
MS A = SS A a 1

F
MS A MS E

bcn
i =1

y i2...

2 y.... abcn

SS B =

j =1

2 y.... acn abcn

y.2j ..

MS B =

SS B b 1

MS B MS E

SSC =

k =1

2 y..2k . y.... abn abcn

MSC =

SSC C 1 SS AB (a 1)(b 1)

MSC MS E MS AB MS E

SS AB = SS AC =

a =1 a j =1 c

2 yij ..

2 y.... SS A SS B cn abcn 2 yi2.k . y.... SS A SS C bn abcn

MS AB =

a =1 k =1

MS AC =
MS BC =

SS AC (a 1)(c 1)
SS BC (b 1)(c 1)
SS ABC (a 1)(b 1)(c 1)

MS AC MS E
MS BC MS E
MS ABC MS E

SS BC =

an
j =1 k =1
a b c i =1

y.2jk .

2 y.... SS B SS C abcn

SS ABC =

j =1 k =1

2 y ijk .

2 y.... + n abcn

MS ABC =

SS A SS B SS C SS AB SS AC SS BC

Error Total

SS E = SST SS subtotal ( ABC )

abc(n-1)
2 y .... abcn

MS E =

SS E abc(n 1)

SS T =

a =1 j =1 k =1 l =1

2 ijkl

abcn-1

Contoh Latihan :
Example 6-3. (Montgomerry, 1976, pg. 145)

Or Example (Montgomerry, 2001, pg )

Anda mungkin juga menyukai