Anda di halaman 1dari 6

KOMPOSISI LOGAM CAMPUR American Dental Association (ADA) Spesification No.

1 mengharuskan agar logam campur amalgam mempunyai kandungan utama dari perak dan timah. Unsurunsur lain seperti tembaga, seng, emas. Dan merkuri dalam jumah yang tidak ditentukan, dibolehkan ada dalam konsentrasi kurang daripada konsentrasi perak atau timah. Logam campur yang mengandung seng lebih dari 0,01% dari yang diperlukan disebut mengandung seng. Logam campur yang mengandung seng 0,01% atau kurang disebut non-seng. Tidak ada spesifikasi untuk logam campur rendah tembaga atau tinggi tembaga (Anusavice, 2004). Logam campur perak-tirmh dari G.V. Black (Ag-Sn) (logam campur rendah tembaga) lebih jarang digunakan dalam membuat restorasi amalgam. Biar bagaimanapun, logam campur Ag-Sn masih tetap merupakan logam campur yang penting untuk amalgam, karena bubuk logam campur Ag-Sn membentuk sebagian besar bubuk berbagai logam campur tinggi tembaga. Oleh karena itu, karakteristik dari logam campur rendah tembaga maupun tinggi tembaga perlu diketahui (Anusavice, 2004). Sebelum logam campur ini dikombinasikan dengan merkuri, logam campur dikenal sebagai logam campur amalgam gigi. Secara historis, logam campur amalgam mengandung perak sekurangnya 65 %wt timah 29 %wt, dan tembaga kurang dari 6%wt, suatu kombinasi yang mendekati anjuran G.V. Black pada tahun 1896. Selama 1970-an, banyak dikembangkan logam campur amalgam yang mengandung tembaga 6-30 %wt Beberapa dari logam campur nnggi tembaga ini menghasilkan amalgam (amalgam tinggi tembaga) yang lebih unggul dalam berbagai hal dibanding amalgam rendah tembaga yang tradisional (Anusavice, 2004). Untuk mendapatkan amalgam, merkuri dicampur dengan bubuk dari logam campur amalgam. Bubuk diproduksi dengan menggiling atau memotong batangan cor dari logam campur amalgam. Partikel-partikel dari bubuk lathe-cut ini mempunyai bentuk tidak teratur, seperti dapat dilihat pada Gambar 17-1. Atau, bubuk dapat dibuat melalui atomisasi logam campur cair, menghasilkan partikel yang pada dasarnya berbentuk sferis. Seperti dapat dilihat pada Gambar 17-2, partikel ini tidak sungguhsungguh bulat, namun dapat berbentuk bujur, tergantung pada teknik atomisasi dan pemadatan yang digunakan. Logam campur juga dipasok sebagai campuran dari partikel lathe-cut dan sferis (Anusavice, 2004).

Gambar 17-1. Partikel-partikel dari logam campur amalgam tradisional yang berbentuk lathe-cut. Pembesaran l00x

Gambar campur

17-2.

partikel-partikel berbentuk

logam sferis.

amalgam

Pembesaran 500x Bubuk juga dipasok dalam bentuk pelet atau pil. Pada keadaan ini, partikel yang halus mendapat cukup tekanan sehingga membentuk 'kulit' di atas bagian luar pelet dan sedikit koheren di bagian dalam. Meskipun demikian, kohesinya tidak terlalu besar sehingga partikel-partikel tidak mudah terpisah jika diamalgamasi dengan benar (Anusavice, 2004). Logam campur amalgam dicampur dengan merkuri oleh dokter gigi atau asisten dokter gigi. Pada kedokteran gigi, prosedur pencampuran secara teknis disebut sebagai triturasi. Produk triturasi adalah massa plastis yang mirip dengan massa yang

terjadi pada pencairan logam campur pada temperatur antara temperatur cair dan padat. Instrumen khusus digunakan untuk mendorong massa plastis ke dalam kavitas yang sudah dibuat, melalui proses yang disebut sebagai kondensasi (Anusavice, 2004). Selama triturasi dari bubuk logam campur dengan merkuri, merkuri akan melarutkan permukaan partikel-partikel logam campur dan akan terbentuk beberapa fase yang baru. Fase yang baru ini mempunyai titik cair di atas temperatur yang normalnya ada di dalam mulut. Perubahan campuran merkuri-bubuk menjadi massa plastis yang menyatu diikuti dengan pengerasan dan menjadi kakunya amalgam sewaktu cairan merkuri digunakan pada pembentukan fase padat yang baru (Anusavice, 2004). Kesuksesan klinis dari restorasi amalgam tergantung pada perhatian yang cermat terhadap detail. Setiap tahap manipulasi dari sejak preparasi kavitas sampai restorasi dipoles dapat berpengaruh pada sifat fisik dan kimia dari amalgam dan kesuksesan atau kegagalan restorasi. Tidak diikutinya prinsip-prinsip preparasi kavitas dasar sangat berperan pada terjadinya kegagalan. Hal ini akan dibicarakan pada buku teks dentistri operatif. Pembahasan berikut ini berkaitan dengan kegagalan yang berhubungan dengan logam campur itu sendiri dan cara manipulasinya (Anusavice, 2004). Pada dasarnya, dokter gigi dan asisten dokter gigi adalah orang yang membuat amalgam. Kedua komponen, logam campur dan merkuri dibeli jadi. Pada proses memadukan keduanya dan membuat restorasi, amalgam terbentuk. Cara pembentukan ini mengendalikan sifat dan kinerja dari amalgam (Anusavice, 2004). Faktor-faktor yang mempengaruhi kualitas restorasi amalgam gigi dapat dibagi menjadi dua kelompok: (1) yang dapat dikendalikan oleh dokter gigi, dan (2) yang di bawah kendali pabrik. Faktor-faktor yang dikendalikan dokter gigi mencakup (1) pemilihan logam campur; (2) rasio merkuri: logam campur; (3) prosedur triturasi; (4) teknik kondensasi; (5) keutuhan bagian tepi;

(6) karakteristik anatomi; (7) hasil akhir. (Anusavice, 2004). Karena banyak logam campur amalgam modern yang oleh pabrik pembuatnya dipasok dalam kapsul yang mengandung baik logam campur maupun merkuri, pemilihan logam campur pra-kapsul ini juga berarti memilih rasio merkuri logam campur Tabel 17-1. Simbol dan Stoichiometri dari Fase yang Terlibat dalam Pengerasan Amalga, Gigi Fase pada Logam Campur Rumus Stoichlometric Amalgam dan Amalgam Gigi yang Sudah Asg3Sn Sg2Hg3 Sn7-8Hg CU3Sn CU6Sn5 Mengeras. 1 2

eutetik perak - tembaga Ag-Cu Huruf Yunani dinamai sebagai berikut : (gamma); (epsilon); dan (eta) (Anusavice, 2004). Pabrik mengendalikan : (1) komposisi logam campur; (2) pemanasan logam campur; (3) ukuran, bentuk, dan metode pembuatan partikel logam campur; (4) manipulas; permukaan partikel; dan (5) bentuk dipasoknya logam campur tersebut. Fase Metalurgi pada Amalgam Gigi. Reaksi pengerasan dari logam campur untuk amalgam gigi dengan merkuri biasanya dinyatakan oleh fase metalurgi yang terlibat di sini. Fase ini diberi nama dengan huruf Yunani yang mempunyai hubungan dengan simbol-simbol yang terdapat pada diagram fase untuk setiap sistem logam campur. Untuk memudahkan membaca bagian berikut, huruf-huruf Yunani dan

informasi stoichiometric untuk fase ini diuraikan pada tabel 17-1 (Anusavice, 2004). Sistem Perak-Timah. Gambar 17-3 adalah diagram keseimbangan fase dari sistem logam campur Ag-Sn. Karena perak dan timah membentuk bagian terbesar dari logam campur amalgam, hubungan fase yang diperlihatkan pada diagram ini dapat ditemukan pada banyak logam campur amalgam. Logam campur rendah tembaga mempunyai kisaran komposisi yang kecil yang terletak antara daerah + dan dari diagram pada Gambar 17-3. Daerah-daerah ini dikelilingi dengan garis ABCDE. Pada titik C terdapat senyawa antar logam Ag3Sn, fase , yang dibentuk melalui reaksi peritetik (lihat Bab 15) dari cairan ditambah daerah di atasnya. Fase yang lebih banyak kandungan peraknya secara kristalografi mirip dengan fase . Pengaruh Fase Ag-Sn pada Sifat Amalgam. Pada komposisi berkisar di sekitar fase , peningkatan atau penurunan jumlah perak dapat mempengaruhi jumlah fase dan serta sifatnya. Sebagian besar logam campur komersial terdapat dalam kisaran komposisi B ke C yang terbatas dan tidak benar-benar pada komposisi peritetik (titik C). Karena efek fase-fase ini relatif menonjol, fase ini perlu dikendalikan agar diperoleh kualitas logam campur yang merata (Anusavice, 2004).

Gambar perak-timah

17-3.

diagram

keseimbangan fase dari system

Jika konsentrasi timah melebihi 26,8 %wt, akan terbentuk campuran fase dan fase yang kaya timah. Adanya fase timah meningkatkan jumlah fase timah-merkuri yang terbentuk jika logam campur diamalgamasi. Fase timah-merkuri kurang tahan terhadap korosi dan merupakan komponen amalgam perak yang paling lemah. Amalgam yang kaya timah mempunyai ekspansi lebih kecil daripada logam campur yang kaya perak.

Logam campur Ag-Sn cukup rapuh dan sulit dimanipulasi merata kecuali bila sejumlah kecil tembaga menggantikan perak. Penggantian atomik ini dibatasi sekitar 4 %wt sampai 5 %wt, karena bila melebihi batas tersebut akan terbentuk Cu 3Sn. Dalam kisaran kelarutan tembaga yang terbatas, kenaikan kandungan tembaga akan mengeraskan dan memperkuat logam campur Ag-Sn (Anusavice, 2004). Penggunaan seng dalam logam campur amalgam masih menjadi subjek yang kontroversial. Seng jarang ada dalam logam campur dalam jumlah lebih dari 1 %wt. Logam campur tanpa seng umumnya lebih rapuh, dan amalgam yang terbentuk dari logam ini cenderung kurang plastis selama kondensasi dan pengukiran. Fungsi utama dari seng dalam logam campur amalgam adalah sebagai deoksidasi. Seng berfungsi sebagai pemakan selama pencairan, menggabungkan dengan oksigen untuk meminimalkan pembentukan oksida lain. Seng mempunyai efek bermanfaat dalam hubungannya dengan korosi tahap awal dan keutuhan tepi, seperti terlihat dalam percobaan klinis. Seng, bahkan dalam jumlah kecil, menyebabkan ekspansi abnormal dari amalgam jika amalgam tersebut dikondensasi dalam keadaan ada cairan (akan dibicarakan nanti) (Anusavice, 2004). Spesifikasi ADA untuk logam campur amalgam memperbolehkan adanya merkuri dalam bubuk logam campur. Beberapa logam campur yarig belum diamalgamasi dijual di Eropa, tetapi masih belum dijual secara luas di Amerika Serikat. Unsur lain dapat diikutkan dalam logam campur amalgam jika data klinis dan biologis menunjukkan bahwa logam campur ini aman bila digunakan di dalam mulut. Sejumlah kecil indium atau palladium diikutkan pada beberapa sistem komersial.

Anda mungkin juga menyukai