Anda di halaman 1dari 23

LAPORAN RESMI Pr. ANALISIS BAHAN KULIT Dosen Pengampun : Indri Hermiyati, Bsc, ST, Mpd.

Disusun oleh : Nama : Mujianto : maftuha

DEPARTEMEN PERINDUSTRIAN RI AKADEMI TEKNOLOGI KULIT YOGYAKARTA 2009

ANALISIS KULIT SOL (KULIT SAMAK NABATI) A. TUJUAN Tujuan dari pengujian kulit sol adalah sebagai berikut: 1. Untuk mengetahui kualitas dan standar mutu dari kulit sol 2. Mahasiswa mampu melakukan pengujian secara fisis, organoleptis dan kimiawi terhadap kulit sol 3. Mahasiswa mengetaui standar mutu dari kulit sol 4. Untuk membandingkan kualitas kulit sol yang telah dibuat dengan standar kualitas kulit yang telah ditentukan B. TINJAUAN PUSTAKA Penyamakan adalah suatu proses untuk merubah kulit mentah (hides atau skins) sehingga menjadi kulit tersamak (leather) dengan menggunakan bahan penyamak. Kulit mentah + bahan penyamak Hides / skins tanning agent kulit tersamak leather

Dimana kulit hasil samakan tersebut perbedaannya nyata sekali baik sifat organoleptis, phisis maupun kimiawinya. Dalam tahapan penyamakan kulit, terbagi menjadi tiga bagian yang utama dalam proses penyamakan kulit yaitu Beam House Operation, Tanning Operation dan Finishing Operation. Dalam setiap tahapan proses tersebut harus dilakukan dengan berurutan dan berkesinambungan karena tahapan-tahapan tersebut akan mempengaruhi kulit jadi apabila tidak dilakukan dengan berurutan. Didalam setiap proses penyamakan kulit tentunya kita selalu menggunakan bahan kimia dalam setiap prosesnya. Bahan-bahan kimia yang kita gunakan juga akan berpengaruh terhadap hasil kulit jadi tersamak yang akan kita buat, untuk itu perlu adanya standar tentang mutu dan kulitas kulit tersamak tersebut. Untuk mengetahui kulitas dari kulit samak tersebut perlu dilakukan pengujian untuk menentukan kulitas kulit tersamak, apakah kulit tersebut sudah memenuhi standar mutu atau belum. Dalam laporan ini akan dibahas tentang standar

mutu dari kulit tersamak, tetapi hanya untuk kulit jenis sol yang disamak dengan bahan penyamak nabati. Kulit sol adalah kulit yang diperoleh dari penyamakan kulit sapi dengan menggunakan bahan penyamak nabati. Kulit sol digunakan sebagai lapisan bawah pada sepatu sehingga kulit tersebut harus keras. Dalam pengujian kulit sol perlu dilakukan pengujian secara organoleptis, fisis dan kimiawi untuk mengetahui kualitas dari kulit sol tersebut. Kulit Sol adalah kulit jadi, matang dari bahan baku kulit sapi yang disamak nabati, atau dikombinasikan krom nabati, umumnya digunakan sebagai bawahan sepatu, insole, maupun Out sole. Penggunaannya dalam sepau antara lain untuk : pengeras muka dan belakang, penguat tengah, sol luar, pengisi telapak kaki muka, pita, sol dalam, sol tengah, lapis hak. Dalam penyamakan kulit sol, bahan baku yang kita gunakan akan mempengaruhu kulitasi kulit hasil samakan kita. Untuk itu kita perlu membahas tentang bahan baku dan bahan pewnyamak yang digunakan dalam proses penyamakan kulit sol. Suda kita ketahui sebelumnya bahwa kulit sol merupakan kulit yang berasa dari penyamakan kulit sapi. Pada hewan sapi faktor jenis bangsa lebih besar pengaruhnya terhadap kulit dibandingkan dengan umurnya. Kulit sapi perah umumnya mempunyai rajah lebih halus dari pada kulit sapi tipe daging pada umur yang sama. Kulit sapi Brahmana mempunyai kelas yang sangat menonjol, hal ini menurunkan niali kulitnya dibandingkan dengan jenis bangsa yang tidak berkelas. Kulit Pedet (anak sapi) mempunyai ciri-ciri yang sama dengan sapi dewasa tetapi sruktur kulitnya dalam keadaan lebih halus. Pada hewan sapi faktor umur lebih besar pengaruhnya terhadap kulit dibandingkan dengan jenis bangsanya. Pengaruh jenis bangsa tidak tampak pada saat Pedet sampai umurnya mencapai dewasa. Semakin tua hewan , akan semakin banyak bekas-bekas luka karena pukulan, guratan cap bakar, parasit. Hewan betina mempunyai rajah yang lebih halus dibandingkan hewan jantan. Hewan jantan pada umumnya mempunyai bobot rata-rata lebih berat dan daya tahan renggang yang lebih besar.

Pada kulit sapi goresan pada rajah yang tidak terlalu dapat diperbaiki dengan penanganan secara mekanik, umumnya Buffing (pengamplasan) kulit disebut corrected grain (Purnomo,1984). Menurut Djoyo Widagdo (1980), pembagian kelas menurut kualitas (mutu) dari kulit sapi adalah sebagai berikut: 1. Kualitas 1 atau prime 2. Kualitas 2 atau Intermediet 3. Kualitas 3 atau Second 4. Kualitas 4 atau Third 5. Kualitas akhir atau Rejek Pembagian kelas menurut beratnya 1. EE (ekstra enteng) beratnya 3 Kg 2. E (enteng) berat 3-5 Kg 3. S (sedang) berat 5-7 Kg 4. B (berat) berat 7 Kg ke atas Syarat pembagian kelas menurut mutu kulit mentah 1. b. d. 2. Kualitas 2 a.Mempunyai struktur baik b. sedikit. 3. Kualitas 3 a. Struktur sedang b. Warna kulit cukup atau tidak perlu hidup c. Bentuk potongan atau kerusakan boleh agak berat dari kelas 2 Cacat selain pada kaki, ekor, kepala, leher boleh terdapat cacat Kualitas 1 a.Kulit strukturnya baik Menunjukkan warna hidup Kulit boleh terdapat cacat sedikit pada kaki, kepala, leher, yang tidak disebabkan kutu kulit. c.Bentuk potongan utuh atau simetris

4. Kualitas 4 a. Kulitnya kosong, strukturnya jelek, kulit lemas, warna layu. b. Cacat cukup banyak 5. Kualitas 5 a. b. Struktur jelek, terdapat flek, cacat terlalu banyak Bulu banyak yang lepas, kulit tipis. Gustavson (1956), mengatakan bahwa struktur histologi kulit hewan dapat dibedakan atas tiga lapisan yaitu: 1. 2. 3. Epidermis, merupakan lapisan luar yang terdiri dari jaringan ephitel yang tebalnya kurang lebih 1% dari seluruh tebal kulit. Corium, lapisan penghubung antara epidermis dan subkutis yang menentukan pembentukan kulit jadinya. Subcutis, merupakan bagian yang menghubungkan kulit dengan jaringanjaringan yang berada dibawahnya , terdiri atas jaringan lemak. Corium terdiri dari jaringan serat-serat kolagen yang membentuk anyaman tiga dimensi. Susunan serat itu dapat dan mempengaruhi sifat pada permukaan nerf pada kulit tersamak. Serat kolagen ini terdapat pada lapisan atas, jika serat dari korium terbanyak yang tegak dan rapat, maka kulit tersamak akan kaku dan kemulurannya kecil. Sedangkan bila serat kulit banyak yang mendatar maka anyaman kurang kuat, dan diperkirakan kulit tersamak akan lunak. Diantara serat kolagen terdapat protein yang berbentuk larutan yang disebut protein globulair. Protein ini akan mengeras ketika kulit menjadi kering dan merekatkan serat-serat kulit, sehingga kulit mentah menjadi kaku dan keras, sedangkan untuk menjadikan kulit tersamak lemas dan supel maka protein ini perlu dihilangkan. Subcutis atau bagian daging yaitu pada bagian bawah korium yang seratnya lebih banyak mendatar dan terdapat jaringan lemak. Menurut Sarphouse (1871), bahwa komposisi kimia kulit segar terdiri atas : Air Protein Garam-garam mineral : 64% : 33% : 0,5%

Zat-zat lain

: 0,5%

Protein kulit mentah dapat dibedakan menjadi : 1. Protein yang berbentuk serabut (fibrous protein), meliputi : a. b. c. Elastis, tenunan serat yang berwarna kuning terdapat seratserat kolagen, sebanyak 0,3%. Kolagen, sebanyak 29% yang dengan zat penyamak akan menghasilkan kulit tersamak Keratin, protein yang terdapat dalam rambut dan epidermis. Keratin mengandung sulfur. Banyak keratin dalam kulit 2,0% 2. Protein yang berbentuk bola (globulair protein), meliputi: a. b. Albumin dan Globulin, sebanyak 1% yaitu : Mucin dan Mucoid sebanyak 0,7% Maryono (1976), bahan penyamak nabati adalah semua bagian dari tumbuhan yang mengandung zat penyamak dan dalam bahan penyamak nabati terdapat zat penyamak, zat bukan penyamak, air dan ampas. Zat penyamak larut dalam air dan dapat mengubah kulit mentah menjadi kulit tersamak, zat bukan penyamak juga larut dalam air tetapi tidak bersifat penyamak. Sedangkan air merupakan benda yang menguap pada saat bahan penyamak dianalisa dan ampas merupakan sisa yang tidak larut dalam air. Sutandio (1955), tannin dalam suatu tanaman berasal dari senyawa organik dengan unsur penyusun terdiri dari : Carbon, Oksigen, Hidrogen sedikit Nitrogen dan Phospor. Menurut Anonimus (1978), dasar penelitian dari suatu bahan penyamak adalah kadar tanninnya, dakatakan baik bila prosentasenya dibawah 10%, prosentase tersebut dihitung dari kadar air 5%. Bahan penyamak nabati yang dapat digunakan dalam penyamakan kulit sol antara lain : Mimosa, Quebracho, Chesnut dan masih banyak lagi, yang umumnya dalam perdagangan berbentuk puder/ekstrak. Protein tak berserat yang mudah larut dan akan hilang pada proses pengapuran

Skema Proses Pengujian Kimiawi MENENTUKAN TANDING

MENENTUKAN / MENGAMBIL CONTOH KULIT UNTUK PENGUJIAN ORGANOLEPTIS PENGUJIAN ORGANOLEPTIS

PENYIAPAN CONTOH UJI DARI CONTOH KULIT

PENGUJIAN KIMIAWI

MERANGKUM DATA HASIL UJI

MEMBANDINGKAN DENGAN STANDAR (SNI)

MENYIMPULKAN / MENENTUKAN STANDAR KULIT

1. Cara pengambilan Contoh Kulit a. Definisi Tata laksana pengambilan contoh kulit dari jumlah produksi untuk keperluan penggapai yang dapat mewakili suatu tanding. b. Satu Tanding Satu kelompok kulit hasil produksi yang terdiri dari kulit agenit (sapi / kambing / domba) dan semacam (samak chrome / atasan sepatu / sol) dengan ukuran hamper sama, dari satu metode proses yang sama dan dari hasil produksi yang berurutan (selang waktu yang dekat)

c. Cara pengambilan contoh kulit Contoh kulit diambil secara acak dari jumlah lembar kulit dalam satu (1) tanding (bisa dalam side / lembar utuh) Tabel 6. Jumlah contoh kulit dan syarat lulus uji organoleptis No 1 2 3 4 5 6 7 8 Jml kulit dalam Contoh satu tanding s/d 50 51 151 281 501 1201 3201 - 150 - 280 - 500 - 1200 - 3200 kulit Jml yang memenuhi syarat Lulus uji Tidak lulus uji yang diambil 5 0 1 20 32 50 80 125 1 2 3 5 7 10 14 2 3 4 6 8 11 15 22

- 10.000 200

10.001 - 35.000 315

9 35.001 - < 500 21 Kelas A, B, C kerusakan = 10%, 15%, 25%

Tabel 7. Jumlah contoh kulit untuk uji kimiawi dan fisis No. Urut Jml kulit dala satu tanding 1 s/d 50 2 3 4 51 - 500 501 - 3200 3201 - < Contoh kulit yang diambil 2 3 5 8

d. Syarat Lulus Uji (SNI-0642-1989) Satu tanding dinyatakan lulus uji / diterima apabila: hasil uji contoh kulit secara organoleptis, fisi, dan chemis memenuhi persyaratan yang ditentukan. Lulus kelas A jika organoleptis kerusakan 10% Lulus kelas B jika organoleptis kerusakan 15% Lulus kelas C jika organoleptis kerusakan 25%

Satu tanding dinyatakan tidak lulus uji / ditolak apabila hasil uji, secara organoleptis, fisis dan chemis tidak memenuhi persyaratan yang ditentukan. e. Cara pengambilan contoh kulit (SNI-0642-1980) Setelah kita mendapatkan contoh kulit dari populasi kulit jadi tertentu (satu tanding), contoh kulit segera dipersiapkan untuk dipotong menjadi contoh uji (cuplikan), sesuai dengan jenis pengujiannya. Untuk pengujian kimiawi kulit, diambil dari semua bagian, bagian Krupon (K), bagian Leher (L), bagian Perut (P), untuk pengujian fisis dari bagian Krupon saja.

5 cm 12,5 cm K 20 cm 20 cm

Leher
7,5 cm 5 cm

Krupon
7,5 cm 5 cm

Perut

Gambar 1. Gambar Pengambilan Contoh Uji

Cara Kerja: Gambarlah satu side dari kulit besar. Tentukan bagian K, P dan L seperti gambar. Bagian Krupon (K) dari pangkal ekor kearah leher dengan jarak 12,5 cm, dari garis punggung ke bawah dengan jarak 5 cm. Luas bagian krupon = 20 cm X 20 cm Bagian perut diambil dari tengah-tengah bagian perut. L:uas bagian perut = 7,5 cm X 5 cm Bagian leher diambil dari tengah-tengah bagian leher.

Luas bagian leher = 7,5 cm X 5 cm Jika dianggap perlu, maka contoh dapat diperluas. Menurut SII-0019-70 / SNI 06-0235-1989, kulit sol sapi adalahkulit matang berasal dari kulit sapi yang disamak dengan zat penyamak nabati dan umumnya digunakan untuk sol pada pembuatan sepatu. Tabel 5. Syarat Mutu Kimiawi Kulit Sol Sapi No 1 2 3 4 5 6 Uraian Kadar air Kadar abu jumlah air Kadar minyak / lemak Derajat penyamakan pH % % Maksimum 2,0 60 - 95 untuk pH 3,5 4,5 bila diencerkan 10 kali selisish pH maksimum 0,7 B. ALAT DAN BAHAN 1. alat dan bahan uji organoleptis alat-alat yang digunakan adalah :penggaris panjang dan pendek, kater dan gnting. Bahan yang digunakan adalah kulit sol sepatu samak nabati. 2. alat dan bahan uji kadar air alat-alat yang dugunakan adalah: Neraca analitis eksikator, cawan porselin, mavel, dan krustang. Sedangkan bahan yamng digunakan adalah: 5 gram kulit sample dari kulit sol sepatu samak nabati. 3. alat dan bahan uji kadar abu total alat alat yang digunakan adalah: neraca analitis,eksikator, cawan porselen, open dan Cruss tang. Sedangkan bahan yang digunakan adalah 3 gram sample kulit dari kulit sol sepatu samak nabati. 4. alat dan bahan uji kadar minyak Satuan % % Persyaratan Maksimum 18 Maksimum 2,5 Maksimum 10

Kadar zat larut dalam %

alat-alat yang digunakan : beker glass , pipet gondok, pipet volum, sohklet, labu ekstraksi, pendingin balik, komporlistrik, panic,selang statif dan klem, kertas saring. Sedangkan bahan yang digunakan adalah: benzna , sample kulit sol sepatu 10 gr, air kran dan batu didih. 5. alat dan bahan uji kadar zat terlarut alat-alat yang digunakan adalah: pesawat koch, labu ukur 1000 ml, kompor listrik, pipet volum 25 ml, open, desikator, timbangan analitik, krustang, beker glass 500 ml dan cawan porselin. Bahan yang digunakan adalah : sisa kulit dari uji kadar minyak dan aquades 6. alat dan bahan uji kadar abu tak larut alat-alat yang digunakan adalah: timbangan analitik, desikator, mavel, krustang, cawan porselin. Bahan yang digunkan adalah 3 gr kulit sisa dari uji kadar zat terlarut. 7. alat dan bahan uji kadar Protein alat-alat yang digunakan adalah:pemanas mantel , timbangan analitik, pipet ukur 10 ml, gelas arloji, sudip, labu deatilasi, pendingn balik, beker glass, Erlenmeyer, statif dan klem. Bahan yang digunakan adalah: 0,6 gram sample kulit, 20 ml asam sulfat pekat, CuSO4, Na2SO4 10 gram, larutan NaOH 50 % larutan NaOH 0,1 N indicator PP dan MO. 8. alat dan bahan uji pH kulit alat-alat yang digunakan erlen meyer tertutup 125 ml, seker, pH meter, timbangan analitik, kertas saring, corong, pipet gondok 10 mi, labu ukur 100 ml, dan gelas arloji. Sedangkan bahan yang digunakan adalah aguades dan 5 gram sa,pel kulit sol sepatu samak nabati.

C. PROSEDUR KERJA 1. prosedur Kerja pengambilan kulit dan uji organoleptios

kulit dipentang dan diambil sesuai dengan gambar dibawah ini. Kemudian kulit dipotong kecil-kecil.

5 cm 12,5 cm K 20 cm 20 cm

Leher
7,5 cm 5 cm

Krupon
7,5 cm 5 cm

Perut

Gambar 1. Gambar Pengambilan Contoh Uji

2. uji kadar air a. cawan poeselin dicuci sampai bersih, kemudian dikeringkan dalam open pada suhu 1020C selama 30 menit dan didinginkan didesikator b. cawan porselin ditimbang beratnya sebagai berat kosong c. sample kulit sebanyak 5 gram dimasukkan dalam cawan porselin dan di masukan dalam open pada suhu 1020C selama 2 jam d. kulit+ cawan didinginkan dalam dsikator dan ditimbang beratnya e. mengulangi pngringan/pemanasan sampai berat cawan+kulit stabil 3. uji kadar abu total a. krus poeselin dicuci sampai bersih, kemudian dikeringkan dalam open pada suhu 1020C selama 30 menit dan didinginkan didesikator b. krus porselin ditimbang beratnya sebagai berat kosong c. sample kulit sebanyak 3 gram dimasukkan dalam krus porselin dan di masukan dalam mavel sampai suhu 700oC d. kulit+ krus didinginkan dalam dsikator dan ditimbang beratnya

4. uji kadar minyak a. labu destilasi dicuci dan dikeringkan dalam open kemudian ditimbang beratnya b. 2/3 dari volum labu destilsi didisi dengan benzene dan batu didih ( berat batu didih sebalumnya ditimbang) c. Ditimbang 10 gr sample ku 5. uji kadar zat terlarut 6. uji kadar abu tak larut 7. uji kadar Protein D. PENGAMATAN DAN PERHITUNGAN E. PEMBAHASAN F. KESIMPULAN

1. Pengujian Kadar Air Kulit Jumlah air yang terdapat dalam kulit mentah, setengah jadi atau kulit jadi yang dinyatakan dalam persen berat. a. Bahan Contoh uji / cuplikan kulit samak nabati b. Alat Neraca analitis Eksikator Cawan Porselen Almari pengering Cruss tang c. Cara Kerja

Cawan porselin dipanaskan hingga kering, dinginkan pada eksikator, timbang Menimbang cuplikan sebanyak 5 gram dengan cawan porselin Memasukkan dalam almari pengering pada suhu (100 20C) sampai berat tetap (tidak mengandung air lagi) Menghitung kadar air dalam prosen berat d. Data Hasil Praktek e. Perhitungan Perhitungan kadar air = =
b.air x 100% b.contohkulit W 1 W 2 x 100% W 1 W 3

W1= Berat cawan + contoh uji sebelum dipanaskan W2= Berat cawan + contoh uji setelah dipanaskan W3= Cawan Kosong

2. Pengujian Kadar Lemak/Minyak Kadar minyak / lemak dalam kulit tersamak adalah kadar zat yang larut dalam CCl4 (Carbon Tetra Chlorm), Petroleum eter, Ethyl eter dihitung berdasar berat cuplikan. a. Bahan Contoh uji / cuplikan kulit samak Nabati CCl4 / Petroleum eter / Ethyl eter b. Alat Kertas saring (slongsong uji lemak) Satu set alat penyari / soxlet Pemanas listrik Neraca analitis Lemari pengering

Eksikator Labu Destilasi c. Cara Kerja Memanaskan labu godok + pendidih pada lemari pengering 100 + 2 0C, selama 30. Mendinginkan dalam eksikator Menimbang berat labu + batu didih Menimbang cuplikan 10 + 0,1 gram Memasukkan kulit ke dalam slongsong (jangan sampai bocor) dan memasukkan dalam soxlet. Labu diisi pelarut + 2/3 x volume labu Merangkai soxlet di atas kompor Mengalirkan pendingin dan kompor dihidupkan Melaksanakan pelarutan, hingga slongsong naik turun + 20 x, masingmasing selama 15 + 30 menit. Mematikan kompor Merangkai alat destilasi dan melakukan destilasi terhadap larutan tersebut (memisahkan larutan lemak) Menghentikan pemanasan sampai labu hamper kering dan dilanjutkan dengan water bath. Memasukkan dalam almari pengering sampai tinggal lemak saja Mendinginkan dalam eksikator Menimbang sebagai berat lemak (berat tetap) d. Data Hasil Praktek e. Perhitungan Kadar lemak / minyak = A = Berat labu + lemak B = Berat labu C = Berat cuplikan
A B x 100 % C

Atau Kadar lemak / minyak dari kulit dalam keadaan 100% kering =
AB 100 x C 1 D / 100

D = kadar air dalam persen (%) 3. Pengujian Kadar Zat Larut Dalam Air dari Kulit Tersamak a. Bahan Cuplikan dari ampas pemeriksaan kadar lemak yang sudah dikeringkan supaya pelarut lemak menguap semua Aquadest b. Alat Pesawat Koch (1 set) Neraca analitis Thermometer Kompor Labu Ukur 1000 mL Cawan Porselen c. Cara Kerja Menimbang cuplikan (bekas uji minyak) yang kering Memasukkan dalam pesawat Koch Kulit ditetesi aquades dari atas Dibantu dengan pemanasan + 40 0C dengan kompor Dalam pesawat Koch dilengkapi thermometer, bila >> dari 40 0C kompor dimatikan Hasil pelarutan diterima dalam labu / liter (tetesan diatur agar dalam waktu 2 jam, terlarut 1 liter) Mengambil 50 mL cairan dari hasil pelarutan ke dalam cawan porselen yang sudah ditimbang Menguapkan dalam water bath, dilanjutkan dalam almari pengering, dinginkan lalu ditimbang.

d. Data Hasil Praktek e. Perhitungan Kadar zat larut air = f. 4. Pengujian Kadar Abu Kulit Tersamak Nabati a. Bahan Contoh uji / cuplikan samak Nabati b. Alat Cawan bakar / krus porselin Furnace Eksikator Neraca Analitis c. Cara Kerja (Analitis secara Gravimetri) Cara pembentukan jumlah unsure senyawa / gugusan dengan cara mengubah zat yang hendak ditetapkan menjadi senyawa lain yang bobotnya bisa ditentukan. Memanaskan krus porselin hingga berat tetap, didinginkan lalu menimbangnya. Menimbang contoh uji 3 6 gram dalam krus porselin. Memanaskan dalam furnace hingga suhu 800 2 0C. waktu 15 (setelah mencapai panasnya, tungku dimatikan, tunggu sampai kembali ke 0 0C), krus diambil. Didinginkan pada eksikator 15. Menimbang sebagai % berat (tanpa berat tetap). d. Data Hasil Praktek e. Perhitungan Kadar abu = (C B ) x 100%
( A B)

1000 berat _ residu / zat _ larut x x100% 50 Berat _ kulit

A = berat abu dan krus porselin. B = berat krus porselin. C = berat krus dan contoh uji. Kadar abu dari kulit kering 100% Kadar abu % = D a. Bahan Contoh uji (cuplikan) Air suling bebas CO2 pH 6 7 Sisa penguapan dan pengeringan dari 100 mL air suling maksimum = 0,5 mg b. Alat Shaker, frekuensi + 50 x/menit pH meter, dengan larutan penyangga/buffer Neraca analitis Alat gelas Saringan yang bersih dan kering serta tidak mengisap air. Misal kain nilon, kaca masir. Catatan: jika kulit mengandung lemak > 10% perlu disarikan dulu minyaknya. c. Cara Kerja Penyarian Menimbang dengan gelas arloji cuplikan seberat 5 + 0,1 gram Memasukkan dalam Erlenmeyer sumbat asah (200-300 mL) Menambahkan air suling bebas CO2 dan didinginkan suhu 25 + 5 0C sebanyak 100 mL. Mengocok dengan tangan selama 1, hingga kulit basah semua. Mengocok menggunkan shaker + 4 jam Mendiamkan sebentar Enap tuangkan / saring lalu diperiksa
( A B) 100 x (C B ) 1 D / 100

= Kadar air dalam persen

5. Pengujian pH Samak Nabati

Pengukuran pH Air hasil penyarian dibua suhu 25 + 5 0C Memeriksa nilai pH larutan Mengencerkannya 10 x Mengambil 10 mL dengan pipet, memasukkan ke labu 100 mL, kocok sampai homogen Menuangkan dalam beker glass Memeriksa pH

PEMBAHASAN d. Pembahasan Dalam percobaan ini cawan yang digunakan dikeringkan terlebih dahulu. Hal tersebut dilakukan agar kandungan airnya tidak ada, sehingga yang benarbenar ditimbang adalah contoh ujinya. Pengeringan contoh dilakukan sampai benar-benar tidak mengandung air. Hal tersebut dilakukan dengan cara mengeringkan pada suhu 100 0C yang merupakan titik didih air. Keadaan tersebut dapat ditunjukkan dengan berat contoh uji yang tidak berubah (berat tetap). Pengeringan dilakukan dengan suhu 100 0C sesuai dengan titik didih air, sehingga air akan hilang semuanya. e. Pembahasan Dalam percobaan ini cawan yang digunakan dikeringkan terlebih dahulu. Hal tersebut dilakukan agar kandungan airnya tidak ada, sehingga yang benarbenar ditimbang adalah contoh ujinya. Untuk menjadikan contoh uji berubah menjadi abu, maka diperlukan suhu yang cukup tinggi, yaitu 800 0C. Diharapkan pada suhu tersebut contoh uji sudah menjadi abu. Apabila belum atau masih menjadi arang, maka diulangi lagi.

f. Pembahasan Dalam percobaan ini cawan yang digunakan dikeringkan terlebih dahulu. Hal tersebut dilakukan agar kandungan airnya tidak ada, sehingga yang benarbenar ditimbang adalah contoh ujinya. Untuk menjadikan contoh uji berubah menjadi abu, maka diperlukan suhu yang cukup tinggi, yaitu 800 0C. Diharapkan pada suhu tersebut contoh uji sudah menjadi abu. Apabila belum atau masih menjadi arang, maka diulangi lagi. g. Pembahasan Percobaan ini dilakukan dengan memanskan contoh uji di furnace terlebih dahulu, yang selanjutnya dilakukan oksidasi dengan asam perklorat. Chrom diubah dari valensi 3+ menjadi 6+ yang terlihat dengan perubahan warna larutan yang semula berwarna hijau menjadi orange. Selama pemanasan dilakukan di almari asam dan menggunkan Erlenmeyer yang bersumbat asah atau apbila tidak ditutup dengan gelas arloji. Analisis yang dilakukan adlah dengan titrasi menggunakan Na2S2O3, dimana 1 mol zat tersebut equivalent dengan 1/6 Cr 2O3. selain itu dilakukan dengan cara yodometri.

h. Pembahasan Penghitungan kadar lemak dilakukan dengan ekstraksi terlebih dahulu, hal ini bertujuan untuk melarutkan lemak yang ada pada cuplikan. Penggunakan CCl4 dalam percobaan ini adalah sebagai pelarut dari minyak tersebut. Agar minyak dapat larut semua, maka dilakukan selama 20 kali putaran dalam soxlet. Setelah ekstrasi, maka lemak bercampur dengan pelarutnya. Oleh karena itu perlu dilakukan pemisahan dengan jalan destilasi terhadap larutan tersebut. Hal ini dilakukan dengan prinsip perbedaan titika didih antara lemak dan pelarutnya. Titik didih lemak lebih tinggi dibanding pelarutnya, sehingga yang akan tertinggal dalam labu godok adalah lemaknya.

i. Pembahasan Contoh uji disarikan dulu untuk pengukuran pH, karena tidak mungkin mengukur pH pada contoh uji dalam keadaan padat. Dengan disarikan diharapkan pH hasil penyarian menggambarkan pH yang ada di dalam contoh uji. Ketelitian pengukuran pH bisa dikuatkan dengan memeriksa sebanyak dua kali. Dimana pemeriksaan pertama adalah murni dari penyarian, sedangkan yang kedua adalah hasil pengenceran larutan hasil sarian. Maksimal selisih pH yang diperoleh adalah 0,7. Air yang digunakan adalah air yang bebas chlor, karena apabila tidak dapat mempengaruhi hasil pemeriksaan pH tersebut.

G. Praktek Pengujian Kimiawai Kulit Samak Nabati a. Pembahasan Dalam percobaan ini cawan yang digunakan dikeringkan terlebih dahulu. Hal tersebut dilakukan agar kandungan airnya tidak ada, sehingga yang benarbenar ditimbang adalah contoh ujinya. Pengeringan contoh dilakukan sampai benar-benar tidak mengandung air. Keadaan tersebut dapat ditunjukkan dengan berat contoh uji yang tidak berubah (berat tetap).

b. Pembahasan Penghitungan kadar lemak dilakukan dengan ekstraksi terlebih dahulu, hal ini bertujuan untuk melarutkan lemak yang ada pada cuplikan. Penggunakan CCl4 dalam percobaan ini adalah sebagai pelarut dari minyak tersebut. Agar

minyak dapat larut semua, maka dilakukan selama 20 kali putaran dalam soxlet. Setelah ekstrasi, maka lemak bercampur dengan pelarutnya. Oleh karena itu perlu dilakukan pemisahan dengan jalan destilasi terhadap larutan tersebut. Hal ini dilakukan dengan prinsip perbedaan titika didih antara lemak dan pelarutnya. Titik didih lemak lebih tinggi dibanding pelarutnya, sehingga yang akan tertinggal dalam labu godok adalah lemaknya. c. Pembahasan Cuplikan yang dipakai adalah ampas dari pelarutan minyak, hal ini dakarenakan agar air benar-benar terlarut. Apabila diambil bukan dari ampas pelarutan minyak, maka minyak akan mengganggu larutnya air ke dalam sample. Tetesan air diatur agar dalam waktu 2 jam dapat terlarut satu liter, hal ini disebabkan jika terlalu cepat pelarutannya maka pelarutan kurang sempurna, apabila terlalu lambat bisa melarutkan protein. Suhu dari proses ini harus diatur pada posisi + 40 0C agar dapat larut sempurna, tapi apabila terlalu tinggi juga dapat melarutkan protein dan sample akan hancur

d. Pembahasan Dalam percobaan ini cawan yang digunakan dikeringkan terlebih dahulu. Hal tersebut dilakukan agar kandungan airnya tidak ada, sehingga yang benarbenar ditimbang adalah contoh ujinya. Untuk menjadikan contoh uji berubah menjadi abu, maka diperlukan suhu yang cukup tinggi, yaitu 800 0C. Diharapkan pada suhu tersebut contoh uji sudah menjadi abu. Apabila belum atau masih menjadi arang, maka diulangi lagi.

e. Pembahasan Contoh uji disarikan dulu untuk pengukuran pH, karena tidak mungkin mengukur pH pada contoh uji dalam keadaan padat. Dengan disarikan diharapkan pH hasil penyarian menggambarkan pH yang ada di dalam contoh uji. Ketelitian pengukuran pH bisa dikuatkan dengan memeriksa sebanyak dua kali. Dimana pemeriksaan pertama adalah murni dari penyarian, sedangkan yang kedua adalah hasil pengenceran larutan hasil sarian. Maksimal selisih pH yang diperoleh adalah 0,7. Air yang digunakan adalah air yang bebas chlor, karena apabila tidak dapat mempengaruhi hasil pemeriksaan pH tersebut. I. PENUTUP