Anda di halaman 1dari 21

II.

Rancangan Formula
Na lauril sulfat Trietanolamin Asam sterat Vitamin E Cetyl alkohol Metil paraben Propil paraben Menthol Na.CMC Ekstrak jeruk nipis Air suling ad 17 % 2,5 % 5% 0,074 % 3 0,2 % 0,02 % 1% 0,5 % 5% 100 ml

III. Master Formula


Nama produk Jumlah produk No. Registrasi No. Batch Diproduksi
CONVENT LABORATORIES

: ShafaShampo : 1 botol @100 ml : Depkes RI No. POM CD 06020004150 : CD 160304 ShafaShampo

Tanggal.Formula Tanggal Produksi Dibuat oleh 10 Januari 2008 Januari 2008 Kelompok 1 Nama Bahan Na. Lauril sulfat Trietanolamin Asam stearat Vitamin E Cetyl alkohol Metil paraben Propil paraben Menthol Eks. Jeruk Nipis Na. CMC Air suling Kegunaan Surfaktan Emulgator Emulgator Antioksidan Emolient Pengawet Pengawet Pengaroma Zat aktif Emolient Pelarut Per Botol 17 % 2,5 % 5% 0,074 % 3% 0,2 % 0,02 % 1% 5% 0,5 % Ad 100 ml

MKS INA

Kode Bahan LS-01 TA-02 AS-03 VN-04 CA-05 MP-06 PP-07 MT-08 EJ- 09 NC-10 AQ-11

Disetujui oleh Dwi Sosiyawati, S.Si, Apt Per Batch

DASAR FORMULASI
Alasan pemilihan shampo krim : o Shampo bentuk ini adalah bentuk yang khusus dari kelas kosmetik, karena masyarakat berharap shampo ini menjadi sangat lembut dalam aksinya pada rambut (Mod. Cosmet : 378). o Shampo krim dipertimbangkan karena kesalahan estetis yang serius jika shampo cair mulai berkabut setelah penyimpanan yang lama serta pendinginan yang kuat (Jellineck : 254). o Shampoo krim mempunyai keuntungan lain, konsistensi baru dapat dicapai, viskositas dari shampo cair jernih berkisar dari cairan seperti air sampai sirup kental, sedangkan shampo krim cair / padat dapat diatur sehingga tidak mengalir atau tidak terlalu kental tetapi dapat dengan mudahnya cepat tercampur dengan air (Jellineck : 254).

IV. Alasan Penambahan


1. Na Lauril Sulfat o Deterjen sintetik secara normal diklasifikasikan berdasarkan kealamiahan gugus hidrofiliknya, adalah anionic yang paling luas digunakan. Bagian hidrofilik dari surfaktan anionik membawa muatan negatif dalam larutan. Deterjen umumnya lebih bagus daripada kelas lain dalam hal pembusaan, pembersihan, dan hasil akhir (BalsamII : 88). o Asam laurat sebagai contoh sabun yang kehilangan aktivitasnya dalam air sadah. Akan tetapi, dengan mereduksi asam laurat menjadi lauril alkohol dan selanjutnya tersulfat. Mengandung Na. lauril sulfat deterjen yang paling unggul dalam bahan shampo, secara lengkap efektif dengan air sadah. Banyak shampo tergantung popularitasnya pada kondisi alkil sulfat, mudah diberi parfum, bebas dari ketengikan / mudah dibilas dari rambut yang membantu penjualannya di pasaran shampo (Balsam II : 89-90). o Kebanyakan deterjen sintetik untuk shampo yang paling sering digunakan adalah garam alkil sulfat terutama Na dan TEA lauril sulfat. Mudah dibuat, ekonomis, memiliki aksi deterjen yang kuat dan berbusa pada bagus pada air sadah. Bahan ini memiliki kelarutan yang baik dalam air yang menghasilkan aksi pada rambut dan membantu pembilasan. Na lauril sulfat paling sering digunakan pada deterjen sintetik. Kekurangan yang paling penting dari Na lauril sulfat adalah efek menghilangkan minyak

dan cenderung mengabsorbsi pada batang rambut yang membuat rambut terasa kering dan kaku. Efek ini bagaimanapun dapat dikurangi dengan bahan tambahan yang cocok (Jellineck : 243). o Konsentrasi Na Lauril sulfatdeterjen dalam shampo pengobatan 9 45 % (Exp : 272). o Konsentrasi Na. lauril sulfat shampo krim cair 50% & 49% dalam contoh formula (Keithler : 201). o Konsentrasi Na. lauril Sulfat 10% dalam contoh formula (Mod. Cosmet : 303). o Deterjen yang paling umum digunakan pada shampo krim adalah Na. lauril sulfat pada bentuk yang sangat berat pada aturan umum shampo yang dibuat dengan Na. lauril sulfat kadang-kadang mengandung 40% pasta dan paling umum hingga 50% (Keithler : 195). 2. Trietanolamin (TEA) & Asam Stearat o TEA membentuk sabun dengan asam lemak bebas. Sabun ini mempunyai sifat sebagai deterjen dan emulsi sabun ini TEA dengan asam lemak bebas adalah netral (pH kira-kira 8,0) dan kemudian membentuk efek iritasi pada kulit. Sabun membentuk emulsi yang sangat stabil dari kebanyakan minyak,lemak atau lilin untuk pengunaan luar. Konsentrasi biasanya digunakan untuk pengemulsi 2-5% dari TEA dan 2 - 5 kali banyaknya asam lemak. Sediaan dibuat dengan sabun TEA cenderung menjadi gelap

pada penyimpanan. Hindari dari cahaya dan kontak dengan logam dapat menghilangkan warna (Exp. : 335). o Banyak shampo didasarkan pada kombinasi sabun dan deterjen sintetik. Kerugian dalam air sadah dari shampo dapat diatasi dan sifat kosmetik yang dihasilkan dari shampo yang dimodifikasi dengan kombinasi (Balsam II : 97). o Saat TEA direaksikan dengan asam stearat, sabun yang dibentuk akan bertindak sebagai emulgator o/w yang sangat baik (Presc. : 220). o TEA stearat umumnya dalam praktek dibentuk selama proses emulsifikasi dengan menggunakan kesetaraan halus dari TEA dan asam stearat kira-kira 2 bagian asam asam stearat digunakan untuk 1 bagian TEA (Balsam I : 21). o Asam stearat ditambahkan dengan minyak dan TEA dengan air (Balsam I : 21). 3. Antioksidan (Vitamin E). o Penyebab ketengikan : Secara kimia, ketengikan adalah degradasai dari asam lemak dengan BM tinggi dengan oksidasi secara umum dihasilkan dengan oksigen atmosfir (Jellineck : 125). o Mekanisme ketengikan: mekanisme dari efek ini dapat dijelaskan mengapa antioksidan dibutuhkan untuk mencegah oksidasi dari campuran lemak. Secara teoritis kasus oksidasi dari semua asam lemak tak jenuh dalam

campuran lemak akan terjadi dalam molekul suatu rantai dari antioksidan yang akan cukup untuk memutuskan rantai (Jellineck : 127). o Reaksi oksidasi dapat dihambat dengan bahan berikut (Kenneth : 39) : (1) Bahan pengkhelat untuk ion logam darireaksi oksidasi molekul besar. (2) Bahan pereduksi adalah substansi yang dapat mengurangi oksidasi obat. (3) Bahan pencegah oksidasi adalah bahan yang lebih cepat dioksidasi dari bahan yang dilindunginya. (4) Rantai terminator adalah bahan yang mungkin bereaksi dengan radikal dalam larutan untuk mengurangi spesies baru, radikal rantai terminal, yang tidak masuk kembali dalam siklus propagasi radikal. Radikal baru mungkin stabil secara intrinsic atau dimerisasi membentuk membentuk molekul yang stabil. o Kadang-kadang dibutuhkan untuk melindungi shampo dengan

penambahan penstabil yang mana adalah antioksidan, sunscreen, bahan pensuspensi dan bahan pengontrol pH (Balsam II : 101). o Vitamin E digunakan sebagai antioksidan (Lachman : 1068) o Antioksidan biasa digunakan pada konsentrasi yang berkisar dari 0,001 % - 0,1 % (Lachman : 1066).

o Pada antioksidan, minyak tidak jernih seperti minyak nabati, menimbulkan ketengikan dengan bau dan rasa yang tidak menyenankan (Lachman : 1067). 4. Cetyl alkohol o Kekurangan yang paling penting dari Na lauril sulfat adalah efek menghilangkan minyak dan cenderung mengabsorbsi pada batang rambut yang membuat rambut terasa kering dan kaku. Efek ini bagaimanapun dapat dikurangi dengan bahan tambahan yang cocok (Jellineck : 243) o Emolien adalah bahan yang digunakan untuk mencegah kekeringan permukaan sama baiknya untuk perlindungan bagi kulit (Balsam I : 27) o Cetil alkohol kadang-kadang ditambahkan p[ada shampoo krim,

mempunyai kecenderungan untuk penstabil busa dan mungkin untuk memperlama busa. Cetil alkohol mungkin ditemukan mempunyai kecenderungan untuk mengurangi efek kekeringan dari shampoo alkaline kuat (Keithler : 198) o Cetil alkohol dalam bagian kira-kira 1% sebagai emolien dan penstabil (Balsam I : 8) o Konsentrasi cetyl alkohol sebagai emolient 2 5 % (Exp. : 65) 5. Metil paraben & Propil paraben

o Kombinasi pengawet sering digunakan karena hal tersebut berarti meningkatkan efektivitas kerja pengawet baik dengan penambahan spectrum aktivitas atau dengan beberapa sifat sinergis (Lachman : 522). o Seringkali kombinasi dari dua atau lebih ester asam parahidrokisbenzoat digunakan untuk mencapai efek antimikroba yang dikehendaki sebagai contoh asam metil dan propil hidroksibenzoat seringkali digunakan bersama dalam perbandingan 10:1. Penggunaan lebih dari 1 ester memungkinkan konsentrasi pengawet total lebih tinggi karena kelarutan bebas masing-masing bertindak memperkuat efek antimikroba (Lachman : 962). o Pengawet metil paraben dan propil paraben paling terkenal karena melawan bakteri, khamir dan jamur, kombinasi 0,2% metil paraben dan 0,02% propil paraben sebagai pilihan kombinasi (Presc. : 275). o Alasan penggunaan pengawet: Emulsi seringkali mengandung bahan seperti karbohidrat, protein, dan fosfatida dan semua bahan yang menunjang pertumbuhan berbagai mikroorganisme dengan adanya salah satu bahan yang disebutkan berikut. Adanya suatu campuran lemak dan air yang bersentuhan seringkali memungkinkan mikroorganisme menetap, karena itu penggunaan pengawet merupakan hal yang perlu dalam proses pemisahan (Lachman : 530). o Substrat yang mudah ditumbuhi mikroba dalam kosmetik(Balsam II : 349):

(1) Karbohidrat dan glikosida : gom alam, mucilage, pectin, pati. (2) Alkohol, gliserol, manitol, dan lemak alkohol. (3) Asam lemak dan ester-esternya, lemak hewan, dan tumbuhan, minyak dan lilin. (4) Steroid, kolesterol, lanolin. (5) Protein, pepton, asam amino. (6) Vitamin. 8. Menthol o Mentol kadang-kadang ditambahkan untuk efek mendinginkan yang ditimbulkannya atau karena baunya lebih disukai oleh sebagian pria (Balsam II : 7 8). o Memberikan rasa dingin untuk menghilangkan rasa sakit pada akhir pencukuran (Balsam II : 23). o Mentol, secara khusus, merupakan bahan tambahan yang sangat penting dalam banyak produk seperti ini. Berdasarkan berbagai pustaka, mentol dalam krim cukur menutupi iritasi yang disebabkan tiap kali selesai pencukuran maupun oleh krim cukur yang kurang lembut. Mentol memiliki jumlah tertentu dari sifat astringen, anestetik dan antiseptik di dalamnya, sehingga penambahannya mengurangi iritasi terhadap objek, yang disebabkan oleh pencukuran. Di samping sifat ini, ia akan menyebabkan kulit jadi segar dan dingin setelah bercukur (Keithler : 282).

9. Na.CMC Bahan pengental hidrofilik dan penstabil untuk emulsi tipe O/W ( RPS 18 th : 302) Bahan penambah kekentalan atau bahan pensuspensi Konsentrasi sebagai bahan pengemulsi 0,25 % - 10 % ( exp : 48 ) Dalam larutan berair menunjukkan aliran yang resisten terhadap komposisi bakteri danmenghsilkan viskositas yang seragam dalam range standar ( Balsam I : 72 ).

V. Uraian Bahan
1. Natrium Lauril Sulfat (RPS 18th : 1307, FI III : 713) Nama resmi Nama lain RM/BM Pemerian : Sodium lauryl sulfate : Sulfonic acid menodecyl ester sodium : C12H25OSO3Na : kristal putih atau kuning muda, memiliki bau yang khas, bongkahan hablur, putih. Kelarutan : 1 g dalam 10 ml air, membentuk suatu larutan yang sangat Mudah larut dalam air, membentuk larutan berkabut, larut Dalam etanol (95%) P. Incomp : Bereaksi dengan bahan aktif permukaan kationik dengan kehilangan aktivitas, dengan konsentrasi yang terlalu rendah menyebabkan pengendapan. Tidak seperti sabun,

Na. lauril sulfat bersifat kompatibel dengan larutan asam dan ion natrium dan Mg. Kegunaan : Sebagai pembersih (deterjen sintetik anionic).

2. Asam stearat (FI III : 57, Exc. : 298) Nama resmi Nama lain RM/BM Pemerian : Acidum stearicum : asam stearat : C18H36O2/284,47 : Cairan kental, kekuningan sampai coklat muda , bau dan rasa khas Kelarutan : Praktis tidak larut dalam air, mudah larut dalam etanol (95%) P, dalam kloroform P, dalam eter P, dalam eter minyak tanah Kestabilan : Stabil dalam bentuk murni, mengandung hidroksi tanena terbutilasi (0,005%) sebagai antioksidan. Penyimpanan : Dalam wadah tertutup baik, terisi penuh,terlindung dari cahaya Incomp TL 3. Na- CMC Nama resmi Nama lain RM : Natrium Carboksimetil celulosa : Carboksi metil selulosa sodium : ( (C6H7O2(OH)3-x(OCH2-COONa)x )n : Incomp kebanyakan dengan metil hidroksida : 69 70o C

BM Pemerian

: 90.000-700.000 : Putih atau kuning, tidak berbau, granul atau serbuk yang Higroskopis

Penyimpanan Kegunaaan

: Dalam wadah tetutup rapat : Pengental

Trietanolamin (FI III : 612, Exc. : 334) Nama resmi Nama lain RM/BM Pemerian : Trietanolamin : Trihidroksietilamin, TEA : (CHO-CH2CH3)3 = N / 149,19 : Cairan kental jernih, tidak berwarna atau kuning lemah, dan bau seperti amonia. Kelarutan Kestabilan : Bercampur dengan air, methanol, aseton. : Akan berwarna jika ada absorbsi dari O2 tidak masalah jika ditangani secara normal. Incomp : Akan bereaksi dengan asam untuk membentuk garam dan ester. TEA bereaksi dengan tembaga untuk membentuk garam yang kompleks. Perubahan warna terjadi jika ada logam berat. Kegunaan : Sebagai emulgator 2-4%

Penyimpanan

: dalam wadah tertutup rapat, terlindung dari cahaya dan suhu tidak lebih dari 50oC.

TL 5

: 21,2oC

Metil paraben ( Exp. : 284, FI III : 378) Nama resmi Nama lain RM/BM : Methylis parabenum : Nipagin : C8H8O3/152,15

Rumus bangun :

COOCH3

OH Pemerian : Serbuk hablur halus putih; hampir tidak berbau, tidak mempunyai rasa, kemudian agak membakar diikuti rasa tebal. Kelarutan : Larut dalam 500 bagian air , dalam 20 bagian air mendidih. Dalam 3,5 ml etanol (95%) P dan dalam 3 bagain aseton P, mudah larut dalam eter P dan dalam larutan alkali hidroksida; larut dalam 600 bagian gliserol P panas dan dalam 40 bagian minyak lemak nabati panas. Kestabilan : Metil paraben harus disimpan dalam tempat yang tertutup baik . Larutan berair pada pH 5-6 disterilkan pada 120 oC

selama 20 menit tanpa penguraian larutan berair pada pH 36 stabil (kurang dari 10% penguraian) selama hampir 4 tahun pada suhu kamar. Incomp : Bahan antimikroba dari bahan metil paraben dikurangi dengan adanya surfaktan non ionik. Kegunaan : Sebagai pengawet.

Propil paraben (Exp. : 244, FI III : 535) Nama resmi Nama lain RM/BM Rumus bangun : Propylis parabenum : Nipasol : C10H12O3/180,21 : COOC3H7

OH Pemerian Kelarutan : Serbuk hablur putih, tidak berbau dan tidak berasa. : Sangat sukar larut dalam air, larut dalam 3,5 bagian etanol (95%) P, dan 3 bagian aseton P, dalam 140 bagian gliserol P dan dalam 40 bagian minyak lemak, mudah larut dalam larutan alkali hidroksida.

Kestabilan

: Larutan berair pada pH 3-6 dapat disterilkan pada 20 menit tanpa penguraian.

Penyimpanan Kegunaan 7 Vitamin E Nama resmi Sinonim RM Pemerian

: Dalam wadah tertutup baik. : Sebagai pengawet.

: Tocopherolum : Tokoferol, Vitamin E : C29H50O2 : Tidak berbau atau sedikit berbau, tidak berasa, cairan seperti minyak, kuning, jernih

Kestabilan

: Tidak stabil di udara, dan cahaya terutama dalam suasana alkalis.

Kelarutan

: Praktis tidak larut dalam air, larut dalam etanol (95%) P, dan dapat bercampur dengan eter P, dengan aseton P, dengan minyak nabati, dan dengan kloroform.

Kegunaan Penyimpanan

: Sebagai antioksidan : Dalam wadah tertutup rapat, terlindung dari cahaya

8. Cetyl alkohol (Exp : 63, RPS 18th : 1312) Nama resmi Nama lain RM/BM : Cetyl alkohol : Cetanon, palmytil alkohol : CH3(CH2)14CH2OH

Pemerian

: Serpihan putih, granul, kubus, atau berwarna redup, bau khas dan rasa yang lunak, mempunyai rasa seperti lilin, terdiri dari lemak alkohol

Kelarutan

: Tidak larut dalam air, larut dalam alkohol, kloroform, eter dan minyak nabati

Kestabilan

: Stabil dalam kehadiran asam atau alkali, cahaya dan udara dan tidak menajdi tengik

Penyimpanan Konsentrasi

: Dalam wadah yang tertutup baik : Emulsifier 2 5 % Pelembut 2 10 % Emolien 25%

Penyerap 5 % Kegunaan 9. Menthol Nama resmi Sinonim RM/BM Pemerian : Mentholum : Menthol : C16H20O / 156,30 : Hablur berbentuk jarum atau prisma, tidak berwarna, bau tajam seperti minyak permen, rasa panas dan aromatik disertai rasa dingin : Sebagai penstabil dan emolien

Kelarutan

: Sukar larut dalam air, sangat mudah larut dalam etanol, dalam CHCl3 and dalam eter, mudah larut dalam paraffin cair dan dalam minyak atsiri

Kegunaan Penyimpanan Incompability

: Sebagai penyegar dan pemberi sensasi dingin : Dalam wadah tertutup rapat : Menghasilkan cairan atau massa yang lembut ketika digerus dengan camphor, fenol, kloralhidrat, resorsinol, timol dan subtansi lainnya

10. Air suling (FI III : 96) Nama resmi Nama lain RM/BM Pemerian : Aqua destillata : Air suling : H2O/18,02 : Cairan jernih, tidak berwarna, tidak berbau dan tidak mempunyai rasa.

VI. Perhitungan Bahan


1. Na. lauril sulfat 2. Trietanolamin 3. Asam Stearat 4. Vit E : 2 X 100 =2g 100 : 2,5 X 100 = 2,5 g 100 : 5 X 100 =5g 100 : 0.074 X 100 = 0,074 g =74 mg~ 1 cap 100 1 cap Vit E = 100 UI 1 UI ~ 0,74 mg -Tokoferol 5. Cetil alkohol 6. Metil paraben 7. Propil paraben 8. Menthol : 3 100 : 0,2 100 : 0,02 100 : 1 100 X 100 X 100 X 100 X 100 =3g = 0,2 g =0,02 g =1g

9. Na. CMC 10 Ekstrak jeruk nipis 11 Air ad

0,5 100 : 5 100 100 ml

X 100 X 100

= 0,5 g =5g

= 100 g (2 + 2,5 + 5 + 0,074 + 3 + 0,2 + 0.02 + 1 + 0,5 + 5) g = 100 g 19,29 g = 80,706 g 10 ml = 70,706 ml

VII. Cara Kerja 1. Disiapkan alat dan bahan 2. Ditimbang bahan sesuai dengan perhitungan bahan 3. Dibuat mucilago Na. CMC dengan cara : Ditimbang Na.CMC 500 mg masukkan kedalam lumping kemudian tambahkan air panas 900C gerus, lalu tambahkan 5 ml air dingin gerus hingga terbentuk mucilago. 4. Fase minyak : Dilebur asam stearat dan cetil alcohol pada suhu 700C kemudian tambahkan propel paraben aduk hingga larut, dikeluarkan dari waterbath lalu ditambahkan Vit E dan Mentol aduk hingga larut. 5. Fase air

Dipanaskan Na. Lauril sulfat + TEA + air + metal paraben pada suhu 800C diaduk hingga larut. 6. Dicampurkan fase minyak ke fase air lalu dimixer (dimixer dengan intermifen shaking, selama 1 menit istirahat selama 20 detik kemudian dilanjutkan sebanyak 5 kali. 8 Dilihat keburaman, jika kurang maka ditambahkan Mg. Stearat yang telah dilebur. 9 Dimixer lalu dimasukkan kedalam wadah.

Anda mungkin juga menyukai