Anda di halaman 1dari 38

BAB I PENDAHULUAN 1.

1 Latar Belakang Istilah kelompok diskusi terarah atau dikenal sebagai Focus Group Discussion (FGD) saat ini sangat populer dan banyak digunakan sebagai metode pengumpulan data dalam penelitian sosial. Pengambilan data kualitatif melalui FGD dikenal luas karena kelebihannya dalam memberikan kemudahan dan peluang bagi peneliti untuk menjalin keterbukaan, kepercayaan, dan memahami persepsi, sikap, serta pengalaman yang dimiliki informan. FGD memungkinkan peneliti dan informan berdiskusi intensif dan tidak kaku dalam membahas isu-isu yang sangat spesifik. FGD juga memungkinkan peneliti mengumpulkan informasi secara cepat dan konstruktif dari peserta yang memiliki latar belakang berbeda-beda. Di samping itu, dinamika kelompok yang terjadi selama berlangsungnya proses diskusi seringkali memberikan informasi yang penting, menarik, bahkan kadang tidak terduga. Hasil FGD tidak bisa dipakai untuk melakukan generalisasi karena FGD memang tidak bertujuan menggambarkan (representasi) suara masyarakat. Meski demikian, arti penting FGD bukan terletak pada hasil representasi populasi, tetapi pada kedalaman informasinya. Lewat FGD, peneliti bisa mengetahui alasan, motivasi, argumentasi atau dasar dari pendapat seseorang atau kelompok Dalam sistem kesehatan nasional menyebutkan bahwa cara masyarakat berperan serta dapat dalam bentuk mengikuti penelaahan,perencanaan dan pelaksanaan pemecahan masalah kesehatan,SKN dalam dasar-dasar pembangunan kesehatan nasional menyebutkan bahwa pemerintah dan masyarakat bertanggung jawab dalam memelihara dan mempertinggi derajat kesehan masyarakat. Peran serta masyarakat (PSM)merupakan keikut sertaan individu,keluarga dan kelompok masyarakat dalam setiap menggerakan upaya kesehatan yang juga merupakan tanggung jawab sendiri,keluarga dan masyarakatnya.peran serta masyrakat adalah proses ketika individu dan keluarga dan serta lembaga swadaya masyarakat,termasuk swasta bertanggung jawab atas kta kesejahteraan kesehatan diri sendiri,keluaga dan masyarakat.
PRODI KEPERAWATAN STIKES TMS BENGKULU Page 1

1.2 Rumusan Masalah Bagaimana konsep teori FGD ( Bagaimana konsep Teori Pengorganisasian Masyarakat bagaimana konsep teori PSM (Peran Serta Masyarakat) 1.3 Batasan Masalah Pembatasan masalah bertujuan untuk memudahkan pembahasan dan mencegah terjadinya kesimpangsiuran. Dalam penulisan makalah ini, fokus kajian hanya membahas tentang konsep tentang FGD, Pengorganisasian Masyarakat, PSM 1.4 Tujuan Tujuan Umum Mengetahui konsep FGD, Pengorganisasian Masyarakat, PSM Tujuan Khusus Mahasiswa mampu mengetahui pengertian dan tujuan FGD, Pengorganisasian Masyarakat, PSM Mahasiswa mampu mengetahui cara persiapan dan pelaksanaan FGD,

Pengorganisasian Masyarakat, PSM 1.5 Metode Penulisan Dalam penyusunan makalah FGD, Pengorganisasian Masyarakat, PSM, penulis menggunakan metode Tinjauan Pustaka yaitu menggunakan beberapa referensi buku yang berkaitan dengan pokok bahasan dan searching internet. 1.6 Manfaat Makalah ini memberikan penjelasan mengenai dimaksudkan agar memberikan informasi kepada pembaca tentang FGD, Pengorganisasian Masyarakat, PSM.

PRODI KEPERAWATAN STIKES TMS BENGKULU

Page 2

BAB I I FOCUS GROUP DISCUSSION (FGD)

A. PENGERTIAN Diskusi kelompok terarah atau Focus Group Discussion (FGD) adalah suatu proses pengumpulan informasi suatu masalah tertentu yang sangat spesifik melalui diskusi kelompok (Irwanto, 1998). Menurut Henning dan Coloumbia (1990), diskusi kelompok terarah adalah wawancara dari sekelompok kecil orang yang dipimpin oleh seorang narasumber atau moderator yang secara halus mendorong peserta untuk berani berbicara terbuka dan spontan tentang hal yang dianggap penting yang berhungan dengan topik diskusi saat itu. Interaksi diantara peserta merupakan dasar untuk memperoleh informasi. Peserta mempunyai kesempatan yang sama untuk mengajukan dan memberikan pernyataan, menanggapi, komentar maupun mengajukan pertanyaan. Sesuai namanya, pengertian Focus Group Discussion mengandung tiga kata kunci: a. Diskusi (bukan wawancara atau obrolan); b. Kelompok (bukan individual); c. Terfokus/Terarah (bukan bebas). Artinya, walaupun hakikatnya adalah sebuah diskusi, FGD tidak sama dengan wawancara, rapat, atau obrolan beberapa orang di kafe-kafe. FGD bukan pula sekadar kumpulkumpul beberapa orang untuk membicarakan suatu hal. Banyak orang berpendapat bahwa FGD dilakukan untuk mencari solusi atau menyelesaikan masalah. Artinya, diskusi yang dilakukan ditujukan untuk mencapai kesepakatan tertentu mengenai suatu permasalahan yang dihadapi oleh para peserta, padahal aktivitas tersebut bukanlah FGD, melainkan rapat biasa. FGD berbeda dengan arena yang semata-mata digelar untuk mencari konsensus.

Sebagai alat penelitian, FGD dapat digunakan sebagai metode primer maupun sekunder. FGD berfungsi sebagai metode primer jika digunakan sebagai satu-satunya metode penelitian atau metode utama (selain metode lainnya) pengumpulan data dalam suatu penelitian. FGD sebagai metode penelitian sekunder umumnya digunakan untuk melengkapi riset yang bersifat kuantitatif dan atau sebagai salah satu teknik triangulasi. Dalam kaitan ini, baik berkedudukan sebagai metode primer atau sekunder, data yang diperoleh dari FGD adalah data kualitatif.

PRODI KEPERAWATAN STIKES TMS BENGKULU

Page 3

B. TUJUAN FGD Tujuan FGD adalah untuk memperoleh masukan maupun informasi mengenai suatu permasalahan. Penyelesaian tentang masalah ini ditentukan oleh pihak lain setelah masukan diperoleh dan dianalisa. Krueger & Casey (2000: 12-18) menyebutkan, FGD pada dasarnya juga dapat digunakan dalam berbagai ranah dan tujuan, misalnya (1) pengambilan keputusan, (2) needs assesment, (3) pengembangan produk atau program, (4) mengetahui kepuasan pelanggan, dan sebagainya.

C. KARAKTERISTIK FGD

Peserta terdiri dari 6 12 orang dengan maksud agar setiap individu mendapat kesempatan untuk mengeluarkan pendapatnya.

Umumnya FGD dilaksanakan pada populasi asaran yang homogen (mempunayi ciri-ciri yang sama)< ciri-ciri yang sama tersebut ditentukan oleh tujuan dari penelitian.

D. BEBERAPA ALASAN DIPERGUNAKANNYA FGD YAITU :


Fakta yang lebih detail dan kaya perlu diungkap Data hasil temuan perlu diverifikasi Adanya keyakinan bahwa masalah yang diteliti tidak dapat dipahami dengan metode survei atau wawancara.

Untuk memperoleh data kualitatif yang bermutu dalam waktu yang relatif singkat. Sebagai metode yang dirasa cocok bagi permasalahan yang bersifat sangat lokal dan sepesifik oleh karena itu FGD yang melibatkan masayarakat setempat dipandang sebgai pendekatan yang paling serasi.

Untuk menumbuhkan peranan memilih dari masyarakat yang diteliti, sehingga pada peniliti memberikan rekomendasi, dengan rekomendasi tersebut. mudah masyarakat mau menerima

Peneliti ingin memperoleh informasi mendalam tentang tingkatan persepsi, sikap, dan pengalaman yang dimiliki informan.

Peneliti ingin memahami lebih lanjut keragaman perspektif di antara kelompok atau kategori masyarakat.

PRODI KEPERAWATAN STIKES TMS BENGKULU

Page 4

Peneliti membutuhkan informasi tambahan berupa data kualitatif dari riset kuantitatif yang melibatkan persoalan masyarakat yang kompleks dan berimplikasi luas.

Peneliti ingin memperoleh kepuasan dan nilai akurasi yang tinggi karena mendengar pendapat langsung dari subjek risetnya.

Irwanto (2006: 3- 6) mengemukakan tiga alasan perlunya melakukan FGD, yaitu alasan filosofis, metodologis, dan praktis.

Alasan Filosofis a. Pengetahuan yang diperoleh dalam menggunakan sumber informasi dari berbagai latar belakang pengalaman tertentu dalam sebuah proses diskusi, memberikan perspektif yang berbeda dibanding pengetahuan yang diperoleh dari komunikasi searah antara peneliti dengan responden. b. Penelitian tidak selalu terpisah dengan aksi. Diskusi sebagai proses pertemuan antarpribadi sudah merupakan bentuk aksi .

Alasan Metodologis a. Adanya keyakinan bahwa masalah yang diteliti tidak dapat dipahami dengan metode survei atau wawancara individu karena pendapat kelompok dinilai sangat penting. b. Untuk memperoleh data kualitatif yang bermutu dalam waktu relatif singkat. c. FGD dinilai paling tepat dalam menggali permasalahan yang bersifat spesifik, khas, dan lokal. FGD yang melibatkan masyarakat setempat dipandang sebagai pendekatan yang paling sesuai.

Alasan Praktis a. Penelitian yang bersifat aksi membutuhkan perasaan memiliki dari objek yang diteliti- sehingga pada saat peneliti memberikan rekomendasi dan aksi, dengan mudah objek penelitian bersedia menerima rekomendasi tersebut. Partisipasi dalam FGD memberikan kesempatan bagi tumbuhnya kedekatan dan perasaan memiliki.

PRODI KEPERAWATAN STIKES TMS BENGKULU

Page 5

Menurut Koentjoro (2005: 7), kegunaan FGD di samping sebagai alat pengumpul data adalah sebagai alat untuk meyakinkan pengumpul data (peneliti) sekaligus alat re-check terhadap berbagai keterangan/informasi yang didapat melalui berbagai metode penelitian yang digunakan atau keterangan yang diperoleh sebelumnya, baik keterangan yang sejenis maupun yang bertentangan. Dari berbagai keterangan di atas, dapat disimpulkan dalam kaitannya dengan penelitian, FGD berguna untuk: a. Memperoleh informasi yang banyak secara cepat; b. Mengidentifikasi dan menggali informasi mengenai kepercayaan, sikap dan perilaku kelompok tertentu;

Menghasilkan ide-ide untuk penelitian lebih mendalam; dan Cross-check data dari sumber lain atau dengan metode lainPembentukam FGD

E. BEBERAPA ALASAN FGD TIDAK DIPERLUKAN FGD harus dipertimbangkan untuk tidak digunakan sebagai metode penelitian sosial jika: Topik yang dibahas mengandung beban emosional Aspek yang diungkap terlalu kritis/rentan Kurang ekonomis atau terlalu mahal Materi yang dibahas mengandung informasi rahasia/konfidensial Peneliti ingin memperoleh konsensus dari masyarakat/peserta Peneliti ingin mengajarkan sesuatu kepada peserta Peneliti akan mengajukan pertanyaan sensitif yang tidak akan bisa di-share dalam sebuah forum bersama kecuali jika pertanyaan tersebut diajukan secara personal antara peneliti dan informan. Peneliti tidak dapat meyakinkan atau menjamin kerahasiaan diri informan yang berkategori sensitif. Metode lain dapat menghasilkan kualitas informasi yang lebih baik Metode lain yang lebih ekonomis dapat menghasilkan informasi yang sama.

PRODI KEPERAWATAN STIKES TMS BENGKULU

Page 6

F. PERSIAPAN DAN DESAIN RANCANGAN FGD Sebagai sebuah metode penelitian, pelaksanaan FGD memerlukan perencanaan matang dan tidak asal-asalan. Untuk diperlukan beberapa persiapan sebagai berikut: 1. Membentuk Tim; 2. Memilih Tempat dan Mengatur Tempat; 3. Menyiapkan Logistik; 4. Menentukan Jumlah Peserta; dan 5. Rekruitmen Peserta.

1. Membentuk Tim Tim FGD umumnya mencakup: Moderator, yaitu fasilitator diskusi yang terlatih dan memahami masalah yang dibahas serta tujuan penelitian yang hendak dicapai (ketrampilan substantif), serta terampil mengelola diskusi (ketrampilan proses). Asisten Moderator/co-fasilitator, yaitu orang yang intensif mengamati jalannya FGD, dan ia membantu moderator mengenai: waktu, fokus diskusi (apakah tetap terarah atau keluar jalur), apakah masih ada pertanyaan penelitian yang belum terjawab, apakah ada peserta FGD yang terlalu pasif sehingga belum memperoleh kesempatan berpendapat. Pencatat Proses/Notulen, yaitu orang bertugas mencatat inti permasalahan yang didiskusikan serta dinamika kelompoknya. Umumnya dibantu dengan alat pencatatan berupa satu unit komputer atau laptop yang lebih fleksibel. Penghubung Peserta, yaitu orang yang mengenal (person, medan), menghubungi, dan memastikan partisipasi peserta. Biasanya disebut mitra kerja lokal di daerah penelitian. Penyedia Logistik, yaitu orang-orang yang membantu kelancaran FGD berkaitan dengan penyediaan transportasi, kebutuhan rehat, konsumsi, akomodasi (jika diperlukan), insentif (bisa uang atau barang/cinderamata), alat dokumentasi, dll.
PRODI KEPERAWATAN STIKES TMS BENGKULU Page 7

Dokumentasi, yaitu orang yang mendokumentasikan kegiatan dan dokumen FGD: memotret, merekam (audio/video), dan menjamin berjalannya alat-alat dokumentasi, terutama perekam selama dan sesudah FGD berlangsung. Lain-lain jika diperlukan (tentatif), misalnya petugas antar-jemput, konsumsi, bloker (penjaga keamanan FGD, dari gangguan, misalnya anak kecil, preman, telepon yang selalu berdering, teman yang dibawa peserta, atasan yang datang mengawasi, dsb) Setiap FGD dibutuhkan 1 (satu) orang moderator, 1 (satu) pencatat proses, 1 (satu) pengembang peserta dan 1 (satu) atau 2 (dua) orang logistik dan blocker (Irwanto, 1998). Tugas utama moderator atau fasilitator adalah : 1. Menjamin terbentuknya suasana yang akrab, saling percaya dan yakin diantara peserta. Peserta harus saling diperkenalkan. 2. Menerangkan tatacara berinteraksi dengan menekankan bahwa semua pendapat dan saran mempunyai nilai yang sama dan sama pentingnya dan tidak ada jawaban yang benar atau salah. 3. Cukup mengenal permasalahannya sehingga dapat mengajukan pertanyaan yang sesuai dan bersifat memancing peserta untuk berfikir. Perlu adanya garis besar topik yang akan didiskusikan untuk menentukan arah diskusi. 4. Moderator harus berskap santai, antusias, lentur, terbuka terhadap saran-saran, bersedia diinterogasi, bersabar dan harus dapat mengendalikan suaranya. 5. Memperhatikan keterlibatan peserta, tidak boleh berpihak atau membiarkan beberapa orang tertentu memonopoli diskusi dan memastikan bahwa setiap orang mendapat kesempatan yang cukup untuk berbicara. 6. Memperhatikan komunikasi atau tanggapan yang berupa bahasa tubuh atau non verbal. 7. Mendengarkan diskusi sebaik-baiknya sambil memperhatikan waktu dan mengarahkan pembicaraan agar dapat berpindah dengan lancar dan tepat pada waktunya sehingga semua masalah dapat dibahas sepenuhnya. Lama pertemuan tidak lebih dari 90 menit, untuk menghindari kelelahan. 8. Peserta diskusi adalah orang dari populasi sasaran terpilih secara acak sehingga dapat mewakili populasi sasaran. Tetapi seringkali cara ini tidak mungkin dilakukan atau tidak
PRODI KEPERAWATAN STIKES TMS BENGKULU Page 8

diinginkan karena adanya keterbatasan ekonomi, demografis atau kebudayaan, maka lebih baik membentuk kelompok yang umumnya, yaitu dengan menyaring berdasarkan karakteristik tertentu. 2. Memilih dan Mengatur Tempat Pada prinsipnya, FGD dapat dilakukan di mana saja, namun seyogianya tempat FGD yang dipilih hendaknya merupakan tempat yang netral, nyaman, aman, tidak bising, berventilasi cukup, dan bebas dari gangguan yang diperkirakan bisa muncul (preman, pengamen, anak kecil, dsb). Selain itu tempat FGD juga harus memiliki ruang dan tempat duduk yang memadai (bisa lantai atau kursi). Posisi duduk peserta harus setengah atau tiga perempat lingkaran dengan posisi moderator sebagai fokusnya. Jika FGD dilakukan di sebuah ruang yang terdapat pintu masuk yang depannya ramai dilalui orang, maka hanya moderator yang boleh menghadap pintu tersebut, sehingga peserta tidak akan terganggu oleh berbagai pemandangan yang dapat dilihat diluar rumah. Jika digambarkan, layout ruang diskusi dapat dilihat sebagai berikut:

(Irwanto, 2006: 68) 3. Menyiapkan Logistik Logistik adalah berbagai keperluan teknis yang dipelukan sebelum, selama, dan sesudah FGD terselenggara. Umumnya meliputi peralatan tulis (ATK), dokumentasi (audio/video),
PRODI KEPERAWATAN STIKES TMS BENGKULU Page 9

dan kebutuhan-kebutuhan peserta FGD: seperti transportasi; properti rehat: alat ibadah, konsumsi (makanan kecil dan atau makan utama); insentif; akomodasi (jika diperlukan); dan lain sebagainya. Insentif dalam penyelenggaraan FGD adalah suatu hal yang wajar diberikan. Selain sebagai strategi untuk menarik minat peserta, pemberian insentif juga merupakan bentuk ungkapan terimakasih peneliti karena peserta FGD bersedia meluangkan waktu dan pikiran untuk mencurahkan pendapatnya dalam FGD. Jika perlu, sejak awal, dicantumkan dalam undangan mengenai intensif apa yang akan mereka peroleh jika datang dan aktif dalam FGD. Mengenai bentuk dan jumlahnya tentu disesuaikan dengan sumberdaya yang dimiliki peneliti. Umumnya insentif dapat berupa sejumlah uang atau souvenir (cinderamata). 4. Jumlah Peserta Dalam FGD, jumlah perserta menjadi faktor penting yang harus dipertimbangkan. Menurut beberapa literatur tentang FGD (lihat misalnya Sawson, Manderson & Tallo, 1993; Irwanto, 2006; dan Morgan D.L, 1998) jumlah yang ideal adalah 7 -11 orang, namun ada juga yang menyarankan jumlah peserta FGD lebih kecil, yaitu 4-7 orang (Koentjoro, 2005: 7) atau 6-8 orang (Krueger & Casey, 2000: 4). Terlalu sedikit tidak memberikan variasi yang menarik, dan terlalu banyak akan mengurangi kesempatan masing-masing peserta untuk memberikan sumbangan pikiran yang mendalam. Jumlah peserta dapat dikurangi atau ditambah tergantung dari tujuan penelitian dan fasilitas yang ada. 5. Rekruitmen Peserta: Homogen atau Heterogen? Terkait dengan homogenitas atau heterogenitas peserta FGD, Irwanto (2006: 75-76) mengemukakan prinsip-prinsip sebagai berikut: Pemilihan derajat homogenitas atau heterogenitas peserta harus sesuai dengan tujuan awal diadakannya FGD. Pertimbangan persoalan homogenitas atau heterogenitas ini melibatkan variabel tertentu yang diupayakan untuk heterogen atau homogen. Variabel sosio-ekonomi atau gender boleh
PRODI KEPERAWATAN STIKES TMS BENGKULU Page 10

heterogen, tetapi peserta itu harus memahami atau mengalami masalah yang didiskusikan. Dalam mempelajari persoalan makro seperti krisis ekonomi atau bencana alam besar, FGD dapat dilakukan dengan peserta yang bervariasi latar belakang sosial ekonominya, tetapi dalam persoalan spesifik, seperti perkosaan atau diskriminasi, sebaiknya peserta lebih homogen. Secara mendasar harus disadari bahwa semakin homogen sebenarnya semakin tidak perlu diadakan FGD karena dengan mewawancarai satu orang saja juga akan diperoleh hasil yang sama atau relatif sama. Semakin heterogen semakin sulit untuk menganalisis hasil FGD karena variasinya terlalu besar. Homogenitas-heterogenitas tergantung dari beberapa aspek. Jika jenis kelamin, status sosial ekonomi, latar belakang agama homogen, tetapi dalam melaksanakan usaha kecil heterogen, maka kelompok tersebut masih dapat berjalan dengan baik dan FGD masih dianggap perlu. Pertimbangan utama dalam menentukan homogenitas-heterogenitas adalah ciri-ciri mana yang harus/boleh/tidak boleh heterogen dan ciri-ciri mana yang harus/boleh/tidak boleh homogen. 6. Menyusun Pertanyaan FGD Kunci dalam membuat panduan diskusi yang terarah adalah membuat pertanyaanpertanyaan kunci sebagai panduan diskusi. Untuk mengembangkan pertanyaan FGD, lakukan hal-hal berikut: Baca lagi tujuan penelitian Baca lagi tujuan FGD Pahami jenis informasi seperti apa yang ingin Anda dapatkan dari FGD Bagaimana Anda akan menggunakan informasi tersebut

PRODI KEPERAWATAN STIKES TMS BENGKULU

Page 11

Tulis pertanyaan umum ke khusus. Sebaiknya jangan lebih dari 5 (lima)

pertanyaan inti. Rumuskan pertanyaan dalam bahasa yang sederhana dan jelas. Hindari

konsep besar yang kabur maknanya. Uji pertanyaan-pertanyaan tersebut pada teman-teman dalam tim Anda.

Berbeda dengan wawancara, dalam FGD moderator tidaklah selalu bertanya. Bahkan semestinya tugas moderator bukan bertanya, melainkan mengemukakan suatu permasalahan, kasus, atau kejadian sebagai bahan pancingan diskusi. Dalam prosesnya memang ia sering bertanya, namun itu dilakukan hanya sebagai ketrampilan mengelola diskusi agar tidak didominasi oleh sebagian peserta atau agar diskusi tidak macet (Irwanto, 2006: 2) G. PELAKSANAAN FGD Keberhasilan pelaksanaan FGD sangat ditentukan oleh kecakapan moderator sebagai Sang Sutradara. Peran Moderator dalam FGD dapat dilihat dari aktivitas utamanya, baik yang bersifat pokok (secara prosedural pasti dilakukan) maupun yang tentatif (hanya diperlukan jika memang situasi menghendaki demikian). Peran-peran tersebut adalah (a) membuka FGD, (b) meminta klarifikasi, (c) melakukan refleksi, (d) memotivasi, (e) probing (penggalian lebih dalam), (f) melakukan blocking dan distribusi (mencegah ada peserta yang dominan dan memberi kesempatan yang lain untuk bersuara), (g) reframing, (h) refokus, (i) melerai perdebatan, (j) memanfaatkan jeda (pause), (k) menegosiasi waktu, dan (l) menutup FGD. Dalam pelaksanaan FGD, kunci utama agar proses diskusi berjalan baik adalah permulaan. Untuk membuat suasana akrab, cair, namun tetap terarah, tugas awal moderator terkait dengan permulaan diskusi yaitu (1) mengucapkan selamat datang, (2) memaparkan singkat topik yang akan dibahas (overview), (3) membacakan aturan umum diskusi untuk disepakati bersama (atau hal-hal lain yang akan membuat diskusi berjalan mulus), dan (4) mengajukan pertanyaan pertama sebagai panduan awal diskusi. Untuk itu usahakan, baik pertanyaan maupun respon dari jawaban pertama tidak terlalu bertele-tele karena akan menjadi acuan bagi efisisensi proses diskusi tersebut.

PRODI KEPERAWATAN STIKES TMS BENGKULU

Page 12

H. ANALISIS DATA DAN PENYUSUNAN LAPORAN FGD Analisis data dan Penulisan Laporan FGD adalah tahap akhir dari kerja keras peneliti. Langkah-langkahnya dapat ditempuh sebagai berikut: 1. Mendengarkan atau melihat kembali rekaman FGD 2. Tulis kembali hasil rekaman secara utuh (membuat transkrip/verbatim) 3. Baca kembali hasil transkrip 4. Cari mana masalah-masalah (topik-topik) yang menonjol dan berulang-ulang muncul dalam transkrip, lalu kelompokan menurut masalah atau topik. Kegiatan ini sebaiknya dilakukan oleh dua orang yang berbeda untuk mengurangi bias dan subjektifitas. Pengkategorian bisa juga dilakukan dengan mengikuti Topiktopik dan subtopik dalam Panduan diskusi. Jangan lupa merujuk catatan yang dibuat selama proses FGD berlangsung. 5. Karena berhubungan dengan kelompok, data-data yang muncul dalam FGD biasanya mencakup: Konsensus Perbedaan Pendapat Pengalaman yang Berbeda Ide-ide inovatif yang muncul, dan sebagainya. 6. Buat koding dari hasil transkripsi menurut pengelompokan masalah/topik, misalnya tentang Permasalahan Kesehatan Reproduksi Remaja dibuat kode: Kode 1 untuk perilaku seks remaja Bisa dipecah lagi menjadi: Kode 1a : aturan/nilai-nilai menyangkut perilaku seks remaja Kode 1b : pengalaman seksual

Kode 2 untuk masalah kesehatan reproduksi remaja, Bisa dipecah lagi: Kode 2a : masalah tiadanya informasi kesehatan reproduksi Kode 2b : masalah tidak adanya pelayanan untuk remaja, dst

Kode 3 untuk kebutuhan remaja

PRODI KEPERAWATAN STIKES TMS BENGKULU

Page 13

Menurut Irwanto (2006: 82-86), dalam melakukan analisis FGD, perlu diperhatikan hal-hal berikut: Periksa dahulu, apakah tujuan FGD tercapaiantara lain terlihat dari jumlah pertanyaan yang ditanyakan (dieksekusi) apakah sesuai dengan rencana awal? Adakah perubahan dalam tujuan FGD yang terjadi karena input dari peserta? Identifikasi masalah utama yang dikemukakan oleh peserta. Untuk itu perhatikan tema sentral dalam TOR FGD. Adakah variasi peserta dalam persoalan utama ini? Bagaimana variasinya? Mengapa? (Perbedaan-perbedaan yang muncul tersebut ada yang sangat ekstrim sampai yang hanya berbeda sedikit saja. Jika perbedaan ini timbul, keduanya harus disajikan dalam laporan. Selain persoalan utama itu, adakah persoalan lain (tema-tema lain) yang muncul dalam diskusi? Apa saja? Mana yang relevan dengan tujuan FGD? Buatlah suatu kerangka prioritas dari persoalan-persoalan yang muncul. Dengan melihat sumber daya peneliti dan stakeholders, pilihlah masalah-masalah apakah dapat diselesaikan dapat diselsaikan dalam jangka waktu pendek atau panjang. Selain itu coba dipilih persoalan yang tidak kunung selesai, misalnya yang menyangkut perubahan apda tingkat makro (terutama struktur ekonomi dan politik). Lakukan koding sesuai dengan faktor-faktor yang dikehendaki. Setelah pekerjaan di atas selesai, baru hasilnya dituliskan atau dilaporkan dengan cara berikut: Tuliskan topik-topik/masalah-masalah yang ditemukan dari hasil FGD. Setelah itu tuliskan juga kutipan-kutipan langsung (apa kata orang yang berdiskusi) mengenai masalah tersebut Bahas topik-topik atau masalah-masalah yang diungkapkan bersama tim peneliti. Lakukan topik demi topik, sampai semua topik/masalah penting selesai dilaporkan dan dibahas.
PRODI KEPERAWATAN STIKES TMS BENGKULU Page 14

Tidak boleh dilupakan, keseluruhan laporan FGD harus memuat poin-poin berikut ini: a. identitas subjek (untuk kasus tertentu diperlukan deskripsi subjek, bisa ditulis dalam lampiran); b. tujuan FGD; c. bentuk FGD; d. waktu FGD; e. tempat berlangsungnya FGD; f. alat bantu dalam FGD; g. berapa kali dilakukan FGD; h. tema-tema atau temuan penting dalam FGD, i. kendala-kendala selama proses FGD; j. pemahaman-pemaknaan FGD; dan k. pembahasan hasil FGD. Meskipun terlihat sederhana, menyelenggarakan suatu FGD yang hanya berlangsung 1 -3 jam, memerlukan persiapan, kemampuan, dan keahlian khusus. Ada prosedur dan standar tertentu yang harus diikuti agar hasilnya benar dan sesuai dengan tujuan yang ingin dicapai.

PRODI KEPERAWATAN STIKES TMS BENGKULU

Page 15

BAB III PENGORGANISASIAN MASYARAKAT A.PENGERTIAN Menurut Ross Murray Pengorganisasian Masyarakat adalah : Suatu proses dimana masyarakat dapat mengidentifikasi kebutuhan kebutuhan dan menentukan prioritas dari kebutuhan kebutuhan tersebut, dan mengembangkan keyakinan untuk berusaha memenuhi kebutuhan kebutuhan sesuai dengan skala prioritas berdasarkan atas sumber sumber yang ada dalam masyarakat sendiri maupun yang berasal dari luar dengan usaha secara gotong royong.

B. ASPEK ASPEK PENGORGANISASIAN MASYARAKAT Pada pengertian tersebut terdapat 3 aspek penting yang terkandung di dalamnya, yaitu : 1. PROSES a. Merupakan proses yang terjadi secara sadar, tetapi mungkin juga tidak disadari, b. Jika proses disadari, berarti masyarakat menyadari akan adanya kebutuhan, c. Dalam prosesnya ditemukan unsur unsur kesukarelaan. Kesukarelaan timbul karena adanya keinginan untuk memenuhi kebutuhan sehingga mengambil inisiatif atau prakarsa untuk mengatasinya, d. Kesukarelaan juga terjadi karena dorongan untuk memenuhi kebutuhan kebutuhan kelompok atau masyarakat, e. Kesadaran terhadap kebutuhan dan masalah yang dihadapi biasanya ditemukan pada segelintir orang saja yang kemudian melakukan upaya menyadarkan masyarakat untuk mengatasinya. f. Selanjutnya mengintruksikan kepada masyarakat untuk bersama sama mengatasinya. 2. MASYARAKAT Masyarakat biasanya diartikan sebagai :

PRODI KEPERAWATAN STIKES TMS BENGKULU

Page 16

a. Kelompok besar yang mempunyai Batas batas Geografis : Desa, Kecamatan, Kabupaten dsb. b. Suatu kelompok dari mereka yang mempunyai kebutuhan bersama dari kelompok yang lebih besar, c. Kelompok kecil yang menyadari suatu masalah harus dapat menyadarkan kelompok yang lebih besar, d. Kelompok yang secara bersama sama mencoba mengatasi masalah dan memenuhi kebutuhannya. 3. BERFUNGSINYA MASYARAKAT Untuk dapat memfungsikan masyarakat, maka harus dilakukan langkah langkah sebagai berikut : a. Menarik orang orang yang mempunyai inisiatif dan dapat bekerja, untuk membentuk kepanitiaan yang akan menangani masalah masalah yang berhubungan dengan kesehatan dan kesejahteraan masyarakat, b. Membuat rencana kerja yang dapat diterima dan dilaksanakan oleh keseluruhan masyarakat, c. Melakukan upaya penyebaran rencana ( kampanye ) untuk mensukseskan rencana tersebut. C. PERSYARATAN PETUGAS Untuk menentukan seseorang sebagai Community Worker atau sebagai Promotor Kesehatan Desa (Promokesa), harus memiliki syarat syarat sebagai berikut : 1. Mampu menggunakan berbagai pendekatan kepada masyarakat sehingga dapat menarik kepercayaan masyarakat, 2. Mampu mengajak masyarakat untuk bekerjasama serta membangun rasa saling percaya antara petugas dan masyarakat, 3. Mengetahui dengan baik sumber daya dan sumber alam yang ada di masyarakat, yang dapat digunakan untuk memenuhi kebutuhan dan memecahkan masalah,

PRODI KEPERAWATAN STIKES TMS BENGKULU

Page 17

4. Mampu berkomunikasi secara baik dengan masyarakat, menggunakan metode dan teknik komunikasi yang disesuaikan dengan keadaan masyarakat sehingga informasi dapat dimengerti dan dilaksanakan oleh masyarakat, 5. Mempunyai kemampuan profesional dalam berhubungan dengan masyarakat, baik formal leader maupun informal leader, 6. Mempunyai pengetahuan tentang kondisi sosial ekonomi masyarakat dan keadaan lingkungannya, 7. Mempunyai pengetahuan dan keterampilan tentang kesehatan yang dapat diajarkan kepada masyarakat, 8. Mengetahui dinas dinas terkait dan tenaga ahli yang ada di wilayah tersebut untuk dimintakan bantuan keikutsertaannya dalam memecahkan masalah masyarakat dan memenuhi kebutuhan mereka. D. PENDEKATAN DALAM PENGORGANISASIAN MASYARAKAT Pada prinsipnya Pengorganisasian Masyarakat mempunyai orientasi kepada kegiatan tertentu untuk meningkatkan kesejahteraan masyarakat. Untuk itu menurut Ross Murray dalam Pengorganisasian Masyarakat, terdapat 3 Pendekatan yang digunakan, yaitu : 1. Spesific Content Objective Approach Adalah : Pendekatan baik perseorangan ( Promokesa ), Lembaga swadaya atau Badan tertentu yang merasakan adanya masalah kesehatan dan kebutuhan dari masyarakat akan pelayanan kesehatan, mengajukan suatu proposal / program kepada instansi yang berwenang untuk mengatasi masalah dan memenuhi kebutuhan masyarakat tersebut. Contoh : Program penanggulangan sampah. 2. General Content Objective Approach Adalah : Pendekatan yang mengkoordinasikan berbagai upaya dalam bidang kesehatan dalam suatu wadah tertentu. Misalnya : Program Posyandu, yang melaksanakan 5 7 upaya kesehatan yang dijalankan sekaligus.

PRODI KEPERAWATAN STIKES TMS BENGKULU

Page 18

3. Process Objective Approach Adalah : Pendekatan yang lebih menekankan kepada proses yang dilaksanakan oleh masyarakat sebagai pengambil prakarsa, mulai dari mengidentifikasi masalah, analisa, menyusun perencanaan penaggulangan masalah, pelaksanaan kegiatan, sampai dengan penilaian dan pengembangan kegiatan ; dimana masyarakat sendiri yang mengembangkan kemampuannya sesuai dengan kapasitas yang mereka miliki. Yang dipentingkan dalam pendekatan ini adalah Partisipasi masyarakat / Peran Serta Masyarakat dalam Pengembangan Kegiatan. E. LANGKAH- LANGKAH PENGORGANISASIAN MASYARAKAT Menurut Adi Sasongko ( 1978 ), langkah langkah yang harus ditempuh dalam Pengorganisasian Masyarakat adalah : 1. Persiapan sosial : a). Pengenalan Masyarakat b). Pengenalan Masalah c). Penyadaran Masyarakat 2. Pelaksanaan 3. Evaluasi 4. Perluasan F. PERSIAPAN SOSIAL Tujuan persiapan sosial adalah mengajak pasrtisipasi atau peran serta masyarakat sejak awal kegiatan, selanjutnya sampai dengan perencanaan program, pelaksanaan hingga pengembangan program kesehatan masyarakat.

PRODI KEPERAWATAN STIKES TMS BENGKULU

Page 19

Kegiatan kegiatan dalam persiapan sosial ini lebih ditekankan kepada persiapan persiapan yang harus dilakukan baik aspek teknis, administratif dan program program kesehatan yang akan dilakukan. a). Tahap Pengenalan Masyarakat Dalam tahap awal ini kita harus datang ke tengah tengah masyarakat dengan hati yang terbuka dan kemauan untuk mengenal masyarakat sebagaimana adanya, tanpa disertai prasangka sambil menyampaikan maksud dan tujuan kegiatan yang akan dilaksanakan. Tahap ini dapat dilakukan baik melalui Jalur Formal yaitu dengan melalui sistem pemerintahan setempat seperti Pamong Desa atau Camat, dan dapat juga dilakukan melalui Jalur Informal misalnya wawancara dengan To-Ma, seperti Guru, Pemuka Agama, tokoh Pemuda,dll. b). Tahap Pengenalan Masalah Dalam tahap ini dituntut suatu kemampuan untuk dapat mengenal masalah masalah yang memang benar benar menjadi kebutuhan masyarakat. Untuk dapat mengenal masalah kesehatan masyarakat secara menyeluruh tersebut, diperlukan interaksi dan interelasi dengan masyarakat setempat secara mendalam. Dalam tahap ini mungkin akan banyak ditemukan masalah masalah kesehatan masyarakat, oleh karena itu harus disusun skala prioritas penanggulangan masalah. Beberapa pertimbangan yang dapat digunakan untuk menyusun prioritas masalah adalah : a. Beratnya Masalah Yang perlu dipertimbangkan di dini adalah Seberapa jauh masalah tersebut menimbulkan gangguan terhadap masyarakat. b. Mudahnya Mengatasi Yang diperhatikan adalah kemudahannya dalam menanggulangi masalah tersebut. c. Pentingnya Masalah Bagi Masyarakat Yang paling berperan di sini adalah Subyektifitas masyarakat sendiri dan sangat dipengaruhi oleh kultur budaya setempat
PRODI KEPERAWATAN STIKES TMS BENGKULU Page 20

d. Banyaknya Masyarakat yang Merasakan Masalah Misalnya perbaikan Gizi, akan lebih mudah dilaksanakan di wilayah yang banyak balitanya. c). Tahap Penyadaran Masyarakat Tujuan tahap ini adalah menyadarkan masyarakat agar mereka : Menyadari masalah masalah kesehatan yang mereka hadapi. Secara sadar berpartisipasi dalam kegiatan penanggulangan masalah kesehatan yang dihadapi, Tahu cara memenuhi kebutuhan akan upaya pelayanan kesehatan sesuai dengan potensi dan sumber daya yang ada. Agar masyarakat dapat menyadari masalah dan kebutuhan mereka akan pelayanan kesehatan, diperlukan suatu mekanisme yang terencana dan terorganisasi dengan baik, untuk itu beberapa kegiatan yang dapat dilakukan dalam rangka Menyadarkan Masyarakat adalah : 1. Lokakarya Mini Kesehatan, 2. Musyawarah Masyarakat Desa ( MMD ) 3. Rembuk Desa

G.PELAKSANAAN Setelah rencana penanggulangan masalah disusun dalam Lokakarya Mini atau MMD, maka langkah selanjutnya adalah Melaksanakan kegiatan tersebut sesuai dengan perencanaan yang telah disusun. Beberapa hal yang harus dipertimbangkan dalam pelaksanaan kegiatan penanggulangan masalah kesehatan masyarakat adalah : Pilihlah kegiatan yang dapat dirasakan manfaatnya oleh masyarakat, Libatkan peran serta masyarakat secara aktif dalam upaya penaggulangan masalah, Kegiatan disesuaikan dengan kemampuan, waktu, dan sumber daya yang tersedia di masyarakat,
PRODI KEPERAWATAN STIKES TMS BENGKULU Page 21

Tumbuhkan rasa percaya diri masyarakat bahwa mereka mempunyai kemampuan dalam penanggulangan masalah. H. EVALUASI Penilaian dapat dilakukan setelah pelaksanaan dijalankan dalam jangka waktu tertentu. Dalam melakukan penilaian ada 2 cara, yaitu : 1). Penilaian Selama Kegiatan Berlangsung Disebut juga Penilaian Formatif = Monitoring. Dilakukan untuk melihat apakah pelaksanaan kegiatan yang dijalankan sesuai dengan perencanaan penanggulangan masalah yang telah disusun.Sehingga dapat diketahui perkembangan hasil yang akan dicapai. 2). Penilaian Setelah Program Selesai Dilaksanakan Disebut juga Penilaian Sumatif = Penilaian Akhir Program. Dilakukan setelah melalui jangka waktu tertentu dari kegiatan yang dilakukan. Dapat diketahui apakah tujuan / target dalam pelayanan kesehatan telah tercapai atau belum. 4. perluasan Perluasan merupakan pengembangan dari kegiatan yang dilakukan, dan dapat dilakukan dengan 2 cara yaitu : 1. Perluasan Kuantutatif Yaitu : perluasan dengan menambah jumlah kegiatan yang dilakukan, baik pada wilayah setempat maupun wilayah lainnya sesuai dengan kebutuhan masyarakat setempat. 2. Perluasan Kualitatif Yaitu : perluasan dengan dengan meningkatkan mutu atau kualitas kegiatan yang telah dilaksanakan sehingga dapat meningkatkan kepuasan dari masyarakat yang dilayani

PRODI KEPERAWATAN STIKES TMS BENGKULU

Page 22

BAB IV PERAN SERTA MASYARAKAT (PSM) A. Pengertian Pengertian PSM Peran serta masyarakat adalah suatu proses yang melibatkan masyarakat, yaitu proses komunikasi dua arah yang terus menerus untuk meningkatkan pengertian masyarakat secara penuh atas suatu proses kegiatan (canter, 1977). Peran serta masyarakat adalah bagaimana masyarakat dapat terlibat dalam perubahan sosial yang memungkinkan mereka mendapatkan bagian keuntungan dari kelompok yang berpengaruh (arnstein,1969). Peran serta masyarakat (PSM) merupakan keikut sertaan individu, keluarga dan kelompok masyarakat dalam setiap menggerakan upaya kesehatan yang juga merupakan tanggung jawab sendiri,keluarga dan masyarakatnya Peran Serta Masyarakat (PSM) adalah Proses dimana individu, keluarga dan lembaga masyarakat termasuk swasta : Mengambil tanggung jawab atas kesehatan diri, keluarga dan masyarakat. Mengembangkan kemampuan untuk menyehatkan diri, keluarga dan masyarakat. Menjadi pelaku perintis kesehatan dan pemimpin yang menggerakkan kegiatan masyarakat di bidang kesehatan berdasarkan atas kemandirian dan kebersamaan. Peran serta masyarakat adalah proses untuk : menumbuhkan dan meningkatkan tanggung jawab individu, keluarga terhadap kesehatan / kesejahteraan dirinya, keluarganya dan masyarakat mengembangkan kemampuan untuk berkontribusi dalam pembangunan kesehatan, sehingga individu / keluarga tumbuh menjadi perintis pembangunan (agent of development) yang dilandasi semangat gotong royong. Pemberdayaan masyarakat = PSM. Pemberdayaan masyarakat adalah proses pembangunan di mana masyarakat berinisiatif untuk memulai proses kegiatan sosial untuk memperbaiki situasi
PRODI KEPERAWATAN STIKES TMS BENGKULU Page 23

dan kondisi diri sendiri. Pemberdayaan masyarakat hanya bisa terjadi apabila warganya ikut berpartisipasi. Suatu usaha hanya berhasil dinilai sebagai "pemberdayaan masyarakat" apabila kelompok komunitas atau masyarakat tersebut menjadi agen pembangunan atau dikenal juga sebagai subyek. Disini subyek merupakan motor penggerak, dan bukan penerima manfaat (bahasa Inggris: beneficiaries) atau obyek saja. PSM dalam bidang kesehatan diarahkan melalui 3 kegiatan : 1. Kepemimpinan intervensi kepemimpinan yang berwawasan kesuma, bagi semua pemimpin formal maupun non formal, dari tingkat teratas sampai terbawah. 2. Pengorganisasian intervensi community development di bidang kesehatan pada tiap kelompok masyarakat sehingga muncul upaya kesehatan bersumber daya masyarakat. 3. Pendanaan mengembangkan sumber dana masyarakat, wujudnya berupa dana sehat atau JPKM. Tujuan akhir yang hendak dicapai dalam peningkatan PSM di bidang kesehatan setiap pemimpin kelompok masyarakat mempunyai wawasan kesuma ditandai adanya UKMB yang memadai di lingkungannya. B. TUJUAN 1. Tujuan umum Untuk meningkatkan jumlah dan mutu upaya masyarakat di bidang kesehatan. 2. Tujuan Khusus Meningkatkan kemampuan pemimpin / pemuka masyarakat dalam menggerakkan upaya kesehatan. Meningkatkan kemampuan organisasi masyarakat dalam menyelenggarakan upaya kesehatan Meningkatkan kemampuan masyarakat dalam menggali, menghimpun dan mengelola dana / sarana masyarakat untuk kesehatan

PRODI KEPERAWATAN STIKES TMS BENGKULU

Page 24

Untuk menghasilkan masukan dan persepsi yang berguna dari warga negara dan masyarakat yang berkepentingan (public interest) dalam rangka meningkatkan kualitas pengambilan keputusan meningkatkan kualitas pengambilan keputusan masalah kesehatan. Meningkatkan persatuan dan kebersamaan ke gotong royongan dalam menyelesaikan masalah secaramandiri. C. TINGKATAN Mengembangkan dan membina partisipasi masyarakat bukan pekerjaan mudah. Partisipasi masyarakat memerlukan kemampuan, kesempatan, dan motivasi. Berbagai tingkatan partisipasi / peranserta masyarakat antara lain : 1. Peran serta karena perintah / karena terpaksa. 2. Peran serta karena imbalan. Adanya peran serta karena imbalan tertentu yang diberikan baik dalam bentuk imbalan materi atau imbalan kedudukan. 3. Peran serta karena identifikasi atau rasa ingin memiliki 4. Peran serta karena kesadaran. Peran serta atas dasar kesadaran tanpa adanya paksaan atau harapan dapat imbalan 5. Peran serta karena tuntutan akan hak dan tanggung jawab Tingkat partisipasi masyarakat nomor 5 biasanya muncul di negara-negara maju yang berpaham demokrasi. Sedangkan partisipasi yang muncul di negara-negara sedang berkembang yang pola budayanya umumnya paternalistik, tingkat partisipasi masyarakatnya adalah nomor 1 s/d nomor 4 (terutama nomor 1 s/d 3). Umumnya orang berpendapat bahwa partisipasi masyarakat erat kaitannya dengan sifat gotong-royong masyarakat yang sudah membudaya, namun itu bukan satu-satunya faktor penentu yang mempengaruhi partisipasi, akan tetapi partisipasi masyarakat itu merupakan hal yang kompleks dan sering sulit diperhitungkan karena terlalu banyak faktor yang mempengaruhinya. D. SASARAN PSM Tokoh masyarakat (tokoh formal, tokoh adat, tokoh agama dan sebagainya)
PRODI KEPERAWATAN STIKES TMS BENGKULU Page 25

Keluarga dan dasa wisma (persepuluhan keluarga) Kelompok masyarakat dengan kebutuhan khusus kesehatan (generasi muda, wanita, angkatan kerja dan lain-lain) Organisasi masyarakat yang secara langsung maupun tidak langsung dapat

menyelenggarakan upaya kesehatan, antara lain : organisasi profesi, pengobatan tradisional, lembaga swadaya masyarakat (LSM), dan sebagainya Masyarakat umum di desa, di kota dan di pemukiman khusus (transmigran dan sebagainya) F. TAHAP TAHAP PSM Pertemuan / Pendekatan Tingkat Desa Survey Mawas Diri ( Community Self Survey / CSS ) Musyawarah Masyarakat Desa Pelatihan Kader Pelaksanaan Upaya Kesehatan Oleh Masyarakat Pembinaan Pelestarian Kegiatan Pengenalan Sosio Budaya Masyarakat Setempat Secara umum, tahap-tahap dalam mengembangkan Peran Serta Masyarakat adalah : 1. Melaksanakan penggalangan, pemimpin dan organisasi di masyarakat melalui dialog untuk mendapatkan dukungan 2. Meningkatkan kemampuan masyarakat dalam mengenal dan memecahkan masalah keluarga maupun masyarakat dengan menggali dan menggerakkan sumber daya yang dimiliki oleh masyarakat, apabila diperlukan bantuan dari luar bentuknya hanya berupa perangsang atau pelengkap sehingga tidak semata-mata bertumpu pada bantuan tersebut. 3. Menunbuhkan dan mengembangkan peran serta masyarakat dalam pembangunan kesehatan Peran serta masyarakat di dalam pembangunan kesehatan dapat diukur dengan makin banyaknya jumlah anggota masyarakat yang mau memanfaatkan pelayanan kesehatan seperti memenfaatkan puskesmas, polindes, puskesmas pembantu, mau hadir ketika ada kegiatan penyuluhan kesehatan, mau menjadi peserta tabulin, JPKM, dan lain sebagainya.
PRODI KEPERAWATAN STIKES TMS BENGKULU Page 26

4. Mengembangkan semangat gotong-royong dalam pembangunan kesehatan Semangat gotong royong yang merupakan warisan budaya masyarakat Indonesia hendaknya dapat juga ditentukan dalam upaya pemeliharaan dan peningkatan derajat kesehatan masyarakat. Adanya semangat gotong-royong ini dapat diukur dengan melihat apakah masyarakat bersedia bekerjasama dalam peningkatan sanitasi lingkungan, penggalakan gerakan 3M dalam upaya pembrantasan pnyakit demam berdarah dan sebagainya 5. Bekerja bersama masyarakat Dalam setiap pembangunan kesehatan hendaknya pemerintah atau petugas kesehatan menggunakan prinsip bekerja untuk dan bersama masyarakat. Maka akan meningkatkan motifasi dan kemampuan masyarakat karena adanya bimbingan, dorongan, alih pengetahuan dan ketrampilan dari tenaga kesehatan kepada masyarakat. 6. Menggalang kemitraan dengan LSM dan organisasi kemasyarakatan yang ada dimasyarakat. Prinsip lain dari penggerakan PSM dibidang kesehatan adalah pemerintah dan tenaga kesehatan hendaknya memanfaatkan dan bekerja sama dengan LSM serta organisasi kemasyarakatan yang ada di tempat tersebut. Dengan demikian, upaya pemeliharaan dan peningkatan derajat kesehatan masyarakat lebih berhasil guna (efektif) dan berdaya guna (efisien). 7. Penyerahan pengembalian keputusan kepada masyarakat. Semua bentuk upaya penggerakan PSM termasuk dibidang kesehatan apabila ingin berhasil dan berkesinambungan hendaknya bertumpu pada budaya dan adat setempat. Untuk itu, pengambilan keputusan khususnua yang menyangkut tata cara pelaksanaan kegiatan guna pemecahan masalah kesehatan yang ada dimasyarakat hendaknya diserahkan kepada masyarakat. Pemerintah maupun tenaga kesehatan hanya bertindak sebagai fasilitator dan dinamisator sehingga masyarakat merasa lebih memiliki tanggung jawab untuk melaksanakannya. Rangkaian kegiatan tersebut adalah : a. Pertemuan tingkat desa sebagai langkah awal pendekatan kepada tokoh masyarakat dari pemimpin desa guna memperoleh dukungan upaya pelayanan kebidanan komunitas
PRODI KEPERAWATAN STIKES TMS BENGKULU Page 27

b. Survey diri masyarakat melalui pengkajian c. Musyawarah masyarakat desa guna menganalisis masalah oleh masyarakat dan menentukan rencana pemecahan masalah d. Pembentukan pelatihan dan pembinaan kader kesehatan e. Pelaksanaan upaya kesehatan oleh masyarakat berdasarkan temuan masalah dan recana pemecahan masalah yang telah disusun oleh masyarakat f. Pembinaan dan pelestarian kegiatan serta tindakan lanjut G. KEBIJAKSANAAN POKOK DAN STRATEGI PENINGKATAN PSM 1. Kebijaksanaan pokok a. Dilakukan melalui berbagai jalur : mengutamakan organisasi kemasyarakatan yang ada, menerapkan teknologi komunikasi, informasi, motivasi (KIM) b. Pembentukan dan pembinaan kepemimpinan yang berorientasi kesehatan terhadap pemimpin/pemuda/tokoh dalam organisasi kemasyarakatan. c. Pemberian kemampuan, kekuatan dan kesempatan yang lebih banyak kepada organisasi kemasyarakatan untuk berkiprah dalam pembangunan kesehatan dengan mendaya gunakan sumberdaya masyarakat sendiri d. Peningkatan para penyelenggara upaya kesehatan dalam menerapkan (KIM) dan menggalang (PSM) untuk pembangunan kesehatan 2. Strategi Peningkatan PSM a. mematangkan kesiapan masyarakat untuk berperan serta dalam pembangunan kesehatan dengan menerapkan Komunikasi Informasi dan Motivasi (KIM) dalam rangka menumbuhkan public opinion yang positif yang dilakukan melalui pendekatan kepada : individu keluarga (diberikan dengan pendekatan perorangan) kelompok persepuluhan organisasi / kelembagaan masyarakat, dan

PRODI KEPERAWATAN STIKES TMS BENGKULU

Page 28

masyarakat umum (dilakukan melalui penggunaan media elektronik, media cetak dan tradisional) b. mewujudkan pemimpin dan perintis pembangunan kesehatan dalam masyarakat dengan pendekatan : formal : melalui LKMD / PKK dan perangkatnya informal : melalui organisasi kemasyarakatan kelompok masyarakat : (organisasi / kelompok keagamaan, kewanitaan, kepemudaan, ketenaga kerjaan, ekonomi, pendidikan, peminatan, profesi)

c. mengenal, mengajak, memberi kesempatan dan melibatkan berbagai organisasi kemasyarakatan untuk berkiprah dalam pembangunan kesehatan sesuai dengan kemampuan dan kewenangannya di semua tingkat d. menyelenggarakan pendidikan dan latihan kelanjutan bagi para penyelenggara upaya kesehatan guna mendalami dan mengamalkan pendekatan masyarakat yang berhasil guna dan berdaya guna. H. LANGKAH PENGEMBANGAN DAN KEGIATAN MENGEMBANGKAN PSM Langkah Pengembangan PSM Umum : a. Penggalangan dukungan penentu kebijaksanaan, pemimpin wilayah, lintas sektor dan berbagai organisasi kesehatan yang dilaksanakan melalui dialog, seminar, lokakarya dalam rangka KIM, dengan memnfaatkan media masa dan sistem informasi kesehatan. b. Persiapan petugas penyelenggara melalui pelatihan, orientasi atau sarasehan

kepemimpinan di bidang kesehatan c. Persiapan masyarakat melalui rangkaian kegiatan untuk meningkatkan kemampuan masyarakat dalam mengenal dan memecahkan masalah kesehatan, dengan menggali dan menggerakkan sumber daya yang dimilikinya. I . KEGIATAN MENGEMBANGKAN PSM UMUM : a. pendekatan kepada tokoh masyarakat

PRODI KEPERAWATAN STIKES TMS BENGKULU

Page 29

b. survey mawas diri masyarakat untuk mengenali masalah kesehatan (diagnosa masalah kesehatan) c. musyawarah masyarakat desa untuk penentuan pemecahan masalah kesehatan yang dihadapi (penetapan resep pemecahan masalah oleh masyarakat dan latihan kader) d. pelaksanaan kegiatan kesehatan oleh dan untuk masyarakat melalui kadernya yang telah terlatih (tindakan terapi oleh masyarakat) e. pengembangan dan pelestarian kegiatan kesehatan oleh masyarakat J. KERANGKA TEORI PERAN SERTA MASYARAKAT Faktor yang mempengaruhi Peran Serta Masyarakat a. Perilaku individu Perilaku individu dipengaruhi oleh berbagai hal seperti : tingkat pengetahuan, sikap mental, tingkat kebutuhan individu, tingkat keterikatan dalam kelompok, tingkat kemampuan sumber daya yang ada. 1. Tingkat pengetahuan Tingkat pengetahuan seseorang mempengaruhi perilaku individu. Makin tinggi pendidikan / pengetahuan kesehatan seseorang, makin tinggi kesadaran untuk berperan serta. Penelitian menunjukkan bahwa ada hubungan langsung antar tingkat pendidikan ibu dan kesehatan keluarganya. Dalam permasalahan kesehatan, sering dijumpai bahwa persepsi masyarakat tidak selalu sama dengan persepsi dengan persepsi pihak provider kesehatan (tenaga kesehatan). Untuk mencapai kesepakatan atau kesamaan persepsi sehingga tumbuh keyakinan dalam hal masalah kesehatan yang dihadapi diperlukan suatu proses (KIM) yang mantap. Dalam proses ini diharapkan terjadi perubahan perilaku seseorang, yang tahap-tahapnya adalah : pengenalan (awarenes) peminatan (interest) penilaian (evaluation)
PRODI KEPERAWATAN STIKES TMS BENGKULU Page 30

percobaan (trial) penerimaan (adoption)

2. Sikap mental Sikap mental pada hakekatnya merupakan kondisi kejiwaan, perasaan dan keinginan (mind, feeling and mood) seseorang sehingga hal tersebut berpengaruh pada perilaku serta pada akhinya perbuatan yang diwujudkannya. Kondisi ini didapatkan dari proses tumbuh kembang individu sejak masa bayi/anak dan berkembang pula dari pendidikan serta pengalaman hidupnya dalam berinteraksi dengan lingkungan/masyarakatnya. Dengan memahami sikap mental masyarakat (norma), maka para pemberi pelayanan sebagai Prime Mover akan dapat membentuk strategi perekayasaan manusia dan sosial.. 3. Tingkat kebutuhan individu Berkaitan dengan sistem kebutuhan yang terdapat dalam diri individu, MASLOW mengatakan bahwa pada diri manusia terdapat sejumlah kebutuhan dasar yang menggerakkannya untuk berperilaku. Kelima kebutuhan menurut MASLOW tersebut terikat dalam suatu hirarki tertentu berdasarkan kuat lemahnya motivasi. Motivasi adalah penggerak batin yang mendorong seseorang dari dalam untuk menggunakan tenaga yang ada pada dirinya sebaik mungkin demi tercapainya sasaran. Implikasi dari uraian diatas adalah bahwa sepanjang perilaku berperan serta yang dikehendaki dapat memenuhi kebutuhan poko anggota masyarakat dan sejalan dengan norma dan nilai yang dianut, maka peran serta tersebut dapat berkembang. Sebaliknya, perilaku yang lain (baru ataupun berlawanan) tidak akan muncul dengan mudah apabila kebutuhan pokok anggota masyarakat tersebut tidak dipenuhi. 4. Tingkat keterikatan kelompok Suatu masyarakat terdiri dari individu/keluarga yang hidup bersama, terorganisi dalam suatu sistem sosial atau ikatan. Sesuai dengan kepentingan dan aspirasi anggotanya sistem
PRODI KEPERAWATAN STIKES TMS BENGKULU Page 31

sosial tersebut dapat berupa organisasi/ikatan : politik, ekonomi, sosbud, agama, profesi, pendidikan, hukum, dll. Organisasi / institusi bentukan dari sistem sosial tersebut bervariasi besarnya dan profil sosial ekonominya, serta tingkatannya, mulai dari paguyuban atau bahkan kelompok terisolir pada tingkat desa, kota dan nasional. 5. Tingkat kemampuan sumber daya perilaku individu juga diepengaruhi oleh tersedianya sumber daya terutama sarana untuk pemenuhan kebutuhan baik yang dimiliki olehnya maupun yang tersedia dimasyarakat b. Perilaku masyarakat Perilaku masyarakat dipengaruhi terutama oleh keadaan politik, ekonomi, sosial budaya, pendidikan dan agama 1. Keadaan dan struktur politik ; sangat penting peranannya dalam mempengaruhi derajat perilaku masyarakat yang selanjutnya akan mewujudkan peran serta masyarakat. Kestabilan dan kesepakatan politik, perangkat-perangkat lunak juga hukum yang ada serta wadah yang jelas merupakan hal penting dalam menunjang perwujudan kearah itu. 2. Keadaan ekonomi ; sangat penting pula pengaruhnya terhadap perwujudan peran serta masyarakat, mengingat kemajuan yang dicapai dibidang ekonomi lebih memungkinkan kemampuan masyarakat untuk berperan serta dalam berbagai aspek pembangunan 3. Aspek sosial-budaya ; turut menentukan pula pengaruhnya terhadap perwujudan peran serta masyarakat. Dalam berbagai hal masih sering dijumpai situasi dimana tata nilai budaya masyarakat indonesia tertentu belum lagi memungkinkan terwujudnya perilaku hidup sehat, apalagi untuk berperan serta dalam pembangunan kesehatan seperti yang diharapkan. 4. Aspek pendidikan ; tingkat pendidikan suatu bangsa akan mempengaruhi perilaku rakyatnya. Makin tinggi pendidikan masyarakat makin tinggi kesadaran kesehatannya. 5. Aspek Agama ; ketentuan atau ajaran-ajaran yang berlaku dalam berbagai agama mempengaruhi perilaku masyarakat. Agama dapat merupakan jembatan ataupun hambatan bagi terwujudnya perilaku positif masyarakat dalam kesehatan.

PRODI KEPERAWATAN STIKES TMS BENGKULU

Page 32

K. FAKTOR PENDORONG PARTISIPASI MASYARAKAT Dalam upaya mengembangkan dan membina partisipasi masyarakat ada beberapa faktor yang bisa membantu atau mendorong upaya tersebut, yang antara lain adalah : a. Faktor pendorong di masyarakat Konsep partisipasi masyarakat sebenarnya bukan hal yang baru bagi kita di Indonesia. Dari sejak nenek moyang kita, telah dikenal adanya semangat gotong-royong dalam melaksanakan kegiatan-kegiatan di masyarakat. Semangat gotong-royong ini bertolak dari nilainilai budaya yang menyangkut hubungan antar manusia. Semangat ini mendorong timbulnya partisipasi masyarakat b. Faktor pendorong di pihak provider Faktor pendorong terpenting yang ada di pihak provider adalah adanya kesadaran di lingkungan provider, bahwa perilaku merupakan faktor penting dan besar pengaruhnya terhadap derajat kesehatan. Kesadaran ini melandasi pemikiran pentingnya partisipasi masyarakat. Selain itu keterbatasan sumber daya dipihak provider juga merupakan faktor yang sangat mendorong pihak provider untuk mengembangkan dan membina partisipasi masyarakat. L. FAKTOR PENGHAMBAT PARTISIPASI MASYARAKAT a. Faktor penghambat yang terdapat di masyarakat 1. persepsi masyarakat yang sangat berbeda dengan persepsi provider tentang masalah kesehatan yang dihadapi 2. susunan masyarakat yang sangat heterogen dengan kondisi sosial budaya yang sangat berbeda-beda pula 3. pengalaman pahit masyarakat tentang program sebelumnya 4. adanya kepentingan tetap (vested interest) dari beberapa pihak di masyarakat 5. sistim pengambilan keputusan dari atas kebawah 6. adanya berbagai macam kesenjangan social 7. kemiskinan

PRODI KEPERAWATAN STIKES TMS BENGKULU

Page 33

b. Faktor penghambat yang terdapat di pihak provider 1. terlalu mengejar target sehingga terjerumus dalam pendekatan yang tidak partisipatif 2. pelaporan yang tidak obyektif (ABS) hingga provider keliru mentafsirkan situasi 3. birokrasi yang sering memperlambat kecepatan dan ketepatan respons pihak provider terhadap perkembangan masyarakat 4. persepsi yang berbeda antara provider dan masyarakat M. KEUNTUNGAN PARTISIPASI MASYARAKAT a. Bagi masyarakat Dengan berpartisipasinya masyarakat dibidang kesehatan maka : 1. Upaya kesehatan yang dilaksanakan benar-benar sesuai dengan masalah yang dihadapi masyarakat, tidak hanya bertolak dari asumsi para penyelenggara semata. 2. Upaya kesehatan bisa diterima dan terjangkau oleh masyarakat, baik secara fisik, sosial maupun secara ekonomis. Ini karena mesyarakat berpartisipasi dalam merumuskan masalahnya dan dalam merencanakan pemecahannya) 3. Masyarakat merasa puas, karena mempunyai andil pula dalam menilai pelaksanaan daripada upaya kesehatan yang sudah direncanakan dan dilaksanakan bersama. 4. Dengan berpartisipasinya masyarakat dalam proses pemecahan masalah dibidang kesehatan akan mengembangkan kemampuan dan sikap positif serta motivasi mereka untuk hidup sehat atas dasar swadaya. b. Bagi pihak penyelenggara pelayanan (provider) 1. Dengan adanya partisipasi masyarakat, berarti adanya penemuan dan pengerahan potensi masyarakat untuk pembangunan di bidang kesehatan, dan membantu memecahkan masalah keterbatasan sumber daya yang dimiliki pemerintah, baik sumber daya tenaga, biaya, maupun fasilitas. 2. Partisipasi masyarakat membantu upaya perluasan jangkauan pelayanan kesehatan 3. Partisipasi masyarakat menciptakan adanya rasa ikut memiliki dan rasa ikut bertanggungjawab dipihak masyarakat terhadap masalah dan program kesehatan, hingga hal ini memperlancar munculnya aspirasi-aspirasi dari bawah.
PRODI KEPERAWATAN STIKES TMS BENGKULU Page 34

4. Partisipasi masyarakat dapat pula merupakan wadah dan jalur untuk kontrol terhadap pelayanan kesehatan yang dilaksanakan pemerintah 5. Partisipasi masyarakat dibidang kesehatan dapat menjadi pintu masuk (entry point) bagi partisipasi masyarakat dalam pembangunan di bidang lain 6. Partisipasi masyarakat merupakan mekanisme berkembangnya dialog antara masyarakat dan pihak penyelenggaraan pelayanan (provider) dan antara masyarakat

denganmasyarakat sendiri, hingga tercipta kesamaan berbagai pengertian dan pandangan tentang masalah dan cara pendekatannya. N. BEBERAPA BENTUK PSM DALAM KESEHATAN 1. Polindes Suatu tempat yang didirikan oleh masyarakat atas dasar musyawarah serta kelengkapan dari PKMD di kelola oleh bidan dibawah pengawasan dokter PKM setempat yang dipergunakan untuk memberi pelayanan KIA-KB sesuai dengan kewenangan bidan yaitu kasus dan norma dan resiko sedang 2. POD Merupakan bukti operasional PKMD dalam melaksanakan unsur:

Penyediaan obat-obat sederhana dan penaggulangan penyakit ringan setempat 3. DUKM Merupakan perhimpunan dana guna menjamin terselenggaranya pemelihraan kesehatan yang meliputi upaya promotif, preventif, kuratif dan rehabilitatif

4. Tabulin Merupakan tabungan untuk membantu bumil dan keluarganya pada saat menghadapi persalinan

PRODI KEPERAWATAN STIKES TMS BENGKULU

Page 35

5. Dasolin Adalah untuk masyarakat yang pasangan usia subur juga ibu yang mempunyai balita dianjurkan menabung yeng kegunaan untuk membantu ibu tersebut saat hamil lagi 6. POSKESTREN Merupakan peran pondok pesantren dalam pembangunan kesehatan di wujudkan dengan munculnya UKBM dilingkungan pindok pesantren diantaranya adalah posyandu asuhan tokoh agama, dana sehat pondok pesantren, santri husada. O. PENGEMBANGAN WAHANA / FORUM PSM DALAM KESEHATAN berperan dalam kegiatan : Posyandu Polindes Kelompok KIA Dasa wisma Tabungan ibu bersalin Donor darah berjalan Ambulan desa Peran petugas Sebagai pembimbing yang memberi jalan untuk mencapai tujuan yang sudah ditentukan oleh masyarakat tersendiri dengan cara yang efektif Sebagai enabler yaitu untuk memunculkan dan mengarahkan kesehatan yang ada dalam masyarakat untuk diperbaiki.petugas berfungsi sebagai salesman yang menawarkan jalan keluar Sebagai ahli Memberikan keterangan dalam bidang yang dikuasai,beberapa fakta-fakta rekomendasi tentang apa yang harus dipilih.

PRODI KEPERAWATAN STIKES TMS BENGKULU

Page 36

BAB III PENUTUP 3.1 Kesimpulan Diskusi kelompok terarah atau Focus Group Discussion (FGD) adalah suatu proses pengumpulan informasi suatu masalah tertentu yang sangat spesifik melalui diskusi kelompok (Irwanto, 1998). Menurut Ross Murray Pengorganisasian Masyarakat adalah : Suatu proses dimana masyarakat dapat mengidentifikasi kebutuhan kebutuhan dan menentukan prioritas dari kebutuhan kebutuhan tersebut, dan mengembangkan keyakinan untuk berusaha memenuhi kebutuhan kebutuhan sesuai dengan skala prioritas berdasarkan atas sumber sumber yang ada dalam masyarakat sendiri maupun yang berasal dari luar dengan usaha secara gotong royong Peran serta masyarakat adalah rangkaian kegiatan masyarakat yang dilakukan berdasarkan gotongroyong dan swadaya masyarakat dalam rangka menolong mereka sendiri mereka sendiri mengenal, memecahkan masalah, dan kebutuhan yang dirasakan masyarakat,baik dalam bidang kesehatan maupun dalam bidang yang berkaitan dengan kesehatan agar mampu memelihara kehidupannya meningkatkan mutu hidup dan kesejahteraan masyarakat. 3.2 Saran 1. Perlu diingat bahwa jika dalam sebuah wawancara pribadi, peneliti dihadapkan pada data individualbukan sebuah proses kelompokmaka dalam FGD peneliti akan memperoleh data individu sekaligus kelompok. 2. Diharapkan dengan mempelajari makalah ini kita sebagai tenaga kesehatan akan lebih memahami dan berperan aktif berpartisipasi dalam program Pembinaan Peran Serta Masyarakat, sehingga tujuan yang di inginkan bisa teraplikasikan dengan sukses dan dengan adanya program ini diharapkan akan memperbaiki kuantilas dan kualitas dari mutu kesehatan di Indonesia yang sehat dalam rangka

PRODI KEPERAWATAN STIKES TMS BENGKULU

Page 37

DAFTAR PUSTAKA Eka,Arsita P.2011.ilmu kesehatan masyarakat.Nuha Medika:Yogyakarta Herdiansyah, H. (2010). Metodologi Penelitian Kualitatif untuk Ilmu-Ilmu Sosial (hlm. 146 152). Jakarta: Salemba Humanika . Ilmu kesehatan masyarakat oleh syarifudin, SKM, M. Kes; theresia EVK, SST, SKM; Dra. Jomima, M.Kes 8.4 PEMBINAAN PERAN SERTA MASYARAKAT Notoatmodjo, Soekidjo, 2003. Ilmu kesehatan Masyarakat Prinsip-Prinsip Dasar. Rineka Cipta. Jakarta. Notoatmojo, Soekidjo, 2007.Promosi Kesehatan dan Ilmu Perilaku. Rineka Cipta. Jakarta. Mubarak, Wahid Iqbal dan Nurul Chayatin.2009.Ilmu Kesehatan Masyarakat Teori dan Aplikasi.Salemba Medika:Jakarta

PRODI KEPERAWATAN STIKES TMS BENGKULU

Page 38

Anda mungkin juga menyukai